Anda di halaman 1dari 12

PRAKTIKUM DIAGNOSA KLINIK

PEMERIKSAAN REPTIL (ULAR)

OLEH:
DITA YULIANINGSIH
135130100111021
B-5

ASISTEN PRAKTIKUM: RIDHO WINDARSYAH

FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Diagnosa klinik merupakan ilmu yang mempelajari teknik diagnosis standard dari suatu
penyakit berdasarkan pada pemahaman terhadap normal atau abnormalnya parameter
patofisiologi yang dapat diidentifikasi dari tubuh dengan menggunakan teknik-teknik diagnosa
standard. Dalam menerapkan ilmu Diagnosa Klinik Veteriner, dokter hewan yang praktik
dihadapkan dengan keadaan di lapangan dengan berbagai kegiatan pelayanan jasa medik
veteriner yang menerapkan tahapan ilmu diagnosa klinik. Teknik-teknik diagnosis standard
haruslah dipahami secara benar agar mahasiswa dapat menetapkan diagnosis secara akurat dari
suatu penyakit berdasarkan perubahan-perubahan parameter patofisiologis yang dapat
diidentifikasi melalui teknik-teknik diagnosis standard secara holostik dan terintegrasi.
Penentuan diagnosa klinik yang akurat pada reptil tidak seratus persen dapat ditegakkan
dengan diagnosa klinik tetapi memerlukan bantuan teknik pemeriksaan atau uji kesehatan lain,
seperti pemeriksaan nekropsi, pemeriksaan serologi dan sebagainya. Metode pemeriksaan
diagnosa klinis ada empat cara yaitu melihat (inspeksi), meraba (palpasi), mengetuk (perkusi),
dan mendengar (auskultasi). Pada hewan kesayangan dikatakan sakit bila organ tubuh ataupun
fungsinya mengalami kelainan dari keadaan normal, kelainan tersebut dapat diketahui melalui
pemeriksaan dengan alat indra secara langsung atau menggunakan alat alat bantu contohnya
terlihat adanya kemerahan dan eksudat kental pada matanya, terlihat lepuh-lepuh pada lidahnya,
diare pada saat defekasi dan sebagianya. Tanda-tanda yang terlihat atau yang ditemui pada
hewan kesayangan yang menderita dinamakan sebagai gejala sakit atau symptom atau sering
dinamakan gejala klinis. Pada praktikum diagnosa klinik kali ini, mahasiswa dapat belajar
bagaimana melakukan prosedur pemeriksaan klinis reptile.
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum Diagnosa Klinik Veteriner yaitu: dapat melakukan teknik diagnosis
standart terhadap kasus di klinik hewan, dapat mendiagnosa dengan teknik diagnosis standart
(diagnosa klinik) terhadap kasus reptile, dan dapat mengerti, memahami dan menjelaskan kasus
yang ditemui saat praktikum.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pemeriksaan Hewan
Metode yang digunakan dalam praktikum diagnosa klinik pemeriksaan reptil/ular adalah
dengan melakukan pemeriksaan fisik kemudian juga dengan melakukan inspeksi atau dengan
melihat, mendengar, membau tanpa menggunakan alat bantu, kemudian dengan melakukan
palpasi atau dengan perabaan, perkusi atau dengan melakukan pemukulan pada bagian tertentu
dan auskultasi atau mendengarkan dengan alat bantu (stetoskop). Sehingga melalui pemeriksaan
ini dapat diketahui hasil diagnosa dari pasien (ular).
Sinyalemen
Sinyalemen dari anjing Broni yang dilakukan diagnosa klinik guna untuk mendapat
diagnosa adalah sebagai berikut ini:
Nama
: Cacing
Jenis Hewan
: Ular Phyton
Kelamin
: Betina
Ras/Breed
: Phyton Reticulatus
Warna kulit
: coklat, garis hitam
Umur
: 2 tahun
Berat Badan
: 8 kg
Anamnesa
: Keluar lender dari pernafasan, napas berbunyi
Pemeriksaan Fisik
Temp. Rektal :-

Frek. Pulsus : 80

Frek. Nafas : 12

Berat Badan : 8 kg

Keadaan Umum

Normal

Kulit dan Rambut

Normal

Membran Mukosa

Normal

Kelenjar Limfa

Normal

Muskuloskeletal

Normal

Sistem Sirkulasi

Abnorma
l

Berat : N Kurus Gemuk


Cara Berjalan (normal)
Bulu : Alopecia Dehidrasi
Kulit : Lesi Tumor Ektoparasit
Oral Konjungtiva
Warna : Pink Pucat Sianosis
Ikterus Hiperemia
Cervicalis Axilaris Poplitea
Mesenterica
Gait : N Abn
Posisi Kepala Leher : N Abn
Palpasi Sendi Kepala dan Leher :
N Abn
Jantung : Arythemia Tachycardi
Bradikardi
Suara : N Abn Murmur ( I-VI)

