Anda di halaman 1dari 14

TATALAKSANA PEMBUATAN VISUM et REPERTUM PSIKIATRIKUM *

Dr. Evalina Asnawi SpKJ


Pendahuluan
Di dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) pasal 44 ayat (1) disebutkan
Barang siapa melakukan perbuatan yang tidak dapat dipertanggungkan kepadanya karena
jiwanya cacat dalam pertumbuhan atau terganggu karena penyakit tidak dipidana Berkaitan
dengan pasal tersebut di atas , dokter Spesialis Kedokteran Jiwa (dokter SpKJ) /psikiater dapat
membantu

hakim

dengan

mengemukakan

unsur-unsur

yang

dapat

menentukan

pertanggunganjawaban terperiksa.
Disadari bahwa bukanlah tugas dokter SpKJ yang membuat Visum et Repertum
Psychiatricum (VeRP) untuk menentukan pertanggungjawaban terperiksa karena pengertian itu
bukanlah pengertian dalam disiplin ilmu kesehatan. Penentuan pertanggungjawaban tersebut
adalah hak dari hakim pengadilan
Semakin meningkatnya kuantitas dan kualitas kasus pelanggaran hukum yang diduga
dilakukan oleh orang dengan gangguan jiwa,

penegak hukum makin merasakan perlunya

mendapat bantuan dari psikiater. Bantuan tersebut antara lain dalam bentuk VeRP . Sebagai
konsekuensinya kualitas pelayanan dalam proses pembuatan VeRP perlu ditingkatkan.
Pada Workshop ini, akan dibicarakan secara singkat tentang Tatalaksana Pembuatan
Visum et Repertum Psikiatrikum, meliputi alur dan ketentuan pembuatan VeRP serta format
VeRP.
Landasan Hukum
1. Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP):
pasal 44 tentang pertanggungjawaban seseorang yang karena jiwanya cacat dalam
pertumbuhan atau terganggu karena penyakit tidak dipidana
pasal 49 ayat 2
pasal 90 tentang penganiayaan yang menyebabkan luka berat, yang salah satu kriterianya
adanya gangguan daya pikir selama empat minggu lebih
2. UU No 8 / 1981 tentang Hukum Acara Pidana (KUHAP)
Pasal 1, butir 28 tentang keterangan ahli
Pasal 7, ayat 1 tentang penyidik mempunyai wewenang mendatangkan seorang ahli
Pasal 65 tentang tersangka/terdakwa berhak mengajukan saksi seseorang yang memiliki
keahlian khusus
Pasal 120 tentang penyidik dapat minta pendapat orang ahli atau orang yang memiliki
keahlian khusus

________________________________________________________________________
* Workshop PEMBUATAN VISUM et REPERTUM PSYCHIATRICUM dan SIMULASI
SAKSI AHLI Di Hotel Prince Kusuma Sahid , Solo.Tanggal 15 April 2012.

