Anda di halaman 1dari 63

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI PERAIRAN

(STERILISASI PERALATAN, INOKULASI MIKROBA, MIKROBA


ANTAGONIS DAN IDENTIFIKASI MIKROBA)

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas praktikum


mata kuliah Mikrobiologi Perairan

oleh
Kelompok 5
Perikanan B

Melinda Iriani

230110140024

Amalia Fajri Rachmadiany

230110140076

Lina Aprilia

230110140084

Jian Setiawan

230110140090

Imas Siti Zaenab

230110140102

Isma Yuniar

230110140102

Mandala Eka Putra

230110140113

Gilang Ramadhan

230110140126

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2015

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT, atas segala
rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Akhir
Praktikum Mikrobiologi Perairan yang merupakan bagian dari tugas praktikum
mata kuliah Mikrobiologi Perikanan. Dalam pembuatan laporan akhir ini, penulis
banyak mendapat kesulitan. Oleh karena itu, penulis ingin menyampaikan banyak
terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan serta
dukungannya dalam pembuatan dan penyusunan laporan ini.
Dalam penyusunannya, penulis menyadari akan segala kekurangan yang ada
sehubungan dengan keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki oleh
kami, maka kami mengucapkan maaf yang sebesar-besarnya apabila terdapat
beberapa kesalahan dalam pembuatan laporan ini. Dengan tangan terbuka kami
akan menerima segala saran dan kritik yang baik dalam dalam penulisan maupun
penyajian laporan ini terdapat banyak kesalahan membangun dari para pembaca.

Jatinangor, Desember 2015

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN
Kata Pengantar ........................................................................................... i
Daftar Isi ..................................................................................................... ii
Daftar Tabel................................................................................................. v
Daftar Gambar ............................................................................................ vi
PRAKTIKUM I. STERILISASI PERALATAN
1.1................................................................................................................ Pendahu
luan ....................................................................................................... 1
1.2................................................................................................................ Tujuan
Praktikum ............................................................................................. 1
1.3................................................................................................................ Landasa
n Teori ................................................................................................... 2
1.4................................................................................................................ Alat dan
Bahan .................................................................................................... 3
1.4.1. Alat ........................................................................................... 3
1.4.2. Bahan ....................................................................................... 3
1.5................................................................................................................ Prosedu
r Kerja ................................................................................................... 4
1.6................................................................................................................
Hasil
dan Pembahasan ................................................................................... 4
1.7................................................................................................................ Pendala
man ....................................................................................................... 5
PRAKTIKUM II. INOKULASI MIKROBA
2.1...............................................................................................................Pendahul
uan ....................................................................................................... 7
2.2...............................................................................................................Tujuan
Praktikum ............................................................................................ 8
2.3...............................................................................................................Landasa
n Teori ................................................................................................. 8
2.3.1.................................................................................................Inokulasi
Mikroba .................................................................................... 8
2.3.2.................................................................................................Teknik
Inokulasi ................................................................................... 9
2.3.3.................................................................................................Macam
macam Media ........................................................................ 11

2.3.4.................................................................................................Teknik
Aseptik ..................................................................................... 11
2.3.5.................................................................................................Autoclav
e ................................................................................................ 12
2.3.6.................................................................................................Cawan
Petri .......................................................................................... 12
2.3.7.................................................................................................Pembaka
r Bunsen ................................................................................... 13
2.3.8.................................................................................................Inkubato
r ................................................................................................ 13
2.4...............................................................................................................Alat dan
Bahan .................................................................................................. 13
2.4.1.................................................................................................Alat
13
2.4.2.................................................................................................Bahan
14
2.5...............................................................................................................Prosedur
Kerja .................................................................................................... 14
2.6...............................................................................................................Hasil
dan Pembahasan .................................................................................. 15
2.7...............................................................................................................Pendala
man ...................................................................................................... 19
PRAKTIKUM III. MIKROBA ANTAGONIS
3.1...............................................................................................................Pendahul
uan ....................................................................................................... 21
3.2...............................................................................................................Tujuan
Praktikum ............................................................................................ 21
3.3...............................................................................................................Landasa
n Teori ................................................................................................. 22
3.3.1.................................................................................................Mikroba
Antagonis ................................................................................. 22
3.3.2.................................................................................................Teknolo
gi Fermentasi ............................................................................ 25
3.3.3.................................................................................................Teknolo
gi Pengawetan Ikan .................................................................. 27
3.4...............................................................................................................Alat dan
Bahan .................................................................................................. 28
3.4.1.................................................................................................Alat
28

3.4.2.................................................................................................Bahan
28
3.5...............................................................................................................Prosedur
Kerja .................................................................................................... 29
3.6...............................................................................................................Hasil
dan Pembahasan .................................................................................. 30
3.7...............................................................................................................Pendala
man ...................................................................................................... 33
PRAKTIKUM IV. IDENTFIKASI MIKROBA
4.1...............................................................................................................Pendahul
uan ....................................................................................................... 35
4.2...............................................................................................................Tujuan
Praktikum ............................................................................................ 35
4.3...............................................................................................................Landasa
n Teori ................................................................................................. 35
4.3.1.................................................................................................Bentuk
Koloni Mikroba ........................................................................ 35
4.3.2.................................................................................................Bentuk
Pinggir (margin) Koloni Mikroba ............................................ 36
4.3.3.................................................................................................Bentuk
Elevasi Koloni Mikroba ........................................................... 36
4.3.4.................................................................................................Tekstur
Permukaan Koloni Mikroba ..................................................... 37
4.3.5.................................................................................................Alat
Gerak Bakteri ........................................................................... 38
4.3.6.................................................................................................Pola
Pertumbuhan Mikroba ............................................................. 39
4.3.7.................................................................................................Pigment
asi ............................................................................................. 40
4.4...............................................................................................................Alat dan
Bahan .................................................................................................. 41
4.4.1.................................................................................................Alat
41
4.4.2.................................................................................................Bahan
42
4.5...............................................................................................................Prosedur
Kerja .................................................................................................... 42
4.6...............................................................................................................Hasil
dan Pembahasan .................................................................................. 43

4.7...............................................................................................................Pendala
man ...................................................................................................... 51
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 52
LAMPIRAN ........................................................................................ 53

DAFTAR TABEL
No.

Judul

Halaman

1. Hasil Pengamatan Inokulasi Mikroba .................................................. 15


2. Bobot Ikan dan Bobot Drip Berdasarkan Perlakuan
Lama Perendaman Dalam Fermentasi Kubis .................................................. 30

3. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba


Kelompok 5 ..................................................................................................... 43
4. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba
Kelompok 1 ..................................................................................................... 44
5. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba
Kelompok 2 ..................................................................................................... 45
6. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba
Kelompok 3 ..................................................................................................... 46
7. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba
Kelompok 4 ..................................................................................................... 46
8. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba
Kelompok 6 ..................................................................................................... 47
9. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba
Kelompok 7 ..................................................................................................... 48

DAFTAR GAMBAR
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Judul

Halaman

Metode metode Inokulasi ...................................................................... 10


Metode Inokulasi Mikroba pada Cawan Petri .......................................... 11
Kuadran pada Cawan Petri ....................................................................... 14
Metode Gores ........................................................................................... 14
Bentuk Koloni Mikroba ............................................................................ 36
Bentuk Pinggir (margin) Koloni Mikroba ................................................ 36
Bentuk Elevasi Koloni Mikroba ............................................................... 36
Bentuk Permukaan Koloni Mikroba ......................................................... 37
Pengelom;okan Bakteri Berdasarkan Jumlah
dan Letak Alat Gerak ................................................................................ 38
6

10. Pola Pertumbuhan Mikroba pada Agar Miring ........................................ 39


11. Pola Pertumbuhan Mikroba pada Agar Tegak .......................................... 39
12. Warna Mikroba ......................................................................................... 40
13. Prosedur Pengenceran .............................................................................. 43

PRAKTIKUM 1
STERILISASI PERALATAN
1.1. Pendahuluan
Keberhasilan pekerjaan yang memanfaatkan mikroba sangat
tergantung dari kebersihan bahan baku, ruang kerja, peralatan yang
digunakan dan pekerja. Peralatan yang tercemar mikroba akan berpengaruh
terhadap hasil yang dicapai. Untuk mencegah terjadinya hal tersebut maka
penting dilakukan tindakan sterilisasi.
Sterilisasi adalah tindakan yang dilakukan untuk menghilangkan
sumber pencemar sehingga tidak memberikan pengaruh negatif terhadap
hasil pekerjaan. Sterilisasi dapat dilakukan secara kering dan basah.
Sterilisasi kering dilakukan menggunakan suhu tinggi, sedangkan sterilisasi
basah menggunakan air panas atau alkohol.
Sterilisasi adalah suatu proses untuk membunuh semua jasad renik
yang ada, jika ditumbuhkan di alam suatu medium tidak ada jasad renik
yang dapat berkembang biak. Sterilisasi harus dapat membunuh renik yang
paling tahan panas yaitu spora bakteri. Adanya pertumbuhan
mikroorganisme menunjukkan bahwa pertumbuhan bakteri masih
berlangsung dan tidak sempurnanya proses sterilisasi. Jika sterilisasi
berlangsung sempurna, maka spora bakteri yang merupakan bentuk paling
resisten dari kehidupan mikrobia akan diluluhkan (Lay,1992).
Masalah utama dalam proses sterilisasi adalah mencegah terjadinya
rekontaminasi terhadap peralatan yang telah disterilisasi. Dengan demikian
perlu dilakukan cara untuk mencegah terjadinya rekontaminasi.

1.2. Tujuan Praktikum


Tujuan dari praktikum sterilisasi peralatan adalah mahasiswa
diharapkan mampu memahami dan memiliki kemampuan untuk melakukan
proses sterilisasi peralatan.

