Anda di halaman 1dari 45

ARITMATIKA DAN PERBANDINGAN

PRAKTEK SISTEM MIKROPROSESOR

[LOGO POLSRI]

Kelompok 3

Oleh :

Nama

: Septi Arlianita

Kelas

: 3 ELB

Politeknik Negeri Sriwijaya


Nim

: 061540342245

Dosen Pembimbing :

DEWI PERMATA SARI , ST. M.Kom.

Politeknik Negeri Sriwijaya


Teknik Elektro Konsentrasi Mekatronika
Tahun 2016

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
anugerahNya, rahmat dan karunia-Nya Laporan Praktek Mikroprosesor ini dapat
diselesaikan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.
Laporan Praktek Mikroprosesor ini dibuat dengan tujuan untuk
menumbuhkan dan melatih keterampilan tentang pekerjaan-pekerjaan yang
dilakukan dalam Mikroprosesor ini.
Dalam penyusunan Laporan Praktek Mikroprosesor ini banyak pihak
yang telah membantu proses pembuatannya. Untuk itu, kepada para instuktur,
dosen dan rekan yang telah membantu menyelesaikan laporan ini saya ucapkan
terima kasih.
Selain itu saya juga menyadari bahwa laporan kerja ini masih jauh dari
sempurna, oleh sebab itu saya mengharapkan saran dan kritik yang bersifat
membangun untuk tuga-tugas yang akan datang.
Mudah-mudahan Laporan Praktek Mikroprosesor ini dapat mengubah
pengetahuan dan bermanfaat bagi kita semua.

Palembang, 12 Oktober 2016

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR.................................................................................... i
PERCOBAAN 3......................................................................................... 1
ARITMATIKA LOGIKA PERBANDINGAN.....................................................1
I.

Judul............................................................................................... 1

II.

Alat dan Bahan.................................................................................. 1

III.

Tujuan......................................................................................... 1

IV.

Dasar Teori.................................................................................... 1
Langkah Percobaan............................................................................ 2

V.

V.1

Latihan 1................................................................................... 2

V.2

Latihan 2................................................................................... 3

V.3

Latihan 3................................................................................... 3

V.4

Latihan 4................................................................................... 4

V.5

Latihan 5................................................................................... 4

VI.

Hasil Percobaan.............................................................................. 5

VI.1

Latihan 1................................................................................... 5

VI.2

Latihan 2................................................................................... 6

VI.3

Latihan 3................................................................................... 8

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


VI.4

Latihan 4................................................................................... 9

VI.5

Latihan 5................................................................................. 10

VII.

Analisa Percobaan.........................................................................11

VII.1 Latihan 1................................................................................. 11


VII.2 Latihan 2................................................................................. 15
VII.3 Latihan 3................................................................................. 23
VII.4 Latihan 4................................................................................. 25
VII.5 Latihan 5................................................................................. 29
XI.

Kesimpulan................................................................................. 32

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya

PERCOBAAN 3
ARITMATIKA LOGIKA PERBANDINGAN
I.

Judul

: Aritmatika, Logika dan Perbandingan

II.

Alat dan Bahan


- Seperangkat Midicom LN 85 V3.0

III.

Tujuan
- Memahami berbagai operasi aritmatika, logika.
- Memahami perbandingan dua data, register dengan register.

IV.

Dasar Teori
Register bendera berfungsi sebagai penanda hasil dari suatu perintah baik

itu aritmatika, logika maupun perbandingan.


Perintah tersebut dijalankan akan mempengaruhi keadaan bit register
bendeara berkapasitas 8 bit dan tiap bit mempunyai arti sendiri, tampilan berikut
menunjukkan fungsi dari bit-bit tersebut.

AC

CV

Gambar 3.1 Bit Register Bendera


Tiap register Register bendera mempunyai fungsi :
-

S (Sign)
Bit ini akan di set (S=1) apabila suatu operasi memberikan hasil data negatif
dan (S=0) jika data positif.

Z (Zero)
Bit ini akan di set (Z=1) apabila suatu operasi adalah nol (0), sebaliknya akan

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


di reset jika data tidak sama dengan nol.
-

AC (Auxiliary Carry)
Apabila pada suatu operasi terjadi carry pada data bit ke 3 (D3), maka AC di
set ke 1, dan AC=0 jika tidak terdapat carry.

P (Parity)
Data berparity genap/ ganjil, jika P=1 untuk parity genap dan untuk P=0
untuk parity ganjil.

CY (Carry)
Jika Carry = 1 terjadi carry pada bit D7 dan sebaliknya Carry = 0 tidak
terdapat carry pada bit D7.

V.

Langkah Percobaan

V.1

Latihan 1
Membuat program di alamat A000 untuk memeriksa register bendera.
Org A000
LXI H,0000
LXI B,00FF
MVI D,AA
MVI E,50
INX B
DCR C
INR D
DCR E
INR C
DCX H
RST 1

V.2

Latihan 2
Membuat program di alamat A100 untuk memeriksa register bendera.

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


Org A100
LXI H,A050
LXI D,A051
LXI B,A000
LDAX D
ADD M
STAX B
INR E
LDAX D
ADC M
INR C
STAX B
INR L
SUB M
MOV A,M
SUI 0F
RST 1
V.3

Latihan 3
Membuat program di alamat A100 untuk pemindahan data dari register ke
register, dari register ke memori (register M) atau sebaliknya dari memori
ke register.
Org A100
MVI A,00
MVI B,97
MVI C,38
MOV A,B
ADD C
RST 1

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


V.4

Latihan 4
membuat program di alamat A200 untuk operasi logika.
Org A200
MVI A,AA
MVI B,BB
ANI 55
XRA B
ORA B
ANA B
CMA
CMC
RST 1

V.5

Latihan 5
membuat program di alamat A300 untuk perbandingan data pada suatu
register.
Org A300
MVI A,E3
MVI B,A0
CMP B
CPI 43
CPI FD
RST 1

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


VI.