Pasal 161, ayat 1 tentang saksi ahli tanpa alasan yang sah menolak untuk bersumpah atau
berjanji
Pasal 170, ayat 1 tentang karena pekerjaan, harkat martabat atau jabatannya yang wajib
menyimpan rahasia dapat minta dibebaskan untuk memberi keterangan sebagai saksi
Pasal 179, ayat 1 tentang dokter ahli kedokteran kehakiman atau dokter atau ahli lainnya
wajib memberikan keterangan ahli demi keadilan
Pasal 180, ayat 1 tentang hakim ketua sidang dapat minta keterangan ahli
Pasal 180, ayat 2 tentang terdakwa atau penasihat hukum dapat mengajukan keberatan
yang beralasan terhadap hasil keterangan ahli
Pasal 180, ayat 3 tentang hakim dapat memerintahkan untuk pemeriksaan ulang
Pasal 180, ayat 4 tentang penelitian ulang dapat dilakukan oleh instansi semula dengan
komposisi yang berbeda atau instansi lain yang mempunyai untuk itu
Pasal 184, ayat 1 tentang alat bukti yang sah, huruf b tentang keterangan ahli
Pasal 186, tentang pengertian tentang keterangan ahli ialah yang seorang ahli menyatakan
di sidang pengadilan
Pasal 187 tentang surat sebagai salah satu alat bukti yang sah, yang dibuat oleh seorang
ahli atas sumpah jabatan
3. UU No 23 tahun 1992 tentang KESEHATAN yang akan dijabarkan dalam Peraturan
Pemerintah (PP)
4. UU No 29 tahun 2004 tentang PRAKTIK KEDOKTERAN
Pasal 36 tentang Surat Izin Praktik (SIP)
Pasal 46 dan 47 tentang Rekam Medis
Pasal 48 tentang Rahasia Kedokteran
5. Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) No 1993/KDJ/U/70 tentang perawatan penderita
penyakit jiwa
Pasal 11 tentang permohonan perawatan dan pengobatan antara lain dari hakim
pengadilan negeri bila dalam suatu perkara timbul persangkaan bahwa yang bersangkutan
adalah penderita penyakit jiwa
Pasal 15 tentang kesaksian ahli jiwa yang dapat berupa visum et repertum psychiatricum
atau keterangan dokter atas permintaan hakim, jaksa, polisi atau pamong praja.
Pasal 16 tentang model dan jangka waktu pengeluaran visum et repertum psychiatricum.
Pasal 17 tentang penunjukan dokter yang diminta memberikan kesaksian ahli jiwa.
Pasal 18 tentang tanggung jawab atas larinya terdakwa dari tempat perawatan untuk
observasi serta pembiayaan pemeriksaan dan penampungan.
Pasal 19 tentang kriteria pemohon, jangka waktu pemeriksaan, tempat perawatan untuk
pembuatan surat keterangan dokter.
Pasal 20 tentang diperlukannya perawatan dan pengobatan bagi terdakwa yang menderita
penyakit jiwa.
Pasal 21 tentang pelaporan megenai perbaikan dan kesembuhan terdakwa yang telah
mendapatkan perawatan dan pengobatan.
Pasal 22 tentang pengeluaran keputusan mengenai perkara terdakwa yang telah
mengalami perbaikan dan penyembuhan.
Pasal 23 tentang penempatan terdakwa yang telah dibebaskan dari segala tuntutan.
VeR Psychiatricum :

