Anda di halaman 1dari 5

Zona Laut : Jenis dan Macam-Macamnya

Advertisement

Laut merupakan suatu kawasan yang terluas dipermukaan bumi ini, hampir 2/3 dari permukaan
bumi terdiri atas hamparan lautan dan sisanya adalah daratan. Kita tahu bahwa laut merupakan
bagian bumi yang memberikan kontribusi sangat besar bagi kehidupan manusia seperti sebagai
sarana transportasi maupun sebagai penghasil sumber daya seberti ikan, terumbu karang, rumput
laut, dan kekayaan alam lainnya. Laut merupakan wilayah yang menghubungkan antara wilayah
atau daerah yang satu dengan wilayah lainnya lainnya. Laut juga merupakan habitat bagi
berbagai macam organisme seperti ikan, terumbu karang, ubur-ubur, dan masih banyak
organisme lainnya.

Zona Laut Menurut Letaknya


Menurut letaknya, laut dapat dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu :
1. Laut pedalaman. Merupakan laut yang letaknya menjorok ke pedalaman. Laut ini tidak
dipengaruhi oleh arus samudra dan tidak mengalami proses pasang surut.
2. Laut Pertengahan (Continental sea). Merupakan laut yang berada di tengah-tengah benua
3. Laut Tepi (Marginal sea). Merupakan laut yang terletak di landas benua serta memiliki
hubungan bebas dengan samudra. Inilah yang menjadikan arus tepi selalu dipengaruhi
oleh arus samudra.

Zona Laut Menurut Proses Terjadinya


Sedangkan menurut proses terjadinya, laut juga dibedakan kedalam 3 jenis, yaitu :
1. Laut Transgresi. Laut ini terjadi karena adanya perubahan permukaan laut yang terjadi
akibat permukaan air laut yang naik atau daratan yang mulai menyusut atau turun
sehingga menjadikan daratan tersebut tergenang oleh air.
2. Laut ingresi. Ini merupakan laut yang terjadi karena tanah yang semakin menurun ke
dasar laut, sehingga menjadikan kawasan tersebut terendam oleh air. Biasanya penurunan
tanah tersebut akan membentuk palung dan lubuk laut.
3. Laut Regresi. Ini merupakan laut yang terbentuk akibat penyempitan laut itu sendiri yang
dikarenakan oleh pengendapan bebatuan seperti pasir, lumpur, maupun material lain yang
dibawa aliran air sungai yang pada akhirnya bermuara di laut.
Laut juga dibagi menjadi beberapa jenis zona, dimana zona kelautan tersebut berawal dari
wilayah lepas pantai yang kedalaman airnya mencapai 200 meter atau sekitar 656 kaki.

Zona Laut Berdasarkan Kedalamannya


Berdasarkan kedalamannya, laut terbagi menjadi beberapa zona kelautan, seperti :

1. Zona Litoral (Wilayah Pasang Surut)


Zona litoral adalah zona atau wilayah laut yang apabila pada saat terjadi air pasang, wilayah ini
akan tergenang oleh air, dan pada saat terjadi air surut, wilayah ini akan mengering dan berubah
menjadi pantai. Oleh karena itulah maka zona ini seringkali disebut dengan daerah pasang surut.
Pengaruh suhu udara serta sinar matahari yang terdapat pada zona litoral sangat kuat.
Menjadikan zona ini sebagai habitat bagi beberapa spesies aut seperti bintang laut, udang,
kepiting, cacing, serta bentos.
2. Zona Neritik (Laut dangkal)
Zona Neritik adalah wilayah perairan dangkal yang terletak dekat dengan pantai. Kedalaman dari
zona ini adalah berkisar antara 50 hingga 200 meter. Kawasan ini dapat tertembus sinar matahari
dengan sangat baik, sehingga menjadikannya sebagai habitat yang sangat cocok bagi berbagai
jenis spesies laut seperti ubur-ubung, fitoplankton. Zooplankton, rumput laut, serta jenis spesies
lainnya.
3. Zona Bathial (Laut Dalam)
Zona Bathial merupakan Wilayah perairan yang memiliki kedalaman yang berkisar antara 200
hingga 2000 meter. Wilayah ini tidak dapat ditembus oleh sinar matahari. Hal tersebutlah yang
menjadikan kehidupan diwilayah zona bathial tidak seramai di zona neritic.
4. Zona Abisal (Laut sangat Dalam)
Ini merupakan bagian laut yang memiliki kedalaman lebih dari 2000 meter. Wilayah ini
memiliki suhu yang sangat dingin. Hal inilah yang menjadikan zona abbisal hanya memiliki
beberapa spesies hewan laut. Dan di zona ini tidak dapat ditemui spesies tumbuh-tumbuhan laut.
Contoh spesies yang dapat hidup di zona ini adalah angler fish, dimana biota laut tersebut dapat
menghasilkan cahaya sendiri untuk berkomunikasi.

