Anda di halaman 1dari 28

A.

Bagian awal
Halaman Judul :
Sebuah judul pada dasarnya meng-gambarkan kelengkapan menganalisis, jangkauan wilayah,
domain penelitian, waktu dan metode yang dipakai serta kesimpulan yang didapat.
Syarat judul karangan :
(1) Tepat artinya segala isi yang terkandung di dalam karangan itu dapat terlihat dari judul
tersebut.
(2) Ekonomis maksudnya judul sebaiknya sependek mungkin tanpa mengu-rangi arti atau isi
atau luas lingkungan yang tercakup di dalam karangan.
(3) Langsung maksudnya judul karangan tidak perlu berbelit-belit dan dibuat-buat supaya
tampak ilmiah.
(4) Jelas maksudnya bahasa, kalimat dan kata-kata yang dipergunakan di dalam judul karangan
hendaknya bahasa, kalimat dan kata-kata yang dapat dimengerti dan dapat dihindari kalimatkalimat atau kata-kata yang kabur atau ambivalen. Istilah-istilah yang terdapat di dalam judul itu
haruslah tepat dan dapat dipertanggungjawabkan oleh penga-rang.
(5)

Sederhana

(6)

Baru

(7)

Logis artinya judul karangan itu benar dari segi ilmiah, dan beralasan menurut logika.

Judul dalam
Halaman pengesahan
Kata Pengantar :
Berisi tentang ucapan puji syukur, rasa terimakasih penulis kepada siapapun yang terlibat atau
yang membantu dalam penulisan karya ilmiah penulis tersebut.
Daftar Isi :
Maksud penyusunan daftar isi terutama untuk memudahkan pembaca (dan pengarang) untuk
mengetahui klasifikasi dan keseluruhan isi karangan.
Daftar Tabel, Bagan, Foto, Gambar :
Maksud utama penyusunan statistik adalah untuk memudah-kan pandangan sehingga sekaligus
dapat menggambarkan ke-seluruhan peristiwa. Di samping itu untuk memudahkan inter-pretasi
dan analisa.

http://aan4choto.wordpress.com/2009/10/17/langkah-langkah-penulisan-karyailmiah/

http://www.anneahira.com/cara-menulis-karya-ilmiah.htm

B. Bagian isi
Bab I Pendahuluan
Paparan tentang apa yang menjadi masalah dengan latar belakangnya
1.
2.

3.
4.

Latar belakang : diskripsi masalah, data awal yang mendukung adanya masalah dan akar
timbulnya masalah. Mengapa dan apa yang mendorong peneliti memilih topik penelitian ini.
Rumuskan masalah secara jelas, singkat, termasuk konsep-konsep yang digunakan,
masalah dibatasi, bagian mana yang digarap, mengapa bagian itu yang diambil, dan gambarkan
pentingnya masalah: sumbangannya terhadap perkembangan ilmu, kegunaan praktis (bila ada),
hubungan dengan penelitian lain Kegunaan yang lebih umum.
Tujuan penelitian
Manfaat penelitian
Bab II Landasan teori
Paparan tentang kerangka acuan atau objek yang sudah digunakan dalam memecahkan masalah.
Gambarkan konsep-konsep yang digunakan, pendekatan yang digunakan, gambarkan teori-teori
yang pernah ada yang berkaitan dengan masalah yang digarap, mengemukakan asumsi-asumsi
dasar sebagai landasan berpikir, dan kemukakan hipotesis bila ada. Umumnya dikemukakan dalam
bagian kerangka teoritis atau landasan teori atau teori.
Bab III METODE penelitian
Paparan mengenai apa yang dilakukan dalam suatu penelitian (langkah-langkah) yang dilakukan
sebelum melakukan suatu penelitian dan dikemas dalam bagian metode penelitian.
Bab IV Hasil penelitian dan pembahasan
Jawaban terhadap pertanyaan apa yang dikemukakan umumnya dikemukakan dalam bagian
temuan atau hasil. Hasil-hasil penelitian harus mampu berfungsi sebagai alat pembuktian.
Bab V kesimpulan dan saran
Kesimpulan, sebagai pernyataan singkat yang mengungkapkan hasil penyelidikan secara
menyeluruh. Saran, sebagai pernyataan yang bertujuan untuk penyempurnaan hasil akhir
penyelidikan.
Kesimpulan memuat hasil sesuai dengan tujuan penelitian, penulis harus dapat menjelaskan
kepentingan akan temuannya, bukan merupakan pengulangan yang telah dibahas pada bagian
pembahasan, harus menceritakan pada pembaca mengapa temuan ini penting, dan bagaimana
temuan ini berkontribusikan terhadap pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta
penelitian apa yang harus dilakukan kemudian.
bab vi abstrak
Abstrak adalah suatu bagian uraian yang sangat singkat, jarang lebih panjang dari enam atau
delapan baris, bertujuan untuk menerangkan kepada pembaca-pembaca aspek-aspek mana yang
tercakup dalam se-buah uraian tanpa berusaha mengatakan apa yang dibicarakan mengenai
aspek-aspek itu.
bab vii referensi : kutipan, catatan kaki, dan daftar pustaka
Kutipan. Pembuatan skripsi dan karya ilmiah mengharuskan para penulis mencari sumber
informasi ilmiah yang diperlukan untuk penulisan tersebut. Pengetahuan ilmiah yang dikutip dari
seseorang dipergunakan untuk berbagai tujuan sesuai dengan argumentasi yang diajukan,
misalnya untuk mendukung pernyataan penulis atau mendefinisikan sesuatu. Kutipan-kutipan
tersebut dapat berbentuk kutipan langsung atau kutipan tidak langsung. Kutipan langsung
yang pendek dimasukkan dalam teks atau tubuh skripsi dengan menggunakan tanda kutip
Catatan kaki atau notasi ilmiah cukup penting untuk diperhatikan dalam menulis karya ilmiah.
Notasi ilmiah adalah catatan pendek untuk mengetahui sumber informsi ihniah yang dikutip dalam

suatu karya ilmiah.[i] Karena catatan tersebut diletakkan di bagian bawah halaman maka sering
disebut catatan kaki atau footnote. Catatan kaki tidak hanya digunakan untuk mengetahui dan
mendalami sumber informasi tetapi juga untuk memberikan catatan tambahan tentang suatu
informasi dalam penulisan ilmiah tanpa mengganggu keseluruhan penulisan tersebut. catatan kaki
mencakup: (1) nama penulis, (2) judul tulisan, (3) tempat pener-bitan, (4) nama penerbit, (5)
tahun penerbitan, (6) halaman yang dikutip.
Daftar pustaka dapat berupa buku, jurnal, majalah, media masa, kertas kerja, ensiklopedi,
internet, dan bahan penerbitan lain (termasuk komunikasi pribadi). Fungsi daftar pustaka: (a)
Sebagai alat untuk melihat kembali sumber asli oleh ilmuwan lain, sehingga ilmuwan lain dapat
melihat benar atau tidaknya pengutipan pernyataan di dalam bahan pustaka yang digunakan atau
bahkan dapat digunakan sebagai alat untuk melihat perkembangan ilmu. (b) Untuk mengetahui
lebih jauh tentang sumber acuan yang terdapat dalam sebuah catatan kaki. (c) Untuk melihat
cakupan keilmuan seluruh isi tulisan ilmiah sebagai indikator mutu isinya, dengan catatan bahwa
semakin terspesialisasi bahan pustaka yang digunakan maka semakin tinggi nilai tulisan ilmiah.
(d) Untuk mengetahui dampak ilmiah dari tulisan ilmiah.
Tata aturan penulisan daftar pustaka: (a) Penulisan daftar pustaka disusun secara alfabetis, dari A
-Z, dengan patokan pada huruf pertama dari nama keluarga atau marga penulis. (b) Penulisan
nama orang Indonesia yang lebih dari satu kata, adalah kata kedua dianggap sebagai nama
keluarga dengan disertai tanda-baca koma (,) diikuti singkatan kata pertama dan diakhiri dengan
tanda titik (.). (Catatan: apabila suatu bahan pustaka tidak terinformasi penulisnya, maka nama
penulis tidak boleh ditulis dengan Anonim). (c) Setelah nama pengarang, berikutnya ditulis tahun
penerbitan bahan pustaka dan diakhiri dengan tanda titik. (d) Setelah tahun terbit bahan pustaka,
berikutnya ditulis judul bahan pustaka yang diketik miring diakhiri dengan tanda titik (.). (e)
Setelah nama bahan pustaka, selanjutnya ditulis (1) nama penerbit untuk bahan pustaka berupa
buku, dan (2) nama jurnal beserta volume, nomor, tahun terbit, dan halaman bahan pustaka yang
dibaca untuk artikel ilmiah yang diterbitkan dalam bentuk jurnal. (f) Bagian terakhir adalah nama
kota dari alamat penerbit untuk bahan pustaka berupa buku. (g) Apabila nama penulis dari bahan
pustaka yang dirujuk lebih dari satu, maka penulis ke-2 dan ke-3 urutan kata namanya tetap
seperti nama aslinya hanya kata pertama dan/atau kedua disingkat.

http://aan4choto.wordpress.com/2009/10/17/langkah-langkah-penulisan-karyailmiah-bag-2/

Karangan Ilmiah menurut Brotowijoyo dalam Arifin ( 1985:8-9 ) adalah Karangan ilmu
pengetahuan yang menyajikan fakta dan ditulis menurut metodologi penulisan yang baik dan
benar.
Jenis Karya Ilmiah

Makalah

adalah karya tulis ilmiah yang menyajikan permasalahan dan pembahasannya berdasarkan data di
lapangan atau kepustakaan yang bersifat empiris dan objektif.

