Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM

BIOLOGI PERKEMBANGAN TUMBUHAN

OVULUM DAN GAMETOFIT BETINA ANGIOSPERMAE

Disusun Oleh :
Kelompok 3
Anisa Maulidiya

(15308141041)

Hosea Yoarana

(15308141042)

Ratna H. M.

(15308141047)

Emma Maulida

(15308141054)

Isnani Deyana A.

(15308144005)

Biologi E 2015

JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2016
OVULUM DAN GAMETOFIT BETINA ANGIOSPERMAE
A. Latar Belakang
Putik merupakan alat kelamin betina pada tumbuhan yang terdiri dari bakal buah
yang didalam bakal biji terdapat sel kelamin betina, tangkai putik, dan kepala putik.
Putik terbentuk sebagai hasil pelekatan daun-daun buah (carpel). Putik dapat terdiri dari
satu atau beberapa daun buah. Putik terdiri atas tiga bagian, yaitu: Bagian paling bawah
biasanya membangkak disebut bakal buah (ovari) yang mengandung bakal biji (ovul).
Bagian tengah, berupa tangkai yang ramping disebut dengan tangkai putik (style),
Bagian paling ujung disebut dengan kepala putik (stigma), pada permukaan stigma ini
butir-butir serbuk sari dari bunga yang sama atau bunga-bunga lain yang dibawa oleh
angin ataupun serangga ditangkap pada peristiwa penyerbukan (Campbell 2000: 178).
B. Tujuan
1. Mengamati bentuk dan struktur ovulum
2. Mengamati perkembangan megaspora dan gametofit betina
C. Metode Praktikum

1. Alat dan Bahan


Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah mikroskop cahaya transmisi,
Petridish, gelas benda, gelas penutup, silet, pipet tetes, kuas, kamera, dan alat tulis.
Sedangkan bahan yang digunakan yaitu kuncup bunga markisa (Passiflora sp.)
dengan ukuran 0.5 cm, 0.7 cm, 0.9 cm, 1.2 cm, 1.3 cm, 1.4 cm, 1.5 cm, 1.6 cm, 1.7
cm, 1.8 cm, 3.3 cm dan mekar.
2. Cara Kerja
Alat dan bahan disiapkan. Kuncup bunga Passiflora sp. dengan ukuran 0.5 cm
dipotong melintang dibagian tengah hingga didapatkan ovulum, kemudian disayat
kembali hingga didapatkan hasil sayatan yang tipis. Hasil sayatan tersebut diamati
bentuk dan struktur ovulumnya menggunakan mikroskop cahaya. Kemudian
digambar dan diberi keterangan selengkap-lengkapnya. Cara kerja tersebut juga
dilakukan pada kuncup bunga Passiflora sp. dengan ukuran 0.5, 0.7 cm, 0.9 cm, 1.2
cm, 1.3 cm, 1.4 cm, 1.5 cm, 1.6 cm, 1.7 cm, 1.8 cm, 3.3 cm dan bunga Passiflora sp.
mekar.
Gambar

Keterangan

D. Hasil dan Pembahasan

Berdasarkan hasil pengamatan pada praktikum ovulum, dapat diketahui bahwa di


dalam putik dapat terbentuk lebih dari satu ovulum (Gb. 1). Menurut Issirep Sumardi
(2012), beberapa tumbuhan Angiospermae mempunyai megasporofil (daun buah) yang
berkembang ke dalam suatu pistilum. Pistilum biasanya mengalami diferensiasi menjadi
3 bagian, yaitu ovarium, stilus, dan stigma. Di dalam ovarium terdapat 2 atau lebih
ovulum.

Gambar 1. Ovulum di dalam ovarium


Ovulum berubah bentuk selama perkembangannya. Ovulum yang masak biasanya
digolongkan ke dalam beberapa tipe, yaitu:
1. Ortotrop (atrop): mikropil terletak pada satu garis dengan funikulus.
2. Anatropus (mengangguk): ovulum berbalik sedemikian rupa sehingga mikropil
mengarah mendekati hilum dan sejajar dengan funikulus.

