Anda di halaman 1dari 34

MATA PELAJARAN 4

Pemeliharaan Valve

TUJUAN PEMBELAJARAN :
Setelah mengikuti pembelajaran pemeliharaan valve ini peserta
mampu memahami valve pada pembangkit dengan aman dan
benar sesuai SOP yang berlaku di perusahaan

DURASI

: 16 JP

PENYUSUN

1. DIAR KURNIAWAN

Simple Inspiring Performing Phenomenl

DAFTAR ISI
TUJUAN PEMBELAJARAN :............................................................................................i
DAFTAR ISI..................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................... iii
DAFTAR TABLE..............................................................................................................iv
1.

Pengetahuan Dasar Valve........................................................................................1

1.1.

Definisi Valve........................................................................................................ 1

1.2.

Fungsi Valve dan Komponennya..........................................................................1

2.

Klasifikasi Valve........................................................................................................4

2.1.

Berdasarkan fungsi...............................................................................................4

2.2.

Berdasarkan gerakan.........................................................................................12

2.3.

Klasifikasi Valve Berdasarkan Desain.................................................................13

3.

Penggerak Valve....................................................................................................26

Simple Inspiring Performing Phenomenl

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Bagian Utama Valve.......................................................................................2


Gambar 2 Rising stem.....................................................................................................3
Gambar 3 Nonrising stem................................................................................................3
Gambar 4 Valve Gate Sebagai Valve Pengisolasi...........................................................5
Gambar 5 Non Return Valve............................................................................................5
Gambar 6 Valve Globe Sebagai Throttling Valve.............................................................6
Gambar 7 Self Acting Valve Tipe Float............................................................................7
Gambar 8 Self Acting Valve Tipe Float............................................................................7
Gambar 9 Steam Trap.....................................................................................................8
Gambar 10 Relief Valve
Gambar 11 Safety Valve...................................9
Gambar 12 Prinsip Kerja Safety Valve Tipe Pegas........................................................10
Gambar 13 Safety Valve Tipe Pegas.............................................................................11
Gambar 14 Safety Valve dan Relief Valve.....................................................................11
Gambar 15 Valve Flexible Body....................................................................................13
Gambar 16 Gate Valve..................................................................................................14
Gambar 17 Vibrasi Saat Throtling Gate Valve...............................................................15
Gambar 18 Globe valve.................................................................................................15
Gambar 19 Ball Valve....................................................................................................16
Gambar 20 Ball Valve....................................................................................................17
Gambar 21 Katup sumbat.............................................................................................18
Gambar 22 Diafragma Valve.........................................................................................19
Gambar 23 Desain Katup Diafragma.............................................................................20
Gambar 24 Reducing Valve...........................................................................................21
Gambar 25 Pinch Valve.................................................................................................22
Gambar 26 Throttling Pinch Valve Gambar 27 Pinch Valve Full Close.......................23
Gambar 28 Butterfly valve.............................................................................................24
Gambar 29 Needle valve...............................................................................................24
Gambar 30 Needle valve...............................................................................................25
Gambar 31 Swing Check Valve.....................................................................................26
Gambar 32 Lift Check Valve..........................................................................................26
Gambar 33 Fixed Handwheel........................................................................................27
Gambar 34 Hammer Handwheel...................................................................................27
Gambar 35 Gear Handwheel.........................................................................................28
Gambar 36 Elektrik actuator..........................................................................................28
Gambar 37 Pneumatik aktuator.....................................................................................29

Simple Inspiring Performing Phenomenl

iii

DAFTAR TABLE

Tabel 1 Fungsi Valve.......................................................................................................1

Simple Inspiring Performing Phenomenl

iv

PENGETAHUAN DASAR VALVE

1. Pengetahuan Dasar Valve


1.1.

Definisi Valve

Secara umum valve didefinisikan sebagai suatu peralatan mekanik dalam sistem aliran
fluida yang mengatur aliran atau tekanan fluida. Fungsi dari valve termasuk
mengendalikan besarnya aliran, mengatur arah aliran, mengatur tekanan, mengurangi
tekanan dan melewatkan atau mengisolasi/menghentikan aliran fluida (cair atau gas)
dalam suatu pipa atau bejana.
Pengendalian aliran disini dilakukan dengan gerakan membuka atau menutup aliran
fluida dengan mengatur salah satu komponen dari valve. Pengaturan ini dapat dilakukan
secara manual ataupun secara otomatis. Operasi secara manual dilakukan dengan
memutar handwheel valve. Sedangkan valve yang beroperasi secara otomatis adalah
untuk mencegah aliran balik dan mengurangi tekanan seperti pada check valve dan
pressure relief valve.

1.2.

