Anda di halaman 1dari 12

LESITIN

Fosfolipid merupakan lipid yang mengandung residu asam fosfat. Di dalam


tubuh manusia dan hewan, fosfolipid berada pada organ vital seperti otak, hati dan
ginjal sedangkan pada sayuran banyak terdapat pada biji-bijian, kacang-kacangan
dan padi-padian. Secara komersial fosfolipid yang banyak digunakan adalah
lesitin. Kandungan fosfolipid dalam lesitin bertanggungjawab sebagai pemberi
bentuk dan fungsi utama dalam lesitin komersial. Pada tahun 1930-an lesitin
diproduksi dari gums dan digunakan untuk keperluan stabilitas pengiriman dari
minyak sayur mentah. Dengan berkembangnya zaman, lesitin diaplikasikan untuk
menurunkan viskositas produk coklat dan permen serta sebagai emulsifier dalam
margarin.
Sumber fosfolipid antar lain adalah:
1. Jaringan manusia/hewan
Hampir semua sel tubuh terdiri atas fosoflipid. Komposisi fosfolipid dalam
manusia/hewan ini tergantung pada sumber dan metode dalam ekstraksi maupun
purifikasi untuk mendapatkan fosfolipid. Pada hewan, hanya kuning telur, susu
dan otak yang merupakan sumber untuk komersial lesitin. Di dalam telur
kandungan fosfolipidnya sangat tinggi terutama pada kuning telurnya. Fosfolipid
yang ada dalam kuning telur ini yang akan digunakan sebagai lesitin. Lesitin
dalam telur ini terdiri atas asam lemak tak jenuh yang tinggi dan tidak
mengandung kolesterol. Susu juga memiliki fosfolipid sebanyak 0,0035% yang
menyelubungi globula lemak sehingga berperan penting dalam sistem koloid.
Sumber yang paling banyak mengandung fosfolipid adalah otak.
2. Kedelai
Sumber utama komersial fosfolipid adalah kedelai dengan kandungan
sebesar 0,3-0,6%. Lesitin yang dihasilkan kedelai merupakan campuran kompleks
dari fosfolipid, trigliserida dan tokoferol, fitoglikolipi,fitosterol serta asam lemak
dalam jumlah sedikit. Komposisi tersebut membuat produk akan memiliki
polaritas yang rendah dan cenderung kuat menjadi emulsifier pada sistem emulsi
air dalam minyak.

3. Jagung
Jagung mengandung 2,5-4,5% fosfolipid tergantung pada varietasnya.
Kandungan fosfatidat dan glikolipid yang bersifat polar dalam jagung lebih tinggi
daripada di lesitin kedelai. Hal ini akan menyebabkan perbedaan sifat emulsi dari
lesitin jagung. Asam linoleat pada jagung lebih sedikit daripada di kedelai.
Kandungan asam fitat diinginkan serendah mungkin karena mengikat seng,
magnesium dan kalsium.
4. Biji Kapas
Fosfolipid pada biji kapas hampir menyerupai fosfolipid pada kedelai
namun asam linoleatnya lebih rendah dan mengandung asam lemak jenuh yang
tinggi. Lesitin dapat difraksinasi dari biji kapas sebgai fosfolipid dan glikolipid.
Lesitin dari biji kapas ini lebih stabil terhadap oksidasi dan ketengikan dan
kandungan fosfolipidnya relatif tinggi akan memberikan sifat pengemulsi yang
baik dalam produk pangan.
5. Rapeseed
Fosfolipid utama dalam lesitin dari rapeseed adalah fosfatidilkolin,
fosfatidiletanolamin dan fosfatidilinositol. Lesitin rapeseed digunakan sebagai
emulsifier dan komponen energi dalam makanan hewan. Komposisi fosfolipidnya
menyerupai lesitin kedelai dengan berbagai variasi karena pemanenan dan kondisi
proses.
6. Bunga Matahari dan Kacang
Lesitin dari bunga matahari mengandung fosfatidilkolin yang tinggi
sehingga cocok digunakan dalam makanan dan bahan pakan. Lesitin yang
dihasilkan dari bunga matahari

memiliki rasa yang ringan dan sifat

pengemulsinya sam seperti lesitin kedelai. Persentase fosfolipid dalam minyak


bunga matahari berkisar antara 0,02% sampai 1,5%, dengan rata-rata sekitar
0,75%.

