Anda di halaman 1dari 10

Aji Pramustyo

1211034
LAPORAN PENDAHULUAN
HALUSINASI

A. PENGERTIAN
Halusinasi adalah suatu keadaan dimana sesorang mengalami pe-rubahan pada
stimulus yang mendekat (diprakarsai secara internal dan ekstrenal) disertai dengan
suatu pengurangan berlebihan atau kelainan berespon terhadap stimulus (Fitria 2010).
Halusinasi adalah hilangnya kemampuan manusia dalam membedakan rangsangan
internal (pikiran) dan rangsangan eksternal (dunia luar). Klien memberi persepsi atau
pendapat tentang lingkungan tanpa ada objek atau rangsangan yang nyata (Kusumawati
dan Hartono, 2012).
Halusinasi adalah suatu persepsi yang salah tanpa dijumpai adanya rangsang dari
luar. Halusinasi merupakan bagian dari kehidupan mental penderita yang terepsesi.
Halusinasi dapat terjadi karena dasar-dasar organik fungsional, psikotik maupun
histerik (Yosep, 2007). Halusinasi adalah pencerapan tanpa adanya rangsangan apapun
pada panca indera seorang pasien, yang terjadi dalam keadaan sadar atau bangun,
dasarnya mungkin organik, fungsional, psikotik ataupun histerik (Maramis, 2004).

B. RENTANG RESPON HALUSINASI


Halusinasi merupakan salah satu respon maladaptif individu yang berada dalam
rentang respon neurobiologist (Stuart dan Laraia, 2005). Ini merupakan respon persepsi
paling maladaptif. Jika individu yang sehat persepsinya akurat, mampu mengidentifikasi
dan menginterprestasikan stimulus berdasarkan informasi yang diterima melalui panca
indera (pendengaran, penglihatan, penghidu, pengecapan, dan perabaan), pasien dengan

Aji Pramustyo
1211034
halusinasi mem-persepsikan suatu stimulus panca indera walaupun sebenarnya stimulus
tersebut tidak ada.
Diantara kedua respon tersebut adalah respon individu yang karena sesuatu hal
mengalami kelainan persepsi yaitu salah mempersepsikan stimulus yang diterimanya yang
disebut sebagai ilusi. Pasien mengalami ilusi jika interpretasi yang dilakukannya terhadap
stimulus panca indera tidak akurat sesuai stimulus yang diterima.
Gambar 2.1 Rentang Respon Neurobiologi (Stuart dan Laraia, 2005)
Respon Adaptif
Respon Maladaptif

Pikiran logis
Persepsi akurat
Emosi konsisten
Perilaku sosial
Hubungan sosial

- Pikiran kadang
menyimpang
- Ilusi
- Emosional berlebih
dengan pengalaman
kurang
- Perilaku ganjil
- Menarik diri

Kelainan pikiran
Halusinasi
Tidak mampu emosi
Ketidakteraturan
Perilaku ganjil
Isolasi Sosial

Keterangan gambar:
1. Respon adaptif adalah respon yang dapat diterima oleh norma-norma sosial budaya
yang berlaku, dengan kata lain individu tersebut dalam batas normal jika menghadapi

2.

suatu masalah akan dapat memecahkan masalah tersebut meliputi:


a) Pikiran logis adalah pandangan yang mengarah pada kenyataan
b) Persepsi akurat adalah pandangan yang tepat pada kenyataan
c) Emosi konsisten dengan pengalaman ahli
d) Perilaku sosial adalah sikap dan tingkash laku yang masih dalam batas kewajaran
e) Hubungan sosial adalah proses suatu interaksi dengan orang lain dan lingkungan
Respon Psikososial meliputi:
a) Proses pikir terganggu proses pikir yang menimbulkan gangguan
b) Ilusi adalah penilaian yang salah tentang yang benar-benar terjadi (objek nyata)
karena rangsangan panca indra
c) Emosi berlebihan atau kurang

Aji Pramustyo
1211034
d) Perilaku tidak biasa adalah sikap dan tingkah laku yang melebihi batas untuk
3.

menghindari interaksi dengan orang lain.