Kertas Kerja

Kertas kerja adalah karya tulis ilmiah yang bersifat lebih mendalam daripada makalah dengan
menyajikan data di lapangan atau kepustakaan yang bersifat empiris dan objektif. Kertas kerja
ditulis untuk disajikan dalam seminar atau lokakarya.

Laporan Praktik Kerja

Laporan praktik kerja adalah karya tulis ilmiah yang memaparkan data hasil temuan di lapangan
atau instansi perusahaan tempat kita bekerja. Jenis karya ilmiah ini merupakan karya ilmiah untuk
jenjang diploma III (DIII).

Skripsi

Skripsi adalah karya tulis ilmiah yang mengemukakan pendapat penulis berdasarkan pendapat
orang lain (karya ilmiah S I). Karya ilmiah ini ditulis untuk meraih gelar sarjana langsung
(observasi lapangan) skripsi tidak langsung (studi kepustakaan).

Tesis

Tesis adalah karya tulis ilmiah yang mengungkapkan pengetahuan baru dengan melakukan
pengujian terhadap suatu hipotesis. Tesis ini sifatnya lebih mendalam dari skripsi (karya ilmiah S
II). Karya ilmiah ini ditulis untuk meraih gelar magister.

Disertasi

Disertasi adalah karya tulis ilmiah yang mengemukakan teori atau dalil baru yang dapat dibuktikan
berdasarkan fakta secara empiris dan objektif (karya ilmiah S III). Karya ilmiah ini ditulis untuk
meraih gelar doktor.
Perbedaan antara makalah, kertas kerja dengan skripsi, tesis, dan disertasi
dapat dilihat dari hal-hal berikut:
(1) kegunaannya,
(2) tebal halaman,
(3) waktu pengerjaan, dan
(4) gelar akademik.
Manfaat penyusunan karya ilmiah bagi penulis adalah berikut:
1.

Melatih untuk mengembangkan keterampilan membaca yang efektif;

2.

Melatih untuk menggabungkan hasil bacaan dari berbagai sumber;

3.

Mengenalkan dengan kegiatan kepustakaan;

4.

Meningkatkan pengorganisasian fakta/data secara jelas dan sistematis;

5.

Memperoleh kepuasan intelektual;

6.

Memperluas cakrawala ilmu pengetahuan.

Tujuh sikap ilmiah bagi penulis adalah sebagai berikut:


1.

sikap ingin tahu bertanya mengapa, apa, dan bagaimana;

2.

sikap kritis mencari informasi sebanyak mungkin;

3.

sikap terbuka menerima pendapat orang lain;

4.

sikap objektif menyatakan apa adanya;

5.

sikap menghargai orang lain mengutip karangan orang lain dengan mencantumkan nama
pengarang;

6.

sikap berani mempertahankan hasil penelitian;

7.

sikap futuristik mengembangkan ilmu pengetahuan lebih jauh.

Karakteristik Karya ilmiah


1. Mengacu kepada teori
Artinya karangan ilmiah wajib memiliki teori yang dijadikan sebagai
landasan berpikir / kerangka pemikiran / acuan dalam pembahasan
masalah.
Fungsi teori :
1.

Tolak ukur pembahasan dan penjawaban persoalan

2.

Dijadikan data sekunder / data penunjang ( data utama ; fakta )

3.

Digunakan untuk menjelaskan, menerangkan, mengekspos dan mendeskripsikan suatu


gejala

4.

Digunakan untuk mendukung dan memperkuat pendapat penulis.

2. Berdasarkan fakta
Artinya setiap informasi dalam kerangka ilmiah selalu apa adanya,
sebenarnya dan konkret.
3. Logis
Artinya setiap keterangna dalam kerangka ilmiah selalu dapat
ditelusuri, diselidiki dan diusut alasan-alasannya, rasional dan dapat
diterima akal.
4. Objektif
Artinya dalam kerangka ilmiah semua keterangan yang diungkapkan
tidak pernah subjektif, senantiasa faktual dan apa adanya, serta tidak
diintervensi oleh kepentingan baik pribadi maupun golongan.
5. Sistematis
Baik penulisan / penyajian maupun pembahasan dalam karangan
ilmiah disajikan secara rutin, teratur, kronologis, sesuai dengan
prosedur dan sistem yang berlaku, terurut, dan tertib.
6. Sahih / Valid
Artinya baik bentuk maupun isi karangan ilmiah sudah sah dan benar
menurut aturan ilmiah yang berlaku.
7. Jelas
Artinya setiap informasi dalam karangan ilmiah diungkapkan
sejernih-jernihnya, gamblang, dan sejelas-jelasnya sehingga tidak
menimbulkan pertanyaan dan keraguan-raguan dalam benak
pembaca.
8. Seksama

Baik penyajian maupun pembahasan dalam karangan ilmiah


dilakukan secara cermat, teliti, dan penuh kehati-hatian agar tidak
mengandung kesalahan betapa pun kecilnya.
9. Tuntas
Pembahasan dalam karangan ilmiah harus sampai ke akar-akarnya.
Jadi, supaya karangan tuntas, pokok masalah harus dibatasi tidak
boleh terlalu luas.
10. Bahasanya Baku
Bahasa dalam kerangka ilmiah harus baku artinya harus sesuai
dengan bahasa yamg dijadikan tolak ukur / standar bagi betu l
tidaknya penggunaan bahasa
.
11. Penulisan sesuai dengan aturan standar (nasional / internasional)
Akan tetapi, tata cara penulisan laporan penelitian yang berlaku di
lembaga tempat penulis bernaung tetap harus diperhatikan.
PERSYARATAN MENULIS ILMIAH
1. Menguasi teori ;
2. Memiliki pengalaman
3. Bersifat terbuka
4. Bersifat objektif
5. Memiliki kemampuan berbahasa
Langkah-Langkah Penulisan Karya Ilmiah
a. Pemilihan Topik
Cara memilih topik yang baik dalam karya ilmiah adalah sebagai
berikut:
a) topik itu sudah dikuasai;
b) topik itu paling menarik perhatian;
c) topik itu ruang lingkupnya terbatas;
d) data itu objektif;
e) memiliki prinsip-prinsip ilmiah (ada landasan teori atau teori-teori
sebelumnya;
f) memiliki sumber acuan.
b. Penentuan Judul
Cara menulis judul adalah dengan menentukan kerangka karangan
dengan pembatasan topik.
Contoh:
topik : Pendidikan
masalah apa : Motivasi
mengapa : Sistem
di mana : MAN Tambakberas
waktu : tiga bulan
kajian : praktik/penerapan
Catatan : Syarat judul yang baik adalah sebagai berikut:
1. harus bebentuk frasa,
2. tanpa ada singkatan atau akronim,
3. awal kata harus huruf kapital kecuali preposisi dan konjungsi,
4. tanpa tanda baca di akhir judul karangan,
5. menarik perhatian,

6. logis, dan
7. sesuai dengan isi.
Penulisan Kerangka karangan
Kerangka karangan adalah pengelompokan dan pengamatan jenis
fakta dan sifatnya menjadi kesatuan yang bertautan.
Contoh:
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG
DAFTAR TABEL
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
1.2 Pembatasan Masalah
1.3 Tujuan Penelitian
1.4 Kerangka Teori
1.5 Sumber Data
1.6 Sistematika Penulisan
BAB II LANDASAN TEORI
2.1
2.2
BAB III METODE PENELITIAN DAN KAJIAN
3.1
3.2
BAB IV ANALISIS DATA
4.1
4.2
BAB V SIMPULAN DAN SARAN
5.1
5.2
RAGANGAN SKRIPSI SEMENTARA
DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR KAMUS
LAMPIRAN DATA
c. Pengumpulan Data
Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam pengumpulan data
adalah sebagai berikut:
a. mencari informasi/data dari kepustakaan;
b. menyusun daftar angket;
c. melakukan wawancara;
d. melakukan pengamatan di lapangan;
e. melakukan percobaan di laboratorium.
Penyusunan Data
Penyusunan data dapat diartikan menyeleksi, mengolah, dan
menganalisis data dengan menggunakan teknik-teknik atau metode yang
telah ditentukan.
Pengetikan
Setelah data disusun lalu diadakan pengetikan data (penelitian).

