Anda di halaman 1dari 11

1

PENGAMBILAN DARAH KAPILER DAN DARAH VENA


(Situs Analis Kesehatan)

Oleh :
KARINA MARYA ULFA
NIM : G0C015055

PROGRAM DIPLOMA III ANALIS KESEHATAN


FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG
2016

PENGAMBILAN DARAH KAPILER DAN DARAH VENA


A.

Pengertian Darah Kapiler Dan Darah Vena


1. Darah Kapiler
Darah kapiler adalah darah yang berada di pembuluh kapiler yang sangat
kecil, dimana tempat arteri berakhir. Makin kecil arteriol semakin menghilang
ketiga lapis dindingnya sehingga ketika sampai pada kapiler yang sehalus
rambut, dinding itu tinggal satu lapis saja yaitu lapisan yaitu lapisan
endotelium. Lapisan yang sangat tipis itu memungkinkan limfe merembes
keluar membentuk cairan jaringan membawa air, mineral dan zat makanan
untuk sel, dan melalui pertukaran gas antara pembuluh kapiler dan jaringan
sel, menyediakan oksigen dan menyingkirkan bahan buangan termasuk
karbondioksida. (Evelyn C. Pearce, 2006)
2. Darah Vena
Darah vena adalah darah yang berada di pembuluh darah vena, membawa
darah miskin akan oksigen menuju ke jantung. Pembuluh darah vena juga
berdinding tiga lapis seperti arteri, tetapi lapisan tengah berotot lebih tipis,
kurang kuat, lebih mudah kempes, dan kurang elastis dari pada arteri. Pada
umumnya semua pembuluh vena cukup besar dan letaknya superficial dapat
dipergunakan pengambilan darah. Tetapi pada prakteknya yang sering
digunakan adalah vena difosa cubiti. Pada anak kecil atau bayi darah dapat
diambil pada vena jugula ris externa, vena femoralis, bahkan dari sinus
sagitalis superior. (Evelyn C. Pearce, 2006)

B. Peralatan Dan Perlengkapan Yang Harus Dipersiapkan Sebelum Pengambilan


Darah Kapiler Dan Darah Vena (Melakukan Plebotomi)

Langkah pertama yang harus disiapkan adalah mempersiapkan dan


menggunakan perlengkapan pelindung diri (safety), yaitu:
1. Menggunakan jas laboratorium atau baju pelindung agar tidak terkena
tumpahan darah/sample.
2.

Menggunakan sarung tangan.

3.

Menggunakan masker (pelindung pernafasan).

4. Mengunakan sepatu menutupi telapak kaki dan tidak menggunakan


sepatu yang licin atau berhak tinggi untuk mencegah kecelakaan kerja
seperti terpeleset dan darah/sampel tumpah.

Langkah kedua, persiapkan peralatan pengambilan darah sesuai


kebutuhan, misalkan pada saat pengambilan darah kapiler yang harus
dipersiapkan adalah:
1.

Lancet steril atau autoclick.

2. Bola kapas yang dibasahi atau mengandung alcohol 70%/kassa alcohol


atau menggunakan povidon iodine, tetai lebih disarankan menggunakan
alcohol karena providone iodine kadar kalium, fosfor dan asam urat akan
mempengaruhi hasil yang cenderung meningkat.
3. Bola kapas kering.
4. Tabung khusus untuk pengambilan darah kapiler (tube).
5. Tempat pembuangan sampah medis/sharp container (sampah jarum dan
kapas secara terpisah).
6. Alat tulis, label dan formulir permintaan pemeriksaan laboratorium.
Pada saat pengambilan darah vena peralatan yang harus disiapkan adalah:
1. Tourniquet.
2. Jarum suntik (syringe)/spuit/vacutainer/venipuncture dewasa/venipuncture
untuk anak-anak/kit untuk anak-anak (jarum kupu).
3.

Botol penampung sampel atau penampung vakum

4. Bola kapas yang dibasahi atau mengandung alcohol 70%/kassa alcohol atau
menggunakan povidon iodine.
5. Bola kapas kering.
6. Plester .
7. Tempat pembuangan sampah medis/sharp container (sampah jarum dan kapas
secara terpisah).
8. Alat tulis, label dan formulir permintaan pemeriksaan laboratorium.