Hasil Percobaan

VI.1

Latihan 1
-R: Read/Set Register
Register:
PC
000

A
00

BC
DE
HL
0615 4034 1842

M
F5

-A = Assembler
Adr. = A000

Adr.

HexCode

Mneumonic
s

A000

21 0000

LXI
H,0000

A003

01 FF00

LXI
B,00FF

A006

16 AA

MVI D,AA

A003

1E 50

MVI E,50

A00A

03

INX B

A00B

0D

DCR C

A00C

14

INR D

Praktek Mikroprosesor

F
34

SZxAxPxC
ap

SP
60CE

<SP>
830A

Politeknik Negeri Sriwijaya


A00D

1D

DCR E

A00E

0C

INR C

A00F

2B

DCX H

A010

CF

RST 1

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


-T: Trace/ Single Step
Start

Adr.: = A000
PC

BC

DE

HL

SZxAxPx

SP

<SP>

A000

21 0000

LXI H,0000

A003

0615

4034

0000

34

C
ap

60CE

830A

A003

01 FF00

LXI B,00FF

A006

0
0

00F

4034

0000

F
A

34

ap

60CE

830A

A006

16 AA

MVI D,AA

A008

0
0

F
00F

AA3

0000

F
A

34

ap

60CE

830A

A008

1E 50

MVI E,50

A00

0
0

F
00F

4
AA5

0000

F
A

34

ap

60CE

830A

A00

03

INX B

A
A00B

0
0

F
0100

0
AA5

0000

F
A

14

ap

60CE

830A

A
A00B

0D

DCR C

A00C

0
0

01F

0
AA5

0000

F
A

60CE

830A

A00C

14

INR D

A00

0
0

F
01F

0
AA5

0000

F
A

4
A

60CE

830A

A00

1D

DCR E

D
A00E

0
0

F
01F

0
ABF

0000

F
A

0
00

60CE

830A

D
A00E

0C

INR C

A00F

0
0

F
0100

4
ABF

0000

F
A

54

zap

60CE

830A

A00F

2B

DCX H

A010

0
0

0100

4
ABF

FFF

F
61

74

zap

60CE

830A

A010

CF

RST 1

0008

0
0

0100

4
ABF

F
FFF

61

74

zap

60CC

A011

VI.2

Latihan 2
-R: Read/Set Register
Register:
PC
0008

A
00

BC
0100

Praktek Mikroprosesor

DE
AB4F

HL
FFFF

M
61

SZxAxPx

SP

<SP>

74

C
zap

60CC

830A

Politeknik Negeri Sriwijaya


-A = Assembler
Adr. = A100

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A100

21 50A0

LXI

H,A050

A103

11 51A0

LXI

D,A051

A106

01 00A0

LXI

B,A000

A109

1A

LDAX D

A10A

86

ADD

A10B

02

STAX B

A10C

1C

INR

A10D

1A

LDAX D

A10E

8E

ADC

A10F

0C

INR

A110

02

STAX B

A111

2C

INR

A112

96

SUB

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


A113

7E

MOV A,M

A114

D6 0F

SUI

0F

A116

CF

RST

-T: Trace/ Single Step


Start

Adr.: = A100
PC

A100
A103
A106

21 50A0
01 51A0
01 00A0

LXI
LXI
LXI

H,A050
D,A051
B,A000

A103
A106
A109

A
00
00

BC

DE

HL

SZxAxPx

74

0100

AB4

A05

0100

F
A051

0
A05

4
5

A051

0
A05

4
5
4
5

74

00

A00

A051

0
A05

74
74

SP

<SP>

C
zap

60C

A011

zap

C
60C

A011

zap

C
60C

A011

zap

C
60C

A011

A109

1A

LDAX D

A10

00

0
A00

A10

86

ADD M

A
A10B

54

0
A00

A051

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

A
A10B

02

STAX B

A10C

54

0
A00

A051

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

A10C

1C

INR

A10

54

0
A00

A052

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

A10

1A

LDAX D

D
A10E

0
A00

A052

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

D
A10E

8E

ADC M

A10F

7
1

0
A00

A052

0
A05

4
5

05

pc

C
60C

A011

A10F

0C

INR C

A110

B
1

0
A00

A052

0
A05

4
5

01

C
60C

A011

A110

02

STAX B

A111

B
1

1
A00

A052

0
A05

4
5

01

C
60C

A011

A111

2C

INR L

A112

B
1

1
A00

A052

0
A05

4
0

01

C
60C

A011

A112

96

SUB M

A113

B
1

1
A00

A052

1
A05

0
0

14

ap

C
60C

A011

A113

7E

MOV A,M

A114

B
00

1
A00

A052

1
A05

0
0

14

ap

C
60C

A011

Praktek Mikroprosesor

Politeknik Negeri Sriwijaya


A114

D6 0F

SUI

0F

A116

CF

RST 1

A116

F1

1
A00

A116

F1

1
A00

A052

1
A05

0
0

A052

1
A05

0
0

1
A

Praktek Mikroprosesor

C
60C

A011

C
60C

A011

Politeknik Negeri Sriwijaya


VI.3

Latihan 3
-R: Read/Set Register
Register:
PC
0008

A
F1

BC
A001

DE
A052

HL
A051

M
00

F
A1

SZxAxPxC
s
c

SP
60CA

<SP>
A117

-A = Assembler
Adr. = A100

