Anda di halaman 1dari 191

LAPORAN

PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN


DI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BHINNEKA KARYA
SURAKARTA
TAHUN PELAJARAN 2016/ 2017
Disusun Untuk Melengkapi Tugas-Tugas dan
Memenuhi Syarat-Syarat Guna Menempuh Ujian
Praktik Pengalaman Lapangan
Di SMK Bhinneka Karya Surakarta

Oleh :
IMA RAHMA WATI
K1213033

PENDIDIKAN BAHASA INDONESIA


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS NEGERI SEBELAS MARET
SURAKARTA
2016
LAPORAN

PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN


DI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BHINNEKA KARYA
SURAKARTA
TAHUN PELAJARAN 2016/ 2017
Disusun Untuk Melengkapi Tugas-Tugas dan
Memenuhi Syarat-Syarat Guna Menempuh Ujian
Praktik Pengalaman Lapangan
Di SMK Bhinneka Karya Surakarta

Oleh :
IMA RAHMA WATI
K1213033

PENDIDIKAN BAHASA INDONESIA


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS NEGERI SEBELAS MARET
SURAKARTA
2016

PENGESAHAN
Laporan observasi ini telah disetujui dan disahkan guna melengkapi tugas
dan syarat untuk menempuh ujian praktik mengajar dalam Praktik Pengalaman
Lapangan (PPL) mahasiswa Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas
Negeri Sebelas Maret Surakarta di SMK Bhineka Karya Surakarta.
Hari

Tanggal

Dosen Pembimbing

Guru Pamong

Dra. Rahaeni Suhita, M.Hum

Drs. Adhi Suhartanto

Mengetahui,
Kepala Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
Bhinneka Karya Surakarta

Drs. Sarjiman

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang senantiasa
melimpahkan rahmat dan karuniaNya, sehingga penulis mampu menyelesaikan
kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) dan laporan PPL ini dengan baik.
Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) terdiri dari beberapa tahap dalam
pelaksannaannya, salah satu tahapan tersebut adalah observasi. Observasi
bertujuan agar mahasiswa calon guru mengenal dengan baik lapangan sekolah
yang menjadi tempat tugasnya. Adapun pelaksanaan observasi dilaksanakan mulai
hari Senin, 7 September 2015 di SMK Bhinneka Karya Surakarta.
Laporan observasi ini dibuat dengan tujuan melaporkan kegiatan PPL yang
telah penulis lakukan di SMK Bhinneka Karya Surakarta selama sekitar 3 bulan.
Pembuatan laporan observasi ini terlaksana berkat bantuan berbagai pihak, pada
kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Drs. Sarjiman selaku Kepala Sekolah di SMK Bhinneka Karya
Surakarta yang telah memberi kesempatan untuk melakukan PPL.
2. Bapak Ir. Husin Bugis, M.Si., selaku koordinator dosen di SMK Bhinneka
Karya Surakarta.
3. Dra. Rahaeni Suhita, M.Hum., selaku dosen pembimbing yang senantiasa
memberikan arahan dan bimbingan selama pelaksanaan PPL.
4. Bapak Drs. Munajad, selaku koordinator guru pamong di SMK Bhinneka
Karya

Surakarta

yang

senantiasa

membimbing

mahasiswa

selama

pelaksanaan PPL di sekolah.


5. Bapak Drs. Adhi Suhartanto selaku guru pamong yang selalu membimbing
dan mengarahkan untuk melaksanakan tugas mengajar dengan lebih baik dan
menjadi teladan guru yang sejati.
6. Staf pengajar dan karyawan SMK Bhinneka Karya Surakarta yang telah
memberikan kesempatan melaksanakan PPL di SMK Bhinneka Karya
Surakarta.
7. Para siswa SMK Bhinneka Karya Surakarta, khususnya para siswa kelas XI
baik program Mesin maupun program Otomotif atas semua perhatian dan
kesempatan yang kalian berikan.

8. Rekan-rekan mahasiswa PPL SMK Bhinneka Karya Surakarta atas


kerjasamanya selama pelaksanaan PPL.
Demikian laporan observasi ini dibuat, penulis selalu terbuka terhadap
saran dan masukan yang membangun demi perbaikan di masa yang akan datang.
Semoga laporan observasi ini dapat bermanfaat baik bagi penulis sendiri maupun
bagi pembaca.

Surakarta, 18 November 2016

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.........................................................................................
5

HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................

ii

KATA PENGANTAR.......................................................................................

iii

DAFTAR ISI......................................................................................................

DAFTAR GAMBAR......................................................................................... viii


DAFTAR TABEL.............................................................................................. xiii
DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................... xiv
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang...................................................................................

B. Pengertian dan Kompetensi PPL........................................................

C. Tujuan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL)....................................

D. Sasaran PPL.......................................................................................

E. Bobot ................................................................................................

F. Ruang Lingkup...................................................................................

G. Pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan......................................

H. Mahasiswa Praktik Pengalaman Lapangan........................................

BAB II KEADAAN SEKOLAH


A. Sejarah Berdirinya SMK Bhinneka Karya Surakarta........................

B. Hal Pengakuan Sekolah..................................................................... 10


C. Status Tanah dan Gedung................................................................... 10
D. Daftar Nama Kepala Sekolah dan Pengurus Yayasan SMK
Bhinneka Karya Surakarta................................................................. 11
E. Visi dan Misi SMK Bhinneka Karya Surakarta................................. 14
F. Pengurus Yayasan Pendidikan Bhinneka Karya Surakarta................ 15
G. Deskripsi Kerja Komponen Sekolah.................................................. 16
H. Indikator Guru yang Profesional........................................................ 24
I. Seragam Guru dan Karyawan SMK Bhinneka Karya Surakarta....... 25
J. Penggunaan Ruang Pembelajaran...................................................... 27
K. Alokasi Jam Pelajaran........................................................................ 30
L. Latar Belakang Para Siswa Pada Umumnya...................................... 30
M. Keadaan Lingkungan SMK Bhinneka Karya Surakarta.................... 31
N. Koperasi Sekolah............................................................................... 33

O. Perpustakaan .................................................................................... 36
P. Bimbingan Konseling (BK)............................................................... 44
Q. Usaha Kesehatan Sekolah (UKS)...................................................... 49
R. Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS)............................................. 53
S. Bursa Kerja Khusus........................................................................... 59
T. Praktik Kerja Industri (PRAKERIN)................................................. 63
U. Program Keahlian.............................................................................. 75
V. Unit Produksi .................................................................................... 121
BAB III OBSERVASI KELAS
A.

Keadaan Kelas yang Di Observasi..................................................................... 125

B.

Kesan Umum Kelas XI TMD............................................................................. 125

C.

Hubungan Antar Siswa Kelas XI TMD.............................................................. 125

D.

Kedisiplinan Kelas XI TMD............................................................................... 125

E.

Hubungan Siswa dan Guru................................................................................. 126

F.

Denah Tempat Duduk Kelas XI TMD................................................................ 128


BAB IV HASIL MODEL LES DAN OBSERVASI TEMAN YANG
MENGAJAR
A. Model Les.......................................................................... 129
B. Observasi Teman yang Mengajar...................................... 133
BAB V PENYELENGGARAAN ADMINISTRASI SEKOLAH
A.

Penyelenggaraan Administrasi........................................................................... 138

B.

Peran Guru Dalam Administrasi......................................................................... 138


C. Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB).......................................... 140
D. Keadaan Kantor Tata Usaha (TU)..................................................... 140
E. Pelaksanaan Surat Menyurat............................................................. 141
F.

Pemasukan Hasil Belajar Ke Dalam Rapor...................................... 142

BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan 143
B. Saran

..................................................................................... 144

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 147

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. SMK Bhinneka Karya tampak dari depan................................ 11

Gambar 2.2. Ruang Yayasan bagian depan................................................... 14


Gambar 2.3. Ruang Yayasan bagian belakang.............................................. 14
Gambar 2.4. Bagan Struktur Organisasi Pengurus Yayasan.......................... 15
Gambar 2.5. Ruang Wakil Kepala Sekolah................................................... 21
Gambar 2.6. Ruang guru tampak dari depan................................................. 26
Gambar 2.7. Ruang guru tampak dari belakang............................................ 26
Gambar 2.8. Lantai 2 Timur.......................................................................... 28
Gambar 2.9. Lantai 2 Utara............................................................................28
Gambar 2.10. Lantai 2 Barat..........................................................................28
Gambar 2.11. Lantai 2 Selatan.......................................................................29
Gambar 2.12. Tempat parkir siswa dan guru................................................. 29
Gambar 2.13. Ruangan kelas lantai 1............................................................ 32
Gambar 2.14. Ruang kelas lantai 2................................................................ 33
Gambar 2.15. Bagan Struktur Organisasi Koperasi.......................................34
Gambar 2.16. Bagan Proses Pengadaan Buku dan Bahan Pustaka................41
Gambar 2.17. Denah Ruang Perpustakaan.................................................... 43
Gambar 2.18. Ruang baca perpustakaan........................................................44
Gambar 2.19. Meja kerja pustakawan............................................................44
Gambar 2.20. Prosedur bimbingan konseling................................................45
Gambar 2.21. Denah Ruang Bimbingan Konseling.......................................48
Gambar 2.22. Ruang Bimbingan dan Konseling........................................... 48
Gambar 2.23. Bagan Struktur Organisasi Bimbingan Konseling.................. 49
Gambar 2.24. Bagan Kepengurusan UKS SMK BK..................................... 51
Gambar 2.25. Denah Ruang UKS SMK Bhinneka Karya Surakarta.............53
Gambar

2.26.

Ruang

OSIS.............................................................................

55
Gambar 2.27. Struktur Organisasi Bursa Kerja Khusus................................ 62
Gambar 2.28. Struktur Organisasi Tim Pelaksana Prakerin........................ 67
Gambar 2.29. Struktur Organisasi Program Keahlian Teknik Otomotif....... 78
Gambar 2.30. Denah Ruang Praktik Engine..................................................79
Gambar 2.31. Ruang Praktik Engine............................................................. 80

Gambar 2.32. Engine stand motor diesel.......................................................80


Gambar 2.33. Stand pompa injeksi tipe in-line..............................................
80
Gambar 2.34. Injektor tester.......................................................................... 81
Gambar 2.35. Engine stand motor bensin......................................................81
Gambar 2.36. Stand pompa injeksi tipe distributor....................................... 81
Gambar 2.37. Stand power steering...............................................................82
Gambar 2.38. Papan pengumuman................................................................ 82
Gambar 2.39. Baterai dan baterai charger..................................................... 82
Gambar 2.40. Denah ruang praktik chasis.....................................................83
Gambar 2.41. Ruang praktik..........................................................................84
Gambar 2.42. Compressor............................................................................. 84
Gambar 2.43. Stand Sistem Rem................................................................... 84
Gambar 2.44. Stand sistem differensial......................................................... 85
Gambar 2.45. Stand sistem power window dan door lock............................ 85
Gambar 2.46. Alat tyre traching mekanik..................................................... 85
Gambar 2.47. Shock breaker..........................................................................86
Gambar 2.48. Transmisi.................................................................................86
Gambar 2.49. Alat Balancing........................................................................ 86
Gambar 2.50. Alat Tyre Tracking Hidrolik................................................... 87
Gambar 2.51. Stand chasis dengan engine.................................................... 87
Gambar 2.52. Stand chasis tanpa engine....................................................... 87
Gambar 2.53. Denah Ruang Praktik Kelistrikan........................................... 88
Gambar 2.54. Ruang praktik kelistrikan........................................................ 89
Gambar 2.55. Stand Kelistrikan Body........................................................... 89
Gambar 2.56. Stand Wiper dan Washe.......................................................... 89
Gambar 2.57. Stand kelistrikan sistem starter............................................... 90
Gambar 2.58. Stand kelistrikan body.............................................................90
Gambar 2.59. Stand sistem charging............................................................. 90
Gambar 2.60. Stand sistem kelistrikan AC.................................................... 91
Gambar 2.61. Stand sistem pengisian............................................................ 91

10

Gambar 2.62. Denah Ruang Praktik Terapan Otomotif................................ 92


Gambar 2.63. Ruang praktik terapan otomotif.............................................. 93
Gambar 2.64. Engine Stand EFI.................................................................... 93
Gambar 2.65. Engine Stand Diesel................................................................ 94
Gambar 2.66. Engine Stand EFI Toyota Soluna (5A-FE)............................. 94
Gambar 2.67. Stand Kelistrikan.....................................................................94
Gambar 2.68. Jack Stand............................................................................... 95
Gambar 2.69. Almari / Tempat Alat.............................................................. 95
Gambar 2.70. Alat Pemadam......................................................................... 96
Gambar 2.71. Mobil untuk praktek................................................................96
Gambar 2.72. Baterai dan baterai charger..................................................... 96
Gambar 2.73. Denah ruang alat otomotif.......................................................97
Gambar 2.74. Almari tempat penyimpanan alat dan bahan........................... 98
Gambar 2.75. Tempat kunci pas, kunci ring, dan peralatan otomotif............ 98
Gambar 2.76. Denah ruang alat..................................................................... 99
Gambar 2.77. Tempat penyimpanan kikir..................................................... 100
Gambar 2.78. Penyimpanan alat mesin bubut............................................... 100
Gambar 2.79. Penyimpanan alat las dan gerinda............................................100
Gambar 2.80. Penyimpanan alat ukur dan kunci........................................... 101
Gambar 2.81. Penyimpanan bahan................................................................ 101
Gambar 2.82. Tempat bahan prakerin............................................................ 101
Gambar 2.83. Struktur Organisasi Program Keahlian Pemesinan................. 102
Gambar 2.84. Denah Ruang Mesin Bubut..................................................... 103
Gambar 2.85. Ruang mesin bubut..................................................................104
Gambar

2.86.

Mesin

bubut.............................................................................

104
Gambar 2.87. Mesin bor................................................................................ 104
Gambar 2.88. Kerja bangku........................................................................... 105
Gambar 2.89. Mesin gerinda tangan.............................................................. 105
Gambar 2.90. Mesin sekrap........................................................................... 105
Gambar 2.91. Meja guru................................................................................ 106

11

Gambar 2.92. Gergaji.....................................................................................106


Gambar 2.93. Denah Ruang Mesin Frais.......................................................107
Gambar 2.94. Ruang mesin frais....................................................................108
Gambar 2.95. Mesin frais semi otomatis....................................................... 108
Gambar 2.96. Mesin frais universal...............................................................109
Gambar 2.97. Mesin drill milling.................................................................. 109
Gambar

2.98.

Mesin

bubut.............................................................................

109
Gambar 2.99. Mesin surface grinding........................................................... 110
Gambar 2.100. Meja guru.............................................................................. 110
Gambar 2.101. Mesin gergaji.........................................................................110
Gambar 2.102. Almari benda kerja................................................................ 111
Gambar 2.103. Denah ruang praktik CNC.....................................................111
Gambar 2.104. Ruang praktek CNC.............................................................. 112
Gambar 2.105. Mesin CNC........................................................................... 112
Gambar 2.106. Etalase hasil praktik.............................................................. 113
Gambar 2.107. Komputer siswa.....................................................................113
Gambar 2.108. Kompressor........................................................................... 113
Gambar 2.109. Komputer guru...................................................................... 114
Gambar 2.110. Meja pengawas......................................................................114
Gambar 2.111. Almari alat penyimpanan dan PPPK..................................... 114
Gambar 2.112. Denah Ruang Praktik Kerja Bangku..................................... 115
Gambar 2.113. Laboratorium pengukuran..................................................... 116
Gambar 2.114. Meja kerja dan ragum........................................................... 116
Gambar 2.115. Job sheet board..................................................................... 117
Gambar 2.116. Mesin bor.............................................................................. 117
Gambar 2.117. Meja guru.............................................................................. 117
Gambar 2.118. Meja rata............................................................................... 118
Gambar 2.119. Almari penyimpanan............................................................. 118
Gambar 2.120. Denah Ruang Praktik Las..................................................... 119
Gambar 2.121. White board...........................................................................120

12

Gambar 2.122. Kamar las.............................................................................. 120


Gambar 2.123. Ragum................................................................................... 120
Gambar 2.124. Struktur Organisasi Unit Produksi Teknik Otomotif............ 121
Gambar 2.125. Proses renovasi bengkel unit produksi teknik otomotif....... 122
Gambar 2.126. Bengkel unit produksi teknik pemesinan.............................. 123
Gambar 2.127. Struktur Organisasi Unit Produksi Teknik Pemesinan......... 123
Gambar 3.1. Denah Ruang Kelas XI TMD....................................................128
Gambar 5.1. Struktur Organisasi Pegawai Tata Usaha.................................. 139
Gambar 5.2. Ruang tata usaha....................................................................... 139
Gambar 5.3. Almari penyimpanan arsip........................................................ 139

13

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1. Daftar Mahasiswa PPL Tahun Ajaran 2016/2017........................ 7
Tabel 2.1. Seragam Guru dan Karyawan SMK BK....................................... 25
Tabel 2.2. Penggunaan Ruang Pembelajaran.................................................27
Tabel 2.3. Alokasi Jam Pelajaran................................................................... 30
Tabel 2.4. Program Kerja Perpustakaan........................................................ 42
Tabel 2.5. Institusi Mitra Program Teknik Mesin.......................................... 70
Tabel 2.6. Institusi Mitra Program Teknik Otomotif..................................... 71
Tabel 2.7. Format Penilaian Prakerin Program Teknik Mesin...................... 74
Tabel 2.8. Format Penilaian Prakerin Program Teknik Otomotif.................. 75
Table 3.1. Daftar kelas XI TMD tahun pelajaran 2016/2017........................ 126
Tabel 4.1. Daftar Mahasiswa yang Diobservasi............................................ 134

14

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1.

Jadwal kegiatan PPL S1 FKIP UNS

Lampiran 2.

Jadwal piket PPL S1 FKIP UNS

Lampiran 3.

Jadwal pengawas UTS semester ganjil tahun pelajaran 2016/2017

Lampiran 4.

Denah SMK Bhinneka Karya Surakarta

Lampiran 5.

Denah ruang wakasek

Lampiran 6.

Susunan mata pelajaran SMK Bhinneka Karya Surakarta

Lampiran 7.

Daftar urutan kode dan nama guru pengajar SMK Bhinneka Karya
Surakarta

Lampiran 8.

Daftar wali kelas SMK Bhinneka Karya Surakarta

Lampiran 9.

Jadwal pelajaran SMK Bhinneka Karya Surakarta

Lampiran 10.

Denah ruang guru SMK Bhinneka Karya Surakarta

Lampiran 11.

Program bimbingan konseling pola 17 dan jadwal piket bimbingan


konseling

Lampiran 12.

Struktur Organisasi Siswa Intra Sekolah SMK Bhinneka Karya

Lampiran 13.

Surakarta

Lampiran 14.

Lembar observasi kegiatan belajar mengajar guru pamong

Lampiran 15.

Denah ruang Tata Usaha SMK Bhinneka Karya Surakarta


Keputusan tentang Masa Orientasi Siswa (MOS)pada SMK

Lampiran 16.

Bhinneka Karya Surakarta Tahun Pelajaran 2016/2017


Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

15

16

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) merupakan salah satu program yang
dilakukan oleh mahasiswa untuk memenuhi persyaratan lulusan fakultas keguruan
dan ilmu pendidikan. Program yang dilaksanakan mencakup kegiatan dalam
latihan mengajar maupun tugas-tugas kependidikan di luar mengajar yang
dilakukan secara terpadu dan terbimbing. PPL dilakukan dengan tujuan agar
mahasiswa sebagai calon pendidik mempunyai pribadi yang bertanggung jawab,
memiliki berbagai pengetahuan dan keterampilan serta tingkah laku yang
dibutuhkan guna tercapainya prestasi guru yang profesional.
Mahasiswa PPL tidak hanya dilatih untuk mengajar siswa di sekolah mitra
yang ditunjuk oleh universitas yaitu SMK Bhinneka Karya Surakarta, mahasiswa
diwajibkan untuk dapat mengenal lingkungan sekolah dengan baik sehingga
tujuan dari PPL dapat tercapai dengan baik.
B. Pengertian Dan Kompetensi PPL
Praktik Pengalaman Lapangan adalah suatu kegiatan penyelenggaraan
perkuliahan di luar kampus berupa latihan memperagakan unjuk kerja keguruan,
baik mengajar maupun non mengajar melalui kegiatan yang dilaksanakan melalui
program intra sekolah dan luar sekolah. Tujuan umum pelaksanaan PPL adalah
agar mahasiswa memiliki profesionallitas mengajar maupun non mengajar yang
dituntut dari seorang guru baik sebagai pendidik, pengajar, maupun sebagai
pembimbing dan pelatih bagi peserta didik sesuai dengan tuntutan pekerjaan
sesuai dengan tuntutan seorang guru.
Kompetensi PPL dirumuskan dengan mengacu pada tuntutan empat
kompetensi guru baik dalam konteks pembelajaran maupun dalam konteks
kehidupan guru sebagai anggota dalam masyarakat. Empat kompetensi yang
dimaksud sesuai dengan Undang-Undang Guru dan Dosen Nomor 14 Tahun 2005
Bab IV Pasal 10 adalah kompetensi paedagogik, kompetensi kepribadian,
kompetensi profesional dan kompetensi sosial. Standar kompetensi PPL juga
1

mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar


Pendidikan Nasional khususnya yang berkaitan dengan BAB V Pasal 26 Ayat 4,
yang intinya berisis tentang standar kompetensi lulusan perguruan tinggi bertujuan
mempersiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang berakhlak mulia,
memiliki pengetahuan, keterampilan dan kemandirian, serta sikap untuk
menerapkan ilmu, teknologi dan seni untuk tujuan kemanusiaan.
C. Tujuan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL)
Pelaksanaan

Praktik

Pengalaman

Lapangan

memiliki

tujuan

untuk

membentuk guru/tenaga kependidikan yang profesional melalui kegiatan pelatihan


di sekolah mitra. Adapun tujuan Praktik Pengalaman Lapangan adalah :
1. Mengenal secara cermat lingkungan fisik, adminidtrasi, akademik dan sosial
psikologis sekolah tempat pelatihan berlangsung.
2. Menguasai berbagai keterampilan dasar mengajar dan pembelajaran.
3. Menerapkan berbagai kemampuan profesional keguruan secara utuh dan
terpadu dalam situasinya.
4. Mampu mengembangkan aspek dan sosial di lingkungan sekolah.
5. Menarik kesimpulan nilai edukatif dan penghayatan serta pengalaman selama
pelatihan melalui refleksi dan menuangkan hasil refleksi tersebut dalam bentuk
laporan.
D. Sasaran PPL
Sasaran yang ingin dicapai dari Praktik Pengalaman Lapangan adalah
membentuk pribadi calon guru yang memiliki seperangkat pengetahuan,
keterampilan, nilai, sikap serta tingkah laku yang diperlukan bagi profesinya serta
cakap dan tepat menggunakannya dalam penyelenggaraan pendidikan dan
pengajaran baik dimasyarakat, sekolah maupun luar sekolah. Mengkaji dan
mengembangkan praktik keguruan dan kependidikan, memantapkan kemitraan
FKIP-UNS dan sekolah/lembaga pendidikan.

E. Bobot
Praktik Pengalaman Lapangan atau PPL merupakan bagian internal dari
keseluruhan kurikulum pendidikan guru berdasarkan kompetensi yang diberi
bobot 3 SKS.
F. Ruang Lingkup
Sesuai dengan tujuan dan sasaran pelaksanaan Praktik Pengalaman
Lapangan, maka ruang lingkup yang harus dicapai meliputi:
1. Menjelaskan pengertian, tujuan serta sasaran Praktik Pengalaman Lapangan itu
sendiri.
2. Memberikan uraian tata cara pengorganisasian.
3. Menjelaskan tata laksana pelaksanaan program.
4. Memberikan penjelasan cara penilaian.
5. Menjelaskan mekanisme penyelenggaraan.
6. Menyediakan format-format yang diperlukan berikut penjelasannya.
G. Pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan
Praktik Pengalaman Lapangan dilaksanakan secara seimbang, terpadu dan
terarah. Mahasiswa calon pendidik dibimbing oleh Guru Pamong, Dosen
Pembimbing, Kepala Sekolah dan petugas lapangan dalam berbagai kegiatan
pengalaman lapangan berdasarkan koordinasi pelaksanaan masing-masing.
Praktik Pengalaman Lapangan dilaksanakan dengan sistem blok dimana para
mahasiswa yang sedang mengikuti PPL tidak dibenarkan mengikuti kuliah.
Pelaksanaan Program Lapangan meliputi materi kegiatan yang berkaitan dengan:
1. Observasi

Mahasiswa diwajibkan untuk mengenal dengan baik keadaan sekolah


secara keseluruhan dimulai dari keadaan sekolah, staf pengajar dan perangkatperangkat lain dengan cara observasi sebelum terjun langsung untuk mengajar
dalam kelas. Hal-hal yang diobservasi mahasiswa PPL meliputi:

a. Kondisi Lingkungan
1) Lingkungan fisik antara lain gedung sekolah, ruang kelas, sarana dan
prasarana mengajar, perpustakaan, ruang guru, aula, kantin, kamar
mandi, tempat parkir dan ruang BK.
2) Latar belakang siswa pada umumnya.
3) Pelaksanaan administrasi dan organisasi sekolah.
4) Kegiatan ekstra maupun intra kurikuler yang ada di sekolah.
b. Kondisi Kelas
1) Keadaan ruang kelas.
2) Sarana dan prasarana yang ada di dalam kelas.
3) Kemungkinan adanya perbedaan antar kelas.
c. Observasi Guru
1) Hubungan kerja kepala sekolah dengan guru, antar teman sejawat dan
dengan murid serta petugas tata usaha.
2) Cara mempersiapkan program pembelajaran.
3) Cara memberikan bimbingan khusus.
4) Pelaksanaan mengajar.
5) Sikap fisik di depan kelas.

6) Pemanfaatan media belajar.


