Anda di halaman 1dari 2

Sumber Hukum Materiil dan Contoh Kasusnya

Pengertian Sumber Hukum Materiil


Sumber Hukum ialah segala apa saja yang menimbulkan aturan-aturan yang
mempunyai kekuatan-kekuatan yang memaksa,yakni aturan-aturan yang kalau
dilanggar mengakibatkan sanksi yang tegas dan nyata.

Menurut Sudikno Mertokusumo , Sumber Hukum Materiil adalah tempat dari mana
materiil itu diambil. Sumber hukum materiil ini merupakan faktor yang membantu
pembentukan hukum, misalnya hubungan social, hubungan kekuatan politik, situasi
social ekonomis, tradisi (pandangan keagamaan, kesusilaan), hasil penelitian ilmiah
(kriminologi, lalulintas), perkembangan internasional, keadaan geografis, dll.

Sumber Hukum Material (Welborn) : keyakinan dan perasaan (kesadaran) hukum


individu dan pendapat umum yangmenentukan isi atau meteri (jiwa) hukum.

Sumber Hukum Materiil ialah sumber hukum yang meliputi faktor-faktor yang dapat
mempengaruhi isi atau materi dari aturan-aturan hukum. Sumber hukum materiil ini
ada tiga, yakni:

a.
Historis / Sejarah : Sumber hukum ini berasal dari undang-undang dan
sistem hukum tertulis yang telah berlaku dimasa lampau yang
mempengaruhi hukum positif.

b.
Sosiologis / Antropologis : Sumber hukum ini meliputi faktor-faktor
dalam masyaraakat yang ikut menentukan isi hukum positif yang meliputi
pandangan ekonomis, agamis, psikologis, dan sebagianya.

c.
Filosofis : Merupakan faktor-faktor yang mendorong seseorang mau
tunduk pada pada hukum atau suatu ukuran yang menetukan sesuatu itu
adil.

Tujuan Hukum
Tujuan Hukum adalah untuk mendapatkan keadilan, menjamin adanya kepastian
hukum dalam masyarakat serta mendapatkan kemanfaatan atas dibentuknya
hukum tersebut. Selain itu, menjaga dan mencegah agar tiap orang tidak menjadi

hakim atas dirinya sendiri, namun tiap perkara harus diputuskan oleh hakim
berdasarkan dengan ketentuan yang sedang berlaku.

Contoh Kasus Sumber Hukum Materiil


Analisis tentang kasus terorisme.
Kasus terorisme ini termasuk sumber hukum materiil HAN yakni jika dilihat dari
faktor sosiologisnya. Maraknya kasus terorisme ini merupakan salah sumber
timbulnya Perpres No. 67 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan
Presiden No. 26 Tahun 2009 tentang Penerapan KTP Berbasis NIK secara Nasional.
Isi peraturan ini lazim disebut dengan peraturan tentang pemberlakuan E-KTP
(Elektronik KTP). Tujuan pemerintah memberlakukan E-KTP ini diantaranya adalah
supaya tidak terjadi identitas ganda, mempermudah dalam sensus penduduk, dan
mempermudah untuk pencarian teroris.

Penyelesaian Kasus
Teroris dalam bersembunyi biasanya dengan cara menyamar kemudian membuat
identitas dimana-mana sesuai dengan penyamarannya supaya tidak diketahui dan
dicurigai oleh masyarakat sekitar tempat persembunyian mereka. Inilah yang
menjadi alasan pemerintah untuk memberlakukan E-KTP, karena dalam E-KTP ini
terdapat sidik jari, pemeriksa retina dan sebagainya. Sehingga tidak dimungkinkan
seseorang untuk mempunyai identitas lebih dari satu. Hal tersebut akan
mempermudah dalam pencarian teroris dan akan memperkecil ruang gerak dari
jaringan terorisme di Indonesia.
Dari uraian diatas, dapatlah dikatakan bahwa maraknya kasus terorisme di
Indonesia ini dapat dijadikan sebagai sumber hukum materiil HAN di Indonesia yakni
dari segi sosiologis. Kemudian Perpres No. 67 Tahun 2011 tersebut juga dapat
dikatakan sebagai sumber hukum formil HAN di Indonesia karena mengatur tentang
administrasi di Indonesia yang sudah berbentuk peraturan tertulis. Perpres No. 26
Tahun 2009 juga merupakan sumber hukum, yakni sumber hukum materiil dari
Perpres No. 67 Tahun 2011 yang dilihat dari faktor sejarah atau historis karena
menjadi landasan dari terbentuknya Perpres No. 67 Tahun 2011 tersebut. Jadi,
Sumber hukum materiil Perpres No. 67 Tahun 2011 tersebut selain mengenai
identitas ganda, sensus penduduk, dan terorisme, juga berasal dari Perpres No. 26
Tahun 2009 sebagai peraturan historisnya.

Anda mungkin juga menyukai