Anda di halaman 1dari 12

HUBUNGAN ANTARA SELF EFFICACY DENGAN PERILAKU SEKSUAL PRANIKAH

REMAJA TUNAGRAHITA
DI SLB N UNGARAN
Ni Putu Juliani 1), Eti Salafas2), Kartika Sari 3)
1) Peneliti email : putujuli83@gmail.com
2) Staf pengajar dan pembimbing email : Etisalafas@yahoo.com
3) Staf pengajar dan pembimbing email : Kartikanaka@gmail.com

ABSTRAK
Ni Putu Juliani. 2015; Hubungan Antara Self efficacy dengan perilaku seksual pranikah pada remaja
tunagrahita di SLB N Ungaran. Karya Tulis Ilmiah. DIII Akademi Kebidanan Ngudi Waluyo
Ungaran. Pembimbing I: Eti Salafas, S. SiT.,II. Kartika Sari, S.SiT,M.Keb.
xvi + 77 halaman + 2 gambar+ 7 tabel + 12 lampiran
Masa remaja merupakan masa yang khusus dan penting. Masa ini merupakan periode
kematangan organ reproduksi manusia atau periode peralihan dari masa anak-anak ke masa remaja.
Remaja tunagrahita merupakan bagian dari individu yang memiliki kebutuhan khusus. Salah satu
cirinya adalah memiliki kecerdasan di bawah rata-rata. Perkembangan seksual pada remaja
tunagrahita dan remaja normal adalah sama. Self efficacy yaitu kepercayaan pada kemampuan diri
dalam mengatur dan melaksanakan suatu tindakan yang diperlukan dalam rangka pencapaian hasil
merupakan salah satu faktor penyebab perilaku seksual pranikah remaja. Tujuan penelitian ini
adalah untuk mengetahui hubungan antara self efficacy dengan perilaku seksual pranikah pada
remaja tunagrahita di SLB N Ungaran.
Desain penelitian menggunakan deskriptif korelatif dan menggunakan pendekatan cross
sectional. Populasi dalam penelitian adalah remaja tunagrahita ringan di SLB N Ungaran yang
berusia 12-21 tahun, dengan menggunakan teknik sampling sampel jenuh, sampel sebanyak 45
responden dan alat ukur menggunakan kuesioner. Berdasarkan uji Chi Square didapatkan p-value =
0,001< (0,05) yang menunjukkan adanya korelasi yang positif. Kesimpulan penelitian
menunjukkan adanya hubungan yang signifikan antara Self efficacy dengan perilaku seksual
pranikah pada remaja tunagrahita di SLB N Ungaran tahun 2015.
Dengan demikian Guru dan pengelola SLB diharapkan bekerja sama dengan tenaga kesehatan
untuk memberikan pendidikan kesehatan reproduksi dan bimbingan psikologis secara rutin kepada
remaja tunagrahita.
Kata Kunci : Self efficacy, Perilaku seksual pranikah remaja, tunagrahita

ABSTRACT
1
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

Juliani, Ni Putu. 2015; The Correlation Between Self Efficacy With Prematial Sexual Behavior in
Mental Retardation Adolescents at SLB N Ungaran. Scientific Writing. Midwifery Academy of
Ngudi Waluyo Ungaran. First Advisor : Eti Salafas, S. SIT., Second Advisor. Kartika Sari, S.SiT,.
M.Keb.
Adolescence is a time of special and important. This period is the period of maturity of the
human reproductive organs or the period of transition from childhood to adolescence. Adolescents
with mental retardation are part of individuals who have special needs. One character is having
intelligence below average. Sexual development in retarded adolescents and normal young people
are the same. Self-efficacy is the belief in the ability to self-regulate and implement the necessary
actions in order to achieve the result is one of the factors causing adolescent premarital sexual
behavior. The purpose of this study is to determine the correlation between self-efficacy with mental
retardation
adolescent
premarital
sexual
behavior
at
SLB
N
Ungaran.
The design of this study was descriptive correlative study and cross sectional approach. The
population in the study were adolescents with mild mental retardation at SLB N Ungaran aged 1221 years, by using saturated sample sampling techniques, sample of 45 respondents and measuring
devices use a questionnaire. Based on Chi Square test was obtained p-value = 0.001 < (0.05)
which shows a positive correlation. Conclusion This study showed a significant correlation between
self-efficacy with mental retardation adolescent premarital sexual behavior in SLB N Ungaran
2015.
Thus SLB teachers and administrators are expected to cooperate with health workers to provide
regular reproductive health education and psychological counseling to adolescents with mental
retardation.
Keywords

: Self efficacy, prematial sexual behavior of adolescent,mental retardation

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Masa remaja merupakan masa yang
khusus dan penting. Masa ini merupakan
periode kematangan organ reproduksi
manusia atau periode peralihan dari masa
anak-anak ke masa remaja. Masa remaja
merupakan masa transisi yang unik dan
ditandai oleh perubahan bahan fisik, emosi,
dan psikis. Menurut ciri perkembangannya
masa remaja dibagi menjadi tiga tahap
yaitu masa remaja awal (10-12 tahun),
masa remaja tengah (13-15 tahun), masa
remaja
akhir
(16-19
tahun)
(Kusmiran,2011).
Sedangkan menurut Sri Rumini & Siti
Sundari (2004: h. 53) masa remaja adalah
peralihan dari masa anak dengan masa
dewasa yang mengalami perkembangan
semua aspek / fungsi untuk memasuki
2