7) Pelaksanaan evaluasi.
Untuk pelaksanaan observasi, guru pamong memberikan satu kali
model les kepada praktikan. Dalam observasi ini praktikan menggunakan
form (terlampir).
a. Observasi teman mengajar
b. Waktu dan pelaksanaan observasi disesuaikan dengan kondisi masingmasing sekolah.
c. Hasil kegiatan observasi disusun mahasiswa dalam bentuk laporan
tertulis dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Laporan observasi ditulis sendiri oleh masing-masing praktikan.
2) Laporan observasi dibuat rangkap dua dengan ketentuan:
a) Satu exemplar untuk sekolah mitra/guru pamong.
b) Satu unit exemplar untuk praktikan (yang asli)
3) Cover/sampul dengan hendaknya dicetak dengan format yang telah
ditetapkan contoh terlampir (halaman) cetak biasa dengan ukuran
kertas kwarto
4) Bagian depan pada lembar pengesahan ditanda tangani oleh Guru
Pamong, Dosen Pembimbing dan Kepala Sekolah disertai cap sekolah.
2. Partisipasi
Partisipasi yang dimaksud adalah kegiatan yang meliputi latihan mengajar
dan latihan melaksanakan tugas-tugas kependidikan di luar jam mengajar.
Dalam pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan praktikan tidak hanya
ditugaskan untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar di dalam kelas,
namun juga melaksanakan kegiatan-kegiatan lain seperti guru yang ada di

sekolah mitra yaitu memberikan keterampilan-keterampilan dan memberi


contoh yang baik untuk siswa serta melaksanakan kegiatan mengawasi ulangan
atau ujian, piket dan kegiatan lain yang berhubungan dengan kependidikan di
luar jam mengajar.
3. Ujian Praktik Mengajar
Ujian praktik mengajar dilaksanakan setelah kemampuan praktikan dalam
melaksanan kegiatan belajar mengajar dianggap cukup oleh guru pamong dan
dosen pembimbing. Tata cara pelaksanaan ujian praktik mengajar diserahkan
kepada masing-masing sekolah. Sebelum melakukan ujian praktik mengajar,
praktikan diwajibkan untuk:
a. Menyerahkan laporan hasil observasi yang diketahui dan disetujui oleh
Guru Pamong, Dosen Pembimbing dan Kepala Sekolah.
b. Mengambil tugas untuk ujian, satu minggu sebelum ujian dilaksanakan.
c. Menyerahkan persiapan tertulis (SP) kepada guru pamong dan dosen
pembimbing selambat-lambatnya dua hari sebelum ujian dilaksanakan.
H. Mahasiswa Praktik Pengalaman Lapangan
Mahasiswa PPL SMK Bhinneka Karya Surakarta tahun ajaran 2016/2017
adalah sejumlah 16 mahasiswa yang berasal dari beberapa program studi yang
berbeda di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan UNS. Penyerahan mahasiswa
PPL dilaksanakan pada:
Hari/tanggal
Koordinator PPL
Diterima Oleh
Setelah acara serah

: Senin, 5 September 2016


: Ir. Husin Bugis M.Si
: Sigit Purnomo, S.Pd.
terima mahasiswa PPL oleh Bapak Sigit Purnomo,

S.Pd. selaku yang mewakili Kepala Sekolah dan Bapak Drs. Munajad selaku
Wakil Kepala Sekolah bidang Kesiswaan, mahasiswa PPL diberi pengarahan yang
berkaitan dengan pelaksanaan PPL di SMK Bhinneka Karya Surakarta.
Pengarahan yang diberikan meliputi aturan umum pelaksanaan PPL, pelaksaan
observasi, kegiatan praktik mengajar maupun kegiatan-kegiatan lainnya. Dalam

pengarahan yang diberikan juga mengharapkan mahasiswa dapat melaksanakan


tugas dengan baik dan menaati peraturan yang ada di sekolah.
1. Daftar Mahasiswa PPL Tahun Ajaran 2016/2017
Tabel 1.1. Daftar Mahasiswa PPL Tahun Ajaran 2016/2017
No
.

NIM

K3113001

Adelia Dara Puspitasari

Drs. Didik Sunarto

K3113067

Siti Nur Amalia

Drs. Didik Sunarto

K1213033

Ima Rahma Wati

Drs. Adhi Suhartanto

K1213051

Nurmansyah Triagus Maulana

Drs. Adhi Suhartanto

K5613043

M Khotibul Umam

Drs. Munajad

K5613046

Muhammad Araaf Hidayatullah

Drs. Munajad

K5613077

Tri Rohmawati

Drs. Munajad

K2513014

Dedi Kurniawan

Etik Ariyana, S.Pd.

K2513021

Fajar Rizki Saputra

Drs. Sulistyo

10

K2513024

Frandhoni Utomo

Drs. Sulistyo

11

K2513032

Irvan Maulana

Deby Arisma, S.Pd, M.Pd.

12

K2513054

Rahcmadani

M. S. Liliwery, S.Pd., S.T.

13

K2513066

Toni Ramadhan

M. S. Liliwery, S.Pd., S.T.

NAMA

GURU PAMONG

2. Struktur Kepengurusan Mahasiswa PPL Tahun Ajaran 2016/2017


Ketua Koordinator Mahasiswa

: Frandhoni Utomo

Sekertaris

: Ima Rahmawati

Bendahara

: Adelia Dara Puspitasari

Anggota

: Fajar Rizky Saputra


Toni Ramadhan
Dedi Kurniawan
Rahcmadani
Irvan Maulana
Siti Amalia
Muhammad Khotibul Umam

Muhammad Araaf H
Tri Rohmawati
Nurmansyah Triagus M.

BAB II
KEADAAN SEKOLAH
A. Sejarah Berdirinya SMK Bhinneka Karya Surakarta
Pada tanggal 1 Agustus 1960 guru di STM Negeri 1 Surakarta
mempunyai gagasan untuk menampung calon-calon siswa yang tidak
diterima di STM Negeri 1 Surakarta dalam organisasi sekolah yang lain.
Hal ini dikarenakan mereka iba dan empati melihat ratusan siswa yang
tidak diterima, padahal minat mereka untuk melanjutkan di STMNegeri 1
Surakarta cukup besar.Ide tersebut di sampaikan kepada bapak Sukamto
selaku kepala sekolah STM Negeri 1 Surakarta waktu itu.Pelaksanaan
belajar mengajar di lakukan di gedung STM Negeri 1 Surakarta pada
waktu siang hari.Sehingga terkenal dengan STM siang dengan pengajar
para guru STM Negeri 1 Surakarta.
Tujuan STM ini adalah :
1

Membantu pemerintah dalam usaha membangun dan mendirikan sekolah bagi


rakyat pada umumnya.

Menampung para pemuda yang berminat untuk masuk sekolah kejuruan teknik.
Pada awal berdiri, STM siang ini membuka dua jurusan yaitu
jurusan bangunan gedung dan jurusan mesin umum dengan jumlah siswa
56 untuk bangunan dan 57 siswa untuk mesin.Sesuai dengan tujuan formal
pada waktu itu, bahwa suatu sekolah yang telah berdiri harus dapat
berkembang dan harus dibina oleh suatu yayasan. Oleh karena itu, pendiri
STM siang yang terdiri dari Bapak Sukismo, Bapak Sunarso, Bapak
Soehardjo, Bapak Tjiptohardjo, dan Bapak Sudijono pada tanggal 14
November 1961

mendirikan sebuah yayasan bernama Yayasan

Pendidikan Teknik Bhinneka Karya dengan akta notaris Raden Soegondo

Notodisoerjo No. 28 tanggal 14 November 1961. Setelah yayasan berdiri


pada bulan Juli 1962 hingga bulan Agustus 1962 pengurus harian meminta
pada guru STM Negeri 1 Surakarta dan STM siang untuk mengusung
nama baru untuk SSTM siang. Sehingga tercetuslah nama STM Bhinneka
Karya.
Berdasarkan
No.19/uum/STM

dokumen
BK/62

tanggal
dan

September

No.20/umm/STM

1962
BK/62

dengan
yang

ditandatangani oleh Bapak M. Suprapto Pradjoko selaku Kepala Sekolah


dan resmilah STM siang ini berubah nama menjadi STM Bhinneka Karya
Surakarta.
Pada tanggal 1 Januari 1967 STM Bhinneka Karya Surakarta
mendapat subsidi dari pemerintah berupa anggaran pendidikan dan tenaga
pengajar. Dengan keberhasilan dari tahun ke tahun berupa jumlah
kelulusan siswa yang banyak, sehingga mulai bulan April 1967 STM
Bhinneka

Karya

Surakarta

mendapat

perubahan

status

menjadi

bersubsidi. Kemudian atas instruksi dari Departemen Pendidikan dan


Kebudayaan bahwa sekolah negeri tidak boleh di tempati sekolah swasta,
dan kemudian STM Bhinneka Karya mendapat sumbangan dari Walikota
Madya Surakarta seluas 16000 m. Tanah tersebut berada di Kelurahan
Sumber, Kecamatan Banjarsari Kota Madya Surakarta yang digunakan
hingga saat ini.
B. Hal Pengakuan Sekolah
STM Bhinneka Karya Surakarta mendapat pengakuan dari Kepala Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Surakarta pada tanggal 20 September 1960 No.
178/Pend VI/A.60.Dalam pengakuan tersebut diterangkan bahwa STM Bhinneka
Karya Surakarta mulai berdiri pada tanggal 1 September 1960 dan tercatat sejak
20 September 1960. Status sekolah pada 4 Desember 1963 mendapat status
sebagai sekolah terdaftar di perwakilan Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan daerah Jawa Tengah dengan surat tertanggal 4 September 1963 No.
7/44/STM/63. Pada tanggal 11 Maret 1964 mendapat status berbantuan

10

terhitung pada tanggal 6 Januari 1966 dan kemudianstatus diakui yang kedua
setelah akreditasi tahun 1990 terhitung sejak awal pengajaran tahun 1966/1997.
C. Status Tanah dan Gedung
Sejak mulai berdiri pada tahun 1960 sampai 1967 STM Bhinneka Karya
masih menumpang di STM Negeri 1 Surakarta.Baru pada tahun 1977 siswa STM
Bhinneka Karya sudah dapat menempati gedung yang baru di Jalan Ledjen
Suprapto No.34, Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Surakarta.
Gedung baru STM Bhinneka Karya Surakarta diresmikan pada tanggal 2
Mei 1975 yang terdiri dari 6 lokal.Mulai saat itu kegiatan belajar mengajar
berpindah dari STM Negeri 1 Surakarta ke lokasi yang baru.Namun untuk
kegiatan praktik masih berada di STM Negeri 1 Surakarta hingga menunggu
pembangunan gedung selesai.

Gambar 2.1 SMK Bhinneka Karya tampak dari depan


D. Daftar Nama Kepala Sekolah dan Pengurus Yayasan
SMK Bhinneka Karya Surakarta
1

Nama-Nama Kepala Sekolah


a

Tahun 1960 Tahun 1964

: Moch. Prapto Pandjoko

Tahun 1964 Tahun 1968

: Drs.Haryono DW

Tahun 1968 Tahun 1968

: Sumarso, B.A

Tahun 1968 Tahun 1974

: Danu Sukarno, B.A

Tahun 1974 Tahun 1977

: Supomo, B.E

Tahun 1977 Tahun 1979

: Kasidi Hargo Prabowo

11

Tahun 1979 Tahun 1980

: Husein Slamet HS, B.A

Tahun 1980 Tahun 1987

: Sutimin Prawiro Sutomo

Tahun 1987 Tahun 2002

: Sri Hartati Sarmodo, S.Pd

Tahun 2002 Tahun 2015

: Drs. Sri Wahyoto

Tahun 2015 Sekarang

: Drs. Sarjiman

Pengurus Yayasan Pendidikan SMK Bhinneka Karya


a

Periode I Tahun 1961


1

Ketua

: Soekisno

Pembantu Ketua

: Soehardjo
Tuan Soenarso
Soedijono
Tjiptardjo

Periode II Tahun 1967


1

Ketua

: Soepadi, B.A

Sekertaris

: Danu Sukarno, B.A

Bendahara

: Drs. Haryono DW
Ngabdoel Salam, B.A
Soedarso

Periode III Tahun 1967-1985


1

Ketua

: Drs. Soehardjo

Sekertaris

: Soenarso, B.A

Wakil Sekertaris

: Sumitro

Bendahara

: Sularso, B.A

Anggota

: Danoe Sukarno, B.A


Supadi
Darmasto, B.A
J. Sudijono, B.A

Periode VI Tahun 1985-1989


1

Ketua

: Drs. Suharjo

Sekertaris

: Soemitro

Bendahara

: Sularto, B.A
Supadi, B.A

Periode V Tahun 1989-1991


1

Ketua

: Drs. Suharjo

12

Sekertaris

: Soemitro

Bendahara

: Sularto, B.A

Pembantu Umum

: Supadi, B.A

Periode VI Tahun 1991-1992


1

Ketua

: Drs. H. Suharjo

Sekertaris

: Ngabdoel Salam, B.A

Bendahara

: Soelarto, B.A

Anggota

: Supadin, B.A
Prof. Dr. Haryono DW

Periode VII Tahun1992-2014


1

Ketua

: Drs. H. Suharjo

Sekertaris

: Ngabdul Salam, B.A

Bendahara

: Soelarto, B.A

Sie. perencanaan dan pembangunan

: Soepadi, B.A

Sie. Pengawasan keuangan

: Prof. Dr. HaryonoDW

Sie. Kepegawaian dan administrasi

: Mujiono, B.A

Sie. Pengembangan pengajaran teknik

: Djen Sarjono

Sie. Pengembangan dan

: Drs. Bambang DW

pengajaran akademik
Periode 2014-2015
1

Ketua

: Prof. Drs. Haryono DW

Bendahara

: Drs. Bambang D.Wahyudi

Pembantu Umum

: Sutarto. B.A

Staff I

: Suparto

Staff II

: Darori

Periode 2015-Sekarang
1

Pembina

: Sularto, B.A.

Ketua

: Drs. Bambang D. W.

Bendahara

: Dr. Muh. Al Asyhar

Sekretaris

Drs. Sri Wahyoto


: Dharadjad

13

Ruang Yayasan
Ruang Yayasan Pendidikan SMK Bhinneka Karya Surakarta terletak di
lantai 1 bagian timur bersebelahan dengan Ruang 1. Ruang Yayasan ini
berfungsi sebagai tempat pengurus yayasan untuk menjalankan wewenang dan
kewajibannya.

Gambar 2.2 Ruang Yayasan Bagian Depan

Gambar 2.3 Ruang Yayasan Bagian Belakang


E. Visi Dan Misi SMK Bhinneka Karya Surakarta
1

Visi
Menjadikan

SMK

Bhinneka

Karya

Surakarta

sebagai

lembaga

pendidikan dan pelatihan yang unggul dengan potensi bertaraf nasional.


2

Misi
Sebagai

lembaga

berkewajiban untuk:

pendidikan

kejuruan

SMK

Bhinneka

Karya

14

Membimbing siswa untuk menjadi manusia yang bertaqwa kepada Tuhan


Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, kreatif, produktif, dan potensial.

Menyelenggarakan kegiatan belajar mengajar secara efektif dan profesional.

Menghasilkan tamatan yang profesional dan berkarakter.

Menciptakan sistem pembelajaran yang berwawasan nasional.


F. Pengurus Yayasan Pendidikan Bhinneka Karya Surakarta

Struktur Organisasi

Gambar 2.4. Bagan Struktur Organisasi Pengurus Yayasan


2

Susunan Pengurus Yayasan Pendidikan SMK Bhinneka Karya Surakarta


a

Ketua YP Bhinneka Karya

: Drs. Bambang Dwi Wahyudi

Kepala Sekolah

: Drs. Sarjiman

QMR

: Riyanto Sugeng Widodo, S.Pd.

Komite Sekolah

: Drs. Sri Wayoto

Kepala Tata Usaha

: Rismanto

15

Wakil Kepala Sekolah 1

: Muh. Ngirfani, S.Pd.Ing

Wakil Kepala Sekolah 2

: Drs. Munajad

Wakil Kepala Sekolah 3

: Drs. Tri Kuncara

Wakil Kepala Sekolah 4

: Sigit Pramono, S.Pd.

Kepala Program Teknik Otomotif

: Wahyu Nugraha, S.Pd.

Kepala Program Teknik Mesin

: Drs. Sulistyo

G. Deskripsi Kerja Komponen Sekolah


1

Kepala Sekolah
a

Tanggung Jawab dan Wewenang


Menjamin dan memastikan bahwa proses pendidikan dan pelatihan
serta hal-hal yang terkait dengan operasional sekolah, dikembangkan,
direncanakan, dilaksanakan dan dikendalikan dengan efektif dalam rangka
mencapai visi dan misi sekolah.

Tugas
Pengelolaan Teknik Edukatif Program Diklat berdasarkan Visi dan
Misi sekolah, yaitu:
1

Mejabarkan, melaksanakan dan mengembangkan sekolah sesuai dengan


Standar Nasional Pendidikan (SNP).

Mengelola unsur pokok-pokok managemen sekolah: Man (guru,


karyawan, siswa); Money (dana dari orang tua siswa dan pemerintah),
dan Material (fasilitas berupa: gedung, perabot sekolah, alat-alat
pelajaran teori dan praktik).

Mengadakan kerjasama dengan pihak luar, seperti orang tua siswa,


pengguna produk (tamatan), jajaran pemerintah, dll.

Wakil Kepala Sekolah 1


a

Bidang
Wakil Kepala Sekolah 1 menangangi bidang kurikulum yang ada di
SMK Bhinneka Karya Surakarta.Pada tahun 2016 wakil kepala sekolah
bidang kurikulum dijabat oleh Bp. Muh. Ngirfani, S.Pd, Ing

b Tanggung Jawab

16

Menjamin dan memastikan bahwa proses pembelajaran, kurikulum,


perpustakaan, guru normatif adaptif, serta hal-hal yang terkait dengan
operasional pembelajaran dikembangkan, direncanakan, dilaksanakan,
dilakukan, dan dikendalikan dengan efektif dalam rangka mencapai tujuan
proses pembelajaran dan tujuan sekolah serta untuk mememenuhi
persyaratan siswa, pemerintah serta stakeholder yang relevan.
c

Wewenang
Mengelola dan mengendalikan seluruh kegiatan yang berhubungan
dengan pendidikan di sekolah yang berkaitan dengan KBM.

Tugas
Menetapkan progam pembelajaran, jadwal kegiatan, pembagian tugas
mengajar, jadwal pelajaran dan bahan ajaryang meliputi:
1

Merencanakaan dan menyusun program pengembangan kurikulum.

Mengorganisasi/ mengkoordinasi KBM baik teori maupun praktek yang


terdiri dari: persiapan KBM, pelaksanaan KBM, evaluasai hasil belajar,
analisis hasil evaluasi belajar, perbaikan dan pengayaan.

Merencanakan dan melaksanakan program UAS/UN normatif adaptif.

Mengkoordinir pelaksanaan ujian kompetensi produktif (UKP).

Memastikan bahwa jumlah jam pelajaran pada tiap mata diklat tercukupi.

Bersama Wakil Kepala Sekolah 2 melaksanakan kegiatan PPDB.

Wakil Kepala Sekolah 2


a

Bidang
Wakil Kepala Sekolah 2 menangangi bidang kesiswaan yang ada di
SMK Bhinneka Karya Surakarta. Pada tahun 2016 wakil kepala sekolah
bidang kesiswaan dijabat oleh Bp. Drs. Munajad

b Tanggung jawab
Menjamin dan memastikan bahwa proses penyelenggaraan PPDB,
BP/BK, serta hal-hal yang terkait dengan bidang kesiswaan telah dan dapat
direncanakan, dilaksanakan secara efektif sehingga akan tercapai tujuan
sekolah serta untuk memenuhi persyaratan siswa, pemerintah, serta
stakeholder lain yang relevan.

17

Wewenang
1

Menyelenggarakan PPDB.

Penanganan ketertiban siwa.

Menyelenggarakan BP/BK.

Tugas
1

Menyusun progran kegiatan kesiswaan dan mengkoordinasikan


pelaksanaannya.

Mengkoordinasikan pelaksanaan pendampingan siswa.

Memonitor dan mengevaluasi seluruh kegiatan siswa.

Melaksanakan pendaftaran dan penerimaan siswa baru.

Menegakkan disiplin tata tertib siswa.

Mengkoordinasikan program BP/BK.

Pembinaan/pengembangan kepribadian siswa.

Pembinaan OSIS dan ekstrakulikuler.

Mengelola administrasi kegiatan siswa.

10 Memperhatikan,
(keamanan,

memelihara,

ketertiban,

serta

kerapian,

menjaga

kesehatan,

suasana

sekolah

kekeluargaan,

dan

kenyamanan siswa).
11 Merencanakan, membuat, dan merevisi buku pengenal dan tata tertib
siswa.
4

Wakil Kepala Sekolah 3


a

Bidang
Wakil Kepala Sekolah 3 menangangi bidang sarana dan prasarana
yang ada di SMK Bhinneka Karya Surakarta. Pada tahun 2016 wakil kepala
sekolah bidang sarana dan prasarana dijabat oleh Bp. Drs. Tri Kuncara

b Tanggung jawab
1

Menjamin dan memastikan bahwa proses pengelolaan dan pemberdayaan


sumber daya manusia telah dan dapat direncanakan, dilaksanakan, dan
dikendalikan dengan efektif, sehingga tujuan sekolah akan tercapai guna
memenuhi persyaratan siswa, pemerintah, serta stakeholder yang lain.

18

Menjamin dan memastikan bahwa proses dan pengelolaan serta


pemberdayaan sarpras dan angaran sekolah telah dan dapat direncanakan,
dilaksanakan, dan dikendalikan dengan efektif, sehingga tujuan sekolah
akan tercapai guna memenuhi persyaratan siswa, pemerintah, serta
stakeholder yang lain.

Wewenang
1

Merencanakan pengelolaan dan pemberdayaan SDM sekolah.

Merencanakan pengelolaan sarpras dan anggaran sekolah.

Tugas
1

Menyusun program pemberdayaan dan pengembangan sumberdaya


manusia.

Mengarahkan urusan sumber daya manusia agar berfungsi sebagaimana


mestinya.

Memonitori dan mengevaluasi pelaksanaan dan pengembangan SDM

Menetapakan kompetensi personil (guru) sesuai dengan tugasnya


masing-masing.

Pendampingan seluruh guru sekolah.

Mengusulkan jumlah guru sesuai dengan prinsip kecukupan dan


kesesuaian kebutuhannya.

Mengusulkan pengembangan kemampuan guru.

Mengkoordinir, memonitor, dan mengevaluasi pelaksanaan tugas wali


kelas.

Menyusun program pemberdayaan Sarpras.

10 Mengkoordinir daftar kebutuhan Sarpras.


11 Mengkoordinir perbaikan dan perawatan Sarpras.
12 Membuat budget/ anggaran pada tiap kegiatan sesuai dengan program
kerja.
13 Mengkoordinir pemeliharaan bangunan di lingkungan sekolah.
14 Mengkoordinir perancanaan kebutuhan bangunan untuk kegiatan proses
belajar mengajar.
15 Mengkoordinir pemeliharaan instalasi listrik sekolah diluar bengkel.

19

16 Mengkoordinir pemeliharaan instalasi dan penyedian kebutuhan air


untuk kegiatan sekolah.
17 Membuat laporan tertulis secara berkala kegiatan sesuai bidangnya.
5

Wakil Kepala Sekolah 4


a

Bidang
Wakil Kepala Sekolah 4 menangani bidang hubungan dengan industri
yang ada di SMK Bhinneka Karya Surakarta. Pada tahun 2016 wakil kepala
sekolah bidang hubungan Dunia Usaha dan Dunia Industri dijabat oleh Bp.
Sigit Pramono, S.Pd

b Tangung Jawab
Menjamin dan memastikan bahwa promosi, informasi, komunikasi
serta proses kerjasama dengan DU/DI dan stakeholder lainnya telah dan
dapat direncanakan dan dilaksanakan.
c

Wewenang
Mengendalikan kegiatan promosi, informasi, komunikasi, dan
kerjasama dengan DU/DI serta stakeholder.

d Tugas
1

Menyusun program kerjasama dengan DU/DI dan stakeholder.

Menjalin kerjasama dengan DU/DI dan stakeholder.

Mempromosikan potensi sekolah.

Memonitor dan mengendalikan pelaksanaan program yang berkait


dengan berhubungan dengan masyarakat.

Mengelola input-input dari stakeholder.

Bersama Wakil Kepala Sekolah 1 melaksanakan sinkronisasi dan


menetapkan validasi kurikulum.

Melaksanakan program prakerin.

Mengelola program pemasaran dan penelusuran tamatan.

Mengelola program Informasi dan Komunikasi Sekolah.

20

Gambar. 2.5. Ruang Wakil Kepala Sekolah


6

Quality Management Resources


a

Tanggung Jawab
1

Memastikan bahwa program yang diperlukan pelaksanaan Sistem


Manajemen Mutu ditetapkan, diterapkan, dan dipelihara.

Melaporkan kepada Kepala Sekolah tentang pelaksanaan Sistem


Manajemen Mutu di sekolah dan kebutuhan apapun untuk perbaikannya.

Membangkitkan kesadaran di sekolah tentang pentingnya harapan


stakeholder.

Menjadi penghubung dengan pihak luar dalam masalah yang berkaitan


sengan Sistem Manajemen Mutu.

Menyiapkan kecukupan dokumen Pedoman Mutu pada Sistem


Manjemen Mutu.

Wewenang
Mengatur dan menumbuhkan kesadaran tentang pentingnya harapan
stakeholder, mengendalikan dan mengembangkan sistem dari seluruh proses
yang terjadi sesuai dengan ketentuan dalam Dokumen Mutu serta
kewenangan untuk menjalin hubungan dengan pihak luar khususnya
mengenai Sistem Manajeman Mutu.

Tugas
1

Memeriksa kecukupan dokumen Pedoman Mutu pada Sistem Manajeman


Mutu.

21

Mengesahkan dokumen Standart Operating Procudure (SOP) pada


Sistem Manajemen Mutu.

Kepala Tata Usaha


a

Tanggung Jawab
Menjamin dan memastikan proses ketatausahaan dan pengadaan Alat
Tulis Kantor (ATK) untuk direncanakan, dilaksankan dan dikendalikan
secara efektif dalam rangka mencapai tujuan sekolah.

Wewenang
Mengelola seluruh kegiatan yang berhubungan dengan administrasi
dan ketatausahaan.

Tugas
1

Melaksanakan kebijakan Kepala Sekolah dalam hal administrasi dan


ketatusahaan.

Melaksanakan hubungan masyarakat khususnya instansi vertikal yang


terkait.

Melaksanakan admanistrisi umum/ korespondensi ke dalam dan luar.

Menbuat daftar gaji.

Mengelola ketatausahaan sekolah.

Mengelola administrasi kepegawaian dan pensiunan.

Mengelola Buku Induk Siswa dan Buku Induk Pegawai.

Mengelola pengadaan Alat Tulis Kantor (AKP).