Pemeriksaan
Pemeriksaan data (penelitian) dapat dilakukan melalui tahapan
penerapan bahasa berikut:
1. penyusunan paragraf,
2. penerapan kalimat baku,
3.penerapan diksi/pilihan kata, dan
4. penerapan EYD.

http://uzey.blogspot.com/2010/05/penulisan-karya-ilmiah.html

Menulis Karya Ilmiah


Sebelum mulai menulis, sadari betul bahwa tujuan penulisan adalah memberi ilmu atau minimal
informasi yang diharapkan berguna bagi pembaca. Karena itu, renungkan betul manfaat bagi pembaca
kalimat demi kalimat yang kita tuliskan. Kalimat/paragraf yang dimulai dengan rangkaian kata
Sebagaimana kita ketahui bersama bisa dipastikan tidak ada manfaatnya bagi pembaca. Buat apa
ditulis kalau sudah diketahui bersama. Pada dasarnya tidak ada salahnya mengungkap pengetahuan
bersama tersebut, asal disadari betul fungsinya sebagai dasar pengantar alur logika untuk pengumkapan
hal-hal yang hendak dikemukakan.
Seberapa Panjang?
Meskipun kadang disebutkan dalam panduan penulisan laporan tugas akhir (skripsi, thesis, desertasi),
jumlah halaman hanya lah merupakan petunjuk tentang kedalaman dan keluasan materi yang
dikehendaki. Pada umumnya tidak ada ketentuan baku dari jumlah halaman naskah tulisan tugas akhir.
Pembatasan jumlah halaman yang kaku hanya masuk akal pada penerbitan berkala tertentu yang
memang secara fisik ada pembatasan ukuran. Bisa saja kita menulis tugas akhir 20-40 halaman, namun
bila memang banyak yang hendak disampaikan, beberapa ratusan halaman pun tidak masalah. Kuncinya
sama, pastikan tiap kalimat berguna bagi pembaca.
Kenali Target Pembaca
Untuk memaksimalkan manfaat tulisan bagi pembaca, kita perlu membuat asumsi tingkat pengetahuan
target pembaca tulisan itu. Untuk tugas akhir, cukup aman mengasumsikan target pembacanya adalah
sesama mahasis dari jurusan yang sama di seluruh dunia. Kelebihan kita dari pembaca ada pada
aktivitas penelitian yang dilakukan. Kita melakukannya, target pembaca tulisa kita melakukan penelitian
lain. Selain itu, kita membaca bahan pustaka pada bidang kajian tugas yang bersangkutan lebih banyak
dari sidang pebaca naskah tugas akhir yang kita buat.
Bahasa: Aspek Terpenting Karya Tulis
Sambil praktek menulis, kita bisa mengembangkan kemampuan berbahasa yang baik dan benar. Di
negeri berbahasa Inggris, para mahasiswa biasa kesana kemari membawa kamus Inggris-Inggris.
Sangat boleh jadi, warga negera Indonesia juga memerlukan kamus Indonesia-Indonesia, Sempatkan

membelinya. Tidak ada ruginya untuk memiliki Kamus Umum Bahasa Indonesia. Pastikan setiap kalimat
yang kita tuliskan mengandung subyek dan predikat secara lengkap. Bila tidak ahli betul, hindari
penulisan kalimat kompleks. Jarang ada mahasiswa yang bisa menyelesaikan kalimat yang dimulai
dengan kata sambung. Sebagai latihan, coba lengkapi kalimat berikut ini.
Dengan diberlakukannya undang-undang informasi dan transaksi elektronik..
Apabila angin lesus itu terjadi lagi pada musim penghujan yang datang terlambat tahun ini..
Perhatikan betul penggunaan tanda baca. Kita sangat bergantung pada tanda baca sebagai pengganti
intonasi pada bahasa percakapan. Tidak ada spasi setelah tanda kurung buka. Tidak ada spasi sebelum
tanda kurung tutup, titik, koma, tanda seru, titik dua, titik koma, dan tanda tanya. Sepintas, aturan ini
tidak meninbulkan masalah, namun sesekali bila diabaikan kita akan menemukan tanda tanya, seru atau
kurung tutup pada awal baris. Janggal bukan?
Jangan takut mengadopsi kata-kata asing secara langsung. Aturan main Bahasa Indonesia yang perlu
diingat betul saat mengadopsi kata asing adalah kesesuaian antara tulisan dan bacaan. Kata computer
dan memory bisa langsung digunakan dengan penyesuaian penulisan menjadi komputer dan
memori yang dapat dibaca seperti kata-kata dalam bahasa Indonesia yang lain.
Sistematika Penulisan
Secara umum karya tulis ilmiah terbagi dalam 4 bagian: pendahuluan, pokok, hasil, dan penutup.
Pendahuluan memuat hal-hal yang menjadi alasan dilakukannya kegiatan ilmiah yang dilaporkan dalam
tulisan tersebut. Pendahuluan memuat studi pustaka yang mengungkap laporan-laporan kegiatan ilmiah
terdahulu yang berkaitan dengan topik serupa. Dari uraian studi pustaka diharapkan dapat disusun
suatu ungkapan tentang hal menarik yang bakal terungkap apabila dilakukan penelitian lebih lanjut.
Ungkapan semacam ini resminya disebut hipotesa. Bagian pokok karya tulis memuat rencana kerja
kegiatan penelitian untuk mengungkap kebenaran hipotesa. Untuk mempertanggungjawabkan kegiatan,
perlu dituliskan landasan teori yang menghubungkan pernyataan-pernyataan pendukung kebenaran
hipotesa dengan hasil-hasil kegiatan penelitian. Pelaksanaan kegiatan ilmiah dilaporkan di bagian hasil
dari karya tulis. Segala yang dilakukan, urut-urutannya, peralatannya dan data-data yang dihasilkan
disampaikan di bagian ini. Prinsip manfaat tetap berlaku. Artinya tabel-tabel panjang yang
membosankan harus diolah dulu sedemikian hingga bisa tampil dalam angka-angka/grafik yang mudah
difahami dengan rujukan ke data lengkap yang disertakan sebagai lampiran. Di bagian hasil ini pula
data-data tersebut dibahas.
Penutup sering diisi dengan kesimpulan dan saran. Di naskah-naskah laporan tugas akhir yang pernah
saya baca, banyak dijumpai bab kesimpulan yang secara kurang tepat diisi dengan ringkasan baik dari
bahan bacaan studi pustakan dan landasan teori maupun dari pokok penelitian. Kesimpulan bukan
ringkasan. Tuliskan kesimpulan pada bab kesimpulan. Kesimpulan adalah ungkapan yang hanya bisa
disampaikan setelah dilakukan suatu kegiatan penelitian. Untuk menguji layak tidaknya suatu

uangkapan masuk dalam daftar kesimpulan, andaikan penelitian yang bersangkutan tidak dilakukan.
Apabila ungkapan tersebut masih memiliki nilai kebenaran tanpa melihat hasil-hasil penelitian maka bisa
dipastikan itu bukan kesimpulan. Kalau isinya bersifat ringkasan, buat saja sub bab ringkasan pada bab
penutup. Saran di bab penutup ditujukan pada mereka yang berminat untuk nemeruskan lebih jauh
penelitian yang bersangkutan. Saran pada industri atau institusi tempat penelitian lebih cocok
ditempatkan pada sub bab kesimpulan.
Proposal
Cara penulisan proposal penelitian tidak berbeda dengan penulisan laporannya kecuali pada bab hasil
dan penutup. Untuk proposal, bab hasil diganti dengan bab rencana kerja yang berisi jadwal dan
komponen pembiayaan; bab penutup diisi dengan janji-janji keuntungan yang bakal diperoleh apabila
penelitian tersebut dilaksanakan. Selain itu, pada proposal belum ada halaman abstract atau intisari.
Intisari
Halaman intisari (terjemahan dari abstract) berisi tiga bagian yang bisa dituangkan dalam satu atau tiga
paragraph tergantung pada kemampuan kita mengungkapkan abstraksi dari semua aspek kegiatan
penelitian yang bersangkutan. Bagian pertama intisari mencerminkan isi bab pendahuluan, bagian kedua
mewakili bab pokok dan bagian ketiga mewakili bab hasil dan penutup. Coba saja mulai dengan
membuat ringkasan pendahuluan, pokok dan hasil/penutup tanpa memperhatikan ukurannya. Teliti
kalimat demi kalimat, gabung-gabungkan menjadi kalimat-kalimat dalam jumlah yang lebih sedikit.
Lakukan terus sampai panjang intisari mencapa ukuran yang kita kehendaki, yakni tidak lebih dari satu
halaman.
Karya Perancangan dan/atau Pengembangan

