Anda di halaman 1dari 12

Klasifikasi nyamuk Culex Sp.

Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Class

: Insecta

Ordo

: Diftera

Genus

: Culex Sp.

Spesies

: Culex fatigans, Culex pipiens, Culex Tritaeniorchincus

Daur hidup dan perkembangbiakan nyamuk Culex Sp.


Nyamuk adalah hewan yang mempunyai metamorfosis sempurna, yaitu telur, larva, pupa dan
nyamuk dewasa. Pada stadium telur, letaknya adalah dipermukaan air. Stadium larva dan pupa
hidup di dalam air, sedangkan nyamuk dewasa hidup berterbangan di udara . Siklus hidup dan
perkembangan nyamuk Culex Sp. adalah sebagai berikut :
a. Stadium telur

Telur nyamuk Culex Sp. diletakkan saling berlekatan di atas permukaan air sehingga berbentuk
rakit (raft). Warna telur yang baru diletakkan adalah putih, kemudian warnanya berubah menadi
hitam setelah 1-2 jam. Telur nyamuk Culex Sp. berbentuk menyerupai peluru senapan. Spesiesspesies nyamuk Culex Sp. berkembang biak ditempat yang berbeda-beda, sebagai contoh,
nyamuk Culex quinquefasciatus bertelur di air comberan yang kotor dan keruh, nyamuk Culex
annulirostris bertelur di air sawah, daerah pantai dan rawa berair payau, nyamuk Culex

bitaeniorrhynchus bertelur di air yang mengandung lumut dalam air tawar dan atau air payau .
Gambar telur nyamuk Culex Sp. dapat dilihat di gambar dibawah ini.

Gambar Telur Nyamuk Culex Sp.

b. Stadium larva
Stadium larva terbagi menjadi empat tingkatan perkembangan (instar) yang terjadi selama
6-8 hari. Instar ke-1 terjadi selama 1-2 hari, instar ke-2 terjadi selama 1-2 hari, instar ke-3 terjadi
selama 1-2 hari dan instar ke-4 terjadi selama 1-3 hari . Untuk memenuhi kebutuhannya, larva
mencari makan di tempat perindukkannya. Larva nyamuk Culex Sp. membutuhkan waktu 6-8
hari hingga menjadi pupa . Gambar larva nyamuk Culex Sp. dapat dilihat di gambar dibawah ini.

Gambar Larva nyamuk Culex Sp.

Ciri-ciri Larva Culex Sp. adalah sebagai berikut :


1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)

Pada segmen yang terakhir terdapat corong udara.


Tidak ada rambut-rambut berbentuk kipas (Palmatus hairs) pada segmen abdomen.
Terdapat pectin pada corong udara.
Pada corong (siphon) terdapat sepasang rambut serta jumbai.
Terdapat comb scale sebanyak 8-21 pada setiap sisi abdomen segmen kedelapan.
Setiap comb scale berbentuk seperti duri.
Terdapat duri yang panjang dengan bentuk kurva pada sisi thorax.
terdapat sepasang rambut di kepala.
Larva nyamuk Culex Sp. memiliki 4 tingkatan perkembangan (instar), sesuai dengan
pertumbuhannya yaitu :

1)

Larva instar ke-1: ukurannya 1-2 mm, belum terlihat jelas bentuk dari duri-duri (spinae) pada
dada dan corong pernapasan pada siphon.

2)

Larva instar ke-2: ukurannya 2,53,5 mm, corong kepala mulai menghitam, tetapi duriduri
masih belum terlihat jelas,.

3)

Larva instar ke-3: ukurannya 4-5 mm, duri-duri dada mulai terlihat jelas dan corong pernapasan
terlihat berwarna coklat kehitaman.

4)

Larva instar ke-4: ukurannya 5-6 mm dengan warna kepala terlihat gelap.

c. Stadium pupa (kepompong)


Pupa jantan lebih cepat menetas menjadi nyamuk daripada pupa betina. Pupa tidak
memerlukan makanan, tetapi memerlukan oksigen yang diambil melalui tabung pernapasan .
Tabung pernapasannya berbentuk sempit dan panjang. Gambar pupa nyamuk Culex Sp. dapat
dilihat pada gambar dibawah ini

Gambar Pupa nyamuk Culex Sp.

d. Stadium nyamuk dewasa


Biasanya, nyamuk jantan tidak pergi jauh dari tempat perindukannya karena menunggu
nyamuk betina untuk berkopulasi. Nyamuk betina akan mencari darah untuk pembentukkan
telurnya . Nyamuk Culex Sp. betina memiliki palpi yang lebih pendek daripada probosisnya,
sedangkan nyamuk Culex Sp. jantan memiliki palpi yang lebih panjang daripada probosisnya.
Sayap nyamuk Culex Sp. berbentuk sempit dan panjang. Nyamuk Culex Sp. biasanya mencari
darah pada malam hari. Gambar nyamuk Culex Sp. dan siklus hidupnya dapat dilihat dari gambar
di bawah ini.