Ketua Program
a

Tanggung Jawab
Menjamin dan memastikan bahwa proses pembelajaran praktik serta
hal-hal

yang

berkaitan

dengan

operasional

pembelajaran

tersebut

dikembangkan, dirancanakan, dilaksanakan dan dikendalikan dengan efektif


dalam rangka mencapai tujuan pemelajaran praktik dan tujuan sekolah serta
memenuhi persyaratan siswa, pemerintah serta stakeholder lain yang
relevan.
b

Wewenang

22

Merencanakan dan melaksanakan seluruh kegiatan KBM praktik di


Program Keahlian masing-masing.
c

Tugas
1

Mengkoordinasikan pelaksanaan KBM praktik.

Mengkoordinasikan pelaksanaan Penyusunan dan Review Kurikulum.

Mengkoordinasikan pelaksanaan Kegiatan siswa.

Mengkoordinasikan pelaksanaan Ketertiban siswa.

Mengkoordinasikan pelaksanaan Pengelolaan SDM.

Mengkoordinasikan pelaksanaan Pengelolaan Sarana prasarana.

Mengkoordinasikan pelaksanaan Prakerin dan Kerjasama Industri.

Mengkoordinasikan pelaksanaan Penelusuraan dan Pemasaran Tamatan

Mengkoordinasikan tugas-tugas Wali Kelas.

10 Mengesahkan Jobsheet.
9

Wali Kelas
a

Tanggung Jawab
Memastikan terlasanakannya proses pendampingan dan monitoring
kelas.

Wewenang
Melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan pendampingan dan
monitoring kelas.

Tugas
1

Mewakili Kepala Sekolah dan orang tua siswa dalam pembinaan siswa.

Membina kepribadian, ketertiban, dan kekeluargaan.

Membantu pengembangan peningkatan kecerdasan dan ketertiban siswa.

Evaluasi nilai rapot dan kenaikan kelas.

Membantu WKS1 dan WKS 2 dalam permasalahan yang terkait.

Membuat catatan tentang:


a

Situasi kekeluargaan dan ekonomi.

Ketidakhadiran, pelanggaran, dan perilaku siswa.

Prestasi akademik masing-masing siswa.

10 Guru

23

Tanggung Jawab
Memastikan terlaksanakannya kegiatan KBM sesuai dengan tingkat
dan mata diklat yang diampunya.

Wewenang
Melaksanakan seluruh kegiatan yang berhubungan dengan tugas
mengajar.

Tugas
Melaksanakan Program KBM yang meliputi:
1

Persiapan meliputi membuat Prota, Promes, menentukan KKM, analisis


kebutuhan sumber buku dan media, membuat SP, RPP.

Pelaksanaan KBM.

Evaluasi.

Analisis.

Perbaikan.

Pembinaan terhadap siswa.

Pengelolaan kelas.
H. Indikator Guru yang Profesional

Memiliki Sikap Profesional Guru


Guru harus memiliki sikap profesional yang meliputi:
a

Memahami dan mengamalkan ajaran agama dengan konsekuen.

Toleransi inter dan antar umat beragama.

Senang dan bangga dengan tugas dan pekerjaannya.

Jujur, adil, dan disiplin.

Rapi, pantas, dan bersahaja.

Berpikir dan bekerja secara sistematik.

Menjadi suri tauladan yang baik di lingkungan kerja, keluarga, dan


masyarakat.

Turut berperan aktif dalam kegiatan sosial kmasyarakatan.

Menepati janji dan amanah dalam tugas.

Bermental sehat dan stabil.

24

Berperan aktif dalam pelaksanaan 7K di sekolah, yaitu keamanan,


kebersihan,

ketertiban,

keindahan,

kekeluargaan,

kerindangan,

dan

kesehatan.
2

Memiliki Kemampuan dan Keterampilan Profesional Guru


Kemampuan dan Keterampilan Profesional Guru meliputi:
a

Menguasai landasan kependidikan.

Menguasai materi pelajaran dan cara pengajarannya.

Mampu menyusun Program Persiapan Mengajar (AMP, Prota, Promes, SP,


RP).

Mampu melaksanakan Program Pengajaran dengan baik.

Mampu mengelola kelas dengan baik.

Mampu menggunakan sumber dan media pengajaran.

Mampu mengadakan penilaian terhadap hasil dan proses KBM.

Mampu menyelenggarakan program bimbingan.

Mampu menyelenggarakan administrasi kurikulum sekolah.

Mampu

mengadakan

penelitian

sederhana

untuk

kepentingan

pengembangan pengajaran.
I. Seragam Guru Dan Karyawan SMK Bhinneka Karya Surakarta
No
.
1
2
3

Senin
Selasa
Rabu

Kamis

5
6

Jumat
Sabtu

HARI

SERAGAM

KETERANGAN

Pemkot Keki
Psh Abu-abu
Batik Hijau
Beskap Landhung

Semua Guru dan Karyawan


Semua Guru dan Karyawan
Semua Guru dan Karyawan
Beskap Landhung (PNS) &

& Batik Merah Orange


Wearpack Biru
Pramuka

Batik Sragen (Non PNS)


Semua Guru dan Karyawan
Semua Guru dan Karyawan

Tabel 2.1. Seragam Guru dan Karyawan SMK Bhinneka Karya Surakarta

25

Gambar 2.6 Ruang Guru Tampak Dari Depan

Gambar 2.7 Ruang Guru Tampak Dari Belakang


J. Penggunaan Ruang Pembelajaran
Tabel 2.2. Penggunaan Ruang Pembelajaran SMK Bhinneka Karya Surakarta
Tahun Pelajaran 2016/2017
N
O
1

KELAS

RUANG

WALI KELAS

KETERANGAN

X TO A

15

Triana Wardhani, S.H

Lantai 2 Barat

Eko Raharjo, S.Kom.

Lantai 2 Barat

1
6

X TO B

X TO C

17

Winarsih, S.E

Lantai 2 Barat

X TO D

18

Harina Prihatin, S.Pd.

Lantai 2 Barat

X TM A

19

Eny Indrawati, S.Pd.

Lantai 2 Barat

X TM B

20

Predi Arif Nugroho, S.Pd.

Lantai 2 Barat

X TM C

21

Tri Budiana, S.Pd.

Lantai 2 Barat

XI TM A

Drs. Adhi Suhartanto

Lantai 1 Timur

XI TM B

Riyanto Sugeng W. S.Pd.

Lantai 1 Timur

10

XI TM C

Ali Suhudi, S.Pd.

Lantai 1 Timur

11

XI TO A

Tri Waluya, S.Pd.

Lantai 1 Timur

12

XI TO B

13

Drs. Didik Sunarto

Lantai 2 Selatan Masjid

13

XI TO C

14

Kentut Purwanta

Lantai 2 Selatan Masjid

26

14

XII TM A

M. Salabi Liliwery, S.Pd.,S.T.

15

XII TM B

Rudy Hantoko, S.Pd.

Lantai 2 Timur

16

XII TM C

Drs. Sulistyo

Lantai 2 Timur

17

XII TM D

Drs. Tri Kuncara

Lantai 2 Timur

18

XII TO A

Sigit Pramono S.Pd.

Lantai 2 Timur

19

XII TO B

10

Wahyu Nugraha, S.Pd.

Lantai 2 Timur

20

XII TO C

11

Etik Ariyana, S.Pd.

Lantai 2 Timur

21

XII TO D

12

Drs. Munajad

Lantai 2 Timur

Gambar 2.8 Lantai 2 Timur

Gambar 2.09 Lantai 2 Utara

Gambar 2.10 Lantai 2 Barat

Lantai 2 Timur

27

Gambar 2.11 Lantai 2 Selatan

Gambar 2.12 Tempat Parkir Murid dan Guru


K. Alokasi Jam Pelajaran
No
.

Jam Pembelajaran

07.00 07.45

07.45 08.30

08.30 09.15

09.15 10.00
Istirahat 15 Menit

10.15 11.00

11.00 11.45
ISHOMA 30 Menit

12.15 13.00

28

13.00 13.40

13.40 14.20

10

14.20 15.00

11

15.00 15.40
Istirahat 15 Menit

12

15.55 16.35

13

16.35 17.15

14

17.15 17.55

15

17.55 18.35

Tabel 2.3. Alokasi Jam Pelajaran SMK Bhinneka Karya Surakarta


L. Latar Belakang Para Siswa Pada Umumnya
Siswa-siswa SMK Bhinneka Karya Surakarta pada umumnya berasal dari
daerah Surakarta dan sekitarnya.Latar belakang sosial atau ekonomisiswa-siswa
SMKBhinneka Karya pada umumnya terdiri dari masyarakat menengah
bawahdengan pekerjaan orang tua, seperti:
1 Petani
3. Buruh
2

Pedagang

4. Pegawai Negeri ,dll


Walaupun keadaan para siswa yang demikian,namun semangat

belajar tetap tinggi agar semua cita-citanya dapat berhasil dengan


baik.Mereka menyadari sepenuhnya akan keadaan orang tua juga dirinya
sendiri yang kurang memadai,maka hal itu menjadi pendorong atau
motivasi untuk kelak dapat hidup yang lebih baik daripada sekarang.
Selain menjadikan kekurangan sebagai faktor pendorong di dalam
belajar mereka, kita jumpai pula karena keadaan yang kurang
menguntungkan tersebut malah membuat mereka masa bodoh terhadap
keadaan, pesimis, menganggap dirinya tidak mampu, dan patah semangat
untuk berjuang. Jadi sebagian dari siswa SMK Bhinneka Karya tersebut
diatas menyerah terhadap keadaan dan tidak menyadari untuk hidup dihari
mendatang. Sifat-sifat yang demikian apabila belum terlanjur parah, masih
bisa diperbaiki asal dengan kesabaran dan dorongan yang kuat dari wali

29

kelas maupun petugas BP/BK. Karena jika tidak segera diantisipasi, maka
petugas BP akan mengalami kesulitan-kesulitan dalam membantu anakanak yang demikian itu. Maka dari itu, petugas BP harus dengan jeli dan
tekun untuk membantu anak-anak tersebut agar tujuan pembelajaran dapat
tercapai dengan baik.
M. Keadaan Lingkungan SMK Bhinneka Karya Surakarta
1

Lingkungan Di Luar Sekolah


SMK Bhinneka Karya Surakarta terletak di Jalan Letjend Suprapto No.
34 Solo dan dikelilingi oleh beberapa lembaga pendidikan. Hal ini sangat
memungkinkan terciptanya suasana belajar yang optimal dan kondusif
sehingga munguntungkan bagi siswa itu sendiri. Lembaga-lembaga tersebut
antara lain SMK Negeri 2 Surakarta, SMK Negeri 5 Surakarta, SMK Negeri 4
Surakarta, SMK Negeri 6 Surakarta, dan lain-lain.
SMK Bhinneka Karya Surakarta tidak hanya ditunjang oleh situasi
belajar yang baik karna letaknya yang dilingkupi oleh lembaga-lembaga
pendidikan. Tetapi juga lokasinya yang strategis, yaitu terletak di tepi jalan
raya sehingga transportasi mudah dan dapat lebih mendukung pelaksanaan
proses belajar mengajar yang lebih baik.

Lingkungan Di Dalam Sekolah


Keadaan lingkungan bagi pelajar siswa di dalam sekolahnya cukup
memadai misalnya :
a

Ruang kelas yang teratur rapi dan bersih

Ruang praktek yang sudah cukup lengkap.

Ruang perpustakaan yang cukup nyaman.


Sarana-sarana yang lain sebagian besar telah tersedia. Masalah
ketertiban jalannya proses belajar mengajar sudah cukup baik, hal ini
disebabkan:

Pengawasan terhadap siswa dari staf pengajar cukup baik.

Pelayanan administrasi yang baik.

30

Menurut pengamatan penulis mengenai proses belajar mengajar di


SMK Bhinneka Karya Surakarta sudah cukup baik dan cukup memadai
dilengkapi media dalam proses belajar mengajar, diharapkan siswa SMK
Bhinneka Karya Surakarta akan bertambah cerdas dan menghasilkan
lulusan siap kerja ataupun akan melanjutkan ke Perguruan Tinggi.

Gambar 2.13 Ruangan Kelas Lantai 1

Gambar 2.14 Ruang Kelas Lantai 2

N. Koperasi Sekolah
Koperasi yang ada di SMK Bhinneka Karya ini bernama Koperasi
Sejahtera Bhinneka Karya Surakarta dengan alamat Jalan Letjen Suprapto No.
34 Sumber, Banjarsari, Surakarta.
1

Sejarah Berdirinya Koperasi


Koperasi Bhinneka Karya Surakarta berdiri pada tahun 1978, modal yang
diperoleh untuk koperasi ini sebagian dari Yayasan Pendidikan Teknik
Bhinneka Karya.Status dari Koperasi Bhinneka Karya belum berbadan hukum
seperti koperasi-koperasi pada umumnya.

Landasan Koperasi

31

Landasan Ediologi

: Pancasila

Landasan Struktural

: UUD 1945 Pasal 33 Ayat 1

Landasan Operasional
1

UU no 25 TH 1992 tentangPerkoperasian.

Anggaran Rumah Tangga Koperasi SejahteraBhinneka Karya Surakarta


Tahun Buku 2009.
d

Landasan Mental

Kesetiakawanan

sosial yang bertanggungjawab


e

Tujuan Koperasi
1 Tujuan Jangka Panjang
Ikut berupaya mewujudkan kehidupann perkoperasian sebagaimana
yang diharapkan yaitu membantu meningkatkan kesejahteraan anggota
bersama keluarga. Oleh karena itu, kita harus bersama-sama dan terus
menerus berusaha agar kelangsungan hidup koperasi dapat ditingkatkan.
Adapun sebagai upaya untuk mencapai tujuan yang dimaksud, dilakukan
dengan cara-cara:
a
b
c
d

Pemupukan modal dari anggota ditingkatkan.


Kewajiban anggota harus dipatuhi sebagaimana mestinya.
Penerapan manajemen di setiap kegiatan.
Meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) Pengurus dan Anggota
akan wawasan dan pengetahuan tentang perkoperasian.

2 Tujuan Jangka Pendek


Berusaha untuk memberikan pelayanan kepada anggota sesuai
dengan kemampuan yang ada dalam koperasi. Dalam tahun buku 2016
pelayanan koperasi kepada anggota kiranya belum ada perubahan yang
berarti bila dibanding dengan tahun buku sebelumnya. Adapun pelayanan
yang diprogramkan antara lain:
a. Memberi jasa atas simpanan anggota tahun buku sebelumnya, sebesar
8% setahun dan penyerahnnya pada setiap Rapat Anggota Tahunan
pada tahun buku berjalan.

32

b. Memberikan bantuan pengobatan kepada anggota koperasi yang sakit


(opname) di rumah sakit sebesar : Rp 250.000,00. Maksimal 2 kali
dalam 1 tahun.
c. Memberikan santunan kematian kepada anggota yang meninggal
dunia kepada ahli warisnya sebesar: Rp 350.000,00.
d. Memberikan santunan kematian kepada anggota Tali Asih bagi
anggota yang mengundurkan diri dari keanggotaan dan telah menjadi
anggota koperasi minimal 2 tahun dari dana cadangan, sebesar:
Jumlah Simpanan Anggota yang Bersangkutan
x 0,25 Dana Cadangan
Jumlah Komulatif Simpanan Anggota
e. Pembuatan kalender Koperasi Sejahtera Bhinneka Karya- Surakarta
yang dananya dari dana cadangan
3

Struktur Organisasi Koperasi


Rapat Anggota
Dewan Penasehat

Pengawas

Pengurus

Tenaga Pelaksana

Anggota

Gambar 2.16 Bagan Struktur Organisasi Koperasi


4

Susunan Pengurus Koperasi Sejahtera Bhinneka Karya Periode 2015/2016


1 Penasehat

Ketua

Yayasan

Pendidikan Bhinneka
Karya Surakarta.
2 Pelindung
3 Ketua

: Drs. Sri Wahyoto

: Muh. Ngirfani, S.Pd Ing

4 Sekretaris

: Ali Suhudi, S.Pd

5 Bendahara I

Widodo, S.Pd

Riyanto

Sugeng

33

6 Bendahara II

: Irma Kurnia Astuti,

A.Md
7 Pemb. Pemotong Gaji

: Dwi Istanto,

S.E.
8 Badan Pengawas

Ketua

: Drs. Sarjiman

Anggota I

: Drs. Munajad

Anggota II

: Harina Prihatin, S.Pd.

Keanggotaan
Syarat-syarat menjadi anggota Koperasi Sejahtera Bhinneka Karya
Surakarta adalah:
1

Mengajukan Permohonan

Membayar simpanan pokok

Membayar simpanan wajib


Koperasi ini beranggotakan semua pegawai termasuk guru dan
karyawan SMK Bhinneka Karya Surakarta.

Pembagian Tugas Kerja Pengurus Koperasi


a

Ketua
Mewakili koperasi yang berhubungan dengan pihak lain,
bertanggungjawab atas operasional koperasi, merealisasi permohonan
kredit.

Sekretaris
Menyelenggarakan pembukuan koperasi, mengelola surat masuk
dan keluar, mewakili ketua bila berhalangan hadir.

Bendahara I
Pertanggungjawaban

pembukuan

dan

keuangan,

membantu

merealisasi pinjaman, mengatur penerimaan dan pengeluaran uang.


d Bendahara II

34

Mengerjakan administrasi keuangan.

Membantu bendahara I dalam melaksanakan tugas.

Mendokumentasikan catatan simpan pinjam anggota.

Pembantu Pengurus
Membantu melaksanakan tugas atau pekerjaan yang diberikan oleh
ketua atau pengurus lain.

Usaha Koperasi
Koperasi ini bergerak dibidang simpan pinjam yang hanya terbatas pada
anggota.

7 Pemodalan
1

Modal sendiri.

Modal dari luar.

Modal lain diharapkan kepada anggota yang longgar untuk menyimpan


uangnya di koperasi.

Tata Cara Permohonan Kredit


Ketentuan dan tata cara permohonan kredit di Koperasi Sejahtera
Bhinneka Karya Surakarta adalah:
1

Suku bunga pinjaman 1.5% surut

Permohonan pengajuan kredit ditutup tanggal 10 untuk bulan tersebut dan


tanggal 20 untuk pengajuan kredit bulan berikutnya.

Pengajuan kredit berikutnya dapat dilayani oleh pengurus setelah angsuran


mencapai 50% dari pinjaman sebelumnya.

Realisasi permohonan kredit ditentukan oleh pengurus.

Sisa Hasil Usaha (SHU) dirinci sebagai berikut:


a

60% untuk simpanan (Pokok, Wajib, SWK)

40% untuk jumlah jasa.

Peraturan khusus bagi anggota baru dapat menghubungi pada pengurus.

Pengajuan dan realisasi permohonan kredit dengan mempertimbangkan


bahwa angsuran pinjaman dapat dipotong dari gaji guru atau honorarium
dari Bhinneka Karya Surakarta.

Kerja Rutin

35

Persidangan/ Rapat-rapat
Senantiasa diupayakan peningkatan efektivitas baik rapat pengurus,
rapat badan pengawas maupun rapat anggota
Organisasi
Pembagian tugas masing-masing diatur sedemikian rupa, sehingga
tidak terjadi tumpang tindih dan untuk memudahkan koordinasi
1) Ketua
a) Mewakili koperasi berhubungan dengan pihak lain
b) Bertanggungjawab pembukuan ke dalam dan keluar
c) Merealisasi permohonan kredit
2) Sekretaris
a) Menyelenggarakan buku-buku koperasi
b) Mengelola surat-surat yang masuk dan keluar
c) Mewakili ketua bila berhalangan hadir
3) Bendahara I
a) Bertanggungjawab pembukuan keuangan dan harta lainnya
b) Membantu ketua meralisasi pinjaman anggota
c) Mengatur penerimaan dan pengeluaran keuangan
4) Bendahara II
a) Mengerjakan administrasi keuangan
b) Membantu Bendahara I dalam melaksanakan tugasnya
c) Mendokumentasi catatan pinjaman/ simpanan masing-masing anggota
5) Pembantu Pengurus
Membantu melaksanakan tugas/pekerjaan yang diberikan oleh
ketua atau pengurus yang lain.

Administrasi
Melakukan dan melaksanakan pencatatan-pencatatan secara teratur
adanya kegiatan organisasi, keanggotaan dan sebagainya, sehingga dapat

dijadikan informasi yang tepat.


Biaya
Semua pembiayaan yang timbul akibat kegiatan organisasi dibebankan
kepada keuangan organisasi yakni Koperasi Sejahtera Bhinneka Karya
Surakarta.
O. PERPUSTAKAAN

Pengertian Perpustakaan

36

Perpustakaan adalah suatu tempat atau gedung atau ruangan yang di


dalamnya terdapat buku dan perlengkapan yang telah disusun secara khusus
dan sistematis, artinya bahan disusun menurut sistem tertentu yang
memudahkan petugas untuk mencari informasi atau sesuatu yang diinginkan
sehingga dapat melayani peminjam dengan cepat dan benar.
2

Fungsi Perpustakaan
Fungsi utama Perpusatakaan secara integral adalah membantu proses
belajar mengajar di sekolah sekaligus sebagai pusat penelitian, membaca dan
menambah wawasan. Fungsi Perpustakaan meliputi:
a

Fungsi Edukatif
Berhubungan dengan jalannya pendidikan di sekolah dalam
mengembangkan daya pikir dan daya berekspresi kritis.

b Fungsi Informatif
Sebagai bahan pustaka yang berisi informasi penting bagi pembaca.
c Fungsi Administratif
Yaitu mengatur bahan pustaka secara efektif dan efisien.
d Fungsi Rekreatif
Yaitu fungsi yang dapat menjadikan situasi lain menjadi suatu refreshing.

Sejarah Perpustakaan
Perpustakaan yang berada di SMK Bhinneka karya ini berdiri pada tahun
1988 dengan jumlah buku 500 buah. Pengelolaan buku ini dibagi menjadi 3
tempat, yaitu:
a

STM Negeri I Surakarta.

Kantor Yayasan Pendidikan Teknik Surakarta.

Kadipolo, Surakarta.
Semua kegiatan perpustakaan dialihkan ke Sumber mulai 1974 sampai

tahun 1982, perpustakaan STM Bhinneka Karya dapat meminjamkan buku


kepada guru dan karyawan. Pada tahun 1983 perpustakaan sudah mulai aktif

37

meminjamkan buku kepada siswa-siswa. Pengelolaan pertama perpustakaan


Bhinneka Karya dipimpin oleh Bapak Sunarso, B.A dan Bapak Drs. Santoso.
4

Tujuan perpustakaan
Perpustakaan SMK Bhinneka Karya bertujuan untuk:

Memupuk rasa cinta, sadar akan pentingnya membaca.

Memperluas pengetahuan.

Mengembangkan kecakapan berbahasa dan daya pikir pembaca.

Kepengurusan Perpustakaan
Kepengurusan perpustakaan hanya dikelola oleh satu petugas (susunan
kepegawaian perpustakaan tidak di buat secara struktur tertulis, melainkan di
beban tugaskan kepada satu petugas, namun dibantu oleh pegawai yang lain),
yaitu: Bpk. Tarno, B.A. dibantu oleh pak Sigit, A.Md

Pengelolaan Perpustakaan
Perpustakaan SMK Bhinneka Karya Surakarta dikelola menggunakan
Sistem PPD (Pengantar Perpustakaan Dewan atau sistem Klasifikasi Desimal).
Untuk sistem pengelolaan administrasinya dengan:
a

Koleksi.

Sumber Koleksi:
1

Bentuk paket dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Majalah dan Surat kabar.


Untuk memudahkan pengelolaan buku-buku SMK Bhinneka karya
Surakarta, maka buku-buku tersebut diberi kode sesuai dengan jurusannya.
Perpustakaan SMK Bhinneka Karya menyediakan sarana administrasi
perpustakaan, yaitu:

Buku Induk Perpustakaan.

Buku harian Petugas Perpustakaan.

Buku Konsep perpustakaan.

Buku data.

Buku daftar pinjaman.

Daftar buku dan Majalah.

Daftar Buku Paket.

38

h
7

Tata Tertib Perpustakaan.

Tata Tertib Perpustakaan


Tata tertib yang berlaku di perpustakaan SMK Bhinneka Karya, yaitu:
a

Setiap Siswa diwajibkan ke perpustakaan sekolah dengan menggunakan


buku perpustakaan sesuai dengan jadwal yang ditentukan.

Setiap siswa harus menjaga ketertiban, kebersihan, ketenangan, keamanan


dan keindahan perpustakaan.

Bukubuku resensi tidak boleh dibawa pulang.

Setiap siswa yang meminjam buku harus menunjukkan kartu peminjaman.

Sekali pinjam maksimal 2 buku.

Setiap siswa masuk perpustakaan tidak diperkenankan membawa tas.

Lama peminjaman buku maksimal 2 minggu.

Setiap buku harus dikembalikan tepat waktu.

Buku yang rusak atau hilang wajib diganti.

Buku yang dipinjam tidak boleh dibawa keluar.

Siswa yang meminjam tidak diperkenankan menggunakan kartu orang lain.

Siswa yang tidak mengindahkan tata tertib akan dikenakan sangsi.

m Kartu perpustakaan wajib dibawa saat meminjam dan mengembalikan buku.


n

Siswa yang meminjam tidak dibenarkan mengambil sendiri buku


perpustakaan

Pemeliharaan Koleksi Perpustakaan


a

Penataan buku selalu diatur sebaik mungkin sehingga kelihatan rapi.

Diusahakan lepas dari gangguan kotoran, debu, kerusakan dan kehilangan.

Diusahakan bebas dari kelembapan.

Diadakan inventaris mengenai koleksi.

Pustakawan atau Pengelola perpustakaan


Pengelola Perpustakaan SMK Bhinneka Karya dilaksanakan oleh
karyawan yang telah ditunjuk langsung oleh Kepala Sekolah agar lebih
terorgranisir dan terkoordinir yang mengarah kepada tujuan yang lebih baik.

10 Rencana Kerja Perpustakaan


a) Bidang Sarana Pendidikan

39

Mengadakan penataan yang baik terhadap majalah, surat kabar dan


pamflet yang ada sesuai dengan pedoman situasi dan kondisi.

Meningkatkan bahan-bahan pustaka agar perpustakaan memiliki standar


perpustakaan sekolah yang dimiliki.

2) Bidang Staf Perpustakaan


1

Mengusahakan

pada

pihak

yang

berwenang

agar

jumlah

staf

perpustakaan ditambah.
3) Bidang Sasaran Perpustakaan Sekolah
1

Mengadakan Bimbingan minat baca kepada siswa.

Menambah waktu pelayanan perpustakaan.