Banyak orang berpendapat bahwa karya perancangan atau pengembangan sistem tidak dapat dilakukan
dan dilaporkan sebagaimana karya penelitian ilmiah pada umumnya. Saya tidak setuju. Apabila
dilaksanakan sebagai kerja tugas akhir program pendidikan S1, S2, atau S3, kerja perancangan atau
pengembangan sistem harus dilaksanakan dan disajikan sebagaimana pelaksanaan dan penyajian
penelitian ilmuah pada umumnya.
Yang dirasa sulit pada kegiatan perancangan atau pengembangan sistem ada pada pengungkapan
hipotesa. Kalau kita simak kembali pada ide bahwa hipotesa merupakan ungkapan hal baru yang cukup
menarik ditelaah kebenararannya makan kita bisa memperkirakan hal baru apa yang muncul dari hasil
rancangan atau pengembangan sistem tersebut.

http://samuelchristiantjahyadiweb.wordpress.com/2009/02/14/tips-membuatkarya-tulis-ilmiah/

Di kalangan akademisi yang lekat dengan kegiatan ilmiah, aktivitas menulis tak bisa dan tak boleh ditinggalkan.
Di lingkungan yang penuh budaya ilmiah tersebut, ada sebuah jenis tulisan yang khas dengan dunia itu, yakni

karya tulis ilmiah. Sudahkah kita sebagai akademisi dan (calon) ilmuwan-- mengenalnya?
Aktivitas kepenulisan tak bisa dilepaskan dari rangkaian aktivitas pembelajaran. Bagi para penuntut ilmu, menulis
adalah salah satu cara mengakselerasi peningkatan pemahaman. Karena menulis berarti menuangkan kembali
semua ilmu dan pengetahuan tentang suatu tema yang pernah ditampung dalam memori, dengan sistematika
dan kombinasi simpulan-simpulan pengetahuan.
Dalam tulisan yang pernah penulis buat di blog, ada sebuah analogi antara menuntut ilmu (membaca, ekplorasi,
riset) dan menulis dengan sistem pencernaan. Saat kita menerima ilmu pengetahuan, kita memberikan input
makanan pada otak kita. Ilmu dan pengetahuan yang merupakan makanan kita itu, setelah masuk akan diolah,
dicerna di dalam alat pencernaan pengetahuan, yakni otak manusia. Dari hasil proses pencernaan itulah kita
akan memperoleh kesimpulan baru, wawasan baru, atau sistematika pengetahuan baru yang kemudian
disimpan rapi dalam memori kita. Pengetahuan dan ilmu itu disimpan dalam ingatan kita, dan siap di-recall jika
sewaktu-waktu diperlukan. Namun, jangan sampai pengetahuan yang tersimpan dalam memori ini dibiarkan
begitu saja, tanpa sering digunakan. Jika seperti itu, suatu saat memori itu akan mengalami obsolete dan lamakelamaan akan mengalami degradasi, sehingga data-data pengetahuan itu akan lenyap sedikit demi sedikit.
Maka, untuk memperkuat penyimpanan di memori itu dilakukan dengan menulis. Dengan menulis, simpanan
pengetahuan itu dikeluarkan lagi dan dirangkai-kombinasikan, menghasilkan pemahaman baru yang lebih
mendalam.
Bagaimana dengan kalangan akademisi yang kesehariannya berkecimpung dengan ilmu pengetahuan melalui
kegiatan-kegiatan akademik dan ilmiah mereka? Semestinya itu semua disempurnakan dengan produk-produk
tulisan sebagai output dari kegiatan-kegiatan mereka itu. Sehingga dapat melipatgandakan kebermanfaatannya
dengan adanya publikasi karya ilmiah itu. Dan tulisan ilmiahlah salah satu produk itu.
Apakah Karya Tulis Ilmiah Itu?
Karya ilmiah (scientific paper) adalah laporan tertulis dan dipublikasi yang memaparkan hasil penelitian atau
pengkajian yang telah dilakukan oleh seseorang atau sebuah tim dengan memenuhi kaidah dan etika keilmuan
yang dikukuhkan dan ditaati oleh masyarakat keilmuan. Data, simpulan, dan informasi lain yang terkandung
dalam karya ilmiah tersebut dijadikan acuan (referensi) bagi ilmuwan lain dalam melaksanakan penelitian atau
pengkajian selanjutnya.
Contoh karya tulis ilmiah adalah laporan penelitian, skripsi, tesis, disertasi, makalah seminar atau simposium,
artikel jurnal, termasuk juga laporan praktikum dan laporan kerja praktek. Bentuk publikasi karya ilmiah tidak
melulu berbentuk laporan atau jurnal, namun bisa dalam bentuk artikel ilmiah populer yang dimuat di media
massa (baik cetak maupun elektronik).
Ada pelbagai jenis tulisan, yang masing-masing memiliki karakteristik tertentu. Demikian halnya dengan karya
tulis ilmiah. Karya tulis ilmiah tergolong dalam tulisan non berita dan non fiksi. Berdasarkan isinya termasuk
karangan argumentasi. Yang membedakan secara jelas dengan jenis tulisan lainnya, karya tulis ilmiah adalah
hasil penelitian, pengamatan atau pembuktian, disusun dengan sistematika dan cara penulisan yang sudah
dibakukan (meski formatnya pun mengikuti kebutuhan atau apa yang diinginkan oleh yang menerbitkan tulisan
ilmiah), dengan bahasa yang baku, dan biasanya menggunakan istilah-istilah ilmiah.
Sebagaimana tadi disebutkan, sistematika suatu karya ilmiah sangat perlu disesuaikan dengan yang diminta
oleh media publikasi (jurnal atau majalah ilmiah). Bila tidak sesuai akan sulit untuk dimuat di sana. Sedangkan
suatu karya ilmiah tidak ada artinya sebelum dipublikasikan. Walaupun ada keragaman permintaan penerbit
tentang sistematika karya ilmiah yang akan dipublikasi, secara umum meminta penulis untuk menjawab
pertanyaan berikut: (1) Apa yang menjadi masalah?; (2) Kerangka acuan teoretik apa yang dipakai untuk
memecahkan masalah?; (3) Bagaimana cara yang telah dilakukan untuk memecahkan masalah itu?; (4) Apa
yang ditemukan?; serta (5) Makna apa yang dapat diambil dari temuan itu?
Paparan tentang apa yang menjadi masalah dengan latar belakangnya biasanya dikemas di bagian
Pendahuluan. Paparan tentang kerangka acuan teoretik yang digunakan untuk memecahkan masalah umumya
dikemukakan di Kerangka Teoritis atau Teori atau Landasan Teori, atau Telaah Kepustakaan, atau label-label lain
semacamnya. Paparan mengenai apa yang dilakukan dikemas dalam bagian Metode atau Metodologi atau
Prosedur atau Bahan dan Metode. Jawaban terhadap pertanyaan apa yang ditemukan umumnya dikemukakan
dalam bagian Temuan atau Hasil Penelitian. Sementara itu paparan tentang makna dari temuan penelitian
umumnya dikemukakan di bagian Diskusi atau Pembahasan.
Tentunya sistematika karya ilmiah seperti di atas bukan harga mati. Sistematikanya sangat bergantung pada
tradisi masyarakat keilmuan di bidang terkait serta jenis karya ilmiahnya. Dalam suatu karya ilmiah yang memiliki
tingkat formalitas tinggi, seperti skripsi, sistematika penulisannya lebih baku, dan beberapa paparan lainnya