Respon Maladaptif adalah respon indikasi dalam menyelesaikan masalah yang
menyimpang dari norma-norma sosial, budaya dan lingkungan, meliputi:
a) Kelainan pikiran adalah keyakinan yang secara kokoh dipertahankan walaupun
tidak diyakini oleh orang lain dan bertentangan dengan kenyataan sosial
b) Halusinasi merupakan persepsi sensori yang salah atau persepsi ekstrenal yang tidak
realita atau tidak ada
c) Kerusakan proses emosi adalah perubahan sesuatu yang timbul dari hati
d) Perilaku tak terorganisir merupakan perilaku yang tidak teratur
e) Isolasi sosial adalah kondisi kesendirian yang dialami oleh individu dan diterima
sebagai ketentuan oleh orang lain dan sebagai suatu kecelakaan yang negatif
mengancam.

C. Jenis-jenis halusinasi
Halusinasi terdiri dari beberapa jenis dengan masing-masing gejala yang
ditunjukkan dijabarkan dalam tabel berikut ini:
Tabel 2.1. Jenis Halusinasi serta ciri pada klien halusinasi
Jenis Halusinasi

Data Objektif

Halusinasi Dengar
(klien mendengar suara/
bunyi yang tidak ada
hubungannya dengan
stimulus yang nyata/
lingkungan)

- Bicara atau tertawa


sendiri
- Marah-marah tanpa
sebab
- Mendekatkan telinga
kearah tertentu
- Menutup telinga

Halusinasi Penglihatan

- Menujuk-nujuk kea
rah tertentu

Data subjektif
- Mendengar suarasuara atau
kegaduhan
- Mendengar suara
yang menagajak
bercakap-cakap
- Mendengarkan
suara menyuruh
melakukan sesuatu
yang berbahaya.
melihat bayangan,
sinar bentuk

Aji Pramustyo
1211034
(klien melihat gambaran
yang jelas/samar terhadap
adanya stimulus yang nyata
dari lingkungan dan orang
lain tidak melihatnya

- Ketakutan pada
sesuatu yang tidak
jelas

geometris, kartun,
melihat hantu, atau
monster.

Halusinasi penciuman
(klien merasakan suatu bau
yang muncul dari sumber
tertentu tanpa stimulus
nyata)

- Mengendus-endus
seperti sedang
membau-bauan
tertentu.
- Menutup hidung

Membau-bauan
seperti bau darah,
urine, feses, dan
terkadang bau-bau
tersebut
menyenangkan bagi
mereka.

Halusinasi pengecapan
(klien merasakan sesuatu
yang tidak nyata, biasanya
merasakan rasa makanan
yang tidak enak)

- Sering meludah
- Muntah

Merasakan rasa seperti


darah, urine, atau
feses

Halusinasi Perabaan
(klien merasakan sesuatu
pada kulitnya tanpa ada
stimulus yang nyata.

Jenis Halusinasi

Mengaruk-garuk
permukaan kulitnya

- mengatakan ada
serangga
dipermukaan kulit.
- Merasa seperti
tersengat listrik

Data Objektif

Data subjektif

Halusinasi kinestetik
(klien merasa badannya
bergerak dalam suatu
ruangan atau anggota
badannya bergerak)

Memegang kakinya
yang dianggap
bergerak sendiri

Mengatakan badannya
melayang di udara

Halusinasi visceral
(perasaan tertentu timbul
dalam tubuhnya)

Memegang badannya
yang dianggapnya
berubah bentuk dan
tidak normal seperti
biasanya.

Mengatakan perutnya
menjadi mengecil
setelah minum soft
drink

Sumber : Stuart dan sundeen, 1998 dalam Fitria (2010)


D. FASE-FASE HALUSINASI

Aji Pramustyo
1211034

a.

Halusinasi berkembang melalui empat fase (Kusumawati dan Hartono, 2012), yaitu:
Fase Comforting yaitu fase menyenangkan. Tahap ini masuk dalam golongan
nonpsikotik. Karakteristik: klien mengalami stress, cemas, perasaan perpisahan, rasa
bersalah, kesepian yang memuncak, dan tidak dapat diselesaikan. Klien mulai
memikiran hal-hal yang menyenangkan. Perilaku klien: tersenyum atau tertawa yang
tidak sesuai, mengerakkan bibir tanpa suara, pergerakan mata cepat, respon verbal

b.

yang lambat jika sedang asyik dengan halusinasinya, dan suka menyendiri.
Fase Condemming atau ansietas berat yaitu halusinasi menjadi menjijikan. Termasuk
dalam psikotik ringan. Karakteristik: pengalaman sensori menjijikan dan menakutkan,
kecemasan meningkat, melamun, dan berpikir sendiri jadi dominan. Mulai dirasakan
ada bisikan yang tidak jelas, klien tidak ingin orang lain tahu, dan ia tetap dapat
mengontrolnya. Perilaku: meningkatnya tanda sistem saraf otonom seperti peningkatan

c.

denyut jantung dan tekanan darah.