4) Bidang Pengelolaan Bantuan Pustaka


1

Mengadakan kartu katalog buku, pengarang, kartu judul, kartu obyek.

Menyusun katalog bahan pustaka yang lebih mantap dan memadai.

5) Bidang Koleksi
1

Mengembangkan

atau

memperdalam

pengetahuan

tentang

dasar

pengembangan koleksi perpustakaan, mengoleksi bukubuku sesuai


dengan standar sekolah.
6) Bidang Pemeliharaan
1

Mengadakan pemeliharaan koleksi perpustakaan sebaik mungkin.

Mengadakan Inventarisasi koleksi Perusahaan.

7) Bidang Sirkulasi
1

Mengusahakan jadwal Peminjaman dan pembinaan buku, serta tata tertib


perpustakaan.

Mengatur Sirkulasi peminjaman, perpanjangan, denda, pergantian, sistem


peminjaman dan pembinaan.

8) Bidang Administrasi
1

Mengusahakan Administrasi rumah tangga perpustakaan sekolah sebaik


mungkin.

Mengusahakan fungsi administrasi sekolah sebagaimana mestinya.

9) Bidang Majalah, Surat Kabar dan Pamflet

40

Mengadakan Penataan yang baik terhadap majalah, surat kabar dan


pamplet yang ada sesuai dengan pedoman situasi dan kondisi.

10) Bidang Ruang dan Meja belajar


1

Mengatur ruang perpustakaan sesuai dengan basis umum minimum


elemen dasar perpustakaan.

Mengusahakan perluasan dari fleksibilitas, bentuk ruang perpustakaan,


dan penempatannya.

41

PROSES PENGADAAN BUKU DAN BAHAN PUSTAKA


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Sumbangan Siswa
Sumbangan Instansi
Sumbangan Mahasiswa
Gambar 2.16 Bagan Proses Pengadaan Buku dan Bahan Pustaka
SMK Bhinneka Karya Surakarta
Sumber pengadaan buku:
a Dari pemerintah.
b Usaha sekolah.
c Sumbangan dari siswa
d Sumbangan sukarela dari masyarakat

42

PROGRAM KERJA
PERPUSTAKAAN SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA
TAHUN 2016/ 2017
NO

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.

JENIS KEGIATAN
Penataan ruang dan mebelair
Persiapan administrasi
Inventarisasi bahan-bahan pustaka
Pengadaan bahan pustaka
Pengorganisasian dan pengelolaan bahan pustaka
Pengenalan bahan pustaka baru
Pendaftaran dan pemprosesan anggota baru
Pelayanan perpustakaan
Rekapitulasi data
Keterlambatan pengembalian data
Penyiangan dan pengaktifan bahan pustaka
Pemeriksaan dan perhitungan bahan pustaka
Pendataan dan perhitungan bahan pustaka
Pelayanan khusus pengembalian buku pada akhir tahun

Tabel 2.4. Program Kerja Perpustakaan SMK Bhinneka Karya Surakarta

43

DENAH RUANG PERPUSTAKAN


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.17 Denah Ruang Perpustakaan SMK Bhinneka Karya Surakarta


Keterangan:
1. Rak tempat tas
2. Rak buku bahasa indonesia, fisika, bahasa inggris, dan matematika
3. Rak buku kesastraan,agama, ensiklopedia, dan kamus
4. Rak buku elektronik dan kelistrikan
5. Rak buku logam, kimia, mesin, dan ilmu terapan
6. Rak buku kesenian, olahraga dan ilmu murni
7. Meja untuk pembaca
8. Meja untuk pembaca
9. Rak buku otomotif, majalah, dan koran
10. Meja petugas perpustakaan
11. TV
12. Dispenser
13. Ruang khusus petugas perpustakaan
14. Meja untuk pembaca
15. Meja petugas perpustakaan
16. Rak buku laporan observasi

44

Gambar 2.18 Ruang Baca Perpustakaan

Gambar. 2.19 Meja Kerja Pustakawan

Gambar 2.20 Koleksi Buku Perpustakaan

P BIMBINGAN KONSELING (BK)


1

Pengertian Bimbingan Konseling


Arti dari bimbingan konseling yang utama adalah bimbingan
seseorang kepada individu agar mereka dapat hidup bahagia.Pengurus
bimbingan dan penyuluhan meliputi:

45

Kepala konselor.

Pembantu.

Administrasi.

Jenis-Jenis Bimbingan Konseling


a

Kesulitan belajar di sekolah.

Keterlambatan siswa.

Guru berhalangan hadir.

Masalah kerapian pakaian.

Masalah sosial.

Langkah-Langkah Bimbingan Konseling:


a

Persiapan

: Program dan satuan program.

Pelaksanaan

: Pengumpulan data, analisis data, dan bimbingan.

Penilaian

: Catatan, laporan, pertemuan.

Prosedur bimbingan di SMK Bhinneka Karya Surakarta:

Gambar 2.21 Prosedur Bimbingan Konseling


4

Fungsi Utama Bimbingan Konseling


a

Fungsi Penyaluran

Membantu penyaluran tenaga kerja ke lapangan kerja yang sesuai.


b Fungsi Penyesuaian
Membantu siswa untuk memperoleh penyesuaian yang diperlukan.
c Fungsi Adaptasi

Membantu siswa dan staff sekolah dengan cara menyampaikan data tentang
ciri-ciri kesulitan yang dihadapi siswa.
Instrumen Bimbingan Konseling
a

Program bimbingan dan penyuluhan.

Program bimbingan karier.

Satuan program bimbingan.

Kegiatan bimbingan.

Angket siswa dan orang tua siswa.

46

Blangko konseling atau rekaman kasus.

Catatan semester.

Rekap absensi.

Grafik bimbingan perbandingan prestasi.

Blangko pengaduan.

Peran Personalia Bimbingan Konseling


Dalam kegiatan secara umum, semua personalia penyelenggaraan di
sekolah berkewajiban ikut andil dalam sekolah dan penyuluhan, tapi yang
paling berperan dalam bimbingan dan penyuluhan adalah:
a

Guru
Guru mempunyai peran secara aktif membantu dalam program BK
dan member informasi tentang kelakuan siswa.

Walikelas
Peran wali kelas adalah mengawasi siswa suatu kelas yang menjadi
tanggungjawabnya, serta mengamati suatu masalah dan kemungkinan
pemecahannyadengan carainterview dan razia di tempat bila perlu.

Komponen Bimbingan Konseling


a

Guru atau petugas khusus BK.

Program kerja bimbingan konseling.

Ruang khusus bimbingan konseling.

Meja dan kursi guru bimbingan konseling.

Struktur organisasi bimbingan konseling.

Meja dan kursi tamu bimbingan konseling.

Atribut bimbingan konseling.

Denah dari ruangan bimbingan konseling.

Denah ruang SMK Bhinneka Karya Surakarta.

Buku catatan permasalahan siswa.

Buku konseling.

Peta kelas dan peta siswa rawan.

m Blangko pernyataan dan pelanggaran siswa.

47

Blangko panggilan orang tua siswa.

Blangko isian kunjungan rumah.

Blangko panggilan orang tua siswa.

Almari panyimpanan data.

Daftar siswa yang mendapatkan keringanan SPP.

Kursi klien.

Asas-asas Organisasi Bimbingan Konseling


a

Bimbingan merupakan bagian integral dari keselarasannya sekolah.

Tujuan sekolah harus jelas sesuai dengan keseluruhan program sekolah.

Kepala sekolah memegang tanggung jawab dan kepemimpinan untuk


mengembangkan dan melancarkan pelaksanaan program bimbingan dan
penyuluhan.

Bimbingan memerlukan pengertian dan kerjasama yang erat dengan seluruh


staff.

Organisasi BK harus sesederhana mungkin.

Organisasi mempunyai tugas khusus.

Organisasi bersifat fleksibel dan disesuikan dengan keadaan serta


kebutuhan.

48

DENAH RUANG BIMBINGAN KONSELING


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.22 Denah Ruang Bimbingan Konseling


SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan:
1. Ruang Konseling

6. Meja Agung Kristiyantho

2. Almari

7. Meja Drs.Didik Sunarto

3. MejaRudy Hantoko,S.pd

8. Meja H. Sriyono

4. Komputer

9. Meja Tri Budiana

5. MejaAli Suhudi,S.Pd

10. Meja Tamu / Sofa

49

Gambar 2.23 Ruang Bimbingan dan Konseling

Gambar 2.24 Kegiatan Konseling Siswa dengan Wali Murid

50

STRUKTUR ORGANISASI BIMBINGAN KONSELING


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.25 Bagan Struktur Organisasi Bimbingan Konseling


SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan:
: Garis Konsultasi
: Garis Kerjasama
: Garis Komando
Q Usaha Kesehatan Sekolah (UKS)
Usaha kesehatan sekolah (UKS) merupakan salah satu kegiatan dalam
program nasional yang diadakan dalam program Puskesmas. UKS merupakan
usaha kesehatan masyarakat yang diadakan di sekolah.Sekolah dengan sasaran
utama anak didik dan guru serta lingkungan sekitarnya.
1

Sasaran UKS
Sasaran dari program UKS adalah masyarakat sekolah yang terdiri
dari guru, karyawan, siswa dan petugas lainnya.Kegiatan UKS
dilaksanakan di seluruh sekolah mulai dari sekolah dasar hingga
menengah.Dasar titik tolak dijalankan program UKS adalah pemikiran
bahwa sekolah merupakan lembaga yang bertujuan untuk mempertinggi
derajat bangsa dalam segala aspek kehidupan.

51

Melalui masyarakat, UKS mempunyai kemungkinan lebih efektif


diantara beberapa usaha kesehatan yang ada untuk mencapai kebiasaan
hidup yang sehat pada masyarakat secara umum.Hal tersebut dikarenakan:
a

Masyarakat sekolah mempunyai prestasi yang tinggi.

Masyarakat sekolah merupakan masyarakat yang teratur dan terorganisasi


sehingga mudah di capai dalam rangka kesehatan sekolah.

Pendidikan pada umumnya dapat menjabarkan modernisasi karena pada


usia ini anak-anak sekolah berada pada taraf sedang tumbuh dan
berkembang, sehingga diharapkan mudah dibimbing dan dibina. Masa-masa
itulah yang tepat untuk menanamkan pola hidup sehat dengan harapan dapat
meneruskan dan mempengaruhi lingkungan tempat tinggal mereka.

Landasan UKS

Landasan berdirinya UKS, diantaranya:


a Syarat keputusan 4 (empat) menteri agama, menteri kesehatan, menteri
pendidikan dan kebudayaan, dan menteri dalam negeri.
b TAP MPR No.II/MPR/1988 tentang GBHN.
c UU. No. 12 tahun 1954 dan UU No. 9 tahun 1960 mengenai pendidikan dan
kesehatan.
3

Maksud dan Tujuan UKS


UKS mempunyai maksud dan tujuan untuk mencapai kesehatan
anak didik yang meliputi:

a. Perkembangan dan Pertumbuhan sesuai dengan usaha


b. Tidak mempunyai kelainan (Mengidap suatu penyakit).

52

Kepengurusan UKS

Gambar 2.26 Bagan Kepengurusan UKS SMK Bhinneka Karya Surakarta


Keterangan :
: Garis Pelayanan
: Garis Organisasi
5

Usaha dan Upaya

Adanya sasaran yang demikian banyak, maka untuk mencapai tujuan


tersebut memerlukan usaha-usaha diantaranya:
a Mempertinggi nilai kesehatan
b Mencegah dan memberantas penyakit.
c Diagnosa, perbaikan, dan pemulihan kesehatan.
d Rehabilitasi.
Sedangkan upaya yang dilakukannya antara lain:
a Promotif

Memberikan penjelasan tentang dasar-dasar kesehatan dan petunjuk,


mengenai manfaat kesehatan.
Kuratif

Upaya penyembuhan terhadap


masyarakat yang terjangkit penyakit.
Preventif

Upaya mencegah timbulnya suatu penykit atau penularan.


Rehabilitasi

siswa,

guru,

karyawan,

serta

Upaya pemulihan dan perbaikan dimana ditujukan untuk lingkungan


sekolah.

53

Program Kegiatan UKS

Program kerja UKS di SMK Bhinneka Karya Surakarta antara lain:


a Pemeriksaan kesehatan.
b Pengawasan Kebersihan Pakaian.
c Pengawasan rambut panjang.
Selain itu ada yang perlu dicapai diantaranya:
a Aspek Fisik
Bangunan, alat-alat sekolah dan sanitasi
b Aspek Material atau Mental
Hubungan murid dengan guru, orang tua, masyarakat sekolah dan
petugas kesehatan.
7

Pelayanan Kesehatan
a

Penyediaan obat-obat ringan

Pemeriksaan dan pengobatan.

Rujukan ke puskesmas.

Kesehatan Jasmani.

Kesehatan Lingkungan

a Merekap gudang dan rehabilitasi lingkungan.


bMembangun gedung, kamar mandi dan WC.
c Kebersihan lingkungan sekolah.
dPeningkatan dan penyempurnaan teman.
e Warung sekolah atau kantin.

54

Gambar 2.27 Ruang UKS

55

DENAH RUANG UKS


SMK BHINNEKA SURAKARTA

Gambar 2.28 Denah Ruang UKS SMK Bhinneka Karya Surakarta


Keterangan:
1. Meja Petugas
2. Lemari Obat
3. Tempat Tidur
4. Lemari Peralatan
R Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS)
1

Dasar Pemikiran
Sebagaimana ditetapkan dalam keputusan Direktur Jendral Pendidikan
Dasar dan Menengah No.226/C/1992.Bab II pasal 3 ayat 3, tujuan pembinaan
kesiswaan adalah meningkatkan peran serta dan inisiatif untuk membina dan
menjaga sekolah sebagai wiyata mandala.Menumbuhkan daya tangkap pada
diri siswa terhadap pengaruh negatif, memantapkan kegiatan ekstrakulikuler
dalam menunjang kegiatan pencapaian kurikulum. Meningkatkan apresiasi dan
penghargaan seni, menumbuhkan sikap berbangsa dan bernegara, meneruskan
dan mengembangkan jiwa, semangat, nilai-nilai UUD 1945 serta meningkatkan

56

kesegaran jasmani dan rohani untuk mewujudkan keberhasilan pembinaan


kesiswaan, salah satu jalur itu adalah OSIS.
2

Landasan Hukum
a

Pancasila.

UUD 1945.

GBHN.

Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan no.445/V/1984.

Keputusan Menteri Pemuda dan Olahraga no. 0025/MENPORA/1984.

Keputusan Menteri Pendidikan dan Jendral PMD No.091/c/kop/089.

Surat Direktorat Jendral PMD No.13040/c/i.80.

Pengertian Dasar
Secara umum pengertian organisasi adalah sekelompok manusia yang
berkumpul dalam suatu wadah yang mempunyai tujuan yang sama dan yang
akan mencapai tujuan bersama. Sedangkan pengertian OSIS adalah tempat atau
wadah siswa untuk mencapai tujuan dan pembinaan dan pengembangan
kesiswaan.Jadi, OSIS adalah satu-satunya wadah organisasi siswa disekolah
dan khusus di lingkungannya.Pembinaan Dirjen Pendidikan Dasar dan
Menengah dan tidak ada hubungan organisasi OSIS yang lainya.

Gambar 2.29. Ruang OSIS


4

Tujuan
a

Melatih siswa dalam menyalurkan minat dan bakat siswa dalam suatu
kegiatan di bidang sosial dari suatu sekolah.

57

b
5

Untuk menjaga persekutuan/persatuan yang baik dari kalangan siswa.

Sasaran
Sasaran OSIS di SMK Bhinneka Karya Surakarta adalah siswa pada tiap
jenis tingkat dan jenjang sekolah atau khusus di lingkungan pembinaan Dirjen
Pendidikan Dasar dan Menengah.

Organisasi
a

Setiap sekolah wajib membentuk Organisasi Intra Sekolah (OSIS).

OSIS merupakan satu-satunya wadah bagi siswa yang menampung kegiatan


kurikuler dan ekstrakurikuler yang menunjang kurikulum.

OSIS merupakan satu-satunya wadah bagi siswa yang sah dan berhak
mewakili siswa dari sekolah yang bersangkutan.

OSIS merupakan wadah organik sekolah sehingga setiap siswa menjadi


anggota OSIS.

OSIS bersifat Intrasekolah, artinya tidak ada hubungan dengan OSIS


disekolah lain.

58

Struktur Pengurus OSIS


STRUKTUR ORGANISASI SISWA INTRA SEKOLAH
SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA
TAHUN PELAJARAN 2016/2017

Keterangan:
KOMANDO
KOORDINASI
8

:
: ---------------Gambar 2.30 Struktur Organisasi OSIS

Perangkat OSIS
a

Perangkat OSIS terdiri dari Pembina OSIS, perwakilan kelas, dan pengurus
OSIS.

Pembina OSIS terdiri dari kepala sekolah dan guru.

Kepala sekolah karena jabatanya bertindak selaku Pembina OSIS, maka


guru-guru tiap tahun ajaran bergantian menjadi anggota Pembina OSIS.

d
9

Perwakilan kelas: tiap kelas diwakili dua orang siswa.

Anggota OSIS
Anggota OSIS SMK Bhinneka Karya Surakarta adalah siswa kelas X
sampai dengan kelas XII, keanggotaan OSIS didapat secara otomatis, yaitu

59

menjadi siswa SMK Bhinneka Karya Surakarta. Kepengurusan OSIS atas


dasar musyawarah, sedangkan masa bakti kepengurusan OSIS adalah satu
tahun dan dapat dipilih kembali selama siswa duduk di kelas satu dan dua.
10 Uraian Tugas Pengurus OSIS
a

Ketua
1

Memimpin organisasi dengan baik dan bijaksana.

Mengkoordinasikan semua aparat kepengurusan.

Menetapkan kebijaksanaan yang telah dipersiapkan dan direncanakan


juga mengambilkeputusan berdasarkan musyawarah dan mufakat.

4
b

Memimpin rapat dan setiap saat mengevaluasi kegiatan.

Wakil
1

Bersama ketua menetapkan kebijaksanaan dan mengganti ketua


jikaberhalangan.

2
c

Membantu dan bertanggungjawab kepada ketua.


Sekretaris

1Memberi saran pada ketua, mendampingi ketua setiap rapat.


2Menyiapkan laporan, surat, hasil rapat dan evaluasi kegiatan juga bersama ketua
menandatangani setiap surat.
3Bertanggungjawab atas tertib administrasi organisasi dan bertindak sebagai
notulis dalamrapat.
d

Bendahara
1

Bertanggungjawab dan mengetahui segala pemasukan-pengeluaran


uang/biaya yang diperlukan.

Membuat tanda bukti kwitansi setiap pemasukan-pengeluaran uang untuk


pertanggungjawaban.

Bertanggungjawab

atas

inventaris

dan

perbendaharaan

serta

menyampaikan laporankeuangan secara berkala


e

Seksi-Seksi
1

Keimanan dan ketakwaan terhadap Tuhan YME


a

Melaksanakan peribadatan sesuai dengan ketentuan agama masingmasing.

60

Memperingati hari besar keagamaan.

Melaksanakan perbuatan amaliah sesuai dengan norma agama.

Membina toleransi kehidupan umat beragama.

Mengadakan lomba dan mengembangkan kegiatan keagamaan.

Budi pekerti luhur/akhlaq mulia


a

Melaksanakan tata tertib dan kultur sekolah.

Melaksanakan bakti social dan norma-norma yang berlaku serta


tatakrama pergaulan.

Menumbuhkembangkan kesadaran untuk rela berkorban terhadap


sesama.

Menumbuhkembangkan sikap hormat dan menghargai warga sekolah.

Melaksanakan 7K (Keamanan, Kebersihan, Ketertiban, Keindahan,


Kekeluargaan, Kedamaian dan Kerindangan).

Kepribadian unggul, wawasan kebangsaan dan bela negara


a

Melaksanakan upacara bendera pada tanggal 1 dan 17, serta hari-hari


besar nasional.

Menyanyikan lagu-lagu nasional dan menjaga serta menghormati


simbol dan lambing Negara

Melaksanakan kegiatan bela Negara, kepramukaan dan mempelajari


tempat sejarah.

Mempelajari dan meneruskan nilai luhur, kepeloporan dan semangat


pejuang pahlawan.

Prestasi akademik seni dan olah raga


a

Mengadakan dan menyelenggarakan lomba,pameran, seminar, diskusi


dan kegiatan.

b
5

Mendesain dan memproduksi media pembelajaran.

Demokrasi, HAM, pendidikan politik, lingkungan hidup, kepekaan dan


toleransi sosial
a

Memantapkan dan mengembangkan peran siswa di OSIS sesuai tugas


masing-masing.

61

Melaksanakan latihan kepemimpinan, kegiatan dengan prinsip


kejujuran, transparan dan professional, kewajiban dan hak diri dan
orang lain dalam pergaulan masyarakat.

Melaksanakan kegiatan orientasi peserta didik baru yang bersifat


akademik dan pengenalan lingkungan tanpa kekerasan.

d
6

Melaksanakan penghijauan dan perindangan lingkungan.

Kreatifitas, Keterampilan dan KWU


a

Meningkatkan kreatifitas dan ketrampilan di bidang barang dan jasa.

Melaksanakan pengalaman kerja lapangan(PKL) atau praktek kerja


industri (prakerin)

Meningkatkan kemampuan ketrampilan siswa melalui sertifikasi


kompetensi siswa.

Kualitas Jasmani, Kesehatan Dan Gizi


a

Melaksanakan

perilaku

hidup

sehat,

UKS,

pencegahan

penyalahgunaan narkoba, AIDS dankesehatan reproduksi remaja.


b
8

Melaksanakan pengamanan jajan anak sekolah.

Sastra dan budaya


a

Mengembangkan wawasan dan ketrampilan siswa di bidang sastra,


lomba dan daya cipta.

Teknologi informasi dan komunikasi


a

Memanfaatkan TIK untuk memfasilitasi kegiatan pembelajaran dan


meningkatkan integritas kebangsaan.

Menjadikan TIK sebagai wahana kreativitas dan inovasi.

10 Komunikasi dalam Bahasa Inggris


a

Melaksanakan lomba debat, pidato, menulis, korespondensi dan


kegiatan English Day.

Melaksanakan kegiatan bercerita dalam Bahasa Inggris.

62

11 Pengurus OSIS SMK Bhinneka Karya Tahun Pelajaran 2016/2017


PENGURUS ORGANISASI SISWA INTRA SEKOLAH ( OSIS )
SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA
PERIODE 2016/2017
Ketua

: Ichsan Nuro SS.

XI.OC

Wakil

: 1. Fabilley Chandra Kusuma

XI.OB

Sekretaris

2. Dana Dwi P.

X. OA

: 1. Dian Wahyu P.

XI.MB

2. Oktavian Armadani N.
Bendahara

: 1. Arif Kurniawan

X. OB
XI.MB

2. Rizal Ramadhan

X.MC

Seksi-seksi:
1. Keimanan dan Ketakwaan terhadap Tuhan YME :
- Muklas Ramadhan

XI.MB

- Riski Ardianto

X.MC

- Ajib Dwi Cahyono

XI.MC

- Ferdi Setya Aji

X. OA

2. Budi pekerti luhur/akhlaq mulia :


- Anang Fitrianto

XI.MB

- Abdullah Ifnu N.

X.MA

- Agung Nugroho

XI.MA

3. Kepribadian unggul, Wawasan Kebangsaan dan bela Negara :


- Syebastian Ali

XI.OC

- Reza Dwi

X. MB

- Rico Agung Putra S.

X.OA

4. Prestasi akademik seni dan olahraga :


- Mohammad Sodik Al Fajar

XI.OB

- Dani Setiawan

X.MA

- Dede Mundzakir

X.MB

63

5. Demokrasi, HAM, Pendidikan politik, lingkungan Hidup, Kepekaan


dan Toleransi sosial :
- Muhammad Bariq Xavier

XI.OC

- Reza Patria N.

X. OD

- Yusuf Febrianto

X.MB

6. Kreatifitas,ketrampilan dan Kewirausahaan :


- Fendi

XI.OA

- Willy Rahmat H.

X.MC

- Anas Takbiryanto AH.

X.OC

7. Kwalitas jasmani, kesehatan dan Gizi :


- Harun Herdiana S.

XI.OC

- Riyan Budiyanto

X.MA

- Reynaldi Saputra

X.OD

8. Sastra dan budaya :


- Khoirul Anam

XI.OA

- Yusuf Efendi

X. MB

- Muhammad Ilham P.

X.OC

9. Teknologi informasi dan komunikasi :


- Galih Wibowo

XI.MA

- Gustaf Vendy H.

X.OB

10. Komunikasi dalam bahasa Inggris :


- Much. Yazid R.

XI.OC

- Lucky Syamsudin

XI.OB

S Bursa Kerja Khusus


Bursa Kerja Khusus (BKK) adalah suatu bursa kerja khusus di pendidikan
menengah kejuruan dan lembaga pelatihan. Bursa Kerja Kusus di SMK Bhinneka
Karya Surakarta diberi izin oleh Kakadep pada tanggal 4 Maret 1997. BKK
bertugas sebagai tangan panjang dari Departemen Tenaga Kerja. Tugas itu antara
lain:

64

1. Merekrut Alumni Dari SMK Bhinneka Karya Surakarta, Apabila Ada


Lowongan Pekerjaan Di Industri Tertentu.
Permohonan izin pendirian BKK di Bhinneka Karya Surakarta
bernomor 1.30.05.STM BK/Th 97 dan ditujukan ke Kakandep kodya
Surakarta. Surat ini berisi tentang syarat-syarat pendirian suatu bursa kerja
khusus antra lain:
a

Struktur Organisasi BKK STM Bhinneka Karya Surakarta (Sekarang SMK


Bhinneka Karya Surakarta).

Surat Keterangan sarana dan prasarana kantor BKK.

Rencana Penyaluran Tenaga Kerja (RPTK) selama satu tahun.

Fotocopy sertifikat diklat BKK.

Fotocopy izin pendirian BKK.

Denah ruang Bursa Kerja Khusus.

Pas foto sebanyak 4 lembar (4 x 6) untuk pemimpin BKK.

2. Ruang Lingkup Bursa Kerja Khusus


a

Mendaftarkan dan mendata pencari kerja lulusannya.

Mendaftarkan dan mendata lowongan pekerjaan yang diterima.

Melakukan bimbingan kepada pencari kerja untuk mengetahui, minat dan


kemampuannya sesuai dengan kebutuhan penggunaan tenaga kerja.

Penghayatan tentang tugas, tanggung jawab, hak dan kewajiban sebagai


pekerja.

