Anda di halaman 1dari 13

BAB I

FAKTA MASALAH

Adelphia, sebuah perusahaan kabel yang pada tahun 1952 hanya memiliki 25
pelanggan ini menjadi salah satu dari 6 perusahaan kabel terbesar di Amerika Serikat pada
tahun 1990-an. Namanya kembali melejit sepuluh tahun kemudian, tahun 2002, dimana
terjadi skandal kecurangan perusahaan yang telah ditetakan Secutiry Exchange Commission
(SEC) sebagai salah satu kasus fraud terbesar yang pernah dialami oleh Ameriks Serikat.
The Adelphia Communications Scandal terjadi di bulan Maret 2002 ketika 4 dari
anggota keluarga pendiri (John, Michael, Timothy, dan James) bersama dengan 2 pimpinan
eksekutif lainnya ditangkap karena secara sengaja mengambil bagian dari aset perusahaan
Adelphia untuk kepentingan pribadi. Tindakan penyelewengan ini termasuk salah satu
kecurangan terbesar yang pernah terjadi di perusahaan publik. 6 dari 9 petinggi direksi
Adelphia ialah sebagai berikut:
1. Pendiri, CEO dan Chairman of the Board of Adelphia: John Rigas
2. CAO, CFO, Treasurer yang lalu menjadi Chairman of Audit Committee Adelphia:
Timothy Rigas (anak dari John Rigas)
3. Executive Vice Precident for Operations and Secretary: Michael Rigas (anak dari
John Rigas)
4. Vice President sekaligus Assistant Treasurer: Matthew Mulcahey
5. Vice President of Finance: James Brown
6. Vice President of Strategic Planning and Adelphia Director: James Rigas (anak dari
John Rigas)
Keluarga Rigas terbukti menyembunyikan hutang milyaran dollar Amerika dengan
cara memalsukan laporan keuangan Adelphia dan secara terang-terangan membohongi para
investor mengenai hal tersebut. Mereka menghabiskan jutaan dollar uang yang seharusnya
dimiliki oleh perusahaan dan para pemegang saham Adelphia untuk konsumsi pribadi. Tak
hanya merampas aset-aset Adelphia seperti menggunakan jet perusahaan dan aset lainnya
untuk penggunaan pribadi, namun mereka juga menolak untuk mencatat beban-beban
pengeluaran untuk tujuan pencatatan publik. Dengan cepat, Adelphia mendapatkan masalah
finansial atas hasil dari buruknya tanggung jawab bisnis global dan praktik akuntansi yang
tidak tepat. (Markon & Frank, 2002). Tindakan tidak beretika yang dilakukan para pemimpin
perusahaan semakin terlihat dari bagaimana cara mereka membenarkan pelaporan untuk isi

Page 1 of 13

buku yang salah dan bagaimana mereka menggunakan perusahaan Adelphia yang merupakan
entitas terpisah sebagai pendapatan dana pribadi.
Masalah-Masalah Etika
Permasalahan etika yang terjadi pada Adelphia Communications adalah dimana
keluarga Rigas terlibat dalam penyelewengan yang mengikutsertakan salah satu dari
anggotanya, yaitu Timothy Rigas yang ditangkap karena memalsukan laporan keuangan
Adelphia ketika ia mengetahui bahwa pendapatan Adelphia dibawah prediksi dan harapan
publik. Timothy Rigas lalu dengan cepat memerintahkan karyawannya membuat transaksitransaksi fiktif untuk meninggikan pendapatan Adelphia sehingga perusahaan terlihat lebih
kuat dibanding apa yang benar-benar terjadi kepada para pemegang sahamnya.
Alasan dari perbuatan Timothy dalam menyembunyikan aksi ilegal ini ialah karena
umumnya kursi direksi diisi oleh keluarga dari keluarga Rigas sehingga ia dapat mengatur
Sistem Pengelolaan Kas Adelphia. Disini, Keluarga Rigas tak hanya memiliki kontrol pada
buku perusahaan namun juga orang lain yang terlibat agar melakukan kecurangan yang
mereka inginkan.
Masalah etika selanjutnya adalah perampasan kekayaan perusahaan secara besarbesaran untuk mendukung gaya hidup mewah yang dimiliki Keluarga Rigas. Walau secara
resmi pembukuan akuntansi menyebutkan bahwa Keluarga Rigas menerima gaji sekitar $1.9
juta pertahun, namun akumulasi sebenarnya adalah lebih dari $66 juta dollar sebagai hutang
pribadi dan pengambilan prive secara besar-besaran.
Dimana hasil investigasi ditemukan bahwa salah satu pengeluaran ini terjadi akibat
prive dari John Rigas dimana lalu sang anak terpaksa untuk menghentikan perbuatan ayahnya
dan membatasi penarikan hanya sampai dengan $1 juta perbulan. Perbuatan ini dilakukan
oleh John Rigas selama 13 bulan berturut-turut setelahnya. Keluarga Rigas juga terbukti
menggunakan 3 buat jet perusahaan untuk berlibur secara mewah dengan membebankan pada
beban perusahaan seolah-olah seperti perusahaan lain menggunakan properti Adelphia secara
gratis.
Ditambah, John Rigas mengatur untuk menghabiskan $12,8 juta uang perusahaan
untuk membangun tempat golf sebagai properti pribadi keluarga dan melakukan hal ini tanpa
izin dari perusahaan. Di periode yang sama Adelphia dan para tergugat juga secara konsisten
membuat pernyataan yang tidak benar selama konferensi pers mengenai laporan pendapatan
mereka. Kasus ini kemudian ditindak lebih lanjut oleh U.S. Securities and Exchange
Commission (SEC) sebagai pengawas bursa saham modal.
Page 2 of 13