1.3. Landasan Teori


Sterilisasi adalah suatu proses untuk membunuh semua jasad renik
yang ada, jika ditumbuhkan di alam suatu medium tidak ada jasad renik
yang dapat berkembang biak. Sterilisasi harus dapat membunuh renik yang
paling tahan panas yaitu spora bakteri. Adanya pertumbuhan
mikroorganisme menunjukkan bahwa pertumbuhan bakteri masih
berlangsung dan tidak sempurnanya proses sterilisasi. Jika sterilisasi
berlangsung sempurna, maka spora bakteri yang merupakan bentuk paling
resisten dari kehidupan mikrobia akan diluluhkan (Lay, 1992).
Sterilisasi yang paling umum dilakukan dapat berupa: sterilisasi secara
fisik (pemanasan, penggunaan sinar gelombang pendek yang dapat
dilakukan selama senyawa kimia yang akan disterilkan tidak akan berubah
atau terurai akibat temperatur atau tekanan tinggi). Sterilisasi secara kimia
(misalnya dengan penggunaan disinfektan). Sterilisasi secara mekanik,
digunakan untuk beberapa bahan yang akibat pemanasan tinggi atau tekanan
tinggi akan mengalami perubahan, misalnya adalah dengan saringan/filter
(Suriawiria, 2005).
Sterilisasi basah biasanya dilakukan di dalam autoclave uap yang
mulai diangkat dengan menggunakan uap air jenuh pada suhu 1210C selama
15 menit. Adapun alasan digunakannya suhu 1210C itu disebabkan oleh
tekanan 1 atm pada ketinggian permukaan laut. Autoclave merupakan alat
yang essensial dalam setiap laboratorium mikrobiologi, ruang sterilisasi di
rumah-rumah sakit serta tempattempat lain yang memproduksi produk steril.
Pada umumnya (tidak selalu) autoclave dijalankan padaa tekanan kira-kira
15-16 per (5 kg/cm2) pada suhu 121C. Waktu yang diperlukan untuk
sterilisasi bergantung pada sifat bahan yang disterilkan, tipe wadah dan
volume bahan. Misalnya 1000 buah tabung reaksi yang masing-masing
berisi 10 ml medium cair dapat disterilkan dalam waktu 10-15 menit pada
suhu 121C, sedangkan jumlah medium yang sama bila ditempatkan dalam
wadah 10 wadah berukuran 1 liter akan membutuhkan 1 liter akan
membutuhkan waktu 20-30 menit pada suhu yang sama untuk menjamin
tercapainya sterilisasi (Pelczar, 1986).
Ada beberapa istilah yang digunakan dalam mikrobiologi untuk
masalah mematikan, menghambat pertumbuhan, dan menyingkirkan
mikroorganisme yaitu sterilisasi dan desinfeksi. Sterilisasi dalam
mikrobiologi berarti membebaskan tiap benda atau substansi dari semua
kehidupan dalam bentuk apapun. Untuk tujuan mikrobiologi dalam usaha
mendapatkan keadaan steril, mikroorganisme dapat dimatikan setempat oleh
panas atau kalor, gas-gas seperti formaldehida, etilenoksida oleh bermacammacam larutan kimia, oleh sinar lembayung ultra atau sinar gamma.

Mikroorganisme juga dapat disingkarkan secara mekanik. Oleh sentrifugasi


kecepatan tinggi oleh filtrasi.
Desinfeksi berarti mematikan atau menyingkirkan organisme yang
dapat menyebabkan infeksi. Meskipun dengan melakukan desinfeksi dapat
tercapai keadaan steril namun tidak seharusnya terkandung arti sterilisasi.
Desinfeksi biasanya dilaksanakan dengan menggunakan zat-zat kimia
seperti fenol dan formaldehida. Desinfeksi dimaksudkan untuk mematikan
sel-sel vegetatif yang lebih sensitif tetapi bukan spora-spora yang tahan
panas (Irianto, 2006).
1.4. Alat dan Bahan
1.4.1.
Alat
Alat yang digunakan untuk melakukan sterilisasi peralatan
adalah oven dan keranjang plastik.
1.4.2.

Bahan
Bahan yang digunakan dalam sterilisasi adalah peralatan
praktikum, benang dan kertas coklat.

1.5. Prosedur Kerja


Adapun prosedur kerja yang harus dilakukan oleh praktikan dalam
sterilisasi peralatan adalah sebagai berikut :
a. Cuci peralatan yang akan disterilisasi
b. Tiriskan agar cairan sisa tidak menempel pada alat.
c. Bungkus dengan kertas coklat dan ikat menggunakan benang
d. Letakkan dan susun peralatang dalam oven
e. Lakukan sterilisasi menggunakan suhu 121oC dan selama 30 menit
f. Simpan peralatan yang sudah disterilisasi di tempatnya
1.6. Hasil dan Pembahasan
Sterilisasi adalah sebuah proses untuk ,menghilangkan bakteri yang
ada pada peralatan baik itu yang bersifat patogen maupun apatogen.
Sterilisasi dalam bidang mikrobiologi merupakan suatu upaya atau metode
yang bertujuan untuk membebaskan alat-alat atau bahan/sampel secara
lengkap dari kontaminasi segala macam bentuk kehidupan mikroorganisme
lain.
Sterilisasi ini penting dilakukan dalam praktikum mikrobiologi, hal ini
dikarenakan agar bahan atau peralatan yang digunakan tersebut tidak
didapatkan kehadiran mikroorganisme lain yang tidak diinginkan yang dapat
mengganggu atau merusak media ataupun mengganggu kehidupan dan
proses yang sedang dikerjakan sehingga pelaksanaan percobaan ini dapat

berjalan dengan lancar. Pelaratan yang umumnya sering disterilisasi tersebut


dari bahan gelas atau kaca, plastik, dan besi.
Dalam melakukan sterilisasi perlu diketahui juga mana peralatan yang
terbuat dari bahan yang tidak tahan dan tahan oleh panas maupun bahan
yang memiliki batas panas maksimal yang mampu diterimanya. Hal ini
bertujuan supaya peralatan yang disterilkan tidak rusak, oleh karena itu cara
sterilisasi juga harus sesuai dengan peralatan yang akan disterilisasikan.
Menurut Bhima (2010), pada prinsipnya sterilisasi terbagi menjadi 3 cara,
yaitu secara mekanik, fisik, dan kimiawi.
Cara sterilisasi yang pratikan lakukan yaitu secara fisik dengan metode
panas kering yang menggunakaan oven sebagai sumber panas. Oven
merupakan alat sterilisasi dengan fisik yaitu panas kering. Oven (Hot Air
Sterilizer), digunakan untuk mensterilkan alat yang terbuat dari kaca dan
kertas yang tahan terhadap suhu tinggi. Oven terbuat dari kotak logas, udara
yang didalamnya mendapat udara yang panas memalui panas daya listrik.
Alat-alat pratikum yang disterilkan kelompok kami yaitu labu
erlemeyer, gelas ukur, beaker glass, cawan petri, tabung reaksi, spatula, dan
pinset. Sebelum alat-alat disterilisasikan semua alat dibungkus dengan
kertas coklat. Tujuan dari pembungkusan dengan kertas coklat yaitu supaya
penyerapan panas pada proses sterilisasi penyebarannya merata. Kemudian
semua peralatan dimasukan kedalam oven untuk proses sterilisasi selama 30
menit. Suhu yang digunakan pada oven adalah 170-180C dikarenakan
panas kering kurang efektif untuk membunuh mikroba dibandingkan dengan
uap air panas maka metode ini memerlukan temperatur yang tinggi dan
waktu yang lama.
Berdasarkan literatur suhu yang digunakan pada oven untuk
melakukan sterilisasi, mengatakan bahwa pemanasan kering dilakukan
dalam sterilisasi alat-alat gelas di laboratorium, dimana menggunakan oven
dengan suhu 160-180 C selama 1,5-2 jam dengan sistem udara statis
(Fardiaz, 1992).
1.7. Pendalaman
1. Mengapa digunakan suhu sterilisasi 121C? Jelaskan!
Jawab : Sterilisasi dilakukan dengan suhu 121C dengan tekanan 15 psi
karena air mendidih pada suhu tersebut dan untuk mempercepat
matinya bakteri. Untuk tekanan 0 psi di atas permukaan laut, air
mendidih pada suhu 100C. Dengan suhu 121C dan tekanan
15 psi , endospora (sel resisten yang diproduksi bakteri ) akan
dapat dibunuh dan mati dalam waktu 4-5 menit.
2. Apakah peranan kertas cokelat dalam proses sterilisasi peralatan?
Jelaskan!

Jawab :Penggunaan kertas cokelat pada sterilisasi alat bertujuan agar


alat yang disterilisas tidak basah terkena uap air. Selain itu juga
memaksimalkan panas yang diserap sehingga proses
pembunuhan bakteri berlangsung optimal.

PRAKTIKUM II
INOKULASI MIKROBA
2.1. Pendahuluan
Mikroba yang hidup di alam terdapat dalam bentuk populasi
campuran.dan dijumpai sebagai spesies yang tunggal. Dengan demikian,
agar mikroba tersebut dapat diidentifikasikan, sehingga mudah dipelajari
sifat pertumbuhan, morfologis, dan fisiologis masing-masing mikroba maka
langkah pertama yang harus dilakukan yaitu spesies tersebut dipisahkan dari
organisme lain yang umum dijumpai dalam habitatnya, kemudian
ditumbuhkan menjadi biakan murni yaitu suatu biakan yang terdiri dari selsel dari satu spesies.
Mikroorganisme tersebar luas di dalam lingkungan baik di tanah, air,
maupun udara. Keberadaan mikroorganisme baru dapat kita rasakan
melewati makanan yang kita konsumsi dan sebagai akibatnya produk
pangan jarang sekali yang steril dan umumnya tercemar oleh berbagai
mikroorganisme.Bahan pangan selain merupakan sumber gizi bagi manusia,
juga sebagai sumber makanan bagi perkembangan mikroorganisme.
Pertumbuhan atau perkembangan mikroorganisme dalam makanan sangat
erat hubungannya dengan kehidupan manusia.
Mikroorganisme merupakan mahluk hidup yang sangat banyak, baik
ditanah, air maupun udara. Untuk itu perlunya isolasi maupun permurnian
untuk mendapatkan mikroorganisme tersebut. Populasi yang besar dan
kompleks dengan berbagai mikroba terdapat dalam tubu manusia termasuk
dimulut, saluran pencernaan dan kulitInokulasi adalah pekerjaan
memindahkanbakteri dari medium yang lama ke medium yang baru dengan
tingkat ketelitian yang sangat tinggi.Inokulasi dilakukan dalam kondisi
aseptic, yakni kondisi dimana semua alat yang ada dalam hubungannya
dengan medium dan pengerjaan, dijaga agar tetap steril. Dari penguraian di
atas menjadi latar belakang mengapa dilakukan praktikum ini. Pemilihan
dan penentuan media inokulasi yang akan digunakan tergantung dari tujuan

