Anda di halaman 1dari 6

BAB 22

Hukum Acara Pidana


Pakar hukum acara pidana Indonesia sering mengutip pendapat J.M van Bemmelen, seorang
pakar hukum Belanda, memberi definisi tentang hukum acara pidana tentang hukum acara
pidana sebagai berikut.
Ilmu hukum acara pidana mempelajari peraturan-peraturan yang diciptakan oleh Negara
karena pelanggaran undang-undang pidana berikut.
1. Negara menyidik kebenaran melalui alat-alatnya.
2. Sedapat mungkin menyidik pelaku perbuatan itu.
3. Mengambil tindakan-tindakan yang perlu guna menangkap si pembuat; kalau perlu,
menahannya.
4. Mengumpulkan bahan-bahan bukti (bewjsmateriaal) yang telah diperoleh pada
penyidikan kebenaran guna dilimpahkan kepada hakim dan membawa terdakwa ke
depan hakim tersebut.
5. Hakim memberi keputusan tentang terbukti tidaknya perbuatan yang ditudhkan
kepada terdakwa dan untuk itu menjatuhkan pidana atau tindakan tata tertib.
6. Upaya hukum melawan keputusan tersebut.
7. Akhirnya melaksanakan keputusan tentang pidana dan tindakan tata tertib.
Tujuan Hukum Acara Pidana
Tujuan dari hukum acara pidana adalah mencari dan mendapat atau setidak-tidaknya
mendekati kebenaran materiil ialah kebenaran yang selengkap-lengkapnya dari suatu perkara
pidana dengan menerapkan ketentuan hukum acara pidana secara jujur dan tepat dengan tujuan
mencari siapakah pelaku yang dapat didakwakan melakukan suatu pelanggaran hukum, dan
selanjutnya meminta pemeriksaan dan putusan dari pengadilan guna menemukan apakah terbukti
bahwa suatu tindak pidan telah dilakukan dan apakah orang yang didakwa itu dapat
dipersalahkan.

Asas yang Mengatur Perlindungan


Asas yang mengatur perlindungan terhadap keluhuran harkat dan martabat manusia yang
telah diletakkan didalam Undang-Undang tentang ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan
Kehakiman, yaitu Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1970 harus ditegakkan dalam dan dengan
undang-undang ini.
Adapun asas tersebut adalah sebagai berikut.
a. Perlakuan yang sama atas diri setiap orang di muka hokum dengan tidak mengadakan
pembedaan perlakuan.
b. Penangkapan, penahanan, penggeledahan, dan penyitaan hanya dilakukan berdasarkan
perintah tertulis oleh pejabat yang diberi wewenang oleh undang-undang dan hanya
dalam hal dengan cara yang diatur dengan undang-undang.
c. Setiap orang yang disangka, ditahan, dituntut, dan/atau dihadapkan dimuka siding
Pengadilan wajib dianggap tidak bersalah sampai adanya putusan Pengadilan yang
menyatakan kesalahannya dan memperoleh kekuatan hokum tetap.
d. Kepada seorang yang ditangkap, ditahan, dituntut, ataupun diadili tanpa alasan yang
berdasarkan undang-undang dan/atau karena kekeliruan mengenai orangnya atau hokum
yang diterapkan wajib diberi ganti kerugian dan rehabilitasi sejak tingkat penyidikan dan
para pejabat penegak hokum yang dengan sengaja atau karena kelalaiannya menyebabkan
asas hokum tersebut dilanggar, dituntut, dipidana, dan/atau dikenakan hukum
administrasi.

e. Peradilan yang harus dilakukan sangat cepat, sederhana, dan biaya ringan serta bebas,
jujur, dan tidak memihak harus diterapkan secara konsekuen dalam seluruh tingkat
peradilan.
f. Setiap orang yang tersangkut perkara wajib diberikan kesempatan memperoleh bantuan
hukum yang semata-mata diberikan untuk melaksanakan pembelaan atas dirinya.
g. Kepada seorang tersangka, sejak saat diakukan penangkapan dan/atau penahanan selain
wajib diberi tahu dakwaan dan dasar hukum yang didakwakan kepadanya, juga wajib
diberi tahu hak untuk menghubungi dan bantuan Penasihat Hukum.
h. Pengadilan memeriksa perkara pidana dengan hadirnya terdakwa.
i. Sidang pemeriksaan Pengadilan adalah terbuka untuk umum, kecuali dalam hal yang
diatur undang-undang.
j. Pengawasan pelaksanaan putusan Pengadilan dalam perkara pidan adilakukan oleh Ketua
Pengadilan Negeri yang bersangkutan.

