Anda di halaman 1dari 402

1

Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu


di muka bumi; dan carilah karunia Alloh dan ingatlah Alloh
banyak-banyak supaya kamu beruntung (QS.Al Jumuah : 10)
Maka apabila kamu telah selesai dari satu urusan maka kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain (QS. Al
Insyirah : 7)

Kata Pengantar

Teknologi dalam pembangunan infrastruktur adalah hal mendasar
yang membedakan pembangunan infrastruktur di masa yang lampau dan
pembangunan modern sekarang ini. Teknologi sangat membantu dunia
konstruksi untuk dapat membangun dengan tingkat koordinasi, akurasi, dan
efisiensi, dan akurasi yang tinggi. AutoCAD Civil 3D adalah software terkini
dari AutoDesk yang sangat bermanfaat, dan telah digunakan secara luas oleh
professional professional ternama di bidang desain dan konstruksi infrastruktur.

AutoCAD Civil 3D, sebagai produk mutakhir dari AutoDesk, membawa proses desain infrastruktur ke level yang terbaik dan tingkat intuitif
yang tertinggi. Berbeda dengan software desain tradisional yang memanfaatkan gambar dalam bentuk 2D, metode desain dengan menggunakan
teknologi 3D canggih yang diusung oleh AutoCAD Civil 3D sangat mutakhir, mudah dimengerti, dan kompatibilitas nya dengan teknologi terkini
Building Information Modeling (BIM) telah terbukti meningkatkan efisiensi
koordinasi dalam konstruksi.

Buku ini telah dirancang dan sangat bermanfaat untuk membantu
rekan rekan di bidang desain dan konstruksi infrastruktur untuk secara
mudah memahami dan menguasai teknologi terkini yang dimiliki oleh AutoCAD Civil 3D. Penjelasan penjelasan yang dimuat ringkas namun to the
point sehingga kami yakin Anda pasti akan menyukai dan menikmati pembelajaran dan penggunaan AutoCAD Civil 3D.

Selamat menikmati isi buku ini dan mari maju ke teknologi terkini
konstruksi dengan menggunakan AutoCAD Civil 3D!
Jeremy (jr@encsoftware.com)
ENC Software - Solusi untuk customisasi BIM, CAD & 3D.
Member of AutoDesk Developer Network.

DAFTAR ISI
Kata Pengantar....................

Daftar Isi ....................

Bab 1 Setup Coordinate System ...................................................

14

1.1

Apa Itu system Koordinat ? ...................................................

14

1.2

Sistem Koordinat Geografis (GCS) ......................................

14

1.3

Universal Transverse Mercator (UTM) ................................

15

1.4

Pembagian Zona UTM Indonesia .........................................

16

1.5

Setting Sistem Koordinat Dalam Civil 3D ............................

17

Bab 2 Pembuatan Point (Point Creation) ........................................

25

2.1

Apa Itu Point ? ..........................................................................

25

2.2

Pembuatan Point Dalam Civil 3D ..........................................

26

2.3

Import Point ..............................................................................

26

2.4

Create Point Miscellaneous .....................................................

33

2.4.1

Create Point Manual ................................................................

33

2.4.1.1 Pemanfaatan Pembuatan Point Dengan Cara Manual ........

37

2.4.2

Point Dengan Easting Northing .............................................

43

2.4.3

Point Dengan Divide Object ...................................................

47

2.5

Point Dari Autocad Point ........................................................

51

2.6

Point Dari Allignment ..............................................................

56

2.6.1

At Allignment Geometry ........................................................

57

2.6.2

Divide Allignment ...................................................................

62

2.6.3

Measure Allignment ................................................................

66

Bab 3 Editing Point List ......................................................................

72

3.1

Editing Pada Tabel ....................................................................

72

3.2

Editing Pada Layar ...................................................................

77

3.2.1

Memindah Point (Move) .........................................................

78

3.2.2

Merotasi Point (Rotate) ...........................................................

86

3.3

Selisih Pengukuran Antara Data ETS dan Data GPS ..........

90

3.4

Lock /Unlock Point Group ....................................................

93

Bab 4 Point Group ...............................................................................

97

4.1

Apa Itu Point Group? ...............................................................

97

4.2

Mengapa Harus Point Group ..................................................

97

4.3

Pembuatan Point Group (Point Group Creation) ................

98

4.3.1

Point Group Saat Import Point ...............................................

98

4.3.2

Point Group With Number Matching ...................................

103

4.3.3

Point Group With Elevations Matching ................................

111

4.3.4

Point Group With Raw Description Matching ....................

115
7

Bab 5 Point Group Properties ............................................................

120

5.1

Information ...............................................................................

122

5.1.1

Point Style ..................................................................................

122

5.1.1.1 Edit Point Style ..........................................................................

124

5.1.2

Point Label Style .......................................................................

131

5.1.2.1 Edit Point Label Style ...............................................................

138

5.2

Setting Tab Lainnya ..................................................................

141

Bab 6 Point Table .................................................................................

146

6.1

Apa Itu Point Table ? ................................................................

146

6.2

Menambahkan Point Table .....................................................

147

Bab 7 Export Point ..............................................................................

153

7.1

Export Point Metode 1 .............................................................

153

7.2

Export Point Metode 2 .............................................................

157

7.3

Export Point Metode 3 .............................................................

159

7.4

Export Point Metode 4 .............................................................

164

Bab 8 TIN Surface Creation ................................................................

168

8.1

Apa Itu TIN Surface ? ...............................................................

168

8.2

Surface Dari Point File ..............................................................

169

8.3

Surface Dari Point Group .........................................................

175

8.4

Surface Dari Data Kontur .........................................................

180

Bab 9 Surface Properties ......................................................................

190

9.1

Apa Itu Surface Properties? .......................................................

190

9.2

Information ..................................................................................

191

9.3

Analysis .........................................................................................

193

9.3.1

Menambahkan Surface Legend Table .......................................

198

9.3.1.1 Elevation Legend Table ..............................................................

198

9.3.1.2 Slope Arrows Legend Table .......................................................

202

9.3.1.3 Direction Legend Table .............................................................

206

9.3.1.4 Slopes Legend Table ...................................................................

210

Bab 10 Edit Surface Style ........................................................................

215

10.1

Information .................................................................................

216

10.2

Borders .........................................................................................

216

10.3

Contours ......................................................................................

217

10.4

Grid .............................................................................................

218

10.5

Points ..........................................................................................

218

10.6

Triangles .....................................................................................

222

10.7

Watersheds .................................................................................

223

10.8

Analysis .......................................................................................

224
9

10.9

Display ........................................................................................

225

10.10 Summary ....................................................................................

235

Bab 11 Edit Surface .................................................................................

237

11.1

Delete Line ..................................................................................

238

11.2

Delete Point .................................................................................

245

11.3

Add Point .....................................................................................

248

11.4

Modify Point ................................................................................

251

11.5

Move Point ...................................................................................

254

11.6

Rise / Lower Surface ...................................................................

257

11.7

Smooth Surface ...........................................................................

261

11.7.1 Natural Neighbour Interpolation - Grid Based ......................

263

11.7.2 Natural Neighbour Interpolation - Random Points ..............

267

11.7.3 Natural Neighbour Interpolation - Edge Mid Points ............

270

11.8

Simplyfy Surface .........................................................................

273

11.9

Add Break Lines .........................................................................

277

Bab 12 Profile View ..................................................................................

281

12.1

Apa Itu Profile .............................................................................

281

12.2

Pembuatan Profile View ............................................................

281

10

Bab 13 Konektifitas Dengan Google Earth ..........................................

297

13.1

Apa Itu Google Earth .................................................................

297

13.2

Mencari Lokasi Pada Google Earth ..........................................

297

13.3

Setting Sistem Koordinat Pada Google Earth .........................

299

Bab 14 Insert Google Earth ....................................................................

303

14.1

Insert Dengan Koordinat System .............................................

303

Bab 15 Pubblish Google Earth ...............................................................

309

15.1

Pubblish Google Earth ..............................................................

309

Bab 16 Survey Biogas ..............................................................................

318

16.1

Apa Itu Biogas .............................................................................

318

16.2

Menyiapkan Draft Drawing ......................................................

319

16.3

Orientasi Lapangan ....................................................................

321

16.4

Pengukuran Dengan Aplikasi Android GPS .........................

322

16.5

Survey Denga Koordinat Lokal ................................................

324

16.6

Revisi Posisi Lay Out Drawing .................................................

325

16.7

Stake Out Point ...........................................................................

327

16.7.1 Stake Out Titik Soil Investigasi (Sondir dan Boring) ............

327

16.7.2 Stake Out Power House .............................................................

331

16.7.3 Stake Out Electrical Pole ..........................................................

333
11

16.8

Pengukuran Dengan GPS Geodetik .........................................

335

16.9

Transformasi Koordinat Lokal Ke UTM .................................

336

16.10 Selisi Pengukuran ETS dan GPS ...............................................

336

Bab 17 Export Drawing ...........................................................................

338

Tentang Penulis .................................................................................

348

Lampiran 1 : Electronic Total Station (ETS) Data Point .....................

350

Lampiran 2 : Output Pengolahan GPS (UTM) .....................................

375

Lampiran 3 : Sample Drawing Report ............................................ ...

390

Lampiran 4 : Foto Dokumentasi Lapangan ...........................................

400

12

BAB 1
SETUP COORDINATE SYSTEM
1.1 Apa Itu Sistem Koordinat ?

Koordinat adalah pernyataan besaran geometrik yang menentukan

posisi titik dengan mengukur besar vektor terhadap satu posisi acuan yang
telah di definisikan.

Apabila posisi acuan tersebut berupa asumsi maka sistem koordi-

nat tersebut bersifat lokal, namun apabila titik acuan ditetapkan berdasarkan
kesepakatan matematis maka koordinat tersebut merupakan koordinat yang
mempunyai sistem kesepakatan dasar matematisnya.

Di antara sistem koordinat yang lazim dipakai adalah sistem koor-

dinat geografis (Geographic Coordinate System) dan UTM (Universal Transverse Mercator).

1.2 Sistem Koordinat Geografis (GCS)


Sistem koordinat geografis merupakan sistem koordinat yang men-

gacu terhadap bentuk bumi sesunggunya yakni mendekati bola (ellipse).


Posisi object di permukaan bumi didefinisikan berdasarkan garis lintang
(latitude) dan garis bujur (longitude). Ilustrasi sistem koordinat geografis sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.1

14

Arcgis.com

Gambar 1.1 Sistem Koordinat Geografis

1.3 Universal Transverse Mercator (UTM)


Universal Trnasverse Mercator (UTM) merupakan jenis sistem koor-

dinat proyeksi yang mengacu pada bentuk bumi yang datar/planar melalui
proyeksi tertentu. Ilustrasi sistem koordinat geografis sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.2

15

Trsar.org

Gambar 1.2 Universal Transverse Mercator

1.4 Pembagian Zona UTM Indonesia


Untuk Indonesia yang berada pada posisi kurang lebih 900 BT - 1440

BT dan 110 LS - 60 LU terbagi kedalam 9 zona UTM yaitu 46 - 54. Dan ilustrasi pembagian zona UTM untuk wilayah Indonesia sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.3

16

Dokumen.tips

Gambar 1.3 Pembagian Zona UTM Indonesia

1.5 Setting Sistem Koordinat Dalam Civil 3D


Untuk melakukan setting koordinat dalam drawing

maka langkah-langkah yang bisa kita tempuh adalah sebagai berikut:


Kita lakukan klik pada logo Civil 3D pada sisi kiri layar > Drawing Utilities > Drawing Seetings, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 1.4

17

Gambar 1.4 Drawing Settings

Selain langkah pertama sebelumnya, untuk melakukan draw-

ing setting kita bisa juga melakukannya dengan cara kita aktifkan
tab Settingsselanjutnya kita lakukan klik kanan pada Drawing
dan kita pilih Edit Drawing Settings, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 1.5

18

Gambar 1.5 Drawing Settings

Setelah melakukan langkah-langkah diatas maka akan muncul

jendela drawing settings dimana terdapat beberapa tab diantaranya Units and Zone, Transformation, Object Layers, Abbreviations, Ambient Settings, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.6

19

Gambar 1.6 Jendela Drawing Settings

Selanjutnya kita aktifkan tab Units and Zone dimana kita bisa
memberikan setting drawing unit, angular unit (setting sudut),
Zone Categories dan lain sebagainya.
Pada Drawing kita set menggunakan meter yang merupakan satuan standar di Indonesia.
Pada zone categories kita set menjadi Indonesia dengan cara menekan tombol drop down menu dan selanjutnya kita set juga sistem koordinat DGN95/UTM Zone 50S hal ini dikarenakan rencana survey berada di Pulau Bali, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 1.1
Untuk lokasi-lokasi lain bisa di pilih dengan mengacu pada Gambar 1.7
20

Gambar 1.7 Pemilihan Sistem Koordinat

Selanjutnya untuk tab-tab yang lain untuk sementara kita biarkan


default sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.1 hingga Gambar 1.8

Gambar 1.8 Drawing Settings - Transformation

21

Gambar 1.9 Drawing Settings - Object Layers

Gambar 2.0 Drawing Settings - Abbreviations

22

Gambar 2.1 Drawing Settings - Ambient Settings

23

BAB 2
PEMBUATAN POINT (POINT CREATION)
2.1 Apa Itu Point ?

Point atau titik menunjukkan informasi posisi atau lokasi yang dalam

ruang Euclidean dua dimensi titik dinyatakan oleh pasangan berurut (x,y)
dimana bilangan pertama yang menurut konvensi menyatakan horizontal,
dan bilangan kedua secara konvensional menyatakan vertikal.

-2

-1

-1

-2
Wikimedia.org

Gambar 2.1 Himpunan Titik Dalam Ruang Euclid 2 Dimensi

Titik atau point dalam Civil 3D nantinya memegang peranan penting


dalam pembentukan surface dan merupakan dasar dari terbentuknya
surface.
25

2.2 Pembuatan Point Dalam Civil 3D


Program Civil 3D mempunyai beberapa metode dalam pembuatan

point yang antara lain caranya adalah sebagai berikut :


Import Points

Miscellaneous

Intersection

Alignments

Surface

Interpolate

Slope

Selanjutnya akan diberikan beberapa contoh langkah pembuata

point dalam Civil 3D.

2.3 Import Point


Salah satu metode pembuatan point dalam Civil 3D adalah import

point. Import point ini adalah hasil dari survey lapangan yang langsung di
download dari alat survey.

26

Dan kali ini akan di berikan contoh import point dengan cara yang

sedikit berbeda sebagaimana telah dibahas pada 4 seri buku sebelumnya sebagai berikut :

Langkah pertama kita klik Points > Point Creation Tools untuk memunculkan jendela Tools, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar
2.2

Gambar 2.2 Akses Menu Point Creation Tools

Selanjutnya akan muncul seperangkat tool dan kita klik pada bagian
Import Points, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.3

27

Gambar 2.3 Import Points

Selanjutnya akan muncul jendela Import Point dan kita tekan tombol
+ untuk melakukan browse file dan memilih file yang sudah kita persiapkan sebelumnya, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar
2.4 dan Gambar 2.5

28

Gambar 2.4 Menambahkan Data Point

Gambar 2.5 Browse File

29

Selanjutnya kita pilih format file yang sesuai dengan data survey lapangan dalam hal ini akan di pilih PNEZD dan sekaligus kita langsung
jadikan group point-point tersebut, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.6

Gambar 2.6 Memilih Format File

Selanjutnya kita aktifkan check box Add Points to Point Group untuk
menjadikan seluruh point menjadi satu group dan yang terakhir kita tekan tombol OK untuk melakukan konfirmasi akhir, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.7

30

Gambar 2.7 Menambahkan Point Group

Dan untuk menampilkan point hasil import kita pilih point group yang
barus aja kita buat dan lakukan klik kanan dan kembali kita pilih Zoom
To, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.8

Gambar 2.8 Zoom Point

31

Selanjutnya kita telah berhasil melakukan import point dari hasil surveuy lapangan, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.9

Gambar 2.9 Point Berhasil Di Import

32

2.4

Create Point Miscellaneous

Ada beberapa cara pembuatan dari metode ini antara lain Manual,

Northing/Easting, Bearing, Azimuth, Angle, Deflection, Geodetic Direct,


Resection, Station, Offset Object, Automatic, Along Line/Curve, On Line/
Curve, Divide Object, Measure Object, Polyline Vertices-Manual, Polyline
Vertices - Automatic.

