Anda di halaman 1dari 263

DAFTAR

ISI

BAGIAN A KETENTUAN UMUM PELAKSANAAN


A.1. LINGKUP PEKERJAAN ........................................................................................................... A 1
A.2. SITUASI ..................................................................................................................................... A 3
A.3. UKURAN / DIMENSI ................................................................................................................ A 3
A.4. PASAL-PASAL KETENTUAN UMUM PELAKSANAAN ..................................................... A 4
PASAL

A.1 Pengukuran (Uitzetten) dan Pengambilan Peil ......................................................... A - 4

PASAL

A.2 Pemakaian Ukuran ................................................................................................... A - 4

PASAL

A.3 Pemeriksaan dan Pengetesan ................................................................................... A - 4

PASAL

A.4 Penanggung jawab Pelaksanaan ............................................................................... A - 5

PASAL

A.5 Tanggung Jawab atas Pekerjaan yang Cacat ............................................................. A 6

PASAL

A.6 Wewenang Pemberi Tugas untuk Memasuki Tempat Pekerjaan ............................. A - 6

PASAL

A.7 Fasilitas Lapangan dan Perlengkapan Kerja ........................................................... A - 6

PASAL

A.8 Halaman Pekerjaan, Kebersihan, dan Ketertiban ..................................................... A - 8

PASAL

A.9 Pengawasan ............................................................................................................. A - 9

PASAL

A. 10 Keamanaan, Keselamatan, Kesejahteraan ............................................................... A - 10

PASAL

A.11 Ketentuan-ketentuan dari Pemberi Tugas .............................................................. A - 10

PASAL

A.12 Kewajiban Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor ........................................................... A - 12

PASAL

A.13 Sub Pelaksana Pekerjaan/Sub-Kontraktor ............................................................... A - 19

PASAL

A.14 Koordinasi Pelaksanaan di Lapangan ...................................................................... A - 20

PASAL

A.15 Instruksi Konsultan Manajemen Konstruksi ........................................................... A - 21

PASAL

A.16 Bagan Kemajuan Pekerjaan dan Rencana Kerja ..................................................... A - 22

PASAL

A.17 Rapat Koordinasi dan Rapat Lapangan ................................................................... A - 24

PASAL

A.18 Laporan-laporan ...................................................................................................... A - 25

PASAL

A. 19 Perubahan Rencana ................................................................................................. A - 26

PASAL

A.20 Penyerahan Pekerjaan ............................................................................................. A - 26

PASAL

A. 21 Penyelesaian dan Masa Pemeliharaan ..................................................................... A - 27

PASAL

A.22 Pekerjaan Tambah Kurang ....................................................................................... A - 28

1.1.

PEKERJAAN PEMBONGKARAN....................................................................................... A 29

BAGIAN B

PEKERJAAN STRUKTUR .................................................................................... B - 1

BAB

PEKERJAAN TANAH, GALIAN DAN URUGAN ................................................. B - 1

BAB

II

PEKERJAAN URUGAN PASIR .............................................................................. B - 4

BAB

III

PEKERJAAN LANTAI KERJA............................................................................... B - 6

BAB

IV

PEKERJAAN STRUKTUR BAWAH ...................................................................... B 7

BAB

PEKERJAAN BETON ............................................................................................. B 26

BAB

VI PEKERJAAN BETON NON STRUKTUR .............................................................. B 39

BAB

VII PEKERJAAN BAJA ................................................................................................ B 44

BAB

VIII PEKERJAAN ATAP BAJA RINGAN .................................................................... B 50

BAB

IX

PEKERJAAN BAJA NON STRUKTUR ................................................................. B 52

BAB

PEKERJAAN WATER PROOFING ........................................................................ B 56

BAB

XI PEKERJAAN FLOOR HARDENER ....................................................................... B 61

BAB

XII PEKERJAAN ANTI RAYAP .................................................................................. B 63

BAB

XIII LAIN-LAIN ............................................................................................................. B - 65

BAGIAN C PEKERJAAN ARSITEKTUR ............................................................................... C - 1


BAGIAN C1 PEKERJAAN BATU KALI .................................................................................... C - 1
BAGIAN C2 PEKERJAAN DINDING ......................................................................................... C - 3
BAB

PEKERJAAN DINDING BATA ................................................................................ C - 3

BAB

II PEKERJAAN BATAKO ........................................................................................... C - 5

BAB

III PEKERJAAN DINDING BETON AERASI/BATA RINGAN ................................. C - 7

BAB

IV

PEKERJAAN PLESTERAN ..................................................................................... C - 10

BAB

PEKERJAAN DINDING KERAMIK ....................................................................... C - 14

BAGIAN C3 PEKERJAAN LANTAI ........................................................................................... C - 17


BAB

I PEKERJAAN LANTAI KERAMIK ........................................................................... C - 17

BAGIAN C4 PEKERJAAN PLAFOND ........................................................................................ C - 22


BAB

PEKERJAAN PLAFOND CALSIUM SILICATE & GRC BOARD ......................... C - 22

BAB

II PEKERJAAN PLAFOND BETON EKSPOSE........................................................... C - 25

BAGIAN C5 PEKERJAAN KUSEN, PINTU & JENDELA ......................................................... C - 28


BAB

I PEKERJAAN KUSEN PINTU DAN JENDELA ALUMINIUM .............................. C - 28

BAB

II PEKERJAAN KUSEN PINTU BESI ......................................................................... C - 34

BAB

III

PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG & PENGUNCI ......................................... C - 37

BAGIAN C6 PEKERJAAN PENGECATAN ................................................................................. C - 40


BAB

I PEKERJAAN PENGECATAN .................................................................................. C - 40

BAGIAN C7 PEKERJAAN SANITAIR & TOILET ..................................................................... C - 46


BAB

I PEKERJAAN SANITAIR .......................................................................................... C - 46

BAB

II PEKERJAAN KACA DAN CERMIN ....................................................................... C 50

BAGIAN C8 PEKERJAAN ACCESSORIES ............................................................................... C - 54


BAB

I PEKERJAAN RAILING ............................................................................................ C - 54

BAGIAN C9 PEKERJAAN ATAP ................................................................................................ C - 56


BAB

I PEKERJAAN PENUTUP ATAP ............................................................................... C - 56

BAGIAN C10 PEKERJAAN LAIN-LAIN ..................................................................................... C - 59


BAB

I PEKERJAAN SILICONE SEALANT ....................................................................... C 59

BAB

II

PEKERJAAN DRAINASE ........................................................................................ C - 62

BAB

III

PEKERJAAN JALAN & PARKIR DARI PAVING BLOCK ................................... C - 67

BAB

IV

PEKERJAAN KANSTEEN ...................................................................................... C - 74

BAGIAN

D PEKERJAAN MEKANIKAL & PLUMBING ..................................................... D - 1

BAGIAN

D1 PEKERJAAN MEKANIKAL ................................................................................ D - 1

BAB

PEKERJAAN MEKANIKAL ................................................................................... D - 1

BAB

II

PEKERJAAN INSTALASI PEMADAM KEBAKARAN ........................................ D - 7

BAGIAN D2 PEKERJAAN PLUMBING .................................................................................... D - 12


BAB

PEKERJAAN PLUMBING ....................................................................................... D - 12

BAB

II

PEKERJAAN INSTALASI AIR BERSIH ................................................................ D - 22

BAB

III PEKERJAAN INSTALASI AIR LIMBAH GEDUNG ............................................ D - 26

BAB

IV PEKERJAAN TANKI AIR BERSIH ....................................................................... D - 30

BAB

V PEKERJAAN POMPA AIR BERSIH ...................................................................... D - 35

BAB

VI PEKERJAAN BIOSEPTIK ...................................................................................... D - 43

BAGIAN
BAB

E PEKERJAAN ELEKTRIKAL ............................................................................. E - 1


I

PEKERJAAN SISTEM CATU DAYA DAN DISTRIBUSI LISTRIK ................... E - 1

BAB

II

BAB

III PEKERJAAN KABEL DAYA TEGANGAN RENDAH ....................................... E - 10

BAB

IV

BAB

V PEKERJAAN KOTAK KONTAK DAN SAKLAR ............................................... E - 18

BAB

VI PEKERJAAN PENANGKAL PETIR .................................................................... E - 21

BAB

VII PEKERJAAN SISTEM PEMBUMIAN ................................................................. E - 25

BAB

VIII PEKERJAAN MATV ............................................................................................ E - 27

BAB

IX

BAGIAN

PEKERJAAN PANEL TEGANGAN RENDAH .................................................... E - 6

PEKERJAAN SISTEM PENERANGAN ............................................................... E - 15

PEKERJAAN INSTALASI FIRE ALARM .......................................................... E 30

F OUT LINE SPESIFIKASI DAN RESUME SPESIFIKASI ................................ F-1

BAGIAN

KETENTUAN UMUM
PELAKSANAAN PEKERJAAN

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

BAGIAN

KETENTUAN UMUM PELAKSANAAN PEKERJAAN


A.1.

LINGKUP PEKERJAAN
Yang dimaksud dengan pekerjaan pada proyek ini adalah pekerjaan
pembangunan Rumah Susun Pekerja T-24 dan T- 36 5 lantai; dengan lingkup
pekerjaaan untuk masing masing lokasi disesuaikan dengan item pekerjaaan
yang tertuang didalam Bill Of Quantity dan gambar kerja.

Lingkup pekerjaan adalah sebagai berikut :


a.
b.
c.
d.
e.
f.

Pekerjaan Persiapan;
Pekerjaan Struktur ( Standart dan Non Standart );
Pekerjaan Arsitektur & Finishing;
Pekerjaan Mekanikal dan Plumbing (Standart dan Non Standart) ;
Pekerjaan Elektrikal;
Pekerjaan Sarana Luar.

Pekerjaan tersebut diatas harus selesai tepat waktu sesuai jadwal pelaksanaan
yang telah ditetapkan / ditentukan didalam kontrak perjanjian, dengan kualitas
yang memenuhi ketentuan sebagaimana disyaratkan dalam Surat Perjanjian
Pemborongan dan pelaksanaannya harus dilaksanakan berdasarkan :
a. Rencana Kerja dan Syarat-syarat Pekerjaan / RKS dan Spesifikasi Teknis
b. Gambar-gambar perencanaan.
c. Berita acara penjelasan pekerjaan (Aanwijzing) dan penjelasan tambahan
lainnya.
d. Petunjuk Direksi/Konsultan Manajemen Konstruksi dan Konsultan
Manajemen Pusat.
e. Peraturan-peraturan umum lainnya / Regulasi dan Normalisasi yang berlaku.
1. Persyaratan dan Peraturan Umum
a. Semua pekerjaan dalam kontrak ini harus dilaksanakan dengan mengikuti
dan memenuhi persyaratan teknis yang tertera dalam persyaratan
Normalisasi Indonesia (NI), Standar Industri Indonesia (SII), Peraturan
Nasional maupun Peraturan Pemda setempat lainnya yang berlaku atas
jenis pekerjaan maupun bahan tersebut, peraturan tersebut antara lain :
1). Standar Industri Indonesia untuk bahan yang digunakan.
2). Beban Minimum Untuk Perancangan Bangunan Gedung dan Struktur
lain, SNI-1727-2013
3). Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung
dan non gedung, SNI-1726-2012
4)

Persyaratan Beton Struktural Untuk Bangunan Gedung, SNI-2847-

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -1

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

2013.
5)

Peraturan Umum Bahan Bangunan di Indonesia, PUBI-1982

6).

Peraturan Baja Indonesia SNI 1729 2015.

7).
8).
9).
10).

Peraturan Cement Portland Indonesia, NI-8.


Peraturan Plumbing Indonesia.
Peraturan Umum Instalasi Listrik.
Peraturan / Pedoman Perencanaan Penangkal Petir SKBI-1.3.53.
1987, UDC : 887.2.
11). Peratur an Pelaksanaan Bangunan Jalan Raya (No. 1)/ST/B.M/72.
12). Untuk bahan dan pekerjaan yang belum termasuk dalam standar
tersebut diatas, maupun standar lainnya, maka diberlakukan Standar
Internasional atau persyaratan teknis dari pabrik / produsen yang
bersangkutan.
13). Dan lain-lain yang secara nyata termasuk didalam Dokumen /
Gambar, RKS, Spesifikasi Teknis, Berita Acara Penjelasan
Pekerjaan / Aanwijzing dan ketentuan-ketentuan lainnya.
b. Untuk melaksanakan pekerjaan tersebut diatas, Pemborong harus
menyediakan :
1). Tenaga-tenaga kerja, tenaga-tenaga ahli yang memadai baik kualitas
maupun kuantitasnya (jumlahnya) untuk semua jenis pekerjaan.
2). Alat-alat yang cukup jumlah dan kapasitasnya untuk setiap jenis
pekerjaannya.
3). Bahan-bahan yang memenuhi syarat dalam jumlah yang cukup dan
didatangkan tepat waktunya, sehingga tidak terjadi stagnasi yang
mengakibatkan keterlambatan pada waktu penyerahan pertama.
2. Merk Dagang
Merk-merk dagang untuk bahan-bahan tertentu yang disebutkan dalam
Persyaratan Teknis ini dimaksudkan hanya sebagai bahan perbandingan
dalam hal bentuk, model, mutu, jenis dan sebagainya, sehingga tidak
diartikan sebagai persyaratan merk yang mengikat.
Pemborong dapat mengusulkan merk dagang lain yang setaraf (sekualitas
setelah mendapat persetujuan dari Direksi / Manajemen Konstruksi). Dalam
hal disebutkan 3 (tiga) merk dagang atau lebih untuk jenis bahan yang
sama, maka Pemborong diwajibkan untuk mengajukan salah satu dari
padanya (bukan setara) untuk diperiksa dan disetujui Konsultan Manajemen
Konstruksi.

3. Syarat Pemeriksaan Bahan


a. Untuk pedoman pemeriksaan bahan-bahan bangunan digunakan
Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI 1982) NI
3.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -2

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

b. Sebelum mendatangkan bahan-bahan bangunan ketempat pekerjaan,


Pemborong diwajibkan menyerahkan contoh-contoh terlebih dahulu
kepada Direksi/Manajemen Konstruksi untuk diminta persetujuannya.
Adapun bahan-bahan yang akan digunakan harus sesuai dengan contohcontoh yang telah disetujui.
c. Apabila bahan yang didatangkan tidak sesuai dengan contoh yang telah
disetujui, maka Direksi/Pengawas MK berhak menolak / memerintahkan
Pemborong untuk mengeluarkan bahan-bahan tersebut dilapangan
(tempat pekerjaan) selambat-lambatnya 2 x 24 jam sejak ditolaknya
bahan-bahan tersebut.
d. Tidak diperkenankan menggunakan bahan-bahan yang telah ditolak oleh
Direksi /Manajemen Konstruksi, apabila ternyata Pemborong tetap
menggunakan bahan-bahan tersebut diatas baik secara sengaja maupun
tidak sengaja, maka Direksi/Pengawas berhak membongkar pekerjaan
yang menggunakan bahan-bahan tersebut dengan biaya dibebankan
kepada Pemborong.
e. Untuk setiap perselisihan kualitas bahan bangunan yang digunakan
antara Direksi/Manajemen Konstruksi dengan Pemborong, Pemborong
diwajibkan memeriksa kualitas-kualitas bahan itu ke Lembaga Penelitian
Bahan Bangunan di Laboratorium yang kredibel yang dekat dengan
lokasi Proyek, atau ditempat lain yang disetujui Direksi/Manajemen
Konstruksi, dengan biaya ditanggung oleh Pemborong.
Dalam jangka waktu 2 x 24 jam sejak timbulnya perselisihan, sebelum
diperoleh hasil pemeriksaan tersebut, Pemborong tidak diperkenankan
menggunakan bahan bangunan tersebut didalam pekerjaannya.

A.2.

SITUASI
1. Site (tempat pembangunan) akan diserahkan kepada Pemborong,
sebagaimana keadaannya. Untuk itu Pemborong harus meneliti kondisi serta
sifat lingkup pekerjaan lain-lain yang dapat mempengaruhi harga
penawarannya.
2. Kelalaian atau kekurang telitian Pemborong dalam mengevaluasi keadaan
lapangan segala sesuatunya menjadi tanggungjawab Pemborong dan tidak
dapat dijadikan alasan untuk mengajukan tuntutan.

A.3.

UKURAN / DIMENSI
1. Ukuran-ukuran yang tercantum dalam gambar adalah ukuran yang mengikat
dan mutlak harus ditepati dan dipenuhi.
2. Satuan ukuran yang dicantumkan dalam gambar dinyatakan dalam :
a. Milimeter (mm).
b. Centimeter (cm).

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -3

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

c. Meter (m).
Kecuali untuk hal khusus, satuan dinyatakan sesuai kebutuhan / ketentuan
umum yang berlaku.
3. Apabila terdapat perbedaan ukuran antara gambar dan detail dalam jenis
yang sama, maka yang menjadi pegangan adalah gambar yang berskala
lebih besar (gambar detail).
4. Bila ada perbedaan antara gambar struktur, gambar arsitektur dan gambar
ME atau ketidaksesuaian atau keraguan diantara gambar kerja yang tidak
bisa diatasi menurut point no. 3 diatas, Pemborong harus melaporkan
secara tertulis kepada Konsultan Manajemen Konstruksi untuk diberi
keputusan gambar mana yang akan dijadikan pegangan/acuan di dalam
pelaksanaan pekerjaan.
5. Sinkronisasi antara gambar, spesifikasi, out Line Spek dan BoQ (Daftar
Volume dan Biaya Pekerjaan) diambil yang mempunyai bobot teknis
yang paling tinggi dan tidak saling menghilangkan, demikian pula
gambar-gambar, antara gambar Arsitektur, Sipil dan Mekanikal /
Elektrikal adalah saling melengkapi dan tidak saling menghilangkan.

A.4. PASAL PASAL : KETENTUAN UMUM PELAKSANAAN

Pasal A.1.

Pengukuran (Uitzetten) dan Pengambilan Peil

1. Pemberi Tugas menyediakan bagi pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor


gambar-gambar yang berukuran seksama dan informasi yang
memungkinkan Pelaksana Pekerjaan.
2. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus bertanggung jawab untuk
memperbaiki kesalahan yang disebabkan oleh pelaksanaan
pekerjaan yang tidak seksama, dan seluruh biaya ditanggung oleh
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.

Pasal A.2

Pemakaian Ukuran

1. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor tetap bertanggung jawab dan


menepati semua ketentuan dalam Dokumen Kontrak.
2. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib memeriksa kebenaran
ukuran-ukuran keseluruhan maupun bagian-bagiannya dan segera
me mberit ahuk an k epada Konsult an Manajemen Konst ruk si
apabila dit emuk an perbedaan.
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor dalam memperbaiki kesalahan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -4

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

gambar dan pelaksanakan setelah ada persetujuan tertulis dari


Konsultan Manajemen Konstruksi.
3. Pengambilan ukuran-ukuran yang salah dalam pelaksanaan tetap
menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor. Oleh
karena it u, sebelumnya kepadanya diwajibkan mengadakan
pemeriksaan menyeluruh terhadap semua gambar -gambar dan
kondisi di lapangan.
Pasal A.3

Pemeriksaan dan Pengetesan

1. Adalah ketentuan dari kontrak ini bahwa Pelaksana Pekerjaan/


Kontraktor harus melaksanakan seluruh pekerjaan sesuai dengan
Dokumen Tender yang terdiri atas : RKS, Gambar, Berita Acara
Aanwijzing dan Bill of Quantity Serta Berita acara susulan lainnya
dalam kaitannya dengan tender dan Berita Acara Klarifikasi/Negosiasi
(bila ada).
2. Semua material bangunan yang akan digunakan harus sesuai
dengan ketentuan di dalam Rencana Kerja dan Syarat -syarat
Pelaksanaan (RKS). Untuk jenis material bangunan tertentu harus
disertai pengetesan, dan atau surat pernyataan (sertifikat/klasifikasi)
dari instansi yang ditunjuk oleh Konsultan Manajemen Konstruksi
untuk kebutuhan t er se but . K on s ult an Man a je me n Ko nst r uk si
ber h ak
me ng i nst r uk sik an
k epa d a
Pelaksanaan
Pekerjaan/Kontraktor untuk segera mengeluarkan material-material
yang ternyata tidak memenuhi Uraian dan Syaratsyarat Pelaksanaan
(Kontrak-kontrak) keluar dari site, dalam waktu 24 jam. Semua biaya
yang diperlukan baik untuk field-test ataupun Lab-test menjadi
tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
3. Konsultan Manajemen Konstruksi berhak memeriksa pekerjaan yang
dilaksanakan oleh Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor setiap waktu.
Kelalaian Konsultan Manajemen Konstruksi dalam pengawasan,
tidak berarti Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor bebas dari
tanggung jawab.
4. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor bertanggung jawab dan harus
memperbaiki atau apabila perlu, membongkar pekerjaan-pekerjaan
yang telah dilaksanakan yang ternyata tidak sesuai dengan
ketentuan di dalam kontrak.
5. Biaya-biaya yang diperlukan untuk pengetesan bahan, pengeluaran
bahan-bahan yang tidak memenuhi syarat keluar lapangan dan
perbaikan atau pembongkaran pekerjaan-pekerjaan yang tidak
memenuhi syarat menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -5

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

6. Kebutuhan listrik, air, telepon dalam pelaksanaan pekerjaan menjadi


tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.

Pasal A.4

Penanggung Jawab Pelaksana


1. Pelaksana Pekerjaan / Kontraktor harus menempatkan seorang
penanggung jawab pelaksanaan yaitu seorang site manager dengan
latar belakang pendidikan sesuai dengan ketentuan umum dan
administrasi ; ahli dan berpengalaman dan harus setiap hari selalu
berada di lapangan, yang bertindak sebagai wakil Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor di lapangan dan mempunyai kemampuan
untuk memberikan keputusan-keputusan teknis dengan tanggung jawab
penuh di lapangan untuk menerima semua instruksi dari Konsultan
Manajemen Konstruksi.
Semua langkah dan tindakannya oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi dianggap sebagai langkah dan tindakan Pelaksanaan
Pekerjaan/ Kontraktor.
2. Penanggung jawab Pihak Pelaksana/Pemborong harus selalu
berada di tempat pekerjaan selama jam-jam kerja dan saat
diperlukan dalam pelaksanaan.
3. Petunjuk dan perintah Konsult an Manajemen Konstruksi didalam
pelaksanaan
disampaikan
langsung
kepada
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor.
4. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor diwajibkan setiap saat menjalankan
disiplin dan tata tertib yang ketat terhadap semua pekerja, pegawai,
termasuk petugas yang mengurus material.
Siapapun diantara mereka yang tidak berwenang, melanggar
peraturan umum, mengganggu ataupun merusak ketertiban, berlaku
tidak sopan dan melakukan perbuatan yang merugikan pelaksanaan
pembangunan, harus segera dikeluarkan dari tempat pekerjaan atas
perintah Konsultan Manajemen Konstruksi.

Pasal A.5.

Tanggung Jawab Atas Pekerjaan yang Cacat

1. Semua cacat-cacat akibat penyusutan atau kesalahan- kesalahan


lain yang t imbul selama jangka waktu tanggung jawab dari
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor yang disebabkan oleh penggunaan
bahan- bahan yang tidak sesuai dengan syarat -syarat yang
ditentukan di dalam RKS, menjadi tanggung jawab penuh Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor untuk mengadakan perbaikan sampai diterima
oleh Konsultan Manajemen Konstruksi atas biaya Pelaksana
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -6

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Pekerjaan/ Kontraktor.
2. Konsult an Manajemen Konstruksi juga berhak unt uk set iap saat
memint a
k epada
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor
untuk
mengadakan perbaikan perbaikan dengan biaya Pelaksana
Pekerjaan/ Kontraktor atas s e m u a p e k e r j a a n y a n g c a c a t y a n g
t i m b u l s e l a m a m a s a pemeliharaan tersebut.

Pasal A. 6

Wewenang Pemberi Tugas Untuk Memasuki Tempat Pekerjaan


Pemberi Tugas dan para wakilnya mempunyai wewenang untuk
memasuki tempat pekerjaan dan bengkel kerja atau tempat -tempat
lainnya dimana Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor melaksanakan
pekerjaan, dan bilamana pekerjaan harus dilaksanakan di bengkel
kerja atau tempat -tempat lain milik Sub -Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor, maka Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor sesuai ketentuanketentuan dalam Sub-Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor itu harus bisa
mendapatkan jaminan agar P emberi T ugas dan Konsultan
Manajemen Konstruksi yang mempunyai wewenang untuk memasuki
bengkel kerja dan tempat lain milik Sub-Pelaksana Pekerjaan
/Kontraktor itu.

Pasal A. 7

Fasilitas Lapangan dan Perlengkapan Kerja / Fasilitas sementara

1. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus menyediakan atas biaya


sendiri, fasilitas-fasilitas penunjang yang dibutuhkan di dalam
pelaksanaan dan menyelesaikan pekerjaan, seperti :

Kantor Konsultan Manajemen Konstruksi (Direksi/Pengawas


Keet).

Kantor Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor;

Kamar mandi dan W C untuk pekerja dan Direksi/Manajemen


Konstruksi yang layak;

Musholla dan tempat wudhu;

Ruangan-ruangan lainnya seperti gudang material, tempat-tempat


kerja, pos keamanan dan lain-lain.

2. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus menyediakan atas biayanya


sendiri fasilitas-fasilitas untuk melaksanakan pekerjaan, seperti :
a. Listrik
Listrik untuk bekerja harus disediakan Kontraktor dan
diperoleh dari sambungan sementara PLN setempat selama
masa pembangunan, dengan daya yang disesuaikan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -7

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

dengan kebutuhan kontraktor. Penggunaan diesel untuk


pembangkit tenaga listrik hanya diperkenankan untuk
penggunaan sementara at as persetujuan
Manajemen
Konstruksi. Daya listrik juga disediakan untuk suplai Kantor
Direksi/Pengawas Lapangan/ Manajemen Konstruksi. Segala
biaya untuk pemakaian daya listrik adalah beban
kontraktor.
b. Air Bersih
Air untuk bekerja harus disediakan Kontraktor dengan
membuat sumur pompa di tapak proyek atau disuplai dari
luar. Air harus bersih, bebas dari debu, bebas dari lumpur,
minyak dan bahan-bahan kimia lainnya yang merusak.
Penyediaan air harus sesuai dengan pe tunjuk dan
persetujuan Manajemen Konstruksi . Segala biaya untuk
pemakaian air bersih adalah beban kontraktor.
c. Alat-alat Pemadam Kebakaran Ringan.
d. Alat-alat PPPK.
e. Alat-alat Komunikasi Proyek.
f. Helmet, safety shoes.
3. Pelaksana Pekerjaan / Kontraktor wajib menyediakan seluruh
peralatan/perlengkapan kerja untuk pelaksanaan fisik dilapangan,
seperti :
Peralatan/perlengkapan utama, yaitu : alat ukur yang lain (water
pass, meteran dan sebagainya).
Peralatan/perlengkapan penunjang yaitu : jala pengaman (safety
screen), scaffolding serta shaft pembuangan sampah dan
sebagainya.
4. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib merawat dan memelihara
seluruh peralatan dengan sebaik-baiknya agar dapat dipergunakan
pada saat diperlukan.
5. Konsultan Manajemen Konstruksi berhak memberikan instruksi kepada
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor unt uk melengkapi/ menambah
jumlah peralatan bila dirasa peralatan yang tersedia kurang memadai
dalam usaha mencapai target prestasi.
6. Apabila Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor tidak mengindahkan
instruksi serupa, maka Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor dapat
dikenakan denda seperti yang disebutkan dalam dokumen kontrak
ini.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -8

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Pasal A. 8 Halaman Pekerjaan, Kebersihan dan Ketertiban


1. Pengaturan dan penggunaan halaman kerja ditentukan oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi, dalam hal ini adalah Pengawas
Lapangan. Konsultan Manajemen Konstruksi dapat memberikan
usul-usulnya dengan memberikan peta penetapan gudanggudang, los kerja tempat penimbunan bahanbahan dan sebagainya
sesuai dengan lokasi proyek yang tersedia, balk untuk keperluan
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor, Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor
Spesialis dan para Sub-Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
2. Selama berlangsungnya pembangunan kebersihan halaman, kantor,
gudang dan los kerja bagian dalam bangunan yang dikerjakan harus
tetap bersih dan tertib, bebas dari bahan-bahan bekas, tumpukan
tanah dan lain-lain.
Kelalaian yang dapat diberhentikannya seluruh pekerjaan oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi. Akibat dari hal ini seluruhnya
menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
3. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor dan sub-Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor dalam menempatkan barang-barang dan materialmaterial kebutuhan pelaksanaan baik di dalam gudang-gudang
ataupun di halaman terbuka, harus diatur sedemikian rupa sehingga:

Tidak mengganggu kelancaran dan keamanan umum;


Memudahkan jalannya pemeriksaan dan penelitian bahan-bahan
oleh Konsultan Manajemen Konstruksi;

Menjaga kebersihan dari sampah-sampah, kotoran-kotoran


bangunan (puing-puing), air yang menggenang;

Tidak menyumbat saluran-saluran air;

Terjamin keamanannya.

4. Cara penempatan bahan dan peralatan harus disesuaikan dengan


kondisi yang disyaratkan oleh produsen, untuk menghindarkan
kerusakan-kerusakan yang diakibatkan oleh cara penyimpanan yang
salah.
5. Barang-barang dan material yang tidak akan digunakan untuk
kebutuhan langsung pada pekerjaan yang bersangkutan, tidak
diperkenankan untuk disimpan di dalam site.
6. Tidak diperkenankan :
a. Pekerja menginap di tempat pekerjaan kecuali dengan ijin
Pemberi T ugas. Bila ijin khusus tersebut diberikan, maka
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor tetap bertanggungjawab atas
kemungkinan kerugian-kerugian apapun yang disebabkan oleh
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -9

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

buruh yang menginap tersebut.


b. Memasak di tempat pekerjaan
Tugas/Manajemen Konstruksi

kecuali

atas

ijin

Pemberi

c. Memberikan ijin masuk kepada penjual-penjual makanan, buahbuahan, minuman, rokok dan sebagainya.
d. Tanpa seijin keamanan proyek, kepada siapapun terkecuali
petugas dari Konsultan
Manajemen Konstruksi, tidak
dibenarkan untuk keluar masuk secara bebas ke lapangan.
(Catatan : semua tamu proyek yang mendapat ijin dicatat dalam
buku tamu dan diberi tanda pengenal yang disediakan oleh
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor).
e. Melanggar peraturan lain mengenai penertiban yang akan
dikeluarkan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi pada waktu
pelaksanaan.
f. Pekerja-pekerja yang diwajibkan mamakai tanda pengenal.
Tanda pengenal atas beban Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor.
7. Peraturan lain mengenai penertiban akan dik eluarkan oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi pada waktu pelaksanan.

Pasal A. 9 : Pengawasan
1. Pengawasan terhadap pelaksanaan pekerjaan dilakukan oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi.
2. Konsultan Manajemen Konstruksi berhak pada setiap waktu yang
dianggap perlu tanpa memberit ahukan sebelumnya, untuk
mengadakan
inspeksi/
pemeriksaan
kepada
Pelaksana
Pekerjaan/ Kontraktor atau SubPelaksana Pekerjaan/ Kontraktor :

Terhadap jenis pekerjaan yang dipersiapkan di dalam atau diluar


site;

Terhadap gudang penyimpanan barang-barang

Terhadap pengolahan material maupun sumber-sumbernya.

3. Bagian-bagian pekerjaan yang telah dilaksanakan tetapi luput dari


pengawasan Konsult an Manajemen Konstruksi, tetap menjadi
tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor dan bagian
pekerjaan tersebut jika diperlukan harus segera dibuka sebagian
atau seluruhnya untuk kepentingan pemeriksaan.
4. Jika diperlukan, pengawasan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi
dilaksanakan di luar jam-jam kerja. Untuk itu segala biaya menjadi
beban Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor. Permintaan Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor
tersebut
harus
dengan
tertulis
dan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -10

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

disampaikan kepada Konsultan Manajemen Konstruksi, minimal 6


(enam) jam sebelumnya
5. Di tempat pekerjaan, Konsultan Manajemen Konstruksi menempatkan
petugas-petugas bagian pengawasan.
6. Apabila Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor akan bekerja lembur
dimana item pekerjaan tersebut diperlukan oleh Pelaksana
PekerjaanlKontraktor, maka Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus
memberitahukan satu hari sebelumnya dan biaya tersebut termasuk
biaya lembur petugas-petugas pengawas Konsultan Manajemen
Konstruksi yang besarnya sesuai dengan aturan gaji mereka yang
menjadi tugas Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.

Pasal A. 10 : Keamanan, Keselamatan dan Kesejahteraan


1. Selama pelaksanaan pekerjaan, Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor
wajib mengadakan semua yang diperlukan untuk menjamin
keamanan, keselamatan dan kesejahteraan manusia/barang di
proyek.
2. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib memenuhi segala peraturan
tata tertib, ordonansi pemerintah daerah ataupun pemerintah
setempat.
3. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor bertanggung jawab atas biaya,
kerugian ataupun tuntutan ganti rugi (claim) yang diakibatkan oleh
adanya peristiwa yang mengakibatkan lukanya atau meninggalnya
seseorang dalam melaksanakan pekerjaan, yang disebabkan oleh
kelalaian Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
4. Guna keamanan dan keselamatan kerja di lapangan Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor wajib untuk mengadakan :
Tabung pemadam kebakaran type ABC berat 2 kg. jumlahnya
minimal 1 buah pada setiap lantai bagunan dan 1 buah pada
Direksi/Pengawas keet.
Perlengkapan K3 bagi seluruh pekerja proyek (Helm proyek,
sepatu kerja, sabuk keselamatan, jaring pengaman, dll).
Penerapan K3 di proyek harus mutlak dilaksanakan oleh
kontraktor, pelanggaran terhadap ketentuan ini menjadi resiko
kontraktor.

Pasal A.11. : Ketentuan-ketentuan dari Pemberi Tugas


1. Kelalaian-kelalaian yang dibuat oleh Pelaksaan Pekerjaan/
Kontraktor seperti:
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -11

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Tanpa ada alasan ternyata meninggalkan pekerjaan sebelum


pekerjaan seluruhnya selesai;
Apabila tidak mengindahkan semua instruksi yang diberikan
oleh Konsultan Manajemen Konstruksi;
Apabila tidak dapat melanjutkan pekerjaan secara teratur dan
baik;
Menyerahkan apa- apa yang menjadi tanggung jawabnya
kepada orang lain tanpa persetujuan tertulis.
Tidak menghadiri rapat-rapat teknis; maka Konsultan Manajemen
Konstruksi dapat mengeluarkan peringatan tertulis pertama
kepadanya.

2. Apabila dalam waktu 7 (tujuh) hari sesudah menerima peringatan


tertulis tersebut masih belum ada tanda- tanda adanya perubahan
yang berarti atau belum dilaksanakan peringatan dimaksud, maka
Konsultan MK akan mengeluarkan peringatan tertulis kedua.
Apabila dalam waktu 7 (tujuh) hari set elah dikeluarkannya
peringatan tertulis kedua, masih belum ada perubahan yang berarti
maka Konsultan Manajemen Konstruksi dapat mengambil tindakan
dengan tidak mempertimbangkan alasan-alasan apapun yang terjadi
sebelumnya. Tindakan tersebut dapat berupa dialihkannya tugas
termaksud kepada pihak lain dengan biaya dibebankan kepada
Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor.
3. Apabila t ernyat a Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor tersebut
mengalami kebangkrutan (bankrupt) atau telah terjadi pengambilan
alihan oleh pihak lain atas perusahaannya secara hukum atau
tindakan-tindakan lain yang senada dengan tindakan tersebut diatas,
maka pekerjaan Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor di bawah kontrak
ini akan diadakan tindakan lebih lanjut.
Pekerjaan tersebut dapat dilanjutkan sesuai dengan kontrak
tersendiri, hanya apabila telah terdapat persetujuan antara Pemberi
Tugas dengan pihak lain yang telah mengambil alih semua kegiatan
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor tersebut.
4. Apabila dengan tindakan seperti tercantum di atas, ternyata
pekerjaan tidak dapat berjalan dengan balk dan lancar, maka:
a. Pemberi Tugas akan menyelesaikan pekerjaan tersebut dengan
memberikan kepada pihak lain,' dengan menggunakan semua
peralatan yang telah berada di lapangan seperti bangunan bangunan darurat, gudang, peralatan-peralatan kerja, barangbarang, material-material, termasuk barang-barang yang telah
dibeli (tetapi belum sampai di tempat) yang akan digunakan untuk
menyelesaikan pekerjaan di lapangan.
b. Bila

dipandang

perlu

oleh

Pemberi

Tugas/Konsultan

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -12

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Manajemen Konstruksi maka dalam waktu 10 (sepuluh) hari


sesudah
dikenakannya
suatu
tindakan,
PelaksanaPekerjaan/Kontraktor
harus
tetap
menyerahkan
barang- barang dan material yang diperlukan untuk
menyelesaikan pekerjaan di lapangan sesuai isi kontrak ini,
melalui supplier atau Sub-Pelaksana/Kontraktor yang menyerahkan
barang-barang dan material sesuai dengan kontrak, yang
ternyata sebegitu jauh belum dibayar oleh Pelaksana
Pekerjaan/ Kontraktor yaitu dengan memotong bagian yang harus
dibayarkan kepada Pelaksana Pekerajaan/Kontraktor sesuai
penilaian prestasi.
c. Apabila dianggap perlu oleh Pemberi Tugas maka semua milik
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor yang masih tinggal di lapangan
seperti peralatan-peralatan kerja, barang-barang material dan
barang-barang yang disewanya, harus segera dikeluarkan dari
lapangan dan semua biaya untuk hal tersebut menjadi beban
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor. Apabila dalam waktu 7 (tujuh)
hari ternyata hal tersebut diatas tidak dilaksanakan, maka akan
diselesaikan menurut kebijakan Pemberi Tugas, dengan tidak
bertanggung jawab atas kerusakan atau hilangnya barang-barang
tersebut.
d. K e t e n t u a n tersebut juga berlaku bagi Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor yang karena satu dan lain hal ternyata dihentikan
kontrak kerjanya oleh Pemberi Tugas.

Pasal A. 12 : Kewajiban Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor


1. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus menyelesaikan pekerjaan
secara Iengkap seluruhnya sesuai dengan ketentuan-ketentuan di
dalam Dokumen Kontrak.
2. Selekas mungkin sejak dikeluarkannya Surat Perintah Kerja atau
sela mb at n ya 1 (sat u) mi ngg u sebelu m b erak hi rn ya masa
berlakunya Jaminan Penawaran, Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor
harus menyediakan Jaminan Pelaksanaan yang dikeluarkan oleh
Bank atau Badan Keuangan lain yang disetujui oleh Pemberi
Tugas.
Apabila jaminan Pelaksana belum diserahkan kapada Pemberi
Tugas didalam jangka waktu tersebut, maka berarti Pelaksana
Pekerjaan/Ko ntraktor mengundurkan di ri dari Pelaksanaan
Pekerjaan Kontrak ini.
3. Apabila t erjadi di dalam gambar - gambar kont rak t erdapat
perbedaan-perbedaan atau penyimpangan-penyimpangan dengan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -13

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

apa yang telah tercantum di dalam kontrak sehingga akan


meni mbulk an k eraguan -k eraguan dalam pek erjaan, mak a
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus segera memberitahu hal ini
kepada
Konsultan
Manajemen
Konstruksi
untuk
diadakan
penyelesaian.
4. Apabila terdapat perbedaan-perbedaan antara gambar- gambar
dengan ketentuan-ketentuan di dalam uraian dan syarat-syarat
pelaksanaan (RKS), maka ketentuan yang dianggap paling lengkap oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi adalah yang mengikat.
5. Yang dimaksud dengan "gambar" adalah gambar pelaksanaan,
gambar kerja, gambar-gambar detail dan gambar- gambar lainnya
yang dibuat sebelum pelaksanaan pekerjaan berlangsung. Apabila
terdapat perbedaan antara gambar-gambar tersebut, maka gambar
yang berskala besar yang lebih mengikat.
6. Apabila pada waktu pelaksanaan oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi diadakan perubahan-perubahan dalam penggunaan
bahan, ukuran-ukuran d a n k o n s t r u k s i , m a k a p a d a a k h i r
pek erjaan
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor
diwajibkan
menyerahkan 5 (lima) set gambargambar perubahan yang dikerjakan
di atas cetakan gambar asli dengan perubahan dikerjakan dengan
tinta warna.
7. A t a s p e r i n t a h K o n s u l t a n Manajemen Konstruksi d a n k e p a d a
P e l a k s a n a Pekerjaan/Kontraktor dapat dimintakan gambar-gambar
penjelasan dan rincian atas bagian pekerjaan khusus, yang
kesemuanya atas beban Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor. Gambargambar tersebut harus telah disetujui Konsultan Manajemen
Konstruksi untuk selanjutnya dianggap
sebagai
gambar
pelengk ap dan menyerahk an 5 (lima) set cetakannya kepada
Konsultan Manajemen Konstruksi
8. Biaya pembuat an semua k eperluan gambar - gambar yang
dibutuhkan selama masa kontrak, baik gambar shop drawing dan
atau gambar perubahan yang diperlukan dalam pelaksanaan untuk
kepentingan Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor maupun gambar gambar yang memerlukan persetujuan dari Konsultan Manajemen
Konstruksi harus dibuat di atas kertas minimal ukuran A3, biaya
percetakan gambar-gambar tersebut menjadi tanggung jawab
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
9. Selambat-lambatnya 1 (satu) minggu setelah dikeluarkannya Surat
Perintah Kerja (SPK), Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus telah
dimulai dengan pekerjaan pembangunan fisik dalam arti kata yang
nyata. Untuk itu syarat -syarat yang diwajibkan agar dapat
dimulainya pekerjaan harus dipenuhi terlebih dahulu.
10. Pada akhir pekerjaan pelaksanaan, Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor diwajibkan menyerahkan 1 set dalam bentuk kalkir ukuran
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -14

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

minimal A2 dan 5 (lima) set blue print gambar-gambar instalasi


terakhir sesuai dengan yang dilaksanakan (as built drawings) yang
telah disetujui Konsultan Manajemen Konstruksi dan Perencana, buku
sistem beroperasi (Manual operation book) untuk mesin-mesin dan
peralatan-peralatan yang dipasang, disertai surat- surat ijin dan
keterangan resmi dari pihak yang berwajib yang diperolehnya
mengenai instalasi yang telah dipasangnya.
11. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib mempelajari dan memahami
semua undang-undang, peratuaran - peraturan Pemerintah, persyaratan
- persyaratan umum maupun suplemennya, persyaratan standard
International dan persyaratan yang dikeluarkan produsen serta tidak
menyimpang dari ketentuan di dalam dokumen pelelangan
serta segala petunjuk-petunjuk tertulis yang telah dikeluarkan.
12. Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor
diharuskan
menyediakan
sedikitnya 1 (satu) set gambar-gambar pelaksanaan dan RKS di
tempat pekerjaan dalam keadaan terpelihara yang dapat dilihat
setiap saat oleh Pemberi Tugas, Konsultan MK ataupun petugaspetugas lainnya.
Pelak sanaan pek erjaan berkewajiban unt uk memberik an
pelatihan/training sistem operasi peralatan-peralatan, mesin-mesin
yang dipasangnya. Biaya training/pelatihan berikut buku -buku
panduan adalah ditanggung oleh kontraktor.
13. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor berhak meminta penjelasan
kepada Konsultan Manajemen Konstruksi, Konsultan Perencana atau
pihak lain yang ditunjuk Pemberi Tugas bilamana menurut
pendapatnya ada bagian-bagian dari dokumen kontrak, gambar atau
hal-hal lainnya yang kurang jelas. Untuk itu syarat-syarat yang
diwajibkan agar dapat dimulainya pekerjaan, maka harus segera dimulai.
14. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus menyediakan atas biayanya
sendiri semua perlengkapan dan peralatan yang dibutuhkan,
pengalaman dan keahlian serta permodalan dan kemampuan yang
nyata untuk melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai
dengan tugas yang diberikan oleh Pemberi Tugas.
Apabila telah tersedia di lapangan peralatan -peralatan milik
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor yang tidak dalam keadaan
terpakai, Sub-Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor dapat
menggunakan peralatan tersebut.
Disamping itu juga harus menyerahkan :

Daftar/susunan staf Pelaksana yang ditempatkan di lapangan:

Daftar peralatan-peralatan yang akan digunakan untuk pekerjaan


pelaksanaan;

Rencana waktu penyelesaian pekerjaan (time schedule);

Dan lain-lain yang diperlukan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -15

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

15. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus mematuhi segala peraturan


dan ketentuan-ketentuan hukum yang berlaku, serta instruksiinstruksi tertulis yang dikeluarkan oleh Pemerintah/ Penguasa
setempat sehubungan dengan pekerjaan yang akan dilaksanakan.
16. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib mempelajari dan memeriksa
pelaksanaan pekerjaan-pekerjaan Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor
pihak lain yang ikut serta mengerjakan proyek ini (dalam hal ini
Sub-Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktornya), apabila pekerjaan pihak
lain dapat mempengaruhi kelancaran pekerjaannya. Bilamana
terjadi gangguan-gangguan Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib
memberikan saran-saran perbaikan untuk segenap pihak. Apabila hal
ini tidak dilakukan, Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor tetap
b e r t a n g g u n g j a w a b a t a s s e mu a k e r u g i a n - k e r u g i a n ya n g
ditimbulkan.
17. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib berkonsultasi dengan pihak
lainnya agar supaya sejauh mungkin dipergunakan peralatan yang
seragam dan merk yang sama untuk bangunan proyek ini agar
memudahkan pemeliharaan.
18. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib berkoordinasi dengan pihak
lainnya dalam kelancaran pelaksanaan pekerjaan proyek terutama
berkoordinasi dengan pihak Sub-Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor
langsung dari Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor.
19. Sub- Pelaksana Pek erjaan/ Kont rakt or harus melak sanak an
pekerjaan diselaraskan dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor, yang telah disetujui oleh
Konsultan Pengawas dan Pemberi Tugas.
Dalam hal Sub-Pelaksana Pekerjaan / Kontraktor tidak
mengindahkan teguran tertulis dari Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor dalam hal penyelarasan jadwal dengan pelaksana
pekerjaan sub Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor, dapat dikenakan
sanksi, teguran dan denda.
20. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus mematuhi semua peraturan
dan ketentuan-ketentuan yang berlaku serta instruksi-instruksi
tertulis yang dikeluarkan oleh Pemerintah/ Penguasa setempat
sehubungan dengan pekerjaan yang dilaksanakan.
21. Didalam melaksanakan pekerjaan ini, Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor harus:
a. Memperhatikan, melaksanakan dan mengikuti semua ketentuan
sehubungan dengan fungsinya sebagai koordinator pelaksanaan
pekerjaan sepanjang ketentuan tersebut berhubungan dengan
pelaksanaan kontrak ini.
b. Bekerja sama dan saling tidak mengganggu dengan pihak
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -16

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

lainnya (Sub-Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor lainnya dan pihakpihak lain yang disetujui oleh Pemberi T ugas untuk
melaksanakan pekerjaan tertentu) didalam melaksanakan
pekerjaan yang merupakan bagian dari pembangunan proyek
ini.
c. Menjamin pihak-pihak lainnya sebagaimana tersebut di atas dari
semua kerugian yang diderita oleh pihak lain tersebut didalam
melaksanakan pekerjaan yang disebabkan oleh kelalaian dan
kesalahan Sub Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
22. Kontraktor menjamin pada Pemberi Tugas dan Konsultan MK, bahwa
semua bahan dan perlengkapan untuk pekerjaan adalah sama sekali
baru, kecuali ditentukan lain, serta Kontraktor menyetujui bahwa
semua pekerjaan dilaksanakan dengan baik, bebas dari cacat teknis
dan estetis serta sesuai dengan Dokumen Kontrak.
Apabila diminta, Kontraktor sanggup memberikan bukti-bukti
mengenai hal tersebut di atas.
Sebelum mendapat persetujuan dari Konsultan Manajemen Konstruksi,
bahwa pekerjaan telah diselesaikan dengan sempurna, semua
pekerjaan tetap menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya.
23. Apabila pada Spesifikasi Teknis ini disebutkan nama pabrik/merek
dari satu jenis bahan/komponen, maka Kontraktor menawarkan dan
memasang sesuai dengan yang ditentukan. Jadi tidak ada alasan
bagi Kontraktor pada waktu pemasangan menyatakan
barang
tersebut sudah tidak terdapat lagi di pasaran ataupun sukar didapat di
pasaran.
Untuk barang-barang yang harus di import, segera setelah ditunjuk
sebagai pemenang, Kontraktor harus sesegera mungkin memesan
pada agennya di Indonesia.
Apabila Kontraktor telah berusaha untuk memesan namun pada saaat
pemesanan bahan/merek tersebut tidak/sukar diperoleh, maka
Perencana akan menentukan sendiri alternative merek lain dengan
spesifikasi minimum yang sama. Setelh 1 (satu) bulan penunjukan
pemenang, Kontraktor harus memberikan kepada Pemberi Tugas
fotocopy dari pemesanan material yang diimport pada agen ataupun
importir lainnya, yang menyatakan bahwa material-material tersebut
telah dipesan (order import).
24. Contoh-contoh material yang dikehendaki oleh Pemberi Tugas atau
wakilnya harus segera disediakan atas biaya Kontraktor dan contohcontoh tersebut diambil dengan jalan atau cara sedemikian rupa,
sehingga dapat dianggap bahwa bahan atau pekerjaan tersebutlah
yang akan dipakai dalam pelaksanaan nanti.
Contoh-contoh tersebut jika telah disetujui, disimpan oleh Pemberi
Tugas atau wakilnya untuk dijadikan dasar penolakan bila ternyata
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -17

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

bahan-bahan atau cara pengerjaan yang dipakai tidak sesuai dengan


contoh, baik kualitas maupun sifatnya.
25. Substitusi Produk yang disebutkan nama pabriknya :
Material, peralatan, perkakas, aksesories yang disebutkan nama
pabriknya dalam RKS, Kontraktor harus melengkapi produk yang
disebutkan dalam Spesifikasi Teknis, atau dapat mengajukan produk
pengganti yang setara, disertai data-data yang lengkap untuk
mendapatkan persetujuan konsultan Perencana sebelum pemesanan.
Substitusi Produk yang tidak disebutkan nama pabriknya :
Material, peralatan, perkakas, aksesories dan produk-produk yang
tidak disebutkan nama pabriknya di dalam Spesifikasi Teknis,
Kontraktor harus mengajukan secara tertulis nama Negara dari pabrik
yang menghasilkannya, catalog dan selanjutnya menguraikan data
yang menunjukan secara benar bahwa produk-produk yang digunakan
adalah sesuai dengan Spesifikasi Teknis dan kondisi proyek untuk
mendapatkan persetujuan dari Pemilik/Perencana.
26. Seluruh peralatan, material yang digunakan dalam pekerjaan ini harus
baru, dan material harus tahan terhadap iklim tropik.
Seluruh pekerjaan harus dilaksanakan dengan cara yang benar dan
setiap Pekerja harus mempunyai keterampilan yang memuaskan,
dimana latihan khusus bagi Pekerja sangat diperlukan dan Kontraktor
harus melengkapi Surat sertifikat yang sah untuk setiap personil ahli
yang menyatakan bahwa personil tersebut telah mengikuti latihanlatihan khusus ataupun mempunyai pengalaman-pengalaman khusus
dalam bidang keahlian masing-masing.
27. Apabila dalam Dokumen Perencanaan ini ada klausul-klausul yang
disebutkan kembali pada butir lain, maka ini bukan berarti
menghilangkan butir tersebut tetapi dengan pengertian lebih
menegaskan masalahnya.
Jika terjadi hal yang saling bertentangan antara gambar atau terhadap
Spesifikasi Teknis, maka diambil sebagai patokan adalah yang
mempunyai bobot biaya yang paling tinggi.
Pemilik proyek dibebaskan dari patent dan lain-lain untuk segala
claim atau tuntutan terhadap hak-hak khusus seperti patent dan lainlain.
28. Perlindungan terhadap orang, harta benda dan pekerjaan
a. Perlindungan terhadap milik umum :
Kontraktor harus menjaga jalan umum, jalan kecil dan jalan bersih
dari alat-alat mesin, bahan-bahan bangunan dan sebagainya dan
memelihara kelancaran lalu lintas, baik bagi kendaraan maupun
pejalan kaki selama kontrak berlangsung.
b. Orang-orang yang tidak berkepentingan :
Kontraktor harus melarang siapapun yang tidak berkepentingan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -18

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

memasuki tempat pekerjaan dan dengan tegas memberikan


perintah kepada ahli tekniknya yang bertugas dan para penjaga.
c. Perlindungan terhadap bangunan yang ada :
Selama masa - masa pelaksanaan kontrak, Kontraktor
bertanggungjawab penuh terhadap kerusakan bangunan yang ada,
utilitas, jalan-jalan lingkungan, saluran-saluran pembuangan dan
sebagainya di tempat pekerjaan, dan kerusakan-kerusakan sejenis
yang disebabkan operasi-operasi Kontraktor, dalam arti kata yang
luas. Itu semua harus diperbaiki oleh Kontraktor hingga kondisinya
baik dan dapat diterima Pemberi Tugas.
d. Penjagaan dan perlindungan pekerjaan :
Kontraktor bertanggungjawab atas penjagaan, penerangan dan
perlindungan terhadap pekerjaan yang dianggap penting selama
pelaksanaan Kontrak, siang dan malam.
Pemberi tugas tidak bertanggungjawab terhadap Kontraktor dan
Sub Kontraktor, atas kehilangan dan kerusakan bahan-bahan
bangunan atau peralatan atau pekerjaan yang sedang dalam
pelaksanaan.
e. Kesejahteraan, Keamanan, dan Pertolongan Pertama
Kontraktor harus mengadakan dan memelihara fasilitas
kesejahteraan dan tindakan pengamanan yang layak untuk
memelihara para pekerja dan tamu yang dating ke lokasi.
Fasilitas dan tindakan pengamanan ini disyaratkan harus
memuaskan Pemberi Tugas dan juga harus menurut (memenuhi)
ketentuan Undang-Undang yang berlaku pada waktu itu.
Di lokasi pekerjaan, Kontraktor wajib mengadakan perlengkapan
yang cukup untuk pertolongan pertama, yang mudah dicapai.
Sebagai tambahan hendaknya di setiap site ditempatkan paling
sedikit seorang petugas yang telah dilatih dalam soal-soal
mengenai pertolongan pertama.
f. Gangguan pada tetangga :
Segala pekerjaan yang menurut Pemberi Tugas mungkin akan
menyebabkan adanya gangguan pada penduduk yang berdekatan,
hendaknya ndilaksanakan pada waktu-waktu sebagaimana
Pemberi Tugas akan menentukannya dan tidak aka nada
tambahan pengganti uang yang akan diberikan kepada Kontraktor
sebagai tambahan, yang mungkin ia keluarkan.
29. Kontraktor harus melindungi pemilik (Owner) terhadap semua claim
atau tuntutan, biaya atau kenaikan harga karena bencana, dalam
hubungan dengan merek dagang atau nama produksi, hak cipta pada
semua material dan peralatan yang digunakan dalam proyek ini.
30. Kontraktor tidak diijinkan membuat iklan dalam bentuk apapun di
dalam sepadan (batas) site atau di tanah yang berdekatan tanpa seijin
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -19

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

dari pihak Pemberi Tugas.


31. Peraturan Teknis pembangunan yang digunakan
a. Dalam melaksanakan pekerjaan, kecuali bila ditentukan lain dalam
Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS) ini berlaku dan mengikat
ketentuan-ketentuan di bawah ini termasuk segala perubahan dan
tambahannya :

Peraturan Umum tentang Pelaksanaan Pembangunan di


Indonesia atau Algemene Voorwaarden voor de Uitvoering bij
Aaneming van Openbare Werken (AV) 1941.

Keputusan-keputusan dari Majelis Indonesia untuk Arbitrase


Teknik dari Dewn Teknik Pembangunan Indonesia (DTPI).

Standar Industri Indonesia untuk bahan yang digunakan.

Peraturan Umum dari Dinas Kesehatan Kerja Departemen


Tenaga Kerja.

Peraturan Umum tentang Pelaksanaan Instalasi Listrik (PUIL)


1979 dan PLN setempat.

Peraturan Umum tentang Pelaksanaan Instalasi air Minum serta


Instalasi Pembuangan dan Perusahaan Air Minum.

Peraturan/Pedoman Perencanaan Penangkal Petir SKBI1.3.53.1987, UDC: 887.2.

Peraturan Bata Merah sebagai bahan bangunan

Untuk bahan dan pekerjaan yang belum termasuk dalam


standar tersebut di atas, maupun standar lainnya, maka
diberlakukan Standar Internasional atau persyaratan teknis dari
pabrik/produsen yang bersangkutan.

Dan lain-lain yang secara nyata termasuk di dalam


Dokumen/Gambar, RKS, Spesifikasi Teknis, Berita Acara
Penjelasan Pekerjaan/Aanwijzing dan ketentuan-ketentuan
lainnya.
b. Untuk melaksanakan pekerjaan dalam butir tersebut di atas,
berlaku dan mengikat pula :
Gambar Bestek yang dibuat Konsultan Perencana yang sudah
disahkan oleh Pemberi Tugas termasuk juga gambar-gambar
detail yang diselesaikan oleh Kontraktor dan sudah
disahkan/disetujui Direksi/Manajemen Konstruksi.
Rencana kerja dan Syarat-syarat (RKS).
Berita Acara Penjelasan Pekerjaan.
Berita Acara Penunjukkan.

Surat Keputusan Pemimpin Proyek tentang


Kontraktor.
Surat Perintah Kerja (SPK).
Surat Penawaran beserta lampiran-lampirannya.

Penunjukan

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -20

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Jadwal Pelaksanaan (Tentative Time Schedule) yang telah


disetujui.
Kontrak/Surat Perjanjian Pemborong.

Pasal A.13. : Sub Pelaksana Pekerjaan/Sub Kontraktor


1. Penunjukan Sub-Pelaksana Pekerjaan/Sub-Kontraktor hanyalah
dapat dilakukan dengan sepengetahuan dan rekomendasi tertulis
dari Konsultan Pengawas serta mendapat persetujuan dari Pemberi
Tugas.
2. Apabila hasil kerja Sub-Pelaksana Pekerjaan/Sub-Kontraktor tidak
memenuhi persyaratan dalam kontrak ini ataupun tidak memenuhi
target prestasi yang harus dicapai pada suatu tahap pekerjaan,
maka Konsultan Pengawas berhak menginstruksikan kepada
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor untuk mengganti Sub-Pelaksana
Pekerjaan/ Sub Kontraktor tersebut dengan yang lain, dan yang
disetujui
Konsult an
Pengawas
dan
Pelaksana
Pek erjaan/Kont raktor harus menjalankan instruksi tersebut.
3. P e l a k s a n a P e k e r j a a n / K o n t r a k t o r t i d a k d i b e n a r k a n u n t u k
meninggalkan kewajibannya dengan cara menyerahkan kontrak ini
sebagian atau seluruhnya kepada pihak lain (Sub -Pelaksana
Pekerjaan/Sub-Kontraktor) tanpa sei jin/persetujuan Pemberi Tugas.

4. Apabila tidak disebutkan di dalam kontrak, maka Pelaksana


Pekerjaan/Kontraktor tidak dibenarkan untuk men-sub-kan sebagian
pekerjaan yang menjadi kewajibannya tanpa persetujuan Pemberi
Tugas dan Konsultan Pengawas .
Dalam hal sudah mendapat persetujuan Pemberi Tugas dan
Konsultan Pengawas, maka Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor Utama
tetap bertanggung jawab penuh atas segala kelalaian dan
kesalahankesalahan yang dibuat oleh subnya, sehingga
kelalaian atau k esalahan t ersebut merupak an k esalahan dari
Pelak sana Pekerjaan/Kontraktor itu sendiri.
5. Sub pelaksana Pekerjaan/Kontraktor hanyalah pihak- pihak yang
mempunyai kontrak langsung dengan Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor, yaitu dalam menyediakan dan mengerjakan bagian bagian pekerjaan khusus sesuai dengan keahliannya.
6. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor Utama tetap bertanggung jawab
sepenuhnya atas hasil pekerjaan Sub-Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -21

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Pasal A. 14 : Koordinasi Pelaksanaan di Lapangan


1. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib dan bertanggung jawab untuk
mengkoordinasikan pelaksanaan seluruh pekerjaan yang tercakup
didalam proyek ini, termasuk didalamnya pelaksanaan pekerjaan
para Sub Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor, dan Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor harus mengikuti dan mentaati semua
ketentuan sehubungan dengan fungsinya sebagai koordinator
sebagaimana tersebut diatas.
2. Tugas koordinasi tersebut meliputi :
a. Memberi petunjuk dan pengarahan kepada para SubPelaksana Pekerjaan/Kontraktor mengenai saat di mulai dan
diselesaikannya s u a t u b a g i a n d a n a t a u k e s e l u r u h a n
p e k e r j a a n d e n g a n berpedoman kepada Master Schedule
dan keadaan kondisi lapangan.
b. Mengatur dan memberi keleluasan kerja kepada para Sub Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor dengan yang lainnya yang saling
berkaitan agar seluruh pekerjaan dapat dilaksanakan sebaik baiknya.
c. Memberikan data tentang suatu bagian pekerjaan dimana Sub Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor
akan
melakukan
kegiatan
mengenai pengukuran, gambar detail dan
sebagainya, sehingga pelaksana pekerjaan/Kontraktor dapat
mempersiapkan serta membuat rencana kerja terperinci yang
tepat.
d. Memberi
keleluasaan
kepada
para
Sub-Pelaksana
Pekerjaan/ Kontraktor untuk memakai fasilitas peralatan dan
fasilitas umum lainnya yang dimiliki oleh Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor dengan ketentuan bahwa pada saat
dibutuhkan fasilitas-fasilitas tersebut dalam keadaan tidak
terpakai oleh Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor.
e. Mengadakan dan memimpin rapat persiapan dalam
rangka
koordinasi
antar
Sub
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor yang terlibat didalam proyek ini guna
mencapai kesepakatan dan konsensus dalam rencana kerja
dan/atau dalam membahas suatu masala h yang t i mb ul
sebel u m di ajuk an k e dala m Ra pat Lapangan.
3. Sub Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor bertanggung jawab untuk
mengganti kerugian yang diderita oleh Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor dan/atau Sub Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor lainnya
apabila pekerjaan Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor Utama dan/atau
Sub Pelaksana Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor lainnya tersebut
mengalami gangguan dan atau kerusakan yang disebabkan oleh
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -22

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

kelalaian Sub Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor tersebut.

