Anda di halaman 1dari 128

DAFTAR ISI

1.

MEKANISME PROSEDUR KOMISIONING DAN SLO ....................... 7


1.1 Definisidan Istilah ................................................................................ 7
1.1.1 Pengertian Pengujian ................................................................................. 7
1.1.2 Pengertian Inspeksi .................................................................................... 8
1.1.3 Pengertian Komisioning .............................................................................. 9
1.1.4 Pengertian SLO .......................................................................................... 9

1.2 Jenis dan Lingkup Kegiatan .............................................................. 11


1.2.1 Jenis dan LingkupKegiatan Komisioning .................................................. 11
1.2.2 Jenis dan lingkup kegiatan SLO ............................................................... 31
1.2.3 Perbandingan Kegiatan Komisioning & SLO............................................. 39

1.3 Prosedur Komisioning dan SLO ........................................................ 41


1.3.1 Bagan Alir (Flowchart) pelaksanaan Komisioning ..................................... 41
1.3.2 Bagan Alir (Flowchart) pelaksanaan SLO ................................................. 43
1.3.3 Standar yang terkait dengan Komisioning................................................. 44
1.3.4 Rujukan yang terkait dengan SLO ............................................................ 45

1.4 Pengorganisasian ............................................................................. 46


1.4.1 Pengorganisasian pada Komisioning ........................................................ 46
1.4.2 Pengorganisasian pada SLO .................................................................... 49

2.

PERSYARATAN DAN PELAKSANAAN KOMISIONING DAN SLO . 50


2.1 Persyaratan Administrasi .................................................................. 50
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

2.1.1 Persyaratan Administrasi Komisioning ...................................................... 50


2.1.2 Persyaratan Administrasi SLO .................................................................. 51

2.2 Persyaratan Personal ....................................................................... 52


2.2.1 Persyaratan Personel pada Pelaksanaan Komisioning ........................... 552
2.2.2 Persyaratan Personel pada Pelaksanaan SLO ......................................... 53

2.3 Persyaratan Fasilitas ........................................................................ 53


2.3.1 Persyaratan untuk Alat Ukur/ Uji ............................................................... 53
2.3.2 Persyaratan untuk Alat Kerja .................................................................... 54

2.4 Persyaratan K2, K3, dan LH ............................................................. 55


2.4.1 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) ................................................... 55
2.4.2 Keselamatan Ketenagalistrikan (K2) ......................................................... 59
2.4.3 Hubungan Antara K2 dan K3 .................................................................... 66
2.4.4 Lingkungan Hidup (LH) ............................................................................. 67
2.4.5 PersyaratanAspek K2/K3 .......................................................................... 71
2.4.6 Persyaratan Aspek Lingkungan Hidup ...................................................... 78

3.

TATA CARA KOMISIONING PROYEK INSTALASI TRANSMISI-GI 79


3.1 Pelaksanaan Komisioning ................................................................. 79
3.1.1 Pelaksanaan Komisioning Gardu Induk .................................................... 89
3.1.2 Pelaksanaan Komisioning Transmisi ........................................................ 93

3.2 Contoh Tata Cara Komisioning Individual Trafo pada Bay Trafo ..... 96
3.3 Pengujian Saat Kondisi Berbeban .............................................. 11112

4.

TATA CARA SLO PROYEK INSTALASI TRANSMISI-GI............... 117


4.1 Pelaksanaan SLO ........................................................................... 117
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

4.2 Review Dokumen ............................................................................ 119


4.3 Review Desain ............................................................................ 11190
4.4 Evaluasi Hasil Uji ........................................................................ 11201
4.5 Pemeriksaan Dan Pengujian ...................................................... 12122

5.

EVALUASI DAN PELAPORAN KOMISIONING DAN SLO ......... 11244


5.1 Evaluasi Komisioning dan SLO ................................................... 11244
5.2 Laporan Pelaksanaan Komisioning dan SLO ............................. 11266
5.3 Pengesahan dan Distribusi Laporan ........................................... 11278

