Anda di halaman 1dari 8

1

PENGUKURAN LEVEL DENGAN GELEMBUNG UDARA


PENGERTIAN
Instrumentasi merupakan suatu alat yang sangat penting dalam suatu sistem pengukuran
yang salah satunya pengukuran besarnya tinggi permukaan cairan, alat ini harus dapat berfungsi
dengan baik sesuai dengan kebutuhan instrumentasi di pabrik. PENGUKURAN LEVEL (LEVEL
MEASUREMENT).Level merupakan salah satu variabel yang banyak dijumpai di industri
seperti halnya temperatur (temperature), tekanan (pressure) dan aliran (flow). Pengukuran adalah
penentuan besaran, dimensi, atau kapasitas, biasanya terhadap suatu standar atau satuan
pengukuran. Pengukuran permukaan (level) adalah yang berkaitan dengan keterpasangan
terhadap peralatan proses yang berbentuk kolom seperti tangki, drum, tabung silinder.
Pengukuran Langsung dan Pengukuran Tak Langsung adalah macam-macam metode di dalam
pengukur permukaan pada zat cair, sedangkan pada zat padat dapat digunakan metode listrik,
isotop, ultrasonik. Di dalam pengukuran secara langsung terdapat jenis-jenis pengukuran yaitu,
menggunakan gelas penunjuk dan pelampung, sedangkan pada pengukuran secara tidak langsung
yaitu, Sistem gelembung suara, Ultrasonic, Sistem jebakan udara dan Manometer pipa U.
Prinsip dari pengukuran permukaan sendiri yaitu, Pengukuran level dengan system
hydrostatic head, Jenis gerakan pelampung, Jenis perpindahan benda apung, Konduktivitas listrik
dan Pengendalian splite range.Instrumen yang digunakan untuk mengukur ketinggian dengan
batasan ketinggian tertentu dinamakan dengan level. Pengukuran permukaan (level) adalah yang
berkaitan dengan keterpasangan terhadap peralatan proses yang berbentuk kolom seperti :
Tangki, Drum, Tabung Silinder.
METODE PENGUKURAN
Ada dua cara utama untuk mengukur ketinggian permukaan (level) cairan, yaitu:
1.

Pengukuran secara langsung, yang antara lain prinsip bola pelampung dan konduktivitas

2.

Pengukuran tidak langsung yang antara lain, menggunakan prinsip pengukuran tahanan

absolute, diagfrahma, system gelembung udara, tekanan differensial, manometer air raksa dan
lain sebagainya. Untuk menentukan tinggi permukaan atau level permukaan zat padat, dapat juga
dipergunakan cara :
1. Listrik.
2. Isotop.
3. Ultrasonik.
PRINSIP UNTUK MENGUKUR PERMUKAAN (LEVEL)
1. Pengukuran level dengan system hydrostatic head
Prinsip pengukurannya adalah bahwa tekanan pada suatu titik di dalam fluida yang
diketahui massa jenisnya adalah sebanding dengan tinggi kolom fluida. Untuk memudahkan
pengukuran tekanan hidrostatic, digunakan manometer tabung U atau pressure gauge.
Rumus yang digunakan :
P=xh
Dimana :
P : Tekanan hidrostatic
: Massa jenis benda cair
h : Tinggi permukaan cairan
2. Jenis gerakan pelampung
Prinsip ini sangat sederhana, yaitu jika pelampung diapungkan pada permukaan fluida
maka pelampung akan naik dan turun mengikuti gerakan permukaan fluida. Selanjutnya dengan
suatu mekanisme, pergerakan pelampung tersebut dapat di translasikan pada macam alat ukur
atau mekanisme control level lain.
3. Jenis perpindahan benda apung
Pengukuran ini menggunakan prinsip dasar hukum Archimedes, yang menyatakan bahwa
total tekanan fluida terhadap benda yang tercelup kedalamnya adalah sama dengan berat fluida
yang dipindahkan dan arah tekanan tersebut ke atas (vertikal). Gaya ke atas tersebut sering
dikenal dengan gaya apung. Sebagai transmitter, sistem perpindahan benda apung adalah