Tuntutan yang dibawa oleh SEC melawan Adelphia ialah: pelanggaran dengan
regulasi dan tata hukum yang berlaku, pelanggaran hubungan fidusia, penyalahgunaan
kontrol, pelanggaran kontrak, kekayaan yang tidak disesuaikan, kecurangan pengangkutan,
dan konversi aset perusahaan untuk kepentingan pribadi.
Dampak
Hal ini menyebabkan para pemegang saham dari Adelphia mengalami kerugian yang
besar akibat membesarnya kerugian akibat jatuhnya harga saham yang mereka miliki. Setelah
dikeluarkan dari NASDAQ atas kegagalan pelaporannya, tak lama setelah itu, Adelphia yang
telah mengalami tanda-tanda kebangkrutan terlihat dari catatan kaki laporan pendapatan
(McCafferty, 2003) tertulis bahwa nominal off-balance-sheet debt telah terjadi melalui prive
dari keluarga Rigas. Klarifikasi ketika banyak pertanyaan dilontarkan mengenai kemana uang
itu pergi, Timothy Rigas, sang direktur perusahaan Adelphia mengatakan bahwa uang
tersebut dipakai untuk membeli saham untuk Adelphia. Hal ini menjadi skandal terjadi ketika
Adelphia yang berawal perusahaan keluarga dan Keluarga Rigas sang keluarga pendiri tidak
mampu membayar hutangnya kembali sehingga mereka bekerja sama untuk melakukan
kecurangan transaksi dan dokumen palsu yang menyatakan bahwa hutang mereka telah
terbayar lunas.
Harga saham jual beli Adelphia yang mencapai $28 terjatuh menjadi 79 sen di Maret
2002. NASDAQ lalu mengeluarkan Adelphia dari list saham yang diperjualbelikan di
bursanya (Bennerr et al, 2003).
Hampir seluruh transaksi Keluarga Rigas yang berhubungan dengan pendapatan,
hutang kredit, dan jurnal pencatatan milik Adelphia memberikan hutang yang lebih banyak
bagi perusahaan tetapi menambahkan aset kepada Keluarga Rigas.
Pada tahun 2002, terdeteksi bahwa Adelphia melebihcatatkan aliran keuangan
daripada yang sesungguhnya. Pelanggaran atas compliance dari US GAAP ini ialah
menurunkan nilai hutang pinjaman dengan nominal sampai dengan $1,68 milliar dan gagal
untuk mengungkap hubungan transaksional antara Adelphia, para perusahaan anak, dan
Keluarga Rigas. Ditambah, laporan keuangan Adelphia juga terbukti menaikan nilai ekuitas
hingga lebih dari $368 juta.
Hutang pinjaman pada 1996-2000 menyebutkan bahwa perusahaan anak dan Keluarga
Rigas menjadi pihak pengutang dengan 3 perjanjian kredit. Di akhir tahun 2000, hutang dari
Page 3 of 13

perusahaan anak hanyalah sebesar $2,1 milliar, namun karena aditambah dengan
pengambilan pribadi dari Keluarga Rigas, hutang perusahaan anak berubah menjadi $3,78
milliar (kenaikan $1,68 milliar).
Pada masa ini, para direktur independen dan kreditur mencari cara untuk mengambil
alih kontrol perusahaan, menjual aset dan mencoba memperbaiki hutang perusahaan namun
hutang perusahaan sudah terlampau tinggi dan nama perusahaan sudah sangat tercoreng
karena terbukti akan mengalami kebangkrutan karena melakukan tindakan kecurangan.
Pihak Eksternal Auditor
Adelphia menggunaan jasa Deloitte sebagai auditor eksternal perusahaan ini dengan
engagement team dari Deloitte dengan susunan sebagai beikut:
-

Engagement Partner: Gregory M. Dearlove


Concurring Partner: Michael Lindsey
Risk Review Partner: Stephen Biegel
Senior Manager: William Caswell
Audit Manager: Ivan Hofmann, Robert Fitzgerald
Beserta 20 staff akuntan dan tax professionals lainnya.