inokulasi itu sendiri. Untuk kebutuhan produksi digunakan media kaldu


sebagai media inokulasi, sedangkan untuk tujuan peremajaan atau
identifikasi mikroba digunakan media padat
2.2. Tujuan Praktikum
Setelah mengikuti praktikum mengenai inokulasi mikroba, mahasiswa
memahami dan mampu melakukan inokulasi mikroba.
2.3. Landasan Teori
2.3.1. Inokulasi Miroba
Inokulasi adalah pekerjaan memindahkan bakteri dari medium
yang lama ke medium yang baru dengan tingkat ketelitian yang
sangat tinggi.Inokulasi dilakukan dalam kondisi aseptic, yakni
kondisi dimana semua alat yang ada dalam hubungannya dengan
medium dan pengerjaan, dijaga agar tetap steril.Hal ini untuk
menghindari terjadinya kontaminasi (Dwijoseputro, 1998).Ruang
tempat penanaman bakteri harus bersih dan keadannya harus steril
agar tidak terjadi kesalahan dalam pengamatan atau percobaaan.
Inokulasi dapat dilakukan dalam sebuah kotak kaca yang biasa
disebut sebagai laminar air flow ataupun dalam ruangan yang terjaga
kesterilannya (Pelczar, 1986).
Mikroba berukuran sangat kecil sehingga sulit untuk diamati
tanpa menggunakan peralatan bantu. Salah satu upaya yang dapat
dilakukan untuk mempelajari mikroba adalah dengan melakukan
inokulasi mikroba tersebut.Inokulasi adalah penanaman mikroba
dalam media buatan. Bila proses inokulasi dilakukan secara benar,
mikroba akan tumbuh dan berkembang sehingga mudah untuk
diamati.
Selain untuk mempelajari mikroba, inokulasi juga berperan
dalam peremajaan maupun perbanyakan mikroba.Keberhasilan
inokulasi berpengaruh positif terhadap koleksi mikroba maupun
pemanfaatan mikroba.
Inokulasi mikroba dapat dilakukan pada media kaldu atau
media padat.Inokulasi mikroba dengan media padat dapat dilakukan
pada agar miring, tegak dan lempeng. Pada media agar lempeng,
proses inokulasi dapat dilakukan dengan menggunakan metode gores
(streak method), tuang(pour plate) dan hapus (swab method).
Pemilihan dan penentuan media inokulasi yang akan digunakan
tergantung dari tujuan inokulasi itu sendiri. Untuk kebutuhan
produksi digunakan media kaldu sebagai media inokulasi, sedangkan
untuk tujuan peremajaan atau identifikasi mikroba digunakan media
padat.

2.3.2. Teknik Inokulasi


Inokulasi mikroba umumnya menggunakan alat yang disebut
sebagai jarum ose yang berfungsi menginokulasi kultur mikrobia
serta memindahkan suatu kultur mikroba (koloni) pada media satu ke
media lainnya. Ada beberapa metode yang digunakan untuk
mengisolasi biakan murni ataupun inokulasi mikroba antara lain:
a. Metode gores
Teknik ini lebih menguntungkan jika ditinjau dari sudut
ekonomi dan waktu, tetapi memerlukan keterampilanketerampilan yang diperoleh dengan latihan. Penggoresan yang
sempurna akan menghasilkan koloni yang terpisah. Inokulum
digoreskan di permukaan media agar nutrien dalam cawan petri
dengan jarum pindah (lup inokulasi). Di antara garis-garis
goresan akan terdapat sel-sel yang cukup terpisah sehingga dapat
tumbuh menjadi koloni. Cara penggarisan dilakukan pada
medium pembiakan padat bentuk lempeng. Bila dilakukan
dengan baik teknik inilah yang paling praktis. Dalam
pengerjaannya terkadang berbeda pada masing-masing
laboratorium tapi tujuannya sama yaiitu untuk membuat goresan
sebanyak mungkin pada lempeng medium pembiakan. Ada
beberapa teknik dalam metode goresan, antara lain:

Gambar 1. Metode-metode Inokulasi Mikroba


Sumber: www.google.com
b. Metode tebar
Setetes inokolum diletakan dalam sebuah medium agar
nutrien dalam cawan petridish dan dengan menggunakan batang

10

kaca yang bengkok dan steril. Inokulasi itu disebarkan dalam


medium batang yang sama dapat digunakan dapat
menginokulasikan pinggan kedua untuk dapat menjamin
penyebaran bakteri yang merata dengan baik. Pada beberapa
pinggan akan muncul koloni koloni yang terpisah-pisah.
c. Metode tuang
Isolasi menggunakan media cair dengan cara pengenceran.
Dasar melakukan pengenceran adalah penurunan jumlah
mikroorganisme sehingga pada suatu saat hanya ditemukan satu
sel di dalam tabung.
d. Metode tusuk
Metode tusuk yaitu dengan dengan cara meneteskan atau
menusukan ujung jarum ose yang didalamnya terdapat inokolum,
kemudian dimasukkan ke dalam media.

Gambar 2. Metode Inokulasi Mikroba pada Cawan Petri


Sumber :www.google.com
2.3.3. Macam-macam Media
Ada beberapa macam media yang digunakan untuk inokulasi
yaitu :
1. Mixed culture
:
berisi
dua
atau
lebih
spesies
mikroorganisme.
2. Plate culture
: media padat dalam petridish.
3. Slant culture: media padat dalam tabung reaksi.
4. Stap culture
: media padat dalam tabung reaksi, tapi
penanamannya dengan cara penusukan.
5. Liquid culture
: media cair dalam tabung reaksi.
6. Shake culture
: media cair dalam tabung reaksi yang
penanamannya dikocok.
2.3.4. Teknik Aseptik

11

Sterilisasi adalah suatu proses untuk membunuh semua jasad


renik yang ada dan tidak diharapkan keberadaanya, sehingga jika
ditumbuhkan di dalam suatu medium tidak ada lagi jasad renik yang
dapat berkembang biak. Sterilisasi harus dapat membunuh jasad
renik yang paling tahan panas yaitu spora bakteri.
Sebelum
proses
kultur
mikroba
dilakukan,
harus
dipertimbangkan terlebih dahulu bagaimana agar tidak terjadi
kontaminasi. Teknik yang digunakan dalam pencegahan kontaminasi
disebut teknik aseptik dengan menjaga kesterilan kondisi inokulasi.
Pengerjaan inokulasi mikroba dapat dilakukan pada laminar air flow,
yang merupakan kotak kaca yang dijaga kesterilannya melalui
perawatan bagian-bagiannya dengan alkohol dan penyinaran dengan
lampu UV sebelum pengerjaan inokulasi. Selanjutnya, media yang
digunakan dapat disterilkan terlebih dahulu menggunakan alat
autoclave. Selain itu, transfer aseptik pada kultur dari salah satu
medium ke medium yang lain harus dilakukan dengan baik dan teliti
dengan loop inokulasi atau jarum ose yang harus disterilkan oleh
pembakaran pada nyala api.
2.3.5. Autoclave
Autoclave adalah alat untuk mensterilkan berbagai macam alat
dan bahan yang digunakan dalam mikrobiologi menggunakan uap air
panas bertekanan.Tekanan yg digunakan pada umumnya 15 Psi atau
sekitar 2 atm dan dengan suhu 121C (250 F).Rentang waktu
sterilisasi yang umum dilakukan adalah selama 15 menit pada suhu
121C.Penggunaan alat autoclave ini harus diperhatikan dengan
teliti, baik dari ketersediaan air maupun fungsi berbagai tombol pada
alat tersebut.
2.3.6. Cawan Petri
Cawan Petri (petridish) adalah sebuah wadah yang berbentuk
bundar dan terbuat dari plastik atau kaca yang digunakan untuk
membiakkan sel. Cawan Petri dinamai menurut nama penemunya
pada tahun 1877, yaitu Julius Richard Petri (1852-1921), ahli bakteri
berkebangsaan Jerman. Alat ini digunakan sebagai wadah untuk
mengkultur bakteri, khamir, spora atau biji-bijian. Cawan Petri
plastik dapat dimusnahkan setelah sekali pakai untuk kultur bakteri.
2.3.7. Pembakar Bunsen
Pembakar Bunsen (Bunsen Burner) merupakan salah satu alat
yang berfungsi untuk menciptakan kondisi yang steril khususnya

12

untuk sterilisasi jarum ose. Bagian api yang paling cocok untuk
memijarkannya adalah bagian api yang berwarna biru (paling panas).
2.3.8. Inkubator
Inkubator adalah alat utk menginkubasi atau memeram mikroba
pada suhu yang terkontrol.Alat ini dilengkapi dengan pengatur suhu
dan pengatur waktu.Kisaran suhu untuk inkubator produksi Heraeus
B5042 misalnya adalah 10-70 C.
2.4. Alat dan Bahan
2.4.1.
Alat
Adapun peralatan utama yang dibutuhkan dalam proses
inokulasi mikroba antara lain adalah :
a. Ose untuk memindahkan suatu mikroba dari sample ke dalam
tabung reaksi yang berisi agar miring.
b. Lampu bunsen untuk memanaskan ujung ose dan mulut tabung.
c. Cawan petri sebagai wadah agar tuang.
d. Inkubator sebagai media untuk menginkubasikan agar tegak dan
agar miring.
e. Tisu untuk membersihkan peralatan praktikum.
f. Tabung reaksi sebagai tempat agar sebelum dipindahkan ke
cawan petri.
2.4.2. Bahan
Bahan utama yang digunakan dalam proses inokulasi mikroba
adalah ikan.
2.5. Prosedur Kerja
Adapun prosedur kerja yang harus dilakukan oleh praktikan adalah
sebagai berikut :
1) Siapkan tabung reaksi yang berisi media kultur agar steril
2) Gunakan spidol untuk membagi cawan petri menjadi empat kuadran
dengan cara menulis di bagian bawah cawan petri.

13

Gambar 3. Kuadran pada cawan petri

3) Sediakan ikan sebagai sumber mikroba.


4) Lakukan inokulasi biakan mikroba pada kuadaran tersebut dengan
menggunakan metode gores.

Gambar 3. Metode gores


5) Inkubasi cawan petri dalam incubator pada suhu 370C selama 24 jam.
6) Lakukan pengamatan dan sajikan dalam bentuk dokumentasi dan
deskripsi.
2.6. Hasil dan Pembahasan
Data yang telah diperoleh selama kegiatan praktikum inokulasi
disajikan dalam tabel berikut ini.
Lokasi Mikroba :Cawan Petri (Agar-agar)
Tabel 1. Hasil Pengamatan Inokulasi Mikroba

14

Media

Dokumentasi

Deskripsi

Inokulasi

Pada media inokulasi


insang berwarna putih
Insang

kekuningan pada bakteri


dan jamur. Jumlah
bakteri dan jamur ada 9
koloni berbentuk bulat
serta bercabang.

Air Cucian

Terdapat Jamur dan


bakteri pada mdiaa
inokulasi air cucian.
pada mdia ini tersapat
21 koloni pada bakteri
sedangkan pada jamur
terdapat 6 koloni.
Warnanya putih
kekuning-kuningan
bakteri berbentuk bulat
sedangkan jamur
bercabang.