C.

Prosedur dan Teknik Pengambilan Darah Kapiler Dan Darah Vena


Setelah mempersiapkan dan menggunakan perlengkapan pelindung diri
(safety) serta peralatan untuk mengambil sampel sesuai kebutuhan telah
lengkap maka lakukan lah langkah berikutnya, langkah pertama adalah:
Identifikasi dan persiapan pasien:
1. Identifikasi pasien yang benar
2. Pengecekan formulir permintaan dokter
3. Pengecekan identitas pasien rawat jalan seperti nama, nomor kartu
penduduk, alamat, dan foto atau dengan bracelet
4. Sesuikan permintaan pemeriksaan dengan formulir permintaan dokter
untuk pemeriksaan
5. Kumpulkan tabung-tabung yang benar sesuai pemeriksaan dan pastikan
urutan darah yang akan diambil (EDTA, heparin, citrate dan beku)

Langkah kedua yaitu melakukan pengambilan darah. Berikut adalah prosedur dan
teknik pengambilan darah/sampel:
Sebelum melakukan pengambilan darah, yang harus di persiapkan adalah
antikoagulan yang akan dipakai. Pastikan takaran dan jumlah darah yang akan
diambil sesuai.
a.

Pengambilan darah kapiler (skin puncher)

1.

Pastikan pasien merasa nyaman.

2.

Membaca surat penganter dokter untuk permintaan pemeriksaan.

3.

Perkenalkan diri dan menjelaskan apa yang akan dilakukan.

4.

Cocokkan identitas pasien.

5.
Tanyakan pasein takut, tidak merasakan nyaman.atau mempunyai masalah
sebelumnya saat melakukan phlebotomy.
6.
Siapkan segala peralatan yang dibutuhkan untuk mengambil sampel. Jarum,
tube/tabung kecil, bola kapas dibasahi dengan alcohol 70%/kassa alkohol, bola
kapas kering.

7.
Cucilah tangan menggunakan sabun dan air hingga bersih dan keringkan
benar-benar kering.
8.

Palailah perlengkapan pelindung diri, terutama sarung tangan.

9.
Pilihlah jari yang akan diambil darahnya, hindari ibu jari dan jari kelingking,
karena faktor infeksius besar, apabila terjadi infeksi maka akan menjalar.
Disarankan untuk jari manis, tengah dan telunjuk karena ketiga jari tersebut
merupakan jalur limfa tertutup, resiko infeksius sedikit.
10. Lakukan penusukan tetapi jangan terlalu pinggir karena terdapat syaraf dan
akan lebih terasa sakit. Jangan pada area tengah jari pula, tetapi lakukanlah tidak
ditengah dan tidak terlalu dipinggir.
11. Pijat telapak tangan dan jari yang akan dilakukan penusukan.
12. Basahi jari yang akan dilakukan penusukan dengan bola kapas dibasahi
dengan alcohol 70%/kassa alcohol dengan cara memutar dari dalam/tengah ke
luar area penusukan. Biarkan mengering. Gagal kontak dengan alcohol dapat
menyebabkan resiko kontaminasi dan jangan sentuh daerah yang sudah bersih,
jika terentuh lakukan desinfeksi kembali.
13. Tunggu hingga benar-benar kering dari alcohol.
14. Tusukan jarum dengan sedikit menekan jari.
15. Usapkan dengan bola kapas kering saat sudah mengeluarkan darah.
16. Lalukan penampungan darah dengan tube/tabung kecil sesuai kebutuhan
sampel.
17. Setelah selesai, usapkan jari kembali menggunakan bola kapas kering sampai
area penusukan benar-benar bersih.
18. Buang bekas jarum ke empat yang tersedia dan kapas secara terpisah (tempat
pembuangan sampah medis/sharp container) serta membereskan area kerja.
19. Lepaskan dan buang sarung tangan dengan menggulung keluar, jangan
sampai tangan tersentuh kembali pada bekas pengambilan darah.sampel
20. Cucilah tangan dengan sabun dan air sampai benar-benar bersih lalu
keringkan.
21. Pengecekan bekas luka tusukan dan tanyakan pasien masih merasa sakit pada
area penusukan atau tidak.