Melakukan pengiriman untuk memenuhi permintaan tenaga kerja.

Mengadakan verifiksi sebagai tindak lanjut dari pengiriman dan penempatan


yang telah ditentukan.

Menerima informasi kesemptan kerja di kantor wilayah atau kantor


Departemen Tenaga Kerja.

3. Pembinaan
Pembinaan fungsional BKK dilakukan oleh Direktorat Jendral
Pembina dan Penempatan Tenaga kerja Kantor Tenaga Kerja bersama
dengan Instansi membina teknik operasional antar kerja. Hal ini menjadi

65

tanggung jawab kantor Tenaga Kerja dan dilaksanakan oleh petugas


pengantar kerja, pembinaan yang dimaksud adalah:
a

Teknik antar kerja.

Asas antar kerja.

Lain-lain yang dianggap perlu.


Organisasi BKK harus selalu bergerak, artinya selalu melakukan
kegiatan dan jika dalam waktu 12 bulan tidak melakukan kegiatan
berturut-turut, surat pendirian BKK dapat dicabut.

4. Tujuan Bursa Kerja Khusus


Tujuan dengan adanya BKK adalah sebagai penyalur para lulusan serta
mengarahkan kesempatan kerja yang ada. Bagi siswa yang lulus dengan
adanya BKK pada setiap SMK berarti adanya tindak lanjut dari pihak sekolah
agar lulusannya benar-benar disalurkan dengan kesempatan kerja yang telah
ada. Sehingga dpat mengurangi jumlah pengangguran.
5. Tugas Bursa Kerja Khusus
a

Sebagai tangan panjang Disnaker.

Merekrut para alumni SMK Bhinneka Karya Surakarta untuk disalurkan.

6. Biaya Jasa Penempatan


BKK dapat memperoleh jasa penempatan dan penggunaan tenaga
kerja atas kesepakatan bersama tanpa diatur mengenai besar biayanya.

66

STRUKTUR ORGANISASI BURSA KERJA KHUSUS


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

PetugasPenyuluhan.Bimb.Job& Analis.Job
Riyanto SW, S.Pd

Gambar 2.31 Struktur Organisasi Bursa Kerja Khusus


SMK Bhinneka Karya Surakarta

67

T Praktik Kerja Industri (PRAKERIN)


Praktik kerja industri adalah bentuk penyelenggarakkan pendidikan keahlian
jurusan yang merupakan kesempatan antara pihak sekolah menengah kejuruan
dengan dunia industri yang diwajibkan sebelum menempuh ujian. Adapun
pelaksanaannya dilaksanakan selama 2 bulan pada tanggal 1 Juli sampai 30
Agustus dan hanya diperuntukkan kepada kelas XII mulai dari:
1

Perancanaan program pendidikan dan pelatihan.

Penyelenggaraan (di SMK atau dunia usaha/industri).

Evaluasi keberhasilan siswa.


Harapan dari kegiatan penyelenggaraan Prakerin di dunia usaha ini

disamping meningkatkan keahlian profesional siswa, siswa juga mempunyai etos


kerja yang meliputi:
1

Kemampuan kerja

Motivasi kerja

Inisiatif dan kreatif

Disiplin waktu

Kerajinan dalam bekerja

Hasil pekerjaan yang berkualitas

Program Pendidikan dan Pelatihan PRAKERIN Memuat AspekAspek


Pendidikan Meliputi:
a

Kemampuan normatif:
1

Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan.

Pendidikan Agama.

Bahasa dan Sastra Indonesia.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan.

Komponen Adaptif, antara lain:


1

Matematika.

Bahasa Inggris.

Fisika dan Kimia

Teori komponen Kejuruan, meliputi:

68

Teori kejuruan dalam lingkup program tertentu


d

Komponen praktek dasar kejuruan, meliputi:


Praktek penunjang dalam melakukan beberapa jenis pekerjaan yang
relevan dengan dunia usaha.

Komponen praktik kerja industri, meliputi:


Praktik kerja langsung di produksi pada usaha (industri).
Hal ini merupakan kelebihan prakerin yang diselenggarakan bersama
antara SMK dan dunia usaha (industri).

Rasional
Program pelaksanaan bimbingan itu mengutamakan:

Siswa dibimbing oleh guru dan para pembimbing di dunia usaha.

Siswa mempelajari kemampuan dari garisgaris jenis kemampuan.

Tujuan
a

Sekolah
1

Peluang untuk menjalin kerjasama guna memperoleh masukan dan


umpan balik untuk memperbaiki dan mengembangkan kesesuaian
pendidikan kejuruan.

Meningkatkan, memperluas, dan memantapkan proses penerapan


teknologi baru di lapangan kerja ke sekolah atau sebaliknya.

Secara lebih mantap dan melembaga dengan dunia industri.

Peluang untuk memperoleh masukan dari dunia kerja atau industri untuk
perbaikan program dan peluang penempatan proses pembelajaran yang
diselenggarakan.

5
b

Memberi peluang penempatan tamatan dan kerjasama dengan industri

Dunia usaha
1

Memberi peluang pada dunia industri yang meningkatkan teknologi


industri dan iklim kerja dengan memanfaatkan peluang untuk
mendapatkan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan.

Peluang untuk berperan serta dalam upaya peningkatan mutu tamatan


SMK tak terpisahkan dari upaya pembangunan nasional.

69

Ruang Lingkup
Ruang lingkup mata pelajaran pada praktik kerja industri adalah:
a

Pengenalan lingkungan dan suasana kerja secara psikologis.

Penanaman kepedulian tentang kualitas proses dari hasil kerja.

Penguasaan tata laksana dan administrasi proses produksi dan pemasaran.

Peningkatan kemampuan atau ketrampilan kerja.

Penghayatan tentang tugas, tanggung jawab, hak dan kewajiban sebagai


peserta.

5. Kemampuan dan Sub Kemampuan


a

Menggunakan alatalat ukur perkakas, tangan dan mesin perkakas pembuat


benda teknik.

Mengoperasikan alatalat ukur, perkakas tangan dan mesinmesin perkakas


untuk pembuatan bendabenda teknik.

Memelihara dan memperbaiki alatalat ukur perkakas tangan dan mesin


mesin perkakas.

Menerapkan gambargambar teknik dalam merancang bendabenda teknik.

Menghitung putaran mesin perkakas untuk memproses pengerjaan benda


teknik.

Mengklarifikasi jenis pekerjaan pembuatan bendabenda teknik pada mesin


perkakas.

Menentukan alat potong dan kecepatan potong sesuai dengan bahan yang di
kerjakan dengan toleransi benda teknik yang di ukur.

Mengerjakan pemotongan, penyambungan, dan pembuatan logam.

Merakit dan mengepak bendabenda kerja industri teknik.

Menerapkan pengujian bahan logam untuk menentukan kekuatan benda


teknik.

Mengklarifikasi jenis dan karakteristik bahan untuk bendabenda teknik.

Menggunakan dan merawat peralatan pengujian bahan logam untuk


menentukan kekuatan benda teknik.

m Melaksanakan proses perlakukan panas terhadap logam untuk mengerjakan/


mendapatkan sifat yang di kehendaki.

70

Menerapkan kekuatan pada bahan untuk pembuatan logam atau bagian


bagian mesin.

Menentukan dan menghitung kekuatan bagianbagian mesin dengan


konstruksi.

Menerapkan pesawat tangan pada otomotif dan pesawat kerja.

Mengoperasikan pesawat tenaga sesuai dengan jenisnya.

Menentukan jenis pesawat kerja yang digunakan sesuai kebutuhan.

Menerapkan konsep dasar perhitungan kemampuan pada masingmasing


pesawat tangan.

Merawat dan memperbaiki motor dan diesel.

Memeriksa

dan

memperbaiki

komponenkomponen

mesin,

kelistrikan otomotif.
v

Merawat dan memperbaiki berbagai jenis pompa dan kompresor.

w Memelihara dan memperbaiki berbagai pesawat angkat.

sistem

71

STRUKTUR ORGANISASI TIM PELAKSANA PRAKERIN


BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.32 Struktur Organisasi Tim Pelaksana Prakerin


SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan :
: garis koordinasi
: garis komando
6. Prosedur Pelaksanaan Prakerin
Prosedur pelaksanaan prakerin di SMK Bhinneka Karya sebagai berikut :
1 Siswa menghubungi Industri/ Bengkel yang akan dipilih untuk tempat
Prakerin.
2

Siswa mengisi blangko permohonan Prakerin yang disediakan Tata Usaha :


Ibu Sri Rahayu

Blangko permohonan Prakerin dimintakan tanda tangan pada Ketua


Program Keahlian.

Teknik Mesin

: Bp. Drs. Sulistyo

Teknik Otomotif

: Bp. Wahyu Nugraha, S.Pd

72

Blangko Permohonan Prakerin dari siswa yang sudah ditandatangani Ketua


Program Keahlian diserahkan Ibu Sri Rahayu untuk dibuatkan Surat
Permohonan Prakerin ke Industri.

Siswa mengambil Surat Permohonan Prakerin yang sudah jadi pada Ibu Sri
Rahayu.

Siswa menyerahkan Surat Permohonan Prakerin pada Industri/ Bengkel


yang sudah dihubungi dan meminta Industri/ Bengkel mengisi blangko
jawaban.

Siswa mengembalikan blangko jawaban dari bengkel pada Ibu Sri Rahayu.

Catatan: Apabila siswa bermaksud ganti tempat Prakerin maka harus mengulang
prosedur dari awal
7. Peranan dan Tugas Pembimbing
a. Pembimbing di Sekolah
1) Mengantar dan menyerahkan peserta prakerin kepada pimpinan DU/DI
atau instruktur DU/DI tempat siswa akan melaksanakan praktek
2) Menyerahkan daftar hadir kepada instruktur DU/DI
3) Melaksanakan monitoring dan evaluasi sesuai jadwal
4) Mencatat segala kejadian penting selama pelaksanaan monitoring dan
evaluasi
5) Membimbing siswa prakerin dalam mengisi agenda dan jurnal, membuat
laporan hasil prakerin.
6) Menanda tangani daftar hadir dan Jurnal hasil kerja siswa
7) Menyerahkan hasil monitoring dan evaluasi siswa prakerin kepada
Koordinator prakerin
8) Memberikan informasi (sosialisasi) tentang sanksi kepada siswa prakerin
yang melanggar peraturan atau tata tertib dengan ketentuan.

Sanksi ringan oleh pembimbing (peringatan berupa teguran)

Sanksi sedang oleh pembimbing (pemanggilan siswa dan orang tua ke


sekolah serta memindah ketempat lain yang memungkinkan)

73

Sanksi berat oleh pembimbing dan humas (pemanggilan orang tua dan
siswa dan menarik siswa dari tempat kerja dan menunda pelaksanaan
prakerin)

9) Memantau perkembangan siswa prakerin diluar jadwal bimbingan


(selama pelaksanaan prakerin) terutama bagi siswa yang telah diberi
sanksi.
10) Meningkatkan hubungan kerjasama secara dinamis dalam hal masukan
tentang pengembangan kurikulum dan penyerapan tamatan.
11) Memberikan masukan penting tentang hasil pelaksanaan prakerin
(relevansi program studi keahlian siswa dengan DU/DI tempat siswa
praktek, alternatif DU/DI lain yang relevan untuk kompetensi keahlian
siswa).
12) Memberitahukan dan menjelaskan pembimbing DU/DI mengenai
penilaian aspek teknis dan non teknis.
13) Mengkoordinasikan proses pembuatan Sertifikat Prakerin siswa.
14) Daftar pembimbing
1. Drs. Sarjiman
2. Drs. Tri Kuncara
3. Drs. Munajad
4. Drs. Sulistyo
5. Wahyu Nugraha, S.Pd
6. MS. Liliwery, S.Pd, ST
7. Drs. Adhi Suhartanto
8. Drs. Didik Sunarto
9.Rudy Hantoko, S.Pd
10.Ali Suhudi, S.Pd

11. Etik Ariyana, S.Pd


12. Tri Waluyo, S.Pd
13. Sunarto, S.Pd
14. Muh. Ngirfani,S.Pd.Ing
15. kentut purwanto
16. Nurjayanto, S.Pd
17. Eko Raharjo, S.Kom
18. Agung Kristiyanto,S.Pd
19. Riyanto Sugeng Widodo, S.Pd
20. Arif Riyadi, S.

b. Pembimbing di DU/DI
1) Menjelaskan dan membimbing kepada peserta prakerin tentang:

Latar belakang dunia industri/dunia usaha

Tata tertib DU/DI

Environment Health dan Safety yang berlaku ( KKK )

Main job dan additional job yang ada di DU/DI. (Job diskripsion)

Ketrampilan yang sesuai dan bisa dilakukan oleh DU/DI

74

2) Memonitoring kehadiran & kegiatan peserta diklat.


3) Mengesahkan buku jurnal peserta didik.
4) Menilai peserta didik yang terdiri dari: Aspek non teknis/ kepribadian
dan aspek teknis.
8. Daftar Tempat Praktek Kerja Industri
a) Program Teknik Mesin
Tabel 2.5 Institusi Mitra Program Teknik Mesin SMK Bhinneka Karya
DAFTAR SISWA PRAKERIN DI INSTITUSI PASANGAN
SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA
TAHUN 2015/2016
No
1
2
3
4

Perusahaan /
Industri
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park

Nama Siswa

Kelas

TTL

Nilai

Pembimbing Sekolah

XII MA

4 Juli 1997

79,4

Rudy Hantoko,S.pd

XII MA

28 Juli 1997

79,3

Drs.Sulistyo

Ahmad Abdul Dzohir

XII MA

1 Mei 1997

79,4

Drs.Tri Kuncara

Andi Prasetya

XII MA

6 Mei 1996

85,7

Ali Suhudi,S.Pd

Abu Ahmad Al
Mutaqin
Aditya Krisna
Ariyanto *)

Bk.Purwanto

Arlingga Resa Erdi *)

XII MA

16 Januari 1997

85,7

Drs.Sulistyo

Bk.Purwanto

Bayu Setiyono

XII MA

11 Juni 1996

86,4

Drs.Sulistyo

Solo Techno
Park
Bk.Estana
Teknindo

Berto Jadi
Pamungkas

XII MA

24 Januari 1997

78,8

Muh.Ngirfani,S.Pd

Candra Cahyanto

XII MA

31 Januari 1997

80,6

Rudy Hantoko,S.pd

Chornelius Dioz
Christomas

XII MA

11 Januari 1996

80,6

MS.Liliwery,S.Pd

Dandi Wibowo
Saputro

XII MA

7 Juli 1997

82,0

Tri Waluyo,S.Pd

Devianto

XII MA

83,2

Rudy Hantoko,S.pd

Dwi Janto

XII MA

87,1

Drs.Sulistyo

85,0

Ali Suhudi,S.Pd

87,2

Ali Suhudi,S.Pd

78,9

Drs.Sulistyo

7
8
9
10
11
12
13
14
15

Bk.Succes
Bk.Adiguna
Samudra
Teknik
Mitra Sentosa
Mandiri
Bk.Rejo
Mulya
Bk.Cahaya
Jaya
Bk.Cahaya
Jaya
Solo Techno
Park

Dwi Mansyah Surya


W.
Eksan Fajar
Munandar
Febby Emmo Putra P.

XII MA
XII MA
XII MA

28 Nopember
1996
10 Oktober
1997
15 Desember
1997
17 Oktober
1995
8 September
1996

75

16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36

Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Bk.Cahaya
Jaya
Solo Techno
Park
Bk.Mandiri
Teknik
Bk.Ria Famili
Industri
Keluar
Bk.Bubut Pak
Pardi
Techno Coting
Precission
Bk.Tek.Tepat
Guna
B.Mandiri
Tekjnik
Solo Techno
Park
Bk.Tek.Tepat
Guna
Bk.Tek.Tepat
Guna
Bk.Cahaya
Jaya
Bk.Cahaya
Jaya
Bk.Bubut Pak
Dadi
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park

Galih Bagus Sajiwo

XII MA

Intang Nur Hidayat

XII MA

Luqman Khakim

XII MA

Novenda Yury
Agatha *)

XII MA

Raditya Darmawan S.

XII MA

Revan Erik Fegiyanto

XII MA

Rokhim Wahyu
Setiawan

XII MA

Romadhon Setiawan

XII MA

Satria Budi Utama

XII MA

Syaiful Priyambodo

XII MA

Tri Budiyanto

XII MA

Triyoko

12 Oktober
1996
12 Oktober
1995

83,0

Drs.Sulistyo

80,2

Drs.Sarjiman

79,3

Drs.Tri Kuncara

78,9

Rudy Hantoko,S.pd

80,2

Ali Suhudi,S.Pd

21 Juni 1997

80,6

Ali Suhudi,S.Pd

7 Mei 1997

78,2

Ali Suhudi,S.Pd

86,8

Drs.Sulistyo

79,3

Ali Suhudi,S.Pd

79,3

Rudy Hantoko,S.pd

3 Januari 1997

79,3

Rudy Hantoko,S.pd

XII MA

29 Mei 1997

85,7

Drs.Sulistyo

Wahyu Aji Prasetyo

XII MA

27 Juni 1997

85,0

Drs.Sulistyo

Wahyu Krisna

XII MA

8 Februari 1997

75,0

Drs.Sulistyo

XII MA

11 September
1997

82,3

Riyanto,S.Pd

XII MA

23 Juni 1996

73,9

Rudy Hantoko,S.pd

XII MA

14 Juli 1997

85,1

Drs.Sulistyo

Yohanes Sutrisno *)

XII MA

16 Oktober
1996

81,1

Drs.Tri Kuncara

Adi Pratama Putra

XII MB

25 Juli 1996

85,7

Drs.Sulistyo

Alfian Bayu Utomo

XII MB

8 Agustus 1997

79,1

Tri Waluyo,S.Pd

Ari Kristanto

XII MB

30 Januari 1997

84,0

Riyanto,S.Pd

Yanuar Erwan
Saputro
Yoga Anggara
Prasetya **)
Yoga Putra Perdana
*)

31 Januari 1997
10 Februari
1997
16 Oktober
1996

25 November
1997
28 Agustus
1996
9 Desember
1996

37

Keluar

Avito Moeza Putro


Bilowo

XIIMB

17 Nopember
1996

85,7

Riyanto,S.Pd

38

Solo Techno
Park

Aziz Hermawan

XIIMB

6 Oktober 1996

84,0

Drs.Sulistyo

39

Bk.Sami Soe

Bagus Anggi Saputro

XIIMB

22 Mei 1997

85,7

Drs.Sulistyo

40

Bk.Rizki

Danang Setyawan
Prakoso U

XIIMB

1 Oktober 1998

81,4

Drs.Sulistyo

76

41
42
43
44
45
46

Solo Techno
Park
Bk.Bubut
Hartanto
Wahyu
Mustika
Engineering
CV.Abenit
Teknologi
CV.Abenit
Teknologi
Solo Techno
Park

Danu Syahputra

XIIMB

14 Maret 1997

80,8

Drs.Sulistyo

Dicky Cahyo
Nugraha

XIIMB

5 Agustus 1996

85,0

Drs.Sulistyo

Fakih Nur Cahyono

XIIMB

14 September
1997

82,0

Muh.Ngirfani,S.Pd

Ferian Erlangga

XIIMB

25 Januari 1997

84,6

Tri Waluyo,S.Pd

Fhuadhimal

XIIMB

13 April 1997

79,9

Muh.Ngirfani,S.Pd

Galang Bagas
Prakasiwi

XIIMB

24 Agustus
1997

77,7

Drs.Sulistyo

47

Bk.Turisari

Guntur

XIIMB

24 April 1997

86,4

Drs.Sulistyo

48

Bk.Turisari

Hafid Cahyo Wibowo

XIIMB

6 Agustus 1996

76,7

Riyanto,S.Pd

49

Bk.Rizki

Jefri Fajar Sulistyo P

XIIMB

10 Desember
1997

71,3

Riyanto,S.Pd

Jefri Putrantono

XIIMB

21 April 1997

80,1

Drs.Sulistyo

Joko Andriyanto

XIIMB

21 Juli 1997

85,0

Drs.Sulistyo

M. Iqbal Yulianto

XIIMB

20 Mei 1996

86,4

Drs.Sulistyo

Muh. Aditya Aji S.

XIIMB

7 September
1996

84,2

Drs.Tri Kuncara

Muh. Andri Tri


Nugroho

XIIMB

31 Mei 1997

80,9

Ali Suhudi,S.Pd

Muhammad Saputra

XIIMB

6 Februari 1997

86,4

Riyanto,S.Pd

Nando Sri Mulato

XIIMB

27 Nopember
1996

85,7

Drs.Sulistyo

Ponco Agus
Hardiyanto

XIIMB

24 April 1997

85,7

Drs.Sulistyo

Pungky Mardiyanto

XIIMB

28 Mei 1997

82,7

MS.Liliwery,S.Pd

Restu Adi Setiawan

XIIMB

1 Januari 1997

77,6

MS.Liliwery,S.Pd

Rian Ponjari

XIIMB

30 September
1996

85,7

Drs.Sulistyo

Riki Pria Aditama

XIIMB

3 Agustus 1996

79,6

Drs.Sulistyo

Riko Wahyu Prasetyo

XIIMB

8 Agustus 1996

84,6

Drs.Sulistyo

Risang Tri Puji


Hartono

XIIMB

20 April 1998

87,1

Drs.Sulistyo

Setiawan Widyatama

XIIMB

26 Februari
1997

77,8

Drs.Sulistyo

50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64

Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Bk.Berkah
Jaya
Bk.Bubut Pak
Pur
Bk.Turisari
Bk.Berkah
Jaya
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Bk.Bubut Pak
Pur
Bk.Adiguna
Samudra
Teknik
Keluar
Bk.Bubut Pak
Pur
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park

77

65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
87
88
89

Bk.Wijaya
Industri
Bk.Wijaya
Industri
CV.Abenit
Teknologi
CV.Abenit
Teknologi
Bk.Wijaya
Industri
Bk.Ria Famili
Industri
Bk.Rosindo
Mas Perkasa
Bk.Rosindo
Mas Perkasa
Bk.Rosindo
Mas Perkasa
CV. Andika
Karya Teknik
Bk.Wijaya
Industri
CV.Andika
Karya Teknik
Bk.Wijaya
Industri
Bk.Wijaya
Industri
Bk.Raja
Kawat
Solo Techno
Park
Bk.Rosindo
Mas Perkasa
Solo Techno
Park
Bk.Wijaya
Industri
Solo Techno
Park
Bk.Ajab
Teknik

Tri Nur Ariyadi

XIIMC

18 Maret 1997

79,7

Riyanto,S.Pd

Wisnu Mahendra
Tama

XIIMC

18 Juni 1996

83,1

Riyanto,S.Pd

Yosa Artha Putra

XIIMC

5 Maret 1997

79,2

Muh.Ngirfani,S.Pd

Adhi Dwi Prasetyo

XIIMC

8 Agustus 1997

83,8

Drs.Sulistyo

Alfin Pradana Putra

XIIMC

83,0

Drs.Sulistyo

83,8

Tri Waluyo,S.Pd

Ananda Ricky
Prakoso
Andika Angga
Pratama

XIIMC

7 Nopember
1996
16 Februari
1997

XIIMC

6 Februari 1997

79,6

Tri Waluyo,S.Pd

Anung Raharjo

XIIMC

28 Desember
1994

82,6

Tri Waluyo,S.Pd

Arif Nugroho

XIIMC

4 Mei 1997

83,7

Rudy Hantoko,S.pd

Aziz Ghea Nur


Alamsyah

XIIMC

80,2

MS.Liliwery,S.Pd

Bagas Fajar Nugroho

XIIMC

80,9

MS.Liliwery,S.Pd

Dian Raharjo

XIIMC

1 Mei 1997

83,7

Tri Waluyo,S.Pd

Dwi Santoso

XIIMC

17 April 1997

83,3

Riyanto,S.Pd

XIIMC

7 Juli 1996

77,8

Riyanto,S.Pd

XIIMC

29 April 1997

84,6

Riyanto,S.Pd

XIIMC

12 Maret 1996

82,8

Rudy Hantoko,S.pd

XIIMC

9 Mei 1996

84,4

Riyanto,S.Pd

Langgeng Bachtiar

XIIMC

11 April 1997

85,7

MS.Liliwery,S.Pd

M. Abdul Rohman
Hakim

XIIMC

8 Februari 1997

81,0

Drs.Sulistyo

M Ghofar Alfaruk

XIIMC

15 Juni 1997

45,8

Drs.Sulistyo

Mujahid Ridwan

XIIMC

4 Oktober 1996

82,6

Drs.Sulistyo

Bk.Tausan

Nur Prasetyo

XIIMC

12 Agustus
1996

80,6

Ali Suhudi,S.Pd

Bk.Mulya
Teknik
Solo Techno
Park
CV.Abenit
Teknologi

Prasetya Bayu Aji


Wibowo
Rangga Candra
Bramantya

Fredy Anggoro
Saputro
Galih Adha
Priambodo
Garry Tri Samsudin
F.
Koko Septiawan
Cahyadi

Rexi Nur Sidik

23 Desember
1996
25 September
1996

XIIMC

27 Juli 1996

83,1

Rudy Hantoko,S.pd

XIIMC

3 Juli 1998

79,6

Rudy Hantoko,S.pd

XIIMC

18 Agustus
1997

79,8

Drs.Sulistyo

78

90

Bk.Tausan

Rolanda Dori
Pamungkas

XIIMC

10 Februari
1997

79,7

Muh.Ngirfani,S.Pd

91

Bk.Rosindo
Mas Perkasa

Roni Saputro

XIIMC

11 Januari 1996

79,4

MS.Liliwery,S.Pd

92

Carlos Tech

XIIMC

2 April 1997

77,8

Drs.Sulistyo

93

Carlos Tech

XIIMC

4 Desember
1996

86,4

Rudy Hantoko,S.pd

94

Bk.Tausan

Yoga Darmawan

XIIMC

23 April 1998

80,8

Rudy Hantoko,S.pd

Bk.Bintaro
Teknik
PT.Haritech
Perkasa
Solo Techno
Park

Yoko Angsari
Darmojo

XIIMD

10 Juni 1996

71,7

Drs.Tri Kuncara

Yusuf Indarto

XIIMD

11 Juli 1997

79,1

Muh.Ngirfani,S.Pd

85,7

Drs.Sulistyo

87,1

Drs.Sulistyo

83,4

MS.Liliwery,S.Pd

95
96
97
98
99
100
101
102
103
104
105
106
107
108
109
110
111
112
113
114

Bk.Disbun
Bk.Raja
Kawat
Bk.Catur
manunggal
CV.Maju
Mapan
Bk.Raja
Kawat
Solo Techno
Park
Bk.Nur Mitra
Utama
Bk.Bubut
Mumpuni
Bk.Raja
Kawat
Bk.Mandiri
Teknik
Bk.Disbun
Bk.Catur
manunggal
Bk.Bintaro
Teknik
Solo Techno
Park
Solo Techno
Park
Bk.Bina
Karya
Solo Techno
Park

Syahrul Ibnu
Syarifudin
Tegar Agung
Waspodo

Apriyanto Bimo
Prakoso
Argha Robby
Brammastyo

XIIMD
XIIMD

21 Agustus
1997
8 September
1996
15 September
1996

Ari Wildan Fauzi

XIIMD

Bagas Permana

XIIMD

6 Januari 1996

85,7

Drs.Sulistyo

Bagus Aji Pamungkas

XIIMD

19 Januari 1997

80,3

Riyanto,S.Pd

Candra Abdi Wibowo

XIIMD

11 April 1997

80,3

Rudy Hantoko,S.pd

Ervan Syamsudin

XIIMD

5 April 1997

85,7

Drs.Sulistyo

Faisal Ardhiansyah

XIIMD

29 Maret 1997

81,1

Drs.Sulistyo

Faisal Dwi Nugroho

XIIMD

26 Mei 1996

83,6

MS.Liliwery,S.Pd

Fajar Hidayattulloh

XIIMD

26 Agustus
1997

77,8

Drs.Sulistyo

Falensyah Dhevanio

XIIMD

30 Mei 1996

79,4

Drs.Sulistyo

Faqich Kurniawan T.