sering diminta dari mahasiswa, seperti seperti Kesimpulan dan Rekomendasi (Saran-saran) di bagian akhir, atau
Kata Pengantar pada bagian awal.
Untuk Apa Sih Karya Tulis Ilmiah Itu?
Di depan sudah sedikit disinggung tentang perlunya membudayakan aktivitas menulis, terlebih lagi bagi para
akademisi dan kalangan ilmuwan. Berikut ini beberapa hal mendasar yang menjadi alasan kenapa karya tulis
ilmiah itu menjadi sangat perlu.
1. Aktualisasi diri dalam proses pembelajaran
Aktivitas belajar bukan hanya terpaku dengan mengumpulkan ilmu, pengetahuan, wawasan semata. Namun,
salah satu yang penting dalam pembelajaran adalah praktek dan implementasi ilmu yang telah diperolehnya,
untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada, untuk menyelesaikan persoalan-persoalan yang muncul,
untuk mengatasi masalah yang timbul. Maka dibutuhkanlah analisis, pengamatan, riset untuk menjawab itu
semua.
Dari sana akan dilahirkan banyak ide, solusi, alternatif penyelesaian terhadap pelbagai persoalan yang ada.
Maka semua itu haruslah disampaikan kepada orang lain, dengan mempublikasikannya. Nah, menulis karya
ilmiah merupakan sarana melatih mengungkapkan pikiran-pikiran secara tertib, sistematis dan dapat
dipertanggung jawabkan.
2. Publikasi hasil penelitian / kegiatan ilmiah
Hasil penelitian yang dipublikasikan akan dapat menjadi referensi bagi kalangan akademisi atau ilmuwan yang
lain dalam pengembangan ilmu pengetahuan yang terus-menerus. Dengan begini maka penulisan karya tulis
ilmiah dapat memberikan sumbangan pada perkembangan ilmu pengetahuan.
3. Pendidikan masyarakat
Ilmu yang senantiasa berkembang dengan temuan-temuan baru akan menjadi sia-sia jika tidak tersebar luas,
hanya menjadi milik kalangan ilmuwan secara eksklusif. Padahal tujuan pengembangan ilmu pengetahuan
adalah digunakan untuk sebesar-besarnya kesejahteraan umat manusia. Maka hasil-hasil kegiatan akademis
dan keilmuan hendaknya disampaikan kepada seluruh lapisan masyarakat sehingga seiring waktu berjalan
mereka juga bisa mengikuti perkembangan ilmu dan menggunakannya untuk kebutuhan mereka.
Tema Yang Diangkat
Ada banyak sekali topik yang bisa diangkat sebagai tema karya ilmiah, dapat berdasarkan permasalahan di
masyarakat, potensi daerah, isu aktual, pengembangan keilmuan, dan sebagainya. Tentunya ada kriteria
manakah yang baik untuk diangkat. Kriteria itu adalah tema harus aktual, faktual, penting, menarik dan
mengandung hal baru.
Bagaimana Memunculkan Ide?
Ide bisa diperoleh di mana saja, dari apa saja. Ada berbagai alternatif yang dapat menjadi sumber ide. Beberapa
di antaranya adalah:
Observasi, mencermati kejadian melalui eksporasi langsung atau media massa,
Ketika kita berekplorasi, kita akan menemukan berbagai masalah yang perlu diselesaikan, atau ada hal-hal yang
harus dijawab dan dibuktikan. Maka hal ini dapat menjadi dasar bagi dilaksanakannya penelitian untuk
menyelesaikan masalah yang terjadi, atau menjawab pertanyaan yang ada.
Telaah pustaka,
Publikasi hasil penelitian, entah dalam laporan, jurnal, prosiding, biasanya akan ada saran dan rekomendasi
untuk melakukan penelitian lanjutan, karena setiap penelitian dilakukan spesifik pada suatu poin. Apabila tema
yang berkaitan dengan penelitian cukup luas, maka akan direkomendasikan kepada peneliti selanjutnya untuk
meneliti aspek-aspek yang lain.
Interview dengan pakar,
Pakar merupakan sumber ilmu yang hidup, dan dari sana akan banyak saran dan masukan tentang hal yang
bisa diangkat sebagai tema penelitian.
Bersosialisasi
Ngobrol dengan teman jangan dianggap tidak bisa menjadi sumber ide. Bahkan pembicaraan yang biasanya
tidak formal seperti ini justru sering memunculkan inspirasi.
Setelah ide secara umum diperoleh, tidak bisa langsung menjadi dasar penelitian karena bisa jadi masih terlalu
luas. Maka kita membutuhkan pemfokusan. Tentukan central idea, persempit topik, lalu temukan titik.

Proses Kreatif dalam Menulis


Menulis merupakan suatu proses kreatif yang banyak melibatkan cara berpikir divergen (menyebar) daripada
konvergen (memusat). Seperti layaknya pelukis yang memiliki imajinasi lukisan, penulis memiliki banyak
gagasan dalam menuliskannya. Kendati secara teknis ada kriteria-kriteria yang dapat diikutinya, tapi wujud yang
akan dihasilkan sangat bergantung pada kepiawaian penulis dalam mengungkapkan gagasan. Banyak orang
mempunyai ide-ide bagus di benaknya sebagai hasil dari pengamatan, penelitian, diskusi, atau membaca.
Namun, begitu ide tersebut dilaporkan secara tertulis, laporan itu terasa amat kering, kurang menggigit, dan
membosankan. Fokus tulisannya tidak jelas, gaya bahasa monoton, pilihan katanya (diksi) kurang tepat dan
tidak kena sasaran, serta variasi kata dan kalimatnya kering.
Sebagai proses kreatif yang berlangsung secara kognitif, penyusunan sebuah tulisan memuat empat tahap,
yaitu: (1) tahap persiapan (prapenulisan), (2) tahap inkubasi, (3) tahap iluminasi, dan (4) tahap
verifikasi/evaluasi. Hampir semua proses menulis (esai, opini/artikel, karya ilmiah, dan sebagainya) melalui
keempat tahap ini. Harap diingat, proses kreatif tidak identik dengan langkah-langkah mengembangkan laporan
tetapi lebih banyak merupakan proses kognitif atau bernalar.
Pertama, tahap persiapan atau prapenulisan adalah ketika kita menyiapkan diri, mengumpulkan informasi,
merumuskan masalah, menentukan fokus, mengolah informasi, menarik tafsiran dan inferensi terhadap realitas
yang dihadapi, berdiskusi, membaca, mengamati, dan lain-lain yang memperkaya masukan kognitif yang akan
diproses selanjutnya.
Kedua, tahap inkubasi adalah ketika kita memproses informasi yang dimiliki sedemikian rupa, sehingga
mengantarkan pada ditemukannya pemecahan masalah atau jalan keluar yang dicari. Proses inkubasi ini analog
dengan ayam yang mengerami telurnya sampai telur menetas menjadi anak ayam. Proses ini seringkali terjadi
secara tidak disadari, dan memang berlangsung dalam kawasan bawah sadar (subconscious) yang pada
dasarnya melibatkan proses perluasan pikiran (expanding of the mind). Proses ini dapat berlangsung beberapa
detik sampai bertahun-tahun. Biasanya, ketika seorang penulis melalui proses ini seakan-akan ia mengalami
kebingungan dan tidak tahu apa yang harus dilakukan. Oleh karena itu, tidak jarang seorang penulis yang tidak
sabar mengalami frustrasi karena tidak menemukan pemecahan atas masalah yang dipikirkannya. Seakan-akan
kita melupakan apa yang ada dalam benak kita. Kita berekreasi dengan anggota keluarga, melakukan pekerjaan
lain, atau hanya duduk termenung. Kendatipun demikian, sesungguhnya di bawah sadar kita sedang mengalami
proses pengeraman yang menanti saatnya untuk segera menetas.
Ketiga, tahap iluminasi adalah ketika datangnya inspirasi atau insight, yaitu gagasan datang seakan-akan tibatiba dan berloncatan dari pikiran kita. Pada saat ini, apa yang telah lama kita pikirkan menemukan pemecahan
masalah atau jalan keluar. Iluminasi tidak mengenal tempat atau waktu. Ia bisa datang ketika kita duduk di kursi,
sedang mengendarai mobil, sedang berbelanja di pasar atau di supermarket, sedang makan, sedang mandi, dan
lain-lain. Jika hal-hal itu terjadi, sebaiknya gagasan yang muncul dan amat dinantikan itu segera dicatat, jangan
dibiarkan hilang kembali sebab momentum itu biasanya tidak berlangsung lama. Tentu saja untuk peristiwa
tertentu, kita menuliskannya setelah selesai melakukan pekerjaan. Jangan sampai ketika kita sedang mandi,
misalnya, kemudian keluar hanya untuk menuliskan gagasan. Agar gagasan tidak menguap begitu saja, seorang
pembelajar menulis yang baik selalu menyediakan ballpoint atau pensil dan kertas di dekatnya, bahkan dalam
tasnya ke mana pun ia pergi.
Seringkali orang menganggap iluminasi ini sebagai ilham. Padahal, sesungguhnya ia telah lama atau pernah
memikirkannya. Secara kognitif, apa yang dikatakan ilham tidak lebih dari proses berpikir kreatif. Ilham tidak
datang dari kevakuman tetapi dari usaha dan ada masukan sebelumnya terhadap referensi kognitif seseorang.
Keempat, tahap terakhir yaitu verifikasi, apa yang dituliskan sebagai hasil dari tahap iluminasi itu diperiksa
kembali, diseleksi, dan disusun sesuai dengan fokus tulisan. Mungkin ada bagian yang tidak perlu dituliskan,
atau ada hal-hal yang perlu ditambahkan, dan lain-lain. Mungkin juga ada bagian yang mengandung hal-hal yang
peka, sehingga perlu dipilih kata-kata atau kalimat yang lebih sesuai, tanpa menghilangkan esensinya. Jadi,
pada tahap ini kita menguji dan menghadapkan apa yang kita tulis itu dengan realitas sosial, budaya, dan normanorma yang berlaku dalam masyarakat.
Tips Menang Lomba Karya Ilmiah
Tidak sedikit ajang perlombaan karya tulis ilmiah untuk mahasiswa atau pun umum, mulai dari PKM dan LKTM di
tingkat nasional, juga yang diselenggarakan oleh kampus maupun lembaga mahasiswa. Kesempata besar bagi