Sebagai contoh pembuatan point hanya akan diberikan beberapa

contoh saja dari cara-cara diatas.


2.4.1 Create Point Manual

Pembuatan point bisa dilakukan dengan cara manual yang tahapan

pembuatannya adalah sebagai berikut :


Kita tekan menu Points > Create Points Miscellaneous > Manual, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.10

Gambar 2.10 Akses Menu Manual Point

Selain cara diatas kita bisa juga melakukan dengan cara lain yaitu Points
> Point Creation Tools untuk memunculkan jendela Tool untuk tujuan
pembuatan point, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.11
33

Gambar 2.11 Akses Menu Creation Tools

Selajutnya akan muncul Creation Tool dan pada drop down menu kita
pilih Manual, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.12

Gambar 2.12 Akses Menu Point Manual

34

Selajutnya kita tentukan lokasi point pada layar, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.13

Gambar 2.13 Menentukan Lokasi Point

Selajutnya kita berikan deskripsi point, misal kali ini kita berikan nama
Bench Mark, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.14

Gambar 2.14 Deskripsi Point

35

Selajutnya kita tentukan elevasi point, misal kali ini kita tentukan nilainya 100, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.15

Gambar 2.15 Elevasi Point

Selajutnya kita telah berhasil membuat point dengan deskripsi dari point
adalah Bench Mark dengan menampilkan nilai koordinatnya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.16

Gambar 2.16 Point Berhasil Dibuat

36

2.4.1.1 Pemanfaatan Pembuatan Point Dengan Cara Manual


Kali ini akan dibuat contoh pemanfaatan tool pembuatan point den-

gan cara manual. Misal dalam sebuah pekerjaan konstruksi telah diketahui
dua buah patok Bench Mark yang telah diketahui nilai koordinatnya. Surveyor diminta untuk melakukan stake out untuk seluruh posisi centre point
dari bored pile, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.17

Gambar 2.17 Contoh Plan Struktur Pada Konstruksi Bangunan

Selajutnya kita akan mengumpulkan seluruh koordinat centre dari bored


pile dengan cara membuat point-point secara manual pada seluruh centre bored pile dalam drawing dengan cara mengakses menu Points >
Create Points Miscellaneous > Manual, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 1.18

37

Gambar 2.18 Akses Menu Point Manual

Atau kita juga bisa mengkases Points > Point Creation Tools untuk
memunculkan jendela Tool untuk tujuan pembuatan point, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 2.19

Gambar 2.19 Akses Menu Point Manual

38

Selajutnya akan muncul Creation Tool dan pada drop down menu kita
pilih Manual, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.20

Gambar 2.20 Akses Menu Point Manual

Selajutnya kita lakukan klik pada centre dari bored pile pada layar, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.21

Gambar 2.21 Menentukan Lokasi Point

39

Selajutnya kita berikan deskripsi point yang kali kita berikan penjelasan
sesuai dengan gridnya yaitu T6, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.22

Gambar 2.22 Memberkan Deskripsi Point

Selajutnya kita berikan elevasi point yang kali kita biarkan sesuai dengan
nilai defaultnya yaitu 0.00 karena kita hanya akan mencari koordinatnya
saja , sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.23

Gambar 2.23 Memberikan Elevasi Point

40

Dan untuk point-point yang lain bisa dilanjutkan sehingga seluruh koordinat bored pile pada drawing bisa ditampilkan seluruhnya, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 2.24

Gambar 2.24 Memberikan Elevasi Point

Untuk menampilkan koordinat seluruh bored pile dalam bentuk tabel,


maka bisa dilihat pada bagian point pada tab Prospector, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.25

Dan untuk mengexpor point-point tersebut ke format lain seperti *xls,


*csv atau *txt akan dijelaskan pada bab berikutnya.

41

Gambar 2.25 Tabel Seluruh Koordinat Point

42

2.4.2 Point Dengan Easting Northing


Pembuatan point bisa juga dilakukan dengan memasukkan nilai

Easting dan Northingnya apabila nilai-nilainya sudah di ketahui. Adapun


langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

Lakukan klik pada ikon Points > Create Points > Miscellaneous >
Northing / Easting, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar
2.26

Gambar 2.26 Akses Menu Easting/Northing

Selajutnya kita berikan nilai Northing nya dalam hal ini dengan nilai
misal adalah 9034513.09, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.27

43

Gambar 2.27 Input Northing

Selajutnya kita berikan nilai Easting nya dalam hal ini dengan nilai misal
adalah 305347.42, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.28

Gambar 2.28 Input Easting

44

Selajutnya kita berikan keterangan pointnya yang kali ini akan kita berikan keterangan Bench Mark, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.29

Gambar 2.29 Input Deskripsi Point

Selajutnya kita berikan elevasi pointnya yang kali ini akan kita berikan
nilai 100, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.30

Gambar 2.30 Input Elevasi Point

45

Dan terakhir kita telah berhasil membuat satu buah point, dengan nilai
Easting = 305347.42 dan Northing = 9034513.09, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.31

Gambar 2.31 Point Baru Terbentuk

46

2.4.3 Point Dengan Divide Object


Pembuatan point bisa juga dilakukan dengan cara membagi sebuah

object menjadi beberapa segmen. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :


Sebuah contoh misal kita memiliki sebuah object segi empat yang kita
asosiasikan dengan sebuah pad sebuah bangunan, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.32

Gambar 2.32 Object Berupa Segi Empat

Lakukan klik pada ikon Points > Create Points - Miscelleneous > Divide Object, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.33

47

Gambar 2.33 Menu Akses Divide Object

Selanjutnya kita ketikkan angka yang merupakan jumlah segmen pembagi dari object yang kali ini kita misalkan 10 yang berarti kita membagi object tersebut menjadi 10 segmen, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 2.34

Gambar 2.34 Menu Akses Divide Object

48

Selanjutnya kita ketikkan angka yang merupakan jumlah segmen pembagi dari object yang kali ini kita misalkan 10 yang berarti kita membagi object tersebut menjadi 10 segmen, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 2.35

Gambar 2.35 Menentukan Jumlah Segmen

Selanjutnya kita bisa memberikan keterangan dari point-point tersebut


atau kita klik enter untuk membiarkan keterangan sesuai dengan default
program, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.36

49

Gambar 2.37 Menentukan Jumlah Segmen

Dan terakhir pada layar akan muncul sejumlah point yang membagi object menjadi 10 segmen dan masing-masing point bisa kita tampilkan
koordinatnya masing-masing, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar
2.38

Gambar 2.38 Point Berhasil Dibuat

50

2.5 Point Dari Autocad Point


Pembuatan point bisa juga dilakukan dengan cara melakukan kon-

versi point-point yang dibuat pada program Autocad (Convert Autocad


Point). Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

Sebuah contoh misal kita memiliki sekumpulan point yang dibuat


didalam program Autocad.

Selanjutnya kita bisa langsung buka file dengan format *dwg tersebut
dengan Civil 3D, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.39

Gambar 2.39 Membuka File

Selanjutnya kita file akan terbuka dengan tampilan kurang lebih sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.40

51

Gambar 2.40 Browse File

Selanjutnya file kita akan membuat point baru dalam Civil 3D dengan
cara mengkonversi point dari Autocad yaitu dengan meakukan klik
kanan pada Point > Create, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar
2.41

Gambar 2.41 Akses Menu Pembuatan Point Baru

52

Selanjutnya akan muncul jendela baru berupa seperangkat tool yang bisa
kita pakai untuk pembuatan point. Kita lakukaan klik pada drop down
menu dan kita pilih Convert Autocad Points, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.42

Gambar 2.42 Akses Menu Convert Autocad Point

Selanjutnya kita pilih satu persatu point-point yang ada dalam layar atau
dengan menjaringnya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.43

53

Gambar 2.43 Seleksi Seluruh Point

Selanjutnya kita berikan deskripsi atau penjelasan untuk masing-masing


point tersebut, dalam hal ini kita berikan keterangan Boundary, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.44

Gambar 2.44 Memberikan Deskripsi Point

54

Sejauh ini kita telah behasil melakukan isert point dari Autocad ke dalam
Civil 3D. Maka selanjutnya melakukan konversi point dari Autocad ke
dalam Civil 3D dengan di tandai munculnya point list pada sisi kir layar,
sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.45

Gambar 2.45 Seleksi Seluruh Point

Perbedaan koordinat antara drawing dari civil 3D dan Autocad masih


kita abaikan dulu karena fokus topik ini adalah pembuatan point yang
diambil dari Autocad point.

55

2.6 Point Dari Allignment


Pembuatan point dalam Civil 3D bisa juga dilakukan dari sebuah

alignment geometry. Adapun penjelasan alignment geometry bisa dibaca


pada buku seri sebelumnya Autocad Civil 3D Untuk Survey dan perencanaan Jalan Raya dan Autocad Civil 3D & Hydraflow Express dari penulis
yang sama.

Dengan metode ini ada banyak cara yang bisa dilakukan antara lain

: Station/Offset, Divide Alignment, Measure Alignment, At Alignment Geometry, Radial or Perpendicular, Import From File, Profile Geometry Points.
Dan untuk contoh tidak semua akan diberikan hanya beberapa contoh dari
metode tersebut. Dan sebagai asumsi kita telah memiliki satu buah alignment, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.46

Gambar 2.46 Seleksi Seluruh Point

56

2.6.1 At Allignment Geometry


Pembuatan point dalam Civil 3D bisa juga dilakukan dari sebuah

alignment geometry. Adapun penjelasan alignment geometry bisa dibaca


pada buku seri sebelumnya Autocad Civil 3D Untuk Survey dan perencanaan Jalan Raya dan Autocad Civil 3D & Hydraflow Express dari penulis
yang sama. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

Asumsi kita telah memiliki sebuah alignment geometry sebagaimana


diperlihatan pada Gambar 2.46

Selanjutnya kita akses menu Points > Create Point - Allignments > At Allignment Geometry, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar
2.47

Gambar 2.47 Point Berhasil Dibuat

57

Selanjutnya kita bisa melakukan beberapa perubahan parameter sesuai


dengan kebutuhan, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar
2.48

Selanjutnya kita pilih alignment yang kita maksud dengan cara melakukan klik langsung pada layar, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi
Gambar 2.48

Gambar 2.48 Seleksi Alignment

Selanjutnya kita pilih starting pointnya dari mana kali ini kita biarkan
saja sesuai dengan nilai defaulnya (0 + 00.00), sebagaimana diperlihatkan
pada ilustrasi Gambar 2.49

58

Gambar 2.49 Point Berhasil Dibuat

Selanjutnya kita pilih ending pointnya dari mana kali ini kita ketikkan
angka 245.85, sebagaimana diperlihatkan pada ilustrasi Gambar 2.50

Gambar 2.50 Point Berhasil Dibuat

59

Selanjutnya kita berikan elevasi untuk masing-masing point, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.51

Gambar 2.51 Point Berhasil Dibuat

Dan kini kita telah berhasil membuat point yang dibuat dari sebuah allignment. Untuk menampilkan tabel point bisa dilakukan klik pada
Point sebelah kiri layar, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.52

60

Gambar 2.52 Point Berhasil Dibuat

61

2.6.2 Divide Allignment


Divide alignment digunakan untuk pembuatan point dengan cara membagi
sebuah alignment menjadi beberapa segment. Adapun langkah-langkahnya
adalah sebagai berikut :

Kita akses menu Point > Create Points - Alignment > Divide Alignment, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.53

Gambar 2.53 Akses Menu Divide Alignment

Selanjutnya kita pilih alignment yang kita maksud, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.54

62

Gambar 2.54 Seleksi Alignment

Selanjutnya kita tentukan jumlah segment dari alignment yang dalam hal
ini kita berikan 100 yang berarti akan ada 100 segment yang dibatasi oleh
point-point, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.55

Gambar 2.55 Menentukan Jumlah Segment

63

Selanjutnya untuk offset kita biarkan dengan nilai default yaitu 0.000 ,
sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.56

Gambar 2.56 Menentukan Offset

Selanjutnya kita tentukan elevasi point-point, sebagaimana diperlihatan


pada Gambar 2.57

Gambar 2.57 Point Berhasil Dibuat

64

Dan kini kita telah berhasil membuat point-point yaitu dengan membagi
sebuah alignment menjadi sebanyak 100 buah segment, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 2.58

Gambar 2.58 Point Berhasil Dibuat

65

2.6.3 Measure Alignment


Tool Measure Alignment dipergunakan untuk membuat sejumlah

point pada sebuah alignment dengan menentukan starting station, end station beserta intervalnya. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

Kita akses menu Points > Create Points Alignment > Measure Alignment, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.59

Gambar 2.59 Menu Akses Measure Alignment

Selanjutnya kita pilih alignment yang kita maksud, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.60

66

Gambar 2.60 Point Berhasil Dibuat

Selanjutnya kita tentukan starting station dalam hal ini kita biarkan dengan nilai dafault yaitu 0.000 (pada permulaan alignment), sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 2.61

Gambar 2.61 Menentukan Starting Station

67

Selanjutnya kita tentukan ending station dalam hal ini kita ketikkan angka 245.85, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.62

Gambar 2.62 Menentukan Ending Station

Selanjutnya untuk offset kita biarkan dengan nilai default yaitu 0.000 ,
sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.63

Gambar 2.63 Menentukan Offset

68

Selanjutnya kita tentukan interval dalam hal ini kita ketikkan angka 10,
sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.64

Gambar 2.64 Menentukan Interval Point

Selanjutnya kita tentukan elevasi point-point, sebagaimana diperlihatan


pada Gambar 2.65

Gambar 2.65 Menentukan Elevasi Point

69

Dan kini kita telah berhasil dibuat, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 2.66

Gambar 2.66 Point Berhasil Dibuat

70

BAB 3
EDITING POINT LIST

3.1 Editing Pada Tabel


Point yang sudah kita buat bisa kita lakukan pengeditan koordi-

natnya. Kali ini akan dicoba untuk mengedit point langsung pada tabel point.
Adapun langkah-langkahnya adalajh sebagai berikut :

Hal pertama yang perlu kita lakukan adalah melakukan klik atau memilih point atau point group pada pada tab Prospector , sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 3.1

Gambar 3.1 Pilih Point Group

72

Selanjutnya pada Tabel Point bisa kita lakukan double klik pada masing masing cell untuk langsung mengetikkan angka-angka koordinatnya
baik untuk Northing, Easting, Elevasi maupun yang lainnya sehingga
point tersebut juga akan bergeser pada layar sesai dengan perubahan
koordinatnya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.2 hingga
Gambar 3.3

Gambar 3.2 Editing Point

73

Gambar 3.3 Editing Point

Untuk memperbesar tampilan salah satu point maka kita cukup memilih
point, lakukan klik kanan dan pilih zoom to, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.4

Gambar 3.4 Zoom Point

74

Untuk melanjutkan pengeditan point yang lain, maka cukup dengan


mengulangi langkah-langkah sebelumnya, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 3.5 sampai dengan Gambar 3.7

Gambar 3.4 Zoom Point

Gambar 3.6 Pengeditan Koordinat

75

Gambar 3.7 Perubahan Koordinat Point

76

3.2 Editing Pada Layar


Pengeditan point juga bisa kita lakukan langsung pada layar dengan

cara menggeser (move) atau merotasi (rotate) point.


