Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN KASUS

UVEITIS POSTERIOR

Pembimbing:
Dr.Rosalia S Sp.M
DISUSUN OLEH:
Jessica

(406148039)

KEPANITERAAN KLINIK ILMU PENYAKIT MATA


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 5 DESEMBER 2016 7 JANUARI 2017

I.IDENTITAS PASIEN
Nama

: Ny.M

Jenis Kelamin

: Perempuan

Usia

: 55 tahun

Alamat

: Undaan

Pekerjaan

: Ibu Rumah Tangga

Pendidikan

: SMA

Status Perkawinan

: Menikah

Suku bangsa

: Jawa

Agama

: Islam

II. ANAMNESIS
Autoanamnesis dengan pasien dilakukan pada tanggal 8 Desember 2016

KeluhanUtama

: Mata sebelah kanan seperti melihat bayangan berupa garis hitam

Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien datang dengan keluhan mata kanan seperti melihat bayangan
berupa garis hitam yang berbentuk melingkar tidak beraturan sejak 1 hari yang lalu.Keluhan
timbul secara tiba-tiba.Rasa nyeri pada mata,silau,dan mata berair disangkal oleh pasien. Kepala
cekot-cekot, mual/muntah, dan melihat pelangi (halo) di sekitar lampu juga disangkal oleh pasien
Pasien tidak memliki riwayat penyakit lain sebelumnya.Pasien mengaku tidak memilliki
kebiasaan mengucek-ucek mata dan tidak pernah memiliki riwayat kecelakaan atau terkena
pukulan pada mata.Pasien merupakan pemakai kacamata sejak kecil. Pasien belum pernah
meminum obat atau berobat ke dokter untuk keluhannya ini.
Riwayat Penyakit Dahulu:
Sebelumnya pasien tidak pernah sakit seperti ini

Riwayat Hipertensi (-)

Riwayat DM (-)

Riwayat Alergi (+) Obat antalgin

Riwayat Asma (-)

Riwayat Trauma (-)

Riwayat infeksi mata (-)

Riwayat memakai kacamata (+)

Riwayat operasi (-)

Riwayat Penyakit Keluarga:

Riwayat keluhan serupa (-)

Riwayat hipertensi (-)

Riwayat DM (+)

Riwayat asma (-)

Riwayat alergi (-)

III. PEMERIKSAAN FISIK


A. VITAL SIGN
Tekanan darah

100/60 mmHg

Nadi

76 x / menit

Suhu

Afebris

Pernafasan

20 x / menit

Keadaan Umum

Baik

Kesadaran

Compos mentis

Status Gizi

Cukup

B. STATUS OFTALMOLOGI
Gambar:
OD

OS

OCULI DEXTRA(OD)
1/60
dikoreksi
Gerak bola mata normal,

PEMERIKSAAN
Visus
Koreksi

OCULI SINISTRA(OS)
1/60
dikoreksi
Gerak bola mata normal,

enoftalmus (-), eksoftalmus (-),

Bulbus okuli

enoftalmus (-),

strabismus (-)

eksoftalmus (-),

Edema (-), hiperemis(-), nyeri

strabismus (-)
Edema (-), hiperemis(-),

tekan (-), blefarospasme (-),

nyeri tekan (-),

lagoftalmus (-),

Palpebra

blefarospasme (-),

ektropion (-),

lagoftalmus (-)

entropion (-)

ektropion (-),

Edema (-),

entropion (-)
Edema (-),

Injeksi siliar (-)

injeksi siliar (-),

injeksi konjungtiva (-),

Konjungtiva

injeksi konjungtiva (-),

infiltrat (-),

infiltrat (-),

hiperemis (-)

hiperemis (-)

Putih
jernih

Sklera

Putih
jernih

edema (-),

Kornea

edema (-),

arkus senilis (-)

arkus senilis (-)

keratik presipitat (-),infiltrat (-),

keratik presipitat (-),infiltrat

sikatriks (-)

(-), sikatriks (-)

hipopion (-),hifema (-)

Camera Oculi

hipopion (-),hifema (-)

Anterior
(COA)
Kripta(N), atrofi (-) coklat,

Kripta(N), atrofi (-)

edema(-),
synekia (-)

coklat, edema(-),
Iris

Regular, sentral

Regular, sentral

Diameter 2mm,

Pupil

Refleks pupil L/TL: +/+


normal
Sulit dinilai

Lensa
Retina

Positif suram (+)


N
Lakrimasi (-)

synekia (-)

Fundus Refleks
TIO
Sistem Lakrimasi

Diameter 2mm,
Refleks pupil L/TL: +/+
Normal
perdarahan (-), eksudat (-),
sikatriks(-),neovaskularisasi(-)
Positif
N
Lakrimasi(-)

