Anda di halaman 1dari 9

Tugas #10

METALURGI LAS

Weldability Aluminium

DEPARTEMEN MATERIAL DAN METALURGI

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA


DEPOK
2016
Tugas 10
Metalurgi Las

1. Jelaskan weldability dari aluminium dan paduannya. Sebutkan faktor apa saja
yang berpengaruh pada kemampulasan aluminium dan paduannya.
Jawab:
Kemampulasan Aluminium dan paduannya umumnya cukup baik namun diperlukan
pengontrolan parameter tertentu dikarenakan sifat dari aluminium yang memiliki lapisan
oksida (Al2O3) di permukaan, Panas jenis dan konduktifitas tinggi, Koefisien muai
tinggi dan Kelarutan Hidrogen tinggi pada fasa cair. Definisi weldability pada aluminium
adalah ketahanan terhadap retak panas (hot cracking).
Faktor yang berpengaruh pada kemampulasan aluminium dan paduannya:
1) Komposisi kimia
2) Kondisi awalnya (pure, anil, work hardened atau precipitation hardened)
3) Kawat las (filler metal)
2. Jelaskan mengapa pada pengelasan Al dengan las TIG lebih disukai menggunakan
arus AC dengan frekuensi tinggi.
Jawab:
Pengelasan Al dengan las TIG lebih disukai menggunakan arus AC dengan frekuensi
tinggi dibandingkan dengan arus DCSP maupun DCRP. Bahan alumunium memiliki
lapisan film oksida yang ulet pada permukaannya dan memiliki temperaur leleh yang
sangat tinggi juga penghantar listrik yang buruk, sehingga listrik AC lebih baik
digunakan. Pengelasan dengan arus AC menghasilkan penembusan yang tidak dalam
tetapi juga tidak dangkal atau diantara DCSP dan DCRP, dan hal ini sangat cocok dengan
pengelasan Aluminium.
Frekuensi tinggi akan membantu penghantaran arus listrik. Dengan perubahan arus
antara elektroda positif dan elektroda negatif pada frekuensi 50 Hz, maka periode
elektroda positif yang terjadi dapat berfungsi untuk menghilangkan film oksida dan
membersihkan
permukaan.
Hal ini tidak dapat dilakukan jika menggunakan DCSP maupun DCRP karena adanya
lapisan oksida sebagai penghantar listrik yang buruk, akibatnya dapat terjadi kegagalan
atau kecacatan pengelasan jika digunakan DCSP maupun DCRP.
3. Jelaskan faktor apa saja yang mempengaruhi pemilihan jenis kawat las yang
dipakai untuk mengelas aluminium dan paduannya.

Jawab:
Faktor utamanya adalah nilai dari sensitifitas cracknya. Welding pada base metal dengan
sensitifitas crack rendah lebih baik menggunakan filler metal yang sifat kmianya juga
sama. Jika base metal dengan sensitivitas crack yang tinggi, filler metal yang digunakan
memiliki sifat kimia yang berbeda agar menghasilkan lasan yang mempunyai crack
sensitivity
yang
rendah.
Pemilihan Komposisi filler metal ditentukan oleh faktor sebagai berikut:
1)
2)
3)
4)
5)

Kemampuan las logam induk/base metal,


Syarat kekuatan, keuletan dan sifat mekanis lainnya,
Corrosion resistance,
Anodic coating untuk kesamaan warna,
Kebutuhan sesuai aplikasi terutama untuk mencegah solidification cracking.

Berikut tabel yang dapat digunakan untuk pemilihan filler metal untuk pengelasan
Aluminium dan paduannya:
Table 3.1: Pemilihan logam pengisi (Standar Al Company of Amerika)

Table 3.2: Pemilihan logam pengisi (Standar IADS)