kita untuk menjajal kemampuan dalam menyusun karya ilmiah. Tentunya banyak manfaat ketika mengikuti ajang
semacam itu, selain mengasah kemampuan juga akan menambah motovasi jika kebetulan menjadi pemenang.
Berikut ini beberapa tips umum agar memiliki kemungkinan lebih besar memenangkan even lomba penulisan
karya ilmiah.
1. Format sesuai yang diminta
Format tulisan merupakan gerbang pertama yang akan dinilai. Apabila syarat administratif ini tidak terpenuhi,
maka karya tulis yang dikirim akan segera dilempar ke keranjang sampah.
2. Minim atau tidak ada kesalahan dalam teknis penulisan
Penggunaan kata, tanda baca, penulisan catatan kaki, daftar pustaka, dan lain-lain harap juga diperhatikan.
3. Penggunaan bahasa yang benar
Bahasa karya tulis jelas tidak boleh menggunakan bahasa pergaulan sehari-hari. Maka aspek kebakuan dan
kesesuaian dengan EYD adalah salah satu syarat mutlak dalam karya tulis ilmiah.
4. Tema aktual atau ada unsur kebaruan
Bagaimana bisa menarik apabila temanya saja sudah usang? Maka karya tulis ilmiah hendaknya berisi tema
yang aktual. Atau ada sesuatu yang baru, baik dalam tema, objek penelitian ataupun metode yang digunakan.
5. Solutif dan aplikatif
Sebuah karya tulis ilmiah adalah publikasi dari kegiatan penelitian, yang tentu ditujukan untuk menyelesaikan
suatu masalah. Dengan begitu, maka apa yang ada di sana tentu harus solutif dalam menyelesaikan masalah
tersebut, dan aplikatif untuk dilaksanakan.
6. Terbiasa menulis (sering latihan dan praktek menulis)
Tiada tips paling manjur untuk dapat menang lomba kepenulisan selain harus sering latihan menulis. Seseorang
yang ingin memiliki kualitas tulisan yang baik hendaknya terus mengasah kemampuan menulisnya dengan terus
praktek menulis. Menulis apa saja, terutama menulis bebas. Orang yang sering menulis dan tidak akan sangat
terlihat bedanya. Yang jarang menulis akan terlihat kaku, kering, sistematika, kohesifitas dan koherensi lemah,
kurang mengalir, dan sebagainya. Sebaliknya, orang yang telah terbiasa menulis, tulisannya akan enak dibaca,
mengalir, segar, kaya akan pilihan kata, serta luwes.
Yo, segeralah berlatih menulis. Menulis yuuuk!!
(Disusun dari berbagai sumber)
Ditulis oleh Cahya Hw
Ketua Bidang Pembinaan Wilayah MITI-M 2009

http://mitimahasiswa.com/berita-30membuat_karya_tulis_ilmiah__siapa_takut_.html

LANGKAH AWAL DALAM PEMBUATAN


KARYA TULIS ILMIAH[1]

Oleh :
Dian Istiaty, SH.MHum[2]

A. Pendahuluan.
Suatu karya tulis ilmiah berkaitan dengan suatu karya tulis yang dihasilkan dari suatu
penelitian yang merupakan hasil temuan seseorang yang dibuat berdasarkan suatu metode
penelitian tertentu yang dilakukan sebagai suatu upaya untuk mendapatkan suatu kebenaran.
Prof. Soerjono Soekanto menjelaskan bahwa pada umumnya manusia memiliki sifat
untuk mencari kebenaran, dimana dalam usahanya untuk mencari kebenaran tersebut,
manusia dapat menempuh berbagai macam cara, baik yang dianggap sebagai usaha yang
tidak ilmiah, maupun yang dapat dikualifikasikan sebagai kegiatan ilmiah.[3]
Di kalangan masyarakat ilmiah dalam hal ini dunia pendidikan tinggi, hampir dapat
dipastikan akan bersinggungan dengan kegiatan penulisan karya tulis ilmiah. Namun
seringkali sebagian orang membayangkan akan adanya hambatan dan kesulitan yang dihadapi
dalam mengawali serta membuat suatu karya tulis ilmiah. Perasaan sulit untuk mengawali
dan menentukan suatu karya tulis ilmiah tersebut, sering kali dialami oleh banyak mahasiswa.
Meskipun tidak menutup kemungkinan banyak pihak lain yang mengalami hal yang sama.
Sangat disayangkan apabila asumsi bahwa membuat karya tulis ilmiah adalah sulit, dijadikan
alasan bagi mahasiswa maupun banyak pihak untuk menghindari membuat suatu karya tulis
ilmiah.
Apabila ditelusuri lebih lanjut, dapat dipahami bahwa dalam pembuatan suatu karya
tulis ilmiah akan lebih mudah apabila seseorang terlebih dahulu mencoba untuk mengetahui
langkah awal apakah yang harus dilakukan olehnya. Artinya Seseorang harus menentukan
langkah awal dalam membuat suatu karya tulis ilmiah. Langkah awal yang dimaksud adalah
dengan berupaya mengetahui mengenai latar belakang munculnya keinginan untuk
membahas suatu permasalahan, kemudian mencoba merumuskan masalah serta menentukan
tujuan dari dilakukannya penelitian terhadap permasalahan tersebut.
Dengan demikian, perlu untuk diketahui lebih lanjut, kiat atau upaya apakah yang
perlu diketahui dalam menentukan latar belakang, merumuskan masalah hingga menetapkan
tujuan penelitian tersebut, sehingga dapat mempermudah seseorang untuk menentukan
langkah awalnya dalam membuat atau menulis suatu karya tulis ilmiah.

B. Hal-Hal Penting yang Perlu Diketahui Sebelum Memulai Pembuatan Suatu Karya
Tulis Ilmiah.

Sebelum membahas secara teori, perlu untuk diketahui adanya beberapa hal yang
menjadi perhatian utama dalam memulai pembuatan suatu karya tulis ilmiah, diantaranya:
1.

Penulis harus melakukan beberapa kegiatan sebelum membuat suatu tulisan ilmiah,
diantaranya menentukan tema yang akan dijadikan patokan dalam menulis sekaligus
melakukan penggalian data awal.

2.

Mencoba menganalisis data awal yang diperoleh pada kegiatan sebelum menulis sehingga
dapat dijadikan suatu latar belakang yang baik bagi pembuatan karya tulis ilmiah tersebut.

3.

Merumuskan masalah berdasarkan latar belakang tersebut.

4.

Menentukan tujuan, manfaat maupun ruang lingkup tulisan, dan pada akhirnya
merumuskan atau menentukan judul tulisan yang mewakili permasalahan yang akan
dibahas.

Ad.1. Kegiatan yang perlu dilakukan sebelum membuat tulisan ilmiah.

Langkah pertama yang harus dilakukan seseorang apabila hendak menulis suatu tulisa
ilmiah adalah menentukan tema dari suatu tulisan tersebut. Ada kalanya dalam mengikuti
suatu lomba karya tulis ilmiah, tema tulisan telah ditentukan oleh panitia lomba. Apabila
telah ditentukan, akan lebih mengarahkan si penulis dalam membuat suatu karya ilmiah.
Sebaliknya, apabila belum ditentukan tema tulisan seperti dalam hal penulisan skripsi, maka
penulis mendapat kebebasan dalam menentukan sendiri tema tulisan yang disukainya ataupun
yang lebih dimengerti olehnya.
Langkah berikutnya, apabila telah ditentukan tema yang akan diteliti, maka penulis
harus melakukan penggalian data awal dengan cara mencari informasi mengenai tema yang
akan diteliti atau ditulis. Prof. Suharsimi Arikunto menjelaskan ada tiga cara yang dapat
dilakukan untuk mengumpulkan informasi, yakni didasarkan pada 3 obyek yang berupa
tulisan-tulisan dalam kertas (paper), manusia (person) dan tempat (place).[4] Untuk
mempermudah mengingatnya dapat disingkat Tiga P (Three P).
Adapun yang dimaksud dengan Tiga P tersebut adalah : [5]
1.

Paper : membaca dokumen, buku-buku, majalah,surat kabar atau bahan tertulis lainnya,
baik berupa teori, laporan penelitian atau penemuan sebelumnya.

2.

Person : bertemu, bertanya dan berkonsultasi dengan para ahli atau manusia sumber.

3.

Place : Tempat, lokasi atau benda-benda disekitar yang terdapat di tempat penelitian.
Artinya melihat dan mengamati fakta yang ada disuatu tempat atau lingkungan sekitar.