Page 4 of 13

BAB II
REFERENSI

Etika (Yunani Kuno: "ethikos", atau "timbul dari kebiasaan") adalah suatu ilmu yang
membahas tentang bagaimana dan mengapa kita mengikuti suatu ajaran moral tertentu atau
bagaimana kita harus mengambil sikap yang bertanggung jawab berhadapan dengan pelbagai
ajaran moral. (Suseno, 1987)
Pengaturan mengenai etika yang tertuang dalam Kode Etik Profesi Akuntan Publik
(2008) yang ditetapkan oleh IAPI adalah kode etik yang bersifat nasional. Dimana pada
bagian A membahas mengenai Code of Ethics (General Application of the IESBA Code of
Ethics for Professional Accountants) yang pengaturannya diterapkan oleh International
Ethics Standards Board for Accountants (IESBA).
Menurut Code of Ethics, seorang akuntan profesional wajib mematuhi prinsip-prinsip
dasar berikut ini.
1. Integritas yang berarti lurus atau tidak berbelok ke kanan dan ke kiri, lugas, dan jujur
dalam semua hubungan profesional dan bisnis.
2. Objektif, berarti tidak membiarkan bias, benturan kepentingan atau tekanan pihak lain
menghilangkan kearifan dan akal sehat profesional dan bisnis.
3. Kompetensi dan Kehati-hatian Profesional, berarti memelihara pengetahuan dan
keterampilan profesional untuk memastikan bahwa klien atau karyawan mendapatkan
jasa profesional yang kompeten berdasarkan perkembangan terakhir dalam praktik,
ketentuan perundangan dan teknik, dan bertindak sesuai dengan standar teknis dan
standar profesional.
4. Konfidensialitas berarti menghormati kerahasiaan informasi yang diperoleh dari
hubungan profesional dan bisnis dan, karenanya, tidak mengungkapkan informasi
tersebut kepada pihak ketiga tanpa hak/wewenang yang tepat dan spesifik; kecuali jika
ada haka tau kewajiban hukum atau professional untuk mengungkapkannya. Juga, tidak
mengungkapkan informasi tersebut kepada pihak ketiga, untuk keuntungan pribadi
akuntan atau pihak lain.
5. Perilaku Profesional memenuhi ketentuan undang-undang dan aturan perundangan
lainnya dan menghindari perbuatan yang merendahkan martabat profesi.
Sementara, pengertian kecurangan dalam pelaporan keuangan menurut ahli ialah:
Page 5 of 13

1. Intentional misstatements or omissions of amounts or disclosures in financial


statements designed to deceive FS users where the effect causes the FS not to be
presented in comformity with GAAP. SAS 99
2. We lie about what we owe and we lie about what we earn. Barry Minkow 1/05