Komposisi

kecenderungan

fosfolipidnya

untuk

menyerupai

fosfatidilkolin

yang

lesitin
lebih

kedelai,
tinggi

dan

dengan
rasio

phosphatidylethanolamine lebih rendah, yang mungkin disebabkan oleh varietas


tanaman dan kondisi pengolahan.

Fosfolipid dalam kacang lebih tak jenuh daripada kedelai dan kapas.
Fosfolipid kacang mengandung 35,7% fosfatidilkolin dan 64,3% konten
phosphatidylethanolamine.
7. Tanaman lain dan Mikroorganisme
Gandum hitam, barley, dan biji-bijian lainnya, sayuran, dan buah-buahan
mengandung sejumlah kecil fosfolipid. Mikroorganisme dan tanaman yang lebih
rendah mengandung sejumlah lemak termasuk fosfolipid.
Tiga alkohol polimer yang berbeda memberikan kontribusi dalam
pembentukan berbagai fosfolipid. Gliserol akan membentuk fosfolipid yang
disebut gliserofosfolipid, misalnya acetalphospholipids atau plasmalogens (dalam
cairan tubuh, otot, dan telur), lysophospholipids, dan asam fosfatidat. Senyawa
sphingosine amino-dihidroksi merupakan dasar untuk tidak hanya sphingomyelin
(di otak dan sumsum tulang belakang), tetapi juga untuk glikolipid lainnya.
Semua senyawa ini berdasarkan sphingosine juga disebut sebagai sphingolipids.
Alkohol polihidrat ketiga adalah inositol. Fosfolipid juga membentuk ikatan
kompleks dengan protein (misalnya vitellin di kuning telur, jaringan hewan dan
tumbuhan, lipoprotein dalam serum darah, dan susu), karbohidrat, glikosida,
alkaloid, mineral, enzim, kolesterol, dan zat lainnya. Lisofosfolipid mewakili
golongan senyawa khusus yang dihasilkan dari hidrolisis kimia atau enzimatik
fosfolipid.
Metode sedrhana untuk memodifikasi lesitin alami adalah menambahkan
bahan non-reaktif. Lesitin padat dikonversi ke dalam bentuk cairan dengan
menambahkan 2-5% asam lemak dan/atau minyak kedelai. Jika bahan tambahan
tersebut bereaksi dengan lesitin dan dapat mengubah struktur kimia satu atau lebih
komponen fosfolipid maka produk tersebut disebut lesitin termodifikasi secara
kimia. Modifikasi lesitin juga dapat dicapai dengan dengan menggunakan
hidrolisis secara enzimatik yang terkontrol. Langkah terakhir, produk lesitin dapat
diperoleh dengan fraksionasi berbagai komponen fosfolipid. Klasifikasi dari
lesitin kedelai adalah sebagai berikut:
a. Lesitin alami