Biasanya, berdasarkan ketiga obyek tersebut (tidak harus ketiga obyek tersebut,
karena mungkin saja hanya melalui salah satu obyek dari Tiga P tersebut seseorang
mendapatkan data awal yang dianggapnya cukup), seorang penulis dapat menggali data yang
diperlukan dalam memulai suatu penulisan karya ilmiah. Akan sangat sulit bagi seseorang
untuk menulis suatu karya ilmiah jika tidak memiliki data awal yang akan dipaparkan dalam
bagian latar belakang, hal ini dikarenakan data awal akan menunjukkan betapa pentingnya
suatu tulisan tersebut sehingga menggambarkan suatu latar belakang yang menjadi dasar
dalam merumuskan suatu permasalahan.

Ad.2. Menganalisis data awal untuk dijadikan latar belakang tulisan.

Data awal yang didapat melalui pengumpulan informasi berdasarkan obyek tertentu,
(dalam hal ini baik melalui Paper, Person ataupun Place), kemudian dicoba untuk dianalisis.
Apabila masuk ke tahap ini, maka untuk mempermudah menganalisisnya, perlu ditentukan
bahwa data awal tersebut dapat dibagi menjadi dua, yaitu data primer dan data sekunder.
Data primer merupakan data yang diperoleh langsung dari masyarakat[6]. Biasanya
merupakan fakta, fenomena, kasus yang didapat langsung dari lapangan, termasuk informasi
langsung dari masyarakat, kebiasaan yang muncul dihadapan penulis, ataupun kasus hukum
yang terjadi disekitar. Singkatnya merupakan suatu data yang belum diolah.
Sedangkan data sekunder merupakan data yang telah diolah, mencakup dokumendokumen resmi, buku-buku, hasil penelitian yang berwujud laporan, buku harian termasuk
dokumen pribadi dan data sekunder yang bersifat publik seperti data arsip dan data resmi
lainnya.[7]
Apabila kedua data telah ditentukan, maka langkah berikutnya adalah menganalisis
dengan cara melakukan perbandingan, mencari hubungan atau korelasi antar data ataupun
mencari kesenjangan antara data yang didapat. Sistem menganalisis ini tidak terlepas dari
logika berpikir yang digunakan oleh si penulis, apakah akan menggunakan logika deduktif
(dari luas ke sempit) atau secara induktir (dari sempat ke luas). Apabila telah ditentukan
logika berpikirnya, akan mempermudah pula dalam menganalisis. Setelah dianalisis, biasanya
akan muncul motivasi dari si penulis serta alasan dipilihnya tema permasalahan tersebut.
Pada akhirnya, diujung penulisan latar belakang, akan dijelaskan harapan yang ingin dicapai
oleh seorang penulis melalui karya ilmiah tersebut.
Berikut gambaran membuat latar belakang berdasarkan logika berpikir yang dipilih
untuk digunakan oleh si penulis :

Skema membuat latar belakang


Logika berpikir yang digunakan

Deduktif

Induktif

(dari luas ke sempit)

(dari sempit ke luas)

(dari teori ke fakta)

(dari fakta ke teori)

Membuat pemaparan

Membuat pemaparan

Secara teoritis

berdasarkan fakta

(dari UU dll)

atau kasus

pemaparan berupa

pemaparan secara
kasus,

fenomena

teoritis (UU & teori2)

Ada analisis

Memuat motivasi (motif) si peneliti serta alasan memilih variabel judul

Menjelaskan harapan yang ingin dicapai

Secara garis besar, dapat disimpulkan bahwa dalam membuat suatu latar belakang
perlu diketahui beberapa hal berikut ini :
1.

Latar belakang merupakan suatu gambaran ringkas tema dari penelitian atau tema tulisan.

2.

Latar belakang dapat dibuat dengan mendasarkan pada kenyataan yang terjadi
dilapangan, berupa fenomena, kasus, data dan fakta (Das sein) serta berdasarkan keadaan
yang sebaiknya atau seharusnya terjadi menurut teori atau peraturan (Undang-Undang)
yang berlaku. (Das sollen)

3.

Latar belakang harus memuat motivasi penulis yang dibuat setelah membandingkan dan
menganalisis ke dua hal tersebut pada point 2.

4.

Latar belakang juga harus menjelaskan alasan memilih tema dan judul tulisan, baik alasan
sesuai bidang ilmi maupun berdasarkan faktor yang menarik dari permasalahan tersebut.

5.

Latar belakang juga harus memaparkan hal yang diharapkan untuk didapat dari hasil
tulisan atau penelitian tersebut.

Ad.3. Merumuskan masalah berdasarkan latar belakang.


Prof. Soerjono Soekanto menyatakan bahwa suatu masalah sebenarnya merupakan
suatu proses yang mengalami halangan didalam mencapai tujuannya. Biasanya halangan
tersebut hendak diatasi, dan hal inilah yang antara lain menjadi tujuan suatu suatu penelitian.
[8]Meskipun demikian, dalam pemilihan masalah tetap perlu memperhatikan beberapa hal,
diantaranya :[9]
1.

Kemampuan penulis, dalam hubungannya dengan penguasaan teoritis dan metodologis.

2.

Fasilitas yang tersedia, terutama dana dan waktu

3.

Kemungkinan memperoleh data yang ada harus kuat.

4.

apakah masalah yang hendak diteliti itu penting dan berfaedah bagi negara, masyarakat
dan ilmu pengetahuan.

Secara garis besar, merumuskan permasalahan dapat dilakukan dengan berbagai cara. Antara
lain :
1.

Berdasarkan tujuan yang ingin dicapai.


a.

Permasalahan dibuat untuk mengetahui atau mendeskripsikan suatu fakta,


fenomena atau peristiwa hukum.

b.

Permasalahan dibuat untuk mencari hubungan antara dua hal atau dua fenomena
maupun data.

c.

Permasalahan dibuat dengan cara membandingkan kedua hal atau fenomena


maupun data yang ada.

2.

Berdasarkan teori dasar hukum.

Untuk merumuskan masalah di bidang hukum, biasanya akan lebih mudah apabila
lebih ditujukan untuk mempermasalahkan atau menentukan bagaimana atau
mengapa subyek hukum, obyek hukum (hak dan kewajiban), hubungan hukum,
peristiwa hukum maupun akibat hukum terhadap fakta ataupun teori yang ditemukan
pada data awal.
3.

Cara lain yang lebih sederhana, yaitu dengan cara mempertemukan antaran :
a.

Das sollen dengan das sollen (teori dengan teori)

b.

Das Sein dengan das sollen (fakta dengan teori)

c.

Das Sein dengan das sein (fakta dengan fakta).

Berikut ini contoh menggunakan cara yang sederhana dalam mengidentifikasikan suatu
permasalahan sekaligus merumuskan suatu masalah dengan berdasarkan data awal yang telah
dikumpulkan sebelumnya.

Contoh 1.
Diringkas dari skripsi milik Ainal Ikram (Mahasiswa Fakultas Hukum Unsri Angkatan
1998) dengan judul : Perlindungan Hukum Terhadap Pemegang Hak atas Domain Name
ditinjau dari aspek HaKI.

IDENTIFIKASI PERMASALAHAN:
Banyaknya kasus yang menyalahgunakan penggunaan domain name
mengindikasikan bahwa nama domain merupakan obyek hukum yang harus
dilindungi, terutama sebagai hasil karya intelektual manusia, maka perlu
perlindungan hukum melalui HaKI

Contoh 2
Diringkas dari Karya ilmiah milik Agus Kurniawan (Mahasiswa Fakultas Hukum Angkatan
1999) dengan Judul : Perlindungan Rempah-Rempah Indonesia dari Praktek Biopiracy
menurut sistem hukum HaKI

Adapun hal-hal yang berkaitan dengan perumusan masalah ini, maka kiat yang perlu
diperhatikan dalam membuat atau merumuskan masalah, antara lain :
1.

Perumusan masalah merupakan rangkaian kata yang membentuk kalimat yang


mengungkapkan pilihan masalah (kesenjanagan antara data yang dimiliki) yang diambil
oleh penulis untuk diteliti.

2.

Gunakan kata-kata yang sederhana dengan konsep yang jelas, tidak mengandung makna
ganda dan tidak bombastis

3.

Gunakan kata tanya yang efektif, tidak wajib menggunakan tanda tanya dibelakang
kalimat.

4.

Perumusan masalah harus sesuai dengan tema, fokus dan variabel tulisan, jangan melebar.

5.

Sudut pandang ilmu yang dikaji jelas terlihat pada rumusan masalah tersebut.

Apabila masih mengalami kesalahan dalam merumuskan masalah, maka hal tersebut
mungkin terjadi dikarenakan : [10]
1.

Mengumpulkan data tanpa perencanaan yang terinci

2.

Mengambil data yang sudah tersedia dan berusaha untuk memaksakan perumusan
masalahnya.

