Anda di halaman 1dari 33

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dengan banyaknya pelayanan Rumah sakit yang ada sekarang ini dan
berkembangnya pelayanan kesehatan saat ini serta semakin banyaknya
pelayanan

kesehatan

yang

tersedia

bagi

masyarakat,

diperlukan

suatu

peningkatan pelayanan kesehatan agar dapat baersaing dalam memberikan


pelayanan yang bermutu. Oleh karena itu, Ruang Perinatologi merupakan salah
satu bagian pelayanan kesehatan yang harus bisa memberikan tindakan medis
yang aman, efektif dengan memberdayakan Sumber Daya Manusia yang
kompeten dan profesional dalam menggunakan peralatan, obat-obatan yang
sesuai dengan standar therapy di Indonesia
Pelayanan di Ruang Perinatologi meliputi :
Perawatan BBLR , ikterus, bayi dengan masalah minum/muntah, bayi yang
lahir dengan infeksi intra uterin, bayi yang lahir dengan tindakan vakum
ekstraksi, forceps ekstraksi, Sectio Caesarea dan bayi dengan kelahiran
sungsang yang bermasalah/sulit.
Dalam rangka menyelenggarakan pelayanan kesehatan tersebut di atas,
maka disusunlah pedoman pelayanan Ruang Perinatologi. Pedoman ini adalah
pedoman

minimal

dan

dapat

dikembangkan

kapanpun

seiring

dengan

kemajuan teknologi di bidang kesehatan.


B. Tujuan Pedoman
1. Tujuan Umun
Tujuan meningkatkan mutu pelayanan di Ruang Perinatologi
2. Tujuan khusus
a. Memiliki standar ketenagaan di Ruang Perinatologi
b. Memiliki standar fasilitas di Ruang Perinatologi
c. Memiliki tata laksana di Ruang Perinatologi
d. Memiliki standar logistik di Ruang Perinatologi
e. Memiliki standar keselamatan pasien di Ruang Perinatologi
f. Memiliki standar keselamatan kerja di Ruang Perinatologi
g. Memiliki standar pengendalian mutu di Ruang Perinatologi
C. Ruang Lingkup Pelayanan
Pelayanan dan asuhan untuk kasus perinatologi diberikan pada bayi baru
lahir sampai dengan usia 28 hari.
RSUD KABUPATEN CIAMIS

D. Batasan Operasional
Batasan Operasional Pelayanan Neonatus yang diberikan di Ruang
Perinatologi Rumah Sakit Umum Daerah Ciamis didasarkan pada 3 (tiga)
Level, yaitu :
1. Pelayanan Keperawatan Neonatus level I
Yaitu Perawatan Neonatus sehat:
Pelayanan Neonatus Dasar dan bayi beresiko rendah yang memerlukan
Asuhan

Keperawatan

Dasar

minimal,

dimana

perawatan

bayi

utamanya dilakukan oleh ibu.


Kriteria bayi baru lahir normal sehat:
Persalinan normal/tindakan tanpa komplikasi
Nilai Apgar 5 menit > 7
Berat lahir 2500 gram 4000 gram
Usia kehamilan 37 minggu 41 minggu
Tanpa kelainan congenital
Tanpa resiko penyakit
Rawat gabung/rawat bersama ibunya sampai pulang.
2. Pelayanan Keperawatan Neonatus level II
Yaitu perawatan neonates khusus/perawatan bayi sakit sedang dan
diharapkan pulih secara cepat yang memerlukan observasi dan
pengobatan yang memiliki asuhan keperawatan normal.
Kriteria:
BBLR < 1000 gram tanpa komplikasi
BBL > 4000 gram/makrosomia
Gangguan napas ringan sedang
Infeksi lokal/infeksi ringan sedang
Kelainan bawaan ringan sampai sedang yang bukan keadaan
gawat
Penyakit komplikasi lain tanpa memerlukan perawatan intensive
Rawat di ruang Perinatologi
3. Pelayanan Keperawatan Neonatus level III
Yaitu perawatan intensive neonates yang memerlukan pengawasan
yang terus menerus dari Perawat, Dokter dan dukungan fasilitas
berteknologi tinggi.
Kriteria:
Berat badan lahir amat sangat rendah (< 1000 gram)
Nilai apgar 5/10 menit < 3
Gangguan napas berat
Infeksi berat
Meningitis
Kejang neonatus
RSUD KABUPATEN CIAMIS

Kelainan bawaan ringan dengan gawat darurat


Bayi baru lahir dengan komplikasi yang memerlukan ventilasi
mekanik
Di rujuk ke RS yang lebih tinggi

E. Dasar Hukum
Dasar hukum yang mendasari penyusunan pedoman Instalasi Rawat
Inap adalah :
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
2. Undang-undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang

Pedoman

Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit;


4. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 159b/88 tentang Rumah Sakit;
5. Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 436/93 tentang
berlakunya Standar Pelayanan Rumah Sakit dan Standar Pelayanan
Medis;
6. Surat Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik Kemenkes RI Nomor
YM.02.03.3.5.2626 tentang Komisi Akreditasi Rumah Sakit dan Sarana
Kesehatan Lainnya;
7. Peraturan Daerah Nomor 14 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan
Susunan Organisasi RSUD Kab. Ciamis;
8. Peraturan Bupati Ciamis Nomor 62 Tahun 2012:tentang rincian tugas
pokok, fungsi, uraian tugas dan tata kerja RSUD Kab. Ciamis;
9. Peraturan Bupati Ciamis Nomor 40 tahun 2011 tentang pola tata kelola
Rumah Sakit Umum Daerah Kelas C Kabupaten Ciamis sebagai Badan
Layanan Umum Daerah;
10. Keputusan Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan mengeluarkan
Standar Akreditasi Rumah Sakit Nomor tentang Standar Akreditasi
Rumah Sakit;
11. Surat Keputusan Direktur Nomor 445/271-RSUD KAB. CIAMIS tanggal
30 April 2013 tentang Kebijakan Pelayanan dan Tata Kelola Rumah Sakit
di RSUD Kab. Ciamis.

RSUD KABUPATEN CIAMIS

BAB II
STANDAR KETENAGAAN
A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia
Kualifikasi sumber daya manusia di Ruang Perinatologi adalah :
1. SMF Anak
Kompetensi Minimal Yang Yang Harus Dimiliki Dokter Neonatus:
a. Pelatihan pelayanan dasar neonatus untuk spesialis neonatus
b. Pelatihan pelayanan Lanjut Neonatus untuk spesialis neonatus
c. Pelatihan pelayanan Dasar Neonatus untuk Residen
d. Pelatihan pelayanan Lanjut Neonatus untuk Residen
e. On the job training untuk spesialis neonates
f. On the job training untuk residen
2. Kepala Ruangan
a. Pendidikan D III Keperawatan dengan masa kerja minimal
tahun
b. Pendidikan S1 Keperawatan dengan masa kerja minimal
tahun
c. Memiliki

sertifikat

pelatihan

perinatolgi
d. Memiliki kompetensi

yang

Manajemen
baik

dalam

Bangsal

5
2

dan

Pelatihan

menegakkan

diagnose

keperawatan, maupun mengambil keputusan klinis dan terampil dalam


melakukan tindakan Keperawatan
e. Pengalaman bekerja sebagai pelaksana minimal 5 tahun
3. Ketua Tim
a. Pendidikan minimal D III Keperawatan/Kebidanan
b. Memiliki kompetensi yang baik dalam menegakkan

diagnose

keperawatan mampu mengambil keputusan klinis dan terampil dalam


melakukan tindakan Keperawatan
c. Sertifikat minimal Kegawatdaruratan Neonatus, Teknik Resusitasi
Neonatus dan Manajemen Laktasi

d. Pengalaman bekerja sebagai pelaksana minimal 2 tahun


4. Clinical Instruktur/CI
a. Pendidikan minimal D III Keperawatan
b. Memiliki kompetensi yang baik dalam melakukan
Keperawatan
RSUD KABUPATEN CIAMIS