Asas-Asas Hukum Acara Pidana


Asas-asas hukum acara pidana yang secara universal diterima, tetapi tidak selamanya
diterapkan secara konsisten di beberapa Negara:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

Peradilan cepat, sederhana, dan biaya ringan.


Praduga tak bersalah
Asas oportunitas
Pemeriksaan pengadilan terbuka untuk umum.
Semua orang diperlakukan sama di depan hakim.
Peradilan dilakukan oleh hakim karena jabatannya dan tetap.
Tersangka/terdakwa berhak mendapat bantuan hukum.
Asas akusator.
Pemeriksaan hakim langsung dan lisan.

Penyelidik, Penyidik, dan Tugas Mereka


Penyelidik adalah Pejabat Polisi Negara RI yang diberi kewenangan oleh undang-undang
ini untuk melakukan penyelidikan.
Penyelidikan adalah serangkaian tindakan penyelidik untuk mencari dan menemukan
suatu peristiwa yang diduga sebagai tindak pidana guna menentukan dapat atau tidaknya
dilakukan penyedikan menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.
Penyidik adalah Pejabat Polisi Negara RI atau Pejabat Pegawai Negeri sipil tertentu yang
diberi wewenang khusus oleh undang-undang untuk melakukan penyidikan.
Penyidik pembantu adalah Pejabat Kepolisian Negara RI yang karena diberi wewenang
tertentu dapat melakukan tugas penyidikan yang diatur dalam undang-undang ini.
Penyidikan adalah serangkaian tindakan penyidik dalam hal dan menurut cara yang diatur
serta mengumpulkan bukti yang dengan bukti itu membuat terang tentang tindak pidana yang
terjadi dan guna menemukan tersangkanya.
Penyelidikan dan penyidikan diatur dalam KUHAP Bab XIV, Pasal 102 sampai 105
(penyelidikan) dan Pasal 106 sampai 136 (penyidikan).

Jaksa, Penuntut Umum, dan Penuntutan


Jaksa adalah pejabat yang diberi wewenang oleh undang-undang ini untuk bertindak
sebagai Penuntut Umum serta melaksanakan putusan Pengadilan yang telah memperoleh
kekuatan hukum tetap.

Penuntut Umum adalah Jaksa yang diberi wewenang oleh undang-undang ini untuk
melakukan penuntutan dan melaksanakan penetapan hukum.
Penuntutan adalah tindakan Penuntut Umum untuk melimpahkan perkara pidana ke
Pengadilan Negeri yang berwenang dalam hal dan menurut cara yang diatur undang-undang ini
dengan permintaan supaya diperiksa dan diputus oleh Hakim di siding Pengadilan.
Penuntutan diatur dalam KUHAP Bab XV, Pasal 137 sampai 144.

Tersangka, Terdakwa, dan Terpidana


Tersangka adalah seornag yang karena perbuatannya atau keadaannya berdasarkan bukti
permulaan patut diduga sebagai pelaku tindak pidana.
Terdakwa adalah seorang tersangka yang dituntut, diperiksa, dan diadili di siding
Pengadilan.
Terpidana adalah seorang yang dipidana berdasarkan putusan Pengadilan yang telah
memperoleh kekuatan hukum tetap.
Hak-hak tersangka dan terdakwa diatur dalam KUHAO Bab VI PAsal 50 sampai 68, dan
mengenai Bantuan Hukum dalam Bab VII PAsal 69 sampai 74.

Penyitaan dan Penggeledahan


Penyitaan adalah serangkaian tindakan penyidik untuk mengambil alih atau menyimpan
di bawah penguasaannya benda bergerak atau tidak bergerak, berwujud atau tidak berwujud
untuk kepentingan pembuktian dalam penyidikan, penuntutan, dan peradilan.
Penggeledahan rumah adalah tindakan penyidik untuk memasuki rumah tempat tinggal
dan tertutup lainnya untuk melakukan tindakan oemeriksaan dan/atau penyitaan dan atau
penangkapan dalam hal dan menurut cara yang diatur dalam ndang-undang ini.
Penggeledahan badan adalah tindakan penyidik untuk mengadakan pemeriksaan badan
dan/atau pakaian tersangka untuk mencari benda yang diduga keras ada pada badannya atau
dibawanya serta, untuk disita.