4. Jelaskan penyebab utama terjadinya cacat porositas pada aluminium dan


paduannya dan bagaimana cara penanggulangannya.
Jawab:
Porositas lasan terjadi selama proses pembekuan akibat terperangkapnya gas yang
terlarut. Salah satu faktor utama penyebab porositas lasan aluminium adalah adanya gas
hidrogen yang larut di leburan aluminium atau kedalam kampuh las selama proses
pengelasan berlangsung. Hal ini dapat disebabkan karena adanya pengotor yang dapat
menjadi sumber hidrogen akibat preparasi yang kurang baik dan faktor kebersihan dari
logam induk dan logam pengisi sebelum dilakukan pengelasan. Kelarutan hidrogen pada
aluminium meningkat tajam setelah mencapai temperatur 660oC ke atas (aluminium
cair).
Porositas juga dapat terjadi akibat adanya gas yang terperangkap selama proses
pembekuan oleh akibat pelindung gas yang terkontaminasi oleh udara luar yang
terakumulasi di daerah leburan.
Secara metalurgi, pada proses pembekuan aluminium murni transisi cairan dan padatan
(transition liquid-solid) berlangsung sangat cepat sehingga adanya penyusutan lubangan
(shrinkage cavities) tidak dapat diisi kembali oleh aliran cairan logam sehingga porositas
terbentuk. Pada paduan aluminium juga dapat terjadi porositas dimana penyusutan
lubangan terjadi diantara cabang-cabang dendrit.
Berikut skematik sumber hidrogen penyebab terjadinya cacat porositas pada proses
pengelasan aluminium:

Berikut beberapa cara penanggulangan cacat porositas pada pengelasan aluminium dan
paduannya:
1) Logam induk dan logam pengisi harus dihindarkan dari sumber-sumber hidrogen
2) Gas pelindung yang digunakan harus murni, tanpa kontaminasi udara luar (humid).
3) menghilangkan oli atau gemuk (oil or grease) di permukaan material sebelum
pengelasan.
5. Jelaskan mekanisme terjadinya cacat hot crack (solidification crack) pada
Aluminium dan paduannya.
Jawab:
Solidification Cracking terjadi di daerah leburan (weld metal) dan tergantung dari
karakteristik pembekuan (yaitu komposisi kimiawi-nya).
Contoh kasus solidification cracking pada aluminium paduan dengan kandungan Mg <
3% seperti pada EN AW-5052 [AlMg2.5]. Pengelasan paduan ini dilakukan dengan
menggunakan logam pengisi yang mengandung Mg tinggi, yaitu ER 5556 [AlMg5Mn],
jika dipilih elektroda yang sama dengan logam induk (ER 5052) akan menyebabkan
retak pembekuan.
Cracking terjadi ketika ketersediaan logam cair lasan tidak mencukupi untuk mengisi
rongga antar logam lasan yang membeku yang terbentuk akibat penyusutan (shrinkage
strain).
Penyebab utama dari solidifation cracking adalah bahwa weld bead di tahap akhir
pembekuan tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menahan gaya tarik
kontraksi/srinkage yang dihasilkan saat pembekuan weld pool sehingga terjadi retakan.

6. Jelaskan mengapa produk die casting pada aluminium dan paduannya lebih
banyak beresiko untuk menghasilkan porositas lasan yang lebih tinggi
dibandingkan aluminium hasil canai (wrought product)
Jawab:
Pada produk aluminium die casting sangat mungkin terdapat gas hidrogen yang terjebak
didalam material, hal tersebut disebabkan oleh kelarutan hidrogen yang tinggi saat
aluminium dalam keadaan cair. Saat aluminium cair yang hendak dicetak dituangkan ke
cetakan maka gas hidrogen dari luar dapat larut ke dalam aluminium yang kemudian
cairan tersebut diberi tekanan untuk mengisi seluruh ruang dalam cetakan dan
aluminium pun membeku (solidification) dengan kondisi hidrogen yang terkompres di
dalam material.
Saat dilakukan pengelasan, aluminium produk die casting kembali mencair dan gas
hidrogen yang terperangkap sewaktu pencetakan akan mengembang dan terbentuklah
porositas yang ukurannya relatif besar.

7. Jelaskan proses pengelasan aluminium dan paduannya saat ini banyak digunakan
Friction Stir Welding (FSW). Jelaskan skematis gambarnya dan keuntungan serta
kerugian dari proses ts dibandingkan dengan TIG atau GMAW.
Jawab:
Pengelasan aluminium saat ini banyak dilakukan dengan metode FSW dikarenakan pada
temperatur tinggi (diatas 100C) kekuatan aluminium berkurang, sebagian besar las fusi
seperti TIG dan MIG ataupun GMAW memiliki heat input yang tinggi mengakibatkan
penurunan kekuatan mekanik sambungan pada daerah HAZ material aluminium, dan
untuk mengurangi tingginya suhu pengelasan maka digunakan metode pengelasan FSW.