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Tahapan Kegiatan Komisioning Instalasi Transmisi dan GI Baru ........................ 112
Gambar 1.2 Flowchart Pelaksanaan Komisioning ................................................................... 442
Gambar 1.3 Skema SLO Instalasi Ketenagalistrikan oleh LIT Terakreditasi ............................. 43
Gambar 1.4 Skema SLO Instalasi Ketenagalistrikan oleh LIT Belum Terakreditasi .................. 44
Gambar 1.5 Susunan Tim Organisasi Komisioning sesuai SPLN ............................................. 46
Gambar 1.6 Basic Communication pada Pelaksanaan Komisioning ......................................... 47
Gambar 1.7 Organisasi dan Basic Communication pada Kegiatan SLO ................................... 49
Gambar 2.1 Kepatuhan dalam menerapkan K3 dan kelalaian yang berakibat celaka ............... 57
Gambar 2.2 Alur Empat Pilar keselamatan Ketenagalistrikan ................................................. 662
Gambar 2.3 Ruang Lingkup Keselamatan Ketenagalistrikan Di PT PLN (Persero) ................... 63
Gambar 2.4 Sarana K3 untuk keselamatan pekerja .................................................................. 65
Gambar 2.5 Hubungan antara K2 dan K3 ................................................................................. 66
Gambar 2.6 Jenis dokumen lingkungan .................................................................................... 68
Gambar 2.7 Penentuan Kegiatan Wajib AMDAL ....................................................................... 68
Gambar 2.8 Pemeriksaan ROW Dalam Rangka Komisioning dan SLO .................................. 772
Gambar 2.9 Contoh Konduktor yang tidak layak untuk Dipasang ........................................... 772
Gambar 2.10 Kepatuhan memakai APD ................................................................................... 73
Gambar 2.11 Contoh Sarung tangan tahan tegangan............................................................... 74
Gambar 2.12 Contoh sepatu tahan tegangan ........................................................................... 74
Gambar 2.13 Tester tegangan .................................................................................................. 75
Gambar 2.14 Contoh Helm pengaman ..................................................................................... 75
Gambar 2.15 Grounding kabel .................................................................................................. 76
Gambar 2.16 Pole strap ( tali ikat ) untuk Full Body Harnest/Safety Belt ................................... 76
Gambar 2.17 Full body harnest................................................................................................. 77
Gambar 2.18 Contoh Rambu Pembatas Bahaya ...................................................................... 77

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 2.19 Contoh Rambu rambu Tanda Bahaya .............................................................. 78


Gambar 3.1 Contoh Project Schedule of SUTT 150 kV Jeranjang - Sekotor ............................. 80
Gambar 3.2 Contoh Surat Pernyataan BAPPK (ganti contoh yg jaringan) ................................ 82
Gambar 3.3 Format Form Turn Over Package.......................................................................... 87
Gambar 3.4Contoh akibat Korona .......................................................................................... 117

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Perbedaan antara kegiatan pengujian, inspeksi, komisioning, dan SLO ................... 10
Tabel 2.1 Kegiatan Sektor Ketenagalistrikan yang Wajib AMDAL ............................................. 69
Tabel 2.2 Contoh UKL pada transmisi. ..................................................................................... 70
Tabel 3.1 Contoh Master Schedule Pelaksanaan Komisioning PLTU (ganti contoh yg jaringan)
................................................................................................................................................. 80
Tabel 3.2 Dokumen yang direview pada Komisioning Instalasi Transmisi ................................. 93
Tabel 3.3 Peralatan yang diperiksa pada Komisioning Instalasi Transmisi ............................... 94
Tabel 3.4Pengukuran Suhu pada Transmision Line saat pengujian Kondisi Berbeban ........... 114
Tabel 3.5 Pemeriksaan kestabilan dan arah dari penunjukan relay pada pengujian kondisi
berbeban ................................................................................................................................ 115
Tabel 3.6 Kategori Hasil Ukur dengan Thermovisi .................................................................. 116
Tabel 4.1 Contoh LIT terdaftar di DJK-ESDM ......................................................................... 118
Tabel 4.2 Masa Berlaku Sertifikasi Laik Operasi Instalasi Tenaga Listrik ................................ 118
Tabel 5.1 Contoh Ikhtisar Hasil Inspeksi Komisioning PHB Bus Kopel GI 150 kV ................... 125
Tabel 5.2 Format Laporan Komisioning dan Laporan SLO ..................................................... 127

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

1. MEKANISME PROSEDUR KOMISIONING DAN SLO

1.1 Definisi dan Istilah


1.1.1 Pengertian Pengujian
Menurut Kep.Dir No 004.K/DIR/2013, pengujian adalah segala kegiatan yang
bertujuan untuk rnengukur dan menilai unjuk kerja suatu instalasi.
Menurut kamus umum, pengujian adalah penilaian yang dimaksudkan untuk
mengukur pengetahuan atau kemampuan dari responden (produk/benda yang diuji).
Menurut IEC, pengujian produk dapat dibagi menjadi 5, yaitu:
a) Pengujian Jenis (Type Test)
Uji jenis ialah pengujian yang lengkap untuk menentukan apakah hasil
produksi telah memenuhi persyaratan-persyaratan yang ditentukan dalam
standar ini.
Pengujian ini bila telah dilakukan tidak perlu diulang, kecuali bila ada
perubahan