22. Ucapkan terimakasih kepada pasien dan memberi tahu bahwa pengambilan
darah sudah selesai.
B.

Pengambilan darah vena mengguakan spuit/syringe (jarum suntik biasa)

Pada pengambilan darah vena (venipuncture), contoh darah umumnya diambil


dari vena median cubital, pada anterior lengan (sisi dalam lipatan siku). Vena ini
terletak dekat dengan permukaan kulit, cukup besar, dan tidak ada pasokan saraf
besar. Apabila tidak memungkinkan, vena chepalica atau vena basilica bisa
menjadi pilihan berikutnya. Venipuncture pada vena basilica harus dilakukan
dengan hati-hati karena letaknya berdekatan dengan arteri brachialis dan syaraf
median. Jika vena cephalica dan basilica ternyata tidak bisa digunakan, maka
pengambilan darah dapat dilakukan di vena di daerah pergelangan tangan.
Lakukan pengambilan dengan dengan sangat hati-hati dan menggunakan jarum
yang ukurannya lebih kecil.
1.

Pastikan pasien merasa nyaman.

2.

Perkenalkan diri dan menjelaskan apa yang akan dilakukan.

3.

Membaca surat penganter dokter untuk permintaan pemeriksaan.

4.

Cocokkan identitas pasien.

5.
Tanyakan pasein takut. tidak merasakan nyaman. Atau mempunyai masalah
sebelumnya saat melakukan phlebotomy.
6.
Persiapkan peralatan yang dibutuhkan. Seperti tourniquet, botol penampung,
kassa alcohol/bola kapas dibasahi alcohol 70%, bola kapas kering, ukuran spuit
yang dibutuhkan dan dan ukuran jarum sesuai besar kecilnya vena.
7.

Pakailah perlengkapan pelindung diri, terutama sarung tangan.

8.
Pasang tourniquet, jangan telalu lama dengan jarak penusukan (tidak lebih
dari 2 menit).
9.
Tetapkan vena (palpasi) dengan cara memegang lengan pasien dan letakkan
jempol dibawah daerah venepuncher.
10. Mintalah pasien untuk mengepalkan tangan agar vena dapat tampak terlihat
jelas.
11. Apus mengunakan bola kapas alcohol/kassa alcohol dimulai dari tengah
melingkar ke arah luar membuat area 2 cm atau lebih.

Biarkn mengering. Gagal kontak dengan alcohol dapat menyebabkan resiko


kontaminasi dan jangan sentuh daerah yang sudah bersih seperti menempatkan
jari diatas vena yang sudah ditentukan jika terentuh lakukan desinfeksi kembali.
12. Gunakan tangan kanan untuk memegang jarum, ujung telunjuk pada pangkal
jarum. Lakukan prepungsi/persiapan jarum, pastikan tidak ada rongga udara dan
kencangkan jarumnya.
13. Tegangkan kulit diatas pembuluh darah supaya pembuluh darah tidak
bergerak.
14. Masukkan jarum kedalam pembuluh vena sepanjang 1-1,5 cm dengan sudut
15-30 derajat.
15. Apabila terlihat bercak darah pada ujung jarum, ambillah darah sesuai
kebutuhan.
16. Setelah darah terkumpul, lepaskan tourniquet sebelum menarik jarum.
Pedoman lain menyarankan melepaskan tourniquet segera setelah darah mengalir.
17. Tarik jarum perlahan sambil meneekan pada daerah penusukan menggunakan
bola kapas kering. Sarankan pasien untuk tetap meluruskan tangan dan tidak
menekuknya karena jika menekuk lengan akan menyebabkan hematom.
18. Tutup jarum dengan tidak menyentuh tutup dan ujung jarum. Diperbolehkan
menyentuh ujung tutup jika jarum sudah benar-benar masuk dalam tutup.
19. Buka ujung jarum lalu pindahkan darah yang telah diperoleh pelan-pelan ke
dalam botol penampung lalu dicamppurkan secara lembut (digoyangkan secara
lembut) jangan terlalu keras karena akan mempengaruhi komposisi darah.
20. Catatlah atau labelkan sampel yang diperoleh sesuai identitas pasien, nama
plebotomist dan keperluan pemeriksaan.
23. Setelah selesai buanglah bekas jarum ke empat yang tersedia dan kapas secara
terpisah (tempat pembuangan sampah medis/sharp container) serta membereskan
area kerja.
24. Lepaskan dan buang sarung tangan dengan menggulung keluar, jangan
sampai tangan tersentuh kembali pada bekas pengambilan darah.sampel.
25. Cucilah tangan dengan sabun dan air sampai benar-benar bersih lalu
keringkan.