Pasal A. 15 : lnstruksi Konsultan Manajemen Konstruksi


1. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus mematuhi dan melaksanakan
semua instruksi tertulis yang dikeluarkan oleh Konsultan MK.
Apabila dalam waktu 2 (dua) hari sesudah menerima instruksi
tersebut ternyata masih belum ada realisasinya, maka Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor akan diberi peringatan tertulis kedua oleh
KonsultanMK. Apabila dalam waktu 2 (dua) hari setelah peringatan
tertulis kedua dikeluarkan temyata masih belum ada realisasi dari
instruksi tersebut maka Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor dapat
dikenakan denda seperti yang disebutkan dalam dokumen kontrak.
2. Semua instruksi dari Konsultan Pengawas harus dikeluarkan secara
tertulis (instruksi tertulis). Suatu instruksi lisan bukan merupakan
pekerjaan yang mutlak dan harus segera dilaksanakan. Oleh karena itu
apabila dalam waktu 1 (satu) hari tidak dikeluarkan instruksi
tertulis, hal tersebut tidak perlu ditanggapi oleh Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor. Tetapi sebaliknya Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor bertanggung jawab penuh atas biayanya sendiri untuk
segala pekerjaan yang telah dilaksanakannya tanpa adanya
instruksi tertulis dari Konsultan MK.
3. Intsruksi tertulis dari Konsultan MK tersebut dapat berupa :

Teguran atas sesuatu cara pelaksanaan yang salah sehingga


membahayakan bagi keteguhan konstruksi, atau pekerjaan
finishing yang kurang balk atau hal-hal lain yang
menyimpang dari persyaratan teknis dalam RKS dan gambar
pelaksanaan.

Instruksi untuk menyingkirkan material/bahan yang tidak


memenuhi syarat dan harus diangkut keluar areal proyek;

Instruksi untuk mengganti Pelaksana (foreman) dari kontraktor


yang dianggap kurang mampu (un-skilled);
Instruksi untuk suatu pekerjaan perubahan (Pengurangan dan
penambahan
pekerjaan)
yang
sudah
waktunya
dilaksanakan dengan segera;
Instruksi untuk mengganti Sub-Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor
yang dianggap kurang mampu, baik dari segi mutu kerja
maupun kecepatan kerja;
Instruksi untuk mempercepat pelaksanaan suatu bagian
pekerjaan berupa penambahan tenaga kerja;
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -23

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Instruksi-instruksi lainnya yang termasuk dalam lingkup tugas


Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.

4. Bilamana ada instruksi lain, Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor berhak


unt uk melaksanakan pekerjaan tersebut, at au mengadakan
konfirmasi kepada Konsultan MK. Tetapi sebaliknya Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor bertanggung jawab penuh atas segala
pekerjaan yang telah dilaksanakan tanpa adanya instruksi tertulis
dari Konsultan MK.

Pasal A. 16: Bagan Kemajuan Pekerjaan dan Rencana Kerja


1. 1 (satu) minggu setelah dinyatakan sebagai pemenang lelang,
Pelaksana/Kontraktor harus telah slap dengan bagan skema
kemajuan pekerjaan (progress schedule) sesuai dengan batas
waktu maksimal yang telah ditetapkan dalam master schedule yang
dibuat oleh Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor Utama.
Progres schedule tersebut harus disesuaikan dengan bagan yang
disusun dan dilengkapi
Barchart (bagan secara konvensionil);
Network Planning;

Volume masing-masing pekerjaan;


Man days (tenaga harian) yang diperlukan;
S-curve:
Gambar mengenai nilai dan harga pekerjaan-pekerjaan sesuai
dengan skedul yang dibuat Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
2. Dalam bagan kemajuan pekerjaan ini dicantumkan besarnya bobot
(volume) masing-masing pekerjaan dan waktu penyelesaian setiap
item pekerjaan, sedangkan di dalam rencana kerja dicantumkan
secara terperinci program setiap tahapan tentang kapasitas kerja,
peralatan, tenaga kerja dan target per harinya.
3. Dalam progress schedule, harus dibuat juga S-curve; gambaran
mengenai nilai/bobot pekerjaan-pekerjaan sesuai dengan skedul
yang dibuat pelaksana pekerjaan/Kontraktor.
(S-curve tersebut ialah suatu diagram yang menggambarkan
progress pekerajan terhadap skala waktu mulai dari awal sampai
dengan penyelesaian proyek yang dihitung berdasarkan time
schedule).
4. Pelaksana pekerjaan/kontraktor harus secara terpisah menyusun
"Bagan Pengerahan Tenaga" dan "Bagan Penyediaan Bahan" yang
diperlukan.
5. Bagan-bagan tersebut harus diperlihatkan kepada Konsultan MK
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -24

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

untuk mendapatkan persetujuannya.


6. Kelalaian dalam memasukkan bagan-bagan yang dimaksud dapat
menyebabkan ditundanya permulaan pekerjaan. Akibat dari
penundaan ini menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor seluruhnya.
7. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib melaksanakan pekerja an
tersebut sesuai dengan patokan waktu yang telah disetujui bersama
didalam menyusun bahan kemajuan pekerjaan. Demikian pula
dengan pengerahan pekerja harus sesuai dengan bahan yang ada.
8. Bagan Kemajuan Pekerjaan dan S-curve sebagaimana tersebut
diatas yang merupakan target pregtasi akan merupakan pedoman
untuk mengadakan penilaian progress kerja Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor atas target prestasi akan merupakan pedoman untuk
mengadakanpenilaian
progress
kerja pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor atas tahap maupun keseluruhan pekerjaan
mengalami keterlambatan, atau tepat pada waktunya atau lebih
cepat dari yang direncakanan dan hash! dari penilaian progress kerja
ini ak an dik ait k an denga n p e mb a yara n k epad a Pe lak sana
Pekerjaan/Kontraktor sebagaimana dicantumkan pada syarat-syarat
umum ini.
9. Jika diperlukan, maka Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor wajib
membuat network planning dari kegiatan pembangunan tersebut.

Pasal A.17 : Rapat Koordinasi dan Rapat Lapangan


1. Rapat Koordinasi

Rapat koordinasi diselenggarakan setidak-tidaknya 1 (satu) kali


setiap bulan, dipimpin oleh Pemberi Tugas dan atau
Konsultan Manajemen Konstruksi.
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus hadir dalam rapat
koordinasi yang setidaknya diwakili oleh Manager Proyek, Site
Engineer dan Tenaga spesialis pekerjaan yang ada.
Dalam hal Manager Proyek berhalangan hadir maka
diwajibkan untuk memperoleh ijin dengan alasan yang
benar dan dapat dipertanggung jawabkan, serta menunjuk staf
yang diberi kuasa sepenuhnya untuk mengambil keputusankeputusan.
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor diwajibkan menyelenggarakan
rapat persiapan dalam rangka rapat koordinasi dengan para Sub
Pelaksana Pekerjaan/ Kontraktor yang ada.
Konsumsi rapat koordinasi tersebut disiapkan oleh Pelaksana

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -25

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Pekerjaan/Kontraktor.
2. Rapat Lapangan
Rapat lapangan diselenggarakan minimal 1 (satu) kali
setiap minggu, dipimpin oleh Pemberi Tugas dan atau
Konsultan Manajemen Konstruksi.
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus hadir dalam
rapat koordinasi yang setidaknya diwakili oleh Manager
Proyek, Site Engineer dan Tenaga Spesialis pekerjaan yang
ada.
Dalam hal Manager Proyek berhalangan hadir maka
diwajibkan untuk memperoleh ijin dengan alasan yang
benar dan dapat dipertanggung jawabkan, serta menunjuk
staf yang diberi kuasa sepenuhnya untuk mengambil
keputusan-keputusan.
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor
diwajibkan
menyelenggarakan rapat persiapan dalam rangka rapat
koordinasi dengan para SubPelaksana Pekerjaan/ Kontraktor
yang ada.
Konsumsi rapat lapangan tersebut disediakan oleh Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor.

Pasal A.18 : Laporan - Laporan


1. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor diwajibkan membuat catatan catatan berupa "Laporan Harian" yang memberikan gambar
dan catatan yang singkat dan jelas mengenai
Tahap berlangsungnya pekerjaan;
Pekerjaan-pekerjaan yang dilaksanakan oleh Sub Kontraktor (jika
diijinkan);
Catatan dan perintah Konsultan Manajemen Konstruksi yang
disampaikan tertulis maupun lisan;
Hal ikhwal mengenai bahan-bahan (yang masuk, yang dipakai
maupun yang ditolak);
Hal ikhwal mengenai keadaan pesanan barang-barang, baik
di dalam maupun di luar negeri (pembukaan L/C,
pengapalan,
datangnya
barang
di
pelabuhan
dan
sebagainya);
Hal ikhwal mengenai pekerja dan sebagainya;
Keadaan cuaca dan sebagainya.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -26

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

2. Setiap laporan harian pada tanggal yang sama harus diperiksa dan
disetujui kebenarannya oleh petugas -petugas Konsultan
Manajemen
Konstruksi.
Perselisihan
mengenai
ini
mengekibatkan
dihentikan
sementara
untuk
diadakan
pemeriksaan.
3. Berdasarkan laporan harian tersebut, maka setiap minggu oleh
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor dibuat "Laporan Mingguan" yang
disampaikan langsung kepada Konsultan Manajemen Konstruksi.
4. Salah satu tembusan laporan mingguan harus selalu ditempat
pekerjaan agar dapat diteliti kembali oleh Konsultan Pengawas
setiap saat.
5. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor diwajibkan mem buat foto-foto
dan video kegiatan proyek dalam bagian atau tahapan yang
penting sesuai petunjuk Konsultan Pengawas sebagai
dokumentasi proyek.
Untuk setiap progress pelaksanaan pekerjaan disyaratkan
minimum sebanyak 36 eksemplar foto berwarna yang dicetak
dalam ukuran post card.
Video yang memuat seluruh proses pekerjaan di lapangan
dan minimum 3 (tiga) buah.
Album foto berikut soft copy masing- masing diserahkan
minimum sebanyak 3 (tiga) set kepada Pemberi Tugas.
Semua biaya untuk pembuatan foto dan video tersebut
menjadi tanggungjawab Pelaksana/Kontraktor.
6. Berdasarkan laporan mingguan terakhir, Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor membuat "Laporan Bulanan" di dalam form yang
ditentukan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi.

Pasal A.19 : Perubahan Rencana


1. Atas instruksi dan persetujuan Pemberi Tugas Konsultan
Manajemen Konstruksi atau Konsultan Perencana berhak
mengadakan suatu perubahan atas rencana yang telah ada
dengan
memberi
instruksi
tertulis
kepada
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor untuk dilaksanakan. Dalam hal ini
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor haus bertanggungjawab
atas pekerjaan yang tidak sesuai dengan instruksi tersebut.
2. Yang dimaksud dengan perubahan tersebut adalah perubahan
dari desain kualitas maupun kuantitas dari pekerjaan seperti
yang tercantum dalam gambar-gambar kerja (Kontrak), berupa
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -27

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

modifikasi maupun altematif. Perubahan tersebut termasuk


penambahan, pembatalan dan atau penggantian dari suatu
pekerjaan, peralatan atau standard material.
3. Kuantitas nilai dari semua perubahan akan dihitung oleh
Konsultan MK menurut ketentuan yang berlaku di dalam kontrak ini
dan apabila diperlukan Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor diberi
kesempatan untuk mengikuti perhitungan yang dibuat. Untuk
perhitungan nilai dan perubahan, metode atau cara berikut ini
harus dipakai :
a. Harga-harga yang tertera di dalam kontrak dipakai
untuk menghitung nilai dari item pekerjaan yang bersifat
sama.
b. Untuk item pekerjaan yang sifatnya berbeda maka hargaharga yang tertera di dalam Penawaran merupakan dasar
perhitungan, sepanjang nilai yang didapat adalah wajar.

Pasal A.20 : Penyerahan Pekerjaan


1. Penyerahan pertama harus dilaksanakan selambat-lambatnya
pada tanggal yang telah ditetapkan dalam surat perjanjian
pemborongan, sesuai dengan penjelasan tentang waktu
penyelesaian yang ditetapkan dalam aanwijzing.
2. Perpanjangan waktu penyerahan hanya dapat diterima jika
alasanalasan tersebut sesuai dengan alasan- alasan yang
diperkenankan dan tertulis dalam RKS dan disetujui oleh
pemberi tugas.
3. Rencana dan tanggal penyerahan pertama harus diajukan
kepada Konsultan Manajemen Konstruksi, selambatIambatnya 1 (Satu) minggu sebelum tanggal yang
dimaksud,
Konsultan
Pengawas
akan
mengadakan
pemeriksaan seksama atas hasil keseluruhan sesuai
dengan Dokumen Kontrak. Semua perubahan-perubahan
yang terjadi dituangkan dalam as built drawing/installed
drawing, dimana gambar tersebut diserahkan kepada Pemberi
Tugas sebelum mengajukan termijn (tagihan) prestasi
pekerjaan 100%. Hasil pemeriksaan ini akan disampaikan
kepada
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor.
Sebelum
penyerahan pertama, pemeriksaan dapat diadakan lebih dari
satu kali. Pada saat-saat pemeriksaan maupun penyerahan
dibuat Berita Acara.
4. Keadaan

yang

dapat

digunakan

sebagai

alasan

dalam

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -28

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

mengajukan permohonan perpanjangan waktu penyelesaian


atau pengunduran waktu penyerahan adalah keadaankeadaan force majeure.
5. Keadaan Force Majeure yang dimaksud adalah :
banjir;
hujan terus menerus dari hari ke hari;
kebakaran;
demonstrasi
dan
pemogokan
yang
berpengaruh terhadap jalannya pekerjaan;

langsung

dan keadaan lain menurut pertimbangan Konsultan


Manajemen Konstruksi yang disetujui oleh Pemberi
Tugas.
6. As built drawing harus dibuat oleh Pelaksana Pekerjaan/
Kontraktor secara bertahap sesuai dengan pekerjaan yang
dilaksanakan untuk kebutuhan pemeriksaan setiap saat. As built
Drawing harus dibuat dengan gambar ( Dalam bentuk Autocad).
Soft copy gambar As built Drawing harus diserahkan kepada
Pemberi Tugas melalui Manajemen Konstruksi dalam bentuk
Soft Copy didalam External Hardisk.

7. Dalam penyerahan pert ama t ersebut disert akan pula


Surat Pernyataan, Sertifikat dan Surat . Jaminan dari
masing-masing pekerjaan yang telah dilaksanakan, sertifikat
yang dikeluarkan oleh instasi yang terkait, berwewenang,
seperti Depnaker, Produsen dan Applikator.

Pasal A. 21 : Penyelesaian dan Masa Pemeliharaan


1. Setelah pekerjaan dianggap terlaksana 100%, mak a
pihak Konsultan Manajemen Konstruksi dan Pelaksana
Pekerjaan/ Kontraktor bersama-sama menandatangani Berita
Acara Penyerahan I. Bertepatan dengan ini berlangsunglah
penyerahan pekerjaan pertama.
2. Masa pemeliharaan adalah 180 (Seratus delapan puluh)
hari kalender, terhitung sejak tanggal dilakukannya penyerahan
pertama pekerjaan dari Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor
kepada Pemberi Tugas.
3. Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor bertanggungjawab untuk
mengganti
atau
memperbaiki
cacat-cacat
maupun
kekurangan-kekurangan
yang
timbul
dalam
masa
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -29

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

pemeliharaan yang disebabkan oleh pemakaian bahanbahan maupun kualitas pekerjaan yang tidak memenuhi
ketentuan-ketentuan di dalam kontrak.
Penggantian ataupun perbaikan harus dilaksanakan
secepat mungkin setelah ditemukannya cacat -cacat atau
kekurangankekurangan tersebut. Apabila hal ini tidak segera
dilakukan, Pemberi Tugas/Konsultan Manajemen Konstruksi
berhak untuk menunjuk pihak lain unt uk melaksanakan
perbaikan tersebut dan biaya untuk itu merupakan beban
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor.
4. Jika Pemberi Tugas menganggap perlu, is boleh
mengeluarkan instruksi agar Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor
memperbaiki segala cacat, susut dan kesalahan lainnya
yang timbul dalam masa pemeliharaan, dan yang
disebabkan oleh bahan-bahan dan caracara pelaksanaan
yang tidak sesuai dengan Kontrak.
5. Setelah semua instruksi perbaikan selesai dilaksanakan,
maka dibuatkan Berita Acara.
6. Set elah masa pe meli hara an dila mpui d an ses uda h
semua
perbaikan-perbaikan dilaksanakan dengan baik,
Konsultan
Manajemen
Konstruksi
akan mengeluarkan
rekomendasi
mengenai
selesainya
pekerjaan
dan
perbaikan yang berarti penyerahan kedua dari pihak Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor kepada Pemilik Proyek.

Pasal A. 22 :Pekerjaan Tambah Kurang


1. Pekerjaan tambah kurang sebagai akibat dari adanya perubahan
rencana/desain dituangkan dalam Berita Acara tersendiri dan
baru bisa dibayarkan setelah pekerjaan selesai 100%
(penyerahan pertama peker jaan).
2. Apabila pekerjaan tambah kurang selesai sebelum
penyerahan pertama pekerjaan, maka dalam Berita Acara
Pemeriksaan dan Penyerahan Pertama Pekerjaan tersebut
sudah termasuk Berita Acara Tambah Kurang.
3. Apabila pekerjaan tambah kurang selesai setelah
penyerahan pertama pekerjaan, maka pengajuan pekerjaan
tambah kurang yang dituangkan dalam Berita Acara di lampiri
dengan Berita Acara Pemeriksaan dan Penyerahan Pertama
Pekerjaan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -30

BAGIAN

Ketentuan Umum Pelaksanaan Pekerjaan

Pasal A. 23 :

Pekerjaan Pembersihan dan Perapihan.


1.

Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan
pembersihan
meliputi
pembersihan
pekerjaan
pengecatan, pemasangan keramik, pemasangan kusen, pintu dan
kaca, pekerjaan plafond termasuk plafond ekspose dari kotoran
kotoran maupun bekas bekas semen atau bercak bercak lainnya
dari material yang tidak semestinya ada.
Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil hasil
pekerjaan yang tidak semestinya atau tidak memenuhi standart
teknis seperti perapihan permukaan beton, plesteran, plafond yang
tidak rata, yang hasilnya bergelombang, dan pekerjaan perapihan
yang perapihannya tidak sesuai dengan standart teknis.
2.

Syarat Pelaksanaan

Semua pekerjaan yang berhubungan dengan pekerjaan arsitektur,


struktur maupun mekanikal elektrikal dalam pelaksanaannya harus
benar benar bersih dan rapih.
Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan
pihak owner maupun standart teknis.
3.

Cara Pelaksanaan

Pada pekerjaan dinding, lantai maupun plafond, harus dibersihkan


dari apapun yang melekat/menempel pada item tersebut.
Pada pekerjaan perapihan dinding, lantai maupun plafond baik
kolom maupun balok harus benar benar rapih, lurus, rata dan
vertikal.
Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T24 & T36 5 lantai - Kemen PUPR

Halaman : A -31

BAGIAN

PEKERJAAN STRUKTUR

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

BAGIAN

PEKERJAAN STRUKTUR
PEKERJAAN TANAH, URUGAN PASIR, PONDASI DAN
STRUKTUR
BAB I
PEKERJAAN
TANAH,
DAN PENGURUGAN

Pasal B.1.1

PEKERJAAN

PENGGALIAN

Lingkup pekerjaan

1.1. Pekerjaan
ini
meliputi
Pekerjaan
Penggalian
dan
Pengurugan/Penimbunan tanah dan pasir ( sesuai gambar ), seperti
galian tanah untuk pondasi batukali, pondasi jalur, pondasi tapak beton,
poer, tie beam/sloof serta penggalian dan pengurugan/penimbunan
lain untuk pekerjaan drainage dan Mekanikal / Elektrikal.
1.2. Semua penggalian tanah dan pengurugan tanah kembali harus
dilaksanakan sesuai dengan Gambar dan semua petunjuk yang
disampaikan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Konsultan
Pengawas, selama berlangsungnya pekerjaan.
1.3. Menyediakan tenaga kerja , peralatan dan alat bantu lainnya untuk
melaksanakan pekerjaan ini dengan hasil yang baik dan sempurna.

Pasal B. 1. 2

Sya rat p el aks an aan p en g g al i an

2.1. Pekerjaan penggalian pondasi, sloof dan poer dan lain lain, dapat
dilaksanakan secara konvensional dan semua peralatan yang
dibutuhkan harus disediakan oleh Kontraktor, baik yang menyangkut
peralatan untuk pekerjaan persiapan maupun peralatan untuk
pekerjaan penggaliannya sendiri dan alat-alat bantu yang
diperlukannya.
2.2. Sebelum pekerjaan penggalian dapat dilaksanakan, Kontraktor wajib
untuk mengajukan permohonan tertulis kepada Konsultan Manajemen
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -1

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Konstruksi /Konsultan Pengawas yang menyebutkan tanggal akan


dimulainya pekerjaan penggalian, uraian teknis tentang cara-cara
penggalian yang akan dilaksanakan.
2.3. Dalam melaksanakan pekerjaan penggalian ini, Kontraktor wajib
melaksanakan pekerjaan pencegahan atau kelongsoran tanah,
pekerjaan
penanggulangan
air
tanah
yang
menggenang,
pekerjaan perbaikan bila terjadi kelongsoran dan lain sejenisnya.
2.4. Semua galian harus dilaksanakan sampai diperoleh panjang galian,
kedalaman, kemiringan dan lengkungan yag sesuai dengan yang
tertera di dalam Gambar Perencanaan.
2.5. Bila kedalaman penggalian terlampaui kedalaman yang dibutuhkan
sebagaimana yang tertera di dalam Gambar, Kontraktor harus
menimbun dan memadatkannya kembali dengan pasir urug, dan
semua biaya tambahan yang diakibatkannya menjadi tanggung jawab
Kontraktor.
2.6. Bila kondisi dari tanah pada kedalaman yang ditentukan di dalam
Gambar ternyata meragukan, Kontraktor harus secepatnya melaporkan
hasil
tersebut
kepada
Konsultan
Manjemen
Konstruksi/Pengawas secara tertulis, agar dapat diambil langkahlangkah yang dianggap perlu, semua biaya yang diakibatkan oleh
keadaan tersebut akan dibayar oleh Pemilik Bangunan melalui
penerbitan Perintah Perubahan Pekerjaan.
2.7. Permukaan tanah yang sudah selesai digali dan telah mencapai
kedalaman rencana harus dipadatkan kembali untuk mendapatkan
permukaan yang padat, rata. Pemadatan tanah digunakan alat
pemadat tanah yang sebelumnya disetujui oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi/Konsultan Pengawas.
2.8. Kontraktor harus melaporkan hasil pekerjaan galian tanah yang telah
selesai dan menurut pendapatnya sudah dapat digunakan untuk
pemasangan pondasi/ pekerjaan berikutnya kepada
Konsultan
Manajemen Konstruksi /Konsultan Pengawas untuk dimintakan
persetujuannya.
2.9. Semua kelebihan tanah galian harus dikeluarkan dari lapangan ke
lokasi yang disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi /Konsultan
Pengawas. Kontraktor bertanggung jawab untuk mendapatkan tempat
pembuangan dan membayar ongkos-ongkos yang diperlukan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -2

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

2.10. Air yang tergenang dilapangan, atau dalam saluran dan galian selama
pelaksanaan pekerjaan dari mata air, hujan atau kebocoran pipa-pipa
harus dipompa keluar atau biaya Kontraktor.
2.11. Hambatan yang Dijumpai Waktu Penggalian

Pasal B. 1. 3

a.

Semua akar-akar pohon, batang-batang pohon terpendam, betonbeton tak terpakai atau pondasi-pondasi bata, septicktank bekas,
pipa drainase yang tak terpakai, batu-batu besar yang dijumpai
pada waktu penggalian harus dikeluarkan atas biaya Kontraktor.
Tanah yang berlubang akibat hambatan yang dijumpai harus
diperbaiki kembali dengan pasir beton : semen dengan
perbandingan 1 : 10

b.

Instalasi umum yang tertanam dan masih berfungsi seperti pipa


drainase, pipa air minum, pipa gas, kabel listrik yang dijumpai
pada waktu penggalian diusahakan tidak terganggu atau menjadi
rusak.
Bilamana hal ini dijumpai maka Konsultan Manajemen
Konstruksi/Konsultan Pengawas dan pihak- pihak yang
berwenang harus segera diberitahu dan mendapatkan instruksi
selanjutnya untuk mengeluarkan instalasi tersebut sebelum
penggalian yang berdekatan diteruskan.

c.

Bilamana terjadi kerusakan-kerusakan pada instalasi tersebut


diatas, maka Konsultan Manajemen Konstruksi/Konsultan
Pengawas dan pihak-pihak yang berwenang harus segera
diberitahu dan semua kerusakan-kerusakan harus diperbaiki atas
biaya Kontraktor.

Syarat p ek er ja a n p en gu ru g an /p en i mb un an tan ah

3.1. Yang dimaksud disini ialah pekerjaan pengurugan/timbunan yaitu


dimana permukaan tanah yang direncanakan lebih tinggi dari
permukaan tanah asli, sebagaimana tertera dalam gambar rencana.
3.2. Semua daerah yang akan diurug harus dibersihkan dari semua semak,
akar pohon, sampah, puing bangunan dan lain-lain sebelum
pengurugan dimulai.
3.3. Tanah yang digunakan untuk mengurug harus bersih dari bahan
organis, sisa-sisa tanaman, sampah dan lain-lain.Tanah yang
digunakan untuk timbunan dan subgrade harus memenuhi standard
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -3

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

spesifikasi AASHTO-M 57-64 dan harus diperiksa terlebih dahulu di


laboratorium tanah yang disetujui oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi.
3.4. Pengurugan/penimbunan harusdilakukan lapis demi lapis dengan
ketebalan maksimum 25 cm untuk masing-masing lapisan, kemudian
dipadatkan sampai permukaan tanah yang direncanakan.
3.5. Pelaksanaan pengurugan/penimbunan dapat menggunakan mesin
gilas dan pada daerah yang oleh Konsultan Mannajemen
Konstruksi/Konsultan Pengawas dianggap berbahaya atau dengan
jarak lebih kurang 45 cm dari saluran atau batas-batas atau
pekerjaan-pekerjaan yang mungkin menjadi rusak digunakan Stamper.

BAB II
PEKERJAAN URUGAN PASIR

Pasal B.2.1

Lingkup pekerjaan

1.1. Pasal ini menguraikan semua pekerjaan urugan pasir yang harus
dilaksanakan oleh Kontraktor, seperti pengurugan pasir dibawah Pile
Cap, Sloof, lantai, dibawah perkerasan-perkerasan dan lain-lain
sebagainya serta pekerjaan pemadatan urugan pasir tersebut,
sebagaimana yang tertera pada Gambar Perencanaan.
1.2. Pengurugan Pasir harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan yang
tercantum di dalam PUBI 1979 (NII-3) ayat 12.1.
1.3. Menyediakan tenaga kerja , peralatan dan alat bantu lainnya untuk
melaksanakan pekerjaan ini dengan hasil yang baik dan sempurna.

Pasal B.2.2

Persyaratan Bahan

Pasir urug yang akan dipakai harus bersih dan cukup keras, sesuai dengan
persyaratan yang tercantum di dalam PUBI 1971 ayat 12.1. Pasir laut dapat
digunakan, asal dicuci secara memadai.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -4

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Pasal 3

Syarat Pelaksanaan Pekerjaan


3.1. Sebelum pengurugan pasir dilaksanakan Kontraktor wajib untuk
memeriksa ketinggian dari tanah atau konstruksi dibawahnya untuk
meyakinkan bahwa ketinggian yang ada telah sesuai dengan gambar,
dan bahwa tanah dibawahnya telah dipadatkan sehingga didapat
permukaan yang rata dan padat.
3.2. Hasil pemeriksaannya ini harus dilaporkan kepada Konsultan
Manajeman Konstruksi/Konsultan Pengawas, yang akan segera
melakukan pemeriksaan. berdasarkan hasil pemeriksaan tersebut.
Konsultan Manajemen Konstruksi /Konsultan Pengawas akan menolak
atau memberikan persetujuannya untuk pelaksanaan pekerjaan
pengurugan pasir.
3.3. Pengurugan pasir harus dilaksanakan dengan cara menebarkan,
meratakan dan memadatkan secara mekanik sampai diperoleh
ketebalan dan ketinggian yang sesuai dengan gambar perencanaan.
3.4. Urugan pasir tidak boleh ditutup oleh konstruksi atau pekerjaan lain
sebelum disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Konsultan
Pengawas. Konsultan Manajemen Konstruksi/Konsultan Pengawas
berhak untuk membongkar pekerjaan diatasnya, bilamana urugan pasir
tersebut belum disetujui olehnya.
3.5. Tebal dan peil urugan pasir harus sesuai dengan gambar, jika tidak
dinyatakan secara khusus dalam gambar, maka tebal urugan pasir
minimal = 10 cm.

BAB III
PEKERJAAN LANTAI KERJA

Pasal B.3.1

Umum

Pasal ini menguraikan semua pekerjaan lantai kerja, seperti dibawah


pekerjaan pondasi, sloof dan sejenisnya sebagaimana yang tercantum dalam
gambar perencanaan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -5

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Pasal B.3.2

Persyaratan Bahan

Lantai kerja harus dibuat dari campuran semen, pasir, kerikil bila tidak
disebutkan secara khusus didalam gambar harus dibuat dengan
perbandingan semen : pasir : kerikil = 1 : 3 : 5 atau kualitas setara B 0.

Pasal B.3.3

Syarat Pelaksanaan Pekerjaan

3.1. Sebelum lantai kerja dibuat lapisan tanah dibawahnya harus


dipadatkan dan diratakan dengan alat pemadat serta diurug lapisan
pasir.
3.2. Lantai kerja, sebelum mendapat persetujuan dari Konsultan
Manajemen Konstruksi/ Konsultan Pengawas tidak boleh ditutup oleh
pekerjaan lainnya. Konsultan Manajemen Konstruksi/Konsultan
Pengawas berhak membongkar pekerjaan diatasnya bilamana lantai
kerj tersebut belum disetujui olehnya.
3.3. Tebal dan peil lantai kerja harus sesuai dengan gambar, jika tidak
dinyatakan secara khusus dalam gambar, maka tebal lantai kerja
minimal = 5 cm.

BAB IV
PEKERJAAN STRUKTUR BAWAH
Lingkup Pekerjaan dalam bagian ini meliputi pekerjaan Pondasi Batu kali, Pondasi
Tiang Pancang, Pondasi Plat setempat,Pondasi lajur beton, Poer/Pile Cap dan Tie
Beam/sloof.

Pasal B.4.1

1.1.

Pekerjaan Pondasi batu kali

Umum
Pasal ini menguraikan semua pekerjaan pasangan batu kali, yang dimaksud
sebagai pondasi, sebagaimana tertera didalam gambar.
Pasangan batu kali harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan yang
tercantum dalam PBI 1971, PUBI 1982, SII-0079-79 dan NI-8.

1.2.

Persyaratan bahan

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -6

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

1.2.1. Batu kali yang dipakai harus merupakan batu kali belah yang keras,
padat dan memiliki struktur yang kompak dengan warna yang cerah
dan bebas dari cacat, serta harus memenuhi syarat-syarat yang
tercantum di dalam PUBI 1982 dan SII.0079-79. Batu kali bulat tidak
boleh dipakai.
1.2.2. Semen portland yang dipakai untuk pekerjaan pasangan harus
memenuhi ketentuan yang tercantum pada RKS ini.
1.2.3. Pasir pasang yang dipakai harus bersih dan keras, serta memenuhi
persyaratanyang dicantumkan dalam PUBI 1970 ayat 12.1. dan 12.2.
1.2.4.

1.3.

Air yang akan dipakai untuk pasangan batu kali harus memenuhi
ketentuan yang tercantum pada RKS ini.

Pelaksanaan Pekerjaan
1.3.1 Pondasi batu kali harus dilaksanakan dengan menggunakan adukan 1
bagian Semen Portland : 5 bagian Pasir Pasang atau sesuai yang
disebutkan didalam gambar dan harus dipasang dan dibentuk
sampai diperoleh dimensi dan ketinggian yang dibutuhkan,
sebagaimana yang tertara dalam Gambar.
1.3.2. Batu kali harus dipasang sedemikian rupa, sehingga didapatkan
gigitan yang memadai diantara batu-batu, dengan ruang kosong
sekecil mungkin. Sebelum dipasang, bagian luar dibasahi secukupnya.
Setelah dipasang, bagian luar dari batu kali harus di "Berapt dengan
adukan yang sama sampai semua permukaan batu tertutup. Sebelum
pemasangan dapat dilaksanakan, Kontraktor harus membuat dan
memasang kayu-kayu pembantu (kayu profil) dan menerentangkan
benang pembantu dengan bentuk sesuai dengan bentuk pondasi yang
akan dipasang.Benang-benang yang direntangkan harus sipat datar.
Kayu pembantu dan benang-benang ini harus disetujui oleh Konsultan
Manajemen Konstruksi/Konsultan Pengawas sebelum pasangan batu
kali dapat dimulai.
1.3.3. Pasangan batu kali exposes harus dipasang secara acak dengan
menggunakan adukan dan harus dilaksanakan oleh tukang batu
khusus yang berpengalaman.
Selama pemasangan batu mungkin perlu dibentuk untuk memperoleh
nat yang tipis dan rata.
Pekerjaan ini harus dilaksanakan dengan menggunakan adukan
semen pasir dengan campuran 1 bagian semen portland : 5 bagian
pasir pasang.
Sebelum dipasang, batu harus dibasahi secukupnya, dan nat antar
batu yang diexposed harus dikorek dengan cara yang memadai.
Selama pemasangan, batu kali yang telah terpasang harus sering
dicuci, untuk menghindarkannya dari kotoran dan adukan yang
menempel.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -7

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Pasal B.4.2

Pekerjaan Pondasi tiang pancang

2.1. Umum
2.1.1. Permukaan Lapangan
Kontraktor supaya memperhitungkan apapun yang diperlukan untuk
meratakan tanah untuk jalan masuk maupun untuk dapat bekerjanya
piling rig. Level piling dapat diasumsikan seperti yang tertera di
gambar struktur. Panjang dan daya dukung final dari pondasi tiang
pancang harus sesuai dengan rekomendasi hasil Soil Test Yang
dilaksanakan kontraktor dan diawasi oleh Konsultan MK. Perencanaan
Review Desig Pondasi tiang pancang, harus disetujui oleh Konsultan
MK dan Konsultan Manajemen Pusat.
2.1.2. As-as Kolom dan Pile
Kontraktor supaya menentukan as-as kolom maupun pile dengan teliti
dan di bawah pengawsan Tenaga Ahli dari Konsultan MK/Pengawas.
2.1.3. Penyelidikan Lapangan
a.

Sebelum mengajukan penawaran, Kontraktor dianggap telah


mengunjungi dan mempelajari keadaan lapangan sebaik-baiknya,
termasuk yang tidak disebutkan secara khusus dalam gambargambar struktur.

b.

Jika Kontraktor ingin melakukan penyilidikan tambahan yang


menyangkut galian, sondir, boring, dan sebagainya sebelum
mengajukan penawaran, hal ini dapat dilakukan atas biaya sendiri.

2.1.4. Pembayaran Pile


a.

Panjang pile dan ongkos pancang yang dibayar adalah panjang


tiang pancang yang tertanam yang dihitung dari panjang cut of
level ke penetrasi maksimum dari ujung pilling, kecuali bila
dinyatakan lain. Panjang pile rata-rata telah diasumsikan
berdasarkan data-data penyelidikan tanah yang sudah ada, tidak
mengikat (unit price).

b.

Pembayaran akan dilakukan berdasarkan panjang pile seperti


disebutkan diatas dikalikan dengan harga satuan. Dalam harga
satuan ini sudah termasuk material yang terbuang, pembersihan
lapangan dari material yang tertinggal, sambungan-sambungan,
pengangkatan, pemancangan, mesin-mesin dan peralatan serta
segala sesuatu yang diperlukan untuk memasang pile pada posisi
permanennya yang terakhir.

2.1.5. Peralatan dan Tenaga Kerja


RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -8

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

a.

Semua kerangka, peralatan, pengangkatan dan tenaga kerja yang


dibutuhkan untuk memasang pile pada posisinya yang permanen
menjadi tanggung jawab Kontraktor.

b.

Sebelum memulai di lapangan dengan pekerjaan pilling yang


sesungguhnya, Kontraktor supaya memberikan detail lengkap
mengenai program kerja, jumlah dan tipe peralatan, organisasi
dan personalia dilapangan kepada Konsultan Manajemen
Konstruksi/Konsultan Pengawas.

c.

Konsultan Manajemen Konstruksi/Konsultan Pengawas berhak


meminta penggantian peralatan dan personalia bilamana hal ini
dianggap tidak cocok.

2.1.6. Daya Dukung Pile


a. Dalam spesifikasi ini, daya dukung berarti beban pada pile yang
disebabkan oleh berat sendiri bangunan dan beban hidup sesuai
dengan yang direncanakan.
b.

Daya dukung pile ukuran sesuai dengan gambar perencanaan.

2.1.7. Test Pile


a.

Test Pile Pendahuluan adalah pile yang diinstalasikan sebelum


pile-pile sesungguhnya dengan maksud mengetes baik sistem
maupun detail-detail pile yang diajukan cukup memuaskan ditinjau
dari segi Daya Dukung dan Penurunan. Dalam proyek ini test
pendahuluan tidak disyaratkan.

b.

Test Pile sesungguhnya adalah pile yang diinstalasikan sebagai


bagian dari pondasi dan ditest untuk mengetahui apakah kwalitas
bahan-bahan maupun pelaksanaan cukup baik.

2.1.8. Methoda Pengetesan Pile


a.

Load Test dapat dilaksanakan minimal dengan Pengujian Dinamis


metoda PDA (Pile Driving Analiyzer) Sesuai ASTM 4945-96. Hasil
test harus dianalisa dengan Metoda CAPWAP.

b.

Pelaksana Test PDA harus mendapat persetujuan dari Konsultan


Perencana /Manajemen Konstruksi/Pengawas.

2.1.9. Instalasi Pile


Pile harus diinstalasi tepat pada posisinya maupun levelnya. Pile yang
tidak tepat tempatnya tidak boleh secara paksa diperbaiki pada posisi
yang seharusnya.
2.1.10. Posisi Pile
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -9

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

a.

Posisi pile adalah pada lokasi seperti ditunjukkan pada gambargambar struktur. Kontraktor bertanggung jawab untuk posisi pile
yang tepat, levelnya dan kelurusannya dan untuk semua peralatan
yang diperlukan. Pengukuran-pengukuran di lapangan harus
dilakukan oleh ahli Surveyor sebelum dan sesudah pekerjaan
pilling.

b.

Frame pile harus di-lot dengan teliti sebelum memancang atau


mem-bor pile. Deviasi maximum yang diizinkan untuk setiap pile
adalah 75 mm dalam arah horisontal dan 1: 100 dalam arah
vertikal.

c.

Pile yang tidak benar posisi atau kelurusannya tidak boleh


diperbaiki dengan cara paksa.

d.

Instalasi pile harus sedemikian sehingga tidak mengganggu pilepile disekitarnya yang sudah ada.

2.1.11.

Rintangan-Rintangan

a.

Bila terdapat rintangan-rintangan di bawah tanah yang tidak


diharapkan seperti pondasi lama, dinding dan sebagainya yang
sangat menggangu kemajuan pekerjaan piling, maka Kontraktor
supaya
segera
memberitahukan
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas.

b.

Rintangan-rintangan permukaan, yaitu rintangan-rintangan yang


ada pada kedalaman yang tidak lebih dari 3 meter dari permukaan
tanah, harus dibersihkan dan dibongkar oleh Kontraktor atas
tanggungannya.

c.

Lubang boran yang ditinggalkan karena rintangan sebagaimana


disebutkan diatas tidak merupakan kerja tambah atau kurang dan
harus diisi kembali dengan tanah, pasir atau puing-puing
sebagaimana diinstruksikan. Penambahan pile akibat lubang
boran yang ditinggalkan akan merupakan kerja tambah.

2.1.12.

Pile Rusak

Bila Konsultan Pengawas berpendapat bahwa sebuah pile cacat pada


waktu pengecoran, pemancangan ataupun testing sehingga nilai
strukturnya diragukan dengan beberapa pile yang mempunyai effect
struktur yang minimum sama dengan yang digantikan atas biaya
Kontraktor.
2.1.13.

Pile Cacat

Pile cacat ataupun keluar dari posisi yang direncanakan harus diganti
oleh 1 (satu) atau lebih pile seperti diinstruksikan oleh Konsultan
Manajemen Konstruksi/ Pengawas atas biaya Kontraktor.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -10

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

2.1.14.

Gagalnya Test Pile yang Sesungguhnya

Bila satu pile atau lebih gagal memenuhi persyaratan test pile,
Kontraktor harus melakukan test pile tambahan sesuai instruksi
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas. Pekerjaan tambah
akibat gagalnya test pile, yaitu kemungkinan ditambahnya pile menjadi
tanggung jawab Kontraktor.
2.1.15.

Kepala Pile

a.

Pemotongan kepala pile pada cut-off level dan pengecoran pile


cap akan dilaksanakan oleh Kontraktor Utama.

b.

Kelebihan panjang pile harus dibuang atau dimanfaatkan


sebagaimana diinstruksikan oleh Konsultan Pengawas.

2.1.16.

Posisi Pile Akhir

Setelah selesainya pekerjaan pilling, Kontraktor harus mensurvey


kembali lokasi pile dan mencatat seberapa jauh deviasi baik secara
horisontal maupun secara vertikal terhadap posisi yang
sesungguhnya. Survey kembali ini dilakukan bersama-sama dengan
Kontraktor Utama dan disaksikan oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas.
2.1.17.

Instalasi Mekanikal & Elektrikal (M & E) Bawah Tanah

a.

Kontraktor bertanggung jawab atas semua klaim yang mungkin


timbul karena kerusakan-kerusakan instalasi M & E bawah tanah,
bilamana instalasi tersebut sudah tertera dalam gambar.

b.

Kontraktor supaya melaksanakan pekerjaannya sedemikian rupa


sehingga bangunan dan pondasi bangunan tetangga tidak
terganggu atau rusak.

2.1.18.

Garansi

Garansi selama 6 (enam) bulan setelah selesainya pekerjaan


bangunan diperlukan untuk sistem piling yang ditawarkan oleh
Kontaktor.
2.1.19.

Data Pilling

Data lengkap dari tiap-tiap pilling meliputi instalasi pile, set, contohcontoh tanah dan sebagainya sebagaimana diminta oleh Konsultan
Manajemen Konsruksi/Pengawas supaya dilengkapi dalam waktu 2 x
24 jam setelah instalasi pile yang bersangkutan selesai.
2.1.20.

Naiknya Muka Tanah

Begitu sebuah pile selesai diinstalasi, maka data penurunan level


kepala pile supaya dimonitor. Bilamana seluruh pile dari sebuah
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -11

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

kelompok pile selesai, maka kepala pile yang naik agar diperbaiki
sesuai instruksi Konsultan Pengawas.
2.1.21.

Permukaan Tanah

Sudah termasuk harga borongan adalah semua pekerjaan dan bahanbahan yang diperlukan untuk meratakan muka tanah seperlunya
sehingga peralatan dapat bergerak dengan lancar selama masa
pelaksanaan piling.
2.1.22.

Persetujuan Posisi Pile

Posisi pile akan dicek oleh Konsultan Pengawas selama pekerjaan


berlangsung dan persetujuan akhir akan diberikan dalam waktu 3
(tiga) hari setelah data posisi pile akhir diberikan oleh Kontraktor.
Peralatan tidak boleh dikeluarkan dari lapangan tanpa persetujuan
tertulis dari Konsultan Pengawas.

Pasal B.4.3
3.1.

Pekerjaan Peman cangan


Umum
Pelaksana harus menyediakan seluruh tenaga kerja, bahan,
perlengkapan dan lain-lainya yang diperlukan untuk menyiapkan dan
memancang tiang beton bertulang, sebagaimana tercantum dalam
gambar dan disyaratkan menurut RKS (Rencana Kerja Syarat) ini.

3.2.

Gambar Kerja
a. Pelaksana harus menyerahkan gambar kerja yang menunjukkan
rencana detail tiang, meliputi panjang tiang, ukuran penampang
melintang, detail ujung tiang, penulangan, detail beugel dan alat
pengangkatnya.
b. Pelaksana tidak diperbolehkan memulai kegiatan pengecoran tiang
sebelum gambar shopdrawing diperiksa dan disetujui oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
c. Pelaksana/Kontraktor
pemancangan
yang
pemancangan tiang.

3.3.

juga harus
menunjukkan

menyerahkan rencana
urutan
pelaksanaan

Garis dan Ketinggian


a. Pelaksana harus menempatkan di lapangan seorang teknisi yang
ahli dan berpengalaman dalam jenis pekerjaan ini, yang akan
menetapkan garis dan ketinggian (level). Pelaksana harus
bertanggung jawab atas lokasi tiang yang tepat.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -12

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

b. Data mengenai ketinggian (level) dan skema penempatan tiang


tercantum dalam gambar. Penentuan lokasi dan pekerjaan unit set
tiang dilaksanakan oleh pelaksana, pelaksana harus memelihara
semua tanda lokasi (patok) dan harus menetapkan semua
ketinggian (elevations) yang ditentukan, termasuk ketinggian dari
ujung atas tiang, sebelum tiang dipotong. Semua patok harus
diperiksa secara teratur untuk menjamin agar kegiatan
pemancangan tiang tidak sampai mengakibatkan patok itu
bergerak. Pada Gambar kerja, tiap tiang harus diberi nomor.
c. Dalam jangka waktu 2 minggu setelah pemancangan tiang selesai,
Pelaksana harus menyerahkan kepada Konsultan Manajemen
Konstruksi/ Pengawas gambar denah yang menunjukkan lokasi
terpancang dari semua tiang pancang dalam bangunan yang
dilengkapi dengan jarak jarak yang juga menggambarkan
pergeseran tiang pancang saat pemencangan.
3.4.

Pemeriksaan
a. Pemeriksaan kegiatan pemancangan dapat dilakukan oleh Direksi/
Konsultan Manajemen Konstuksi/Pengawas setiap waktu. Tiang
hanya boleh dipancang sepengetahuan Konsultan Manjemen
Konstruksi/ Pengawas.
b. Persetujuan tidak membebaskan Pelaksana dari tanggung
jawabnya untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan RKS dan
gambar yang terlampir pada Surat Perjanjian.

3.5.

Bahan
a. Tiang Pancang Precast dari Beton Bertulang / Pratekan, ukuran
dan detail sesuai gambar, dengan kedalaman tiang pancang
sesuai dengan gambar.
b. Syarat syarat pekerjaan beton Beton dan penulangan harus sesuai
dengan ketentuan dari pasal pekerjaan beton bertulang.
c. Tiang beton pra-cetak harus mempunyai mutu sedemikian hingga
tiang yang jadi dapat diangkat dan dipancang sampai kedalaman
yang ditentukan tanpa retak atau kerusakan lain yang akan
mengurangi kekuatan atau daya tahannya.
d. Beton untuk tiang pra-cetak harus dicor dalam cetakan rapat yang
ditumpu sedemikian sehingga dihindarkan perubahan bentuk atau
melengkung selama pengecoran beton atau selama proses
pengeringan. Setelah pengecoran, tiang harus dibasahi dengan air
atau dengan cara curing lain yang dapat disetujui oleh Konsultan
Manjemen Konstruksi/Pengawas. Proses curing ini harus
dilanjutkan sehingga contoh beton yang dipakai untuk membuat
tiang beton mencapai daya tekan sekurang-kurangnya 300 kg/cm2.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -13

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Tiang pancang tidak boleh dipancang sebelum, proses curing


selesai, atau umur tiang minimal 10 hari.
e. Tiang harus baik, licin, permukaannya rata, tidak keropok atau
berlubang-lubang dan harus cukup lurus. Cacat yang terdapat
pada tiang mungkin dapat diterima jika diperbaiki menurut
persetujuan Konsultan Manajemen Konstruksi/ Pengawas.
f. Tiang beton dapat dicor sesuai dengan seluruh panjang
penulangan, dengan ketentuan bahwa setelah tiang dipancang,
beton dibuang agar besinya dapat terlihat.

3.6.

Pemancangan Tiang
3.6.1. Umum
a. Tiang harus ditempatkan secara cermat dan dipancang
secara vertikal seperti ditunjukkan dalam gambar.
Penyimpangan dari garis vertikal tidak boleh lebih dari 25
mm per meter tiang. Tiang yang terpancang dengan
penyimpangan yang lebih besar dan tiang yang rusak sekali
selama pemancangan harus dibuang atau dipotong dan
diganti dengan tiang baru sesuai petunjuk Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas. Bila ada tiang yang
terangkat
disebabkan
pemancangan
tiang
berikut
didekatnya, maka tiang tersebut harus dipancang kembali
atas biaya Pelaksana.
b. Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas
harus
menetapkan kedalaman ujung tiang-tiang pada tiap titik
yang menunjukkan sampai dimana tiang harus dipancang
sehingga diperoleh daya dukung yang ditetapkan.
c. Pengeboran pada titik pancang sebelum pemancangan
tidak diperbolehkan, kecuali bila disetujui oleh Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas.
d. Pemancangan semua tiang harus dilakukan terus menerus
tanpa waktu istirahat hingga tiang yang telah terpancang
mencapai kedalaman yang ditetapkan. Kepala tiang harus
dipotong secara baik dan datar pada ketinggian seperti
tercantum dalam gambar.

3.6.2. Alat Pemancang


a. Cara pemancangan harus sedemikian rupa sehingga tidak
melampaui kekuatan tiang dan harus mendapat persetujuan
Konsultan MK/Pengawas. Spesifikasi alat pancang adalah :
Alat pancang konvesional dengan berat palu maksimal
1.5 ton. Pelaksana harus mengajukan persetujuan tertulis
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -14

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

mengenai alat pemancang yang diusulkan, persetujuan dari


Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas harus ada
sebelum alat pancang didatangkan ke Lokasi.
b. Tutup atau cincin pancang harus dari papan kayu yang
tebal, sehingga mampu melindungi kepala tiang pancang
dan meneruskan energy tiang pancang dan energy pukulan
dengan sama rata pada kepala tiang pancang.
c. Pelaksana harus menggunakan bantalan kayu yang
diperlukan untuk melindungi tiang pancang terhadap
kerusakan/ keretakan pada waktu pemancangan.
3.6.3. Terangkatnya Tiang
a. Segera setelah tiang beton bertulang dipancang, Pelaksana
harus menentukan suatu titik referensi dari tiang dan
ketinggiannya pada tiang. Setelah semua tiang dipasang,
Pelaksana harus mengukur lagi ketinggian Titik Referensi
setiap tiang yang sudah dipancang dan menentukan Uplift
tiang yang disebabkan oleh pemancangan tiang lain.
b. Bila terjadi uplift tiang 1,5 cm atau lebih, Pelaksana harus
mengambil langkah perbaikan tanpa biaya tambahan dari
Pemberi Tugas.
Langkah tersebut diantaranya dapat meliputi :
Memancang kembali tiang sampai kedalaman semula dan
bila perlu lebih dalam lagi hingga mencapai tahanan tanah
semula pada pemancangan terakhir. Setelah pemancangan
kembali, Pelaksana harus memeriksa kembali ketinggian
dari titik referensi pada semua tiang dan harus
memancang kembali tiang lain yang terangkat.
3.6.4. Daftar/form Pemancangan Tiang
Pelaksana harus menyimpan daftar/form tiap tiang yang
dipancang, tiap hari copy daftar tersebut harus diserahkan
kepada Konsultan Pengawas.
Daftar termasuk sekurang-kurangnya harus berisi hal berikut :
Tanggal dan jam pemancangan.
Jenis dan ukuraan tiang.
Kedalaman yang dicapai.
Penetrasi untuk tiap pukulan dan jumlah Penetrasi
untuk 10 pukulan terakhir.
Macam dan ukuran hammer yang dipakai, disebutkan
dengan jelas.
Gejala yang lain dari biasanya harus dicatat.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -15

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Pasal B.4.4
4.1.

Pondasi Bor Pile


LINGKUP PEKERJAAN
Lingkup pekerjaan pondasi tiang bor ini antara lain:
a. Pengadaan semua tenaga kerja, material, peralatan dan semua
perlengkapan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan
ini. Termasuk didalamnya loading test berikut pengadaan
peralatan dan bebannya.
b. Pengeboran lubang tiang bor.
c. Pembuangan tanah / lumpur hasil pengeboran keluar site dan
pembersihannya.
d. Penyediaan dan
pengecorannya.

pemasangan

tulangan

tiang

bor

serta

e. Dimensi Tiang, berdasarkan hasil penyelidikan tanah kedalaman


tiang disesuaikan dengan gambar dari muka tanah asli, sampai
dengan kedalaman tanah keras. Bangunan menggunakan Bored
Pile bila berdasarkan hasil penyelidikan tanah yang dilaksanakan
oleh Kontraktorkedalaman tanah keras < 6m. Dimensi/diameter
pondasi bored pile disesuaikan dengan beban yang dipikul.

4.2.

PROSEDUR UMUM
a. Pekerjaan ini harus dilaksanakan oleh Kontraktor yang
berpengalaman dan yang mempunyai pelaksana yang
berpengalaman sehingga dapat menghasilkan mutu pekerjaan
sebagaimana disyaratkan dengan daya dukung yang sesuai
dengan yang tercantum dalam spesifikasi dan gambar rencana.
b. Kontraktor harus melampirkan Metode Pelaksanaan serta alatalat yang akan digunakan kepada Konsultan Manajemen
Konstruksi dengan memperhatikan kondisi lapisan tanah yang
ada, permukaan air, sifat dan jenis tanah, sifat alat yang akan
digunakan serta fasilitas yang diperlukan pada tahap preliminary
maupun tahap selanjutnya.
c. Kontraktor harus mempersiapkan peralatan pendukung yang
dibutuhkan untuk penyelesaian pekerjaan ini walaupun pada
gambar struktur tidak tercantum.
d. Sebelum melaksanakan pekerjaan ini, Kontraktor harus membuat
nomor referensi dari semua tiang bor berikut urutan rencana
pelaksanaannya dan harus mendapat persetujuan dari Konsultan
Manajemen Konstruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -16

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

e. Kontraktor bertanggung jawab untuk melaksanakan pembuatan


tiang bor dengan jumlah, ukuran dan letak sebagaimana tertuang
dalam gambar pelaksanaan.
f. Perubahan-perubahan terhadap spesifikasi maupun gambar
rencana tanpa persetujuan tertulis dari Konsultan Perencana
sama sekali tidak diperkenankan.

4.3.

PENGENALAN LAPANGAN DAN REFERENSI


1. Sebelum memulai pekerjaan, kontraktor
lapangan sebaik-baiknya yang meliputi :

harus

mengenal

a. Peil existing dihubungkan dengan peil yang tercantum


dalam gambar.
b. Keadaan/kondisi lapisan tanah dan kedalaman muka air
tanah
c. Peralatan dan fasilitas yang diperlukan guna kelancaran
pekerjaan
d. Hal-hal lain yang mungkin berpengaruh terhadap
pelaksanaan pekerjaan.
2. Kontraktor harus mengenal kondisi jalan umum, batasan beban
jalan dan ketentuan lain yang mungkin mempengaruhi kelancaran
transportasi alat dari dan ke site.
3. Kontraktor harus bertanggung jawab atas perijinan sehubungan
dengan transportasi alat tersebut.
4. Kontraktor wajib memeriksa penerapan kondisi lapangan dengan
gambar rencana dan wajib melaporkan secara tertulis kepada
Konsultan Perencana dan Konsultan MK jika ditemui perbedaan
agar dapat ditentukan solusinya.
5. Sebelum memulai pekerjaan kontraktor harus melakukan
pengukuran dengan surveyor yang berpengalaman untuk
menentukan posisi bangunan sebagaimana dalam gambar.
6. Jika ditemukan perbedaan elevasi/ukuran lapangan dengan yang
tercantum dalam gambar, maka kontraktor wajib melaporkan
secara tertulis kepada Konsultan Perencana dan konsultan MK.
7. Kontraktor tidak diperkenankan mengganggu fasilitas / utilitas
umum (PDAM, PLN ,TELKOM) yang masih berfungsi dan
berupaya untuk menjaga agar selama pelaksanaan, fasilitas
tersebut masih tetap berfungsi.
8. Segala biaya yang diperlukan untuk melindungi / memelihara /
memindahkan fasilitas/utilitas umum ( PDAM, PLN,TELKOM )
yang ada termasuk memperbaiki kembali jika mengalami
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -17

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

kerusakan sebagai akibat kesalahan dalam


pekerjaan menjadi tanggung jawab Kontraktor.

pelaksanaan

9. Semua pekerjaan dan bahan-bahan harus dilaksanakan sesuai


dengan Persyaratan Teknis dalam spesifikasi ini serta sesuai
dengan gambar kerja. Kontraktor wajib meneliti gambar struktur
dan gambar arsitek, jika terdapat perbedaan/keganjilan harus
dilaporkan kepada Konsultan Perencana dan Konsultan
Manajemen Konstruksi.

4.4.

PENYERAHAN DOKUMEN
Secara umum hal - hal berikut ini diserahkan sesuai dengan
persyaratan kontrak.
1.

Laporan Pengujian Bahan Beton seperti yang diajukan untuk


adukan beton ( design mix).

2. Laporan Tiang Bor yang disahkan, mencatat elevasi dasar dan


atas tiang yang sebenamya, penyimpangan tegaknya tiang, level
muka air tanah, setiap keadaan luar biasa, tanggal dimulainya
pengeboran, pengujian dan pengecoran beton (termasuk setiap
keterlambatan dalam pengecoran dan lokasi construction joint
pada tiang).
3.

Laporan Design Mix Beton berisi daftar persyaratan dan hasil


pengujian adukan.

4. Laporan Pengujian Beton, mencatat informasi yang perlu dan


pengesahan sesuai persyaratan proyek.

4.5.

PENGENDALIAN MUTU
a. Peraturan dan Standard: sesuai dengan ketentuan Pedoman
Beton Indonesia dan American Concrete Institute ACI 336.1.
"Standard Specification for the Construction of End Bearing
Drilled Pier".
b. Apabila ketentuan standard di atas bertentangan dengan
peraturan bangunan untuk proyek ini, maka peraturan bangunan
akan diikuti, tetapi hanya untuk mengatur persyaratan minimum.
c. Kualifikasi Pelaksana Tiang Bor : tidak kurang dari tiga kontrak
pekerjaan yang sukses dilaksanakan dengan kondisi tanah,
ukuran tiang, kedalaman, dan volume pekerjaan yang minimal
sama dengan proyek ini.
d. Pekerjaan pengukuran harus memperkerjakan tenaga pengukur

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -18

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

yang terdaftar atau profesional engineer yang mempunyai ijin


untuk melaksanakan pengukuran untuk pekerjaan tiang bor.
Lakukan pekerjaan menentukan layout semua tiang bor terhadap
as dan level yang disyaratkan sebelum pemboran, dan
pengukuran atas tiang yang sebenamya dalam hal lokasi,
diameter tiang, elevasi dasar dan atas, penyimpangan dari
toleransi yang disyaratkan, dan data yang diperlukan.
e. Catat dan simpan informasi atas setiap tiang dan bekerjasama
dengan tenaga penguji dan inspeksi untuk menyediakan data
untuk laporan yang disyaratan.
f. Jasa Pengujian Beton : pekerjaan laboratorium pengujian untuk
melakukan pengujian evaluasi bahan dan untuk merencanakan
design mix beton.
g. Bahan dan pekerjaan terpasang mungkin memerlukan pengujian
dan pengujian ulang setiap saat selama pelaksanaan pekerjaan.
Sediakan daerah bebas terhadap penimbunan bahan dan
fasilitas.
h. Pengujian yang tidak secara spesifik dinyatakan sebagai
pekerjaan yang dibiayai oleh Pemberi Tugas, termasuk pengujian
kembali atas bahan dan pekerjaan terpasang yang ditolak,
merupakan tanggung jawab Kontraktor.
i.

4.6.

Sertifikat material property, yang menunjukkan kesesuaian


terhadap persyaratan, dapat diserahkan sebagai pengganti
pengujian jika disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi.
Sertifikat kesesuaian harus ditandatangani oleh produsen bahan
dan kontraktor.

BETON DAN BAHAN YANG BERHUBUNGAN


Beton dan bahan yang berhubungan disyaratkan dalam pasal ini
adalah :
a.

Mutu beton .
K-250 bk = 250 kg/cm2

b.

Mutu besi
- U - 24 au* = 2080 kg/cm2 (fy 240 Mpa)
untuk tulangan baja Polos 12
- U - 40 au* = 3390 kg/cm2 (fy 400 Mpa)
untuk tulangan baja Ulir > D13

c.

Semen
Semua semen yang digunakan adalah semen portland yang
harus memenuhi syarat-syarat berikut :
- SNI 15-2049-1994. Semen Portland

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -19

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

d.

Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2, 1971)


Spesifikasi semen blended hidrolis (ASTM C 595)
Spesifikasi semen hidrolis ekcpansif (ASTM C 845)
Mempunyai sertifikat uji (test certificate)
Mendapat persetujuan Konsultan Manajemen Konstruksi)

Agregat
Agregat untuk beton harus memenuhi salah satu persyaratan
berikut :
- Spesifikasi agregat untuk beton (ASTM C33)
- SNI 03-2461-1991, Spesifikasi agregat ringan untuk beton
struktur.
- Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2, 1971)
Ukuran maksimum agregat tidak lebih besar dari:
- 1/5 jarak terkecil antara sisi-sisi cetakan
- 1/3 ketebalan pelat lantai
- 3/4 jarak bersih minimum antara tulangan-tulangan atau
kawat-kawat.

e. Air
- Air yang digunakan pada campuran beton harus bersih,
tidak berwarna dan tidak mengandung bahan-bahan kimia,
oli, asam, garam, organik atau bahan lain yang dapat
merusak beton atau tulangan.
- Air yang digunakan harus memenuhi syarat-syarat
Peraturan Beton Indonesia (NI-2, 1971)
- Air pencampur yang digunakan pada beton pratekan yang
didalamnya tertanam logam aluminium, termasuk air bebas
yang terkandung dalam agregat, tidak boleh mengandung
ion khlorida lebih besar dari 0.06% terhadap berat semen.
- Untuk beton lainnya max ion khlorida adalah 0.3%.
f.