bahan

atau

konstruksi

yang

kemungkinan

dapat

merubah

karakteristiknya.
b) Pengujian Rutin (Routine Test)
Uji rutin ialah pengujian yang dilakukan secara rutin yang ditentukan
dalam standar ini pada setiap hasil produksi oleh produsen. Pengujian ini harus
dilakukan oleh pabrik pembuat terhadap setiap hasil produksi.
c) Pengujian Contoh (Sample Test)
Uji contoh ialah pengujian yang dilakukan terhadap contoh-contoh yang
diambil dari satu kelompok hasil produk untuk menentukan apakah kelompok
tersebut mempunyai sifat-sifat yang sama dengan uji jenis (Type Test) produk
tersebut seperti yang ditentukan dalam standar/ kontrak.
Pengujian ini umumnya dilaksanakan pada saat serah terima barang.
Pengujian ini sebagai verifikasi terhadap hal-hal yang seharusnya telah

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

dilaksanakan oleh pabrik pembuat. Pengambilan contoh-uji dan kriteria penilaian


uji serah terima sesuai aturan standar.
d) Pengujian Khusus (Special Test)
Yaitu pengujian yang dilakukan sesuai kesepakatan antara penjual dan
pembeli, karena menyangkut waktu (lama), biaya (mahal) dan resiko (rusak).
Contoh : Pengujian temperature rise Trafo, Tangen Delta.
e) Uji sesudah Instalasi (Test After Installation)
Yaitu pengujian yang dilakukan setelah produk dipasang ditempat, untuk
membuktikan bahwa produk dan atau sistem bekerja (berfungsi) seperti yang
direncanakan, setelah mengalami bermacam kondisi perubahan termasuk
goncangan transportasi.
Didalam kenyataan ada beberapa peralatan yang tidak dapat diuji dilapangan sehingga
harus di uji di pabrik. Jenis peralatan, item uji dan waktu pengujiannnya harus di tulis di
dalam kontrak. Pengujian ini biasanya disebut dengan Factory Acceptance Test (FAT),
yaitu pengujian serah terima yang dilakukan di pabrik. Pengujian ini dapat meliputi
pengujian rutin (routine test) dan pengujian khusus (special test).

1.1.2 Pengertian Inspeksi


Menurut Kep.Dir No 004.K/DIR/2013, inspeksi adalah pemeriksaan suatu desain
produk, jasa, proses, atau pabrik dan penentuan kesesuaiannya terhadap persyaratan
tertentu atau persyaratan umum berdasarkan pembuktian secara profesional.
Menurut kamus, Inspeksi adalah suatu pemeriksaan atau pengujian individu
terhadap standar yang telah ditetapkan. Dalam kegiatan enjinering, inspeksi bisa
melibatkan pengukuran, tes, dan alat ukur yang diterapkan untuk karakteristik tertentu
terhadap obyek (peralatan, instrumen, instalasi) atau kegiatan, misalnya: organisasi,
proyek1.
Hasilnya biasanya dibandingkan dengan persyaratan dan atau standar tertentu,
untuk menentukan apakah item atau kegiatan ini sejalan dengan target. Inspeksi
biasanya non-destruktif.
1http://www.webster-dictionary.org/definition/Inspection

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

1.1.3 Pengertian Komisioning


Kegiatan komisioning dapat mempunyai maksud yang berbeda, maka definisi
komisioning juga ada beberapa macam, diantaranya ialah;
Menurut International Electrical Vocabullary (IEV), Komisioning ialah suatu
kegiatan inspeksi, umumnya dilakukan oleh suatu organisasi (tim) atau badan penguji
resmi. Didalamnya terdapat kegiatan pengukuran, pengujian dan pembuktian terhadap
karakteristik tertentu dari suatu obyek atau aktivitas. Umumnya hasilnya akan
dibandingkan terhadap persyaratan standar atau khusus untuk menentukan apakah
hasil uji tersebut sesuai. Inspeksi umumnya adalah pengujian tidak merusak.2
Masih menurut International Electrical Vocabullary (IEV), Komisioning adalah
pengujian terhadap peralatan atau mesin, yang dilaksanakan di lapangan, untuk
membuktikan kesesuaian pemasangannya dan operasinya.3
Menurut SPLN, Komisioning adalah suatu rangkaian kegiatan yang terusmenerus, dimulai sejak saat pemasangan selesai (construction essentialy complete)
sampai saat serah terima (taking over), dengan tujuan membawa sistem dari kondisi
non-aktif ke kondisi aktif dengan melaksanakan kegiatan pemeriksaan, pembersihan, uji
individual, uji sub-sistem dan uji sistem dan uji unit untuk pembuktian terhadap
persyaratan kontrak, keamanan serta keandalan operasi dan ramah lingkungan.4
Jadi uji Komisioning dilakukan di lapangan untuk membuktikan karakteristik
peralatan secara individu, sub-sistem dan sistem sebelum peralatan dioperasikan
secara komersial. Uji komisioning juga wajib dilakukan bila terjadi perubahan pada
hardware (antara lain: rekondisi, perubahan instalasi, perubahan kapasitas, dan
relokasi) dan atau software yang mempengaruhi performance.