26. Pengecekan luka bekas tusukan dan tanyakan pasien masih merasa sakit pada
area penusukan atau tidak.
27. Ucapkan terimakasih kepada pasien dan memberi tahu bahwa pengambilan
darah sudah selesai.
Kekurangan spuit/syringe (jarum suntik biasa) adalah hanya dapat sekali
menyuntik untuk sekali pengambilan sampel dan harus membaginya ke beberapa
botol jika akan dilakukan lebih dari satu pemeriksaan.
C. Pengambilan darah vena mengguakan vacutainer dan jarum bersayap/kupu
(winged needle).
Pada dasarnya pengambilan darah vena menggunakan vacutainer sama
seperti pengambilan darah vena menggunakan spuit/syringe (jarum suntik biasa),
yang membedakan adalah pada saat setelah menusukkan jarum dan kemudia
melakukan penyedotan darah ke dalam vakum-vakum khusus yang sudah terisi
oleh antikoagulan sesuai pemeriksaan dan mempunyai sistem urutan pengambilan
darah pemeriksaan.
Urutan pengambilan sampel (vacutainer):
1. Kultur darah
2. Tabung antara
3. Koagulasi
4. Serum kimia
5. Plasma separator gel tubes (PSTs) hematologi crossmacth
6. Glucose (oxalate) atau bank darah
Menampung Darah Dalam Tabung
Beberapa jenis tabung sampel darah yang digunakan dalam praktek laboratorium
klinik adalah sebagai berikut :
Tabung tutup merah. Tabung ini tanpa penambahan zat additive, darah akan
menjadi beku dan serum dipisahkan dengan pemusingan. Umumnya digunakan
untuk pemeriksaan kimia darah, imunologi, serologi dan bank darah
(crossmatching test)
Tabung tutup kuning. Tabung ini berisi gel separator (serum separator tube/SST)
yang fungsinya memisahkan serum dan sel darah. Setelah pemusingan, serum

akan berada di bagian atas gel dan sel darah berada di bawah gel. Umumnya
digunakan untuk pemeriksaan kimia darah, imunologi dan serologi
Tabung tutup hijau terang. Tabung ini berisi gel separator (plasma separator
tube/PST) dengan antikoagulan lithium heparin. Setelah pemusingan, plasma akan
berada di bagian atas gel dan sel darah berada di bawah gel. Umumnya digunakan
untuk pemeriksaan kimia darah.
Tabung tutup ungu atau lavender. Tabung ini berisi EDTA. Umumnya digunakan
untuk pemeriksaan darah lengkap dan bank darah (crossmatch)
Tabung tutup biru. Tabung ini berisi natrium sitrat. Umumnya digunakan untuk
pemeriksaan koagulasi (mis. PPT, APTT)
Tabung tutup hijau. Tabung ini berisi natrium atau lithium heparin, umumnya
digunakan untuk pemeriksaan fragilitas osmotik eritrosit, kimia darah.
Tabung tutup biru gelap. Tabung ini berisi EDTA yang bebas logam, umumnya
digunakan untuk pemeriksaan trace element (zink, copper, mercury) dan
toksikologi.
Tabung tutup abu-abu terang. Tabung ini berisi natrium fluoride dan kalium
oksalat, digunakan untuk pemeriksaan glukosa.
Tabung tutup hitam: berisi bufer sodium sitrat, digunakan untuk pemeriksaan
LED (ESR).
Tabung tutup pink: berisi potassium EDTA, digunakan untuk pemeriksaan
imunohematologi.
Tabung tutup putih: potassium EDTA, digunakan untuk pemeriksaan
molekuler/PCR dan bDNA.
Tabung tutup kuning dengan warna hitam di bagian atas berisi media biakan,
digunakan untuk pemeriksaan mikrobiologi - aerob, anaerob dan jamur
Tabung vakum pertama kali dipasarkan oleh perusahaan AS BD (BectonDickinson) di bawah nama dagang Vacutainer. Jenis tabung ini berupa tabung
reaksi yang hampa udara, terbuat dari kaca atau plastik. Ketika tabung dilekatkan
pada jarum, darah akan mengalir masuk ke dalam tabung dan berhenti mengalir
ketika sejumlah volume tertentu telah tercapai.
Jarum yang digunakan terdiri dari dua buah jarum yang dihubungkan oleh
sambungan berulir. Jarum pada sisi anterior digunakan untuk menusuk vena dan
jarum pada sisi posterior ditancapkan pada tabung. Jarum posterior diselubungi