Bahan tambahan
- Bahan tambahan yang digunakan pada beron harus
mendapat persetujuan dari Konsultan MK.
- Bahan tambahan pembentuk gelembung udara harus
memenuhi SNI 03-2496-1991, Spesifikasi bahan tambahan
pembentuk gelembung untuk beton.
- Bahan tambahan pengurang air, penghambat reaksi hidrasi
beton, pemercepat reaksi hidrasi beton dan gabungan
pengurang air dan pemercepat reaksi hidrasi beton harus
memenuhi Spesifikasi bahan tambahan kimiawi untuk beton
(ASTM C 494) atau Spesifikasi untuk bahan tambahan
kimiawi untuk menghasilkan beton dengan kelecakan yang
tinggi (ASTM C 107)
- Abu terbang atau bahan pozzolan lainnya yang digunakan
sebagai bahan tambahan harus memenuhi Spesifikasi
untuk abu terbang dan poozolan alami murni atau
terkalsinasi untuk digunakan sebagai bahan tambahan
mineral pada beton semen portland (ASTM C 618)

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -20

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

4.7.

CAMPURAN RENCANA (MIX DESIGN) BETON


a. Gunakan fasilitas pengujian independent untuk mempersiapkan
dan melaporkan rencana campuran dan metode pengecoran
yang diusulkan. Fasilitas pengujian harus sama dengan yang
digunakan untuk pengujian pengendalian mutu di lapangan.
b. Campuran rencana dibuat untuk menghasilkan beton tiang bor
dengan kekuatan tekan 28 hari minimum sebesar ( K-250 ).
c. Perbandingan adukan baik berdasarkan percobaan pengadukan
laboratorium
maupun
metode
pengalaman
lapangan
menggunakan bahan dan metode pengecoran tertentu, akan
diterapkan di proyek untuk setiap kelas beton yang disyaratkan.
d. Serahkan laporan tertulis kepada Konsultan Manajemen
Konstruksi berisi adukan yang diusulkan untuk beton, sedikitnya
15 hari sebelum mulai pekerjaan. Jangan memulai produksi beton
sampai rencana adukan direview dan disetujui oleh Konsultan
Manajemen Konstruksi.
e. Penyesuaian adukan beton boleh diajukan oleh kontraktor jika
karakteristik bahan, keadaan pekerjaan, cuaca, hasil test, dan
keadaan lainnya memerlukannya, dilakukan tanpa tambahan
biaya terhadap Pemberi Tugas, dan dengan persetujuan
Konsultan MK. Data pengujian laboratorium untuk rencana
adukan revisi dan hasil kekuatan harus diterima dan disetujui oleh
Konsultan MK sebelum digunakan dalam pekerjaan.
f. Dapat menggunakan admixture dengan banyaknya sesuai
rekomendasi pabrik untuk kondisi iklim yang sesuai pada saat
dilakukan pengecoran. Sesuaikan banyaknya admixture seperti
disyaratkan untuk mempertahankan pengendalian mutu.
g. Perbandingan dan adukan rencana dibuat untuk menghasilkan
slump beton pada saat pengecoran sebesar 14 2 cm,
menggunakan plasticizer.

4.8.

PENGADUKAN BETON
Beton Readymix : Sesuai dengan persyaratan ASTM C 94, dan
sebagaimana disyaratkan berikut ini.
a. "Hilangkan kecenderungan untuk membiarkan tambahan air ke
dalam pengaduk untuk bahan yang tidak cukup slumpnya.
Penambahan air ke alat pengaduk tidak diijinkan".
b. Selama cuaca panas, atau dalam keadaan yang menyebabkan
beton cepat mencapai setting, maka disyaratkan waktu
pengecoran yang lebih singkat dari yang disyaratkan dalam
ASTM C 94.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -21

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

c. Jika temperatur udara berada diantara 30C dan 32C, kurangi


waktu pengadukan dan pengangkutan dari 1 jam menjadi 75
menit, dan bila temperatur udara diatas 32C, kurangi waktu
pengadukan dan pengangkutan menjadi 60 menit.

4.9.

PELAKSANAAN PEKERJAAN
1. Tahapan Pelaksanaan
a.

Sebelum pekerjaan pengalian rencana pondasi tiang,


kontraktor sudah harus menyiapkan form record yang bentuk
dan isinya sudah disetujui oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi.

b.

Saat pengalian tanah untuk pondasi bor, hal-hal yang perlu


dicatat di dalam form record minimal :
Lokasi dan penomoran titik bor serta ukuran lubang bor.
Elevasi atas dan dasar lobang bor serta elevasi air
tanah.
Jenis tanah, panjang cassing dan schedule pelaksanaan
pekerjaan bored pile secara keseluruhan dan tiap
tahapnya.
Catatan mengenai klasifikasi tanah dari kedalaman yang
berbeda serta kendala yang dijumpai.

c.

Sebelum pekerjaan dimulai, konfigurasi alat maupun metode


pelaksanaan harus sudah disetujui oleh Konsultan MK.

d.

Alat-alat tersebut harus dapat dipergunakan untuk melakukan


pengeboran menembus air, lapisan keras, batu besar,
serpihan-serpihan cadas, tanah liat yang keras, kerikil dan
pasir.

e.

Peralatan yang dipergunakan harus sedemikian rupa


sehingga dapat membuat lubang bor tanpa mengalami
kelongsoran
seperti
menggunakan
cassing,
atau
menggunakan alat pemecah batu bila ternyata dijumpai
lapisan yang mengandung batu-batuan dan sebagainya.

f.

Pekerjaan pembuatan tiang bor dapat di laksanakan setelah


lokasi tiang bor yang akan dibuat telah ditentukan dan
disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi.

g.

Pengeboran harus dilakukan sampai mencapai lapisan tanah


yang disyaratkan yang ciri-cirinya ditentukan berdasarkan
Laporan hasil Penyelidikan Tanah atau sesuai gambar kerja.

h.

Contoh tanah tersebut harus dapat ditunjukkan kepada


Konsultan Perencana & Konsultan MK setiap saat jika
diperlukan. Dan kedalaman pengeboran yang dicapai harus

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -22

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

dicatat.
i.

Kontraktor harus menempatkan seorang Ahli Tanah yang


sudah berpengalaman dengan pekerjaan tiang bor.

j.

Pengeboran baru dihentikan setelah mendapat persetujuan


tertulis dari Konsultan MK, namun demikian mutu pekerjaan
yang dihasilkan sepenuhnya tanggung jawab Kontraktor.

k.

Setelah pengeboran selesai, kontraktor harus melaksanakan


pembersihan dasar lubang bor dari longsoran dan lumpur
yang terjadi pada dasar bor, caranya bergantung pada
metoda dan alat yang baru dapat dihentikan setelah
mendapat persetujuan tertulis dari Konsultan Manajemen
Konstruksi.

l.

Apabila pada saat penggalian dijumpai air tanah maka


Kontraktor harus menyediakan pompa-pompa penyedot air
agar pekerjaan penggalian tanah dapat diselesaikan sesuai
dengan gambar rencana, dengan jumlah dan kapasitas yang
disesuaikan dengan debit air yang ada

m. Pada saat tahap pembersihan lubang bor, rangkaian tulangan


tiang bor harus sudah siap untuk dimasukkan kedalam lubang
bor.
n.

Apabila tulangan belum siap, maka pekerjaan pembersihan


dasar lubang bor harus dilakukan kembali sampai tulangan
siap dimasukkan dan apabila diperlukan penyambungan
tulangan, maka ditempat pekerjaan harus disiapkan mesin las
yang dapat digunakan setiap saat untuk mengelas tulangan.

o.

Rangkaian tulangan yang dipasang adalah sesuai dengan


gambar pelaksanaan dan harus diletakkan pada pusat lubang
bor serta harus dipasang dengan kuat sehingga tidak terjadi
penggeseran/ perpindahan tempat selama masa pengecoran.

p.

Pada sisi luar rangkaian tulangan harus dipasang tahu beton


setebal 5 - 7 cm pada beberapa tempat agar diperoleh
selimut beton yang tebalnya sama pada seluruh permukaan.

q.

Setelah tulangan tiang bor terpasang, kontraktor dengan


sepengetahuan Konsultan Manajemen Konstruksi harus
melakukan kembali pengukuran kedalaman lubang bor.
Apabila terjadi pengurangan kedalaman lubang bor dibanding
pada saat selesai pembersihan, maka tulangan tersebut
harus dikeluarkan dan pekerjaan pembersihan dasar lubang
harus dilakukan kembali.

r.

Tidak diperkenankan melaksanakan pekerjaan ke tahap


berikutnya sebelum tahapan tersebut diatas disetujui secara
tertulis oleh Konsultan Manajemen Konstruksi .

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -23

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

s.

Setelah pemasangan tulangan selesai dilakukan dan disetujui


oleh Konsultan Manajemen Konstruksi, maka adukan beton
yang akan digunakan harus sudah siap di tempat pekerjaan
sehingga pengecoran bisa langsung dilakukan. Mutu beton
pada proyek ini adalah K-250 dengan slump antara 142cm.

t.

Pengecoran harus dilakukan sampai selesai dan tidak


diperkenankan menunda pekerjaan pengecoran ini.

u.

Apabila pengecoran ini tidak selesai karena suatu alasan,


maka tiang bor tersebut dianggap tidak memenuhi syarat lagi
dan kontraktor harus mengganti tiang bor tersebut dengan
tiang bor baru yang letaknya akan ditentukan oleh konsultan
Perencana. Semua resiko akibat hal ini sepenuhnya
tanggung jawab kontraktor.

v.

Kontraktor harus menggunakan pipa tremie yang


dipergunakan harus mempunyai diameter minimum 20
cm serta receiving hopper harus mempunyai kapasitas
sama dengan kapasitas pipa yang disupply dengan
beton. Bagian bawah pipa tremie harus ditutup dengan bola,
atau dengan metode lain yang disetujui oleh Konsultan MK.

w. Posisi dari pipa tremie harus diatur sedemikian hingga dasar


dan pipa tersebut paling tidak berada 1,5 m' dibawah
permukaan beton pada setiap tahap pengecoran yang harus
dilaksanakan terus menerus tanpa henti sampai selesai.
x.

Pelaksanaan tiap tahap diatas harus dilakukan berkelanjutan


sampai selesai dan tidak diperkenankan adanya penundaan
waktu diantara tahapan-tahapan tersebut.

2. Toleransi Posisi Tiang


Deviasi maksimum terhadap posisi dari tiang harus memenuhi
syarat berikut :
a.
b.

Toleransi kelurusan vertikal dibatasi maksimum 1 : 200.


Toleransi posisi (horisontal) ditentukan sebesar 5 cm segala
arah.

3. Pembobokan Kepala Tiang dan As Built Drawing


a.

Setelah pekerjaan pembuatan tiang bor selesai, Kontraktor


harus memotong beton bagian atas dari tiang sampai
mencapai cut off level yang disyaratkan dengan
memperhatikan panjang stek tulangan untuk penyambungan
dengan pile cap / poer.

b.

Segera setelah pekerjaan selesai, Kontraktor harus membuat


as built drawing dari letak tiang bor untuk dibandingkan

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -24

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

dengan letak tiang bor rencana.

BAB V
PEKERJAAN BETON

Pasal B.5.1
1.1.

Umum
Persyaratan-persyaratan konstruksi beton, istilah teknik dan syaratsyarat pelaksanaan beton secara umum menjadi kesatuan dalam
bagian buku persyaratan teknis ini. Kecuali ditentukan lain dalam buku
persyaratan teknis ini, maka semua pekerjaan beton harus sesuai
dengan standard di bawah ini :

Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBI 1971 NI-2).


Standart Beton Indonesia 1991.
Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung Tahun 1983.
American Society of Testing Materials (ASTM).
Standart Beton Prategang/Pracetak Indonesia (jika diperlukan).

Bilamana ada ketidaksesuaian antara peraturan-peraturan tersebut di


atas maka peraturan-peraturan Indonesia yang menentukan.
1.2.

Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan ini dengan ketepatan dan


kesesuaian yang tinggi menurut persyaratan teknis ini, gambar
rencana, dan instruksu-instruksi yang dikeluarkan oleh Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas. Semua pekerjaan yang tidak
memenuhi persyaratan harus dibongkar dan diganti atas biaya
Kontraktor sendiri.

1.3.

Semua material harus dalam keadaan baru dengan kualitas yang


terbaik sesuai persyaratan dan disetujui oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas,
dan
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas berhak untuk meminta diadakan pengujian
bahan-bahan tersebut dan Kontraktor bertanggung jawab atas segala
biayanya. Semua material yang tidak disetujui oleh Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas dalam waktu 2 x 24 jam harus
dikeluarkan dari Proyek.

Pasal B.5.2
2.1.

Lingkup Pekerjaan
Meliputi segala pekerjaan yang diperlukan untuk pelaksanaan
pekerjaan beton sesuai dengan gambar rencana termasuk pengadaan
bahan, upah, pengujian, dan peralatan pembantu.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -25

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

2.2.

Pengadaan, detail, fabrikasi dan pemasangan semua penulangan dan


bagian-bagian dari pekerjaan lain yang tertanam dalam beton.

2.3.

Perancangan, pelaksanaan dan pembongkaran acuan beton,


penyelesaian dan pemeliharaan beton dan semua jenis pekerjaan
yang menunjang pekerjaan beton.

Pasal B.5.3
3.1.

Material
Semen
a.

Semua semen yang digunakan adalah jenis Portland Cement


sesuai dengan persyaratan standar Indonesia NI-8/1964, SII
0013-81 atau ASTM C-150 dan produksi dari satu merk.

b.

Kontraktor harus mengirimkan surat pernyataan pabrik yang


menyebutkan type, kualitas dari semen yang digunakan dan
Manufacturers Test Certificate yang menyatakan memenuhi
persyaratan tersebut diatas.

c.

Kontraktor harus menempatkan semen tersebut dalam gudang


yang baik untuk mencegah terjadinya kerusakan. Semen yang
menggumpal, sweeping, tercampur dengan kotoran atau kena
air/lembab tidak diijinkan untuk digunakan dan harus segera
dikeluarkan dari proyek.

d.

Penggunaan semen harus sesuai dengan urutan pengirimannya.

3.2. Agregat Kasar


a.

Berupa batu pecah yang diperoleh dari pemecahan batu dengan


spesifikasi sesuai menurut ASTM C-33 dan mempunyai ukuran
terbesar 2,5 cm.

b.

Agregat harus keras, tidak berpori, dan berbentuk kubus. Bila ada
butir yang pipih maka jumlahnya tidak melebihi 20% dari volume
dan tidak boleh mengalami pembubukan hingga melebihi 50%
kehilangan berat menurut test mesin Los Angeles Abration (LAA).

c.

Bahan harus bersih dari zat-zat organik, zat-zat reaktif alkali atau
substansi yang merusak beton dan mempunyai gradasi sebagai
berikut :

Saringan

Ukuran

% Lewat Saringan

25,00 mm

100

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -26

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

3/4

20,00 mm

90 100

3/8

95,00 mm

20 55

No. 4

4,76 mm

0 -1

3.3. Agregat Halus


a.

Dapat menggunakan pasir alam atau pasir yang dihasilkan dari


pemecah batu dan harus bersih dari bahan organik, lumpur, zatzat alkali dan tidak mengandung lebih dari 50% substansisubstansi yang merusak beton.

b.

Pasir laut tidak diperkenankan untuk digunakan dan pasir harus


terdiri dari partikel-partikel yang tajam dan keras serta mempunyai
gradasi seperti tabel berikut :

Saringan

Ukuran

% Lewat Saringan

3/8

9,50 mm

100

No.

4,76 mm

90 100

No.

2,38 mm

80 100

No. 16

1,19 mm

50 85

No. 30

0,19 mm

25 65

No. 50

0,297 mm

10 30

No. 100

0,149 mm

5 - 10

No. 200

0,074 mm

0 -5

3.4. A i r
Air yang digunakan harus bersih dan jernih tidak mengandung minyak
atau garam serta zat-zat yang dapat merusak beton atau baja tulangan.

3.5. Baja Tulangan


Baja tulangan yang digunakan harus memenuhi persyaratan PBI NI-2
1971, dengan tegangan leleh karakteristik (au) = 2400 kg/cm2 atau
baja U24 dan baja dengan tegangan leleh karakteristik (au) = 3900
kg/cm2 atau baja U39 Pemberi tugas atau Direksi/Konsultan Pengawas
akan melakukan pengujian test tarik-putus dan Bending untuk setiap
10 ton baja tulangan, atas biaya Kontraktor.
3.6. Bahan Pencampur
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -27

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

a. Penggunaan bahan pencampur (Admixture) tidak diijinkan tanpa


persetujuan
tertulis
dari
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas dan Konsultan Perencana.
b. Apabila akan digunakan bahan pencampur, Kontraktor harus
mengadakan percobaan-percobaan perbandingan berat dan W/C
ratio dari penambahan bahan pencampur (Admixture) tersebut.
Hasil Crushing test dari Laboratorium yang berwenang terhadap
kubus-kubus beton yang berumur 7, 14, dan 21 hari harus
dilaporkan kepada Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas
untuk dimintakan persetujuannya.

3.7. Cetakan Beton


Dapat menggunakan kayu kelas II, multipleks dengan tebal minimal 9
mm atau plat baja, dengan syarat memenuhi ketentuan-ketentuan yang
tersebut dalam PBI NI-2 1971. Untuk beton ecpose harus memalai Pnol
Film dengan tebal minimal 12 mm. Konstruksi rencana cetakan beton
harus diajukan oleh Kontraktor kepada KonsultanMK/Pengawas untuk
mendapat persetujuan.
3.8. Contoh yang harus disediakan
a. Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Pemborong harus memberikan
contoh material : koral, split pasir, besi beton, PC untuk
mendapatkan persetujuan Manajemen Konstruksi/Konsultan
Pengawas.
b. Contoh-contoh yang telah disetujui oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi/ Pengawas akan dipakai sebagai standart / pedoman
untuk memeriksa / menerima material yang dikirim oleh
Pemborong ke lapangan.
c. Pemborong diwajibkan untuk membuat tempat penyimpanan
contoh-contoh yang telah disetujui Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas.

Pasal B.5.4

Mutu Beton

4.1. Mutu beton untuk konstruksi bangunan harus memenuhi persyaratan


kekuatan tekan karakteristik bk = 350 kg/cm2 untuk sloof dan pile cap,
dan bk = 350 kg/cm2 untuk kolom, balok dan plat lantai.
4.2. Slump ( Kekentalan Beton ) untuk jenis konstruksi berdasarkan
pengujian dengan standar ASTM C-143 adalah sebagai berikut :

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -28

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Slump
maks. (mm)

Slump
min. (mm)

Kaki Dan Dinding Pondasi

100

50

Pelat, Balok Dan Dinding

120

50

Kolom

100

50

Pelat Di Atas Tanah

120

100

Jenis Konstruksi

4.3. Bila tidak digunakan alat penggetar dengan frekuensi getaran tinggi,
maka harga tersebut di atas dapat dinaikkan sebesar 50% dengan
catatan tidak melebihi 150 mm dan harus di-back up dengan
percobaan adukan beton (trial mix).

Pasal B.5.5

Percobaan Pendahuluan ( Trial Mix )

5.1. Untuk mendapatkan mutu beton seperti yang diminta, Kontraktor harus
mengadakan
percobaan-percobaan
di
Laboratorium
yang
Independent yang ditunjuk oleh Pemberi Tugas, sebagai persiapan
dari percobaan pendahuluan di lapangan sampai didapatkan suatu
perbandingan tertentu untuk mutu beton yang akan digunakan.
5.2. Setiap ada perubahan dari jenis bahan yang digunakan, Kontraktor
harus mengadakan percobaan di Laboratorium untuk mendapatkan
mutu beton yang diperlukan.
5.3. Benda uji yang dibuat dan prosedur dalam percobaan ini harus
mengikuti ketentuan-ketentuan dalam PBI NI-2 1971.
5.4. Bila hasil percobaan dilaboratorium dan slump test belum menunjukkan
mutu yang sesuai dengan permintaan, maka pekerjaan beton tidak
boleh dilaksanakan.
5.5. Hasil percobaan pendahuluan di lapangan harus sesuai dengan hasil
percobaan di laboratorium.

Pasal B.5.6

Pengadukan dan Peralatann ya

6.1. Kontraktor harus menyediakan peralatan dan perlengkapan yang


mempunyai keteliatian cukup untuk menetapkan dan mengawasi
jumlah takaran dari masing-masing bahan pembentukan beton dengan
persetujuan Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
6.2. Pengaturan untuk pengangkutan, penimbangan dan pencampuran dari
material-material harus dengan persetujuan Konsultan Manajemen
Konstruksi/ Pengawas dan seluruh operasi harus dikontrol dan diawasi
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -29

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

terus-menerus oleh seorang inspektor yang berpengalaman dan


bertanggung jawab.
6.3. Pengadukan harus dilakukan dengan mesin pengaduk beton (Batch
Mixer atau Portable Continous Mixer). Mesin pengaduk harus benarbenar kosong
sebelum menerima bahan-bahan dari adukan
selanjutnya dan harus dicuci bila tidak digunakan lebih dari 30 menit.
6.4. Bahan-bahan pembentuk beton harus dicampur dan diaduk selama 1,5
menit sesudah semua bahan ada dalam mixer. Waktu pengadukan
harus ditambah, bila kapasitas mesin lebih besar dari 1,5 m3 dan
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas berwenang untuk
menambah waktu pengadukan jika ternyata pemasukan bahan dan
cara pengadukan gagal untuk mendapatkan adukan dengan
kekentalan dan warna yang merata/seragam. Beton yang dihasilkan
harus seragam dalam komposisi dan konsistensi dalam setiap adukan.
6.5. Mesin pengaduk tidak boleh dibebani melebihi kapasitas yang
ditentukan. Air harus dituang terlebih dahulu untuk selanjutnya
ditambahkan selama pengadukan. Tidak diperkenankan melakukan
pengadukan yang berlebihan yang membutuhkan penambahan air
untuk mendapatkan konsistensi beton yang dikehendaki.
6.6. Kontraktor diperbolehkan menempatkan satu Mixing Plant atau
memperoleh beton dari satu Ready Mix Plant asalkan dapat
membuktikan bahwa mutu beton tersebut sesuai dengan semua
ketentuan dalam persyaratan ini. Kontraktor harus menyerahkan
spesifikasi beton ready mix yang akan digunakan sesuai dengan mutu
beton yang diinginkan, sebelum pekerjaan dimulai.

Pasal B.5.7

Persiapan Pengecoran

7.1. Sebelum pengecoran dimulai, semua bagian-bagian yang akan dicor


harus bersih dan bebas dari kotoran dan bagian beton yang terlepas.
Bagian-bagian yang akan ditanam dalam beton sudah harus terpasang
(pipa-pipa untuk instalasi listrik, plumbing dan perlengkapanperlengkapan lain).
7.2. Cetakan atau pasangan dinding yang akan berhubungan dengan beton
harus dibasahi dengan air sampai jenuh dan tulangan harus terpasang
dengan baik. Bidang-bidang beton lama yang akan dicor harus dibuat
kasar terlebih dahulu dan kemudian dibersihkan dari segala kotoran
yang lepas.
7.3. Sesaat sebelum beton dicor, maka bidang-bidang pada beton lama
tersebut harus disapu dengan bonding agent dengan aturan sesuai
pabrik pembuatnya.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -30

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

7.4. Kontraktor harus tetap menjaga kondisi bagian-bagian tersebut sampai


ijin
pengecoran
diberikan
oleh
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas.

Pasal B.5.8

Acuan / Cetakan Beton

8.1. Rencana cetakan beton menjadi tanggung jawab Kontraktor


sepenuhnya. Cetakan harus sesuai bentuk, ukuran dan batas-batas
bidang dari hasil beton yang direncanakan, serta tidak boleh bocor dan
harus cukup kaku untuk mencegah terjadinya perpindahan tempat atau
kelongsoran dari penyangga.
8.2. Permukaan cetakan harus cukup rata dan halus serta tidak boleh ada
lekukan, lubang-lubang atau
terjadi lendutan. Sambungan pada
cetakan diusahakan lurus dan rata dalam arah horisontal maupun
vertikal.
8.3. Tiang-tiang penyangga harus direncanakan sedemikian sehingga dapat
memberikan penunjang seperti yang dibutuhkan tanpa adanya
overstress atau perpindahan tempat pada beberapa bagian konstruksi
yang dibebani. Struktur dari tiang penyangga harus cukup kuat dan
kaku untuk menunjang berat sendiri dan beban-beban yang ada
diatasnya.
8.4. Sebelum penuangan, cetakan harus diteliti untuk memastikan
kebenaran letaknya, kekuatannya dan tidak akan terjadi penurunan dan
pengembangan pada a\saat beton dituang.
8.5. Permukaan cetakan harus bersih dari segala macam kotoran, dan
diberi Mould release agent untuk mencegah lekatnya beton pada
cetakan. Pelaksanaannya harus berhati-hati agar tidak terjadi kontak
dengan baja tulangan yang dapat mengurangi daya lekat beton dengan
tulangan.
8.6. Cetakan beton dapat dibongkar dengan persetujuan tertulis dari
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas, atau jika umur beton
telah melampaui waktu sebagai berikut :
-

Bagian sisi balok


:
Balok tanpa beban konstruksi
Balok dengan beban konstruksi
Pelat lantai / atap / tangga :

48
:
:
21

jam
7 hari
21 hari
hari

8.7. Dengan persetujuan Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas,


cetakan dapat dibongkar lebih awal apabila hasil pengujian dari benda
uji yang mempunyai kondisi sama dengan beton sebenarnya, telah
mencapai 75% dari kekuatan beton pada umur 28 hari. Segala ijin yang
diberikan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas, tidak
mengurangi atau membebaskan tanggung jawab Kontraktor terhadap
kerusakan yang timbul akibat pembongkaran cetakan.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -31

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

8.8. Pembongkaran cetakan harus dilaksanakan dengan hati-hati sehingga


tidak menyebabkan cacat pada permukaan beton. Dalam hal terjadi
bentuk beton yang tidak sesuai dengan gambar rencana, Kontraktor
wajib mengadakan perbaikan atau pembentukan kembali.
8.9. Permukaan beton harus bersih dari sisa kayu cetakan dan pada
bagian-bagian konstruksi yang terpendam dalam tanah, cetakan harus
dicabut dan dibersihkan sebelum pengurukan dilakukan.

Pasal B.5.9

Pengangkutan dan Pengecoran

9.1. Waktu pengangkutan harus diperhitungkan dengan cermat, sehingga


waktu antara pengadukan dan pengecoran tidak lebih dari 1 (satu) jam
atau tidak terjadi perbedaan pengikatan yang mencolok anatara beton
yang sudah dicor dan yang akan dicor.
9.2. Apabila waktu yang dibutuhkan untuk pengangkutan melebihi waktu
yang ditentukan, maka harus dipakai bahan penghambat pengikatan
(retarder)
dengan
persetujuan
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas.
9.3.

Kontraktor
harus
memberitahu
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas selambat-lambatnya 2 (dua) hari sebelum
pengecoran beton dilaksanakan. Persetujuan untuk melaksanakan
pengecoran beton berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan cetakan
dan pemasangan baja tulangan serta bukti bahwa Kontraktor akan
dapat melaksanakan pengecoran tanpa tanpa gangguan.

9.4. Adukan beton tidak boleh dituang bila waktu sejak dicampur air pada
semen dan agregat telah melalui 1,5 jam dan waktu ini dpat berkuran,
bila Konsultan Pengawas menganggap perlu berdasarkan kondisi
tertentu.
9.5. Pengecoran harus dilakukan sedemikian rupa untuk menghindarkan
terjadinya pemisahan material (segregation) dan perubahan letak
tulangan. Cara penuangan dengan alat-alat pembantu seperti talang,
pipa, chute dan sebagainya harus mendapat perstujuan Konsultan
Pengawas dan alat-alat tersebut harus selalu bersih dan bebas dari
sisa-sisa beton pengeras.
9.6. Adukan tidak boleh dijatuhkan secara bebas dari ketinggian lebih dari
1,5 meter. Bila memungkinkan sebaiknya digunakan pipa yang terisi
penuh adukan dengan pangkalnya terbenam dalam adukan yang baru
dituang.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -32

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

9.7. Penggetaran tidak boleh dilaksanakan pada beton yang telah


mengalami initiual set atau yang telah mengeras dalam batas dimana
beton akan menjadi plastis karena getaran.
9.8. Semua pengecoran bagian dasar konstruksi beton yang menyentuh
tanah harus diberi lantai dasar setebal 5 cm agar menjamin duduknya
tulangan dengan baik dan mencegah penyerapan air semen oleh
tanah.
9.10. Bila pengecoran beton harus berhenti sementara sedang beton sudah
menjasi keras dan tidak berubah bentuk, maka bagian tersebut harus
dibersihkan dari lapisan air semen dan partikel-partikel yang terlepas
sampai suatu kedalaman yang cukup, sehingga didapat beton yang
padat. Segera setelah pemberhentian pengecoran, adukan yang lekat
dengan tulangan dan cetakan harus dibersihkan.
9.11. Semua pengecoran harus dilaksanakan siang hari dan apabila
diperkirakan pengecoran dari suatu bagian tidak dapat diselesaikan
pada siang hari, maka sebaiknya tidak dilaksanakan, kesuali atas
persetujuan Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas dapat
dilaksanakan pada malam hari dengan sistem penerangan sudah
disiapkan dan memenuhi syarat.

Pasal B.5.10

Pemadatan Beton

10.1. Kontraktor bertanggung jawab untuk menyediakan peralatan guna


pengangkutan dan penuangan beton dengan kekentalan secukupnya
agar didapat beton yang cukup padat tanpa perlu penggetaran yang
berlebihan.
10.2. Pemadatan beton seluruhnya harus dilaksanakan dengan Mechanical
Vibrator dan dioperasikan oleh seorang yang berpengalaman.
Penggetaran dilakukan secukupnya agar tidak mengakibatkan over
vibration dan tidak diperkenankan melakukan penggetaran dengan
maksud untuk mengalirkan beton.
10.3. Pada daerah penulangan yang rapat, penggetaran dilakukan dengan
alat penggetar yang mempunyai frekuensi tinggi untuk menjamin
pengisian beton dan pemadatan yang baik. Alat penggetar tidak boleh
menyentuh tulangan-tulangan, terutama pada tulangan yang telah
masuk pada beton yan telah mulai mengeras.

Pasal B.5.11

Sambungan Konstruksi ( Construction Joints )

11.1. Rencana atau schedul pengecoran harus disiapkan untuk penyelesaian


satu konstruksi secara menyeluruh, termasuk persetujuan letak
construction joints. Dalam keadaan tertentu dan mendesak,
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -33

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Direksi/Konsultan Pengawas dapat merubah letak construction joints


tersebut.
11.2. Permukaan construction joints harus bersih dan dibuat kasar dengan
mengupas seluruh permukaan sampai didapat permukaan beton yang
padat.
11.3.Construction Joints harus diusahakan berbentuk garis miring. Sedapat
mungkin dihindarkan adanya construction joints tegak, kalaupun
diperlukan maka harus dimintakan persetujuan dari
Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas.
11.4. Sebelum pengecoran dilanjutkan, permukaan beton harus dibasahi dan
diberi lapisan Grout/bonding agent segera sebelum beton dituang.

Pasal B.5.12

Baja Tulangan

12.1. Semua baja tulangan yang dipakai harus bersih, dari segala macam
kotoran, karat, minyak, cat dan lain-lain yang akan merusak mutu
beton.
Ukuran lebih kecil atau sama dengan dari 12 mm menggunakan
BJTP 24 atau U24 (Polos)
Ukuran D > 13 mm menggunakan BJTD 40 atau U39 (Ulir)
12.2. Pelaksanaan penyambungan, pemotongan, pembengkokan dan
pemasangan harus sesuai dengan persyaratan dalam PBI NI-1971.
12.3. Selimut beton harus mempunyai ketetapan sebagai berikut :
a. Beton tanpa cetakan, berhubungan langsung dengan tanah 40
mm
b. Beton dengan cetakan berhubungan langsung dengan tanah 50
mm
c. Balok dan kolom tidak berhubungan langsung dengan tanah 40
mm

Pasal B.5.13

Benda-benda yang tertanam dalam beton

13.1. Penempatan saluran/pemipaan, sleeve harus sedemikian rupa,


sehingga tidak mengurangi kekuatan struktur dengan memperhatikan
PBI-1971, NI-2 pasal 5.7.
13.2. Tidak diperkenankan menanam saluran-saluran/pipa kebagian struktur
beton bila ditunjukkan pada gambar.
13.3. Apabila pemasangan terhalang oleh baja tulangan yang terpasang,
maka Kontraktor harus segera mengadakan konsultasi dengan
Konsultan Manajemen Konstruksi/ Pengawas.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -34

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

13.4. Baja tulangan tidak diperkenankan untuk digeser maupun


dibengkokkan untuk memudahkan pemasangan tanpa seijin Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas.

Pasal B.5.14

Benda-benda yang ditanam dalam beton

14.1. Semua bagian atau peralatan yang ditanam dalam beton, seperti
angkur, kait dan pekerjaan lain yang berhubungan dengan pekerjaan
beton, harus sudah terpasang sebelum pengecoran beton dilakukan.
14.2. Bagian atau peralatan tersebut harus tertambat kuat pada posisinya
agar tidak tergeser pada saat pengecoran beton.
14.3. Kontraktor utama harus memberitahukan kepada pihak lain untuk
melakukan pekerjaan tersebut sebelum pengecoran dilakukan.
14.4. Rongga-rongga kosong atau bagian-bagian yang harus tetap kosong
pada benda atau peralatan yang akan ditanam dalam beton tidak diisi
pada saat pengecoran, harus ditutup dengan bahan atau ukuran sesuai
kebutuhan yang mudah dilepas setelah pelaksanaan pengecoran.

Pasal B.5.15

Cacat-cacat pekerjaan

15.1. Bila penyelesaian pekerjaan, bahan atau keahlian dalam setiap bagian
pekerjaan ternyata tidak memenuhi persyaratan sesuai dengan
persyaratan teknis, maka bagian tersebut harus digolongkan sebagai
cacat pekerjaan.
15.2. Semua pekerjaan yang digolongkan demikian harus dibongkar dan
diganti sesuai dengan yang dikehendaki. Seluruh pembongkaran dan
pemulihan pekerjaan yang digolongkan cacat tersebut serta seluruh
biaya yang timbul seluruhnya ditanggung oleh Kontraktor.

Pasal B.5.16

Pengujian beton

16.1. Secara umum pengujian beton harus mengikuti ketentuan dalam PBI
NI-2 1971 dalam minimum memenuhi persyaratan seperti tersebut
dalam ayat berikut.
16.2. Untuk setiap jenis beton harus dibuat suatu pengujian, yang dikerjakan
dalam satu hari dengan volume sampai dengan volume sampai dengan
jumlah 5 m3.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -35

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

16.3. Untuk satu pengujian dibutuhkan 4 (empat) buah benda uji berbentuk
kubus ukuran
15x15x15 cm atau silinder. Satu benda uji akan diuji
pada umur 7 (tujuh) hari dan hasilnya segera dilaporkan kepada
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas, sedang 3 (tiga) benda uji
lainnya akan diuji pada umur 28 hari. Hasil pengujian adalah hasil ratarata dari ketiga spesimen tersebut. Batas kekuatan beton rata-rata
harus sama atau lebih dari kekuatan karakteristik 300 kg/cm untuk
mutu beton K-300 (sloof dan pile cap,plat, kolom,balok), tidak boleh
ada satu benda uji yang hasil pengujian kurang dari kekuatan beton
karakteristik tersebut.
16.4. Bila diperlukan dapat ditambah dengan satu benda uji lagi yang
ditinggal dilapangan, dibiarkan mengalami proses perawatan yang
sama dengan keadaan sebenarnya.

Pasal B.5.17

Suhu

17.1. Suhu beton pada waktu dicor tidak boleh melebihi 32 C. Bila suhu
yang di taruh berada diantara 27 dan 32 C.
17.2. Bila pada saat pembuatan beton berada pada iklim yang dapat
mengakibatkan suhu beton melebihi 32 C, maka Kontraktor harus
mengambil langkah-langkah yang efektif, misalnya mendinginkan
agregat atau melakukan pengecoran pada malam hari.

Pasal B.5.18

Beton read y mixed

18.1. Bilamana beton yang digunakan adalah berupa beton ready mixed,
maka beton tersebut harus didapatkan dari sumber yang disetujui oleh
Konsultan Manajemen Konatruksi/Pengawas, dengan takaran, adukan
serta cara pengiriman/pengangkutan yang memenuhi syarat-syarat
yang tercantum pada ASTM C94-78a.
18.2. Adukan beton harus dibuat sesuai dengan perbandingan campuran
yang telah diuji di Laboratorium serta secara konsisten harus dikontrol
bersama-sama oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas dan
Supplier beton ready mixed. Kekuatan beton minimum yang dapat
diterima adalah berdasarkan hasil pengujian yang diadakan di
Laboratorium.
18.3. Syarat-syarat Beton Ready Mixed :
a.

Temperatur beton ready mixed sebelum dicorkan tidak boleh lebih


dari 30 C.

b.

Penambahan additive dalam proses pembuatan beton ready


mixed harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuat additive

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -36

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

tersebut dan dengan persetujuan dari Konsultan Manajemen


Konstruksi/Pengawas. Bilamana diperlukan dua atau lebih jenis
bahan additive, maka pelaksanaannya harus dikerjakan secara
terpisah. Dalam pelaksanaannya harus sesuai dengan ACI
212.2R-71 dan ACI 212.1R-63.
c.

Pasal B.5.19

Setelah temperatur di dalam beton mencapai malsimum, maka


permukaan beton harus ditutupi dengan kanvas atau bahan
penyekat lainnya, untuk mempertahankan panas sedemikian rupa,
sehingga tidak timbul perbedaan panas yang mencolok antara
bagian dalam dan luar atau penurunan temperatur yang
mendadak dibagian dalam beton. Selanjutnya sesudah bahan
penutup tersebut di atas dibuka, permukaan beton tetap harus
dilindungi terhadap pengertian yang mendadak.

Pemeliharaan beton

( curing beton )

19.1.
Untuk mencegah pengeringan bidang bidang beton. Selama paling
dua minggu beton harus dibasahi terus menerus , antara lain dengan
menutupinya dengan karung karung basah . Pada pelat pelat atap
pembasahan terus menerus ini harus dilakukan dengan merendamnya
(menggenanginya) dengan air. Pada hari hari pertama sesudah selesai
pengecoran , proses pengerasan tidak boleh diganggu Sangat dilarang
untuk mempergunakan lantai yang belum cukup mengeras sebagai
tempat penimbunan bahan-bahan atau sebagai jalan untuk
mengangkut bahan-bahan yang berat.
19.2.
Perawatan dengan uap bertekanan tinggi , uap bertekanan udara
luar , pemanasan atau proses-proses lainuntuk mempersingkat waktu
pengerasan dapat dipakai. Cara-cara ini harus disetujui terlebih dahulu
oleh Pengawas Ahli.

BAB VI
PEKERJAAN BETON NON STRUKTUR

Pasal B.6.1

Umum

1.1. Lingkup Pekerjaan


a. Menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat- alat
bantu lainnya untuk melaksanakan pekerjaan seperti dinyatakan
dalam gambar, dengan hasil yang baik dan sempurna.
b. Pekerjaan ini meliputi beton kolom praktis, beton ring balok untuk
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -37

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

bangunan yang dimaksudkan termasuk pekerjaan besi beton dan


pekerjaan bekisting/acuan, dan semua pekerjaan beton yang bukan
struktur, sesuai yang ditunjukkan di dalam gambar.
1.2. Standard
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Peraturan-peraturan/standar setempat yang biasa dipakai.


Peraturan-peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971, NI - 2.
Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia 1961, NI- 5.
Peraturan Semen Portland Indonesia 1972, NI - 8.
Peraturan Pembangunan PemerintrTh Daerah Setempat.
Ketentuan-ketentuan Umum untuk pelaksanaan
Pemborong Pekerjaan Umum (AV) No. 9 tanggal 28 Mei 1941 dan
Tambahan Lembaran Negara No. 1457.
h. Petunjuk-petunjuk dan peringatan-peringatan lisan maupun tertulis
yang diberikan Perencana/MK.
i. Standar Normalisasi Jerman ( DIN )
j. American Society for Testing and Material ( ASTM )
k. American Concrete Institute ( ACI ).

Pasal B.6.2

Bahan dan Produksi

2.1. Persyaratan Bahan


a.

Semen Portland
Yang digunakan harus dari mutu yang terbaik, terdiri dari satu jenis
merk dan atas persetujuan Perencana dan Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas dan harus memenuhi NI-8. Semen yang telah
mengeras sebagian/seluruhnya tidak dibenarkan untuk digunakan.
Penyimpanan Semen Portland harus diusahakan sedemikian rupa
sehingga bebas dari kelambaban, bebas dari air dengan lantai
terangkat dari tanah dan ditumpuk sesuai dengan syarat
penumpukan semen.

b.

Pasir Beton
Pasir harus terdiri dari butir-butir yang bersih dan bebas dari bahanbahan organis, Lumpur dan sebagainya dan harus memenuhi
komposisi butir serta kekerasan yang dicantumkan dalam PBI 1971.

c.

Koral Beton/Split :
Digunakan koral yang bersih, bermutu baik tidak berpori serta
mempunyai gradasi kekerasan sesuai dengan syarat-syarat PBI
1971. Penyimpanan/Penimbunan pasir koral beton harus dipisahkan
satu dengan yang lain, hingga dapat dijamin kedua bahan tersebut
tidak tercampur untuk mendapatkan perbandingan adukan beton
yang tepat.

d.

Air

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -38

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Air yang digunakan harus air tawar yang bersih dan tidak
mengandung minyak, asam, alkali dan bahanbahan organis/bahan
lain yang dapat merusak beton dan harus memenuhi NI-3 pasal 10.
Apabila dipandang perlu Konaultan Manajemen Konstruksi/Pengawas
dapat minta kepada Kontraktor supaya air yang dipakai diperiksa di
laboratorium pemeriksaan bahan yang resmi dan sah atas biaya
Kontraktor.
e.

Besi Beton
Digunakan mutu U-24, besi harus bersih dari lapisan minyak/lemak
dan bebas dari cacat seperti serpih-serpih. Penampang besi bulat
serta memenuhi persyaratan (PBI 1971). Bila dipandang perlu
Kontraktor diwajibkan untuk memeriksa mutu besi beton ke
laboratorium pemeriksaan bahan yang resmi dan sah atas biaya
Kontraktor.

f.

Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus memberikan


contoh-contoh material, misalnya : besi, koral, pasir PC untuk
mendapatkan
persetujuan
dari
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas.

g.

Contoh-contoh yang telah disetujui oleh Konsultan Manajemen


Konstruksi/Pengawas, akan dipakai sebagai standard/pedoman untuk
memeriksa/menerima material yang dikirim oleh Kontraktor ke site.

2.2. Syarat-syarat Pengiriman dan Penyimpanan Bahan


a.

Bahan harus didatangkan ketempat pekerjaan dalam keadaan utuh


dan tidak bercacat. Beberapa bahan tertentu harus masih di dalam
kotak/kemasan aslinya yang masih tersegel dan berlabel pabriknya.

b.

Bahan harus disimpan ditempat yang terlindung dan tertutup, kering,


tidak lembab dan bersih sesuai dengan persyaratan yang telah
ditentukan pabrik.

c.

Tempat penyimpanan harus cukup, bahan ditempatkan dan dilindungi


sesuai dengan jenisnya.

d.

Kontraktor bertanggung jawab terhadap kerusakan selama


pengiriman dan penyimpanan.Bila ada kerusakan, Kontraktor wajib
mengganti atas beban Kontraktor.

Pasal B.6.3

Pelaksanaan

3.1. Mutu Beton


Mutu beton yang dicapai dalam pekerjaan beton bertulang adalah fc' = 15
Mpa dan harus memenuhi persyaratan yang ditentukan dalam PBI-1971.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -39

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

3.2. Pembesian
3.2.1. Pembuatan tulangan-tulangan untuk batang lurus atau yang
dibengkokkan, sambungan kait-kait dan pembuatan sengkang
(ring), persyaratannya harus sesuai PBI-1971.
3.2.2. Pemasangan dan penggunaan tulangan beton. harus disesuaikan
dengan gambar konstruksi.
3.2.3. Tulangan beton harus diikat dengan kuat untuk menjamin besi
tersebut tidak berubah tempat selama pengecoran dan harus
bebas dari papan acuan atau lantai kerja dengan memasang
selimut beton sesuai dengan ketentuan dalam PBI 1971.
3.2.4. Besi beton yang tidak memenuhi syarat harus segera dikeluarkan
dari lapangan kerja dalam waktu 24 jam setelah ada perintah
tertulis dari Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
3.3. Cara Pengadukan
3.3.1. Cara pengadukan harus menggunakan beton molen.
3.3.2. Takaran untuk Semen Portland, pasir dan koral harus disetujui
terlebih dahulu oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
3.3.3. Selama pengadukan kekentalan adukan beton harus diawasi
dengan jalan memeriksa slump pada setiap campuran baru.
Pengujian slump, minimum 5 cm dan maksimum 10 cm.

3.4. Pengecoran Beton


3.4.1. Kontraktor diwajibkan melaksanakan pekerjaan persiapan dengan
membersihkan dan menyiram cetakan-cetakan sampai jenuh,
pemeriksaan ukuranukuran dan ketinggian, pemeriksaan
penulangan dan penempatan penahan jarak.
3.4.2. Pengecoran beton hanya dapat dilaksanakan atas persetujuan
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
3.4.3. Pengecoran harus dilakukan dengan sebaik mungkin dengan
menggunakan alat penggetar untuk menjamin beton cukup padat
dan harus dihindarkan terjadinya cacat pada beton seperti keropos
dan sarang-sarang koral/split yang dapat memperlemah konstruksi.
3.4.4. Apabila pengecoran beton akan dihentikan dan diteruskan pada
hari berikutnya maka tempat perhentian tersebut harus disetujui
oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
3.5. Pekerjaan Acuan / Bekisting
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -40

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

3.5.1. Acuan harus dipasang sesuai dengan bentuk dan ukuran-ukuran


yang telah ditetapkan/yang diperlukan dalam gambar.
3.5.2. Acuan harus dipasang sedemikian rupa dengan perkuatanperkuatan, sehingga cukup kokoh dan dijamin tidak berubah
bentuk dan kedudukannya selama pengecoran dilakukan.
3.5.3. Acuan harus rapat (tidak bocor), pemiukaannya licin, bebas dari
kotoran-kotoran (tahi gergaji), potongan kayu, tanah/Lumpur dan
sebagainya, sebelum pengecoran dilakukan dan harus mudah
dibongkar tanpa merusak pemiukaan beton.
3.5.4. Kontraktor harus memberikan contoh-contoh material (besi,
koral/split, pasir dan Semen Portland) kepada Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas,
untuk
mendapatkan
persetujuan sebelum pekerjaan dilakukan.
3.5.6. Bahan-bahan yang digunakan harus tersimpan dalam tempat
penyimpanan yang aman, sehingga mutu bahan dan mutu
pekerjaan tetap terjamin sesuai persyaratan.
3.5.7. Kawat pengikat besi beton/rangka adalah dari baja lunak dan tidak
disepuh seng, diameter kawat lebh besar atau sama dengan 0,40
mm. Kawat pengikat besi beton/rangka harus memenuhi syaratsyarat yang ditentukan dalam NI-2 (PBI 1971).
3.5.8. Beton harus dilindungi dari pengaruh panas, hingga tidak terjadi
penguapan cepat. Persiapan perlindungan atas kemungkinan
datangnya hujan, harus diperhatikan.
3.5.9. Beton harus dibasahi paling sedikit selama tujuh hari setelah
pengecoran.
3.6. Pekerjaan Pembongkaran Acuan/Bekisting
Pembongkaran bekisting hanya boleh dilakukan dengan ijin tertulis dari
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas. Setelah bekisting dibuka,
tidak diijinkan mengadakan perubahan apapun pada permukaan beton
tanpa persetujuan dari Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
3.7. Pengujian Mutu Pekerjaan
3.7.1. Sebelum dilaksanakan pemasangan, Kontraktor diwajibkan untuk
memberikan pada Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas
"Certificate Test" bahan besi dari produsen/pabrik.
3.7.2. Bila tidak ada "Certificat Test" maka Kontraktor harus melakukan
pengujian atas besi/kubus di laboratorium yang akan ditunjuk
kemudian.
3.7.3. Mutu beton tersebut harus dibuktikan oleh Kontraktor dengan
mengambil benda uji berupa kubus yang ukurannya sesuai dengan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -41

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

syarat-syarat/ketentuan dalam PBI Th.1971. Pembuatannya harus


disaksikan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas dan
diperiksa di laboratorium konstruki beton yang ditunjuk Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas.
3.7.4. Kontraktor diwajibkan membuat "Trial Mix" terlebih dahulu,
sebelum memulai pekerjaan beton.
3.7.5. Hasil pengujian dari laboratorium diserahkan kepada Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas secepatnya.
3.7.6. Seluruh biaya yang berhubungan dengan pengujian behan
tersebut, menjadi tanggung jawab Kontraktor.
3.8. Syarat Pengamanan Pekerjaan
3.8.1. Beton yang telah dicor dihindarkan dari benturan benda keras
selama 3 x 24 jam setelah pengecoran.
3.8.2. Beton dilindungi dari kemungkinan cacat yang diakibatkan dari
pekerjaan-pekerjaan lain.
3.8.3. Bila
terjadi
kerusakan,
Kontraktor
diwajibkan
untuk
memperbaikinya dengan tidak mengurangi mutu pekerjaan.
Seluruh biaya perbaikan menjadi tanggung jawab Kontraktor.
3.8.4. Bagian beton setelah dicor selama dalam pengerasan harus selalu
dibasahi dengan air terus menerus selama 1 (satu) minggu atau
lebih (sesuai ketentuan dalam PBI Th.1971).

BAB VII
PEKERJAAN BAJA

Pasal B.7.1

Umum

1.1. Pekerjaan Struktur Baja ialah bagian-bagian yang dalam gambar rencana
dinyatakan sebagai struktur baja, juga bagian-bagian yang menurut
sifatnya memakai baja, seperti kolom, balok, rangka atap, rangka dinding
dan lain-lain.
1.2. Untuk pelaksanaan pekerjaan tersebut Pelaksana Pekerjaan harus
membuat gambar kerja (shop drawing) dari pekerjaan baja gambar kerja
meliputi detail-detail pemasangan, pemotongan, penyambungan, lubang
baut, las, pengaku, ukuran-ukuran dan lain-lain yang secara teknis
diperlukan, terutama untuk fabrikasi dan pemasangan.
1.3. Sub Pelaksana Pekerjaan yang dipakai jika ada harus diketahui dan
disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -42

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

1.4. Pelaksana Pekerjaan harus melaksanakan pekerjaan baja sesuai dengan


Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia 1983.

Pasal B.7.2

Material

Baja profil dan pipa sesuai dengan Fe-360 atau BJ-37 menurut PPBBI
atau ASTM A-36, dengan tegangan leleh sebesar 2400 kg/cm2.
Baut Baja biasa sesuai ASTM A-307
Baut Baja tegangan tinggi sesuai dengan ASTM A-325 F (High Strenght
Friction Grip).
Elektroda las mengikuti AWS E-70XX atau mutu lebih tinggi.

Pasal B.7.3

Pabrikasi

3.1. Umum
3.1.1. Tukang-tukang yang digunakan harus dari tenaga-tenaga ahli pada
bidangnya dan melaksanakan pekerjaan dengan baik sesuai
dengan petunjuk-petunjuk Konsultan Pengawas dan ketelitian
utama diperlukan untuk menjamin bahwa seluruh bagian dapat
cocok satu dengan lainnya pada waktu pemasangan.
3.1.2. Konsultan Pengawas mempunyai kebebasan sepenuhnya untuk
setiap waktu melakukan pemeriksaan pekerjaan.
Tidak satu pekerjaanpun dibongkar atau disiapkan untuk dikirim
sebelum diperiksa dan disetujui.
3.1.3. Setiap pekerjaan yang cacat atau tidak sesuai dengan gambar
rencana atau spesifikasi ini akan ditolak dan harus segera
diperbaiki.
3.1.4. Pelaksana Pekerjaan pabrikasi harus menyediakan atas biaya
sendiri semua pekerjaan, alat-alat perancah dan sebagainya yang
diperlukan dalam hubungan pemeriksaan pekerjaan.
3.1.5. Pelaksana Pekerjaan pabrikasi harus memperkenalkan Pelaksana
Pekerjaan Montase untuk sewaktu-waktu memeriksa pekerjaan
dan untuk mendapatkan keterangan mengenai cara-cara dan lainlain yang berhubungan dengan waktu pemasangan di tempat
pekerjaan.
3.1.6. Pelaksana Pekerjaan Montase tidak mempunyai wewenang untuk
memberikan instruksi-instruksi mengenai cara penyelenggaraan
pabrikasi.
3.2. Pola Pengukuran
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -43

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Pola (mal) pengukuran dan peralatan-peralatan lain yang dibutuhkan


untuk menjamin ketelitian pekerjaan harus disediakan oleh Pelaksana
Pekerjaan Pabrikasi. Semua pengukuran harus dilakukan dengan
menggunakan pita-pita baja yang telah disetujui.ukuran-ukuran dari
pekerjaan baja yang tertera pada gambar rencana dianggap ukuran pada
25 C.
3.2.1. Meluruskan
Sebelum pekerjaan lain dilakukan pada pelat, maka semua pelat
harus diperiksa kerataannya, semua batang-batang diperiksa
kelurusannya, harus bebas dari puntiran, bila perlu harus diperbaiki
sehingga bila pelat-pelat disusun akan terlihat rapat seluruhnya.
3.2.2. Pemotongan
a. Pekerjaan baja dapat dipotong dengan
menggergaji atau dengan las pemotong.

menggunting,

b. Permukaan yang diperoleh dari hasil pemotongan harus


diselesaikan siku terhadap bidang yang dipotong, tepat dan rata
menurut ukuran yang diperlukan.
3.2.3. Pekerjaan Mesin Perkakas dan Gerinda yang diperkenankan
Apabila pelat digunting, digergaji atau dipotong dengan las
pemotongan, maka pada pemotongan diperkenankan terbuangnya
metal sebanyak-banyaknya 3 mm, pada pelat setebal 6 mm pada
pelat yang tebalnya lebih besar dari 12 mm.
3.2.4. Memotong dengan Las Pemotong
a. Las pemotongan digerakkan secara mekanis dan diarahkan
dengan sebuah mal serta bergerak dengan kecepatan tetap.
b. Pinggir yang dihasilkan oleh las pemotong harus bersih serta
lurus dan untuk menghaluskan tepi yang dipotong itu harus
digunakan gerinda.
c. Gerinda bergerak searah dengan arah las pemotong, tepi harus
diselesaikan sedemikian sehingga bebas dari seluruh bekas
kotoran besi.
3.2.5. Pekerjaan Las & Pengawasan Pekerjaan Las
a. Pekerjaan las harus dikerjakan oleh tukang las, dibawah
Pengawasan langsung seorang yang menurut anggapan
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas mempunyai
training dan pengalaman yang sesuai untuk penyelenggaraan
pekerjaan semacam itu.
b. Pelaksana Pekerjaan harus menyerahkan kepada Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas
untuk
mendapatkan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -44

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

persetujuan, maka cara itu tidak akan diubah tanpa persetujuan


lebih lanjut.
c. Detail-detail khusus menyangkut cara persiapan sambungan,
cara pengelasan jenis dan ukuran serta kekuatan arus listrik
untuk las tersebut harus diajukan kontraktor untuk
mendapatkan
persetujuan
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas terlebih dahulu sebelum pekerjaan las
listrik dapat dilakukan.
d. Ukuran elektroda, arus dan tegangan listrik, dan kecepatan
busur listrik, yang digunakan pada listrik, harus seperti yang
dinyatakan oleh pabrik las listrik tersebut dan tidak akan dibuat
penyimpangan tanpa persetujuan tertulis dari Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas.
e. Pelat-pelat yang akan di las harus bebas dari kotoran-kotoran
besi, minyak, cat, karet atau lapisan lain yang dapat
mempengaruhi mutu las.
f. Las dengan retak susut, retak pada bahan dasar, berlubang
dan kurang tepat letaknya harus disingkirkan.
3.2.6. Mengebor
a. Semua lubang harus di bor untuk seluruh tebal dari material.
Bila memungkinkan, maka semua pelat, potongan-potongan
dan sebagainya harus dijepit bersama-sama untuk membuat
lubang dan di bor menembus seluruh tebal sekaligus.
b. Bila menggunakan baut pas pada salah satu lubang maka
lubang ini di bor lebih kecil dan kemudian baru diperbesar untuk
mencapai ukuran sebenarnya.
c. Cara lain ialah bahwa batang-batang dapat dilubangi tersendiri
dengan menggunakan mal. Setelah mengebor, seluruh kotoran
besi harus disingkirkan dan pelat-pelat dan sebagainya dapat
dilepas bila perlu.
d. Diameter lubang untuk baut, kecuali baut pas, adalah 1.50 mm
lebih besar dari pada diameter yang tertera pada gambar
rencana.
e. Diameter lubang-lubang untuk baut pas harus dalam toleransi
yang diberikan.
f. Dalam hal ini menggunakan pas lubang yang tidak di bor
menembus sekaligus seluruh tebal elemen-elemennya, maka
lubang dapat di bor dengan ukuran yang lebih kecil dahulu dan
kemudian pada saat montase percobaan.
3.2.7. Memberi Tanda untuk Pemasangan Akhir
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -45

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

a. Setelah montase percobaan serta setelah mendapat


persetujuan Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas, tetapi
belum dilepas, setiap bagian harus diberi tanda yang jelas
(dengan pahatan dan cat).Cat dari warna yang berbeda
digunakan untuk membedakan bagian-bagian yang sama.
b. Dua copy dari gambar rencana yang menyatakan dengan tepat,
tanda-tanda itu, oleh Pelaksana Pekerjaan Pabrikasi diberikan
dengan cuma-cuma kepada
Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas dan Pelaksana pekerjaan Montase dari
bangunan itu, pada saat pengiriman-pengiriman pekerjaan baja
itu.

3.2.8. Pengecatan di Bengkel


a. Setelah dibongkar, sebagai kelanjutan berhasil baiknya
montase percobaan, maka permukaan dari seluruh pekerjaan
baja, kecuali pada bagian yang dikerjakan dengan mesin
perkakas dan pada perletakan, harus dibersihkan seluruhnya
sehingga menjadi logam yang bersih dengan menggunakan
penyemprot pasir (sand blasting) atau dengan cara lain yang
disetujui.
b. Setelah semua permukaan dalam keadaan bersih dan kering,
atau bahan-bahan dasar dengan satu lapisan menie, atau
bahan-bahan pelindung lainnya kalau disyaratkan khusus untuk
pekerjaan tersebut.

Pasal B.7.4

Pengecatan baja

4.1. Umum
Semua konstruksi baja yang akan dipasang perlu dicat dipabrik dengan
cat dasar
yang telah disetujui kecuali pada bidang-bidang yang dikerjakan dengan
mesin perkakas misalnya pada perletakan.
Cat lapangan terdiri dari :
d.

Pembersihan seluruh sambungan lapangan dan bidang-bidang yang


telah dicat bengkel, seperti diperintahkan oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas, yang telah rusak pada saat transport atau
pemasangan oleh bidang-bidang lain seperti yang diperintahkan oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas, dimana cat dasarnya
telah rusak.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -46

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

e.

Pemakaian cat dasar dan bahan sejenis seperti yang disyaratkan


dalan pengecatan di bengkel pada bidang-bidang yang tertera
pada 1 diatas.

f.

Pemakaian cat akhir seperti yang disyaratkan pada pekerjaan


tertentu, untuk seluruh bidang terbuka pekerjaan besi itu.

4.2. Pembersihan
Pembersihan permukaan dari pekerjaan besi bangunan harus bersih dan
dikupas dengan sand blasting atatu cara lain yang disetujui, agar menjadi
logam yang bersih, dengan menyingkirkan seluruh gemuk, olie, karatan,
lumpur atau lain-lain yang melengket padanya. Luas bidang permukaan
yang dibersihkan haruslah dapat sekaligus ditutup dengan cat dasar dan
dicat segera setelah pembersihan, sebelum terjadi oksidasi.
Bila terjadi oksidasi (karatan), permukaan harus dibersihkan kembali
sebelum pengecatan dasar dilakukan.

4.3. Pengecatan
4.3.1. Cat dapat digunakan dengan kwas tangan yang disetujui atau
dengan cara yang -disyaratkan oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas.
4.3.2. Pengecatan tidak dapat dilakukan pada cuaca berkabut, lembab
atau berdebu atau pada cuaca yang lain yang jelek, kecuali
diusahakan tindakan-tindakan seperlunya yang sesuai dengan
pendapat Konsultan Manajemen Konstruksi/ Pengawas, untuk
melawan pengaruh-pengaruh cuaca tersebut terhadap pekerjaan.
4.3.3. Permukaan yang akan dicat harus kering dan tak berdebu. Lapisan
berikutnya tidak diberikan sebelum lapisan cat terdahulu telah
kering betul. Lapisan penutup diberikan diatas cat dasar dalam
tempo kurang lebih enam bulan tetapi tidak boleh lebih cepat dari
48 jam setelah pengecatan dasar. Bila terjadi demikian maka
permukaan baja perlu dibersihkan kembali atau dicat dasar lagi
seperti diuraikan diatas.
4.3.4. Cat (termasuk penyemprotan bila diperintahkan oleh Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas harus disapu dengan kuat pada
permukaan baja, baut-baut pada setiap sudut-sudut, sambungan
pelat, lekuk-lekuk dan sebagainya, kemudian diratakan dengan
baik.
4.3.5. Setiap bagian yang dapat menampung air, atau dapat dirembesi
air, diisi dengan cat yang tebal, atau bila diperintahkan oleh
Konsultan
Manajemen
Konstruksi/Pengawas,
dengan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -47

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

menggunakan semen kedap air atau bahan lain yang disetujui


sebelum penyelesaian cat dasar.
4.3.6. Setiap lapisan yang telah selesai harus tampak sama dan rata.
Pemakaian cat yang rata ialah 12.5 m2 per liter untuk setiap
lapisan.

BAB VIII
PEKERJAAN ATAP BAJA RINGAN
Pasal B.8.1 Lingkup Pekerjaan
1.1.

Pekerjaan Struktur ATAP Baja Ringan ialah bagian-bagian yang dalam


gambar rencana dinyatakan sebagai Konstruksi struktur baja ringan.

1.2.