masa dewasa. Masa remaja berlangsung


antara umur 12 tahun sampai dengan 21
tahun bagi wanita dan 13 tahun sampai
dengan 22 tahun bagi pria.
Remaja pada tahap perkembangan
awal (early adolescence) adalah seorang
remaja yang masih terheran akan
perubahan yang terjadi pada tubuhnya
sendiri dan dorongan yang menyertai pada
perubahan tersebut. Perubahan pada organ
reproduksi
dan
hormon
yang
mempengaruhinya
juga
akan
mempengaruhi remaja termasuk dalam
seksualitas.
Setiap
orang
pasti
menginginkan kenormalan dalam dirinya,
namun karena beberapa faktor dari lahir
atau kecelakaan menyebabkan beberapa
orang
mengalami
kecacatan
atau
disabilitas. Perkembangan seksual pada
remaja disabilitas dan remaja normal
adalah sama (Sarwono, 2004,h.8).

Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

Remaja tunagrahita merupakan bagian


dari individu yang memiliki kebutuhan
khusus. Salah satu cirinya adalah memiliki
kecerdasan di bawah rata-rata, sehingga
kemampuan akademik mereka mengalami
keterlambatan jika dibandingkan dengan
individu normal yang seusianya. Mereka
kurang dapat menyesuaikan diri terhadap
lingkungan sosial dan miskin dalam
pembendaharaan kata, namun mereka
memiliki perkembangan fisik dan ciri
perkembangan seksual yang sama dengan
remaja normal (Farisa ,2013 : h.18)
Penelitian dari Praptiningrum (dalam
Retnaningtyas dan Setyaningsih h. 57-72)
menyatakan bahwa melihat keterbatasan
kemampuan remaja retardasi mental, maka
sulit untuk mengontrol dan mengendalikan
diri untuk menyalurkan hasrat seksualnya
yang muncul dari dalam dirinya. Dalam
penelitian tersebut dikatakan bahwa
perilaku seksual remaja retardasi mental
dipengaruhi keadaan fisiologisnya, yaitu
adanya
kelenjar-kelenjar
hormon
pendorong, meningkatnya hasrat seksual
remaja yang bersifat laten dan peningkatan
hasrat seksual ini memerlukan penyaluran.
Remaja retardasi mental juga mudah
terpengaruh dan meniru perbuatan orang
lain yang tidak baik khususnya perilaku
seksual.
Banyak perbedaan perilaku seksual
remaja normal dengan remaja tunagrahita.
Remaja tunagrahita sering mengungkapkan
perasaan cintanya dengan orang yang baru
di kenalnya. Pada remaja tunagrahita yang
sudah mempunyai pacar, mereka tanpa rasa
malu memegang tangan dan memeluk
pasanganya di tempat umum dan berjanji
bertemu di tempat yang sepi secara
sembunyi-sembunyi
setelah
pulang
sekolah. Bagi remaja yang memiliki
intelegensi normal hal tersebut tidak
mungkin dilakukan karena hal tersebut
dianggap melanggar norma di masyarakat
(Farisa, 2013 :h.21).
Perilaku adalah sebagai respon atau
reaksi seseorang terhadap stimulus
menurut
Skinner
(1938)
dalam
Notoadmodjo (2005) .Perilaku seksual
adalah segala tingkah laku yang di dorong

oleh hasrat seksual, baik dengan lawan


jenisnya
maupun
sesama
jenis
(Sarwono,2011).
Perilaku seksual remaja tergambar
dari survei yang dilakukan oleh Youth
Center Pilar PKBI Jawa Tengah tahun
2010 dengan 99 responden siswa SMA di
Semarang. Didapatkan data berpegangan
tangan 82,8%,berpelukan 68,7%, mencium
pipi 64,6%, berciuman bibir 62,6%, saling
meraba badan dan kelamin 32,3%,
melakukan petting 20,2%, melakukan oral
seks 8,1%, melakukan hubungan seks
vagina 14,1% (PKBI, 2010).
Efikasi diri (self efficacy) yaitu
kepercayaan pada kemampuan diri dalam
mengatur dan melaksanakan suatu tindakan
yang diperlukan dalam rangka pencapaian
hasil merupakan salah satu faktor
penyebab perilaku seksual pranikah remaja
( Reivich dan Shatt ,2002). Perkembangan
Self efficacy remaja yang mendekati
tuntutan dewasa, mereka harus belajar
untuk memikul tanggung jawab terhadap
diri mereka sendiri dalam setiap dimensi
kehidupan.
Hal
ini
memerlukan
penguasaan benyak keahlian dan cara
untuk berintegrasi dalam masyarakat
dewasa. Belajar bagaimana menghadapi
perubahan pubertas, menjalin hubungan
secara emosional, dan persoalan seksual
menjadi masalah yang sangat penting
(Bandura 1997, hal 164-211, dalam
Mustaqim, 2011, hal. 29)
Penundaan
maupun
penolakan
hubungan seksual pada remaja juga terkait
dengan keyakinan diri (self efficacy) pada
remaja untuk mengevaluasi terhadap
kemampuan atau kompetensinya untuk
melakukan suatu perilaku dan atau
mengatasi
hambatan.
Self
efficacy
mempunyai dampak untuk menegosiasikan
keamanan seks , menghambat tekanan
untuk melakukan hubungan seks, menunda
intercourse, menolak aktivitas seks
maupun seks yang beresiko (E.R. Buhi dan
P. Goodson, 2007: h.8)
Perilaku seksual Pranikah remaja
Tunagrahita dapat terjadi karena faktor
personal dan lingkungan. Salah satu faktor
personal adalah efikasi diri (self