Fase Controlling atau fase ansietas berat yaitu pengalaman sensori menjadi berkuasa.
Termasuk dalam gangguan psikotik. Karakteristik: bisikan, suara, isi halusinasi
semakin menonjol, menguasai, dan mengontrol klien. Klien menjadi terbiasa dan tidak
berdaya terhadap halusinasinya. Perilaku: kemauan dikendalikan halusinasi, rentang
perhatian hanya beberapa menit atau detik. Tanda fisik berupa klien berkeringat,

d.

tremor, dan tidak mampu mematuhi perintah.


Fase conquering atau panic yaitu klien lebur dengan halusinasinya, termasuk dalam
psikotik berat. Karakteristik: halusinasi berubah menjadi mengancam, memerintah, dan
memarahi klien. Klien menjadi takut, tidak berdaya, hilang kontrol dan tidak dapat
berhubungan secara nyata dengan orang lain di lingkungan. Perilaku: perilaku teror
akibat panik, potensi bunuh diri, perilaku kekerasan, agitasi, menarik diri atau

Aji Pramustyo
1211034
katatonik, tidak mampu merespon terhadap perintah kompleks, dan tidak mampu
berespon lebih dari satu orang.

E. Pohon Masalah
Resiko mencederai diri sendiri/orang lain dan lingkungan

Gangguan sensori persepsi : halusinasi

.. CP

Isolasi sosial : manarik diri

.. E

Gangguan konsep diri : HDR

Predisposisi

Koping individu inefektif

Koping keluarga inefektif


( Presipitasi )

F. Asuhan Keperawatan
a) Masalah Keperawatan dan Data Yang Perlu Dikaji
1. Faktor Predisposisi
-

Faktor Genetis
Telah diketahui bahwa secara genetis skizofrenia diturunkan melalui kromosom
tertentu. Diduga letak gen skizofrenia ada di kromosom nomor 6 dengan kontribusi
gen tambahan no. 4, 8, 15, dan 22 ( Buchanan dan Charpenter, 2000 ). Anak kembar
identik mungkin mengalami skizofrenia 50 %, jika saudara kembar mengalaminya.

Faktor Neurologi

Aji Pramustyo
1211034
Ditemukan pada klien skizofrenia terjadi penurunan volume dan fungsi otak yang
normal. Neurotransmiter juga ditemukan tak normal, khususnya dopamin, serotonin
dan glutamat.
-

Studi Neurotransmiter
Dopamin berlebihan, tidak seimbang dengan kadar serotonin.

Teori Visus
Paparan visus influensinya pada trimester ke-3 kehamilan dapat menjadi faktor
predisposisi.

Psikologis
Antara lain anak yang diperlakukan ibu yang pencemas, terlalu melindungi, dingin
dan tak berperasaan, ayah yang mengambil jarak dengan anaknya.

2. Faktor Presipitasi
Faktor-faktor pencetus respon neurobiologis :
a. Mekanisme penghantaran listrik di syaraf terganggu
b. Gejala-gejala pemicu seperti kondisi kesehatan, lingkungan, sikap dan perilaku
3. Mekanisme Koping
Mekanisme koping yang sering digunakan klien dengan halusinasi :
a. Regresi, menjadi malas beraktivitas sehari-hari
b. Proyeksi, mencoba menjelaskan gangguan persepsi dengan mengalihkan
tanggung jawab kepada orang lain atau sesuatu benda.
c. Menarik diri, sulit mencari orang lain dan asyik denga stimulus internal
d. Keluarga mengingkari masalah yang dialami oleh klien.
4. Perilaku
Halusinasi benar-benar riil dirasakan oleh klien yang mengalaminya, seperti mimpi
saat tidur.memfasiltasi pasien halusinasi, klien perlu dibuat nyaman ntuk
menceritakan perihal halusinasinya. Kita ( perawat ) perlu memvalidasi informasi
tentang halusinasi yang diperlukan :
a. Isi halusinasi yang dialami oleh klien. Dikaji dengan suara siapa yang didengar,
berkata apa bila halusinasi datang

Aji Pramustyo
1211034
b. Waktu dan frekuensi halusinasi
Dikaji dengan kapan halusinasi muncul, setiap apa ( pagi, siang, malam ),
berapa

kali

sehari,

sebulan,

setahun.