XIIMD

25 Juli 1995

85,7

Drs.Sulistyo

Feriyan Putra P.

XIIMD

31 Agustus
1996

87,1

Drs.Sulistyo

Hasyim Asyari

XIIMD

8 Agustus 1997

78,4

Drs.Sulistyo

Ichsan Nurlatif

XIIMD

11 Juli 1997

85,9

Drs.Tri Kuncara

Ivo Gustina Sandi

XIIMD

19 September
1996

83,6

Drs.Sulistyo

Justifar Aji

XIIMD

1 Februari 1997

76,2

Drs.Sulistyo

M. Hadi Suprapto

XIIMD

8 Agustus 1997

78,2

MS.Liliwery,S.Pd

79

115
116
117
118
119

Bk.Rosindo
Mas Perkasa
Bk.Catur
manunggal
Bk.Las
Kliwon
Solo Techno
Park
Bk.Catur
manunggal

Muh. Andi
Wicaksono

XIIMD

Muhamad Rofiq A.

XIIMD

Muhammad Safi'i

XIIMD

Yogi Handoko

XIIMD

Dwiki Aditya Putra

XIIMD

6 Oktober 1994

80,2

Riyanto,S.Pd

78,9

Riyanto,S.Pd

80,3

MS.Liliwery,S.Pd

20 April 1997

77,1

Drs.Tri Kuncara

13 Nopember
1995

80,4

Muh.Ngirfani,S.Pd

29 Februari
1996
25 Agustus
1997

b) Program Teknik Otomotif


Tabel 2.6 Institusi Mitra Program Teknik Otomotif SMK Bhinneka Karya
DAFTAR SISWA PRAKERIN DI INSTITUSI PASANGAN
SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

80

TAHUN 2015/2016
No

Perusahaan

Alamat Perusahaan

Nama Siswa

Pembimbing
Sekolah

Pembimbing
Industri

XII OA

Drs.Didik
Sunarto

Subur
Riyanti

XII OA

Wahyu
Nugraha,S.Pd

Edy
Sofyanto

Bengkel
Sumber
Jaya Motor
Bengkel
Mobil EDY
Bengkel
Mobil
Murjanto

Gebang RT.07 RW.17


Kadipiro Surakarta
Jombor RT.01 RW.02
Baki Sukoharjo

Apri Nugroho

XII OA

Wahyu
Nugraha,S.Pd

Murjanto

AutomobileTech

Jl.Tanjung 109
Karangasem Surakarta

Arindra
Wahyu Putra

XII OA

Etik
Ariyana,S.Pd

Joseph
Hagero
Rahardjo

Bengkel
Rejo Motor

Dukuh RT.2 RW.3


Sanggrahan Grogol
Skh

Danang
Pamugkas

XII OA

Wahyu
Nugraha,S.Pd

Anto
Setyawan

Bengkel
Mobil Pokro

Ngruki RT.2 RW.16


Grogol Sukoharjo

XII OA

Arif
Riyadi,S.Pd

Sukarman

Bengkel
Amanah
Bengkel
Mobil New
Sahabat
Bengkel
Mobil To
Wijaya
Bengkel
Bagyo Putro
Bengkel
Mobil
Murjanto
Bengkel
Mobil
Pramono
Jaya
Bengkel
Mobil Pokro
Bengkel
Mobil New
Sahabat
Bengkel
Mobil Pokro
Bengkel
Amanah
Motor
Bengkel
Amanah
Bengkel
Mobil EDY
Bengkel
Amanah
Bengkel

Jl.Nuri 4 No.9A
Sidorejo Surakarta

Dany
Maulana
Ramadhan
Dicky
Wahyudi

XII OA

K.Purwanto

Riyanto

Jl.Slamet Riyadi 442


Makamhaji Kartasura

Dika
Setyawan

XII OA

Wahyu
Nugraha,S.Pd

Subandono

Mojoasri RT.02 RW.07


Ngemplak Boyolali

Dwi Yulianto

XII OA

Drs.Munajad

Sarjito

Jl.Slamet Riyadi 57
Makamhaji Kartasura

Eka Afria
Hermawan *)

XII OA

Drs.Didik
Sunarto

Bagyo

Jombor RT.01 RW.02


Baki Sukoharjo

Fajar Agus
Irwanto

XII OA

Arif
Riyadi,S.Pd

Murjanto

Jl.Letjend.Suprapto 99
Surakarta

Fathoni
Ahmad

XII OA

Sunarto,S.Pd

Sri Pramono

Ngruki RT.2 RW.16


Grogol Sukoharjo

Findra
Listianto

XII OA

Drs.Munajad

Sukarman

Jl.Slamet Riyadi 442


Makamhaji Kartasura

Kunto Arif
Wibowo

XII OA

Drs.Munajad

Subandono

Ngruki RT.2 RW.16


Grogol Sukoharjo

Masridha
Farid Azhary

XII OA

Arif
Riyadi,S.Pd

Sukarman

Jl.Surya 69 Jagalan
Surakarta

Nanda
Hermawan

XII OA

Sunarto,S.Pd

Jarwanto

Jl.Nuri 4 No.9A
Sidorejo Surakarta
Gebang RT.07 RW.17
Kadipiro Surakarta
Jl.Nuri 4 No.9A
Sidorejo Surakarta

Novianto Adi
Pratama
Onung Bagas
Tholib
Pradana Elang
Priambodo

XII OA

Drs.Didik
Sunarto

Riyanto

XII OA

Sunarto,S.Pd

Edy
Sofyanto

XII OA

Drs.Didik
Sunarto

Riyanto

1
2
3

7
8
9
10
11

12
13
15
16
17
18
19
20

Jl.Kahuripan 68
Sumber Surakarta

Ababil
Zamzuri Al
Mahmud
Aldhi Bagas
Hernawan *)

Kelas

81

9. Format Penilaian Prakerin


a. Program Teknik Mesin
REKAPITULASI NILAI PRAKERIN
Nama Siswa
:
Bidang Keahlian
: Tek. dan
rekayasa Tempat/Tgl. Lahir
:
Program
Keahlian
: Teknik Mesin
Nomor Induk
:
Kompetensi Keahlian : Tek.Pemesinan
Nilai Akhir
No.
Aspek Yang Dinilai
Kualifikasi
Angka
Huruf
NO
ASPEK NON TEKNIS
1
Disiplin
2
Kerja Sama
3
Inisiatif
4
Tanggung Jawab
5
Kebersihan
NO
ASPEK TEKNIS
1
Pekerjaan Dasar
2
Bekerja dengan Mesin Bubut
3
Bekerja dengan Mesin Frais
4
Bekerja dengan Mesin Skrap
Jumlah Nilai
Rata-rata Nilai
Tabel 2.7 Format Penilaian Prakerin Program Keahlian Teknik Mesin
Kualifikasi dan Predikat Prestasi
90-100
80-89
70-79
60-69

=
=
=
=

A
B
C
D

(Lulus Amat Baik )


(Lulus Baik)
(Lulus Cukup)
(Belum Lulus)

b. Program Teknik Otomotif


REKAPITULASI NILAI PRAKERIN
Nama Siswa
:
Bidang Keahlian
:
Tek.dan
Rekayasa
Tempat/Tgl. Lahir :
Program Keahlian
: Tek.Otomotif
Nomor Induk
:
Kompetensi Keahlian : Tek.Kend.Ringan
Nilai Akhir
No.
NO
1

Aspek Yang Dinilai


ASPEK NON TEKNIS
Disiplin

Angk
a

Huru
f

Kualifikasi

82

2
3
4
5
NO
1
2
3
4

Kerja Sama
Inisiatif
Tanggung Jawab
Kebersihan
ASPEK TEKNIS
Perbaikan Motor Otomotif
Perbaikan Chasis
Perbaikan Pemindah Tenaga
Perbaikan Kelistrikan Otomotif
Jumlah Nilai
Rata-rata Nilai

Tabel 2.8 Format Penilaian Prakerin Program Keahlian Teknik Otomotif


Kualifikasi dan Predikat Prestasi
90-100
80-89
70-79
60-69

=
=
=
=

A
B
C
D

(Lulus Amat Baik )


(Lulus Baik)
(Lulus Cukup)
(Belum Lulus)
U Program Keahlian

SMK Bhinneka Karya Surakarta adalah sekolah menengah kejuruan yang


terkelompok dalam teknologi industri. Berdasarkan kelompok tersebut, SMK
Bhinneka Karya mempunyai program keahlian, antara lain:
1

Program keahlian teknik mekanik otomotif.

Program keahlian teknik pemesinan.


Adanya program keahlian ini dapat memberikan pilihan pada siswa
yang minat masuk ke SMK Bhinneka Karya Surakarta sesuai dengan
program keahlian yang diminati.

1. Program Keahlian Teknik Mekanik Otomotif.


Program

keahlian

mekanik

otomotif

mempunyai

tujuan

untuk

membentuk tenaga kerja yang berkualitas di bidang otomotif, perakitan,


bengkel servis perawatan dan perusahaan yang terkait lainnya. Minat ini dapat
dilihat dari kelaskelas yang di sediakan, yaitu:
a

Kelas X sebanyak 4 kelas.

Kelas XI sebanyak 3 kelas.

Kelas XII sebanyak 4 kelas.

83

Sama halnya dengan program keahlian teknik pemesinan yang bertujuan


untuk membentuk lulusan berkualitas. SMK Bhinneka Karya Surakarta telah
menyediakan tenagatenaga pengajar sebagai guru tetap dan tidak tetap dari
jenjang Strata 1.
Selain guru pengajar yang berkualitas untuk mencetak lulusan yang
bermutu perlu adanya tempat praktik yang pendukung.Untuk program keahlian
teknik mekanik otomotif memiliki 4 ruang praktik, 1 ruang alat dan 1 ruang
unit produksi:
a

Ruang praktik engine

Ruang praktik chasis

Ruang praktik kelistrikan

Ruang praktik terapan otomotif

Ruang alat

Ruang unit produksi

2. Program Keahlian Teknik Pemesinan.


Program ini bertujuan untuk membentuk tenaga kerja yang berkualitas di
bidang industri logam, industri perakitan, bengkel pemesinan dan perusahaan.
Perusahaan yang mempunyai hubungan dengan program keahlian ini terlihat
dari jumlah kelas yang di buka:
a

Kelas X sebanyak 3 kelas.

Kelas XI sebanyak 4 kelas.

Kelas XII sebanyak 4 kelas.


Untuk membentuk lulusan yang baik, SMK Bhinneka Karya Surakarta

telah menyediakan tenagatenaga mengajar sebagai guru tetap maupun guru


tidak tetap, hampir semua guru mengajar di SMK Bhinneka Karya Surakarta
program keahlian teknik pemesinan adalah lulusan perguruan strata 1. Di
samping tenaga pengajar yang berkualitas juga di dukung tempat praktik yang
cukup baik, sehingga para siswa dapat melaksanakan praktik secara maksimal.
Program keahlian teknik pemesinan memiliki 5 ruang praktik yaitu:
1

Ruang praktik mesin bubut.

Ruang praktik mesin frais.

84

Ruang praktik mesin CNC.

Ruang praktik kerja bangku.

Ruang praktik las dan fabrikasi logam.

3. Tata Tertib Pemakaian Ruang Praktik:


a. Kewajiban
1

Siswa memasuki bengkel sesuai dengan jadwal yang di tentukan.

Selama praktek siswa wajib memakai pakaian kerja dan alat keselamatan
kerja.

Sebelum dan sesudah praktek siswa berbaris untuk presensi dan


menerima pengarahan dari guru.

Siswa meminjam alat dengan kartu dan bertanggung jawab atas alat yang
di pinjamnya.
Dan masih banyak lagi peraturan mengenai pemakaian dan peraturan

laboratorium.
b. Larangan
Larangan yang ada di ruang praktik antara lain:
1

Siswa dilarang masuk laboratorium di luar jam praktek yang sudah di


jadwalkan kecuali ada kepentingan dan seijin guru praktek atau ketua
program keahlian.

Dilarang merokok atau makan di dalam maupun di luar ruangan praktek.

Dilarang meninggalkan laboratorium tanpa seiin guru praktek.

c. Sanksi
1) Siswa yang tidak mengindahkan peraturan dan petunjuk akan di
berhentikan dari kegiatan praktek.
2) Siswa yang menghilangkan alat wajib mengganti dengan alat yang
sesuai.
3) Siswa yang merusak alat di wajibkan mengganti alat tersebut.
STRUKTUR ORGANISASI
PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK MEKANIK OTOMOTIF

85

Gambar 2.33 Struktur Organisasi Program Keahlian Teknik Mekanik Otomotif


SMK Bhinneka Karya Surakarta

4. Jadwal Praktik Teknik Otomotif


JADWAL PRAKTIKUM OTOMOTIF KELAS X TAHUN 2016/2017

86

Tabel 2.9. Jadwal Praktikum Otomotif Kelas X SMK Bhinneka Karya


Surakarta
JADWAL PRAKTIKUM OTOMOTIF KELAS XI TAHUN 2016/2017

Tabel 2.10 Jadwal Praktikum Otomotif Kelas XI SMK BK Surakarta

87

JADWAL PRAKTIKUM OTOMOTIF KELAS XII TAHUN 2016/2017

Tabel 2.11 Jadwal Praktikum Otomotif Kelas XII SMK Bhinneka Karya
Surakarta
5. JOB PRAKTIKUM TEKNIK OTOMOTIF SMK BK SURAKARTA

No
.
1
2

JOB PRAKTIKUM KELAS XI


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA
XI TO
XI TO
XI TO
Pemeliharaan
Pemeliharaan
Pemeliharaan Sistem
Pemindah Tenaga
Chasis
Kelistrikan Otomotif
Bongkar Pasang
Bongkar Pasang
Merangkai Penerangan
Kopling
Rem Cakram
Utama
Bongkar Pasang
Bongkarpasang Rem
Merangkai Penerangan
Transmisi
Tromol
Tanda
Belahan
Bongkar Pasang
Bongkar Pasang
Merangkai System
Transmisi
Suspensi Rigid
Pengisian
Belahan Atas
Bongkar Pasang
Pengukuran Backles
Menentukan Terminal
Kemudi Rack and
Diferensial
Regulator
Pinion, Melepas Ban
Bongkar Pasang
Bongkar Pasang
Kemudi
Pengukuran Alternator
Diferensial
Resirkulating Bool

88

Bongkar Pasang
6
Power Window
Pengukuran Starter
Mekanik
Tabel 2.12 Job Sheet Praktikum Kelas XI SMK Bhinneka Karya Surakarta
Bongkar Pasang
Propeller Shaft

JOB PRAKTIKUM KELAS XII


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA
XII TO
XII TO
XII TO
No
PPC
PPPT
PPMO
Overhaull dan
Pengukuran silinder
Overhaull Transmisi
1 Bledding Rem Tromol
menggunakan
Colt Diesel
Kijang
Cylinder Bore Gauge
Overhaull Kemudi
Overhaull Transmisi 4 Overhaull Karburator
2
Recikulating bolt
WD
Kijang
Kijang
Penyetelan Platina
Overhaull Suspensi
Overhaull Transmisi
3
menggunakan Dwell
belakang Kijang
Kijang
Tester
Overhaull Transmisi
Penyetelan Katup
4
Spooring Kijang
Pengerak depan
Kijang
Overhaull dan
Overhaull dan Bleding
Overhaull Kopling
penyetelan timming
5
Rem Disc Brake
dan Transmisi Kijang
menggunakan
Kijang
Timming Light
Overhaull Power
Overhaull Differensial Penggunaan Scanner
6
Steering Rack and
Kijang
EFI dan Gas Analyser
Pinion
Tabel 2.13 Job Sheet Praktikum Kelas XII SMK Bhinneka Karya Surakarta

89

DENAH RUANG PRAKTIK ENGINE


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.34 Denah Ruang Praktik Engine


SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan :
1. Engine stand motor diesel
2. Stand pompa injeksi tipe in line
3. Injektor tester
4. Engine stand motor bensin
5. Stand pompa injeksi tipe distributor
6. Stand power steering
7. Papan pengumuman
8. Baterai dan baterai charger

90

Gambar 2.35 Ruang Praktik Engine


Keterangan mendetail :
1. Engine Stand Motor Diesel

Gambar 2.36 Engine Stand Motor Diesel


2. Stand Pompa Injeksi Tipe in-line

Gambar 2.37 Stand Pompa Injeksi Tipe In-Line

91

3. Injektor Tester

Gambar 2.38 Injektor Tester


4. Engine Stand Alat Peraga Suzuki Karimun Wagon RK10B Engine

Gambar 2.39 Alat Peraga Engine Stand Suzuki Karimun Wagon RK10B
5. Engine Stand Motor Bensin

Gambar 2.40 Engine Stand Motor Bensin

92

6. Stand Pompa Injeksi Tipe Distributor

Gambar 2.41 Stand Pompa Injeksi Tipe Distributor


7. Stand Power Steering

Gambar 2.42 Stand Power Steering


8. Papan Pengumuman

Gambar 2.43 Papan Pengumuman


9. Baterai (aki) dan Baterai Charger

Gambar 2.44 Baterai dan Baterai Charger

93

DENAH RUANG PRAKTIK CHASIS


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.45 Denah Ruang Praktik Chasis


SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan :
1. Compressor
2. Stand sistem rem
3. Stand sistem differensial
4. Stand power window dan door lock
5. Alat tyre tracking mekanik
6. Shock breakerdan Kopling
7. Transmisi
8. Alat balancing
9. Stand chasis dengan engine
10. Stand chasis tanpa engine

94

Keterangan:
1) Ruang Praktik Chasis

Gambar 2.46 Ruang Praktik Chasis


2) Meja Guru

Gambar 2.47 Meja Guru


3) Kompresor

Gambar 2.48 Kompresor

95

4) Stand Sistem Rem

Gambar 2.49 Stand Sistem Rem


5) Stand Sistem Differensisal

Gambar 2.50 Stand Sistem Differensial


6) Stand Sistem Power Window dan Door Lock

Gambar 2.51 Stand Sistem Power Window dan Door Lock

96

7) Alat Tyre Traching Mekanik

Gambar 2.52 Alat Tyre Traching Mekanik


8) Shock Breaker dan Kopling

Gambar 2.53 Shock Breaker dan Kopling


9) Transmisi

Gambar 2.54 Transmisi

97

10) Alat Balancing

Gambar 2.55 Alat Balancing


11) Stand Chasis (dengan Engine)

Gambar 2.56 Stand Chasis (Dengan Engine)


12) Stand Chasis (Tanpa Engine)

Gambar 2.57 Stand Chasis (Tanpa Engine)

98

13) Alat Kebersihan

Gambar 2.58 Alat Kebersihan


DENAH RUANG PRAKTIK KELISTRIKAN
SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.59 Denah Ruang Praktik Kelistrikan SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan :
Ruang
: Bengkel Perbaikan Sistem Kelistrikan Otomotif
Luas Bangunan : 60 m
Sifat Bangunan : Permanen

99

DAFTAR INVENTARIS BENGKEL KELISTRIKAN TEK. OTOMOTIF


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

Tabel 2.14. Daftar Inventaris Bengkel Kelistrikan Otomotif


Jumla Satua Keadaan
Nama Barang
Sumber
h
n
Fasilitas
Meja
2
Buah
Baik
Sekolah
Kursi
2
Buah
Baik
Sekolah
Papan Pengumuman
1
Buah
Baik
Sekolah
Papan Tulis
1
Buah
Baik
Sekolah
Lampu
6
Buah
Baik
Sekolah
Kipas Angin
1
Buah
Baik
Sekolah
Battre Charging
1
Buah
Baik
Sekolah
Accu
7
Buah
Baik
Sekolah
Speaker
1
Buah
Baik
Sekolah
Engine Stand Toyota 1
Buah
Baik
Sekolah
Kijang
Engine Stand Generator 1
Buah
Baik
Sekolah
Diesel Kubota
Trainer Power Window
2
Buah
Baik
Sekolah
Trainer Alarm System
1
Buah
Baik
Sekolah
Trainer Central Lock
1
Buah
Baik
Sekolah
Trainer Starting System
2
Buah
Baik
Sekolah
Training Charging System 2
Buah
Baik
Sekolah
Training Body Electrical
6
Buah
Baik
Sekolah
Training Wipper
1
Buah
Baik
Sekolah
Training Air Conditoner
2
Buah
Baik
Sekolah

Keterangan :
1 Almari
2 Stand kelistrikan body
3 Stand wiper dan washer
4 Stand kelistrikan sistem starter
5 Stand kelistrikan engine
6 Stand sistem charging
7 Papan tulis
8 Stand sistem kelistrikan AC
9 Stand sistem pengisian
10 Meja guru / Pengajar

100

Gambar 2.60 Ruang Praktik Kelistrikan


Keterangan:
1) Almari
2) Stand Kelistrikan Body

Gambar 2.61 Stand Kelistrikan Body


3) Stand Wiper Dan Washer

Gambar 2.62 Stand Wiper dan Washe

101

4) Stand Kelistrikan Sistem Starter

Gambar 2.63 Stand Kelistrikan Sistem Starter


5) Stand Kelistrikan Body

Gambar 2.64 Stand Kelistrikan Body


6) Stand Sistem Charging

102

Gambar 2.65 Stand Sistem Charging

103

7) Papan Tulis

Gambar 2.66 Papan Tulis


8) Stand Sistem Kelistrikan AC

Gambar 2.67 Stand Sistem Kelistrikan AC


9) Stand Sistem Pengisian

Gambar 2.68 Stand Sistem Pengisian

104

10) Trainer Alarm System dan Central Lock

Gambar 2.69 Trainer Alarm System dan Central Lock


11) Meja Guru/ Pengajar

Gambar 2.70 Meja Guru


12) Baterai Charger

Gambar 2.71 Baterai Charger

105

DENAH RUANG PRAKTIK TERAPAN OTOMOTIF


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.72 Denah Ruang Praktik Terapan Otomotif SMK Bhinneka Karya
Ruang
: Bengkel Praktik Terapan Otomotif
Luas Bangunan :
Sifat Bangunan : Permanen

106

DAFTAR INVENTARIS BENGKEL PRAKTIK TERAPAN OTOMOTIF


Tabel 2.15. Daftar Inventaris Bengkel Praktik Terapan Otomotif
Jumla
Keadaan
No Nama Barang
Satuan
Sumber
h
Fasilitas
1
Meja
3
Buah
Baik
Sekolah
2
Kursi
3
Buah
Baik
Sekolah
3
APAR
1
Buah
Baik
Sekolah
4
Kotak P3K
1
Buah
Baik
Sekolah
5
Lampu
10
Buah
Baik
Sekolah
6
Kipas Angin
2
Buah
Baik
Sekolah
7
Sapu
2
Buah
Baik
Sekolah
8
Jam
1
Buah
Baik
Sekolah
9
Speaker
1
Buah
Baik
Sekolah
10 Almari
2
Buah
Baik
Sekolah
11 Battre Charging
2
Buah
Baik
Sekolah
12 Accu
6
Buah
Baik
Sekolah
13 Dongkrak buaya
2
Buah
Baik
Sekolah
14 Papan Kunci
1
Buah
Baik
Sekolah
15 Engine Esemka 1,5
3
Buah
Baik
Sekolah
16 Engine Mitsubishi L300
1
Buah
Baik
Sekolah
17 Transmision
5
Buah
Baik
Sekolah
18 Engine EFI Toyota Corolla
2
Buah
Baik
Sekolah
19 Engine EFI Toyota 5A FE
1
Buah
Baik
Sekolah
20 Toyota Kijang
6
Buah
Baik
Sekolah
21 Suzuki Karimun Estilo
1
Buah
Baik
Sekolah
22 Yamaha Xeon 125
1
Buah
Baik
Sekolah
23 Jack Stand
8
Buah
Baik
Sekolah
24 Toolbox
6
Buah
Baik
Sekolah
25 Kunci Pass
6
Buah
Baik
Sekolah
26 Kunci Ring
6
Buah
Baik
Sekolah
27 Kunci Sok
4
Buah
Baik
Sekolah
28 Obeng
6
Buah
Baik
Sekolah
29 Tang
6
Buah
Baik
Sekolah
30 Kunci T
6
Buah
Baik
Sekolah
31 Kunci Inggris
2
Buah
Baik
Sekolah
32 Tang Kunci
2
Buah
Baik
Sekolah
33 Tang Lancip
4
Buah
Baik
Sekolah
34 Lampu Kerja
4
Buah
Baik
Sekolah
35 Perangkat Spooring CCKG
1
Buah
Baik
Sekolah
36 Scanner
1
Buah
Baik
Sekolah
37 Tracker Bearing
2
Buah
Baik
Sekolah
38 Katrol
1
Buah
Baik
Sekolah
39 Trolly Tool
5
Buah
Baik
Sekolah
40 Radiator cap tester
1
Buah
Baik
Sekolah