IV. RESUME
Subjektif: Telah diperiksa seorang perempuan berumur 55 tahun dengan keluhan mata
kanan seperti melihat bayangan berupa garis hitam yang berbentuk melingkar tidak
beraturan sejak 1 hari yang lalu.Keluhan timbul secara tiba-tiba. Rasa nyeri pada
mata,silau,dan mata berair disangkal oleh pasien. Kepala cekot-cekot, mual/muntah, dan
melihat pelangi (halo) di sekitar lampu juga disangkal oleh pasien.Riwayat trauma dan
penyakit lainnya disangkal.Paisen tidak pernah mengalami keluhan seperti ini
sebelumnya dan di keluarga tidak ada yang mengalami keluhan serupa.Pasien belum
berobat ke dokter atau membeli obat mata di warung.
Objektif:
OCULI DEXTRA(OD)
1/60
dikoreksi
Gerak bola mata normal,

PEMERIKSAAN
Visus
Koreksi

OCULI SINISTRA(OS)
1/60
dikoreksi
Gerak bola mata normal,

enoftalmus (-), eksoftalmus (-),

Bulbus okuli

enoftalmus (-),

strabismus (-)

eksoftalmus (-),

Edema (-), hiperemis(-), nyeri

strabismus (-)
Edema (-), hiperemis(-),

tekan (-), blefarospasme (-),

nyeri tekan (-),

lagoftalmus (-),
ektropion (-),

Palpebra

blefarospasme (-),
lagoftalmus (-)

entropion (-)

ektropion (-),

Edema (-),

entropion (-)
Edema (-),

Injeksi siliar (-)

injeksi siliar (-),

injeksi konjungtiva (-),

Konjungtiva

injeksi konjungtiva (-),

infiltrat (-),

infiltrat (-),

hiperemis (-)

hiperemis (-)

Putih
jernih

Sklera

Putih
jernih

edema (-),

Kornea

edema (-),

arkus senilis (-)

arkus senilis (-)

keratik presipitat (-),infiltrat (-),

keratik presipitat (-),infiltrat

sikatriks (-)

(-), sikatriks (-)

hipopion (-),hifema (-)

Camera Oculi

hipopion (-),hifema (-)

Anterior
(COA)
Kripta(N), atrofi (-) coklat,

Kripta(N), atrofi (-)

edema(-),

coklat, edema(-),

synekia (-)

Iris

Regular, sentral
Diameter 2mm,

Regular, sentral
Pupil

Refleks pupil L/TL: +/+


normal
Sulit dinilai

Lensa
Retina

Positif suram (+)


N
Lakrimasi (-)

Fundus Refleks
TIO
Sistem Lakrimasi

V. DIAGNOSA BANDING

Uveitis anterior OD

Panuveitis

synekia (-)

Diameter 2mm,
Refleks pupil L/TL: +/+
Normal
perdarahan (-), eksudat (-),
sikatriks(-),neovaskularisasi(-)
Positif
N
Lakrimasi(-)

VI. DIAGNOSA KERJA

Uveitis posterior OD e.c myopia

Myopia ODS

VII. DASAR DIAGNOSIS


Anamnesa :
Pemeriksaan Fisik

Pada pemeriksaan fisik diperoleh VOD dan VOS 1/60 dilakukan koreksi

VIII. TERAPI
Medikamentosa
-

Timolol 0,5 % 3 x 2 tetes OD

Inmatrol ED 5x1 tetes OD

Vitamin A (15.000 IU) 1x1 tetes OD

IX. PROGNOSIS
OKULI DEKSTRA (OD)
Quo Ad Visam: dubia ad bonam
Quo Ad Sanam
: dubia ad bonam
Quo Ad Kosmetikam :
bonam
Quo Ad Vitam
:
bonam

OKULI SINISTRA(OS)
bonam
bonam
bonam
bonam

X. USUL DAN SARAN


Usul :
Melakukan pemeriksaan lebih lanjut yaitu USG mata untuk mengetahui
Saran:
-

Menggunakan tetes mata secara teratur

Mengonsumsi obat secara teratur

Kontrol kedua mata secara teratur

TINJAUAN PUSTAKA
UVEITIS POSTERIOR (KOROIDITIS)

