Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam penelitian kuantitatif, peneliti akan menggunakan instrumen untuk
mengumpulkan data, sedangkan dalam penelitian kualitatif peneliti akan lebih banyak
menjadi instrumen. Karena dalam penelitian kualitatif peneliti merupakan key instrumeni.
Instrumen penelitian digunakan untuk mengukur nilai variabel yang diteliti.
Dengan demikian jumlah instrumen jumlah instrumen yang akan digunakan untuk
penelitian akan tergantung pada jumlah variabel yang akan diteliti. Bila variabel
penelitiannya lima, maka jumlah instrumen yang digunakan untuk penelitian juga lima.
Karena instrumen penelitian akan digunakan untuk melakukan pengukuran dengan ujuan
menghasilkan data kuantitatif yang akurat, maka setiap instrumen harus mempunyai skala.
Untuk itu makalah ini akan menyajikan tentang skala pengukuran dalam penelitian.
B. Rumusan Masalah
1) Apa pengertian skala?
2) Apa itu skala Likert?
3) Bagaimana menganalisis Skala Likert?
4) Apa kekurangan dan kelebihan skala likert?
C. Tujuan
Berdasarkan perumusan masalah di atas, secara garis besar makalah ini bertujuan
untuk mengetahui tentang apa itu skala, skala likert, kekurangan dan kelebihan skala likert,
dan bagaimana menganalisis skala likert.

a.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Skala
Skala adalah alat untuk mengukur nilai, sikap, minta dan perhatian yang disusun
dalam bentuk pernyataan untuk dinilai oleh responden dan hasilnya dalam bentuk rentangan
nilai sesuai dengan kriteria yang ditentukan.1
Skala pengukuran merupakan kesepakatan yang digunakan sebagai acuan untuk
menentukan panjang pendeknya interval yang ada dalam alat ukur, sehingga alat ukur
tersebut bila digunakan dalam pengukuran akan menghasilkan data kuantitatif.2
Berbagai skala yang dapat digunakan untuk penelitian Administrasi, Pendidikan, dan
Sosial antara lain adalah:
1.
Skala likert
2.
Skala Guttman
3.
Rating Scale
4.
Semantic Deferential
Ke empat jenis skala tersebut bila digunakan dalam pengukuran, akan mendapatkan
data interval, atau rasio. Hal ini tergantung pada bidang yang akan diukur.
B. Pengertian Skala Likert
Skala Likert adalah suatu skala psikometrik yang umum digunakan dalam angket dan
merupakan skala yang paling banyak digunakan dalam riset berupa survei. Nama skala ini
diambil dari nama Rensis Likert, yang menerbitkan suatu laporan yang menjelaskan
penggunaannya.3
Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau
sekelompok orang tentang fenomena sosial. Hasilnya berupa kategori sikap, yakni
mendukung (positif), menolak (negatif), dan netral. Dalam penelitian, fenomena sosial ini
telah ditetapkan secara spesifik oleh peneliti, yang selanjutmya disebut sebagai variable
penelitian. Dengan skala Likert, maka variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi
indikator variabel.4

1 Nana Sudjana, Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. (Bandung; PT REMAJA ROSDAKARYA,
2009). Hlm 77
2Sugiyono, Metode Penelitan Kuantitatif Kualitatif, (Bandung :CV. ALFABETA, 2014), Hlm. 92
3 Likert, Rensis (1932), A Technique for the Measurement of Attitudes, Archives of Psychology 140: 155
4Sugiyono, Metode Penelitan Kuantitatif Kualitatif, (Bandung :CV. ALFABETA, 2014), Hlm. 93
2

Ada beberapa petunjuk untuk menyusun skala Likert yaitu:


a) Tentukan objek yang dituju, kemudian tetapkan variabel yang akan diukur dengan
skala tersebut.
b) Lakukan analisis variabel tersebut menjadi beberapa subvariabel atau dimensi
variabel, lalu kembangkan indikator setiap dimensi tersebut.
c) Dari setiap indikator diatas, tentukan ruang lingkup pernyataan sikap yang
berkenaan dengan aspek kognisi, afeksi, dan konasi terhadap objek sikap.
d) Susunlah pertanyaan untuk masing-masing aspe tersebut dalam dua kategori, yakni
pertanyaan postif dan prtanyaan negatif, secara seimbang banyaknya.5
Untuk setiap pilihan jawaban diberi skor, maka responden harus menggambarkan,
mendukung pernyataan. Untuk digunakan jawaban yang dipilih. Dengan skala Likert, maka
Variable yang diukur dijabarkan menjadi indikator variable. Kemudian indikator tersebut
dijadikan sebagai titik tolak ukur menyusun item-item instrumen yang dapat berupa
pernyataan ataupun pertanyaan. Jawaban setiap item instrumen yang menggunakan skala
Likert mempunyai gradasi dari sangat positif sampai sangat negatif, yang dapat berupa katakata antara lain:
Skor