tindakan

c. Sertifikat minimal Kegawatdaruratan Neonatus, Teknik Resusitasi


Neonatus dan Manajemen Laktasi
d. Pengalaman bekerja sebagai pelaksana minimal 3 tahun
e. Memiliki sertifikat pelatihan Clinical Instruktur/CI
5. Pelaksana
a. Pendidikan minimal D III Keperawatan/Kebidanan dengan masa kerja
minimal 2 tahun
b. Sertifikat minimal Kegawatdaruratan Neonatus, Teknik Resusitasi
Neonatus dan Manajemen Laktasi
c. Bersedia bekerja dengan sistem shift
d. Dapat melakukan bantuan hidup dasar
B. Distribusi Ketenagaan
Distribusi Ketenagaan di Ruang Perinatologi adalah :
1. Dokter Spesialis Anak
2. Seorang dokter umum sebagai dokter jaga ruangan perawatan dalam satu
satu shift
3. Satu perawat untuk 2-3 tempat tidur/pasien dalam satu shift
C. Pengaturan Jaga
Pengaturan Jaga di Ruang Perinatologi adalah sebagai berikut :
1. Tenaga medis :
a. Dokter Spesialis Anak berjaga secara on call
b. Dokter Umum berjaga secara on site, dalam 24 jam terbagi menjadi 3
waktu dinas, yaitu Dinas Pagi, Sore dan Malam. Dokter Umum
merangkap sebagai dokter IGD dan dokter jaga ruangan.
2. Tenaga Perawat/Bidan
a. Terdiri dari Bidan dan Perawat di ruangan yang berjaga secara on site,
dalam 24 jam terbagi menjadi 3 waktu dinas, yaitu Dinas Pagi, Sore
dan Malam.
b. Pembagian waktu jam dinas yaitu
1) Dinas Pagi dari jam 07.00 - 14.00
2) Dinas Sore dari jam 14.00 - 20.00
3) Dinas Malam dari jam 20.00 - 07.00
c. Pengaturan jadwal dinas Perawat atau Bidan di ruangan dilakukan
oleh Kepala Ruangan
d. Apabila ada pegawai yang mengalami sakit atau ada anggota keluarga
yang meninggal, serta musibah maka penjadwalan dinas diatur
kembali oleh Kepala ruangan, dan tidak ada penggantian dinas.

RSUD KABUPATEN CIAMIS

Laundry
Kamar Mayat
Dokter

Perawat

Ruang Ganti (Loker)

Ruang Linen Bersih

Ruang Dokter Ruang Perawat

Gudang Bersih

Ruang Konsultasi
Pos Perawat

Ruang Linen Kotor

Ruang Rawat Inap


BAB III

Spoolhoek & Gudang Kotor

STANDAR
Pasien FASILITAS
A. Alur Kegiatan
Ruang Administrasi & Pendaftaran
Ruang Tunggu Pengantar

Instalasi Gawat Darurat


Instalasi BedahInstalasi Rawat Jalan Instalasi ICU

Pasien+Pengantar Pasien+Pengantar
Pasien+Pengantar Pasien+Pengantar

RSUD KABUPATEN CIAMIS

Pasien + pengantar
Pasien + pengantar Pasien + pengantar

Pasien + pengantar

Meninggal
Dunia

pulang
sehat
INSTALASI RAWAT INAP

1. Alur Dokter, Perawat, Staf


a. Akan bertugas
1) Dokter masuk ke ruang dokter untuk ganti pakaian
2) Perawat, masuk ke ruang perawat untuk ganti pakaian
3) Staf, masuk ke ruang staf untuk ganti pakaian
b. Setelah selesai tugas
Dokter, Perawat, staf ke luar melalui alur yang sama
2. Alur Pasien
a. Pasien masuk Ruang Perinatologi
1) Pasien masuk Ruang Perinatologi dari IGD/Rawat jalan/Ruang
operasi/ Kamar bersalin/ Ruang Nifas, melalui administrasi.
2) Pasien mendapatkan Nomor Rekam Medis
3) Serah terima & orientasi di pos perawat (Nurse Station)
4) Pasien diganti dengan alat tenun Rumah Sakit
5) Pasien selanjutnya dirawat lebih lanjut di Ruang Perinatologi
b. Pasien meninggalkan Ruang Perinatologi
1) Pasien rawat gabung dengan ibunya di Ruang Nifas
2) Pasien pulang ke rumah setelah sehat
RSUD KABUPATEN CIAMIS

3) Pasien dibawa pulang oleh keluarganya tanpa persetujuan dari


dokter / Pulang Paksa
4) Pasien dirujuk ke Rumah Sakit yang lebih lengkap fasilitasnya, atau
5) Pasien meninggal dikirim ke kamar jenazah

B. Standar Fasilitas Gedung


N
o
1

Nama
Ruangan
Ruang

Fungsi

Besar

Kebutuhan

Ruangan untuk

Ruangan/Luas
Ukuran

Fasilitas
Inkubator, bok

Perawatan

pasien yang

ruangan

bayi, Infant

Perinatologi

memerlukan

minimal 14 m x

radiant warmer,

asuhan dan

14 m

meja tindakan,

pelayanan

CPAP, Neo Puff,

keperawatan dan

Bed side monitor,

pengobatan secara

Suction,

berkesinambungan

Resusitasi kit

Ruang Stasi

lebih dari 24 jam


Ruang untuk

3-5 m2/perawat Meja, Kursi,

Perawat

melakukan

(Ket:perhitunga

(Nurse Station)

perencanaan,

pengorganisasian

perawat

asuhan dan

melayani

pelayanan

maksimum

keperawatan (pre

tempat tidur)

lemari arsip,

stasi lemari obat,


untuk telepon/intercom
alat minitoring
25 untuk
pemantauan

dan post-

terus menerus

confrence,

fungsi-fungsi

pengatur jadwal),

vital pasien

dokumentasi
sampai dngan
3

Ruang

evaluasi pasien
Ruang untuk

Sesuai

Meja, Kursi,

Konsultasi

melakukan

kebutuhan

lemari arsip,

konsultasi oleh

telepon/intercom

profesi kesehatan

, peralatan

kepada pasien dan

kantor lainnya

Ruang

keluarganya
Ruangan untuk

Tindakan

melakukan

periksa & obat,

tindakan pada

tempat tidur

pasien baik berupa

periksa, tangga

tindakan invasive

roolstool,

ringan maupun

wastafel, lampu

RSUD KABUPATEN CIAMIS

12-20 m2

Lemari alat

non-invasive

periksa, tiang
infus dan
kelengkapan

R.Administras

Ruang untuk

lainnya
3-5 m2/petugas Meja, Kursi,

i
/Kantor

menyelenggarakan

(min.9 m2)

lemari arsip,

kegiatan

telepon/intercom

administrasi

, komputer,

khususnya

printer dan

pelayanan pasien

peralatan kantor

di Ruang Rawat

lainnya

Inap, yaitu berupa


registrasi &
pendataan pasien,
pendatanganan
surat pernyataan
keluarga pasien
apabila diperlukan
6

