Anda di halaman 1dari 13

A.

Klasifikasi batuan karbonat menurut Embry & Klovan (1971)


Sebelum membahas klasifikasi batuan menurut Embry & Klovan (1971)
marilah kita mengenal apa itu batuan sedimen karbonat. Batuan sedimen karbonat
adalah batuan sedimen dengan komposisi yang dominan (lebih dari 50%) terdiri
dari mineral karbonat, meliputi batugamping dan dolomit. Sedangkan Embry &
Klovan (1971) mengklasifikasikan batuan sedimen karbonat ini didasarkan oleh
tekstur batuan yang terbentuk saat pengendapan.
Perlu diketahui bahwa sebelum Embry & Klovan mengklasifikasikan batuan
karbonat, Dunham pada tahun 1962 dan Folk pada tahun 1959 dan klasifikasi
menurut Embry & Klovan ini hanya pengembangan dari klasifikasi batuan
karbonat oleh Dunham (1962). Klasifikasi Dunham ini kemudian dikembangkan
oleh Embry & Klovan pada tahun 1971 dengan membagi batugamping menjadi 2
kelompok besar, yaitu autochtonus limestone dan allochtonus limestone berupa
batugamping yang komponen-komponen penyusunnya tidak terikat secara organis
selama proses deposisi.
Batuan sedimen yang diklasifikasikan oleh Embry & Klovan pada tahun
1971 adalah batuan sedimen karbonat, yaitu batuan sedimen dengan komposisi
yang dominan (lebih dari 50%) terdiri dari mineral karbonat, meliputi
batugamping dan dolomit. Batuan karbonat adalah batuan denga tekstur yang
beraneka ragam, struktur serta fosil. Hal tersebut dapat menginformasikan
beberapa hal penting mengenai lingkungan laut purba, kondisi paleoekologi, serta
evolusi bentuk dari organisme laut.
Sebenarnya Dunham telah menggunakan allohtonus dan autochtonus
sebagai dasar klasifikasi, namun Dunham tidak mengklasifikasikannya secara
terperinci. Dunham hanya memakainya sebagai dasar pengklasifikasiannya saja
antara batugamping yang tidak terikat (packstone, mudstone, wackestone,
grainstone) dan terikat (boundstone). Sedangkan Embry & Klovan membagi lagi
boundstone menjadi 3 kelompok, yaitu framestone, bindstone, dan bafflestone,
berdasarkan atas komponen utama terumbu yang berfungsi sebagai perangkap
sedimen. Selain itu juga ditambahkan nama kelompok batuan yang mengandung

komponen berukuran lebih dari 2 mm sebanyak 10%. Nama batuannya adalah


rudstone dan floatsone.

Gambar 1. Klasifikasi Tekstur Batugamping Koral (Embry & Klovan, 1971 dan James
(1984))

Gambar 2. Klasifikasi Tekstur Batugamping Koral (Embry & Klovan, 1971 )

B. Pembagian Klasifikasi Embry & Klovan (1971)

Klasifikasi Embry & Klovan (1971) lebih cocok digunakan pada saat
pengamatan langsung dilapangan dengan menggunakan lup. Mengapa? Perlu
diketahui arti dari Allochtonus sendiri adalah jika komponen atau material terlihat
terikat secara organis, biasanya mengandung berukuran lebih dari 2mm lebih dari
10%. Sedangkan Autochtonus merupakan material yang terikat secara organis
selama proses organis. Sehingga kedua jenis ini lebih cocok digunakan pada saat
pengamatan langsung di lapangan. Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai
allochtonus dan autochtonus.
1. Allochtonous
Allochton adalah batugamping yang komponennya berasal dari sumbernya
oleh fragmentasi mekanik, kemudian mengalami transportasi dan diendapkan
kembali sebagai partikel padat.
a. Berarti jika komponen atau material terlihat terikat secara organis, biasanya
mengandung berukuran kurang dari 2mm lebih dari 10%. batuan yang
bersifat allochtonus oleh Embry & Klovan (1971) dibagi lagi menjadi 2,
yaitu:
1) Mud Supported
Dalam Mud Supported ini terbagi menjadi 2 yaitu:
a) Mudstone adalah batuan termasuk kedalam jenis Allothonous yang
matriksnya tidak terikat selama pengendapan,karena batuan tidak
mengandung butir/fragmen (<10% grain) dan mud supported.