kombinasi dari perpindahan benda apung dengan sistem pneumatik, sehingga sinyal informasi
level yang dikirimkan adalah bentuk tekanan udara.
4. Konduktivitas listrik
Prinsip ini berdasarkan kenyataan bahwa beberapa jenis fluida merupakan konduktor
listrik, sedangkan beberapa jenis yang lain termasuk udara, realtif tidak menghantarkan arus
listrik. Hal ini digunalan untuk mengetahui ada atau tidaknya permukaan fluida melampaui garis
level tertentu.
5. Pengendalian splite range
Jika di pengendalian selektif (selective control) ada dua proses variabel yang dikendalikan
oleh satu control valve, di pengendalian split range ada duacontrol valve untuk mengendalikan
sebauah process variabel. Dengan pengendalian split range, control valve mampu mengendalikan
flow yang kecil sampai flow yang besar. Jadi, ada dua control valve di dalam sebuah loop, untuk
low-flow dan high-flow. Namun, pada diagram kotak tetap hanya ada satu final control element,
karena kerja control valve bergantian (sequencing).
JENIS-JENIS PENGUKURAN PERMUKAAN
A. Pengukuran Langsung
1. Pengukuran permukaan dengan gelas penunjuk
Gelas penunjuk ini berhubungan dengan cairan di dalam tangki dan diletakkan disamping
tangki yang berisi cairan. Menurut hokum bejana berhubungan, tinggi tangki dan
padagelas penunjuk selalu sama. Jadi dengan mengatur tinggi cairan di dalam tangki.
Untuk dapatmelihat tinggi ini, cairan yang akan diukur harus bening dan tidak boleh keruh
karena akanmengganggu pengelihatan pada gelas petunjuk. Tentunya gelas petunjuk ini
adalah bila gelas petunjuk ini pecah maka cairan di dalam akan tumpah ke luar. Selainitu
biasanya batas ukurnya hanya sampai kira-kira satu meter.
2. Pengukuran permukaaan dengan pelampung
Di sini pelampung yang ringan selalu begerak megikuti permukaan. Karena adanya
pemberat Wmaka katrol berputar menggerakkan jarum petunjuk. Dengan kalibrasi maka

tentunya angka-angka pada skala merupakan tinggi cairan atau sudah langsung
manunjukkan volume atau massadari cairan tersebut.Banyak sekali cara-cara pengukuran
dengan pelampungini, tetapi pada dasarnya mempunyai prinsip yang sama, yaitu gerakana
permukaan cairan diikuti dengan gerakan pelampung yangselanjutnya dihubungkan pada
jarum skala. Hubungan antara pelampung jarum petunjuk bias berupa tali, kawat dengan
katrol atau batang kaku dengan suatu engsel.Dengan menggunakan pelampung, daerah
kerja pengukurpermukaan dapat diperbesar (lebihdari 1 meter). Skala pembacaan
dapat diletakkan pada tempat yang tinggi atau rendah, atau terpisah jauh dari
tangki cairan. Untuk memperoleh ketelitian yang baik, pela mpung harustercelup
sampai batas penampang yang terbesar.
Ada 3 hal yang penting untuk diperhatikan pada kejadian ini yaitu :
Penggeser tidak akan terapung diatas cairan, melainkan sebagian akan terbenam,
karena penggeser itu sendiri mempunya berat tertentu dan terikat pada gantungan (support
arm).
Naiknya tinggi permukaan cairan akan membuat penggeser naik, karena adanya gaya
apung yang lebih besar dari cairan. Akan tetapi pergerakan dari penggeser hanya kecil
sekali dibandingkan dengan naiknya tinggi permukaan cairan.
Perubahan pada kedudukan penggeser akan mengakibatkan perubahan pada kedudukan
penunjuk dari timbangan.
B. Pengukuran Tidak Langsung
Meskipun pengukuran secara tidak langsung ini banyak jenisnya tetapi hanya akan
dibahas empat macam, yaitu:
1.Sistem gelembung udara
Suatu pipa panjang dicelupkan ke dalam tangki berisi cairan dan bagian atasnyadihubungkan
dengan sumber tekanan melalui pengatur tekanan dan juga ke pengukur tekanan.Mulut pipa
bagian bawah tidak diletakkan sampai dasar bejana untuk menghindari kotoran-kotoran atau
endapan-endapan yang dapat mengganggu pengukuran. Udara sedikit demi sedikitdimasukkan

kedalam pipa dengan tekanan. Karena adanya udara masuk maka cairandi dalam pipa terdesak ke
bawah.Pada saat udara mulai meninggalkan mulut pipa timbullah gelembung-gelembung. Pada
saat ini tekanan cairan di mulut pipa sama dengan tekanan udara yangditunjukkan oleh pengukur
tekanan, yaitu:P = g HJadi tinggi permukaan cairan diukur dari dasar tangki adalah:
T= Ho +H
Dimana: Ho= Ketinggian mulut pipa dari dasar bejana
g = Berat jenis cairan
Pengukuran permukaan dengan sistem gelembung udara mempunyai beberapa
kerugian,diantaranya adalah:
a.Harus menggunakan sumber udara dengan pengatur tekanan yang
dapatmengubah tekanan sedikit demi sedikit supaya pengukuran teliti.
b.Harus mengamati gelembung-gelembung udara yang pertama kali timbul.
2.Sistem Kotak Diafragma
Terdiri dari satu kotak yang tertutup dan dipasang pada ujung pipa yang dicelupkan ke
dalam cairan . Bila cairan didalam tangki naik maka tekanan udara dalam kotak yang berada di
atas kotak diafragma juga naik. Dengan mengukur tekanan ini maka dapat diketahui
tingginyacairan di dalam tangki. Oleh karena diafragma mengadakan kontak langsung
dengancairan di dalam tangki maka ia ini harus terbuat dari bahan-bahan yang tahanterhadap
cairan.
3.Sistem Jebakan Udara
Dalam hal tidak ada diafragma yang sesuai untuk sesuatucairan, maka dapat dipakai
sistem jebakan udara. Sistem ini terdiri dari satukotak dengan lubang di bawahnya. Dan yang
dipasang di ujung pipa yangdicelupkan ke dalam cairan.Lubang kotak dibiarkan tanpa diafragma.
Karena udara di dalam kotak mendapat tekanan cairanmaka akan terdesak ke atas. Tekanan ini
diteruskan ke pengukur tekanan. Denganmengetahui besarnya tekanan ini dapat diketahui tinggi