R. Dokter

tindakan operasi
Ruang kerja dan

Sesuai

Tempat tidur,

Jaga

kamar jaga dokter

kebutuhan

sofa, lemari,
meja/kursi,

Ruang
Pendidikan/
Diskusi

Ruang tempat

Sesuai

wastafel.
Meja, kursi,

melaksanakan

kebutuhan

perangkat audio

kegiatan

visual, dll

pendidikan/diskus
8

Ruang

i
Ruang istirahat

Sesuai

Sofa, lemari,

Perawat

perawat

kebutuhan

meja/kursi,

Sesuai

wastafel
Lemari,

kebutuhan

meja/kursi, sofa,

Ruang kepala

Ruang tempat

instalasi rawat kepala ruangan


inap

melakukan

komputer, printer

manajemen

dan peralatan

asuhan dan

kantor lainnya

pelayanan
keperawan
diantaranya
pembuatan
programam kerja
10 Ruang Loker

RSUD KABUPATEN CIAMIS

dan pembinaan
Ruang ganti

Sesuai

Loker, dilengkapi

pakaian bagi

kebutuhan

toilet (KM/WC)

petugas instalasi
11 Ruang Linen
Bersih

rawat inap
Tempat

Min. 4 m2

Lemari

Min. 4 m2

Bak

penyimpanan
bahan-bahan linen

12 Ruang Linen
Kotor

steril/bersih
Ruangan untuk
menyimpan

penempungan

bahan-bahan linen

linen kotor

kotor yang telah


digunakan di r.
Perawatan sebelum
dibawa ke r. Cuci
13 Gudang Kotor
(Spoolhoek/
Dirty Utility)

(Laundry)
Fasilitas untuk

4-6 m2

Kloset leher

membuang

angsa, keran air

kotoran bekas

bersih (Sink) Ket:

pelayanan pasien

tinggi bibir kloset

khususnya yang

+ 80-100n dari

berupa cairan.

permukaan

Spoolhoek berupa

lantai

bak/kloset yang
dilengkapi dengan
leher angsa (water
14 KM/WC

seal)
KM/WC

@ KM/WC
Pria/wanita

(pasien,

luas 2 m - 3 m

petugas,
pengunjung)
15 Dapur Kecil
(Pantry)

Kloset, wastafel,
bak air

Sebagai tempat

Sesuai

Kursi + meja

untuk menyiapkan

Kaebutuhan

untuk makan,

makanan dan

sink, dan

minuman bagi

perlengkapan

petugas di Ruang

dapur lainnya

Rawat Inap RS

C. Sarana Dan Prasarana


Unsur Yang Harus Ada:
1. Akses langsung bagi pasien agar cepat dan mudah menuju ruang
neonates.
2. Lokasi kamar bersalin berdekatan dengan ruang operasi
3. Lokasi ruang perinatal berdekatan dengan kamar bersalin dan ruang
ibu nifas.
4. Tersedia ruang penunggu pasien
RSUD KABUPATEN CIAMIS

10

5. Tata ruang perinatal:


a. Tersedia area bayi baru lahir normal
b. Tersedia ruang tindakan/IGD kedaruratan
c. Tersedia ruang isolasi
d. Tersedia ruang khusus keperawatan neonates
e. Tersedia ruang intensive keperawatan neonates
f. Tersedia ruang menyusui
g. Tersedia ruang persiapan pembuatan susu formula/ASI dan
sterilisator
h. Tersdia ruang penyimpanan alat
i. Tersedia ruang pemeliharaan/mencuci alat
6. Struktur Fisik
1. Spesifikasi Ruang:
a) Setiap ruang tidak boleh kurang dari 15-20 meter
b) Lantai harus porselen atau plastic
c) Dinding harus di cat dengan bahan yang bias dicuci atau dilapis
keramik
2. Kebersihan
Ruang harus bersih dan bebas debu, kotoran, sampah atau limbah
Rumah Sakit
3. Pencahayaan
a) Ruangan harus terang dengan cahaya alam atau listrik
b) Semua jendela harus diberi kawat nyamuk agar serangga tidak
bisa masuk
c) Listrik harus berfungsi baik, kabel dan steker listrik tidak
membahayakan dan semua lampu berfungsi baik dan kokoh
d) Tersedia lampu darurat
e) Harus ada tersedia ada cukup lampu untuk setiap neonatus
4. Ventilasi
a) Ventilasi, termasuk jendela harus cukup
b) Suhu ruangan harus di jaga 24 26 derajat
c) Pendingin ruangan harus dilengkapi filter (sebaiknya anti bakteri)
5. Wastafel
a) Wastafel harus dilengkapi dengan dispenser sabun, atau
desinfektan yang dikendalikan dedngan siku atau kaki
b) Kran dan dispenser harus di pasang pada ketinggian yang sesuai
dari lantai dan dinding
c) Tidak boleh ada saluran air yang terbuka
d) Sikat dan handuk steril harus digantung di meja steinles di
sebelah wastafel
e) Pasokan air panas harus cukup dan dilengkapi pemanas air yang
di pasang kokoh di dinding, pipa ledeng sesuai dan tidak ada
kawat yang terbuka.
f) Harus ada anduk untuk mengeringkan tangan, berupa kain
bersih, kering atau tissue.
RSUD KABUPATEN CIAMIS

11

6. Mebel dan Perlengkapan


a) Semua mebel harus ada dalam jumlah minimal yang tertulis
dengan kondisinya.
b) Mebel harus bersih bebas debu, kotoran, bercak, cairan dan lain
lain.
c) Plastik/ kain harus utuh tidak ada lubang atau robekan.
d) Permukaan metal harus bebas karat atau bercak.
e) Mebel harus kokoh tidak ada bagian yang longgar atau tidak
stabil.
f) Permukaan yang dicat harus utuh bebas dari goresan besar.
g) Roda mebel harus lengkap dan berfungsi baik
7. Bahan bahan
Semua bahan harus berkualitas tinggi dan jumlahnya cukup untuk
memenuhi kebutuhan unit
8. Obat obatan
Semua obat obatan harus tersedia dalam jumlah cukup untuk
memenuhi kebutuhan unit
D. Persyaratan Khusus
1. Perletakan ruangannya secara keseluruhan perlu adanya hubungan
antar ruang dengan skala prioritas yang diharuskan dekat dan sangat
berhubungan/membutuhkan.
2. Kecepatan bergerak merupakan

salah

satu

kunci

keberhasilan

perancangan, sehingga blok unit sebaiknya sirkulasinya dibuat secara


linen/lurus (memanjang).
3. Konsep Rawat Inap yang

disarankan

Rawat

Inap

Terpadu

(Integramated Care) untuk meningkatkan efisiensi pemanfaatan ruang.


4. Apabila Ruang Rawat Inap tidak berada pada lantai dasar, maka harus
ada tangga landai (Ramp) atau Lift Khusus untuk mencapai ruangan
tersebut
5. Bangunan Ruang Rawat Inap harus terletak pada tempat yang tenang
(tidak bising), aman dan nyaman tetapi tetap memiliki kemudahan
aksesibilitas dari sarana penunjang rawat inap.
6. Sinar matahari pagi sedapat mungkin masuk ruangan.
7. Alur petugas dan pengunjung dipisah.
8. Masing-masing ruang Rawat Inap 4 spesialis dasar mempunyai ruang
isolasi
9. Lantai harus kuat dan rata tidak berongga, bahan penutup lantai,
mudah dibersihkan, bahan tidak mudah terbakar.

RSUD KABUPATEN CIAMIS

12

10.Pertemuan dinding dengan lantai disarankan berbentuk lengkung agar


memudahkan

pembersih

dan

tidak

menjadi

tempat

sarang

debu/kotoran
11.Plafon harus rapat dan kuat, tidak rontok dan tidak menghasilkan
debu/kotoran lain
12.Khusus untuk pasien-pasien tertentu harus dipisahkan seperti:
a. Pasien yang menderita penyakit menular
b. Pasien dengan pengobatan yang menimbulkan bau (seperti penyakit
tumor, genggramein, diabetes, dsb)
c. Pasien yang gaduh gelisah (mengeluarkan suara dalam ruangan)
13.Nurse Station perawat harus terletak di pusat blok yang dilayani agar
perawat

dapat

mengawasi

pasiennya

secara

efektif,

maksimum

melayani 25 tempat tidur.

BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN

A. Admisi Pasien Rawat Inap


Pasien yang masuk rawat inap sebelum

masuk ruangan oleh tenaga

keperawatan harus dilakukan serah terima pasien meliputi:


1. Identitas pasien
Identitas pasien merupakan hal yang sangat penting ditanyakan kepada
petugas yang mengoperkan dan mengklarifikasi kebenarannya kepada
pasien dan keluarga pasien itu sendiri, dengan tujuan memperoleh data
awal dan sudah terjalin komunikasi antara petugas dan pasien.
2. General consent
General consent perlu dilihat dalam status pasien dan ditanyakan kepada
petugas atas kelengkapan general consent, yaitu terdapat tanda tangan
keluarga

pasien

sebagai

penanggungjawan

peraturan serta pelayanan yang akan diberikan.


RSUD KABUPATEN CIAMIS

13

serta

bersedia

dengan

General consernt perlu juga di klarifikasi kepada pasien atau keluarga


pasien atas penandatangan yang sudah dilakukan oleh keluarga pasien
3. Kelanjutan therapy
Kelanjutan therapy yang yang harus kita perhatikan adalah terapy yang
sudah diberikan dan therapy apa saja yang akan dilakukan pada saat
operan dilakukan sehingga tidak memperburuk kondisi pasien saat
masuk ruangan rawat inap.
4. Edukasi yang sudah dilakukan
Tindakan edukasi dapat dilihat dalam status pasien atas edukasi yang
sudah dilakukan oleh petugas sebelumnya dan dapat diklarifikasi kembali
kepada petugas yang mengoperkannya. Dengan tujuanm agar petugas
dapat merencanakan kegiatan edukasi yang sifatnya pasien atau keluarga
memahaminya
5. Analisa keselamatan pasien
Sebelum pasien masuk ruangan

petugas

diharuskan

memeriksa

gambaran umum pasien, dimulai dari fisik apakah ada kelemahan, dari
struktur anatomi sehingga resiko pasien jatuh, dapat terhindarkan
6. Orentasi
Setiap pasien yang masuk rawat inap diharuskan mengenal kondisi
ruangan , petugas yang bertanggung jawab pada saat jaga.
staf yang bertugas di anjurkan mengorentasikan pasien atau keluarga
pasien dengan menjelaskan tempat-tempat pasien yang mesti diketahui
dalam rangka kebutuhan dasar pasien selama dirawat, seperti; toilet,
tempat cuci tangan, bel bila terjadi kedaruratan, dan alat yang terpasang
pada pasien kegunaan dan hal yang harus dihindari, dst
B. Asesmen Pasien Ulang
Setelah pasien tenang di tempat tidur maka petugas melakukan asesmen
ulang dengan

tujuan memahami

pelayanan apa yang dicari oleh pasien,

memilih pelayanan yang terbaik bagi pasien, menetapkan diagnose awal,


memahami

respon

pasien

terhadap

pengobatan

sebelumnya.

Adapun

persiapan dari petugas terdiri dari:


1. Alat pemeriksaan fisik; stetoskop, penlight, replek hammer, tensi meter,
pengukur suhu tubuh, dan peralatan khusus bila pasien dinyatakan
berindikasi diagnosis tertentu misal kekurangan cairan dan elektrolit
maka perlu penambahan pemeriksaan dengan membawa timbang badan
2. Status pasien / rekam medis terutama format asesmen berisi :
a. Identitas pasien
RSUD KABUPATEN CIAMIS

14

b. Nomer rekam medis


c. Riwayat penyakit
d. Pemeriksaan fisik
e. Psikologis
f. Sosial
g. Ekonomi
3. Langkah langkah yang harus dilakukan
a. Memperkenalkan diri kepada pasien dan keluarga
b. Lakukan komunikasi dengan dua arah, usahakan posisi petugas
sejajar dengan pasien
c. Verifikasi ulang nama pasien, dan setiap penyampaian diawali dengan
nama pasien tersebut
d. Lakukan dalam asesmen pasien dengan senyaman mungkin
e. Bila kasusnya pasien dengan gangguan rasa nyaman: nyeri usahaka
komunikasi dengan penuh empati
f. Setiap pelaksanaan asismen pada pasien statu pasien dibawa dan
langsung diisikan di depan pasien
g. Semua data hasil asismen simpan dalam status pasien
C. Penegakan Diagnosa
1. Setelah data diperoleh berupa data subyektif dan data obyektif
2. Lakukan pemeriksaan penunjang diagnosis dengan merujuk

ke

laboratorium dan radiologi


3. Pemeriksaan laboratorium dan radiologi lakukan sesuai dengan diagnose
awal (lihat PPK sesuai kasus yang ditangani)
4. Setiap mengirim spesemen lakukan dengan prosedur yang berlaku (lihat
panduan pelayanan yang terintergramasi)
5. Untuk tenaga perawat dapat ditegagkan diagnose asuhan dengan melihat
respon pasien yang terjadi pada saat itu dan resiko terjadi pada waktu
yang akan datang ( lihat pada standar asuhan kasus pasien tersebut)
6. Untuk tenaga gizi dapat dilihat pada asuhan gizi dan
7. Tenaga farmasi dapat dilihat pada panduan viste apoteker
8. Setelah data terkumpul, baik data hasil pemeriksaan bersifat subyektif
maupun

obyektif

maka

lakukan

analisa

sehingga

diagnose

dapat

ditegagkan

D. Perencanaan
Dalam melakukan perencanaan lakukan dengan pola:

spesifik,

mesureable, actual, realita dan time ( SMART)


1. Medis
a. perencanaan pemberian therapi lakukan dengan mengacu pada PPK
b. Setiap perencanaan asuhan dokumentasikan dalam clinical pathway
RSUD KABUPATEN CIAMIS

15

c. Catat pula dalam dalam rekam medis yaitu

catatan perkembangan

yang terintergramasi
d. Catatan Medis dalam bentuk SOAP (S; Data Subyektif, O; data
Obyektf,A; asesmen/ diagnose dan P; planning)
e. Pengisian SOAP dilakukan setiap visite
f. Minimal visite 1x24 jam sehingga dapat diketahui dan dimonitor
perkembangan pasien tersebut
2. Keperawatan
a. Perencanaan asuhan mengacu pada standar asuhan 10 penyakit
terbanyak
b. Bila tidak tersedia dalam 10 penyakit terbanyak lakukan dengan
melihat respon pasien
c. Perencanaan asuhan didokumentasikan pada

rekam medis master

perencanaan asuhan keperawatan sesuai diagnose yang ditemukan


d. Perencanaan dibuat untuk 1x24 jam yang disusun oleh kepala Tim,
atau tenaga keperawatan lain yang ditunjuk
3. Gizi
a. Perencanaan dibuat dalam lembaran catatan perkembangan yang
terintergramasi
b. Menyusun perencanaan mengacu kepada permintaan atau intruksi
dokter dan hasil asesmen
4. Farmasi/Apoteker
a. Perencanaan apoteker didokumntasikan pada rekam medis catatan
perkembangan yang terintergramasi
b. Acuan perencanaan mengacu pada pemberian therapy/obat yang
diajukan dokter dan hasil visite
E. Implementasi
1. Medis
Implementasi yang dilakukan oleh tenaga medis di ruangan rawat inap
adalah tindakan yang tidak dapat di limpahkan kepada tenaga perawat
atau bidan, karena belum memiliki sertifikat dalam tindakan tersebut
atau implementasi yang sifatnya memberikan bimbingan kepada tenaga
perawat.
Jenis tindakan yang harus dilakukan oleh dokter;
a. Tindakan insisi vena untuk penanganan pemasangan kedaruratan
cairan
b. Pemasangan infuse lewat tulang rawan
c. Memberikan inform consent terkait tindakan operasi
d. Konsul kepada sub spesilis atau konsulen dalam bidang khusus
2. Keperawatan
RSUD KABUPATEN CIAMIS

