Anda di halaman 1dari 26

Pemeriksaan palpasi Leopold adalah suatu teknik pemeriksaan pada ibu hamil dengan cara

perabaan yaitu merasakan bagian yang terdapat pada perut ibu hamil menggunakan tangan
pemeriksa dalam posisi tertentu, atau memindahkan bagian-bagian tersebut dengan caracara tertentu menggunakan tingkat tekanan tertentu. Teori ini dikembangkan oleh Christian
Gerhard Leopold. Pemeriksaan ini sebaiknya dilakukan setelah UK 24 minggu, ketika semua
bagian janin sudah dapat diraba. Teknik pemeriksaan ini utamanya bertujun untuk
menentukan posisi dan letak janin pada uterus, dapat juga berguna untuk memastikan usia
kehamilan ibu dan memperkirakan berat janin.

Pemeriksaan palpasi Leopold sulit untuk dilakukan pada ibu hamil yang gemuk (dinding
perut tebal) dan yang mengalami polihidramnion. Pemeriksaan ini juga kadang-kadang
dapat menjadi tidak nyaman bagi ibu hamil jika tidak dipastikan dalam keadaan santai dan
diposisikan secara memadai. Untuk membantu dalam memudahkan pemeriksaan, maka
persiapan yang perlu dilakukan sebelum melakukan pemeriksaan adalah:

1.Instruksikan ibu hamil untuk mengosongkan


kandung kemihnya
2.Menempatkan ibu hamil dalam posisi
berbaring telentang, tempatkan bantal kecil
di bawah kepala untuk kenyamanan
3.Menjaga privasi
4.Menjelaskan prosedur pemeriksaan

5.Menghangatkan tangan dengan menggosok


bersama-sama (tangan dingin dapat
merangsang kontraksi rahim)
6.Gunakan telapak tangan untuk palpasi
bukan jari.

Gambar 1: Pemeriksaan Palpasi Leopold 1 s.d. 4

A. Pemeriksaan Leopold I

Tujuan: untuk menentukan usia kehamilan dan juga untuk mengetahui bagian janin apa
yang terdapat di fundus uteri (bagian atas perut ibu).

Gambar 2: Palpasi Leopold 1

Teknik:

Memposisikan ibu dengan lutut fleksi (kaki


ditekuk 450 atau lutut bagian dalam diganjal
bantal) dan pemeriksa menghadap ke arah
ibu
Menengahkan uterus dengan menggunakan
kedua tangan dari arah samping umbilical
Kedua tangan meraba fundus kemudian
menentukan TFU
Meraba bagian Fundus dengan
menggunakan ujung kedua tangan,
tentukan bagian janin.

Hasil:

Apabila kepala janin teraba di bagian


fundus, yang akan teraba adalah
keras,bundar dan melenting (seperti mudah
digerakkan)
Apabila bokong janin teraba di bagian
fundus, yang akan terasa adalah lunak,
kurang bundar, dan kurang melenting
Apabila posisi janin melintang pada rahim,
maka pada Fundus teraba kosong.
B. Pemeriksaan Leopold II

Tujuan: untuk menentukan bagian janin yang berada pada kedua sisi uterus, pada letak
lintang tentukan di mana kepala janin.

Gambar 3: Palpasi Leopold 2

Teknik:

Posisi ibu masih dengan lutut fleksi (kaki


ditekuk) dan pemeriksa menghadap ibu
Meletakkan telapak tangan kiri pada dinding
perut lateral kanan dan telapak tangan
kanan pada dinding perut lateral kiri ibu
secara sejajar dan pada ketinggian yang
sama
Mulai dari bagian atas tekan secara
bergantian atau bersamaan (simultan)
telapak tangan tangan kiri dan kanan
kemudian geser ke arah bawah dan
rasakan adanya bagian yang rata dan
memanjang (punggung) atau bagian-bagian
kecil (ekstremitas).
Hasil:

Bagian punggung: akan teraba jelas, rata,


cembung, kaku/tidak dapat digerakkan

Bagian-bagian kecil (tangan dan kaki): akan


teraba kecil, bentuk/posisi tidak jelas dan
menonjol, kemungkinan teraba gerakan kaki
janin secara aktif maupun pasif.
C. Pemeriksaan Leopold III

Tujuan: untuk menentukan bagian janin apa (kepala atau bokong) yang terdapat di bagian
bawah perut ibu, serta apakah bagian janin tersebut sudah memasuki pintu atas panggul
(PAP).