Skor

Sangat Baik

Positif
5

Negatif
1

Sering

Baik

Ragu-ragu

Ragu-ragu

Tidak Setuju

Kadang-kadang

Tidak Baik

Sangat Tidak

Jarang

Sangat tidak

No

Keterangan

Keterangan

Keterangan

1.

Sangat Setuju

Selalu

2.

Setuju

3.

Ragu-ragu

4.
5.

Setuju

baik

Skala itu sendiri salah satu artinya adalah sekedar memudahkan ukuran-ukuran
berjenjang. Skala Likert juga merupakan alat untuk mengukur (mengumpulkan data dengan
cara mengukur-menimbang) yang itemnya berisikan pilihan yang berjenjang. Skala Likert
digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang
tentang fenomenal sosial. Dengan skala Likert, variable yang akan diukur dijabarkan
menjadi indikator variable. Sesungguhnya, skala Likert itu mermakna untuk mengukur
kesetujuan dan ketidaksetujuan seseorang terhadap suatu objek.

5 .Nana Sudjana, penilaian hasil proses belajar mengajar. Bandung; PT REMAJA


ROSDAKARYA, 2009. Hlm 81
3

Instrumen penelitian pada skala likert dapat dibuat dalam bentuk checklist ataupun
pilihan ganda.6

a. Contoh bentuk checklist:


No
1

Jawaban
SS

Pertanyaan
Sekolah ini akan
menggunakan
teknologi informasi dalam
pelayanan administrasi
dan akademik

SS = Sangat Setuju

ST

RG

TS

STS

skor 5

ST

= Setuju

skor 4

RG

= Ragu-ragu

skor 3

TS

= Tidak Setuju

skor 2

STS = Sangat Tidak Setuju

skor 1

Kemudian dengan teknik pengumpulan data angket, maka instrumen tersebu


misalnya diberikan kepada 100 orang karyawan, maka setelah dianalisis:
ANALISIS
25 orang menjawab SS

SKOR
SS
= 25 x 5

= 125

40 orang menjawab ST

ST

= 40 x 4

= 160

5 orang menjawab RG

RG

=5x3

=15

20 orang menjawab TS

TS

= 20 x 2

= 40

10 orang menjawab STS

STS

= 10 x 1

=10

Skor total = 350


Skor Ideal (jika semua menjawab SS) = 500
Tingkat pesrsetujuan =
350
x 100 = 70 %
500

6Sugiyono, Metode Penelitan Kuantitatif Kualitatif, (Bandung :CV. ALFABETA, 2014), Hlm. 94
4

b. Contoh bentuk pilihan ganda


Berilah salah satu jawaban terhadap pertanyaan berikut sesuai dengan pndapat anda,
dengan cara memberikan tanda silang pada nomer yang tersedia.
Kurikulum baru itu akan segera diterapkan di lembaga pendidikan Anda?
a.

Sangat Setuju

b.

Setuju

c.

Ragu-ragu

d.

Tidak Setuju

e.