Gambar 3. Mudstone

b) Wackstone adalah batuan termasuk kedalam jenis Allothonous yang


matriksnya tidak terikat selama pengendapan,karena batuan tidak
mengandung butir/fragmen (>10% grain) dan mud supported.

Gambar 4. Wackstone

2) Grain Supported
Dalam Grain Supported ini terbagi menjadi 2 yaitu:
a) Packstone adalah batuan termasuk kedalam jenis Allothonous yang
matriksnya

tidak

terikat

selama

pengendapan,karena

batuan

mengandung butir/fragmen (>10% grain) dan grain supported tetapi


masih terdapat lumpur < 0,02 mm.

Gambar 5. Packstone

b) Grainstone adalah batuan termasuk kedalam jenis Allothonous yang


matriksnya

tidak

terikat

selama

pengendapa,karena

mengandung butir/fragmen (>10% grain) dan grain supported.

batuan

Gambar 6. Grainstone

b. Berarti jika komponen atau material terlihat terikat secara organis, biasanya
mengandung berukuran lebih dari 2mm lebih dari 10%. batuan yang bersifat
allochtonus oleh Embry & Klovan (1971) dibagi lagi menjadi 2, yaitu
1) Matrix supported Yaitu jika batuan mengandung material-material yang
berukuran lebih dari 2 mm namun masih bersifat matrix supported atau
antar butiran fragmen tidak saling bersinggungan. Lalu batuan ini diberi
nama Floatstone.

Gambar 3. Floatstone

2) Component supported Yaitu jika batuan mengandung material-material


yang berukuran lebih dari 2 mm lebih dari 10% dan bersifat somponent
supported atau antar butiran fragmennya saling bersinggungan. Lalu
batuan ini diberi nama Rudstone.

Gambar 7. Rudstone

2. Autochtonous
Berbeda dengan allochtonus, Autochtonus merupakan material-material
yang terikat secara organis selama proses deposisi. Hal ini lebih dikarenakan
adanya aktivitas organisme pada saat proses deposisi sedimen yang
mengakibatkan material-material terikat dan terkompaksi menjadi batuan. Di
bawah ini pembagian batuan karbonat di bagian Autochtonus sebagai berikut:
a. Boundstone merupakan batu kapur yang terikat oleh ganggang, karang ,
atau organisme uniseluler lainnya ketika dia terbentuk. Boundstone
ditemukan di daerah sekitar terumbu karang, dan daerah yang terumbu
karang 2,5-3 juta tahun lalu, tapi mungkin dikelilingi lahan kering.
Tergantung pada cara bahan organik telah diatur dalam sedimen ketika batu
itu terbentuk dan jenis bahan organik itu, boundstone dapat diklasifikasikan
sebagai framestone, bindstone, atau bafflestone.

Gambar 8. Boundstone

Embry dan Klovan (1972) lebih diperluas klasifikasi boundstone atas


dasar kain dari boundstone tersebut Mereka memiliki tiga subdivisi:

1. Bafflestone (By organism that acts as baffle) adalah tekstur batuan karbonat
yang terdiri dari organisme penyusun yang cara hidupnya menadah
sedimen yang jatuh pada organisme tersebut. Tekstur ini umumnya
dijumpai pada daerah berenergi sedang. Bafflestone terdiri dari kerangka
organik seperti koral (branching coral) dalam posisi tumbuh (growth
position) dan diselimuti oleh lumpur gamping. Kerangka organik bertindak
sebagai baffle yang menjebak lumpur gamping. Terikat oleh sedimen
berdinding tebal berupa karang berbentuk paralel sehingga hanya sedimen
halus yang melewatinya. Akibatnya, komposisi bafflestone, selain karang
fosil, sebagian besar pasir alami-semen dan lumpur. Pasir ini terdiri dari
kalsit homogen dan lumpur terdiri dari campuran residu tertinggal setelah
lumpur karbonat yang disaring. Struktur unik dari bafflestone yaitu
terbentuk pada dan di sekitar koloni-vertikal tumbuh karang, dan karena itu
terbatas pada individu kecil.

Gambar 9. Bafflestone ( Oka,2015)

2. Framestone (By organisms that build a rigid framework) adalah batuan ini
tersusun oleh organisme yang hidupnya pada daerah yang berenergi tinggi
sehingga tahan terhadap gelombang dan arus. Penyusun batuan ini
seluruhnya dari kerangka organik seperti koral, bryozoa, ganggang,
sedangkan matriksnya < 10% dan semen mungkin kosong. Organisme dari
organik fosil, biasanya dalam karang laut, yang terjadi berdekatan dengan
spons ini terikat oleh kerak mikroba dan pasir yang mengeras. Dan ruang
antara bertahap diisi dengan pasir , sedimen, dan kristal kalsit. Dalam

waktu yang lama, air surut dan struktur itu terus menerus terkena udara,
dan penyemenan alami dari padat sedimen diawetkan sisa-sisa bahan
organik sebagai fosil.

Gambar 10. Framestone Platy Coral ( Oka,2015)

3. Bindstone (By organism that encrust and bind) adalah orgnisme yang
menyusun batuan karbonat dimana cara hidupnya dengan mengikat
sedimen yang terakumulasi pada organisme tersebut. Organisme yang
seperti ini biasanya hidup dan berkembang didaerah berenergi sedang
tinggi. Batuan ini umumnya terdiri dari kerangka ataupun pecahan-pecahan
kerangka organik, seperti koral, bryozoa dll, tetapi telah diikat kembali oleh
kerak lapisan-lapisan (encrustation) gamping yang dikeluarkan oleh
ganggang merah. Hasil organisme yang mengikat sedimen sehingga lepas
bersama-sama, ditandai dengan adanya dispersi. Yang mengikat di
bindstone pada umumnya adalah ganggang, yang bersama-sama dengan
lapisan lumpur dan kalsit dengan besar pori-pori yang disebabkan oleh
gelembung gas yang menjadi terperangkap dalam sedimen selama
pembentukan. Stromatolit ,berupa gundukan fosil alga berlapis dan
sedimen, yang bentuk paling umum dari bindstone. Bindstone kebanyakan
berorientasi secara vertikal. Bindstone merupakan jenis yang paling banyak
ditemukan dari boundstone.

Gambar 11. Stromatolite structure

C. Lingkungan Pengendapan & tingkat energi pengendapan


Meskipun lingkungan pembentukan endapan karbonat dapat terjadi mulai
dari zona supratidal sampai cekungan yang lebih dalam di luar shelf, paparan
cekungan dangkal (shallow basin platform) yang meliputi middle shelf dan outer
shelf adalah tempat produksi endapan karbonat yang utama dan kemudian tempat
ini disebut sebagai subtidal carbonate factory.
Endapan-endapan karbonat yang dihasilkan akan terakumulasi pada shelf,
sebagian mengalami transportasi ke arah daratan, yaitu ke tidal flat, pantai, atau
lagoon, sedangkan sebagian lagi mengalami transportasi ke arah laut, yaitu ke
cekungan yang lebih dalam. Pada lingkungan laut yang dalam jarang terbentuk
endapan karbonat, kecuali merupakan hasil jatuhan dari plankton yang
mensekresikan kalsium karbonat dan hidup di air permukaan. Terumbu
merupakan salah satu sumber produksi endapan karbonat di paparan atau
cekungan di luar paparan. Terumbu adalah suatu timbulan karbonat yang dibentuk
oleh pertumbuhan organisme yang insitu, mempunyai potensi untuk berdiri tegar
dan membentuk struktur topografi yang tahan gelombang. Menurut Embry &
Klovan 1971, lingkungan pengendapan dan tingkat energi pengendapan dibedakan
menjadi 3 bagian yaitu:
1. Fasies Inti Terumbu (reef core facies)