15

Saluran

Terdapat 2 koloni

Pencernaan

bakteri dan 6 cabang


jamur. Warnanya putih

(Usus)

kekuning-kuningan
bakteri berbentuk bulat
sedangkan jamur
berbentuk cabang

Daging

Terdaapat 6 koloni
bakteri sedangkan 1
cabang koloni jamur.
Warnaa bakteri dan
jamur putih kekuningkuningan sedangkan
bakteri berbentuk bulat.

Praktikum kali ini yaitu mengenai inokulasi mikroba, yang bertujuan


untuk

memisahkan

mikroba

yang

berasal

dari

lingkungan

dan

menumbuhkannya sebagai kultur murni dalam suatu medium. Proses


pemindahan mikroba dari medium lama ke medium yang baru harus
dilaksanakan secara steril dan teliti agar tidak terjadinya kontaminasi.
Terlebih dahulu harus diusahakan agar semua alat-alat yang berhubungan
dengan medium dan pekerjaan inokulasi (penanaman) itu benar-benar
steril.Hal ini untuk menghindari kontaminasi dengan mikroorganisme yang
tidak diinginkan. Pada praktikum kali ini, kelompok kami yaitu kelompok 3
menggunakan sampel berupa saluran air cucian pada ikan kembung, yang
dipilih untuk diisolasi mikrobanya. Praktikum ini menggunakan media agar,
Nutrient Agar (NA) merupakan suatu medium yang berbentuk padat, yang

16

merupakan perpaduan antara bahan alamiah dan senyawa-senyawa kimia.


Dalam hal ini agar digunakan sebagai pemadat, karena sifatnya yang mudah
membeku dan mengandung karbohidrat yang berupa galaktam sehingga
tidak mudah diuraikan oleh mikroorganisme.Medium Nutrient Agar (NA)
merupakan medium yang berwarna kuning pudar yang memiliki konsistensi
yang padat dimana medium ini berasal dari sintetik dan memiliki kegunaan
sebagai medium untuk menumbuhkan bakteri.
Mikroba yang tumbuh yaitu bakkteri dan jamur.Jenisnya dapaat dilihat
dari bentuknya bakteri bulat dan jamur tidak beraturan atau berakarberakar.Inokulasi mikroba yang dilakukan yaitu untuk mengamati mikroba
yang tidak dapat dilihat dengan langsung atau dengan mata telanjang, oleh
karena itu mikroba dikultur pada media agar-agar.Agar-agar disebagi media
disimpan pada cawan petri dari berbagai objek media padat yaitu insang, air
cucian, daging dan saluran pencernaan berupa usus.Kemudian dilakukan
inokulasi dengan objek tersebut menggunakan jarum ose yang dibakar
hingga membara kemudian dilakukan dengan mmetode tuang (pour
plate).Setelah itu cawan petri dibungkus dengan kertas coklat dan diinkubasi
dengan waktu 24 jam.
Sebelum memulai mengisolasi mikroba dari sampel air cucian ikan
kembung, hal yang pertama dilakukan adalah menginokulasi mikroba
terlebih dahulu.pada pelaksaan inokulasi semua praktikan mensterilkan alat
dan bahan dan juga tangan praktikan dengan menggunakan alkohol 70%.
Metode inokulasi yang dilakukan adalah metode agar lempeng.Hal pertama
yang dilakukan saat isolasi mikroba adalah sterilisasi.Tangan, dan tempat
sekitar praktikum disterilisasi dengan disemprotkan alkohol 70%, alat
praktikum juga disterilisasi terlebih dahulu.Setelah itu, ambil sampel berupa
air cucian ikan dengan serial pengenceran 10 -3. Setelah diencerkan, bunsen
dinyalakan untuk mensterilkan cawan petri. Sterilisasi cawan petri dilakukan
dengan cara memutar cawan petri 360o di dekat bunsen. Lalu hasil
pengenceran dimasukan perlahan-lahan ke dalam cawan petri kemudian
cawan petri ditutup dan disterilisasi lagi dengan bunsen. Media agar yang
sudah tidak panas dimasukkan ke dalam cawan petri sambil disterilisasi di

17

dekat bunsen. Lalu media agar diaduk dengan arah gerakan angka 8 secara
konstan.Setelah agar mengeras, cawan petri dibungkus dan disimpan di
dalam inkubator.
Hasil inkubasi selama beberapa hari dari air cucian ikan berwarna
kuning pucat dan berbentuk lingkaran kecil yang menyebar di seluruh media
agar. Tidak ada koloni mikroba yang berwarna lain berarti mikroba yang ada
pada air cucian ikan adalah sejenis.Setelah 24 jam, Mikroba berupa bakteri
dan jamur dapat dilihat bentuknya, bakteri berbentuk bulat sedangkan jamur
berbentuk

tidak

beraturan

atau

bercabang-cabang.

Hasilnya,

pertumbuhanmikroba masih belum dikatakan banyak atau optimal hal ini


dikarenakan pada saat membentuk media padat terjadi gumpalan pada agaragar. Kemudian pada saat dilakukan metode gores, agar-agar tidak dapat
mengkultur karena agar-agar robek. padahal agar-agar merupakan media
padat yang bagus untuk mikroba tumbuh dan berkembak biak bahkan
memperbanyak koloninya. Hal ini dikarenakan proses inkubasi masih
kurang waktu (hingga 24 jam). sehingga bila lebih lama mikroba akan lebih
banyak. Keberhasilan inokulasi, berpengaruh positif pada koleksi mikroba
dan pemanfaatan mikroba.
Setelah menginokulasi mikroba, lalu melakukan isolasi dengan metode
cawan gores. Mula-mula disiapkan media agar yang telah mengeras di
dalam cawan petri.Lalu membuat garis yang membagi cawan petri menjadi
dua bagian. Setelah itu Bunsen dinyalakan untuk proses sterilisasi alat
selama penginokulasian. Jarum ose yang sudah disterilkan di bunsen hingga
berwarna merah dibiarkan hingga tidak panas tetapi tidak ditiup. Lalu
ditentukan dari dua bagian berbeda koloni mikroba yang sudah diinokulasi
untuk diisolasi. Cawan petri pertama yang berisi mikroba didekatkan ke
bunsen. Jarum ose ditekankan ke dalam koloni mikroba pertama yang
dipilih, lalu digoreskan dengan arah zig-zag ke media agar pada cawan petri
kedua.Begitu pula pada koloni mikroba yang kedua.
Biakan murni terdiri dari suatu populasi sel yang berasal dari satu sel
induk (Prescott, 2003) sehingga biakan yang kami dapat adalah biakan
murni. Koloni mikroba pun terdapat pada tempat dimana dilakukan goresan

18

saat akan diisolasi. Pada cawan petri sisi I (koloni I) bentuk koloni
mikrobanya irregular dengan tepian koloni berbentuk filamenous/lobate,
sedangkan permukaan koloninya berbentuk wrinkled. Pada cawan petri sisi
II (koloni II) bentuk koloni mikrobanya irregular dengan tepian koloni
berbentuk filamenous/lobate, sedangkan permukaan koloninya berbentuk
smooth.Setiap koloni merupakan biakan murni satu macam mikroorganisme
(Pelczar dan Chan, 2007).
2.7. Pendalaman
1) Jenis mikroba apa saja (bakteri, jamur atau kamir/ragi) yang tumbuh pada
media kultur Anda ? Jelaskan mengapa Anda berkesimpulan demikian.
Jawab: Mikroba yang tumbuh yaitu bakteri dan jamur. Jenisnya apat
dilihat dari bentuknya, Bakteri berbentuk bulat sddnagkan jamur
akar-akar tidak beraturan.
2) Apakah pada media kultur tersebut mungkin tumbuh virus? Jelaskan
jawaban Anda.
Jawab : Tidak mungkin , karena virus memerlukan inang sebagai media
hidup atau untuk bertahan hidup dan berkembangbiak.
3) Jelaskan mengapa terjadi kondisi seperti dijelaskan pada jawaban
pertanyaan nomor 1
Jawab : Karena jamur pada bakteri pertumbuhannya lebih cepat
dibandngkan jamur.
4) Jelaskan tujuan utama inokulasi mikroba pada media agar tegak, agar
miring dan agar lempeng.
Jawab :- Tujuan inokulasi

media

agar

tegak

memudahkan

mengidentifikasi bentuk morfologi ari mikroba karena tidak


terbentuknya koloni seperti pada agar miring.
- Agar miring : meningkatkan jumlah atau kuantitas mikroba
yang dapat dilihat dengan mata telanjang itu berarti

19

menunjukkan bahwa sangat terlihat jelas mikroba (koloni)


yang terkumpul dalam inokulasi agar miring
- Lempeng = untuk menumbuhkan, meremajakan mikroba
dan menapatkan populasi mikroba yang murni.

PRAKTIKUM III
MIKROBA ANTAGONIS
3.1. Pendahuluan
Penambahan garam pada campuran air dan kubis akan menciptakan
kondisi lingkungan yang sesuai bagi bakteri fermentasi untuk tumbuh dan
berkembang. Bakteri yang berkembang selama proses fermentasi kubis
mampu memproduksi asam laktat, sehingga pH media menjadi rendah
(asam). Konsentrasi garam yang berbeda akan menghasilkan kondisi
lingkungan fermentasi berbeda sehingga populasi bakteri yang tumbuh juga
berbeda.
Media hasil fermentasi kubis mengandung bakteri yang bersifat
antagonis terhadap bakteri pembusuk.Penggunaan bakteri sebagai media
untuk mengawetkan hasil perikanan sudah memperlihatkan hasil
menggembirakan. Ikan segar akan mengalami proses pembusukan setelah 57 hari penyimpanan pada suhu rendah, sedangkan ikan yang direndam
dalam media hasil fermentasi mampu bertahan hingga 14 hari.
Mekanisme pengawet dari media hasil fermentasi kubis terhadap ikan
dapat terjadi dalam dua cara, yaitu karena aktivitas mikroba fermentasi atau
produk metabolit mikroba fermentasi. Aktivitas mikroba fermentasi adalah
merombak senyawa kompleks menjadi senyawa lebih sederhana. Adapun
produk metabolit yang dihasilkan mikroba dapat berpengaruh terhadap
aktivitas dan pertumbhan mikroba pembusuk dan patogen.
3.2. Tujuan Praktikum
Dalam Praktikum kali ini bertujuan untuk memberikan pemahaman
kepada praktikan mengenai teknologi fermentasi dan teknologi pengawetan
ikan.