3
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

efficacy) .Menurut penelitian yang


dilakukan oleh Apriyani, Heni (2009)
terdapat perbedaan perilaku seksual pada
remaja yang memiliki self efficacy tinggi
dan self efficacy rendah.
Pernyataan ini sesuai pula dengan
hasil penelitian yang dilakukan oleh Astuti
(2007) yang menyatakan bahwa efikasi diri
merupakan prediktor penting bagi perilaku
remaja awal, dan hasil penelitian oleh
Verawati, dkk (2003) yang menunjukkan
bahwa adanya hubungan yang signifikan
antara efikasi diri dan intensi. Efikasi diri
(self efficacy) yang di maksud dalam
penelitian ini adalah persepsi individu
bahwa dirinya mampu untuk tidak
melakukan aktivitas seksual sebelum
menikah. Remaja dapat menghindari
perilaku seksual pranikah apabila dalam
diri remaja tersebut tertanam efikasi diri
tinggi untuk mencegah perilaku seksual
pranikah. Efikasi yang tinggi pada remaja
menjadikan remaja memiliki keyakinan
personal untuk tetap mencegah perilaku
seksual sebelum menikah meskipun
tantangan berat. Efikasi diri tinngi
menjadikan
remaja
juga
memiliki
keyakinan untuk mampu mempelajari serta
kemampuan menghindari perilaku seksual
pranikah (Bandura,1997).
Remaja tunagrahita paling banyak
menjadi korban kekerasan seksual, hal ini
disebabkan karena kurangnya keyakinan
diri untuk mampu menolak karena
perempuan tuna grahita secara mental dan
intelektual sulit membedakan antara
eksploitasi dan kekerasan seksual dengan
cinta. Kekurangan dalam diri seseorang,
sering menyebabkan rendahnya efikasi diri
(self efficacy) pada seseorang (frislidia
dalam Antara News, 2014). Contoh
kasusnya adalah kasus pemerkosaan
tunagrahita usia dewasa di Kulonprogo
baru-baru ini. Korban pulang ke rumah
dengan ekspresi biasa meskipun alat
kelaminnya luka parah (Eko dalam suara
kawan ,2014)
Penelitian dari Katalinic dkk (2012 :
h.38-43) menemukan bahwa seseorang
dengan retardasi mental ,sama seperti
orang normal lainnya, memiliki seksualitas

bawaan, kebutuhan dan perilaku seksual.


Penelitian lain dari Tarnai (2006 : h. 151168) menunjukkan kurangnya intervensi
pada penyandang cacat kognitif untuk
mengontrol masturbasi yang tidak pantas
dilakukannya.
Penelitian lain dari farisa (2013) di
SLB N Semarang ada 2 remaja tunagrahita
yang mengalami penyimpangan perilaku
seksual menyimpang. Pada kasus pertama,
dia termasuk siswa remaja down syndrom
kategori C1 (tunagrahita sedang) yang
sedang mengalami masa pubertas. Dia
pernah mempunyai pasangan (pacar),
namun pasangannya tersebut sesama jenis.
Sedangkan pada kasus Kedua, dia
termasuk remaja dalam kategori kelas C1
(tunagrahita berat). Dia adalah remaja lakilaki tunagrahita yang juga sedang
mengalami masa pubertas. Dia hampir
setiap hari melakukan onani dan apabila di
sekolah dia juga sering menggesekkan
badannya di matras. dia pernah
menempelkan alat kelaminnya dibadan
bagian belakang gurunya dan melakukan
gerakan maju mundur. Pernyataan dari
salah satu dosen fakultas psikologi
Universitas
Katolik
soegijapranata
Semarang dalam penelitian Handoko
(2008) yang sedang melakukan bimbingan
di salah satu SLB yang berada di
Temanggung, yaitu beliau di sana melihat
anak laki-laki yang sedang berlomba
terpanjang dalam ejakulasi, sedang anak
perempuan disana cenderung mengejarngejar untuk berpacaran dan mengajak
kawin.
Dari hasil wawancara dengan guru
pembimbing di SLB N Ungaran pada tahun
2013, 2 orang Remaja tunagrahita
mengalami kehamilan di luar nikah
sedangkan di tahun 2014 seorang remaja
perempuan
di
SLB
N
ungaran
dimanfaatkan oleh salah seorang bibi dari
temannya
yang
juga
merupakan
Tunagrahita di SLB N Ungaran, mula-mula
korban di ajak ke salon dan di belikan
pakaian yang bagus kemudian korban di
jual pada pelanganya, korban menyatakan
beberapa kali berhubungan seksual dengan
orang yang tidak dikenalnya kemudian