Sistem Respirasi

Abnorma

Hidung : Discharge nasal Basah

Ada discharge keluar

Sistem Urogenital

Normal

Kering Dyspnea Batuk


Mulut : Halitosis Gigi Tonsil
Stomatitis Muntah Diare
Palpasi Abdomen : Colon Lien
Hepar (N)
Feses : Warna Konsistensi
Frekuensi Parasit (N)
Minum : N Polydipsia Turun
Urine : N Polyuria Anuria
Hematuria Oligouria
Palpasi : VU Ginjal Uterus (N)

dari rongga hidung

Sistem Digesti

l
Normal

Sistem Syaraf

Normal

Mata dan Telinga

Normal

Tingkat Kesadaran: Alert Sopor


Stupor Koma (N)
Motorik : Paralisa Atrofi
Muskular Spasmus Tetany
Tremor Ataxia Konvulsio
(N)
Sensorik : Analgesia
Hiperesthesia Paraesthesia
Disfungsi Syaraf otonom
(N)
Mata : Entropion Ektropion (N)
Kanal : Wax Infeksi Ektoparasit
(N)

Diagnosis

: Flu

Prognosis

: Fausta

2.2 Prosedur Pemeriksaan pada Ular


Registrasi
Merupakan pencatatan data pemilik dan data dari pasien. Registrasi untuk klien meliputi
pencatatan nama, alamat, dan nomor telepon klien. Registrasi untuk pasien meliputi breed (ras),
sex (jenis kelamin), age (umur), dan specific pattern (tanda yang menciri) (B-S-A-S). Registrasi
ditulis di sebuah kertas yang disebut ambulatoir, dimana masing-masing spesies hewan berbedabeda warnanya, sebagai contoh anjing dan kucing berwarna putih, sapi, hewan besar dan hewan
eksotik berwarna pink dan unggas berwarna kuning (Lane, D. R., 2003).
Materi lain untuk Registrasi antara lain Keterangan status vaksinasi dan keadaan
kesehatan, keterangan tentang penyakit yang sedang diderita serta penanganan yang sudah
dilakukan, alasan konsultasi, sejarah penyakit, hasil Pemeriksaan, hasil pemeriksaan tambahan
(laboratorium, Rongent, Histopat dll). Diagnosis, Prognosis, dan terapi/pengobatannya, tindakan
operasi dan rujukan.
Fungsi dari registrasi antara lain:
1.
2.
3.
4.

Mengingatkan: terutama untuk pasien yang sudah pernah ditangani/diperiksa


Komunikasi: terutama dengan kolega dalam hal rujukan
Pengaturan: Data lebihtertatadanmudahuntukmencarinya
Efesiensi: Tidak membutuhkan waktu yang lama untuk melihat riwayat seekor pasien.

Anamnesis
Anamnesa merupakan wawancara terhadap klien untuk mendapatkan kunci mengenai
keadaan pasien. Menurut Boddie (1962), dokter hewan harus dapat memilah-milah mana yang
relevan dan irelevan dari jawaban klien terhadap pertanyaan dokter hewan. Dengan anamnesa
dokter hewan dapat mengetahui informasi tentang Gambaran keadaan hewan mulai sakit sampai
sekarang, Kejadian-kejadian pada waktu lampau yang ada hubunganya dengan penyakit yang
sekarang diderita. Keadaan lingkungan, hewan yang serumah/ sekandang, tetangg dsb.
Menurut Boddie (1962), sejarah dari suatu kasus dapat dibagi menjadi pre history, immediate
history, dan post history.