Lesitin

dibagi

menjadi

lesitin

padat

atau

cairan

berdasarkan

konsistensinya, kemudian dibagi lagi berdasarkan prosedur pengolahannya


yaitu warna alami, telah dilakukan bleaching, dan dilakukan bleaching
ganda. Produk dapat dijadikan suplemen gizi yang dikemas, untuk bahan
sediaan farmasi, dan untuk industri dengan teknologi canggih yang
memerlukan kemurnian yang tinggi.
b. Lesitin bersenyawa
Lesitin bersenyawa merupakan lesitin yang dicampur/dikombinasi dengan
bahan aditif sehingga lesitin dapat dimodifikasi sifat dan fungsinya. Bahan
aditifnya antara lain minyak spesial, polisorbat, monogliserida dan
modifikasi monogliserida, atau surfaktan lain.
c. Lesitin termodifikasi
Lesitin dapat dimodifikasi secara kimiawi yaitu hidrogenasi, hidroksilasi,
asetilasi dan hidrolisis enzimatik untuk menghasilkan produk yang lebih
resisten panas, sifat emulsifikasi yang lebih baik dan meningkatkan
dispersibilitas dalam sistem cair.
d. Lesitin terfraksinasi dan lesitin bebas minyak
Fraksinasi dapat dilakukan dengan memisahkan komponen dengan aseton
atau alkohol. Pemisahan dengan alkohol akan menghasilkan lesitin bebas
minyak yang larut dalam alkohol atau disebut phosphatidylcholine dan
fraksi yang tidak larut alkohol yang disebut phosphatidylinositol. Fraksi
kolin adalah emulsifier yang sangat baik untuk emulsi minyak dalam air (o
/ w) dan fraksi inositol untuk emulsi air dalam minyak (w / o).
Minyak kedelai mengandung 1,5-3% fosfolipid. Fosfolipid kedelai ini kaya
akan asam lemak tak jenuh. Lesitin kedelai komersial berfungsi sebagai
pengemulsi. Molekul fosfolipid akan menghadap pada permukaan minyak dan
asam fosfat menghadap permukaan air sehingga dapat menurunkan tegangan antar
muka minyak dan air. Hal ini akan menurunkan viskositas larutan dan emulsi
dapat lebih stabil atau terdispersi. Lesitin larut dalam minyak mineral dan asam
lemak, tidak larut dalam minyak sayur dan hewan yang dingin, namun larut dalam
minyak panas. Kadar air lesitin biasanya kurang dari 1% agar dapat disimpan
lebih lama sehingga tidak terjadi pembusukan atau degradasi kimia. Warna lesitin

bervariasi mulai dari kuning hingga coklat gelap. Lesitin tersedia dalam bentuk
cair dan padat.
Lesitin juga dapat berfungsi sebagai antioksidan. Penambahan lesitin yang
mengandung fosfolipid kedelai dapat mengurangi tingkat autoksidasi minyak
bunga matahari dan menambah masa induksi. Selain itu lesitin juga bekerja secara
sinergis dengan antioksidan lain dengan memperkuat perlindungan terhadap
autoksidasi pada makanan.
Pembuatan lesitin komersial dapat dilakukan dengan cara tradisional
menggunakan heksana untuk mengestrak minyak mentah dari biji kedelai terlebih
dahulu.

Selanjutnya minyak kedelai dilakukan evaporasi untuk menguapkan

pelarutnya dan difiltrasi untuk mengilangkan residu bagian biji yang terikut.
Minyak akan dipanaskan hingga 82C dan 0,1% ditambahkan filter aid.
Kemudian dilakukan pemisahan sentrifugal untuk memisahkan minyak lesitin.
Selanjutnya lesitin yang dihasilkan biasanya berwarna coklat akibat suhu tinggi,
dibleaching dengan hidrogen peroksida atau benzoil peroksida. Setelah itu,
dilakukan pengeringan untuk menghilangkan uap air dan menurunkan nilai
peroksida karena peroksida cepat rusak pada suhu 100C. Lesitin yang dihasilkan
akan memiliki viskositas yang tinggi dan akan berkurang jika ditingkatkan kadar
airnya. Lesitin padat dapat dihasilkan dengan menghapus minyak kedelai sisa.
Lesitin padat dapat berupa bubuk atau granular.
Proses pembuatan lesitin yaitu menggunakan minyak kedelai yang di
ekstrak dengan menggunakan pelarut heksan. Heksan berfungsi untuk
mengekstrak minyak kemudian dilakukan evaporasi dengan suhu 70-75C, 15
menit. Evaporasi ini bertujuan untuk menghilangkan senyawa heksan. Kemudian
masuk pada tahap hidrasi yaitu dengn penambahan air 2% hidrasi berfungsi agar
minyak terhidrasi sehingga sebagian besar fosfolipid dan gum dalam minyak
menjadi tidak larut dalam minyak. Biasanya proses hidrasi ini didiamkan sampai 1
jam. kemudian proses degumming untuk mengendapkan gum dan membuang
minyak dan air. Sehingga diperoleh gum yang akan dijadikan sebagai lesitin. Lalu
gum ini dibleaching menggunakan hidrogen peroksida atau biasa disebut proses
pemutihan. Kemudian dilakukan pengeringan dengan vakum yang bertekanan 20-