Gambar 4: Palpasi Leopold 3

Teknik:

Posisi ibu masih dengan lutut fleksi (kaki


ditekuk) dan pemeriksa menghadap ibu

Meletakkan ujung telapak tangan kiri pada


dinding lateral kiri bawah, telapak tangan
kanan bawah perut ibu
Menekan secara lembut dan
bersamaan/bergantian untuk mentukan
bagian terbawah bayi
Gunakan tangan kanan dengan ibu jari dan
keempat jari lainnya kemudian goyang
bagian terbawah janin.
Hasil:

Bagian keras,bulat dan hampir homogen


adalah kepala sedangkan tonjolan yang
lunak dan kurang simetris adalah bokong
Apabila bagian terbawah janin sudah
memasuki PAP, maka saat bagian bawah
digoyang, sudah tidak bias (seperti ada
tahanan).
D. Pemeriksaan Leopold IV

Tujuan: untuk mengkonfirmasi ulang bagian janin apa yang terdapat di bagian bawah perut
ibu, serta untuk mengetahui seberapa jauh bagian bawah janin telah memasuki pintu atas
panggul.

Gambar 5: Palpasi Leopold 4

Teknik:

Pemeriksa menghadap ke arah kaki ibu,


dengan posisi kaki ibu lurus
Meletakkan ujung telapak tangan kiri dan
kanan pada lateral kiri dan kanan uterus
bawah, ujung-ujung jari tangan kiri dan
kanan berada pada tepi atas simfisis
Menemukan kedua ibu jari kiri dan kanan
kemudian rapatkan semua jari-jari tangan
yang meraba dinding bawah uterus.

Perhatikan sudut yang terbentuk oleh jarijari: bertemu (konvergen) atau tidak
bertemu (divergen)
Setelah itu memindahkan ibu jari dan
telunjuk tangan kiri pada bagian terbawah
bayi (bila presentasi kepala upayakan
memegang bagian kepala di dekat leher
dan bila presentasi bokong upayakan untuk
memegang pinggang bayi)
Memfiksasi bagian tersebut ke arah pintu
atas panggul kemudian meletakkan jari-jari
tangan kanan diantara tangan kiri dan
simfisis untuk menilai seberapa jauh bagian
terbawah telah memasuki pintu atas
panggul.
Hasil:

Apabila kedua jari-jari tangan pemeriksa


bertemu (konvergen) berarti bagian
terendah janin belum memasuki pintu atas
panggul, sedangkan apabila kedua tangan
pemeriksa membentuk jarak atau tidak

bertemu (divergen) mka bagian terendah


janin sudah memasuki Pintu Atas Panggul
(PAP)
Penurunan kepala dinilai dengan: 5/5
(seluruh bagian jari masih meraba kepala,
kepala belum masuk PAP), 1/5 (teraba
kepala 1 jari dari lima jari, bagian kepala
yang sudah masuk 4 bagian), dan
seterusnya sampai 0/5 (seluruh kepala
sudah masuk PAP)
Menentukan usia kehamilan :

Gambar 6-7: Gambaran Tinggi Fundus Uteri (TFU) Dikonversikan dengan Usia Kehamilan
(UK)

Keterangan:

Pada usia kehamilan 12 minggu, fundus


dapat teraba 1-2 jari di atas simpisis
Pada usia kehamilan 16 minggu, fundus
dapat teraba di antara simpisis dan pusat

Pada usia kehamilan 20 minggu, fundus


dapat teraba 3 jari di bawah pusat
Pada usia kehamilan 24 minggu, fundus
dapat teraba tepat di pusat
Pada usia kehamilan 28 minggu, fundus
dapat teraba 3 jari di atas pusat
Pada usia kehamilan 32 minggu, fundus
dapat teraba di pertengahan antara
Prosesus Xipoideus dan pusat
Pada usia kehamilan 36 minggu, fundus
dapat teraba 3 jari di bawah Prosesus
Xipoideus
Pada usia kehamilan 40 minggu, fundus
dapat teraba di pertengahan antara
Prosesus Xipoideus dan pusat. (Lakukan
konfirmasi dengan wawancara dengan
pasien untuk membedakan dengan usia
kehamilan 32 minggu).