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A100

3E 00

MVI A,00

A102

06 97

MVI B,97

A104

0E 38

MVI C,38

A106

78

MOV A,B

A107

81

ADD C

A108

CF

RST 1

-T: Trace/ Single Step


Start

Adr.: = A100
PC

BC

DE

HL

SZxAxPx
C

Praktek Mikroprosesor

10

SP

<SP>

Politeknik Negeri Sriwijaya


A10

3E 00

MVI A,00

A10

00

A001

A05

A05

60C

A117

0
A10

06 97

MVI B,97

2
A10

00

9701

2
A05

1
A05

0
0

1
A

A
60C

A117

MVI C,38

4
A10

9738

2
A05

1
A05

0
0

1
A

A
60C

A117

MOV A,B

6
A10

9738

2
A05

1
A05

0
0

1
A

A
60C

A117

ADD C

7
A10

9738

2
A05

1
A05

0
0

1
A

A
60C

A117

RST 1

8
0008

F
C

9738

2
A05

1
A05

0
0

1
A

A
60CE

A117

HL
A051

M
00

2
A10
4
A10
6
A10
7
A10

0E 38
78
81
CF

00
97

VI.4

s
s
s
s

Latihan 4
-R: Read/Set Register
Register:
PC
0108

A
CF

BC
9738

DE
A052

-A = Assembler
Adr. = A100

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A200

3E AA

MVI A,AA

A202

06 BB

MVI B,BB

A204

E6 55

ANI 55

A206

A8

XRA B

Praktek Mikroprosesor

11

F
A4

SZxAxPxC
s
p

SP
60CA

<SP>
A117

Politeknik Negeri Sriwijaya

A207

B0

ORA B

A208

A0

ANA B

A209

2F

CMA

A20A

3F

CMC

A20B

CF

RST 1

-T: Trace/ Single Step


Start

Adr.: = A200
PC

BC

DE

HL

SZxAxPx

SP

<SP>

C
A200

3E AA

MVI A,AA

A202

9738

A05

A05

A4

60C

A117

A202

06 BB

MVI B,BB

A204

A
A

BB38

2
A05

1
A05

0
0

A4

A
60C

A117

A204

E6 55

ANI 55

A206

A
00

BB38

2
A05

1
A05

0
0

54

zap

A
60C

A117

A206

A8

XRA B

A207

BB

BB38

2
A05

1
A05

0
0

A4

A
60C

A117

A207

B0

ORA B

A208

BB

BB38

2
A05

1
A05

0
0

A4

A
60C

A117

A208

A0

ANA B

A209

BB

BB38

2
A05

1
A05

0
0

B4

ap

A
60C

A117

A209

2F

CMA

A20

44

BB38

2
A05

1
A05

0
0

B4

ap

A
60C

A117

A20

3F

CMC

A
A20B

44

BB38

2
A05

1
A05

0
0

B5

ap c

A
60C

A117

A
A20B

CF

RST 1

0008

44

BB38

2
A05

1
A05

0
0

B5

ap c

A
60C

A117

Praktek Mikroprosesor

12

Politeknik Negeri Sriwijaya

VI.5

Latihan 5
-R: Read/Set Register
Register:
PC
0008

A
44

BC
BB38

DE
A052

HL
A051

M
00

-A = Assembler
Adr. = A300

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A300

3E E3

MVI A,E3

A302

06 A0

MVI B,A0

A304

B8

CMP B

A305

FE 43

CPI

43

A307

FE FD

CPI

FD

A309

CF

RDT 1

-T: Trace/ Single Step


Start

Adr.: = A300

Praktek Mikroprosesor

13

F
B5

SZxAxPxC
s a p c

SP
60C8

<SP>
A20C

Politeknik Negeri Sriwijaya

A30
0
A30
2
A30
4
A30
5
A30
7
A30

3E E3
06 A0
B8
FE 43
FE FD
CF

PC

BC

DE

HL

MVI A,E3

A30

E3

BB38

A05

A05

00

B5

MVI B,A0

2
A30

A038

2
A05

1
A05

CMP B

4
A30

A038

2
A05

1
A05

CPI 43

5
A30

A038

2
A05

1
A05

CPI FD

7
A30

A038

2
A05

1
A05

RST 1

9
0008

A038

2
A05

1
A05

E3
E3
E3
E3
E3

VII.

00
00
00

B5

SZxAxPx
s
s

10
B4

00

00

1
A

SP

<SP>

C
apc

60C

A20C

apc

8
60C

A20C

8
60C

A20C

ap

8
60C

A20C

8
60C

A20C

8
60C

A30A

s
s

Analisa Percobaan

VII.1 Latihan 1
Untuk membuat program di alamat A000 yang berguna untuk memeriksa
register bendera. Maka hal yang perlu dilakukan ialah menampilkan menu

register dengan cara menekan tombol R(register) kemudian tekan tombol


Enter maka layar akan menampilkan data awal pada alamat 0008 seperti
berikut :
-R: Read/Set Register
Register:
PC
0008

A
00

BC
0615

DE
A116

HL CF M
1842 F5

F
34

SZxAxPxC
RST 1
ap

SP
60CE

<SP>
830A

4034
Setelah muncul menu
seperti diatas, kemudian tekan tombol ESC lalu

tekan tombol A (Assembler)


Enter, masukkan alamat yang akan dituju yaitu
-A =lalu
Assembler
A000 lalu tekan Enter. Pada
Mneumonics isi data sesuai perintah, maka
Adr.bagian
= A000
hasil yang akan diperoleh ialah sebagai berikut :
Adr.