Zona Laut Berdasarkan Kedalamannya


sponsored links

Zona Laut Berdasarkan Cahaya Matahari yang


menjangkaunya

Zona laut berdasarkan cahaya matahari yang menjangkaunya


Menurut ahli kelautan, zona laut dapat dibedakan berdasarkan sejauh mana cahaya matahari
dapat mencapai kawasan perairan tersebut. Adapun jenis zona tersebut antara lain adalah :
1. Zona Epipelagic (eufotik)
Merupakan zona yang dapat diterangi oleh pancaran sinar matahari, sehingga proses fotosintesis
di zona tersebut dapat berjalan dengan sangat baik. Suhu zona epipelagic berkisar dari 40 ke 3
derajat Celcius
2. Zona Mesopelagic (disphotic)
Merupakan zona laut yang hanya mendapatkan sejumlah kecil penerangan sinar matahari.
Karena kelangkaan cahaya yang didapat, maka zona ini dikenal dengan sebutan twilight zone.
Suhu dari zona mesopelagic berkisar dari 5 4 derajat Celcius atau sekitar 41 39 derajat
fahrenheit.
3. Zona Bathypelagig (aphotic)
Merupakan zona laut yang terdalam, dimana sama sekali tidak ada cahaya matahari yang dapat
menembus zona tersebut. Zona ini seringkali disebut sebagai zona tengah malam. Suhu yang
terdapat pada zona ini berkisar 0 6 derajat Celcius.

Zona Laut Menurut Ekosistemnya


Menurut ekosistem yang menghuni, zona kelautan juga terbagi menjadi 3 jenis, yaitu :

1. Zona Litoral ( perairan dalam)


Secara umum, jumlah ekosistem kehidupan yang ada pada perairan laut dalam lebih rendah jika
dibandingkan tempat lainnya. Hewan-hewan yang hidup di zona ini memiliki mata yang sangat
peka terhadap cahaya. Organisme yang hidup di zona ini hanya bertindak sebagai konsumen dan
sebagai pengurai saja, sedangkan produsen tidak ada sama sekali. Hal tersebut terjadi karena
tidak adanya cahaya matahari yang dapat menembus kawasan itu. Spesies-spesies yang ada di
zona ini biasanya mendapatkan makanan yang bersumber dari plankton-plankton yang
mengendap.
2. Zona Neritic (perairan dangkal)
Luas wilayah zona ini adalah mencakup pesisir, dimana zona ini mendapatkan pencahayaan
matahari yang sangat baik. Berbagai jenis ekosistem dapat hidup di zona tersebut. Mereka
diantaranya adalah ganggang laut, terumbu karang, dan juga rerumputan.
Sponsors Link

3. Zona Oseanic
Zona ini merupakan wilayah laut dimana sinar matahari tidak dapat menembus hingga ke dasar.
Hal tersebut menyebakan terjadinya perbedaan suhu di dalam zona tersebut yang terjadi akibat
air yang ada dipermukaan tidak dapat bercampur dengan air yang ada dibawahnya. Spesies yang
bisa ditemui adalah berbagai jenis ikan.

Zona Laut di Indonesia

Di Indonesia yang sebagian besar


wilayahnya adalah perairan, membagi zona lautnya menjadi 3 kelompok, yaitu :
1. Zona Teritorial
Merupakan garis khayal yang memiliki jarak sekitar 12 mil dari garis dasar ke laut lepas. Suatu
negara dapat berdaulat penuh hingga mencapai batas teritorial, akan tetapi negara tersebut juga
berkewajiban terhadap penyediaan alur pelayaran baik di bawah maupun permukaan laut.
2. Zona Landas Kontinen

Baik secara geologi maupun morfologi, zona ini merupakan lanjutan dari suatu benua, dimana
kedalaman lautnya mencapai 150 meter. Kenapa Indonesia memiliki zona landas kontinen? Hal
itu dikarenakan negara kita terletak diantara 2 buah kontinen, yaitu Asia dan Australia.
3. Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)
Merupakan jalur perairan (laut) yang memiliki lebar 200 mil dari garis dasar ke arah laut
terbuka. Dengan zona ini, maka dalam pemanfaatan sumber daya laut, Indonesia mendapatkan
kesempatan yang pertama. Pengukuhan zona tersebut telah diumumkan oleh pemerintah
Indonesia pada tanggal 21 Maret 1980.