3.2.1

Memindah Point (Move)

Memindah point bisa dilakukan satu persatu dan bisa juga dilakukan serentak berdasarkan point group. Dan untuk contoh kali ini diberikan dua buah
point group yaitu :

TS Data : Sejumlah point yang di dapat dari Electronic Total Station


(ETS), sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.8

GPS Data : Sejumlah point yang didapat dari pengamatan GPS, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.9

Gambar 3.8 Data Electronic Total Station (ETS)

77

Gambar 3.9 Data GPS

Dan apabila kedua data ditampilkan ke dalam satu layar, maka akan terlihat bahwa kedua point group memiliki perbedaan lokasi yang sangat
jauh (koordinat lokal vs koordinat UTM), sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 3.10

Gambar 3.10 Data Electronic Total Station (ETS) VS Data GPS

78

Selanjutnya kita akan menjadikan titik 10002 BM2 - GPS, sebagai titik
acuan pertama dan titik 2 BM02 dari Total tation akan mengikuti, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.11 dan Gambar 3.12

Gambar 3.11 BM 2 GPS

Gambar 3.12 BM 2 Electronic Total Station (ETS)

79

Selanjutnya memindahkan seluruh point group Data TS, maka kita


pilih point group tersebut dengan melakukan klik kanan kemudian kita
pilih Select, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.13

Gambar 3.13 Seleksi Data Electronic Total Station (ETS)

Selanjutnya ketikkan perintah Move atau M untuk memindah seluruh point group Data TS , sebagaimana diperlihatkan pada Gambar
3.14

80

Gambar 3.14 Perintah Move

Selanjutnya kita tentukan base pointnya yaitu BM 02, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 3.15

Gambar 3.15 Menentukan Base Point

81

Untuk memindahkan point menuju koordinat tertentu, maka kita cukup


memberikan perintah # selanjutnya Easting dan Northing nya.
Untuk perpindahan dari Easting ke Northing pergunakan tanda , sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.16

Gambar 3.16 Memindah Point Ke Koordinat Tertentu

Dan kini seluruh point dalam point group Data TS telah berpindah
mengikuti perpindahan BM 02 dari data TS menuju BM 02 dari data
GPS , sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.16

82

Gambar 3.17 Perpindahan Point BM 02

Gambar 3.18 Point BM 02 Bertumpuk

83

Selanjutnya kita akan meakukan rotasi BM 03 dari data TS menuju BM


03 dari data GPS, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.19

Gambar 3.19 Posisi BM 03 GPS dan TS

Selanjutnya kita kembali melakukan seleksi seluruh point pada point


group Data TS. Untuk memudahkan proses rotasi, maka diberikan dua
buah garis bantu yaitu BM02 - BM03 GPS dan BM02 - BM03 TS, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.20

84

Gambar 3.20 Seleksi Point Group TS Data

Selanjutnya kita berikan perintah Rotate atau Ro, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 3.21

Gambar 3.21 Perintah Rotasi

85

3.2.2

Merotasi Point (Rotate)

Setelah melakukan pemindahan koordinat dari data Electrocic Total

Station (ETS), maka langkah berikutny adalah melakukan pemutaran (rotasi) data menyesuaikan dengan data dari GPS sebagai berikut :

Kita tentukan base point dari rotasi yaitu pada BM 02, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 3.22

Gambar 3.22 Menentukan Base Point Rotasi

Selanjutnya kita pilih mode Reference dengan mengikuti garis bantu


pertama dan kemudian dilanjutkan ke garis bantu ke dua, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 3.23

86

Gambar 3.23 Rotate - Reference

Gambar 3.24 Rotate - Reference

87

Gambar 3.25 Rotate - Reference

Gambar 3.26 Rotate - Reference

88

Dan kini kita telah berhasil menyelesaikan seluruh tahapan rotasi. Dan
kini seluruh koordinat lokal telah mengikuti koordinat UTM, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.27

Gambar 3.27 Point Telah Ter Rotasi

89

3.3 Selisih Pengukuran Antara Data ETS dan Data GPS


Selanjutnya untuk kepentingan pemeriksaan akurasi data, maka

akan kita bandingkan antara TS Data dan GPS Data dengan dengan hasil
sebagai berikut :

Selisih jarak antara GPS Data dan TS Data untuk BM 03 adalah sebesar
0.0285 m ~ 2.85 cm, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.28

Gambar 3.28 Selisih Jarak BM 03

Selisih jarak antara GPS Data dan TS Data untuk BM 04 adalah sebesar
0.0219 m ~ 2.19 cm, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.29

90

Gambar 3.29 Selisih Jarak BM 04

Selisih jarak antara GPS Data dan TS Data untuk BM 01 adalah sebesar
0.0226 m ~ 2.26 cm, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.30

Gambar 3.30 Selisih Jarak BM 01

91

Dan secara umum selisih jarak antar pengukuran dengan GPS dan Total
Statiion memberikan nilai yang sangat kecil yaitu antara 2.19 cm - 2.85
cm. sehingga nilai-nilai tersebut bisa dikatakan cukup akurat.

92

3.4 Lock / Unlock Point Group


Untuk menghindari kesalahan yang tidak disengaja seperti memin-

dahkan point atau mendelete point, kita juga bisa melakukan lock / un lock
point. Point yang sudah kita lock secara otomatis tidak akan bisa dilakukan
perubahan. Untuk melakukan lock point maka langkah-langkah yang perlu
ditempuh adalah sebagai berikut :

Pilih point group yang akan kita lock dan lakukan klik kanan, selanjutny
akita pilih lock, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 3.10

Gambar 3.9 Perubahan Koordinat Point

Dan kini seluruh point telah terkunci dan tidak bisa dilakukan perubahan kecuali kita melakukan unlock, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 3.11

93

Gambar 3.10 Akses Menu Lock Point

Gambar 3.10 Point Ter Lock

94

Gambar 3.11 Point Ter Lock

95

BAB 4
POINT GROUP

4.1 Apa Itu Point Group ?


Point group adalah sekumpulan data point yang dibuat untuk kemu-

dahan pengorganisasian point, kontrol tampilan point dan berbagai keperluan lain. Pada Civil 3D daftar atau kumpulan point group akan terlihat dan
muncul pada Prospector tab pada bagian Point Group.

4.2 Mengapa Harus Point Group


Autocad Civil 3D memiliki kemampuan yang sangat tinggi di dalam

mengelola data point. Pada versi 2011 - 2012 maximum point yang bisa di
tangani adalah 1.5 juta. Versi 2013-2014 maximum point 10 juta (64 byte)
dan 1.5 juta (32 byte). Versi 2015 maximum point 20 juta (RCS format) dan
10 Juta (Point Cloud Format).

Untuk kemudahan penanganan point-point di dalam Civil 3D, maka

dengan adanya point group sangat memberikan kemudahan dan fleksibiltas


untuk mengidentifikasi, melakukan pencarian, pembuatan task seperti pembuatan surface dan lain sebagainya.
97

4.3 Pembuatan Point Group (Point Group Creation)


Ada banyak cara untuk membuat point group dan berikut beberapa

cara yang bisa kita pergunakan untuk membuat point group. Dan berikut
akan di bahas mengenai pembuatan point group dengan beberapa metode
antara lain sebagai berikut :

4.3.1 Point Group Saat Import Point


Untuk contoh pertama kita akan melakukan import point dan seka-

ligus menjadikannya sebagai point group. Langkah pertama kita tekan tab
Insert > Points From File, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.1

Gambar 4.1 Points From File

98

Selanjutnya kita tambahkan file dan menentukan format file yang sesuai
dengan data, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.2

Gambar 4.2 Menambahkan File

Selanjutnya kita pilih file yang akan kita lakukan insert, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 4.3

Gambar 4.3 Memilih File

99

Selanjutnya kita berikan check box pada Add Points to Point Group
untuk menjadikannya sebagai group, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 4.4

Gambar 4.4 Aktifkan Check Box Points to Group

Selanjutnya kita berikan check box pada Add Points to Point Group
dan memberikan nama group dan terakhir kita tekan tombol OK, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.5 dan Gambar 4.6

100

Gambar 4.5 Aktifkan Check Box Points to Group

Gambar 4.6 Aktifkan Check Box Points to Group

101

Dan kini kita telah memiliki satu point Group dengan nama Field Data,
sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.7

Gambar 4.7 Points Group Terbentuk

102

4.3.2 Point Group With Number Matching


Pembuatan point group with number matching mempergunakan

penomoran point sebagai dasar pembentukan group. Dan berikut tahapan


pembuatannya :

Asumsi kita telah memiliki sejumlah point, sebagaimana diperlihatkan


pada Gambar 4.8

Gambar 4.8 Pembuatan Surface

Selanjutnya kita lakukan klik kanan pada All Points > New untuk membuka jendela Point Group Properties, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 4.9

103

Gambar 4.9 Pembuatan Grup Baru

Selanjutnya pada bagian name kita berikan nama group misalnya Muka
Air Laut, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.10

Gambar 4.10 Memberikan Nama Group

104

Selanjutnya kita klik pada tab Include dan kita berikan check box pada
With numbers matching dan kita klik pula tombol Selection Set in
Drawing, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.11

Gambar 4.11 Numbers Matching

Selanjutnya kita pilih satu persatu poit yang ada di dalam layar yang
nantinya akan kita jadikan satu group tersendiri yaitu Muka Air Laut,
sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.12

105

Gambar 4.12 Menyeleksi Object Point

Selanjutnya point-point yang sudah kita pilih akan terlihat, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 4.13

Gambar 4.13 Point Terseleksi

106

Selanjutnya untuk memeriksa apakah point-point yang kita pilih sudah


sesuai, maka kita bisa melakukan klik pada tab Point List sehingga
muncul keseluruhan point, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar
4.14

Gambar 4.14 Menampilkan Point List

Dan terakhir kita sudah mendapati point yang sudah kita pilih menjadi
satu grup tersendiri dengan nama grup Muka Ai Laut, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 4.15

107

Gambar 4.15 Point Grup Terbentuk

Contoh lain pembuatan point group dengan metode numbers matching adalah untuk pembuatan point group baru yaitu sebuah pad building, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.16 sampai dengan Gambar 4.20

Gambar 4.16 Group Baru Pad Building

108

Gambar 4.17 Pemilihan Point

Gambar 4.18 Point List

109

Gambar 4.19 Setting Point Label Style

Gambar 4.20 Group Baru Pad Building

110

4.3.3 Point Group With Elevations Matching


Pembuatan point group bisa juga dilakukan dengan metode Eleva-

tions Matching yaitu dengan memanfaatkan data elevasi yang sama. Dan
berikut langkah-langkah pembuatannya :

Asumsi kita telah memiliki sejumlah point Selanjutnya kita lakukan


klik kanan pada All Points > New untuk membuka jendela Point Group
Properties, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.21

Gambar 4.21 Pembuatan Point Group Baru

Kembali kita berikan nama untuk point group yang baru dan kali ini
misalnya kita akan berikan nama Retaining Wall, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.22
111

Gambar 4.22 Information Setting Tab

Selanjutnya kita aktifkan check box point With Elevation Matching dan
menuliskan elevasinya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.23

Gambar 4.23 Elevation Matching

112

Untuk keperluan pengecheckan kita bisa mengaktifkan tab Point List


untuk menampilkan point apa saja yang akan kita masukkan atau kita
kelompokkan menjadi satu group, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 4.24

Gambar 4.24 Point List

Dan tahap terakhir adalah menekan tombol OK untuk konfirmasi akhir


sehingga point dengan elevasi 95 m seluruhnya tergabung menjadi satu
group yaitu group Retaining Wall, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 4.25

113

Gambar 4.25 Point Group Retaining Wall Terbentuk

114

4.3.4

Point Group With Raw Description Matching

Pembuatan point group bisa juga dilakukan dengan metode Raw

Description Matching. Jadi cukup dengan memberikan memberikan


deskrpsi yang sama maka kita bisa membuat point group berdasarkan deskripsi tersebut. Adapun langkah-langkah pembuatannya adalah sebagai berikut :

Asumsi kita telah memiliki sejumlah point, sebagaimana diperlihatkan


pada Gambar 4.26

Gambar 4.26 Pembuatan Point Group Baru

Kembali kita berikan nama untuk point group yang baru dan kali ini
misalnya kita akan berikan nama Sea Wall, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 4.27
115

Gambar 4.27 Information Setting Tab

Selanjutnya kita aktifkan check box point With Raw Description Matching dan menuliskan deskripsi Sea Wall, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 4.28

Gambar 4.28 Elevation Matching

116

Untuk keperluan pengecheckan kita bisa mengaktifkan tab Point List


untuk menampilkan point apa saja yang akan kita masukkan atau kita
kelompokkan menjadi satu group, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 4.29

Gambar 4.29 Point List

Dan tahap terakhir adalah menekan tombol OK untuk konfirmasi akhir


sehingga point dengan deskripsi Sea Wall seluruhnya tergabung menjadi satu group yaitu group Sea Wall, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 4.30

117

Gambar 4.30 Point Group Sea Wall Terbentuk

118

BAB 5
POINT GROUP PROPERTIES

Dalam Autocad Civil 3D kita diberikan kemudahan untuk melaku-

kan modifikasi point group seperti menambahkan atau mengurangkan point,


mengubah tampilan point dan lain sebagainya sesuai dengan kebutuhan.

Untuk tampilan (style) point group, secara umum terdapat dua

style yang bisa kita pergunakan yaitu Point Style dan Point Label Style.
Point Style mengatur parameter point sedangkan Point Label style mengatur
tampilan keterangan (label) daripada point.

Selanjutnya untuk mengakses point group poperties maka langkah-

langkah yang di tempuh adalah sebagai berikut :


Kita pilih nama groupnya dan lakukan klik kanan > Properties, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.1

Gambar 5.1 Akses Menu Point Group Properties

120

Dan selanjutnya akan muncul jendela Point Group Properties, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.2

Gambar 5.2 Point Group Properties

Point group properties memiliki beberapa tab yang antara lain ada-

lah : Information, Point Groups, Raw Description Matching, Include, Exclude, Query Builder, Overrides, Point List, dan Summary.

121

5.1

Information

Pada tab Information ini kita bisa memberikan nama dan deskripsi

dari pada point group untuk lebih mudah mengidentifikasi. Selanjutnya pada
tab ini pula kita bisa memberikan pengaturan Point Style dan Point Label
Style.
5.1.1

Point Style

Point Style dipergunakan untuk mengatur tampilan atau bentuk dari

point. Dan untuk mengubah atau mengganti bentuk point maka langkahlangkahnya adalah sebagai berikut :

Pada Point Style kita klik drop down menu dan kita pilih style yang paling sesuai, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.3

Dan berikut point-point default atau bawaan dari Civil 3D sebagai berikut: Catch Basin, Drill Hole, Gas Valve, Guy Pole, Horizontal Curve
Point, Hidrant (existing), Hydrant (proposed), Iron Pin, Sanitary
Sewer Manhole, Shrub -1.5m, Sign (Single Pole), STA, Standard,
Storm Sewer Manhole, Test Pit, Tree, Utility Pole, Vertical Curve
Point, Water Shutoff, Water Valve, Well dan X-Mark.