10

oleh bahan dari karet sehingga dapat mencegah darah dari pasien mengalir keluar.
Sambungan berulir berfungsi untuk melekatkan jarum pada sebuah holder dan
memudahkan pada saat mendorong tabung menancap pada jarum posterior.
Keuntungan menggunakan metode pengambilan ini adalah, tak perlu membagibagi sampel darah ke dalam beberapa tabung. Cukup sekali penusukan, dapat
digunakan untuk beberapa tabung secara bergantian sesuai dengan jenis tes yang
diperlukan. Untuk keperluan tes biakan kuman, cara ini juga lebih bagus karena
darah pasien langsung dapat mengalir masuk ke dalam tabung yang berisi media
biakan kuman. Jadi, kemungkinan kontaminasi selama pemindahan sampel pada
pengambilan dengan cara manual dapat dihindari.
Sulitnya pengambilan pada orang tua, anak kecil, bayi, atau jika vena tidak bisa
diandalkan (kecil, rapuh), atau jika pasien gemuk. Untuk mengatasi hal ini
mungkin bisa digunakan jarum bersayap (winged needle).
Jarum bersayap atau sering juga dinamakan jarum kupu-kupu hampir sama
dengan jarum vakutainer seperti yang disebutkan di atas. Perbedaannya adalah,
antara jarum anterior dan posterior terdapat dua buah sayap plastik pada pangkal
jarum anterior dan selang yang menghubungkan jarum anterior dan posterior. Jika
penusukan tepat mengenai vena, darah akan kelihatan masuk pada selang (flash).
Pengambilan sampel pada anak disarankan dalam posisi duduk dengan pangkuan
orangtua sehingga orang tua dapat menahan dan mengendalikan anak tersebut
apabila lepas control dan berontak.
Untuk dewasa disarankan untuk duduk, diperbolehkan berbaring apabila takut
berlebihan yang menimbulkan pingsan.

Sumber
:
http://mellarosmayanti.blogspot.co.id/2014/05/tentang-darah-dantentang-plebotomy.html

11

BIODATA
Nama

: Karina Marya Ulfa

Tempat Tanggal Lahir

: Pekalongan, 01 April 1997

Alamat
: dk.Wonosari
ds.Kalimojosari Kec.Doro Kab.Pekalongan
Pendidikan

Gede

Rt:18

Rw:05

SD : SD Muhammadiyah Wonosari Gede


SMP : SMP Muhammadiyah Pekajangan
SMK : SMK Muhammadiyah Karanganyar
Perguruan Tinggi : D3 Analis Kesehatan UNIMUS

Nama Ayah

: Zen Efendi

Pekerjaan

: Pensiunan

Nama Ibu

: Umamah

Pekerjaan

: Ibu Rumah Tangga

Semarang, 05 Maret 2016


Hormat Kami,

Karina Marya Ulfa

No.401