Prehistory. Merupakan ceerita mengenai kejadian-kejadian sebelum terjadinya penyakit yang


dikomplainkan klien. Misalnya saja penyakit yang dulu pernah diderita pasien, kehamilan yang
dulu pernah dialami pasien (jika betina), komplikasi yang terjadi pada kehamilan yang terdahulu,
mungkin juga penyakit yang pernah dialami teman bermain si anjing, cara pemberian makan,
dan mungkin juga keadaan lingkungan tempat tinggal anjing.
Immediate history. Merupakan sejarah sejak hewannya pertama kali menunjukkan gejala
penyakit yang dikomplainkan oleh klien hingga saat pasien dibawa dan dirawat oleh dokter
hewan. Di sini klien dapat menceritakan kemungkinan terjadinya penyakit pada klien menurut
apa yang dilihatnya.
Post History. Merupakan sejarah dimana hewan tersebut menunjukann gejala atau perubahanperubahan setelah dirujuk ke dokter hewan lain atau dengan pemberian obat terlebih dahulu
sebelum dirujuk ke dokter hewan.
Riwayat penyakit atau anamnesis merupakan suatu riwayat penyakit yang baik dari hanya
dapat diperoleh dari seorang pengamat yang baik. Seringkali pemilik hewan kurang dapat
memberikan keterangan yang berguna disbanding dengan orang yang merawat hewan seharihari. Riwayat dapat pula bersifat tidak benar oleh karena riwayat tersebut munkun hendak
digunakan untuk menutupi suatu kelainan atau menyembunikan suatu usaha-usaha pengobatan
sebelunya sdengan alas an tersebut pertanyaan-pertanyaan yang diajukan harus disusun ulang
untuk meyakinkan persoalan-persoalan yang penting dalam pencacatan riwayat(Lane, D. R.,
2003).

Handling dan Restrain


Handling ular biasanya dengan cara seperti ular dengan

pnajang lebih dari 1,5 m

sebaiknya dipegang oleh dua orang, ular di pegang melalui belakang tubuhnya again caudal dari
rahangya, ketika diangkat seluruh tubuhnya harus terangkat (tidak menggantung). Phyton besar
yang tidak cooperative dapat diberikan chemical restrain. Banyak alat yang dapat digunakan
untuk merestraint ular yang prinsipnya membatasi gerak ular dan meminimalisir resiko terserang
ular bagi yang merestraint, alat yang digunakan antara lain:

Standard Snake Tongs


Hoop and Bag
Restraining Tube

Gentle Giant Tongs

Sedangkan catheter dan plastic nozzle digunakan untuk membantu memasukkan obat secara
oral pada reptile seperti ular. Ada dua alat yaitu plastic nozzle sebagai pembuka mulut ular dan
catheter yang berfungsi untuk memasukkan obat hingga ke oesophagus. Penggunaan alat ini
diperlukan kecermatan tinggi karena catheter mungkin masuk terlalu dalam ke trakea sehingga
menyebabkan kematian (Anonim, 2007)
Restrain secara kimia pada ular menggunakan sedatif yang merupakan obat yang
menyebabkan depresi sistem saraf pusat, terutama menimbulkan lethargy, drowsisness,
penurunan akifitas motorik. Obat-obatan ini menekan kesadaran dan rasa cemas/ takut.
Xylazine
Xylazine menimbulkan efek relaksasi muskulus sentralis, selain itu juga mampunyai efek
analgesic. Kondisi tidur yang ringan sampai kondisi narkosis yang dalam dapat tercapai,
tergantung pada dosis pada masing2 spesies hewan. Bila dipakai untuk bersama barbiturate dan
ketamin potensiasi yang terjadi dapat mencapai 50%. Efek sedasi tercapai max 20 menit stlh
pemberian IM dan berakhir setelah 1 jam.
Xylazine yang dipakai untuk relaksasi muskulus pada umumya dikombinasikan dgn
ketamine. Pada hewan kecil efek sampingnya meliputi bladikardia dan penurunan kardiak
output, vomit , tremor, motilitas, intestinal menurun tetapi kontraksi uterus meningkat. Selain itu
mempengaruhi kesembangan hormonal antara lain menghambat produksi insulin dan ADH.
Metomidine
Tergolong obat yg relative baru. Penggunaan 30 mikrogram/kgBB dapat menimbulkan
induksi hingga tingkat sedasi, analgesi dan relaksasi muskulus yang ekuivalen dengan pemberian
xylazine 2,2mg/kgBB.
Umumnya dipakai premedikasi untuk induksi anjing yang dianestesi dengan thiopental atau
propofol karena masa kerjanya yang panjang. Dosis optimal untuk sedasi anjing, relaksasi
muskulus, dan analgesi: 40 mikrogram/kgBB IM, namun harus waspada akan Bradikardia.
Metomidate Hydrochloride
Digunakan sebagai hipnotik pd mamalia pnya efek relaksasi muskulus sentralis yg kuat,
tap tanpa analgesi. Bila dikombinasikan dengan neuroleptik akan terjadi anastesi umum pada
beberapa spesies termasuk mencit.

