Anda di halaman 1dari 13

EKOLOGI DASAR

PROSES TERJADINYA SUKSESI


PRIMER DAN SEKUNDER

Disusun oleh :

1. Endrianto

(163112620120008)

2. Septa Sugaryanti

(163112620120014)

PRODI BIOMEDIK
FAKULTAS BIOLOGI
UNIVERSITAS NASIONAL
2016/2017

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan rahmat, inayah,
taufik dan hidayahnya sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini dalam
bentuk maupun isinya yang sangat sederhana. Semoga makalah ini dapat dipergunakan
sebagai salah satu acuan, petunjuk maupun pedoman bagi pembaca.
Harapan kami semoga makalah ini membantu menambah pengetahuan dan
pengalaman bagi para pembaca, sehingga kami dapat memperbaiki bentuk maupun isi
makalah ini sehingga kedepannya dapat lebih baik.
Makalah ini kami akui masih banyak kekurangan karena pengalaman yang kami
miliki sangat kurang. Oleh kerena itu kami harapkan kepada para pembaca untuk
memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk kesempurnaan makalah ini.
Jakarta, Oktober 2016

Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Lucy E. Braun (1956) mengatakan bahwa vegetasi merupakan sistem yang
dinamik, sebentar menunjukkan pergantian yang kompleks kemudian nampak tenang,
dan bila dilihat hubungan dengan habitatnya, akan nampak jelas pergantiannya setelah
mencapai keseimbangan. Pengamatan yang lama pada pergantian vegetasi di alam
menghasilkan konsep suksesi.
Suksesi vegetasi menurut Odum adalah urutan proses pergantian komunitas
tanaman di dalam satu kesatuan habitat, sedangkan menurut Salisbury adalah
kecenderungan kompetitif setiap individu dalam setiap fase perkembangan sampai
mencapai klimaks, dan menurut Clements adalah proses alami dengan terjadinya koloni
yang bergantian, biasanya dari koloni sederhana ke yang lebih kompleks.
Odum (1971) mengatakan bahwa adanya pergantian komunitas cenderung
mengubah lingkungan fisik sehingga habitat cocok untuk komunitas lain sampai
keseimbangan biotik dan abiotik tercapai.
Komunitas yang terdiri dari beberapa populasi bersifat dinamis dalam interaksinya
yang berarti dalam ekosistem mengalami perubahan sepanjang masa. Perkembangan
ekosistem menuju kedewasaan dan keseimbangan disebut suksesi ekologi atau suksesi.
Suksesi terjadi sebagai akibat dari modifikasi lingkungan fisik dalam komunitas atau
ekosistem. Proses suksesi berakhir dengan sebuah komunitas atau ekosistem klimaks
atau telah tercapai keadaan seimbang (homeostatis). Di alam terdapat dua macam
suksesi yaitu suksesi primer dan suksesi sekunder
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa pengertian suksesi?
2. Apa saja macam-macam suksesi?
3. Bagaimana proses terjadinya suksesi?
4. Apa faktor penyebab terjadinya suksesi?
5. Bagaiman tahap - tahapan suksesi?
1.3 Tujuan

Penulisan makalah ini secara umum bertujuan untuk mengetahui pengertian suksesi,
macam-macam suksesi, proses terjadinya suksesi, faktor penyebab terjadinya suksesi,
dan tahapan suksesi.