16

Implementasi yang dilakukan oleh tenaga perawat dan bidan adalah


tindakan yang bersifat kolaborasi/pelimpahan wewenang maupun asuhan
mandiri
Jenis tindakan yang kolaboratif dalam bidang:
a. Oksigenisasi
1) Pemasangan kanul oksigen
2) Pemasangan masker oksigen
3) Tindakan saction
b. Cairan dan elektrolit
1) Pemasangan infuse
2) Pemasangan tranfusi darah
c. Nutrisi
1) Pemasangan NGT
2) Suntik IM.IV,Subkutan
d. Eliminasi
1) Pemasangan Kateter
2) Huknah
Tindakan mandiri dalam keperawatan
a. Oksigenisasi
1) Membersihkan jalan napas dengan menggunakan lidi woten
2) Membantu batuk efektif
b. Cairan dan elektrolit
1) Mengobservasi intake dan output
2) Membantu member minum
c. Nutrisi
1) Membantu memberikan makan lewat mulu
2) Membantu meberikan makanan cair lewat NGT
d. Eliminasi
1) Membantu BAK di tempat tidur
2) Membantu BAB ditempat Tidur
3) Membantu mobilisi fisik ke toilet
e. Personal Hygine
1) Membantu memandikan di tempat tidur
2) Menseka
3) Membantu cuci rambut
4) Membantu Potong kuku
5) Membantu Oral higine
f. Perawatan luka (lihat pada panduan perawatan luka)
g. Pemberian edukasi (lihat panduan edukasi)
h. Gangguan rasa nyaman:nyeri
1) Mengalihkan nyeri melalui destraksi dan manipulasi nyeri lainnya
2) Mengkaji tingkat rank nyeri
3. Gizi
Implementasi yang harus dilakukan oleh tenaga Gizi adalah
a. Memberikan nutrisi
b. Mengobservasi makanan yang habis dan tidak habis
RSUD KABUPATEN CIAMIS

17

c. Memberikan konsultasi diit


4. Farmasi
Implemntasi tindakan asuhan klinik farmasi adalah
a. Memberikan obat yang sudah perdosis/shif
b. Memberikan konsultasi penggunaan obat
c. Memberikan saran kepada dokter terkait obat yang di resepkan
F. Evaluasi
1. Medis
a. Dilakukan sesuai rencana waktu therapy akhir terapi atau evaluasi
yang sifat formatif (setelah tindakan)
b. Evaluasi dicatat kedalam catatan perkembangan pasien dan terutama
pada kolom Planing dicatata apakah therapy di stop atau dilanjutkan
2. Keperawatan
a. Dilakukan sesuai rencana target waktu asuhan atau evaluasi yang
sifat formatif (setelah tindakan/setelah shif)
b. Evaluasi yang dilakukan diakhir dinas pada catatan E evaluasi
3. Gizi
a. Dilakukan setelah pemberian nutrisi diperkirakan sudah 30 menit
keatas
b. Catat hasil evaluasi dalam catatan perkembangan pada kolom O
(obyektif)
4. Farmasi
a. Dilakukan setelah dilakukan implementasi berupa respon setelah
pemberian obat atau edukasi
b. Catat dalam catatan perkembangan yang terintergramasi pada kolom
O (obyektif)
G. Pasien Pulang
1. Resume Pasien Pulang
a. Pasien pulang diperoleh setelah hasil evaluasi dokter tindakan therapy
diberhentikan dan perbolehkan pulang
b. Lakukan resemu pasien sebagai bahan untuk control dan keperluan
riwayat penyakit dalam pertimbangan therapy yang akan datang
2. Rencana tindak lanjut
Rencana tindak lanjut lakukan edukasi asuhan perawatan dirumah yang
berhubungan dengan asuhan:
a. Pemberian obat
b. Makanan yang diperbolehkan dan yang tidak boleh
c. Hidup sehat
d. Mobilisasi fisik dan
e. Asuhan yang bersifat khusus bagi pasien dengan kasus khusus
3. Pasien Meninggal
a. Bila pasien meninggal lakukan asuhan jenazah di ruangan perawatan
(lihat panduan asuhan pasien terminal)
RSUD KABUPATEN CIAMIS

18

1) Buka semua peralatan yang menempel di pasien


2) Buka baju pasien
3) Ikat tangan pasien tangan kanan memegang tangan kiri
4) Tutup hidung dan telingan dengan kapas
5) Tutup dengan laken
6) Tunggu 2 jam
7) Informasikan kebagian ambulan dan jenazah
b. Pasien dirujuk
Pasien dirujuk bila atas indikasi tidak dapat dilakukan di rumah sakit
dikarenakan sarana tidak lengkap, permintaan sendiri dari pasien
adapun persiapan yang harus dilakukan
1) Lakukan komunikasi dengan tempat yang akan menerima rujukan
(lihat panduan Komunikasi dan informasi )
2) Bila sudah tersedia ruangan maka hubungi ambulan dan minta
formulir kondisi ambulan saat ini
3) Setelah siap ambulan kondisikan tim yang akan merujuk sesuai
dengan kondisi pasien (lihat pada panduan transfer pasien)
H. Alur Sirkulasi Pasien Di Instalasi Rawat Inap

Pasien Sakit Masuk


Pendaftaran Administrasi
Instalasi Rawat Jalan
Instalasi Laboratorium
Instali Radiologi
Instalasi
Gawat
Darurat
Instalasi Bedah

Instalasi
Rawat
Inap

Instalasi Perawatan Intensif

Pulang
Sehat
Keluar
RSUD KABUPATEN CIAMIS

19

Instalasi Pemulasaraan Jenazah

BAB V
LOGISTIK

Kebutuhan barang-barang logistik di Instalasi Rawat Inap terdiri dari


barangtetap dan barang habis pakai. Barang tetap terdiri dari peralatan
medis, peralatan keperawatan, alat tenun dan peralatan rumah tangga.
Sedangkan barang habis pakai terdiri dari : Obat-obatan dan bahan habis
pakai alkes (BHP), alat kebersihan, Cetakan dan Alat Tulis Kantor (ATK).
Untuk proses pengadaan barang habis pakai di tiap ruangan melalui 3
proses, yaitu :
1. Perencanaan
Kepala Ruangan mendata kebutuhan barang (BHP, alat kebersihan,
cetakan dan ATK) dalam 1 tahun dan membuat rencana kebutuhan
berdasar pemakaian tahun lalu ditambah 10%
2. Permintaan
Permintaan kebutuhan barang perbulan ruangan dilakukan setiap awal
bulan sesuai jadwal ke bagian farmasi untuk BHP, dan ke bagian
penyimpan barang untuk alat kebersihan, cetakan dan ATK
3. Penyimpanan
Penyimpanan barang dilakukan di tiap ruangan selama 1 bulan
A. Barang Tetap
1. Peralatan Keperawatan
a. Ruang Rawat Inap Perinatologi
1) Inkubator
2) Baby scale manual
3) Baby scale electric
4) Neonatal transport incubator
5) Radian warmer
6) Infusion pump
7) Syringe pump
8) Suction
9) Standar infuse
10) Laringoskop milier
11) Bag mask neonatus
12) Manometer
13) Termometer digital
14) Phototerapi
15) Bed side monitor neonate
16) Humidifier
RSUD KABUPATEN CIAMIS

20

17)
18)
19)
20)
21)
22)
23)
24)
25)
26)
27)
28)
29)
30)
31)
32)
33)
34)
35)
36)

EKG neonate
Pulse oximetri
Lampu sorot
Kom betadin kecil
Tromol besar
Tromol kecil
Neerbeken
Klem
Pinset
Gunting tali pusat
Bak stainless kecil
Bak stainless sedang
Bak stainless besar
CPAP
Kit partus/resusitasi
Stetoskop bayi
Stetoskop dewasa
Lemari obat kaca
Meja perasat/tindakan
Tutup Fototerapi
2. Alat Tenun
a. Selimut bayi
b. Sprey inpanwarmer
c. Sprey bayi
d. Sarung bantal bayi
e. Sarung guling
f. Baju pasien
g. Topi bayi
h. Kaos kaki bayi
i. Popok bayi
j. Baju bayi
k. Barak short
l. Sarung O2
m. Gordin
3. Peralatan Rumah Tangga
a. Lemari obat emergency
b. Senter
c. Meja pasien
d. Waskom mandi
e. Lampu sorot
f. Lampu senter/lampu emergency
g. Nampan
h. Tempat sampah besar
i. Jam dinding