Untuk pelaksanaan pekerjaan tersebut Kontraktor harus membuat shop


drawing dari pekerjaan baja ringan. Gambar kerja meliputi detail-detail
pemasangan, pemotongan, penyambungan, pengaku, ukuran-ukurn dan
lain-lain yang secara teknis diperlukan, terutama untuk fabrikasi dan
pemasangan.

1.3.

Sub Kontraktor yang dipakai jika ada harus diketahui dan disetujui oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi.

1.4.

Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan konstruksi baja ringan sesuai


ketentuan-ketentuan berikut :
- Mengajukan persetujuan material dan aplikator kepada konsultan
MK.
- Mengajukan analisa struktur atap.
- Mengajukan gambar shop drawing.

Pasal B.8.2 Material


Baja ringan yang digunakan dengan spesifikasi sebagai berikut :
- Base material High Tensile Steel = G 550 (minimum yield strength = 5500
kg/cm2.
- Coating Zincalume A/Z 150 gr/m2.
- Material Thickness minimal 0,70 mm dan 1,00 mm TCT (ukuran profil
desuai dengan kekuatan berdasarkan desain dan analisa struktur).
- Ketebalan reng (roof batten) minimal 0,48 mm TCT.
- Baut/fastener yang dipakai harus memenuhi standar desain.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -48

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Menggunakan software yang sudah mendapat sertifikasi resmi dari


Asosiasi terkait dan ditandatangani oleh Konstruktor yang bersertifikat.
Garansi struktur dan garansi material.

Pasal B.8.3 Fabrikasi


3.1.

Umum
-

3.2.

Aplikator yang digunakan harus dari tenaga-tenaga ahli pada


bidangnya dan melaksanakan pekerjaan dengan baik sesuai dengan
petunjuk-petunjuk Konsultan Manajemen Konstruksi/Pengawas dan
ketelitian utama diperlukan untuk menjamin bahwa seluruh bagian
dapat cocok satu dengan lainnya pada waktu pemasangan.
Konsultan
Manajemen
Konstruksi
mempunyai
kebebasan
sepenuhnya untuk setiap waktu melakukan pemeriksaan pekerjaan.
Tidak satu pekerjaanpun dibongkar atau disiapkan untuk dikirim
sebelum diperiksa dan disetujui.
Setiap pekerjaan yang cacat atau tidak sesuai dengan gambar
rencana atau spesifikasi ini akan ditolak dan harus segera diperbaiki.
Kontraktor pabrikasi harus menyediakan atas biaya sendiri semua
pekerjaan, alat-alat perancah dan sebagainya yang diperlukan
dalam hubungan pemeriksaan pekerjaan.

Kontraktor pabrikasi harus memperkenalkan Kontraktor untuk


sewaktu-waktu memeriksa pekerjaan dan untuk mendapatkan
keterangan mengenai cara-cara dan lain-lain yang berhubungan
dengan waktu pemasangan di tempat pekerjaan.

Kontraktor Montase tidak mempunyai wewenang untuk memberikan


instruksi-instruksi mengenai cara penyelenggaraan pabrikasi.

Pola Pengukuran
Pola (mal) pengukuran dan peralatan-peralatan lain yang dibutuhkan
untuk menjamin ketelitian pekerjaan harus disediakan oleh Kontraktor
Pabrikasi. Semua pengukuran harus dilakukan dengan menggunakan
pita-pita baja yang telah disetujui. Ukuran-ukuran dari pekerjaan baja
yang tertera pada gambar rencana dianggap ukuran pada suhu 25
C.

3.3.

Meluruskan
Sebelum pekerjaan lain dilakukan pada pelat, maka semua pelat harus
diperiksa kerataannya, semua batang-batang diperiksa kelurusannya,
harus bebas dari puntiran, bila perlu harus diperbaiki sehingga bila pelatpelat disusun akan terlihat rapat seluruhnya.

3.4.

Pemotongan

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -49

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Baja ringan harus dipotong dengan alat listrik (cutting wheel) agar
permukaan yang diperoleh dari hasil pemotongan harus diselesaikan
siku terhadap bidang yang dipotong, tepat dan rata menurut ukuran yang
diperlukan.

BAB IX
PEKERJAAN BAJA NON STRUKTUR

Pasal B.9.1 Pekerjaan Bekisting

1.1. Umum
1.1.1. Pasal ini menguraikan semua pekerjaan perancangan, pembuatan,
pemasangan dan pembongkaran semua bekisting beton yang harus
dilaksanakan oleh Kontraktor, sesuai dengan kebutuhan dalam
menyelenggarakan pekerjaan beton, sebagaimana yang tertera
didalam gambar. Pada dasarnya, bekisting adalah konstruksi bantu
yang mendukung beton yang belum mengeras.
1.1.2. Semua Bekisting Beton harus dilaksanakan dengan mengikuti
semua persyaratan yang tercantum didalam RKS ini, PBI 1971,
PUBI 1982, PKKI 1961 dan semua Perintah yang disampaikan oleh
Konsultan Pengawas selama pelaksanaan Pekerjaan.

1.2. Persyaratan bahan


Semua bekisting beton yang akan dipakai harus kuat, tidak berubah
bentuk waktu di isi adukan dan tidak bocor. Bahan yang dipakai dapat
berupa kayu yang bermutu baik dan tidak mudah lapuk, besi atau bahan
lainnya yang disetujui oleh Konsultan Pengawas. Bekisting harus dirakit
dengan menggunakan paku kayu, baut atau lainnya dengan ukuran yang
sesuai.

1.3. Pelaksanaan pekerjaan


1.3.1. Kontraktor harus terlebih dahulu mengajukan gambar-gambar
rencana dari bekisting kepada Konsultan Pengawas untuk disetujui,
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -50

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

sebelum pekerjaan dimulai. Gambar tersebut harus mencantumkan


secara jelas konstruksi dan bahan dari bekisting, sambungansambungannya, kedudukannya dan sistim rangkanya. Semua biaya
yang diperlukan sehubungan dengan perencanaan bekisting ini
harus sudah termasuk ke dalam biaya konstruksi.
1.3.2. Bekisting harus direncanakan untuk dapat memikul beban
konstruksi dan getaran yang ditimbulkan oleh alat penggetar.
Defleksi maksimum dari bekisting antara tumpuan harus dibatasi
sampai 1/400 bentang antar tumpuan. Bilamana menggunakan
konstruksi bekisting dari kayu, maka untuk kolom dan pekerjaan
beton lainnya harus dipakai papan dengan ketebalan minimum 2,5
cm, balok 5/7, 6/10 dan dolken 8/11.
1.3.3. Bekisting harus ditunjang dengan batang besi yang kokoh dan
untuk mencegah
terjadinya defleksi maka bekisting dibuat anti
lendutan keatas sebagai berikut :
Semua balok atau pelat lantainya 0,2 % lebar bentang pada
tengah-tengah bentang.
Semua balok Cantilever dan pelat lantainya 0,4 % dari bentang,
dihitung dari ujung bebas
1.3.4. Kontraktor harus memperhitungkan dan membuat langkah-langkah
persiapan yang perlu, sehingga pada akhir pekerjaan beton,
permukaan dan bentuk konstruksinya adalah sesuai dengan
kedudukan (peil) dan bentuk yang tertera pada gambar.
1.3.5. Semua bekisting tersebut harus dirakit kedalam bentuk, ukuran
garis-garis dan dimensi yang tertera dan yang dibutuhkan, untuk
memperoleh kedudukan, ketinggian dan posisi yang tepat.
Konstruksinya harus dibuat sedemikian rupa sehingga tidak mudah
dicabut bila tidak dipalu atau dicongkel. Bekisting harus dibuat
cukup rapat agar adukan tidak lolos pada saat pengecoran. Pada
tempat yang tertutup atau sukar dijangkau, pembukaan sementara
harus disediakan untuk membuang benda-benda yang tidak
dinginkan.
1.3.6. Bilamana sebelum atau selama pekerjaan pengecoran, bekisting
menunjukkan tanda-tanda penurunan yang besar, yang menurut
pendapat Konsultan MK/Pengawas akan menyebabkan kedudukan
(peil) akhir tidak dapat mencapai kedudukan yang semestinya,
maka Konsultan Pengawas berhak untuk memerintahkan
dibongkarnya pekerjaan beton yang sudah dilaksanakan dan
mewajibkan Kontraktor untuk memperkuat bekisting tersebut
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -51

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

sampai dianggap cukup kuat. Semua biaya yang timbul karenanya


menjadi tanggungjawab dari Kontraktor.

1.4. Pembongkaran Bekisting


1.4.1. Bekisting untuk bagian beton yang mana saja yang tidak memikul
beban struktur dapat dibongkar setelah beton cukup mengeras.

1.4.2. Bekisting untuk bagian struktur dan pekerjaan lainnya yang memikul
beban struktur harus dibiarkan untuk sekurang-kurangnya sampai
beton mencapai kekuatan yang dipersyaratkan seperti yang
disebutkan dibawah ini, atau seperti yang diperintahkan oleh
Konsultan Pengawas.

BAGIAN STRUKTUR

LAMA
PEMBONGKARAN

PRESENTASE
KEKUATAN
RENCANA

Bagian tengah balok

28 hari

100

Pelat lantai

21 hari

80

Dinding beton

2 hari

25

Kolom beton

4 hari

25

Bekisting tepi balok

2 hari

25

1.4.3. Bekisting untuk bagian beton yang mana saja yang tidak memikul
berat struktur dapat dibongkar setelah beton cukup mengeras.
Pembongkaran bekisting harus dilaksanakan sedemikian rupa,
sehingga keamanan konstruksi tetap terjamin dan sesuai dengan
ketentuan yang tercantum pada PBI 1971 NI-2.

Pasal B.9.2

Pekerjaan perancah luar

2.1. Umum
Pasal ini menguraikan pekerjaan perancah luar yang harus dilaksanakan
pada saat pelaksanaan.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -52

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

2.2. Persyaratan bahan


Peralatan yang digunakan sebagai perancah luar adalah scaffolding yang
lengkap serta bagian luarnya dipasang jaring-jaring luar.
Scaffolding yang dipakai harus kuat dan lengkap terdiri dari
batang-batang silang beserta perkuatannya. Sedangkan untuk
jaring-jaring luar terbuat dari anyaman tambang plastik atau nylon.

2.3. Pelaksanaan pekerjaan


2.3.1. Perancah luar dipasang pada sekeliling bangunan dengan
cara-cara yang benar sehingga tidak membayakan pekerja,
bangunan yang dikerjakan maupun keadaan sekelilingnya.
Perancah luar harus dipasang minimal sama dengan bangunan
yang dikerjakan dan dicat dengan warna yang mencolok.
2.3.2. Untuk naik turun gedung selama pelaksanaan berlangsung, pada
perancah luar harus dipasang tangga dilengkapi dengan border
mendatar.
Sedangkan untuk jaring-jaring luar dipasang pada scaffolding
secara kuat, rapih dan tidak kendor. Jaring ini harus tahan terhadap
tiupan angin dan memberi perlindungan serta rasa nyaman bagi
yang bekerja pada dinding luar.

BAB X
WATER PROOFING

Pasal B.10.1

Umum

1.1. Lingkup Pekerjaan


1.1.1. Yang termasuk pekerjaan ini adalah penyediaan tenaga kerja,
bahan-bahan peralatan dan alat-alat bantu lainnya termasuk
pengangkutannya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan
ini sesuai dengan yang dinyatakan dalam gambar, memenuhi
uraian syarat-syarat dibawah ini serta memenuhi spesifikasi dari
pabrik yang bersangkutan.
1.1.2. Bagian yang di waterproofing :
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -53

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

Pelat atap dan overstek


Daerah WC, kamar mandi dan daerah basah lainnya.
Ground reservoir
Bagian-bagian lain yang dinyatakan dalam gambar.

1.2. Pekerjaan yang berhubungan dengan pekerjaan waterprofing adalah :


Beton Bertulang.
Lantai/Ubin Keramik.
Plumbing.
1.3. Standard.
PUBI : Persyaratan Umum Bahan Bangunan Indonesia-1982 (NI 3).
STM 828.
ASTME : TAPP I 803 dan 407.
1.4. Persetujuan
Kontraktor harus menyediakan data-data teknis produk dan spesifikasi
untuk persiapan permukaan dan aplikasi untuk diperiksa dan disetujui
Direksi Lapangan/Perencana.
1.5. Gambar Detail Pelaksanaan
1.5.1. Kontraktor wajib membuat shop drawing (gambar detail
pelaksanaan) berdasarkan pada gambar dokumen kontrak dan
telah disesuaikan dengan keadaan di lapangan.
1.5.2. Kontraktor wajib membuat shop drawing untuk detail-detail khusus
yang belum tercakup lengkap dalam gambar kerja/dokumen
kontrak.
1.5.3. Dalam shop drawing harus jelas dicantumkan semua data yang.
diperlukan termasuk keterangan produk, cara pemasangan atau
persyaratan khusus yang belum tercakup secara lengkap didalam
gambar kerja/dokumen kontrak sesuai dengan spesifikasi pabrik.
1.5.4. Shop drawing sebelum dilaksanakan harus mendapat persetujuan
terlebih dahulu dari konsultan Manajemen Konstruksi/ Konsultan
Pengawas.
1.6. Contoh
1.6.1. Kontraktor wajib mengajukan contoh dari semua bahan, brosur
lengkap dan jaminan dari pabrik.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -54

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

1.6.2. Bilamana diperlukan, Kontraktor wajib membuat mock-up sebelum


pekerjaan dimulai.

1.7. Pengangkutan, Penyimpanan dan Penanganan Bahan


1.7.1. Material harus disiapkan dalam kemasan yang akan melindunginya
dari kerusakan pada pekerjaan.
1.7.2. Dibagian luar tiap kemasan tersebut harus diberi label yang
menyebutkan nama "generic" dan "merk dagang" dari produk, berat
bersih dan nama pabrik, nama kontraktor dan nama proyek.
1.7.3. Dilapangan bahan harus disimpan di dalam kemasan yang masih
tertutup, terlindung dari sinar matahari langsung, dan dilindungi dari
percikan api, panas, dan lain-lain.
1.7.4. Jangan keluar-kan material dari gudang ke area pekerjaan lebih dari
yang diperlukan untuk 1 (satu) hari kerja, dan pembukaan kemasan
hanya dilakukan setelah aplikator siap melaksanakan aplikasi
bahan tersebut.
1.8. Jaminan Pemeliharaan dan Tenaga Ahli.
Pekerjaan ini harus dilaksanakan oleh tenaga ahlinya yang ditunjuk
penyalur dan pekerjaan harus mendapat sertifikat jarninan pemeliharaan
secara cuma-cuma selama 10 (sepuluh) tahun berupa :
Jaminan ketepatan pemakaian bahan (Producer's Process
Performance Warranty).
Jaminan ketepatan aplikasi (Aplicators Workmanship Warranty).

Pasal B.10.2

Bahan

2.1. Waterproofing untuk atap dan Atap Canopy entrance dan KM/WC Tahap
kesatu.
2.1.1. Menggunakan waterproofing type bitumen dengan material
berbahan dasar bitumen. Kontraktor harus memberikan Garansi
Bahan dan pelaksanaan selama 10 tahun.
2.1.2. Sebelum pemasangan dimulai, pemborong harus memastikan
bahwa kemiringan plat beton sudah cukup untuk mengalirkan air
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -55

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

hujan ke pipa-pipa pembuangan (kemiringan minimal 2 %)


2.1.3. Semua cara pemasangan, cara-cara pelapisan sampai dengan
perlindungan permukaan setelah pemasangan harus mengikuti
petunjuk-petunjuk yang dikeluarkan pabrik / produsen.
2.1.4. Warna bahan waterproofing akan ditentukan kemudian oleh
Perencana, dari pilihan warna yang tersedia.
2.2. Waterproofing Bagian-bagian Area pot bunga, kanopi jendela hunian dan
KM/WC tahap 2.
2.2.1. Waterproofing yang dipakai adalah type coating berbahan dasar
cementiuos acrylic polymer yang sangat fleksibel yang diaplikasikan
dengan system coating. Konstraktor harus memberikan Garansi
Bahan dan pelaksanaan selama 5 tahun.
2.2.2. Cara pemasangan mulai dari persiapan permukaan yang akan
dilapisi, cara pelapisan, ketebalan pelapisan sampai dengan
pedindungan perrnukaan setelah pemasangan harus mengikuti
petunjuk yang dikeluarkan oleh pabrik / produsen.
2.2.3. Pelaksanaan :
Permukaan harus dibersihkan dari debu, kotoran dan minyak
dengan menggunakan air bertekanan tinggi, termasuk juga bagian
yang keropos harus dipahat dan dicuci.

2.3. Waterproofing pada Ground tank


2.3.1. Waterproofing untuk area ground tank menggunakan type coating
+ serat non toxcid. Waterproofing berbahan dasar full acrylic
polymer yang diperkuat dengan lembaran fiberglass matt.
Konsraktor harus memberikan Garansi Bahan dan pelaksanaan
selama 10 tahun.
2.3.2. Spesifikasi produk :
Lapisan primer/dasar (150 grm/M2)
Bodycoat (450 grm/M2)
Finish/Top coat (450 grm/M2)
Fiberslass 300 g/M2
Completed system DFT 700 800 microns
Coverage 2,4 kg/M2
Coverage coating 0,6 kg/M2
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -56

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

2.3.3. Pelaksanaan
Pastikan permukaan telah halus, bersih, bebas dari debu dan
minyak serta tidak ada sisa serpihan benda-benda yang
kasar dan tajam.
Permukaan dibasahi untuk mengurangi suhu permukaan
untuk menghindari pembentukan kantong udara atau
terjadinya reaksi sewaktu proses primer. Aplikasikan lapisan
primer/dasar.
Aplikasikan dengan roll atau kuas satu lapis bodycoat
kemudian bentangkan satu lapis fiberglasspada lapisan
dalam kondisi basah, segera lanjutkan lapisan bodycoat
kedua pada fiberglass untuk menekan fiberglass dan
pastikan tidak ada udara yang terperangkap.
Pastikan tidak ada lagi udara yang terperangkap dalam
lapisan, sedang untuk fiberglass yang berlebih diratakan
dengan kapi. Pastikan permukaan benar-benar kering
sebelum proses selanjutnya.
Aplikasikan
lapisan top coat/finish setelah lapisan
sebelumnya kering dengan arah meyilang. Pastikan tidak
ada pori-pori setelah kering. Bila terdapat pori-pori setelah
kering maka harus diulang lagi dengan arah menyilang
sampai tidak ada pori-pori setelah kering.

Pasal B.10.3

Pelaksanaan

3.1. Persiapan.
3.1.1. Semua bahan sebelum dikerjakan harus ditunjukkan kepada
konsultan Manajemen Konstruksi untuk mendapatkan persetujuan,
lengkap dengan ketentuan / persyaratan pabrik yang bersangkutan.
3.1.2. Sebelum pekerjaan ini dimulai permukaan bagian yang akan diberi
lapisan ini harus dibersihkan sampai keadaan yang dapat disetujui
oleh konsultan Pengawas. Peil dan ukuran harus sesuai gambar.
3.1.3. Cara-cara pelaksanaan pekerjaan harus mengikuti petunjuk dan
ketentuan dari pabrik yang bersangkutan, dan atas persetujuan
konsultan Pengawas.
3.1.4. Bila ada perbedaan dalam hal apapun antar gambar, spesifikasi dan
lainnya, Kontraktor harus segera melaporkan kepada konsultan
Manajemen Konstruksi/ Konsultan pengawas sebelum pekerjaan
dimulai.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -57

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

3.1.5. Kontraktor tidak dibenarkan memulai pekerjaan disuatu tempat


dalam hal ada kelainan/perbedaan ditempat itu, sebelum kelainan
tersebut diselesaikan.
3.2. Aplikasi
Pelaksanaan pemasangan harus dikerjakan oleh ahli berpengalaman (ahli
dari pihak pemberi garansi pemasangan) dan terlebih dahulu harus
mengajukan "metode pelaksanaan" sesuai dengan spesifikasi pabrik
untuk mendapat persetujuan dari Konsultan Pengawas. Khusus untuk
bahan waterproofing yang dipasang ditempat yang berhubungan
langsung dengan matahari tetapi tidak mempunyai lapis pelindung
terhadap ultra voilet atau apabila disyaratkan dalam gambar pelaksanaan
atau spesifikasi arsitektur, maka dibagian lapisan atas dari lembar
waterproofing ini harus diberi lapisan pelindung sesuai gambar
pelaksanaan, dimana lapisan ini dapat berupa screed maupun material
finishing.
3.3. Pengamanan Pekerjaan
3.3.1. Kontraktor wajib mengadakan perlindungan terhadap pemasangan
yang telah dilakukan, terhadap kemungkinan pergeseran, lecet
permukaan atau kerusakan lainnya.
3.3.2. Kalau terdapat kerusakan yang bukan disebabkan oleh tindakan
Pemilik atau Pemakai pada waktu pekerjaan ini dilakukan
dilaksanakan maka Kontraktor harus memperbaiki/mengganti
sampai dinyatakan dapat diterima oleh Konsultan Pengawas. Biaya
yang timbul untuk pekerjaan ini adalah tanggung jawab kontraktor.
3.4. Pengujian
Kontraktor diwajibkan melakukan percobaan percobaan dengan cara
merendam minimal selama 3 x 24 jam di atas permukaan yang diberi
lapisan kedap air pelaksanaan pekerjaan dapat dilakukan setelah
mendapat persetujuan dari konsultan Manajemen Konstruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -58

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

BAB XI
PEKERJAAN ANTI RAYAP

Pasal B.11.1

Umum

1.1. Menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu lainya
untuk melaksanakan pekerjaan seperti yang dinyatakan dalam spesifikasi
ini dengan hasil yang baik dan diterima oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas dan Pengguna Barang/Jasa.
1.2. Pekerjaan ini meliputi perawatan tanah untuk anti rayap untuk seluruh
area bangunan.
1.3. Pekerjaan ini juga meliputi pekerjaan anti rayap untuk seluruh kayu yang
akan digunakan untuk elemen bangunan.

Pasal B.11.2 Persyaratan Bahan


2.1. Gunakan suatu bahan anti rayap yang pekat (concentrate) dapat
dilarutkan atau bisa diencerkan dengan air diformulasikan spesial untuk
membasmi penyebaran rayap. Bahan bakar minyak tidak dibenarkan
sebagai bahan pengencer, sediakan larutan bahan kimia anti rayap yang
disetujui oleh pihak yang berwenang.
2.2. Bahan yang dipergunakan yang telah direkomendasi oleh Komisi
Pestisida Departemen Pertanian, yaitu setara Lentrex, Termitox.
2.3. Encerkan dengan air sampai ke konsentrasi yang direkomendasikan oleh
produsen.
2.4 Larutan lain boleh digunakan jika direkomendasikan oleh produsen yang
disetujui oleh peraturan setempat, untuk pemakaian tersebut gunakan
larutan yang tidak berbahaya terhadap tanaman.
2.5. Bahan anti rayap ini ditest pada labolatorium yang ditunjuk / Konsultan
Manajemen Konstruksi/Pengawas, baik mengenai komposisi, konsentrasi
dan aspek dampak lingkungan yang ditimbulkan.
Pasal B.11.3 Syarat pelaksanaan
3.1. Pekerjaan Anti Rayap Untuk Tanah
3.1.1. Persiapkan permukaan daerah yang akan dilakukan pekerjaan anti
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -59

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

rayap. Singkirkan benda-benda asing yang dapat mengurangi


keefektifan treatment. Gemburkan dan ratakan permukaan tanah
yang akan diberi anti rayap, kecuali daerah yang sudah dipadatkan,
dibawah slab dan pondasi jika direkomendasikan oleh produsen
pekerjaan anti rayap dapat dilakukan sebelum pemadatan tanah
dilakukan.
3.1.2. Pekerjaan ini harus dilakukan oleh perusahaan termite control yang
mendapatkan ijin dari pihak yang berwenang.
3.1.3. Pasanglah tanda peringatan pada daerah yang telah diberi anti
rayap dan singkirkan tanda peringatan jika pekerjaan konstruksi
lainnya dapat dilanjutkan.
3.1.4. Ulangi pekerjaan anti rayap jika daerah yang telah dianti rayap
terganggu pekerjaan lanjutan, penggalian, landscape, site grading
atau pekerjaan konstruksi lainnya.
3.2. Pekerjaan Anti Rayap Untuk Kayu
3.2.1. Persiapkan kayu yang akan dilakukan pekerjaan anti rayap.
Singkirkan benda-benda asing yang dapat mengurangi keefektifan
treatment.
3.2.2. Semprotkan larutan anti rayap dengan campuran seperti yang
direkomendasikan produsen ke seluruh permukaan kayu yang akan
digunakan, atau dengan cara lain, direndam ke dalam larutan anti
rayap selama minimal 3 jam. Untuk kayu dengan ketebalan lebih
dari 50 mm proses perendaman ditambah 1 jam/25 mm ketebalan
kayu.
3.2.3. Ulangi pekerjaan anti rayap jika kayu yang telah dianti rayap
terganggu oleh pekerjaan lanjutan, pemotongan, pelubangan dan
lain-lain.
3.3 Pekerjaan anti rayap ini harus dilakukan oleh perusahaan termite control
yang mendapatkan ijin dari pihak berwenang dengan cara yang
direkomendasikan oleh produsen.
3.4.

Garansi anti rayap dari aplikator adalah 10 (sepuluh) tahun setelah


penyerahan proyek.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -60

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

BAB XII
LAIN-LAIN
Pasal B.12.1 Pengujian bahan
1.1. Semua bahan yang akan dipakai harus diperiksa atau diteliti atau diuji dan
disetujui oleh Konsultan Pengawas.
1.2. Apabila diperlukan, Konsultan Manajemen Konstruksi berhak membawa
contoh bahan yang akab dipakai untuk diadakan pengujian di
Laboratorium atas biaya Kontraktor.
1.3. Konsultan Manajemen Konstruksi berhak menolak bahan yang akan
dipakai apabila sekiranya bahan tersebut tidak memenuhi persyaratan
dan untuk itu bahan tersebut harus disingkirkan dalam waktu 3 x 24 jam
dari lokasi proyek.

Pasal B.12.2 Shop drawing


2.1. Setiap pekerjaan atau bagian pekerjaan, terutama pekerjaan pembesian
beton bertulang, sebelum dilaksanakan Kontraktor diharuskan membuat
gambar kerja atau Shop Drawing.
Shop Drawing harus dibuat rapi, jelas, terperinci dengan format yang baik
dan tetap pada kertas kalkir.
2.2. Shop Drawing diserahkan 2 (dua) minggu sebelum pelaksanaan
pekerjaaan dimulai kepada Konsultan MK untuk dimintakan
persetujuannya.
2.3. Sebelum Shop Drawing disetujui oleh Konsultan MK/Konsultan
Manajemen Konstruksi atau Konsultan Perencana, maka Kontraktor tidak
diperkenankan untuk memulai pekerjaan.

Pasal B.12.3 Kerja lembur


3.1. Jika karena suatu hal atau Kontraktor merasa perlu untuk mengejar
keterlambatan yang terjadi, maka Kontraktor dapat melaksanakan kerja
lembur. Biaya kerja lembur Konsultan Manajemen Konstruksi sepenuhnya
menjadi tanggung jawab Kontraktor.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -61

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

3.2. Sebelum melakukan kerja lembur, Kontraktor harus mengajukan rencana


kerja lembur pada Konsultan Manajemen Konstruksi, dilengkapi dengan
lampiran yang mencakup bagian-bagian yang akan dilembur, jumlah jam
kerja lembur serta jumlah tenaga kerja.
3.3. Apabila Kontraktor menghendaki kerja lembur, sedangkan Pemberi Tugas
beranggapan pekerjaan tersebut tidak perlu diawasi secara fisik oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi, maka Kontraktor wajib membuat
laporan tertulis kepada Pemberi Tugas mengenai bagian-bagian yang
dikerjakan, serta bertanggung jawab sepenuhnya pada pekerjaan yang
dimaksud.
3.4. Jika pekerjaan lembur dilakukan sampai malam hari, maka Kontraktor
wajib mengadakan sistim penerangan khusus yang memadai, agar
supaya pekerja dapat bekerja dengan baik.

Pasal B.12.4 Tanggungjawab Kontraktor terhadap lingkungan sekitar proyek


4.1. Sebelum melaksanakan kegiatan pemncangan tiang pancang, Kontraktor
dianjurkan mendata terlebih dahulu kondisi bangunan dilingkungan
sekitarnya.
4.2. Dalam melaksanakan pemancangan tiang pancang Kontraktor harus
melakukannya secara berhati-hati agar tidak merusak bangunan, pagar
atau bagian lainnya disekitar proyek.
4.3. Segala kerusakan yang timbul akibat pekerjaan pemancangan serta claim
lainnya dari penduduk disekitar proyek menjadi resiko Kontraktor dan
Kontraktor berkewajiban menyelesaikannya secara tuntas.
4.4. Selama pelaksanaan Kontraktor berkewajiban menjaga kebersihan jalan,
saluran disekitar proyek dan untuk itu Kontraktor harus membuat tempat
pencucian truk dilokasi pekerjaan.

Pasal B.12.5 Pekerjaan Joint Sealant


5.1. Pekerjaan ini meliputi pengadaan, persiapan, pelaksanaan dan
pemasangan pada celah beton di lantai yang akan disambung menjadi
batu.
5.2. Pekerjaan ini harus menjamin tidak akan terjadi kebocoran pada
batas-batas sambungan beton yang termaksud di atas.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -62

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

5.3. Ukuran sesuai dengan detail gambar, Merk dan bahan joint sealant
yang digunakan adalah GE Silicone.

Pasal B.12.6 Pekerjaan pemasangan bahan-bahan pelindung dan pengawet


6.1. Pekerjaan pelindung (curing) dan pengawet meliputi pekerjaan
terakhir yang biasanya dilakukan untuk menjaga agar pekerjaan
struktur atas yang telah diselesaikan dapat lebih tahan lama dan
bebas dari pengaruh-pengaruh yang tidak dikehendaki dikemudian
hari.
6.2. Pekerjaan Pelindung (curing) dan pengawet meliputi semua jenis
pekerjaan finishing berdasarkan petunjuk-petunjuk dari pabrik dan
dengan persetujuan Konsultan Manajemen Kontruksi /Pengawas.
6.3. Pelaksana Pekerjaan / Kontraktor Utama bertanggungjawab penuh
atas terselenggaranya pekerjaan tersebut dengan baik.

Pasal B.12.7 Alat-alat bantu yang diletakkan pada bangunan


Penggunaan alat-alat bantu pekerjaan seperti tower crane, lift atau alat alat lainnya yang akan diletakkan dan mebebani bagian-bagian struktur
bangunan, harus mendapat persetujuan dari Konsultan Manajemen
Konstruksi/Pengawas.
Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor
harus
memperbaiki kembali segala kerusakan-kerusakan akibat penggunaan alatalat bantu tersebut.

Pasal B.12.8 Toleransi pelaksanaan


8.1.Penyimpangan dari toleransi seperti tersebut dibawah ini, Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor harus bertanggung jawab atas perbaikan dan
biaya-biayanya. Perbaikannya harus mendapat persetujuan Konsultan
Manajemen Konstruksi /Pengawas. Toleransi ini diberikan atas
pekerjaan yang bertalian dengan setting out, garis as bangunan,
kedataran atau ketinggian, ketegakkan, ukuran dan tebal dari suatu
ketinggian struktur dan lain-lain.
8.2.Kedudukan suatu bagian dari bidang bangunan yang ditunjukkan pada
gambar adalah 6 mm per 3 meter panjang bidang bangunan dengan
maksimum 25 mm. Lepas dari ketentuan diatas, bidang bangunan
tidak boleh melampui garis batas pemilikan dan garis bangunan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -63

BAGIAN

Pekerjaan Struktur

(sempadan).
8.3.Toleransi :
Ketegaklurusan :
Penyimpangan dari bidang tembok clan kolom terhadap garis
vertikal tidak melampui 6mm per meter dengan maksimum 13 mm.
Kedataran :
Tinggi 3 meter dari lantai, penyimpangannya 6 mm.
Tinggi 6 meter dari lantai, penyimpangannya 13 mm.
Tinggi >12meter dari lantai, penyimpangannya 13 mm.
Penampang :
Penyimpangan maksimum terhadap dimensi penampang nominal dari
kolom balok, pelat dan lain-lain adalah :
Dimensi < 15 cm, penyimpangannya = 6 mm
Dimensi >15 cm, penyimpangannya

13 mm

Lubang (opening) :
Penyimpangan maksimum terhadap ukuran nominal dan lokasinya
pada lantai dan dinding : 6 mm.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T 24 & T 36 5 lantai , Kemen PUPR

Halaman : B -64

BAGIAN

PEKERJAAN ARSITEKTUR

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAGIAN

PEKERJAAN ARSITEKTUR
BAGIAN

C1

PEKERJAAN BATU KALI

BAB C1.I
PEKERJAAN PONDASI BATU KALI

Pasal C1.I.1.:

Umum

Pasal ini menguraikan semua pekerjaan pasangan batu kali, yang dimaksud
sebagai pondasi, sebagaimana tertera didalam gambar terutama pada area
yang ada dinding permanen.
Pasangan batu kali harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan yang
tercantum dalam PBI 1971, PUBI 1982, SII-0079-79 dan NI-8.

Pasal C1.I.2 : Persyaratan bahan


2.1.

Batu kali yang dipakai harus merupakan batu kali belah yang keras,
padat dan memiliki struktur yang kompak dengan warna yang cerah
dan bebas dari cacat, serta harus memenuhi syarat-syarat yang
tercantum di dalam PUBI 1982 dan SII.0079-79. Batu kali bulat tidak
boleh dipakai.

2.2.

Semen portland yang dipakai untuk pekerjaan pasangan harus


memenuhi ketentuan yang tercantum pada RKS ini.

2.3.

Pasir pasang yang dipakai harus bersih dan keras, serta memenuhi
persyaratanyang dicantumkan dalam PUBI 1970 ayat 12.1. dan 12.2.

2.4.

Air yang akan dipakai untuk pasangan batu kali harus memenuhi
ketentuan yang tercantum pada RKS ini.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -1

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pasal C1.I.3 : Pelaksanaan Pekerjaan


3.1.

Pondasi batu kali harus dilaksanakan dengan menggunakan adukan 1


bagian Semen Portland : 5 bagian Pasir Pasang dan harus dipasang
dan dibentuk sampai diperoleh dimensi dan ketinggian yang
dibutuhkan, sebagaimana yang tertara dalam Gambar.

3.2.

Batu kali harus dipasang sedemikian rupa, sehingga didapatkan


gigitan yang memadai diantara batu-batu, dengan ruang kosong
sekecil mungkin. Sebelum dipasang, bagian luar dibasahi
secukupnya. Setelah dipasang, bagian luar dari batu kali harus di
"Berapt dengan adukan yang sama sampai semua permukaan batu
tertutup. Sebelum pemasangan dapat dilaksanakan, Kontraktor harus
membuat dan memasang kayu-kayu pembantu (kayu profil) dan
menerentangkan benang pembantu dengan bentuk sesuai dengan
bentuk pondasi yang akan dipasang.Benang-benang yang
direntangkan harus sipat datar. Kayu pembantu dan benang-benang
ini harus disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi sebelum
pasangan batu kali dapat dimulai.

3.3.

Pasangan batu kali expose harus dipasang secara acak dengan


menggunakan adukan dan harus dilaksanakan oleh tukang batu
khusus yang berpengalaman.
Selama pemasangan batu mungkin perlu dibentuk untuk memperoleh
nat yang tipis dan rata.
Pekerjaan ini harus dilaksanakan dengan menggunakan adukan
semen pasir dengan campuran 1 bagian semen portland : 5 bagian
pasir pasang.
Sebelum dipasang, batu harus dibasahi secukupnya, dan nat antar
batu yang diexposed harus dikorek dengan cara yang memadai.
Selama pemasangan, batu kali yang telah terpasang harus sering
dicuci, untuk menghindarkannya dari kotoran dan adukan yang
menempel.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -2

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

B AGI AN

C2

PEKERJAAN DINDING

BAB C2.I
PEKERJAAN DINDING BAT A

Pasal C2.I.1 : Lingkup Pekerjaan


1.1. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, dan
alat-alat bantu yang dibutuhkan dalam terlaksananya pekerjaan ini
untuk mendapatkan hasil yang baik
1.2. Pekerjaan pasangan batu bata ini meliputi seluruh detail yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar kerja ( kecuali dinding unit
hunian ) atau sesuai petunjuk Konsultan MK.

Pasal C2.2 : Persyaratan Bahan


2.1.
2.2.
2.3.
2.4.
2.5.

Batu bata harus memenuhi NI 10


Semen Portland harus memenuhi NI 18
Pasir harus memenuhi NI 3
Air harus memenuhi P.U.B. NI 2
Kualitas baik ex. Lokal

Pasal C2.3 : Syarat-syarat Pel aksanaan


3.1. Pasangan batu bata/batu merah, dengan
menggunakan
adukan/campuran 1 pc : 5 pasir pasang atau sesuai gambar.
3.2. Untuk semua dinding luar termasuk dinding dari bahan bataco, semua
dinding lantai dasar mulai dari permukaan sloof sampai ketinggian 30
cm di atas permukaan lantai dasar, dinding di daerah basah setinggi
160 cm dari permukaan lantai, serta semua dinding pada gambar yang
menggunakan symbol adukan trastram/kedap air digunakan adukan
rapat air dengan campuran 1 pc : 3 pasir pasang.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -3

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

3.3. Batu bata merah yang digunakan batu bata merah dengan kualitas
terbaik, siku dan sama ukurannya 5 x 11 x 23 cm, atau ukuran yang
disesuaikan dengan produk lokal yang disetujui Konsultan MK.
3.4. Sebelum digunakan batu bata harus direndam dalam bak air atau drum
hingga jenuh.
3.5. Setelah bata terpasang dengan adukan, nat/siar-siar harus dikerok
sedalam 1 cm dan bersihkan dengan sapu lidi dan kemudian disiram
air.
3.6. Pasangan dinding batu bata sebelum diplester harus dibasahi dengan
air terlebih dahulu dan siar-siar telah dikerok dan dibersihkan.
3.7. Pemasangan dinding batu bata dilakukan bertahap, setiap tahap berdiri
maksimum 24 lapis setiap harinya, diikuti dengan cor kolom praktis.
3.8. Bidang dinding bata yang luasnya lebih besar dari 9 m2 dan
yang berhubungan dengan opening untuk kusen alumunium
ditambahkan kolom dan balok penguat (kolom & balok praktis)
dengan ukuran minimal 10 x 10 cm atau sesuai gambar , dengan
tulangan pokok 4 diameter 8 mm, sengkang diameter 6 mm jarak
20-25 cm. Bila didalam gambar tidak terlihat, maka ketentuan ini
harus dipatuhi.
3.9. Pembuatan lubang pasangan untuk perancah/steiger sama sekali tidak
diperkenankan.
3.10. Pembuatan lubang pada pasangan bata yang berhubungan dengan
setiap bagian pekerjaan beton (kolom) harus diberi penguat stek-stek
besi beton diameter 8 mm jarak 50 cm, yang terlebih dahulu ditanam
dengan baik pada bagian pekerjaan beton dan bagian yang ditanam
dalam pasangan bata sekurang-kurangnya 30 cm kecuali ditentukan
lain.
3.11. Tidak diperkenankan memasang bata merah yang patah 2 melebihi
dari 5 % yang patah atau lebih dari 2 bagian tidak boleh digunakan.
3.12. Pasangan batu bata untuk dinding bata harus menghasilkan dinding
finish setebal 15 cm dan untuk dinding 1 bata finish adalah 25 cm,
pelaksanaan harus cermat, rapi, dan benar-benar tegak lurus.
3.13. Dinding bata yang baru dipasang harus dibasahi dengan air terusmenerus selama paling sedikit 7 hari dan tidak diperkenankan terkena
sinar matahari langsung.
3.14. Antara sambungan dinding dengan kolom, pondasi dan balok harus
dipasang angkur besi beton dengan diameter 8 mm panjang 50 cm dan
beton yang berhubungan langsung dengan dinding bata harus diketrik
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -4

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

atau dikasarkan dulu agar pasangan tembok dapat merekat dengan


baik.
3.15. Siar-siar pasangan bata harus dikerok dan dibersihkan sebelum spesi
menjadi kering sehingga membentuk lekukan agar plesteran dapat
merekat dengan baik.

BAB C2.II
PEKERJAAN BATAKO
Pasal C2.II. 1 : Umum
Dalam bagian ini meliputi hal-hal mengenai pekerjaan pasangan bataco beton
yang harus dilaksanakan oleh Kontraktor, baik yang dimaksud sebagai
Pekerjaan Sub-Struktur, maupun struktur lainnya yang dibutuhkan sesuai
dengan gambar kerja.
Pelaksanaan pemasangan harus benar - benar mengikuti ketentuan garisgaris ketinggian, bentuk, besaran ukuran tembok/dinding yang akan dipasang.
Pasangan Bataco beton harus dilaksanakan dengan mengikuti persyaratan
yang tercantum di dalam RKS ini, SII.0013-81, SII.0021-78, PUBI 1982, PUBI
1970, dan semua perintah yang disampaikan oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi.

Pasal C2.II.2 : Persyaratan Bahan


-

Bataco
Bataco yang akan dipasang harus merupakan bataco dari beton, yang
memiliki ukuran dan bentuk yang seragam dengan sudut-sudut yang
runcing dan mempunyai permukaan yang rata, serta tidak retak dan
memenuhi persyaratan yang tercantum di dalam SII.0021-78 dan PUBI
1982. Sebelum bataco dikirim ke lokasi proyek, Kontraktor harus
mengajukan contohnya kepada Konsultan Manajemen Konstruksi
untuk disetujui, lengkap dengan keterangan tentang sumber asalnya,
nama pabrik dan laporan hasil pengujiannya secara tertulis yang disaksikan
oleh Konsultan Manajemen Konstruksi. Material baru dapat didatangkan ke
lokasi setelah material yang diajukan disetujui oleh Konsultan Manajemen
Konstruksi.

Adukan
Untuk pasangan batako press menggunakan adukan 1 pc : 5 psr, dengan
bahan adukan yang digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut :
- Pasir : digunakan pasir pasang atau ekstra beton yang bebas dari

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -5

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

kotoran, lumpur, serta bahan organik. Pasir mempunyai kadar


lumpur tidak lebih dari 5 % (berat) dan tidak lebih dari 15 % yang
tertahan pada sieve ukuran 2,3 mm.
Semen : digunakan portland semen, seperti yang disebut dalam
PBI 1971.
Air : Harus sesuai dengan yang disebut dalam PBI 1971.

Kualitas baik ex. Lokal

Pasal C2.II.3 : Pelaksanaan


-

Pasangan bataco harus dilaksanakan oleh Tukang batu yang


berpengalaman. Semua bataco yang akan dipasang harus dibasahi
sebelumnya. Bataco yang patah tidak boleh dipasang pada bidang lurus.

Semua nat antar pasangan bataco yang terjadi harus memiliki ketebalan
yang seragam dan tidak boleh lebih dari 1 cm.

Pekerjaan yang telah selesai dipasang harus terus dibasahi selama 10


(sepuluh) hari sejak penyelesaiannya.

Bidang permukaan dari pasangan bataco harus benar-benar vertikal dan


harus diperiksa pada setiap jarak tertentu dengan menggunakan besi lot.

Pasangan dinding bataco harus dipasang ke atas secara uniform dan tidak
ada satu bagianpun yang boleh dipasang ke atas lebih tinggi dari 150
cm dalam satu harinya, untuk menjaga penurunan yang tidak sama dari
pasangan dinding tersebut, dalam hal terdapat pasangan dinding bataco
yang cukup panjang, yang dirasakan tidak mungkin terjangkau pada sekali
pemasangan, maka ujung pasangan harus dibuat bertangga.

Sudut-sudut dinding, pertemuan-pertemuan dan setiap 6 m2 pasangan


bataco harus diperkuat dengan menggunakan bataco bertulang praktis
ukuran 12 x 12 cm2, atau balok horisontal beton bertulang praktis,
sebagaimana yang disyaratkan dalam ayat 111.602, butir 5 PBN 1978.

Setiap pekerjaan bataco yang berhubungan dengan kolom-kolom beton,


balok-balok beton, dinding beton, harus diberi stek besi diameter 10 mm,
jarak 100 cm.

Setiap pasangan batako dengan luas > 9 m2 dan yang berhubungan


dengan opening untuk kusen alumunium harus diberi kolom / balok praktis
ukuran 10 x 10 cm dengan besi tulangan utama 4 8, sengkang 6 jarak
20-25 cm. Bila didalam gambar tidak terlihat, maka ketentuan ini harus
dipatuhi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -6

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAB C2.III
PEKERJAAN
RINGAN

DINDING

BETON

AERASI

BAT A

Pasal C2.III.1 : Umum


1.1. Meliputi pekerjaan pengadaan bahan dan pelaksanaan pemasangan
beton aerasi untuk keperluan proyek.
1.2. Pekerjaan pemasangan beton aerasi yang akan dilaksanakan oleh
Kontraktor harus mengikuti semua persyaratan yang tercantum didalam
RKS ini, PUBBI, SII dan semua perintah Direksi Lapangan / Konsultan
Pengawas yang disampaikan selama berlangsungnya pekerjaan.

Pasal C2.III. 2 : Persyaratan bahan


2.1. Beton aerasi
a. Digunakan ukuran 7.5 x 20 x 60 cm ketebalan sesuai gambar,
kelas I, tidak boleh pecah-pecah melebihi 5% dari total penggunaan
pasangan.
b. Penggunaan beton aerasi ex beton aerasi, bata ringan, celcon atau
setara ini harus mendapat persetujuan dari Direksi Lapangan /
Konsultan Pengawas.
c. Sumber beton aerasi diambil dari satu sumber yang memiliki
karakteristik dan mutu bahan yang sejenis.
2.2. Adukan
Seperti yang diterangkan pada bagian adukan pasangan dan plesteran.

Pasal C2.III. 3 : Pelaksanaan


2.1. Pemeriksaan lapangan
a. Perhatikan keadaan struktur yang akan mendukung / dibebani
pasangan beton aerasi, bila ada struktur pendukung yang belum
sempurna maka pemasangan beton aerasi / bata ringan harus di
tunda dahulu.
b. Dalam hal penundaan dan rencana di mulainya lagi pekerjaan
harus disampaikan / diberitahukan secara tertulis.
2.2. Persiapan pekerjaan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -7

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

a. Permukaan bidang kerja harus dibersihkan dari segala kotoran atau


benda-benda lain yang dapat mengurangi kualitas pekerjaan.
b. Berikan perlindungan terhadap hujan pada saat persiapan
pemasangan maupun saat dilaksanakan pemasangan.
2.3. Pembuatan dan penggunaan adukan
Seperti yang diterangkan pada bagian adukan pasangan dan plesteran.
2.4. Pemasangan
a. Beton aerasi

Pasangkan beton aerasi yang utuh, tidak retak atau cacat


lainnya untuk pasangan dinding sesuai dengan yang
direncanakan.
Tidak diperkenankan menggunakan bahan yang patah, hanya
dalam keadaan tertentu saja seperti pada sudut atau
perpotongan dengan bahan atau pekerjaan lain baru diijinkan
menggunakan beton aerasi yang patah tetapi tidak boleh
melebihi 50%.
Bidang yang akan menerima pekerjaan / pemasangan harus di
basahi terlebih dahulu agar dapat dihindari penyerapan air
semen dari adukan yang berlebihan.
Sebelum menambahkan / melanjutkan pasangan baru diatas
pasangan lama yang terhenti sekurang-kurangnya selama 12
jam, maka pasangan lama harus di bersihkan dahulu,
kedudukan beton aerasi yang longgar / lepas harus diganti dan
mortar yang lepas di tambal.
Tera / Laveling.
Lapisan beton aerasi harus ditera datar dan tegaknya agar
didapat kekuatan pasangan yang sama dan merata di setiap
tempat.

b. Pemasangan angkur

c.

Pasangkan angkur pada permukaan perletakan pasangan


kolom, kolom atau balok dengan cara ditanamkan atau
dibautkan. Buatkan jarak 60 cm untuk arah vertikal dan 100 cm
untuk arah horizontal dengan panjang angkur efektif 15 cm.
Tentukan posisi atau tempat-tempat angkur ini terkoordinasi
dengan tera siar datar dan tegak.

Balok/kolom praktis

Laksanakan pekerjaan balok dan kolom praktis ini seperti yang


diisyaratkan dalam spesifikasi pekerjaan beton, disetiap luas
pasangan pasangan dinding bata ringan > 9 m2 dan yang
berhubungan dengan opening untuk kusen alumunium harus
diberi kolom / balok praktis ukuran 11 x 11 cm dengan besi
tulangan utama 4 8, sengkang 6 jarak 20 cm atau besi 120

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -8

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

kg/m3. Bila didalam gambar tidak terlihat, maka ketentuan


ini harus dipatuhi.

Pengecoran beton ini baru dapat dilaksanakan jika pekerjaan


koordinasi lainnya yang bersinggungan langsung sudah
dipastikan kedudukannya.

2.5. Pembersihan dan perlindungan


Bersihkan bagian-bagian yang terkena adukan dengan segera,
kemudian berikan perlindungan atau hindari pasangan dari benturanbenturan keras selama sekurang-kurangnya 3 hari setelah seluruh dari
sebuah bidang kerja selesai terpasang.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -9

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAB C2.IV
PEKERJAAN PLESTERAN

Pasal C 2 . I V .1 : Umum
1. 1.

Lingk up Pek erja an


a.

Termasuk dalam pekerjaan plester dinding ini adalah penyediaan


tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan termasuk alat-alat bantu dan alat
angkut yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan plesteran,
sehingga dapat dicapai hasil pekerjaan yang bermutu baik.

b. Pekerjaan plesteran dinding dikerjakan pada permukaan dinding


bagian dalam dan luar serta seluruh detail yang disebutkan/ditunjukkan
dalam gambar.

Pasal C2. I I . 2:

Pers yar atan B ah an

2.1. Semen portland harus memenuhi NI-8 (dipilih dari satu produk untuk
seluruh pekerjaan).
2.2. Pasir harus memenuhi NI-3 pasal 14 ayat 2.
2.3. Air harus memenuhi NI-3 pasal 10.
2.4. Bahan bahan instan / siap pakai.
2.5. Penggunaan adukan dan plesteran :
a.

Adukan 1 Pc: 3 pasir dipakai untuk adukan plesteran rapat air.

b.

Adukan 1 Pc : 5 pasir dipakai untuk seluruh plesteran dinding lainnya.

c.

Seluruh permukaan plesteran difinish acian dari bahan PC.

d.

Untuk pasangan Bata menggunakan adukan 1 pc : 5 psr.

e.

Untuk pasangan dinding beton aerasi dianjurkan menggunakan


bahan adukan dan plesteran dari bahan instan yang sesuai.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -10

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pasal C2. I I . 3: Sya rat - s yar at Pel aks an aan


3.1. Plesteran dilaksanakan sesuai standar spesifikasi dari bahan yang
digunakan sesuai dengan petunjuk dan persetujuan Perencana/MK,
dan persyaratan tertulis dalam Uraian dan Syarat Pekerjaan ini.
3.2. Pekerjaan plesteran dapat dilaksanakan bilamana pekerjaan bidang
beton atau pasangan dinding batu bata telah disetujui oleh
Perencana/MK sesuai Uraian dan Syarat Pekerjaan yang tertulis dalam
buku ini.
3.3. Dalam melaksanakan pekerjaan ini, harus mengikuti semua petunjuk
dalam gambar Arsitektur terutama pada gambar detail dan gambar
potongan mengenai ukuran tebal/tinggi/ peil dan bentuk profilnya.
3.4. Campuran aduk perekat yang dimaksud adalah campuran dalam
volume, cara pembuatannya menggunakan mixer selama 3 menit
dan memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a.

Untuk bidang kedap air, beton, pasangan dinding batu bata yang
berhubungan dengan udara luar, dan semua pasangan batu bata di
bawah permukaan tanah sampai ketinggian 30 cm dari
perrnukaan lantai dan 150 cm dari permukaan lantai toilet dan
daerah basah lainnya dipakai adukan plesteran 1PC : 3 pasir.

b.

Untuk aduk kedap air, harus ditambah dengan Daily bond, dengan
perbandingan 1 bagian PC: 1 bagian Daily Bond.

c.

Untuk bidang lainnya diperlukan plesteran campuran 1 PC: 5


pasir.

d.

Plesteran halus (acian) dipakai campuran PC dan air sampai


mendapatkan campuran yang homogen, acian dapat dikerjakan
sesudah plesteran berumur 8 hari (kering benar), untuk
adukan plesteran finishing harus ditambah dengan addivite
plamix dengan dosis 200 - 250 gram plamix untuk setiap 40 Kg
semen.

e.

Semua jenis aduk perekat tersebut di atas harus disiapkan


sedemikian rupa sehingga selalu dalam keadaan baik dan belum
mengering. Diusahakan agar jarak waktu pencampuran a d u k
p e r e k a t t e r s e b u t d e n g a n pemasangannya tidak
melebihi 30 menit terutama untuk adukan kedap air.

3.5. Pekerjaan plesteran dinding hanya diperkenankan setelah selesai


pemasangan instalasi pipa conduit instalasi listrik dan pipa
plumbing untuk seluruh
bagian / 1 unit hunian, untuk
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -11

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

menghindari permukaan plesteran yang tidak rata ataupun retak


rambut dikemudian hari.
3.6. Untuk beton sebelum diplester permukaannya harus dibersihkan dari
sisa-sisa bekisting dan kemudian diketrek (scrath) terlebih dahulu
dan semua lubang-lubang bekas pengikat bekisting atau form tie
harus tertutup aduk plester.
3.7. Untuk bidang pasangan dinding batu bata dan beton bertulang yang
akan difinish dengan cat dipakai plesteran halus (acian di atas
permukaan plesterannya).
3.8. Untuk dinding tertanam di dalam tanah harus diberapen dengan
memakai spesi kedap air.
3.9. Semua bidang yang akan menerima bahan (finishing) pada
permukaannya diberi alur-alur garis horizontal atau diketrek (scrath)
untuk memberi ikatan yang lebih baik terhadap bahan finishingnya,
kecuali untuk yang menerima cat.
3.10. Pasangan kepala plesteran dibuat pada jarak 1 M, dipasang tegak
dan menggunakan keping-keping plywood setebal 9 mm untuk
patokan kerataan bidang.
3.11. Ketebalan plesteran harus mencapai ketebalan permukaan
dinding/kolom yang dinyatakan dalam gambar, atau sesuai peil-peil
yang diminta gambar. Tebal plesteran maksimum 2,5 cm, jika
ketebalan melebihi 2,5 cm harus diberi kawat ayam untuk membantu
dan memperkuat daya lekat dari plesterannya pada bagian
pekerjaan yang diizinkan Konsultan MK.
3.12. Untuk setiap permukaan bahan yang berbeda jenisnya yang
bertemu dalam satu bidang datar, harus diberi nat (tali air) dengan
ukuran lebar 0,7 cm dalamnya 0,5 cm, kecuali bila ada petunjuk lain
di dalam gambar.
3.13. Untuk pemukaan yang datar, harus mempunyai toleransi lengkung
atau cembung bidang tidak melebihi 5 mm untuk setiap jarak 2 m.
Jika melebihi, Kontraktor berkewajiban memperbaikinya dengan
biaya atas tanggungan Kontraktor.
3.14. Kelembaban plesteran harus dijaga sehingga pengeringan
berlangsung wajar tidak terlalu tiba- tiba, dengan membasahi
permukaan plesteran setiap kali terlihat kering dan melindungi dari
terik panas matahari langsung dengan bahan-bahan penutup yang
bisa mencegah penguapan air secara cepat.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -12

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

3.15. Jika terjadi keretakan sebagai akibat pengeringan yang tidak baik,
plesteran harus dibongkar kembali dan diperbaiki sampai dinyatakan
dapat diterima oleh Perencana/MK dengan biaya atas tanggungan
Kontraktor.
Selama 7 (tujuh) hari setelah pengacian selesai Kontraktor harus
selalu menyiram dengan air, sampai jenuh sekurang-kurangnya 2
kali setiap hari.
3.16. Selama pemasangan dinding batu bata/beton bertulang belum finish,
Kontraktor wajib memelihara dan menjaganya terhadap kerusakankerusakan dan pengotoran bahan lain. Setiap kerusakan yang terjadi
menjadi tanggung jawab Kontraktor dan wajib diperbaiki.
3.17. Tidak dibenarkan pekerjaan finishing permukaan dilakukan sebelum
plesteran berumur lebih dari 2 (dua) minggu.

Pasal C2. I I . 4: Pembersihan dan Perapihan


4.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan plesteran
dari kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya dari material yang
tidak semestinya ada.
4.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
plesteran yang tidak semestinya atau tidak memenuhi standart
teknis seperti perapihan permukaan plesteran yang tidak rata, yang
hasilnya bergelombang, dan pekerjaan plesteran yang tidak sesuai
dengan standart teknis.
4.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
4.4. Pada pekerjaan plesteran dinding, harus benar benar rapih, lurus,
rata dan vertikal.
4.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -13

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAB C2.V
PEKERJAAN DINDING KERAMIK

Pasal C2.V.1 : Umum


1.1. Meliputi pekerjaan penyediaan, pengiriman dan pemasangan semua
bahan yang dilaksanakan oleh Kontraktor sebagaimana dalam
gambar atau yang dipersyaratkan dalam dokumen kontrak.
1.2. Pekerjaan dinding keramik ini meliputi seluruh detail yang
disebutkan / ditunjukkan dalam gambar atau sesuai petunjuk Direksi
Lapangan / Konsultan Pengawas.

Pasal C2.V.2 : Persyaratan bahan


2.1. Tile/Keramik
a. Jenis

: Keramik Tile.

b. Ukuran

: Ditentukan dalam gambar perencanaan atau


pada outline material ( material Schedule )

c.

: Minimum 3 mm

Ketebalan

d. Type dan warna : standard ditentukan kemudian.

2.2. Pengendalian seluruh pekerjaan ini harus sesuai dengan peraturanperaturan ASTM, ISO 10545 2 sd 4, ISO 13006, Peraturan
Keramik Indonesia (NI-19), PVBB 1970 dan PVBI 1982.
2.3. Bahan-bahan yang dipakai, sebelum dipasang terlebih dahulu harus
diserahkan contoh-contohnya untuk mendapatkan persetujuan dari
Direksi Lapangan / Konsultan MK.
2.4. Kontraktor harus menyerahkan 2 copy ketentuan dan persyaratan
teknis operatif dari pabrik sebagai informasi bagi Direksi Lapangan/
Konsultan Direksi Lapangan/ Konsultan MK.
2.5. Material lain yang tidak terdapat pada daftar tersebut, tetapi
dibutuhkan untuk penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian
ini, harus kualitas terbaik dari jenisnya dan harus disetujui Direksi
Lapangan / Konsultan MK.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -14

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pasal C2.V.3 :

Bah an / Pro d u k

2.1. Kamar Mandi


Kualitas I, ukuran keramik pada dinding 20 x 25 cm, tinggi
disesuaikan dengan gambar kerja. Lantai
Kamar Mandi/WC
seluruhnya berukuran : 20 x 20 cm.
2.1. Meja Pantry :
Kualitas I, ukuran dinding : 20 x 25 Cm, tinggi 75 cm, meja : 20x20
cm, atau disesuaikan dengan gambar detail.

Pasal C2.V.4:

Pelaksanaan

4.1. Pada permukaan plesteran dinding/beton yang ada, keramik dapat


langsung diletakkan, dengan menggunakan adukan 1 pc : 4 ps atau
dapat juga menggunakan perekat keramik, diaduk baik air 1,5 liter
tiap 5 kg bahan perekat, pemakaian perekat menggunakan trowel
bergigi dengan tebal adukan 3 mm.
4.2. Keramik yang dipasang adalah yang telah diseleksi dengan baik,
warna, motif tiap keramik harus sama tidak boleh retak, gompal atau
cacat lainnya.
4.3. Pemotongan keramik harus menggunakan alat potong khusus,
sesuai dengan petunjuk pabrik.
4.4. Sebelum keramik dipasang, keramik terlebih dahulu harus direndam
air sampai jenuh.
4.5. Pola keramik harus memperhatikan ukuran/letak dan semua
peralatan yang akan terpasang di dinding : Exhaust Fan, Panel, Stop
Kontak, Meja Dapur, dan lain-lain sebagaimana yang tertera
didalam gambar.
4.6. Ketinggian peil tepi atas pola keramik disesuaikan dengan gambar.
4.7. Awal pemasangan keramik pada dinding dan kemana sisa ukuran
harus ditentukan serta harus dibicarakan terlebih dahulu dengan
Direksi Lapangan / Konsultan MK, sebelum pekerjaan
pemasangan dimulai.
4.8. Bidang dinding keramik harus benar-benar rata, garis-garis siar
harus benar-benar lurus. Siar arah horizontal pada dinding yang
berbeda ketinggian peil lantainya harus merupakan satu garis lurus.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -15

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

4.9. Keramik harus disusun menurut garis-garis lurus dengan siar


sebesar 4-5 mm setiap perpotongan siar harus membentuk dua
garis tegak lurus. Siar-siar keramik diisi dengan bahan pengisi siar
sehingga membentuk setengah lingkaran seperti yang disebutkan
dalam persyaratan bahan dan warnanya akan ditentukan kemudian.
4.10. Bersihkan permukaan keramik segera jika terkotori dengan
pekerjaan grouting dan kotoran lainnya, bersihkan dengan hati-hati,
tanpa merusak permukaan, lindungi keramik selama 14 hari setelah
pemasangan dengan Tripleks atau pelindung lainnya.
4.11. Pembersihan permukaan keramik yang sudah terpasang dari sisasisa adukan semen hanya boleh dilakukan dengan menggunakan
cairan pembersih untuk keramik.
4.12. Nat-nat pada pemasangan keramik harus diisi dengan bahan
komponen semen mortar siap pakai (tile grout) yang dicampur air
diisikan ke nat keramik dan diratakan dengan busa (spons).
4.13. Pemasangan keramik pada dinding kamar mandi atau lokasi lain
yang disyaratkan harus memakai waterproofing dilakukan setelah
hasil tes waterproofing memenuhi syarat dan disetujui oleh
Konsultan Manajemen Konstruksi.