Adalah surat keterangan ahli kedokteran jiwa yang dibuat oleh dokter spesialis kedokteran
jiwa(psikiater) sebagai hasil pemeriksaan psikiatrik pada seseorang yang diminta secara resmi oleh
penegak hukum untuk kepentingan peradilan Sebagai bentuk surat, VeR Psychiatricum memenuhi
seperti yang dimaksud dalam pasal 187, huruf c KUHAP, yang bunyinya: surat keterangan seorang
ahli yang memuat pendapat berdasarkan keahliannya mengenai sesuatu hal atau sesuatu keadaan yang
diminta secara resmi daripadanya, dengan demikian VeR Psychiatricum dapat menjadi salah satu alat
bukti yang sah sebagai surat(pasal 184 ayat (1) huruf c)
Lingkup sasaran:
VeRP diperuntukkan bagi tersangka atau terdakwa pelaku tindak pidana atau korban tindak pidana
atau para pihak yang terlibat dalam masalah perdata, yang diduga menderita gangguan jiwa
Dengan demikian keterangan psikiater dapat berupa:
VeR Psychiatricum: sebagai bukti yang sah.
Non VeR Psychiatricum: surat keterangan psikiater/dokter Spesialis Kedokteran Jiwa(SpKJ).
Psikiater dapat juga memberikan keterangan secara lisan apabila dimintakan sebagai saksi ahli di
pengadilan
Prosedur/ alur pembuatan VeRP
1. Harus ada permintaan resmi secara tertulis dari pemohon, yang ditujukan kepada kepala
sarana pelayanan kedokteran jiwa di Rumah Sakit Umum Pemerintah atau Rumah Sakit Jiwa
Pemerintah.
2. Permintaan tertulis harus berisi:
Identitas lengkap pemohon
Identitas lengkap tersangka/terdakwa/korban
Alasan permintaan pembuatan VeR Psychiatricum
Berita acara pemeriksaan (BAP)
3. Tersangka diobservasi selama-lamanya 14 (empat belas) hari dan dapat diperpanjang 14
(empat belas) hari lagi karena pemeriksaan dan observasinya belum selesai, dengan
persetujuan pemohon.
4. Permohonan perpanjangan observasi dilakukan secara resmi dan tertulis kepada pemohon.
5. Selama observasi tersangka harus mendapat penjagaan dari polisi/instansi pemohon dan tidak
diperkenankan menerima kunjungan kecuali dengan persetujuan tertulis instansi pemohon.
Kunjungan dapat ditolak atau dihentikan oleh kepala sarana pelayanan kedokteran jiwa atau
dokter spesialis kedokteran jiwa apabila kunjungan tersebut dapat mengganggu jalannya
pemeriksaan psikiatrik. Kunjungan tersebut harus di bawah pengawasan dokter yang
bertugas. Yang berhak mendapat persetujuan tertulis untuk mengunjungi adalah penasihat
hukum, keluarga(orangtua, suami/isteri, anak dan saudara kandung).
6. Selama observasi tidak dilakukan terapi, kecuali dalam keadaan darurat medik tertentu, dokter
dapat memberikan pengobatan sementara, dalam hal ini diusahakan agar kualitas gejalanya
dipertahankan dan kuantitasnya dikurangi walaupun diagnosis belum ditegakkan. Setelah
diagnosis ditegakkan dapat diberikan pengobatan dengan persetujuan tertulis dari instansi
pemohon.
7. Selama proses observasi tersangka tidak dapat dibawa keluar dari sarana pelayanan
kedokteran jiwa kecuali untuk pemeriksaan penunjang medis.
8. Setelah proses observasi selesai, tersangka harus diambil oleh instansi pemohon;
sedangkan VeR Psychiatricumnya sudah harus diserahkan kepada instansi pemohon paling
lambat 14 hari setelah observasi selesai.

9. Pembiayaan pembuatan VeR Psychiatricum ditanggung oleh instansi pemohon. Bila


diperlukan pengobatan, pembiayaan ditanggung oleh instansi pemohon atau keluarga
tersangka.
Yang berhak menjadi pemohon ialah:
Pejabat atau badan/lembaga yang berwenang yang mengajukan permintaan tertulis kepada pimpinan
sarana kesehatan jiwa, yaitu:
Penyidik (KUHAP pasal 120): polisi, KPK
Penuntut umum dalam hal tindak pidana khusus (pasal 120, pasal 284)
Hakim pengadilan (pasal 180, ayat 1)
Tersangka/terdakwa/korban melalui pejabat sesuai dengan tingkatan proses pemeriksaan (pasal
180, ay 1,2,3, & 4, pasal 65)
Penasihat hukum/pengacara melalui pejabat sesuai dengan tingkatan proses pemeriksaan (pasal
180, ay 1 & 2)

Pembuat Visum et Repertum Psychiatricum


Psikiater (Dokter SpKJ): yang memegang ijazah spesialis kedokteran jiwa yang diakui sah dan
memiliki surat izin praktik (SIP) di Indonesia dari institusi/sarana pelayanan kesehatan jiwa
tempat pembuatan VeR Psychiatricum sebagai ketua tim
Anggota tim sesuai kebutuhan yang telah ditunjuk di sarana pelayanan kesehatan jiwa yang telah
ditentukan, antara lain:
Dokter SpKJ lainnya
Dokter spesialis lainnya
Psikolog klinis
Hak undur diri membuat VeRP dan/atau menjadi saksi ahli
Dokter SpKJ dapat mempergunakan hak undur diri dari kewajiban untuk membuat VeRP dan/atau
menjadi saksi ahli apabila :
a.

c.
d.