Fungsi Valve dan Komponennya

Jenis dari valve sangat bermacam-macam tergantung dari kegunaan valve tersebut.
Berikut ini adalah tabel tentang jenis-jenis valve dan kegunaannya masing-masing.
Tabel 1 Fungsi Valve
Menyekat
Mengisolasi

Mengatur
banyak arus

Mencegah
arus balik

Ukuran
besar

Tekanan
tinggi

Gate

**

**

Globe

**

***

**

Butterfly

**

**

**

Ball & Plug

***

**

Check

***

**

**

(Keterangan: x=poor, *=fair, **=good, ***=excellent)

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa fungsi dari valve adalah mngatur
aliran fluida dan tekanan dari sebuah sistem atau sebuah proses. Pengaturan tersebut
dapat dilakukan dengan beberapa fungsi valve sebagai berikut:

Menghentikan dan mengalirkan fluida

Mengatur (throttling) jumlah aliran fluida

Mengatur arah aliran fluida

Mengatur tekanan dari sebuah sistem

Mengurangi tekanan berlebih dari suatu sistem

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Ada banyak tipe desain dari valve yang memenuhi satu atau beberapa fungsi dari valve
di atas. Konstruksi dari valve didesain untuk mendukung mekanisme kerja dari masingmasing valve. Sebagai contoh valve gate dan valve globe akan mempunyai konstuksi
yang berbeda karena valve gate digunakan hanya untuk membuka dan menutup aliran
fluida sedangkan valve globe digunakan untuk mengatur aliran fluida. Walaupun terdapat
banyak tipe valve, akan tetapi rata-rata mempunyai komponen dasar yang sama seperti
body, bonnet, trim, actuator dan packing. Gambar 1 berikut ini adalah ilustrasi dari
beberapa komponen dasar dari valve:

Gambar 1 Bagian Utama Valve

Keterangan :
Body, kadang-kadang disebut juga dengan shell merupakan bagian utama dari valve.
Pada body inilah tempat sambungan antara pipa inlet dan outlet. Sambungan ke pipa
dapat dengan flens, ulir atau dilas. Biasanya terbuat dari besi tuang, baja campuran atau
kuningan (brass) dalam berbagai macam bentuk. Akan tetapi bentuk silinder atau bola
secara teori merupakan bentuk yang paling baik untuk mengatasi tekanan fluida ketika
valve dibuka. Untuk mengurangi tekanan fluida pada body valve umumnya beberapa
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

aliran fluida di dalam valve dibuat lebih menyempit untuk mendapatkan evek venturi yang
akan sedikit mengurangi tekanan fluida.
Spindle atau stem , merupakan batang yang menghubungkan disc dan aktuator. Cara
menyambungkan stem dengan disc adalah dengan ulir atau dilas. Spindle atau stem
pada umumnya terbuat dari baja stainless steel atau kuningan. Peregerakan disc untuk
membuka atau menutup aliran fluida adalah dengan cara memutar spindle. Ada dua
macam tipe valve ditinjau dari pergerakan spindle atau stem yaitu rising stem dan
nonrising stem. Berikut adalah ilustrasi dari kedua tipe valve tersebut:

Gambar 2 Rising stem

Gambar 3 Nonrising stem

Spindel pada Valve tipe rising stem akan bergerak ke atas ketika valve dibuka karena
antara spindle dan bonnet dibuat ulir, spindle dan disc disambung dengan las.
Sedangkan pada valve tipe non rising stem tidak ada pergerakan ke atas dari spindle
ketika valve dibuka, spindle dan disk dihubungkan dengan sebuah alur ulir. Bridge atau
bonet, merupakan penyangga/ pemegang spindle. pada beberapa desain valve, body
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

valve dan bonnet merupakan bagian terpisah. Bonnet dibuat dengan bahan yang sama
dengan body valve dan dihubungkan ke body valve dengan cara dibaut atau dilas.
Stuffing box atau gland packing, adalah perapat poros (spindle terhadap bodi) yang
berfungsi untuk mencegah kebocoran fluida melalui spindle dan bonnet. Packing terbuat
dari bahan campuran seperti asbestos atau teflon dan dilengkapi dengan gland follower
(penekan packing). Pengaturan tekanan packing valve merupakan hal yang penting
karena apabila tekanan packing terlalu lemah maka akan terjadi kebocoran fluida dan
bisa membahayakan. Sedangkan apabila tekanan packing terlalu kuat maka akan
mempersulit pergerakan spindle dan dapat merusak spindle.
Actuator, adalah bagian valve yang berfungsi untuk menggerakkan spindle dan merubah
posisi pembukaan disc valve. Actuator valve dapat berupa handwheel yang dioperasikan
secara manual, manual lever (batang), motorized, solenoid, pneumatic ataupun dengan
hiydraulic ram.
Spade disc atau gate, adalah bagian utama valve yang berfungsi mengatur aliran fluida.
Pergerakan disc pada valve disebabkan karena pergerakan spindle yang diputar oleh
aktuator. Pada sebagian valve, komponen ini diperkeras untuk melindungi terhadap
pemotongan (cutting) aliran fluida ketika valve ditutup. Beberapa valve diberi nama
sesuai dengan desain disc-nya.