122

Gambar 5.3 Konfirmasi Akhir

123

5.1.1.1 Edit Point Style


Selain mempergunakan point style standard, kita bisa juga melaku-

kan pengeditan point style. Adapun langkah-langkah pengeditannya adalah


sebagai berikut :

Misal pada point style kita telah memilih Gas Valve, selanjutnya kita
klik drop down menu dan kita pilih Edit Current Selection, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.4

Gambar 5.4 Edit Current Selection

Selanjutnya akan muncul jendela baru yang berisikan beberapa tab antara lain : Information, Marker, 3D Geometry, Display dan Summary,
sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.5

124

Pada tab Information kita bisa memberikan nama dan keterangan dari
point, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.5

Pada tab Marker kita bisa mengganti Marker style dengan memilih radio
button yang salah satu pilihannya adalah autocad block symbol, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.6

Ukuran dari marker juga bisa kita pilih settingannya yaitu : Use drawing
scale, Use fixed scale, Use size in absolute units dan Use size reative to
screen, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.7

Pada tab 3D Geometry kita bisa memberikan elevasi point dan faktor
skala, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.8

Pada tab Display kita bisa memberikan setting visibility markernya akan
di tampakkan atau tidak baik untuk marker maupun labelnya, begitupun
juga dengan layer dan warnanya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.9 sampai dengan Gambar 5.10

Sedangkan pada tab Summary merupakan rangkuman seluruh setting


yang sudah kita berikan sebelumnya, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 5.11

125

Gambar 5.5 Point Style - Information

Gambar 5.6 Point Style - Marker

126

Gambar 5.7 Point Style - Marker

Gambar 5.8 3D Geometry

127

Gambar 5.9 Point Style - Display

Gambar 5.10 Seleksi Warna Layer

128

Gambar 5.11 Point Style - Summary

129

Gambar 5.12 Label Style Composer - LayOut - Border

Gambar 5.13 Label Style Composer - Lay Out - Line Weight

130

5.1.2

Point Label Style

Point Label Style dipergunakan untuk mengatur tampilan label point

atau keterangan dari pada point. Dan untuk mengubah atau mengganti bentuk point maka langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

Pada Point Style kita klik drop down menu dan kita pilih style yang sesuai
dengan kebutuhan, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.4

Dan berikut point label default dari Civil 3D sebagai berikut: Descrition
Only, Elevation and Description, Elevation Only, Northing and Easting, Point Number Only, Point # Elevation-Description, dan Point #
and Description.

Gambar 5.14 Point Label Style

131

Selanjutnya akan kita coba membuat setting point group dengan point
style Drill Hole dan Point Label Style Northing and Easting, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.15

Gambar 5.15 Point Style dan Point Label Style Baru

Sesaat setelah kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir maka point
akan berubah sesuai dengan style yang telah kita berikan, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 5.16

132

Gambar 5.16 Perubahan Style

133

Selanjutnya akan kita coba membuat setting point group dengan point
style Test Pit dan Point Label Style Point # Elevation-Description, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.17

Gambar 5.17 Point Style dan Point Label Style Baru

Sesaat setelah kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir maka point
akan berubah sesuai dengan style yang telah kita berikan, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 5.18

134

Gambar 5.18 Perubahan Style

135

Selanjutnya akan kita coba membuat setting point group dengan point
style Tree dan Point Label Style Description Only, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 5.19

Gambar 5.19 Point Style dan Point Label Style Baru

Sesaat setelah kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir maka point
akan berubah sesuai dengan style yang telah kita berikan, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 5.20

136

Gambar 5.20 Perubahan Style

137

5.1.2.1 Edit Point Label Style


Selain mempergunakan point label style standard, kita bisa juga mel-

akukan pengeditan point label style. Adapun langkah-langkah pengeditannya adalah sebagai berikut :

Misal pada point label style kita telah memilih Gas Valve, selanjutnya
kita klik drop down menu dan kita pilih Edit Current Selection, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.21

Gambar 5.21 Edit Current Selection

Selanjutnya akan muncul jendela baru yang berisikan beberapa tab antara lain : Information, General, Lay Out, Dragged State dan Summary,
sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.22

138

Pada tab Information kita bisa memberikan nama dan keterangan dari
label style, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.12

Pada tab General kita bisa mengganti Text Style, Label Visibility, Layer dan lain sebagaianya. Hasil akhir tampilan bisa dilihat pada tampilan Preview di kolom sebelah kanan, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 5.13

Pada tab Lay Out kita bisa banyak melakukan perubahan seperti mengubah ketinggian text, sudut rotasi, warna layer, border visibility dengan
pilihan circular, rectangular, rounded rectangular, ketebalan garis (line
weight) sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.14 sampai dengan
Gambar 5.14

Gambar 5.22 Label Style Composer - Information

139

Gambar 5.23 Label Style Composer - General

Gambar 5.24 Label Style Composer - Lay Out - Text

140

5.2

Setting Tab Lainnya

Untuk setting tab lainnya yaitu Include Tab, Point List Tab, Summary

Tab dan lainnya bisa dibaca bersama-sama dengan topik pada Bab 4 terdahulu. Dan berturut-turut ditampilkan tab-tab tersebut sebagaimana pada
Gambar 5.15 sampai dengan Gambar 5.20

Gambar 5.25 Raw Desc Matching Tab

Gambar 5.26 Include Tab

141

Gambar 5.27 Exclude Tab

Gambar 5.28 Querry Builder

142

Gambar 5.29 Overrides

Gambar 5.30 Overrides

143

Gambar 5.31 Summary

144

BAB 6
POINT TABLE
6.1 Apa Itu Point Table ?

Point table adalah informasi point yang disajikan dalam format tabel-

tabel untuk kemudahan pembacaan point drawing. Autocad Civil 3D memberikan kemudahan untuk menampilkan point-point tertentu yang menjadi
fokus dalam sebuah design. Ilustrasi point table sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 6.1

Gambar 6.1 Ilustrasi Point Tabel

146

Cgsplus.com

6.2 Menambahkan Point Table


Pada Autocad Civil 3D kita diberikan kemudahan untuk menampil-

kan seluruh point menjadi sebuah tabel pada layar sehingga lebih mudah
untuk dibaca koordinatnya. Adapun langkah-langkah yang perlu ditempuh
adalah sebagai berikut :

Asumsi kita telah memiliki beberapa point hasil survey atau point yang
telah dibuat sebelumnya.

Lakukan klik pada tab Annotate > Add Table > Add Point Table, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 6.2

Gambar 6.2 Akses Menu Add Point Table

147

Selanjutnya akan muncul jendela baru dimana kita bisa memberikan


beberapa pengaturan seperti pada Table Style misalnya dengan format
tabel PNEZD, Latitude dan Longitude atau bisa juga kita mendefinisikan
sendiri; pada Selection kita bisa mengaktifkan beberapa check box hal
apa saja ayang akan ditampilkan; memilih Point Group; pada Split Table
bisa kita atur jumlah baris, judul table dan lain sebagainya; pada bagian
Behavior bisa kita set statis atau dinamis; dan selanjutnya kita pilih point
group, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 6.3

Gambar 6.3 Pembuatan Point Table

Selanjutnya kita pilih point group yang kita maksudkan, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 6.4

148

Gambar 6.4 Memilih Point Group

Selanjutnya terakhir kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 6.5

Gambar 6.5 Konfirmasi Akhir

149

Selanjutnya kita tentukan penempatan tabel pada layar yang kosong. Titik yang kita tentukan nantinya merupakan sudut kiri atas daripada tabel, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 6.6

Gambar 6.6 Menentukan Posisi Tabel

Sesaat setelah kita menekan tombol OK maka tabel point list akan terbentuk, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 6.7

150

Gambar 6.7 Point List Table Dibuat

Gambar 6.8 Zoom Point List Table

151

BAB 7
EXPORT POINTS

Dalam Civil 3D selain mengimport point, kita bisa juga melakukan

export point. Ada banyak metode untuk melakukan export point. Dan berikut beberapa metode tersebut sebagai berikut:
7.1 Metode 1

Pertama kita pilih point group yang akan kita export dan selanjutnya
lakukan klik kanan dan kita pilih Export Points, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.1

Gambar 7.1 Akses Menu Export Points

Selain cara diatas kita juga bisa melakukan klik pada tombol Export
Points, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.2
153

Gambar 7.2 Akses Menu Export Points

Selanjutnya akan muncul jendela baru dimana kita bisa menentukan format point, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.3 dan Gambar
7.4

Gambar 7.3 Setting Output Points

154

Gambar 7.4 Pemilihan Format File

Selanjutnya kita tekan tombol folder dimana bisa kita tentukan lokasi
penyimpanan file, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.5

Gambar 7.5 Menentukan Lokasi Penyimpanan File

Dan terakhir kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 7.6

155

Gambar 7.6 Konfirmasi Akhir

Sesaat setelah kita menekan tombol OK, maka software akan membuat
sebuah file csv yang bisa kita buka dengan program spreadsheet semacam
Microsoft Excell atau Notepad, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.7 dan Gambar 7.8

Gambar 7.7 File CSV Terbentuk

156

Gambar 7.7 File CSV Dalam Excell

7.2 Metode 2

Pertama kita pilih point group yang akan kita export dan selanjutnya
lakukan klik kanan dan kita pilih Export Points, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.8

Gambar 7.8 Seleksi Point Group

157

Pada toolspace sisi bawah akan muncul point list dan kita seleksi seluruhnya dengan menekan keyboard Controll + A dan selanjutnya kita
lakukan klik kanan dan kita pilih Copy to Clipboard, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 7.9

Gambar 7.9 Seleksi Point List

Selanjutnya kita buka program spreadsheet semacam Microsoft Excell


lalu menekan keyboard Controll + V untuk melakukan paste. Dan kini
kita telah berhasil mengcopy seluruh data sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 7.10

158

Gambar 7.10 Seleksi Point Group

7.3 Metode 3

Pertama kita pilih point group yang akan kita export dan selanjutnya
pada sisi bawah Toolspace kita pilih se;uruh point, lakukan klik kanan
dan kita pilih Export, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.11

Gambar 7.11 Akses Menu Export

159

Selanjutnya akan muncul jendela baru dimana kita bisa menentukan format point, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.3 dan Gambar
7.4

Gambar 7.12 Setting Output Points

Gambar 7.13 Pemilihan Format File

Selanjutnya kita tekan tombol folder dimana bisa kita tentukan lokasi
penyimpanan file, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.14

160

Gambar 7.14 Menentukan Lokasi Penyimpanan File

Dan terakhir kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 7.15

Gambar 7.15 Menentukan Lokasi Penyimpanan File

161

Sesaat setelah kita menekan tombol OK, maka software akan membuat sebuah file *txt yang bisa kita buka dengan program spreadsheet
semacam Microsoft Excell atau Notepad, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 7.16 dan Gambar 7.17

Gambar 7.16 File TXT Terbentuk

162

Gambar 7.17 File CSV Dalam Excell

163

7.4 Metode 4

Pertama kita pilih point group yang akan kita export dan selanjutnya
pada sisi bawah Toolspace kita pilih seluruh point, lakukan klik kanan
dan kita pilih Export, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.18

Gambar 7.18 Akses Menu Export

Selanjutnya akan muncul point list dan kita seleksi seluruhnya dengan
menekan keyboard Controll + A dan selanjutnya kita lakukan klik
kanan dan kita pilih Copy to Clipboard, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 7.19

164

Gambar 7.19 Copy to Clipboard

Selanjutnya kita buka program spreadsheet semacam Microsoft Excell


atau program Notepad, lalu menekan keyboard Controll + V untuk
melakukan paste. Dan kini kita telah berhasil mengcopy seluruh data sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.20 dan Gambar 7.21

165

Gambar 7.20 Paste Point List

Gambar 7.21 Tampilan Point List Dalam Notepad

166

BAB 8
TIN SURFACE CREATION
8.1

Apa Itu TIN Surface ?

Surface pada Civil 3D terbentuk atas komputasi geometrik yang didasarkan pada konsep TIN (Triangulated Irregular Network) yang dikenal
dengan Triangulasi Delaunay. Untuk penjelasan lebih lanjut mengenai konsep ini bisa di baca pada seri buku sebelumnya yaitu Earthwork Volumes
yang ditulis oleh penulis yang sama. Dan ilustrasi TIN surface bisa di lihat
pada ilustrasi Gambar 8.1

Autodesk.com

Gambar 8.1 TIN Surface Dengan Garis Contour

168

Pembuatan surface pada Civil 3D bisa dilakukan dengan banyak me-

tode. Dan berikut akan disampaikan beberapa metode tersebut.

8.2

Surface Dari Point File

Point file hasil survey mempunyai banyak ekstensi, dan berikut ek-

stensi file format yang didukung oleh Civil 3D sebagai berikut :


*auf : Autodesk Uploadable File, comma delimited.

*csv : Comma Separated Value file; ASCII (text) file comma-delimited

*nez : Northing, Easting, and Elevation data.

*pnt : Point file.

*prn : Formatted text, space delimited.

*txt : Delimited ASCII (text) file.

*xyz : Coordinate X, Y, dan Z

Sedangkan untuk data point cloud silahkan untuk dibaca kembali

pada buku seri sebelumnya yaitu Civil 3D To The Point yang ditulis oleh
penulis yang sama.

169

Apabila kita sudah memiliki point file, maka berikut langkah-lang-

kah pembuatan surface dari point file tersebut :


Pada toolsapace tab prospector kita pilih Surface dan lakukan klik
kanan dan kita pilih kembali Create Surface, sebagaimana diperlihatkan pada pada ilustrasi Gambar 8.2

Gambar 8.2 Create Surface

Selanjutnya akan muncul jendela baru dimana bisa kita berikan nama
surface dalam hal ini sebagai contoh kita berikan nama Existing Ground
serta memberikan setting surface style, sebagaimana diperlihatkan pada
pada ilustrasi Gambar 8.3

170

Gambar 8.3 TIN Surface Dengan Garis Contour

Surface Existing Ground kini sudah kita buat dan kita tinggal menambahkan data. Untuk menambahkan data point makan kita pilih Point
File dan lakukan klik kanan selanjutnya kita pilih kembali Add, sebagaimana diperlihatkan pada pada ilustrasi Gambar 8.4

Gambar 8.4 Menambahkan Data

171

Selanjutnya kita lakukan browse file dan sekaligus menentukan file foratnya, sebagaimana diperlihatkan pada pada ilustrasi Gambar 8.5 dan
Gambar 8.6

Gambar 8.5 Menambahkan dan Menentukan Format File

Gambar 8.6 Memilih File (TS Data)

172

Selanjutnya kita lakukan konfirmasi akhir dengan menakan tombol OK,


sebagaimana diperlihatkan pada pada ilustrasi Gambar 8.7

Gambar 8.7 Konfirmasi Akhir

Dan sampai dengan tahapan ini surface belum muncul pada layar. Untuk memunculkan surface pada layar maka kita ketikkan perintah pada
command line yaitu Z yang berarti kita akan melakukan zoom, dan
selanjutya ketikkan A untuk memunculkan seluruhnya (All) sehingga
surface bisa dimunculkan pada layar, sebagaimana diperlihatkan pada
pada ilustrasi Gambar 8.8 hingga Gambar 8.10

173

Gambar 8.8 Baris Perintah Z (Zoom)

Gambar 8.8 Baris Perintah A (All)

174

Gambar 8.10 Surface Terbentuk

8.3

Surface Dari Point Group

Dan kali ini akan dicoba pembuatan surface dengan metode lain

yaitu dari Point Group. Adapun langkah-langkah pembuatannya adalah sebagai berikut :

Asumsi kita telah mempunyai sebuah point group dengan nama Data
Electronic Electronic Total Station (ETS) (ETS) yang langkah-langkah
import point menjadi point group telah dibahas pada bab sebelumnya,
sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.11

175

Gambar 8.11 Point Group

Selanjutnya kita lakukan klik kanan pada point group dan kita pilih Create Surface, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.12

Gambar 8.12 Menu Akses Pembuatan Surface

176

Selanjutnya pada bagian name kita berikan nama surface, dalam hal ini
kita misalkan Existing Ground. Pada bagian Style kita bisa mengatur interval kontur dan terakhir kita tekan tombol OK untuk konfirmasi
akhir, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.13

Gambar 8.13 Informasi Surface

Sampai dengan tahapan ini kita baru mendefiniskan surface saja, maka
langkah selanjutnya adalah menambahkan data.