HexCode

Mneumonic
s

A000

21 0000

LXI H,0000

Praktek Mikroprosesor
A003

14 LXI
01 FF00
B,00FF

Politeknik Negeri Sriwijaya

Setelah melakukan perintah diatas, maka untuk melihat hasil dari


perintah tersebut adalah tekan tombol ESC kemudian tekan tombol T
(Trace) lalu Enter masukkan alamat yang dituju yaitu A000 lalu tekan
Enter, maka hasil akhir yang akan diperoleh seperti berikut :

-T: Trace/ Single Step


Start

Adr.: = A000
PC

BC

DE

HL

SZxAxPx

SP

<SP

A000

21 0000

LXI

A00

0615

4034

0000

34

C
ap

60C

>
830

A003

01 FF00

H,0000
LXI

3
A00

0
0

00F

4034

0000

F
A

34

ap

E
60C

A
830

A006

16 AA

B,00FF
MVI D,AA

6
A00

0
0

F
00F

AA3

0000

F
A

34

ap

E
60C

A
830

A008

1E 50

MVI E,50

8
A00

0
0

F
00F

4
AA5

0000

F
A

34

ap

E
60C

A
830

A00

03

INX B

A
A00

0
0

F
0100

0
AA5

0000

F
A

14

ap

E
60C

A
830

Maka hasil setiap perubahannya adalah :

Praktek Mikroprosesor

LXI yang artinya mengisi suatu pasangan register


rp1 dengan konstanta
16 bit tetapi LXI tidak mempengaruhi
perubahan pada register

15

Politeknik Negeri Sriwijaya


benderanya. Maka yang akan terjadi pada
data LXI ialah :
- LXI H,0000 mengisi register pasangan
pada data HL menjadi 0000.
- LXI B,00FF mengisi register pasangan
pada BC menjadi 00FF.

MVI yang artinya mengisi register r1 dengan


konstanta 8 bit tetapi MVI tidak mempengaruhi
perubahan pada register benderanya. Maka yang
akan terjadi pada data MVI ialah :
MVI D,AA mengisi register pada D menjadi
AA.
MVI E,50 mengisi register pada E menjadi
50.

INX yang artinya menambah dengan 1 isi register


r1 tetapi LXI tidak mempengaruhi regsiter
benderanya. Maka yang akan terjadi pada data
INX ialah :
INX B mempengaruhi perubahan pada data
register B dari data awal
nya 00FF berubah menjadi 0100.

DCR yang artinya mengurangkan dengan 1 isi


register r1dan terjadi perubahan pada register
bendera. Maka yang akan terjadi pada data DCR
ialah :
DCR C mempengaruhi perubahan pada
register C dari data awalnya
0100 dikurangkan dengan 1 maka datanya
berubah menjadi 01FF.
Cara mengurangkan datanya seperti berikut
:

0110 dalam biner 16 bit

0000 0001 0001 0000


0000 0000 0000 0001

dikurangkan 1
0000 adalah
0001 :1111 1111
Pada register bendera yang mengalami perubahan

- Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai negatif.

Praktek Mikroprosesor

16

Politeknik Negeri Sriwijaya


- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki carry
pada D3.
- Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity genap di 8
bit pada register C.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki carry
pada bit 7.
Maka hasil register bendera yang akan muncul ialah register bendera s
dan p.
-

DCR E mempengaruhi perubahan pada register E dari data awalnya


AA50 dikurangkan dengan 1 maka datanya berubah menjadi ABF4.
Cara mengurangkan datanya seperti berikut :

AB50 dalam biner 16 bit

1010 1011 0101 0000


0000 0000 0000 0001

dikurangkan 1
1010bernilai
1011 positif.
0100 1111
- Register bendera s=0 karena hasil data disini

- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama dengan 0.


- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki carry
pada D3.
- Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity ganjil di 8
bit pada register E.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki carry
pada bit 7.
Maka hasil register bendera semuanya tidak ada yang muncul.

INR yang artinya menambah dengan 1 isi register r1 dan terjadi perubahan
pada register bendera. Maka yang akan terjadi pada data INR ialah :
-

INR D mempengaruhi perubahan pada register D dari data awalnya


AA50 ditambahkan dengan 1 maka datanya berubah menjadi

Praktek Mikroprosesor

17

Politeknik Negeri Sriwijaya


AB50.
Cara menambahkan datanya seperti berikut :

Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :


- Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai

AA50 dalam biner 16 bit

1001 1001 0101 0000

negatif.

0000 0000 0000 0001 +

- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama

ditambahkan 1

dengan 0.

1001 1010 0100 1111

- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki


carry pada D3.
- Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity
ganjil di 8
bit pada register C.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada bit 7.

Maka hasil register bendera yang akan muncul hanya register s.


-

DCX yang artinya mengurangkan dengan 1 isi register r1 tetapi


DCX tidak mempengaruhi perubahan pada register benderanya.
Maka yang akan terjadi pada data DCX ialah :

DCX H mempengaruhi perubahan pada register HL dari data


awalnya 0000 dikurangkan dengan 1 maka datanya berubah
menjadi FFFF.
Cara mengurangkan datanya seperti berikut :

0000 dalam biner 16 bit

0000 0000 0000 0000


0000 0000 0000 0001

dikurangkan 1
1111 1111 1111 1111

Praktek Mikroprosesor

18

Politeknik Negeri Sriwijaya


VII.2 Latihan 2
Untuk membuat program di alamat A100 yang berguna untuk memeriksa
register bendera. Maka hal yang perlu dilakukan ialah menampilkan menu

register dengan cara menekan tombol R(register) kemudian tekan tombol


Enter maka layar akan menampilkan data awal pada alamat 0008 seperti
berikut :

-R: Read/Set Register


Register:
PC
0008

A
00

BC
0100

Praktek Mikroprosesor

DE
AB4F

HL
FFF

M
61

19

F
74

SZxAxPxC
zap

SP
60CC

<SP>
830A

Politeknik Negeri Sriwijaya


Setelah muncul menu seperti diatas, kemudian tekan tombol ESC lalu
tekan tombol A (Assembler) lalu Enter, masukkan alamat yang akan dituju
yaitu A100 lalu tekan Enter. Pada bagian Mneumonics isi data sesuai
perintah, maka hasil yang akan diperoleh ialah sebagai berikut :

