Anda di halaman 1dari 9

I.

II.

JUDUL
Topik
Praktikum Ke
Tanggal

: Membuat Media Padat dan Cair


: III (tiga)
: 30 September 2016

PENDAHULUAN
Medium adalah suatu bahan yang terdiri atas campuran nutrisi
yang dipakai untuk menumbuhkan mikroba. Selain untuk pembuatan
mikroba, medium dapat pula digunakan untuk melakukan isolasi,
memperbanyak,

pengujian

sifatsifat

fisiologi

dan

perhitungan

mikroba. Sehingga pembuatan medium itu harus sesuai komposisi


dan tujuan penanamannya, serta cara pembuatan medium iru
harus dengan baik agar medium yang dihasilkan sesuai dengan
yang diingikan. Semua makhluk hidup membutuhkan nutrien untuk
pertumbuhan dan reproduksinya. Nutrien merupakan bahan baku
yang digunakan untuk membangun komponen-komponen baru dan
untuk

menghasilkan

kehidupan
mikroba

sel.

Untuk

energi

diperlukan

yang dibutuhkan

menumbuhkan
suatu

substrat

dalam

proses

dan mengembangbiakkan
yang

disebut

medium.

Sedangkan medium itu sendiri sebelum digunakan harus dalam


keadaan steril, artinya tidak ditumbuhi oleh mikroba lain yang tidak
diharapkan. Agar mikroba dapat tumbuh dan berkembang dengan
baik didalam medium, maka diperlukan persyaratan tertentu yaitu
diantaranya bahwa di dalam medium harus terkandung semua unsur
hara yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan
mikroba. Oleh karena hal tersebut, maka diadakan praktikum ini guna
menambah keterampilan dan pengetahuan mengenai pembuatan
medium pertumbuhan mikroba.
Selain itu, media tumbuh mikroba juga dibedakan berdasar
sifat fisik yaitu media padat, setengah padat dan cair. Media
padat yaitu media yang mengandung agar 15% sehingga setelah
dingin media menjadi padat, media setengah padat yaitu media
yang mengandung agar 0,3-0,4% sehingga menjadi sedikit kenyal,
media cair yaitu media yang tidak mengandung agar, contohnya
adalah NB (Nutrient Broth), LB (Lactose Broth). Media tumbuh

mikroba juga dibedakan menjadi media sintesis yaitu media yang


komposisinya diketahui jenis dan takarannya secara pasti, misalnya
Glucose Agar, Mac Conkey Agar. Media semi sintesis yaitu
media yang sebagian komposisinya diketahui secara pasti, misanya
PDA. Media non sintesis yaitu media komposisinya tidak dapat
diketahui secara pasti dan biasanya langsung diekstrak dari bahan
dasarnya, misalnya Tomato Juice Agar.
Media dibedakan menjadi dua menurut komposisi kimiawinya
yaitu medium sintetik dan medium non-sintetik atau

kompleks.

Medium sintetik dibuat dari bahan kimia dengan kemurnian tinggi


dan ditentukan dengan tepat, sedangkan medium non-sintetik tidak
diketahui dengan pasti (Hadioetomo, 2010).
Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang
terdiri dari campuran zat-zat makananan (nutrisi) yang diperlukan
mikroorganisme

untuk

pertumbuhannya.

Mikrooorganisme

memanfaatkan nutrisi media berupa molekulmolekul


dirakit

untuk

pertumbuhan
kultur

menyusun
dapat

murni

komponen

dilakukan
dan

juga

isolat

sel.

kecil

Dengan

mikroorganisme

memanipulasi

yang
media

menjadi

komposisi

media

pertumbuhannya (Indra, 2008).


Berdasarkan konsistennya atau kepadatannya, medium dibagi
menjadi tiga jenis , yaitu : medium cair/broth/liquid medium,
medium setengah padat (semi solid medium) dan medium padat
(solid medium) (Anonimous, 2008).
Untuk menelaah mikroorganisme dilaboratorium, kita harus
dapat menumbuhkan mereka. Mikroorganisme dapat berkembang
biak dengan alami atau dengan bantuan manusia. Mikroorganisme
yang dikembangkan oleh manusia dilaboratorium melalui substrat
yang disebut media. Untuk melakukan hal ini haruslah dimengerti
jenis-jenis nutrien yang disyaratkan oleh bakteri dan juga macam
lingkungan

fisik

yang

menyediakan

kondisi

optimum

bagi

pertumbuhannya (Label, 2008).


Nutrien Agar (NA) digunakan untuk budidaya bakteri dan
untuk pencegahan organisme dalam air, limbah, kotoran dan

lainnya. Komposisinya terdiri dari ekstrak daging, pepton, agar dan


aquades (Ruly, 2009).
III.