B. Barang Habis Pakai


1. Obat-obatan dan bahan habis pakai (BHP)

RSUD KABUPATEN CIAMIS

21

a. Tiap ruangan dalam Instalasi Rawat Inap memiliki persediaan obat dan
bahan habis pakai yang berasal dari bagian farmasi untuk keadaan
kegawat daruratan sesuai dengan standar therapy
b. Pemakaian obat pasien dilakukan dengan cara meresepkan obat sesuai
kebutuhan dan disimpan dalam loker obat pasien selama pasien
dirawat di ruangan rawat inap.
2. Alat kebersihan
Regulasi sesuai dengan kebutuhan di ruangan
3. Cetakan
Regulasi sesuai dengan kebutuhan ruangan
4. Alat tulis kantor
Regulasi sesuai dengan kebutuhan ruangan

BAB VI
KESELAMATAN PASIEN

A. Admisi Pasien Rawat Inap


Pasien yang masuk rawat inap untuk menjaga keselamatan pasien
tindakan yang harus dilakukan meliputi :
1. Identitas pasien
Identitas pasien merupakan hal yang sangat penting ditanyakan
kepada petugas yang mengoperkan dan mengklarifikasi kebenarannya
agar terhindar dari kesalahan identitas pasien yang dapat merugikan
dalam pemberian terapi.
RSUD KABUPATEN CIAMIS

22

2. General consent
General consent perlu dilihat dalam status pasien dan ditanyakan
kepada petugas atas kelengkapan general consent, yaitu terdapat
tanda

tangan

keluarga

pasien

sebagai

penanggungjawab

serta

bersedia dengan peraturan serta pelayanan yang akan diberikan.


General consent perlu juga di klarifikasi kepada pasien atau keluarga
pasien atas penandatangan yang sudah dilakukan oleh keluarga
pasien
3. Kelanjutan therapy
Kelanjutan therapy yang

yang harus kita perhatikan adalah terapy

yang sudah diberikan dan therapy apa saja yang akan dilakukan pada
saat operan dilakukan sehingga tidak memperburuk kondisi pasien
saat masuk ruangan rawat inap.
4. Analisa keselamatan pasien
Sebelum pasien masuk ruangan petugas diharuskan memeriksa
gambaran umum pasien, dimulai dari fisik apakah ada kelemahan,
dari struktur anatomi

sehingga resiko pasien jatuh,

dapat

terhindarkan
5. Orientasi
Setiap pasien yang masuk rawat inap diharuskan mengenal kondisi
ruangan , petugas yang bertanggung jawab pada saat jaga. Staf yang
bertugas di anjurkan mengorentasikan pasien atau keluarga pasien
dengan menjelaskan tempat-tempat pasien

yang mesti diketahui

dalam rangka kebutuhan dasar pasien selama dirawat, seperti; toilet,


tempat cuci tangan, bel bila terjadi kedaruratan, dan alat yang
terpasang pada pasien kegunaan dan hal yang harus dihindari, dst
B. Assesmen Pasien Ulang
Setelah pasien tenang di tempat tidur maka petugas melakukan asesmen
ulang dengan

tujuan memahami

pelayanan apa yang dicari oleh pasien,

memilih pelayanan yang terbaik bagi pasien, menetapkan diagnose awal,


memahami

respon

pasien

terhadap

pengobatan

sebelumnya.

Adapun

persiapan dari petugas terdiri dari:


1. Alat pemeriksaan fisik; stetoskop, penlight, reflek hammer, tensi meter,
pengukur suhu tubuh, dan peralatan khusus bila pasien dinyatakan
berindikasi diagnosis tertentu misal kekurangan cairan dan elektrolit
maka perlu penambahan pemeriksaan dengan membawa timbang badan
RSUD KABUPATEN CIAMIS

23

2. Status pasien / rekam medis terutama format assesmen berisi :


a. Identitas pasien
b. Nomer rekam medis
c. Riwayat penyakit
d. Pemeriksaan fisik
e. Psikologis
f. Social
g. Ekonomi
3. Langkah langkah yang harus dilakukan
a. Memperkenalkan diri kepada pasien dan keluarga
b. Lakukan komunikasi dengan dua arah, usahakan posisi petugas
sejajar dengan pasien
c. Verifikasi ulang nama pasien, dan setiap penyampaian diawali dengan
nama pasien tersebut
d. Lakukan dalam asesmen pasien dengan senyaman mungkin
e. Bila kasusnya pasien dengan gangguan rasa nyaman: nyeri usahaka
komunikasi dengan penuh empati
f. Setiap pelaksanaan asismen pada pasien statu pasien dibawa dan
langsung diisikan di depan pasien
g. Semua data hasil asismen simpan dalam status pasien
C. Penegakan Diagnosa
1. Setelah data diperoleh berupa data subyektif dan data obyektif
2. Lakukan pemeriksaan penunjang diagnosis dengan merujuk

ke

laboratorium dan radiologi


3. Pemeriksaan laboratorium dan radiologi lakukan sesuai dengan diagnose
awal (lihat PPK sesuai kasus yang ditangani)
4. Setiap mengirim spesemen lakukan dengan prosedur yang berlaku (lihat
panduan pelayanan yang terintergramasi)
5. Untuk tenaga perawat dapat ditegagkan diagnose asuhan dengan melihat
respon pasien yang terjadi pada saat itu dan resiko terjadi pada waktu
yang akan datang ( lihat pada standar asuhan kasus pasien tersebut)
6. Untuk tenaga gizi dapat dilihat pada asuhan gizi dan
7. Tenaga farmasi dapat dilihat pada panduan visite apoteker
8. Setelah data terkumpul, baik data hasil pemeriksaan bersifat subyektif
maupun

obyektif

maka

lakukan

analisa

sehingga

diagnose

dapat

ditegagkan
D. Perencanaan
Dalam melakukan perencanaan lakukan dengan pola:

spesifik,

mesureable, actual, realita dan time ( SMART)


1. Medis
a. perencanaan pemberian therapi lakukan dengan mengacu pada PPK
b. Setiap perencanaan asuhan dokumentasikan dalam clinical pathway
RSUD KABUPATEN CIAMIS

24

c. Catat pula dalam dalam rekam medis yaitu

catatan perkembangan

yang terintergramasi
d. Catatan Medis dalam bentuk SOAP (S; Data Subyektif, O; data
Obyektf,A; asesmen/ diagnose dan P; planning)
e. Pengisian SOAP dilakukan setiap visite
f. Minimal visite 1x24 jam sehingga dapat diketahui dan dimonitor
perkembangan pasien tersebut
2. Keperawatan
a. Perencanaan asuhan mengacu pada standar asuhan 10 penyakit
terbanyak
b. Bila tidak tersedia dalam 10 penyakit terbanyak lakukan dengan
melihat respon pasien
c. Perencanaan asuhan didokumentasikan pada

rekam medis master

perencanaan asuhan keperawatan sesuai diagnose yang ditemukan


d. Perencanaan dibuat untuk 1x24 jam yang disusun oleh kepala Tim,
atau tenaga keperawatan lain yang ditunjuk
3. Gizi
a. Perencanaan dibuat dalam lembaran catatan perkembangan yang
terintergramasi
b. Menyusun perencanaan mengacu kepada permintaan atau intruksi
dokter dan hasil asesmen
4. Farmasi/Apoteker
a. Perencanaan apoteker didokumntasikan pada rekam medis catatan
perkembangan yang terintergramasi
b. Acuan perencanaan mengacu pada pemberian therapy/obat yang
diajukan dokter dan hasil visite