4
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

diberikan bayaran yang nantinya diambil


oleh yang menjual tersebut dan korban
hanya diberikan dari bayaran yang di
dapat, korban sempat berhenti menerima
tawaran dikarenakan menderita PMS.
Korban menyatakan tidak mampu menolak
karena terus dicari oleh bibi dan
dijanjikan imbalan berupa uang. Kasus lain
salah seorang siswa pernah dilecehkan oleh
supir bus dan kernetnya ketika akan pulang
dari sekolah. Namun ketika ditanya korban
tidak menyatakan yang sebenarnya.
Dari observasi yang dilakukan peneliti
perilaku seksual yang tergambar dari
remaja laki-laki tunagrahita di SLB N
Ungaran adalah senang memanggilmanggil lawan jenis dan tanpa malu
meminta nomor handphone peneliti selain
itu ada 2 remaja laki-laki yang senang
memegang
bagian
tubuh
remaja
perempuan dan remaja perempuan
memberikan respon positif terhadap
perilaku
remaja
laki-laki
tersebut.
Sedangkan gambaran perilaku remaja
perempuannya adalah tanpa rasa malu
menyatakan perasaanya pada laki-laki yang
di sukainya dan diam-diam menyelipkan
surat cinta di meja remaja laki-laki.
Berdasarkan studi pendahuluan yang
dilakukan Peneliti pada awal bulan
Oktober 2014 di SLB N Ungaran melalui
wawancara pada 10 orang Remaja
tunagrahita
ada beberapa siswa yang
memiliki perilaku seksual pranikah. di
dapatkan 10 orang pernah melakukan
hubungan seksual, berpegangan tangan 3
(30%) orang, berpelukan 2 (20%) orang,
mencium pipi 1 (10%) orang, berciuman
bibir 1 (10%) orang, saling meraba badan 2
20% orang, melakukan petting tidak ada.
Dari 10 orang 4 (40%) orang mampu
menolak ketika ketika pasangan atau lawan
jenis mengajak berperilaku seksual
pranikah, dan 6 (60%) orang tidak mampu
menolak.Berdasarkan uraian di atas,
peneliti ingin mengetahui hubungan antara
Self efficacy dengan perilaku seksual
pranikah pada remaja Tunagrahita.
Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum

Mengetahui hubungan antara Self


Efficacy
dengan Perilaku Seksual
Pranikah pada Remaja Tunagrahita di
SLB N Ungaran.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui
gambaran
Self
Efficacy pada remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran.
b. Mengetahui gambaran Perilaku
seksual pranikah pada remaja
Tunagrahita di SLB N Ungaran.
c. Mengetahui hubungan antara Self
Efficacy dengan Perilaku Seksual
Pranikah
pada
Remaja
Tunagrahita di SLB N Ungaran.
Manfaat Penelitian
1. Bagi remaja
Penelitian
ini
dapat
menjadikan masukan bagi remaja
untuk meningkatkan self efficacy
untuk menolak perilaku seksual
pranikah.
2. Bagi Peneliti
Peneliti dapat mengetahui
seberapa jauh hubungan antara Self
Efficacy dengan Perilaku Seksual
Pranikah pada Remaja Tunagrahita.
Menambah
pengalaman
dalam
melakukan penelitian
3. Bagi Institusi
Penelitian ini dapat menambah
wacana
kepustakaan
Akademi
Kebidanan Ngudi Waluyo Ungaran.
4. Bagi SLB N Ungaran
Memberikan informasi pada
guru SLB dan pengelola sehingga
dapat
memberikan
pendidikan
kesehatan reproduksi dan bimbingan
psikologis pada remaja tunagrahita
bekerjasama dengan tenaga kesehatan.
METODE PENELITIAN
Penelitian ini menggunakan desain
deskriptif korelasi tentang hubungan antara
Self efficay dengan perilaku seksual pranikah
pada
Remaja
Tunagrahita
dengan
menggunakan metode pendekatan cross
sectional yaitu merupakan rancangan
penelitian dengan melakukan pengukuran
atau pengamatan sekali waktu dan pada saat
yang bersamaan (Setiawan dan Penelitian

5
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

Perempuan
21
46,7
sudah dilaksanakan pada bulan Mei 2015
Jumlah
45
100
dengan jumlah populasi berjumlah 45 remaja
tunagrahita ringan di SLB N Ungaran..
Tabel 2 menunjukkan bahwa berdasarkan
Penelitian ini menggunakan teknik Sampel
jenis
kelamin dari 45 responden yaitu
Jenuh yaitu semua sampel digunakan dalam
didapatkan remaja laki-laki berjumlah 24
penelitian, sampel dalam penelitian ini adalah
(53,3 %) dan remaja perempuan berjumlah
45 remaja tunagrahita ringan di SLB N
21 (46,7%)
Ungaran.
Tabel 3 Distribusi frekuensi responden
Instrumen penelitian yang digunakan
berdasarkan
self
dalam penelitian ini
Self
F
Persentase (%)
efficacy
pada
Remaja
Efficacy
adalah
kuesioner
Tunagrahita di SLB N
Tinggi
19
42,2
dengan
11
item
Rendah
26
57,8
Ungaran
mengenai self efficacy
Jumlah
45
100
meliputi
Pengaruh
positif, Situasional Cues, Testing Personal
Control,Tekanan sosial,dan 7 item mengenai
perilaku seksual pranikah meliputi penetratif
dan non penetratif.
Pengumpulan data pada penelitian ini
Tabel 3 menunjukkan
bahwa
dilakukan dengan pengsian kuesioner.
berdasarkan Self Efficacy dari 45 responden
Sebelum melakukan pengisian kuesioner,
yaitu didapatkan sebanyak 19 responden
responden mengisi lembar informed consent
( 42,2 % ) termasuk dalam ketegori Self
terlebih dahulu.
efficacy Tinggi , sebanyak 26 responden
Analisis data penelitian ini menggunakan
( 57,8 % ) termasuk dalam kategori Self
analisis univariat untuk mengetahui gambaran
Efficacy Rendah.
self efficacy dan perilaku seksual pranikah ,
Tabel 4
Distribusi
frekuensi
dan analisi bivariat untuk mengetahui
responden
berdasarkan
hubungan antara self efficacy dengan perilaku
perilaku
seksual
pranikah
seksual pranikah di SLB N Ungaran
Remaja Tunagrahita di SLB
HASIL DAN PEMBAHASAN
N Ungaran
Hasil
Perilaku seksual
Persentase
Analisa Univariat
F
Umur
12-15
16-18
19-21
Jumlah