Pasal C2.V.5:

Pembersihan dan Perapihan

5.1. Pekerjaan
pembersihan
meliputi
pembersihan
pekerjaan
pemasangan dinding keramik dari kotoran kotoran atau bercak
bercak lainnya dari material yang tidak semestinya ada.
5.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pemasangan dinding keramik yang tidak semestinya atau tidak
memenuhi standart teknis seperti perapihan permukaan finishing
keramik yang tidak lurus antar nat, yang hasilnya tidak sesuai
dengan standart teknis.
5.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
5.4. Pada pekerjaan pemasangan finishing dinding keramik, harus benar
benar rapih, lurus, rata dan vertikal.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -16

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

5.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat


bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

B AGI AN

C3

PEKERJAAN LANTAI

BAB C3.I
PEKERJAAN LANTAI KERAMIK

Pasal C3. I . 1:

Umu m

1. 1. Lingk up Pek erja an :


a. Plesteran kasar untuk dasar pasangan ubin keramik lantai.
b. Pasangan ubin keramik tanah liat untuk lantai pada area-area,
sesuaikan dengan yang ditunjukkan pada gambar.
c. Tile Grout untuk pengisi nut nut keramik / joint filler.
d. Pasangan ubin keramik untuk tangga.
1. 2. Pek erjaan ya ng ber hub un gan :
a. Pekerjaan Pasang bata
b. Pekerjaan screed lantai.
c. Pekerjaan Waterproofing ( pada area basah ).
1. 3. St andar d
a. PUBI
(NI-3)
b. ANSI
c. ISO
d. TCA

: Persyaratan Umum Bahan Bangunan Indonesia 1982


: American National Standard Institute
: 13006
: Tile Council of America, USA

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -17

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

(1) TCA
137.1

Recommended
Spesifikation for Ceramic Tile

Standard

1. 4. Perset uju an
1.4.1. Contoh bahan
Guna persetujuan Direksi/Perencana, Kontraktor harus
menyerahkan contoh-contoh semua bahan yang akan dipakai;
keramik, bahan-bahan additive untuk adukan, dan bahan untuk
tile grouts.
1.4.2. Mock-up/contoh pemasangan
Sebelum mulai pemasangan, kontraktor harus membuat contoh
pemasangan yang memperlihatkan dengan jelas pola
pemasangan, warna dan groutingnya.
Mock-up yang telah disetujui akan dijadikan standard minimal
untuk pemasangan keramik.
1.4.3. Brosur
Untuk keperluan Direksi/Perencana, Kontraktor harus
menyediakan brosur bahan guna pemilihan jenis bahan yang
akan dipakai.
1. 5. Kondis i Li ngk unga n
Suhu dan ventilasi ruang dimana keramik akan dipasang harus
dijaga agar sesuai dengan rekomendasi pabrik sehingga tidak
mempengaruhi rekatan keramik.

Pasal C3. I . 2:

Bah an / Pro d u k

5.6. Hunian, Selasar dan Tangga


Kualitas I ukuran : 40 x 40 cm,
dipasang step noising 10 x 40 cm.

untuk tangga bagian ujung

5.7. Kamar mandi :


Kualitas I, ukuran : 20 x 20 cm, untuk lantai toilet;

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -18

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

5.8. Tile Adhesive berbahan dasar semen, filler, aditif dan pasir silica
yang dikemas kualitas baik sebagai pelekat keramik pada lantai atau
menggunakan adukan 1 pc : 4 ps.
5.9. Tile grout sebagai pengisi celah-celah / nat antar keramik, memakai
merk berkualitas baik. Warna disesuaikan dengan warna keramik.

Pasal C3. I . 3:

Pemasan g an

3.1. Umum
a. Sebelum pekerjaan dimulai, lebih dahulu harus dipelajari dengan
seksama lokasi pemasangan keramik, kualitas, bentuk dan ukuran
keramiknya dan kondisi pekerjaan setelah studi diatas dilaksanakan,
maka tentukan metoda persiapan permukaan pemasangan keramik,
joints dan curing, untuk diusulkan kepada Direksi Lapangan.
b. Pemborong harus menyiapkan tiling manual, yang berisi uraian
tentang
bahan,
cara
instalasi,
sistim
pengawasan,
perbaikan/koreksi, perlindungan, testing dan lain-lain untuk
diperiksa dan disetujui Direksi Lapangan.
c. Sebelum instalasi dimulai, siapkan lay out nat-nat, hubungan
dengan finishing lain dan dimensi-dimensi joint, guna
persetujuan Direksi/Perencana.
d. Pemilihan Tile
Tile yang masuk ke lokasi harus diseleksi, agar berkesesuaian
dengan ukuran, bentuk dan warna yang telah ditentukan.
e. Pemotongan Tile
Ujung potongan tile harus dipoles dengan gurinda atau batu
grinda.
3.2. L e v e l.
a. Kecuali ditentukan lain pada spesifikasi ini atau pada gambar,
level yang tercantum pada gambar adalah level finish lantai
karenanya screeding dasar harus diatur hingga memungkinkan
pada tiles dengan ketebalan yang berbeda permukaan finishnya
terpasang rata.
b. Lantai harus benar-benar terpasang rata; baik yang ditentukan
datar maupun yang ditentukan mempunyai kemiringan.
c. Lantai yang ditentukan mempunyai kemiringan, keimiringan tidak
boleh kurang dari 25 mm pada jarak 10 m untuk area toilet.
Sedangkan untuk area lain, tidak boleh kurang dari 12 mm pada

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -19

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

jarak 10 m. Kemiringan harus lurus hingga air bisa mengalir


kearah floor drain tanpa meninggalkan genangan.
Jika ketebalan screed tidak memungkinkan untuk mendapatkan
kemiringan yang ditentukan, kontraktor harus segera
melaporkan kepada Direksi untuk mendapatkan jalan keluarnya.
3.3. Persiapan Permukaan
a. Kontraktor harus menyiapkan permukaan sehingga memenuhi
syarat yang diperlukan, sebelum memasang ubin/keramik.
b. Secara tertulis, kontraktor harus memberikan laporan kepada
Direksi Lapangan tiap kondisi yang menurut pendapatnya akan
berpengaruh buruk pada pelaksanaan pekerjaan.
c. Permukaan beton yang akan diplester untuk penempelan
ubin/keramik, harus dikasarkan dan dibersihkan dari debu dan
bahan-bahan lepas lainnya. Sebelum dilaksanakan plesteran,
permukaan ini harus dibebaskan.
d. Penyimpangan kerataan permukaan beton tidak boleh lebih
dari 5 mm untuk jarak 2 mm, pada semua arah, Tonjolan harus
dibuang (Chip off) tekukan kedalaman diisi dengan mortar (1 :
2), sehingga plesteran dasar (Setting bed) mempunyai ketebalan
yang sama
3.4. Pemasangan Lantai Keramik
a. Tile dipasang pada permukaan yang telah discreed.
Komposisi adukan untuk screeding :
- Area kering
: 1 pc : 4 ps
- Area basah
: 1 pc : 2 ps
b. Pada pemasangan di area yang luas, harus dilaksanakan secara
kontiniu. Dan harus disediakan Kepalaan (guide line course)
pada interval 2,0 m 2,5 m. Pemasangan tile lainnya
berpedoman pada guide line ini.
c. Kikis semua mortar yang mempel pada nat dan bersihkan ketika
proses pemasangan tile berlangsung. Pasangan tile tidak boleh
diinjak dalam waktu 24 jam setelah pemasangan.
d. Nat-nat pada pemasangan tile harus diisi dengan bahan tile
grout berwarna dan kondisi pemasangan harus sesuai dengan
rekomendasi pabrik.
3.5. Pemeriksaan (Inspection)
a. Rekatan (bond).
Ketika pelaksanaan pemasangan tile, ambil beberapa tile yang
telah terpasang, secara random, untuk memastikan bahwa
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -20

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

adukan perekat telah merekat dengan baik pada bagian


belakang tile dan telah terpasang dengan baik.
b. Tension Test.
Tension test harus dilakukan pada pasangan ubin di dinding;
terutama di exterior.
Test harus dilaksanakan pada area pekerjaan tiap tukang. Test
dilaksanakan tiap hari kerja dan sampel diambil secara random
jika umur pemasangan sample tidak lebih dari 5 hari, kekuatan
rekatan harus minimal 3 kg/cm2.

Pasal C3. I . 4:

Perl i n d un g an dan Pemb ersi h an

4.1. Perlindungan
a. Kontraktor harus melindungi ubin yang telah terpasang maupun
adukan perata dan harus mengganti, atas biaya sendiri kerusakan
yang terjadi, Penyerahan pekerjaan dilakukan dalam keadaan
bersih.
b. Setelah pemasangan, kontraktor harus melindungi tile lantai yang
telah terpasang. Jika mungkin dengan mengunci area tersebut.
Batasi lalu lintas diatasnya; hanya untuk yang penting saja.
4.2. Pembersihan
Secara prinsip, permukaan tile dibersihkan dengan air, menggunakan
sikat, kain lap, dan sebagainya. Tetapi jika area-area yang tidak bisa
dibersihkan hanya dengan air, pembersihan memakai campuran air
dengan hidrochloric acid, perbandingan 30 : 1. Sebelum pembersihan
dengan asam ini, lindungi semua bagian yang memungkinkan akan
berkarat atau rusak oleh asam. Setalah dibersihkan dengan asam ini,
bersihkan area ini dengan air biasa, hingga tidak ada campuran asam
yang tersisa.

Pasal C3. I .5 :

Pembersihan dan Perapihan

7.1. Pekerjaan
pembersihan
meliputi
pembersihan
pekerjaan
pemasangan lantai keramik dari kotoran kotoran atau bercak
bercak lainnya dari material yang tidak semestinya ada.
7.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pemasangan lantai keramik yang tidak semestinya atau tidak
memenuhi standart teknis seperti perapihan permukaan finishing
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -21

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

keramik yang tidak lurus antar nat, yang hasilnya tidak sesuai
dengan standart teknis.
7.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan
pihak owner maupun standart teknis.
7.4. Pada pekerjaan pemasangan finishing lantai keramik, harus benar
benar rapih, lurus, rata dan vertikal.
7.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

BAGIAN C4
PEKERJAAN PLAFOND

BAB C4.I
PEKERJAAN
BOARD

Pasal C4. I . 1:

PLAFOND

CALSIUM

SILICATE

&

GRC

Umu m

1. 1. Lingk up Pek erja an


Meliputi penyediaan bahan langit-langit calcium silicate/GRC
board dan konstruksi penggantungnya, penyiapan tempat serta
pemasangan pada tempat-tempat yang tercantum pada gambar
untuk itu.
1.2. Pekerjaan yang berhubungan :

Pekerjaan kayu kasar

Pekerjaan Pengecatan

Pekerjaan Logam non Struktur

Pekerjaan Mekanikal

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -22

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pekerjaan Elektrikal

1.3. Standard
ANSI : A 42.4 - Interior Lathing and Furring
1.4. Persetujuan
1.4.1. Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus memberikan
contoh jenis langit-langit yang dipakai, lengkap dengan brosur dan
syarat pelaksanaan dari pabrik.
1.4.2. Kontraktor harus menyediakan shop drawing yang memperlihatkan
dengan jelas hubungan langit-langit satu dengan lainnya tanpa
naad dan hubungannya dengan lampu, AC dan lain-lain.

Pasal C4. I . 2 : Bah an / Pro d u k


2. 1. Calci u m Sil icat e Bo ard d an G RC Board
t eb al 4 mm,
uk uran dan t yp e sesuai ga mbar. Kema mpu ann ya t ahan
api, k edap su ara d an beb as asbest or. Ra ngk a wat er
resist ant . Ran gk a plap ond d a ri Besi Ho llo w yan g di ant i
k arat at au Met al F urr ing sist e m, ran gk a ut ama berb ent uk
U uk uran 28mm x 22 m, ran gk a pemb agi b e rbe nt uk C
uk uran 35 mm x 16 mm,
t ebal bah a n seluru hn ya = 0. 45
cm. Peng gant u ng / adjust er dari k awat dia met er 5 m m
dipas an g s et iap jar ak 120 cm pada k edua ar ah. Uk uran
mo dul ra ngk a f lapo nd 60 x 120 cm.
2. 2. List plaf o nd : dari ba han g yp sum d en gan
cm, bent uk propf i l mini malis.

Pasal C4. I . 3:

uk uran 5 x 5

Pel aksan aan

3.1. Rangka langit-langit


3.1.1. Rangka metal furingdisusun sejajar dengan bidang calcium silicate
/GRC Board yang akan dipasang, dengan jarak mak. 60 cm,
dipasang menerus, tidak terputus.
3.1.2. Rangka metal furing pada arah tegak lurus disusun sejajar, jarak
max. 120 cm.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -23

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

3.1.3. Suspension road clamp dipasang pada hollow, jarak min. 120 cm.
3.1.4. Seluruh sisi bagian bawah rangka langit-langit harus diratakan, pola
pemasangan rangka/penggantung harus disesuaikan dengan detail
gambar serta hasil pemasangan harus rata/tidak melendut.
3.1.5. Semua ukuran dalam gambar adalah ukuran jadi (finish).
3.1.6. Pada Pekerjaan langit-langit ini perlu diperhatikan pekerjaan
elektrikal dan perlengkapan instalasi lain yang teletak di atas langitlangit. Untuk detail pemasangan harus konsultansi dengan
Konsultan MK.
3.1.7. Bidang pemasangan langit-langit harus rata/waterpass, jarak
pemasangan naad dibuat 0,5 cm atau sesuai dengan detail
gambar. Naad harus lurus dan sama lebar, pada pertemuan harus
saling berpotongan tegak lurus satu sama lain.

Pasal C4. I . 4 : Pembersihan dan Perapihan


9.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan plafond dari
kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya dari material yang tidak
semestinya ada.
9.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
plafond yang tidak semestinya atau tidak memenuhi standart teknis
seperti perapihan permukaan finishing plafond yang tidak lurus, tidak
rata/tidak flat, yang hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.
9.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
9.4. Pada pekerjaan finishing plafond, harus benar benar rapih, lurus, rata
dan vertical atau flat.
9.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -24

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAB C4.II
PEKERJAAN PLAFOND BETON EKSPOSE

Pasal C4. I I . 1: L i ng ku p Peker j aan


1.1. Termasuk dalam lingkup pekerjaan tenaga kerja, bahan,
peralatan bantu lainnya yang digunakan dalam pekerjaan ini
sehingga tercapai hasil pekerjaan yang bermutu dan sempurna
untuk operasional.
1.2. Pekerjaan
plafond
beton
ekspose
ini
sesuai
yang
dinyatakan/ditunjukkan dalam detail gambar dan ketentuan
yang disyaratkan.

Pasal C4. I I . 2

Pers yar atan Ba h an

Yang dimaksud plafond ekspose suatu ruang adalah ambang bawah


pelat beton lantai di atasnya dengan ketentuan sebagai berikut :
2.1. Ketentuan beton ekspose dalam hal ini adalah untuk
menyatakan tingkat kerataan permukaannya (horizontal
alignment), hasil pengecoran yang disyaratkan adalah semi
ekspose. Toleransi kerataan pada bagian sambungan acuan
maksimum 3 mm dan kerataan permukaan akibat lendutan
pelaksanaan pengecoran (deviasi pelaksanaan) mengikuti
ketentuan maksimum yang diijinkan pada pekerjaan beton
struktur.
2.2. Bahan yang digunakan bermutu baik dari produsen, bahan
khusus yang diproduksi untuk untuk keperluan
perbaikan
permukaan yang tidak rata.
2.3. Kawat ayam, gurinda dan alat bantu lain yang diperlukan untuk
mencapai kerataan permukaan beton yang disyaratkan bila
selisih perbedaan level permukaan lebih besar dari 3 mm.
Untuk perataan permukaan beton dengan selisih perbedaan
level < 3mmm atau diperlukan perapihan disyaratkan
menggunakan bahan repair permukaan beton Khusus (
misalnta seamcoat atau sejenis ).
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -25

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pasal C4. I I . 3 : Pers yar atan Pel aks an aan


3.1. Persiapan pelaksanaan
Pembukaan acuan dilaksanakan setelah umur beton sesuai dengan
ketentuan Kontraktor mengajukan ijin pelaksanaan kepada Konsultan
Pengawas untuk memulai pekerjaan dilengkapi gambar dan metode
pelaksanaan
Konsultan MK/Pengawas berdasarkan pengajuan ijin kerja dari Kontraktor
melakukan peninjauan lapangan bersama untuk memastikan kerataan
permukaan beton sesuai/belum sesuai dengan persyaratan. Dalam hal ini
didapati kerataan permukaan yang belum memenuhi persyaratan maka
Kontraktor wajib memperbaiki dengan ketentuan :
a. Ketidakrataan akibat deviasi pelaksanaan karena lendutan pada acuan
harus diperbaiki dengan memperhatikan ketebalan plester maksimum
yang diijinkan pada permukaan beton dengan menggunakan perekat
beton. Dalam hal harus dilaksanakan plesteran yang melebihi
ketentuan maksimal dengan perekat beton maka harus dilaksanakan
dengan terlebih dahulu membentangkan kawat ayam pada bagian yang
harus diperbaiki.
b. Ketidakrataan permukaan pada sambungan acuan harus diratakan
dengan
gurinda
sehingga
memenuhi
kualitas
yang
diharapkan/dipersyaratkan.
3.2. Pelaksanaan Finishing
Finishing baru boleh dilaksanakan apabila Konsultan Manajemen
Konstruksi telah menyatakan bahwa kerataan permukaan/hasil perbaikan
dapat diterima, dinyatakan dalam persetujuan.

Pasal C4. I I .4:

Pembersihan dan Perapihan

11.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan plafond dari


kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya dari material yang tidak
semestinya ada.
11.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
plafond yang tidak semestinya atau tidak memenuhi standart teknis
seperti perapihan permukaan finishing plafond yang tidak lurus, tidak
rata/tidak flat, yang hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -26

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

11.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus


mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
11.4. Pada pekerjaan finishing plafond, harus benar benar rapih, lurus, rata
dan vertikal atau flat.
11.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material
bantu/alat bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada
permukaan pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -27

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

B AGI AN

C5

PEKERJAAN KUSEN, PINTU & JENDELA


BAB C5.I
PEKERJAAN
ALUMINIUM

Pasal C5. I . 1:

KUSEN

PINTU

DAN

JENDELA

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


1.1.1. Menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat
bantu lainnya untuk melaksanakan pekerjaan sehingga dapat
dicapai hasil pekerjaan yang baik dan Sempurna.
1.1.2. Pekerjaan ini meliputi seluruh kusen pintu, kusen jendela, kusen
bovenlicht seperti yang dinyatakan/ditunjukkan dalam gambar
serta shop drawing dari Kontraktor.
1.2. Pekerjaan yang berhubungan
a. Pekerjaan Sealant
b. Pekerjaan Pintu dan Jendela Rangka Aluminium.
c.

Pekerjaan Kaca dan Cermin.

1.3. Design Criteria


Seluruh pintu dan jendela harus mampu menahan beban angin (tarik
maupun tekan) : 100 Kg/M2. ( untuk Rusun 5 lantai )
1.4. Standard
a. ASTM :
b. C 509 - Cellular Elastomeric Preformed Gasked and Selain
Material.
c.

C 2000 Clasification System for Rubber Products


Automatic Applications.

in

d. C 2287
- Nonrigid Viny Chloride Polymer and Copolymer
Molding and Extinasion Compounds.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -28

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

1. 5. Perset uju an - perset u jua n


1.5.1. Shop drawing :
a. Harus memperlihatkan dengan jelas dimensi, sistim
konstruksi, hubungan-hubungan ant ar komponen, cara
pengangkuran dan lokasinya, penempatan hardware, dan detaildetail pemasangan.
b. Harus memperlihakan kesesuaiannya dengan gambar rencana dan
spesifikasi.
c. Shop drawing harus dikoordinasikan dengan "Ironmongery" guna
ketepatan perkuatan-perkuatan yang diperlukan serta lokasi dari
hardware tersebut.
d. Shop drawing harus memperlihatkan
pemasangan kaca, gasket, serta sealant.

juga

detail-detail

1.5.2. Contoh bahan :


a. Kontraktor harus menyerahkan 3 set contoh semua bahan yang
memperlihatkan tekstur, finishing dan warna. Sampul profil-profil
extruded panjangnya minimum 300 mm. Untuk aluminium sheet,
ukuran 300 x 300 mm2, ketebalan sesuai dengan yang akan
dipakai.
b. Semua sampul harus diberi tanda yang memperlihatkan
ketebalan, jenis alloy, warna dan pekerjaan dimana
bahan tersebut akan dipakai.
1. 6. Penga da an da n Pen yimpa nan Mat er ial.
1.6.1. Bahan harus didatangkan ke lapangan dalam keadaan kemasan
pabrik, lengkap dengan instruksi-instruksi pemasangan.
1.6.2. Kaca harus disimpan dan diamankan dari karat, guratan, goresan dan
kemungkinan pecah.

Pasal C5. I . 2:

Bah an / Pro d u k

2.1. Kusen Aluminium yang digunakan :

Bahan

: Aluminium framing system sesuai standard

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -29

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Bentuk profil
Warna Profil

Lebar Profil

Pewarnaan
Nilai Deformasi

mutu SNI
dengan bahan baku aluminium menggunakan Alloy
6063 dengan T5.
ukuran 1,5 x 3 inchi, tebal 1,15 1,2 mm.
: Sesuai shop drawing yang disetujui Perencana / MK.
: Anodie Natural, Coklat atau Hitam
( contoh warna diajukan Kontraktor).
: Pemakaian lebar bahan sesuai yang ditunjukkan
dalam gambar.
: Standart.
: Diijinkan maksimal 2 mm.

2.2. Persyaratan bahan yang digunakan harus memenuhi uraian dan


syarat-syarat dari pekerjaan aluminium serta memenuhi ketentuan ketentuan dari pabrik yang bersangkutan.
2.3. Konstruksi kusen aluminium yang dikerjakan seperti yang ditunjukkan
dalam detail gambar termasuk bentuk dan ukurannya.
2.4. Bahan yang akan diproses fabrikasi harus diseleksi terlebih dahulu
sesuai dengan bentuk toleransi ukuran,ketebalan, kesikuan, kelengkungan dan
pewarnaan yang dipersyaratkan.
2.5. Untuk keseragaman warna disyaratkan, sebelum proses fabrikasi warna profilprofil harus diseleksi secermat mungkin. Kemudian pada waktu fabrikasi
unit-unit, jendela, pintu partisi dan lain- lain, profil harus diseleksi lagi warnanya
sehingga dalam tiap unit didapatkan warna yang sama. Pekerjaan
memotong, punch dan drill, dengan mesin harus sedemikian rupa sehingga
diperoleh hasil yang telah dirangkai untuk jendela, dinding dan pintu
mempunyai toleransi ukuran sebagai berikut :
-

Untuk tinggi dan lebar 1 mm.

Untuk diagonal 2 mm.

2.6. Accesssories
Sekrup dari stainless steel galvanized kepala tertanam, weather strip dari
vinyl, pengikat alat penggantung yang dihubungkan dengan
aluminium harus ditutup caulking dan sealant. angkur-angkur untuk
rangka/kusen aluminium terbuat dari steel plate tebal 2-3 mm, dengan
lapisan zink tidak kurang dari (13) mikron sehingga dapat bergeser.
2.7. Bahan finishing
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -30

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Treatment untuk permukaan kusen jendela dan pintu yang bersentuhan


dengan bahan alkaline seperti beton aduk atau plester dan bahan
lainnya harus diberi lapisan finish dari laquer yang jemih atau anti corrosive
treatment dengan insulating varnish seperti asphaltic varnish atau bahan
insulation lainnya.

Pasal C5. I . 3:

Pel aksan aan

3.1. Sebelum memulai pelaksaan Kontraktor diwajibkan meneliti


gambar-gambar dan kondisi dilapangan (ukuran dan peil lubang dan
membuat contoh jadi untuk semua detail sambungan dan profil
aluminium yang berhubungan dengan sistem konstruksi bahan lain.
3.2. Prioritas proses fabrikasi, harus sudah siap sebelum
pekerjaan dimulai, dengan membuat lengkap dahulu shop
drawing dengan petunjuk Perencana/MK.
3.3. Semua frame/kusen baik untuk dinding, jendela dan pintu
dikerjakan secara fabrikasi dengan teliti sesuai dengan
ukuran
dan
kondisi
lapangan
agar
hasilnya
d apat
dipertanggungjawabkan.
3.4. Pemotongan aluminium hendaknya dijauhkan dari material
besi untuk menghindarkan penempelan debu besi pada
permukaannya. Disarankan untuk mengerjakannya pada
tempat yang aman dengan hati-hati tanpa menyebabkan
kerusakan pada permukaannya.
3.5. Pengelasan dibenarkan menggunakan non-activated gas
(argon) dari arah bagian dalam agar sambungannya tidak
tampak oleh mata.
3.6. Akhir bagian kusen harus disambung dengan kuat dan teliti
dengan sekrup, rivet, stap dan harus cocok. Pengelasan
harus rapi untuk memperoleh kualitas dan bentuk yang sesuai
dengan gambar.
3.7. Angkur-angkur untuk rangka/kusen aluminium terbuat dari
steel plate setebal 2 - 3 mm dan ditempatkan pada interval
600 mm.
3.8. Penyekrupan harus dipasang tidak terlihat dari luar dengan
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -31

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

sekrup anti karat/stainless steel, sedemikian rupa sehingga


hair line dari tiap sambungan harus kedap air dan memenuhi
syarat kekuatan terhadap air sebesar 1.000 kg/cm 2 . Celah
antara kaca dan sistem kusen aluminium harus ditutup oleh
sealant.
3.9. Disyaratkan bahwa kusen aluminium dilengkapi
kemungkinan-kemungkinan sebagai berikut :

oleh

a. Dapat menjadi kusen untuk dinding kaca mati.


b. Dapat cocok dengan jendela geser, jendela putar, dan lain-lain.
c. Sistem kusen dapat menampung pintu kaca frameless.
d. Untuk sistem partisi, Harus mampu moveable dipasang tanpa
harus dimatikan secara penuh yang merusak baik lantai maupun
langit-langit.
e. Mempunyai accessories yang mampu mendukung kemungkinan
diatas.
3.10. Untuk fitting hard ware dan reinforcing materials yang mana
kusen aluminium akan kontak dengan besi, tembaga atau
lainnya maka permukaan metal yang bersangkutan harus
diberi lapisan chormium untuk menghindari kontak korosi.
3.11. Toleransi pemasangan kusen aluminium disatu sisi dinding
adalah 10 - 25 mm yang kemudian diisi dengan beton
ringan/grout.
3.12. Khusus untuk pekerjaan jendela geser aluminium agar
diperhatikan sebelum rangka kusen terpasang. Permukaan
bidang dinding horizontal (pelubangan dinding) yang melekat
pada ambang bawah dan atas harus waterpass.
3.13. Untuk memperoleh kekedapan terhadap kebocoran udara
terutama pada ruang yang dikondisikan hendaknya
ditempatkan mohair dan jika perlu dapat digunakan synthetic
rubber atau bahan dari synthetic resin. Penggunaan ini pada
swing door dan double door.
3.14. Sekeliling tepi kusen yang terlihat berbatasan dengan
dinding agar diberi sealant supaya kedap air dan kedap
suara.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -32

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

3.15. Tepi bawah ambang kusen exterior agar dilengkapi flashing


untuk penahan air hujan.

Pasal C5. I . 4:4:

Pembersihan dan Perapihan

4.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan pemasangan


kusen, pintu dan kaca dari kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya
dari material yang tidak semestinya ada.
4.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pemasangan kusen, pintu dan kaca yang tidak semestinya atau tidak
memenuhi standart teknis seperti perapihan permukaan finishing
kusen, pintu dan kaca yang tidak lurus, tidak rata, yang hasilnya tidak
sesuai dengan standart teknis.
4.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
4.4. Pada pekerjaan pemasangan kusen, pintu dan kaca, harus benar
benar rapih, lurus, rata dan vertikal atau flat.
4.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -33

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAB C5.II
PEKERJAAN KUSEN PINTU BESI

Pasal C5. I I . 1 :

Umu m

1. 1. Lingk up Pek erja an


a. Pintu besi standard dengan permukaan tanpa las.
b. Pintu besi tahan api, dengan permukaan tanpa las.
c. Pelapisan bahan anti karat pada daun pintu dan kusen
1. 2. Pek erjaan ya ng ber hub un gan
a. Pekerjaan pasangan bata.
b. Pekerjaan Ironmongery
c. Pekerjaan Calcium Silicate Board
d. Pekerjaan Plester dan Screeding
1. 3. St andar d
a. SDI

: Steel Door Institute, USA


SDI 100 Recommended Spesification
Standard Steel Door and Frames.

b. UL

: Under W riters, Laboratorium Inc. USA.


Untuk Pintu Tahan Api

c. ASTM, USA. A 366 Steel Carbon, Cold Rooled Sheet


1. 4. Perset uju an
a. Shop Drawing.
Shop drawing harus memperlihatkan General Construction,
Configuration, Jointing Methods, perkuatan-perkuatan
untuk ironmongery, cara pengangkuran, detail instalasi dan
lokasi-lokasi kaca atau louver.
b. Product Data
Serahkan 2 copy spesifikasi pabrik untuk fabrication, shop
painting, dan instalasi-intalasi pemasangan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -34

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pasal C5. I I . 2: Bah an / Pro duk


2. 1. Bahan : Prop il ba ja sesu ai g a mbar.
2. 2. Pint u Besi St an dard
a. Kusen terbuat dari pelat baja tebal 3 mm, ukuran nominal
100x50x20x2 mm. Bagian bawah kusen diperkuat dengan door sill
dari baja siku, setelah kusen terpasang, door sill dihilangkan.
b. Daun pintu terbuat dari pelat baja tebal 1.5 mm, pelat baja pelapis
daun pintu ini tidak ada sambungan las. Tebal daun 40 mm.
c. Jika pada gambar ditunjukkan ada cover di bagian atas pintu, maka
cover tersebut harus dibuat dari bahan dan ketebalan yang sama
dengan daun pintu.

2. 3. Konst ruk si Pint u


a. Pelat daun pintu harus diperkuat/dengan diperkaku profil baja Siku
L 40.40.4
b. Tepi atas dan bawah harus ditutup dengan besi kanal yang
tersembunyi dalam pelat baja.

Pasal C5. I I . 3:

Pel aksan aan

3. 1. Inst al asi :
a. Daun pintu harus terpasang rata dan menyiku (plumb and square),
dengan disforsi diagonal maksimum 2 mm.
b. Kusen harus terpasang rata dan menyiku (plumb and square),
dengan disforsi diagonal maksimal 2 mm. Pastikan kusen telah
diangkurkan dengan aman dan rigid pada tempat tumpuannya.

Pasal C5. I I .4 : Pembersihan dan Perapihan


6.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan pemasangan
kusen, pintu dan kaca dari kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya
dari material yang tidak semestinya ada.
6.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pemasangan kusen, pintu dan kaca yang tidak semestinya atau tidak
memenuhi standart teknis seperti perapihan permukaan finishing
kusen, pintu dan kaca yang tidak lurus, tidak rata, yang hasilnya tidak
sesuai dengan standart teknis.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -35

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

6.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus


mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
6.4. Pada pekerjaan pemasangan kusen, pintu dan kaca, harus benar
benar rapih, lurus, rata dan vertikal atau flat.
6.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -36

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAB C5.III
PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG & PENGUNCI

Pasal C5. I I I . 1 : Umu m


1.1. Lingkup Pekerjaan
1.1.1. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan,
perlengkapan daun pintu/daun jendela dan alat-alat bantu
lainnya untuk melaksanakan pekerjaan hingga tercapainya hasil
pekerjaan yang baik dan sempurna.
1.1.2. Pemasangan alat penggantung dan pengunci dilakukan meliputi
seluruh pemasangan pada daun pintu kayu, daun pintu
aluminium dan daun jendela aluminium seperti yang ditunjukkan/
disyaratkan dalam detail gambar.

1.2. Pekerjaan yang berhubungan


a.

Pekerjaan Pintu dan Jendela Rangka Aluminium

b.

Pekerjaan Pintu Kayu

c.

Pekerjaan Kusen dan Pintu Besi

1.3. Persyaratan Bahan


1.3.1. Semua 'hardware' yang digunakan harus sesuai dengan
ketentuan yang tercantum dalam buku Spesifikasi Teknis. Bila
terjadi perubahan atau penggantian 'hardware' akibat dan
pemilihan merek, Kontraktor wajib melaporkan hal tersebut
kepada Perencana / MK untuk mendapatkan persetujuan.
1.3.2. Semua anak kunci harus dilengkapi dengan tanda pengenal dari
pelat aluminium berukuran 3 x 6 cm dengan tebal 1 mm. Tanda
pengenal ini dihubungkan dengan cincin nikel kesetiap anak
kunci.

Pasal C5. I I I . 2 : Bah an / Pro duk


2.1. Pekerjaan Kunci dan Pegangan Pintu.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -37

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

a.

Semua pintu menggunakan peralatan kunci kualitas baik, bahan


stainless steel / bebas dan anti karat.

b.

Untuk pintu-pintu aluminium (unit hunian) dan pintu-pintu besi


pada ruang panel yang dipakai adalah kunci "mortise lock set"
berbahan stainless steel atau logam anti karat.

c.

Semua kunci-kunci tanam terpasang dengan kuat pada rangka


daun pintu. Dipasang setinggi 90 cm dari lantai atau sesuai
petunjuk Konsultan MK.

2.2. Pekerjaan Engsel.


a.

Untuk pintu-pintu aluminium pada umumnya menggunakan


engsel pintu kualitas baik, dipasang sekurang-kurangnya 2 buah
untuk setiap daun dengan menggunakan sekrup kembang
dengan warna yang sama dengan warna engsel. Jumlah engsel
yang dipasang harus diperhitungkan menurut beban berat daun
pintu.

b.

Untuk pintu-pintu aluminium serta pintu panel menggunakan


engsel lantai (floor hinge) double action, kualitas baik dipasang
dengan baik pada lantai sehingga terjamin kekuatan dan
kerapihannya, dipasang sesuai dengan gambar untuk itu.

c.

Untuk jendela digunakan engsel kualitas baik.

d.

Untuk pintu-pintu aluminium menggunakan engsel kualitas baik


disertai pada posisi single action.

e.

Untuk pintu-pintu besi dipakai engsel kupu dibuat khusus untuk


keperluan masing-masing pintu.

Pasal C5. I I I . 3 : Pel aksan aan

3.1. Engsel atas dipasang 28 cm (as) dari permukaan atas pintu.


Engsel bawah dipasang 32 cm (as) dari permukaan bawah pintu.
Engsel tengah dipasang ditengah-tengah antara kedua engsel
tersebut.
3.2. Penarikan pintu (door pull) dipasang 90 cm (as) dari permukaan lantai.
3.3. Seluruh perangkat kunci harus bekerja dengan baik, untuk itu harus
dilakukan pengujian secara kasar dan halus.
RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -38

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

3.4. Tanda pengenal anak kunci harus dipasang sesuai dengan pintunya.
3.5. Kontraktor wajib membuat shop drawing (gambar detail pelaksanaan)
berdasarkan Gambar Dokumen Kontrak yang telah disesuaikan
dengan keadaan di lapangan. Didalam shop drawing harus jelas
dicantumkan semua data yang diperlukan termasuk keterangan
produk, cara pemasangan atau detail-detail khusus yang belum
tercakup secara lengkap di dalam Gambar Dokumen Kontrak, sesuai
dengan Standar Spesifikasi pabrik.
3.6. Shop Drawing sebelum dilaksanakan harus disetujui dahulu oleh
Manajemen Konstruksi.

Pasal C5. I I I . 4 : Pembersihan dan Perapihan


8.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan pemasangan
alat penggantung dan kunci pintu dan jendela kaca dari kotoran
kotoran atau bercak bercak lainnya dari material yang tidak semestinya
ada.
8.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pemasangan alat penggantung dan kunci pintu dan jendela kaca yang
tidak semestinya atau tidak memenuhi standart teknis seperti
perapihan pekerjaan alat penggantung dan kunci pintu dan jendela
kaca yang tidak lurus, tidak rata, yang hasilnya tidak sesuai dengan
standart teknis.
8.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
8.4. Pada pekerjaan pemasangan alat penggantung dan kunci pintu dan
jendela kaca, harus benar benar rapih, lurus, rata dan vertikal atau flat.
8.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -39

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

B AGI AN

C6

PEKERJAAN PENGECATAN

BAB C6.I
PEKERJAAN PENGECAT AN

Pasal C6. I . 1:

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


a.

Persiapan permukaan yang akan diberi cat.

b.

Pengecatan permukaan dengan bahan-bahan yang telah


ditentukan. Cat emulsi, cat Weather shield dan cat menie.

c.

Pengecatan semua permukaan dan area yang ada pada gambar


dan yang disebutkan secara khusus, dengan warna dan bahan
yang sesuai dengan petunjuk Perencana.

1.2. Pekerjaan yang berhubungan :


-

Pekerjaan Langit-langit Calsium Silicate atau GRC board

Pekerjaan kayu

Pekerjaan pintu besi

Cat dinding.

1.3. Standard
-

PUBI : 54, 1982

PUBI : 58, 1982

NI

ASTM : D 361

BS No. 3900, 1970

AS K 41

:4

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -40

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

1.4. Persetujuan
1.4.1. Standard Pengerjaan (Mock-up)
a.

Sebelum pengecatan dimulai, Kontraktor harus melakukan


pengecatan pada satu bidang untuk tiap warna dan jenis
cat yang diperlukan. Bidang-bidang tersebut akan dijadikan
contoh pilihan warna, texture, material dan cara
pengerjaan. Bidang-bidang yang akan dipakai sebagai
mock-up ini akan ditentukan oleh Direksi Lapangan.

b.

Jika masing-masing bidang tersebut telah disetujui oleh


Direksi Lapangan dan Perencana, bidang-bidang ini akan
dipakai sebagai standar minimal keseluruhan pekerjaan
pengecatan.

1.4.2. Contoh dan Bahan untuk Perawatan


a.

Kontraktor harus menyiapkan contoh pengecatan tiap


warna dan jenis pada bidang-bidang transparan ukuran
30 x 30 cm2. Dan pada bidang-bidang tersebut harus
dicantumkan dengan jelas warna, formula cat, jumlah
lapisan dan jenis lapisan (dari cat dasar s/d lapisan akhir).

b.

Semua bidang contoh tersebut harus diperlihatkan kepada


Direksi Lapangan dan Perencana. Jika contoh-contoh
tersebut telah disetujui secara tertulis oleh Perencana dan
Direksi Lapangan, barulah Kontraktor melanjutkan dengan
pembuatan mock-up seperti tersebut diatas.

c.

Pemborong harus menyerahkan kepada Direksi Lapangan


untuk kemudian akan diteruskan kepada pemberi tugas
minimal 5 galon tiap warna dan jenis cat yang dipakai.
Kaleng-kaleng cat tersebut harus tertutup rapat dan
mencantumkan dengan jelas indentitas cat yang ada
didalamnya. Cat ini akan dipakai sebagai cadangan untuk
perawatan, oleh pemberi tugas.

Pasal C6. I . 2 : Bah an / Pro d u k

2.1. Dinding dalam.


a.

Untuk dinding-dinding dalam bangunan digunakan cat jenis


Emulsi Acrylic kualitas I, tidak mengandung bahan-bahan
tambahan yang membahayakan lingkungan dan kesehatan

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -41

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

penghuni, dengan lapisan dasar Alkali Resistance Sealer warna


ditentukan Perencana.
b.

Plamur yang digunakan adalah plamur tembok dan plamer wall


Putty kualitas I.

2.2. Dinding Luar.


a. Untuk dinding luar bangunan digunakan Cat berbahan dasar
acrylic kualitas Weathershield. Dengan lapisan dasar cat primer
berbahan dasar alkali resistant sealer.
Konstraktor harus
memberikan Garansi Bahan dan pelaksanaan selama 5 tahun .
Garansi dari produsen untuk garansi bahan dan dari Aplikator
untuk Pelaksanaan.
b. Cat luar bangunan tidak boleh di plamur, bila permukaan tidak rata/
bergelombang harus diratakan dengan bahan / semen khusus (
sejenis Seam Coat )

Pasal C6. I . 3 : Pel aksan aan


3.1. Pekerjaan dinding
a.

Yang termasuk pekerjaan cat dinding adalah pengecatan


seluruh plesteran bangunan dan/atau bagian-bagian lain yang
ditentukan gambar.

b.

Sebelum dinding diplamur, plesteran sudah harus betul-betul


kering tidak ada retak-retak dan Kontraktor
meminta
persetujuan kepada Konsultan Pengawas.

c.

Pekerjaan plamur dilaksanakan dengan pisal plamur dan plat


baja tipis dan lapisan plamur dibuat setipis mungkin sampai
membentuk bidang yang rata. Unyuk dinding luar bila
permukaan dinding belum rata tidak diizinkan diratakan dengan
plamur.

d.

Sesudah 7 hari plamur terpasang, kemudian dibersihkan dengan


bulu ayam sampai bersih betul. Selanjutnya dinding cat dengan
menggunakan Roller.

e.

Lapisan pengecatan dinding dalam terdiri dari 1 (satu) lapis


alkali resistance sealer atau cat primer untuk exterior yang
dilanjutkan dengan 3 (tiga) lapis emulsion dengan kekentalan cat
sebagai berikut :

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -42

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Lapis I encer ( tambahan 20 % air )

Lapis II kental

Lapis III encer.

f.

Untuk warna-warna yang jenisnya khusus, Kontraktor


diharuskan menggunakan kaleng-kaleng dengan nomor
percampuran (batch number) yang sama.

g.

Setelah pekerjaan cat selesai, bidang dinding merupakan bidang


yang utuh, rata, licin, tidak ada bagian yang belang dan bidang
dinding dijaga terhadap pengotoran-pengotoran.

3.2. Pekerjaan Cat Langi-langit


a.

Yang termasuk dalam pekerjaan cat langit-langit adalah langitlangit calcium silicate/GRC, pelat beton atau bagian-bagian lain
yang ditentukan gambar.

b.

Cat yang digunakan sama dengan cat bagian dalam bangunan


untuk plafond bagian dalam dan cat luar bangunan untuk
plafond bagian luar. Warna putih atau ditentukan perencana
setelah melakukan percobaan pengecatan.

c.

Plamur yang digunakan adalah plamur kayu kualitas baik.

d.

Selanjutnya semua metode/prosedur sama dengan pengecatan


dinding kecuali tidak digunakannya lapis alkali resistance sealer
pada pengecatan langit-langit ini.

e.

Untuk Pekerjaan cat semprot bertekstur, dipakai juga Gypsum


Spray dengan finish cat emulsi kualitas baik.

f.

Sambungan-sambungan multiplex harus diberi flexible sealant


agar tidak terlihat sebagai retakan sesudah dicat.

3.3. Pekerjaan Cat Kayu


a.

Yang termasuk dalam pekerjaan cat kayu adalah bagian-bagian


yang berbahan dasar kayu atau bagian-bagian lain yang
ditentukan gambar.

b.

Cat yang digunakan adalah jenis alkyd enamel kualitas baik,


warna ditentukan perencana setelah melakukan percobaan
pengecatan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -43

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

c.

Bidang yang akan dicat diberi manie kayu warna merah 1 lapis,
kemudian diplamur dengan plamur kayu sampai lubanglubang/pori-pori terisi sempurna.

d.

Setelah 7 (tujuh) hari, bidang plamur diamplas besi halus dan


dibersihkan dari debu kemudian dicat sekurang-kurangnya 3
(tiga) kali dengan menggunakan kuas.

e.

Setelah pengecatan selesai, bidang cat yang terbentuk, utuh,


rata, tidak ada bintik-bintik atau gelembung udara dan bidang cat
dijaga terhadap pengotoran.

3.6. Pekerjaan Cat Besi


a.

Yang termasuk pekerjaan ini adalah pengecatan seluruh bagianbagian besi railing, pintu-pintu besi dan pekerjaan besi lain
ditentukan dalam gambar.

b.

Cat yang dipakai adalah cat jenis alkyd enamel kualitas baik.

c.

Pekerjaan cat dilakukan setelah bidang yang akan dicat, selesai


diamplas halus dan bebas debu, oli dan lain-lain.

d.

Sebagai lapisan dasar anti karat dipakai sebagai cat dasar 1


kali. Sambungan las dan ujung yang tajam diberi 'touch up'
dengan dua lapis.

e.

Setelah kering sesudah 24 jam, dan diamplas kembali maka


disemprot 1 lapis. Setelah 48 jam mengering baru lapisan akhir
enamel disemprot 2 lapis.

f.

Pengecatan dilakukan dengan menggunakan semprot dengan


compressor 2 lapis.

g.

Setelah pengecatan selesai, bidang cat harus licin, utuh,


mengkilap, tidak ada gelembung dan dijaga terhadap
pengotoran-pengotoran.

3.6. Pekerjaan Meni Kayu


a.

Yang termasuk pekerjaan ini adalah pengecatan seluruh


permukaan yang berbahan dasar kayu sebelum dicat dan atau
bagian-bagian lain yang ditentukan gambar.

b.

Meni yang digunakan adalah menie kayu warna merah kualitas


baik.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -44

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

c.

Semua kayu hanya boleh dimenie ditapak proyek dan mendapat


persetujuan Konsultan MK/Pengawas.

d.

Sebelum pekerjaan menie dilakukan, bidang kayu kasar harus


diamplas dengan amplas kayu kasar dan dilanjutkan dengan
amplas kayu halus sampai permukaan bidang licin dan rata.

e.

Pekerjaan menie dilakukan dengan menggunakan kuas,


dilakukan lapis, sedemikan rupa sehingga bidang kayu tertutup
sempurna dengan lapisan menie.

Pasal C6. I . 4 : G aran si

4.1. Untuk cat luar bangunan (weathershield) kontraktor harus memberikan


garansi produk dan garansi aplikasi kepada pemberi tugas yang
berlaku selama 5 tahun.

Pasal 5

Pembersihan dan Perapihan

10.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan permukaan


dinding yang telah di cat dari kotoran kotoran atau bercak bercak
lainnya dari material yang tidak semestinya ada.
10.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pengecatan atau permukaan dinding finishing cat yang tidak
semestinya atau tidak memenuhi standart teknis seperti perapihan
pekerjaan permukaan dinding finishing cat yang tidak rata, yang
hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.
10.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
10.4. Pada pekerjaan permukaan dinding finishing cat, harus benar benar
rapih, bersih, rata dan vertikal.
10.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun Pekerja T-24 & T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -45

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

B AGI AN

C7

PEKERJAAN SANITAIR & TOILET


BAB C7.I
PEKERJAAN SANITAIR

Pasal C7. I . 1:

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


1.1.1. Termasuk dalam pekerjaan pemasangan sanitair ini adalah
penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat-alat
bantu lainnya yang digunakan dalam pekerjaan ini hingga
tercapai hasil pekerjaan yang bermutu dan sempurna dalam
pemakaiannya/ operasinya.
1.1.2. Pekerjaan pemasangan kloset, kitchen sink, kran air, pengering
lantai(floor drain), serta septictank.
1.2. Pekerjaan yang berhubungan :
Pekerjaan Waterproofing
Pekerjaan Plumbing
1.3. Persetujuan
1.3.1. Semua bahan sebelum dipasang harus ditunjukkan kepada
Perencana/MK beserta persyaratan/ketentuan pabrik untuk
mendapatkan persetujuan. Bahan yang tidak disetujui harus
diganti tanpa biaya tambahan.
1.3.2. Jika dipandang perlu diadakan penukaran/penggantian bahan,
pengganti harus disetujui Perencana/MK berdasarkan contoh
yang dilakukan Kontraktor.

Pasal C7. I . 2:

Bah an / Pro d u k

2.1. Untuk kloset jongkok memakai bahan porselen, warna putih, biru
muda, kuning muda ( warna standart, disesuaikan dengan persetujuan
owner), kualitas baik.
2.2. Untuk kloset duduk memakai bahan porselen warna putih, merk
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -46

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

dengan kualitas baik.


2.3. Kitchen Zinc dari bahan stainless steel tipe single bowl merk local
kualitas baik.
2.4. Floor drain dari bahan steel yang dilapisi verchroom ex. Local kualitas
baik.
2.5. Kran air bahan stainless steel ex. Local kualitas baik.

Pasal C7. I . 3:

Pel aksan aan

3.1. Sebelum pemasangan dimulai, Kontraktor harus meneliti gambargambar yang ada dan kondisi dilapangan, termasuk mempelajari
bentuk, pola, penempatan, pemasangan sparing-sparing, cara
pemasangan dan detail-detail sesuai gambar.
3.2. Bila ada kelainan dalam hal ini apapun antara gambar dengan gambar,
gambar dengan spesifikasi dan sebagainya, maka Kontraktor harus
segera melaporkannya kepada Perencana/MK.
3.3. Kontraktor tidak dibenarkan memulai pekerjaan di suatu tempat bila
ada kelainan/berbedaan ditempat itu sebelum kelainan tersebut
diselesaikan.
3.4. Selama pelaksanaan harus selalu diadakan pengujian/pemeriksaan
untuk kesempurnaan hasil pekerjaan dan fungsinya.
3.5. Kontraktor wajib memperbaiki/mengulangi/mengganti bila ada
kerusakan yang terjadi selama masa pelaksanaan dan masa garansi,
atas biaya Kontraktor, selama kerusakan bukan disebabkan oleh
tindakan Pemilik.
3.6. Pekerjaan Kloset
a. Kloset beserta kelengkapannya yang dipasang adalah yang telah
diseleksi dengan baik, tidak ada bagian yang gompal, retak atau
cacat-cacat lainnya dan telah disetujui Konsultan MK.
b. Kloset harus terpasang dengan kokoh letak dan ketinggian sesuai
gambar, waterpass. Semua noda-noda harus dibersihkan,
sambungan-sambungan pipa tidak boleh ada kebocorankebocoran.
3.7. Pekerjaan Keran
a. Semua keran yang dipakai, kecuali keran dinding adalah ex. lokal,
dengan chromed finish.
b. Ukuran disesuaikan keperluan masing-masing sesuai gambar
plumbing dan brosur alat-alat sanitair. Keran-keran tembok dipakai
yang berleher panjang dan mempunyai ring dudukan yang harus
dipasang menempel pada dinding. Keran-keran yang dipasang
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -47

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

dihalaman harus mempunyai ulir sink di ruang saji dan dapat


disambung dengan pipa leher angsa (extention).
c. Stop keran yang dapat digunakan ex. lokal bahan kuningan dengan
putaran berwarna hijau, diameter dan penempatan sesuai gambar
untuk itu.
d. Keran-keran harus dipasang pada pipa air bersih dengan kuat,
siku, penempatannya harus sesuai dengan gambar-gambar untuk
itu.
3.8. Floor Drain dan Clean Out
a. Floor drain dan Clean out yang digunakan adalah metal verchroom,
lobang dia. 2" dilengkapi dengan siphon dan penutup berengsel
untuk floor drain dan depverchron dengan draad untuk clean out.
b. Floor drain dipasang ditempat-tempat sesuai gambar untuk itu.
Floor drain yang dipasang telah diseleksi baik, tanpa cacat dan
disetujui Konsultan MK/Pengawas.
c. Pada tempat-tempat yang akan dipasang floor drain, penutup lantai
harus dilobangi dengan rapih, menggunakan pahat kecil dengan
bentuk dan ukuran sesuai ukuran floor drain tersebut.
d. Hubungan pipa metal dengan beton/lantai menggunakan perekat
beton kedap air Embeco dan pada lapis teratas setebal 5 mm diisi
dengan lem Araldit.
e. Setelah floor drain dan clean out terpasang, pasangan harus rapih
waterpass, dibersihkan dari noda-noda semen dan tidak ada
kebocoran.
3.9. Pekerjaan Metal Sink
a. Metal sink yang digunakan ialah jenis satu bowl tebal minimum 1
mm, bahan stainless steel.
b. Metal sink yang dipasang adalah yang telah diseleksi dengan baik
sehingga tidak ada bagian yang cacat dan direkatkan dengan kuat
pada dasarnya sesuai dengan gambar untuk itu.
c. Setelah metal sink terpasang, letak ketinggian pemasangan sesuai
dengan gambar untuk itu, baik waterpassnya dan bebas dari
kebocoran-kebocoran air.

Pasal C7. I . 4:

Pembersihan dan Perapihan

12.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan permukaan


sanitair dari kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya dari material
yang tidak semestinya ada.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -48

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

12.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan


pemasangan sanitair yang tidak semestinya atau tidak memenuhi
standart teknis seperti perapihan pekerjaan permukaan sanitair yang
kotor, yang hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.
12.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
12.4. Pada pekerjaan pemasangan sanitair, harus benar benar rapih, dan
bersih.
12.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -49

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

B AGI AN

C8

PEKERJAAN ACCESSORIES
BAB C8.I
PEKERJAAN RAILLING

Pasal C8. I . 1:

Umu m

1.1.

Pekerjaan railing tangga menggunakan pipa black steel di finish dengan cat
jenis alkyd enamel dan sesuai dengan petunjuk dalam gambar rencana.

1.2.

Pekerjaan railing area jemuran menggunakan besi hollow dengan finishing


cat jenis alkyd enamel dan sesuai dengan petunjuk dalam gambar rencana.

1.3.

Lingkup pekerjaan termasuk pengadaan black steel dan hollow dan juga
mempersiapkan lokasi/tempat dudukannya.

Pasal C8. I . 2: Keten tu an


2.1.

Tenaga ahli
Pelaksanaan harus dikerjakan oleh tenaga ahli dan berpengalaman dalam
bidangnya.

2.2.

Peralatan
Untuk melaksanakan pekerjaan diperlukan peralatan yang memadai
seperti alat potong besi, alat las listrik/las diesel dan lain sebagainya.
Sebelum pengadaan bahan secara menyeluruh, Kontraktor diminta
mengajukan contoh bahan dan catalog serta persyaratan teknis lainnya.

Pasal C8. I . 3: M ateri al


3.1.

Ukuran pipa hitam yang dipakai sesuai dengan gambar perencanaan yang
diberikan.

3.2.

Panjang dan bentuknya serta penggunaannya sesuai gambar rencana.

3.3.

Cat yang digunakan dalam pekerjaan ini adalah cat Synthetic khusus untuk
besi, sedangkan warna ditentukan kemudian.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -50

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pasal C8. I . 4: Pel aksan a an


4.1.

Besi dipotong-potong sesuai panjang yang dibutuhkan dan dikerjakan di


luar proyek (workshop). Pelaksanaan di lokasi hanya merakit dan
memasang pada dudukannya.

4.2.

Railing harus dibuat sesuai bentuk dan ukuran seperti yang tertera dalam
gambar detail

4.3.

Sambungan las harus digerinda sampai halus dan siap untuk dicat.

4.4.

Sebelum pengecatan railing yang terpasang agar dibersihkan dari bekasbekas minyak dan diamplas untuk menghilangkan kotoran-kotoran dan
kemudian dicat dengan cat dasar.

4.5.

Dudukan railing besi pada dinding/lantai dengan cara disekrup dan


dynabolt.

Pasal C8. I . 5 : Pembersihan dan Perapihan


14.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan permukaan
railling yang telah di cat dari kotoran kotoran atau bercak bercak
lainnya dari material yang tidak semestinya ada.
14.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pemasangan railling atau permukaan railling finishing cat yang tidak
semestinya atau tidak memenuhi standart teknis seperti perapihan
pekerjaan pemasangan railing dan finishing railling yang tidak rata,
tidak lurus yang hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.
14.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
14.4. Pada pekerjaan permukaan finishing railling, harus benar benar rapih,
bersih, dan rata.
14.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -51

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

B AGI AN C 9
PEKERJAAN ATAP
BAB C9.I
PEKERJAAN PENUTUP ATAP

Pasal C9. I . 1:

Umu m

1.1. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan baku, perlengkapan
atap dan alat-alat bantu lainnya untuk melaksanakan pekerjaan hingga
diperoleh hasil pekerjaan yang baik dan sempurna.
1.2. Pemasangan atap meliputi seluruh pasangan pada rangka atap yang
ditentukan seperti yang ditunjukkan / diisyaratkan dalam gambar atau
dalam tabel rincian jenis pekerjaan.

Pasal C9. I . 2:

Pers ya ratan Ba h an

2.1. Penutup atap yang digunakan adalah genteng metal dengan coating
Zincalume dengan ketebalan 0,35 mm finishing stone chip. Pemasangan
dilakukan dengan kemiringan atap sesuai dengan gambar.
2.2. Spesifikasi bahan (lapisan coating):
- Steel base
- Zincalume coating
- Zinc Pospat
- Epoxy Primer (Primary coat)
- Acrylic base coat
- Stone chip
- Acrylic overglaze
2.3. Bahan penutup atap ini tidak rusak permukaannya atau cacat-cacat
lainnya.
2.4. Bahan penutup atap diberi pelapis tahan karat dan cuaca. Warna cat
finishing atap ditentukan warna standar. Termasuk dalam pekerjaan ini
adalah pelengkap seperti flashing (penutup atas dan penutup samping)
dengan bahan yang sama.
2.5. Pengikat terbuat dari paku khusus tahan karat atau pengikat-pengikat
lainnya sesuai dengan kebutuhan, yang dilengkapi dengan karet sealant.
2.6. Kontraktor harus memberikan contoh-contoh bahan, brosur serta data
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -52

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

teknis kepada Direksi Lapangan / Konsultan MK untuk mendapatkan


persetujuan.
2.7. Penyimpanan semua bahan atap harus memperhatikan cara-cara
sedemikian rupa sehingga bahan atap terhindar dari lecet, retak, tertekuk
selama penyimpanan.
2.8. Lakukan pemotongan-pemotongan yang lurus dan tepat agar didapat
penyambungan sudut yang benar-benar siku atau sudut-sudut dan
lengkungan seperti yang direncanakan.
2.9. Sebelum pemasangan penutup atap semua pekerjaan yang
mendahuluinya telah disetujui oleh Direksi Lapangan / Konsultan MK,
diantaranya rangka atap, pekerjaan gording.

Pasal C9. I . 3 : Pers ya ratan Pe l aksan a an


3.1. Lakukan pemasangan seperti yang direncanakan, tambahkan angkurangkur atau baut-baut untuk mendapatkan pekerjaan yang kaku, kuat,
tepat dan benar seperti yang direncanakan.
3.2. Pasangkan penutup atap tepat pada tempatnya, lurus, rata dan level, ukur
dari bagian-bagian yang sudah permanen, lakukan pemotongan, dan
keperluan lain untuk pemasangan, pasangkan sesuai dangan shp drawing.
3.3. Periksa hasil pekerjaan, perbaiki atau ganti pekerjaan yang rusak atau
kotor akibat pekerjaan lain-lain, buang bahan pelindung / pelapis dari
pabrik, bersihkan dengan alat dan cara yang di instruksikan pabrik
pembuat.
3.4. Perbaikan / pembersihan harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga
tidak menggangu pekerjaan finishing lainnya.
3.5. Apabila ada pekerjaan finishing yang rusak akibat perbaikan pekerjaan
penutup atap ini, maka kerusakan-kerusakan pekerjaan finishing tersebut
harus segera diperbaiki.

Pasal C9. I . 4:

Pembersihan dan Perapihan

16.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan permukaan


atap dari kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya dan dari material
yang tidak semestinya ada.
16.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan atap
yang tidak semestinya atau tidak memenuhi standart teknis seperti
perapihan pekerjaan atap yang tidak rata, bergelombang, tidak lurus
yang hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -53

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

16.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus


mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
16.4. Hasil pekerjaan atap, harus benar benar rapih, bersih, rata, dengan
ukuran yang sesuai dengan persyaratan dan menjamin tidak bocor.
16.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -54

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

B AGI AN

C10

PEKERJAAN LAIN-LAIN
BAB C10.I
PEKERJAAN SILICONE SEALANT

Pasal C1 0. I . 1:

Umu m

1. 1. Lingk up Pek erja an


1.1.1. Meliputi : Pengadaan bahan, tenaga kerja, peralatan dan lain
sebagainya, untuk pekerjaan silicone sealant secara lengkap,
terpasang sempurna sesuai RKS.
1.1.2. Pekerjaan-pekerjaan yang harus diselesaikan dengan silicone
sealant antara lain:
a. Setiap hubungan antara kaca dengan rangka aluminium.
b. Setiap hubungan antara rangka aluminium dengan dinding
beton.
c. Setiap hubungan antara kaca dengan kaca.
1.2. Pekerjaan yang berhubungan :

Pekerjaan Kusen Aluminium

Pekerjaan Kaca dan Cermin

Pasal C1 0. I . 2 : Persyarat an Bah an


2.1. Silicone sealant yang digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut :
a. Pengeringan netral
b. Modulus elastisitas tinggi

: 100 % (gerakan)

c. Kering sentuh

: 15 menit

d. Waktu pengerjaan

: Kurang dari 10 menit

e. Menyatu sepenuhnya

: 24 jam

f. Warna

: Ditentukan Kemudian

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -55

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

g. Tidak terpengaruh terhadap

Sinar Matahari

Hujan

Ozon

Perubahan temperature
yang tinggi (62 oC s/d 205
oC)

h. Fire rating

: Tidak kurang dari 2 jam

i.

: 30 db

Daya kedap suara

(khusus
untuk
perlakuan
terhadap
aluminium
yang
menggunakan finishing Flourocarbon, sealant harus dipilih dari
silicone rubber yang compatible terhadap fluorocarbon)
2.2. Bahan Pelindung
Aluminium harus dilindungi dengan Blue Protection Masking Tape
sekualitas GINZA.
2.3. Filler menggunakan Polyurethane Backer Rod dengan sel terbuka yang
direkomendasi dari Dow Corning.

Pasal C1 0. I . 3:

Pel aksan aan

3.1. Pekerjaan silicone sealant ini harus dilaksanakan oleh Kontraktor khusus
yang ahli dalam bidang pekerjaan sealant, dibuktikan dengan melampirkan
CV tenaga ahli yang bersangkutan.
3.2. Untuk kaca, alumnium, concrete dan steel sebelum diberi perlakuan sealant
harus dilakukan pembersihan, bebas dari debu, minyak dan lain
sebagainya yang mengakibatkan berkurangnya daya rekat sealant.
Pembersihan dilakukan dengan Toluol.
3.3. Pemasangan Sealant harus dilakukan dengan menggunakan tekanan
udara, karena dapat mengatur keluarnya sealant dengan baik. Sesuaikan
tekanan udara untuk memperoleh pengisian joint yang cukup.
3.4. Jika joint sudah diisi, ratakan sealant dengan alat yang direkomendasi oleh
pabrik pembuat sealant. Masking Tape harus segera diangkat sebelum
sealant mengering (kira-kira 10 - 15 menit).
3.5. Silicone sealant harus dibersihkan sebelum mengering,
menggunakan kain lap yang dibasahi dengan cairan pelarut.

dengan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -56

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

3.6. Jika ada yang tercecer dan sealant sudah mengeras dapat dirapihkan
dengan pisau cutter yang tajam.
3.7. Ukuran joint yang digunakan untuk sealant minimal harus 6 mm dengan
perbandingan lebar dan dalam 2 : 1 (sebagai contoh untuk lebar 12 mm,
dalam 6 mm).