2. Klasifikasi Valve
Berdasarkan fungsi
a. On/ Off Valve
On/Off Valve adalah valve yang berfungsi untuk mengisolasi atau menghentikan aliran
fluida secara sempurna. Valve jenis ini dirancang untuk bekerja pada posisi membuka
penuh atau menutup penuh (full open dan full close). On/Off Valve tidak dirancang untuk
pengaturan flow fluida karena akan merusak disc valve. On/Off Valve ini umumnya
digunakan untuk menghandle fluida yang mempunyai flow besar tetapi tekanan kecil
seperti pada inlet system air pendingin pada PLTU. Beberapa jenis valve yang bisa
digunakan sebagai On/Off Valve adalah valve gate, valve parallel slide, dan valve
butterfly.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 4 Valve Gate Sebagai Valve Pengisolasi

b. Non Return Valve


Non return valve atau valve satu arah dirancang untuk mempertahankan aliran dalam
satu arah dan mencegah adanya aliran balik. Dalam instalasi pemipaan valve ini
umumnya dipasang pada sisi keluar pompa, dengan tujuan untuk mencegah kerusakan
pompa akibat aliran balik. Valve satu arah kadang juga disebut check valve.

Gambar 5 Non Return Valve

c. Throttling Valve
Throttling valve atau valve pengatur adalah valve yang berfungsi untuk mengontrol aliran
fluida sesuai dengan yang kita inginkan. Valve jenis ini dirancang untuk bisa beroperasi
dalam berbagai posisi pengaturan, mulai dari membuka penuh sampai menutup penuh
tanpa menyebabkan gangguan atau kerusakan valve. Contoh valve yang bisa digunakan
untuk throttling adalah valve globe, valve screw down, valve needle.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 6 Valve Globe Sebagai Throttling Valve

Berbeda dengan gate valve, globe valve lebih memungkinkan untuk dioperasikan pada
berbagai posisi pembukaan karena desain aliran fluida pada globe valve sejajar dengan
arah pembukaan valve (dari bawah ke atas) sehingga aliran fluida tidak akan merusak
disc valve.
d. Control Valve
Control valve adalah valve yang mengatur aliran fluida yang melewati valve untuk
mengkompensasi adanya perubahan beban dan mengatur variable proses sedekat
mungkin dengan set poin yang diinginkan. Control valve terdiri atas valve body, internal
trim, actuator untuk menggerakkan valve dan beberapa part lain seperti positioned,
transducer, pressure regulator, limit switch dan manual handwheel.
e. Self acting valve
a. Float Valve
Float valve (pelampung) adalah valve pengatur tipe piston atau disc yang digerakkan
oleh mekanisme batang dan pelampung. Kerja valve menjaga level fluida (cair) di dalam
tangki atau mencegah tangki terhadap kekeringan. Contoh Float Valve adalah tipe single
beat (lihat gambar 6). Gaya ke atas yang disebabkan oleh tekanan masuk fluida pada
piston mengimbangi tekanan kebawah pada disc valve. Oleh karena itu, valve adalah
dalam keadaan seimbang dan hanya sensitif terhadap perubahan level. Aliran fluida
mengalir melalui satu saluran atau cincin dudukan.
Valve yang mengontrol masuknya fluida ke tangki akan tertutup bila pelampung (float)
dalam posisi diatas. Bila level tangki turun, valve membuka sehingga memungkinkan
fluida mengalir. Makin turun level tangki, makin membuka valve. Bila valve mengalirkan
(melepas) fluida dari tangki maka terjadi hal yang sebaliknya, yaitu bila level fluida turun,
pelampung turun bersamanya secara bertahap menutup valve dan dengan demikian
level tertentu dalam tangki dipertahankan.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 7 Self Acting Valve Tipe Float

Gambar 8 Self Acting Valve Tipe Float

f.

Steam Trap.

Fungsi dari steam trap adalah untuk memisahkan air (moist) dengan uap. Valve ini cocok
digunakan untuk pemisahan air dan uap yang kontinyu dari pipa pipa uap dengan
tekanan dan temperatur yang rendah dimana kondensasi berlangsung terus menerus.
Gambar 9 menunjukkan steam trap mekanis dari valve ini terdiri dari open bucket float
yang disatukan dengan valve assembly dan ditempatkan pada casing yang tertutup. Air
kondensasi mengalir ke dalam casing, mengangkat bucket dan mendorong valve pada
dudukannya, serta merapatkan pipa sisi keluar.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Aliran air yang terus menerus menyebabkan kenaikan permukaan, sampai akhirnya
mencapai pinggir bucket dan air masuk ke dalam bucket sehingga bucket tersebut
terbenam dan valve terbuka. Tekanan pada bagian dalam trap menekan permukaan air
di dalam bucket dan mendorong air ke atas dan akhirnya keluar
Dengan keluarnya air, memungkinkan bucket mengapung kembali serta menutup valve.
Siklus operasi ini terjadi berulang ulang jika air mengalir kedalam trap.
Sejumlah disain steam trap telah diproduksi untuk mengeluarkan air dari pipa uap secara
kontinyu dan juga mencegah water hammer dan tekanan panas (thermal stress)

Gambar 9 Steam Trap

g. Relief / Safety valve


Relief dan safety valve berfungsi untuk mencegah kerusakan peralatan dengan
mengurangi tekanan berlebih dari suatu sistem. Perbedaaan utama dari relief dan safety
valve adalah proses pembukaan valve.
Relief valve yang diilustrasikan pada gambar 10 akan membuka secara bertahap ketika
tekanan dari sistem melebihi set point tekanan valve. Safety Valve yang diilustrasikan
pada gambar 11 akan membuka secara cepat ketika tekanan sistem mencapai tekanan
set point.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 10 Relief Valve