1.1.4 Pengertian SLO


Sejak diberlakukannya Undang-Undang No. 30 Tahun 2009 tentang
Ketenagalistrikan, yang pada beberapa pasal 44 menyatakan bahwa: Setiap kegiatan
usaha ketenagalistrikan wajib memenuhi ketentuan keselamatan ketenagalistrikan,
untuk mewujudkan kondisi aman, andal dan akrab lingkungan (A3), maka setiap
instalasi tenaga listrik yang beroperasi wajib memiliki sertifikat laik operasi (SLO).

2IEV.841-22-53
3Ibid,151-04-21
4SPLN

dan 411-53-06
No.85 tahun 1990, hlm. 2. SPLN K6.001-1:2014

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Menurut KepMen ESDM No.05/2014, Sertifikasi Instalasi Tenaga Listrik


adalah serangkaian kegiatan pemeriksaan dan pengujian serta verifikasi instalasi tenaga
listrik untuk memastikan suatu instalasi tenaga listrik telah berfungsi sebagaimana
kesesuaian persyaratan yang ditentukan dan dinyatakan siap dioperasikan.
Menurut Kep.Dir No 004.K/DIR/2013, Sertifikat Laik Operasi (SLO) adalah
Pengakuan formal dari lembaga inspeksi pada peralatan dan instalasi tenaga listrik
bahwa instalasi dan peralatan tersebut sudah memenuhi peraturan keselamatan
ketenagalistrikan berdasarkan evaluasi data inspeksi yang sistematis.
Aturan mengenai SLO, selengkapnya dituangkan pada Permen ESDM No 0045
th 2005 dan Permen ESDM No 0046 th 2006 dan Permen ESDM No 05 th 2014. Seperti
yang telah dijelaskan pada bab Landasan Hukum.
Secara umum perbedaan antara kegiatan pengujian, inspeksi, komisioning dan SLO
adalah sbb:
Tabel 1.1 Perbedaan antara kegiatan pengujian, inspeksi, komisioning, dan SLO
PENGUJIAN

INSPEKSI

KOMISIONING

Uji komponen
(individual) s.d sub
sistem
Dilakukan di
pabrik/lapangan, ketika
pemasangan

Alat uji
(kondisional)
Umumnya Non
Destruktif,
memungkinkan
Destruktif
Membutuhkan
koordinasi dan ijin
dari pengelola
sistem
Uji komponen
(individual) s.d
sistem
Dilakukan di
lapangan sesudah
konstruksi

Untuk memenuhi
spesifikasi teknik

Monitoring mutu dan


progress pekerjaan

Untuk memenuhi
kontrak

Dilakukan oleh
petugas yang ahli
di bidangnya

Dilakukan sehubungan
dengan jabatan

Dilakukan oleh Tim


resmi dari beberapa
pihak

Perlu alat uji

Tidak perlu alat uji

Bisa Destruktif
maupun Non
Destruktif

Umumnya Non
Destruktif

Tidak
membutuhkan
koordinasi dan ijin
dari sistem

Tidak membutuhkan
koordinasi dan ijin dari
pengelola sistem

Uji komponen
(individual)
Dilakukan di
pabrik/ lab

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

SLO
Tidak perlu alat uji

Non Destruktif

Membutuhkan
koordinasi dan ijin
dari pengelola sistem
Uji kinerja sistem *)
Dilakukan di
lapangan sebelum
operasi komersial
Untuk memenuhi
undang-undang dan
peraturan yang
berlaku
Dilakukan oleh LIT
resmi, termasuk
pemerintah

