Anda di halaman 1dari 2

HUBUNGAN ANTARA METAMORFISME DENGAN TEKTONIK

LEMPENG
Batuan metamorf dalam pengklasifikasiannya sangat erat hubungannya dengan
tempat terbentuknya dan keadaan tekanan dan temperatur pada tempat tersebut.
Jenis-jenis metamorfosis berdasarkan tempat pembentukkannya :
a. Contact thermal
Kontak intrusi dengan batu samping, T tinggi, P rendah, dekat dengan
permukaan, semakin jauh dari intrusi semakin rendah derajat metamorfosanya,
tidak terjadi deformasi, hanya terjadi rekristalisasi. Contoh batuan : Hornfels,
Quartzite, Marble, Skarn.
b. Regional
Mencakup daerah yang luas, berkaitan dengan rangkaian pegunugan, hasil dari
kenaikan P dan T, umumnya disertai dengan deformasi dan perlipatan. P dan T
dikontrol oleh kedalaman. Contoh batuan : slates, phyllites, schists, gneisses.
c. Burial ( beban )
Akibat pembebanan, bermula dari diagenesis batuan sedimen, tanpa ada proses
perlipatan. Dicirikan oleh mineral tertentu dan kenampakkan batuan asal yang
sebenarnya tidak menunjukkan sekistose. Contoh batuan : batuan metasedimen
d. Dinamik / kataklastik
P yang tinggi, akibat tekanan searah yang umumnya dijumpai pada zona sesar.
Terdapatnya orientasi fabric. Breksiasi ( Mylonit ), Granularization.
e. Hydrothermal
Adanya peran fluida yang relatif tinggi bereaksi dengan batuan, terjadi
metasomaatic replacement, terbentuk pada daerah geothermal dan epithermal.
Contoh batuan : Skarn
f. Impact
Akibat tumbukkan meteorit dengan kecepatan yang sangat tinggi, mempengaruhi
P dan T, kenampakkan creater. Contih batuan : Shatter Cones, Shocked Quartz

langsung dengan proses tektonik. Pada metamorfosis regional. Proses


metamorfosis terjadi pada daerah subdaction, dimana daerah ini merupakan batas
konvergen dan merupakan daerah active margin. Di daerah active margin prosesproses endogen sangat aktif dan akan terus-menerus berubah seiring dengan
adanya pergerakkan lempeng yang saling bertumbukan satu sama lain ( adanya
gerak-gerak penyusupan, dalam hal ini antara lempeng benua dengan samudera
ataupun samudera dengan samudera yang akan memicu munculnya rangkaian
pegunangan akibat proses vukanisme (island arc) ataupun pegunungan akibat
deformasi dan perlipatan (subdaction antara continent dengan oceanic).
Adanya aktivitas subdaksi berkaitan dengan aktivitas vulkanisme yang
berkaitan dengan metamorfosis kontak ( thermal ) oleh adanya intrusi magma.
Intrusi magma akan mempengaruhi keadaan P dan T dari lingkungan sekitar yang
mengakibatkan terbentuknnya batuan metamorf. Metamorfosis hydrothermal juga
merupakan bagian dari rangkaian vulkanisme di dalam suatu massa gunung api,
tepatnya pada daerah geothermal dan epithermal
Pembentukkan batuan metamorf yang berkaitan dengan adanya struktur yaitu
zona sesar ( metamorfosis dinamik ), juga merupakan salah satu produk dari
aktivitas tektonik. Zona sesar yang aktif bergerak oleh gaya-gaya deformasi, akan
menghasilkan suatu lingkungan dengan P yang tinggi dan T tertentu sebagai tempat
pembentukkan batuan metamorf.