3.

Merumuskan tujuan secara umum dan meragukan sehngga interprestasi hasil dan
kesimpualn tidak sahih (valid).

4.

Tidak menyebutkan batasan (limitation) dalam pendekatannya, baik diungkapkan secara


eksplisit maupun implisit, yang berguna untuk membatasi kesimpulan dan penerapannya
pada situasi lain.

Ad.4. Menentukan tujuan, manfaat maupun ruang lingkup suatu tulisan.

Apa yang hendak dicapai dalam suatu penelitian maupun tulisan, hendaknya
dikemukakan dengan jelas dan tegas. Perlu pula diingat bahwa antara masalah, tujuan dan
kesimpulan yang kelak diperoleh harus sikron. Artinya tujuan dibuat berdasarkan rumusan
permasalahan, dan ini berkaitan erat dengan kesimpulan yang ingin dibuat.
Jika masalah dirinci menjadi 4 (empat) hal maka tujuan penelitian harus meliputi
keempat hal tersebut dan pada akhirnya dari keempat hal tersebut akan diperoleh kesimpulan
yang meliputi keempat hal tersebut.[11]
Selanjutnya terhadap manfaat yang hendak dicapai, perlu diketahui bahwa manfaat
harus dibuat dengan memperhatikan dua aspek yaitu aspek teoritis ( manfaat yang timbul dari
penelitian bagi ilmu yang dikaji) dan aspek praktis (manfaat yang timbul dari penelitian
melalui aplikasi ilmu yang bersaangkutan seperti ditujukan kepada pemerintah, atau instansi
maupun masyarakat yang bersangkutan secara khusus).
Manfaat tulisan dapat berfungsi untuk membantu merumuskan saran pada penelitian
atau karya tulis, karena melalui manfaat, penulis mempunyai batasan terhadap apa yang
menjadi solusi bagi permasalahan.

Sementara penentuan ruang lingkup sangat dibutuhkan, terutama apabila judul yang
dibuat terlalu singkat, ataupun motif dari penuis masih abstrak. Diharapkan melalui
penentuan ruang lingkup ini akan mempermudah si penulis dalam menentukan ruang gerak
serta batasan pembahasan agar tidak melebar dari tujuan penulisan.

Demikianlah 4 (empat) hal yang dapat dijadikan pedoman, kiat ataupun cara untuk
menentukan langkah pertama dalam membuat suatu tulisan ilmiah. Apabila si penulis telah
mampu menentukan langkah awal tersebut, barulah dapat ditarik suatu variabel yang
mewakili latar belakang maupun rumusan masalah dan tujuannya, yang dikenal sebagai Judul
Tulisan. Meskipun secara teori, judul harus ditulis paling duluan, namun secara praktek,
munculnya judul dapat dibuat belakangan setelah si penulis dapat menentukan latar belakang,
rumusan masalah dan tujuan penulisan.
Hal-hal yang mungkin perlu diperhatikan dalam menentukan judul adalah :
1.

Judul penelitian dibuat harus menggambarkan atau mewakili permasalahan, dapat


dirumuskan secara ringkas singkat dan jelas atau dapat pula selengkap mungkin. Judul
yang ditulis lengkap dimungkinkah apabila benar-benar ingin mewakili permasalahan.
Secara garis besar, judul penelitian yang lengkap adalam mencakup :
a.

Sifat dan jenis penelitian

b.

Obyek yang diteliti

c.

Subyek penelitian

d.

Lokasi atau daerah penelitian.

2.

Judul harus menggambarkan pentingnya masalah yang akan diangkat..

3.

Judul harus menarik minat pembaca

4.

Judul harus memuat variabel-variabel yang mendukung, melengkapi atau dapat pula
mandiri.

Apabila telah berhasil menjalani langkah awal ini, kemudian berhasil menentukan
judul yang tepat, maka penulis dapat menggunakan latar belakang, rumusan masalah dan
tujuan penulisan yang telah dibuat dan ditentukan untuk menggunakan metode penelitian
yang tepat guna mendapatkan jawaban atas rumusan permasalahan tersebut.
Patut pula untuk diingat, bahwa dalam menentukan tulisan yang akan dibuat, si
penulis harus tetap memperhatikan beberapa hal berikut ini :
1.

Tulisan harus asli atau original. Bukan jiplakan dari milik orang lain, dan harus
jujur dalam mencantumkan kutipan yang digunakan selama penulisan.

2.

Tema tulisan merupakan minat utama dari si penulis. Hal ini untuk
mempermudah meningkatkan semangat serta memunculkan motivasi yang kuat
guna menyelesaikan penulisan hingga dicapai apa yang diinginkan.

3.

Tulisan tersebut mempunyai manfaat, baik bagi si penulis maupun secara umum
(keilmuan).

4.

Penelitian mengenai tema tulisan tersebut harus dapat dilaksanakan (bukan hal
yang mustahil untuk diteliti atau tidak terlalu menyulitkan bagi si penulis)

5.

Penelitian dapat dilaksanakan, tergambar atau terlihat dari ada tidaknya faktor
yang mendukung, seperti fasilitas kepustakaan, informan, maupun birokrasi yang
akan dihadapi.

C. Kesimpulan
Berdasarkan apa yang telah dibahas sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan
bahwa untuk mempermudah dalam menulis suatu karya tulis ilmiah maka seorang penulis
harus dapat menentukan langkah awal yang harus diambil dalam memulai suatu tulisan,
yakni penulis harus melakukan beberapa kegiatan sebelum membuat suatu tulisan ilmiah,
diantaranya menentukan tema yang akan dijadikan patokan dalam menulis sekaligus
melakukan penggalian data awal, kemudian menganalisis data awal yang diperoleh pada
kegiatan sebelum menulis sehingga dapat dijadikan suatu latar belakang yang baik bagi
pembuatan karya tulis ilmiah tersebut. Selanjutnya merumuskan masalah berdasarkan latar
belakang tersebut. Terakhir menentukan tujuan, manfaat maupun ruang lingkup tulisan, dan
pada akhirnya merumuskan atau menentukan judul tulisan yang mewakili permasalahan yang
akan dibahas.
Apabila langkah awal tersebut telah dilaksanakan, maka akan lebih mudah bagi si
penulis untuk menindaklanjuti penulisan karya ilmiahnya, dengan menentukan judul serta
memperhatikan ketentuan dalam membuat suatu tulisan. Baru kemudian mencoba
menentukan metode ilmiah yang bagaimanakah yang tepat digunakan terhadap latar
belakang, rumusan masalah dan tujuan penulisan yang telah ditentukan tersebut.

D. Daftar Pustaka

Ainal Ikram. 2003. Skripsi (karya ilmiah yang tidak dipublikasikan). Perlindungan Hukum
Terhadap Pemegang Hak atas Domain Name Ditinjau dari Aspek HaKI. FH Unsri :
Inderalaya
Agus Kurniawan. 2003. (Karya ilmiah yang diperlombakan dalam Mahasiswa Berprestasi
2003). Perlindungan Rempah-Rempah Indonesia dari Praktek Biopiracy Menurut Sistem
Hukum HaKI. FH Unsri : Inderalaya.

Maria.
S.
W.
Sumardjono.
1989. Pedoman
Penelitian. Yogyakarta: Lembaga Penelitian UGM.

Pembuatan

Usulan

Soerjono Soekanto. 1986. Pengantar Penelitian Hukum. Jakarta. :UI Press


Suharsimi Arikunto. 1998. Prosedur Penelitian : Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta : PT.
Rineka Cipta.

[1] Materi Pelatihan, disampaikan dalam PELATIHAN PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH 2004
yang diselenggarakan oleh Asean Law Students Association (ALSA) Indonesia Local Comitte
Sriwijaya University pada tanggal 15 Mei 2004 di Kampus Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya
Bukit Besar, Palembang.
[2] Staf Pengajar Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya, Anggota Unit Penelitian Fakultas
Hukum Unsri dan Anggota Sentra HaKI Unsri.
[3] Soerjono Soekanto. Pengantar Penelitian Hukum. UI Press. Jakarta. 1986., halaman 1.
[4] Suharsimi Arikunto. Prosedur Penelitian : Suatu Pendekatan Praktek. PT. Rineka
Cipta.Jakarta. 1998., halaman 39.
[5] Ibid.,
[6] Soerjono Soekanto, op cit,. halaman 12.
[7] Ibid.,
[8] Ibid., halaman 109.
[9] Maria. S. W. Sumardjono. Pedoman Pembuatan Usulan Penelitian. Lembaga Penelitian
UGM. Yogyakarta. 1989., halaman 10.
[10]

ibid.,

[11] ibid., halaman 12.

http://cambai.multiply.com/journal/item/18/LANGKAH_AWAL_DALAM_PEMBUATAN
_KARYA_TULIS_ILMIAH