-A = Assembler
Adr. = A100

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A100

21 50A0

LXI

H,A050

A103

11 51A0

LXI

D,A051

A106

01 00A0

LXI

B,A000

A109

1A

LDAX D

A10A

86

ADD

A10B

02

STAX B

Setelah melakukan perintah diatas, maka untuk melihat hasil dari


perintah tersebut adalah tekan tombol ESC kemudian tekan tombol T
(Trace) lalu Enter masukkan alamat yang dituju yaitu A100 lalu tekan
Enter, maka hasil akhir yang akan diperoleh seperti berikut :

Praktek Mikroprosesor

20

Politeknik Negeri Sriwijaya

-T: Trace/ Single Step


Start Adr.: = A100
PC

BC

DE

HL

SZxAxPx

SP

<SP

A100

21 50A0

LXI

A103

00

0100

AB4

A05

74

C
zap

60C

>
A011

A103

01 51A0

H,A050
LXI

A106

00

0100

F
A051

0
A05

4
5

74

zap

C
60C

A011

A106

01 00A0

D,A051
LXI B,A000

A109

00

A00

A051

0
A05

4
5

74

zap

C
60C

A011

A109

1A

LDAX D

A10

00

0
A00

A051

0
A05

4
5

74

zap

C
60C

A011

A10A

86

ADD M

A
A10

54

0
A00

A051

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

A10B

02

STAX B

B
A10

54

0
A00

A051

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

A10C

1C

INR

C
A10

54

0
A00

A052

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

A10D

1A

LDAX D

D
A10

0
A00

A052

0
A05

4
5

00

C
60C

A011

Maka hasil setiap perubahannya adalah :

LXI yang artinya mengisi suatu pasangan register


rp1 dengan konstanta
16 bit tetapi LXI tidak mempengaruhi
perubahan pada register
benderanya. Maka yang akan terjadi pada
data LXI ialah :
- LXI H,A050 mengisi register pasangan
pada data HL menjadi A050.
- LXI D,A051 mengisi register pasangan
pada DE menjadi A051.
- LXI B,A000 mengisi register pasangan
pada BC menjadi A000.

LDAX yang artinya menambahkan data 8 bit dari


unit memori yang alamatnya di tunjukkan oleh
pasangan register rp1 ke akumulator tetapi LDAX
tidak mempengaruhi perubahan pada register

Praktek Mikroprosesor

21

Politeknik Negeri Sriwijaya

benderanya. Maka yang akan terjadi pada data


LDAX ialah :
LDAX D tidak ada perintah yang aktif, ini dikarenakan LDAX
berfungsi untuk memindahkan data yang alamatnya tersimpan di
memori dari pasangan register ke akumulator.

ADD yang artinya menambahkan isi suatu register ke


akumulator dan terjadi perubahan pada register bendera.
Maka yang akan terjadi pada data ADD ialah :
ADD M ini menambahkan register M= 54 dan register A=00 pada
data sebelumnya sehingga data pada register A berubah menjadi 54.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=0 karena hasil data disini bernilai
positif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada D3.
- Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity
ganjil di 8 bit pada register E.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada bit 7.
Maka hasil register bendera semuanya tidak ada yang muncul.

STAX yang artinya menyimpan isi akumulator ke


alamat yang ditunjukkan oleh pasangan register
rp1 tetapi tetapi STAX tidak mempengaruhi
perubahan pada register benderanya. Maka yang
akan terjadi pada data STAX ialah :
STAX B tidak ada perubahan dikarenakan
pada perintah ini register
akumulator akan tersimpan pada register
B=A000.

INR yang artinya menambah dengan 1 isi register r1 dan terjadi perubahan
pada register bendera. Maka yang akan terjadi pada data INR ialah :
-

INR E mempengaruhi perubahan pada register E dari data awalnya


A051 ditambahkan dengan 1 maka datanya berubah menjadi

Praktek Mikroprosesor

22

Politeknik Negeri Sriwijaya


AB52.

Praktek Mikroprosesor

23

Politeknik Negeri Sriwijaya


Cara menambahkan datanya seperti berikut :

A051 dalam biner 16 bit

1001 0000 0101 0001


0000 0000 0000 0001

Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :


ditambahkan 1

- Register bendera s=0 karena hasil1001


data disini
bernilai
0000
0101 0010
positif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada D3.
- Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity
ganjil di 8 bit pada register E.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada bit 7.
Maka hasil register bendera semuanya tidak ada yang muncul.
-

INR C mempengaruhi perubahan pada register C dari data awalnya


A000 ditambahkan dengan 1 maka datanya berubah menjadi
A001.

Cara menambahkan datanya seperti berikut :

A000 dalam biner 16 bit

1001 0000 0000 0000


0000 0000 0000 0001

register bendera1yang mengalami perubahan adalah :


+Pada ditambahkan
- Register bendera s=0 karena hasil data
disini0000
bernilai
1001
0000 0001
positif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki

Praktek Mikroprosesor

24

Politeknik Negeri Sriwijaya


carry pada D3.
- Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity
ganjil di 8 bit pada register E.
- Register bendera c=1 karena hasil operasi memiliki carry pada bit
7.
Maka hasil register bendera yang muncul adalah register bendera c
saja.
-

INR L mempengaruhi perubahan pada register L dari data


awalnya A050 ditambahkan dengan 1 maka datanya berubah menjadi
A051.