Pada point group kita lakukaan klik kanan dan pilih Add, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.14

177

Gambar 8.14 Menambahkan Point Group

Selanjutnya kita pilih point group yang telah kita buat sebelumnya yaitu
Data Electronic Total Station (ETS) dan terakhir kita tekan tombol OK
untuk konfirmasi, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.15

Gambar 8.15 Seleksi Point Group

178

Dan kini kita telah berhasil membuat surface dari sebuah point group
dengan ditandai adanya garis hijau yang merupakan border dari surface
tersebut, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.16

Gambar 8.16 Surface Berhasil Dibuat

179

8.4

Surface Dari Data Contour

Pada dua sub bab sebelumnya kita telah berhasil membuat surface

yang pertama dari point file dan yang kedua dari point group. Dan kali ini
akan dicoba pembuatan surface dengan metode lain yaitu dari data contour.
Adapun langkah-langkah pembuatannya adalah sebagai berikut :

Asumsi kita telah mempunyai sebuah data contour (polyline 2D) dalam
format Autocad *dwg., sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.16

Gambar 8.16 Kontur Dalam Autocad

Untuk melakukan import file *dwg Autocad, langkah pertama ada-

lah klik icon Civil 3D pada pojok kiri atas, pilih menu Open dan selanjutnya kita pilih Drawing, sebagaimana terlihat pada Gambar 8.17
180

Gambar 8.17 Open File

Selanjutnya pilih file dan lokasinya yang akan kita buka dan

kita tekan tombol Open, sebagaimana terlihat pada Gambar 8.18

Gambar 8.18 Seleksi File

181

File telah berhasil kita buka pada software Civil 3D dan tampilannya

sama persis dengan tampilan pada program Autocad yaitu masih berupa polyline 2D dan bukan merupakan surface, sebagaimana terlihat pada Gambar
8.19

Gambar 8.19 Tampilan Object Dalam Civil 3D

Dan selanjutnya untuk mengubahnya menjadi Surface, pilih Sur-

face lalu klik kanan dan pilih Create Surface, sebagaimana terlihat pada
Gambar 8.20

182

Gambar 8.20 Akses Menu Pembuatan Surface

Dan selanjutnya akan muncul jendela baru dan pada bagian Name

isikan namanya lalu klik tombol OK untuk melakukan konfirmasi, sebagaimana terlihat pada Gambar 8.21

Gambar 8.21 Informasi Surface

183

Dan sesaat setelah menekan tombol OK, maka sudah dimasukkan

dalam list surface pada jendela prospector. Selanjutnya kita akan menambahkan kontur dengan cara lakukan klik kanan pada Contour dan selanjutnya kita pilih Add, sebagaimana terlihat pada Gambar 8.22

Gambar 8.22 Menambahkan Data Kontur

Pada bagian description data kontur kita ketikkan penjelasan apa saja
mengenai surface yang kita buat, kemudian kita tekan tombol OK dengan menerima seluruh nilai default dari program, sebagaimana terlihat
pada Gambar 8.23

184

Gambar 8.23 Menambahkan Data Kontur

Setelah itu kita pilih satu persatu polyline yang ada di layar uta-

ma untuk proses pembuatan surface, sebagaimana terlihat pada Gambar 8.24

Gambar 8.24 Seleksi Polyline Kontur

185

Setelah seluruhnya terpilih yang dalam contoh ini ada 197

polyline telah dipilih, maka selanjutya kita tekan tombol enter untuk
mengahiri perintah, sebagaimana terlihat pada Gambar 8.25

Gambar 8.25 Seluruh Polyline Kontur Terseleksi

Maka kini kita telah berhasil membuat surface dari data kontur, se-

bagaimana diperlihatkan pada Gambar 8.26 hingga Gambar 8.28 pada berbagai style tampilan pada object viewer.

186

Gambar 8.26 Tampilan XRay

Gambar 8.27 Tampilan Shaded

187

Gambar 8.28 Tampilan Realistic

188

BAB 9
SURFACE PROPERTIES
9.1

Apa Itu Surface Properties ?

Pada Autocad Civil 3D, surface property mengontrol data apa saja

yang termasuk (included) kedalam surface. Pada surface dialog box terdapat
4 tab yaitu Information Tab, Definition Tab, Analysis Tab dan Statistics
Tab. Dan berikut akan di bahas mengenai tab-tab tersebut (tidak seluruhnya)
sebagai berikut :

Untuk menampilkan atau membuka surface properties dialog box, kita


pilih surface dan lakukan klik kanan, kemudian kita pilih Surface Properties, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 9.1

Gambar 9.1 Akses Menu Surface Properties

190

Selanjutnya akan muncul jendela surface properties dimana terdapat beberapa tab yaitu Information, Definition, Analysis, dan Statistic, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.2

Gambar 9.2 Surface Properties Information

9.2 Information
Tab Information dipergunakan untuk menampilkan (view) atau
mengganti (change) informasi umum dari sebuah surface dan secara default
tab inilah yang akan muncul pertama kali. Di sini kita bisa memberikan nama
surface dan memberikan keterangan, memberikan surfcae style contour dan
material render, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.3 dan Gambar
9.4
191

Gambar 9.3 Surface Style

Gambar 9.4 Rander Material

192

9.3 Analysis
Tab Analysis dipergunakan untuk melakukan analisis sebuah surface. Adapun pembahasannya adalah sebagai berikut :

Apabila kita aktifkan tab Analysis, maka kita diberikan beberapa pilihan analisa yang antara lain : Slopes, Contours, Directions, Elevations,
Slopes, Slope Arrows, User-defined contours, dan Watersheds, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.5

Gambar 9.5 Surface Properties - Analysis

Dan berikut akan diberikan contoh pengaturan tampilan Elevations, dimana kita pilih Elevations pada drop down menu dan selanjutnya kita
isikan number of range dan terakhir kita tekan tanda panah ke bawah
untuk menampilkan color scheme, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 9.6
193

Gambar 9.6 Elevations Color Scheme

Dan terakhir kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir. Maka kini
seluruh surface memunculkan elevation dengan color scheme yang berbeda-beda mengikuti ketinggian di area masing-masing, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.7

Catatan tambahan untuk memunculkan elevation color scheme, juga


harus dilakukan pengaturan pada setting Display yang akan di bahas
pada sub bab berikutnya.

194

Gambar 9.7 Elevations Analysis

Apabila kita menghendaki color scheme yang berbeda kita bisa mengganti tampilannya dengan melakukan klik pada kotak warna dan menggantinya satu persatu, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.8 sampai dengan Gambar 9.10

195

Gambar 9.8 Memilih Warna Lain

Gambar 9.9 Mengganti Color Scheme

196

Gambar 9.10 Perubahan Color Scheme

197

9.3.1

Menambahkan Surface Legend Table

Untuk menampilkan data drawing yang lebih bermakna dan mudah

dipahami, maka sebaiknya kita menapilkan juga Legend Table yang langkah-langkah pembuatannya adalah sebagai berikut :
9.3.1.1 Elevation Legend Table

Kita akses tab menu Annotate > Add Surface Legend Table, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.11

Gambar 9.11 Akses Menu Surface Legend Table

Selanjutnya kita pilih Elevations, sebagaimana diperlihatkan pada


Gambar 9.12

198

Gambar 9.12 Pilih Elevations

Selanjutnya kita pilih Dynamic agar table legend yang akan bersifat
dinamis dan mengikuti segala perubahan pada surface, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.13

Gambar 9.13 Pilih Dynamic

199

Selanjutnya kita tentukan posisi table legend pada layar dengan cara melakukan klik pada layar yang kosong, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 9.14

Gambar 9.14 Penempatan Legend Tabel

Maka sesaat setelah kita menekan atau menentukan posisi tabel pada
layar, maka secara otomatis software membuatkan legend table, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.15 dan Gambar 9.16

200

Gambar 9.15 Elevations Legend Table

Gambar 9.16 Legend Table Dengan Color Scheme Berbeda

201

9.3.1.2 Slope Arrows Legend Table


Kita akses tab menu Annotate > Add Surface Legend Table, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.17

Gambar 9.17 Akses Menu Surface Legend Table

Selanjutnya kita pilih Slope Arrows, sebagaimana diperlihatkan pada


Gambar 9.18

Gambar 9.18 Pilih Slope Arrows

202

Selanjutnya kita pilih Dynamic agar table legend yang akan bersifat
dinamis dan mengikuti segala perubahan pada surface, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.19

Gambar 9.19 Dynamic Legend

Selanjutnya kita tentukan posisi table legend pada layar dengan cara melakukan klik pada layar yang kosong, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 9.20

203

Gambar 9.20 Penempatan Legend Tabel

Maka sesaat setelah kita menekan atau menentukan posisi tabel pada
layar, maka secara otomatis software membuatkan legend table, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.21

204

Gambar 9.21 Slope Arrows Legend Table

205

9.3.1.3 Directions Legend Table


Kita akses tab menu Annotate > Add Surface Legend Table, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.22

Gambar 9.22 Akses Menu Surface Legend Table

Selanjutnya kita pilih Directions, sebagaimana diperlihatkan pada


Gambar 9.23

Gambar 9.23 Pilih Diections

206

Selanjutnya kita pilih Dynamic agar table legend yang akan bersifat
dinamis dan mengikuti segala perubahan pada surface, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.24

Gambar 9.24 Dynamic Legend

Selanjutnya kita tentukan posisi table legend pada layar dengan cara melakukan klik pada layar yang kosong, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 9.25

207

Gambar 9.25 Penempatan Legend Tabel

Maka sesaat setelah kita menekan atau menentukan posisi tabel pada
layar, maka secara otomatis software membuatkan legend table, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.26

208

Gambar 9.26 Directions Legend Table

209

9.3.1.4 Slopes Legend Table


Kita akses tab menu Annotate > Add Surface Legend Table, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.27

Gambar 9.27 Akses Menu Surface Legend Table

Selanjutnya kita pilih Slopes, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar


9.28

Gambar 9.28 Akses Menu Surface Legend Table

210

Selanjutnya kita pilih Dynamic agar table legend yang akan bersifat
dinamis dan mengikuti segala perubahan pada surface, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 9.29

Gambar 9.29 Dynamic Legend

Selanjutnya kita tentukan posisi table legend pada layar dengan cara melakukan klik pada layar yang kosong, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 9.30

211

Gambar 9.30 Penempatan Legend Tabel

Maka sesaat setelah kita menekan atau menentukan posisi tabel pada
layar, maka secara otomatis software membuatkan legend table, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.31

212

Gambar 9.31 Slopes Legend Table

Untuk legend table yang lain silahkan untuk dicoba sendiri.

Dan apabila kita aktifkan tab Statistics maka akan menampilkan tampilan sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 9.32

Gambar 9.32 Surface Properties Statistics

213

BAB 10
EDIT SURFACE STYLE

Surface style adalah suatu setting gambar bagaimana gambar dari se-

buah surface akan ditampilkan atau disajikan. Software Civil 3D mempunyai


kemampuan yang cukup lengkap, sehingga sangat membantu kita di dalam
hal mempresentasikan output drawing secara lengkap dan komprehensif.

Dan berikut akan diulas langkah-langkah di dalam meakukan penge-

ditan surface style di dalam software Civil 3D sebagai berikut :


Pertama kita pilis surface yang akan kita edit lalu kita lakukan klik kanan
dan kita pilih Edit Surface Style, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.1

Gambar 10.1 Akses Menu Edit Surface Style

215

10.1 Information

Secara default jendela dialog bos akan memunculkan tab Informa-

tion. Dimana kita bsa memberikan nama dan keterangan sebagaimana, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10. Dan berikut beberap tab yang
bisa dipilih untuk pengeditan antara lain : Information, Borders, Contours,
Grid, Points, Triangles, Watersheds, Analysis, Display dan Summary.

Gambar 10.2 Surface Style - Information

10.2 Border

Selanjutnya apabila kita aktifkan tab Border maka akan kita dapatkan
Border Property yang bisa kita berikan perubahan diantaranya 3D Geometry, Border Type dan Datum, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.3

216

Gambar 10.3 Surface Style - Borders

10.3 Contours

Selanjutnya apabila kita aktifkan tab Contours maka akan kita dapatkan Property yang bisa kita berikan perubahan diantaranya Contour
Ranges, 3D Geometry, Legend, Contour Intervals, Contour Depressions
dan lain sebagainya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.4

Gambar 10.4 Surface Style - Contours

217

10.4 Grid

Selanjutnya apabila kita aktifkan tab Grid maka akan kita dapat-

kan Grid Property yang bisa kita berikan perubahan diantaranya 3D Geometry, Primary Grid, dan Secondary Grid, sebagaimana diperlihatkan
pada Gambar 10.5

Gambar 10.5 Surface Style - Grid

10.5 Points

Selanjutnya apabila kita aktifkan tab Points maka akan kita dapatkan
Points Property yang bisa kita berikan perubahan diantaranya 3D Geometry, Point Size, dan Point Display, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 10.6

218

Gambar 10.6 Surface Style - Points

Sebagai contoh, pada tab ini kita bisa melakukan beberapa perubahan
misalnya point size (ukuran point), point display-data point symbol,
data point color (warna point), dan lain sebagainya sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.7 sampai dengan Gambar 10.9

219

Gambar 10.7 Point Display

Gambar 10.8 Point Color

220

Gambar 10.9 Perubahan Pada Layar

221

10.6 Triangles

Apabila kita aktifkan tab Triangles, maka akan muncul Triangle

Properties yang mana kita bisa melakukan beberapa perubahan seperti


3D Geometry nya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.10

Gambar 10.10 Surface Style - Triangles

222

10.7 Watersheds

Apabila kita aktifkan tab Watershed, maka akan muncul Water-

shed Properties yang mana kita bisa melakukan beberapa perubahan


seperti 3D Geometry, Point Size, Surface, Legend, Boundary Point Watershed, Boundary Segment Watershed, Depression Watershed dan lain
sebagainya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.11

Gambar 10.11 Surface Style - Watersheds

223

10.8 Analysis

Apabila kita aktifkan tab Analysis, maka akan muncul Analysis

Properties yang mana kita bisa melakukan beberapa perubahan seperti


Directions, Elevation, Slopes, dan Slope Arrows, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.12

Gambar 10.12 Surface Style - Watersheds

Contoh pemanfaatan setting Directions, Elevations, Slopes dan Slope


Arrows bisa dibaca pada buku seri sebelumnya yaitu Autocad Civil 3D
& Hydraflow Express yang ditulis oleh penulis yang sama.

224

10.9 Display

Setting Display drawing dilakukan dengan melakukan klik pada tab

Display sebaagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.13. Komponenkomponen yang akan ditampilkan cukup dengan mengaktifkannya dengan cara meng klik icon lampu hingga terlihat menyala. Apabila icon
lampu menyala berarti akan dimunculkan komponen tersebut, yang
meliputi: Points, Triangles, Border, Major Contour, Minor Contours,
Directions, Elevations, Slopes, Slope Arrows, Watersheds dan lain sebagainya.