Tabel 1

Frekuensi
13
20
12
45

pranikah
Melakukan
Tidak melakukan
Jumlah

Presentase (%)
28,9
44,4
26,7
100

Distribusi
Frekuensi
Responden
Berdasarkan
Umur Responden

Tabel 1 menunjukkan didapatkan bahwa


berdasarkan umur dari 45 responden yaitu
didapatkan remaja tunagrahita yang paling
banyak adalah remaja pertengahan (16-18
tahun) yaitu sebanyak 20 orang (44,4 %)
Tabel 2
Distribusi
Frekuensi
Responden Berdasarkan Jenis
Kelamin
Jenis kelamin

Laki-laki

24

25
20
45

(%)
55,6
44,4
100

Tabel 4 menunjukkan bahwa perilaku seksual


pranikah pada remaja tunagrahita dari 45
responden didapatkan 25 responden (55,6%)
termasuk dalam kategori melakukan perilaku
seksual pranikah dan 20 responden (44,4 %)
termasuk dalam kategori tidak melakukan
perilaku seksual.
Tabel 5 Distribusi Frekuensi Berdasarkan
Jenis Perilaku Seksual Pada
Remaja Tunagrahita di SLB N
Ungaran

Persentase
(%)
53,3

6
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

Tabel 5 dapat menunjukkan perilaku seksual


pranikah pada remaja tunagrahita dari 45
responden didapatkan 22 responden (48,9%)
termasuk dalam kategori melakukan perilaku
seksual non penetratif dan 3 responden (6,7
%) melakukan perilaku seksual penetratif.
Tabel 6
Distribusi
Frekuensi
Berdasarkan
Bentuk
Perilaku Seksual Pranikah
Pada Remaja Tunagrahita Di
SLB N Ungaran
Bentuk

Berpeluka
n
Ciuman
Pipi
Ciuman
bibir
Ciuman
bibir ,leher,
daerah
sensitive
Memegang
bagian
sensitive
Petting
Hubungan
seksual
Jumlah

Perilaku seksual
pranikah
Tidak
Melakukan
Melakukan
F
%
F
%

20

44,4

25

55,6

45

100

20

44,4

25

55,6

45

100

14

31,3

31

68,9

45

100

20,0

36

80,0

45

100

17,8

37

82,2

45

100

13,7

39

86,7

45

100

6,7

42

93,3

45

100

25

55,6

20

44.4

45

100

Table 6

Total

Menunjukkan perilaku seksual pranikah


remaja tunagrahita di SLB N Ungaran bentuk
yang paling sering dilakukan adalah
berpelukan dan ciuman pipi 20 (44,4%)
responden dan yang paling rendah adalah
hubungan seksual 3 (6,7%) responden.
Analisis Bivariat
Tabel 7 Hubungan Antara Self Efficacy
Dengan
Perilaku
Seksual
Pranikah Pada
Remaja Tunagrahita di SLB N
Ungaran
Self Efficacy

Perilaku seksual pranikah


Tidak
Melakukan
Melakukan
F
%
F
%

Tinggi

26,3

14

73,7

Rendah

20

77,0

23,0

25

55,6

20

44,4

Jumlah

Total
F
1
9
2
6
4
5

%
100
100
100

Jenis
Tidak
Melakukan
Non
penetrtatif
Penetratif
Jumlah

Persentase
(%)

20

44,4

22

48,9

3
45

6,7
100

Berdasarkan Tabel 7 diatas dapat diketahui


bahwa remaja tunagrahita yang memiliki self
efficacy tinggi dan melakukan perilaku
seksual
sejumlah 5 remaja tunagrahita
( 26.3% ), lebih rendah daripada remaja
tunagrahita yang memiliki self efficacy tinggi
dan tidak melakukan perilaku seksual
sebanyak 14 (73,7%). Remaja tunagrahita
yang memiliki self efficacy rendah dan
melakukan hubungan seksual pranikah
sejumlah 20 (77,0 %) remaja tunagrahita lebih
tinggi daripada remaja yang meiliki self
efficacy rendah dan tidak melakukan
hubungan seksual pranikah sejumlah 6 (23.0
%) remaja tunagrahita. Berdasarkan uji ChiSquere didapatkan p-value = 0,001<0,05
maka Ho ditolak dan disimpulkan bahwa ada
hubungan yang signifikan antara self efficacy
dengan perilaku seksual pranikah remaja
tunagrahita di SLB N Ungaran
Pembahasan
a. Self Efficacy
Efficacy adalah persepsi mengenai seberapa
bagus diri dapat berfungsi dalam situasi
tertentu. Self efficacy berhubungan dengan
keyakinan bahwa diri memiliki kemampuan
tindakan yang diharapkan.Self efficacy dalam
penelitian ini merupakan persepsi responden
bahwa dirinya mampu untuk tidak melakukan
aktivitas seksual sebelum menikah , berarti
individu memiliki keyakinan bahwa dirinya
mampu menunda melakukan hubungan seks
sampai menikah nanti.
Berdasarkan data yang diperoleh dari
penelitian terhadap Self Efficacy diketahui
dari 45 responden remaja tunagrahita ringan,
didapatkan
didapatkan
sebanyak
19
responden ( 42,2 % ) termasuk dalam ketegori
Self efficacy Tinggi , sebanyak 26 responden (
57,8 %) termasuk dalam kategori Self
Efficacy Rendah Dari uraian tentang hasil
penelitian yang telah dilakukan peneliti, hal
ini berarti sebagian besar responden di SLB N

Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

Ungaran merasa tidak yakin bahwa dirinya


mampu untuk tidak melakukan hubungan
seksual sebelum menikah. Self efficacy pada
remaja tunagrahita lebih banyak rendah
diakibatkan oleh perbedaan sumber self
efficacy. Melalui hasil wawancara persuasi
verbal mempengaruhi remaja tunagrahita
untuk berperilaku. Remaja tunagrahita yang
bersedia untuk melakukan hubungan seksual
sebelum menikah meskipun sangat beresiko
terhadap kesehatan reproduksi setelah
diberikan persuasi terus menerus, bahwa hal
tersebut tidak masalah. Pengalaman akan
keberhasilan di masa lalu juga memiliki
dampak akan perilaku seksual pranikah
remaja tunagrahita. Ketika dia merasa mampu
untuk menolak perilaku seksual maka
selanjutnya akan mampu menolak ketika
dihadapkan dengan kejadian serupa, namun
sebaliknya ketika gagal, maka akan sulit
menolak
perilaku
seksual
pranikah
mendatang.
b. Perilaku seksual pranikah
Perilaku seksual pranikah adalah
melakukan hubungan seksual sebelum adanya
ikatan perkawinan yang sah, baik hubungan
seksual yang penetratif (penis dimasukkan ke
dalam vagina, anus, dan mulut ) maupun yang
non penetratif (penis tidak dimasukkan ke
dalam vagina). Oral dan anal seks termasuk
dalam hubungan seksual yang penetratif.
(BKKBN Prov Bali 2008 : h. 35 ). Bentuk
perilaku seksual pranikah paling banyak yang
dilakukan remaja tunagrahita di SLB N
Ungaran adalah berpelukan dan ciuman pipi
masing-masing sebanyak
20 (44,4%)
responden dan yang paling rendah adalah
hubungan seksual sebanyak
3 (6,7%)
responden. Perilaku seksual pranikah remaja
tunagrahita d SLB N Ungaran bervariasi dari
berpelukan sampai dengan perilaku seksual
penetratif. Perilaku seksual yang penetratif
merupakan perilaku seksual yang dapat
beresiko pada kesehatan reproduksi seperti
PMS dan KTD, hasil ini serupa dengan hasil
study pendahuluan yang menyatakan adanya
perilaku seksual yang menyebabkan salah
satu Remaja terkena PMS. Perilaku seksual
yang beresiko ini dapat terjadi karena
rendahnya self efficacy pada remaja
tunagrahita, sehingga untuk menyelesaikan

masalah ini perlu dilakukan peningkatan self


efficacy pada remaja tunagrahita melalui
pelatihan self efficacy . karena self efficacy
dapat dirubah atau ditingkatkan dengan
sumber dari pembentuk self efficacy.
Sebagian besar remaja normal mampu
mengendalikan perilaku seksualnya berbeda
dengan remaja tunagrahita yang memiliki
tingkat intelektual di bawah rata-rata remaja
normal. Remaja tunagrahita tidak memiliki
kemampuan yang cukup untuk memahami
seksualitas, kurangnya informasi dari buku
dan internet serta kurangnya teman untuk
berbagi
cerita
menyebabkan
remaja
tunagrahita mengalami kebingungan saat
memasuki usia pubertas, mereka sulit
membedakan hal yang boleh dilakukan dan
tidak. Sehingga timbulah perilaku seksual
pranikah dikalangan remaja tunagrahita.
c. Hubungan antara Self efficacy dengan
perilaku seksual pranikah remaja tungrahita
di SLB N ungaran
Berdasarkan analisis bivariat di SLB
N Ungaran diketahui p=0,001 berarti ada
hubungan yang signifikan antara self efficacy
dengan perilaku seksual pranikah, jumlah
remaja tunagrahita yang memiliki self
efficacy tinggi dan melakukan perilaku
seksual
sejumlah 5 remaja tunagrahita
(26.3% ), lebih rendah daripada remaja
tunagrahita yang memiliki self efficacy tinggi
dan tidak melakukan perilaku seksual
sebanyak 14 (73,7%). Remaja tunagrahita
yang memiliki self efficacy rendah dan
melakukan hubungan seksual pranikah
sejumlah 20 (77,0 %) remaja tunagrahita lebih
tinggi daripada remaja yang meiliki self
efficacy rendah dan tidak melakukan
hubungan seksual pranikah sejumlah 6 (23.0
%) remaja tunagrahita.
Self efficacy akan mempengaruhi kontrol diri
seseorang untuk melakukan perilaku seksual
pranikah dari penelitian di SLB N Ungaran
ditemukan remaja tunagrahita yang memiliki
sefl efficacy rendah dan tidak mampu
menolak perilaku seksual pranikah sejumlah
20 (42,9%) responden.
Penundaan
maupun
penolakan
hubungan seksual pada remaja terkait dengan