Penangkapan dan Penahanan


Penangkapan adalah suatu tindakan penyidik berupa pengekangan sementara waktu
kebebasan tersangka atau terdakwa apabila terdapat cukup bukti guna kepentingan penyidikan
atau penuntutan dan/atau peradilan dalam hal serta menurut cara yang diatur dalam undangundang ini.
Penahanan adalah penempatan tersangka atau terdakwa di tempat tertentu oleh penyidik,
atau penuntut umum atau hakim dengan penetapannya, dalam hal serta menurut cara yang diatur
dalam UU ini.

Mengadili, Pra-Peradilan, dan Putusan Pengadilan


Mengadili adalah tindakan Hakim untuk menerima, memeriksa dan memutusk perkara
pidana berdasarkan asas bebas, jujur, dan tidak memihak di siding Pengadilan dalam hal serta
menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.
Pra-peradilan adalah wewenang Pengadilan Negeri untuk memeriksa dan memutus
menurut cara yang duatur dalam undang-undang ini tentang:

a. Sah atau tidaknya suatu penangkapan dan/atau penahanan atas permintaan tersangka
atau keluarganya atau pihak lain atas kuasa tersangka;
b. Sah atau tidaknya penghentian penyidikan atau penghentian penuntutan atas
permintaan demi tegaknya hukum dan keadilan;
c. Permintaan ganti rugi atau rehabilitasi oleh tersangka atau keluarganya atau pihak lain
atas kuasanya yang perkaranya tidak diajukan ke Pengadilan.
Putusan Pengadilan adalah pernyataan Hakim yang diucapkan dalam siding Pengadilan
terbuka yang dapat berupa pemidanaan, bebas, atau lepas dari segala tuntutan hukum
dalam hal serta menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.

Surat Dakwaan
Surat dakwaan merupakan dasar hukum acara pidana karena berdasarkan dakwaan itulah
itulah pemeriksaan persidangan dilakukan. Hakim tidak dapat menjatuhkan pidana diluar batasbatas dakwaan.
-

Perubahan Surat Dakwaan


Penuntut umum dapat mengubah surat dakwaan sebelum pengadilan menetapkan hari
siding baik denga
tujuan untuk menyempurnakan maupun untuk melakukan
penuntutannya dan oengubahan ini hanya dapat dilakukan satu kali selambat-lambatnya 7
(tujuh) hari sebelum hari siding dimulaid an penuntut umum wajib menyampaikan
turtnannya tersebut kepada tersangka atau penasihat hukumnya (Pasal 144 KUHAP).
Dakwaan dapat disusun secara tunggal, kumulatif, alternatif, atau subsidiar.

Ruang Sidang
Ruang sidang sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditata menurut ketentuan berikut:
a. Tempat meja dan kursi Hakim terletak lebih tinggi dari tempat Penuntut Umum,
terdakwa, Penasihat Hukum, dan pengunjung;
b. Tempat Penitera terletak di belakang sisi kanan tempat Hakim Ketua Sidang;
c. Tempat Penuntut Umum terletak di sisi kanan depan tempat Hakim;
d. Tempat terdakwa dan Penasihat Hukum terletak di sisi kiri depan dari tempat Hakim dan
tempat terdakwa di sebelah kanan tempat Penasihat Hukum.
e. Tempat kursi pemeriksaan terdakwa dan saksi terletak di depan tempat Hakim;
f. Tempat saksi atau ahli yang telah didengar terletak di belakang kursi pemeriksaan;
g. Tempat pengunjung terletak di belakang tempat saksi yang telah didengar;
h. Bendera Nasional di tempat di sebelah kanan meja Hakim dan panji Pengayoman
ditempatkan di sebelah kiri meja Hakim, sedangkan lambing Negara ditempatkan pada
dinding bagian atas di belakang meja Hakim;
i. Tempat rohaniawan terletak di sebelah kiri tempat Paniter;
j. Tempat sebagaimana di maksud huruf a sampai huruf I diberi tanda pengenal;
k. Tempat petugas keamanan di bagian dalam pintu masuk utama ruang sidang dan di
tempat lain yang dianggap perlu.