Friction Stir Welding (FSW) adalah suatu teknologi pegelasan yang merupakan proses
solid-state joining. Pada proses FSW, material yang dilas tidak benar-benar mencair pada
saat proses berlangsung (temperatur kerjanya tidak melewati titik lebur benda kerja)
sehingga FSW termasuk unconsumable solid-state joining process.
Dalam FSW, tool pengelasan dengan atau tanpa profil pada probe berputar dan bergerak
dengan kecepatan konstan sepanjang jalur sambungan antara dua material yang
disambung. Benda kerja harus dicekam dengan kuat pada fixture atau ragum untuk
mempertahankan posisinya akibat gaya yang terjadi pada waktu pengelasan. Panjang dari
probe harus lebih pendek daripada tebal benda kerja dan shoulder dari tool harus
bersentuhan dengan permukaan benda kerja. Gesekan panas (Frictional Heat) pada FSW
dihasilkan oleh gesekan antara probe dan juga shoulder dari welding tool dengan
material benda kerja. Panas ini bersama dengan panas yang dihasilkan dari proses

pengadukan mekanik (mechanical mixing) akan menyebabkan material yang diaduk


akan melunak tanpa melewati titik leburnya (melting point), hal inilah yang
memungkinkan tool pengelasan bisa bergerak sepanjang jalur pengelasan. Ketika pin
welding tool bergerak sepanjang jalur pengelasan, permukaan depan pin akan
memberikan gaya dorong plastis terhadap material ke arah belakang pin sambil
memberikan gaya tempa yang kuat untuk mengkonsolidasikan logam las.
Part yang akan dilas harus dicekam dengan baik dan ditempatkan di atas backing plat
sehingga beban yang diberikan pada tool dan diteruskan ke benda kerja tidak
menyebabkan bagian bawah plat yang dilas terdeformasi.
Panas yang terjadi membuat material yang ada di sekitar pin menjadi melunak dan akibat
adanya gerak rotasi dan translasi dari tool material yang ada di depan pin bergerak ke
belakang pin dan ini terjadi terus menerus selama gerak translasi berlangsung dan
menghasilkan sambungan yang diinginkan.
Kelebihan friction stir welding antara lain:
1) Sifat mekanis sambungan baik. Menghindarkan dari penurunan kekuatan
(pelunakan atau softening) akibat panas las TIG & MIG yang akan
menghilangkan pengaruh workhardening dan distribusi presipitat.
2) Terhindar dari asap beracun dan masalah-masalah lain yang dapat dijumpai
pada arc welding.
3) Distorsi atau penyusutan kecil dan bentuk las yang bagus.
4) Ramah lingkungan, konsumsi energi yang efisien bila dibandingkan dengan
metode las konvensional, tidak memakai fluks, tidak memerlukan tambahan
logam pengisi
Kelemahan friction stir welding antara lain:
1) Terdapat lubang ketika kita menarik tool dari benda kerja.
2) Penjepitan benda kerja harus kuat.

8. Jelaskan mana yang lebih baik menyambung aluminium dan paduannya dengan
teknik Spot Welding atau dengan Ultrasonic Welding.
Jawab:
Penyambungan menggunakan Ultrasonic welding untuk material aluminium lebih baik.
Ultrasonic welding merupakan proses solid-state joining dimana penyambungan
dihasilkan menggunakan energi getaran frekuensi tinggi dan tekanan tanpa terjadi
pelelehan material yang disambung. Hal ini berarti temperatur yang terjadi di daerah
lasan dibawah melting point sehingga aluminium tidak menjadi cair. Dengan demikian
maka fenomena larutnya gas hidrogen kedalam aluminium cair tidak terjadi. Sedangkan
pada spot welding temperatur yang diberikan mencapai melting poinnya. Namun proses
ultrasonic welding membutuhkan biaya yang lebih tinggi.
Berikut keunggulan dari ultrasonic welding:

1)
2)
3)
4)
5)

Surface preparation menjadi tidak begitu kritikal


Tidak ada cacat yang dihasilkan dari gas dan filler bahan logam
Dapat menyambung dua material yang memiliki titik leleh berbeda
Hasil deformasi permukaan minimum
pengoperasian sederhana sehingga keterampilan operator cukup menengah