3. Kampilotropus: bila tali pusar dan bakal bijinya sendiri membengkok, sehingga liang
bakal biji berkedudukan seperti pada bakal biji mengangguk.
4. Hemianatropus (hemitropus): ovulum terletak kira-kira 90o terhadap funikulus.
5. Sirsinotropus: nuselus pada awalnya segaris dengan aksis tetapi pertumbuhan yang
cepat pada satu sisi menyebabkan keadaan menjadi anatrop, namun pembengkokan
tidak berhenti hingga mikropil menjadi sejajar dengan funikulus (Budiwati, 2011:
35).

Gambar 2. Tipe-tipe ovulum (Sumber: Issirep Sumardi, 2012)


Ovulum terdiri dari nuselus (megasporangium) yang dikelilingi oleh satu atau dua
integument. Nuselus melekat pada plasenta dengan suatu tangkai yaitu funikulus.
Bagian biji tempat melekatnya tali pusar (funikulus) disebut hilus. Pada ujung bebas
ovulum terdapat celah yang disebut mikropil. Daerah tempat bergabungnya integumen
dan funikulus disebut kalaza (Budiwati, 2011: 35).

Gambar 3. Bagian-bagian alat reproduksi betina angiospermae. Kiri = Penampang


lintang ovarium; kanan = penampang bujur ovulum (Sumber: Issirep
Sumardi, 2012)
Pada pengamatan ovulum beberapa ukuran kuncup bunga Passiflora sp. dapat
diketahui perkembangan ovulum yang dimulai munculnya tonjolan-tonjolan kecil yang
dapat dilihat pada kuncup bunga Passiflora sp. dengan ukuran 0.5 cm. Pada tahap ini,
belum terlihat bagian-bagian yang spesifik dari ovulum. Kemudian pada pengamatan
kuncup ukuran 0,7 cm tonjolan tersebut semakin berkembang. Pada tahap ini nuselus,
calon integumen, dan funikulus sudah terbentuk. Semakin berkembangnya tonjolan
tersebut, arah perkembangan tidaklah keatas namun kesamping dan menyebabkan
ovulum memiliki bentuk mengangguk (anatropus).
Semakin besar ukuran kuncup yang diamati, bagian-bagian ovulum terlihat semakin
jelas. Pada pengamatan kuncup ukuran 0,9 cm nuselus dan funikulus semakin
membesar. Namun integumen belum dapat dibedakan antara integumen luar dan
integumen dalam. Integumen dalam dan integumen luar dapat dibedakan pada
pengamatan kuncum dengan ukuran 1,2 cm (Gb. 4) . Menurut Budiwati (2011) sebagian

besar angiospermae mempunyai dua integument (bitegmik). Pada ovulum bitegmik


mikropil dibentuk oleh integument dalam saja atau oleh integument dalam dan luar.
Selanjutnya pada pengamatan kuncup ukuran 1.3 hingga 1.7 bagian-bagian ovulum
terlihat semakin jelas. Nuselus, funikulus, integumen dalam dan integumen luar dapat
dibedakan secara rinci. Selain itu, mikropil juga sudah terbentuk. Dan pada dua kuncup
terbesar dengan ukuran 1.8 dan 3.3 serta bunga mekar, bagian-bagian ovulum dapat
terlihat dengan jelas (Gb. 4).

Gambar 4. Perkembangan Ovulum Passiflora sp. A = Kuncup ukuran 0,5 cm ; B =


Kuncup ukuran , C = Kuncup ukuran , D = Kuncup ukuran , E = Kuncup
ukuran , F = Kuncup ukuran , G = Kuncup ukuran , dan H = Bunga mekar.
Pada praktikum kali ini, praktikan hanya dapat mengamati perkembangan ovulum
dan tidak dapat mengamati proses pembentukkan sel telur. Menurut teori, sel induk
megaspora berasal dari sel arkhesporium. Sel induk megaspore mengalami meiosis,
membentuk tetrad megaspore. Berdasarkan pada jumlah inti megaspore yang
berkembang, megagametofit pada Angiospermae dibagi dalam tiga tipe yaitu
monosporik, bisporik dan tetrasporik. Gametofit betina (kantung embrio) masak dapat
berinti 4, 8, atau 16. Pada tipe normal (polygonum) mempunyai 8 inti, yang terdiri atas
3 inti sel antipodal yang terletak di kalaza, 2 inti kutub dan dibagian mikropil terdiri dari
satu inti sel telur dan 2 sinergid (Budiwati, 2011).

Anda mungkin juga menyukai