30 mm hg dengan suhu 60-70C selama 3-5 jam. Kemudian didinginkan samapai


suhu 50-55C sehingga terbentuklah lesitin serbuk.
Lesitin yang dihasilkan dari minyak kedelai biasanya lebih geap dari pada
minya jagung. Pada pemanasan minyak tidak diperbolehkan menggunakan suhu
yang terlalu tinggi karena akan menyebabkan warna menjadi kecoklatan.
Lesitin komersial adalah bahan makanan multifungsional. Lesitin dapat
digunakan sebagai surfaktan, untuk digunakan pada pembuatan produk coklat dan
permen, margarin, roti, insektisida dan cat. Menurut karakterisktik fungsional,
lesitin terdiri atas fosfolipid yang memiliki gugus gliserol yang polar dan gugus
asam lemak yang non-polar sehingga memiliki sifat hidrofilik dan hidrofobik.
Lesitin berfungsi sebagai emulsifier untuk emulsi air dalam minyak dengan
termalisasi. Bagian hidrofilik lesitin akan mengikat molekul polar sedangkan
bagian hidrofobik akan mengikat molekul non-polar sehingga akan menurunkan
tegangan permukaan dan sebagai penghalang air agar emulsi dapat stabil. Contoh
penggunaan lesitin adalah pada pembuatan margarin atau frosting siap pakai dan
saus atau formula untuk bayi.
Kebanyakan lesitinn dapat membantu dalam produksi mikroemulsi.
Meskipun lesitin tidak dapat menyebar dalam air, dengan tambahan modifikasi
atau fraksinasi dapat dihasilkan mikroemulsi. Lesitin dapat dicampur dengan
surfaktan lain misalnya monogliserida teretoksilasi agar diperoleh campuran
emulsifier sinergid yang efektif dalam sistem emulsi mikro.
Banyak produk lesitin masih menjadi yang terbaik dan paling efektif
sebagai surfaktan untuk penyebaran sols. Hal ini dikarenakan afinitas lesitin bisa
digunakan untuk antarmuka permukaan padat-cair. Fosfolipid tampak sangat
tertarik dengan partikel yang mengandung logam dan garam logam. Contoh sols
makanan adalah beberapa cokelat cair, minuman instan, campuran frosting,
makanan berpigmen, dan lain-lain. Aplikasi non-pangan termasuk cat, tinta, dan
coating berpigmen lainnya.
Lesitin halus telah digunakan sebagai agen kontrol busa efektif. Contohnya
termasuk topping whipped, es krim, dan berbagai jenis permen. Produk lecithin
halus juga telah digunakan sebagai agen penghilang busa efektif dalam busa yang

disebabkan oleh protein bubuk dalam air. Ini adalah contoh yang sangat baik dari
sistem khas produk lesitin.
Lesitin dapat mengontrol kristalisasi dalam berbagai sistem makanan.
Dalam makanan yang mengandung gula atau lemak, kehadiran 0,5% lesitin dapat
menghasilkan ukuran kristal berubah dan struktur yang dapat memiliki efek
positif pada tekstur produk dan viskositas. Hal ini penting dalam tambalan kue,
mentega yang mengandung sirup maple, topping es krim, dan produk sejenis.
Aplikasi makanan umum lesitin antara lain margarin, permen, makanan
ringan, sup, makanan instan, produk roti, produk susu simulasi, daging olahan /
unggas / produk makanan laut, dan aplikasi makanan. Penggunaan yang paling
luas dari produk lesitin mentah adalah pada kue dan margarin.
Lesitin adalah emulsifier klasik dalam margarin dan ditambahkan pada
tingkat 0,1- 0,5% ke fase lemak. Hal ini biasanya digunakan bersamaan dengan
mono-dan digliserida. Lesitin mencegah terjadinya kelembaban, mengurangi
percikan, mendukung kecoklatan selama masa menggoreng, meningkatkan efek
pemendekan ketika margarin digunakan dalam baking, dan membantu melindungi
vitamin A dalam margarin. Pada shortening lesitin yang ditambahkan adalah 0,51%.
Pembuatan kue memanfaatkan tiga sifat utama yang khusus pada lesitin
yaitu emulsifier, anti-stick, dan modifikasi viskositas. 0,25-0,35% lesitin
ditambahkan dalam coklat pada pembuatan permen untuk mengurangi waktu
penggilingan, mencampur bahan dan menghasilkan coklat yang lebih stabil. Efek
yang diberikan lesitin adalah mengurangi viskositas dan meningkatkan nilai
produk coklat tergantung jenis dan dosis lesitin serta kandungan lemak.
Pada produk roti, lesitin berguna sebagai emulsifier sehingga cairan tidak
mudah terdispersi, mengunci adonan, dan meningkatkan kelembutan. Biasanya
lesitin dimasukkan ke dalam shortening (padat atau cairan) yang digunakan dalam
baking, tetapi lebih sering ditambahkan sebagai bahan yang terpisah. Hal ini juga
dapat dilakukan sebagai bagian dari perbaiki adonan. Pada kue, lesitin
ditambahkan sebanyak 20-30% sedangkan pada adonan beragi ditambahkan 0,1-