Pemeriksaan fisik antenatal merupakan bagian dari pemeriksaan antenatal secara


keseluruhan. Pemeriksaan antenatal terdiri dari:
1. Anamnesa ,
Tujuan : Mengumpulkan informasi tentang riwayat kesehatan dan kehamilan
yang meliputi :
pencatatan biodata pasien dan keluarga
Keluhan saat ini
Riwayat Haid
Riwayat kehamilan dan persalinan
Riwayat kehamilan saat ini
Riwayat penyakit dalam keluarga
Riwayat penyakit Ibu
Riwayat pembedahan
Riwayat KB
Riwayat imunisasi

Riwayat menyusui
Laboratorium
Hasil CTG
dll
2. Pemeriksaan fisik
Tujuan : Menilai kesehatan dan kenyamanan fisik ibu dan bayinya
3. Pemeriksaan penunjang
Laboratorium
Rekam jantung janin ( CTG )

PEMERIKSAAN FISIK ANTENATAL


Pemeriksaan fisik antenatal memberikan data yang amat bernilai sebagai dasar asuhan
keperawatan. Pemeriksaan tersebut meliputi inspeksi ( melihat ), auskultasi ( mendengarkan
), dan palpasi ( meraba ) yang dimulaI darI Kepala hingga kaki ( Head to toe )
v Keadaan Umum ( inspeksi head to toe )

Tanda-tanda vital ( TD, Nadi, Pernafasan , suhu )


Tinggi Badan
Berat badan
Cara Berjalan

Postur tubuh
Kondisi Rambut
Wajah
Telinga
Mata
Hidung
Mulut
leher
Pemeriksaan Dada
Bentuk dada
Jantung
Paru
Payudara ( mammae)
Inspeksi :

Bentuk mammae
Hyperpigmentasi areola mammae

Keadan Papilla mammae


Pengeluaran ASI

Palpasi :

Adanya pembengkakan / masa

v Pemeriksaan abdomen

Inspeksi :

Bentuk abdomen

Parut bekas operasi

Tanda-tanda kehamilan ( strie dan linea )

Gerakan janin

Palpasi : (Metode Leopold )

Leopold I

Tujuan :
Menentukan tinggi fundus uteri
Menentukan bagian janin yg terdapat dalam fundus

Cara kerja :

Posisi menghadap pasien


Kedua kaki pasien ditekuk
Gunakan kedua tangan untuk meraba bagian teratas fundus, dan ukur tinggi fundus uteri
dengan menggunakan jari dari bagian teratas fundus ke syimpisis pubis, atau dari fundus ke
pusat atau dari fundus ke processus xypoideus ( pilih satu arah yang terdekat )

Raba bagian fundus uteri untuk menentukan apa yang terletak pada sebelah atas uterus.
Jika teraba keras, bulat dan melenting menandakan kepala janin, sedangkan jika teraba
bagian yang lunak, bundar dan tidak melenting manandakan bokong janin

Leopold II
Tujuan : Mengetahui bagian punggung dan ekstremitas janin

Cara kerja:

Posisi menghadap pasien


Kedua kaki pasien ditekuk
Posisi tangan di kedua sisi perut pasien

Tangan kiri menahan sisi perut pasien sebelah kiri dan tangan kanan meraba dinding
perut ibu sebelah kanan. Bagian janin seperti apa yang teraba ?
Sebaliknya tangan kanan yang menahan sisi perut pasien sebelah kanan dan tangan kiri
meraba dinding perut pasien sebelah kiri. Bagian janin seperti apa yang teraba ?
Jika teraba bagian yang memanjang dan memapan menandakan bagian punggung janin,
sedangkan jika teraba tonjolan-tonjolan kecil yang bisa bergerak, menandakan bagian
ekstremitas janin

Leopold III
Tujuan :
Menentuka bagian terbawah janin ( presentasi )
Mengetahui apakah bagian terbawah janin sudah masuk ke dalam pintu atas panggul
( PAP ) atau belum

