Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Penyakit von Willebrand (PVW) adalah kelainan perdarahan herediter yang
disebabkan oleh defisiensi faktor von Willebrand (FVW). Kelainan ini merupakan suatu
kelainan autosom dominan, tetapi ada juga yang resesif. Penyakit Von Willebrand
terdapat pada 1 dari 1000 orang dan biasanya dapat diderita baik pria maupun wanita.
Ciri khas pasien dengan penyakit ini mempunyai masa perdarahan yang panjang,
namun kurang konsisten dibandingkan dengan berkurangnya faktor VIII. Namun
karena banyak wanita dengan PVW mengalami perdarahan banyak dan lama setelah
melahirkan sehingga gejala yang dialami wanita lebih banyak daripada pria. Anak juga
dapat mengalami PVW karena penyakit ini termasuk penyakit herediter.
Berdasarkan survei yang dilakukan oleh World Federation of Hemophilia (WFH)
pada tahun 2010, penyakit von Willebrand merupakan jenis kelainan perdarahan kedua
terbanyak setelah hemofilia yaitu sebesar 39,9%.
B. TUJUAN
a. Untuk mengetahui etiologi, tanda dan gejala, klasifikasi, patofisiologi, dan
komplikasi Penyakit Von Willebrand
b. Untuk mengetahui hasil pemeriksaan laboratorium Penyakit Von Willebrand
c. Untuk mengetahui penatalaksanaan Penyakit Von Willebrand

BAB II
PEMBAHASAN
A. ETIOLOGI
Penyebab penyakit von Willebrand dibedakan menjadi dua, yaitu herediter dan
didapat. Herediter disebabkan oleh galur autosom dominan dan resesif yang diturunkan
karena defisiensi suatu protein yaitu faktor von Willebrand yang ada di trombosit untuk
membantu proses pembekuan darah. Faktor von Willebrand (FVW) membantu
trombosit untuk melekat ke dinding pembuluh darah dan bekerja sebagai pembawa
plasma bagi faktor VIII, suatu protein koagulasi darah yang penting.
PVW yang didapat berkaitan dengan sejumlah penyakit kronis seperti autoimun,
gamopati

monoklonal,

limfoproloferatif,

hipotiroidisme,

mieloproliferatif

dan

pemakaian obat (siprofloksasin). Pasien dengan auto-antibodi terhadap FVW biasanya


menunjukan perdarahan membran mukosa dan mudah memar.
B. MANIFESTASI KLINIS
Gejala yang paling sering terjadi meliputi :
Perdarahan gusi
Hematuria
Epistaksis (perdarahan hidung)
Perdarahan saluran kemih
Darah dalam feses
Mudah memar
Menoragi
C. KLASIFIKASI
Klasifikasi berdasarkan herediternya adalah yang termasuk autosomal dominan
(tipe 1 dan 2) maupun autosomal resesif (tipe 3).

Defisiensi FVW kuantitatif


Tipe 1 : defisiensi FVW parsial
Merupakan kelainan yang ringan dan menjadi kasus yang terbanyak, pada PVW tipe
1, 40 % anggota keluarga. Kelompok ini membawa alel PVW tetapi dengan kadar
FVW normal.
Tipe 3 : defisiensi FVW lengkap

Merupakan kelainan yang berat dan jarang terjadi.


Defisiensi FVW kualitatif
Tipe 2
:
Meliputi kelainan yang ringan sampai sedang, ditandai dengan gejala-gejala yang
sifatnya sedang.
o Tipe 2A :
Ditandai dengan penurunan fungsi FVW yang terkait trombosit dan termasuk
subtype IIA dan IIC
o Tipe 2B :
Penurunan fungsi akibat peningkatan afinitas FVW terhadap GP1b trombosit.
o Tipe 2M :
Penurunan fungsi FVW bukan akibat tidak adanya multimer besar vWF.
o Tipe 2N :
Penurunan afinitas terhadap faktor VIII.

D. PATOFISIOLOGI

Tahap 1
Pembuluh darah terluka dan mulai mengalami perdarahan.
Tahap 2

Pembuluh darah menyempit untuk memperlambat aliran darah ke daerah yang


luka.
Tahap 3
- Adhesi trombosit (trombosit melekat dan menyebar pada dinding pembuluh
darah ke daerah luka).
Agregasi trombosit (trombosit

mengaktifkan trombosit lain

yang

menyebar

didekatnya

melepaskan

sehingga

zat

yag

akan menggumpal

membentuk sumbat trombosit pada tempat yang terluka).