Pemeriksaan Umum
Sebelum melakukan pemeriksaan fisik kita harus tau dulu apakah ular tersebut termasuk
venomous atau tidak. Dari 2500 spesies ular yang telah diketahui, 20% diantaranya merupakan
spesies yang venomous atau poisonous. Untuk membedakanya kita lihat cir-ciri spesifik seperti,
ular yang venomous memiliki bentuk kepala segitiga, pupil berbentuk elips, mempunyai fangs
dan sisik pada sub caudal hanya terdiri dari 1 baris sedangkan ular non venomous bentuk
kepalanya bundar, pupil bundar, tidak memiliki fangs dan sisik pada bagian sub caudal nya
terdiri dari 2 baris,
Sexing
Pada ular paling mudah menggunakan probe. Caranya dengan memasukkan probe yang
sudah dilubrikasi ke arah kaudal dari ekor secara hati-hati. Pada ular jantan probe akan masuk ke
dalam hemipenis (10-12 baris sisik) dan pada betina masuk musk glands (2-3 baris sisik).
Dengan cara visual juga dapat dilakukan pada ular dan kura-kura, yaitu memperhatikan bentuk
dan ukuran ekornya, misal untuk pejantan nya lebih panjang dan tumpul sedangkan pada betina
ekor terihat pendek dan lebih runcing. Cara poping juga dapat dilakukan yaitu dengan
menekukkan ujung ekor nya kearah cranial, kemudian dipijat dari arah caudal kearah cranial,
perhatikan adakah hemipenis yang keluar, kalau tidak muncul, kemungkinan besar jenis itu
adalah betina.
Pemeriksaan Sistemik
Secara umum tubuh ular dapat dibagi menjadi 3 yaitu
1. Sepertiga depan
2. Sepertiga tengah
3. Sepertiga belakang

: terdapat organ trakhes, esophagus dan jantung


: lambung, paru-paru dan jantung
: organ usus halus, pancreas, limpa, kantung empedu, gld. Adrenal,

usus besar, gonad, saluran reproduksi, ginjal, lemak tubuh dan kloaka. Pada belakang
kloaka terdapat mast glans pada betina dan hemipenis pada jantan
Jenis toksin
1. Neurotoxin
2. Myotoxins
3. Haemotoxins

: bisa beracun yang menyebabkan kerusakan dan kelumpuhan pada


fungsi-fungsi syaraf.
: racun yang merusak kinerja otot
: menghancurkan system pembekuan darah (Koagulan), rasa sangat

4. Haamorrhagins
5.
6.
7.
8.

Haemolysins
Nephrotoxins
Cardiotoxin
Necrotoxins

nyeri, dan sakit


: merusak dan mengancurkan pembuluh darah, sehingga
menyebabkan pendarahan luar dan dalam
: merusaka dan menghancurkan sel-sel darah.
: merusak fungsi ginjal
: merusak fungsi jantung
: menyebabkan kematian jaringan

Kulit
Melakukan palpasi pada seluruh permukaan tubuh ular. Ular yang tidak sehat cenderung
kering dengan turgor yang jelel. Perhatikan adanya abnormalitas seperti kulit kering, melipat,
sisik mengelupas saat ecdysis,luka, bekas luka, benjolan bawah kulit dan abnormalitas lainnya
seperti abses dan tumor. Ektoparasit berukuran kecil sering bersembunyi diantara sisik.
Selaput Lendir
Selaput lendir yang diperiksa pada ular adalah ginggiva, buka mulut secara hati-hati dan
perhatikan gingiva. Secara umum gingival ular berwarna pink pucat sampai agak putih, pada
beberapa spesies ular berwarna hitam.
Pencernaan
Organ pencernaan membujur dari mulut sampai kloaka. Lakukan inspeksi mulut dan
rongga mulut terhadap adanya abnormalitas seperti luka, ptekie dan eksudat. Periksa juga gigi,
lidah dan glottis terhadap adanya tanda-tanda stomatitis. Adanya gigi yang tanggal dan terjebak
dalam kantung gigi sering menimbulkan masalah baru seperti stomatitis. Palpasi rahang terhadap
kemungkinan adanya kebengkakan, tumor dan abnormalitas lainnya. Palpasi lambung dan usus
mudah dilakukan pada ular kecil. Palpasi kolon dan rectum normalnya berisi feses lunak berair
atau kosong (setelah defekasi). Pada ular sakit, sfingter kloaka biasanya lemah dan membuka.
Sistem Syaraf
Sistem saraf dan anggota gerak saling berhubungan. Saraf, tulang, persendian, muskulus
merupakan bagian tak terpisahkan. Pada ular perhatikan gerakan lidah dan kepala. Periksa tonus
otot, reptile yang sehat idealnya membulat dengan tonus baik, dapat menggerakkan kepala dan