E. Implementasi
1. Medis
Implementasi yang dilakukan oleh tenaga medis di ruangan rawat inap
adalah tindakan yang tidak dapat di limpahkan kepada tenaga perawat
atau bidan, karena belum memiliki sertifikat dalam tindakan tersebut
atau implementasi yang sifatnya memberikan bimbingan kepada tenaga
perawat.
Jenis tindakan yang harus dilakukan oleh dokter;
a. Tindakan insisi vena untuk penanganan pemasangan kedaruratan
cairan
b. Pemasangan infuse lewat tulang rawan
c. Memberikan inform consent terkait tindakan operasi
RSUD KABUPATEN CIAMIS

25

d. Konsul kepada sub spesilis atau konsulen dalam bidang khusus


2. Keperawatan
Implementasi yang dilakukan oleh tenaga perawat dan bidan adalah
tindakan yang bersifat kolaborasi/pelimpahan wewenang maupun asuhan
mandiri
Jenis tindakan yang kolaboratif dalam bidang:
a. Oksigenisasi
1) Pemasangan kanul oksigen
2) Pemasangan masker oksigen
3) Tindakan saction
4) Pemasangan CPAP
5) Pemasangan Neo PUFF
6) Resusitasi BBL
7) BHD (Bantuan Hidup Dasar)
b. Cairan dan elektrolit
1) Pemasangan infuse
2) Pemasangan tranfusi darah
c. Nutrisi
1) Pemasangan NGT
d. Eliminasi
1) Pemasangan Kateter
2) Huknah
Tindakan mandiri dalam keperawatan
a. Oksigenisasi
1) Membersihkan jalan napas dengan menggunakan lidi woten
2) Membantu batuk efektif
b. Cairan dan elektrolit
1) Mengobservasi intake dan output
2) Membantu member minum
c. Nutrisi
1) Membantu memberikan makan lewat mulu
2) Membantu meberikan makanan cair lewat NGT
d. Eliminasi
1) Membantu BAK di tempat tidur
2) Membantu BAB ditempat Tidur
e. Personal Hygine
1) Membantu memandikan di tempat tidur
2) Menseka
3) Membantu cuci rambut
4) Membantu Oral higine
f. Perawatan luka (lihat pada panduan perawatan luka)
g. Pemberian edukasi (lihat panduan edukasi)
h. Gangguan rasa nyaman:nyeri
1) Mengalihkan nyeri melalui destraksi dan manipulasi nyeri lainnya
2) Mengkaji tingkat range nyeri
3. Gizi
Implementasi yang harus dilakukan oleh tenaga Gizi adalah
RSUD KABUPATEN CIAMIS

26

a. Memberikan nutrisi
b. Mengobservasi makanan yang habis dan tidak habis
c. Memberikan konsultasi diit
4. Farmasi
Implemntasi tindakan asuhan klinik farmasi adalah
a. Memberikan obat yang sudah perdosis/shif
b. Memberikan konsultasi penggunaan obat
c. Memberikan saran kepada dokter terkait obat yang di resepkan
F. Evaluasi
1. Medis
a. Dilakukan sesuai rencana waktu therapy akhir terapi atau evaluasi
yang sifat formatif (setelah tindakan)
b. Evaluasi dicatat kedalam catatan perkembangan pasien dan terutama
pada kolom Planing dicatata apakah therapy di stop atau dilanjutkan
2. Keperawatan
a. Dilakukan sesuai rencana target waktu asuhan atau evaluasi yang
sifat formatif (setelah tindakan/setelah shif)
b. Evaluasi yang dilakukan diakhir dinas pada catatan E evaluasi
3. Gizi
a. Dilakukan setelah pemberian nutrisi diperkirakan sudah 30 menit
keatas
b. Catat hasil evaluasi dalam catatan perkembangan pada kolom O
(obyektif)
4. Farmasi
a. Dilakukan setelah dilakukan implementasi berupa respon setelah
pemberian obat atau edukasi
b. Catat dalam catatan perkembangan yang terintergramasi pada kolom
O (obyektif)
G. Pasien Pulang
1. Resume Pasien Pulang
a. Pasien pulang diperoleh setelah hasil evaluasi dokter tindakan therapy
diberhentikan dan perbolehkan pulang
b. Lakukan resemu pasien sebagai bahan untuk control dan keperluan
riwayat penyakit dalam pertimbangan therapy yang akan datang
2. Rencana tindak lanjut
Rencana tindak lanjut lakukan edukasi asuhan perawatan dirumah yang
berhubungan dengan asuhan:
a. Pemberian obat
b. Makanan yang diperbolehkan dan yang tidak boleh
c. Hidup sehat
d. Mobilisasi fisik dan
e. Asuhan yang bersifat khusus bagi pasien dengan kasus khusus
RSUD KABUPATEN CIAMIS

27

3. Pasien Meninggal
a. Bila pasien meninggal lakukan pengelolaan jenazah di ruangan
perawatan (lihat panduan asuhan pasien terminal)
1) Buka semua peralatan yang menempel di pasien
2) Buka baju pasien
3) Ikat tangan pasien tangan kanan memegang tangan kiri
4) Tutup hidung dan telingan dengan kapas
5) Tutup dengan laken
6) Tunggu 2 jam
7) Informasikan kebagian ambulan dan jenazah
b. Pasien dirujuk
Pasien dirujuk bila atas indikasi tidak dapat dilakukan di rumah sakit
dikarenakan sarana tidak lengkap, permintaan sendiri dari pasien
adapun persiapan yang harus dilakukan:
1) Persiapan pra rujukan dengan memberikan informasi keadaan dan
prognosis pasien dengan melibatkan orang tua dan keluarga dalam
mengambil keputusan untuk dirujuk.
2) Menentukan tempat tujuan rujukan.
3) Melengkapi data dasar/syarat-syarat administrasi.
4) Lakukan komunikasi dengan tempat yang akan menerima rujukan
(lihat panduan Komunikasi dan informasi ).
5) Bila sudah tersedia ruangan maka hubungi ambulan dan petugas
yang akan merujuk.
6) Stabilisasi kondisi bayi selama perjalanan.
Keselamatan pasien di instalasi rawat inap dibagi ke dalam beberapa
aspek diantaranya :
1. Sumber Daya Manusia
a. Pasien rawat inap mendapatkan asuhan dari petugas dimana petugas
tersebut memiliki kualifikasi yang sudah ditetapkan
b. Ketepatan identifikasi pasien
c. Komunikasi yang efektif dengan pasien
d. Keamanan pemberian cairan konsentrat
e. Ketepatan tindakan dan prosedur yang akan dilakukan pada pasien
f. Pengurangan resiko infeksi dari tindakan medis yang dilakukan
g. Untuk rawat inap perinatologi, petugas menggunakan baracshot.
2. Fisik
a. Air bersih dilakukan pemeriksaan fisik, kimia dan biologi setiap 6 bulan
sekali
b. Tersedianya UPS minimal 2x3 m2 (sesuai kebutuhan)
3. Fasilitas
a. Semua tempat tidur pasien harus mempunyai pagar penghalang
b. Khusus untuk pasien gelisah harus dipasang restrain
c. Tersedianya APA
d. Ventilasi AC dilengkapi dengan filter bakteri
e. Dilakukannya kalibrasi berkala untuk peralatan elektronik
RSUD KABUPATEN CIAMIS

28

f. Kursi roda yang aman dipakai (lengkap dengan penyangga kaki)


g. Lantai ruangan dari bahan yang kuat, rata, tidak licin dan mudah
dibersihkan
h. Lantai kamar mandi dari bahan yang kuat, tidak licin, mudah
dibersihkan mempunyai kemiringan yang cukup dan tidak ada genangan
air
i. Pintu dapat dibuka dari luar
j. Tersedia tandu untuk evakuasi
k. Adanya jalur evakuasi