BAB II
4

PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Suksesi
Suksesi adalah suatu proses perubahan, berlangsung satu arah secara teratur yang
terjadi pada suatu komunitas dalam jangka waktu tertentu hingga terbentuk komunitas
baru yang berbeda dengan komunitas semula. Dengan perkataan lain suksesi dapat
diartikan sebagai perkembangan ekosistem tidak seimbang menuju ekosistem seimbang.
Suksesi terjadi sebagai akibat modifikasi lingkungan fisik dalam komunitas atau
ekosistem. Akhir proses suksesi komunitas yaitu terbentuknya suatu bentuk komunitas
klimaks.
Komunitas klimaks adalah suatu komunitas terakhir dan stabil (tidak berubah)
yang mencapai keseimbangan dengan lingkungannya. Komunitas klimaks ditandai
dengan tercapainya homeostatis atau keseimbangan, yaitu suatu komunitas yang mampu
mempertahankan kestabilan komponennya dan dapat bertahan dari berbagai perubahan
dalam sistem secara keseluruhan.
Suksesi tidak hanya terjadi di daratan, tetapi terjadi pula di perairan misalnya di
danau dan rawa. Danau dan rawa yang telah tua akan mengalami pendangkalan oleh
tanah yang terbawa oleh air. Danau yang telah tua ini disebut eutrofik.
Telah dijelaskan bahwa akhir sukses adalah terbentuknya suatu komunitas
klimaks. Berdasarkan tempat terbentuknya, terdapat tiga jenis komunitas klimaks
sebagai berikut :
1. Hidroser yaitu sukses yang terbentuk di ekosistem air tawar.
2. Haloser yaitu suksesi yang terbentuk di ekosistem air payau.
3. Xeroser yaitu sukses yang terbentuk di daerah gurun.
Pembentukkan komunitas klimaks sangat dipengaruhi oleh musim dan biasanya
komposisinya bercirikan spesies yang dominan. Berdasarkan pengaruh musim terhadap
bentuknya komunitas klimaks, terdapat dua teori sebagai berikut :
1. Hipotesis monoklimaks menyatakan bahwa pada daerah musim tertentu hanya
terdapat satu komunitas klimaks.
2. Hipoteis poliklimaks mengemukakan bahwa komunitas klimaks dipengaruhi oleh
berbagai faktor abiotik yang salah satunya mungkin dominan.
5

2.2 Macam-Macam Suksesi


Para ahli ekologi menentukan dua macam suksesi, yaitu suksesi primer dan
suksesi sekunder.
1. Suksesi Primer
Suksesi primer adalah suksesi yang terjadi pada lahan atau wilayah yang mulamula tidak bervegetasi atau lahan yang pernah bervegetasi, tetapi mengalami gangguan
berat hingga komunitas asal hilang secara total atau tidak ada lagi kehidupan. Gangguan
berat tersebut antara lain letusan gunung berapi, gempa bumi, tanah longsor, endapan
lumpur di muara sungai, endapan pasir di pantai, dan meluapnya lumpur panas bahkan
ada pula gangguan yang berasal dari manusia seperti penambangan batu bara dan timah.
Substrat atau habitat baru yang terbentuk akibat gangguan berat tersebut, kemudian
berangsur-angsur mengalami perkembangan ke arah terbentuknya komunitas baru yang
lebih kompleks, hingga mencapai komunitas klimaks yang memiliki keseimbangan
lingkungan yang dinamis. Pada habitat yang baru ini akan berkembang suatu komunitas
yang baru pula, yang disebabkan adanya biji, spora dan benih yang masuk ke habitat
sebelumnya tersebut dengan bantuan tidak langsung dari air, angin bahkan manusia.

Proses suksesi primer dapat dimulai pada permukaan lapisan batuan, pasir, dan
perairan tergenang. Permukaan batuan yang telanjang bukanlah tempat yang nyaman
untuk dijadikan tempat tinggal suatu makhluk hidup. Tempat tersebut dapat mengalami
perubahan suhu yang sangat cepat, kurang lembap, mengandung sedikit nutrient, dan
sangat terbuka sehingga suatu makhluk hidup berpotensi mengalami kerusakan oleh
terpaan angin. Meskipun tempat tersebut sangat tidak nyaman, tetapi ada kelompok
makhluk hidup tertentu yang mampu bertahan hidup. Kelompok makhluk hidup tersebut
disebut kouonitas pionir dan makhluk hidupnya disebut makhluk hidup pionir. Disebut
6