21

22

3.3. Landasan Teori


Penambahan garam pada campuran air dan sayuran akan menciptakan
kondisi lingkungan yang sesuai bagi bakteri fermentasi untuk tumbuh dan
berkembang. Konsentrasi garam yang berbeda akan menghasilkan kondisi
lingkungan fermentasi berbeda sehingga populasi bakteri.
Indikator yang tumbuh juga berbeda. Bakteri yang berkembang
selama proses fermentasi sayuran mampu memproduksi asam laktat,
sehingga pH media menjadi rendah (asam).
Media hasil fermentasi sayuran mengandung bakteri yang bersifat
antagonis terhadap bakteri pembusuk.Penggunaan bakteri sebagai media
untuk mengawetkan hasil perikanan sudah memperlihatkan hasil
menggembirakan. Ikan segar akan mengalami proses pembusukan setelah
5-7 hari penyimpanan pada suhu rendah, sedangkan ikan yang direndam
dalam media hasil fermentasi mampu bertahan lebih lama.
Kesegaran ikan dapat diukur secara fisik, kimiawi, biologis dan
organoleptik.Pengujian kesegaran ikan secara fisik dilakukan dengan
menggunakan
peralatan
seperti
instronmeter,
pnetrometer,
timbangan.Pengukuran kimiawi dilakukan dengan mengukur kosentrasi
senyawa kimia tertentu yang merupakan indikator tingkat kebusukan.
Pengukuran tersebut antara lain dilakukan dengan menentukan kandungan
TVB, TBA, Histamin. Secara biologis, pengukuran kesegaran ikan
dilakukan dengan mengukur indikator biologis seperti jumlah populasi
bakteri. Adapun pengukuran secara organoleptik menggunakan panca indra
sebagai alat pengukur berdasarkan uji hedonik (tingkat kesukaan) atau uji
skoring.
3.3.1. Mikroba Antagonis
Mikroba antagonis adalah mikroba yang memiliki sifat
berlawanan dengan mikroba merugikan, seperti mikroba patogen dan
pembusuk. Dengan sifat demikian, mikroba antagonis telah
digunakan untuk berbagai keperluan manusia. Banyak manfaat telah
diperoleh, baik untuk kesehatan, menghambat aktivitas penyakit atau
menghambat proses pembusukan.
berbagai upaya telah
dikembangkan untuk mengembangkan dan memanfaatkan mikroba
antagonis.
Keberadaan bakteri pembusuk pada produk hasil perikanan
banyak menimbulkan kerugian. Salah satu penyebab kebusukan hasil
perikanan diakibatkan oleh aktivitas mikroba pembusuk.Mikroba ini
sudah ada sejak ikan masih hidup, namun baru terlihat aktivitasnya
saat ikan dipanen atau ditangkap. Mikroba utama penyebab

23

kebusukan hasil perikanan adalah Pseudomonas, Achromobacter,


Flavobacterium, Coryneform dan Micrococcus.
Sekitar 20 persen produk perikanan tidak dapat dimanfaatkan
karena menjadi busuk.Berbagai upaya telah dilakukan untuk
menghambat aktivitas bakteri pembusuk pada produk perikanan
sudah dilakukan. Aktivitas mikroba pembusuk dapat dihambat
dengan mengendalikan kondisi lingkungan tempat hidup mikroba
pembusuk. Penurunan suhu dan kelembaban, penurunan Aw, atau
pengaturan komposisi udara dapat menghambat aktivitas mikroba
pembusuk. Penggunaan suhu rendah berhasil mengatasi gangguan
bakteri pembusuk, demikian pula dengan penggunaan teknik radiasi.
Namun kedua teknik ini relatif sulit diterapkan dimasyarakat kerena
membutuhkan teknologi dan biaya besar. Sedangkan peningkatan
suhu, penambahan senyawa kimia tertentu, penurunan pH atau
dehidrasi dapat membunuh mikroba pembusuk.
Penggunaan bahan kimia yang selama ini dilakukan untuk
menghambat aktivitas bakteri pembusuk telah menimbulkan dampak
negatif sehingga penggunaannya mulai dikurangi. Lebih parah lagi
bila bahan kimia yang digunakan bukan bahan kimia untuk pangan,
misalnya pestisida dan formalin. Kedua bahan kimia ini sudah
digunakan secara ilegal untuk mengawetkan hasil perikanan.
Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi
keberadaan bakteri pembusuk adalah menggunakan bakteri
antagonis. Bakteri antagonis adalah bakteri yang memiliki sifat
berlawanan dengan bakteri pembusuk, patogen atau yang tidak
diharapkan. Bakteri antagonis sering disebut sebagai bakteri
menguntungkan, karena dapat digunakan untuk menghambat atau
menghentikan aktivitas bakteri pembusuk yang merugikan.
Mikroba antagonis yang digunakan tidak menimbulkan bahaya
apabila dikonsumsi. Sedikitnya ada 40 genus mikroba antagonis
yang aman untuk dikonsumsi. Jenis mikroba yang paling banyak
digunakan untuk memperpanjang masa simpan hasil perikanan adalah
Lactobacillus plantarum. Bakteri ini termasuk kedalam keluarga
Bakteri Asam Laktat (BAL) paling kuat diantara saudara-saudaranya,
sehingga banyak digunakan sebagai pengawet.
Penggunaan bakteri antagonis sebagai mikroba pengawet sangat
mudah. Bakteri ini dapat diperoleh dalam bentuk biakan murni atau
diproduksi secara sederhana. Asinan sawi, asinan kubis, atau acar
mentimun adalah sumber bakteri asam laktat. Produk tersebut sudah
biasa dibuat oleh masyarakat Indonesia. Pengetahuan mengenai

24

penggunaan bakteri antagonis berdasarkan prinsip fermentasi.


Fermentasi mampu menghentikan proses pembusukan hasil
perikanan dengan cara mengendalikan populasi mikroba pembusuk.
Mekanisme bakteri antagonis dalam menghambat aktivitas
bakteri pembusuk cukup menarik untuk diteliti. Ada tiga mekanisme
yang digunakan oleh bakteri antagonis untuk mencegah bakteri
merugikan. Pertama, menimbulkan persaingan makanan sedemikian
rupa sehingga bakteri pembusuk sulit mendapatkan makanan; kedua,
menurunkan pH lingkungan sehingga aktivitas bakteri pembusuk
terganggu dan menjadi tidak dapat bertahan hidup; dan ketiga,
menghasilkan produk metabolit yang bersifat racun bagi bakteri
bakteri merugikan.
Penambahan mikroba antagonis dapat dilakukan pada hasil
perikanan segar maupun olahannya. Penambahan mikroba antagonis
pada filet nila dapat memperpanjang masa simpan dari 7 hari menjadi
10 hari, sedangkan pada ikan patin utuh dapat memperpanjang dari
10 hari menjadi 14 hari. Penambahan mikroba antagonis dapat
meningkatkan masa simpan kembung asin dari 30 hari menjadi 90
hari.
3.3.2. Teknologi Fermentasi
Fermentasi bahan pangan adalah sebagai hasil kegiatan
beberapa jenis mikroorganisme baik bakteri, khamir, dan
kapang.Mikroorganisme yang memfermentasi bahan pangan dapat
menghasilkan perubahan yang menguntungkan (produk-produk
fermentasi yang diinginkan) dan perubahan yang merugikan
(kerusakan bahan pangan).Dari mikroorganisme yang memfermentasi
bahan pangan, yang paling penting adalah bakteri pembentuk asam
laktat, asam asetat, dan beberapa jenis khamir penghasil alkohol.
Jenis-jenis mikroorganisme yang berperan dalam teknologi
fermentasi adalah :
a. Bakteri Asam Laktat
Dari kelompok ini termasuk bakteri yang menghasilkan
sejumlah besar asam laktat sebagai hasil akhir dari metabolisme
gula (karbohidrat). Asam laktat yang dihasilkan dengan cara
tersebut akan menurunkan nilai pH dari lingkungan
pertumbuhannya dan menimbulkan rasa asam. Ini juga
menghambat pertumbuhan dari beberapa jenis mikroorganisme
lainnya. Dua kelompok kecil mikroorganisme dikenal dari

25

kelompok ini yaitu organisme-organisme yang bersifat


homofermentative
dan
heterofermentative
.Jenis-jenis
homofermentatif yang terpenting hanya menghasilkan asam laktat
dari metabolisme gula, sedangkan jenisjenis heterofermentatif
menghasilkan karbondioksida dan sedikit asam-asam volatil
lainnya, alkohol, dan ester disamping asam laktat.
b. Bakteri Asam asetat
Bakteri ini berbentuk batang, gram negatif dan ditemukan
dalam golongan Acetobacter sebagai contoh Acetobacteraceti
.Metabolismenya lebih bersifat aerobik (tidak seperti spesies
tersebut di atas), tetapi peranannya yang utama dalam fermentasi
bahan pangan adalah kemampuannya dalam mengoksidasi
alkohol dan karbohidrat lainnya menjadi asam asetat dan
dipergunakan dalam pabrik cuka.
c. Khamir
Khamir sejak dulu berperan dalam fermentasi yang bersifat
alkohol dimana produk utama dari metabolismenya adalah
etanol.Saccharomycescerevisiae adalah jenis yang utama yang
berperan dalam produksi minuman beralkohol seperti bir dan
anggur dan juga digunakan untuk fermentasi adonan dalam
perusahaan roti.
d. Kapang
Kapang jenis-jenis tertentu digunakan dalam persiapan
pembuatan beberapa macam keju dan beberapa fermentasi bahan
pangan Asia seperti kecap dan tempe. Jenis-jenis yang termasuk
golongan Aspergillus , Rhizopus , dan Penicillium sangat penting
dalam
kegiatan
tersebut.
Dalam
proses
fermentasi,
mikroorganisme harus mempunyai 3 (tiga) karakteristik penting
yaitu:
1. Mikroorganisme harus mampu tumbuh dengan cepat dalam
suatu substrat dan lingkungan yang cocok untuk
memperbanyak diri.
2. Mikroorganisme harus memiliki kemampuan untuk mengatur
ketahanan fisiologi dan memilki enzim-enzim esensial yang
mudah dan banyak supaya perubahanperubahan kimia yang
dikehendaki dapat terjadi.
3. Kondisi lingkungan yang diperlukan bagi pertumbuhan harus
sesuai supaya produksi maksimum.