Gambar 11 Safety Valve

Relief valve umumnya digunakan untuk fluida incompressible seperti air dan minyak.
Sedangkan safety valve biasanya digunakan untuk fluida compressible seperti steam dan
gas.
h. Safety Valve
Safety valve didesain untuk membuka dan menutup dengan range tekanan yang kecil.
Safety Valve biasanya digunakan pada pembangkit listrik tenaga uap. Valve ini
mempunyai reaksi yang cepat dan didesain khusus untuk penanganan uap jenuh pada
boiler drum yang mempunyai desain tekanan diatas 103 bar.
Setting tekanan dan temperature limit safety valve biasanya ditentukan oleh manufaktur
dari valve tersebut. Safety valve tipe pegas mempunyai dua setting tekanan, yaitu
tekanan pada saat katup terangkat membuka dan perbedaan antara tekanan pada saat
terangkat dan tertutup. Apabila salah satu dirubah, maka yang lain juga perlu dirubah.
Katup ini dirancang untuk membuka apabila tekanan yang telah ditentukan (set pressure)
tercapai dan menutup pada tekanan yang lebih rendah. Apabila tekanan pada sistem
naik, permukaan katup akan terdorong ke atas oleh tekanan fluida di dalam bejana,
sehinga area permukaan katup akan terbuka lebih lebar dan fluida di dalam bejana akan
mengalir ke luar.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 12 Prinsip Kerja Safety Valve Tipe Pegas

Setelah katup membuka, uap mengalir melalui celah (A) dan (B) yang kemudian akan
meningkatkan tekanan pada chamber (C) dan (D). Uap kemudian akan keuar melalui
pembukaan guide ring (E) dan Valve Body (F). Begitu tekanan fluida turun, efek reaksi
juga turun dan katup bergerak ke bawah (menutup) karena tekanan pegas lebih besar
dari tekanan fluida. Penutupan katup ini dibantu oleh tekanan fluida pada chamber (C)
dan (D) sehingga katup dapat menutup dengan cepat.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

10

Gambar 13 Safety Valve Tipe Pegas

i.

Relief Valve

Perbedaan mendasar dari Spring-loaded safety valve dan relief valve adalah bahwa
pada safety valve disc didesain pada posisi overhang (menggantung) pada dudukan
(seat) valve sehingga memungkinkan valve dapat membuka dengan cepat, sedangkan
pada relief valve area yang terkena over pressure sama walaupun valve tersebut
membuka maupun menutup, sehingga pembukaan relief valve akan secara bertahap
sampai pembukaan penuh

Gambar 14 Safety Valve dan Relief Valve

.
Relief valve terdiri atas valve inlet yang berbentuk nozzle, disc yang berada diatas
nozzle, spring yang befungsu untuk menjaga agar disc tetap menutup, dan body atau
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

11

bonnet. Spring pada relief valve dapat disetting kekakuannya untuk mengatur setting
pressure pembukaan valve.
Pemilihan safety valve dan relief valve yang tepat sangat penting untuk memastikan
bahwa valve tersebut dapat bekerja dan dapat berfungsi dengan baik. Faktor-faktor yang
harus diperhatikan dalam pemilihan safety valve maupun relief valve adalah tipe fluida,
set pressure, back pressure, over pressure yang diijinkan, temperature fluida dll.
Standard pemilihan safety valve dan relief valve dapat mengacu ke British Standard BS
6579, ASME Code Section VIII, API RP 520.
Pengetesan safety valve dan relief valve harus dilakukan sebelum pemasangan, untuk
meyakinkan bahwa valve tersebut akan bekerja dengan baik pada setting pressure yang
ditentukan. Pengetesan safety valve dan relief valve dapat dilakukan dengan peralatan
hydraulic test.

Berdasarkan gerakan
Berdasarkan gerakan disknya valve dapat dibedakan menjadi 3 macam yaitu linear,
rotary dan flexible body. Setiap metode gerakan valve mempunyai keuntungan dan
kekurangan masing-masing dan mempunyai karakteristik yang berbeda.
b. Linear
Contoh dari valve yang metode pergerakan disknya secara linear adalah gate valve,
globe valve, plug valve dan needle valve. Disk valve bergerak secara linear biasanya
tegak lurus arah perpipaan. Globe valve dan gate valve walaupun keduanya mempunyai
disk yang bergerak secara linear, akan tetapi penggunaan dari kedua valve ini sangatlah
berbeda. Gate valve lebih digunakan untuk proses start-stop (full open dan full close)
karena karekteristik dari gate valve akan menimbulkan getaran apabila digunakan untuk
proses throttling. Akan tetapi gate valve mempunyai keuntungan yaitu pressure drop
yang rendah ketika disk dibuka penuh.
Globe valve lebih cocok digunakan untuk proses throttling aliran fluida. Keuntungan lain
dari globe valve adalah dapat memberikan perapatan yang baik, dan bisa digunakan
untuk frekuensi operasi yang tinggi. Sedangkan kerugian dari globe valve adalah adanya
pressure drop yang besar karena desain aliran fluida di dalam valve.
c. Rotary
Contoh valve yang gerakan disknya berputar (rotary) adalah globe valve dan butterfly
valve. Keuntungan dari rotary disk valve adalah perapatan yang diberikan cukup baik
ketika valve ditutup penuh, pembukaan atau penutupan valve dapat dilakukan secara
cepat pada putaran 90o, mudah dikontrol secara otomatis, dapat digunakan proses
throttle, pressure drop yang dihasilkan lebih kecil dibandingkan globe valve. Kekurangan
dari rotary disk valve adalah keterbatasan pada range temperatur operasi.