Sangat Tidak Setuju


Dengan bentuk pilihan ganda itu, maka jawaban dapat diletakkan pada tempat yang

berbeda-beda. Untuk jawaban sangat tidak setuju diletakkan pada jawaban nomor
pertama. Untuk item selanjutnya jawaban sangat tidak setuju dapat diletakkan pada
jawaban nomor terakhir.
Dengan cara demikian maka kecenderungan respinden untuk menjawab pada kolom
tertentuk dari bentuk chechlist dapat dikurangi. Dengan model ini juga responden akan
selalu menjawab pertanyaan setiap item instrumen dan juga jawabannya. Pada bentuk
chechlist, sering jawaban tidak dibaca, karena letak jawaban sudah menentu. Tetapi, ada
kuntungan dalam hal ini karena sigkat dalam pembuatannya, hemat kertas, mudah
mentabulasikan data, secara visual lebih menarik. Data yang diperoleh dari skala
tersebut adalah berupa data interval.7
C. Menganalisi Skala Likert
1. Analisis Frekuensi (Proporsi)
Kesalahan yang sering dilakukan adalah pada saat menganalisis data dari skala
Likert. Hal yang perlu diingat adalah, skala Likert berkait dengan setuju atau tidak setuju
terhadap sesuatu. Jadi, ada dua kemungkinan, pertama adalah datanya adalah data
ordinal (berjenjang tanpa skor). Angka-angkanya hanya urutan saja. Jadi analisisnya
hanya berupa frekuensi (banyaknya) atau proporsinya (presentase).
Contoh pilihah Netral ditiadakan dalam angket dengan responden 100 orang:
Responden dengan pilihan sangat setuju 30 orang (30%)
Responden dengan pilihan setuju 50 orang (50%)
Responden dengan pilihan tidak setuju 15 orang (15%)
Responden dengan pilihan sangat tidak setuju 5 orang (5%)
Jadi, Apabila digabungkan menurut kutubnya, maka responden dengan pilihan setuju
(gabungan sangat setuju dengan setuju) adalah 80 orang (80%), dan responden dengan
7Ibid.Hlm 96
6

pilihan tidak setuju (gabungan antara sangat tidak setuju dan tidak setuju) adalah 20
orang (20%).
2. Analisis Terbanyak (Mode)
Analisis lain adalah

dengan

menggunakan

Mode

yaitu

perhitungan

denganresponden terbanyak. Contoh untuk perhitungan dengan menggunakan analisis


Terbanyak (Mode):
Responden dengan pilihan sangat setuju 30 orang (30%)
Responden dengan pilihan setuju 50 orang (50%)
Responden dengan pilihan tidak setuju 15 orang (15%)
Responden dengan pilihan sangat tidak setuju 5 orang (5%)
Jadi, dari contoh data diatas, menggambarkan bahwa koresponden yang
terbanyak (50%) menyatakan setuju (Dari data yang sangat setuju 15%, Setuju
50%, Netral 20%, dan tidak setuju 10%, sangat tidak setuju 5%).
D. Kelebihan dan Kekurangan skala Likert
Dalam penerapan skala Likert, terdapat kelebihan dan kekurangan yang dimiliki,
antara lain:
a) Kelebihan
1. Mudah dibuat dan diterapkan
2. Terdapat kebebasan dalam memasukan pertanyaan pertanyaan, asalkan sesuai
dengan konteks permasalahan.
3. Jawaban suatu item dapat berupa alternatif, sehingga informasi mengenai item
tersebuut diperjelas
4. Reliabilitas pengukuran bisa diperoleh dengan jumlah item tersebut diperjelas
b) Kekurangan
1. Karena ukuran yang digunakan adalah ukuran ordinal, skala Likert hanya dapat
mengurutkan individu dalam skala, tetapi tidak dapat membandingkan berapa kali
satu individu lebih baik dari individu yang lain.
2. Kadangkala total skor dari individu tidak memberikan arti yang jelas, karena
banyak pola respons terhadap beberapa item akan memberikan skor yang sama.
Adanya kelemahan diatas sebenarnya dapat dipikirkan sebagai eror dari respon
yang terjadi.
E. Prosedur Pembuatan Skala Likert
Prosedur dalam membuat skala Likert adalah sebagai berikut:
1. Peneliti mengumpulkan bahan-bahan yang relevan dengan masalah yang sedang
diteliti.
2. Menyusun blue printuntuk memadu penyusun alat ukur.
3. Membuat item-item yang akan diuji sesuai dengan panduan uji coba item kepada
sekelompok responden yang cukup representatif dari populasi yang ingin diteliti.
Responden diminta untuk mengecek tiap item, apakah ia menyenangi (+) atau tidak
7

menyukainya (-). Indikasi yang menyenangi diberi skor tertinggi. Tidak masalah
untuk memberikan angka 5 untuk yang tertinggi dan skor 1 untuk yang terendah atau
sebaliknya. Yang terpenting adalah konsistensi dari arah sikap yang ditunjukkan.
Demikian juga apakah setuju atau tidak setuju disebut yang disenangi, tergantung
dari isi pertanyaan dan isi dari item-item yang disusun.
4. Setelah item di uji coba kepada responden, lalu diuji tingkat validitas dan
reabilitas dari item-item tersebut. Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan
tingkatan kevalidan atau kesa hihan suatu instrumen sedangkan reliabilitas
merupakan

penilaian

tingkat

konsistensi

terhadap

hasil

pengukuran

bila

dilakukan multiple measurement pada sebuah variabel suatu alat ukur dikatakan
reliabel jika alat ukur tidak berubah.
a. Uji Validitas
Uji