Cara menambahkan datanya seperti berikut :

A050 dalam biner 16 bit

1001 0000 0101 0000


0000 0000 0000 0001

ditambahkan 1

Pada register bendera yang mengalami perubahan


adalah
: 0001
1001 0000
0101
- Register bendera s=0 karena hasil data disini bernilai
positif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada D3.
- Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity
ganjil di 8 bit pada register E.
- Register bendera c=1 karena hasil operasi memiliki carry pada bit
7.
Maka hasil register bendera yang muncul adalah register bendera c
saja.

ADC yang artinya menambahkan isi suatu register dan carry ke


akumulator dan terjadi perubahan pada register bendera. Maka yang akan
terjadi pada data ADC ialah :

Praktek Mikroprosesor

25

Politeknik Negeri Sriwijaya


-

ADC M perintah ini menambahkan register M=54 dan register


A=C7 pada data sebelumnya maka pada register A berubah
menjadi 1B.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=0 karena hasil data disini bernilai
positif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada D3.
- Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity
genap di 8 bit pada register M.
- Register bendera c=1 karena hasil operasi memiliki carry
pada bit 7.
Maka hasil register bendera yang muncul adalah register bandera p
dan c.

SUB yang artinya mengurangkan isi akumulator dengan data yang berada
pada register r1 dan terjadi perubahan pada register benderanya. Maka
yang akan terjadi pada data SUB ialah :
-

SUB M perintah ini akan mengurangkan register M=54 dengan


register A=1B maka terjadi perubahan pada register M menjadi 00.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=0 karena hasil data disini bernilai positif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama dengan 0.
- Register bendera a=1 karena hasil operasi memiliki carry pada D3.
- Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity genap di 8
bit pada register M.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki carry
pada bit 7.

Maka hasil register bendera yang muncul adalah register bandera a dan p.

MOV artinya mengisi register dengan data 8 bit yang ada pada register r2
tetapi tidak mempengaruhi perubahan pada register benderanya. Maka yang

Praktek Mikroprosesor

26

Politeknik Negeri Sriwijaya


akan terjadi pada data MOV ialah :
-

MOV A,M disini terjadi perpindahan isi dari register M ke


akumulator atau register A, data awal A ialah 1B berubah menjadi 00.

SUI yang artinya mengurangkan isi akumulator dengan konstanta 8 bit dan
terjadi perubahan pada register benderanya. Maka yang akan terjadi pada
data SUI ialah :
-

SUI 0F terjadi perubahan pada register A atau akumulator dari data


awal 00 berubah menjadi F1.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai negatif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki carry
pada D3.
- Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity ganjil di 8
bit pada register M.
- Register bendera c=1 karena hasil operasi memiliki carry pada bit
7.
Maka hasil register bendera yang muncul adalah register bandera s dan c.

Praktek Mikroprosesor

27

Politeknik Negeri Sriwijaya


VII.3 Latihan 3
Untuk membuat program di alamat A100 yang berguna untuk memeriksa
register bendera. Maka hal yang perlu dilakukan ialah menampilkan menu

register dengan cara menekan tombol R(register) kemudian tekan tombol


Enter maka layar akan menampilkan data awal pada alamat 0008 seperti
berikut :

-R: Read/Set Register


Register:
PC
0008

A
F1

BC
A001

DE
A052

HL
A051

M
00

F
A1

SZxAxPxC
s
c

SP
60CA

<SP>
A117

Setelah muncul menu seperti diatas, kemudian tekan tombol ESC lalu
tekan tombol A (Assembler) lalu Enter, masukkan alamat yang akan dituju
yaitu A100 lalu tekan Enter. Pada bagian Mneumonics isi data sesuai
perintah, maka hasil yang akan diperoleh ialah sebagai berikut :

-A = Assembler
Adr. = A100

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A100

3E 00

MVI A,00

A102

06 97

MVI B,97

Setelah melakukan perintah diatas, maka untuk melihat hasil dari


perintah tersebut adalah tekan tombol ESC kemudian tekan tombol T
(Trace) lalu Enter masukkan alamat yang dituju yaitu A100 lalu tekan
Enter, maka hasil akhir yang akan diperoleh seperti berikut :

Praktek Mikroprosesor

28

Politeknik Negeri Sriwijaya

-T: Trace/ Single Step


Start

A100
A102
A104
A106
A107

Adr.: = A100

3E 00
06 97
0E 38
78
81

MVI A,00
MVI B,97
MVI C,38
MOV A,B
ADD C

PC
A102
A104
A106
A107
A108

A
00
00
00
97
C

BC
A001
9701
9738
9738
9738

DE
A052
A052
A052
A052
A052

HL
A051
A051
A051
A051
A051

M
00
00
00
00
00

F
A1
A1
A1
A1
A1

SZxAxPxC
s
c
s
c
s
c
s
c
s
p

SP
60CA
60CA
60CA
60CA
60CA

Maka hasil setiap perubahannya adalah :

MVI yang artinya mengisi register r1 dengan


konstanta 8 bit tetapi tidak
mempengaruhi register benderanya. Maka
yang akan terjadi pada data
MVI ialah :
- MVI H,A00 mengisi data pada register
A menjadi 00.
- MVI B,97 mengisi data pada register B
menjadi 97.
MVI C,38 mengisi data pada
register C menjadi 38.

MOV artinya mengisi register dengan data 8 bit


yang ada pada register r2
tetapi tidak mempengaruhi perubahan pada
register benderanya. Maka
yang akan terjadi pada data MOV ialah :
MOV A,B disini terjadi perpindahan isi
dari register B ke
akumulator atau register A, data awal A
ialah 00 berubah menjadi
97.