Gambar Nyamuk Culex Sp.

Gambar . Siklus Hidup Nyamuk Culex Sp.


A. Nyamuk culex sp dan Morfologi
Culex sp adalah genus dari nyamuk yang berperan sebagai vektor penyakit yang penting
seperti West Nile Virus, Filariasis, Japanese enchepalitis, St Louis encephalitis.
Nyamuk dewasa dapat berukuran 4 10 mm (0,16 0,4 inci). Dan dalam morfologinya
nyamuk memiliki tiga bagian tubuh umum: kepala, dada, dan perut. Nyamuk Culex sp yang
banyak di temukan di Indonesia yaitu jenis Culex sp quinquefasciatus.

B. Morfologi Nyamuk culex sp


Adapun Morfologi Nyamuk Culex sp y yaitu: Telur berwarna coklat, panjang dan silinder,
vertical pada permukaan air, tersementasi pada susunan 300 telur.Panjang susunan biasanya 3
4mm dan lebarnya 2 3mm Telur.Telur culex diletakkan secara berderet- deret rapi seperti kait
dan tanpa pelampung yang berbentuk menyerupai peluru senapan.
Pada stadium jentik nyamuk Culex mempunyai siphon yang mengandung bulu- bulu siphon
(siphonal tuft) dan pekten, sisir atau comb dengan gigi- gigi sisir (comb teeth), segmen anal
dengan pelana tertutup dan tampak tergantung pada permukaan air.
Stadium pupa Culex mempunyai tabung pernafasan yang bentuknya kelihatan sempit dan
panjang, digunakan untuk pengambilan oksigen.
Ciri Secara Umum :
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

Telur : lonjong seperti peluru


Larva : sifon panjang dan bulunya lebih dari satu pasang
Fase dewasa : abdomen bagian ujung tumpul, warna cokelat muda tanpa tanda khas
Sayap : sisik sempit panjang dengan ujung runcing
Peran medis : sebagai vektor filariasis dan penyakit Japanese B. encephalitis
Perilaku : mengisap darah pada malam hari
Habitat : air jernih dan air keruh
Ciri-ciri yang dimiliki oleh nyamuk ini adalah memiliki warna hitam dan kadang-kadang
juga ada yang berwarna cokelat. Nyamuk ini terlihat biasa dan tidak ada cirri-ciri khusus seperti
nyamuk aedes aegypti yang memiliki warna belang hitam putih. Satu lagi keunikan dari nyamuk
culex sp adalah postur tubuhnya yang tidak menukik namun cenderung mendatar. Inilah yang
membedakan nyamuk jenis culex sp dengan nyamuk lainnya. Nyamuk ini juga bisa
menyebabkan penyakit apabila menggigit seseorang. Penyakit yang diberikan oleh nyamuk ini
adalah penyakit kaki gajah. Penyakit yang satu ini cukup bisa membuat anda menderita dan anda
tidak akan bisa melakukan aktivitas sehari-hari anda dengan baik.
. Nyamuk Culex sp
1. Taksonomi

Kingdom
Phylum
Family
Kelas
Ordo
Sub Family
Genus
Spesies

: Animal
: Arthropoda
: Culicidae
: Insecta
: Dipthera
: Culicini
: Culex
: Culex sp

2. Morfologi Nyamuk Culex sp


Telur berwarna coklat, panjang dan silinder, vertical pada permukaan air, tersementasi
pada susunan 300 telur. Panjang susunan biasanya 3 4mm dan lebarnya 2 3mm Telur.
Telur culex diletakkan secara berderet- deret rapi seperti kait dan tanpa pelampung yang
berbentuk menyerupai peluru senapan.
Pada stadium jentik nyamuk Culex mempunyai siphon yang mengandung bulu- bulu
siphon (siphonal tuft) dan pekten, sisir atau comb dengan gigi- gigi sisir (comb teeth), segmen
anal dengan pelana tertutup dan tampak tergantung pada permukaan air.
Stadium pupa Culex mempunyai tabung pernafasan yang bentuknya kelihatan sempit dan
panjang, digunakan untuk pengambilan oksigen
Nyamuk Dewasa