demikian karena mereka yang pertama kali menghuni suatu tempat. Adapun yang
termasuk makhluk hidup pionir antara lain adalah liken, ganggang, bakteri, dan jamur.
Liken merupakan tumbuhan hasil simbiosis antara ganggang dan jamur.
Komunitas klimaks merupakan akhir dari serangkaian proses suksesi. Artinya,
komunitas demikian dapat dicapai setelah melalui beberapa tahap suksesi. Tiap-tiap
tahap suksesi tersebut disebut tahap suksesional, sedangkan seluruh rangkaian tahapan
suksesi dikenal dengan istilah sere. Beberapa ciri komunitas klimaks antara lain adalah
sebagai berikut:
a) Mampu menyokong kehidupan seluruh spesies yang hidup didalamnya.
b) Mengandung lebih banyak makhluk hidup dan macam bentuk interaksi dibandingkan
komonitas suksesional.
Di Indonesia proses suksesi primer berhasil diamati didaerah bekas gunung
Krakatau yang meletus dahsyat pada tahun 1883. Kawasan yang sebelumnya tertutup
oleh lapisan lahar membantu mulai menunjukkan adanya kehidupan dengan hadirnya
makhluk hidup pionir, yaitu berupa liken. Sampai saat ini daerah bekas letusan gunung
tersebut masih menampakkan tanda-tanda proses suksesi.
2. Suksesi Sekunder
Suksesi sekunder adalah suksesi yang terjadi pada lahan atau wilayah yang pada
awalnya telah bervegetasi sempurna, kemudian mengalami kerusakan, tetapi tidak
sampai menghilangkan komunitas asal secara total. Pada suksesi primer, vegetasi dan
bakal kehidupan lainnya berasal dari luar habitat asli. Sementara pada suksesi sekunder,
vegetasi dan bakal kehidupan lainnya berasal dari habitatnya sendiri dan sebagian
lainnya berasal dan luar.

Suksesi sekunder terjadi apabila suatu suksesi normal atau ekosistem alami
terganggu/dirusak. Kebakaran, perladangan, penebangan secara selektif, penggembalaan
dan banjir adalah contoh kegiatan manusia yang menimbulkan gangguan tersebut.
Gangguan alami misalnya angin topan, erosi, banjir, kebakaran, pohon besar yang
tumbang, aktivitas vulkanik, dan kekeringan hutan. Gangguan yang disebabkan oleh
kegiatan manusia. Contoh: kondisi hutan yang terlantar atau tanah garapan yang
ditinggalkan. Hal ini menyebabkan perbedaan suksesi sekunder dan suksesi primer
terletak pada kondisi habitat awalnya. Pada suksesi primer, habitat awal terdiri atas
substrat yang sama sekali baru sehingga tumbuh-tumbuhan yang tumbuh pada tahap awal
berasal dari biji dan benih yang datang dari luar. Sedangkan pada suksesi sekunder, biji
dan benih tidak saja berasal dari luar tetapi juga dari dalam habitat itu sendiri.
2.3 Proses Terjadinya Suksesi
Proses yang terjadi selama proses suksesi dapat diringkaskan sebagai berikut :

Perkembangan sifat

substrat

terjadinya pertambahan

atau

tanah

kandungan

bahan

yang

progresif,

organik

misalnya

sejalan

dengan

perkembangan komunitas yang semakin kompleks dengan komposisi jenis yang


lebih beraneka ragam dari pada sebelumnya.

Semakin kompleksnya

struktur

komunitas,

peningkatan

kepadatan,

dan

tingginya tumbuhan, sehingga dalam komunitas terbentuk stratifikasi.

Peningkatan

produktifitas

sejalan

dengan

perkembangan

komunitas

dan

perkembangan tanah.

Peningkatan jumlah jenis sampai pada tahap tertentu dari suksesi.

Peningkatan pemanfaatan sumber daya lingkungan sesuai dengan peningkatan


jumlah jenis.

Perubahan iklim mikro sesuai dengan perubahan komposisi jenis bentuk hidup (life
form) tumbuhan dan struktur komunitas.