8
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

keyakinan diri (self efficacy) pada remaja


untuk mengevaluasi terhadap kemampuan
atau kompetensinya untuk melakukan suatu
perilaku dan atau mengatasi hambatan. Self
efficacy
mempunyai
dampak
untuk
menegosiasikan
keamanan
seks
,
menghambat tekanan untuk melakukan
hubungan seks, menunda intercourse,
menolak aktivitas seks maupun seks yang
beresiko (E.R. Buhi dan P. Goodson, 2007:
h.8). Self efficacy remaja tunagrahita di SLB
N Ungaran lebih banyak rendah sehingga
lebih banyak yang kurang mampu untuk
menolak perilaku seksual pranikah. Self
efficacy pada remaja tunagrahita perlu
ditingkatkan dengan cara kerjasama guru dan
dinas kesehatan dalam pemberian informasi
kesehatan reproduksi dan seksualitas. Selain
itu dalam diri remaja tunagrahita juga perlu
ditanamkan
nilai-nilai
agama
untuk
memperkuat self efficacy melalui persuasi
sosial.
PENUTUP
Kesimpulan
1. Self Efficacy pada remaja tunagraita di
SLB N Ungaran adalah sebanyak 19
responden ( 42,2 % ) termasuk dalam
ketegori Self efficacy Tinggi , sebanyak
26 responden ( 57,8 % ) termasuk dalam
kategori Self Efficacy Rendah.
2. Perilaku seksual pranikah pada remaja
tunagrahita di SLB N Ungaran adalah
sebanyak 25 responden (55,6%)
termasuk dalam kategori melakukan
perilaku seksual pranikah
dan 20
responden (44,4 %) termasuk dalam
kategori tidak melakukan perilaku
seksual.
3. Hasil penelitian menunjukan bahwa
remaja tunagrahita dengan self efficacy
tinggi yang melakukan perilaku seksual
pranikah sebanyak 5 (26,3 %) orang,
sedangkan remaja dengan self efficacy
rendah melakukan perilaku seksual
pranikah sebanyak 20 0rang (77,0 %)
Terdapat hubungan yang signifikan
anatara self efficacy dengan perilaku
seksual pranikah remaja tunagrahita
dengan p-value = 0,001<0,05 berarti ada
hubungan anatara self efficacy dengan

perilaku seksual
tunagrahita.

pranikah

remaja

Saran
1. Bagi remaja
Untuk masukan bagi remaja
khususnya remaja tunagrahita untuk
meningkatkan self efficacy sehingga
mampu untuk menolak perilaku
seksual sebelum menikah. Cara untuk
meningkatkan self efficacy antara lain
dengan
menambah
pengetahuan
tentang kesehatan reproduksi, belajar
dari pengalaman keberhasilan orang
dalam menolak perilaku seksual, dan
memperdalam ajaran agama.
2. Bagi Peneliti
Agar dapat meningkatkan
kemampuan pengetahuan dan wawasan
tentang metodologi penelitian dan
pengolahan data sehingga dapat
menghasilkan penelitian yang baik dan
terinci dan bagi peneliti selanjutnya
agar dapat mengembangkan penelitian
dengan menggunakan metode kualitatif
sehingga dapat digali lebih dalam
mengenai hubungan antara self efficacy
dengan perilaku seksual pranikah
remaja tunagrahita.
3. Bagi Institusi
Diharapkan dapat menyediakan
referensi yang terbaru mengenai
kesehatan
reproduksi,
psikologi
kepribadian dan perkembangan serta
diharapkan pula berpartisipasi dan
berperan
aktif
dalam
kegiatan
sosialisasi
khususnya
tentang
pentingnya
kesehatan
reproduksi
terhadap remaja tunagrahita.

DAFTAR PUSTAKA
Alwisol. 2009. Psikologi Kepribadian.
Malang : Universitas Muhammadiyah
Malang
Apriyani, Heni.2009.Efektifitas Pelatihan
Efikasi Diri Terhadap Intensitas
Masturbasi Pada Remaja (Studi
Eksperimental Di SMA Negeri 5
Semarang).Skipsi.Semarang.Undip

9
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

Arikunto, S. 2010.Prosedur Penelitian Suatu


pendekatan prakti. Jakarta: PT Rineka
Cipta
Astuti K. Mencari Prediktor Perilaku
Merokok pada Remaja Awal. Jurnal
Riset
Daerah-Kabupaten
Bantul,
Desember 2007
Bandura, Albert. 1977. Social Learning
Theory. New Jersey : Prentice Hall. Inc
BKKBN Provinsi Bali.2008. Tanya Jawab
Seputar Seksualitas Remaja. Bali :
BKKBN
Boeree, C.G. Personalities Theory : Albert
Bandura
(Serial
Online).
http://webspace.ship.edu/cgboer/band
ura.html. Diakses pada tanggal 8
Desember 2014
Buhi, E. R., & Goodson, P. 2007. Predictors
of adolescent sexual behavior and
intention: A theoryguided systematic
review. Journal of Adolescent Health
Desmita.2013. Psikologi perkembangan.
Bandung : PT. Remaja Rosdakarya
Eko.2014. Difabel Kerap Jadi Korban
Diskriminasi
Seksualital.
TEMPO.CO, Yogyakarta
http://www.tempo.co/read/news/2014/
02/19/079555622/Difabel-Kerap-JadiKorban-Diskriminasi-Seksualitas.
diakses tanggal 14 Desember 2014
Farisa,
Tiara
Devi.2013.Faktor-Faktor
Penyebab
Perilaku
Seksual
Menyimpang
Pada
Remaja
Tunagrahita
Di
SLB
N
Semarang.Skripsi.Semarang.Unnes
Frislidia.2014. Perempuan disabilitas rawan
kekerasan seksual. Antara news.
http://www.antaranews.com/berita/452
216/perempuan-disabilitas-rawankekerasan-seksual. diakses tanggal 1
Desember 2014
Grizzel, jim.Behavior Change Theories And
Models
.(Serial
Online).
http://www.csupomona.edu/~jvgrizzel
l/best_practices/bctheory.html.
Diakses pada tanggal 20 Desember
2014
Gumilar, Gumgum. Teori Belajar Sosial
(Social Learning Theory) dari Albert
Bandura
(serial
online).
http:://www.gumilarcenter.com/arsipar