Tahap 4
Permukaan trombosit yang teraktivasi menjadi permukaan tempat terjadinya

bekuan darah. Protein pembekuan darah yang beredar dalam darah diaktifkan
pada permukaan trombosit membentuk jaringan bekuan fibrin.
Pada Penyakit Von Willebrand, kelainannya terletak di dua tahap terakhir saat
proses pembekuan darah, yaitu:
- Pada tahap ke 3, seseorang dapat berkemungkinan tidak memiliki cukup Faktor
Von Willebrand (VWF) di dalam darahnya atau faktor tersebut tidak berfungsi
secara normal. Akibatnya VWF tidak dapat bertindak sebagai perekat untuk
menyangga trombosit di sekitar daerah pembuluh darah yang mengalami
-

kerusakan. Trombosit tidak dapat melapisi dinding pembuluh darah.


Pada tahap ke 4, VWF membawa Faktor VIII. Faktor VIII adalah salah satu
protein yang dibutuhkan untuk membentuk jaringan yang kuat. Sehingga pada
penderita PVW yang mengalami defisiensi VWF akan mengalami proses
pembekuan darah dengan memakan waktu yang lebih lama.

E. PEMERIKSAAN LABORATORIUM
Diagnosis PVW terbagi atas :
a. Pemeriksaan Laboratorium
Hasil pemeriksaan laboratorium sangat beragam. Pola diagnnosis sering
merupakan kombinasi, yaitu:
-

Pemanjangan BT
Penurunan kadar FVW plasma

Penurunan secara paralel kadar aktivitas biologi di periksa dengan penentuan


kadar kofaktor ristosetin (suatu antibiotik yang menyebabkan agregasi

trombosit)
Penurunan aktivitas faktor VIII

Beragamnya hasil tes laboratorium dikaitkan pada sifat-sifat kelainan yang


heterogen pada PVW maupun kenyataan bahwa kadarnya dalam plasma dapat
dipengaruhi oleh tipe golongan darah ABO, kelainan sistem saraf pusat, sistem
inflamasi dan kehamilan.
b. Evaluasi Penapisan
Untuk PVW harus mencakup pemeriksaan BT, hitung trombosit, PT, dan APTT.
o PVW ringan tipe I biasanya hasil normal. Bila penyakit lebih berat BT
memanjang antara 15-30 menit sedang hitung trombosit normal.
o Pasien dengan defisiensi berat FVW atau kelainan faktor VIII mengikat FVW
berakibat pemanjangan APTT, sekunder akibat menurunnya kadar plasma
dalam darah.
o Untuk menetapkan diagnosis diperlukan pemeriksaan khusus kadar FVW dan
fungsinya.
c. Evaluasi Lengkap PVW
Diperlukan pemeriksaan aktifitas faktor VIII : C, Ag, FVW, Aktifitas (fungsi)
FVW (Ristosetin Kofaktor aktivitas), dan analisis besarnya (size) multimer FVW
menggunakan elektroforesis gel agarosa.
o Aktivitas Faktor VIII diperiksa dari kemampuan difusi plasma pasien untuk
mengoreksi pemanjangan APTT pada plasma yang kekurangan Faktor VIII,
o Ag : FVW dihitung dengan assay enzime like imunnosorbent atau
immunoassay,
o Aktivitas FVW dihitung dengan mencampur berbagai konsentrasi ristosetin
dengan plasma pasien dan trombosit normal dalam agregometer. Derajat
aktivitas FVW akan setara atau lebih rendah dibandingkan dengan derajat
Ag:FVW.
o Bergantung subtipe PVW, analisis multimer FVW sangat penting untuk
diagnosis klasifikasi varian PVW tipe 2. Klasifikasi PVW penting untuk
perencanaan pengelolaan klinis.
PVW tipe 1

Berhubungan dengan penurunan kadar FVW dalam plasma dan faktor VIII. Pada
pasien yang bergejala, aktifitas Ag:FVW dan FVW menurun dibawah 50% nilai
normal. Oleh karena FVW merupakan protein pembawa FVIII dalam sirkulasi, kadar
FVIII akan secara bermakna menurun pada pasien dengan penyakit tipe I yang berat,
dan menyebabkan pemanjangan APTT.
PVW tipe 2
Akibat penurunan FVW yang lebih besar (PVW tipe 2a & 2b) atau perubahan
perubahan beragam pada ikatan Ag:FVW dan FVIII (tipe 2M dan 2N PVW). Aktifitas
faktor VIII jarang menurun pada tipe 2A, 2B, dan 2M tetapi menjadi berat pada PVW
tipe 2N. Pasien PVW tipe 2 tidak mempunyai FVW multimer dengan berat molekul
tinggi atau sedang (intermediate) dalam plasma. PVW tipe 2 menunjukan FVW
abnormal dengan afinitas meningkat terhadap reseptor GPIb/IX trombosit.
PVW tipe 2M
Ditandai dengan pola normal multimer FVW dalam plasma tetapi penurunan yang
tidak seimbang pada aktifitas FVW bila dibandingkan dengan Ag:FVW.
PVW tipe 2N
Menunjukan kerusakan ikatan FVIII terhadap FVW. Pengukuran aktifitas dan
antigen FVW keduanya normal, seperti juga analisis pola multimer FVW.
PVW tipe 3
Ditandai dengan tidak ditemukannya Ag:FVW dalam sirkulasi dan derajat VIII: C
sangat rendah (3-10% normal).
Akt Kofaktor
Tipe