Komunitas berkembang menjadi lebih kompleks.

Kecepatan proses suksesi pada suatu komunitas atau ekosistem dipengaruhi oleh faktor,
antara lain :

Luasnya habitat asal yang rusak karena gangguan

Jenis-jenis tumbuhan yang terdapat di sekitar komunitas yang terganggu


8

Kecepatan pemancaran biji atau benih dalam ekosistem tersebut

Iklim, terutama arah dan kecepatan angin yang membawa bjiji, spora dan benih la-in,
serta curah hujan yang mempengaruhi perkecambahan biji dan spora dan
perkembangan semai selanjutnya.

Macam atau jenis substrat baru yang terbentuk

Sifat-sifat jenis tumbuhan yang ada di sekitar tempat terjadinya suksesi

2.4 Faktor Penyebab Terjadinya Suksesi


1. Iklim
Tumbuhan tidak akan dapat tumbuh teratur dengan adanya variasi yang lebar dalam
waktu yang lama. Fluktuasi keadaan iklim kadang-kadang membawa akibat rusaknya
vegetasi baik sebagian maupun seluruhnya. Dan akhirnya suatu tempat yang baru
(kosong) berkembang menjadi lebih baik (daya adaptasinya besar) dan mengubah
kondisi iklim. Kekeringan, hujan salju/air dan kilat seringkali membawa keadaan yang
tidak menguntungkan pada vegetasi.
2. Topografi
Suksesi terjadi karena adanya perubahan kondisi tanah, antara lain:
a. Erosi
Erosi dapat terjadi karena angin, air dan hujan. Dalam proses erosi tanah menjadi
kosong kemudian terjadi penyebaran biji oleh angin (migrasi) dan akhirnya proses
suksesi dimulai.
b. Pengendapan (denudasi)
Erosi yang melarutkan lapisan tanah, di suatu tempat tanah diendapkan sehingga
menutupi vegetasi yang ada dan merusakkannya. Kerusakan vegetasi menyebabkan
suksesi berulang kembali di tempat tersebut.
3. Biotik
Pemakan tumbuhan seperti serangga yang merupakan pengganggu di lahan pertanian
demikian pula penyakit mengakibatkan kerusakan vegetasi. Di padang penggembalaan,
hutan yang ditebang, panen menyebabkan tumbuhan tumbuh kembali dari awal atau bila
rusak berat berganti vegetasi.

2.5 Tahapan Suksesi

1. Nudasi
Tahap ini adalah tahap utama di mana karena kondisi lingkungan yang tepat, seperti
suhu yang tepat, dalam jumlah tepat air dan juga dengan adanya oksigen di udara,
kehidupan mulai muncul. Tanaman kecil seperti lumut dan lumut mulai tumbuh di mana
pun kondisi yang menguntungkan. Ini juga disebut tahap plankton.
2. Invasi
Tahap kedua ini juga terdiri dari tumbuh-tumbuhan dan semak-semak dan tanaman ini
juga menghasilkan benih yang merupakan salah satu hal penting yang diperlukan dalam
rangka untuk menyebarkan kehidupan jauh di seberang. Meskipun tanaman ini tidak
bertahan lama, mereka meninggalkan penerus mereka. Jenis spesies adalah apa yang
para ilmuwan sebut sebagai spesies oportunis. Perlahan organisme, tanaman serta
hewan mulai bertambah jumlahnya karena proses reproduksi. Setelah populasi
organisme mulai tumbuh, tahap berikutnya tercapai dan itu tahap persaingan.