TUJUAN
Memahami cara-cara pembuatan media padat dan cair, cara
menimbang, melakukan sterilisasi dan menaruh media yang dibuat
tersebut dalam jumlah yang dikehendaki, ke dalam wadah-wadah yang
sesuai

IV.

V.

VI.

ALAT
N

Nama Alat

Jumlah

o
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Neraca
Labu Erlenmeyer 1000 ml
Labu Erlenmeyer 250 ml
Penangas air
Panci
Autoklaf
Gelas ukur
Botol You C 1000
Bunsen

1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
2 botol
1 buah

BAHAN
N

Nama Bahan

Jumlah

o
1
2
3
4
5
6
7

Nutrient Agar
Nutrient Broth
Alkohol
Kapas
Alumunium foil
Kertas label
Akuades

14 gram
1,2 gram
Secukupnya
Secukupnya
Secukupnya
Secukupnya

CARA KERJA
A. Pembuatan Media NA
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Menyiapkan penutup dari alumunium foil untuk menutup labu
erlenmeyer
3. Mengatur neraca analitik agar posisinya 0 (nol)

4. Menimbang nutrient agar (NA) sebanyak 14 gram


5. Memasukkan NA yang telah ditimbang ke dalam labu erlenmeyer
1000 ml
6. Menambahkan air pada labu erlenmeyer sampai 500 ml
7. Menggoyangkan labu erlenmeyer sampai agar NA dan air
tercampur
8. Mengisi panci dengan air sebanyak nya
9. Meletakkan panci diatas penangas air
10. Masukkan labu erlenmeyer NA kedalam panci
11. Menghidupkan penangas air
12. Menunggu hingga NA benar-benar larut sambil menggoyang labu
erlenmeyer agar tidak gosong
13. Setelah bahan NA sudah tercampur secara homogen baru diangkat
diangkat dari penangas
14. Membagi bahan NA menggunakan gelas ukur sebanyak 45 ml
15. Memanaskan ujung botol You C 1000 dengan api dari bunsen agar
botol tetap steril
16. Memasukkan 45 ml dari gelas ukur ke dalam botol You C 1000
17. Menutup botol You C 1000 dengan kapas lalu dilapisi dengan
alumunium foil agar udara tidak masuk
18. Memberi label pada botol You C 1000 dengan nama kelompok dan
B.
1.
2.
3.
4.
5.

NA
Pembuatan Media NB
Menyiapkan alat dan bahan
Menyiapkan alas dari alumunium foil
Mengatur neraca analitik agar posisinya nol (0)
Menimbang NB sebanyak 1,2 gram
Memasukkan NB yang telah ditimbang kedalam labu erlenmeyer

250 ml
6. Menambahkan air pada labu erlenmeyer sampai 150 ml
7. Menggoyangkan labu erlenmeyer agar NB dan air tercampur
8. Mengisi panci dengan air sebanyak nya
9. Meletakkan panci diatas penangas air
10. Memasukkan labu erlenmeyer NB ke dalam panci
11. Menghidupkan penangas air
12. Menunggu hingga NB benar-benar larut sambil menggoyangkan
labu erlenmeyer agar tidak gosong
13. Setelah bahan NB sudah tercampur secara homogen baru diangkat
dari penangas
14. Membagi bahan NB menggunakan gelas ukur sebanyak 15 ml
15. Memanaskan ujung botol You C 1000 dengan api dari bunsen agar
botol tetap steril
16. Memasukkan 15 ml dari gelas ukur ke dalam botol You C 1000

17. Menutup botol You C 1000 dengan kapas lalu dilapisi dengan
alumunium foil agar udara tidak masuk
18. Memberi label pada botol You C 1000 dengan nama kelompok dan
NB

VII.

HASIL PENGAMATAN
N

Gambar hasil pengamatan

o
1

NA

Keterangan
1. Alumunium foil dan
1

kapas
2. Labu

erlenmeyar

1000 ml
3. Nutrien Agar

NB

1. Alumunium foil dan

kapas
2. Labu erlenmeyar 250

ml
3. Nutrient Broth
3

VIII.

PEMBAHASAN
Media adalah substrat dimana mikroorganisme dapat tumbuh
dan

sesuai dengan lingkungannya. Kehidupan mikroorganisme

tergantung pada nutrisi dalam substrat/medium


lingkungan

yang

baik,

karena

tidak

semua

dan

faktor

medium untuk

pertumbuhan mikroorganisme sangat bervariasi, tergantung dari apa


yang dijadikan dasar penanaman. Mikroba dapat tumbuh dengan baik
jika dalam suatu medium tersebut memenuhi syarat-syarat, yaitu harus
mengandung semua zat hara yang mudah digunakan oleh mikroba,
harus mempunyai tekanan osmosis, tegangan permukaan dan pH
yang sesuai dengan kebutuhan mikroba yang ditumbuhkan, tidak
mengandung
mikroba,

dan

zat-zat
harus

yang
berada

dapat
dalam

menghambat
kondisi

pertumbuhan
steril

sebelum

digunakan (Hafrah, 2009).