cairan di dalam tangki. Agar kenaikan cairan di dalam kotak tidak terlalu besar, makavolume
kotak dibuat jauh lebih besar daripada volume pipa di atasnya. Sistem jebakan udara ini
mempunyai kerugian yaitu bila dipakai untuk cairan yang dapatmelarutkan udara. Bila udara
larut di dalam cairan maka cairan akan naik kedalam kotak dan pengukuran menjadi tidak teliti
lagi. Untuk itu maka jebakan udara ini harus sering diangkat keluar dari cairan sehingga terisi
lagi denganudara seperti pada sistem gelembung udara untuk mengisi udara kembali. Dengancara
ini jebakan udara tidak perlu lagi diangkat keluar cairan.
4.Pengukuran Permukaan Dengan Manometer Pipa U
Manometer pipa U yang dipakai untuk mengukur permukaan cairan di dalam tangki
terbuka. Dengan mengukur tinggi hdari cairan manometer dapat diketahui tinggi H dari cairan di
dalam tangki.
Metode ini banyak kelemahannya yaitu kemungkinan gangguan-gangguan dari luar seperti
gelombang-gelombang suara dari luar seperti gelombang-gelombang suara dari sumber-sumber
lain. Kedua jenis pengukuran tersebut pada dasarnya menggunakan prinsip sebagai berikut :
1. Hidrostatic head
2. Gerakan pelampung
3. Perpindahan bola apung
4. Kondukltivitas listrik
Metode Pengukuran Level :
a. Metoda pengukuran tinggi permukaan cairan ada dua yaitu :
Pengukuran dilihat langsung Tinggi permukaan cairan dapat dilihat langsung dan diduga
kedalamannya dan ditunjukkan dalam satuan pengukuran panjang (meter). Dengan diketahuinya
tinggi permukaan cairan maka volume dari cairan yang diukur dapat dicari bila dikehendaki.

b.

Metoda mekanik.

Gaya pada cairan menghasilkan gerak mekanik. Pergerakan mekanik ini kemudian dikalibrasi
kedalam bentuk skala angka-angka. Pengukuran langsung tinggi permukaan cairan dapat dilihat
dari penggunaan gelas penglihat atau gelas ukur biasa dalam bejana dianggap merupakan metode
yang paling sederhana untuk mengukur tinggi permukaan cairan. Metode ini sangat efektif
digunakan dalam pengukuran langsung.Beberapa metode tidak langsung meliputi pengukuran
(permukaan), tekanan, pengukuran kerapatan (densitas), pengukuran tinggi permukaan dengan
pemberat, dan lain-lain.
c.

Metoda yang digunakan secara luas untuk langsung mengukur permukaan adalah

pelampung sederhana, yang dapat dihubungkan dengan transduser gerakan sesuai untuk
menghasilkan sinyal listrik yang sebanding dengan permukaan cairan.
d.

Permukaan cairan dalam tangki harus dibuat setabil agar operasi dalam pabrik dapat

setabil. Banyaknya cairan yang terdapat dalam tangki dapat diketahui dengan mendeteksi tinggi
dari permukaan cairan dalam tangki proses. Permukaan cairan dibuat tetap dengan
mengendalikan laju arus cairan yang dilakukan dari dasar tangki menggunakan control valve.
Rangkaian kendali permukaan cairan terdiri atas detektor, controller, converter dan control valve.

DAFTAR PUSTAKA

http://jayamandalapurba.blogspot.co.id/2013/02/pengukuran-level.html
http://ardianeko.wordpress.com/tag/pengukuran-level-tanki/.
http://denosan.com/engineer/mechanical-engineer/penjelasan-alat-ukur-level.
http://gadget.lintas.me/article/turbine-instrument.blogspot.com/prinsip-dasar-pengukuranlevel_1/1.