107

Gambar 2.73. Ruang Praktik Terapan Otomotif


Keterangan:
1 Kompresor

Gambar 2.74 Kompresor


2

Engine Esemka

Gambar 2.75 Engine Esemka

108

Engine Stand L-300

Engine Stand EFI

Gambar 2.76 Engine Sand L-300

Gambar 2.77 Engine Stand EFI


5

Engine Stand Diesel

Gambar 2.78 Engine Stand Diesel

109

Mobil Praktik Suzuki Karimun Estilo

Gambar 2.79 Suzuki Karimun Estilo


7

Engine Stand EFI Toyota Soluna (5A-FE)

Gambar 2.80 Engine Stand EFI Toyota Soluna (5A-FE)


8

Stand Kelistrikan Central Lock, Sistem Alarm, dan Power Window

Gambar 2.81 Stand Kelistrikan Central Lock, Sistem Alarm, dan


Power Window

110

Transmisi

Gambar 2.82 Transmisi


10 Jack Stand

Gambar 2.83 Jack Stand


11 Dongkrak Hidrolik

Gambar 2.84 Dongkrak Hidrolik


12 Papan Alat

Gambar 2.85 Papan Alat

111

13 Almari/ Tempat Alat

Gambar 2.86 Almari/ Tempat Alat


14 Caddy Tool

Gambar 2.87 Caddy Tool


15 P3K

Gambar 2.88 P3K


16 Alat Pemadam

112

Gambar 2.89 Alat Pemadam


17 Mobil Untuk Praktik Terapan

Gambar 2.90 Mobil Untuk Praktik Terapan


18 Baterai dan Baterai Charger

Gambar 2.91 Baterai dan Baterai Charger

113

DENAH RUANG ALAT OTOMOTIF


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.92 Denah Ruang Alat Otomotif


SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan :
1 Meja toolman
2 Computer
3 Almari tempat alat
4 Almari tempat bahan
5 Almari penyimpanan jobsheet dan modul praktek
6 Tempat sapu dan alat pembersih
7 Tempat kunci pas , kunci ring dan alat otomotif lainnya.
8 Ragum
9 Kursi Toolman
10 Kursi Toolman

114

DAFTAR INVENTARIS RUANG ALAT TEKNIK OTOMOTIF SMK


BHINNEKA KARYA SURAKARTA
Tabel 2.16. Daftar Inventaris Ruang Alat Otomotif
No
Nama Barang
Jumlah
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Meja Komputer
Meja Toolman
Rak Toolman
Kursi
Kipas
Dispenser
Kompresor
Dogkrak
Sapu
Accu
Toolbox
Ragum
Gerinda
Timming Light
Dwell Tester
Kabel
Karburator
Lampu
Alat Tulis Kantor
P3K

1
1
1
3
1
1
1
3
3
6
6
1
1
1
1
4
5
10
1
1

Keterangan :
1 Struktur Organisasi

Gambar 2.93 Struktur Organisasi Teknik Otomotif SMK Bhinneka Karya

115

Meja Toolman

Gambar 2.94 Meja Toolman


3

Komputer

Gambar 2.95 Komputer


4

Almari Tempat Alat

Gambar 2.96 Amari Tempat Alat

116

Toolbox dan Kunci Shock

Gambar 2.97 Toolbox dan Kunci Shock


6

Kompresor dan Dongkrak

Gambar 2.98 Kompresor dan Dongkrak


7

Multitester dan Dwell Tester

Gambar 2.99 Multitester dan Dwell Tester

117

TimingLight

Gambar 2.100 Timing Light


9

Kabel

Gambar 2.101 Kabel


10 Ragum dan Gerinda

Gambar 2.102 Ragum dan Gerinda


11 Bahan Praktik

Gambar 2.103 Bahan Praktik

118

12 Derijen BBM

Gambar 2.104 Derijen BBM


13 Accu

Gambar 2.105 Accu


14 Tempat Sapu, Alat Pembersih dan Nampan

Gambar 2.106 Alat Kebersihan dan Nampan


15 Papan Alat

Gambar 2.107 Papan Alat

119

DENAH RUANG ALAT TEKNIK MESIN


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.108 Denah Ruang Alat Teknik Mesin


SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan :
1 Penyimpanan Kikir
2 Meja Toolman
3 Penyimapanan Alat Mesin Bubut Lama dan Baru
4 Penyimpanan Alat-Alat Las dan Gerinda
5 Penyimpanan Alat Ukur dan Kunci
6 Penyimpanan Alat Prakerin

120

Detail Keterangan:
1 Penyimpanan Kikir

Gambar 2.109 Tempat Penyimpanan Kikir


2

Meja Toolman

Gambar 2.110 Meja Toolman


3

Penyimpanan Alat - Alat Mesin Bubut

Gambar 2.111 Penyimpanan Alat - Alat Mesin Bubut

121

Penyimpanan Alat Alat Las dan Gerinda

Gambar 2.112 Penyimpanan Alat Las Dan Gerinda


5

Penyimpanan Alat Ukur dan Kunci

Gambar. 2.113 Penyimpanan Alat Ukur Dan Kunci


6

Tempat Bahan Prakerin

Gambar 2.114 Penyimpanan Bahan Prakerin

122

STRUKTUR ORGANISASI
PROGRAM KEAHLIANPEMESINAN

Gambar 2.115 Struktur Organisasi Program Keahlian Pemesinan


SMK Bhinneka Karya Surakarta

123

DENAH RUANG MESIN BUBUT


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.116
1 Denah Ruang Mesin Bubut SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan :
1 Mesin Bubut
2

Mesin Bor

Meja Kerja Bangku

Mesin Gerinda Tangan

Mesin Frais

Meja Guru

Mesin Gergaji

124

Detail Keterangan:
a. Ruang Praktik Mesin Bubut

Gambar 2.117 Ruang praktik mesin bubut


b. Mesin bubut

Gambar 2.118 Mesin Bubut

125

c. Mesin Bor

Gambar 2.119 Mesin Bor


d. Kerja Bangku

Gambar 2.120 Kerja Bangku


e. Mesin Gerinda Tangan

Gambar 2.121 Mesin Gerinda Tangan

126

f. Mesin Frais

Gambar 2.122 Mesin Frais


g. Meja Guru

Gambar 2.123 Meja Guru


7. Gergaji

Gambar 2.124 Gergaji

127

DENAH RUANG MESIN FRAIS


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.125 Denah Ruang Mesin Frais SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan:
1. Mesin Frais Vertikal
2. Mesin Frais Horizontal
3. Mesin Drill Milling
4. Mesin Bubut
5. Meja Guru

6. Papan Tulis
7. Mesin Skrap
8. Meja Ruang Administrasi Bengkel
9. Almari Penyimpanan
10. Mesin Surface Grinding

128

Detail Keterangan:

Gambar 2.126 Ruang Praktik Mesin Frais


1. Mesin Frais Vertikal

Gambar 2.127 Mesin Frais Vertikal


2. Mesin Frais Horizontal

Gambar 2.128 Mesin Frais Horizontal

129

3. Mesin Drill Milling

Gambar 2.129 Mesin Drill Milling


4. Mesin Bubut

Gambar 2.130 Mesin Bubut


5. Mesin Surface Grinding

Gambar 2.131 Mesin Surface Grinding

130

6. Meja Guru

Gambar 2.132 Meja Guru


7. Mesin Sekrap

Gambar 2.133 Mesin Sekrap


8. Ruang Administrasi Bengkel Pemesinan

Gambar 2.134 Ruang Administrasi Bengkel Pemesinan

131

DENAH RUANG PRAKTIK CNC


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.135 Denah Ruang Praktik CNC SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan:
1. Mesin CNC
2. Etalase Produk Hasil Pemesinan
3. Meja Komputer Siswa
4. Kompresor
5. Meja Komputer Guru
6. Meja Pengawas
7. Almari Penyimpanan
8. Kursi Siswa

132

Detail Keterangan:

Gambar 2.136 Ruang Praktik CNC


1

Mesin CNC

Gambar 2.137 Mesin CNC


2

Etalase Hasil Praktik

Gambar 2.138 Etalase Hasil Praktik

133

Kompressor

Gambar 2.139 Kompressor


4

Meja Komputer Guru

Gambar 2.140 Meja Komputer Guru


5

Almari Penyimpanan Alat dan PPPK

Gambar 2.141 Almari Penyimpanan Alat dan PPPK

134

DENAH RUANG PRAKTIK KERJA BANGKU


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.142 Denah Ruang Praktik Kerja Bangku SMK Bhinneka Karya
Surakarta
Keterangan:
1. Meja Kerja
2. Lab Pengukuran
3. Almari Penyimpanan Perkakas
4. Almari Toolbox Siswa
5. Meja Guru
6. Meja Perata
7. Tempat Penyimpanan Tas

135

Detail Keterangan:

Gambar 2.143 Ruang Praktik Kerja Bangku


1

Meja Kerja dan Ragum

Gambar 2.144 Meja Kerja Dan Ragum


2

Job Sheet Board

Gambar 2.145 Job sheet board

136

Mesin Bor

Gambar 2.146 Mesin bor


4

Meja Guru

Gambar 2.147 Meja guru


5

Meja Perata

Gambar 2.148 Meja perata

137

Almari Toolbox Siswa

Gambar 2.149 Almari Toolbox Siswa


7

Tempat Penyimpanan Tas

Gambar 2.150 Tempat Penyimpanan Tas

138

DENAH RUANG PRAKTIK LAS


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.151 Denah Ruang Praktik Las SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan:
1 Papan Tulis
2 Meja Guru
3 Kamar Las
4 Ragum

139

Detail Keterangan:
1 White Board

Gambar 2.152 White Board


2

Meja Guru

Gambar 2.153 Meja Guru


3

Kamar Las

Gambar. 2.154 Kamar Las

140

Ragum

Gambar 2.155 Ragum


5

Mesin Las

Gambar 2.156 Mesin Las

141

DENAH RUANG PRAKTIK CAD


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.157 Denah Ruang Praktik CAD SMK Bhinneka Karya Surakarta
Keterangan:
1 Meja Komputer Guru
2 Meja Komputer Siswa

142

Detail Keterangan:

Gambar 2.158 Ruang Praktik CAD


1. Meja Komputer Guru

Gambar 2.159 Meja Komputer Guru


2. Meja Komputer Siswa

Gambar 2.160 Meja Komputer Siswa

143

V Unit Produksi
Dalam rangka mewujudkan visi SMK Bhinneka Karya Surakarta yaitu
menjadikan SMK Bhinneka Karya Surakarta sebagai lembaga pendidikan dan
pelatihan yang unggul dan potensi bertaraf nasional, maka pada tahun 2013 SMK
Bhinneka Karya Surakarta mendirikan dua buah unit produksi sebagai wadah
untuk menyalurkan keterampilan siswa yang menghasilkan profit. Unit produksi
yang ada di SMK Bhinneka Karya Surakarta yaitu :
A Unit Produksi Teknik Otomotif
Unit produksi teknik otomotif dijalankan oleh program keahlian teknik
kendaraan ringan. Unit produksi otomotif melayani 2 bidang usaha yaitu :
a Ganti Oli
b Cuci sepeda motor.
Struktur organisasi unit produksi teknik otomotif dapat dilihat dari
gambar berikut ini :

Gambar 2.161 Struktur Organisasi Unit Produksi Teknik Otomotif


Uraian tugas unit produksi teknik otomotif diantaranya yaitu :
1 Ketua program
a Bertanggung Jawab Terhadap terselenggaranya unit produksi
b Bertanggung Jawab Terhadap kerusakan peralatan

Sekretaris

144

Mencatat jumlah kendaraan yang melakukan pemanfaatan jasa di unit

produksi.
b Mencatat kebutuhan bahan di unit produksi.
c Mencatat keluar masuknya barang.
3 Bendahara
a Melakukan pembukuan keuangan di unit produksi.
b Menghitung laba kegiatan unit produksi
4 Teknisi
a Bertanggung jawab pelaksanaan unit produksi.
b Melakukan perawatan peralatan yang digunakan dalam pelaksanaan unit
5

produksi.
Siswa
a Sebagai pelaksana dari kegiatan unit produksi.

Detail Keterangan:
a Ruang Unit Produksi Otomotif.

Gambar 2.162 Ruang Unit Produksi Otomotif.

145

Hidrolis

Gambar 2.163 Hidrolis.


c

Papan Kunci.

Gambar 2.164 Papan Kunci.


d Rak Penyimpanan Sparepart

Gambar 2.165 Rak Penyimpanan Sparepart.

146

Mesin Pompa

Gambar 2.166 Mesin Pompa.


f

Komputer Unit Produksi Otomotif

Gambar 2.167 Komputer Unit Produksi Otomotif.


g

Meja Unit Produksi Otomotif

Gambar 2.168 Meja Unit Produksi Otomotif.


B Unit Produksi Pemesinan
Unit produksi mesin dijalankan oleh program keahlian teknik pemesinan.
Unit produksi mesin melayani 4 bidang usaha yaitu :

147

Pekerjaan Bubut

Pekerjaan Frais

Pekerjaan Milling

Pekerjaan Las
Struktur organisasi unit produksi teknik pemesinan dapat dilihat dari

gambar berikut ini :

Ketua Program
Drs. Sulistyo

Bendahara
Drs. Tri Kuncara

Sekertaris
Ali Suhudi, S.Pd.

Teknisi
Drs. Tri Kuncara
MS. Liliwery, S.Pd., S.T.
Ali Suhudi, S.Pd.

Pelaksana
Siswa

Gambar 2.169 Struktur Organisasi Unit Produksi Teknik Pemesinan


Uraian tugas unit produksi teknik pemesinan diantaranya yaitu :
1 Ketua program

Bertanggung Jawab Terhadap terselenggaranya unit produksi

Bertanggung Jawab Terhadap kerusakan peralatan

Sekretaris
a

Mencatat jumlah kendaraan yang melakukan pemanfaatan jasa di unit


produksi.

Mencatat kebutuhan bahan di unit produksi.

Mencatat keluar masuknya barang.

Bendahara

148

Melakukan pembukuan keuangan di unit produksi.

Menghitung laba kegiatan unit produksi

Teknisi
a

Bertanggung jawab pelaksanaan unit produksi.

Melakukan perawatan peralatan yang digunakan dalam pelaksanaan unit


produksi.

Siswa
a

Sebagai pelaksana dari kegiatan unit produksi.

Detail Keterangan:
a Bengkel Unit Produksi Teknik Pemesinan

Gambar 2.170 Bengkel Unit Produksi Teknik Pemesinan


b

Hasil Produk Unit Produksi Teknik Pemesinan

Gambar 2.171 Hasil Produk Unit Produksi Teknik Pemesinan

149

W Lapangan Olahraga
SMK Bhinneka karya dilengkapi lapangan olahraga yang digunakan siswa
pada saat jam mata pelajaran olahraga berlangsung ataupun saat ekstrakurikuler,
khususnya ekstrakurikuler futsal.
Keterangan :
Panjang : 20 m
Lebar : 10 m
Radius : 2 m
Diameter Garis Kiper : 3 m
Titik Pinalty Ke-2 : 6 m
Corner Area : 0,25 m

Gambar 2.172 Lapangan Olahraga

150

X Masjid
SMK Bhinneka Karya memiliki sebuah masjid yang dipergunakan
sebagai tempat ibadah, karna mayoritas civitas akademika di SMK
Bhinneka Karya Surakarta ini beragama Islam. Masjid ini terletak dibagian
selatan sekolah atau tepat di depan Kantor Guru.
DENAH MASJID
SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.173 Denah Masjid SMK Bhinneka Karya Surakarta


Keterangan :
1. Tempat Wudhu
2. Papan Pengumuman
3. Serambi Mushola
4. Bagian dalam Mushola
5. Etalasi Al-Quran
6. Tempat Imam
7. Ruang Kesekretariatan Rohis SMK Bhinneka Karya Surakarta
8. Gudang

151

Detail Keterangan:
1 Masjid Tampak Depan

Gambar 2.174 Masjid Tampak Depan


2

Bagian Dalam Masjid

Gambar 2.175 Bagian Dalam Masjid


3

Tempat Wudhu

152

Gambar 2.176 Tempat Wudhu


4

Rak Al-Quran dan Alat Sholat

Gambar 2.177 Rak Al-Quran dan Alat Sholat


5

Papan Pengumuman

Gambar 2.178 Papan Pengumuman


Y Laboratorium Bahasa
Laboratorium Bahasa SMK Bhinneka Karya Surakarta terletak di
lantai 2 bagian selatan pojok sekolah. Lab. Bahasa ini difungsikan untuk
mata pelajaran Bahasa (Indonesia dan Inggris) khususnya pada Bahasa
Inggris ketika Listening Section.

153

DENAH LAB. BAHASA


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 2.179 Denah Lab. Bahasa SMK Bhinneka Karya Surakarta

Gambar 2.180 Laboratorium Bahasa

BAB III
OBSERVASI KELAS
A. Keadaan Kelas yang DiObservasi
Dalam pelaksanaan observasi kelas, penulis memilih kelas XI MB untuk
diobservasi karena kelas tersebut sering digunakan untuk latihan mengajar. Dari
segi bangunan fisik keadaan kelas cukup baik dengan dilengkapi fasilitas seperti
penerangan yang cukup dan ventilasi udara yang baik. Ruangan yang digunakan
juga cukup luasserta dilengkapi dengan kipas angin. Kelas XI MB sudah
menggunakan white board untuk menulis.
B. Kesan Umum Kelas XI MB
Setelah melakukan beberapa kali praktik mengajar di kelas XI MB, penulis
menangkap kesan umum terhadap kelas XI MB bahwa siswa di kelas tersebut
cukup aktif, rajin dan responsif. Mereka selalu mengikuti pelajaran dengan baik.
Walaupun ada beberapa siswa yang sering bicara sendiri dikelas ketika penulis
mengajar, hal tersebut masih bisa dikendalikan sehingga tidak terlalu menganggu
jalannya kegiatan belajar mengajar.
C. Hubungan Antar Siswa kelas XI MB
Selama penulis latihan mengajar di kelas XI MB, penulis dapat mengambil
kesimpulan bahwa hubungan antar sisw kelas XI MB sangat baik. Semua siswa
dapat berkomunikasi dengan lancar tanpa ada diskriminasi sosial. Hal tersebut
dapat dilihat dari kerukunan yang terjalin ketika mereka melakukan diskusi
kelompok di kelas ketika penulis memberikan tugas diskusi kelompok.
D. Kedisiplinan Kelas XI MB
Kedisiplinan kelas XI MB berjalan dengan baik, semua siswa di kelas ini
bisa memenuhi peraturan yang ada. Siswa kelas XI MB juga hadir tepat waktu hal
ini dapat terlihat ketika penulis mengajar di kelas XI MB pada jam pertama
kelima sampai keenam, hanya 1-2 orang saja yang terlambat masuk ke kelas.

154

155

E. Hubungan Siswa dan Guru


Hubungan siswa kelas XI MB dan guru sangat baik, siswa selalu
memperhatikan guru yang mengajar di kelas mereka dan mereka menjawab
pertanyaan dari guru setelah guru selesai menerangkan. Siswa kelas XI MB juga
tidak segan bertanya kepada guru ketika ada hal-hal yang belum jelas sehingga
guru bisa mengetahui sejauh mana pemahaman siswa terhadap materi yang
diberikan oleh guru.
Tabel 3. 1 Daftar XI MB tahun pelajara 2016/2017
Nomor Urut
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

Nomor Induk
9382
9383
9384
9385
9386
9387
9388
9389
9391
9392
9393
9394
9395
9396
9398
9399
9400
9402
9403
9404
9405
9406
9407
9408
9409
9410
9411
9412
9413
9414

Nama Peserta Didik


Adin Habibulloh
Ahmad Abdul Rosid
Ajik Nugroho Saputro
Alif Barun Rifai
Alif Imron
Anang Fitrianto
Andika Adi Saputra
Arif Kurniawan
Bagas Cahyo Nurdiyansah
Beni Praditia
Bayu Pamungkas
Boby Handoko
Dany Putra Supriyadi
Dian Wahyu Prabowo
Erfan Wahyu Putra Sulistya
Fredy Kurniawan
Hanif Arif Utomo
Ibras Nugroho
Irfan Aziz Purnomo
Ikhsan Budiawan Dwi Cahya
Imam Budi Utomo
Irvan
Mahendra Putra Henry Nur R.
Muhammad Dimas Perdana
Muklas Romadhon
Naim Anhar
Nanda Mustafa Rifai
Nando Tri Setiawan
Prastyo Kumolo Aji
Riki Uliyani Mawan

156

31
32
33

9415
9416
9417

Setiyawan Prasetyo
Viola Budi Pangestu
Wahyu Gusti Pratama

BAB IV
HASIL MODEL LES DAN OBSERVASI TEMAN YANG MENGAJAR
A. Model Les
Model les dilaksanakan pada minggu kedua setelah mahasiswa selesai
melaksanakan observasi pada sekolah mitra. Model les bertujuan untuk
memberikan gambaran kepada setiap mahasiswa PPL tentang kondisi kelas yang
sebenarnya, termasuk gambaran tentang bagaimana mengajar yang sesuai, baik
secara langsung maupun tidak langsung. Bentuk sederhana dari pelaksanaan
model les, yaitu mahasiswa PPL mengamati metode yang diterapkan oleh guru
dari belakang kelas tersebutdari awal sampai akhir pelajaran. Berikut adalah data
guru pamong yang diobservasi kegiatan pembelajarannya adalah sebagai berikut :
Nama Guru

: Drs. Adhi Suhartanto

Mata pelajaran: Bahasa Indonesia


Kelas

: XI-MB

Jam pelajaran : 5- 6
Dalam model les terdapat beberapa hal yang penting untuk diobservasi, antara
lain :
1. PersiapanTertulis
Sebelum seorang guru mengajar di kelas, maka harus menyusun suatu
rancangan pembelajaran atau biasa disebut dengan istilah Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP), dalam membuat RPP harus berdasarkan silabus yang
digunakan. Di dalam RPP memuat beberapa komponen, yaitu:
a. Standar Kompetensi
Yaitu ukuran minimal yang harus dicapai siswa dalam proses
pembelajaran yang telah ditentukan oleh departemen pendidikan.
b. Kompetensi Dasar
Memuat kompetensi-kompetensi yang diharapkan dicapai oleh siswa
setelah mengikuti kegiatan pembelajaran. Kompetensi dasar digunakan
sebagai pedoman dalam membuat skenario pembelajaran dan menentukan
materi standar.

157

158

c. Tujuan Pembelajaran
Memuat tujuan-tujuan yang harus dicapai oleh siswa setelah proses
pembelajaran dilaksanakan.
d. Materi
Materi standar yang yang dikembangkan dan dijadikan bahan kajian
siswa harus disesuaiakan dengan kebutuhan dan kemampuan siswa.
e. Model dan Metode Pembelajaran
Metode dan model pembelajaran merupakan cara dalam menyajikan
suatu bahan kajian ke siswa. Tidak semua metode pembelajaran sesuai
untuk digunakan dalam mencapai kompetensi tertentu. Oleh karena itu
dipilih metode pembelajaran yang paling tepat untuk suatu kompetensi yang
ingin dicapai. Beberapa contoh model pembelajaran yang sering digunakan
antara laindiscussion, task-based activity, problem solving dan cooperative
learning.
f. Kegiatan Pembelajaran
Merupakan tahap-tahap kegiatan yang dilakukan oleh guru dan siswa
untuk menyelesaikan suatu materi standar yang telah direncanakan oleh
guru.Urutan kegiatan pembelajaran menggambarkan strategi pembelajaran
yang telah ditentukan. Tahap kegiatan tersebut terdiri dari tahap Building
Knowledge of Field, Modeling of Text, Joint Construction dan Individual
Construction.
g. Media Pembelajaran
Media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat menyalurkan atau
menyampaikan pesan/informasi dari sumber pesan/informasi ke penerima.
Jadi, dengan adanya media pembelajaran, siswa dapat melihat, membaca,
mendengarkan, atau ketiganya sekaligus dalam menyerap berbagai
informasi yang disampaikan oleh pengajarnya. Media tersebut dapat berupa
alat-alat elektronik, gambar, buku, dsb. Sementara alat pembelajaran adalah
benda-benda atau alat-alat yang digunakan dalam pembelajaran sehingga
memungkinkan terjadinya proses pembelajaran. Alat-alat itu tidak disebut
media pembelajaran karena tidak dimaksudkan untuk membawa pesan.
h. Sumber Belajar

159

Sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat dimanfaatkan untuk


penggalian informasi. Sumber belajar ini dapat berupa guru, buku teks,
internet, dsb.
i. Penilaian
Penilaian yaitu balikan atau feedback bagi siswa untuk mengetahui sejauh
mana siswa menyerap materi pembelajaran.
2. PelaksanaanMengajar
a. Kegiatan Awal
Kegiatan ini berlangsung selama 10 menit. Guru membuka pelajaran
dengan mengucapkan salam pembuka terlebih dahulu kemudian melakukan
presensi terhadap para siswa dan pembagian buku gambar siswa. Karena
pada KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) kali ini mahasiswa dilibatkan di
dalamnya, maka guru memperkenalkan mahasiswa dan tujuannya
berpartisipasi dalam KBM tersebut. Pada kegiatan awal ini guru
memberikan pertanyaan yang berkaitan dengan materi yang disampaikan
sebelumnya dan memberikan pertanyaan yang berkaitan dengan materi yang
akan disampaikan.
b. Kegiatan Inti
Kegiatan inti ini berlangsung selama 60 menit. Guru mulai
menjelaskan materi mengenai Komponen-komponen kendaraan. Metode
mengajar yang digunakan adalah metode ceramah, demonstrasi, dan metode
penugasan. Tentunya dalam setiap KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) selalu
ada interaksi antara guru dan siswa yaitu adanya proses tanya jawab.
Adapun prosesnya adalah guru bertanya langsung kepada tiap individu
siswa ataupun menanyakan ke seluruh kelas. Tidak ada kendala yang
dialami para siswa pada saat proses pembelajaran. Secara umum kondisi
proses pembelajaran kondusif dan dapat dikendalikan meskipun siswa
masih kurang bisa dikendalikan.
c. Kegiatan Akhir
Kegiatan ini berlangsung selama 10 menit. Guru memberikan
rangkuman dan menyimpulkan materi yang disampaikannya secara
keseluruhan. Guru menutup pelajaran dengan cara memastikan kembali

160

apakah materi yang sudah disampaikan benar-benar sudah tersampaikan


dengan baik.
Kesan umum terhadap guru yang mengajar adalah metode mengajar yang
diterapkan sudah dilaksanakan dengan baik, namun sebaiknya diimbangi
dengan strategi pengelolaan kelas yang lebih baik agar proses pembelajaran
menjadi lebih optimal.
3. Sikap Guru di Depan Kelas
Dalam menyampaikan pelajaran di depan kelas, guru dihadapkan pada
banyaknya perbedaan karakteristik siswa. Antara siswa yang satu dan yang
lainnya memiliki tingkat kemauan dan keingintahuan yang berbeda-beda.
Ketika menyampaikan materi, guru juga mengawasi semua tingkah laku
siswanya. Jika keadaan kelas mulai kurang kondusif, guru langsung menegur
dan memperingatkannya. Dengan sikap guru yang tegas, keadaan kelas
menjadi lebih terkendali dan umumnya siswa memperhatikan apa yang
disampaikan oleh guru.
4. Penggunaan Media Pembelajaran
Sebagai alat bantu, media pembelajaran tidak dituntut selalu ada dalam
setiap pelajaran. Namun dengan adanya media tersebut, pemahaman siswa
akan mudah terserap dengan bantuan media tersebut.