Gambar 10.13 Surface Style - Display

225

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Triangles


maka akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan surface pada
layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.14 dan Gambar 10.15

Gambar 10.14 Component Display - Triangles

Gambar 10.15 Tampilan Surface - Triangles

226

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Major dan Minor Contour maka akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan
surface pada layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.16 dan
Gambar 10.17

Gambar 10.16 Component Display - Mayor dan Minor Contour

Gambar 10.17 Tampilan Surface - Mayor dan Minor Contour

227

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Triangles


dan Gridded maka akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan
surface pada layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.18 dan
Gambar 10.19

Gambar 10.18 Component Display - Triangles dan Gridded

Gambar 10.19 Tampilan Surface - Triangles dan Gridded

228

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Directions


maka akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan surface pada
layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.20 dan Gambar 10.21

Gambar 10.20 Component Display - Directions

Gambar 10.21 Tampilan Surface - Directions

229

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Elevations


maka akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan surface pada
layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.22 dan Gambar 10.23

Gambar 10.22 Component Display - Elevations

Gambar 10.23 Tampilan Surface - Elevations

230

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Slopes maka


akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan surface pada layar,
sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.24 dan Gambar 10.25

Gambar 10.24 Component Display - Slopes

Gambar 10.25 Tampilan Surface - Slopes

231

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Slope Arrows


maka akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan surface pada
layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.26 dan Gambar 10.27

Gambar 10.26 Component Display - Slope Arrows

Gambar 10.27 Tampilan Surface - Slope Arrows

232

Selanjutnya akan kita coba untuk mengaktifan komponen Watersheeds


maka akan ditampilkan komponen tersebut pada tampilan surface pada
layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 10.28 dan Gambar 10.29

Gambar 10.28 Component Display - Watersheeds

Gambar 10.29 Tampilan Surface - Watersheeds

233

Gambar 10.30 Tampilan Surface - Watersheeds (Zoom In)

234

10.10 Summary

Tab Summary, adalah rangkuman dari seluruh setting yang telah


kita berikan sebel- umnya. Pada tab ini pula bisa kita berikan perubahan
property dengan melakukan klik pada item yang akan kita berikan perubahan, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 10.31

Gambar 10.31 Surface Style - Summary

235

BAB 11
EDIT SURFACE

Pada program Civil 3D, kita diberikan keleluasaan untuk membuat

banyak surface dalam suatu file drawing. Sebagai contoh misal : surface existing ground, surface pad building, dan lain sebagainya.

Pengeditan surface bisa dilakukan antara lain : Add Line, Delete

Line, Swap Edge, Add Point, Delete Point, Modify Point, Move Point,
Minimize Flat Areas, Raise/Lower Surface, Paste Surface, dan Simply Surface. sebagaimana diperliahtkan pada Gambar 11.1

Gambar 11.1 Menu Akses Edit Surface

Berikut ini akan diberikan beberapa contoh penggunaan tool tersebut untuk
pengeditan surface

237

11.1

Delete Line

Tool delete line dipergunakan untuk menghapus garis-garis yang

dibentuk oleh TIN (Triangulated Irregular Network). Adapun langkah-langkah yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut :

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih Delete Line, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.1

Gambar 11.1 Akses Menu Delete Line

Kita akan mendapatkan peringatan apabila tampilan surface bukan pada


tampilan triangles, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.2

238

Gambar 11.2 Akses Menu Delete Line

Maka selanjutnya untuk bisa melakukan editing Delete Line, maka kita
lakukan perubahan pada surface style nya terlebih dahulu. Kita lakukan
klik kanan pada Existing Ground > Edit Surface Style, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 11.3

Gambar 11.3 Edit Surface Style

239

Dan selanjutnya pada tab Display kita aktifkan komponen Triangles,


sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.4

Gambar 11.4 Mengaktifkan Komponen Triangles

Maka sesaat setelah kita tekan tombol OK, maka komponen Triangle
akan diaktifkan pada layar, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.5

Gambar 11.5 Tampilan Komponen Triangles

240

Selanjutnya kita ulangi langkah sebelumnya sebagai berikut :


Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface , sebagaimana


diperlihatan pada Gambar 11.6

Gambar 11.6 Akses Menu Delete Line

Selanjutnya kita pilih salah satu garis atau edge pada sebuah surface yang
akan kita hapus, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.7

241

Gambar 11.7 Select Edge

Sesaat setelah kita menekan tombol Enter maka TIN surface berubah
dan bisa kita lanjutkan ke garis berikutnya apabila kita masih akan meneruskan pengeditan, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.8

Gambar 11.8 Select Edge Berikutnya

242

Selain dengan memilih satu persatu garis, pemilihan juga bisa dilakukan
dengan cara menjaring sekaligus, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.9 dan Gambar 11.10

Gambar 11.9 Select Edge

Gambar 11.10 Garis Terseleksi

243

Sesaat setelah kita menekan tombol Enter maka surface akan berubah
dengan menghapus garis-garis yag telah kita pilih sebelumnya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.11

Gambar 11.11 Surface Teredit

244

11.2

Delete Point

Tool delete point dipergunakan untuk menghapus point atau titik

yang membentuk sebuah TIN (Triangulated Irregular Network). Adapun


langkah-langkah yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut :

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih Delete Point, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.12

Gambar 11.12 Akses Menu Delete Point

Selanjutnya kita pilih point atau titik yang akan kita hapus, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 11.13 dan Gambar 11.14
245

Gambar 11.13 Seleksi Point Pertama

Gambar 11.14 Seleksi Point Berikutnya

246

Selanjutnya sesaat setelah kita tekan tombol Enter maka surface aka di
edit dengan mengabaikan data point yang sebelumnya kita hapus, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.15

Gambar 11.15 Surface Ter Edit

247

11.3

Add Point

Tool add point dipergunakan untuk menambahkan point atau titik

yang membentuk sebuah TIN (Triangulated Irregular Network). Adapun


langkah-langkah yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut :

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih Add
Point, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.16

Gambar 11.16 Akses Menu Add Point

Selanjutnya kita point atau titik yang akan kita tambahkan, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 11.17

248

Gambar 11.17 Menambahkan Point

Selanjutnya kita berikan elevasi untuk point tersebut, sebagaimana


diperlihatan pada Gambar 11.18

Gambar 11.18 Memberikan Elevasi Point

249

Terakhir kita tekan tombol Enter pada keyboard untuk mengakhiri


perintah dan secara otomatis point yang kita pilih sudah ditambahkan
pada surface. Penambahan point atau titik bisa dilanjutkan dengan mengulang perintah sebelumnya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar
11.19

Gambar 11.19 Surface Ter Edit

250

11.4

Modify Point

Tool Modify Point dipergunakan untuk memodifikasin point atau

titik yang membentuk sebuah TIN (Triangulated Irregular Network). Adapun langkah-langkah yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut :

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih Add
Point, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.20

Gambar 11.20 Akses Menu Modify Point

Selanjutnya kita pilih point yang akan kita lakukan modifikasi, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.21
251

Gambar 11.21 Seleksi Point

Selanjutnya kita berikan elevasi point yang baru, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.22

Gambar 11.22 Elevasi Baru

252

Sesaat setelah menekan tombol Enter maka surface telah teredit mengikuti perubahan elevasi point yang baru. Dan untuk melanjutkan point
yang lain tinggal mengulang kembali perintah sebelumnya, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 11.23

Gambar 11.23 Surface Ter Edit

253

11.4

Move Point

Tool Move Point dipergunakan untuk melakukan perubahan se-

buah surface dengan cara memindah point atau titik yang membentuk sebuah TIN (Triangulated Irregular Network). Adapun langkah-langkah yang
bisa ditempuh adalah sebagai berikut :

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih Add
Point, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.24

Gambar 11.24 Akses Menu Move Point

Selanjutnya kita tentukan point atau titik yang akan di pindah, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.25

254

Gambar 11.25 Menentukan Titik

Selanjutnya kita tentukan lokasi perpindahan point atau titik, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.26

Gambar 11.26 Lokasi Perpindahan Titik

255

Sesaat setelah kita menentukan lokasi perpindahan, maka secara otomatis TIN surface akan menyesuaikan bentuknya dengan posisi perpindahan titik atau point tersebut. Dan apabila ingin melanjuutkan dengan
titik yang lain maka kita tinggal mengulang perintah sebelumnya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.27

Gambar 11.27 Surface Ter Edit

256

11.5

Raise / Lower Surface

Tool Raise / Lower Surface dipergunakan untuk melakukan pe-

rubahan elevasi pada sebuah surface. Apabila kita memberikan nilai positif
maka akan menaikkan elevasi surface dan sebaliknya apabila kita memberikan nilai negatif maka akan menurunkan elevasi daripada surface. Adapun
langkah-langkah yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut :

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih Add
Point, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.28

Gambar 11.28 Akses Menu Raise / Lower Point

257

Sesaat setelah kita menentukan lokasi perpindahan, maka secara otomatis TIN surface akan menyesuaikan bentuknya dengan posisi perpindahan titik atau point tersebut. Dan apabila ingin melanjuutkan dengan
titik yang lain maka kita tinggal mengulang perintah sebelumnya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.29

Gambar 11.29 Akses Menu Raise / Lower Point

Selanjutnya kita berikan nilai dengan cara mengetikkan angka yang


nilainya bisa positif maupun negatif yang nantinya akan mengubah seluruh elevasi surface, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.30

258

Gambar 11.30 Memberikan Elevasi Baru

Kita juga bisa melakukan pemeriksaan elevasi baru dengan cara


mendekatkan kursor pada sebuah point sehingga akan memunculkan
keterangan elevasi dari sebuah surface dan membandingkannya dengan
keterangan elevasi pada sebuah point, sebagaimana diperlihatan pada
Gambar 11.31

259

Gambar 11.31 Pemeriksaan Elevasi

260

11.6

Smooth Surface

Tool Smooth Surface dipergunakan untuk memperhalus kontur

dari sebuah surface. Adapun langkah-langkah yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut:

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih
Smooth Surface, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.32

Gambar 11.32 Akses Menu Smooth Surface

Selanjutnya akan muncul jendela baru sebagaimana diperlihatan pada


Gambar 11.33
261

Ada beberapa metode untuk memperhalus kontur surface antara lain


Metode Kriging dan Metode Natural Neighbour Interpolation (NNI),
sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.33

Gambar 11.33 Setting Smoothing Parameter

Untuk Metode Kriging ada beberapa pilihan semivariogram model


yang bisa dipilih antara lain : Linear, Monomial, Spherical, Exponential
dan Gaussian, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.34

Metode Natural Neighbour Interpolation (NNI) untuk output location


juga ada beberapa pilihan antara lain : Grid Based, Centroids, Random
Points, dan Edge Midpoint, sebagaimana diperlihatan pada Gambar
11.35

262

Gambar 11.34 Setting Semivariogram Model

Gambar 11.35 Setting Output Location

11.6.1 Natural Neighbour Interpoation - Grid Based


Dan kali ini akan diberikan contoh smooth surface dengan mempergunakan Metode Natural Neighbour Interpolation (NNI), dengan output
location Grid Based, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.36
263

Gambar 11.36 Metode Natural Neighbour Interpolation

Selanjutnya kita pilih select output region dan kita pilih surface nya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.36 dan Gambar 11.37

Gambar 11.36 Seleksi Region

Selanjutnya kita isikan grid spasinya untuk arah X dan arah Y, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.38

264

Gambar 11.37 Surface Region

Gambar 11.38 Spasi Grid

Selanjutnya kita pilih select output region dan kita pilih surface nya dan
terakhir kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir sehingga software
akan melakukan pekerjaan smoothing surface dengan hasil final surface
kontur, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.39
265

Gambar 11.39 Hasil Final Smoothing Surface

266

11.6.2 Natural Neighbour Interpoation - Random Points


Selanjutnya akan diberikan contoh kembali smooth surface dengan


mempergunakan Metode Natural Neighbour Interpolation (NNI),
dengan output location Random Points, sebagaimana diperlihatan pada
Gambar 11.40

Gambar 11.40 Metode NNI - Random Points

Selanjutnya kita pilih select output region dan kita pilih surface nya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.41

Gambar 11.41 Seleksi Output Region

267

Selanjutnya kita berikan jumlah point dalam hal ini kita coba ketikkan
10.000, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.42

Gambar 11.42 Memasukkan Jumlah Point

Selanjutnya kita pilih surface, sebagaimana diperlihatan pada Gambar


11.43

Gambar 11.43 Memilih Surface

268

Dan terakhir kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.44

Gambar 11.44 Konfirmasi Akhir

Dan sesaat kemudian software melakukan smoothing surface dengan


hasil akhir sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.45

Gambar 11.45 Hasil Akhir Smoothing Surface

269

11.6.2 Natural Neighbour Interpoation - Edge Mid Points


Selanjutnya akan diberikan contoh kembali smooth surface dengan


mempergunakan Metode Natural Neighbour Interpolation (NNI),
dengan output location Edge Mid Points, sebagaimana diperlihatan
pada Gambar 11.46

Gambar 11.46 NNI Method - Edge Points

Selanjutnya kita seleksi edge dengan cara menjaring TIN surface, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.47

Maka selanjutnya software akan memberikan informasi jumlah edge


point yang sudah terseleksi, dalam hal ini berjumlah 195, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 11.48

270

Gambar 11.47 Seleksi Edge Points

Gambar 11.48 Points Edge Terseleksi

271

Dan sesaat setelah kita melakukan konfirmasi dengan menekan tombol


OK, maka software akan melakukan pekerjaan smoothing surface dengan hasil akhir sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.49

Gambar 11.49 Hasil Akhir Smoothing Surface`

272

11.7

Simpifly Surface

Tool Simpifly Surface dipergunakan untuk lebih menyederhana-

kan atau untuk mengurangi sejumlah surface point atau triangle pada sebuah
TIN surface. memperhalus kontur dari sebuah surface. Adapun langkahlangkah yang bisa ditempuh adalah sebagai berikut:

Sebelumnya kita pilih terlebih dahulu surface yang akan kita lakukan
pengeditan untuk memunculkan icon Edit Surface.

Selanjutnya kita pilih drop down menu Edit Surface dan kita pilih
Simpifly Surface, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.50

Gambar 11.50 Akses Menu Simpifly Surface

Selanjutnya akan muncul wizard yang tinggal kita ikuti langkah-langkahnya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.51
273

Gambar 11.51 Simpifly Method

Pada tahapan Simpifly Method ada beberapa metode yang bisa dipilih
yaitu Edge Contraction dan Point Removal dan apabila kita telah
memilih salah satu metode tersebut dengan cara memberikan pilihan
pada salah satu radio button dan terakhir menekan tombol Next untuk
melanjutkan ke tahapan berikutnya.

Gambar 11.52 Region Options

274

Tahap berikutnya adalah Region Options dimana ada tiga pilihan radio button yang bisa kita pilih untuk menentukan region, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 11.53 dan Gambar 11.54

Gambar 11.53 Region Options

Gambar 13.53 Region Options

Gambar 11.54 Region Options - Specify Window / Polygon

275

Pada tahapan berikutnya yaitu Reduction Options kita tinggal menggeser slide untuk menentukan berapa persen point yang akan di hilangkan, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.55

Gambar 11.55 Reduction Options

Gambar 11.56 Hasil Akhir Surface

276

Dan sesaat seteah kita tekan tombol Apply maka software akan melakukan pengurangan sejumlah point dengan hasil akhir, sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 11.56

11.7

Add Breakline

Tool Breakline sebenarnya tidak terdapat pada bagian Edit Sur-

face namun mengingat pentingnya topik ini maka ditambahkan pada bagian akhir bab ini. Breakline dipergunakan untuk mendefinisikan fitur seperti
retaining wall, curbs, dan lain sebagainya. Dengan adanya breakline maka
akan memaksa triangulasi surface untuk tidak melewati breakline. Dan berikut langkah-langkah yang bisa ditempuh :

Sebagai contoh kita asumsikan kita telah memiliki sebuah kotak garis
yaitu kolam anaerobik, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.57

Untuk menambahkan breakline, kita lakukan klik kanan pada Breakline dan kta pilih Add

Selanjutnya akan muncu jendela baru dimana bisa kita memberikan


deskripsi dan lain sebagainya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar
11.58

277

Gambar 11.57 Add Breakline

Gambar 11.58 Setting Breakline

278

Sesaat setelah kita tekan tombol OK, maka surface akan berubah yang
apabila kita berikan section pada lokasi tersebut akan memberikan hasil
yang lebih mendekati keadaan yang sebenarnya, sebagaimana diperlihatan pada Gambar 11.59

Gambar 11.59 Setting Breakline

279

BAB 12
PROFILE VIEW

12.1

Apa Itu Profile?