ADD yang artinya menambahkan isi suatu register ke


akumulator dan terjadi perubahan pada register bendera.
Maka yang akan terjadi pada data ADD ialah :

Praktek Mikroprosesor

29

<SP>
A117
A117
A117
A117
A117

Politeknik Negeri Sriwijaya


-

ADD C ini menambahkan register C= 38 dan register A=97 pada


data sebelumnya sehingga data pada register A berubah menjadi CF.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai
negatif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada D3.
- Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity
genap di 8 bit pada register E.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada bit 7.
Maka hasil register bendera yang akan muncul adalah register bendera
s dan p.

VII.4 Latihan 4
Untuk membuat program di alamat A200 yang berguna untuk memeriksa
register bendera. Maka hal yang perlu dilakukan ialah menampilkan menu

register dengan cara menekan tombol R(register) kemudian tekan tombol


Enter maka layar akan menampilkan data awal pada alamat 0108 seperti
berikut :

-R: Read/Set Register


Register:
PC
0108

A
CF

BC
9738

DE
A052

Praktek Mikroprosesor

HL
A051

M
00

F
A4

30

SZxAxPxC
s
p

SP
60CA

<SP>
A117

Politeknik Negeri Sriwijaya


Setelah muncul menu seperti diatas, kemudian tekan tombol ESC lalu
tekan tombol A (Assembler) lalu Enter, masukkan alamat yang akan dituju
yaitu A200 lalu tekan Enter. Pada bagian Mneumonics isi data sesuai
perintah, maka hasil yang akan diperoleh ialah sebagai berikut :

Praktek Mikroprosesor

31

Politeknik Negeri Sriwijaya

-A = Assembler
Adr. = A100

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A200

3E AA

MVI A,AA

A202

06 BB

MVI B,BB

A204

E6 55

ANI 55

Setelah melakukan perintah diatas, maka untuk melihat hasil dari


perintah tersebut adalah tekan tombol ESC kemudian tekan tombol T
(Trace) lalu Enter masukkan alamat yang dituju yaitu A200 lalu tekan
Enter, maka hasil akhir yang akan diperoleh seperti berikut :

-T: Trace/ Single Step


Start

A200
A202
A204
A206
A207
A208
A209
A20A
A20B

Adr.: = A200

3E AA
06 BB
E6 55
A8
B0
A0
2F
3F
CF

MVI A,AA
MVI B,BB
ANI 55
XRA B
ORA B
ANA B
CMA
CMC
RST 1

PC
A202
A204
A206
A207
A208
A209
A20A
A20B
0008

A
AA
AA
00
BB
BB
BB
44
44
44

BC
9738
BB38
BB38
BB38
BB38
BB38
BB38
BB38
BB38

DE
A052
A052
A052
A052
A052
A052
A052
A052
A052

Maka hasil setiap perubahannya adalah :

HL
A051
A051
A051
A051
A051
A051
A051
A051
A051

M
00
00
00
00
00
00
00
00
00

F
A4
A4
54
A4
A4
B4
B4
B5
B5

SZxAxPxC
s
c
s
c
zap
s
p
s
p
s ap
s ap
s ap c
s ap c

SP
60CA
60CA
60CA
60CA
60CA
60CA
60CA
60CA
60CA

MVI yang artinya mengisi register r1 dengan konstanta 8 bit tetapi tidak
mempengaruhi register benderanya. Maka yang akan terjadi pada data

Praktek Mikroprosesor

32

<SP>
A117
A117
A117
A117
A117
A117
A117
A117
A117

Politeknik Negeri Sriwijaya


MVI ialah :

MVI A,AA mengisi data pada register A menjadi AA.

MVI B,BB mengi data pada register B menjadi BB.

ANI yang artinya melakukan operasi logika AND antara isi akumulator
dengan suatu konstanta tetapi tidak mempengaruhi register bendera.
Maka yang akan terjadi pada data ANI ialah :
ANI 55 terjadi perubahan pada register A dari data awal AA berubah

menjadi 00.

XRA yang artinya operasi logika XOR antara akumulator dan register r1
dan terjadi perubahan pada register benderanya. Maka yang akan terjadi
pada data XRA ialah :
- XRA B terjadi perubahan pada register A dari data awal 00 berubah
menjadi BB.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai
negatif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada D3.
- Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity
genap di 8 bit pada register E.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada bit 7.
Maka hasil register bendera yang akan muncul adalah register bendera
s dan p.

ORA yang artinya melakukan operasi logika OR antara register r1 dan


akumulator dan terjadi perubahan pada register benderanya.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai
negatif.

Praktek Mikroprosesor

33

Politeknik Negeri Sriwijaya


- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama
dengan 0.
- Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada D3.
- Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity
genap di 8 bit pada register E.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki
carry pada bit 7.
Maka hasil register bendera yang akan muncul adalah register bendera
s dan p.

ANA yang artinya melakukan operasi logika AND antara isi akumulator
dengan isi suatu register dan terjadi perubahan pada register benderanya.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
- Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai negatif.
- Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama dengan 0.
- Register bendera a=1 karena hasil operasi memiliki carry pada D3.
- Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity genap di 8
bit pada register E.
- Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki carry
pada bit 7.
Maka hasil register bendera yang akan muncul adalah register bendera s, a
dan p.

CMA yang artinya melakukan operasi logika NOT pada isi


akumulator tetapi tidak mempengaruhi pada register
benderanya. Maka yang akan terjadi pada data CMA ialah :
- CMA terjadi perubahan pada data register A berubah
menjadi 44.

CMC yang artinya membalik keadaan logika dan carry flag


(CY=CY) tetapi tidak mempengaruhi pada register bendera.