Berdasarkan komposisi kimianya dikenal medium sintetik dan
medium nonsintetik atau medium kompleks. Komposisi kimia medium
sintetik diketahui dengan pasti dan biasanya dibuat dari bahan-bahan
kimia yang kemurniannya tinggi dan ditentukan dengan tepat. Diantara
medium yang dibuat dalam percobaan ini yang termasuk dalam
medium sintetik adalah medium yang mengandung agar, seperti halnya
medium nutrient agar yang digunakan untuk mempelajari kebutuhan
makanan mikroba. Di pihak lain komposisi kimia nonsintetik tidak
diketahui dengan pasti. Seperti bahan-bahan yang terdapat dalam kaldu
nutrient yaitu ekstrak daging dan pepton.

Medium Nutrien Agar (NA) berdasarkan susunan kimianya


merupakan medium

non-sintetik/semi

alamiah,

berdasarkan

konsistensinya merupakan medium padat. NA digolongkan pada


medium

umum

sebab

dapat

digunakan

untuk menumbuhkan

beberapa jenis bakteri. Nutrien Agar (NA) merupakan suatu


medium yang berbentuk padat, yang merupakan perpaduan antara
bahan alamiah dan senyawa-senyawa kimia. NA dibuat dari campuran
ekstrak daging dan pepton dengan

menggunakan

agar

sebagai

pemadat, karena sifatnya yang mudah membeku dan mengandung


karbohidrat yang berupa galaktan sehingga tidak mudah diuraikan
oleh mikroorganisme. Dalam hal ini ekstrak daging dan pepton
digunakan sebagai bahan dasar karena merupakan sumber protein,
nitrogen, vitamin serta karbohidrat yang sangat dibutuhkan oleh
mikroorganisme untuk tumbuh dan berkembang. Aquades berfungsi
sebagai pelarut dan untuk menghomogenkan larutan. Nutrien Agar
(NA) merupakan medium untuk menumbuhkan bakteri (Waluyo,
2007).
Nutrient Broth (NB) adalah medium yang berbentuk cair dengan
bahan dasar adalah ekstrak beef dan peptone. Perbedaan konsentris
antara Nutrient Agar dengan Nutrient Broth yaitu nutrient agar
berbentuk padat dan Nutrient Broth berbentuk cair. Susunan kimia
sama-sama sintetik. Fungsi kimia dari nutrient agar dan nutrient broth
sebagai medium umum. Medium Nutrient Broth (NB)merupakan
medium yang berwarna coklat yang memiliki konsistensi yang cair
dimana medium ini berasal dari sintetik dan memiliki kegunaan
sebagai medium untuk menumbuhkan bakteri sama seperti medium
NA.

IX.

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat
ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1. Mikroba dapat tumbuh dengan baik jika dalam suatu media
tersebut memenuhi

syarat-syarat,

yaitu

harus

mengandung

semua zat hara yang mudah digunakan oleh mikroba, harus


mempunyai tekanan osmosa, tegangan permukaan dan pH yang
sesuai dengan kebutuhan mikroba yang ditumbuhakan
2. Nutrien Agar (NA) merupakan medium untuk menumbuhkan
bakteri
3. Medium Nutrien Agar (NA) berdasarkan susunan kimianya
merupakan medium

non-sintetik/semi

alamiah,

berdasarkan

konsistensinya merupakan medium padat


4. Nutrient Broth (NB) adalah medium yang berbentuk cair dengan
bahan dasar adalah ekstrak beef dan peptone
5. Perbedaan konsentris antara Nutrient Agar dengan Nutrient Broth
yaitu nutrient agar berbentuk padat dan Nutrient Broth berbentuk
cair

X.

DAFTAR PUSTAKA
Annonim.2010.Media

NA

NB

PDA.

https://id.scribd.com/doc/137236788/Media-NA-NB-PDA.
diakses 20 Oktober 2016
Alauddin.2015.Praktikum

Mikrobiologi.http://bio.fst.uin-

alauddin.ac.id/file/bio_file/PETUNJUK%20PRAKTIKUM
%20MIKROBIOLOGI%202015.pdf. diakses 20 Oktober
2016
Dwidjoseputro, D.1989.Dasar-Dasar Mikrobiologi.Malang:Djambatan
Neneng,

Liswara.2016.Penuntun

Praktikum

Mikrobiologi.Palangkaraya:Universitas Palangkaraya
Rahmawati,

Anna.2012.

Bahan

Segar

http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/pengabdian/annarakhmawati-ssimsi/ppm-2012-bahan-segar.pdf. diakses 20
Oktober 2016