Fasies ini tersusun oleh batugamping yang massif dan tidak berlapis
berdasarkan litologi dan biota penyusunnya fasies ini dapat dibagi
menjadi 4 sub-fasies yaitu:
a. Sub-Fasies Puncak Terumbu ( Reef Crest )

Pada fasies ini terdapat litologi Bindstone, Bafflestone dan


Framestone sebagai hasil pertumbuhan biota jenis kubah. Pada daerah
ini energi yang bekerja yaitu very high energy zone.
b. Sub-Fasies Dataran Terumbu ( Reef Flat )
Pada fasies ini terdapat litologi Grainstone dan rudstone dari
ganggang karbonatan. Pada daerah ini energi yang bekerja yaitu energi
sedang.
c. Sub-Fasies Terumbu Belakang (back reef)
Pada fasies ini terdapat litologi bafflestone dan floatstone. Pada daerah
ini energi yang bekerja yaitu energi lemah atau keadaan tenang.
d. Sub-fasies terumbu depan (reef front)
Pada fasies ini terdapat litologi bafflestone, bindstonedan framestone.
Pada daerah ini energi yang bekerja yaitu energi lemah sampai sedang.
2. Fasies Depan Terumbu (fore reef facies)
Litologi berupa grainstone dan rudstone dan merupakan lingkungan
yang mempunyai kedalaman >30m dengan lereng 45 - 60sehingga
energi yang bekerja disini relative tinggi karena nilai slope yang relatif
curam. Semakin jauh dari inti terumbu (kearah laut) litologi berubah
menjadi packstone, wackstone dan mudstone dengan keadaan slope
lereng semakin landai dan energi yang bekerja semakin sedang ke
lemah.
3. Fasies Belakang Terumbu (back reef facies)
Fasies ini disebut juga fasies lagoon dan meliputi zona laut dangkal
(<30) dan tidak berhubungan dengan laut terbuka. Kondisi airnya
tenang, sirkulasi air terbatas, dan banyak biota penggali yang hidupdi
dasar. Litologi berupa packetone, wackestone dan mudstone dan banyak
dijumpai struktur jejak dan bioturbasi baik horizontal maupun vertikal.
Pada lokasi ini energi yang bekerja adalah energi yang lemah kareng
kondisi airnya tenang.

Gambar 12. Pembagian Fasies Batuan Karbonat ( Embry & Klovan, 1971)

D. Penampang Reef

Gambar 13. Penampang Fasies Batuan Karbonat ( Embry & Klovan, 1971)

Keterangan Penampang Reef :


1. Simbol A : Batuan yang tergolong kedalam Allochtonous
2. Simbol B : Batuan yang tergolong kedalam Autochtonous

TUGAS 3
BATUAN KARBONAT
MAKALAH TENTANG
KLASIFIKASI BATUAN KARBONAT EMBRY & KLOVAN 1971

Dosen Pengampu : Danis Agoes Wiloso, S.T., M.T.

Disusun oleh:
MGS.Dwiki Nugraha
(131.10.1037)

JURUSAN TEKNIK GEOLOGI


FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI AKPRIND YOGYAKARTA
2016
DAFTAR PUSTAKA
PPT Pengenalan Batuan Karbonat, 2014, Gaia Reaseacrh Indonesian.

Embry, A.F dan Klovan, J.E., 1971, A Late Devonian Reef Tract on North-Eastern
Bnks Island, North West Terriotory, Bulletin of Canadian, Petroleum
Geology, 19.