Pasal C1 0. I . 4:

Pembersihan dan Perapihan

18.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan permukaan


silicone sealent dari kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya dari
material yang tidak semestinya ada.
18.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan
pemasangan silicone sealent yang tidak semestinya atau tidak
memenuhi standart teknis seperti perapihan pekerjaan permukaan
silicone sealent yang tidak rata, masih ada yang belum di silicone
sealent yang hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.
18.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
18.4. Pada pekerjaan permukaan silicone sealent, harus benar benar rapih,
bersih, rata dan tidak bolong/kosong.
18.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

BAB C10.II
PEKERJAAN DRAINASE

Pasal C1 0. I I . 1:

L i ng ku p Pekerj aan

Kontraktor harus mengatur pekerjaan drainase sedemikian


sehingga aliran air hujan, air bekas dari lavatory, floor drainage atau
dari sumber-sumber lain, selama dan sesudah pekerjaan selesai,
berjalan baik dan lancar.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -57

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Untuk menghindarkan kerusakan pekerjaan Kontraktor


h a r u s mengusahakan alat-alat untuk melindungai pekerjaan tersebut,
misalnya pompa air, selokan pembuangan atau saluran-saluran
penyimpanan air dan sebagainya.

Pasal C1 0. I I . 2:

Umu m

Pekerjaan beton untuk gorong-gorong, selokan-selokan, bak kontrol


dan drainase serta untuk pekerjaan beton lainnya supaya mengikuti
ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam P.B.I. 1971, baik
mengenai
persyaratan
material,
persiapan
dan
cara-cara
pelaksanaannya, acuan dan lain-lainnya.

Pasal C1 0. I I . 3:

M acam Peker jaan

Macam pekerjaan drainase meliputi pelaksanaan pemasangan


goronggorong/urung-urung, selokan-selokan, pemasangan bak
kontrol, manhole, saluran penyambung dari jalan ke selokan dan
saluran air sesuai dengan Spesifikasi lainnya tentang pekerjaan
tersebut dan dalam batas-batas kedudukan, kemiringan dan
dimensi seperti yang tercantum dalam g a mbar p ere nc an a a n
da n at au pet un j uk Kons ult an Man a je me n Konstruksi /
Pengawas. Pekerjaan ini juga mencakup pembongkaran goronggorong atau saluran-saluran yang telah ada sebelumnya kecuali
Konsultan Manajemen Konstruksi menentukan bahwa selokanselokan tersebut masih dapat dipakai lagi.
a. Gorong-gorong

Pekerjaan pemasangan gorong-gorong, menggunakan saluran dari


beton, batu kali dan bata berbentuk "U" dan ditutup dengan pelat
beton seperti pada gambar dengan ukuran seperti tercantum
gambar perencanaan dan dibuat dari beton mutu K-250.
b. Bak Kontrol ( Control Box)

Pada tempat-tempat tertentu, seperti yang tercantum dalam gambar


perencanaan. Kontraktor harus membuat Bak Kontrol (Control
Box) untuk mengontrol kecepatan air dan mencegah adanya
erosi kesaluran penampungan.
Kontraktor hendaknya meneliti semua gambar-gambar Perencanaan,
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -58

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

sebelum memulai pekerjaan.


Apabila terdapat perbedaan-perbedaan antara Gambar Perencanaan
dengan Site. Kontraktor harus menanyakan pada Konsultan
Manajemen Konstruksi, dan Kontraktor harus membuat gambar-ga mbar r ev isi de ng an p erset ujua n Ko nsult a n Ma naj e me n
Konstruksi.
Kontraktor harus mengikuti gambar-gambar Perencanaan mengenai
ukuran-ukuran, letak bak kontrol, elevasi, arah pengaliran dan
dimensi-dimensi lainnya dan apabila terdapat ukuran yang kurang
jelas. Kontraktor harus mengikuti semua petunjuk-petunjuk Konsultan
Manajemen Konstruksi.

c. Manhole

Umum

Bagian ini meliputi pengadaan dan pemasangan "in let",


"manhole". Sesuai dengan yang ditunjuk/disyaratkan dalam
gambar atau persyaratan penjelasan yang akan diberikan di
lapangan.

Referensi

Semua pekerjaan ini sesuai dengan persyaratan :

NI -2

NI - 3

Material

Batu bata, yang memenuhi persyaratan pada RKS Bagian D.

Batu kali, yang dipakai sesuai dengan persyaratan pada RKS


Bagian D.

Adukan, yang dipakai untuk pasangan-pasangan batu harus


memakai campuran 1 Pc : 2 Ps, air yang dipakai harus bersih,
bekas dari asam alkali atau bahan-bahan organis lainnya.

Beton yang dipakai sesuai dengan persyaratan pada Bagian C.

Rangka

penutup

grill,

dari

bahan

baja

sesuai

dengan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -59

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

persyaratan pada Bagian C.

d. Saluran Pasangan Batu Kali

Umum

Bagian ini meliputi pengadaan dan pemasangan semua


saluran batu kali atau bagian-bagian lain yang
menggunakan batu kali, sesuai dengan gambar dan
persyaratan disini.

Referensi

Pekerjaan ini harus sesuai dengan P.U.B.I NI-3 1970

Materi al

Bahan untuk saluran batu kali kecuali dipersyaratkan lain,


harus sesuai dengan P.U.B.I
NI-3 1970 dan cara
pengerjaannya harus dilakukan menurut cara terbaik yang
dikenal di sini.

Sebelum dipasang kontraktor harus memberikan contoh


bahan dan type yang akan dipasang, agar diberikan ke
Konsultan
Manajemen
Konstruksi
lapangan
untuk
mendapatkan persetujuan pelaksanaan.

Pelaksanaan

Sebelum pelaksanaan pemasangan batu kali, galian


tanah harus di cek kedalaman lebar dan kondisi tanah
apabila ditemukan kondisi tanah yang tidak normal harus
segera dilaporkan ke Konsultan Manajemen Konstruksi.

Pemasangan batu kali harus menggunakan profil-profil


dari kayu (kaso) untuk membuat bentuk pondasi batu kali
yang diinginkan.

Pemasangan batu kali menggunakan adukan 1pc : 5 ps,


untuk pondasi penahan tanah (turap) harus dibuat lubang lubang pengaliran air tanah, permukaan pondasi turap
yang kelihatan harus disiar.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -60

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

e. Saluran Pasangan Batu Bata

Umum

Referensi

Bagian ini meliputi pengadaan dan pemasangan


semua saluran batu bata atau bagian-bagian lain yang
menggunakan batu bata, sesuai dengan gambar dan
persyaratan disini.

Pekerjaan ini harus sesuai dengan P.U.B.I NI-3 1970

Materi al

Bahan untuk saluran batu bata kecuali dipersyaratkan


lain, harus sesuai dengan P.U.B.I. NI-3 1970 dan
cara pengerjaannya harus dilakukan menurut cara
terbaik yang dikenal di sini.

Sebelum dipasang kontraktor harus memberikan


contoh bahan dan type yang akan dipasang, agar
diberikan ke Konsultan Manajemen Konstruksi lapangan
untuk mendapatkan persetujuan pelaksanaan.

Pelaksanaan

Sebelum pelaksanaan pemasangan batu bata, galian


tanah harus di cek kedalaman lebar dan kondisi tanah
apabila ditemukan kondisi tanah yang tidak normal
harus segera dilaporkan ke Konsultan Manajemen
Konstruksi.

Adukan pasangan : 1 Pc : 5 ps.

Pasal C1 0. I I . 4 : Pembersihan dan Perapihan


4.1.

Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan permukaan


saluran dari kotoran kotoran atau bercak bercak lainnya seperti tanah,
kotoran sampah, sisa tanaman, puing puing bongkaran dan dari
material yang tidak semestinya ada.

4.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan


drainase yang tidak semestinya atau tidak memenuhi standart teknis
seperti perapihan pekerjaan permukaan drainase yang tidak rata,
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -61

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

bergelombang, tidak lurus yang hasilnya tidak sesuai dengan standart


teknis.
4.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
4.4. Hasil pekerjaan drainase, harus benar benar rapih, bersih, rata, vertikal
dengan ukuran yang sesuai dengan persyaratan dan menjamin air
mengalir serta tidak ada genangan.
4.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -62

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

BAB C11. III


PEKERJAAN JALAN LINGKUNGAN &
BLOCK

Pasal C11.III.1:

PARKIR DARI PAVING

Lingkup Pekerjaan

1.1. Lingkup pekerjaan ini mencakupi Pekerjaan Jalan dan


Parkir yang terdapat dalam gambar perencanaan.
1.2. Menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan yang diperlukan,
peralatan dan termasuk alat-alat bantu lainnya untuk
melaksanakan pekerjaan ini dengan baik dan sempurna.
1.3. Pekerjaan meliputi :
Persiapan area, sub grade, sub base dan base coarse.
Urugan pasir Paving dan pemadatannya.
Pasangan paving block, Kansteen, stopper dan assesories
lainnya, warna natural dan type akan ditentukan kernudian.
1.4. Pekerjaan yang berhubungan
Pekerjaan Pertamanan
Pekerjaan Drainase
Pekerjaan Kansteen

Pasal C11.III.2:

Persyaratan Bahan

2.1. Agregat : Penggunaan agregat halus ataupun kasar harus


dapat memenuhi unsur-unsur yang ada dalam standard
spesifikasi ASTM C 33.
2.2. Semen : Penggunaan semen sebagai binder material harus
memenuhi persyaratan ASTM C 979.
2.3. Dimensi Paving block : tebal minimal 60 mm dan lebar minimal
80 mm.
2.4. Toleransi : Toleransi ukuran yang masih diperkenankan adalah
2 mm panjang dan lebar. Untuk tebal dalah 3 mm kerataan
maksimal tidak boleh melebihi 10 mm dari level yang
dikehendaki dan toleransi 5 mm dalam 3 m1 dari level atau slope
seperti yang ditunjukkan dalam gambar untuk finish permukaan
paving.
2.5. Strength :
Kuat tekan yang harus dicapai minimal 300 kg/cm2 Kuat lentur
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -63

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

yang harus dicapai minimal 50 kg/cm2


Ketahanan aus yang harus dicapai rata-rata minimal 1,2
2.6. Paving block yang dikirim ke lapangan harus diterima dalam
keadaan
utuh
tanpa
adanya
cacat
yang
akan
mempengaruhi hasil akhir pemasangan.
2.7. Batas kandungan air (Moisture Cement) pasir adalah 6 - 8%
dan max. 1% untuk pasir pengisi (Joint Filler) pasir harus bersih
dan bebas dari kandungan garam yang nantinya akan
menyebabkan terjadinya efflorescence.

Pasal C11.III.3: Syarat-syarat Pelaksanaan


3.1.

Lapisan Sub Grade


Lapisan tanah dasar (sub grade) diratakan atau dipotong
sedemikian rupa sesuai dengan elevasi rencana sehingga
mempunyai profil dengan kemiringan (Water Run Off) minimal
1,5 %, dan subgrade harus harus dipadatkan lapis per lapis
sampai CBR 6 % tiap lapisannya.

3.2.

Lapisan Sub Base


Hamparkan tanah kapur (limestone) atau matrerial sub base
lain yang diterangkan dalam gambar dengan ketebalan
300 mm atau sesuai dengan gambar diatas subgrade yang
telah didapatkan, dan padatkan sub grade sampai dengan
level yang dikehendaki dengan kepadatan 90% Standar
Proctor.
Bahan subbase tersebut harus memenuhi persyaratan gradasi
seperti di bawah ini :

Saringan ASTM

% lolos terhadap berat

100

70 100

55 85

50 80

3/8

40 70

#4

30 60

#10

20 50

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -64

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur
#40

10 30

#200

5 - 15

Prosentase berat yang lewat masing-masing akan dapat


dikoreksi oleh MK, bila batu pecah yang digunakan terdiri dari
bermacam-macam berat jenis.
3.3.

Lapisan Base Coarse


Hamparkan pasir batu (sirtu) sejenis dengan dimensi 1-2 cm
setebal 150 mm atau ditentukan lain dalam garnbar di
atas sub base yang dipadatkan. Padatkan base course
dengan stemper sampai dengan level yang dikehendaki.
a. Sumber bahan
Kontraktor harus mencari lokasi sumber bahan untuk
base biaya dari pencarian dan pekerjaan muat, angkut,
bongkar ke lokasi pekerjaan harus sudah diperhitungkan
dalam penawaran kontraktor.
Kontraktor
harus
memberitahukan
kepada
MK
secepatnya secara tertulis tentang sumber bahan itu,
kualitas bahan dan rencana operasi pengangkutan bahan
ke lokasi proyek.
b. Pemeriksaan, Penelitian/Tes dan Persetujuan dari Bahan
:
Semua bahan agregat untuk dasar (base coarse) harus
bersih, kasar permukaan, tahan terhadap perubahan
cuaca, sharp angle fragment, bebas dari bagian yang
pipih atau elongated dan tidak mengandung bahan yang
dapat merugikan lapisan ini, antara lain debu, batu yang
rapuh/lunak, dan lain-lain. Agregat terdiri dari batu pecah
klas B, CBR minimum 60 % yang merupakan hasil dari
pemecahan batuan.
Agregat base harus memenuhi persyaratan-persyaratan
di bawah ini :
Toughness (ASTM D3)
: 6 min.
Loss by Sodium Sulphate, Soundness (AASTHO T.104)
: 10 % maks.
Loss by Magnesium Sulphate, Soundness (AASTHO
T.104 : 12 % maks.
Loss by Abrasion after 100 revolutions (AASTHO T.96)
: 10 % maks.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -65

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Loss by Abration after 500 revolutions (AASTHO T.96)


: 40 % maks.
Thin and elongated pieces, by weight (pieces larger than
2,5 cm with thicknesss less fragments) (ASTM C.235)
: 5 % maks.
Soft fragments (ASTM C.235)
: 5 % maks.
Clay lumps (AASTHO T.O.112)
: 0,25 % maks.
Batu pecah klas B harus terdiri dari campuran kerikil dan
kerikil pecah dengan berat jenis yang seragam dengan
pasir, lanau atau lempung dengan persyaratan seperti di
bawah ini :

Saringan ASTM

% lolos terhadap berat

100

60 100

55 85

#4

35 60

#10

25 50

#40

15 30

#200

8 - 15

Partikel yang mempunyai diameter kurang dari 0,20 mm harus


tidak lebih dari 3 % dari berat total bahan yang diuji.
Prosentase berat butir yang lewat dapat dikoreksi oleh MK
bila agregat terdiri dari bahan-bahan dengan berat jenis yang
berlainan.
Batas cair (AASTHO T.91)
: 25 maks
Indeks Plastis (AASTHO T.91)
:8
Indeks Plastis (AASTHO T.176)
: 50 min
Prosentase agregat mempunyai paling sedikit satu bidang
pecah harus paling tidak berjumlah 80 % dari berat material
yang tertinggal pada ayakan #4.
3.4.

Taburkan Sand Beding (abu batu atau pasir) setebal 50 mm


atau ditentukan lain dalam gambar, dan jaga agar kandungan
kelembaban konstan dan kepadatan longgar dan konstan
sampai paving block dipasang dan dipadatkan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -66

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

a.

Sumber bahan :
Kontraktor harus mencari lokasi sumber bahan untuk
lapis ini biaya dari pencarian dan pekerjaan muat,
angkut, bongkar ke lokasi pekerjaan harus sudah
diperhitungkan dalam penawaran Kontraktor.
Kontraktor harus melaporkan lokasi tersebut kepada
MK secepatnya secara tertulis disertai keterangan
tentang kualitas bahan, perkiraan kuantitas bahan dan
rencana operasi pengangkutan bahan ke lokasi proyek.
Bahan tersebut harus memenuhi persyaratan dalam
spesifikasi.

b. Bahan pasir tersebut harus memenuhi


gradasi limit seperti di bawah ini :

persyaratan

Ukuran tapis

% lolos terhadap berat

9,52 mm

100

4,75 mm

95 100

2,36 mm

80 100

1,18 mm

50 95

600 m

25 60

300 m

10 30

150 m

5 15

75 m

0 - 10

c. Bahan pasir yang berbentuk runcing lebih baik karena


memberikan hasil yang stabil, tetapi juga memerlukan
pengontrolan kadar air yang lebih ketat pada saat
pemadatan.
Untuk menghindari karakteristik pemadatan yang berbedabeda harus diusahakan agar sumber dari pasir tersebut
adalah satu.

3.5.

Pemasangan Paving Block


Paving block dipasang dengan lebar sambungan minimum 1
mm dan maksimum 4 mm, hati-hati jangan menggangu leveling
base, jika paving block mempunyai spacer bars, pasang
paving block dengan tangan yang kencang terhadap spacers

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -67

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

bars. Gunakan benang untuk menjaga garis tangan yang


lurus. Pilih unit dari 4 atau lebih cubes untuk mencampur
variasi warna dan texture. Jarak gap antara unit yang
melebihi 4 mm dengan potongan unit yang dipotong agar
serasi dengan unit paving block yang utuh.
3.6.

Bahan

: Paving blok tebal 8 cm, natural, untuk jalan


/sirkulasi kendaraan.
Type
: Kotak, Triangle shape, lengkap dengan tipe
tepi/pengakhir.
Kuat tekan : minimal 300 kg/cm2.

3.7.

Getarkan dan padatkan paving block sampai dengan


level yang diinginkan dengan compactor machine
(stamper) dengan plat permukaan 0,35 - 0,5 m2 dan
mempunyai gaya sentrifugal sebesar 16 sampai 20 kN
dengan frekuensi getaran 75 sampai 100 Hz. Minimal 2
kali lintasan difungsikan untuk pemadatan pasir atas
dengan penurunan sekitar 5 - 25 mm dan getarkan dan
padatkan lagi bersamaan dengan pengisian dan dengan
pasir minimal 2 kali lintasan. Getarkan dengan kondisi kondisi berikut:
Setelah paving block pinggir (topi uskup) terpasang dan
permukaan
telah selesai dan sebelum permukaan terkena hujan.
Sebelum mengakhiri pekerjaan setiap kali, padatkan
sepenuhnya paving block yang terpasang yang berjarak
lebih dari 1 m dari akhir pasangan. Tutup lapisan yang
terbuka dengan lembaran plastik yang bersih, lebihkan
penutup 1,2 m pada setiap sisi dari pasangan untuk
pelindung terhadap hujan.

3.8.

Sebarkan pasir secepatnya setelah menggeta rkan


paving block sampai dengan level yang dikehendaki.
Sapu dan getarkan pasir sampai sambungan sambungan betul-betul terisi setiap penuh, kemudian
bersihkan pasir yang tersisa.

3.9.

Ulangi proses pengisian sambungan 30 hari kemudian.

3.10. Tempatkan unit paving secara hati-hati dengan tangan


mengikuti acuan yang lurus untuk menjaga ketepatan dan
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -68

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

keseragaman permukaan atas dengan akurat. Lindungi unit


paving yang baru dipasang dengan plywood sebagai
tempat berdiri para pekerja. Majukan panel pelindung seiring
kemajuan pekerjaan tetapi lindungi daerah tersebut
sesuai dengan perpindahan selanjutnya diikuti dengan
perpindahan
bahanbahan
dan
peralatan
untuk
menghindari cakukan atau mengganggu keserasian unit
pavers. Jika diperlukan tambahan ketinggian pada
paving yang kurang tinggi sebelum pekerjaan pengisian
sambungan.
3.11. Joint Treatment
Pasang unit paving penyambungan dengan tangan secara
kencang isi dengan campuran kering dari 1 bagian semen
Portland dan 3 bagian pasir dengan cara manyapu
campuran tersebut diatas permukaan paving sampai
sambungan-sambungan
tidak
terlihat
tanda-tanda
penggantian.
3.12. Singkirkan dan ganti unit paving yang longgar, retak, patah,
bemoda atau kerusakan lain atau unit tidak serasi dengan
unit sebelahnya seperti yang dikehendaki. Sediakan unit-unit
baru untuk mencocokan unit yang bersebelahan dan pasang
dengan cara yang sama seperti unit semula, dengan
melakukan pengisian sambungan yang sama agar tidak
kelihatan tanda-tanda penggantian.
3.13. Sediakan perlindungan akhir dan jagalah keadaan tersebut
dengan suatu cara yang disetujui oleh aplikator yang
menjamin pekerjaan unit paving tidak rusak atau menjadi
jelek pada saat Serah Terima Pekerjaan.

Pasal C11.III.4:

Pembersihan dan Perapihan

4.1. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan pekerjaan jalan dan


pemasangan paving block dari kotoran kotoran atau bercak bercak
lainnya seperti tanah, kotoran sampah, sisa tanaman, puing puing
bongkaran dan dari material yang tidak semestinya ada.
4.2. Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan jalan
dan pekerjaan pemasangan paving block yang tidak semestinya atau
tidak memenuhi standart teknis seperti perapihan pekerjaan jalan dan
pemasangan paving block yang tidak rata, bergelombang, tidak lurus
yang hasilnya tidak sesuai dengan standart teknis.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -69

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

4.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus


mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa pekerjaan
tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan keinginan pihak
owner maupun standart teknis.
4.4. Hasil pekerjaan jalan dan pemasangan paving block, harus benar
benar rapih, bersih, rata, vertikal dengan ukuran yang sesuai dengan
persyaratan.
4.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material bantu/alat
bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada permukaan
pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

BAB C11. IV
PEKERJAAN KANSTEEN

Pasal C1 1. I V. 1 : Li n g kup Pekerj aan


Kanstin beton harus dilaksanakan oleh Kontraktor dengan
mengikuti semua ketentuan yang tercantum pada PBI 1971, RKS
ini dan semua perintah dan petunjuk yang disampaikan oleh
Direksi/Konsultan Manajemen Konstruksi selama pekerjaan
berlangsung.

Pasal C1 1. I V. 2 : Pers yar atan Bah an


a. Ukuran

: 8 x 40 x 20 cm, beton pracetak.

Warna

: Abu abu

Kuat Tekan

: min 300 kg/cm2

Kuat lentur

: 6000 kg/cm2 (NEN 7000)

Berat
: 2200 kg/m3
b. Bahan harus memenuhi ketentuan dari Australian Standard for
Metric Concrete Building Block, AS 1500-1974, dengan berat jenis
2200 kg/cm3.
c. Semen Portland harus memenuhi persyaratan dalam NI-8.
d. Pasir harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dalam NI-3
e. Air yang digunakan harus memenuhi NI-3 pasal 110.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -70

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

Pasal C1 1. I V. 3: Syar at - s yar at p el aksan a an


3.1.

3.2.
3.3.
3.4.

3.5.
3.6.

Alas pemasangan kansteen adalah adukan dengan


campuran 1 pc : 3 pasir pasang, dengan ketebalan sesuai
dengan yang ditunjukan dalam detail gambar.
Pemasangan kansteen dapat dilakukan setelah mendapat
ijin dari konsultan MK/Pengawas.
Kansteen yang retak -retak, gompal pinggir dan sudut sudut tidak diperkenalkan untuk dipasang.
Permukaan pasangan kansteen harus rata, pertemuan
antara satu dengan lainnya harus pas tanpa ada
pergeseran.
Bagian-bagian
tertentu
yang
tidak
menghendaki bahan utuh, harus dibuat sesuai yang
diperlukan dengan mutu yang sama (min K -300).
Pola penyusunan kansteen sesuai yang ditunjukkan
dalam gambar serta petunjuk Konsultan MK.
Jarak pemasangan kansteen (nat/siar -siar) dibuat sesuai
yang ditunjukkan dalam gambar detail ata u petunjuk
konsultan

MK.

Nat

nat/

siar-siar

diisi

aduk

dengan

campuran 1 pc:3 pasir pasang dan dirapihkan, dihaluskan


/diaci dibuat cekung.
3.7.

Kansteen yang rusak selama pelaksanaan dan masa


pemeliharaan harus segera diganti dengan mutu yang
sama tanpa adanya tambahan biaya.

Pasal C1 1. I V. 4 : Pembersihan dan Perapihan


4.1.

Pekerjaan
pembersihan
meliputi
pembersihan
pekerjaan
pemasangan kanstein dari kotoran kotoran atau bercak bercak
lainnya seperti tanah, kotoran sampah, sisa tanaman, puing puing
bongkaran dan dari material yang tidak semestinya ada.

4.2.

Pekerjaan perapihan meliputi perapihan terhadap hasil pekerjaan


pemasangan kanstein yang tidak semestinya atau tidak memenuhi
standart teknis seperti perapihan pekerjaan pemasangan kanstein
yang tidak rata, bergelombang, tidak lurus yang hasilnya tidak
sesuai dengan standart teknis.
4.3. Semua pekerjaan pembersihan dan perapihan tersebut harus
mendapat persetujuan dari konsultan pengawas bahwa
pekerjaan tersebut telah bersih, rapih dan telah sesuai dengan
keinginan pihak owner maupun standart teknis.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -71

BAGIAN

Pekerjaan Arsitektur

4.4. Hasil pekerjaan pemasangan kanstein, harus benar benar rapih,


bersih, rata, vertikal dengan ukuran yang sesuai dengan
persyaratan.
4.5. Bagian bagian yang kotor di bersihkan dengan material
bantu/alat bantu yang tidak menimbulkan cacat/goresan pada
permukaan pekerjaan yang dibersihkan/dilaksanakan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : C -72

BAGIAN

PEKERJAAN MEKANIKAL &


PLUMBING

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

B AGI AN

PEKERJAAN MEKANIKAL & PLUMBING

B AGI AN

D1

PEKERJAAN MEKANIKAL

BAB D1.I
PEKERJAAN M EKANIKAL

Pasal D1. I . 1 : Umu m


1.1. Lingkup Pekerjaan
a.

Pekerjaan Mekanikal yang dimaksudkan di sini adalah


pengadaaan dan pemasangan Unit Mekanikal beserta peralatan
dan alat-alat bantu pendukung instalasi.

b. Spesifikasi detail pekerjaan instalasi diatas dijelaskan dalam


bab tersendiri mengenai pekerjaan yang bersangkutan.
1.2. Pekerjaan yang Berhubungan
a.

Di dalam melaksanakan Pekerjaan Mekanikal, Pemborong


harus juga memperhatikan pekerjaan detail Instalasi Peralatan
Utama dan pekerjaan detail Instalasi Peralatan Pendukungnya.

b.

S e l a i n i t u P e m b o r o n g p e k e r j a a n me k a n i k a l j u g a h a r u s
memperhatikan pekerjaan lain yang terkait dalam Pekerjaan
Mekanikal, yaitu :

Pekerjaan Elektrikal

Pekerjaan Structure

Pekerjaan Arsitektur dan Interior

Pekerjaan Sipil dan Luar bangunan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T-24 & T 36 5 lantai Kemen PUPR

Halaman : D -1

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

c.

Koordinasi di lapangan menyangkut pekerjaan mekanikal


dan pekerjaan lainnya diperlukan untuk melaksanakan
pekerjaan ini supaya didapatkan hasil yang optimal.

1.3. Standarisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan mekanikal mengacu
pada standar-standar dan peraturan-peraturan yang telah berlaku,
meliputi. :

SN I

: Standar Nasional Indonesia

PPI

: Pedoman Plumbing Indonesia

ASTM

: American Society for Testing and Materials

ANSI

: American National Standart Institute

PDI

: Plumbing and Drainage Institute

JIS

: Japanese Industrial Standart

ASHRAE

: American Society of Heating, Refrigerating and AirConditioned Engineer

SMACNA

: Sheet Metal and Air Conditioning Contractors


National Association

PUIL

Pencegahan dan Penanggulangan Bahaya Kebakaran Dinas


Pekerjaan Umum.

Peraturan Daerah setempat

Peraturan Perburuhan Departemen Tenaga Kerja

: Pedoman Umum Instalasi Listrik

Pasal D1. I . 2 : Pers yarat an T ekn i s


2.1. PersyaratanTeknis
a.

Pelaksana/Pemborong pekerjaan mekanikal adalah kontraktor atau


pelaksana yang memiliki Surat Ijin Pemborong Pembangunan
(SIPP) dan telah terpilih serta memperoleh kontrak kerja untuk
penyediaan dan pemasangan sistem instalasi ini sampai selesai.

b.

Pelaksana/Pemborong pekerjaan mekanikal harus mempunyai


pengalaman pekerjaan yang sama dengan bidang pekerjaan
instalasi sistem mekanikal dalam pekerjaan ini.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T-24 & T 36 5 lantai Kemen PUPR

Halaman : D -2

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

c.

Untuk Pekerjaan Plumbing dan Pemadam Kebakaran disyaratkan


Pelaksana/Pemborong harus memiliki Surat Ijin Pemborong
Pembangunan dari Perusahaan Air Minum (SIPP PAM ).

2.2. Persyaratan Material


a. Selain persyaratan teknis tersebut di atas, Pelaksana/Pemborong
pekerjaan mekanikal harus didukung dengan peralatan dan material
yang memadai untuk melaksanakan pekerjaan. Daftar Material dan
Peralatan dilampirkan untuk referensi pendukung kesiapan dan
kemampuan
Pelaksana/Pemborong
dalam
melaksanakan
pekerjaan.
b. Material yang terpasang harus menyesuaikan spesifikasi
yang disyaratkan secara khusus pada bab - bab pekerjaan
yang bersangkutan dan Daftar Merk Material (Outline
Specification) yang dilampirkan dalam Rencana Kerja dan SyaratSyarat ini.
c.

Semua peralatan dan material yang terpasang dalam


pekerjaan mekanikal harus dalam kondisi baru (brand new) dari
pabrikan dan atau agent yang ditunjuk dari pabrik produk yang
bersangkutan. Pelaksana/Pemborong harus juga bertanggung
jawab atas keutuhan peralatan dan material bantu tersebut ,
sehingga apabila terjadi kerusakan dan cacat material saat
pengadaan maupun pemasangan Pelaksana/Pemborong harus
mengganti dengan yang baru.

2.3. Persyaratan Pelaksanaan


a. Pelaksanaan pekerjaan mekanikal di lapangan didasa rkan
pengajuan pelaksanaan pekerjaan yang telah disetujui oleh
Pengawas.
b. Rencana Kerja
pekerjaan mekanikal harus di buat Pelaksana/
Pemborong menyesuaikan Jadwal Pelaksanaan Utama yang telah
disepakati bersama dengan Pengawas dan Pimpinan proyek dan
atau pihak-pihak yang diberikan wewenang untuk persetujuan
tersebut.
c.

Sebelum
melaksanakan
pekerjaan
mekanikal,
Pelaksana/ Pemborong harus melaksanakan proses
pengajuan material, gambar kerja, prosedur kerja, dan ijin
pelaksanaan kepada P e ng a was u nt uk di mi nt ak a n
persetujuan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T-24 & T 36 5 lantai Kemen PUPR

Halaman : D -3

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

d. Pelaksanaan pengadaan dan pemasangan peralatan harus


direncanakan dengan baik dan benar, menyesuaikan spesifikasi
teknis perencanaan, gambar rencana, dan kondisi di lapangan.
Segala sesuatu pekerjaan pengadaan dan pemasangan ini harus
sepengetahuan dan persetujuan Pengawas .
e. Pelaksana/Pemborong mengajukan spesifikasi Peralatan Utama,
Peralatan Pendukung dan Material lainnya yang bersangkutan
dengan pekerjaaan mekanikal kepada Pengawas atau Managemen
Kontruksi untuk dimintakan persetujuan. Pengajuan ini harus
disertakan Data Teknis (Technical Data), Spesifikasi Material
(Material Specfication), Brosur (Brochure), dan apabila perlu
disertakan Contoh Material (Mock -up) sebagai dasar teknis
Pengawas untuk memberikan persetujuan.
f.

Gambar Kerja (Shop Drawing) diajukan oleh Pelaksana/Pemborong


kepada Pengawas atau Managemen Kontruksi untuk dimintakan
persetujuan. Gambar Kerja berfungsi sebagai pedoman gambar
pelaksanaan dibuat berdasarkan Gambar Rencana, Spesifikasi
Material yang telah disetujui , dan kondisi di lapangan. Untuk itu
Pelaksana/Pemborong harus mengadakan survey di lapangan untuk
menentukan perletakan/posisi material dengan baik. Jumlah lembar
Gambar kerja yang diajukan menyesuaikan prosedur dan peraturan
yang berlaku di pekerjaan/proyek ini.

g. T ahap
pelaksanaan
pek erjaan
mek anikal
dari
persiapan, pemasangan, test dan commisioning dilakukan
sesuai prosedur pelaksanaan. Sedangkan ketentuan pelaksanaan
detail pekerjaan diisyaratkan dalam bab-bab yang bersangkutan.
h. Pelaksanan pekerjaan menyesuaikan gambar yang telah
disetujui P e n g a w a s
atau
Managemen
Kontruksi.
A p a b i l a t e r j a d i permasalahan Gambar Kerja dan kondisi di
lapangan, Pelaksana/ Kontraktor memberitahukan dan
berkonsultasi dengan Pengawas at au Managemen Kont ruksi
unt uk didapatkan pemecahan permasalahan. Dokumen
pemecahan permasalahan di lapangan ini bisa dituangkan dalam
Berita Acara dan atau dokumen lainnya yang ditandatangani
Pelaksana/Kontraktor dan pihak Pengawas.
i.

Dalam melaksanakan pekerjaan Pelaksana/Pemborong harus


memperhatikan dan melaksanakan Kesehatan dan Keselamatan
Kerja (K3). Prosedur ini harus dilaksanakan di lapangan bagi
semua yang terlibat di area pekerjaan/proyek. Fasilitas

RKS Pekerjaan Rumah Susun T-24 & T 36 5 lantai Kemen PUPR

Halaman : D -4

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Kesehatan
dan
Keselamatan
Kerja
(K3)
disediakan
Pelaksana/Pemborong
untuk
mendukung
pelaksanaan
pekerjaan dengan baik tanpa terjadi kecelakaan kerja.
j.

Kebersihan dan Keamanan di lokasi pekerjaan harus diperhatikan


dan menjadi tanggung jawab Pelaksana/Pemborong. Hal ini untuk
menjaga kenyamanan dalam bekerja dan kualitas pekerjaan itu
sendiri.

k. Pelaksana/Pemborong juga harus membuat merekam dalam


bentuk tertulis atau foto selama pelaksana dan penyesuaianpenyesuaian dilapangan. Catatan-catatan tersebut dituangkan
dalam gambar dengan lengkap sebagai Gambar Terpasang (As
Built Drawing), kemudian diajukan kepada Pengawas dan
Mangemen Kontruksi untuk dimintakan persetujuan. Jumlah
lembar Gambar kerja yang diajukan menyesuaikan prosedur dan
peraturan yang berlaku di pekerjaan/proyek ini.
l.

Pasal D1. I . 3:

Dokumen pendukung untuk Peralatan Utama dan Material terpasang


meliputi : Manual Operation, Spare Part Cataloge, dan dokumen
lainnya yang disertakan dengan material yang bersangkutan, akan
diserahkan kemudian setelah selesai pekerjaan. Selain itu
Pelaksana/Pemborong
juga
harus
membuat
Petunjuk
Operasional dan Perawatan dalam Bahasa Indonesia untuk
Peralatan Utama ataupun Sistem yang terpasang sebagai
pedoman pemilik/pengguna melakukan operasi dan perawatan.

Jaminan dan Garansi

3.1. Jaminan Pekerjaan


a. Jaminan Pekerjaan juga berlaku untuk Material yang terpasang
dalam pekerjaan. Jaminan tertuang dalam Sertifikat Material yang
dibuat oleh Pabrikan atau badan yang ditunjuk.
b. Pelaksana/ Pemborong harus menjamin keseluruhan
pekerjaan mekanikal yang telah dilaksanakan di lapangan.
Jaminan ini tertuang dalam Berita Acara Jaminan Pekerjaan
yang disetujui oleh Pengawas atau Managemen Kontruksi.
c.

Pelaksana/Pemborong juga harus melaksanakan pekerjaan


maintenance setelah serah terima pekerjaan selama minimal 6
bulan at au selama kurun waktu yang t elah disepakat i
bersama berdasarkan peraturan pekerjaan proyek.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T-24 & T 36 5 lantai Kemen PUPR

Halaman : D -5

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

d. Hasil pekerjaan dan hasil test dan atau commisioning dipakai


Pelaksana/ Kontraktor sebagai Jaminan atas pekerjaan.
3.2. Garansi dan Spare Part
a.

Penyedia Peralatan Utama, dan Material pendukung berkewajiban


menyerahkan memberikan Garansi Material selama 1 (satu) tahun
kepada Pelaksana/Pemborong. Selanjutnya Garansi tersebut
diserahkan kepada pimpinan pekerjaan/proyek atau pihak yang
ditunjuk sebagai kelengkapan dokumen serah terima pekerjaan.

b.

Untuk beberapa Peralatan Utama, Penyedia barang harus


melengkapi Suku Cadang atau Spare Part untuk servis selama 1
(tahun) perawatan. Suku Cadang yang dimaksud merupaka n
material suku cadang untuk peralatan yang bersangkutan sesuai
ketentuan pabrikan.

c.

Pelaksana harus menyerahkan Surat Jaminan "After Sales


Service" dari agen tunggal atau dari distributor yang berdomisili di
Indonesia yang ditunjuk oleh pabrik.

3.3. Serah Terima Pekerjaan


a.

Serah Terima Pekerjaan Mekanikal merupakan bagian dari Serah


Terima Pekerjaan secara keseluruhan di pekerjaan/proyek ini.
Prosedur Serah Terima Pekerjaan harus memenuhi peraturan yang
berlaku di pekerjaan/proyek ini.

b.

Pelaksana/Pemborong harus membuat Berita Acara Serah Terima


Pekerjaan Mekanikal dengan persetujuan Pengawas Mekanikal atau
Managemen Kontruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T-24 & T 36 5 lantai Kemen PUPR

Halaman : D -6

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

BAB D1.II
PEKERJAAN INSTALASI PEMADAM KEBAKARAN

Pasal D1. I I . 1:

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


a.

Pekerjaan Instalasi Pemadam Kebakaran yang dimaksudkan


disini adalah pengadaaan dan pemasangan peralatan pencegah
kebakaran.

b.

Adapun Pekerjaan Instalasi Pemadam Kebakaran dalam


proyek ini meliputi pekerjaan-pekerjaan sebagai berikut :
Instalasi Pemadam Kebakaran dalam dan luar gedung
Pekerjaan peralatan pendukung terkait dengan instalasi
diatas.

1.2. Pekerjaan yang Berhubungan


a.

Spesifikasi pekerjaan Instalasi Pemadam Kebakaran


dalam gedung berkaitan dengan penempatan unit dalam
gedung.

b.

Dalam melaksanakan pekerjaan instalasi pemadam


kebakaran dalam gedung, Pelaksana/Pemborong tetap
memperhatikan pekerjaaan lain diluar pekerjaaan mekanikal.
Untuk itu Pelaksana/Pemborong juga harus memperhatikan
pekerjaan yaitu :
Pekerjaan Structure
Pekerjaan Arsitek dan Interior

1.3. Standardisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan Pemada m
Kebakaran
mengacu
pada
standart - standart
dan
perat uran- perat uran yang berlaku, meliputi :
SNI
: Standart Nasional Indonesia.
SNI 03-3987-1995, Tata Cara Perencanaan dan,
Pemasangan Pemadam Api Ringan untuk Pencegahan
Bahaya Kebakaran pada Bangunan Rumah dan Gedung.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -7

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

N F P A : National Fire Protection Association.


Petunjuk Pemasangan Unit terkait.
Peraturan Dinas Pemadam Kebakaran
setempat.

di

daerah

Pasal D1. I I . 2 : Pers yar atan T ekn i s


2.1. Persyaratan Teknis Sistem
Sistem Pemadam Kebakaran adalah suatu sistem yang di
sediakan untuk suatu aksi terhadap pemadaman api
kebakaran. Sistem ini dijalankan oleh petugas pemadam dan
atau pelaksana pemadam dengan pengetahuan teknis dan latihan
yang memadai. Perencanaan dan Pemilihan Sistem pemadam
kebakaran didasarkan atas beberapa hal menyangkut : tingkat
bahaya kebakaran, jenis kebakaran, area pemadaman, keamanan
media yang terbakar, dan lingkungan.

2.2. Hydrant
1. Hydrant Box
-

Hidran box tersebut dari bahan plat baja ketebalan 2 mm di cat


di bagian luar dan dalam dengan cat dasar tahan karat, dan cat
finish dengan cat warna merah.

Pada hidran box ditulis Hydrant


proporsional dengan warna putih.

Di dalam hidran box terdapat hose rack, hose, nozzle, stop


valve dan landing valve.

Hose tersebut dari bahan asbes dengan diameter 65 mm dan


panjang 30 meter dan mampu menerima tekanan maximum 10
kg/cm, terpasang rapi pada rack.

Nozzle terbuat dari bahan bronze, dan mampu menerima


tekanan 10 kg/cm2.

Stop valve terbuat dari bahan bronze, dan mampu menerima


tekanan 20 kg / cm2.

Standard kwalitas.
Standard kwalitas hidran box, ex lokal buatan pabrik.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

dengan

huruf

Halaman : D -8

yang

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Standard kwalitas Nozzle, Stop Valve, Hose Rack, buatan


pabrik pembuatan alat-alat pemadam kebakaran.

2. Hidran Pilar
-

Hidran pilar terbuat dari bahan besi tuang, dicat dibagian luar
dan dalamnya dengan cat dasar anti karat dan dicat finish
dengan cat merah menyala.

Hidran pilar mempunyai 2 (dua) outlet dengan diameter 65 mm,


dilengkapi dengan valve dan cuopling Van der Heyden.

Hidran pilar harus mampu menerima tekanan sebesar 20


kg/cm2.

Standard kwalitas dari Hidran Pilar ex Pabrik pembuat alat


pemadam kebakaran.

3. Sambungan untuk Regu Pemadam Kebakaran (Seamese


Connection) dan Landing Valve

a. Seamese Connection
- Sambungan
regu
pemadam
kebakaran
(seamese
connection) memungkinkan regu pemadam kebakaran untuk
memompakan air ke dalam instalasi pemadam kebakaran.
-

Sambungan
regu
pemadam
kebakaran
(seamese
connection) lengkap dengan kotak dan penutup dari kaca,
yang keseluruhannya harus memenuhi ketentuan dari Dinas
Pemadam Kebakaran.

Sambungan ini mempunyai diameter 65 mm (2,5) terdiri dari


2 (dua) inlet, chek valve, dan caps.

Sambungan untuk regu Pemadam Kebakaran ini (seamese


Connection) mampu menerima tekanan sebesar 20 kg/cm2.

Sambungan untuk regu Pemadam Kebakaran ini terbuat dari


bahan sejenis bronze.

b. Landing Valve
- Landing valve kemungkinan regu pemadam kebakaran
memasang hidran house untuk kebakaran.
-

Landing Valve ini lengkap dengan kotak, penutup dan


kacanya, yang keseluruhannya harus memenuhi ketentuan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -9

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

dari Dinas Kebakaran.


-

Landing valve ini mempunyai diameter 65 mm (2,5) terdiri


dari valve dan coupling vanderhyden.

Landing Valve ini mampu menerima tekanan kerja sebesar


20 kg/cm2.

Landing Valve ini terbuat dari bahan sejenis bronze.

c. Standard Kwalitas
Standard kwalitas dari seamese connection dan landing valve
harus buatan pabrik pembuatan alat-alat pemadam kebakaran.

4. Material Pendukung lnstalasi.


Material Pendukung berasal dari pabrikan terkait atau material
yang telah disetujui pemilik/pemakai gedung, tanpa
mengabaikan operasional alat pemadam kebakaran.

Pasal D1. I I . 3 : Persyaratan Pelaksanaan


4.1. Pelaksana/Pemborong pekerjaan instalasi pemadam kebakaran
harus memenuhi persyaratan yang telah diisyaratkan dalam
persyaratan pelaksanaan pekerjaan mekanikal dan sudah
berpengalaman dalam pekerjaan instalasi pemadam kebakaran.
Selain itu Pelaksana/ P e mb o r on g ha r us me l ak s a n ak a n
p r o s ed u r e pe l ak s a n a an sebagaimana Rencana Kerja,
Pengajuan Material, Gambar Kerja, Prosedure Kerja, dan Ijin- ijin
pelakasanaan, As-built drawing dan K3 dalam persyaratan
pelaksanaan pekerjaan mekanikal.
4.2. Testing & Commisioning
Test & Commisioning dilakukan dengan uji coba 1 unit atau
sebagian Alat Pemadam Kebakaran. Pada saat pelaksanaan
diharapkan Pelaksana/Pemborong memberikan penjelasan operasi
unit kepada pemakai gedung. Prosedure pelaksanaan Testing &
Commisioning diajukan Pelaksana/Pemborong untuk mendapatkan
persetujuan dari Pengawas Konsultan Manajemen Kontruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -10

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Pasal D1. I I . 4: Jaminan dan Garansi


5.1. Jaminan Pekerjaan
a.

b.

Jaminan Pekerjaan merupakan jaminan pekerjaan instalasi


pemadam kebakaran. Sehingga jaminan pekerjaan
merupakan jaminan keandalan operational sistem plumbing
dan Pekerjaan peralatan yang dipakai dalam sistem secara
keseluruhan.
Pelaksana/ Pemborong
juga
harus
melaksanakan
pekerjaan maintenance terhadap pekerjaan instalasi
pemadam kebakaran, setelah serah terima pekerjaan selama
minimal 6 bulan atau selama kurun waktu yang telah
disepakati bersama berdasarkan peraturan pekerjaan proyek.

5.2. Garansi dan Spare Part


a.
b.

Garansi Material Alat Pemadam Kebakaran berlaku selama 1


tahun setelah serah terima unit.
Garansi Spare Part Alat Pemadam Kebakaran mengacu
pada ketentuan garansi spare part yang telah dipasang.

5.3. Serah Terima Pekerjaan


a.

b.

Pekerjaaan instalasi pemadam kebakaran, dinyatakan selesai jika


Pelaksana/Pemborong telah melaksanakan pemasangan instalasi,
test dan telah beroperasi dengan baik sesual perencanaan awal.
Berita Acara Serah Terima Pekerjaan instalasi instalasi
pemadam kebakaran, harus mendapat persetujuan Pengawas atau
Managemen Kontruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -11

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

B AGI AN

D2

PEKERJAAN PLUMBING

BAB D2.I
PEKERJAAN PLUMBING

Pasal D2. I . 1

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


a. Pekerjaan Plumbing yang dimaksud disini adalah pengadaaan
dan pemasangan Instalasi Plumbing beserta peralatan dan alatalat bantu pendukung instalasi plumbing.
b. Pekerjaan plumbing untuk proyek ini meliputi pekerjaanpekerjaan sebagai berikut :

Pekerjaan Instalasi pipa

Pekerjaan Instalasi accesorises pipa

Pekerjaan pendukung instalasi pipa

Pekerjaan Pengecatan
1.2. Pekerjaan yang Berhubungan
a. Pekerjaan Plumbing merupakan pekerjaan umum dalam
pekerjaan mekanikal. Untuk itu spesifikasi pekerjaan ini
berlaku juga untuk spesifikasi pekerjaan instalasi mekanikal
lainnya.
b. Instalasi-instalasi pekerjaan mekanikal yang didalamnya
terdapat pekerjaan plumbing untuk proyek ini adalah sebagai
berikut :

c.

Instalasi Sistem Air Bersih


Instalasi Sistem Air Bekas, Air Kotor, dan Air Hujan

Dalam
melaksanakan
pekerjaan
plumbing,
Pelaksana/Pemborong tetap memperhatikan pekerjaaan
lain
diluar
pekerjaaan
mekanikal.
Untuk
itu
Pelaksana/Pemborong juga harus memperhatikan pekerjaan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -12

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

yaitu :

Pekerjaan Elektrikal
Pekerjaan Structure
Pekerjaan Arsitek dan Interior
Pekerjaan Sipil dan Landscape

1.3. Standardisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan plumbing mengacu
pada standart-standart dan peraturan-peraturan yang telah berlaku,
meliputi. :

Pasal D2. I . 2:

SNI
:
Standart Nasional Indonesia
SNI 03 - 6481 - 2000, Sistem plumbing - 2000.
SNI 07-0242.1-2000, Spesifikasi Pipa Baja dilas dan
tanpa sambungan dengan lapis hitam dan Galvanis pan
as.
SNI 19-6782-2002, Tata Cara Pemasangan Besi Daktil dan
Perlengkapannya.
SNI 03-7065-2005, Tata Cara Perencanaan Sistem
Plumbing.
PPI
:
Pedoman Plumbing Indonesia
PDI
:
Plumbing and Drainage Institute
ASTM :
American Society for Testing and Materials
ASME :
American Society of Mechanical Engineers
JIS
:
Japanese Industrial Standart
DIN
:
Deutsches Institut fur Norm ung
Peraturan PAM daerah setempat
Peraturan Daerah setempat.

Pers yar atan T ekn i s

2.1. Persyaratan Teknis Sistem


a. Sistem Plumbing merupakan sistem perpipaan, tubing dan
plumbing fixtures. Sistem ini banyak dijumpai dalam instalasi
mekanikal gedung seperti halnya dalam instalasi air bersih
dan air buangan/limbah gedung.
b. Namun dalam spesifikasi pekerjaan plumbing disini
mensyaratkan spesifikasi pekerjaan perpipaan, peralatan
terpasang dalam pipa (valves, strainer, dsb) dan pendukung
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -13

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

c.

instalasi pipa. Untuk pekerjaan fixtures yang berkaitan dengan


peralatan faucets, shower, floor drain, dan peralatan semacam
lainnya disyaratkan dalam pekerjaan arsitek.
Jika ada termasuk dalam pekerjaan di proyek ini, mengenai
pekerjaan peralatan yang berhubungan dengan fixtures
seperti halnya heater, tanki air, dan sebagainya, akan
disyaratkan secara khusus dalam bab tersendiri.

2.2. Persyaratan Material


a. Material Pipa :
Pipa Instalasi Air Bersih.
Galvanized Steel Pipe, Medium Class, 10 kg/cm2. Standard
: SNI 0039-87/BS, 1387-67
Poly propylene pipe, PN.10 Class, 10 kg/cm2. Standard :
SNI
Pipa Instalasi Pipa Air Bekas, Air Kotor dan Air Hujan
Poly Vinyl Carbonat (PVC) Pipe, AW Class, 10 kg/cm2.
Standard : SNI 06-0084-2002
Pipa Ventilasi Udara.- Air Bekas & Air Kotor
Poly Vinyl Carbonat (PVC) Pipe, D Class, 5 kg/cm2.
Standard : SNI 06-0084-2002
b. Material Fittings :
Fitting Pipa Instalasi Air Bersih.
Untuk ukuran 15 mm s/d 50 mm : Thread
connection, Melleable Cast Iron, 16 kg/cm2. Standard :
SNI, ANSI.
Untuk ukuran 65 mm s/d 300 mm : Flange connection,
Steel Butt-Weld, 16 kg/cm2. Standard : SNI, ANSI.
Fitting Instalasi Pipa Air Bekas , Air Kotor dan Air Hujan.

Untuk ukuran 15 mm s/d 50 mm : Injection


Moulding connection, AW Class. 10 kg/cm2,
Standard : SNI 06-01351989.

Untuk ukuran 65 mm s/d 300 mm : Slip-on Ring


Connection , AW Class , 10 kg/cm2, Standard : SNI 06-

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -14

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

0135-1989.
Fitting Instalasi Pipa Ventilasi udara- Air bekas & Air
Kotor Poly Vinyl Carbonat (PVC) Pipe, AW Class, 5
kg/cm2. Standard : SNI 06-0135-1989
c. Material Valves dan peralatan di jalur pipa air bersih.
Gate Valves, Globe Valve, Check Valve dan Y- Strainer.

Untuk ukuran 15 mm s/d 50 mm : Thread


connection, Bronze, 10 kg/cm2. Standard : JIS 10 K.

Untuk ukuran 65 mm s/d 300 mm : Flange


connection, Melleable Cast Iron, 10 kg/cm2. Standard :
JIS 10 K.

Floating Valve

Untuk ukuran 15 mm s/d 50 mm : BSPT Thread,


Brass or Bronze, Working Pressure, min : 4 kg/cm2.
Standard : JIS 10 K

Untuk ukuran 65 mm s/d 300 mm : Flange connection,


Brass or Bronze, 10 kg/cm2. Standard : JIS 10 K

Foot Valve ( with Strainer )

Untuk ukuran 15 mm s/d 50 mm Thread Connection,


Bronze, Working Pressure, 10 kg/cm2. Standard : PN
10

Untuk ukuran 65 mm s/d 300 mm : Flange


connection, Cast Iron or Galvanized Steel 10 kg/cm2.
Standard : PN 10

Flow Meter
Thread or Flange Connection, Magnetic Drive, Working
Pressure : 10 kg/cm2
Flexible Joint
Thread or Flange Connection , Double Sphered, Rubber,
Working Pressure : 10 kg/cm2
Pressure Gauge & Compound Gauge
Casing Chrome Plated St., Size : 100 mm, Ranges : 0 -10

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -15

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

kg/cm2.
d. Hanger & Support
Hangers Rod, U-Bolt diameter :
Ukuran diameter steel rod dan ulir menyesuaikan diameter
pipa yang akan di pasang dengan mengacu sebagai berikut :
Ukuran Pipa

Diameter Rod
& Ulir

Dia. < 2 1/2"

6 mm/M 6

3" s/d 4"

8 mm/M 8

Dia4> 5"

12 mm/ M 12

Hangers :

Steel rod or Steel Band, Adjustable thread or turnbuckle,


Swivel Ring or Steel Band or Split Ring.
Untuk pipa berisolasi memakai rubber lining

Supports:

Steel rod or Steel Band, Adjustable, U-bolt or flat strip steel


with thread.
Untuk pipa berisolasi memakai rubber lining.
UNP and or L profile Steel.

Clamps :

Steel rod or Steel Strip Band, Adjustable, U-bolt or steel


bend with thread.
Untuk pipa berisolasi memakai rubber lining.
UNP and or L profile Steel.

e. Kawat Las/Veld Electrode


Kawat Las untuk Mild Steel
High titania type covered electrode, Standard : AWS A5.1
E6013
Kawat Las untuk High tensile steel

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -16

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

High titania type covered a low hydrogen electrode, Standard


: AWS A5.1 E7016.
f.

Paint/ Cat
Cat Dasar
Oil paint type, Minyak Resin/Lena, Standard : SNI 06-00871987
Cat Jadi
Oil paint type, Minyak Resin/Lena, Standard : SNI 06-00871987

2.3. Persyaratan Pelaksanaan.


a. Pelaksana/Pemborong pekerjaan instalasi plumbing harus
memenuhi persyaratan yang telah diisyaratkan dalam persyaratan
pelaksanaan mekanikal dan sudah berpengalaman dalam
pekerjaan instalasi plumbing. Selain itu Pelaksana/Pemborong
harus melaksanakan prosedure pelaksanaan sebagaimana
Rencana Kerja, Pengajuan Material, Gambar Kerja,
Prosedure Kerja, dan Ijin- ijin pelakasanaan, As-built drawing
dan K3 dalam persyaratan pelaksanaan pekerjaan mekanikal.
b. Pemasangan pipa dalam gedung.
Pemasangan Pipa pada ruang terbuka disini yang dimaksudkan
adalah pemasangan pipa di atas plafon, dalam ruang pompa,
ground tank, dan beberapa tempat dalam bangunan yang pada
akhirnya nanti tidak tertutup dengan kontruksi lainnya.
Beberapa ketentuan pemasangan pipa tersebut adalah sebagai
berikut :
Pipa baja dan pipa PVC di pasang dalam ruang terbuka
terdiri dari pipa tegak/vertikal yang biasanya terpasang
dalam
shaft
atau
dalam
dinding
dan
pipa
mendatar/horisontal yang sebagian besar terpasang di atas
plafon atau di bawah lantai dan dalam tanah.
Pipa baja mendatar dan pipa tegak digantung,
ditumpu, dan diclamp dengan penggantung dan penumpu
yang dapat diatur (Adjustable) dengan jarak sesuai
ketentuan sebagai berikut :

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -17

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Dia. < 1"

Jarak Hanger /
Support
1m

1" s/d 1 1/2"

2m

2" s/d 3"

3m

4" s/d 6"

4m

Ukuran Pipa

Untuk pipa PVC mendatar dan pipa tegak digantung, ditumpu,


dan diclamp dengan penggantung dan penumpu yang
dapat diatur (Adjustable) dengan jarak sesuai ketentuan
sebagai berikut:
Ukuran Pipa
Dia. 5 1"
1

1" s/d 1 /2"


2"
2 1/2" s/d 5"

Jarak Hanger /
Support
0,7 m
1m
1,2m
1,5 m

Pipa tegak dan mendatar di dalam tembok yang menuju fixture


unit harus ditanam didalam tembok/lantai. Pelaksana harus
membuat alur - alur lubang yang diperlukan pada tembok
sesuai dengan kebutuhan pipa.
Untuk pipa yang menembus tembok, lantai , atap, atau
kontruksi bangunan, maka perlu di pasang sleves
mempunyai ukuran yang cukup dengan ketebalan
minimum 0,2 cm dan memberikan kelonggaran kirakira 1 cm pada masing-masing sisi di luar pipa ataupun
isolasinya. Sleeves untuk dinding dibuat dari pipa baja
bangunan yang mempunyai lapisan kedap air (Water
Proofing). Sleeves tersebut harus khusus untuk penggunaan
tersebut. Flens dari Sleeves tersebut harus menjadi satu
atau diberi klem (Clamp) yang akan mengikat "Flashing
Sleeves". Rongga antara pipa dan sleeves harus dibuat
kedap air dengan mengisinya dengan gasket atau material
lain yang kedap air.
Untuk pipa terpasang pada line yang sama, atau pipa
bersebelahan dan pipa yang dekat dinding atau kontruksi

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -18

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

mati, maka jarak pipa ke pipa dan pipa ke dinding harus


memenuhi jarak tertentu. Jarak tersebut untuk menghindari
tumpang tindih pipa, mudahkan operasional dan
pemeliharaan.
Semua pipa dari besi/baja yang dilapis harus dicat
dasar/primer dan dicat finish dengan warna jenis instalasi
pipa.
Pipa datar untuk instalasi air bekas, air kotor , vent dan air
dipasang dengan kemiringan minimal 2% untuk pipa
sampai dengan diameter 3" dan minimal 1% untuk pipa 4"
atau ditentukan lain dalam gambar.
Sambungan pipa cabang pvc untu instalasi air bekas, air
kotor dan air hujan menggunakan jenis Y (Tee-Y) , dan
menggunakan jenis long sweep elbow belokan.
c. Pemasangan Pipa dalam tanah.
Pelaksanaan pemasangan pipa dalam
memperhatikan ketentuan sebagai berikut :

tanah

harus

Pipa yang dipasang dan ditanam di bawah/di dalam tanah


harus mempunyai kedalaman minimal 60 cm diukur dari pipa
bagian atas sampai permukaan tanah. Dasar lubang galian
harus cukup stabil dan rata sehingga seluruh panjang pipa
terletak/tertumpu dengan dengan baik. Apabila dijumpai
perletakan pipa melintasi jalan kendaraan karena dalamnya
galian tidak memenuhi syarat (60 cm), maka pipa pada
bagian pengurugan teratas harus pelindung berupa pipa
besi dengan diameter diatas pipa terpasang atau dengan
plat beton bertulang setebal 10 cm yang dipasang
sedemikian rupa sehingga plat beton tidak bertumpu pada
pipa.
Semua pipa dari besi/baja yang ditanam dalam tanah
harus terisolasi rapi dengan karung goni dan dilapisi aspalt
untuk mencegah/menhambat korosi dari luar.
Semua pipa yang akan ditutup/ditimbun dengan tanah,
telah dilakukan test tekan dan desinfeksi terhadap
pipa yang bersangkutan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -19

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Untuk menjaga kestabilan posisi pipa, pada setiap belokan


dan dekat fitting dipasang thrust block.
Penimbunan tanah dilakukan terlebih dahulu dengan pasir
setebal 15 cm kemudian tanah asli atau urugan. Tanah
timbunan selanjutnya dipadatkan disesuaikan dengan
kekerasan tanah asli.
d. Test dan Commisioning.
Yang dimaksudkan dengan Test dan Commisioning disini
adalah pengujian dan treatment terhadap instalasi pipa yang
akan dipasang maupun yang sudah dipasang. Pengujian pipa
dilaksnakan secara partial (bagian-per bagian) dan atau
secara menyeluruh. Beberapa ketentuan pengujian pipa
tersebut adalah sebagai berikut :
Pipa Air Bersih.
Setelah
semua
pipa
terpasang
dan
perlengkapannya
terpasang
harus
dilakukan
pengujian dengan tekanan hidrolik sebesar 10-12 kg/cm
selama 8 jam terus menerus tanpa terjadi penurunan
tekanan.
Pipa Fire Fighting
Setelah
semua
pipa
terpasang
dan
perlengkapannya terpasang harus dilakukan pengujian
dengan tekanan hidrolik sebesar 20 kg/cm selama 4 jam
terus menerus tanpa terjadi penurunan tekanan.
Pipa Air Bekas, Air Kotor, Air Hujan, dan Ventilasi Udara
Untuk pipa air bekas, air kotor, air hujan, dan ventilasi
udara dilakukan test genang dengan menyumbat semua
ujung pipa dan menyediakan lubang yang tertinggi untuk
pengisian air. Sistem tersebut harus menahan air yang
diisikan minimum selama 2 jam tanpa terjadi penurunan air.
Desinfeksi.
Pelaksana harus melaksanakan
disinfeksi dan
pembilasan terhadap seluruh instalasi pipa air bersih.
Disinfeksi dilakukan dengan cara.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -20

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Pasal D2. I . 3:

Diisi larutan chlorine yang mengandung 50 ppm,


dan dibiarkan selama 24 jam sebelum dibilas dan
digunakan atau dipakai kembali.
Diisi larutan chlorine yang mengandung 200 ppm,
dan dibiarkan selama 1 jam sebelum dibilas dan
digunakan kembali.
Setelah 24 jam seluruh pipa tersebut harus dibilas
dengan air bersih sehingga chlorine tidak lebih dari 0,2
ppm.

Jami n an d an G aran si

3.1. Jaminan Pekerjaan.


a.

b.