26

Berdasarkan sumber mikroorganisme, proses fermentasi dibagi


2 (dua) yaitu: (1) fermentasi spontan, adalah fermentasi bahan pangan
dimana dalam pembuatannya tidak ditambahkan mikroorganisme
dalam bentuk starter atau ragi, tetapi mikroorganisme yang berperan
aktif dalam proses fermentasi berkembang baik secara spontan karena
lingkungan hidupnya dibuat sesuai untuk pertumbuhannya, dimana
aktivitas dan pertumbuhan bakteri asam laktat dirangsang karena
adanya garam, contohnya pada pembuatan sayur asin. (2) fermentasi
tidak spontan adalah fermentasi yang terjadi dalam bahan pangan
yang dalam pembuatannya ditambahkan mikrorganisme dalam
bentuk starter atau ragi, dimana mikroorganisme tersebut akan
tumbuh dan berkembangbiak secara aktif merubah bahan yang
difermentasi menjadi produk yang diinginkan, contohnya pada
pembuatan tempe dan oncom.
3.3.3. Teknologi Pengawetan Ikan
Pengawetan ikan adalah berbagai metode yang digunakan untuk
memperpanjang usia simpan ikan dan produk ikan. Metode
pengawetan diantaranya pengeringan, penggaraman, pengasapan,
pembekuan, pengalengan ikan, dan kombinasinya.Pembekuan dan
pengalengan merupakan metode yang baru diperkenalkan di jaman
modern.
Ikan umumnya didiami bakteri yang tidak menyebabkan
pembusukan.Bakteri pembusuk datang dari lingkungan sekitar seperti
geladak kapal penangkap ikan dan bak penyimpanan. Untuk
berkembang biak dengan cepat, bakteri pembusuk membutuhkan
temperatur, air, oksigen, dan derajat keasaman yang tepat. Metode
pengawetan menghalangi salah satu atau seluruh faktor tersebut.
Pada masa lalu, kapal penangkap ikan memiliki jangkauan
berlayar yang terbatas karena hasil tangkapan mereka harus segera
berlabuh sebelum membusuk.Pengenalan refrigerasi dan teknologi
pembekuan memperluas jangkauan dan ukuran kapal penangkap ikan
hingga mereka mampu berlayar ke tengah samudera dan membawa
kembali belasan ton ikan. Pengawetan ikan juga mengubah cara
pemasaran ikan sehingga daerah yang jauh dari laut dapat menerima
ikan dan produk ikan.
Pengawetan ikan merupakan salah satu cara dalam
meningkatkan nilai tambah hasil tangkapan dan budi daya sehingga
nelayan dan petambak dapat memperoleh penghasilan tambahan jika

27

dibandingkan dengan menjual dalam bentuk segar. Selain itu, usaha


pengawetan ikan dapat membuka lapangan kerja baru.
3.4. Alat dan Bahan
3.4.1.
Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum adalah :
1. Timbangan digital, berfungsi untuk menimbang bobot ikan
2. Lemari pendingin, berfungsi untuk mencegah terjadinya proses
pembusukan pada ikan.
3.4.2.

Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum ialah :
1. Ikan Kembung
2. Sayuran kubis
3. Garam
4. Piring stirofoam
5. Wrapping film

3.5 Prosedur Kerja

asilDkuntmbgSeh7pyrofdI2H,w1jc.
28

3.6 Hasil dan Pembahasan

Tabel 2. Bobot ikan dan bobot drip berdasarkan perlakuan lama perendaman
dalam larutan fermentasi kubis

29

Perlakuan

Bobot ikan

Bobot drip

Jam

Hari

Jam

Hari

ke- 1

ke-7

ke-1

ke-7

69 dan

66 dan

75

Warna

Tekstur

3gr dan

Merah

Sedikit

72

3gr

kekuningan

lembek

72 dan

68 dan

4gr dan

81

77

4gr

Kemerahan

Lembek

85 dan

81 dan

4gr dan

Mata, tubuh

Masih

70

66

4gr

pucat

kenyal

Kunng

Sedikit

kemerahan

lembek

67
4

dan12
6

126

71 dan

5gr dan

Kuning

58

55

3gr

kemerahan

98 dan

7gr dan

132

2gr

60 dan

57 dan

3gr dan

62

58

4gr

66 dan

73 dan

7gr dan

136

136

dan13
0

67 dan

76 dan

105
6

Karakteristik Organoleptik

Pucat

Lebih pucat

Pucat

Lembek

Kenyal,
lembek

Lembek
Lebih
lembek

Ikan merupakan bahan pangan yang sangat mudah mengalami


pembusukan. Keberadaan bakteri pembusuk pada produk hasil perikanan
banyak menimbulkan kerugian. Salah satu penyebab pembusukan pada
produk hasil perikanan diakibatkan oleh aktivitas mikroba pembusuk.Sekitar
20% produk perikanan tidak dapat dimanfaatkan karena menjadi busuk.

30

Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi keberadaan bakteri
pembusuk adalah menggunakan bakteri antagonis.
Pada praktikum kali ini, mengenai mikroba antagonis. Sampel yang
digunakan adalah ikan kembungyang kemudian disiangi, direndam dengan
cairan kubis selama 15 menit, lalu dikemas dalam piring stirofoam dengan
wrapping film dan dimasukan ke dalam lemari pendingin selama satu
minggu.
Setelah diamati, ikan yang disimpan dalam keadaan anaerob tersebut
nampak mulai mengalami pembusukkan yang diantaranya diakibatkan
karena ikan tidak dapat bertahan lama dalam keadaan normal tanpa adanya
bakteri antagonis. Bakteri antagonis mampu menahan tumbuhnya bakteri
pembusuk dalam suatu zat organik termasuk pada ikan.
Perubahan karakteriktik organoleptik yang terjadi pada hasil
praktikum kelompok kami yaitu warna pada bagian linear lateralis ikan
menjadi merah kekuningan, tekstur menjadi sedikit lembek dibandingkan
sebelum dilakukan perlakuan, dan penurunan bobot ikan, pada ikan pertama
bobot drip nya adalah 5 gram dan ikan kedua 3 gram. Penurunan bobot ikan
pada fermentasi bersifat baik karena kadar air yang terkandung dalam tubuh
ikan semakin menurun. Menurunnya kadar air memperkecil tumbuhnya
mikroba pada ikan sehingga ikan lebih awet dan tahan lama.
Rata-rata penurunan bobot pada data kelas B adalah sekitar 4 gram.
Namun, kelompok 4 tidak mengalami penurunan bobot ikan, hanya aroma
warna dan teksturnya saja yang berubah. Bobot awal pada kelompok 4 yaitu
67 gram dan 126 gram, setelah melakukan perendaman dan semua yang
tertera pada prosedur praktikum, ikan masih bertahan pada bobot 67 gram
dan 126 gram. Begitu juga pada kelompok 8, ikan kedua pada kelompok ini
tidak mengalami penurunan bobot yaitu masih 136 gram.
Faktor penyebab tidak terjadinya penurunan bobot pada kelompok 4
yaitu dikarenakan kelompok 4 tidak menggunakan sayuran sebagai sumber
media hidup Bakteri Asam Lemak seperti asinan sawi, asinan kubis, atau
acar mentimun, sehingga bakteri antagonis tidak tumbuh pada ikan dan

31

menyebabkan terjadinya pembusukkan yang terjadi dengan ditandai


perubahan aroma dari bau amis menjadi berbau busuk dan berubahnya
warna dari putih kemerahan menjadi kuning kemerahan, serta terjadi
perubahan terkstur dari daging yang kenyal menjadi lebih lembek dari
sebelumnya.
Adapun pada kelompok 6 dan kelompok 8 yang mengalami kenaikan
pada bobot ikan.Bobot ikan dan populasi mikroba berjalan sinkron, karena
sebelum dan sesudah diberikannya bakteri antagonis bobot ikan menjadi
menyusut dan bertambah seiring bertambah dan mengurangnya populasi
mikroba antagonisnya.
Dalam proses fermentasi ini terdapat bakteri yang tumbuh dari cairan
kubis. Bakteri tersebut adalah bakteri asam laktat yang bersifat gram positif.
Bakteri asam laktat pada ikan merupakan salah satu bagian dari bakteri
awal.Pertumbuhan bakteri ini dapat menyebabkan gangguan terhadap
bakteri pembusuk dan pathogen (Bromerg, dkk. 2001) sehingga memberikan
masa simpan yang lebih tahan lama.
Mekanisme kerja dari bakteri antagonis ini ada tiga tahapan, pertama
menimbulkan persaingan makanan atau nutrisi sedemikian rupa sehingga
mikroba yang merugikan atau mikroba pembusuk sulit mendapatkan
makanan.Kedua, menurunkan pH lingkungan sehingga aktivitas mikroba
pembusuk terganggu dan menjadi tidak bertahan hidup.Yang terakhir adalah
menghasilkan produk metabolit yang bersifat racun bagi mikroba-mikroba
merugikan.
Dari hasil percobaan yang telah dilakukan oleh setiap kelompok,
perlakuan yang dilakukan oleh setiap kelompok berbeda-beda yaitu terdapat
kelompok yang merendam ikan pada larutan fermentasi kubis,hanya
direndam di aquades saja dan sama sekali tidak direndam. Hasilnya, ikan
yang tidak difermentasi, mikroba pembusuk yang ada pada ikan jumlahnya
lebih banyak dari jumlah populasi mikroba pada ikan kelompok lain dengan
perlakuan direndam terdahulu di larutan fermentasi dalam waktu yang
berbeda. Hal ini membuktikan, bahwa ikan yang tidak difermentasi akan

32

mengalami populasi mikroba pembusuk yang tinggi, yang menyebabkan


ikan lebih cepat busuk dibandingkan dengan ikan yang diberi perlakuan
perendaman di air fermentasi.Penambahan mikroba antagonis dapat
meningkatkan masa simpan kembung asin dari 30 hari menjadi 90 hari.
(Eddy Afrianto 2009)
Sehingga dapat disimpulkan bahwa masa simpan lebih tahan lama
adalah yang dilakukan perendaman dengan cairan fermentasi sayuran yang
sebelumnya disiangi potong, karena pada saat perendaman terdapat koloni
bakteri yang sangat banyak sehingga memperkuat bakteri antagonis dari
bakteri pembusuk sehingga lebih awet. Kemudian perlakuan yang diberikan
pada ikan berpengaruh terhadap bobot drip karena terjadi penambahan
jumlah koloni dan pada saat yang bersamaan terjadi pula penyusutan bobot
ikan drip yang dikarenakan bakteri antagonis yang berkembang selama
proses fermentasi sayuran memproduksi asam laktat, sehingga pH media
menjadi rendah (asam). Media hasil fermentasi sayuran mengandung bakteri
yang bersifat antagonis terhadap bakteri pembusuk.
3.7 Pendalaman
1. Berdasarkan teori yang saudara baca, sebutkan bakteri apa yang
tumbuh selama proses fermentasi sayuran?Jelaskan sifat utama
bakteri tersebut.
Jawab: bakteri yang tumbuh selama proses fermentasi sayuran adalah
bakteri asam laktat (BAL) yaitu Lactobacillus plantarum. Bakteri ini
bersifat gram positif dan mempunyai kemmapuan untuk merombak
senyawa kompleks menjadi senyawa yang lebih sederhana,
menghambat pertumbuhan mikroba yang tidak diinginkan atau bakteri
patogen, menurunkan pH pangan sehingga memperlambat pertumbuhan
mikroba pembusuk.