Bukti, Barang Bukti, dan Alat Bukti


KUHAP sendiri tidak menjelaskan arti dari istilah bukti yang digunakannya. Karena
itu, kita harus menggunakan interpretasi bahasa, misalnya dengan merujuk kepada kamus bahasa
Indonesia. Kamus Besar Bahasa Indonesia memberikan dua arti dari bukti, yaitu: 1. Sesuatu
yang menyatakan kebenaran suatu peristiwa; keterangan nyata; 2. Hal yang menjadi tanda
perbuatan jahat.
Barang bukti adalah benda baik yang bergerak maupun tidak bergerak, yang berwujud
maupun tidak berwujud yang mempunyai hubungan dengan tindak pidana yang terjadi.

Pasal 184 KUHAP memerinci jenis-jenis alat bukti yang sah, yaitui keterangan saksi,
keterangan ahli, surat, petunjuk, dan keterangan terdakwa.

Nilai Pembuktian dari Alat Bukti


a. Keterangan saksi
Keterangan saksi merupakan alat bukti yang sah apabila saksi memberikan
keterangan di sidang pengadilan di bawah sumpah/janji tentang apa yang dilihatnya
sendiri, didengarnya sendiri, atau dialaminya sendiri dengan menyebutkan alas an
pengetahuannya itu.
b. Keterangan ahli
Ahli memberikan keterangan di depan penyidik yang dituangkan dalam
bentuk BAP.
Ahli memberikan keterangan dalam bentuk laporan yang diminta secara resmi
oleh penyidik, yang disebut laporan ahli yang dibuat dengan mengingat
sumpah saat ia menerima jabatan atau pekerjaan.
Ahli memberikan keterangan di sidnag pengadilan berdasarkan penetapan
hakim dan keterangannya dicatat dalam berita acara sidang oleh panitera.
c. Surat
surat yang dibuat oleh pejabat umum yang berwenang atau yang dibuat
dihadapannya yang memuat keterangan tentang kejadian atau keadaan yang
didengar dilihat atau dialaminya sendiri disertai alasan tentang keterangannya
itu.
Surat yang dibuat menurut peraturan perundang-undangan atau surat yang
dibuat oleh pejabat mengenai hal yang termasuk dalam tata laksana yang
menjadi tanggung jawabnya dan diperuntukkan bagi pembuktian suatu hal
atau keadaan.
Surat yang dibuat oleh ahli yang memuat pendapat berdasarkan keahliannya
mengenai suatu peristiwa atau keadaan yang diminta secara resmi dari
padanya.
d. Keterangan Terdakwa
Keterangan terdakwa yang dinyatakannya di sidang pengadilan tentang perbuatan
yang dilakukannya, diketahuinya, atau yang dialaminya sendiri merupakan alat bukti.
e. Petunjuk
Yang bisa bernilai sebagai alat bukti petunjuk adalah perbuatan, kejadian, atau
keadaan yang bersesuaian satu sama lain atau bersesuaian dengan tindak pidana itu.
Upaya Hukum
Upaya hukum adalah hak terdakwa atau Penuntut umum untuk tidak menerima putusan
Pengadilan yang berupa perlawanan, banding, kasasi, atau terpidana untuk mengajukan
permohonan peninjauan kembali dalam hal serta menurut cara yang diatur dalam undang-undang
ini.
a. Ganti Kerugian dan Rehabilitasi
Ganti kerugian adalah hak seorang untuk mendapat pemenuhan atas tuntutannya yang
berupa imbalan sejumlah uang karena ditangkap, ditahan, dituntut, ataupun diadili tanpa
alasan yang berdasarkan undang-undang atau karena kekeliruan mengenai orangnya atau
hukum yang diterapkan menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.
Rehabilitasi adalah hak seorang untuk mendapat pemulihan haknya dalam kemampuan,
kedudukan, harkat, dan martabatnya yang diberika pada tingkat penyidikan, penuntutan,
atau peradilan karena ditangkap, ditahan, dituntut, dan diadili tanpa alasan yang
berdasarkan undang-undang yang diterapkan menurut cara yang diatur dalam undangundang ini.

Mengawasi Peradilan
a. Eksaminasi
Eksaminasi berarti melakukan pengujian atau pemeriksaan terhadap produk-produk
peradilan.