Jaminan Pekerjaan berlaku untuk Material yang terpasang


dalam pekerjaan. Pipa, Valves, dan material yang termasuk
dalam pekerjaan plumbing harus berasal oleh Pabrik material
tersebut atau agen resmi yang dtunjuk oleh pabrik tersebut.
Pabrik dan atau agen resmi tersebut harus berdomisili di
Indonesia.
Pelaksana/ Pemborong juga harus melaksanakan
pekerjaan maintenance terhadap pekerjaan plumbing
setelah serah terima pekerjaan selama minimal 6 bulan atau
selama kurun waktu yang telah disepakati bersama
berdasarkan peraturan pekerjaan proyek.

3.2. Garansi dan Spare Part.


a.

b.

Selain itu suku cadang atau Spare Part untuk servis selama 1
(tahun) perawatan harus diserahkan sebagai pendukung
kelengkapan serah terima pekerjaan.
Pelaksana/Pemborong harus menyerahkan Surat Jaminan "After
Sales Service" dari agen tunggal atau dari distributor yang
berdomisili di Indonesia yang ditunjuk oleh pabrik.

3.3. Serah Terima Pekerjaan.


a.

b.

Pekerjaaan plumbing merupakan bagian pekerjaan instalasi


mekanikal. Untuk itu Serah Terima Pekerjaan berdasarkan
instalasi yang bersangkutan secara menyeluruh.
Prosedur Serah Terima Pekerjaan Mekanikal harus

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -21

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

menyesuaikan
dengan
pekerjaan/proyek ini.

peraturan

yang

berlaku

di

BAB D2.II
PEKERJAAN INSTALASI AIR BERSIH

Pasal D2. I I . 1: Umu m


1.1. Lingkup Pekerjaan
a.

b.

Pekerjaan Instalasi Air Bersih yang dimaksudkan disini


adalah pengadaaan dan pemasangan peralatan alat bersih
dan alat-alat bantu pendukung instalasi, dari sumber air,
penampung air, dan distribusi air sampai pengguna air bersih.
Pekerjaan Instalasi Air Bersih dalam proyek ini meliputi
pekerjaan-pekerjaan sebagai berikut :
Pekerjaan Instalasi Sumur
Pekerjaan Instalasi Pompa
Pekerjaan Instalasi Tanki Air Bersih
Pekerjaan Instalasi PDAM
Pekerjaan Plumbing

1.2. Pekerjaan yang Berhubungan


a.

b.

Spesifikasi pekerjaan instalasi air bersih sebagian sudah


disyaratkan d a l a m p e r k e r j a a n p l u m b i n g . D a l a m b a b
i n i I e b i h b a n y a k mengisyaratkan spesifikasi pekerjaan
sistem dalam instalasi air bersih.
Da la m melaksanakan pekerjaan instalasi air bersih,
Pelaksana/Pemborong tetap memperhatikan pekerjaaan lain
diluar pekerjaaan mekanikal. Untuk itu Pelaksana/
Pemborong juga harus memperhatikan pekerjaan yaitu :
Pekerjaan Elektrikal.
Pekerjaan Structure.
Pekerjaan Arsitek dan Interior.
Pekerjaan Sipil dan Landscape.

1.3. Standardisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan instalasi air bersih
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -22

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

mengacu pada standart-standart dan peraturan-peraturan


yang telah berlaku, meliputi. :

Pasal D2. I I . 2:

SNI: Standart Nasional Indonesia


PPI: Pedoman Plumbing Indonesia
PDI: Plumbing and Drainage Institute
Peraturan PAM daerah setempat
Peraturan Daerah setempat

Persyarat an T ekn i s

2.1. Persyaratan Teknis Sistem


a.

b.

c.

d.
e.

Sistem Instalasi Air Bersih merupakan sistem penyediaan air


bersih, penampung air bersih, distribusi air bersih dan plumbing
fixtures.
Air bersih berasal dari air PDAM dan atau sumur dangkal dan
atau sumur dalam. Air yang berasal dari PDAM akan masuk
langsung ke dalam Ground Tank. Untuk air dari sumur
dangkal atau sumur dalam, air bersih ditransfer untuk
ditampung ke Ground Tank dengan menggunakan pompa
jet pump atau memakai pompa deep well.
Sebelum masuk Ground Tank Air sumur melewati Sand Filter
dan Carbon Filter untuk pengolahan air sumur menjadi air
bersih.
Selanjutnya air bersih dari Ground Tank di transfer ke Tower
Tank dengan menggunakan Lifting Pump.
Dari Tower Tank air selanjutnya didistribusikan secara gravitasi
melalui pipa tegak dalam shaft dan datar ke plumbing fixture di
Toilet dan Pantry unit hunian.

2.2. Persyaratan Material


a.

Material Instalasi Plumbing.


Material yang dipakai instalasi plumbing : pipa, valves,
peralatan pada jalur pipa, hanger dan support, dan
material pendukung lainnya disyaratkan dalam pekerjaan
plumbing.

b.

Material Tanki Air Bersih.


Spesifikasi Material tanki-tanki air bersih yang dipakai
dalam perkerjaan instlasi air bersih disyaratkan dalam

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -23

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

bab pekerjaan tanki.


c.

Material Pompa Air Bersih.


Spesifikasi Material pompa-pompa yang dipakai dalam
perkerjaan instalasi air bersih disyaratkan dalam bab
pekerjaan pompa.

2.3. Persyaratan Pelaksanaan


a.
Pekerjaan instalasi air bersih adalah pekerjaan suatu sistem.
Untuk itu pelaksana harus memenuhi persyaratan
spesifikasi pekerjaan mekanikal, pekerjaan plumbing,
pekerjaan sumur, pekerjaan pompa, pekerjaan tanki, dan
sebagainya yang telah disyaratkan pada bab-bab yang
bersangkutan.
b.
Persyaratan administrasi dan prosedur pelaksanaan
diisyaratkan dalam bab pekerjaan mekanikal. Persyaratan
teknis diisyaratkan dalam bab-bab yang berkaitan dengan
pekerjaan tersebut.
c.
Sebelum melaksanakan Test & Commisioning terhadap
instalasi sistem air bersih, Kontraktor harus telah
melaksanakan partial test terhadap instalasi plumbing, pompa
air bersih, tanki air bersih, dan peralatan lainnya dalam
instalasi air bersih.
d.
Test dan Commisioning instalasi air bersih merupakan
test & commisioning suatu sistem. Pekerjaan ini bisa
berfungsi sebagai running-test suatu rangkaian sistem.
Pelaksanaan test bisa di bagi beberapa bagian menurut
fungsi sistem.

Pasal D2. I I . 3:

Jami n an d an G aran si

3.1. Jaminan Pekerjaan


a.

b.

Jaminan Pekerjaan merupakan jaminan pekerjaan instalasi


sistem air bersih. Sehingga jaminan pekerjaan merupakan
jaminan keandalan operational sistem dan material peralatan
yang dipakai.
Pelaksana/ Pemborong juga harus melaksanakan
pekerjaan maintenance terhadap pekerjaan instalasi air
bersih setelah serah terima pekerjaan selama minimal 6
bulan atau selama kurun waktu yang telah disepakati
bersama berdasarkan peraturan pekerjaan proyek.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -24

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

3.2. Garansi dan Spare Part


a.

b.

Garansi instalasi air berlaku terhadap unit-unit terpasang


dalam instalasi sistem ini dengan masa garansi selama 1 tahun
setelah serah terima unit.
Garansi Spare Part unit terpasang dalam instalasi air bersih
menagacu pada ketentuan garansi spare part yang terkait.

3.3. Serah Terima Pekerjaan


a.

b.

Pekerjaaan instalasi air bersih dinyatakan selesai jika


Pelaksana/Pemborong telah melaksanakan pemasangan
instalasi dan telah beroperasi dengan baik sesuai perencanaan
awal.
Berita Acara Serah Terima Pekerjaan Instalasi Air bersih
harus mendapat persetujuan Pengawas atau Managemen
Kontruksi.

BAB D2.III
PEKERJAAN INSTALASI AIR LIMBAH GEDUNG

Pasal D2. I I I . 1:

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


a.

b.

c.

Pekerjaan Instalasi Air Limbah Gedung yang dimaksudkan


disini adalah pengadaaan dan pemasangan peralatan
untuk instalasi air bekas, instalasi air kotor dan air hujan.
Pekerjaan Instalasi Air Limbah Gedung dalam proyek ini
meliputi pekerjaan-pekerjaan sebagai berikut :
Pekerjaan Instalasi Plumbing
Pekerjaan Instalasi Unit Pengolah Limbah
Pekerjaan yang berkaitan dengan Air Limbah yang tercampur
larutan disyaratkan dalam pekerjaan neutralizing Plant.

1.2. Pekerjaan yang Berhubungan


a.

Spesifikasi pekerjaan instalasi air limbah gedung sebagian

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -25

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

b.

besar sudah disyaratkan dalam perkerjaan plumbing. Dalam


bab ini lebih banyak mengisyaratkan spesifikasi pekerjaan
sistem dalam instalasi air limbah gedung.
Dalam melaksanakan pekerjaan instalasi air limbah
gedung, Pelaksana/Pemborong tetap memperhatikan
pekerjaaan lain diluar pekerjaan mekanikal. Untuk itu
Pelaksana/Pemborong juga harus memperhatikan pekerjaan
yaitu :
Pekerjaan Elektrikal
Pekerjaan Structure
Pekerjaan Arsitek dan Interior
Pekerjaan Sipil dan Landscape

1.3. Standardisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan air limbah gedung
mengacu pada standart-standart dan peraturan-peraturan yang
telah berlaku, meliputi. :

SNI: Standart Nasional Indonesia.


PPI: Pedoman Plumbing Indonesia.
PDI: Plumbing and Drainage Institute.
Keputusan Mentri Lingkungan Hidup.
Peraturan PAM daerah setempat.
Peraturan Daerah setempat.

Pasal D2. I I I . 2 : Pers yar atan T ekn i s


2.1. Persyaratan Teknis Sistem
a.

b.

c.

Instalasi Sistem Air Bekas merupakan sistem penyaluran air


buangan yang berasal dari air buangan floor drain dan sink di
toilet maupun pant ry melewat i pipa dat ar dan pipa
t egak menuju saluran gedung/kawasan/kota atau ke unit
pengolahan limbah.
Instalasi Sistem Air Kotor merupakan sistem penyaluran air
buangan yang berasal dari air buangan closet dan urinal di
toilet melewati pipa datar dan pipa tegak menuju ke unit
pengolahan limbah.
Instalasi Sistem Air Hujan merupakan sistem penyaluran air
hujan yang berasal dari atap gedung, dan atau tempias hujan
di balkon melewati pipa datar dan pipa tegak menuju ke

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -26

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

d.

saluran gedung/kawasan/kota atau ke unit pengolahan


limbah.
Instalasi Sistem Pengolah Air Limbah merupakan sistem
pengolah air limbah yang berasal dari gedung kemudian diolah
Unit Pengolah Air Limbah sehingga air keluar menuju ke
saluran
gedung/kawasan/kota
memenuhi
persyaratan/ketentuan air limbah.

2.2. Persyaratan Material


a.

Material Instalasi Pipa Air Bekas, Air Kotor ,Air Hujan


dan Ventilasi
Material yang dipakai instalasi plumbing pipa, valves, peralatan
pada jalur pipa, hanger dan support, dan material
pendukung lainnya disyaratkan dalam pekerjaan plumbing.

b.

Material Fixtures
Spesifikasi Material Fixtures disyaratkan dalam pekerjaan
architecture kecuali roof drain dan clean-out. Adapun spesifikasi
kedua material tersebut sebagai berikut :
Roof Drain.
Material
Ukuran

: Cast Iron.
: sesuai gambar rencana.

Clean Out (dalam Gedung).


Material : Cast Iron , Stainless Steel cover.
Ukuran : sesuai gambar rencana.

c.

Clean Out (luar gedung).


Material : Cast Iron.
Ukuran : sesuai gambar rencana.

Material Pengolah Limbah


Spesifikasi Material unit pengolah limbah yang dipakai
dalam perkerjaan instalasi air limbah gedung ini disyaratkan
dalam bab pekerjaan pengolah limbah.

2.3. Persyaratan Pelaksanaan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -27

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

a.

b.
c.

Pekerjaan instalasi air limbah gedung adalah pekerjaan suatu


sistem. Untuk itu pelaksana harus memenuhi persyaratan
spesifikasi pekerjaan mekanikal, pekerjaan plumbing,
pekerjaan pengolah limbah, dan pekerjaan pompa yang telah
disyaratkan pada bab-bab yang bersangkutan.
Persyaratan administrasi dan prosedur pelaksanaan
pekerjaan ini diisyaratkan dalam bab pekerjaan mekanikal.
Pemasangan Roof Drain dan Clean Out.
Roof Drain
Posisi Roof Drain di beberapa posisi atap beton atau
talang beton mengikuti gambar rencana, dengan
memperhatikan posisi bawah atap (biasanya balok
stucture) sehingga tidak merusak structur utama
gedung. Roof Drain dipasang menikuti pentunjuk dalam
detail gambar rencana. Pemasangan dilakukan dengan
cermat dan baik sehingga tidak mengakibatkan kebocoran
pada atap gedung.

Clean Out
Posisi Clean Out yang berada di dalam gedung, mengikuti
gambar rencana dengan memperhatikan tata letak dalam
ruangan dan tidak mengganggu aktifitas pengguna
gedung. Clean Out dipasang sebagaimana di
tunjukkan
dalam
detail
gambar
rencana.
Pemasangan Clean Out di luar gedung diletak pada bak
kontrol khusus atau concrete block, sehingga aman
terhadap aktifitas pengguna.

d.

Pasal D2. I I I . 3:

Testing & Commisioning terhadap instalasi sistem air bekas,


air kotor, dan air hujan, terdiri testing terhadap instalasi
plumbing dan instalasi pengolah limbah. Spesifikasi
pelaksanaan pekerjaan testing disyaratkan dalam
pekerjaan plumbing. Testing dan Commisioning instalasi
pengolah Limbah disyaratkan dalam pekerjaan pengolah
limbah.

Jami n an d an G aran si

3.1. Jaminan Pekerjaan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -28

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

a.

b.

Jaminan Pekerjaan merupakan jaminan pekerjaan instalasi


sistem air bekas, air kotor, dan air hujan. Sehingga
jaminan pekerjaan merupakan jaminan keandalan
operational sistem plumbing dan material peralatan yang
dipakai dalam sistem secara keseluruhan.
Pelaksana/Pemborong juga harus melaksanakan
pekerjaan maintenance terhadap pekerjaan instalasi sistem
air bekas, air kotor, dan air hujan, setelah serah terima
pekerjaan selama minimal 6 bulan atau selama kurun waktu
yang telah disepakati bersama berdasarkan peraturan
pekerjaan proyek.

3.2. Garansi dan Spare Part


a.

b.

Garansi instalasi air berlaku terhadap unit-unit terpasang


dalam instalasi sistem ini dengan masa garansi selama 1 tahun
setelah serah terima unit.
Garansi Spare Part unit terpasang dalam instalasi air Limbah
gedung mengacu pada ketentuan garansi spare part yang
terkait.

3.3. Serah Terima Pekerjaan


a.

b.

Pekerjaaan instalasi sistem air bekas, air kotor, dan air


hujan, dinyatakan selesai jika Pelaksana/Pemborong telah
melaksanakan pemasangan instalasi, test dan telah
beroperasi dengan baik sesuai perencanaan awal.
Berita Acara Serah Terima Pekerjaan instalasi sistem air
bekas, air kotor, dan air hujan, harus mendapat persetujuan
Pengawas atau Managemen Kontruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -29

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

BAB D2.IV
PEKERJAAN TANKI AIR BERSIH

Pasal D2. I V. 1:

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


a.

Pekerjaan T anki Air Bersih yang dimaksudkan disini


adalah pengadaaan dan pemasangan Tanki yang dipakai
untuk penampungan air bersih yaitu Tanki bawah (Ground
Tank) dan Tanki Atas (Tower Tank) beserta peralatan dan
alat-alat bantu pendukung instalasi.

b.

Pekerjaan Tanki Air Bersih yang dimaksudkan disini hanya


berlaku pada tanki fiber. Sedang spesifikasi detail
pekerjaan instalasi tanki beton (concrete) dijelaskan dalam
bab pekerjaan structure.

1.2. Pekerjaan yang Berhubungan


a.

Didalam melaksanakan Pekerjaan Instalasi Tanki Air


Bersih,
Pengawas/Pemborong
harus
juga
memperhatikan pekerjaan mekanikal yang berhunbungan
dengan instalasi plumbing dan sistem air bersih.

b.

Selain itu Pengawas/Pemborong juga harus memperhatikan


pekerjaan lain yang terkait diluar Pekerjaan Mekanikal, yaitu :

Pekerjaan Elektrikal.
Pekerjaan Structure.
Pekerjaan Arsitek dan Interior.
Pekerjaan Sipil dan Landscape.

1.3. Standardisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan tanki air bersih mengacu
pada standart-standart dan peraturan-peraturan yang telah berlaku,
meliputi. :

SNI
: Standart Nasional Indonesia
Petunjuk pemasangan unit dari pabrikan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -30

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Pasal D2. I V. 2: Persyaratan Teknis


2.1. Persyaratan Teknis Sistem
a.

Tanki Bawah (Ground Tank) dipakai tanki penampung air


bersih dari air baku yang berasal dari air PDAM dan atau air
sumur dangkal dan atau air sumur dalam diletakkan di
bawah/samping gedung di atas tanah. Sedang Tanki Atas
dipakai sebagai tanki penampung air bersih sebelum
didistribusikan ke pemakai, diletakkan diatas Roof dan atau
Tower.

b.

Berkaitan dengan fungsi tersebut, selain pipa inlet dan


pipaoutlet, maka tanki di fasilitasi dengan pipa by pass, pipa
overflow, pipa drain, pipa ventilasi, ladder (internal dan
external) dan peralatan bantu lainnya untuk mempermudah
operasi dan maintenance tanki

c.

Selain fungsi tanki sebagai tanki penampungan air bersih,


juga di pergunakan sebagai perletakan fungsi kontrol operasi
pompa berkaitan dengan penempatan floating valve untuk
penutupan aliran air masuk dan atau elektrode yang
terendam dalam air

2.2. Persyaratan Material


a.

Material Tanki Ground Tank


Spesifikasi pekerjaan ini disyaratkan dalam pekerjaan
structure. Beberapa hal yang berkaitan dengan pekerjaan
mekanikal adalah sebagai berikut.

b.

Material: Concrete sesuai gambar Civil Work, kapasitas


lebih kurang 120 m3 , diatas tanah.
Kapasitas: sesuai schedule
Service: Manhole, Ladder, pipe outlet, pipe inlet, bypass pipe,
and venting pipe.

Material Tanki Roof Tank atau Tower Tank

Roof/Tower Tank kapasitas 2 x 5 m3

Material
Thickness
Kapasitas
Pipe Connection

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

: Fiberglass.
: sesuai ketentuan pabrikan
: sesuai schedule
: Flange connection

Halaman : D -31

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Service

: Manhole, Ladder, pipe outlet, pipe


inlet, drain pipe, overflow pipe,
bypass pipe, and venting pipe.
Structure Support : sesuai ketentuan pabrikan
Base Frame
: Steel Structure (UNP profile)
Foundation
: Concrete Structure

2.3. Persyaratan Pelaksanaan


a.

Pelaksana/Pemborong pekerjaan instalasi tanki air bersih


harus memenuhi persyaratan yang telah diisyaratkan dalam
persyaratan pelaksanaan pekerjaan mekanikal dan sudah
berpengalaman dalam pekerjaan instalasi tanki air bersih sejenis.
Selain itu Pelaksana/Pemborong harus melaksanakan
prosedure pelaksanaan sebagaimana Rencana Kerja,
Pengajuan Material, Gambar Kerja, Prosedure Kerja, dan Ijinijin pelakasanaan, As-built drawing dan K3 dalam persyaratan
pelaksanaan pekerjaan mekanikal.

b.

Pemasangan Tanki Air Bersih


Pemasangan Tanki mengikuti prosedur pemasangan dari
pabrikan. Pengawas/Pemborong mengajukan prosedur
untuk mendapat persetujuan dari Pengawas atau
Management Kontruksi sebagai pedoman pelaksanaan di
lapangan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam
pemasangan tanki adalah sebagai berikut :
Tanki Fiber duduk pada base frame dan atau pondasi
tanki dalam posisi rata dan pada level yang sama.
Pipa terpasang di tanki.dengan posisi disesuaikan
dengan gambar rencana. Untuk ground tank terbuat dari
Concrete, posisi pipa harus di tetapkan secara
pasti, untuk pemasangan sleeve pipa saat pembuatan
tanki.
Pipa ventilasi dipasang pada bagian atap tanki. Ukuran
dan
jumlah pipa ventilasi disesuaikan dengan kapasitas tanki.
Untuk tanki FRP (Fiberglass Reinforced Panel),
tangga (ladder) terdiri dari tangga internal dan
external. Kedua tangga (Ladder) dipasang mendekati
manhole. Hal ini untuk memudahkan pelaksanaan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -32

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

c.

operasional dan monitoring tanki.


Kabel Elektrode dipasang di dalam konduit atau
ladder tertutup, untuk menjaga keamanan dan
keselamatan operator diletakkan pada tanki
tanpa menggangu operasional diletakan tanki. Sedang
elektode dipasang dekat ladder untuk memudahkan
setting dan operasional elektrode.
Pelaksana/Kontraktor
bertanggung-jawab
atas
pelaksanaan teknis di lapangan terhadap semua
penyambungan (tapping) peralatan pendukung diatas dan
pemasangan material yang melekat di tanki terhadap
resiko kebocoran.

Test dan Cominisioning


Pelaksanan Test dan Cominisioning dilakukan pada setiap
tanki tanki air bersih secara individual.
Pipa outlet, pipa by pass, pipa drain dan pipa overflow
terlebih
dahulu ditutup rapat dengan menggunakan blind flange atau
dop.
Test dan Cominisioning dilakukan pada mengisi air bersih ke
dalam tanki sampai penuh (kapasitas maximal tanki) dan air
tergenang selama 24 jam tanpa terjadi penurunan level air dalam
tanki.
Pelaksana/Pemborong harus melaksanakan disinfeksi dan
pembilasan terhadap tanki air bersih dengan larutan chlorine
yaitu :

Diisi larutan chlorine yang mengandung 50 ppm,


dan dibiarkan selama 24 jam sebelum dibilas dan
digunakan atau dipakai kembali.
Diisi larutan chlorine yang mengandung 200 ppm,
dan dibiarkan selama 1 jam sebelum dibilas dan
digunakan kembali.
Setelah 24 jam seluruh pipa tersebut harus dibilas
dengan air bersih sehingga chlorine tidak lebih dari 0,2
ppm.

Pasal D2. I V. 3 : Jaminan dan Garansi

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -33

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

3.1. Jaminan Pekerjaan


a.

b.

c.

Jaminan Pekerjaan berlaku untuk Material yang terpasang


dalam pekerjaan. Material harus berasal oleh Pabrik untuk
merek material atau agen resmi yang dtunjuk oleh pabrik
tersebut. Pabrik dan atau agen resmi tersebut harus berdomisili
di Indonesia.
Pelaksana/Pemborong harus menjamin keseluruhan
pekerjaan instalasi tanki mekanik beserta peralatan
pendukungnya. Jaminan ini tertuang dalam Berita Acara
Jaminan Pekerjaan yang disetujui oleh Pengawas atau
Managemen Kontruksi.
Pelaksana/Pemborong
juga
harus
melaksanakan
pekerjaan maintenance terhadap peralatan utama dan peralatan
pembantu sistem instalasi tanki setelah serah terima pekerjaan
selama minimal 6 bulan atau selama kurun waktu yang telah
disepakati bersama berdasarkan peraturan pekerjaan proyek:

3.2. Garansi dan Spare Part


a.

b.

Pelaksana/Pemborong harus menyerahkan Garansi Tanki Air


Bersih dan peralat an bant u selama 1 t ahun yang
diberikan oleh penyedia/supplier material pendukung lainnya
kelengkapan dokumen serah terima pekerjaan.
Pelaksana harus menyerahkan Surat Jaminan "After Sales
Service" dari agen tunggal atau dari distributor yang
berdomisili di Indonesia yang ditunjuk oleh pabrik.

3.3. Serah Terima Pekerjaan


a.

b.

Serah Terima Pekerjaan instalasi Tanki Air Bersih


merupakan bagian dari Serah Terima Pekerjaan Mekanikal
secara keseluruhan di pekerjaan/proyek ini. Prosedur Serah
Terima Pekerjaan Mekanikal h a r u s m e n y e s u a i k a n
dengan
peraturan
yang
berlak u
di
pekerjaan/proyek ini.
Pelaksana/Pemborong harus membuat Berita Acara Serah
Terima Pekerjaan Tanki Air Bersih dengan persetujuan
Pengawas Mekanikal atau Managemen Kontruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -34

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

BAB

D2.V

PEKERJAAN POMPA AIR BERSIH

Pasal D2. V. 1:

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


a.

Pekerjaan Pompa Air yang dimaksudkan disini adalah


pengadaaan dan pemasangan pompa beserta peralatan
pendukungnya yang dipakai untuk transfer dan atau
distribusi air bersih dan atau air bekas.

b.

Lingkup Pekerjaan Pompa Air terdiri dari Pekerjaan Pompa


Air Bersih dan Pekerjaan Air Limbah yang mengacu
pada perancangan sebagaimana diterangkan dalam
gambar rencana. Pekerjaan Pompa Air Bersih itu meliputi
pekerjaaan Deep Well Pump, Lifting Pump, dan Pompa Kuras.

1.2. Pekerjaan yang Berhubungan


a.

Didalam
melaksanakan
Pekerjaan
Pompa
Air,
Pengawas/Pemborong harus juga memperhatikan pekerjaan
mekanikal yang berhubungan dengan instalasi plumbing,
instalasi air bersih dan instalasi air limbah.

b.

Selain itu Pengawas/Pemborong juga harus memperhatikan


pekerjaan lain yang terkait diluar Pekerjaan Mekanikal, yaitu :

Pekerjaan Elektrikal.
Pekerjaan Structure.
Pekerjaan Arsitek dan Interior.
Pekerjaan Sipil dan Landscape.

1.3. Standardisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan tanki air bersih mengacu
pada standart-standart dan peraturan-peraturan yang telah berlaku,
meliputi. :
SN I
: Standart Nasional Indonesia.
Petunjuk pemasangan unit dari pabrikan.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -35

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Pasal D2. V. 2 : Pers ya ratan T ekn i s


2.1.

Persyaratan Teknis Sistem


a.

Pompa Sumur Dalam atau Deep Well Pump akan


mentransfer air bersih yang berasal dari air tanah sumur dalam
ke tanki penampung air bersih. Operasi pompa secara tunggal
(single operation) dan dapat dioperasikan manual ataupun otomatis.
Operasi pompa secara otomatis dikendalikan terhadap sisi isap
dan sisi keluaran pompa dengan menggunakan sistem water
level control.
Pada sisi isap pompa : Pompa akan "off jika posisi air di
sumur dibawah "low level" elektrode, dan pompa akan "on"
setelah air mencapai posisi "high level" elektrode.
Pada sisi keluaran pompa : Pompa akan "on" jika posisi air di
tanki dibawah "low level" elektrode, dan pompa akan "off"
setelah air mencapai posisi "high level" elektrode.

b.

Pompa Angkat atau Lifting Pump akan memindahkan air bersih


dari Tanki Bawah (Ground Tank) ke Tanki Atas ( Roof Tank atau
Tower Tank). Operasi pemindahan air oleh dua atau lebih
pompa, dengan operasi tunggal bergantian (single alternate
system) atau operasi ganda/multi bersamaan (paralel alternate
operation). Selain itu pompa juga dapat dioperasikan bisa secara
manual dan otomatis.. Operasi pompa secara otomatis
dikendalikan terhadap sisi isap dan sisi keluaran pompa dengan
menggunakan sistem water level control.
Pada sisi isap pompa : Pompa akan "off' jika posisi air di
Tanki Bawah dibawah "low level" elektrode, dan pompa akan
"on" setelah air mencapai posisi "high level" elektrode.
Pada sisi keluaran pompa : Pompa akan "on" jika posisi air di
Tanki Atas dibawah "low level" elektrode, dan pompa akan
"off' setelah air mencapai posisi "high level" elektrode.

c.

Air bersih dari Tower Tank didistribusikan ke gedung secara


gravitasi, melalui pipa distribusi yang dipasang melingkar (ring
system).

d.

Pompa Kur as dip ergu nak an saat peng urasa n


groun d t ank dioperasikan secara manual. Pengurasan
dilakukan per kompartemen untuk keperluan maintenance.

e.

Sedang Effluent Pump dipakai secara khusus untuk


membuang air hasil pengolahan limbah ke saluran

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -36

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

terdekat. Operasi pompa bisa secara manual dan


otomatis. Operasi pompa secara otomatis dikendalikan
terhadap sisi isap pompa dengan menggunakan sistem
water level control.
Pada sisi isap pompa : Pompa akan "off jika posisi air
buangan di Bak atau Chamber dibawah "low level" elektrode,
dan pompa akan "on" setelah air mencapai posisi "high level"
elektrode.
f.

Sistem operasi tunggal bergantian (single alternate


system) yaitu sistem operasi dua (2) pompa, dimana Pompa
#1 "on", dan Pompa #2 "off / stand by". Setelah pompa #1
"off karena kontrol otomatis water level kontrol, untuk
operasi pompa periode berikutnya Pompa #2 "on" dan
Pompa #1 "off / stand by". Demikian seterusnya.

g.

Sistem operasi ganda/multi bersamaan (paralel alternate


operation), dimana Pompa #1 "on" dan Pompa #2 "off / stand
by". Jika pada sistem keluaran pompa pemakaian air lebih
banyak , maka pompa Pompa #2 "on" bersamaan dengan
Pompa #1. Untuk periode berikutnya terlebih dahulu Pompa #2
"on" dan Pompa #1 "off / stand by". Jika pada sistem keluaran
pompa pemakaian air lebih banyak , maka pompa Pompa #1
"on" bersamaan dengan Pompa #2. Demikian seterusnya.

2.2.

Persyaratan Material
a.

Persyaratan umum Material Pompa


Semua bahan/material pompa air harus cocok untuk
kondisi operasi dalam ruangan (Indoor) dengan
temperatur 29 C sampai 33 C dan relatif humidity 70%80%. Demikian juga Motor Listrik penggerak pompa
harus diambil dari jenis 'Tropicalized".
Pada setiap set pompa mempunyai identifikasi peralatan
dapat dilihat dari luar yang menerangkan :
Merk, Type , Nomor Series , dan Nama Pabrikan
Pompa.
Merk, Type , Nomor Series , dan Nama Pabrikan
Motor Penggerak
Kapasitas, Total Head, dan Putaran (rpm) Pompa dan
Motor
Daya, Voltase, Phase, dan Frequensi Motor Listrik.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -37

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Untuk setiap pompa juga harus dilengkapi dengan


dokumen-dokumen pelengkap unit sebagai berikut :

Sertifikat Garansi dan Performance pompa dari pabrik.


Brosure , Spesifikasi Teknis dan Grafik karakteristik
pompa.
Buku Pedoman perawatan dan pengoperasian pompa.
Sertifikat keaslian unit dari manufacturer (untuk barang
impor) berikut nomor seri pembuatannya.
Pernyataan bahwa peralatan tersebut adalah
dalam keaadaan baru (Brand New).

Pelaksana/Kontraktor harus membuat Prosedur Operasi


Pompa terbuat dari kertas terlaminating, yang ditempel
dekat Panel Pompa. Identidikasi juga diberikan pada
Panel Pompa dan Monitoring Control untuk memudahkan
monitoring dan operasional pompa.
b.

Lifting Pump
T ype
Material
Structure
Kapasitas/Head
Driver

Power Source
Ancilaries Equip.

Panel Control

O perasi
Operasi Otomatis
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

: Multistage Centrifugal Pump.


: Cast Iron Casing, Bronze Impeller,
Stainless steel shaft.
: Volute casing, Closed Impeller,
Gland Packing.
: sesuai schedule.
: Electric Motor, Stainless shaft,
Self lubricaton, Fan Cooling,
Overheat protector.
: 380 V/ 3 phase/ 50 Hz.
: Common Based Blate, Coupling set
&
coupling
Guard,Vibration
Absorber, Anchor Bolt, dan
peralatan lainnya sesuai standart
pabrikan.
: Belum termasuk dalam
pekerjaan , dengan o p e r a s i
s i st e m
o pe r as i
p o mp a
me n ye s u a ik a n
sc h e d u l e
(single/alternate
operation,
paralel/altemate operation).
: Manual dan Otomatis.
: Water Level Control System
Halaman : D -38

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Terhadap sisi isap (Ground Tank)


dan sisi keluaran (Roof Tank).
c.

Pompa Kuras
T ype
Material
Kapasitas/Head
Operasi
Ancilaries Equip.

2.3.

: Submersible Pump
: Cast Iron Casing, Bronze Impeller,
Stainless steel shaft.
: sesuai schedule
: Manual
: sesuai pabrikan

Persyaratan Pelaksanaan
a.

Pelaksana/Pemborong pekerjaan instalasi pompa air harus


memenuhi persyaratan yang telah diisyaratkan dalam
persyaratan pelaksanaan pekerjaan mekanikal dan sudah
berpengalaman dalam pekerjaan instalasi pompa air sejenis.
Selain itu Pelaksana/Pemborong harus melaksanakan
prosedure pelaksanaan sebagaimana Rencana Kerja,
Pengajuan Material, Gambar Kerja, Prosedure Kerja, dan ijinijin pelakasanaan, As-built drawing dan K3 sesuai dalam
persyaratan pelaksanaan pekerjaan mekanikal.

b.

Pekerjaan Lifting Pump


Pekerjaaan Lifting Pump Pump meliputi pekerjaan
pengadaan dan pemasangan pompa, instalasi pipa,
kontrol panel, kabel power, kabel kontrol beserta
peralatan pendukung instalasi.
Pompa dipasang diatas pondasi dengan ketinggian
minimal 100 mm, dari lantai. Pompa Lifting berada dalam
Rumah Pompa atau ruang khusus yang berdekatan dengan
Ground Tank.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemasangan
pompa ini adalah sebagai berikut :
Pompa beserta motor penggerak berada pada base plate
pabrikan, dimounting bersamaan dengan vibration mounting
pada base frame (UNP 100 Profile Steel/sejenis)
untuk memudahkan setting dan adjusting (centering dan
leveling) posisi pompa. Selanjutnya base frame difix-kan ke
pondasi dengan menggunakan dyna bolt. Posisi
terpasang dalam posisi rata dan selevel.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -39

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Pipe suction dan pipa discharge terpasang pada


support/clamp sehingga pompa tidak terbebani dengan berat
pipa atau gaya pada pipa.
Panel Kontrol Pompa dibuat oleh pabrikan, sesuai dengan
sistem operasional pompa.
Pondasi Pompa adalah pondasi block (block foundation),
merupakan kontruksi pondasi beton bertulang yang
mempunyai berat minimal 2 x berat pompa.

Spesifikasi pemasangan Panel Kontrol, Kabel Daya dan


Kabel Kontrol disyaratkan dalam pekerjaan eletrikal.

c.

Panel Kontrol di pasang di dinding Rumah Pompa, pada


posisi dekat dengan pompa dan mudah dioperasikan oleh
operator.
Kabel Daya di sambung ke Panel Pompa berasal dari Panel
Daya di Ruang Pompa atau dari bangunan terdekat.
Sedang Kabel Kontrol disambung dari Panel Pompa ke
elektrode di dalam Ground Tank dan di dalam Roof Tank.
Posisi elektrode "low level limit" terpasang pada jarak 300
mm diatas ujung pipa isap pompa, sedang elektrode
"high level limit" terpasang di bawah muka air
tertinggi dalam Ground Tank. Sedangkan posisi
elektrode atas/"high level limit" dalam Roof Tank
berada dibawah (50 mm) pipa overflow, dan
elektrode
tengah/"Iow
level
limit"
dipasang
menyesuaikan waktu operasi pompa dan penggunaan
air bersih harian.

Pekerjaan Pompa Kuras


Pompa Kuras merupakan pompa portable. Pekerjaan
Pompa ini meliputi pekerjaan pengadaan dan
pemasangan pompa, instalasi pipa atau flexible
pipe/hose, kabel power, beserta peralatan pendukung
instalasi.
Pompa dilengkapi dengan dudukan pompa yang terinstal
dibawah pompa dan screen yang melindungi impeler
dari material yang kemungkinan terhisap saat pegurasan.

d.

Test dan Cominisioning

Pelaksanan Test dan Cominisioning dilakukan pada


setiap jenis pompa yang terpasang, disesuiakan dengan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -40

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

keperluaan sistem operasi yang direncanakan.

Sebelum
dilaksankan
test
dan
cominisioning,
Pelaksana/Kontraktor harus sudah
melaksanakan
pekerjaan test dan cominisioning untuk instalasi
pendukung yaitu :

Pipa Suction dan Pipa Discharge, beserta pipa


distribusinya harus sudah ditest dan sudah terpasang
dengan baik dan tidak bocor.
Semua Kabel Power dan Kabel Kontrol harus di
test (merger) untuk memberikan kepastian ketahanan
isolasi dan kebocoran arus. Spesifikasi pelaksanaan tes
ini diisyaratkan pada pekerjaan mekanikal.
Pelaksana diharuskan melaksanakan pekerjaan pretest terhadap peralatan pendukung.
Test dan Cominisioning dilaksanakan oleh Teknisi yang
ditunjuk oleh pabrikan atau dari agent penyetor
peralatan untuk melihat kemampuan pompa yang telah
dipasang meliputi :

Sistem Operasi Pompa secara Manual dan Otomatis.


Operasi
Otomatis harus sesuai dengan sistem yang
direncanakan.
Pengukuran Kapasitas Aliran dan Tekanan.
Dilanjutkan dengan setting terhadap peralatan yang
mendukung sistem kontrol operasi pompa.
Pengukuran Komsumsi Daya
Listrik.

Pasal D2. V. 3 : Jami n an d an G aran si


3.1. Jaminan Pekerjaan
a.

Jaminan Pekerjaan berlaku untuk Material yang terpasang


dalam pekerjaan. Material harus berasal oleh Pabrik untuk
merek material atau agen resmi yang dtunjuk oleh pabrik
tersebut. Pabrik dan atau agen resmi tersebut harus berdomisili
di Indonesia.

b. Pelaksana/Pemborong
harus
menjamin
keseluruhan
pekerjaan instalasi pompa beserta peralatan pendukungnya.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -41

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Jaminan ini tertuang dalam Berita Acara Jaminan Pekerjaan yang


disetujui oleh Pengawas atau Managemen Kontruksi.
c.

Pelaksana/Pemborong
juga
harus
melaksanakan
pekerjaan maintenance terhadap peralatan utama dan peralatan
pembantu sistem instalasi ventilasi setelah serah terima
pekerjaan selama minimal 6 bulan atau selama kurun waktu
yang telah disepakati bersama berdasarkan peraturan
pekerjaan proyek.

3.2. Garansi dan Spare Part


a.

Pelaksana/Pemborong harus menyerahkan Garansi Pompa


dan peralatan bantu selama 1 tahun yang diberikan oleh
penyedia/supplier material pendukung Iainnya kelengkapan
dokumen serah terima pekerjaan.

b. Pelaksana harus menyerahkan Surat Jaminan "After Sales


Service" dari agen tunggal atau dari distributor yang
berdomisili di Indonesia yang ditunjuk oleh pabrik.
3.3. Serah Terima Pekerjaan
Serah Terima Pekerjaan instalasi Pompa Air merupakan bagian
dari Serah T erima Pek erjaan Mek anik al secara
k eseluruhan di pekerjaan/proyek ini. Prosedur Serah Terima
Pekerjaan Mekanikal h a r u s m e n y e s u a i k a n d e n g a n
p e r a t u r a n y a n g b e r l a k u d i pekerjaan/proyek ini.
b. Pelaksana/Pemborong harus membuat Berita Acara Serah
Terima Pekerjaan Tanki Air Bersih dengan persetujuan Pengawas
Mekanikal atau Managemen Kontruksi.
a.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -42

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

BAB D2.VI
PEKERJAAN BIO -SEPTIK T ANK

Pasal D2. VI . 1:

Umu m

1.1. Lingkup Pekerjaan


a.

Pekerjaan Bio-septictank yang dimaksudkan disini adalah


pengadaaan dan pemasangan tanki pengolah air limbah gedung
berupa air kotor . Lingkup pekerjaan ini juga beserta pengadaaan
dan pemasangan peralatan dan alat-alat bantu pendukung
instalasi.

b. Pekerjaan Bio-septictank merupakan pekerjaan kontrak sistem,


dimana keandalan sistem dan hasil yang diolah oleh sistem
menjadi Jaminan dalam pekerjaan ini. Jika terjadi kesalahan
dan kerusakan sistem sehingga air hasil proses pengolahan tidak
sesuai yang diinginkan, Pelaksana/Pemborong harus mengganti
sebagian atau kesuluruhan material dan peralatan dengan yang
baru. Sehinggga didapatkan hasil proses pengolahan yang
disyaratkan.
c.

Pekerjaan dudukan/pondasi dan atau penutup beton yang


melindungi tanki pengolah air limbah merupakan pekerjaan
structure spesifikasi detail pekerjaan disyaratkan dalam bab
pekerjaan structure.

1.2. Pekerjaan yang Berhubungan


Didalam
melaksanakan
Pekerjaan
Instalasi
Bioseptictank, Pengawas/Pemborong harus juga memperhatikan
pekerjaan mekanikal yang berhubungan dengan instalasi plumbing
dan instalasi sistem air bekas dan air kotor.
b. Selain itu Pengawas/Pemborong juga harus memperhatikan
pekerjaan lain yang terkait diluar Pekerjaan Mekanikal, yaitu :
Pekerjaan Elektrikal.
Pekerjaan Structure.
Pekerjaan Arsitek.
Pekerjaan Sipil dan Landscape
a.

1.3. Standardisasi
Perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan bio-septictank mengacu
pada standart-standart dan peraturan-peraturan yang telah berlaku,
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -43

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

meliputi. :

SNI : Standart Nasional Indonesia


Kep. Men. Lingkungan Hidup No.111 Th 2003, ttg Pedoman
Mengenai Syarat dan Tata Cara Perijinan serta Pedoman Kajian
Pembuangan Air Limbah ke Air atau Sumber Air.
Kep. Men. Lingkungan Hidup No.112 Th 2003, ttg Baku Mutu
Air Limbah Domestik
AMDAL : Analisis Mengenai Dampak Lingkungan.
Petunjuk pemasangan unit dari pabrikan.

Pasal D2. VI . 2 : Pers yar atan T ekn i s


2.1. Persyaratan Teknis Sistem
Sistem pengolahan air kotor atau sewage treatment plant
yang direncanakan adalah sistem Bio Media Anaerob-Aerob. Air
Kotor diproses ini dalam tanki pengolah secara anaerob dan aerob
dengan dipergunakan oxygen untuk mempercepat bacteria dalam
menguraikan zat-zat organik menjadi anorganik. Selain itu
dipergunakan Bio Media yang berfungsi juga sebagai sarana
mempercepat proses pengolahan. A i r h a s i l p e n g o l a h a n
k e m u d i a n d i s a l u r k a n k e s a l u r a n gedung/lingkungan/kota
yang telah memenuhi syarat-syarat baku air limbah.
b. Setelah melalui proses pengolahan selama 24 jam, hasil air
pengolahan mempunyai parameter analisa air sebagai berikut :
BOD 5 hari
: 20 ppm (mg/l)
Suspended solid
: 10 ppm (mg/l).
c. Proses Pengolahan secara umum dapat disyaratkan
sebagaimana terlihat pada diagram di bawah ini. Untuk proses
Biomedia dan Aerob dilakukan bertingkat : 2 kali untuk unit
pengolahan yang berkapasitas kecil, dan 3 kali atau lebih untuk
unit pengolahan berkapasitas besar.
a.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -44

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Influent (BOD 250 mg/l)


Solid Separation
S
L
U
D
G
E
R
E
T
U
R
N

An-aerobic

1st Bio Media & Aerob-1

2nd Bio Media & Aerob-2

3rd Bio Media & Aerob-3

Clarifier &
Discharge

Effluent (BOD 20 mg/l)

2.2. Persyaratan Material


a.

Material Tanki Pengolah Limbah


Tanki An Aerobic dan Bio Filter bisa dalam satu tanki, namun dibagi
dalam beberapa kompartemen. Atau bisa terpisah satu dengan yang
lain.

Mat er ial
: Fibre Glass
Buffle
: Fibre Glass.
Kap. Total pengolahan
: sesuai schedule
Kap. An Aerob
: sesuai ketentuan pabrikan
Kap. Bio Media & Aerob : sesuai ketentuan pabrikan

b. Pipa dan Fittings


c.

Blower
T ype

: Root Blower.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -45

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

Material
Kapasitas

Static Pressure
Kelengkapan

: Cast Iron Casing, Brass Root Blower.


: Sesuai ketentuan pabrikan
disesuaikan dengan kapasitas
pengolahan dan operasi backwash.
: sesuai ketentuan pabrikan
: Blower dilengkapi instalasi pipa,
check valve, gate valve
(pengatur distribusi udara) overload
protection

d. Panel Kontrol

T ype
: Outdoor Panel
Material : Fabricated Steel Panel, Powder Coating
System: Dalam control panel, telah dirangkai secara
lengkap
dan berisi antara lain : circuit breakers, program timer,
contactor, relays, control switches, indicating light alarm,
relays, terminal block dan sebagai terintgarasi dalam suatu
circuit yang secara khusus dikendalikan melalui suatu program
PLC. Untuk itu proses berjalan secara otomatis dan bisa
termonitor dengan baik. Pada kondisi tertentu : critical function,
malfunction, dan overload system. Program control dapat
memberikan sinyal alarm dan menghentikan proses treatment.

2.3. Persyaratan Pelaksanaan


a. Pelaksana/Pemborong
pekerjaan
instalasi
bioseptic
harus
memenuhi persyaratan yang telah diisyaratkan dalam persyaratan
pelaksanaan pekerjaan mekanikal dan sudah berpengalaman
dalam pekerjaan
instalasi bioseptic sejenis.
Selain
itu
Pelaksana/Pemborong harus melaksanakan prosedure pelaksanaan
sebagaimana Rencana Kerja, Pengajuan Material, Gambar
Kerja, Prosedure Kerja, dan Ijin- ijin pelakasanaan, As-built drawing
dan K3 dalam persyaratan pelaksanaan pekerjaan mekanikal.
b. Pemasangan Unit Pengolah Limbah
c. Testing dan Cominisioning.

Pasal 3

Jaminan dan Garansi


3.1. Jaminan Pekerjaan
a.

Jaminan Pekerjaan berlaku untuk Material yang terpasang


dalam Pekerjaan Bioseptic . Material harus berasal oleh Pabrik

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -46

BAGIAN

Pekerjaan Mekanikal & Plumbing

untuk merek material atau agen resmi yang dtunjuk oleh pabrik
tersebut. Pabrik dan atau agen resmi tersebut harus berdomisili di
Indonesia.
b. Pelaksana/Pemborong
harus
menjamin
keseluruhan
Pekerjaan Bio-septictank beserta peralatan pendukungnya.
Jaminan ini tertuang dalam Berita Acara Jaminan Pekerjaan yang
disetujui oleh Pengawas atau Manajemen Kontruksi.
c.

Pelaksana/Pemborong
juga
harus
melaksanakan
pekerjaan maintenance terhadap peralatan utama dan peralatan
pembantu sistem instalasi Bio-septictank setelah serah terima
pekerjaan selama minimal 6 bulan atau selama kurun waktu
yang telah disepakati bersama berdasarkan peraturan
pekerjaan proyek.

3.2. Garansi dan Spare Part


a. Pelaksana/Pemborong harus menyerahkan Garansi Unit
Bioseptic d a n p e r a l a t a n b a nt u s e l a ma 1 t a h u n ya n g
d i b e r i k a n o l e h penyedia/supplier material pendukung lainnya
kelengkapan dokumen serah terima pekerjaan.
b. Pelaksana harus menyerahkan Surat Jaminan "After Sales
Service" dari agen tunggal atau dari distributor yang berdomisili di
Indonesia yang ditunjuk oleh pabrik.
3.3. Serah Terima Pekerjaan
a. Serah Terima Pekerjaan Bioseptic merupakan bagian dari Serah
Terima
Pekerjaan
Mekanikal
secara
keseluruhan
di
pekerjaan/proyek ini. Prosedur Serah Terima Pekerjaan
Mekanikal harus menyesuaikan dengan peraturan yang berlaku di
pekerjaan/proyek ini.
b. Pelaksana/Pemborong harus membuat Berita Acara Serah
Terima Pekerjaan Bioseptic dengan persetujuan Pengawas
Mekanikal atau Manajemen Kontruksi.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 36 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : D -47

BAGIAN

PEKERJAAN ELEKTRIKAL

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

B AG I AN E
PEKERJAAN ELEKTRIKAL
BAB E.I
PEKERJAAN SISTEM CATU DAYA DAN DISTRIBUSI
LISTRIK

Pasal E.I.1:

Umum

Pekerjaan sistem catu daya dan distribusi listrik meliputi pengadaan


semua bahan, peralatan dan tenaga kerja, pemasangan instalasi,
pengujian perbaikan selama masa pemeliharaan dan pelatihan bagi calon
operator. Sehingga seluruh sistem catu daya dan distribusi listrik dapat
beroperasi dengan baik dan benar.

Pasal E.I.2 : Lingkup Pekerjaan Lingkup pekerjaan sistem catu daya


dan distribusi listrik :
2.1. Penyambungan daya listrik tegangan rendah 3 fasa, 4 kawat,
220/380 V ke jaringan PLN setempat.
2.2. Pengadaan, pemasangan dan penyambungan panel utama
tegangan rendah (PUTR), panel kapasitor, panel-panel subdistribusi (PSD), panel-panel penerangan/daya dan panel-panel
tegangan rendah lainnya sesuai dengan gambar perancangan.
2.3. Pengadaan, pemasangan dan penyambungan kabel daya tegangan
rendah 0,6/1 kV lengkap dengan cable fitting dan paralatan bantu
lainnya (sesuai gambar perancangan):
a. Dari PUTR menuju P.KWH, Unit Hunian, menggunakan kabel
tegangan rendah jenis NYY, NYM dengan ukuran sesuai
gambar perancangan.
b. Dari PUTR menuju ke panel-panel pompa, hydrant dan panelpanel daya lainnya, menggunakan kabel tegangan rendah jenis
NYY, FRC.
c. Dari P.KWH menuju ke panel unit hunian dan panel-panel
lainnya, menggunakan kabel tegangan rendah jenis NYY dan
NYM.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E -1

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

2.4. Pengadaan, pemasangan dan penyambungan sistem pembumian


lengkap dengan kotak kontrol, elektroda pembumian dan peralatan
bantu lainnya.
2.5. Pengadaan, pemasangan pekerjaan lainnya yang menunjang
sistem ini agar dapat beroperasi dengan baik (seperti pekerjaan
bak kontrol, peralatan bantu rak kabel dan peralatan bantu lainnya).

Pasal E.I.3:

Koordinasi

3.1. Adalah bukan tujuan spesifikasi teknik ini atau gambar-gambar


perancangan untuk menggambarkan secara detail tentang semua
masalah dari peralatan-peralatan dan sambungan-sambungannya.
Kontraktor harus melengkapi dan memasang seluruh peralatanperalatan bantu yang dibutuhkan.
3.2. Gambar-gambar perancangan hanya menunjukkan secara umum
tentang posisi dari peralatan-peralatan, pengkabelannya dan lainlain. Kontraktor harus mengadakan perubahan-perubahan yang
diperlukan yang disesuaikan dengan keadaan bangunan
sebenarnya, tanpa tambahan biaya.
3.3. Setiap pekerjaan yang disebut pada spesifikasi teknik tapi tidak
ditunjukkan pada gambar perancangan atau sebaliknya, harus
dilengkapi dan dipasang.

Pasal E.I.4 : Standar Dan Peraturan


Sebagai dasar perancangan digunakan standar dan peraturan yang
berlaku :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Pertimbangan-pertimbangan Pra Rancangan Teknik Elektrikal.


Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000 (PUIL 2000), SNI 040225-2000.
Standar Industri Indonesia (SII).
Standar PLN dalam wilayah daerah setempat.
Standar negara lain yang berlaku di Indonesia seperti : IEC
VDE, DIN, NEMA, JIS, NFPA, dan lain-lain.
Peraturan-Peraturan lain yang terkait.

Pasal E.I.5 : Pekerjaan Terkai t


Referensi bagi pekerjaan-pekerjaan yang terkait dengan pekerjaan ini
adalah :
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E -2

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

a.
b.
c.
d.
e.
f.

Diesel engine generator set


Panel utama tegangan rendah (PUTR)
Pembumian
Kabel tegangan rendah
Penerangan dan kotak-kontak
Daftar merk/produk material.

Pasal E.I.6 : Gambar Kerja Dan Petunjuk Instalasi


6.1. Kontraktor harus mengirimkan, sebelum instalasi di pasang hal -hal
sebagai berikut :
a. Gambar kerja (shop drawing) yang menunjukkan secara detail
tentang pemasangan (instalasi) peralatan-peralatan serta
hubungan-hubungannya dengan pekerjaan lain.
b. G ambar -gambar k erja yang menunjukk an posisi - posisi
elev asi, pengkabelan serta detail-detail pemasangan
peralatan pada posisinya atau pada ruangannya.
c. Prosedur pemasangan yang disarankan oleh pabrik pembuat
peralatan.
d. Brosur-brosur katalog yang lengkap tentang ukuran-ukuran
peralatan,
caracara
pemasangan
dan
p e r s y a r a t a n n y a , s e r t a d i a g r a m pengkabelannya dari
peralatan-peralatan utamanya.
6.2. Kontraktor juga diharuskan membuat gambar kerja pada
bagian-bagian tertentu yang dianggap perlu dan ditunjukkan oleh
Konsultan Pengawas/MK.

Pasal E.I.7:
7.1.

7.2.

7.3.

Gambar Instalasi Terpasang dan Petunjuk Operasi


Kontraktor diharuskan membuat dan menyerahkan gambar- gambar
instalasi terpasang (as built drawing) yang telah disetujui Konsultan
Pengawas/MK, kepada Pemberi tugas sebanyak 3 set yang terdiri
dari 1 set transparan dan 2 set cetak biru. Bila pekerjaan telah
selesai dan paling lambat 30 hari kalender setelah serah terima
pertama.
Kontraktor juga harus menyerahkan 3 set buku yang berisi petunjuk
operasi dan perawatan dari seluruh instalasi, dan peralatan kepada
Pemilik paling lambat 30 hari kalender setelah serah terima
pertama.
Kontraktor bertanggung jawab untuk mendidik operator yang
ditunjuk Pemilik, sampai yang bersangkutan terbukti sanggup

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E -3

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

menjalankan/ mengoperasikan seluruh sistem dengan baik.

Pasal E.I.8 :

Masa Pemeliharaan dan Garansi

8.1.

Setelah serah terima kedua Kontraktor/Supplier harus


memberikan garansi terhadap peralatan-peralatan yang dipasang
serta mengadakan pemeliharaan/ service selama masa yang
ditentukan yaitu
a. Garansi selama 1 tahun
b. Pemeliharaan selama 6 bulan.

8.2.

Selama masa pemeliharaan Kontraktor diwajibkan


a. Menyelesaikan dan memperbaiki kekurangan-kekurangan
pekerjaan.
b. Memelihara dan merawat peralatan yang dipasang secara
berkala sesuai
dengan persyaratan pabrik.
c. Melatih operator yang ditugaskan oleh Pemilik, sehingga
petugas
tersebut
mahir dalam menjalankan dan merawat peralatan-peralatan
yang dipasang.

Pasal E.I.9 : Pendidikan dan Pelatihan


Kepada tiga orang yang ditunjuk oleh Pemberi Tugas tentang operasi
dan perawatan lengkap dengan 3 copy operating/maintenance dan
repair manual, segala sesuatunya atas biaya Kontraktor.

Pasal E.I.10 : Persyaratan Bahan/Material


10.1. Umum
Semua material yang dipasok dan dipasang oleh Kontraktor harus
baru dan material tersebut harus cocok untuk dipasang di daerah
beriklim tropis. Material-material harus dari produk dengan
kualitas baik dan produksi terbaru. Untuk material-material,
maka Kontrktor harus menjamin bahwa barang tersebut adalah
baik dan baru dengan jalan menunjukkan surat order pengiriman
dari dealer/agen/pabrik.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E -4

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

10.2. Daftar Material


Untuk semua material yang ditawarkan, maka Kontraktor wajib
mengisi daftar ma t e r i a l ya n g me n ye b u t k a n : me rk , t i p e ,
k e l a s l e n gk a p d e n g a n brosur/katalog yang dilampirkan pada
waktu tender.
Tabel daftar material ini diutamakan untuk komponen-komponen
yang berupa barang-barang produksi.
10.3. Penyebutan Merk/Produk Pabrik
Apabila pada spesifikasi teknik ini atau pada gambar disebutkan
beberapa merk tertentu atau kelas mutu (quality performance)
dari material atau komponen tertentu terutama untuk material material listrik utama, maka Kontraktor wajib melakukan didalam
penawarannya material yang dalam taraf mutu/pabrik yang
disebutkan itu.
Apabila nanti selama proyek berjalan, terjadi bahwa material yang
disebutkan pada tabel material tidak dapat diadakan oleh
Kontraktor, yang diakibatkan ole h sesuat u alasan yan g k uat
dan da pat dit eri ma ole h Konsu lt an Pengawas/MK, Konsultan
Perancang dan Pemilik, maka dapat dipikirkan penggantian
merk/tipe dengan suatu sanksi tertentu kepada Kontraktor.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E -5

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

BAB E.II
PEKERJAAN PANEL TEGANGAN RENDAH

Pasal E.II.1:

Lingkup pekerjaan

Meliputi pengadaan bahan, peralatan, pernasangan, penyambungan,


pengujian dan perbaikan selama masa pemeliharaan, semua ijin-ijin
yang terkait dengan pekerjaan kelistrikan, tenaga teknisi dan tenaga
ahli.
Dalam lingkup ini termasuk seluruh pekerjaan yang tertera di dalam
gambar dan spesifikasi teknis ini maupun tambahan-tambahan lainnya.

Pasal E.II.2: Type dan Macam


Panel-panel daya dan penerangan lengkap dengan semua
komponen yang harus ada seperti yang ditunjukkan dalam gambar.
Panel-panel yang dimaksud untuk beroperasi pada tegangan 220/380
V, 3 fasa, 4 kawat, 50 Hz dan Solidly grounded dan harus dibuat
mengikuti standar PUIL, IEC, VDE/DIN, BS, NEC dan peraturan lain
yang terkait.
a.

b.

Pasal E.II.3

Panel-panel yang disebut dibawah ini adalah tipe tertutup


(metal enclosed), column/wall mounting atau free standing
untuk pasangan dalam (indoor use) lengkap dengan semua
komponen-komponen yang ada :

PUTR

PSD/P-KWH

P-Unit

P-Pompa
Panel-panel lainnya yang tidak tertulis di dalam spesifikasi
teknis ini, tetapi tercantum dalam gambar perancangan sebagai
panel yang masuk dalam lingkup pekerjaan.

: Karakteristik
tegangan kerja
tegangan uji
tegangan uji impulse
frekuensi

:
:
:
:

400 V
3.000 V
20.000 V
50 Hz

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-6

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Pasal E.II.4: Persyaratan -Persyaratan Kerja Starter Motor Y - D


Kerja starter motor Y-D adaiah Automatic starter motor Y-D dan
harus dapat dihidupkan secara manual atau remote.
Masing-masing starter motor Y-D terdiri dari :

3
1
1
1
1
3

buah kontaktor daya


buah thermal overload relay
buah timer motor
buah tombol start stop
buah saklar pilih 3 posisi (local, stop, remote)
bh lampu indicator
0

Merah

: fault

Hijau

: stop

Orange

: start

Khusus untuk peralatan digunakan solid state dan inverter


untuk peralatan-peralatan yang memerlukan pengaturan variable
speed atau pun pengaturan starting.

Pasal E.II.5: Konstruksi


a.
Switchgear tegangan rendah harus dapat dioperasikan dengan
aman oleh petugas, misalnya seperti pengoperasian pemutus
tenaga (MCCB), pemutus tenaga mini (MCB), pemasangan
kembali indikator-indikator, pengecekan tegangan, pengecekan
gangguan dan sebagainya.
b.
Switchgear tegangan rendah terdiri dari lemari-lemari yang
digunakan
untuk
pemasangan
peralatan-peralatan
atau
penyambungan-penyambungan.
c.
Peralatan
yang
merupakan
bagian
dari
sistem
pengamanan/interlock harus dibuat sedemikian rupa, sehingga
tidak mungkin terjadi kecelakaan akibat kesalahan-kesalahan
operasi yang dibuat oleh petugas/operator.
d. Panel harus dibuat dari pelat baja tebal tidak kurang dari 2,00 mm
dan diberi penguat besi siku atau besi kanal dengan ukuran
standar, sehingga dapat dipertukarkan dan diperluas dengan
mudah dan masing-masing terpisah satu dengan yang lain dengan
alat pemisah.
e. Tiap panel harus terdiri dari bagian-bagian sebagai berikut
ruangan busbar disebelah atas dilengkapi dengan penutup
yang dapat dilepaskan dengan baud setelah switchgear
dimatikan.
ruangan peralatan dilengkapi dengan pintu di sebelah muka,
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-7

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

yang dihubungkan dengan sebuah handel pembuka


peralatan sedemikian rupa, sehingga hanya dapat dibuka
bila bagian dalam ruangan tersebut telah off/mati.
letak engsel maupun handel dan kunci dari pintu harus
disesuaikan ketinggiannya.
finishing dari panel harus dilaksanakan sebagai berikut :
semua mur dan baut harus tahan karat, dilapisi
Cadmium
semua bagian dari baja harus bersih dan sandlasted
setelah pengelasan, kemudian secepatnya harus
dilindungi terhadap karat dengan cars galvanisasi
atau "Chromium Plating" atau dengan "Zinc
Chromate Primer".
pengecatan akhir dilakukan dengan empat lapis cat
oven atau cat "powder coating", warna abu-abu atau
warna
lain
yang
disetujui
oleh
Konsultan
Pengawas/Konsultan MK/Pemilik Proyek.

f.

