Anda di halaman 1dari 3

1.

Faktor Yang Mempengaruhi Proses Koagulasi


a. Tingkat kekeruhan
Pada tingkat kekeruhan yang rendahproses destibilisasi akan sukar
terjadi. Sebaliknya pada tingkat kekeruhan air yang tinggi maka proses
destabilisasi akan berlangsung cepat. Tetapi apabila kondisi tersebut
digunakan dosis koagulan yang rendah maka pembentukan flok kurang efektif.
b. Padatan Tersuspensi
Zat tersuspensi yang mempunyai ukuranlebih dari 5 10 m dapat
dihilangkan agak mudah dengan filtrasi atau sedimentasi dan filtrasi.
Sedangkan penghilangan koloid yang tidak tercemar berat dapat menggunakan
Saringan pasir lambat. Timbul kesulitan bilamana kualitas air baku tidak baik
sehingga tidak semua zat koloid dan kotoran lainnya dapat dihilangkan dengan
saringan pasir cepat atau saringan pasir lambat. Untuk mengatasi hal ini maka
proses koagulasi dengan menggunakan bahan kimia dilakukan.
c. Temperatur
Suhu air yang rendah mempunyai pengaruh terhadap efisiensi proses
koagulasi. Bila suhu air diturunkan , maka besarnya daerah pH yang optimum
pada proses kagulasi akan berubah dan merubah pembubuhan dosis koagulan.
d. Derajat Keasaman (pH)
Proses koagulasi akan berjalan dengan baik bila berada pada daerah
pH yang optimum. Untuk tiap jenis koagulan mempunyai pH optimum yang
berbeda satu sama lainnya. Contohnya adalah kondisi pH air limbah
digunakan sebagai indikator keadaan asam dan basa dimana akan
mempengaruhi

penggunaan

flokulan

yang

dipilih.

Dengan

mengetahui kondisi pH limbah, maka koagulan akan bekerja dengan


baik ( Davis-Cornwell, 1998 ). Dalam hal ini limbah mempunyai pH
= 6, sehingga dapat digunakan aluminium sulfat atau magnesium
sulfat ( yang dapat bekerja dengan baik pada pH = 6 ), yang
terkandung dalam air laut (JURNAL REKAYASA PERENCANAAN, Vol.
4, No.2, Februari 2008).

e. Komposisi dan konsentrasi kation dan anion

Pengaruh ion-ion yang terlarut dalam air terhadap proses koagulasi


yaitu : pengaruh anion lebih bsar daripada kation. Dengan demikian ion
natrium, kalsium dan magnesium tidak memberikan pengaruh yang berarti
terhadap proses koagulasi.
f. Durasi dan Tingkat agitasi selama koagulasi flokulasi
Kecepatan pengadukan sangat berpengaruh terhadap pembentukan flok
bila pengadukan terlalu lambat mengakibaykan lambatnya flok terbentuk dan
sebaliknya apabila pengadukan terlalu cepat berakibat pecahnya flok yang
terbentuk
g. Pengadukan cepat
Pengadukan cepat (Rapidmixing) merupakan bagian integral dari proses
Koagulasi. Tujuan pengadukan cepat adalah untuk mempercepat dan
menyeragamkan penyebaran zat kimia melalui air yang diolah, serta untuk
menghasilkan dispersi yang seragam dari partikel-partikel koloid, dan untuk
meningkatkan kesempatan partikel untuk kontak dan bertumbukan satu sama
lain
Pengadukan pelan.
Pengadukan pelan ini bertujuan menggumpalkan partikel-partikel
terkoagulasi berukuran mikro menjadi partikel-partikel flok yang lebih besar.
Flok-flok ini kemudian akan beragregasi/ berkumpul dengan partikel-partikel
tersuspensi lainnya (Duliman, 1998). Setelah pengadukan pelan selesai flokflok yang terbentuk dibiarkan mengendap. Setelah proses pralakuan koagulasiflokulasi selesai, derajat keasaman (pH) air umpan mikrofiltrasi akan turun.
Selanjutnya air umpan jernih hasil koagulasi dialirkan ke reservoir kedua agar
terpisah dari endapan - endapan yang terbentuk. Air inilah yang kemudian
akan diumpankan pada proses mikrofiltrasi oleh membran.
h. Dosis koagulan
Dosis koagulan merupakan jumlah bahan kimia (koagulan yang dibutuhkan
atau dilarutkan) untuk mengikat bahan pencemar yang ada di dalam air. Dosis
koagulan pada proses koagulasi air tergantung dari jenis dan karakteistik air
tersebut. Dosis koagulan yang tepat mampu mengurangi partikel koloid pada
air (Kunty, 2007)

Untuk menghasilkan inti flok yang lain dari proses koagulasi dan
flokulasi sangattergantung dari dosis koagulasi yang dibutuhkan Bila
pembubuhan koagulan sesuai dengan dosis yang dibutuhkan maka proses
pembentukan inti flok akan berjalan dengan baik.
i. Koagulan Pembantu
Pemilihan bahan kimia
Pemilihan koagulan dan koagulan pembantu , merupakan suatu
program lanjutan dari percobaan dan evaluasi yang biasanya
menggunakan Jar test, perlu pemeriksaan terhadap karakteristik air baku
yang akan diolah yaitu :
Suhu
pH
Alkalinitas
Kekeruhan
Warna
Efek karakteristik tersebut terhadap koagulan adalah sebagai berikut :
S u h u Suhu rendah berpengaruh terhadap daya koagulasi/flokulasi dan
memerlukan pemakaian bahan kimia berlebih, untuk mempertahankan hasil
yang dapat diterima.
pH Nilai ekstrim baik tinggi maupun rendah, dapat berpengaruh
terhadap koagulasi/flokulasi, pH optimum bervariasi tergantung jenis koagulan
yang digunakan (lihat tabel jenis koagulan !).
Alkalinitas Alum sulfat dan ferri sulfat berinteraksi dengan zat kimia
pembentuk alkalinitas dalam air, membentuk senyawa aluminium atau ferri
hidroksida, memulai proses koagulasi. Alkalinitas yang rendah membatasi
reaksi ini dan menghasilkan koagulasi yang kurang baik, pada kasus demikian,
mungkin memerlukan penambahan alkalinitas ke dalam air, melalui
penambahan bahan kimia alkali/basa ( kapur atau soda abu)
Kekeruhan Makin rendah kekeruhan, makin sukar pembentukkan flok
yang baik. Makin sedikit partikel, makin jarang terjadi tumbukan antar
partikel/flok, oleh sebab itu makin sedikit kesempatan flok berakumulasi.
Operator harus menambah zat pemberat untuk menambah partikel- partikel
untuk terjadinya tumbukan.
Warna Warna berindikasi kepada senyawa organik, dimana zat organik
bereaksi dengan koagulan, menyebabkan proses koagulasi terganggu selama
zat organik tersbut berada di dalam air baku dan proses koagulasi semakin
sukar tercapai. Pengolahan pendahuluan terhadap air baku harus dilakukan
untuk menghilangkan zat organic tersebut, dengan penambahan oksidan atau
adsorben (karbon aktif).

Anda mungkin juga menyukai