Profile bisa disamakan dengan potongan memanjang yang memo-

tong sebuah existing surface(permukaan). Ilustrasi dari sebuah profile diperlihatkan pada Gambar 12.1

Carleton.edu

Gambar 12.1 Ilustrasi Profile

12.2

Pembuatan Profile View

Pada software Civil 3D banyak tool yang telah disediakn untuk pembuatan profile ini. Dan kali ini akan diberikan contoh yang paling sederhana
di dalam pembuatan profile view yaitu dengan mempergunakan tool Quick
Profile. Untuk tool yang lain bisa dibaca pada buku seri sebelumnya yaitu
281

yaitu Autocad Civil 3D Untuk Survey dan Perencanaan Jalan Raya. Adapun
langkah-langkah penggunaan tool Quick Profile adalah sebagai berikut :

Kali ini sebagai contoh kita akan membuat sebuah profile memanjang
untuk melihat elevasi sebuah jalur kabel listrik.

Asumsi kita telah memiliki sebuah polyline yang melintang sepanjang


jalur, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.2

Gambar 12.2 Polyline

Selanjutnya kita pilih menu Quick Profile, sebagaimana diperlihatkan


pada Gambar 12.3

282

Gambar 12.3 Akses Menu Quick Profile

Selanjutnya kita pilih menu object polyline, sebagaimana diperlihatkan


pada Gambar 12.4

Gambar 12.4 Seleksi Object Polyline

283

Selanjutnya akan muncul jendela profile style baru dimana kita bisa langsung menekan tombol OK untuk konfirmasi setting atau meng klik drop
down menu pada profile view style untuk melakukan pengeditan default
style, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.5

Gambar 12.5 Profile View Style

Selanjutnya akan muncul jendela profile view style dimana terdapat banyak tab yang antara lain : Information Graph, Grid, Tittle Annotation,
Horizontal Axes, Vertical Axes, Display dan Summary.

Apabila kita klik tab Information, kita bisa memberikan nama profile
beserta deskripsi profile, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.6

284

Gambar 12.5 Profile View Style

Apabila kita klik tab Graph, kita bisa memberikan pengaturan terhadap skala vertikal dengan cara menekan tombol drop down menu atau
menuliskan nilai pada custom scale. Hal yang sama bisa dilakukan untuk
skala horisontal beserta arah dari profile view, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.6

Gambar 12.6 Profile View Style - Graph

285

Untuk tab yang lain bisa dilakukan uji coba sendiri untuk menampilkan
tapilan profile view yang professional dan mudah untuk dibaca dan dipahami, , sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.7 sampai dengan
Gambar 12.11

Gambar 12.6 Profile View Style - Grid

Gambar 12.7 Profile View Style - Tittle Annotation

286

Gambar 12.8 Profile View Style - Horizontal Axes

Gambar 12.9 Profile View Style - Vertical Axes

287

Gambar 12.10 Profile View Style - Display

Gambar 12.11 Profile View Style - Summary

288

Setelah selesai memberikan setting tampilan seluruhnya maka terakhir


kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.12

Gambar 12.12 Konfirmasi Akhir

Tahap selanjutnya adalah menempatkan profile view pada layar dengan


cukup melakukan klik satu kali pada layar yang kosong untuk penempatannya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.13

289

Gambar 12.13 Penempatan Profile View

Selanjutnya software akan membuat sebuah profile view, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 12.14

Gambar 12.14 Tampilan Profile View

290

Untuk profile view yang lain bisa di coba ke arah memendek yang tahapannya adalah kurang lebih sama dengan profile view memanjang, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.15 sampai dengan Gambar
12.15

Gambar 12.15 Akses Menu Quick Profile

Gambar 12.16 Seleksi Object

291

Gambar 12.17 Seleksi Object

Gambar 12.18 Profile View Style - Grid

292

Gambar 12.19 Konfirmasi Akhir

Gambar 12.20 Penempatan Profile View

293

Gambar 12.21 Profile View Terbentuk

Sehingga hasi akhir kurang lebih akan terlihat sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 12.22 dan Gambar 12.23

Gambar 12.22 Beberapa Profile View Terbentuk

294

Gambar 12.20 Profile View Gabungan

295

BAB 13
KONEKTIFITAS DENGAN GOOGLE EARTH

13.1 Apa Itu Google Earth


Google Earth merupakan sebuah program globe virtual atau bisa

juga disebut juga sebagai Earth Viewer. Program ini memetakan bumi dari
superimposisi gambar yang dikumpulkan dari pemetaan satelit, fotografi
udara dan globe GIS 3D.

Dan seiring dengan kepopuleran Google Earth maka pada Civil 3D

khsusunya Civil 3D versi 2012 menambahkan satu fitur khusus dimana kita
bisa melakukan import image dan surface kedalam program Civil 3D untuk
kemudian dilakukan data processing lebih lanjut sebagaimana bisa dibaca
pada buku Civil 3D seri-seri sebelumnya yang ditulis oleh penulis yang sama.

13.2 Mencari Lokasi Pada Google Earth


Untuk melakukan pencarian sebuah lokasi pada Google Earth

maka langkah-langkah yang perlu ditempuh adalah sebagai berikut:


Ketikkan lokasi yang kita cari pada kotak search dan kita tekan
tombol search dan kali ini sebagai contoh kita ketikkan Lapangan Renon Bali, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 13.1

297

Gambar 13.1 Tampilan Google Earth

Sesaat kemudian Google Earth akan melakukan pencarian lokasi


dan sekaligus menampilkannya pada layar, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.2

Gambar 13.2 Hasil Pencarian Google Earth

298

13.3 Setting Sistem Koordinat Pada Google Earth


Google Earth juga mempunyai sistem koordinat yang bisa kita ubah-

ubah sesuai dengan kebutuhan.

Secara default koordinat dalam Google Earth adalah Degrees,

Minutes and Second. Dan kali ini akan dicoba untuk mengubahnya
menjadi UTM (Universal Transverse Mercator maka langkah-langkah yang perlu ditempuh adalah sebagai berikut:
Klik menu Tools > Options, sehingga memunculkan jendela
Google Earth Options, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar
13.3 dan Gambar 13.4

Gambar 13.3 Akses Menu Option

299

Selanjutnya pada bagian Show Lat/Long kita pilih tombol check


box Universal Transverse Mercator dan untuk yang lain-lain bisa
disesuaikan dan terakhir kita tekan tombol OKuntuk konfirmasi
akhir, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 13.4

Gambar 13.4 Setting Universal Transverse Mercator

Dan kini Google Earth telah berubah settingannya menjadi koordinat UTM (Universal Transverse Mercator), sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 13.5

300

Gambar 13.5 Universal Transverse Mercator Pada Google Earth

301

BAB 14
INSERT GOOGLE EARTH
14.1 Insert Dengan Koordinat System

Pada buku sebelumnya yaitu Autocad Civil 3D Untuk Survey dan

Perencanaan Jalan Raya dan Autocad Civil 3D & Hydraflow Express yang
di tulis oleh penulis yang sama telah di bahas mengenai Google Earth Insert
Image, Google Earth Surface, Google Earth Image and Surface, dan Google
Earth Mesh dengan masih mengabaikan sistem koordinat.

Maka selanjutnya kali ini akan dibahas mengenai Insert Google

Earth dengan memasukkan sekaligus sistem koordinat kedalam drawing


dengan langkah-langkah sebagai berikut:

Pastikan sebelumnya telah melakukan Drawing Setting pada file Autocad Civil 3D sebagaimana dibahas pada Bab sebelumnya.

Pastikan kita juga telah membuka Google Earth dan melakukan


terkoneksi dengan internet.

Selanjutnya kita akses menu Google Earth > Google Earth Image and
Surface, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 14.1

303

Gambar 14.1 Akses Menu Insert Google Earth

Selanjutnya pada kursor kita diberikan pilihan Coodinate System dan


Identify yang mana akan kita pilih adalah Coordinate Systeme, seba-

gaimana diperlihatkan pada Gambar 14.2


Dan selanjutnya Civil 3D akan melakukan koneksi dengan Google
Earth dan melakukan import data Image dan Surface dari Google
Earth dan sekaligus menampilkannya pada layar, sebagaimana di
perlihatkan pada Gambar 14.3

304

Gambar 14.2 Pemilihan Coordinate System

Gambar 14.3 Insert Image dan Surface Dari Google Earth

305

Selanjutnya kita akan melakukan pengechekkan koordinat sebuah titikpada


kedua file yaitu Civil 3D dan Google Earth dan membandingkan hasilnya.
Adapun langkah-langkah yang perlu ditempuh adalah sebagai berikut:

Pada file Civil 3D kita buat satu buah titik yang posisinya pada puncak
museum Bajra Sandi yang ditandai dengan point berwarna merah yang
menghasilkan Easthing = 305664.449 dan Northing = 9040987.540 , se-

bagaimana di perlihatkan pada Gambar 14.4


Dan pada Google Earth kita tambahkan sebuah place mark yang penempatannya mendekai dengan Civil 3D dan menghasilkan koordinat
Easting 305666.77 dan Northing = 9040987.38, sebagaimana di perli-

hatkan pada Gambar 14.5


Dari perbandingan tersebut ada sedikit perbedaan yaitu pada arah


Northing sebesar 2.321 m dan pada arah Easting sebesar 0.16 m. Kemungkinan perbedaan tersebut disebabkan tidak samanya penempatan
point antara Civil 3D dan Google Earth. Namun secara prinsip kita sudah berhasil melakukan insert Google Earth dengan melibatkan sistem
koordinat UTM kedalam drawing.

306

Gambar 14.4 Koordinat Pada Civil 3D

Gambar 14.5 Koordinat Pada Google Earth

307

BAB 15
PUBBLISH GOOGLE EARTH
15.1 Publish Google Earth

Autocad Civil 3D menambahkan fitur untuk melakukan publish ke

Google Earth. File yang terbentuk adalah berupa file dengan format *kmz.
Dengan melakukan publish ke program Google Earth maka akan dengan
mudah kita untuk mendeteksi apabila terjadi penyimpangan yang diakibatkan oleh kesalahan di dalam melakukan survey.

Sebagai contoh misal kita telah melakukan survey pemetaan dari

beberapa petak sawah dengan lokasi di daerah Denpasar, sebagaimana


ditampilkan pada Gambar 15.1

Gambar 15.1 Site Survey

309

Untuk bisa menampilkan drawing hasil survey ke dalam soft-

ware Google Earth, maka langkah pertama yang dilakukan adalah


kita klik pada icon Publish to Google Earth, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 15.2

Gambar 15.2 Publish to Google Earth

Selanjutnya akan muncul jendela baru yang tinggal kita isikan

beberapa penjelasan dan beberapa parameter. Terakhir kita klik


tombol Next, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 1.1 sampai dengan Gambar 15.3

310

Gambar 15.3 Wizard Publish Google Earth

Gambar 15.4 Wizard Publish Google Earth

311

Tahapan selanjutnya kita biarkan saja nilai defaultnya dan kita

tekan tombol Next, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar


15.5 sampai dengan Gambar 15.6

Gambar 15.5 Wizard Publish Google Earth

Gambar 15.6 Wizard Publish Google Earth

312

Selanjutnya kita berikan nama file beserta folder penempatan-

nya. Kali ini kita misalkan dengan pemberian nama sawah.kmz


dengan folder Survey Sawah, sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar 15.7 sampai dengan Gambar 15.8

Gambar 15.7 Pemberian Nama File

Gambar 15.8 Penempatan Lokasi File

313

Terakhir kita tekan tombol Publish dan kita biarkan software

untuk melakukan proses publikasi dengan ditandai bar progress


mencapai 100 %, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 15.9
sampai dengan Gambar 15.10

Gambar 15.9 Tahapan Akhir Publikasi

Gambar 15.10 Bar Progress Status

314

Selanjutnya kita periksa folder dimana kita menempatkan file

kmz dan kita mendapati file Survey Sawah.kmz, sebagaimana


diperlihatkan pada Gambar 15.11

Gambar 15.11 File KMZ Terbentuk

Dan dengan software Google Earth kita bisa membuka file

dengan format *kmz dimana hasil survey sangat tepat posisinya


dengan posisi pada Google Earth sehingga kita mempunyai keyakinan yang tinggi terhadap hasil survey di lapangan, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 15.12

315

Gambar 15.12 Tampilan Google Earth

Untuk penggunaan yang lain silahkan dicoba untuk mem-

bandingkan antara hasil survey lapangan dengan Google Earth yaitu


dengan cara mempublish hasil survey lapangan ke dalam format *kmz
dimana file tersebut bisa dibaca oleh Googe Earth.

316

BAB 16
SURVEY BIOGAS
16.1 Apa Itu Biogas ?

Biogas merupakan gas yang dihasilkan oleh aktifitas anaerobik atau

fermentasi dari bahan-bahan organik termasuk diantaranya; kotoran manusia dan hewan, limbah domestik (rumah tangga), sampah biodegradable atau
setiap limbah organik yang biodegradable dalam kondisi anaerobik. Dimana
kandungan utama dalam biogas adalah metana dan karbondioksida (Wikipedia).

Biogas dapat dipergunakan sebagai bahan bakar kendaraan maupun

untuk menghasilkan energi listrik. Dan salah satu sumber bahan baku biogas
yang potensial untuk dimanfaatkan adalah limbah cair sawit. Pembangkit
Listrik Tenaga Bio Gas (PLTBG) mengolah limbah cair sawit Palm Oil Mill
Effluent (POME) menjadi energi listrik. Listrik dari biogas ini dapat menaikkan rasio elektrifikasi sekaligus mengurangi subsidi energi-energi fosil yang
masih banyak digunakan di Indonesia. PLTBG ini memanfaatkan gas metan
dari limbah sawit dengan biaya produksi listrik lebih murah ketimbang pembangkit listrik diesel PLN (Hexamitra.co,id). Ilustrasi Pembangkit Listrik
Tenaga Bio Gas sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 16.1
318

Itn.rs

Gambar 16.1 Bio Gas Plant

16.2 Menyiapkan Draft Drawing


Sebelum pekerjaan atau aktivitas survey sesungguhnya di lapangan.

Maka sebaiknya kita telah disiapkan draft drawing untuk lebih memudahkan
proses drafting selanjutnya.

Dari informasi awal diketahui bahwa area untuk Bio Gas Plant ada-

lah berukuran 100m x 100 m dan dengan jalur kabel untuk distribusi listrik
adalah sepanjang 3.000 meter atau 3 kilometer.