Circuit Breaker untuk penerangan boleh menggunakan mini


circuit breaker (MCB) dengan kapasitas pemutusan (breaking
capacity) sekurang-kurangnya 4,5 simetris.
Circuit Breaker lainnya harus dari tipe Moulded Case
Circuits Breaker (MCCB) atau No Fuse Breaker (NFB), sesuai
dengan yang diberikan pada gambar perancangan dengan
breaking capacity seperti ditunjukkan dalam gambar
perancangan.
Moulded Case Circuit Breaker (MCCB) harus dari tipe automatic
trip dengan kombinasi thermal dan instantaneous magnetic unit.
MCCB utama dari setiap panel daya (power panel) harus
dilengkapi dengan "Phase Failure Relay" dan kabel kontrol harus
tahan api.

g.

Busbar utama dalam panel harus dipasang mendatar dibagian


bawah/atas dan mempunyai kemampuan hantaran arus
terus menerus sekurang kurangnya sebesar 1,5 (satu
setengah) kali dari rating ampere frame pemutus tenaga
utama.
Busbars dari bahan
konduktivitas 99,99% .

tembaga

murni

dengan

minimum

Busbars harus dicat dengan warna sesuai dengan aturan dalam


PUlL 2000;
Fasa
: merah, kuning, hitam
Netral
: biru
Pembumian

: hijau - kuning.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-8

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

h.

Kontaktor magnetik harus dapat bekerja tanpa getaran


maupun dengan kumparan contactor harus sesuai untuk
tegangan 220 Volt, 50 Hz dan tahan bekerja terus menerus
pada 10 % tegangan lebih dan harus pula dapat menutup dengan
sempurna pada 85 % tegangan nominal.

i.

Pemberian Tanda Pengenal


Tanda pengenal harus dipasang, yang menunjukkan hal-hal
berikut :
fungsi peralatan dalam panel
posisi terbuka atau tertutup
arah putaran dari handel pengontrol dari switch
dan lain-lain.
Tanda pengenal ini harus jelas dan tidak dapat hilang.

j.

Pengujian ini perlu dilakukan bila pabrik tidak dapat


memberikan sertifikat pengujian yang diakui oleh PLN (LMK) :
pengujian kekuatan tegangan impuls
pengujian kenaikan suhu/temperatur
pengujian kekuatan hubung singkat
pengujian untuk alat-alat pengaman
pemeriksaan apakah peralatan sudah sesuai dengan apa
yang dimaksud
pemeriksaan alat-alat interlock dan fungsi kerja handelhandel
pemeriksaan kekuatan mekanis dari handel dan alat
interlock
pemeriksaan kontinuitas rangkaian.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-9

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

BAB E.III
PEKERJAAN KABEL DAYA TEGANGAN RENDAH

Pasal E.III.1:

Lingkup pekerjaan

Meliputi pengadaan bahan, peralatan, pemasangan, penyambungan,


pengujian dan perbaikan selama masa pemeliharaan, semua ijin-ijin
yang terkait dengan pekerjaan kelistrikan, tenaga teknisi dan tenaga
ahli.
Dalam lingkup ini termasuk seluruh pekerjaan yang tertera di dalam
gambar dan spesifikasi teknis ini maupun tambahan-tambahan
lainnya.

Pasal E.III.2:

Tipe dan Macam

Kabel daya tegangan rendah yang dipakai adalah bermacam-macam


ukuran dan tipe yang sesuai dengan gambar perancangan (NYA,
NYM, NYY, NYFGbY, 0,6/1 kV) kabel daya tegangan rendah ini harus
sesuai dengan standar SII atau SPLN.

Pasal E.III.3: Pemasangan dan Instalasi


a. Bahan
Semua kabel yang dipergunakan untuk instalasi listrik harus
memenuhi peraturan PUIL 2000 dan LMK. Semua kabel/kawat
harus baru dan harus jelas dit andai dengan uk urannya, jenis
kabelnya, nomor dan jenis pintalannya.
Semua kawat dengan penampang 6 mm 2 keatas haruslah terbuat
secara dipilin (stranded). Instalasi ini tidak boleh memakai kabel
dengan penampang lebih kecil 2,5 mm2 kecuali untuk pemakaian
remote control.
Kecuali dipersyaratkan lain, konduktor yang dipakai ialah dari tipe :

Untuk instalasi penerangan adalah NYM dengan konduit uPCV


high impact.
Untuk kabel distribusi NYY, NYFGbY, dan penerangan luar/jalan
dengan menggunakan kabel NYFGbY.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-10

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

U n t uk k a b e l - k a b e l d a r i d i e s e l g e n e r a t o r s e t me n u j u k e
P UT R menggunakan kabel jenis NYY.
U n t uk k ab e l - k a b e l d a r i P UT R me n u j u k e p a n el - p an e l
p o mp a / h yd r a nt , menggunakan kabel jenis FRC.

Semua kabel NYY yang ditanam didalam perkerasan (tembok,


jalan, beton) harus dimasukkan dalam k onduit galv anis
dengan uk uran yang disesuaikan dengan kabel yang dilindungi.
b. "Splice" / Pencabangan
Tidak diperkenankan adanya "splice" ataupun sambungansambungan baik dalam feeder maupun cabang-cabang, kecuali
pada outlet atau kotak-kotak penghubung yang bisa dicapai
(accessible).

Sambungan pada kabel sirkit cabang harus dibuat secara mekanis


dan harus kokoh secara elektrik, dengan cara "solderless
connector". Jenis kabel tekanan, jenis compression atau soldered.
Dalam membuat "splice" konektor harus dihubungkan pada
konduktor-konduktor dengan baik, sehingga semua konduktor
tersambung, tidak ada kabel-kabel telanjang yang kelihatan dan
tidak bisa lepas oleh getaran.
Semua sambungan kabel baik di dalam kotak sambung, panel
ataupun tempat lainnya harus menggunakan konektor yang terbuat
dari tembaga yang diisolasi dengan porselen, bakelite atau PVC,
yang ukurannya disesuaikan dengan ukuran kabelnya.
c. Bahan lsolasi
Semua bahan isolasi untuk splice, sambungan dan lain -lain
seperti karet, PVC, asbes, pita sintetik, resin, splice case
compostion dan lain-lain harus dari tipe yang disetujui untuk
penggunaan, lokasi, tegangan dan lain-lain tertentu harus
dipasang dengan cara yang disetujui menurut anjuran badan yang
berwenang dan atau pabrik pembuatnya.
d. Sambungan
Semua penyambungan kabel harus dilakukan dalam kotak kotak penyambung yang khusus untuk itu (misalnya kotak
sambung dan lain- lain). Kontraktor harus memberikan
brosur-brosur mengenai cara-cara pen ya mbu ng a n ya n g
di n yat ak a n o le h pa br ik k epa da Ko nsu lt a n Pengawas/MK.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-11

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Kabel-kabel harus disambung sesuai dengan warna-warna


atau nama-namanya masing-masing, dan harus diadakan
Pengujian
tahanan
isolasi
sebelum
dan
sesudah
penyambungan dilakukan. Hasil Pengujian harus tertulis dan
disaksikan oleh Konsultan Pengawas/MK.
Penyambungan kabel tembaga harus mempergunakan
penyambunganpenyambungan tembaga yang dilapisi dengan
timah putih dan kuat. Penyambungan-penyambungan harus
dari ukuran yang sesuai.
Penyambungan kabel yang berisolasi PVC harus diisolasi dengan
pipa PVC / protolen yang khusus untuk listrik.
Penyekat-penyekat khusus harus dipergunakan bila perlu untuk
menjaga nilai isolasi tertentu.
Cara-cara pengecoran yang ditentukan oleh pabrik harus
diikuti, misal suhu-suhu pengecoran dan semua lubang-lubang
udara harus dibuka selama pengecoran.
Bila kabel dipasang tegak lurus dipermukaan yang terbuka,
maka harus dilindungi dengan pipa baja dengan tebal 3 mm atau
sekurang-kurangnya 2,5 mm.

e. Saluran Penghantar dalam Bangunan


Untuk instalasi penerangan di tempat-tempat tanpa plafon
gantung, saluran penghantar (konduit) harus ditanam di dalam
beton.
Untuk instalasi penerangan di tempat -tempat dengan plafon
gantung, saluran penghantar (konduit) harus ditempel pada
beton atau dipasang diatas rak kabel dengan tidak membebani
plafon.
Untuk instalasi saluran penghantar diluar bangunan, digunakan
saluaran beton, kecuali untuk penerangan taman, digunakan pipa
galvanis dengan ukuran sesuai dengan ukuran kabelnya.
Saluran beton dilengkapi dengan hand hole untuk belokanbelokan.
Setiap saluran kabel dalam bangunan dipergunakan pipa
konduit sekurang-kurangnya 5/8" diameternya. Setiap
pencabangan maupun pengambilan keluar harus menggunakan
kotak sambung yang sesuai dan sambungan yang lebih dari
satu harus menggunakan terminal strip di dalam kotak
sambung.
Kotak sambung yang terlihat dipakai kotak sambung dengan
tutup blank plate stainless steel, tipe "star point".
Ujung pipa kabel yang masuk dalam panel dan kotak
sambung harus dilengkapi dengan "socket / lock nut",
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-12

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

sehingga pipa tidak mudah tercabut dari panel. Bila tidak


ditentukan lain, maka setiap kabel yang berada pada
ketinggian muk a lant ai sampai dengan 2 m, harus
dimasukkan dalam pipa PVC dan pipa harus diklem ke
bangunan pada setiap jarak 50 cm.
f. Pemasangan Kabel dalam Tanah
Kabel tegangan rendah harus ditanam minimal sedalam 800
mm.
Kabel yang ditanam langsung dalam tanah harus dilindungi
dengan bata merah, dan diberi pasir, ditanam minimal sedalam
800 mm.
Untuk yang lewat jalan raya ditanam sedalam 1.000 mm dan
dilindungi dengan pipa Galvanized dengan diameter minimum 2
kali diameter kabel.
Kabel-kabelyang menyeberang jalur selokan, dilindungi
dengan pipa galvanis atau pipa beton yang dilapisi dengan
pipa PVC tipe AW, kabel harus berjarak tidak kurang dari 300
mm dari pipa gas, air dan lain-lain
Galian untuk menempatkan kabel yang dipasang dalam
tanah harus bersih dari bahan-bahan yang dapat merusak
isolasi kabel, seperti : batu, abu, kotoran bahan kimia dan lain
sebagainya. Alas galian (lubang) dilapisi dengan pasir kali
setebal 100 mm. kemudian kabel diletakkan, diatasnya diberi
bata dan akhirnya ditutup dengan tanah urug.
Penyambungan kabel dalam tanah tidak diperkenankan secara
langsung. harus mempergunakan peralatan khusus untuk
penyambungan kabel dalam tanah.
Penanaman dan penyambungan kabel harus diberikan
marking yang jelas pada jalur-jalur penanaman kabelnya. Agar
memudahkan didalam pengoperasian, pengurutan kabel dan
menghindari kecelakaan akibat tergali/tercangkul.

Pasal E.III.4: Pengujian


a. Pengujian Pabrik
Pengujian Individual
Pengujian ini dilakukan pada setiap potong kabel dan
terdiri dari Pengujian sebagai berikut :
pengujian ukuran tahanan hantaran
pengujian dielektrik
pengukuran loss factor
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-13

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

b.

Pengujian Khusus
Pengujian ini dilakukan terhadap sample dari kabel yang akan
dipakai. Pengujian tersebut terdiri dari test sebagai berikut :
pengujian tegangan impuls
pengujian mekanikal
pengukuran loss factor pada bermacam-macam suhu
pengujian dielektrik
pengujian perambatan (creep test)

Pengujian Lapangan
Pengujian setelah penanaman kabel. Setelah kabel ditanam,
penyambunganpenyambungan dan pemasangan kotak akhir, maka
dilakukan pengujian dielektrik/insulation test.
Marking kabel untuk pemasangan kabel di dalam tanah harus jelas
dan tidak dapat dihapus.

BAB E.IV
PEKERJAAN SISTEM PENERANGAN

Pasal E.IV.1 : Umum


Pekerjaan sistem penerangan meliputi pengadaan semua bahan,
peralatan dan tenaga kerja, pemasangan instalasi, pengujian, perbaikan
selama masa pemeliharaan dan pelatihan bagi calon operator. Sehingga
seluruh sistem penerangan dapat beroperasi dengan baik dan benar.

Pasal E.IV.2:

Lingkup Pekerjaan

Pengadaan, pemasangan, penyambungan dan pengujian sistem


penerangan sesuai dengan gambar perancangan
2.1 Lampu dan Armatur
Lampu dan armaturnya harus sesuai dengan yang dimaksudkan,
seperti yang tertera pada gambar-gambar perancangan.
a. Semua armatur lampu harus mempunyai terminal pembumian
(grounding).
b. Semua lampu fluorescent dan lampu gas discharge lainnya
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-14

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

c.

d.

e.

f.

g.

h.
i.

j.

k.
l.

harus dikompensasi dengan "power factor correction capasitor"


yang cukup kuat terhadap kenaikan suhu dan beban mekanis
dari louver.
Reflector terutama untuk ruangan kantor harus memakai bahan
tertentu, sehingga diperoleh derajat pemantulan yang sangat
tinggi.
Kotak tempat ballast, kapasitor, dudukan starter dan terminal
block harus cukup besar dan dibuat sedemikian rupa sehingga
panas yang ditimbulkan tidak mengganggu kelangsungan kerja
dan umur teknis komponen lampu itu sendiri.
Ventilasi di dalam kotak harus dibuat dengan sempurna. Kabelkabel dalam kotak harus diberikan saluran atau klem-klemn
tersendiri, sehingga tidak menempel pada ballast atau kapasitor.
Kotak terbuat dari pelat baja tebal minimum 0,7 mm, diproses
anti korosi proses "posphating", dicat dasar tahan karat,
kemudian di finish dengan cat akhir dengan powder coating
warna putih.
Kotak terbuat dari glass - fibre reinforced polyster dengan brass
insert harus tahan terhadap bahan kimia, maupun gas kimia
serta cover dari clear polycarbonate harus tahan terhadap bahan
kimia, maupun gas kimia.
Pelat sisi dari armatur lampu tipe surface mounted harus
mempunyai ketebalan minimum 0,7 mm.
Ballast lampu HID jenis ballast untuk lampu HID mercury 400 W
dan 250 W harus jenis high power factor. Ballast HID untuk
lampu mercury dipasang terpisah dari armatur lampu. Kabel
instalasi dari armatur lampu ke ballast dibatasi :
maksimum panjang untuk 400 W, 50 m
maksimum panjang untuk 250 W, 25 m
Ballast untuk lampu TL harus dari jenis "low loss ballast" dan
harus pula dipergunakan single lamp ballast (satu ballast untuk
satu lampu fluorescent).
Tabung fluorescent harus dari tipe TLD.
Skedul lampu penerangan, harus mengacu ke gambar
perancangan dan rancangan Konsultan Perancang.

2.2 Kabel lnstalasi


a. Pada umumnya kabel instalasi penerangan dan instalasi kotak
kontak harus kabel inti tembaga dengan insulasi PVC, satu inti
atau lebih (NYA, NYM, NYY).

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-15

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

b. Kabel harus mempunyai penampang minimal dari 2,5 mm2 kode


warna insulasi kabel harus mengikuti ketentuan PUIL 2000
sebagai berikut
fasa R
: merah
fasa S
: kuning
fasa T
: hitam
netral
: biru
pembumian : hijau/kuning
2.3 Pipa Instalasi Pelindung Kabel
a. Pipa instalasi pelindung kabel feeder yang dipakai adalah
konduit uPVC high impact. Pipa, elbow, socket, kotak sambung,
clamp dan accessories lainnya harus sesuai yang satu dengan
lainnya, yaitu tidak kurang dari diameter 19 - 25 mm.
b. Pipa flexible harus dipasang untuk melindungi kabel antara
kotak sambung (T-Junction box) dan armatur lampu.
c. Sedangkan pipa untuk instalasi penerangan dan kotak kontak
dengan pipa konduit uPVC, high impact conduit-heavy gauge,
sekurang-kurangnya diameter 19 - 25 mm.

2.4 Rak Kabel


Rak kabel yang dipakai untuk distribusi kabel listrik digunakan jenis
cable tray yang terbuat dari plat mild steel dengan ketebalan
sekurang-kurangnya 2,0 mm, dan difinish hot dip galvanis dilapisi
oleh zinchromate harus tahan terhadap bahan kimia dan gas kimia.
Demikian pula untuk rak kabel yang berfungsi sebagai jalur kabel
NYM untuk penerangan dan kotak kontak, yang terbuat dari sheet
steel dengan ketebalan sekurang-kurangnya 2,0 mm dengan difinish
hot dip galvanized.

Pasal E.IV.3 : Pengujian


Pengujian dilakukan dengan disaksikan oleh Konsultan Pengawas/MK
dan disahkan oleh lembaga yang berwenang meliputi :
a.
Pengujian tahanan isolasi
b.
Pengujian kekuatan tegangan impuls
c.
Pengujian kenaikan suhu
d.
Pengujian kontinyuitas.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-16

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

BAB E.V
PEKERJAAN KOT AK KONT AK DAN SAKLAR

Pasal E.V.1:

Umum

Pekerjaan sistem kotak kontak dan saklar meliputi pengadaan semua


bahan, peralatan dan tenaga kerja, pemasangan instalasi, pengujian
perbaikan selama masa pemeliharaan dan pelatihan bagi calon operator.
Sehingga seluruh sistem kotak kontak dapat beroperasi dengan baik dan
benar.

Pasal E.V.2:

Lingkup Pekerjaan

Pengadaan, pemasangan, penyambungan dan pengujian sistem kotak


kontak dan saklar sesuai dengan gambar perancangan yaitu :
a.

b.

Kotak kontak dinding yang dipakai adalah kotak kontak industrial 1


fasa + N + E, rating 250 V AC, 16 A, untuk pemasangan di
dinding/kolom.
Kotak kontak industrial yang dipakai adalah kotak kontak industrial 1
fasa dengan 3 pin, untuk pemasangan pada dinding/kolom dengan
ketinggian 150 cm di atas lantai dan harus mempunyai terminal fasa,
netral dan pembumian.
Kotak Kontak Industrial, 3 fasa + N + E
Kotak kontak industrial 3 fasa yang dipakai adalah kotak kontak
industrial 3 fasa dan harus mempunyai terminal fasa, netral dan
pembumian. Rating 3 fasa, 415 V, 32 A yang dilengkapi saklar.

a.
b.
c.
d.

Isolating Switches / cam switch atau rotary switch


Isolating switches harus dipasang pada panel dan dilengkapi dengan
lampu indikator.
Rating isolating switch harus Iebih tinggi dari rating MCB / MCCB
pada feeder di panelnya.
Rating tegangan adalah untuk 1 fasa 250 V AC, 3 fasa 415 V.
Saklar harus dipasang pada kotak.

Kotak untuk Saklar dan Kotak Kontak


RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-17

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Kotak harus dari bahan baja atau moulded plastic dengan


kedalaman tidak kurang dari 35 mm.
Kotak dari metal harus mempunyai terminal pembumian, saklar atau
kotak kontak dinding terpasang pada kotaknya harus menggunakan
baud, pemasangan dengan cara yang mengembang tidak
diperbolehkan.
Pemasangan Stop Kontak dan Saklar
Stop Kontak dan Saklar dipasang ditanam didinding (inbow) yang
penempatannya ditunjukkan dalam gambar rencana.
Stop Kontak dan Saklar dipasang pada jarak 150 cm dari lantai jadi.
Kabel Instalasi
Pada umumnya kabel instalasi penerangan dan instalasi kotak
kontak harus kabel inti tembaga dengan insulasi PVC, satu inti atau
lebih (NYA, NYM, NYY).
Kabel harus mempunyai penampang minimal dari 2,5 mm2 kode
warna insulasi kabel harus mengikuti ketentuan PUIL 2000 sebagai
berikut :
fasa R
: merah
fasa S
: kuning
fasa T
: hitam
netral
: biru
pembumian
: hijau/kuning
Pipa Instalasi Pelindung Kabel
a.
Pipa instalasi pelindung kabel feeder yang dipakai adalah konduit
uPVC high impact. Pipa, elbow, socket, kotak sambung, clamp dan
accessories lainnya harus sesuai yang satu dengan Iainnya, yaitu
tidak kurang dari diameter 19 - 25 mm.
b.
Pipa flexible harus dipasang untuk melindungi kabel antara kotak
sambung (T-Junction box) dan armatur lampu.
c.
Sedangkan pipa untuk instalasi penerangan dan kotak kontak
dengan pipa konduit uPVC, high impact conduit-heavy gauge,
sekurang-kurangnya diameter 19 - 25 mm.
Rak Kabel
Rak kabel yang dipakai untuk distribusi kabel listrik digunakan jenis
cable tray yang terbuat dari plat mild steel dengan ketebalan
sekurang-kurangnya 2,0 mm, dan difinish hot dip galvanis dilapisi
oleh zinchromate harus tahan terhadap bahan kimia dan gas kimia.
Demikian pula untuk rak kabel yang berfungsi sebagai jalur kabel
NYY dan NYM untuk penerangan dan kotak kontak, yang terbuat
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-18

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

dari sheet steel dengan ketebalan sekurang-kurangnya 2,0 mm


dengan difinish hot dip galvanized.

Pasal E.V.3:

Pengujian

Pengujian dilakukan dengan disaksikan oleh Konsultan Pengawas/MK


dan disahkan oleh lembaga yang berwenang meliputi :
a.
b.
c.
d.

Pengujian tahanan isolasi


Pengujian kekuatan tegangan impuls
Pengujian kenaikan suhu
Pengujian kontinyuitas.

BAB E.VI
PEKERJAAN PENANGKAL PETIR

Pasal E.VI.1 : Umum


Pekerjaan sistem proteksi petir meliputi pengadaan semua bahan,
peralatan dan tenaga kerja, pemasangan instalasi, pengujian perbaikan
selama masa pemeliharaan dan pelatihan bagi calon operator. Sehingga
seluruh sistem proteksi petir dapat beroperasi dengan baik dan benar.

Pasal E.VI.2:

Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi penyediaan, pengujian dan perbaikan selama masa


pemeliharaan dari sistem proteksi petir yang lengkap sesuai dengan
spesifikasi teknik ini, serta pengurusan ijin dari badan yang berwenang
(Departemen Tenaga Kerja).

Pasal E.VI.3: Referensi


Pekerjaan harus dilakukan mengikuti standar dan peraturan yang berlaku
dari Jawatan Keselamatan Kerja atau standar/peraturan yang dikeluarkan
dari pabrik.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-19

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Pasal E.VI.4: Material


Material yang digunakan dalam sistem proteksi petir harus dalam
keadaan baik dan sesuai dengan yang dimaksudkan serta disetujui oleh
Konsultan Pengawas/MK.
Daftar material, katalog dan shop drawing harus diserahkan kepada
Konsultan Pengawas/MK sebelum dilakukan pemasangan. Material atau
alat-alat yang tidak sesuai dengan spesifikasi teknik ini akan ditolak.
Sistem proteksi petir yang dipakai adalah Sistem non radio aktif atau
elektrostatik atau EF sistem dengan radius 80 m.
Komponen - komponen yang dipakai adalah sebagai berikut :
a. Terminasi Udara :
Terminal udara khusus untuk sistem proteksi petir eksternal atau EF
sistem radius 80 meter, yang dimaksudkan untuk menetralisir awan
bermuatan disekitar bangunan gedung dan menangkap sambaran
petir bila terjadi petir.
b.

c.

Penghantar / konduktor penyalur :


Terdiri dari dua macam, yaitu penghantar horizontal yang
menghubungkan secara listrik antara terminal udara dan penghantar /
konduktor penyalur vertikal (down conductor) yang menghubungkan
secara listrik antara terminal udara dan elektroda pembumian.
Proteksi petir ini harus menjamin dapat mentransfer dengan aman
energi kilat dari "terminal udara" ke bumi. Untuk sistem tersebut
digunakan jenis kabel yang sesuai dengan rekomendasi dari pabrik
pembuat terminal udara.
Sistem Pembumian
Terminal pembumian, terletak di dalam bak kontrol yang dilengkapi
dengan elektroda pembumian, bak kontrol diperlukan untuk pengujian
tahanan pembumian secara berkala
Elektroda Pembumian :
Elektroda pembumian, terbuat dari Copper Rod pejal dengan
diameter tidak kurang dari 20 mm dan panjang sekurang
kurangnya 6.000 mm dan harus dimasukan ke dalam tanah
secara vertikal dan harus diperoleh tahanan pembumian setinggi
tingginya 5 Ohm.

Pasal E.VI.5 : Pemasangan dan Pelaksanaan


Cara-cara pemasangan penangkal petir sistem ini harus sesuai dengan
petunjuk-petunjuk dan spesifikasi pabrik.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-20

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal
a.

b.

c.

d.

Batang proteksi dipasang pada atap bangunan dengan memakai


baut angker atau klem. Pemasangan harus cukup kuat untuk
menahan gaya-gaya mekanis pada saat timbulnya sambaran petir.
Pemegang konduktor/klem harus terbuat dari bahan yang sama
dengan konduktor untuk mencegah terjadinya elektrolisa jika terkena
air.
Sambungan - sambungan :
Sambungan yang diperlukan haruslah menjamin kontak yang baik
dan tidak mudah terlepas.
Sambungan sedapat mungkin mengurangi kerugian-kerugian tipis
akibat adanya sambungan .
Pelindung mekanis
Penghantar pembumian harus dilindungi terhadap kerusakan
mekanis dengan pipa uPVC tipe high impact.

Pasal E.VI.6: Pengujian


Untuk mengetahui baik atau tidaknya sistem proteksi petir yang dipasang,
maka harus diadakan pengujian terhadap instalasi sistem maupun
pembumiannya.
Pengujian yang harus dilakukan :
a.
Pengujian tahanan pembumian.
Ukuran tahanan dari pembumian dengan menggunakan metoda
standar.
b.
Pengujian kontinyuitas.

Pasal E.VI.7 : Contoh


Kontraktor harus menyerahkan contoh dari bahan-bahan yang akan
digunakan/dipasang, yaitu paling tidak penghantar dan elektroda
pembumian
yang diminta dalam persyaratan. Semua biaya berkenaan dengan
penyerahan dan pengembalian contoh-contoh bahan ini adalah menjadi
tanggung jawab Kontraktor.

Pasal E.VI.8:

Pemeriksaan

Sistem proteksi petir akan diperiksa oleh Konsultan Pengawas/MK untuk


memastikan dipenuhinya spesifikasi teknis ini. Semua bagian dari instalasi
ini harus diperiksa oleh Konsultan Pengawas/MK terlebih dahulu sebelum
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-21

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

ditutup atau tersembunyi. Setiap bagian yang tidak sesuai dengan syarat syarat spesifikasi teknis dan gambar-gambar harus seaera diganti, tanpa
biaya tambahan pada Pemilik Proyek.

Pasal E.VI.9:
a.

b.

Pasal E.VI.10:

Surat ljin
Kontraktor harus mempunyai SPJT Surat Penanggung Jawab
Teknik golongan C yang dikeluarkan oleh Assosiasi Kontraktor
AKLI (Asosiasi Kontraktor Listrik Indonesia).
Kontraktor harus sudah berpengalaman di dalam pemasangan
proteksi petir ini, dibuktikan dengan memberikan daftar proyekproyek yang sudah pernah dikerjakan.

Daftar Bahan/Material

Untuk semua bahan/material yang ditawarkan, maka Kontraktor wajib


mengisi daftar bahan/material yang menyebutkan merk, tipe, kelas
lengkap dengan brosur/katalog yang dilampirkan pada waktu tender.
Tabel daftar bahan/material ini diutamakan untuk komponen-komponen
yang berupa barang-barang produksi.
Apabila pada spesifikasi teknis ini atau pada gambar disebutkan
beberapa merk tertentu atau kelas mutu (quality performance) dari
bahan / material atau komponen tertentu terutama untuk bahanbahan/material-material listrik utama, maka Kontraktor wajib melakukan
didalam penawarannya material yang dalam taraf mutu/pabrik yang
disebutkan itu.
Apabila nanti selama proyek berjalan terjadi, bahwa material yang
disebutkan pada tabel material tidak dapat diadakan oleh Kontraktor,
yang diakibatkan oleh sesuatu alasan yang kuat dan dapat diterima
Pemilik, Konsultan Pengawas/MK dan Konsultan Perancang, maka
dapat dipertimbangkan penggantian merk/tipe dengan suatu sangksi
tertentu kepada Kontraktor.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-22

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

BAB E.VII
PEKERJAAN SISTEM PEMBUMIAN

Pasal E.VII.1:

Bangunan Gedung

Seluruh bagian-bagian besi dalam bangunan harus dibumikan (grounded)


secara baik, dengan cars menghubungkannya kepada bare copper
conductor pembumian yang telah tersedia, yaitu semua frame konstruksi
bangunan baja dan peralatan logam lainnya.
Hubungan antara bagian yang tetap dan yang bergerak (pintu-pintu)
dilakukan dengan pita tembaga fleksibel (braided copper wire), yang
harus dilindungi dari gangguan mekanis.
Semua sambungan-sambungan pada sistem pembumian harus dilakukan
dengan baut dari campuran tembaga. Elektroda pembumian terbuat dari
batang tembaga diameter 5/8" dan harus ditanam sekurang-kurangnya
sedalam 6 m, sehingga dapat diperoleh tahanan pembumian setinggitingginya 2 Ohm.

Pasal E.VII.2 : Peralatan Logam Lainnya


Sistem pembumian peralatan-peralatan dari bahan logam (panel-panel,
housing peralatan, rak kabel, pintu-pintu besi, tangki-tangki logam dan
lain-lain) harus dihubungkan pada elektroda pembumian baik secara
terpadu atau secara terpisah (individual).
Elektroda pembumian terbuat dari batang tembaga diameter 5/8" dan
harus ditanam sekurang-kurangnya sedalam 6 m, sehingga dapat
diperoleh tahanan pembumian setinggi-tingginya 2 Ohm.
Untuk peralatan-peralatan yang terletak di lantai atas, dapat dibuat
hubungan pembumian terpadu, yaitu dengan mengikuti standar-standar
yang berlaku dalam PUIL 2000.
Ketentuan-ketentuan yang harus diikut antara lain sebagai berikut :

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-23

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Penampang Konduktor daya


yang digunakan (mm2)

Penampang Konduktor
pembumian (mm2)

<= 10

6 mm2

16 mm2

10 mm2

35 mm2

16 mm2

70 mm2

50 mm2

120 mm2
> = 150 mm2

70 mm2
95 m

BAB VIII
PEKERJAAN INST ALASI M ATV

Pasal E.VII.1: Umum


Pekerjaan instalasi MATV ini meliputi pengadaan semua peralatan,
tenaga kerja, pemasangan, pemrograman, pengujian dan perbaikan
selama masa pemeliharaan dan training bagi calon operator dan bagian
maintenace, sehingga seluruh sistem MATV dapat beroperasi dengan
baik dan benar.

Pasal E.VII.2: Lingkup Pekerjaan


Pekerjaan instalasi system MATV (Master Antena TV) pada proyek ini
meliputi pengadaan bahan, peralatan serta pemasangan serta pengujianpengujian hingga perbaikan-perbaikan selama masa pemeliharaan,
sehingga system MATV dapat berfungsi dengan baik dan sempurna.
a. Peralatan Terrestrial VHF antena di arahkan ke pemancar TVRI.
b. Peralatan Terrestrial UHF antena di arahkan ke pemancar RCTI,
SCTV, INDOSIAR serta di arahkan ke pemancar ANTV, TPI.
c. Peralatan distribusi, kabel coaxial, top-off, spliter, conduit instalasi
dan peralatan perlengkapan lainnya.
d. Peralatan outlet TV pada dinding, termasuk junction box yang flush
mounted pada dinding.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-24

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

e.

f.
g.

Mengadakan adjusment output level signal TV (dB Rating) tiap outlet


TV, testing commissioning serta setting untuk seluruh system
penerimaan/receiving signal TV dan seluruh peralatan penunjangnya.
Membuat dan menyerahkan Operating dan Maintenance Instruction
serta Repair manual MATV Books
Mengadakan training bagi personal Operator MATV yang akan
mengoperasikan serta memelihara system MATV.

Pasal E.VII.3:

Persyaratan Teknis

A. Terrestrial VHF Antenna


VHF Antenna di arahkan ke statiun pemancar TVRI, elemen antenna
tersebut dari logam allumunium
B. Terrestrial UHF Antenna
VHF Antenna di arahkan ke statiun pemancar RCTI, SCTV,
INDOSIAR, ANTV, TPI
elemen antenna tersebut dari logam
allumunium
C. Coaxial Cable
Kabel Coaxial dengan jenis tembaga digunakan untuk mentransmit
signal-signal VHF dan UHF. Kabel Coaxial mempunyai Impedance
75 Ohm.
Pasal E.VII.4:
-

Cara Instalasi

System beroperasi pada tegangan 220 Volt lebih kurang 6 %, 50 Hz,


Phase tunggal. Sarana pengadaan supply peralatan masih menjadi
tanggung jawab kontraktor.
Kabel Coaxial tidak diperkenankan dalam satu pipa conduit dengan
kabel-kabel listrik. Semua kabel-kabel berada dalam conduit pipa
PVC dengan ukuran minimum (20 mm).
Kabel Coaxial tidak boleh ditekuk kurang dari 15 kali diameter kabel.
Sambungan dan Looping kabel pada terminal outlet tidak diizinkan.
Distribusi kabel Coaxial ke lantai-lantai menggunakan spliters 2 way,
3way, 4way atau disesuaikan dengan gambar rencana.
Kontraktor harus menyediakan conduit pipa PVC untuk terminal
tambahan kabel antenna dengan peralatan Head End.
Untuk gain/loss-nya terlalu besar sehingga sinyal di outlet melebihi
batasan yang ditentukan (63 77 dB), harus ditambah penguat
Booster sebelum ke wall outlet atau line amplifier, demikian juga bila
sinyal pada outlet terlalu lemah, maka harus ditambah optional preamp guna mendapatkan sunyal yang diterima dengan baik.
Wall Outlet harus dipasang pada semua lokasi yang ditunjukkan
pada gambar kerja. Jika ada perubahan penempatan wall outlet
kontraktor harus membuat shop drawing perubahan atas persetujuan
konsultan pengawas dan pemberi tugas.
Semua system antenna harus dilengkapi dengan system penangkal
petir (lighting arrester) sesuai dengan persyaratan yang berlaku.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-25

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Untuk semua penyanggah/rangka yang terbuat dari bahan


yang dapat berkarat harus di cat dasar dan cat finishing anti
wheathel shell type serta harus digrounding dengan tahanan
max. 2 Ohm.
Semua pelaksanaan pemasangan instalasi
ini tidak
menyimpang dari peraturan-peraturan yang berlaku.

Pasal E.VII.5:
-

metal
karat/
tanah
boleh

Pengujian

Kontraktor harus melakukan semua pengetesan sesuai dengan yang


dipersyaratkan dan mendemonstrasikan cara kerja dari segenap
system yang disaksikan minimum oleh konsultan pengawas/MK.
Semua tenaga, bahan, peralatan dan perlengkapan percobaan
system merupakan tanggung jawab kontraktor.
Untuk pengetesan instalasi MATV ditest selama 6 (enam) hari/jam
kerja secara terus menerus atau nonstop.
Jika terdapat peralatan dan bahan yang tidak sesuai dengan
spesifikasi teknis yang berlaku dan telah disetujui atau kondisi
peralatan dan bahan tidak dalam kondisi baru serta terdapat cacat
(tidak berfungsi dengan baik) kontraktor harus menggantinya dengan
yang baik dan sesuai dengan spesifikasi yang telah disetujui, untuk
pekerjaan instalasi yang tidak baik kontraktor harus memperbaikinya,
semua biaya penggantian peralatan, bahan dan pekerjaan yang tidak
baik adalah tanggung jawab kontraktor.
Setelah penggantian peralatan dan bahan serta perbaikan instalasi
kontraktor masih harus melakukan pengetesan ulang sehingga
semua peralatan dan instalasi system berjalan dengan baik.

Pasal E.VII. 6 : Persyaratan Bahan/Material


Semua material yang dipasok dan dipasang oleh Kontraktor harus
baru dan material tersebut khusus untuk pemasangan di daerah
tropis, material- material haruslah dari produk dengan kualitas baik
dan dari produk yang terbaru. Untuk material-material yang disebut
dibawah ini, maka Kontraktor harus menjamin bahwa barang tersebut
adalah baik dan baru, dengan jalan menunjukkan surat order
pengiriman dari dealer/agen (pabrik), serta sebelum pemasangan
harus mendapat persetujuan tertulis dari Konsultan Pengawas/MK.
Kontraktor harus bersedia mengganti material yang tidak disetujui,
karena menyimpang dari spesifikasi tanpa biaya tambahan.
Untuk komponen dari material, yang mungkin sering diganti harus
dipilih yang mudah diperoleh di pasaran bebas.
RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-26

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Daftar Material
Untuk semua material yang ditawarkan, Kontraktor wajib mengisi
daftar material yang menyebutkan : merk, tipe, model, kelas, lengkap
dengan brosur/katalog yang dilampirkan pada waktu tender.
Tabel daftar material ini diutamakan untuk komponen-komponen
yang berupa barang-barang seperti tertera pada daftar merk/produk
material.
Penyebutan Merk/Produk Pabrik.
Apabila pada spesifikasi teknik ini atau pada gambar menyebutkan
beberapa merk tertentu atau kelas mutu (quality performance) dari
material atau komponen tertentu terutama untuk material peralatan
yang utama, maka Kontraktor wajib melakukan didalam
penawarannya material yang dalam taraf mutu dan pabrik yang
disebutkan itu.
Apabila nanti selama proyek berjalan terjadi, bahwa material yang
disebutkan pada tabel material tidak dapat diadakan oleh Kontraktor,
yang diakibatkan oleh sesuatu alasan yang sangat kuat dan dapat
diterima Pemilik, Konsultan Pengawas/MK dan Konsultan Perancang,
maka dapat dipikirkan pengganti merk/tipe dengan suatu sangsi
tertentu kepada Kontraktor.

BAB E.VIII.
PEKERJAAN INSTALASI FIRE ALARM
Pasal E.VIII.1: Umum
Kontraktor utama harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang
dijelaskan baik dalam spesifikasi ini ataupun yang tertera dalam
gambar-gambar rencana, dimana bahan-bahan dan peralatan yang
digunakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan pada spesifikasi ini.
Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau
peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan pada
pasal ini, merupakan kewajiban Kontraktor Utama untuk mengganti
bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan
pada pasal ini tanpa adanya tambahan biaya.
Kesemuanya itu untuk mendapatkan hasil akhir pekerjaan dengan
mutu baik, rapi dan sempurna.

Pasal E.VIII.2 :

Lingkup Pekerjaan

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-27

BAGIAN

Pekerjaan Elektrikal

Seperti tertera dalam gambar-gambar rencana, Kontraktor Utama


untuk melaksanakan pekerjaan instalasi Fire Alarm ini harus
melakukan pengadaan dan pemasangan serta menyerahkan dalam
keadaan baik dan siap untuk dipergunakan. Garis besar scope
pekerjaan instalasi Fire Alarm yang dimaksudkan adalah sebagai
berikut :
a. Pengadaan, pemasangan dan pengujian Fire Alarm.
b. Pengadaan, pemasangan dan pengujian Junction Box di setiap
lantai.
c. Pengadaan, pemasangan dan
keperluan Monitor dan Kontrol.

pengujian

kabel-kabel

untuk

d. Mengurus dan menyelesaikan perijinan Instalasi Fire Alarm dari


instansi yang berwenang.
e. Melakukan dan commissioning.
f. Melakukan training kepada operator yang ditunjuk oleh Pemilik.

Pasal E.VIII.3 :

KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN

Bahan dan peralatan yang akan dipakai harus memenuhi persyaratan


teknis. Untuk semua bahan/material yang ditawarkan, maka Kontraktor
wajib mengisi daftar bahan/material yang menyebutkan merk, tipe,
kelas lengkap dengan brosur/katalog yang dilampirkan pada waktu
tender.
Tabel daftar bahan/material ini diutamakan untuk komponenkomponen yang berupa barang-barang produksi.
Apabila pada spesifikasi teknis ini atau pada gambar disebutkan
beberapa merk tertentu atau kelas mutu (quality performance) dari
bahan / material atau komponen tertentu terutama untuk bahanbahan/material-material listrik utama, maka Kontraktor wajib
melakukan didalam penawarannya material yang dalam taraf
mutu/pabrik yang disebutkan itu.
Apabila nanti selama proyek berjalan terjadi, bahwa material yang
disebutkan pada tabel material tidak dapat diadakan oleh Kontraktor,
yang diakibatkan oleh sesuatu alasan yang kuat dan dapat diterima
Pemilik, Konsultan Pengawas/MK dan Konsultan Perancang, maka
dapat dipertimbangkan penggantian merk/tipe dengan suatu sangksi
tertentu kepada Kontraktor.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36, 5 Lantai Kemen PUPR

Halaman : E
-28

BAGIAN

OUT LINE SPESIFIKASI


& RESUME SPESIFIKASI

PVC), untuk jendela lebar Slimer 5 cm, untuk Bouvenlight lebar

BAGIAN

slimmer 4 cm.

OUT LINE SPESIFIKASI & RESUME SPESIFIKASI


BAGIAN

mm dan PVC tekanan 10 kg/cm2, dia 15 mm s.d. 40 mm

Arsitektur

Dinding bataco /bata/aereated Block kwalitas baik, diplester + aci,


difinish dengan cat minimal 3 x saputan dan sampai seluruh
permukaan cat merata.

Dinding KM/WC dari

Lantai KM/WC dan tangga, dari

Lantai

hunian

dan

selasar,

keramik,

ukuran

disesuaikandengan gambar Perencanaan.

Penutup atap dari metal zincalume berpasir ( Chipstone ) t pelat =


0.35 mm

Kusen aluminium pintu dan jendela uk. 3 x 1,5 inch, Daun pintu
Honey Comb Engineering Wood, lapis kayu lapis dan HPL
motif kayu (kecuali KM dan WC unit hunian daun pintu

dari

Instalasi air bekas pipa PVC kelas AW dia 50 mm s.d. 150 mm

Instalasi pipa vent pipa PVC kelas AW dia 32 mm s.d. 50 mm

Instalasi air hujan pipa PVC kelas AW dia 50 mm s.d. 100 mm

Panel (KWH PLN, MDP, Panel KWH perlantai, P. UNIT/Pengelola,

Listrik/Penerangan

dalam

gedung,

kabel

ex

Kabelindo,

Sistem Fire Alarm dalam bangunan ROR Detektor

Instalasi Hydrant Dalam Gedung pipa baja carbon Schedule 40.

Instalasi Hydrant Luar Gedung pipa baja carbon Schedule 40.

Instalasi penangkal petir : Konvensional.

Septick tank Bio System untuk Air Kotor 2 unit kapasitas sesuai

GRC t = 4 mm difinish dengan cat, rangka metal furring System,

Gypsum utk Hunian dan KM, ukuran 5 x 5 cm.

Instalasi air kotor pipa PVC kelas AW dia 100 mm s.d. 150 mm

gambar ( 2 x 15 m3 )

Plafond Unit Hunian Gypsum t= 9 mm flat, untuk Kamar Mandi

modul rangka plafond maksimal 60 x120 cm, list plapond bahan

Kabelmetal, Tranka dan Supreme.

keramik, ukuran keramik

dari

Roof Tank bahan Fibreglass.

disesuaikan dengan gambar Perencanaan.

P.Kebakaran, P. Pompa Air Bersih).

keramik,ukuran keramik maupun tinggi

keramik dinding disesuaikan dengan gambar Perencanaan.

Mekanikal dan Elektrikal


Instalasi air bersih : pipa GIP tekanan 10 kg/m2, dia 20 mm s/d 65

F1

Out Line Spesifikasi

List Plank atap dari Listplan GRC lebar 30 cm, tebal=9mm.

Ground Tank kapasitas sesuai gambar


Pompa air bersih/Pompa Transfer : 2 buah, untuk setiap Rusun

Luar Bangunan

Drainase dalam dan keliling bangunan, saluran type U Ditch ( dari


material pasangan batu bata) dengan bak kontrol sesuai gambar.

Sumur resapan kapasitas total = 24 m3 ( 4 x 6 m3)

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

BAGIAN F2
RESUME SPESIFIKASI MATERIAL/BAHAN RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA.
I. PEKERJAAN STRUKTUR :

1.

Struktur Bawah

Pondasi

Pilecap

Tie Beam

2.

Struktur atas

3.

Rangka Atap

4.

Penutup Atap

Kedalaman sesuai dengan gambar kerja


Jenis pondasi: Bore Pile diameter bersih = 80 - 100cm , ( mutu beton K 250) dan tiang pancang mini
pile 25 x 25 cm ( mutu beton minimal K 450 ), tulangan seperti gambar kerja Kedalaman sesuai
gambar ( asumsi ).

Mutu Beton : K-350, non fly ash.


Besi beton dia < 10 mm BJTP 24 (U24 polos); dia > 10 mm BJTD 40 (U 40 ulir)
Mutu Beton : K-350, non fly ash.
Besi beton dia < 10 mm BJTP 24 (U24 polos); dia > 10 mm BJTD 40 (U 40 ulir)

Mutu Beton : K-350, non fly ash.


Besi beton dia < 10 mm BJTP 24 (U24 polos); dia > 10 mm BJTD 40 (U 40 ulir)
Untuk struktur yang ditawarkan dengan sistem precast, ukuran kolom, Balok dan pelat tidak
boleh dirubah.

Bahan

Metal Zinc Alume

Mutu bahan

Kekuatan tarik minimal : 550 MPa, t min = 0.75 mm

Bahan

Metal Zinc Alume, stone chip finish ( berpasir ).

Produksi

Maha Roof , Emarin Roof, Sakura Roof, Frisco Roof

Mutu bahan

Bahan dasar baja, zincalume coating, Zinc pospat, Primary coat, chip stone, acrilic
finishing, tebal min = 0,35 mm

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

II. PEKERJAAN ARSITEKTUR


1. Pasangan dan Plesteran
1.

2.
3.

Pasangan dinding

Plesteran Kedap Air


Plesteran Biasa

Batako

Batu Bata Merah


Adukan
Kolom praktis
1 PC : 3 pasir pasang
1 PC : 5 pasir pasang

Jenis batako standart, bentuk dan ukuran seragam dengan sudut yang
runcing, permukaan rata dan tidak retak.

:
:
:

Kualitas baik, Ex. Lokal


Minimal 1 PC : 5 pasir pasang
11 x 11 cmdengan besi tulangan utama 4 8, sengkang 6 jarak 20-25 cm

2. Plafond

1.

Bahan

: Gypsum tebal 9 mm ( Ex. Jaya Board, Elephant ) dipasang Flat Full System.

Rangka

Plafond Hunian, selasar dan


Entrance

Rangka plapond dari bahan metal furring system, dengan modul rangka
maksimal 60 x 120 cm, tebal bahan = 0.45 mm

List plafond : Gypsum 5 x 5 cm, di cat

1.

Bahan

: Calsiboard ( Ex. Eternit Gresik) tebal 4 mm,


GRC tebal 4 mm ( Ex. Jaya Board, GRC Board, Eco Board ) dipasang Flat Full System.

Rangka

Kamar Mandi

Rangka plapond dari bahan metal furring system, dengan modul rangka
maksimal 60 x 120 cm, tebal bahan = 0.45 mm

List plafond : Gypsum 5 x 5 cm, di cat

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

3. Keramik
1.

Keramik

Bahan : Kualitas I, Produksi Platinum, IKAD Masterina, Asia Tile

KM / WC

Dinding

Lantai

20 cm x 25 cm, tinggi = 170cm untuk area


hunian. Kamar Mandi penyandar cacat tinggi
175 cm.
20 cm x 20 cm ( motif : kasar)

Meja Beton

20 cm x 20 cm

Dinding

20 cm x 25 cm, tinggi = 75 cm

Lantai

40 cm x 40 cm

Plint Keramik

10 cm x 40 cm

Pantry
Selasar

Tangga

Lantai
Step Noising

40 cm x 40 cm
10 cm x 40 cm

Ground
Tank

Lantai dan dinding

20 cm x 20 cm, warna biru muda atau putih

4. Water Proofing
Type

1.

Water proofing

: Area atap/dak beton, Atap canopy entrance

: Type Membrane t = 3 mm

: Area pot bunga, Canopy beton jendela hunian,


T. Jemur

: Type coating/Cement base

: KM/WC

: Tahap 1 = Type Bitumen Coating


Tahap 2 = Liquid Coating/Cement Base + serat2
pada sudut antara dinding dg dinding, dinding
dengan lantai.

: Ground tank

: Type Coating + serat ( Anti Asam dan Anti Toxid ).

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

Produksi :
Type membran
Type Coating

: Proofex Torcheal ex Fosroc, Beton Teknik, Sika.


: Brush bond Flex ex Fosroc, Aqua Proof, Damdex, Sika 507, untuk area pot bunga dan
kanopi beton pada jendela hunian.
Pada Ground tank : ex Master Guard, setara, kemudian ditutup kembali dengan
pasangan keramik 20x20 cm, warna biru muda.

,
Lokasi pemasangan waterproofing :
KM / WC, Janitor, T. Jemur
: Dinding sd tinggi 60 cm khusus T.Jemur 15 cm, lantai seluruh
permukaan.
Atap Beton
: Seluruh permukaan atap dan naik minimal 20 cm.
Ground tank
: Seluruh permukaan lantai dan dinding setinggi = 300 cm.

5. Kusen, Pintu, Jendela dan Penggantung dan Dinding Partisi


1.

2.
3.

Kusen

Daun Pintu
Engsel Pintu

4.

Engsel Jendela

5.

Kunci

6.

Kaca

Bahan
Produksi

Warna
Karet
Sealent
Type
Type

AlAluminium , ukuran 1,5 x 3 inchi, anodize


:
AlEx Alkasa, Super Ex, Alexindo dengan tebal 1,15 - 1,2 mm.
:
: Anodize Natural, Coklat dan Hitam
: Gasket Neoprene
: GE, Dowcornice.
: Engineering Door , Rangka Honey Comb, Finish HPL
: Full Mortise Finge yang dilengkapi dengan ring plastik

Merk
Panjang
Jumlah
Type
Merk
Catchment
Type

: Local (Ex. Dekson, Logo, Fino, Royal)


: 4
: 3 buah untuk setiap daun pintu
: Full Mortise Finge yang dilengkapi dengan ring plastik
: Local (Ex. Dekson, Logo, Fino )
: Tebal bahan = 1,5-2 mm , tinggi catchment = 23 25 cm , Lebar = 2.0 - 2,5 cm
: Mortise Lockset
: Rambuncis
Merk
: Dekson, Fino, Royal, Solid
Kaca bening dari jenis sheet glass dengan ketebalan 5 mm, produksi ASAHIMAS
Kaca Es dengan ketebalan 3 mm, produksi ASAHIMAS

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

7.

Kusen dan Pintu


KM/WC

Kusen : PVC uk. 4x10 cm t = 0,2 mm


Daun Pintu : Frame PVC 1,6 x 3,8 cm t = 1,2 mm
Penutupnya t = 1,2 mm kualitas baik warna disesuaikan.

6. Cat
1.

Cat plafond

2.

Cat tembok (bagian


dalam)
Cat tembok (bagian
luar)
Cat pintu, railing tangga
dan besi-besi

3.
4.

Jenis
Merk
Jenis
Merk
Jenis
Merk
Kelas
Merk

:
:
:
:
:
:
:
:

Acrylic Emulsion yang berkualitas baik


Catylac, Vinilex, Jotun, Dana Paint
Acrylic Emulsion yang berkualitas baik
Catylac, Vinilex, Jotun, Dana Paint
Weather Shield, berkualitas baik
Dulux ICI, Jotun Kelas 1, Danashield
Cat Kayu/Besi
Glotex, Mowilex, Dulux ICI.

Jenis
Merk

:
:

GRC L = 30 cm, tebal = 9 mm, berkualitas baik, finish cat Weather Shield.
GRC Board, Jaya Board.

7. Lisplank Atap
1.

III.

List Plank

PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

1. Air Bersih Dalam Bangunan


1.

Pipa instalasi air bersih

Bahan

Spesifikasi Pipa
:

GIP dan PVC


Pipa Gip kelas Medium dan Pipa PVC kelas AW .
Pipa GIP :
Dia
Dia 3/4
Dia 1
Dia 11/4
Dia 1
Dia 2
Dia 21/2

t= 2.6 mm
t= 2.6 mm
t = 3.2 mm
t= 3.2 mm
t=3.2 mm
t=3.6 mm
t =3.6 mm

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

2.

3.

2.

Fitting-fitting air bersih (tee,


elbow, knee, socket, reducer,
plug)
Roof Tank

Merk
Bahan

:
:

Pipa PVC :
Dia 6
t= 6.4 mm
Dia 5
t= 5.4 mm
Dia 4 t = 4.1 mm
Dia 3 t = 3.1 mm
Dia 21/2 t = 2.6 mm
Dia 2
t= 2.3 mm
Dia 11/2t= 2,3 mm
Dia 1
t=2.0 mm
Dia
t=1.8 mm
Dia
t=1.5 mm.
PPI, Bakrie, Spindo, Wavin, Pralon, Vinilon, Maspion
Cast Iron dan PVC

Merk

VG, TG, Wavin, Pralon, Vinilon, Maspion

Kapasitas
Bahan
Merk

:
:
:

5000 liter ( 2 buah )


Fiberglass ( FRP )
ORCA, Pinguin, Biopanel, Dua Roda Fiberglass

:
:
:
:

100 l / menit
Min 40 m
380 Volt / 3 Phase / 50 Hz
Ex GEYSER PUMP, IT LOWARA, IDEAL PUMP, EBARA
(Lampirkan Manual Book, Surat Garansi & Surat Keagenan Tunggal)
100 l / menit
Min 40 m
380 V / 3 Phase / 50 Hz
Ex GEYSER PUMP, IT LOWARA, IDEAL PUMP, EBARA
(Lampirkan Manual Book, Surat Garansi & Surat Keagenan Tunggal)
Electroda
Omron , Radar.
Pipa GIP Class Medium, ex PPI, Bakrie, Spindo

Air Bersih Luar Bangunan


1.

Pompa Transfer
Supply Water Pump-1

Supply Water Pump-2

2.

Water Level Control

3.

Pipa Hisap
dari Ground Tank ke R. Pompa
Pipa
dari R. Pompa ke Shaft Gedung

4.

Kapasitas (Q)

Head (H)
Motor listrik
Merk

Kapasitas (Q)

Head (H)
Daya (N)
Merk

:
:
:
:

Jenis
Merk
Bahan

:
:
:

Bahan

Pipa GIP Class Medium, ex PPI, Bakrie, Spindo


Diameter sesuai gambar.

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

3.

5.

Valve - valve

6.

Meteran Air

:
:
:

Cast Iron Class 10 K


KITZ, WEFLO,UVALCO, TOYO
Standar PDAM

Type
Merk
Standar
kualitas
Merk

Pan Asian, ONDA, Amico.

Bahan
Warna
Merk/Type
Bahan
Warna
Merk
Bahan
Type
Merk
Bahan
Merk
Bahan

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Porselen
Putih, biru muda, kuning muda ( disesuaikan dengan persetujuan User )
Ex TOTO/ type CE-6, American Standart , INA ( leher Angsa )
Porselen
Putih
Toto, American Standart, setara
Stainless steel
Single bowl
Lokal(Ex. Royal, Warren)
Stainless steel
Wasser, Elite, Lexus, setara
Steel yang dilapisi verchroom

Merk
Bahan
Merk
Terdiri dari
Kapasitas
Merk
Bahan

:
:
:
:
:
:
:

Kharisma, Wasser, Elite, San Ei, setara


Cast Iron
Ex Lokal, Kharisma, Wasser, Elite, San Ei
Bak pengendapan, filtration tank, Chlorination tank dan rembesan
Tank : 2 unit @ 15 M3
Biomaster, IndoGreen, Bio Home
FRP ( Fiberglass Reinforced Plastic) :
Pipe & Fittings Polyvinyl Chlorine (PVC)
Biomedia : Nylon BCF Multifilament & Monofilaments. PE, PP
Tank : 4 unit @ 6 M3
Biomaster, IndoGreen, Bio Home
FRP ( Fiberglass Reinforced Plastic) :
Pipe & Fittings Polyvinyl Chlorine (PVC)
Media : Sirtu, Batu Koral , Ijuk
Portable
Poly Propylene (PP Plastic)
PVC
IndoGreen, Bio Home, Bio Master

Peralatan Sanitair
1.

Kloset Jongkok

2.

Kloset duduk

3.

Kitchen Sink

4.

Kran Air

5.

Pengering lantai (Floor Drain)


Clean Out (CO)

6.

Roof Drain

7.

Septictank Bio (Air Kotor)

8.

Tangki Sumur Resapan (Air Bekas)

Kapasitas
Merk
Bahan

:
:
:

9.

Grease Trap

Type
Material
Pipa
Merk

:
:
:
:

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

4. Listrik
1.

Kabel

2.

Pipa conduit

3.
4.
5.
6.
7.

Terminal Box
Saklar
Stop Kontak
Armature Dalam Ruang
Armature Luar Ruang
(Lampu Taman)
Lampu

8.

9.
10.
11.

Ballast
Capacitor
Panel Box (Panel Maker)

Jenis
Standar kualitas
Jenis
Standar kualitas
Jenis
Standar kualitas
Standar kualitas
Standar kualitas
Standar kualitas

:
:
:
:
:
:
:
:
:

NYY, NYM, NYA dan NYFGBy (Kabel dari PLN ke MDP)


Kabelindo, Kabelmetal, Supreme, Tranka.
PVC High Impact
Clipsal, EGA, Pralon, Boss, Legrand
Sama dengan pipanya
MK, Clipsal,Panasonic, ERA, Boss, Schneiderdipasang 150 cm dari lantai jadi
MK, Clipsal, Panasonic, ERA, Boss, Schneiderdipasang 150 cm dari lantai jadi
Interlite,Elcolite, Artolite
Interlite,Elcolite, Artolite

TL 36 W, 18 W
Lampu Baret
32 W
Lampu PL
13 W, SL 26 W
Standart
Standar kualitas
Rangka
Cover
Cat

:
:

Phillips, Osram
Phillips, Osram

Philips, Osram.

12.
13.
14.

Circuit Breaker
Mini Circuit Breaker (MCB)
Penangkal Petir
Protector Head (Terminal)
Konduktor
Sistim Pengamanan Pentanahan
Sistem Pengujian

15.

Kabel tray

16.

KWH meter

:
:
:
:
:

Ex Acto atau Phillips


Phillips
Besi Profil 50 mm x 50 mm
Besi plat 1,2 mm

Satu lapis dengan cat anti karat

Dua lapis cat terakhir dengan cat bakar


Penutup
:

Dilengkapi dengan lampu indikator

Kunci pintu
Merk
:
Ex Panindo, Cejete Industira,Indusprima, Ronapanel
Merk
:
Ex Merlin Gerin, Schneider, Siemens, AEG, ABB
Merk
:
Ex Merlin Gerin, Schneider, Siemens, AEG, ABB
Merk
:
ORION, Thomaz System, Kurn, EF System
Electrostatic, Radius minimal 80 m
Type
:
Bahan
:
Tembaga dengan penampang berukuran 50 - 70 mm
Tahanan
:
Maksimum 2 Ohm, panjang tembaga sebagai elektroda pertanahan minimal 6 m.
Grounding Resistance Test
Tahanan pentanahannya diukur melalui metoda standar (max. 2 Ohm)
Continuity test
Merk
:
Lebar 20 cm, ex Interack, Wykom, Tristar;Tri Abadi , t = 2mm finish
Standar
:
SPLN, type digital, 1 Phase/3phase, 50 Hz, Class 1
kualitas

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

Merk

Thera, Edmi, Meisys

5. Pemadam Kebakaran
1.

Hydrant Box

Hydrant Box

Nozle

Plat baja t = 2 mm, Produksi : Ozeki, Star Fire, Fireguard, Jet Star
Type :
Indoor : Type B ( 1250 x 750 x 180 mm), Standart ( tanpa kaca )
Out door : Type C ( 950 x 600 x 200 mm)
Bahan bronze, Hart, Kitz(buatan pabrik alat-alat pemadam kebakaran)

Stop Valve
Hose Rack

:
:

Bahan bronze, Hart, Kitz. (buatan pabrik alat-alat pemadam kebakaran)


Hart, Kitz. (buatan pabrik alat-alat pemadam kebakaran)
Black Steel pipe Sch-40
Dia 6 t = 7.1 mm
Dia 5 t = 6.6 mm
Dia 4 t = 6.0 mm
Dia 3 t = 5.5 mm
Dia 2.5 t= 5.2 mm
Dia 2
t= 3.9 mm

2.

Pipa

Bahan

3.

Pipa Hisap
dari Pompa ke Ground Tank

Bahan

Pipe Sch-40,

4.

Hydrant Pillar

Bahan

Baja Cor, Type Two way dengan Main Valve, Working presure 10 bar, Test Presure
20 Bar
Produksi : Ozeki, Star Fire, Fireguard, Jet Star

Rate of Rise Heat Detector

Supply Voltage 24 VDC


Light Bulb or LED

Supply Voltage 24 VDC

Heat
Detector
Indicator
Lamp
Manual
Push Button
Merk

Nohmi, Star fire, Jet Star, FireGuard


Class A, B & C 2,5 kg, 6 kg
Class B & C 2,5 kg
Produksi : Ozeki, Star Fire, Fireguard, Jet Star
Class 16 K
KITZ, Weflo,

5.

Fire Detector

Fire Extinguisher

Type

7.

Valve - valve

Type
Merk

:
:

Warna Putih

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

10

Duvalco, Toyo
8.

Pompa Hydrant
- Diesel Fire Pump

Jockey Pump

Kapasitas
Panel
Merk

:
:
:

500 USGPM x 85 M
NFPA 20
Ex GEYSER PUMP, IT LOWARA, IDEAL PUMP, EBARA
(Lampirkan Manual Book, Surat Garansi & Surat Keagenan Tunggal)

Kapasitas
Output
Panel
Merk

:
:
:
:

25 USGPM x 90 M
4 KW x 380Vx 3 Phase x 50Hz x 2900 Rpm
NFPA 20
Ex GEYSER PUMP, IT LOWARA, IDEAL PUMP, EBARA
(Lampirkan Manual Book, Surat Garansi & Surat Keagenan Tunggal)

6. Instalasi Hydrant Luar


1.

Pipa

Bahan

Black steel pipe Sch-40

2.

Siamese Conection

Bahan
Produksi

:
:

Bronze, Kitz, Hart ,type S-7 ( Machino Coupling )


Ozeki, Star Fire, Fireguard, Jet Star

RKS Pekerjaan Rumah Susun T 24 & T 36 Rusun PUPR

11

Anda mungkin juga menyukai