BAB VII
KESELAMATAN KERJA

A. Pengertian Keselamatan Kerja


Keselamatan kerja adalah keselamatan yang berkaitan dengan mesin,
pesawat alat

kerja, bahan dan proses pengolahan, landasan kerja dan

lingkungan kerja serta cara-cara melakukan pekerjaan dan proses produksi


Keselamatan kerja merupakan tugas semua orang yang

berada di rumah

sakit termasuk instalasi farmasi dengan demikian keselamatan kerja adalah


dari, oleh dan untuk setiap tenaga kerja dan orang lain yang berada di rumah
sakit serta masyarakat di sekitar rumah sakit yang mungkin terkena dampak
akibat suatu proses kerja. Dengan demikian jelas bahwa keselamatan kerja
adalah merupakan sarana utama untuk mencegah terjadinya kecelakaan
kerja yang dapat menimbulkan kerugian yang berupa luka/cidera, cacat/
kematian, kerugian harta benda dan kerusakan peralatan mesin dan
lingkungan secara luas.
B. Tujuan Keselamatan Kerja
1. Mencegah dan mengurangi kecelakaan ketika melakukan pekerjaan
2. Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebar luasnya paparan
dari zat kimia yang membahayakan
3. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik fisik
maupun psikis
4. Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban
5. Menerapkan ergonomi di tempat kerja
RSUD KABUPATEN CIAMIS

29

6.
7.
8.
9.

Mengamankan dan memelihara alat-alat perlengkapan farmasi


Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya
Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran
Mensesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang
bahaya kecelakaannya menjadi bertambah tinggi

C. Klasifikasi Kecelakaan Kerja


Klasifikasi kecelakaan kerja di Instalasi rawat inap secara garis besar,
diantaranya :
1. Klasifikasi menurut jenis kecelakaan
a. Terpapar zat kimia cair
b. Menghirup obat berbahaya ketika melakukan peracikan
c. Terjatuh
d. Tersandung benda
e. Terbentur alat
f. Terkena arus listrik dll
2. Klasifikasi menurut agen penyebabnya
a. Alat-alat keperawatan seperti tertusuk jarum suntik, terbentur, dll
b. Lingkungan kerja, seperti ruangan panas, pencahayaan kurang.
3. Klasifikasi menurut jenis luka dan cideranya
a. Efek terkena zat kimia
b. Efek terkena menghirup obat
c. Patah tulang
d. Keseleo/dislokasi/terkilir
e. Kenyerian otot dan kejang
f. Luka tergores
4. Klasifikasi menurut lokasi bagian tubuh yang terluka
a. Kepala, leher, badan, lengan, kaki dan berbagai bagian tubuh lainnya
b. Luka umum dsb
5. Pencegahan kecelakaan kerja
Pencegahan kecelakaan kerja yang di lakukan instalasi rawat inap.
Diantaranya adalah :
a. Desain ruangan
Ruangan keperawatan untuk kelas 3 dan kelas 2 di desain dengan
aturan yang berlaku seperti luas ruangan untuk pasien di desain lebih
dari ukuran standar yaitu 3 m (panjang) x 2,5 m (lebar) x 3 m (tinggi);
WC dilegkapi keset kering untuk mencegah jatuh terpelesetRuangan
gudang linen didesain dengan menggunakan rak penyimpanan linen.
Penyimpanan dilakukan untuk linen tebal disimpan ditahapan bawah
sehingga tidak berbahaya sewaktu pengambilan, dan linen ringan
disimpan di rak atas sehingga pengambilan lebih mudah dengan di
fasilitasi menggunakan tangga
b. Ruangan Pentry
RSUD KABUPATEN CIAMIS

30

Untuk melakukan pemanas air dan persiapan makanan petugas selalu


menggunakan alat pelindung diri berupa, pegangan dan sarungtangan,
dengan di awali dan diakhiri cuci tangan
c. Ruangan ners station
Setiap melakukan komunikasi selalu menggunakan masker bila
terindikasi

pasien

dengan

penyakit

menular

dan

membatasi

komunikasi dengan jarak 45cm (menghindari percikal air liur pasien),


penyimpanan obat disimpan dirak supaya terhindar dari percikan obat
cair yang berbahaya
d. Ruangangantipakaian
Ruangangantipakaian

di

usahakanselalubersihdansetiappakaianpengganti

di

simpandalamgantunganbajudanuntukpakaiandinasdisimpandiloker
e. RuanganDokter
Ruangan
di
usahakanselalubersih,
dilengkapidengantempatcucitangandantersedialokeruntukminimalkan
terjadinya infeksinosokomial

BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU
Pengendalian mutu merupakan suatu programam yang bersifat objektif dan
berkelanjutan untuk menilai dan memecahkan masalah yang ada sehingga dapat
memberikan kepuasan pada pelanggan dan mencapai standar klinis yang bermutu.
Penegmbangan mutu Instalasi Rawat Inap meliputi :
A. Pengembangan Mutu Standar Prosedur Operasional
Pengendalian mutu Standar Prosedur Operasional seluruh staf rawat inap
dengan mengadakan rapat bulanan untuk mengevaluasi Standar Prosedur
Operasional yang telah ada dan menambahkan Standar Prosedur Operasional
yang belum ada/belum lengkap serta merevisi Standar Prosedur Operasional
yang telah ada sesuai dengan keadaan dilingkungan kerja
Seluruh staf rawat inap memberikan masukan demi terciptanya unit
pelayanan rawat inap yang lebih baik dari sebelumnya. Standar Prosedur
Operasional yang kurang dicatat oleh seluruh staf rawat inap untuk dibahas
dalam rapat bulanan.
RSUD KABUPATEN CIAMIS

31

B. Pengembangan Mutu Sumber Daya Manusia


1. Pelatihan dan seminar staf rawat inap secara berkala baik internal maupun
eksternal mengenai pelayanan rawat inap yang sesuai dengan bagiannya
masing-masing.
2. Pendidikan formal maupun informal untuk seluruh staf rawat inap
3. Pertemuan staf dilakukan tiap bulan membahas dan melakukan evaluasi
terhadap laporan bulanan, pencegahan infeksi dan permasalahan di rawat
inap
4. Melakukan study banding dengan instalasi rawat inap Rumah Sakit lain

C. Pengembangan Mutu Fasilitas dan Perawatan


1. Lakukan kalibrasi untuk peralatan elektronik untuk menghindari kesalahan
dalam menginterpretasikan informasi yang didapat
2. Buat inventarisasi fasilitas dan peralatan yang ada, sehingga dapat diketahui
apakah jumlah dan fungsinya masih dapat dipertahankan atau perlu
diajukan permintaan baru atau perbaikan yang ada
3. Menjaga kebersihan dan mengendalikan infeksi melalui sterilitas alat dan
penyediaan cuci tangan
4. Ikuti prosedur pemeliharaan alat kesehatan sesuai petunjuk operasional

RSUD KABUPATEN CIAMIS

32

BAB IX
PENUTUP
Pedoman Pelayanan Instalasi Rawat Inap ini disusun dengan tujuan untuk
meningkatkan mutu pelayanan keperawatan dan kebidanan di Instalasi Rawat
Inap. Dengan adanya pedoman ini diharapkan dapat tersusun standar pelayanan
keperawatan di ruang rawat inap, standar asuhan keperawatan di ruang rawat inap
dan tersusunnya prosedur atau protap kerja di ruang rawat inap.
Perawat dan bidan dalam hal ini sangat memegang peranan penting dan
strategis untuk menentukan keberhasilan pelayanan yang diberikan kepada pasien
di ruang rawat inap. Untuk itu pedoman ini diharapkan dapat menjadi acuan bagi
perawat dan bidan di ruang rawat inap dalam memberikan asuhan keperawatan
atau asuhan kebidanan.

RSUD KABUPATEN CIAMIS

33

Anda mungkin juga menyukai