d. Flexible Body
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

12

Contoh dari flexible body valve adalah valve diafragma dan pinch valve. Flexible body
valve cocok digunakan untuk proses on-off dan throttling. Valve ini sangat ideal untuk
menangani fluida yang mengandung padatan (abrasive) maupun fluida yang bersifat
korosif, karena mekanisme operasi flexible body valve benar-benar terisolasi dari fluida
yang dialirkan.

Gambar 15 Valve Flexible Body

Klasifikasi Valve Berdasarkan Desain


a. Gate Valve
Gate valve digunakan secara luas untuk aliran fluida yang tidak terputus (uniterupted),
baik untuk uap, air, minyak, gas atau fluida lainnya. Katup ini umumnya digunakan dalam
sistem air pendingin di unit pembangkit. Katup gate banyak digunakan untuk instalasi
tekanan rendah. Pada tekanan yang tinggi katup gate tidak mampu memberi perapat
yang baik dan cenderung aus akibat perbedaan tekanan. Ukuran diameter Valve
bervariasi mulai dari inch (20 mm) hingga 72 inchi (2 m). Ada dua tipe katup gate, yaitu
tipe ulir dalam spindle tak terangkat (non rising spindle) dan tipe ulir luar spindle
terangkat (rising spindle).
Untuk tipe non rising spindle, gate bergerak ke atas atau ke bawah bila ulir spindle
diputar, tetapi spindle ikut tidak bergerak keatas atau kebawah karena ulir spindle
bergerak keatas atau kebawah.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

13

Gate ditahan pada posisinya relatif terhadap dudukan oleh pengarah (guide). Gate
mempunyai permukaan dudukan pada kedua sisinya dan permukaan ini disebut gate
ring, biasanya terbuat dari phospor bronze.
Kelebihan dari Gate Valve:

Pressure drop kecil ketika valve dibuka penuh (fully open)

Mampu memberikan perapatan yang baik ketika ditutup

Bebas dari kontaminasi

Kekurangan Gate valve

Tidak didesain untuk throttling

Terjadi vibrasi ketika valve tidak dibuka penuh (partially open) karena desain

konstruksinya, dimana aliran memotong gate.


Slow response

Dibutuhkan gaya actuator yang besar

Gambar 16 Gate Valve

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

14

Gambar 17 Vibrasi Saat Throtling Gate Valve

b. Globe Valve
Valve ini didesain khusus untuk mengatur aliran fluida. Disc Valve dapat diatur untuk
membuka penuh ataupun menutup penuh. Desain dari valve ini berbeda dengan gate
valve sehingga memungkinkan pengaturan aliran fluida dengan baik tanpa menimbulkan
kerusakan pada katup itu sendiri. Globe valve terdiri dari beberapa moving part yaitu
disk, stem dan handwheel. Stem disambungakn ke disk dengan sambungan ulir dan
valve bonnet. Pada globe valve fluida mengalir dari bawah ke atas mengikuti laluan di
dalam katup (lihat gambar 18).

Gambar 18 Globe valve

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

15

Pada gambar diatas dapat kita lihat di dalam katup globe terdapat pengecilan
penampang laluan fluida. Penyempitan laluan fluida tersebut menyebabkan terjadinya
perubahan tekanan fluida yang masuk dan tekanan fluida yang keluar. Dengan adanya
drop pressure tersebut maka tekanan fluida yang mengenai valve plug akan kecil
sehingga kerja pembukaan dan penutupan katup akan menjadi lebih mudah.
c. Ball Valve
Ball valve adalah valve yang bergerak secara rotasi yang menggunakan disk bentuk bola
untuk membuka dan menutup aliran fluida. Ketika handle valve diatur pada posisi
membuka, ball akan berotasi sehingga lubang mengarah ke line pipa masuk dan keluar.
Ketika handle diatur pada posisi menutup maka ball akan berotasi ke arah sebaliknya
dan aliran akan menutup.
Aktuator dari ball valve kebanyakan adalah tipe quick acting yang membutuhkan
pergerakan handle sejauh 90o untuk mengoperasikan valve. Tipe actuator lainnya adalah
planetary-gear operated. Tipe gear ini memungkinkan pergerakan handwheel dan gaya
yang kecil untuk mengoperasikan valve yang besar. Ball valve tidak membutuhkan
pelumasan dan dapat digunakan untuk throttling.