validitas

dilakukan

dengan

metode

Pearson

yaitu

dengan

mengkorelasikan skor item kuesioner dengan skor totalnya. Langkah-langkah


pelaksanaannya adalah sebagai berikut:
Menghitung dan menjumlahkan skor tiap subyek
Mengkorelasikan skor tiap-tiap item dengan skor total yang diperoleh setiap
subyek
Nilai r hitung dibandingkan dengan r tabel. Pilihlah item yang r hitungnya
positif dan lebih besar dari r tabel
Biasanya dapat juga menggunakan patokan r minimal 0,3
Buang item yang r hitungnya kurang dari r tabel atau kurang dari 0,3 dan
hitung kembali korelasinya hingga r hitung semua item lebih dari r tabel
atau lebih dari 0,3
Item yang memiliki nilai r hitung >0,3 maka item tersebut dinyatakan valid

b. Uji Reabilitas
Metode yang dapat digunakan pada uji reabilitas adalah metode Croncbachs
Alpha. Penghitungan Cronbachs Alpha dilakukan dengan menghitung rata-rata
interkorelasi diantara butir-butir pernyataan dalam kuesioner. Variabel dinyatakan
reliabel jika alphanya lebih dari 0,3.
5. Setelah item terpilih didapatkan, maka langkah selanjutnya adalahpenskalaan respon.
Penskalaan respon merupakan prosedur penempatan sejumlah alternatif respon tiap
item pada suatu kontinum kuantitatif sehingga didapatkan angka sebagai skor
masing-masing alternatif respon
6. Teknik Skoring
Setelah nilai tiap faktor diketahui maka dilakukan teknik skoring. Teknik skoring
dilakukan untuk memperoleh data kuantitatif. Tahapan dalam terbagi menjadi 4 tahap
yaitu :
1. Pentabulasian hasil kuesioner yang telah diuji validitas dan reliabilitasnya.
2. Penyesuaian nilai dari tiap-tiap faktor dengan skala pengukuran likert yang
digunakan.
3. Menghitung nilai indeks dari tiap-tiap faktor, dengan cara masing-masing
jawaban dikalikan dengan bobot/skoring jawabannya.
4. Hasil skoring dikembalikan lagi pada nilai skala respon untuk menghasilkan
interpretasi

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan

Skala Likert adalah suatu skala psikometrik yang umum digunakan dalam
angket dan merupakan skala yang paling banyak digunakan dalam riset berupa survei

Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi


seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial. Hasilnya berupa kategori
sikap, yakni mendukung (positif), menolak (negatif), dan netral

Untuk setiap pilihan jawaban diberi skor, maka responden harus


menggambarkan, mendukung pernyataan. Untuk digunakan jawaban yang dipilih.
Dengan skala Likert, maka Variable yang diukur dijabarkan menjadi indikator variable.
Kemudian indikator tersebut dijadikan sebagai titik tolak ukur menyusun item-item
instrumen yang dapat berupa pernyataan ataupun pertanyaan

Skala Likert mempunyai gradasi dari sangat positif sampai sangat negatif,
yang dapat berupa kata-kata antara lain:
Skor

Skor

Sangat Baik

Positif
5

Negatif
1

Sering

Baik

Ragu-ragu

Ragu-ragu

Tidak Setuju

Kadang-kadang

Tidak Baik

Sangat Tidak

Jarang

Sangat tidak

No

Keterangan

Keterangan

Keterangan

1.

Sangat Setuju

Selalu

2.

Setuju

3.

Ragu-ragu

4.
5.

Setuju

baik

Uji validitas dilakukan dengan metode Pearson yaitu dengan mengkorelasikan skor item
kuesioner dengan skor totalnya
Metode yang dapat digunakan pada uji reabilitas adalah metode Croncbachs
Alpha. Penghitungan Cronbachs Alpha dilakukan dengan menghitung rata-rata
interkorelasi diantara butir-butir pernyataan dalam kuesioner

10

DAFTAR PUSTAKA

Likert, Rensis (1932), A Technique for the Measurement of Attitudes, Archives of Psychology
Nana Sudjana, Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. (Bandung; PT REMAJA
ROSDAKARYA, 2009)
Sugiyono, Metode Penelitan Kuantitatif Kualitatif, (Bandung :CV. ALFABETA, 2014),
Sugiyono, Metode Penelitan Kuantitatif Kualitatif, (Bandung :CV. ALFABETA, 2014)

11