Cara Kerja :
Posisi menghadap pasien

Kedua kaki pasien ditekuk

Letakkan satu tangan ( tangan kanan ) diatas sympisis pubis, dan rasakan bagian apa
yang terdapat disana / presentasi apa.( Bedakan dengan apa yang teraba di daerah fundus
uteri). Jika teraba keras, bulat dan melenting menandakan presentasi kepala , sedangkan
jika teraba bagian yang lunak, bundar dan tidak melenting manandakan presentasi bokong
(sungsang ).
Raba apakah bagian terbawah janin masih utuh teraba seluruhnya dan masih bias
digoyangkan atau tidak. Jika bagian terbawah janin teraba seluruhnya, dan masih bisa
digoyangkan menandakan bagian terbawah janin belum masuk PAP. Sebaliknya jika tidak
teraba seluruhnya dan tidak bisa digoyangkan menandakan sudah masuk PAP

Leopold IV
Tujuan :
Untuk membuktikan bagian terbawah janin ( kepala / bokong ) sudah atau belum masuk
PAP. ( konvergen atau divergen )
Untuk mengetahui sejauh mana bagian terbawah janin masuk PAP
Cara Kerja :
Posisi berbalik menghadap ke kaki pasien
Kedua kaki pasien diluruskan
Letakkan kedua tangan diatas sympisis pubis pada kedua sisi bagian terbawah janin
( bokong atau kepala janin ) untuk membuktikan kepala atau bokong janin sudah masuk
PAP atau belum. Jika ujung jari tangan yang meraba sisi kepala atau bokong janin bisa
bertemu/ berbentuk kerucut berarti belum masuk PAP ( konvergen ). Sebaliknya jika posisi
tangan terbuka di kedua sisi kepala atau bokong janin / ujung jari tangan tidak bisa bertemu
berarti kepala atau bokong janin sudah masuk PAP ( divergen )

KONVERGEN DIVERGEN
Letakkan telapak tangan kanan diatas sympisis pubis sambil meraba bagian terbawah
janin ( bokong/kepala). Raba dengan menggunakan jari, berapa jari kepala atau bokong
janin yang teraba diatas syimpisis pubis ( tekhnik perlimaan )

5/5 = kepala/bokong janin bisa teraba dengan 5 jari, menandakan kepala/bokong janin
belum masuk PAP
4/5 = kepala/bokong janin teraba dengan 4 jari
3/5 = kepala/bokong janin teraba dengan 3 jari
2/5 = kepala/bokong janin teraba dengan 2 jari
1/5 = kepala/bokong janin teraba dengan 1 jari
0/5 = kepala / bokong janin tidak teraba menandakan bagian kepala telah masuk PAP
seluruhnya

Mengukur tinggi fundus uteri


Tujuan : Mengetahui usia kehamilan

Cara Kerja :
Ukur tinggi fundus dgn menggunakan pita pengukur.
Mulai dari tepi atas simfisis pubis, rentangkan hingga kepuncak fundus mengikuti aksis
atau linea medialis pd abdomen

Pita pengukur harus menempel pd kulit abdomen


Catat angka yang terdapat pada pita pengukur di puncak fundus uteri
Auskultasi : Mendengarkan denyut jantung janin
Tujuan :
Mengetahui kesejahteraan janin di dalam kandungan
Menghitung denyut jantung janin
Mendeteksi kelainan-kelainan yang terdengar pada DJJ
Cara Kerja :
Gunakan sebuah jam dengan jarum jam detik dan sebuah fetoskop Doppler atau fetoskop
pinard
Tentukan titik tertentu pada dinding abdomen ibu dimana DJJ terdengar paling kuat yaitu
pada bagian punggung janin
Hitung dalam 1 menit frekuensi denyut jantung janin
Deteksi kelainan- kelainan yang terdengar dari DJJ:
denyut jantung yang irregular
frekuensi denyut jantung yang kurang atau lebih dari normal
MENGGUNAKAN DOPLER MENGGUNAKAN LENEK
v Pemeriksaan Vagina
Kebersihan
Ada / tidaknya pengeluaran cairan pervagianam ( seperti fluor albus, air ketuban, darah,

dll)
Ada atau tidaknya kelainan di vagina ( varises, kista bartolina, condiloma akuminata dll )

v Pemeriksaan ekstremitas
Ada atau tidaknya varises
Ada atau tidaknya oedema
Reflek patella