Informasi

ini

penting

untuk

mengidentifikasi pencetus halusinasi dan menentukan bilamana klien perlu


diperhatikabn saat mengalami halusinasi.
c. Situasi pencetus halusinasi
Mengkaji peristiwa apa yang dialami sebelum halusinasi muncul. Selain itu
perawat juga bisa mengobservasi apa yang dialami klien menjelang muncul
halusinasi untuk memvalidasi pernyataan klien.
d. Respon klien
Menetukan sejauh mana halusinasi telah memepengaruhi klien. Bisa dikaji
dengan menanyakan apa yang dilakukan oleh klien saat mengalami pengalaman
halusinasi. Apakah klien masih bisa mengontrol stimulus atau sudah tidak
berdaya lagi terhadap halusinasi.
B.

Diagnosa Keperawatan
Diagnosa yang mungkin muncul pada klien halusinasi :
1. Resiko mencederai diri sendiri orang lain dan lingkungan berhubungan dengan
halusinasi
2. Perubahan sesnsori persepsi halusinasi berhubungan menarik diri
3. isolasi sosial menarik diri berhubungan diri rendah.

C. Rencana Asuhan Keperawatan


Tgl/
No
Dx

Tindakan Keperawatan Untuk Pasien

Tindakan
keluarga

Keperawatan

untuk

SP 1
SP 1
1. Mengidentifikasi jenis halusinasi
1. Menjelaskan masalah yang
pasien
dirasakan keluarga dalam
2. Mengidentifikasi isi halusinasi
merawat pasien
3. Mengidentifikasi waktu halusinasi
2. Menjelaskan pengertian,

Aji Pramustyo
1211034
pasien
tanda dan gejala halusinasi,
4. Mengidentifikasi frekuensi halusinasi
dan jenis halusinasi yang
pasien
dialami pasien serta proses
5. Mengidentifikasi
situasi
yang
terjadinya
menimbulkan halusinasi
3. Menjelaskan cara merawat
6. Mengidentifikasi
respon
pasien
pasien dengan halusinasi
terhadap halusinasi
7. Mengajarkan pasien menghardik
halusinasi
8. Menganjurkan pasien memasukkan
cara menghardik halusinasi dalam
jadwal kegiatan
SP 2
SP 2
1. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian
1. Melatih
keluarga
pasien
mempraktekkan
cara
2. Melatih
pasien
mengendalikan
merawat pasien dengan
halusinasi dengan bercakap-cakap
halusinasi
dengan orang lain
2. Melatih
keluarga
3. Menganjurkan pasien memasukkan
melakukan cara merawat
dalam jadwal kegiatan harian
langsung pasien halusinasi
SP 3
SP 3
1. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian
1. Membantu
keluarga
pasien
membuat jadwal aktivitas
2. Melatih
pasien
mengendalikan
di rumah termasuk minum
halusinasi
dengan
melakukan
obat (dischange planning)
kegiatan (kegiatan yang biasa
2. Menjelaskan follow up
dilakukan pasien dirumah)
pasien setelah pulang
3. Menganjurkan pasien memasukkan
dalam jadwal kegiatan harian
SP 4
1. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian
pasien
2. Memberikan pendidikan kesehatan
tentang penggunaan obat secara
teratur
3. Menganjurkan pasien memasukkan
dalam jadwal kegiatan harian

DAFTAR PUSTAKA
Fitria, Nita. 2010. Prinsip Dasar dan Aplikasi Penulisan Laporan Pendahuluan dan
Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (LP dan SP). Jakarta: Salemba
Medika.
Kusumawati & Hartono, 2012. Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jakarta: Salemba Medika.
Maramis, Willy F. 2004. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa Cetakan 8. Surabaya: Airlangga
University Press.
Stuart & Laraia. 2005. Principles and Practice of Psychiatric Nursing Eight Edition. USA:
Elsevier Mosby
Yosep, Iyus. 2007. Keperawatan Jiwa. Bandung: Penerbit Refika Aditama.