tikel/teoribelajarsosial.html. Diakses
pada tanggal 31 Desember 2014
Handoko, Rastri Mustikaning.2008.Perilaku
Seksual Anak Tunagrahita Perempuan
pada
Masa
Pubertas.
Skripsi.
Semarang.UKSW
Hulton, LJ. 2006. Self-Efficacy for Sexual
Abstinence and Gender Differences in
a Rural Adolescent Population (Serial
Online).
www.ent-st.
com/ESTOPA/presentations/Hulton.pd
f. Diakses pada tanggal 12 Desember
2014
Katalinic,S.,
Sendula,JV.,
Sendula,PM.,
ZudenigoS.
2012.
Reproductive
Rights of Mentally Retarded Persons.
Journal Psychiatria Danubina. Volume
24, Number 1, Page 38-43
Kholid,Ahmad.2012.Promosi
Kesehatan.Jakarta : PT RajaGrafindo
Persada
Kusmiran, E. 2011. Kesehatan Reproduksi
Remaja Dan Wanita. Jakarta: Salemba
Medika
Mangunsong, Frieda. 2009. Psikologi dan
Pendidikan
Anak
Berkebutuhan
Khusus (Jilid Kesatu). Depok :
Lembaga
Pengembangan
Sarana
Pengukuran dan Pendidikan Psikologi
(LPSP3)
Fakultas
Psikologi
Universitas Indonesia
Mearns, Jack. The Social Learning Theory of
Julian B. Rotter (Serial Online).
http://psych.fullerton.edu/jmearns/rott
er.htm. Diakses pada tanggal 11
Desember 2014
Monk, FJ.,Knoers, A.M.P., Hadinoto, S.R.
2006.
Psikologi
Perkembangan:
Pengantar
Dalam
Berbagai
Bagiannya.Yogyakarta : Gadjah Mada
University Press
Mustaqim,A.W.2011.Psikologi
Pendidikan.Jakarta : Rineka Cipta
Neill, James. What is Locus of Control?
(Serial
Online).
http://wilderdom.com/psychology/loc/
LocusOfControlWhatIs.html. Diakses
pada tanggal 17 Desember 2014

10
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

Nevid, Rathus., Greene. 2003. Psikologi


Abnormal (Edisi Kelima Jilid 2).
Jakarta : Erlangga
Notoatmodjo,Soekidjo.2007.
Kesehatan
Masyarakat
Ilmu
dan
Seni.Jakarta:Rineka Cipta
. 2010. Metodologi
Penelitian
Kesehatan.
Jakarta:Rineka Cipta
Nur Ika, C.T.D.2009. Pengaruh Faktor
Personal Dan Lingkungan Terhadap
Perilaku Seksual Remaja Di SMA
Negeri 1 Baturraden SMA Negeri 1
Purwokerto. Tesis. Semarang. Undip
PILAR PKBI. 2010. Penelitian Perilaku
Seksual Remaja. PKBI Jawa Tengah
Reivick, K & Shatte, A. (2002). The
Resilience Factor: 7 Essential Skills
for Overcoming Lifes Inevitable
Obstacles. New york: Broadway
Books
Resource Center for Adolescent Pregnancy
Prevention. Social Learning Theory
and Sexuality Education (serial
online)
http://www.etr.org/recapp/theories/slt/
SLTandSexEd.htm 23k. Diakses
pada tanggal 8 Desember 2014
Retnaningtias.,Setyaningsih. Perilaku Seksual
Remaja Retardasi Mental. Jurnal
Psikologi Proyeksi. Vol.4 (2), halaman
57-72
Santrock. 2007. Remaja (Edisi Kesebelas Jilid
1). Jakarta : Erlangga
Sarwono, Sarlito W. 2011. Psikologi Remaja.
(Edisi Revisi). Jakarta : PT Raja
Grafindo Persada
.
2004.
Psikologi
Remaja. Jakarta : PT.Radja Grafindo
Persada
Soetjiningsih. 2004. Tumbuh Kembang
Remaja dan Permasalahannya. Jakarta
: CV Sagung Seto
Somantri,T.S.2012.Psikologi Anak
Biasa. Bandung : PT Refika Aditama
Sri

Tarnai,

Balazs. Review of Effective


Interventions
for
Socially
Inappropriate Masturbation in Person
with Cognitive Disabilities. Sexuality
and
Disability,
vol.24,
no.3,
September 2006
U.S. Department Of Health and Human
Service National Institutes of Health.
Theory at a Glance: A Guide for
Health Promotion Practice. (Serial
Online).
www.cancer.gov/theory.
1997. diakses pada tangal 8 Desember
2014
Verawati H., dkk. Peranan Sikap Terhadap
Bahaya Rokok Dan Efikasi Diri
Terhadap Intensi Berhenti Merokok.
Insight, Thn.I, No.1, Februari 2003

Luar

Rumini & Siti Sundari. (2004).


Perkembangan Anak & Remaja.
Jakarta : Rineka Cipta

11
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran

12
Hubungan Antara Self Efficacy dengan Perilaku Seksual Pranikah Remaja Tunagrahita
di SLB N Ungaran