Rumus Taksiran Berat Janin (TBJ)

Taksiran berat janin dianggap penting pada


masa kehamilan karena pertumbuhan janin
intrauterine berlangsung tidak konstan, yaitu
berlangsung cepat pada awal masa kemudian
melambat seiring bertambahnya usia kehamilan
dan berhubungan dengan meningkatnya risiko
terjadinya komplikasi selama persalinan pada ibu
dan bayi seperti berat lahir rendah atau berat lahir
berlebih. Ibu yang sehat akan melahirkan bayi
sehat. Salah satu factor yang mempengaruhi
terhadap kesehatan ibu adalah keadaan gizi ibu.

Pada penelitian ini status gizi ibu dinilai dari


ukuran lingkar lengan atas (LLA) ibu. Penelitian ini
bertujuan untuk mengetahui perbedaan akurasi
taksiran berat janin dengan rumus
Lohnson dibandingkan dengan berat lahir actual
pada ibu hamil gizi baik dan ibu hamil gizi buruk
berdasarkan lingkar lengan atas.Metode penelitian
yang digunakan adalah studi non eksperimental
dengan pendekatan cross-sectional. Sampel yang
digunakan dalam penelitian ini berjumlah 30 ibu
hamil inpartu di klinik bersalin di Yogyakarta yang
sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi. Analisis
statistik yang dipakai adalah analisis chi
square.Dari hasil analisis data, didapatkan hasil
pada status gizi p=0.603 (p0.05); OR=1,6
(OR1).Dari penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa
tidak ada perbedaan akurasi antara ibu hamil gizi
baik dan ibu hamil gizi buruk.
Tinggi Fudus Uteri
Tinggi fudus adalah jarak antara tepi atas
simfisis pubis dan p[uncak fudus uteri.
Pemeriksaan fudus dilaksanankan saat utereri

sedang tidak dalam keadaan kontraksi, bias dengan


cara manual atau menggunakan pita lila
Pemeriksaan fudus uteri bertujuan untuk
menentukan usia kehamilan, menentukan tafsiran
berat janin apakah ada hambatan pertumbuhan
janin atau tidak.
Secara umum persalinan pervaginam dapat
dilakukan jika memenuhi tiga faktor utama:
1.
2.
3.

Power. (His ditambah kemampuan ibu


mengejan)
Passage (Jalan lahir)
Passanger (Janin,plasenta, dan selaput ketuba
Berat janin yang berlebih kadang menjadi kendala
bagi para bidan yg akan menolong persalinan per
vaginam. Disini coba kami sampaikan :rumus
menghitung berat janin dalam uterus (rumus
Lohnson) dan rumus hodge.
RUMUS TAKSIRAN BERAT BADAN JANIN PADA SAAT

KALA 1
A. LOHNSON
Jika kepala belum masuk PAP maka rumusnya:
Berat Janin = (tinggi fudus uteri 12 ) x 155 gram

Jika kepala sudah masuk PAP maka rumusnya:


Berat Janin = (tinggi fudus uteri 11 ) x 155 gram
B.
HODGE
Rumus : tinggi fundus ( cm ) N x 155
1.
HODGE I:
N = 13 bila kepala belum
melewati PAP
2.
HODGE II:

N = 12 bila kepala berada

diatas spina isciadika


3.
HODGE III:
N = 11 bila kepala berada
dibawah spina isciadika
Contohnya:
Diketahui TFU 26cm
TBJ
= (TFU-13) x 155
= (26-13) x 155
= 2015 gram
Sedangkan TBJ menurut TFU normal UK 7 bulan
adaah
TBJ

= (TFU-13) x 155
= (30-13) x 155
= 2636 gram

Menghitung taksiran berat janin (TBJ) dengan


rumus diatas keakuratannya akan meleset , karena
faktor sbb:

Ketebalan didnding abdomen, ini membuat


kita kesulitan dalam menentukan lokasi fundus
uteri.

Rumus ini tidak dikhususkan untuk wanita


Indonesia, pola makan yg berbeda akan
menentukan besarnya janin.