Anda di halaman 1dari 5

KERANGKA ACUAN

PEMANTAUAN KESEHATAN BAYI RESIKO TINGGI

I. PENDAHULUAN
Kesehatan ibu dan anak adalah pangkal kesehatan dan kesejahteraan bangsa. Ibu
sehat akan melahirkan anak yang sehat, menuju keluarga sehat dan bahagia. Mengingat
anak anak merupakan salah satu aset bangsa maka masalah kesehatan anak memerlukan
prioritas masih cukup tinggi.
Sekitar 37,3 juta penduduk di Indonesia hidup di bawah garis kemiskinan, setengah
dari total rumah tangga mengkonsumsi makanan kurang dari kebutuhan sehari-hari, lima
juta balita berstatus gizi kurang, lebih dari 100 juta penduduk beresiko terhadap berbagai
masalah kurang gizi.
Dalam hal kematian, Indonesia mempunyai komitmen untuk mencapai sasaran
Millenium Development Goals (MDGs) untuk mengurangi jumlah penduduk yang miskin
dan kelaparan serta menurunkan angka kematian balita menjadi tinggal setengah dari
keadaan pada tahun 2000 (Syarief,Hidayat.2004).
Sumber daya manusia terbukti sangat menentukan kemajuan dan keberhasilan
pembangunan suatu Negara. Terbentuknya sumber daya manusia yang berkualitas, yaitu
sumber daya manusia yang sehat, cerdas, dan produktif.
Pada bayi dan balita, kekurangan gizi dapat mengakibatnya terganggunya
pertumbuhan dan perkembangan fisik, mental dan spiritual. Bahkan pada bayi, gangguan
tersebut dapat bersifat permanen dan sangat sulit untuk diperbaiki. Dengan demikian akan
mengakibatkan rendahnya kualitas sumber daya manusia. Negara dan bangsa juga akan
menderita bila ibu, anak dan keluarga serta masyarkat tidak sehat. Sebab kematian bayi
sangat erat hubungannya dengan tingkat sosial ekonomi, keadaan gizi dan pelayanan
kesehatan.
II.

LATAR BELAKANG
Berbagai gangguan dapat terjadi pada bayi baru lahir dan mengakibatkan kesakitan

dan kematian. Diperkirakan dua pertiga kematian

bayi terjadi pada

bulan pertama

kehidupannya. Penyebab kematian utama pada minggu pertama kehidupan adalah


komplikasi kehamilan dan persalinan. Hal tersebut disebabkan tidak memadainya
perawatan ante natal, pertolongan persalinan serta perawatan neonatal. Sebagian besar
kematian ini dapat di cegah apabila penanganan awal dilaksanakan dengan cepat dan tepat.
Penggunaan peralatan canggih tidak di perlukan untuk menolong sebagian bayi ini.

Kehidupan

pada masa neonatus (bayi baru lahir/BBL) sangat rawan karena

memerlukan penyesuaian fisiologis agar bayi diluar diluar kandungan dapat hidup sebaikbaiknya. Tiga faktor yang mempengaruhi fungsi ini adalah maturasi, adaptasi dan toleransi.
Secara alamiah maturasi mempersiapkan janin untuk transisi dari kehidupan intra uterin
kekehidupan ekstra uterin , ini berhubungan erat dengan masa gestasi. Adaptasi diperlukan
agar dapat tetap hidup dilingkungan yang baru.
Strategi dan tatalaksana yang tepat diperlukan dalam rangka menurunkan angka
kematian neonatal. Masalah penatalaksanan terpadu dan komperhensip haruslah
dilaksanakan dengan baik dan benar karena berhadapan bayi ayang baru saja mengalami
proses adaptasi dari kehidupan intra uterin ke kehidupan ekstra uterin.
III. PENGORGANISASIAN DAN TATA HUBUNGAN KERJA
A. Pengorganisasian

Pelindung
Kepala
Puskesmas
Ketua Tim
Program Pemantauan
Kesehatan Bayi Resti

Ka. TU

Tim pemantauan
kesehatan bayi resti

Perangkat
Desa
Setempat

Bidan
Desa
Setempat

B. Tata Hubungan Kerja Dan Alur Pelaporan


1. Tata Hubungan Kerja
Ketua tim Program pemantauan kesehatan bayi resti bertugas melakukan
koordinasi mulai dari pemeriksaan, penatalaksanaan, pencatatan dan
pelaporan serta pelaksanaan Program pemantauan kesehatan bayi resti di
desa-desa wilayah kerja Puskesmas Proppo. Penanggung jawab tiap-tiap
kegiatan melakukan koordinasi pelaksanaan Program pemantauan kesehatan
bayi resti pada tim yang menjadi tanggung jawabnya. Ketua tim Program

pemantauan kesehatan bayi resti bertanggung jawab terhadap anggotaanggota lainnya.


2. Pelaporan
Tim Program pemantauan kesehatan bayi resti melaporkan kegiatan setiap
bulan kepada ketua tim Program pemantauan kesehatan bayi resti dalam
bentuk laporan bulanan. Ketua tim Program pemantauan kesehatan bayi resti
melaporkan kegiatan tersebut kepada kepala puskesmas.
IV.