Ada hubungan keluarga sedarah atau semenda dalam garis lurus ke atas atau ke bawah sampai
derajat ketiga dengan terperiksa.
b. Saudara dari terperiksa, saudara ibu atau saudara bapak, juga kalau mempunyai hubungan
karena perkawinan, dan anak-anak terperiksa sampai derajat ketiga.
Suami atau isteri terperiksa, meskipun sudah bercerai
Ada kepentingan dalam perkara yang bersangkutan.
Institusi/sarana pelayanan kesehatan jiwa:

RS Jiwa Pemerintah
RSU Pemerintah/TNI/POLRI bagian Kedokteran Jiwa

Jangka waktu pemeriksaan


Observasi dilakukan selama 14 hari:
Observasi dilakukan oleh dokter pemeriksa, perawat yang bertugas pagi, siang, dan malam, semua
observasi dicatatkan dalam buku laporan
Bila dimungkinkan dengan close circuit television (CCTV), sehingga observasi bisa dilakukan
tanpa sepengetahuan terperiksa
4

Pemeriksaan psikiatrik, dan pemeriksaan lain yang diperlukan untuk membantu menegakkan
diagnosis seperti pemeriksaan psikologik, pemeriksaan laboratorium, electroencephalography
(EEG), computerized tomography (CT) scan otak, Minnesota Multiphasic Personality Inventory
(MMPI)
Pengamanan terperiksa
Masalah yang perlu diperhatikan selama observasi:
Terperiksa melakukan percobaan bunuh diri atau pembunuhan atau melarikan diri (perlu
pengawasan yang ketat oleh tim perawat dan petugas jaga)
Terperiksa berpura-pura (perlu CCTV, diskusi tim pemeriksa/tim observasi, MMPI)
Pembiayaan
Pembiayaan pembuatan VeR Psychiatricum ditanggung oleh pemohon/instansi pemohon
Penyerahan kembali terperiksa kepada pemohon setelah proses observasi selesai yaitu 14 hari dari
hari pertama pemeriksaan terperiksa.
Visum et Repertum Psychiatricum diserahkan kepada pemohon paling lambat 14 hari setelah proses
observasi selesai.
Penjelasan Kesimpulan V et R Psychiatricum
1. Ada/tidak ada gangguan jiwa (deskriptif)
2. Apakah perilaku pelanggaran hukum merupakan gejala/bagian gejala gangguan jiwa?
3. Apakah terperiksa mampu memahami nilai dan risiko tindakannya?
4. Apakah terperiksa mampu memaksudkan suatu tujuan yang sadar?
5. Apakah terperiksa mampu mengarahkan kemauan / tujuan tindakannya?
Visum et repertum tidak hanya berisi pendapat dokter saja tetapi juga memuat hasil temuan obyektif
karena merupakan dasar dibuatnya kesimpulan.
Adanya hasil pemeriksaan di dalam visum et repertum memberi peluang bagi orang atau ahli atau
dokter lain untuk dapat menilai kebenaran pendapat atau menilai jalan pemikiran si pembuat visum
et repertum.
Dimuatnya hasil pemeriksaan di dalam visum et repertum juga mendukung pasal 180 ayat (2)(3)(4) jo
pasal 65 KUHAP tentang kemungkinan diajukannya ahli lain atau ahli banding.
PASAL 180 KUHAP
(2) Dalam hal timbul keberatan yang beralasan dari terdakwa atau penasehat hukum
terhadap hasil keterangan ahli sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) Hakim
memerintahkan agar hal itu dilakukan penelitian ulang.
(3) Hakim karena jabatannya dapat memerintahkan untuk dilakukan penelitian ulang
sebagaimana tersebut pada ayat (2)
(4) Penelitian ulang sebagaimana tersebut pada ayat (2) dan ayat (3) dilakukan oleh
Instansi semula dengan komposisi personil yang berbeda dan instansi lain yang
mempunyai wewenang untuk itu.
PASAL 65 KUHAP
Tersangka atau terdakwa berhak untuk mengusahakan dan mengajukan saksi dan atau seseorang yang
mempunyai keahlian khusus guna memberikan keterangan yang menguntungkan bagi dirinya.