Uveitis
posterior
adalah proses
peradangan
pada segmen
posterior
uvea,

yaitu

pada koroid,
dan disebut juga koroiditis. Karena dekatnya koroid pada retina, maka penyakit koroid hampir
selalu melibatkan retina (korioretinitis). Uveitis posterior biasanya lebih serius dibandingkan
uveitis anterior.
Peradangan di uvea posterior dapat menyebabkan gejala akut tapi biasanya berkembang
menjadi kronik. Kedua fase tersebut (akut dan kronik) dapat menyebabkan pembuluh darah
diretina saling tumpang tindih dengan proses peradangan di uvea posterior.
Penyebab utama uvea posterior tidak berpengaruh pada faktor eksternal dari uvea bagian
posterior. Dengan pemeriksaan oftalmoskopi standar dan lamanya peradangan penyakit secara
lengkap dengan perubahan pada koroid sudah dapat dilihat kelainan. Terjadinya perubahan
elevasi yang memberi warna kuning atau abu abu yang dapat menutup koroid sehingga pada
pemeriksaan koroid tidak jelas.
Perdarahan di retina akan menutup semua area, pada beberapa kasus terdapat lesi yang
kecil disertai kelainan pada koroid tapi setelah beberapa minggu atau bulan akan ditemukan
infiltrat dan edema hilang sehingga menyebabkan koroid dan retina atrofi dan saling melekat.
Daerah yang atrofi akan memberikan kelainan bermacam macam dalam bentuk dan ukuran.
Perubahan ini akan menyebabkan perubahan warna koroid menjadi putih, kadang pembuluh
darah koroid akan tampak disertai karakteristik dari deposit irregular yang banyak atau
berkurangnya pigmen hitam terutama pada daerah marginal.
Lesi bisa juga ditemukan pada eksudat selular yang berkurang di koroid dan retina.
Inflamasi korioretinitis selalu ditandai dengan penglihatan kabur disertai dengan melihat lalat

berterbangan (floaters). Penurunan tajam penglihatan dapat dimulai dari ringan sampai berat
yaitu apabila koroiditis mengenai daerah makula atau papilomakula.
Kerusakan bisa terjadi perlahan lahan atau cepat pada humor vitreus yang dapat dilihat
jelas dengan fundus yang mengalami obstruksi. Pada korioretinitis yang lama biasanya disertai
floaters dengan penurunan jumlah produksi air mata pada trabekula anterior yang dapat
ditentukan dengan pemeriksaan fenomena Tyndall. Penyebab floaters adalah terdapatnya
substansi di posterior kornea dan agregasi dari presipitat mutton fat pada kornea bagian dalam.
Mata merah merupakan gejala awal sebelum menjadi kuning atau putih yang disertai penglihatan
kabur, bila terdapat kondisi ini biasanya sudah didapatkan atropi pada koroid, sering kali uveitis
posterior tidak disadari oleh penderita sampai penglihatannya kabur.
Gejala khas dari uveitis posterior adalah tajam penglihatan yang menurun, floating spot
dan skotoma. Karena terdapat banyak kelainan pada badan vitreus sel yang disebabkan fokal atau
multifokal retina dan koroid gambaran klinis bisa juga secara bersamaan. Diagnosis banding
tergantung dari lama dan penyebab infeksi atau bukan infeksi. Infeksi bisa disebabkan oleh virus,
bakteri, jamur, protozoa, dan cacing non infeksi, bisa juga disebabkan oleh penurunan
imunologik atau alergi organ, bisa juga penyebabnya tidak diketahui setelah timbul endoftalmitis
dan neoplasma.
Dalam membuat diagnosis uveitis posterior harus akurat dan lengkap tentang riwayat
perjalanan penyakit dan sistem yang mendapat kelainan yang berhubungan dengan uveitis.
Riwayat pemakaian kortikosteroid yang lama, obat obatan imunosupresan, terapi antibiotik,
obat obat intravena atau pasien dengan hipereliminasi bakterial endogen, jamur dan penyakit
virus. Kebanyakan kasus uveitis posterior bersamaan dengan penyakit sistemik. Pasien dengan
penyakit sistemik kolagen vaskular yang berhubungan dengan dermatologi, jaringan ikat, paru
paru, gastrointenstinal dan saluran kemih yang dapat mempermudah terjadinya inflamasi.
Pertimbangan lain adalah umur pasien dan apakah timbulnya unilateral atau bilateral.
Pemeriksaan laboratorium dapat membantu memastikan.

Komplikasi Uveitis Posterior :

Hipopion
Penyakit segmen posterior yang menunjukan perubahan-perubahan peradangan dalam uvea
anterior dan disertai hipopion adalah leukemia, penyakit behcet, sifilis, toksokariasis, dan
infeksi bakteri.

Glaukoma
Glaukoma sekunder mungkin terjadi pada pasien sindrom nekrosis retina akut,
toksoplasmosis, dan tuberculosis.

Vitritis
Peradangan korpus vitreum dapat menyertai uveitis posterior. Peradangan dalam vitreum
berasal dari focus-focus radang di segmen posterior mata. Peradangan dalam vitreus tidak
terjadi pada pasien koroiditis geografik atau histoplasmosis. Sedikit sel radang dalam vitreus
dapat terlihat pada pasien sel sarcoma reticulum, infeksi cytomegalovirus, dan rubella, dan
beberapa kasus toksoplasmosis dengan focus-fokus kecil pada retina. Sebaliknya, peradangan
berat dalam vitreus dengan banyak sel dan eksudat terdapat pada tuberculosis, toksokariasis,
dan sifilis.

Prognosis
Uveitis umumnya berulang, penting bagi pasien untuk melakukan pemeriksaan berkala dan cepat
mewaspadai bila terjadi keluhan pada matanya. Tetapi tergantung dimana letak eksudat dan dapat
menyebabkan atropi. Apabila mengenai daerah makula dapat menyebabkan gangguan
penglihatan yang serius.