Praktek Mikroprosesor

34

Politeknik Negeri Sriwijaya


VII.5 Latihan 5
Untuk membuat program di alamat A300 yang berguna untuk memeriksa
register bendera. Maka hal yang perlu dilakukan ialah menampilkan menu

register dengan cara menekan tombol R(register) kemudian tekan tombol


Enter maka layar akan menampilkan data awal pada alamat 0008 seperti
berikut :

-R: Read/Set Register


Register:
PC
0008

A
44

BC
BB38

DE
A052

HL
A051

M
00

F
B5

SZxAxPxC
s a p c

SP
60C8

Setelah muncul menu seperti diatas, kemudian tekan tombol ESC lalu

<SP>
A20C

tekan tombol A (Assembler) lalu Enter, masukkan alamat yang akan dituju
yaitu A000 lalu tekan Enter. Pada bagian Mneumonics isi data sesuai
perintah, maka hasil yang akan diperoleh ialah sebagai berikut :

-A = Assembler
Adr. = A300

Adr.

Hex-Code

Mneumonics

A300

3E E3

MVI A,E3

A302

06 A0

MVI B,A0

Praktek Mikroprosesor

35

Politeknik Negeri Sriwijaya


Setelah melakukan perintah diatas, maka untuk melihat hasil dari
perintah tersebut adalah tekan tombol ESC kemudian tekan tombol T
(Trace) lalu Enter masukkan alamat yang dituju yaitu A300 lalu tekan
Enter, maka hasil akhir yang akan diperoleh seperti berikut :

-T: Trace/ Single Step


Start

Adr.: = A300

A300
A302
A304
A305

3E E3
06 A0
B8
FE 43

MVI A,E3
MVI B,A0
CMP B
CPI 43

PC
A302
A304
A305
A307

A307
A309

FE FD
CF

CPI FD
RST 1

A309
0008

A
E3
E3
E3
E3

BC
BB38
A038
A038
A038

DE
A052
A052
A052
A052

HL
A051
A051
A051
A051

M
00
00
00
00

F
B5
B5
10
B4

SZxAxPxC
s apc
s apc
a
s ap

SP
60C8
60C8
60C8
60C8

<SP>
A20C
A20C
A20C
A20C

E3
E3

A038
A038

A052
A052

A051
A051

00
00

A1
A1

s
s

60C8
60C6

A20C
A30A

c
c

Maka hasil setiap perubahannya adalah :

MVI yang artinya mengisi register r1 dengan konstanta 8 bit tetapi tidak
mempengaruhi register benderanya. Maka yang akan terjadi pada data
MVI ialah :

MVI A,E3 mengisi data pada register A menjadi E3.

MVI B,A0 mengisi data pada register B menjadi A0.

CMP B artinya membandingkan isi akumulator dengan isi suatu register


B dan terjadi perubahan pada register benderanya.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
-

Register bendera s=0 karena hasil data disini bernilai


positif.

Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama


dengan 0.

Register bendera a=1 karena hasil operasi memiliki carry pada D3.

Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity


ganjil di 8 bit pada register E.

Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki

Praktek Mikroprosesor

36

Politeknik Negeri Sriwijaya


carry pada bit 7.
Maka hasil register bendera yang akan muncul adalah register bendera a
saja.

CPI 43 yang artinya membandingkan isi akumulator dengan konstanta 43


dan terjadi perubahan pada register benderanya.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
-

Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai


negatif.

Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama


dengan 0.

Register bendera a=1 karena hasil operasi memiliki carry pada D3.

Register bendera p=1 karena hasil menunjukkan parity


genap di 8 bit pada register E.

Register bendera c=0 karena hasil operasi tidak memiliki


carry pada bit 7.

Maka hasil register bendera yang akan muncul adalah register bendera s,
a dan p.

CPI FD yang artinya membandingkan isi akumulator dengan konstanta


FD dan terjadi perubahan pada register benderanya.
Pada register bendera yang mengalami perubahan adalah :
-

Register bendera s=1 karena hasil data disini bernilai


negatif.

Register bendera z=0 karena hasil operasi tidak sama


dengan 0.

Register bendera a=0 karena hasil operasi tidak memiliki


carry pada D3.

Register bendera p=0 karena hasil menunjukkan parity


ganjil di 8 bit pada register E.

Register bendera c=1 karena hasil operasi memiliki carry pada bit 7.

Maka hasil register bendera yang akan muncul adalah register bendera s
dan c.

Praktek Mikroprosesor

37

Politeknik Negeri Sriwijaya


XI.

Kesimpulan
Sebelum melakukan perintah-perintah diatas terlebih dahulu di cek
isi memori suatu alamat/register sehingga dapat membedakan perubahanperubahan yang terjadi ketika suatu perintah dimasukkan dan program
dijalankan. Pada percobaan kali ini kita harus memahami apa saja perubahan
dan fungsi dari register bendera fungsi dari register bendera ialah sebagai
penanda hasil dari suatu perintah baik itu aritmatika, logika maupun
perbandingan.
Tiap register Register bendera mempunyai fungsi :
- S (Sign)
Bit ini akan di set (S=1) apabila suatu operasi memberikan hasil data
negatif dan (S=0) jika data positif.
- Z (Zero)
Bit ini akan di set (Z=1) apabila suatu operasi adalah nol (0), sebaliknya
akan di reset jika data tidak sama dengan nol.
- AC (Auxiliary Carry)
Apabila pada suatu operasi terjadi carry pada data bit ke 3 (D3), maka AC
di set ke 1, dan AC=0 jika tidak terdapat carry.
- P (Parity)
Data berparity genap/ ganjil, jika P=1 untuk parity genap dan untuk P=0
untuk parity ganjil.
- CY (Carry)
Jika Carry = 1 terjadi carry pada bit D7 dan sebaliknya Carry = 0 tidak
terdapat carry pada bit D7.

Praktek Mikroprosesor

38

Politeknik Negeri Sriwijaya

Praktek Mikroprosesor