Pembuatan visum et repertum tanpa adanya hasil pemeriksaan hanya akan mengundang kesan tidak
berdasarkan keahlian, karena seorang ahli (dokter) hanya akan membuat pernyataan yang
berdasarkan fakta atau dapat dibuktikan kebenarannya.
Format Visum et Repertum Psychiatricum (terlampir)

Daftar Pustaka

1. Darmabrata W : Psikiatri Forensik, Penerbit Buku Kedokteran, 2003.


2. Departemen Kesehatan : Pedoman Visum et Repertum Psychiatricum, 1986
3. Departemen Kesehatan RI, Direktorat Jenderal Pelayanan Medik PPDGJ-III, 1993
4. Permenkes No. 1993 / 1970 tentang Penderita Penyakit Jiwa
5. Soenarto SR,KUHP Dan KUHAP. Divisi Buku Perguruan Tinggi , PT Raja Grafindo
Persada Jakarta. Ed 5, 2011
6. Undang-Undang KESEHATAN JIWA No 3 / 1966
7. Undang-Undang KESEHATAN No 23/1992

Lampiran
LAMPIRAN 1
Format Visum et Repertum Psychiatricum

KOP SURAT RUMAH SAKIT


Demi Keadilan
Pro Justitia
Visum et Repertum Psychiatricum
No : .
Saya yang bertanda tangan dibawah ini:
Nama

Pangkat/NIP/NRP

Jabatan

Alamat sarana pelayanan kesehatan jiwa

Atas permintaan tertulis dari :


Nama

Pangkat/NIP/NRP

Jabatan

Instansi

Alamat

No. Surat

Tanggal

Perihal

Telah melakukan pemeriksaan dan observasi psikiatrik dari tanggal [ditulis dengan huruf, misal: Satu
April tahun Dua ribu dua belas] sampai dengan tanggal [Empat belas April tahun Dua ribu dua belas]
terhadap:

Nama

Umur

Jenis Kelamin

Agama

Alamat

Pendidikan

Status Perkawinan

Pekerjaan

Status Terperiksa

: tersangka/terdakwa/korban/narapidana

Tuduhan

Laporan hasil pemeriksaan


1. Anamnesis diperoleh dari:
a. Berita acara pemeriksaan dari kepolisian
b. Autoanamnesis
c. Alloanamnesis [dari berbagai sumber]
2. Hasil pemeriksaan dan observasi psikiatrik:
3. Hasil pemeriksaan fisik [yang bermakna]
4. Pemeriksaan Penunjang [yang bermakna misalnya MMPI, evaluasi psikologik, EEG, CT
scan, MRI, neuropsikologik, laboratorium dan lain-lain sesuai kebutuhan]
5. Kesimpulan
a. Ada/tidak ada gangguan jiwa [diagnosis dan deskriptif]
b. Apakah perilaku pelanggaran hukum merupakan gejala/bagian dari gangguan jiwa?
c. Ada tidaknya unsur-unsur kemampuan bertanggung jawab berdasarkan:
1) Apakah terperiksa mampu memahami nilai dan resiko tindakannya?
2) Apakah terperiksa mampu memaksudkan suatu tujuan yang sadar?

3) Apakah terperiksa mampu mengarahkan kemauan/tujuan tindakannya


6.

Saran:

7. Penutup
Demikianlah Surat Keterangan Ahli Kesehatan Jiwa (Visum et Repertum Psychiatricum) ini
dibuat dengan mengingat sumpah sewaktu menerima jabatan.

Tempat,
STEMPEL
SARANA
KESEHATA
N JIWA

tanggal,bulan,tahun [dengan huruf]


Dokter yang memeriksa,
Tanda tangan
N a m a

d o k t e r

NIP/NRP

Lampiran 2
Contoh VeRP

KEMENTERIAN KESEHATAN R.I.


DIREKTORAT JENDERAL BINA PELAYANAN MEDIK
R U M A H S A K I T J I WA X
Demi Keadilan
Pro Justitia
Visum et Repertum Psychiatricum
No : 016/VeRP/IV/RSJA/2012

Saya yang bertanda tangan dibawah ini


Nama

:....................................................................................
: dr A B , SpKJ ...............................................................

Pangkat/NIP
0XXXXX.........................................................
Jabatan

Pembina

: Psikiater RS Jiwa X ........................................................