Palpus nyamuk betina lebih pendek dari proboscis, wsedang nyamuk jantan palpus dan
proboscis sama panjang. Pada sayap mempunyai bulu yang simetris dan tanpa costa. Sisik sayap
membentuk kelompok sisik yang berwarna sehingga tampak sisik sayap membentuk bercakbercak pada sayap berwarna putih dan kuning atau putih dan cokelat, juga putih dan hitam.
Ujung perut selalu menumpul.
3. Siklus hidup
Waktu yang diperlukan untuk pertumbuhan dari telur sampai menjadi dewasa lebih
pendek antara 1 2 minggu. Tempat perindukan nyamuk Culex dapat bertelur di air jernih
maupun di air keruh. Permukaan air dapat ditumbuhi oleh berbagai macam tanaman air.
4. Perilaku nyamuk
Nyamuk Culex mempunyai kebiasaan mengisap darah pada malam hari. Jarak terbang
biasanya pendek mencapai jarak rata- rata beberapa puluh meter saja. Umur nyamuk Culex baik
di alam maupun di laboratorium sama seperti Anopheles, biasanya kira- kira dua minggu.
5. Peranannya dalam kesehatan
Culex sp. bertindak sebagai vektor Filariasis, Japanese Encephalitis, dan demam
Chikungunya. Japanese encephalitis adalah penyakit yang disebabkan oleh virus. Virus ini
disebarkan melalui tusukan nyamuk Culex.
6. Cara Penularan
Awalnya virus japanese encephalitis berkembang biak dalam tubuh babi. Lalu nyamuk
betina Culex mengisap darah babi dan menularkan virus ini saat menusuk manusia.

Siklus Hidup Nyamuk Culex Sp


Nyamuk adalah hewan yang mempunyai metamorfosis sempurna, yaitu telur, larva, pupa
dan nyamuk dewasa. Pada stadium telur, letaknya adalah dipermukaan air. Stadium larva dan
pupa hidup di dalam air, sedangkan nyamuk dewasa hidup berterbangan di udara.(1)

Gambar 2.1
Siklus Hidup Nyamuk Culex Sp

Siklus hidup nyamuk Culex Sp secara sempurna melalui 4 empat stadium, yaitu:
1)

Stadium telur
Telur nyamuk Culex Sp diletakkan saling berlekatan di atas permukaan air sehingga
berbentuk rakit (raft). Warna telur yang baru diletakkan adalah putih, kemudian warnanya
berubah menadi hitam setelah 1-2 jam. Telur nyamuk Culex Sp berbentuk menyerupai peluru
senapan. Spesies-spesies nyamuk Culex Sp

berkembang biak ditempat yang berbeda-beda,

sebagai contoh, nyamuk Culexquinquefasciatus bertelur di air comberan yang kotor dan keruh,
nyamuk Culex annulirostris bertelur di air sawah, daerah pantai dan rawa berair payau, nyamuk
Culex bitaeniorrhynchus bertelurdi air yang mengandung lumut dalam air tawar dan atau air
payau.
2)

Stadium Larva

Stadium larva terbagi menjadi empat tingkatan perkembangan (instar) yang terjadi selama 68 hari. Instar ke-1 terjadi selama 1-2 hari, instar ke-2 terjadi selama 1-2 hari, instar ke-3 terjadi
selama 1-2 hari dan instar ke-4 terjadi selama 1-3 hari . Untuk memenuhi kebutuhannya, larva
mencari makan di tempat perindukkannya. Larva nyamuk culex sp membutuhkan waktu 6-8 hari
hingga menjadi pupa.
Ciri-ciri Larva Culex Sp adalah sebagai berikut :

Gambar 2.2
Larva Culex sp
(1) Pada segmen yang terakhir terdapat corong udara.
(2) Tidak ada rambut-rambut berbentuk kipas (Palmatus hairs) pada segmen abdomen.
(3) Terdapat pectin pada corong udara.
(4) Pada corong (siphon) terdapat sepasang rambut serta jumbai.
(5) Terdapat comb scale sebanyak 8-21 pada setiap sisi abdomen segmen kedelapan.
(6) Setiap comb scale berbentuk seperti duri.
(7) Terdapat duri yang panjang dengan bentuk kurva pada sisi thorax.

(8) terdapat sepasang rambut di kepala.


3)

Stadium pupa (kepompong)


Pupa jantan lebih cepat menetas menjadi nyamuk daripada pupa betina. Pupa tidak
memerlukan makanan, tetapi memerlukan oksigen yang diambil melalui tabung pernapasan.
Tabung pernapasannya berbentuk sempit dan panjang.