badan dengan normal dan sering menjulurkan lidah. Reptile yang sakit biasanya lemas, malas
bergerak, lemah, kurus, badan menyetiga denga rusuk yang menonjol.
Pernafasan dan Sirkulasi
Organ pernafasan utama adalah paru-paru dan saluran-salurannya sampai lubang hidung.
Lakukan inspeksi untuk melihat lubang hidung, glottis dan gerakan paru-paru saat bernafas. Ular
yang tidak sehat seringkali ditemukan adanya leleran hidung atau dari glottos, batuk, bernafas
dengan leher/kepala mendongak ke atas dan membuka mulut (star gazing posture). Lakukan
auskultasi untuk mendengarkan suara paru-paru, ular yang normal terdengar suara vesikuler.
Suara abnormal terdengar suara bronchial, ronki basah, ronki kering dan mendesis, bedakan
suara mendesis yang sifatnya patologis dan defensive. Perkusi paru-paru pada reptile tidak
mutlak dilakukan karena kadang hewannya terlalu kecil dan atau posisi organ.
Organ utama peredaran darah adalah jantung, arteri, vena dan darah. Pemeriksaaan
sirkulasi dipusatkan pada jantung. Lakukan auskultasi jantung, normalnya sitol-diastol dapat
dibedakan dengan ritme yang tetap dan irama yang ritmis. Sampel darah untuk pemeriksaan ular
dapat diambil dari vena coggygea ventralis dan intrakardial. ronkikeringdanmendesis,
bedakansuaramendesis yang sifatnyapatologisdan defensive. Perkusi paru-paru pada reptile tidak
mutlak dilakukan karena kadang hewan terlalu kecil dan atau posisi organ.
Pengambilan Spesimen
Darah ular dapat diambil secara intra cardial atau melalui vena coggcygea ventral.

BAB III
PENUTUP
Metode yang digunakan dalam praktikum diagnosa klinik pemeriksaan reptil/ular adalah
dengan melakukan pemeriksaan fisik kemudian juga dengan melakukan inspeksi atau dengan
melihat, mendengar, membau tanpa menggunakan alat bantu, kemudian dengan melakukan
palpasi atau dengan perabaan, perkusi atau dengan melakukan pemukulan pada bagian tertentu
dan auskultasi atau mendengarkan dengan alat bantu (stetoskop). Sehingga melalui pemeriksaan
ini dapat diketahui hasil diagnosa dari pasien (ular). Pada ular paling mudah menggunakan
probe. Caranya dengan memasukkan probe yang sudah dilubrikasi ke arah kaudal dari ekor
secara hati-hati. Pada ular jantan probe akan masuk ke dalam hemipenis (10-12 baris sisik) dan
pada betina masuk musk glands (2-3 baris sisik). Saat dimasukan, probe masuk hanya sampai
sisik ke 3 maka ular yang diperiksa merupakan ular betina. Terdapat abnormalitas pada sistem
respirasi dengan keluarnya discharge dari rongga hidung serta alur respirasi yang berbunyi, dapat
dikatakan ular mengalami flu.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2007. Medicating Snake with Catheter. ww.pilbarapythons.com/medicating.html
(diakses tanggal 30 Juni 2010)
Carpenter, James W. 2001.Exotic Animal Formulary.USA : Elsevier Inc.
Greco, Charles. 2010. Handling and Restraint of Companion Animals. Suffolk County.
Society for Prevention Cruelty to Animals. 2013. Handlin and Restrain Companion Animal.
http://www.ualbanycphp.org/Media/upload/data/Handling%20and%20Restraint%20of%
20Companion%20Animals.pdf. (Diakses pada tanggal 30 juni 2010)
Indarjulianto, S., Widiyono, I., Raharjo, S., danSurono, 2005, Penuntun Praktikum Diagnosa.
Klinik Veteriner, Fakultas Kedokteran Hewan, Gadjah Mada Yogyakarta.
Lane, D. R., 2003. Veterinary Nursing. Butterworth & Heinemann, UK.
Rahardjo, S. 2009. Handling and Restraint. Yogyakarta: Fakultas Kedokteran Hewan Universitas
Gadjah Mada.

Anda mungkin juga menyukai