Alamat sarana pelayanan kesehatan jiwa

: Jl Y No 1, Solo

Atas permintaan tertulis dari .......... .......................................................................................


Nama

: Q ...................................................................................................

Pangkat/NRP

: Ajun Komisaris Polisi/ 70XXXXXX...............................................

Jabatan

: Kasat Reskrim.....................................................................................

Instansi

: Polres R ................................................................................................

10

Alamat

: Jl M No 40, Solo................................................................................

No surat

: 010/X/Reskrim/2012.............................................................................

Tanggal

: 01 April 2012................................................................................

Perihal

:Pemeriksaan kesehatan jiwa/Visum et Repertum Psychiatricum...........


atas nama Tn N.........................................................................................

Telah melakukan pemeriksaan dan observasi psikiatrik dari tangga Satu April tahun Dua ribu..
dua belas sampai dengan tanggal Empat belas April tahun Duaribu dua belas terhadap............
.....................................................:.............................................................................................................
Nama
: Tn N...............................................................................................
Tempat/tanggal lahir/umur

: Jakarta, 1 April 1980/32 tahun.......................................................

Jenis Kelamin

: Laki-laki...............................................................................................

Agama

: Islam................................................................................................

Alamat

: Jl. K M, No 15 Solo...................................... ...................................

Pendidikan

: SLTA tamat.........................................................................................

Status Perkawinan

: Menikah...............................................................................................

Pekerjaan

: Wiraswasta.........................................................................................

Status terperiksa

: Tersangka...............................................................................................

Tuduhan

: Pembunuhan..........................................................................................

Laporan hasil pemeriksaan.....................................................................................................................


1. Anamnesis diperoleh dari:..........................................................................................................
a. Berita acara pemeriksaan dari kepolisian......................................................................
b. Autoanamnesis...........................................................................................................
c. Alloanamnesis (dari Ny N, istri terperiksa)..................................................................
Diperoleh keterangan bahwa pada hari Senin, tanggal dua puluh enam Maret dua ribu duabelas,
terperiksa menginap di rumah kerabatnya yang bernama tuan O................................. Terperiksa
merasa kurang nyaman di rumahnya sendiri karena sering ribut dengan isterinya yang diyakini
berselingkuh. Ny N mengatakan hal itu tidak benar dan tidak beralasan, pernyataan ini diperkuat
oleh ibu terperiksa. Terperiksa menginap sampai hari Sabtu, tanggal tiga puluh satu Maret dua
ribu dua belas. Terperiksa ditegur oleh tuan O, karena sepanjang hari kegiatannya hanya
menonton tivi saja, tidak mau membantu kegiatan rumah tangga tuan O. Ia mengatakan bahwa
perselingkuhan isterinya sedang disiarkan di tivi. Tuan O mengatakan tidak benar dan tidak ada
penyiaran itu. Merasa sakit hati, terperiksa lalu ke dapur mengambil pisau dapur dan menusuk
dada tuan O sehingga meninggal dunia. Tidak berapa lama kemudian isteri tuan O pulang dari
pasar, dan waktu masuk ke dalam rumah, terkejut melihat suaminya sudah terkapar berlumuran

11

darah dan berteriak, lalu terperiksa menusuk nyonya O di lehernya dengan pisau yang sama dan
meninggal dunia saat itu juga..................................................... .............................................
Terperiksa dalam kondisi tidak menggunakan zat psikoaktif dan menyatakan tidak pernah
menggunakan zat psikoaktif. Riwayat kejang-kejang dan trauma. kepala tidak ada.......................