2. Bagaimana mekanismenya, hasil fermentasi sayuran


memperpanjang masa simpan ikan?

dapat

33

Jawab : bakteri yang berkembang selama proses fermentasi sayuran


mampu memproduksi asam laktat, sehingga pH media menjadi rendah
(asam). Media hasil fermentasi sayuran mengandung bakteri yang
bersifat antagonis terhadap bakteri pembusuk.

3. Dari hasil percobaan, perlakuan mana yang memberikan masa


simpan lebih lama? Jelaskan mengapa demikian.
Jawab : dari hasil percobaan perlakuan yang memberikan masa simpan
lebih tahan lama adalah yang dilakukan perendaman dengan cairan
fermentasi sayuran yang sebelumnya disiangi potong, karena pada saat
perendaman terdapat koloni bakteri yang sangat banyak sehingga
memperkuat bakteri antagonis dari bakteri pembusuk sehingga lebih
awet.

4. Apakah perlakuan yang diberikan berpengaruh terhadap bobot


drip? Jelaskan.
Jawab : berpengaruh terhadap bobot drip karena terjadi penambahan
jumlah koloni dan pada saat yang bersamaan terjadi pula penyusutan
bobot ikan drip karena bakteri antagonis tersebut.

PRAKTIKUM IV
IDENTIFIKASI MIKROBA
4.1. Pendahuluan
Mikroba dapat dipelajari berdasarkan sifat fisik, kimiawi dan
fisiologisnya. Secara fisik, mikroba dapat dipelajari berdasarkan bentuk
morfologis dari koloninya. Bentuk yang diamati adalah bentuk keseluruhan
koloni, bentuk pinggir, bentuk elevasi, tekstur permukaan, pola
pertumbuhan dan pigmentasi. Bentuk keseluruhan koloni adalah sirkular,
irregular, punctiform dan rhizoid.
Ada beberapa parameter utama yang perlu diperhatikan dalam
mempelajari koloni mikroba secara fisik karena sangat berperan dalam
proses identifikasi mikroba. Adapun parameter dimaksud adalah : 1) apakah
mikroba memiliki pigmen? 2) ukuran diameter koloni; 3) bentuk dari
permukaannya merata (smooth) atau tidak merata (rough) karena ada bagian
yang menonjol; 4) kenampakannya keruh atau bening, suram atau
mengkilat; 5) bentuk pingiran koloninya dan 6) kosistensinya berlendir atau
tidak. Meninjau pentingnya mengetahui jenis-jenis mikroba beserta cara
mengidentifikasi jenis tersebut maka di adakan praktikum Identifikasi
Mikroba agar mahasiswa dapat secara langsung mempelajarinya.
4.2. Tujuan Praktikum
Praktikum ini bertujuan untuk memberikan pemahaman kepada
praktikan mengenai cara identifikasi mikroba.
4.3. Landasan Teori
4.3.1 Bentuk Koloni Mikroba
Bentuk koloni mikroba adalah bundar (circular), tidak beraturan
(irregular), berbentuk benang (filamentous), rhizoid dan (curled).
Koloni tersebut berukuran besar, namun ada koloni ada yang
berukuran sangat kecil (< 1mm). Koloni demikian disebut

35

36

punctiform. Bandingkan hasil pengamatan dengan bentuk di bawah


ini.

Gambar 5. Bentuk Koloni Mikroba


Sumber : www.scienceprofonline.combacteria

4.3.2 Bentuk Pinggir (margin) Koloni Mikroba


Untuk mengamati pinggiran koloni

mikroba,

gunakan

mikroskop atau kaca pembesar sebagai alat bantu. Bandingkan hasil


pengematan dengan bentuk di bawah ini.

Gambar 6. Bentuk Pinggiran Koloni Mikroba


Sumber : www.scienceprofonline.combacteria.
4.3.3 Bentuk Elevasi Koloni Mikroba
Untuk mengamati bentuk elevasi koloni mikroba, angkat cawan
petri hingga sejajar mata. Amati tinggi permukaan koloni mikroba
dan bandingkan dengan bentuk di bawah ini.

Gambar 7. Bentuk Elevasi Koloni Mikroba


Sumber : www.scienceprofonline.combacteria.
4.3.4 Tekstur Permukaan Koloni Mikroba
Tekstur permukaan koloni mikroba dapat diamati dengan
menggunakan mikroskop atau kaca pembesar sebagai alat bantuk.

37

Tekstur permukaan koloni diantaranya adalah smooth, glistening,


rough, dull (opposite of glistening), rugose (wrinkled).

Gamb
ar 8. Bentuk Permukaan Koloni MikrobaSumber : www.scienceprofonline.combacteria.

4.3.5 Alat Gerak Bakteri


Beberapa bakteri mampu bergerak karena memiliki flagel atau
bulu cambuk sebagai alat gerak.

Dengan alat ini, bakteri dapat

berpindah tempat dari lokasi yang tidak disukai menuju lokasi yang
diinginkan. Berdasarkan jumlah dan lokasi alat geraknya, bakteri

38

dapat dibagi menjadi empat golongan, yaitu : 1) monotrik apabila


bakteri hanya memiliki satu alat gerak; 2) lofotrik apabila bakteri
memiliki lebih dari satu alat gerak yang berkumbul di satu sisi; 3)
amfitrik apabila bakteri memiliki banyak alat gerak di kedua sisinya
dan 4) paritrik apabila alat gerak tersebar di seluruh permukaan sel
bakteri

Gambar 9.. Pengelompokan Bakteri Berdasarkan Jumlah dan Letak Alat


Gerak
Sumber : www.micro-biological.com

4.3.6 Pola Pertumbuhan Mikroba


a. Pola Pertumbuhan pada Media Agar Miring
Mikroba memiliki pola pertumbuhan yang khas pada media
kultur agar miring. Pola pertumbuhan tersebut adalah sebagai
berikut :

39

Gambar 10. Pola Pertumbuhan Mikroba pada Media Agar Miring


Sumber : www.google.co.id

b. Pola Pertumbuhan pada Agar Tegak


Mikroba memiliki pola pertumbuhan yang khas pada media
kultur agar tegak.
berikut :

Pola pertumbuhan tersebut adalah sebagai

40

Gambar 11 . Pola Pertumbuhan Mikroba pada Media Agar Tegak


Sumber : www.studentsguide.in

4.3.7 Pigmentasi
Pigmen yang terkandung pada mikroba dapat digunakan untuk
membantu proses identifikasi (Gambar 8).

Mikroba ada yang

memiliki pigmen berwarna putih, buff, merah, ungu dan sebagainya.


Sebagian pigmen dapat larut dalam air dan sebagian lainnya tidak.

41

Gambar 12. Warna Mikroba


Sumber : http://id.scribd.com/doc

4.4. Alat dan Bahan


4.4.1. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum ialah :
Untuk membiakan mikroorganisme
Cawan petri :

Iinkubator :

Untuk menginkubasi atau memeram


mikroba pda suhu yang terkontrol

Kaca pembesar :

Untuk memperbesar bayangan benda

Lampu Bunsen :

Untuk menciptakan suasana steril

Pisau :

Untuk memotong daging ikan

Pipet volume :

Untuk memindahkan larutan dengan

42

volume yang diketahui

Tabung reaksi :

Untuk uji-uji biokimia dan membunuh


mikroba

Gelas kimia :

Tempat untuk melarutkan zat yang tidak


butuh ketelitian tinggi

Rak tabung :

Untuk meletakan tabung-tabung reaksi

Spatula :

Untuk mengaduk/mengambil sampel

Talenan :

Sebagai alas saat memotong ikan

Colony counter :

Untuk mempermudah perhitungan


koloni yang tumbuh setelah diinkubasi
di dalam cawan petri

Mempelajari Sifat Fisik Mikroba


4.4.2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum ialah :
ambil
ikan
sebanyak
5 gr
Sebagai
sampel uji
yang akan
Di
Ikan
yang daging
telah
disimpan selama 7 ditumbuhkan mikroorganidme
haridaging
:
Dilumatkan
dan ditambahkan aquades 10 ml

Nutrient agar :

Sebagai media tumbuh


mikroorganisme

4.5. Prosedur Kerja

il 1 ml larutan 10-1 dan masukkan ke tabung reaksi yang telah diisi 9 ml akuades, sehingga terbent

Di ambil 1 ml larutan tersebut dan


dimasukkan kedalam tabung reaksi yang

an petri. Tuangkan media agar telah


cair yang
sudah
hangat.
Aduk dengan cara menggeserkan cawan p
diisi 9 ml
akuades,
sehingga

Lakukan inkubasi pada suhu 37oC dan lakukan pengamatan karakter fisik mikroba yang tumb

43

Gambar 13. Prosedur Pengenceran


www.scienceprofonline.combacteria.

4.6. Hasil dan Pembahasan


Tabel 3. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba kelompok 5
Deskripsi
Mikrob
a ke-

Gambar /foto

Bentuk
koloni

Bentuk

Bentuk

pinggira

permukaa

n koloni

n koloni

Warna
Koloni
mikrob
a

44

Curled

Undulate

Dull

Putih

Round

Entire

Dull

Putih
kusam

Irregule

Undulate

Dull

Putih
pada
bagian
sisi

Round

Entire

Glistening

Biru

Irregule

Undulate

Glistening

Biru

Entire

Dull

Cream

Round

sedikit
merah

DATA KELAS
Tabel 4. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba kelompok 1

45

Deskripsi
Mikroba
ke-

Gambar
/foto

Bentuk
koloni

1.

Irregular

Bentuk

Bentuk

Warna

pinggiran

permukaan

Koloni

koloni

koloni

mikroba

Undulate

Umbonate

Putih
kekuningan

2.

Irregular

Lobate

Convex

Putih
kekuningan

3.

Irregular

Undulate

Flate

Putih
kekuningan

4.

Irregular

Lobate

Flate

Putih
kekuningan

5.

Irregular

Undulate

Umbate

Putih
kekuningan

6.

Irregular

Undulatze

Umbate

Putih
kekuningan

Tabel 5 . Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba kelompok 2


Deskripsi
Mikroba
ke-

Gambar
/foto

Bentuk
koloni

Bentuk

Bentuk

Warna

pinggiran

permukaan

Koloni

koloni

koloni

mikroba

1.