Page 6 of 13

BAB III
ANALISA
Dari fakta-fakta artikel diatas, dapat kita telaah bahwa ada beberapa faktor penyebab
terjadinya fraud yang melanggar etika, diantaranya:
1. Keserakahan Keluarga Rigas
Sebagai salah satu bentuk conflict of interest yang dilakukan oleh Keluarga
Rigas yakni dengan cara menggunakan perusahaan sebagai personal piggy bank milik
Keluarga Rigas. Walau dibangun dari nol dimana dahulu Adelphia yang didirikan oleh
John Rigas hanyalah perusahaan keluarga dengan konsumen sebanyak 25 pelanggan saja,
kini sebagai salah satu dari 6 perusahaan tv kabel terbesar di Amerika Serikat, John Rigas
dan ketiga anaknya yang menjabat sebagai petinggi direksi perusahaan memperlakukan
Adelphia seperti perusahaan pribadi keluarga, padahal sahamnya sudah dijual luas di
pasar NASDAQ yang mengindikasikan bahwa Adelphia ialah perusahaan yang
kepemilikan terbuka untuk investor, bukan Keluarga Rigas saja.
Pada kasus ini terlihat bahwa Keluarga Rigas melakukan berbagai macam cara
yang perlu dilakukan agar mendapatkan kontrol sepenuhnya atas perusahaan yang mereka
bangun dari skala kecil tersebut. Beberapa bentuk dari hasil kecurangan yang dinikmati
Keluarga Rigas diantaranya adalah tempat latihan golf di tanah pribadi keluarga,
menggunakan kredit perusahaan untuk meminjam $2,3 juta, ataupun prive dari John
Rigas sebesar $1 juta perbulan selama 13 bulan berturut-turut. Disini dapat terlihat bahwa
Keluarga Rigas merasa memiliki hak untuk mendapatkan lebih karena Adelphia ialah
perusahaan yang tak akan menjadi besar tanpa perjuangan dari Keluarga Rigas.
Ketika Timothy Rigas sebagai former CFO Adelphia menyadari bahwa
ayahnya telah menggunakan aset perusahaan untuk kepentingan pribadi, seharusnya ia
langsung melaporkan tindakan pada SEC. Keluarga dipengaruhi oleh satu sama lain
sehingga Keluarga Rigas, baik anak ataupun ayah sebagai pelaku utama, tidaklah
memiliki perbedaan. Regulasi dan standar harus ditetapkan dengan jelas dari awal
membangun bisnis. Para petinggi harus menetapkan lingkungan yang dipenuhi etika agar
menjadi contoh bagi para karyawannya.

2. Tiadanya Independensi Audior


Sebagai eksternal auditor di Adelphia dari thaun 1986-2002, Deloitte menunda
hasil laporan auditnya pada akhir tahun 2001 karena engagement team mengaku bahwa
Page 7 of 13

keterbatasannya informasi yang tersedia untuk diaudit. Setelah itu, Adelphia berbalik
menuntut Deloitte karena kelalaian professional, penyelewengan kontrak, dan kegagalan
dalam mendeteksi fraud yang tejadi di Adelphia dimana SEC meminta Deloitte untuk
membaya $50 juta untuk membersihkan nama baik yang berarti tidak ada kesalahan audit
yang dilakukan oleh Deloitte.
Diawal, pihak Deloitte sudah mendeteksi bahwa rekam jejak perusahaan
Adelphia melebihi normal dan tidak wajar dikarenakan:
a. Industri yang volatile
b. Hutang substantive perusahaan
c. Kontrol manajemen yang kurang akan keahlian akuntan
d. Transaksi dengan pihak ketiga dan entitas afiliasi yang tidak diaudit
Dalam kasus ini peran kedua auditor yaitu Dealove dan Caswell yang
bertindak sebagai Audit Partner and Manager dinilai tidaklah tepat karena memberikan
unqualified opinion pada laporan keuangan Adelphia di akhir tahun 2000 padahal mereka
sudah tahu bahwa secara spesifik Adelphia:
a. Gagal mencatat seluruh utang pada laporan keuangan dan secara tidak benar
mengeluarkan $1,6 trilliun utang dari laporan keuangannya
b. Gagal untuk mengungkapkan transaksi-transaksi signifikan dengan pihak eksternal
c. Melebihkan pencatatan ekuitas sebesar $375 juta
Hal ini menyebabkan Deloitte dinilai gagal dalam menjalankan proses audit
yang seharusnya menyediakan assurance yang reasonable dalam mendeteksi opini yang
salah dari laporan kertas kerja yang dibuat manajer.
Faktor lainnya adalah hilangnya independensi audit karena isu gaji. Seperti
yang telah disebutkan, Adelphia ialah perusahaan terbesar dan terlama sebagai klien
Deloitte dan ini menjadi pertimbangan besar bagi para auditor untuk tidak kehilangan
perusahaan dengan engagement yang cukup tinggi.

Page 8 of 13

Pelanggaran isu-isu etika pada kasus skandal Adelphia dapat digambarkan sebagai
berikut:

Page 9 of 13

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 KESIMPULAN
Adelphia Communications, sebuah skandal yang menyebarluas ke telinga publik pada
April 2002 membuktikan bahwa terdapatnya kepentingan pribadi dari Keluarga Rigas sebesar
$3,1 juta pada off-balance-sheet loans yang dikenai pada perusahaan Adelphia,
melebihcatatkan hasil pencatatan beban dan menyembunyikan hutang. Kasus yang ditangani
oleh SEC dan pengadilan tinggi Pennsylvania dan Amerika Serikat ini mengeluarkan hasil
bahwa para petinggi direksi dari Adelphia mendapat kurungan penjara dan perusahaan
menuntut seluruh Keluarga Rigas atas denda hukum sebesar $1 milyar atas penebusan
kewajiban hubungan fidusia.
Situasi yang dialami Adelphia merepresentasikan bahwa faktor-faktor seperti tekanan
dari membludaknya ekonomi dan keserakahan dari para pemain di perusahaan membuat
semua pihak melakukan kecurangan publik dan kehilangan etika yang seharusnya diterapkan
karena conflict of interest, dan tone at the top demi menjaga reputasi.
Penitikberatan kecurangan pada auditor semata juga bukanlah jalan yang bijaksana.
Seperti pada kasus ini, Deloitte yang seharusnya menjaga penjaga pagar atas segala
permainan uang di Adephia tidak menjaga kompetensi dari seorang auditor. Walau kesalahan
yang dilakukan Deloitte tidak dapat dibuktikan di pengadilan, seharusnya para auditor tetap
menjunjung tinggi interdependensi antara pini dan resiko audit.

Page 10 of 13

4.2 SARAN
Saran dari penulis agar kasus-kasus seperti Adelphia tidak terulang lagi di masa
mendatang ialah sebagai berikut:
1. Menjaga kontrol internal yang lebih baik dengan cara pengecekan system, yaitu
dengan mendokumentasikan beban-beban dokumen inti dan prosedur pendapatan dan
juga identifikasi jumlah orang yang terlibat bias jika ada kerugian yang terjadi
2. Memperbaiki nama baik atas kebobrokan perusahaan dan manajemennya dengan cara
menjaga integritas dan membangun budaya beretika dalam perusahaan
3. Memperbaiki spending habits agar tidak timbulnya sifat serakah seperti yang terjadi
pada Keluarga Rigas
4. Pemisahan kekuasaan dalam perusahaan, seharusnya CFO tidak menjadi bagian
dalam komite audit, juga, keputusan yang dibuat ketika mengatasnamakan perusahaan
sebaiknya tidak centralized atau terdiri dari grup atas beberapa individu saja
5. Bagi para auditor, sebagai jangan mengaudit sesuatu tidak tidak anda ketahui (atau
tidak yakin dapat diaudit)
6. Pengecekan laporan keuangan secara mendetail karena laporan yang tidak
dikonsolidasikan bukan berarti tidak penting. Biasa saja ada info-info substantive
yang material seperti penyembunyian utang perusahaan pada kasus Adelphia ini.

Page 11 of 13

DAFTAR PUSTAKA

BUKU
Hayes, Wallage, and Gortemaker. 2014. Principle of Auditing - an Introduction to
International Standards on Auditing. Third Edition. Pearson Education Limited.
Tuanakotta, Theodorus M. 2015. Audit Kontemporer. Jakarta: Penerbit Salemba Empat.

JURNAL
Peursem, et al. 2007. Three Cases of Corporate Fraud: An Audit Perspective. Working Paper:
University of Waikato.
Kennedy, Kristin. 2012. An Analysis of Fraud: Causes, Prevention, and Notable Cases. Tesis:
University of New Hampshire

SITUS (diakses 15 Oktober 2016)


http://www.msnbc.msn.com/id/5396406/ns/business-corporate_scandals/t/Adelphia-founderjohn-rigas-found-guilty/
http://www.sec.gov/litigation/complaints/complr17627.htm.
https://www.sec.gov/news/press/2005-65.htm
http://scholars.unh.edu/cgi/viewcontent.cgi?article=1099&context=honors
https://www.thecasesolutions.com/Adelphia-communications-corps-bankruptcy-7114
http://www.studymode.com/essays/The-Adelphia-Communications-Scandal-43701328.html
https://www.academia.edu/6887571/Adelphia_Communications_Corporation_Scandal
http://www.forbes.com/2002/07/25/accountingtracker.html

Page 12 of 13

http://securities.stanford.edu/filings-case.html?id=102387
https://prezi.com/eemgafwlisq6/Adelphia-scandal/
https://www.sec.gov/litigation/complaints/complr17627.htm
prezi.com/-dkajzcldphf/Adelphia-case
https://prezi.com/gtkja55khgiy/Adelphia-scandal/
https://www.thecasesolutions.com/Adelphia-communications-corps-bankruptcy-7114
https://www.thecasesolutions.com/Adelphia-communications-corps-bankruptcy-7114
http://scholars.unh.edu/cgi/viewcontent.cgi?article=1099&context=honors
http://scholars.unh.edu/cgi/viewcontent.cgi?article=1099&context=honors

Page 13 of 13