Apabila nantinya kita akan mempergunakan ukuran kertas A2 den-

gan standard ukuran kertas 0.59 x 0.48 meter maka setidaknya kita harus
menyiapkan 3 buah draft drawing dengan berbagai skala gambar antara lain
sebagai berikut :
319

- Bio Gas Plant Area

1 : 300

- Cable Route

1 : 6.000

- Overall Drawing

1 : 7.000

Dengan ilustrasi drawing sebagaimana ditampilkqn pada Gambar 16.2

Gambar 16.2 Ilustrasi Draft Drawing

320

16.2 Orientasi Lapangan


Orientasi lapangan perlu dilakukan untuk melihat secara langsung

kondisi site. Beberapa hal yang biasa dilakukan adalah sebagai berikut :

- Penunjukkan batas-batas fisik di lapangan berupa batas patok atau

batas fisik lainnya.


- Hal-hal yang ingin client munculkan seperti vegetasi, existing

building, road existing, pond, jalur trench dan lain yang lainnya.

- Pengechekkan design drawing relatif terhadap kondisi eksisting

apakah bisa sesuai atau perlu re design posisi.


- Jumlah titik soil investigasi berupa uji sondir atau uji boring.

Ilustrasi orientasi lapangan sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 16.3

ESP Project Doc

Gambar 16.3 Ilustrasi Orientasi Lapangan

321

16.3 Pengukuran Dengan Aplikasi Android GPS


Saat ini pengguna perangkat telekomunikasi smartphone semakin

dimanjakan dengan banyaknya aplikasi. Aplikasi-aplikasi tersebut banyak


yang didistribusikan secara gratis melalui Google Play Store. Dan salah satunya adalah aplikasi yang cukup populer adalah aplikasi GPS yang berbasis
sistem Android.

Untuk penentuan posisi pada aplikasi GPS Android adalah dengan

mempergunakan prinsip triangulasi Base Transceiver Station (BTS). Yang


artinya GPS akan baru akan menentukan sebuah posisi apabila sudah mendapatkan tiga buah Base Transceiver Station (BTS).

Wrongfulconvictionsblog.org

Gambar 16.4 Cell Tower Triangulation

322

Aplikasi GPS android di pilih karena bisa dengan cepat mendapat-

kan data koordinat dengan akurasi yang cukup teliti yaitu sekitar 3 meter.
Pengambilan data mempergunakan aplikasi GPS Android bisa dilakukan
pada saat orientasi lapangan untuk memberikan gambaran awal situasi lapangan yang sebenarnya sebelum mempergunakan alat Electronic Total Station
(ETS) dan Geodetik GPS.

Data-data koordinat dari GPS Android bisa di input kedalam draft

drawing yang nantinya bisa dijadikan referensi awal dan bisa sekaligus sebagai data pembanding dari alat Electronic Total Station (ETS) maupun GPS
Geodetik. Ilustrasi penggunaan GPS Android sebgaimana di perlihatkan
pada Gambar 16.5

Gambar 16.5 Aplikasi GPS Android

323

16.4 Survey Dengan Lokal Koordinat


Penentuan koordinat dengan mempergunakan GPS memerlukan

waktu yang tidak singkat. Sehingga untuk kepentingan praktis dilapangan,


maka tim dengan peralatan Electronic Total Station (ETS) bisa langsung bekerja bersamaan dengan tim yang bekerja dengan mempergunakan peralatan
GPS. Sehingga nantinya kita akan memperoleh dua buah data dengan sistem
koordinat yang berbeda, yaitu koordinat lokal dan sistem koordinat UTM.

Koordinat lokal ditentukan dengan mempergunakan asumsi dengan

mempergunakan dua buah BM sebagai referensi awal. Koordinat awal bisa


kita tentukan misalnya PENZ (1000,1000,1000,100)

ESP Project Doc

Gambar 16.6 Ilustrasi Electronic Total Station (ETS) Bench Mark

324

Selanjutnya apabila telah diselesaikan seluruh pengumpulan data

koordinat dari peralatan alat Electronic Total Station (ETS) dan peralatan
GPS, maka kita tinggal melakukan penyesuaian saja dengan mentransformasikan koordinat lokal menjadi UTM, sebagai mana telah di bahas pada
bab sebelumnya.

16.5 Revisi Posisi Lay Out Design Drawing


Apabila dari hasil observasi awal diketahui bahwa lay out design

drawing tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya sehingga memerlukan


koordinasi dengan client untuk merubah layout plan dengan memindahkan
atau menggeser bangunan atau melakukan rotasi sehingga bisa sesuai dengan
kondisi sebenarnya apabila nantinya akan dikonstruksi. Ilustrasi adjustment
drawing, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 16.7 dan Gambar 16.8

325

ESP Project Doc

Gambar 16.7 Plan Design Drawing Awal

ESP Project Doc

Gambar 16.8 Plan Design Drawing Perubahan

326

16.6 Stake Out Point


Stake out point dipergunakan untuk menentukan lokasi koordinat

sebuah titik atau point di lapangan. Stake out point mempergunakan prinsip
terbalik dari pengambilan data lapangan. Dimana stake out adalah kita menentukan koordinat titik atau point dilapangan dari suatu desain atau drawing.
16.6.1 Stake Out Titik Soil Investigasi (Sondir dan Boring)

Pada tahap desain biasanya akan dilakukan penyelidikan tanah terle-

bih dahulu oleh Geotek Engineer. Untuk di Indonesia biasanya populer dengan pengujian sondir dan boring. Pengujian sondir merupakan salah satu
pengujian penetrasi yang bertujuan untuk mengetahui daya dukung tanah
pada setiap lapisan serta mengetahui kedalaman lapisan pendukung yaitu
lapisan tanah keras. Sedangkan pengujian boring bertujuan untuk menentukan jenis dan sifat-sifat tanah (soil properties) dan biasanya dilakukan pula
uji SPT test bersamaan.

Disini surveyor mempunyai tugas untuk menentukan titik-titik

sondir dan boring yang telah ditentukan oleh seorang Geotech Engineer di
lapangan.
327

Untuk keperluan stake out ini sebaiknya kita buatkan satu point

group tersendiri yaitu misalnya Soil Investigation. Selanjutnya point group


tersebut kita buatkan point table untuk bisa kita print out untuk pegangan
di lapangan. Dan cara pembuatan point table telah kita bahas sebelumnya.
Ilsutrasi penambahan point table sebagaimana diperlihatan pada Gambar
16.9 dan Gambar 16.10 Selain itu , point group bisa juga kita lakukan export
menjadi format csv atau txt untuk keperluan pemasukkan data kedalam alat
ETS.

Dan untuk Ilustrasi untuk aktifitas pekerjaan sondir dan boring

sendiri sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 16.11 dan Gambar 16.12

Gambar 16.9 Ilustrasi Pengujian Sondir

328

Gambar 16.10 Ilustrasi Pengujian Hand Boring

ESP Project Doc

Gambar 16.11 Ilustrasi Pengujian Sondir

329

Gambar 16.12 Ilustrasi Pengujian Hand Boring

330

ESP Project Doc

16.6.2 Stake Out Power House


Stake Out power house dilakukan untuk menempatkan koordinat

patok-patok tanda sudut-sudut (centre) bangunan. Patok-patok ini nantinya


akan dipakai pekerja pada saat konstruksi.

Manfaat dari pemberian patok-patok ini antara lain mempermudah

pekerja dalam membuat setting out grid-grid bangunan serta sebagai acuan
di dalam memulai penggalian pondasi. Sebagaimana contoh sebelumnya,
kita bisa juga membuatkan table untuk seluruh koordinatnya. Ilustrasi stake
out power house sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 16.13 sampai
dengan Gambar 16.15

Gambar 16.13 Ilustrasi Stake Out Power House

331

Gambar 16.14 Ilustrasi Stake Out Power House

Gambar 16.15 Ilustrasi Stake Out Power House

332

Youtube.com

16.6.3 Stake Out Electrical Poles


Stake Out electrical poles atau bisa juga disebut sebagi survey jalur

kabel dilakukan untuk menempatkan patok-patok acuan yang nantinya akan


di install tiang tiang distribusi listrik.

Energi listrik yang dihasilkan oleh Biogas Plant selanjutnya akan

di distribusikan mempergunakan kabel dengan melewatkan kabel melalui


tiang-tiang listrik. Jarak antar tiang listrik adalah 20 meter dengan panjang
total 3 kilometer. Sebagaimana contoh seblumnya, kita juga bisa membuat
poin table untuk pekerjaan ini. Ilustrasi stake out Electrical Poles sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 16.16 sampai dengan Gambar 16.18

Gambar 16.16 Ilustrasi Stake Out Power House

333

Gambar 16.17 Ilustrasi Stake Out Power House

morelia.anunciosya.com

Gambar 16.18 Ilustrasi Stake Out Power House

334

16.7 Pengamatan Dengan GPS Geodetik


Pengamatan dengan mempergunakan GPS Geodetik dilakukan un-

tuk mendapatkan koordinat dengan ketelitian yang presisi. Dimana perangkat memeperoleh data lokasi dengan bantuan satelit. GPS geodetik mempunyai kemampuan untuk merekam Raw data yang secara umum mempunyai
format RINEX.

Pengambila data koordinat dengan mempergunakan GPS Geodetik

hanya dilakukan untuk beberapa point saja untuk kepentingan pembuatan


Bench Mark (BM). Ilustrasi pengamatan dengan GPS Geodetik sebagaimana
diperlihatan pada Gambar 16.19

Gambar 16.19 Ilustrasi Pengamatan GPS

ESP Project Doc

335

16.8 Transformasi Koordinat Lokal Ke UTM


Transformasi koordinat adalah perubahan dari suatu sistem koordi-

nat ke sistem koordinat yang lain. Untuk kasus transformasi dari koordinat
lokal menjadi UTM maka hanya terdapat unsur perpindahan (translation)
dan perputaran (rotation) saja.

Seluruh data yang kita peroleh dari Electronic Total Station (ETS)

akan kita sesuaikan dengan data yang kita peroleh dari pengamatan GPS
dengan cara memindah, selanjutnya memutar seluruh data point dan yang
terakhir adalah menaik atau menurunkan elevasinya (raise /lower), sebagaimana telah dibahas pada bab sebelumnya.

16.9 Selisih Pengukuran ETS dan GPS


Selisih pengukuran antara data yang diperoleh dari Electronic Total

Station (ETS) dan GPS seharusnya tidak terlalu jauh. Dan dalam contoh kali
ini selisihnya mempunyai rentang antara 2.19 cm - 2.85 cm yang berarti nilai
tersebut cukup akurat.

336

BAB 17
EXPORT DRAWING

Format Autocad DWG saat ini hampir telah menjadi standard dalam

industri konstruksi. Dan software Civil 3D mempunyai fleksibilitas di dalam


melakukan export format Autocad DWG karena memang dari perusahaan
yang sama yaitu Autodesk Inc.

Untuk melakukan export dari Civil 3D ke dalam Autocad DWG,

maka langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :


Klik icon Civil 3D pada pojok kiri atas, selanjutnya pilih Export dan
kembali pilih Export Civil 3D Drawing , sebagaimana terlihat pada
Gambar 17.1

Gambar 17.1 Akses Menu Export Autocad DWG

338

Selanjutnya akan muncul jendela dialog box dimana kita bisa tentukan
folder tujuan, prefix name filenya, file yang akan diexport (dengan mencentang check box file), type file yang akan di export (Autocad DWG
atau Microstation DGN), sebagaimana terlihat pada Gambar 17.2

Gambar 17.2 Export Autocad DWG Dialog Box

Apabila kita memilih Autocad DWG untuk type filenya kita juga bisa
memberikan setting lebih terperinci mau di export ke versi berapa dengan cukup menekan tombol Export Setting, sebagaimana terlihat pada
Gambar 17.3

339

Gambar 17.3 Export Autocad DWG Settings

Apabila kita telah menyelesaikan seluruh setting, maka tahap terakhir


kita tekan tombol OK untuk konfirmasi akhir sehingga memunculkan
progress bar, sebagaimana terlihat pada Gambar 17.4

Setelah progress bar mencapai 100 persen, maka kita bisa mendapati file
Autocad DWG telah berhasil kita buat, sebagaimana terlihat pada Gambar 17.5 dan Gambar 17.6

340

Gambar 17.4 Progress Bar (Export Status)

Gambar 17.5 Folder Autocad DWG Berhasil Dibuat

341

Gambar 17.6 File Autocad DWG Berhasil Dibuat

Selanjutnya kita buka file tersebut dengan mempergunakan software Autocad, sebagaimana terlihat pada Gambar 17.7 sampai dengan Gambar
17.9

Gambar 17.7 Akses Menu Open File Autocad

342

Gambar 17.8 Seleksi File Autocad DWG

Gambar 17.9 Tampilan File Dalam Autocad

343

Selain kita bisa melakukan export kedalam Autocad DWG format,

kita juga bisa melakukan export ke format yang lain seperti Autocad DXF
dan lain sebagainya, sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 17.10

Gambar 17.10 Export Ke Format Lainnya

344

Edi Supriyanto
Lahir di Kebumen, Jawa Tengah dan selanjutnya menyelesaikan studinya
pada Program Studi Teknik Sipil Universitas Udayana Bali. Semenjak itu
penulis telah banyak berkecimpung di dalam dunia konstruksi baik untuk
pembangunan gedung maupun pembangunan infrastruktur, baik pada tahap
desain maupun tahap supervisi lapangan.
Mempunyai minat yang besar terhadap dunia survey serta penguasaan software-software populer teknik sipil.
Kecintaannya untuk berbagi dituangkan dalam bentuk penulisan beberapa
buku teknik, training software, baik untuk pribadi maupun perusahaan.
Penulis bisa dihubungi melalui :
Email

: edi@supriyanto.web.id

Mobile

: +6281338718071

Whatsapp

: +6281338718071

346

Catata Penulis


Alhamdulillah penulis ucapkan rasa syukur kepada Alloh SWT yang
telah memudahkan penulis untuk kembali menghadirkan buku seri 5 dar
Autocad Civil 3D. Setelah terbit 4 seri pendahulunya yang telah tersebar
secara luas dalam berbagai format digital dan buku. Dari Aceh ke Papua,
hingga menyeberang ke Timorleste.

Buku ini kami susun dari catatan catatan-catatan kecil yang berserak
dalam bentuk lembaran kertas, file dalam komputer dan dari Internet. Software Civil 3D yang kami pergunakan adalah versi 2012 dan 2017 dengan
memanfaatkan sumber daya yang ada pada saat lembaran demi lembaran di
tulis. Jadi bagi pembaca dipersilahkan untuk menyesuaikan.

Pada buku seri 5 ini lebih banyak membahas mengenai pekerjaan
land survey dengan menambahkan satu contoh project survey yang pernah
kami lakukan di Muaro Jambi Sumatera, yaitu survey perencanaan Biogas
Plant pada salah satu perkebunan kelapa sawit dengan kapasitas 60 ton per
jam. Survey yang kami lakukan mempergunakan peralatan GPS Geodetik
dan Electronic Total Station (ETS).

Seluruh tulisan ini dibuat sesuai dengan pengetahuan yang penulis ketahui pada saat penulisan buku dilakukan dan mungkin akan berubah
seiring dengan pengetahuan baru yang diperoleh. Dan semoga dari berbagi
catatan kecil ini bisa bermanfaat luas bagi pembaca.

Edi Supriyanto
edi@supriyanto.web.id
Denpasar Bali Indonesia

348

Lampiran 1 : Point Survey Data Electronic Total Station (ETS)

350

351

352

353

354

355

356

357

358

359

360

361

362

363

364

365

366

367

368

369

370

371

372

373

Lampiran 2 : Point Survey Data GPS

375

376

377

378

Lampiran 3 : Sample Drawing

380

381

382

383

384

385

386

387

388

389

390

391

392

393

394

395

396

397

398

Lampiran 4 : Dokumentasi Lapangan

Foto 1 : Pengamatan Electronic Total Station (ETS)

Foto 2 : Observasi GNSS


400

Foto 3 : Site Meeting

Foto 4 : Observasi GNSS

401