Gambar 19 Ball Valve

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

16

Gambar 20 Ball Valve

Keuntungan dari valve ini adalah harganya yang relative lebih murah daripada beberapa
valve lainnya dan biaya perawatan yang lebih sedikit karena tidak membutuhkan
pelumasan dan dapat memberikan gaya perapat yang tinggi dengan torsi yang kecil.
Meskipun dapat digunakan untuk proses throttling, akan tetapi pengaturan throttling pada
ball valve sangat sulit dilakukan. Pada posisi throttling, bagian seat yang terkena aliran
fluida akan lebih mudah terkena erosi karena kecepatan aliran yang tinggi.
d. Plug Valve
Bentuk plug valve (katup sumbat) sederhana adalah terdiri dari disk berbentuk tirus
(konikal) yang dipasang didalam lubang bodi yang tirus. disk dapat diputar dalam
tempatnya untuk membuka atau menutup ke jalurnya.
Dalam beberapa plug valve sisi masuk dan sisi keluar tidak saling berlawanan tetapi
saling tegak lurus, seperti terlihat pada gambar 21. Valve ini biasanya digunakan untuk
fluida yang mengandung benda padat. Keuntungan dari katup ini adalah benda/ material
padat yang tertinggal (menempel) pada sumbat akan disekrap ketika katup diputar.
Ada beberapa macam katup sumbat dengan beberapa lubang, saluran dan dapat
digunakan untuk memungkinkan beberapa arah aliran masuk, seperti katup dua jalan
(Two way), katup tiga jalan (three ways), dan sebagainya. Katup tiga jalan biasanya
digunakan untuk pemindah strainer. Selain itu terdaat pula katup pengatur tiga jalan yang
digunakan untuk menangani proses pembagian aliran yang sebanding.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

17

Gambar 21 Katup sumbat

e. Diafragma Valve
Diafragma Valve (Katup diafragma) dirancang untuk digunakan dalam sistem instalasi
yang mengontrol fluida yang bersifat korosif, abrasif atau kotor baik fluida cair maupun
fluida gas. Katup diafragma yang banyak digunakan di pusat pembangkit adalah katup
saunder.
Katup ini ditutup dengan cara memutar handwheel ke bawah sehingga menekan
diafragma fleksibel (karet) pada dudukannya, Jika katup dibuka, maka diafragma
terangkat keatas. Diafragma karet ini menutup sisi dalam katup sehingga mengisolasi
mekanisme pengoperasian dari fluida di dalam bodi katup. Oleh sebab itu katup ini tidak
memerlukan packing spindle, (lihat gambar 22).
Daya penutupan yang berlebihan dapat merusak diafragma dan kemungkinan fluida
akan mengalir ke bagian atas, karena adanya kebocoran. Tekanan fluida dapat
mendorong diafragma menjadi menutup, walaupun handwheel posisi membuka. Untuk
mencegah hal ini terjadi, kadang-kadang pada tutup bagian atas dilubangi. Adanya fluida
yang keluar dari lubang tersebut menunjukkan kerusakan diafragma.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

18

Gambar 22 Diafragma Valve

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

19

Gambar 23 Desain Katup Diafragma

f.

Reducing Valve

Reducing valve bekerja secara otomatis mengurangi tekanan fluida ke tekanan yang
dinginkan selama tekanan suplai lebih tinggi daripada tekanan yang dinginkan. Gambar
23 menunjukkan bagian utama dari reducing valve, yaitu upward-seating valve yang
mempunyai piston pada bagian atas dari spindle, auxiliary spring, diafragma dan
adjusting spring.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

20

Gambar 24 Reducing Valve

Operasi reducing valve dikontrol oleh tekanan tinggi pada inlet valve dan adjusting screw
(baut pengatur) pada bagian atas valve. Tekanan pada sisi masuk valve membantu
pegas utama valve mempertahankan reducing valve menutup, dengan menekan disk
utama valve ke atas. Sebagian tekanan fluida dialirkan ke auxiliary valve yang berada di
atas valve utama. Auxiliary valve mengontrol tekanan fluida ke piston di atas valve
utama. Piston mempunyai luas permukaan yang lebih besar daripada disk valve utama,
sehingga menghasilkan gaya ke bawah untuk membuka valve utama. Auxiliary valve
dikontrol oleh diafragma yang terletak tepat di atas auxiliary valve.
Diafragma tersebut meneruskan gaya ke bawah yang cenderung membuka auxiliary
valve. Gaya ke bawah melebihi tekanan pegas yang kekuatan pegasnya dapat diatur
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

21

oleh baut pengatur. Tekanan yang telah berkurang pada valve outlet, sebagian dialirkan
kembali ke ruangan dibawah diafragma yang melawan gaya kebawah dari pegas. Posisi
dari auxiliary valve dan valve utama ditentukan oleh posisi dari diafragma. Sedangkan
posisi dari diafragma ditentukan oleh kekuatan gaya ke bawah dari pegas yang melawan
gaya ke atas dari gaya fluida pada outlet valve.
g. Pinch Valve
Pinch Valve cocok untuk on-off dan throttling. Range efektif throttling valve ini adalah
10% sampai 95% dari kapasitas aliran. Pinch valve sangat ideal untuk menangani fluida
yang mengandung padatan. Karena mekanisme operasi dari pinch valve benar-benar
terisolasi dari fluida yang dialirkan, valve tipe ini juga cocok untuk menangani fluida yang
bersifat korosif ataupun fluida yang mengandung metal yang bisa menyebabkan masalah
serius untuk valve tipe lain.
Pinch valve terdiri atas sleeve (body) dari bahan karet atau material sintetis lainnya dan
sebuah pinch mekanis. Semua komponen operasi dari valve terletak diluar jalur aliran
fluida.