0,3% lesitin. Dalam pembuatan biskuit ditambahkan lesitin sebanyak 1-3% yang
berfungsi sebagai pendistribusi lemak sehingga mempermudah pengadonan.
Penggunaan

lesitin

dalam

kombinasi

dengan

monogliserida

aka

meningkatkan karakteristik kualitas bahan baku, mengoptimalkan pengolahan


teknis, dan meningkatkan keseluruhan kualitas produk akhir termasuk kesegaran
dan nilai gizi. Dalam pengolahan kue dan produk lain yang dipanggang
mengandung sejumlah besar lemak, lesitin membantu mendispersi lemak ke
seluruh adonan.
Lesitin juga digunakan sebagai emulsifier dalam makanan instan agar dapat
menjaga hidrofilisitas dari sistem bubuk. Lesitin bebas minyak banyak diminati
karena memiliki keunggulan yang jelas untuk produk makanan instan. Ada
beberapa nilai viskositas lesitin tahan panas yang tersedia, dan viskositas lesitin
bervariasi tergantung pada suhu. Selain itu, lesitin juga digunakan pada produk
susu dan keju untuk mengurangi tekstur yang keras, dan meningkatkan rasa dan
nilai gizinya.
Produk olahan daging juga menggunakan lesitin untuk mengurang
pemisahan lemak dalam kemasan kaleng. Lesitin bubuk ditambahkan dalam
komposisi daging curing yang berminyak. Tujuan dari lesitin pada aplikasi ini
adalah untuk mencegah pemisahan larutan air garam.
Lesitin juga dapat digunakan sebagai suplemen karena tubuh manusia
memerlukan makanan yang mengandung fosfolipid dan kolin. Lesitin adalah satu
satu sumber makanan utama yang mengandung kolin. Menurunnya konsentrasi
kolin dalam tubuh dapat berakibat fatal pada hati, ginjal, pembuluh darah, neuron,
dan infertilitas. Mekanisme utama lesitin dapat menurunkan kolesterol adalah
dengan mengurangi penyerapan kolesterol makanan dari usus ke aliran darah.
Dalam

perkembangan

janin,

kolin

memainkan

peran

penting

dalam

pengembangan hipokampus dan septum, area otak dianggap sangat terlibat dalam
pembentukan dan pengambilan kenangan. Mengingat peran kolin dalam
perkembangan