Guru selalu

menggunakan power pointdalam setiap Kegiatan Belajar Mengajar (KBM).


Penggunaan media power point dalam pembelajaran bahasa Indonesia,
mendukung siswa untuk mudah mengerti penjelasan yang disampaikan guru.
5. Pelaksanaan Evaluasi
Evaluasi merupakan alat bantu untuk mengukur kemampuan siswa dalam
menguasai materi siswa selama proses belajar. Yang mencakup kognitif,
psikomotorik

dan

sikap

(afektif),

namun

evaluasi

yang

ada

lebih

menitikberatkan pada sisi kognitif. Bentuk evaluasi yang dapat dipakai untuk
mengukur kemampuan siswa yang diadakan di lingkungan SMK Bhinneka
Karya Surakarta adalah:
a.

Ulangan Harian
Ulangan harian dilakukan ketika materi yang dibahas sudah
selesai.Guru juga memberikan tugas yang dikerjakan siswa di rumah dan
kemudian dikumpulkan untuk mendapatkan nilai.

b.

UjianTengah Semester

161

Ujian tengah semester dilaksanakan ketika telah tiga bulan


melaksanakan

kegiatan

belajar

mengajar.Ujian

tengah

semester

dilaksanakan semua siswa secara serentak mulai dari kelas satu sampai
dengan kelas tiga.
c.

Ujian Akhir Semester


Ujian akhir semester hampir sama dengan ulangan, yang berbeda ujian
akhir semester dilaksanakan ketika proses belajar mengajar selama satu
semester (6 bulan) sudah selesai. Nilai dari ujian akhir semester ini ini
nantinya akan digabung dengan nilai ulangan harian dan tugas maupun nilai
ujian tengah semester untuk dijadikan nilai rapor.

6. Pemberian Bimbingan bagi Anak-anak yang Berkemampuan Kurang


Bagi siswa dengan kondisi ini, perhatian khusus yang diberikan guru dapat
membantu siswa dalam menyesuaikan kondisi psikologisnya serta dapat
memacu semangat belajar.Selain menyampaikan materi di dalam kelas, guru
juga sering memberikan motivasi yang bisa membangkitkan motivasi siswa.
Dalam memberikan motivasi banyak cara yang bisa digunakan, seperti
menyampaikan cerita-certia maupun memperlihatkan video atau animasi yang
di dalamnya terdapat pesan-pesan moral yang bisa diajarkan pada siswa.
Sehingga siswa memiliki kemauan yang lebih untuk mengikuti proses belajar
mengajar.
B. Observasi Teman Yang Mengajar
Observasi teman mengajar dilakukan pada hari Sabtu, 21 September 2016
yaitu pada saat mahasiswa PPL mengajar di kelas secara mandiri tanpa
didampingi oleh guru pamong. Pelaksanaan observasi dilaksanakan dengan
melakukan pengamatan pada praktikan/mahasiswa PPL yang mengajar di kelas.
Berikut adalah daftar mahasiswa yang diobservasi:
Tabel 4.1. Daftar Mahasiswa yang Diobservasi
No

NIM

Praktikan / Mahasiswa PPL

Kelas

.
1.

K1213051

Nurmansyah Triagus Maulana

XI OB

162

Sebelum praktikan/mahasiswa PPL mengajar, dia melakukan beberapa


persiapan seperti berdiskusi dengan guru pamong, mencocokkan jadwal,
menyiapkan perangkat pembelajaran seperti silabus, RPP, instrumen penilaian (tes
tertulis, penugasan, tes lisan, dll), materi ajar, dan media pembelajaran. Berikut
adalah pengamatan yang dilakukan kepada praktikan/mahasiswa PPL :
1. Persiapan Tertulis
Persiapan tertulis yang dimaksud adalah semua kelengkapan perangkat
pembelajaran meliputi agenda guru, daftar hadir siswa, silabus, RPP, lampiran
materi ajar, instrumen penilaian berupa lampiran tes tertulis atau penugasan
beserta kunci jawabannya, dan print out slide power point jika menggunakan
power point sebagai salah satu media mengajarnya.
Persiapan tertulis tersebut sebelum digunakan untuk mengajar terlebih dahulu
dikonsultasikan kepada guru pamong yang bersangkutan dan tidak ketinggalan
berkoordinasi bersama rekan mahasiswa satu kelompok dalam mempersiapkan
perangkat pembelajaran sebelum terjun mengajar di kelas.Adapun tujuan dari
berkonsultasi dengan guru pamong adalah agar guru pamong dapat memantau
persiapan mahasiswa yang mengajar dan mahasiswa mendapatkan masukan serta
saran yang bersifat membangun agar persiapan perangkat pembelajaran menjadi
lebih sempurna. Sedangkan tujuan dari koordinasi bersama rekan mahasiswa
lainnya agar mahasiswa satu sama lain dapat berbagi informasi baik itu mengenai
materi yang akan disampaikan dan strategi mengajar di dalam kelas. Kegiatan
konsultasi bersama guru pamong dan koordinasi bersama rekan mahasiswa satu
kelompok ini memiliki manfaat yang besar bagi persiapan perangkat pembelajaran
yang disiapkan oleh mahasiswa.
2. Pelaksanaan Pengajaran
Pelaksanaan pengajaran dilakukan setelah guru pamong dan para
mahasiswa sepakat menentukan pembagian jam mengajar di kelas. Untuk
jam mengajar mahasiswa yang saya observasi yaitu Nurmansyah Triagus
Maulana pada mata pelajaran bahasa Indonesia yang dilaksanakan pada
hari Senin, 19 September 2016, jam ke 5-6 di kelas XI OB. Ketika saya
melaksanakan observasi pada jam mengajar saudara Nurmansyah Triagus

163

Maulana, materi yang diberikan saudara Nurmansyah Triagus Maulana


kepada siswa adalah mengenai pengelompokkan kelas kata.
Secara umum, pelaksanaan mengajar yang dilakukan oleh saudara
Nurmansyah Triagus Maulana sudah baik, berikut adalah langkah
pembelajaran yang dapat saya amati pada saat melakukan observasi :
a. Kegiatan Awal
Dibuka dengan salam pembuka dengan cara menyapa para siswa dan
melakukan presensi, kegiatan ini berlangsung selama 10 menit.
Kemudian guru memulai menyampaikan materi dengan melakukan
apersepsi dan pentingnya mempelajari materi yang akan disampaikan oleh
guru. Pembukaan yang dilakukan oleh guru sudah sesuai dengan materi inti
yang akan disampaikan. Kondisi kelas di kegiatan awal ini masih kurang
kondusif karena masing-masing siswa masih sibuk dengan kegiatannya
masing-masing.
b. Kegiatan Inti
Kegiatan inti ini berlangsung selama 70 menit. Pada proses
pembelajaran ini saudara Nurmansyah Triagus Maulana menggunakan
metode

ceramah

dan

menggunakan

power

point

sebagai

media

mengajarnya. Guru mulai menyampaikan materi mengenai pengertian


membaca cepat. Tentunya dalam setiap KBM (Kegiatan Belajar Mengajar)
selalu ada interaksi antara pendidik dan peserta didik yaitu adanya proses
tanya jawab. Adapun prosesnya adalah guru bertanya langsung kepada tiap
individu siswa ataupun menanyakan ke seluruh kelas. Kendala belajar yang
dialami oleh siswa selama proses pembelajaran adalah siswa kurang dapat
memahami penjelasan guru, kemudian guru memberi pengulangan
penjelasan agar dapat memecahkan masalah tersebut. Secara umum, kondisi
proses pembelajaran kondusif dan dapat dikendalikan meskipun terkadang
siswa kurang memperhatikan materi yang disampaikan guru, namun pada
akhirnya siswa dapat dikendalikan untuk memperhatikan kembali ke materi.
c. Kegiatan Akhir
Kegiatan ini berlangsung selama 10 menit. Guru memberikan
rangkuman dan menyimpulkan materi yang disampaikannya secara
keseluruhan. Guru menutup pelajaran dengan cara memastikan kembali

164

apakah materi yang sudah disampaikan benar-benar sudah tersampaikan


dengan baik.
Kesan umum terhadap guru yang mengajar adalah metode mengajar
yang diterapkan sudah dilaksanakan dengan baik, namun sebaiknya
diimbangi dengan strategi pengelolaan kelas yang lebih baik agar proses
pembelajaran menjadi lebih optimal.
3. Penggunaan Bahasa Sebagai Alat Komunikasi
Guru menggunakan bahasa yang baku sebagai alat komunikasi yang utama.
Terkadang guru menggunakan istilah asing seperti nama-nama komponen tertentu
yang memang harus disampaikan dengan bahasa asing tersebut. Namun, guru juga
terkadang menggunakan bahasa yang tidak baku yang lebih mudah dipahami oleh
siswa yang bertujuan agar siswa paham terlebih dahulu maksud yang ingin
disampaikan oleh guru. Untuk cara penyampaiannya guru sudah cukup baik dan
cukup jelas untuk didengarkan dan dimengerti maksudnya, namun apabila
ditambah volume suaranya pasti akan lebih baik lagi agar siswa-siswa yang berada
di belakang dapat lebih jelas mendengarkannya.
4. Hubungan Guru dengan Murid
Guru berusaha menciptakan suasana kelas yang tidak tegang namun tetap
fokus pada pelajaran yang disampaikan. Hal tersebut dilakukan dengan cara guru
menyampaikan pelajaran dengan nada yang santai tetapi tetap memperhatikan
keseriusan siswa dalam mengikuti pelajaran. Apabila ada siswa yang kurang
memperhatikan, guru menegurnya dengan maksud agar kembali berkonsentrasi
pada pelajaran dan agar tidak mengganggu siswa yang lainnya. Dengan suasana
yang seperti ini siswa tidak merasa tegang tetapi juga tidak seenaknya dalam
mengkuti pelajaran, hal tersebut dilakukan dengan harapan hubungan guru dan
murid menjadi lebih akrab.
5. Aktivitas Kelas
Kondisi kelas pada umumnya dapat dikendalikan dengan baik oleh guru,
meskipun terkadang ada beberapa siswa yang bercanda namun secara keseluruhan
masih terkondisikan dengan baik. Pada awal pelajaran guru memang perlu
menenangkan siswa dan menyiapkan siswa agar lebih siap untuk belajar, setelah
itu siswa lebih mudah dikondisikan. Suasana belajar di kelas memang pasif karena

165

guru lebih mendominasi menyampaikan pelajaran dan siswa juga kurang aktif
dalam bertanya dan menjawab pertanyaan.
6. Displin dan Ketertiban
Secara visual dapat terlihat kedisiplinan siswa masih kurang karena masih
banyak siswa yang kondisi bajunya masih dikeluarkan dan duduk seenaknya.
Siswa pada umumnya kurang memperhatikan hal-hal mengenai kerapihan
pakaian, posisi duduk, kebersihan lingkungan sekitarnya, dan posisi meja yang
tidak rata dengan barisannya. Namun, secara sikap siswa cukup tertib dan mudah
untuk dikondisikan, ini terbukti pada saat kegiatan pembelajaran secara umum
siswa antusias dalam memperhatikan penjelasan guru.
7. Pelaksanaan Evaluasi
Pada proses pembelajaran ini guru tidak melaksanakan evaluasi secara
tertulis, namun memberikan evaluasi dengan cara melakukan tanya jawab kepada
para siswa untuk mengetahui apakah penyampaian materi sudah tersampaikan
dengan baik kepada para siswa.

BAB V
PENYELENGGARAAN ADMINISTRASI SEKOLAH
A. Penyelenggaraan Administrasi
Penyelenggaraan administrasi di SMK Bhinneka Karya Surakarta mengikuti
ketentuan-ketentuan dan peraturan yang berlaku di Depdiknas, yayasan dan
instansi yang relevan dengan pengembangan administrasi sekolah. Pedoman
administrasi sekolah diperlukan untuk memudahkan penyedian barang/bahan
monitoring dan evaluasi pelaksanaan teknis edukatif yang ditunjang oleh
pelayanan admnistrasi yang efektif dalam meningkatkan mutu hasil belajar siswa.
Demi kelancaran proses belajar mengajar di SMK Bhinneka Karya Surakarta,
penyelenggaraan administrasi sekolah dipercayakan kepada tenaga administrasi
yang disebut Tata Usaha (TU).
B. Peran Guru dalam Administrasi
Sesuai dengan ruang lingkup dalam suatu organisasi maka antara masingmasing komponen berkaitan dan saling membantu.Sehingga guru sebagai pihak
yang paling dekat dengan murid, maka guru membantu pihak administrasi sekolah
untuk menyampaikan beberapa hal tentang nilai, SPP maupun pencarian siswa
yang berhak mendapatkan beasiswa dan lain-lain.Selain itu peran guru yang
berkaitan dalam hal administrasi sekolah, antara lain:
1.

Membuat blangko satuan pelajaran

2.

Agenda guru

3.

Absensi guru

4.

Buku nilai

5.

Yang berkaitan tugas pokok guru:

a. Menyusun program pengajaran.


b. Menyediakan media pengajaran.
c. Melaksanakan evaluasi pembelajaran.
d. Menganalisis hasil evaluasi.
e. Melaksanakan program perbaikan dan pengayaan.

166

167

STRUKTUR ORGANISASI PEGAWAI TATA USAHA


SMK BHINNEKA KARYA SURAKARTA

Gambar 5.1. Struktur Organisasi Pegawai Tata Usaha


SMK Bhinneka Karya Surakarta

Gambar 5.1 Ruang Tata Usaha

168

Gambar 5.2 lemari penyimpanan arsip


C. Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB)
Setiap penerimaan peserta didik baru selalu mengikuti petunjuk peraturan
yang berlaku dari Depdiknas maupun Yayasan.Setiap pelaksanaan penerimaan
siswa baru di sekolah memberi kemudahan sehingga calon siswa baru mendaftar
dengan tertib dan lancar. Adapun syaratsyarat pendaftaran antara lain :
1.

Mengisi formulir pendaftaran.

2.

Menyerahkan :
a. Fotocopy ijazah SMP/MTS yang telah dilegalisir,1 lembar.
b. Fotocopy STL/ UAS yang telah dilegalisir, 1 lembar.
c. Pas foto ukuran 3 x 4 cm, 2 lembar.

3.

Calon siswa datang sendiri dengan memakai seragam


sekolah asal dan bersepatu.

4.

Membayar uang pendaftaran.

Penerimaan siswa baru dilakukan melalui 2 gelombang yakni:


1. Gelombang I diadakan sebelum SMK Negeri membuka pendaftaran.
2. Gelombang II dibuka jika gelombang I belum memenuhi daya tampung.
Karena pendaftaran/jumlah calon siswa baru melebihi daya tampung maka
harus diadakan penyeleksian. Seleksi ini meliputi:
1. Pengelolaan nilai
2. Tes kesehatan

169

3. Tes buta warna


Selain persyaratan diatas hal lain yang mempengaruhi dalam penerimaan
siswa baru adalah jika calon siswa benar-benar terbukti terdapat tindik, tato, buta
warna dan cacat tubuh maka calon siswa tersebut tidak diterima menjadi siswa
SMK Bhinneka Karya Surakarta.

D. Keadaan Kantor Tata Usaha (TU)


SMK Bhinneka Karya Surakartamempunyai ruang khusus untuk
menyelenggarakan ketatausahan guna menunjang proses belajar mengajar setiap
hari. Kantor Tata Usaha ini terletak di lantai 1 tepatnya berada di gedung sebelah
ruang kepala sekolah.
Karyawan bagian tata usaha mempunyai tugas pokok sebagai berikut:
1. Membuat program kerja perkantoran.
2. Membuat usulan job deskripsi karyawan kepada Kepala Sekolah.
3. Melaksanakan pengawasasn terhadap pekerjan masing-masing karyawan.
4. Bertanggungjawab kepada presensi dan kerja karyawan.
5. Mengatur lalu lintas persuratan, yang masuk maupun keluar.
6. Bertanggung jawab pada keadan lingkungan sekolah, khususnyanya dalam
hal kebersihan dan kerapian agar bekerja sama dengan bagian rumah tangga.
7. Menjaga iklim kondusif

bagi seluruh warga sekolah khususnyadi

lingkungan tempat karyawan.


8. Bekerjasama dengan staf skolah yang lain demi kelancaran kegiatan
sekolah.
9. Bertanggung jawab kepada kepala sekolah dalam melaksanakan tugasnya.
Adapun kegiatan yang dilakukan di kantor Tata Usaha antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Kegiatan yang menunjang personalia.


Kegiatan yang menunjang pengajaran.
Kegiatan yang menunjang kesiswaan.
Kegiatan bagian keuangan.
Kegiatan bagian rumah tangga.
Kegiatan bagian umum.
Kegiatan bagian perpusatakaan dan kegiatan bagian keamanan sekolah.

170

E. Pelaksanaan Surat Menyurat


1. Format buku agenda surat masuk.
2. Format buku agenda surat keluar.
3. Prosedur surat masuk
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Surat dari luar.


Masuk bagian tata usaha.
Surat dicatat di buku agenda sebagai arsip.
Surat masuk ke kepala sekolah.
Surat dikembalikan ke bagian tata usaha.
Surat diberikan kepada pihak yang bersangkutan (guru/siswa)

4. Prosedur surat keluar.


a.
b.
c.
d.
e.

Surat dari bagian tata usaha.


Dilakukan penomoran surat.
Masuk ke kepala sekolah.
Dilakukan ekspedisi oleh bagian tata usaha.
Surat dikirim ke pihak yang dituju.

5. Kode perihal dalam surat- menyurat


Untuk memudahkan surat menyurat digunakan kode sehingga pengenalan
arsip dapat dilakukan dengan cepat, tepat, dan mudah.
F. Pemasukan Hasil Belajar Ke Dalam Rapor
Para siswa SMK Bhinneka Karya Surakartamempunyai berbagai macam nilai,
antara lain : nilai akhlak, nilai kepribadian, nilai tugas, nilai harian, nilai mid
semester, nilai semester. Berbagai macam nilai tersebut akan diolah menjadi nilai
rapor.
Nilai harian terbentuk dari nilai akhlak, nilai kepribadian, nilai tugas, dan nilai
ulangan harian. Bagi siswa yang nilainya belum mencapai standar kelulusan akan
diadakan remidial, namun jika remidial belum juga mencapai nilai sesuai standar
maka siswa akan mendapatkan tugas terstruktur dimana waktu pengerjaannya
mempunyai tenggang waktu tertentu. Hal tersebut dilakukan guna memenuhi
target nilai sesuai standar kelulusan.

BAB VI
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dengan adanya Praktik Pengalaman Lapangan (PPL), praktikan dapat
menimba

ilmu

dan

pengalaman

mengajar

di

SMK

Bhinneka

Karya

Surakarta.Selain ilmu dan pengalaman, praktikan juga mendapatkan wawasan dan


pengetahuan baru yang bermanfaat mengenai dunia pendidikan khususnya
pengelolaan sekolah.
Sebagai bagian akhir dari laporan observasi, praktikan menuliskan beberapa
kesimpulan yang dapat praktikan simpulkan dari berbagai informasi yang telah
diperoleh sebagai berikut:
1. SMK Bhinneka Karya Surakarta merupakan mitra sekolah yang telah
menyumbang peran dengan sangat baik

dalam proses pembelajaran

mahasiswa PPL FKIP UNS sebagai praktikan yang mengajar di Sekolah


Menengah Kejuruan.
2. Dalam melaksanakan Program Pengalaman Lapangan, kami sebagai
mahasiswa PPL sangat terbantu dalam usaha membentuk kepribadian seorang
pendidik yang profesional dan bertanggung jawab.
3. Setelah melaksanakan Program Pengalaman Lapangan (PPL), penulis
menemukan hal-hal baru yang semestinya dikuasai oleh seorang pendidik
terutama dalam metode atau variasi mengajar.
4. Dengan waktu yang cukup singkat ini kami merasa terbimbing untuk
menambah pengetahuan, mengembangkan serta mengaplikasikan ilmu yang di
dapat dari bangku kuliah terutama ilmu-ilmu pendidikan yang merupakan
bekal bagi mahasiswa FKIP untuk mengajar.
5. SMK Bhinneka Karya Surakarta merupakan lembaga pendidikan swasta yang
mempunyai komitmen ke depan yang luar biasa bagusnya.Ditinjau dari
administrasi sekolah baik berupa: Tata usaha, Bimbingan Konseling,
Perpustakaan, UKS, OSIS, Prakerin, BKK, Koperasi, Laboratorium, dan

171

172

administrasi lainnya. Sudah berjalan dengan sangat terorganisir dan


terstruktur dengan sangat baik.
6. Sarana dan prasarana sekolah yang ada sudah memadai sehingga dapat
menunjang proses belajar mengajar. Serta Rasa tanggung jawab segenap
aktifitas akademik di SMK Bhinneka Karya Surakarta tergolong tinggi dalam
pembentukan kualitas pendidikan, kedisiplinan dan budi pekerti anak didik.
B. Saran
Demi kemajuan SMK Bhinneka Karya Surakarta, melalui laporan observasi ini,
praktikan memberikan beberapa saran diantaranya adalah:
1.

Pihak Sekolah
Adapun saran yang bisa kami berikan untuk pihak sekolah secara umum
adalah:
a. Kedisipinan yang telah diterapkan hendaknya tetap dijaga dan ditingkatkan
sebagi modal pendukung proses belajar mengajar dan mencetak generasi
penerus dari SMK Bhinneka Karya Surakarta yang tangguh, disiplin dan
bertanggung jawab.
b. Kelengkapan sarana dan prasarana perlu ditingkatkan demi terciptanya
kualitas pendidikan di SMK Bhinneka Karya Surakarta yang lebih baik
lagi.
c. Perpustakaan sekolah lebih diperbanyak perbendaharaan bukunya dan
jenis-jenisnya pun lebih variatif. Supaya lebih menarik minat siswa untuk
datang ke perpustakaan.
d. Kerja

sama

dengan

Perguruan Tinggi

perlu

dipertahankan

dan

ditingkatkan.
2.

Pihak Guru Pamong


Adapun saran yang bisa kami berikan untuk pihak guru pamong secara
umum adalah:
a.

Kinerja dan bimbingan dari guru pamong sangat baik dan


sangat membantu dalam proses Praktik Pengalaman Lapangan yang
dilaksanakan, kualitas kinerja dan bimbingan tersebut harus dipertahankan.

173

b.

Guru yang ditunjuk sebagai guru pamong sebaiknya


menguasai teknis-teknis pelaksanaan PPL sebelum program PPL dimulai.
Sehingga pada waktu program berjalan bisa memberikan bimbingan secara
maksimal.

3.

Pihak Civitas Akademika


Adapun saran yang bisa kami berikan untuk pihak civitas akademika
secara umum adalah:
a.

Guru-guru yang lain sebaiknya juga ikut berperan


aktif dalam membantu guru pamong untuk mengevalusi kinerja dan sikap
dari mahasiswa PPL. Sehingga program ini benar-benar memberikan
manfaat dan bekal bagi calon-calon guru untuk terjun ke dunia pendidikan
suatu saat nanti.

b.

Guru-guru yang lain sebaiknya juga bisa memberikan contoh-contoh yang


baik khususnya dalam bersosialisasi. Sehingga kompetensi guru khusunya
dalam poin kompetensi sosial bisa terbangun.

4.

Pihak Kampus
Adapun saran yang bisa kami berikan untuk pihak kampus secara umum
adalah:
a. Kampus hendaknya memberikan penyuluhan terhadap sekolah mitra
yang akan menjadi tempat pelaksanaan PPL, sehingga tidak ada miss
konsepsi di sekolah mitra.
b. Kampus khususnya dosen pembimbing hendaknya selalu berperan aktif
mengontrol pelaksanaan PPL melalui keaktifan berkomunikasi dengan
pihak

sekolah

perkembangan

khusunya

guru

pamong

sehingga

mahasiswa

yang

mengikuti

program

mengetahui
PPL

serta

mengetahui dengan segala permasalahan yang timbul sehingga dapat


terselesaikan dengan baik.
c. Dalam membuat jadwal pelaksanaan program PPL hendaknya kampus
bekerja sama dengan pihak sekolah yang bersangkutan, sehingga
pelaksanaan program PPL bisa berjalan lancar tanpa mengganggu
kegiatan yang ada di kedua belah pihak.

174

5.

Pihak Mahasiswa PPL


Adapun saran yang bisa kami berikan untuk pihak mahasiswa PPL secara
umum adalah:
a. Mahasiswa PPL hendaknya paham dengan maksud tujuan dan teknis
pelaksanaan dari PPL sehingga tidak kebingungan ketika program sudah
berjalan
b. Mahasiswa PPL hendaknya lebih berpartisipasi aktif dalam mengikuti
program PPL sehingga hasil yang diperolehnya ketika program PPL
berakhir menjadi maksimal
c. Mahasiswa PPL hendaknya lebih meningkatkan kedisiplinan dalam
menjaga aturan-aturan pelaksanaan PPL khususnya waktu datang ke dan
pulang dari sekolah. Sehingga tidak terkesan seenaknya sendiri.
d. Mahasiswa PPL hendaknya selalu menjaga komunikasi dengan guru
pamong, dosen pembimbing dan civitas akademik yang lain.
e. Mahasiswa PPL diharapkan mengikuti seluruh kegiatan sekolah tidak
hanya yang berhubungan dengan tugas-tugas mengajar tetapi juga yang
berhubungan dengan kegiatan-kegiatan lain di luar mengajar yang
diselenggarakan oleh sekolah, sehingga akan memperoleh pengalaman
yang utuh yang dibutuhkan oleh seorang guru yang profesional.

DAFTAR PUSTAKA
Sukardjo, J.S. 2011. Buku Pedoman Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) FKIPUNS. Universitas Negeri Sebelas Maret.

175