Gambar 25 Pinch Valve

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

22

Gambar 26 Throttling Pinch Valve

Gambar 27 Pinch Valve Full Close

Pinch valve biasanya mempunyai temperatur operasi maksimum 120 oC, tekanan 100
psig untuk valve dengan diameter 1 inch dan tekanan 15 psig untuk valve ukuran
diameter 12 inch. Tipe kontrol dari valve ini dapat menggunakan wheel dan screw,
hidraulik, ataupun pneumatic yang bekerja dengan menekan sleeve untuk menutup
aliran.
h. Butterfly Valve
Butterfly valve dikembangkan untuk dapat digunakan pada sistem air pendingin pusat
pembangkit yang besar dan sebagai katup pengatur tubin (tekanan rendah) pada PLTP.
Diameter Butterfly valve yang besar bisa mencapai 4,6 m. Valve ini terdiri dari suatu
piringan yang dipasang pada spindle dan ditempatkan dalam body (casing) silindris yang
pendek, lihat gambar. Spindle dipasang pada trunion bearing dan dapat berputar 90 o
dengan cara manual, hidrolik, pnumatik atau listrik. Pada posisi katup membuka penuh,
maka piringan sejajar dengan arah aliran dan dalam posisi menutup penuh piringan akan
menyatu dengan kuat pada dudukan bodi katup.
Kadang-kadang digunakan material yang dapat lentur (resilient) yang dapat berfungsi
sebagai pembatas dudukan pada bodi atau piringan. Katup butterfly dapat digunakan
untuk mengisolasi atau mengontrol aliran dalam satu arah. Keuntungan katup ini adalah
sederhana, ringan, murah dan kerapatannya cukup baik. Katup ini tidak tepat apabila
digunakan untuk tekanan dan temperatur tinggi, karena perapatnya menjadi aus.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

23

Gambar 28 Butterfly valve

i.

Needle Valve

Needle valve digunakan untuk pengaturan aliran fluida. Karakteristik dari needle valve
adalah bentuk yang panjang, meruncing seperti jarum pada ujung stem (spindle) valve.
Needle ini bekerja sebagai disk valve. Bentuk needle ini memungkinkan perubahan
pembukaan valve yang mendadak.
Sebagian besar governor pompa mempunyai needle valve untuk mengurangi efek
fluktuasi pada sisi tekanan discharge pompa. Needle valve juga digunakan sebagai
komponen pada sistem pembakaran otomatis yang mebutuhkan pengaturan aliran
secara presisi.

Gambar 29 Needle valve

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

24

Gambar 30 Needle valve

Needle valve biasa digunakan sebagai valve pengaturan untuk mendapatkan pengaturan
jumlah aliran secara presisi. Disk needle valve yang bekerja seperti orifice
memungkinkan karaktersitik aliran fluida secara linear. Oleh karena itu jumalh putaran
handwheel dapat secara langsung dihubungkan dengan jumlah alirannya. Stem valve ini
biasanya mempunyai 40 ulir per inchi.
j.

Check Valve

Check Valve dirancang untuk mempertahankan aliran dalam satu arah dan mencegah
adanya aliran balik. Dalam instalasi pemipaan katup ini umumnya dipasang pada sisi
keluar pompa, dengan tujuan untuk mencegah kerusakan pompa akibat aliran balik.
k. Swing Check Valve
Desain dari Check Valve ini adalah disk katup yang dihubungkan pada lengan pemegang
dengan body dari katup. Disc katup terbuka oleh tekanan fluida. Bila tekanan fluida turun
atau hilang maka disc jatuh karena beratnya dan katup akan menutup. Bila ada tekanan
dalam arah sebaliknya disc menekan ring dudukan (lihat gambar 31). Karena katup tipe
ini pada saat menutup dapat terjadi getaran, maka pada katup yang lebih besar dipasang
peralatan peredam.
Mekanisme peredam dapat berupa pemberat yang dikaitkan ke bagian luar dengan
spindle atau dapat juga berupa susunan piston dan dashpot yang dikaitkan ke bagian
luar. Peralatan ini mempunyai kelemahan karena memerlukan gland untuk perapat ketika
disc menutup. Katup swing check yang kecil dapat digunakan untuk posisi tegak atau
mendalam, tetapi untuk katup yang besar memerlukan mekanisme peredam dan
digunakan hanya untuk posisi mendatar.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

25

Gambar 31 Swing Check Valve

l.

Lift Check Valve

Check Valve tipe lift adalah salah satu katup yang mekanismenya berupa disc, ball atau
piston yang akan terangkat segaris dengan poros dari dudukan bodi. Cara kerja dari
katup lift check hampir sama dengan katup swing check, yang membedakan hanyalah
arah aliran fluidanya. Pada katup swing check aliran fluidanya lurus, sedangkan pada
katup lift check fluida di dalam katup mengalir dari bawah ke atas.