4)

Stadium nyamuk dewasa


Biasanya, nyamuk jantan tidak pergi jauh dari tempat perindukannya karena menunggu
nyamuk betina untuk berkopulasi. Nyamuk betina akan mencari darah untuk pembentukkan
telurnya . Nyamuk Culex Sp betina memiliki palpi yang lebih pendek daripada probosisnya,
sedangkan nyamuk Culex Sp Jantan memiliki palpi yang lebih panjang daripada probosisnya.
Sayap nyamuk Culex Sp berbentuk sempit dan panjang. Nyamuk Culex Sp biasanya mencari
darah pada malam hari.(1)
Habitat Nyamuk Culex Sp
Nyamuk dewasa merupakan ukuran paling tepat untuk memprediksi potensi penularan
arbovirus. Larva dapat di temukan dalam air yang mengandung tinggi pencemaran organik dan
dekat dengan tempat tinggal manusia. Betina siap memasuki rumah-rumah di malam hari dan
menggigit manusia dalam preferensi untuk mamalia lain.(19)

1) Tempat berkembang biak


Nyamuk Culex sp suka berkembang biak di sembarang tempat misalnya di air yang bersih dan
air yang kotor seperti :
(1) Genangan air,
(2) Got terbuka
(3) Empang ikan

(4) Tempat minum burung dan


(5) Barang bekas (ban bekas, botol plastik, kaleng-kaleng)
2) Sifat Nyamuk Culex Sp
Menurut (17) Sifat nyamuk Culex Spadalah sebagai berikut:
(1) Senang beristirahat dalam rumah pada kelambu,
(2) Sering hinggap ditali jemuran atau kain/benda tergantung
(3) Senang berada di tempat lembab dan kurang cahaya pada ketinggian 0 - > 225 cm di atas
permukaan tanah.
Tempat-tempat yang disenangi nyamuk untuk hinggap dan beristirahat adalah tempat
gelap, lembab dan sedikit angin. Termasuk di kamar tidur, kamar mandi, kamar kecil,
maupun di dapur. Di dalam ruangan, permukaan istirahat yang mereka suka adalah di bawah
furniture, benda yang tergantung seperti baju dan korden.(17)

Nyamuk Culex sp betina dapat meletakkan telur sampai 100 butir setiap datang waktu bertelur. Telur
telur tersebut diletakkan diatas permukaan air dalam keadaan menempel pada dinding vertical
bagian dalam tempat tempat penampungan air . Nyamuk Culex sp betina lebih menyukai
tempat penampungan air yang tertutup longgar untuk meletakkan telurnya dibandingkan dengan
tempat penampunga air yang terbuka, karena tempat penampungan air yang tertutup longgar
tutupnya jarang dipasang dengan baik sehingga mengakibatkan ruang didalamnya lebih gelap.
Telur akan menetas dalam waktu 1-3 hari pada suhu 30 o C, sementara pada suhu 16o C telur akan
menetas dalam waktu 7 hari. Telur dapat bertahan tanpa media air dengan syarat tempat tersebut
lembab.
2)

Telur dapat bertahan sampai berulan bulan pada suhu -2o C sampai 42o C. Stadium larva
berlangsung selama 6-8 hari. Stadium larva terbagi menjadi 4 tingkatan perkembangan atau

instar. Instar I terjadi setelah 1-2 hari telur menetas, Instar II terjadi setelah 2-3 hari telur
menetas, instar III terjadi setelah 3-4 hari telur menetas dan instar IV terjadi setelah 4-6 hari telur
menetas. Stadium pupa terjadi seteah 6 -7 hari telur menetas. Stadium pupa berlangsung selama
2 -3 hari.
3)

Lama waktu stadium pupa dapat diperpanjang dengan menurunkan suhu pada tempat
perkembangbiakan, tetapi pada suhu yang sangat rendah dibawah 10o C pupa tidak mengalami
perkembangan. Stadium dewasa terjadi setelah 9 10 hari telur menetas. Meskipun umur
nyamuk Culex sp betina di alam pendek yaitu kira kira2 minggu, tetapi waktu tersebut cukup
bagi nyamuk Culex sp.

4) Pupa merupakan stadium terakhir dari nyamuk yang berada di dalam air, pada stadium ini tidak
memerlukan makanan dan terjadi pembentukan sayap hingga dapat terbang, stadium kepompong
memakan waktu lebih kurang satu sampai dua hari. Pada fase ini nyamuk membutuhkan 2-5 hari
untuk menjadi nyamuk, dan selama fase ini pupa tidak akan makan apapun dan akan keluar dari
larva menjadi nyamuk yang dapat terbang dan keluar dari air.d. DewasaSetelah muncul dari pupa
nyamuk jantan dan betina akan kawin dan nyamuk betina yang sudah dibuahi akan menghisap
darah waktu 24-36 jam. Darah merupakan sumber protein yang esensial untuk mematangkan
telur. Perkembangan telur hingga dewasa memerlukan waktu sekitar 10 sampai 12 hari.(19)
5) Tingkat Dewasa Di Alam Bebas
Nyamuk Culex Sp berukuran lebih kecil dibandingkan dengan spesies nyamuk lain. Badan, kaki
dan sayapnya berwarna dasar hitam dengan bintik bintik putih. Jenis kelamin nyamuk Culex sp
dibedakan dengan memperhatikan jumlah probosis. Nyamuk betina mempunyai proboscis
(tunggal), sedangkan nyamuk jantan mempunyai proboscis (ganda).(19)