otak,

dapat

diketahui

bahwa

suplementasi

kolin

dapat

meningkatkan kemampuan kognitif. kolin yang dikonsumsi dalam bentuk lesitin

atau lesitin prekursor dapat meningkatkan kehilangan memori ringan yang


berhubungan dengan proses penuaan.
Profil rasa dari lesitin komersial dapat sangat bervariasi. Lecithin digunakan
dalam beberapa aplikasi untuk kemampuan nyata untuk memodifikasi rasa
tertentu terutama rasa pahit. fosfolipid mempengaruhi sifat sensori dari
penampilan, warna, aroma, rasa, dan tekstur makanan. Rasa yang ditimbulkan
dapat berupa rasa yang diinginkan atau tidak karena adanya minyak dan senyawa
lain juga dpat mempengaruhi rasa produk.
Liposom biasanya terdiri dari bilayers molekul fosfolipid yang berbentuk
bulat. Liposom ini digunakan sebagai pembawa bahan aktif. Baru-baru ini,
liposom telah ditemukan dan digunakan dalam industri makanan dan suplemen.
Salah satu contohnya liposom digunakan sebagai wadah enkapsulasi enzim
liposome untuk mempercepat pematang keju.
Industri pakan ternak juga menggunakan lesitin. Aplikasinya adalah
memanfaatkan sifat fungsional lesitin antara lain pengemulsi, antioksidan dan
sifat fisiologis. Aplikasi lain emulsifikasi untuk lesitin adalah dalam makanan
hewan peliharaan kalengan. Lecithin dapat membantu menjaga homogenitas
dalam campuran bahan selama pemompaan ke kaleng, dapat mengurangi capping
lemak dan pengkristalan dalam kaleng, dan dapat menjaga konsistensi dan
kehalusan gravies dan saus, tanpa pemisahan sementara disimpan dalam kaleng.
Lecithin digunakan pada 0,25% menjadi 0,75% formula makanan hewan kalengan
untuk mencapai efek ini.
Dalam produksi pakan hewan yang membutuhkan ekstrusi, lesitin
digunakan sebagai penghalus adonan agar tidak ada penggumpalan yang dapat
menaikkan biaya produksi serta dapat menurunkan kapasitas produksi.
Penggunaan lesitin dalam makanan ekstrusi meningkatkan densitas bulk 0-20%.
Tingkat perubahan ini terkait dengan jumlah lesitin dan komposisi bahan
makanan.
Lecithin juga digunakan dalam mengurangi lemak panggang untuk hewan
peliharaan, untuk menggantikan pelumasan yang hilang ketika lemak dihilangkan.

Penggunaan lesitin dapat mengurangi kebutuhan lemak dalam bahan produk


campuran untuk hewan peliharaan.
Lecithin dikenal karena kemampuannya untuk menciptakan permukaan
antilengket. Meskipun lemak dan minyak telah digunakan untuk tujuan ini, lemak
dan minyak dapat menambah kalori yang tidak perlu dan meninggalkan residu
berminyak pada permukaan produk. Pengembangan adonan atau retak, berpotensi
menyebabkan kerusakan produk dan bisa menjadi masalah terutama produk
panggang yang rapuh. Penambahan lesitin (0,25-0,50%) dapat membantu
mengurangi masalah ini dengan meningkatkan kekompakan produk.
Lesitin merupakan pelengkap alami untuk antioksidan untuk menstabilkan
lemak hewan dan minyak nabati. Fosfolipid sehingga membantu mengurangi
pengembangan tengik dan memperpanjang kesegaran produk. Lecithin bekerja
secara sinergis dengan sangat baik bersama antioksidan.
Aspek

fungsional

penggunaan

lesitin

sebagai

emulsifier

adalah

memungkinkan pemanfaatan peningkatan energi pakan. Hewan akan mengalami


sistem pencernaan yang berubah secara drastis pada masa pertumbuhannya
sehingga diperlukan nutrusi yang lengkap meskipun belum dapat mencerna
dengan baik. Sifat emulsifier lesitin digunakan pada aplikasi ini, agar nutrisi dapat
dicerna dalam keadaan atau sistem emulsi. Beberapa ahli gizi menggunakan
fosfolipid dalam makanan anak anjing dan anak kucing untuk meningkatkan
pencernaan lemak makanan. Alasan lain ada untuk meningkatkan penyediaan gizi
anjing dan kucing dalam bentuk makanan. Keinginan untuk menghasilkan gizi
optimal dibandingkan makanan yang memadai telah mengakibatkan perubahan
dalam makanan hewan peliharaan. Tujuan dari pengelolaan gizi untuk anjing yang
lebih tua dan kucing termasuk meningkatkan kualitas hidup, menunda timbulnya
penuaan, memperpanjang harapan hidup, memperlambat atau mencegah progresi
penyakit, menghilangkan atau mengurangi tanda-tanda klinis penyakit, dan
menjaga berat badan yang optimal. Lesitin digunakan sebanyak 1,0-5,0% dalam
diet hewan peliharaan sehingga dapat menjadi sumber menguntungkan untuk
nutrisi asam lemak esensial, kolin, dan energi. Nutrisi juga memainkan peran
kunci dalam nilai daging sehingga lesitin juga dapat diberikan pada unggas.