2. Hasil pemeriksaan dan observasi psikiatrik:.........................................................................


Terperiksa tampak sesuai usia, berambut pendek, perawakan tinggi. Kesadaran baik (sadar),
kontak psikik bertahan lama dan wajar Perilaku tenang, sopan..................................................
Sikap terhadap pemeriksa cukup kooperatif...............................................................................
Pembicaraan lancar, pertanyaan yang diajukan dijawab dengan spontan....................................
Alam perasaan tampak agak murung, serasi, emosi agak labil bila mengingat akibat tindakannya,
empati dapat diraba rasakan.........................................................................................................
Gangguan persepsi ditemukan adanya halusinasi pendengaran yang berupa suara seorang lakilaki yang tidak jelas dari mana, yang menyatakan bahwa isterinya berselingkuh..........................
Ilusi tidak ada.........................................................................................................................
Fungsi kognitif tidak ditemukan adanya gangguan perhatian dan konsentrasi, tidak ada gangguan
orientasi, tidak ada gangguan daya ingat, kecerdasan rata-rata normal.........................................
Pengendalian impuls pada waktu diperiksa cukup baik...............................................................
Daya nilai sosial cukup karena terperiksa mengetahui bahwa membunuh itu tidak baik...
Proses pikir, arusnya biasa, produktivitas cukup, kontinuitas dan asosiasi biasa pada isi pikiran
didapatkan preokupasi dalam pikirannya dalam bentuk waham curiga berupa keyakinan bahwa
isterinya berselingkuh. Obsesi tidak ditemukan........................................................................
Terperiksa dengan wajah biasa menyatakan bahwa perbuatannya itu memang pantas dilakukannya
karena yakin kerabatnya berkomplot membela isterinya yang diyakini tetap berselingkuh.
Terperiksa tidak menyesali perbuatannya, walaupun mengerti akibat-akibatnya, bahwa ia akan
mendapat hukuman yang berat karena membunuh...................................................................
Terperiksa memahami nilai dan risiko perbuatannya..........................................................................
Selama dalam pemeriksaan dan observasi psikiatrik terperiksa menunjukkan sikap dan perilaku
yang wajar, dapat berkomunikasi dengan perawat dan dokter..........................................................
selalu mengatakan perselingkuhan isterinya...................................................................................
3. Hasil pemeriksaan fisik...........................................................................................................
Pemeriksaan internistik dan neurologik tidak ditemukan adanya kelainan........................................
4. Pemeriksaan Penunjang........................................................................................................
Pemeriksaan laboratorium terhadap penggunaan zat psikoaktif tidak ditemukan..........................
Pemeriksaan EEG tidak ditemukan kelainan...................................................................................

12

Pemeriksaan MMPI didapatkan peninggian skor pada skala paranoid.............................................


5. Kesimpulan............................
Pada saat diperiksa, didapatkan adanya gangguan jiwa berupa Skizofrenia Paranoid yaitu suatu
jenis gangguan jiwa yang ditandai dengan adanya gejala kejiwaan berupa halusinasi (persepsi
pancaindera yang tidak sesuai dengan realita karena tidak ada sumber rangsangannya) dan
waham (isi pikiran berupa keyakinan yang tidak sesuai dengan realita, tidak dapat dikoreksi, dan
dipertahankan terus). Tindak kekerasan dilakukan akibat halusinasi pendengaran dan waham
curiganya. Terhadap peristiwa ini terperiksa menunjukkan unsur-unsur ketidakmampuan
bertanggung jawab atas perbuatannya, karena perbuatannya dilatarbelakangi oleh pengaruh
halusinasi dan waham curiganya walaupun pada pemeriksaan terperiksa mengatakan bahwa ia
memahami nilai dan resiko tindakannya. Terperiksa tidak mampu memaksudkan tujuan
tindakannya secara sadar, dan terperiksa tidak mampu mengarahkan kemauan
dan
perbuatannya........................................................................ .....................................................
6.

Saran............................................................................................................................................
Terperiksa perlu mendapatkan perawatan dan pengobatan psikiatrik di RS Jiwa..............................

7. Penutup.................................................................................................................................
Demikianlah Surat Keterangan Ahli Kedokteran Jiwa (Visum et Repertum Psychiatricum) ini
dibuat dengan mengingat sumpah sewaktu menerima jabatan..... ...............................................
Solo, Lima belas April tahun Duaribu dua belas
Dokter yang memeriksa,
(Stempel sarana
pelayanan
kesehatan jiwa)

Ttd
Dr. AB SpKJ

NIP / NRP

13