3. Kompetisi
Tahap ini diikuti kebijakan survival of the fittest. Semua pihak tanaman dan hewan
yang mampu bertahan hidup pada perubahan lingkungan dan orang-orang yang cukup
kuat untuk melawan dan bertahan di tempat. Setelah satu jenis spesies mulai hidup di
bumi ini, terjadi pergeseran ke tahap berikutnya disebut tahap reaksi.
4. Tahap reaksi
Pada tahap ini, modifikasi lingkungan terjadi. Modifikasi ini dipengaruhi oleh spesies
makhluk hidup yang selamat dari tahap awal. Spesies ini pindah dan memberi jalan
untuk spesies baru dan proses dilanjutkan.
5. Komunitas klimaks
Ini adalah tahap akhir. Ada tahap komposisi spesies konstan. Ini menandai tahap terakhir
dari suksesi ekologi. Setelah tahap ini tercapai, biasanya tetap tidak berubah selama
seratus tahun ke depan.

10

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Suksesi adalah suatu proses perubahan, berlangsung satu arah secara teratur yang
terjadi pada suatu komunitas dalam jangka waktu tertentu hingga terbentuk komunitas
baru yang berbeda dengan komunitas semula. Dengan perkataan lain suksesi dapat
diartikan sebagai perkembangan ekosistem tidak seimbang menuju ekosistem seimbang.
Suksesi terjadi sebagai akibat modifikasi lingkungan fisik dalam komunitas atau
ekosistem. Akhir proses suksesi komunitas yaitu terbentuknya suatu bentuk komunitas
klimaks.
Penyebab Suksesi :
1. Iklim
2. Topografi
3. Biotik
Berdasarkan kondisi habitat pada awal suksesi, dapat dibedakan dua macam
suksesi, yaitu suksesi primer dan suksesi sekunder.
a. Suksesi Primer
Suksesi primer adalah suksesi yang terjadi pada lahan atau wilayah yang mula-mula
tidak bervegetasi atau lahan yang pernah bervegetasi, tetapi mengalami gangguan
berat hingga komunitas asal hilang secara total atau tidak ada lagi kehidupan.
Gangguan tersebut dapat terjadi secara alami maupun oleh campur tangan manusia.
Gangguan secara alami dapat berupa tanah longsor, letusan gunung berapi, dan
endapan lumpur di muara sungai. Gangguan oleh campur tangan manusia dapat
berupa kegiatan penambangan (batu bara, timah, dan minyak bumi).
b. Suksesi sekunder
Suksesi sekunder adalah suksesi yang terjadi pada lahan atau wilayah yang pada
awalnya telah bervegetasi sempurna, kemudian mengalami kerusakan, tetapi tidak
sampai menghilangkan komunitas asal secara total. Pada suksesi primer, vegetasi dan
bakal kehidupan lainnya berasal dari luar habitat asli.
Gangguan yang menyebabkan terjadinya suksesi sekunder dapat berasal dari
peristiwa alami atau akibat kegiatan manusia. Gangguan alami misalnya angina
11

topan, erosi, banjir, kebakaran, pohon besar yang tumbang, aktivitas vulkanik, dan
kekeringan hutan. Gangguan yang disebabkan oleh kegiatan manusia contohnya
adalah pembukaan areal hutan.
3.2 Saran
Dari uraian yang telah dijelaskan diatas dapat diambil refleksi yang ditujukan
pada pembaca agar mengaplikasi konsep suksesi untuk diterapkan pada kehidupan kita
sehari-hari agar dapat meminimalisir dampak kerusakan alam.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.pengertianahli.com/2014/01/pengertian-suksesi-primer-dan-sekunder.html,
diakses tanggal 26/09/2016.
http://www.sridianti.com/pengertian-contoh-suksesi-primer.html, diakses tanggal 26/09/
2016.
http://fungsi.web.id/2015/06/pengertian-suksesi-primer-dan-sekunder.html, diakses tanggal
26/09/ 2016.
http://riko212.mywapblog.com/files/makalah-suksesi-kelompok.pdf, diakses tanggal 27/
09/2016.
http://www.belajarbiologi.com/2014/04/suksesi-pengertian-suksesi.html, diakses tanggal 27 /
09/2016.
12

http://www.sridianti.com/suksesi-ekologi-pengertian-penyebab-tahapan.html,
tanggal 27/09/2016.

diakses

13

Anda mungkin juga menyukai