Fosfolipid dapat meningkatkan penyerapan pigmen berkontribusi terhadap kuning


telur pigmentasi.
Lesitin tidak hanya digunakan dalam pangan, namun dalam industri lesitin
juga digunakan sebagai zat pendispersi. Lecithin untuk aplikasi industri tertentu
mungkin membutuhkan kondisi penyulingan lebih ketat daripada lesitin
konvensional. Lesitin dapat digunakan sebagai katalis, inisiator, atau pengubah
dan lapisan pelindung. Pada paper dan kertas karton memiliki lapisan dengan
keseragaman unggul, sifat aliran, stabilitas, dan kecerahan yang diperoleh dengan
campuran asam lemak dan lesitin. Selain sifat fungsional yaitu emulsifikasi,
dispersi, dan meningkatkan suspensi, lesitin dapat meningkatkan adhesi, penetrasi,
dan kinerja pestisida. Lesitin dapat menggabungkan zat lemak daun sayuran, dan
membentuk lapisan yang membantu dalam penolakan virus tanaman.
Pada produk kosmetik, lesitin digunakan sebagai emulsifier, pelapis yang
mengandung pigmen dan partikulat lain, menghasilkan lapisan dengan permukaan
halus, meningkatkan adhesi pada kulit dan menjaga stabilitas warna. Lesitin juga
dapat mengurangi rasa berminyak yang tidak diinginkan dalam kosmetik yang
mengandung minyak.
Sebuah aplikasi farmasi yang signifikan untuk lesitin adalah pembentukan
lapisan pelindung pada kapsul atau tablet. Fosfolipid merupakan komponen dari
membran biologis dalam semua sistem kehidupan. Liposom digunakan sebagai
pembawa bahan aktif secara farmakologi.
Lesitin juga digunakan dalam cat dan pelapis non-pangan. Produk lesitin
dapat berfungsi dalam cat untuk memfasilitasi dispersi pigmen dan redispersion
dan untuk mengatur (umumnya mengurangi) viskositas. Dalam cat berbasis
minyak, lesitin telah secara tradisional digunakan untuk membantu pigmen
grinding murah. Lesitin melapisi partikel pigmen oksida logam yang membuat
mudah terdispersi. Dalam sistem cat berbasis air, produk lesitin digunakan sebagai
pengemulsi yang murah, stabilisator, bahan pengental, dan alat bantu penyebaran
partikel. Lesitin sangat baik cocok untuk pelapis yang digunakan pada wadah
makanan. Lesitin sebagai pelapis dalam pembuatan obat-obatan dilakukan agar
zat medis tidak mengalami degradasi selama penyimpanan. Lesitin dalam plastik

telah difokuskan pada aplikasi di bidang medis. Fosfolipid dapat digunakan


sebagai plasticizer untuk digunakan dalam aplikasi biomedis. Lesitin juga telah
digunakan untuk meningkatkan pembakaran bahan bakar. Emulsifikasi air ke
dalam bahan bakar dapat meningkatkan efisiensi pembakaran melalui atomisasi
sekunder dari tetesan minyak sebagai emulsi air akan menguap menjadi uap.
Tetesan minyak yang jauh lebih kecil akan terbakar lebih sempurna menghasilkan
penurunan emisi yang signifikan.
Berdasarkan kegunaannya, lesitin sangat banyak diperlukan sebagai bahan
multifungsi yang dapat diperoleh dari biji tanaman maupun hewan. Persentase
terbesar dari lesitin digunakan dalam makanan. Penggunaan tertinggi kedua
adalah digunakan dalam pakan ternak, diikuti oleh aplikasi industri. Cat dan
coating lainnya merupakan porsi utama dari lesitin non-pangan. Farmasi,
termasuk suplemen makanan, tinta, kosmetik, juga menggunakan lesitin dalam
porsi yang signifikan.

Anda mungkin juga menyukai