Gambar 32 Lift Check Valve

3. Penggerak Valve
Penggerak valve (actuator) dipilih berdasarkan beberapa factor seperti torsi yang
dibutuhkan untuk mengoperasikan valve dan kebutuhan actuator otomatis. Tipe aktuator
valve adalah manual, motor elektrik, pneumatic, solenoid, piston hidraulik dan selfactuated.
a. Manual
Aktuator manual memungkinkan penempatan valve pada berbagai posisi namun tidak
memungkinkan untuk operasi secara otomatis. Beberapa tipe aktuator mekanik manual
adalah handwheel. Tipe ini termasuk handwheel yang tetap pada stem, hammer
handwheel dan handwheel yang dihubungkan ke stem menggunakan gear.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

26

b. Fixed Handwheel
Seperti yang diilustrasikan pada gambar 35, fixed handwheel hanya memberikan
keuntungan mekanis dari wheel. Ketika valve beroperasi pada temperatur yang tinggi,
maka akan sulit dioperasikan dan dapat membahayakan operator.

Gambar 33 Fixed Handwheel

c. Hammer Handwheel
Seperti yang diilustrasikan pada gambar 36, hammer handwheel dapat bergerak secara
bebas ketika diputar. Lugs (lihat gambar 36) pada wheel utama kemudian akan
menggerakkan secondary wheel yang dihubungkan langsung dengan batang spindle,
Dengan desain seperti ini, valve dapat ditutup dengan rapat dan juga dapat mengatasi
pembukaan yang macet dengan cara memutar handwheel ke arah berlawanan kemudian
memutar handwheel dengan cepat ke arah sebaliknya sehungga lugs pada handwheel
akan bekerja seperti palu (memukul) secondary handwheel.

Gambar 34 Hammer Handwheel

d. Gear Handwheel

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

27

Dengan mekanisme gear seperti yang diilustrasikan pada gambar 37 dibawah ini,
pembukaan dan penutuan valve akan lebih mudah. Gayan yang diperlukan pada
handwheel akan relatif kecil untuk mengoperasikan valve yang besar.

Gambar 35 Gear Handwheel

e. Elektrik
Sistem kontrol valve elektrik menggunakan motor listrik memungkinkan pengoperasian
valve sacara manual, semi otomatis, dan otomatis. Sistem kontrol ini kebanyakan hanya
untuk valve on-off meskipun sebagian ada yang diadaptasi untuk pembukaan valve pada
posisi tertentu. Motor yang digunakan umumnya adalah motor reversible (dapat beputar
secara bolak-balik), high speed yang dihubungkan dengan gear untuk mengurangi
kecepatan pergerakan valve dan meningkatkan torsi. Valve ini kadang juga dilengkapi
dengan handwheel manual yang didesain untuk dioperasikan jika motor mengalami
gangguan. Valve ini mempunyai limit switch untuk menghentikan motor secara otomatis
ketika valve pada posisi full open dan full close.

Gambar 36 Elektrik actuator

f.

Pneumatik

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

28

Sistem kontrol valve pneumatik seperti yang diilustrasikan pada gambar 39


memungkinkan operasi valve secara semi otomatis dan otomatis.
Aktuator ini
menterjemahkan sinyal udara menjadi pergerakan stem valve yang berupa tekanan yang
bekerja pada diafragma atau piston yang dihubungkan ke stem. Aktuator pneumatik
umumnya digunakan untuk proses throttling. Ketika tekanan udara digunakan untuk
menutup valve dan tekanan pegas digunakan untuk membuka valve maka aktuator
disebut dengan direct acting. Senbaliknya, bila tekanan udara digunakan untuk membuka
valve dan tekanan pegas digunakan untuk menutup valve maka aktuator disebut dengan
reverse acting. Duplex actuator mempunyai suplai udara di kedua sisi diafragma.
Differeantial pressure di kedua sisi diafragma yang memposisikan pergerakan stem dari
valve.

Gambar 37 Pneumatik aktuator

g. Hidraulik
Sistem kontrol valve hidraulik seperti pneumatik juga memungkinkan operasi valve
secara semi otomatis dan otomatis.
Aktuator ini menggunakan piston untuk
mengkonversikan sinyal tekanan ke gerakan stem. Hidraulik yang berupa air maupun
minyak diumpankan ke salah satu sisi piston sedangkan sisi yang lain di drain atau di
bled. Solenoid valve umumnya digunakan untuk mengontrol hidraulik secara otomatis
untuk membuka atau menutup valve. Selain solenoid valve, manual valve juga dapat
digunakan untuk mengontrol minyak hidraulik yang menghasilkan operasi semi otomatis.
SOAL LATIHAN

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

29

1. Jelaskan perbedaan antara safety valve dan relief valve?


2. Jelaskan cara kerja reducing valve?
3. Jelaskan alasan mengapa globe valve lebih cocok digunakan untuk pengaturan aliran
fluida daripada gate valve?

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

30