Ag: F VIII
BT

Or N *

Ristocetin
Or N

Akt Koagulan F
Multimer
VIII

Or N

Or N

Or N

Abnormal

2a

Or N

2b

Or N

Or N

Or N

Abnormal

---

Pseudo PVW
Hemofili A

Or N
N

Or N
N

Abnormal
N

F. PENATALAKSANAAN
1 Terapi: meliputi pemberian obat, transfusi darah, dan menghindari keadaan yang
dapat menyebabkan rudapaksa/perdarahan.
2
a
b
c

Pengelolaan Segera
Menghentikan obat yang menghambat fungsi trombosit
Secara empiris memberikan FVW
Transfusi trombosit yang normal, tergantung beratnya perdarahan.
Meskipun ini kurang tepat, namun efektif. Kelainan fungsi trombosit, baik yang

didapat maupun kongenital, dapat segera diatasi dengan mengontrol perdarahan klinis
yang berat.
3

Pengelolaan Jangka Panjang


Pasien dengan kelainan kongenital harus dinasihati untuk menghindari obat yang

memperberat kelainan fungsi dan menyebabkan perdarahan.

Aspirin dan analgesik non-steroid adalah offender primer. Pada pasien PVW dan
trombastenia (kelainan fungsi trombosit akibat abnormalitas dari gen yang
mengatur glikoprotein) menunjukan pemanjangan bermakna BT dengan
pemberian aspirin.

Sebagai prinsip umum, sifat kelainan fungsi akan menuntun pilihan pengobatan.
Misal: pasien PVW dengan jumlah FVW yang tidak normal akan berespon terhadap obat
yang meningkatkan kadar FVW plasma. Pada situasi demikian, trombosit perlu normal
ketika kelainan FVW diperbaiki. Sebaliknya, pasien dengan defek kongenital
metabolisme trombosit akan memerlukan transfusi trombosit yang normal. Pasien
dengan defek yang didapat sekunder terhadap pemberian obat, uremia, dan penyakit hati
akan merespons terhadap DDVAP, pemberian FVW, atau keduanya. Data ini mendukung
bahwa peningkatan kadar FVW dapat sebagian mengkompensasi kelainan bersumber
trombosit.

G. KOMPLIKASI
Penyakit von Willebrand dapat menyebabkan komplikasi:

Anemia

Jika pendarahan terjadi di sendi atau jaringan tulang rawan, penderitanya bisa
mengalami pembengkakan dan nyeri hebat

Kematian akibat pendarahan

DAFTAR PUSTAKA
Sugianto. 2014. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Edisi VI: Bab 7, Penyakit Von Willebrand.
Jakarta: Interna Publishing.
Bechrman, Richard E dkk. 2000. Ilmu Kesehatan Anak Nelson. Jakarta: EGC.
Sindhunata, R dan M. Y. Probohoesodo. 2006. Indonesian Journal of Clinical Pathology and
Medical Laboratory, Vol. 13.

TUGAS INHAL PRAKTIKUM PATOLOGI KLINIK


PENYAKIT VON WILLEBRAND

DISUSUN OLEH:
1. Rio Gyver Anthonio

41120060

2.
3.
4.
5.
6.
7.

41130014
41130015
41130038
41130041
41130069
41130074

Victor Kurniawan
M. Shinta Frenanda
Ryan Sagan
Alexander Ganda
Agustina Dwi M
Indah Ayu T A S

8. Putri Mentari
9. Soleman Wado
10. Yosua Harianto G
11. Angelica Safilia
12. Stieven Malombeke
13. Deretty Bakarbessy
14. Komang Ayu S A
15. Suzette Daniel

41130085
41130086
41130087
41130091
41130093
41130095
41130096
41130101

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS KRISTEN DUTA WACANA
YOGYAKARTA