TUJUAN
A. Tujuan Umum
Meningkatkan jangkauan dan mutu pelayanan KIA di wilayah kerja puskesmas,
melalui pemantauan cakupan pelayanan KIA di tiap desa secara terus menerus.
B. Tujuan Khusus
1. Menemukan penyebab utama tidak tercapainya target deteksi faktor resiko
tinggi pada bayi oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah kerja
Puskesmas Proppo.
2. Menemukan upaya pemecahan masalah tidak tercapainya target deteksi faktor
resiko tinggi pada bayi oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah
kerja PuskesmasProppo.
3. Menyusun Plan of Action dalam upaya pencapaian target deteksi faktor resiko
tinggi pada bayi oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah kerja
Puskesmas Proppo.

V.
No
.
A

VI.

KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


Kegiatan Pokok

Rincian Kegiatan

Pemantauan Kesehatan Bayi Rencana pelaksanaan prosedur kesehatan bayi resti


Resiko Tinggi
yang akan domonitoring
Membuat lembar tilik monitoring
Membuat jadwal monitoring setiap 3 bulan sekali
Pelaksanaan kegiatan monitoring sesuai dengan
perencanaan
Membuat analisis, kesimpulan dan rekomendasi
dari hasil monitoring
CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN DAN SASARAN
A. Cara Melaksanakan Kegiatan
Bidan koordinator

dan bidan desa mengadakan pertemuan untuk

membahas:
1. Rencana pelaksanaan prosedur kesehatan bayi resti yang akan dimotoring

2. Membuat lembar tilik monitoring


3. Membuat jadwal monitoring setiap 3 bulan sekali
4. Pelaksanaan kegiatan monitoring sesuai dengan perencanaan yang telah
disepakati
5. Membuat analisis, kesimpulan dan rekomendasi dari hasil monitoring
kesehatan bayi resti.
B. Sasaran
Bayi yang secara klinis belum menunjukkan hambatan tumbuh kembang
tetapi berpotensi untuk mengalami gangguan akibat faktor-faktor : risiko
biomedik, risiko lingkungan psikososial/sosial ekonomi yang dialami sejak masa
konsepsi sampai masa neonatal.
Bayi yang termasuk risiko tinggi adalah
1. Bayi yang lahir sebelum masa gestasi 37 minggu atau sesudah 42 minggu.
2. Bayi dengan berat lahir < 2500 gram atau lebih dari 4000 gram
3. Bayi yang menunjukkan penyimpangan dari berat atau perkembangan
terhadap masa gestasi.
4. Bayi dengan riwayat menderita sakit berat atau kematian saudaranya.
5. Bayi dengan nilai APGAR < 7
6. Kecurigaan atau adanya kelainan bawaan
7. Anemia atau ketidak cocokan golongan darah.
8. Bayi lahir dari kehamilan ganda, atau ibu hamil lagi 3 bulan setelah kelahiran
9. Bayi dari ibu dengan riwayat infeksi atau penyakit lain selama kehamilannya
10. Bayi lahir dengan persalinan tindakan
11. Bayi lahir dari ibu yang sangat menderita saat kehamilan
C. Rincian Kegiatan, Sasaran Khusus, Cara Melaksanakan Kegiatan
No.
A

Kegiatan
Pokok

Sasaran
Umum

Pemantauan
Kesehatan
Bayi Resti

Seluruh ibu
yang
memiliki
bayi
baru
lahir usia 0-3
bulan

Rincian Kegiatan
Rencana pelaksanaan
prosedur kesehatan
Membuat lembar tilik
monitoring
Membuat
jadwal
monitoring
Pelaksanaan kegiatan
monitoring

Sasaran

Bayi yang secara klinis


belum
menunjukkan
hambatan
tumbuh
kembang
tetapi
berpotensi
untuk
mengalami gangguan
akibat faktor-faktor :
risiko biomedik, risiko
lingkungan
Membuat
analisis,
psikososial/sosial
kesimpulan
dan
ekonomi yang dialami
rekomendasi
hasil
sejak masa konsepsi
monitoring
sampai masa neonatal

VII. JADWAL KEGIATAN

Cara Melaksanakan
Kegiatan

No.
A
B
C
D
E

Kegiatan

2015
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des

Rencana pelaksanaan
prosedur kesehatan
Membuat lembar tilik
monitoring
Membuat jadwal
monitoring
Pelaksanaan kegiatan
monitoring
Membuat analisis,
kesimpulan dan
rekomendasi hasil
monitoring

VIII. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORANNYA


Pengelola Program dan pelaksana program Pemantauan kesehatan bayi resti
memahami pelaksanaan kegiatan program dan dapat melaksanakan kegiatan sesuai
dengan acuan yang ada.
IX.

PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN


1. Dilakukan pencatatan dan pelaporan Program Pemantauan kesehatan bayi resti
dari tiap anggota tim dan bidan desa setempat
2. Mengevaluasi hasil kegiatan Pemantauan kesehatan bayi resti setiap bulannya