Round

entire

rugose

Putih

2.

Irreguller

undulate

dull

Putih
kekuningan

46

3.

Filamentou

filiform

rugose

Putih pekat

filiform

dull

Putih

s
4.

Filamentou
s

5.

curled

Undulate

Rough

Putih

6.

Round

entire

rugose

Putih

Tabel 6. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba kelompok 3


Deskripsi
Mikroba

Gambar

ke-

/foto

1.

Bentuk
koloni

Filamentou

Bentuk

Bentuk

Warna

pinggiran

permukaan

Koloni

koloni

koloni

mikroba

Undulate

Crateriform

Bening

s
2.

Round

curled

Umbonate

Putih

3.

Round

Filiform

Flat

Putih

4.

Round

Entire

Flat

Putih

5.

Irregular

Curled

Raised

Putih

6.

Irregular

Undulate

Convex

Putih

Tabel 7. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba kelompok 4


Mikrob

Gambar /

Deskripsi

47

a ke-

foto

Bentuk
koloni

Bentuk

Bentuk

Warna

pinggiran

permukaan

Koloni

koloni

koloni

mikroba

1.

Irregular

Undulate

Dull

Putih

2.

Filamentou

Filiform

Rugose

Putih

s
3.

Irregular

Undulate

Glistening

Putih pekat

4.

Irregular

Lobate

Rough

Putih

5.

Round

Rurled

Rugose

Putih

6.

Round

Entire

Rugose

Putih

Tabel 8. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba kelompok 6


Mikrob
a

Gambar

Bentuk

Bentuk

Pinggiran

Permukaan

Koloni

Koloni

Irregular

Undulate

Dull

Round

Entired

Dull

Putih kusam

Round

Entired

Dull

Putih kusam

Bentuk
Koloni

ke
1

Warna

Coklat
keemasan

48

Round

Entired

Dull

Putih kusam

Round

Entired

Dull

Putih kusam

Round

Entired

Dull

Putih kusam

Tabel 9. Hasil Pengamatan Karakteristik Fisik Mikroba kelompok 7


Mikrob
a

Gambar

Bentuk

Bentuk

Pinggiran

Permukaan

Koloni

Koloni

Irregular

Undulate

smoth

putih

Irregular

undulate

smoth

putih

filiform

smoth

putih

smoth

putih

smoth

putih

Bentuk
Koloni

ke

Warna

filamentou
s

Rizoid

lobate

Irregular

undulate

49

Round

Entired

smoth

putih

Dari tabel diatas, dapat diketahui hasil pengamatan kelompok 5 pada


tabel 1 yaitu teridentifikasi bentuk tiga jenis koloni yaitu curled, round,
irreguler dengan jenis round yang paling banyak. Bentuk pinggiran
teridentifikasi dua jenis yaitu dull dan glistening, berdasarkan warna koloni
mikroba teridentifikasi warna putih, putih kusam, putih pada bagian sisi,
biru dan cream sedikit merah. Jadi bakteri yang tumbuh tumbuh pada
sampel kebanyak berbentuk round dan irreguler yang berwarna putih dan
biru ini dipengaruhi mikroba yang ada pada sampel. Hasil identifikasi sesuai
dengan pernyataan Dwidjoeputro (1987) yaitu sifat-sifat koloni pada agaragar lempengan mengenai bentuk, permukaan, dan tepi. Bentuk koloni
dilukiskan sebagai titik,-titik, bulat, berbenang, tak teratur, serupa akar,
serupa kumparan. Permukaan koloni dapat datar, timbul mendatar, timbul
melengkung, timbul mencembung, timbul membukit, timbul berkawah. Tepi
koloni ada yang utuh, ada yang berombak, ada yang berbelah-belah, ada
yang bergerig, ada yang berbenang-benang, ada yang keriting.
Dari data kelas kita dapat mengetahui hasil identifikasi mikroba setiap
kelompok, yaitu teridentifikasi bentuk 5 jenis koloni yaitu irreguler, round,
filamentous, rizhoid, dan curled dengan jenis irreguler yang paling dominan
yaitu 20, round 18, flamentous 5, curled 4, dan rizhoid 1. Bentuk pinggiran
koloni teridentifikasi 4 jenis yaitu, entire, undulate, filiform, dan lobate
dengan jenis undulate yang paling dominan yaitu 18, entire 12, lobate 5, dan
filiform 3. Bentuk pinggiran teridentifikasi 12 jenis yaitu umbonate, convex,
flate, rugose, dull, rough, raised, crateriform,glistening, smooth, umbate.
Dari ke 11 jenis tersebut yamg paling dominan yaitu dull yaitu13, smooth
10, rugose 7,flate 4, rough 3,glistening 3, umbonate 2, umbate 2, raised 1,
dan crateriform 1,dan convex 2. Warna atau pigmen yang terkandung pada
mikroba dapat digunakan untuk membantu proses identifikasi.Dari data
tersebut Teridentifikasi warna putih, putih kekuningan, bening, putih pekat,

50

putih kusam, biru, putih kekuningan,coklat keemasan cream sedikit


merahdan putih pada bagian sisi, dari warna-warna tersebut yang paling
mendominasi adalah warna putih.
Hasil identifikasi data kelas tersebut sesuai dengan peryataan Pradhika
(2008), koloni bakteri memiliki ciri-ciri yang berbeda, tergantung jenisnya
dan mediumnya. Ciri-ciri tersebut adalah :
a. Pertumbuhan pada petridish
1. Ukuran; pinpoint/punctiform (titik)

Small (kecil)

Moderate (sedang)

Large (besar)
b. Pigmentasi : mikroorganisme kromogenik sering memproduksi pigmen
intraseluler, beberapa jenis lain memproduksi pigmen ekstraseluler yang
dapat terlarut dalam media
c. Karakteristik optik : diamati berdasarkan jumlah cahaya yang melewati
koloni.

Opaque (tidak dapat ditembus cahaya)

Translucent (dapat ditembus cahaya sebagian)

Transparant (bening)
d. Bentuk :

Circular

Irregular

Spindle

Filamentous

Rhizoid
e. Elevasi :

Flat

Raised

Convex

Umbonate
f. Permukaan :

Halus mengkilap

Kasar

Berkerut

Kering seperti bubuk


g. Margins :

Entire

Lobate

Undulate

Serrate

51

Felamentous
Curled

4.7. Pendalaman
Untuk meningkatkan pemahaman terhadap kegiatan identifikasi
mikroba yang telah dilaksanakan, praktikan wajib menjawab pertanyaan
berikut ini :
1.Berdasarkan teori yang saudara baca, apa tujuan dilakukannya
pengenceran hingga 10-6?
Jawaban :
Pengenceran bertujuan untuk mempermudah identifikasi. Bila tidak
dilakukan pengenceran atau hanya dilakukan pengenceran hingga 10-1
akan banyak bakteri yang tumbuh sehingga mempersulit identifikasi.
Jadipengenceran dilakukan hingga 10-6.
2.Apakah karakter fisik sudah dapat membantu menentukan jenis mikroba?
Jelaskan pendapat saudara.
Jawaban :
Iya benar, namun kurang spesifik dari karakter fisik beberapa mikroba
mempunyai karakter fisik yang berbeda dan dapat dibedakan. Namun
beberapa mikroba ada yang mempunyai karakter fisik yang hampir sama
sehingga cukup sulit untuk membedakannya.

DAFTAR PUSTAKA
Afrianto, E. 2012.Modul Praktikum: Inokulasi Mikroba Program studi
Perikanan,Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Sumedang: Universitas
Padjadjaran
Bhima, 2010. Mikrobiologi Umum. Malang : Universitas Muhammadiyah.
Buckle,K.A., J.A. Davey, M.J. Eyles, A.D. Hocking, K.G. Newton, and E.J.
Stuttard. 1989. Foodborne Microorganisms of Public Health Significance.
4ed.. AIFST (NSW
Branch).Australia.
Buckle,K.A., J.A. Davey, M.J. Eyles, A.D. Hocking, K.G. Newton, and E.J.
Stuttard.1989. Foodborne Microorganisms of Public Health Significance.
4ed.. AIFST (NSW
Branch).Australia.

52

Dwidjoseputro, D. 1998. Dasar-Dasar Mikrobiologi.Djambatan : Malang


Dwidjoseputro. 1987. Dasar-dasar Mikrobiologi. Surabaya : Penerbit Djambatan
Fardiaz, 1992. Mikrobiologi Pangan. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.
Hadioetomo, R.S. 1993. Mikrobiologi Dasar Dalam Praktek. Gramedia, Jakarta.
Kismyati, dkk. 2009. Isolasi dan Identifikasi Bakteri Gram Negatif Pada Luka
Ikan Maskoki (Carassius auratus) Akibat Infestasi Ektoparasit Argulus sp.
Jurnal Sains. Surabaya: Jurusan Perikanan Fakultas Perikanan dan Kelautan
Universitas Airlangga.
Lay, B. 1994. Analisis Mikroba di Laboratorium. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Pelczar, Michael J..1986. Dasar-dasar mikrobiologi. Jakarta: Universitas
Indonesia.
Pradhika,E.I.2008.Petunjuk Praktikum Mikrobiologi.
Puspitasari, F Diah, dkk. 2012. Isolasi dan Karakterisasi Bakteri Aerob Proteolitik
dari Tangki Septik. Jurnal Biologi. Surabaya: Jurusan BiologiFakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh
November.
Waluyo, L. 2005. Mikrobiologi Umum. MM Press: Malang.

LAMPIRAN
Praktikum 1. Sterilisasi Peralatan

53

Proses Pembungkusan
Alat - alat yang akan disterilisasi

Hasil pembungkusan

Proses pemanasan

Praktikum II. Inokulasi Mikroba

Lampu Bunsen

Beaker glass

54

Cawan petri

Luv

Ikan yang diuji

Aquades

Cawan masih terbungkus

Mengamati adanya
jamur

55

Mengamati adanya
bakteri

Melakukan
metode gores

Selesai melakukan
metode gores

Dimasukan ke inkubator

Praktikum III. Mikroba Antagonis

NampanPlastik

Pisau

Talenan

56

Baskom

Kertas Tisu

Ikan Kembung

Proses penyiangan ikan

Keranjang plastik

Penjepit

Timbangan Digital

Piring steoroform

Perendaman ikan

Proses penirisan ikan

57

Proses penimbangan ikan

Ikan yang telah dikemas

Praktikum IV. Identifikasi Mikroba

Hasil identifikasi mikroba


(Mikroba pada petridisk)