10

*) Pelaksanaan SLO dilakukan setelah komisioning selesai dilaksanakan, namun untuk


menghemat waktu dan biaya, pelaksanaan SLO dimungkinkan bersamaan dengan
pelaksanaan Komisioning.
Bagi PLN, SLO diperlukan sebagai acuan serah terima proyek untuk operasi
komersil (comercial operation). Instalasi yang tidak lulus persyaratan SLO, tidak
diberikan SLO, artinya tidak boleh beroperasi secara komersil. Mata uji untuk laik
operasi ini tidak selengkap mata uji komisioning, karena yang diperlukan adalah
kesesuaian antara sistem grid yang existing dengan sistem baru yang akan masuk grid.
Apabila komisioning tidak dilaksanakan maka tidak pernah diketahui fungsi dan kinerja
peralatan, sub-sistem dan sistem sehingga tidak layak untuk dioperasikan.
Tidak adanya rekaman hasil komisioning mengakibatkan secara statistik PLN tidak
dapat mengetahui data awal sebagai referensi kualitas, fungsi dan kinerja peralatan,
baik secara individu, sub-sistem dan sistem.
Sedangkan Instalasi yang tidak punya SLO, secara hukum tidak boleh beroperasi
secara komersil.

1.2 Jenis dan Lingkup Kegiatan


1.2.1 Jenis dan Lingkup Kegiatan Komisioning
Jenis dan lingkup kegiatan komisioning adalah meliputi :
1. Komisioning instalasi transmisi dan GI baru
2. Komisioning instalasi transmisi dan GI lama
a) Komisioning instalasi transmisi dan GI baru
Komisioning dilakukan untuk meyakinkan bahwa transmisi dan GI yang di
periksa dan diuji secara individual, sub-sistem maupun sebagai sistem telah
berfungsi sebagaimana mestinya dan memenuhi persyaratan tertentu sehingga
dapat dinyatakan siap untuk dioperasikan dan/atau untuk diserah terimakan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

11

Komisioning dilakukan oleh kontraktor setelah konstruksi instalasi transmisi dan


GI baru selesai dilakukan, kecuali disebutkan lain.5
Berikut kegiatan komisioning transmisi dan GI.6

Gambar 1.1 Tahapan Kegiatan Komisioning Instalasi Transmisi dan GI Baru

b) Komisioning instalasi transmisi dan GI lama


Komisioning instalasi transmisi dan GI lama biasa dilakukan bila instalasi
direkondisi, dilakukan perubahan kapasitas, direlokasi atau dilakukan
perubahan/modifikasi yang signifikan sehingga berubah dari desain awal.
Komisioning dapat diterapkan secara menyeluruh atau parsial terhadap sistem
dalam instalasi transmisi dan GI, untuk memeriksa dan menguji terhadap suatu
sistem.

5
6

SPLN No. 73 tahun 1987, hlm. 2


Ibid, hlm. 10

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

12

Tabel Mata Uji Inspeksi Komisioning (Diambil dari Ikhtisar Inspeksi PLN JASER):

1. Bay Line

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

13

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

14

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

15

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

16

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

17

2. Bay Kopel/ Seksi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

18

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

19

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

20

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

21

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

22

3. Bay Trafo Tenaga atau Kapasitor, Reaktor

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

23

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

24

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

25

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

26

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

27

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

28

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

29

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

30

1.2.2 Jenis dan lingkup kegiatan SLO


Jenis dan lingkup kegiatan SLO adalah meliputi :
1. SLO instalasi transmisi dan GI baru.
2. SLO instalasi transmisi dan GI lama.
Lingkup kegiatan SLO instalasi transmisi dan GI baru dan lama secara rinci dalam
lampiran 1 Peraturan Menteri ESDM No.0045 tahun 2005, tanggal 29 Desember 2005;
dan Peraturan Menteri ESDM No 05 Tahun 2014 Tanggal 04 Februari 2014 ; Mata Uji
(Test items) Laik Operasi Instalasi Transmisi/GI dan Distribusi Tenaga Listrik seperti
terlampir dibawah ini.
a) SLO instalasi transmisi dan GI baru
Lingkup kegiatan SLO instalasi transmisi dan GI baru, antara lain review
dokumen, review desain, evaluasi hasil uji, pemeriksaan dan pengujian untuk
memenuhi terhadap persyaratan aman, andal serta akrab lingkungan agar
secara legal memenuhi perundang-undangan dan dapat beroperasi secara
komersial.

b) SLO instalasi transmisi dan GI lama


SLO instalasi transmisi dan GI lama dilakukan bila; instalasi sudah
berakhir waktu masa berlaku SLOnya, instalasi direkondisi, dilakukan perubahan
kapasitas, direlokasi atau dilakukan perubahan/modifikasi yang signifikan
sehingga berubah dari desain awal.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

31

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

32

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

33

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

34

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

35

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

36

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

37

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

38

1.2.3 Perbedaan Jenis dan Lingkup Kegiatan Komisioning & SLO


Perbedaan antara tujuan kegiatan komisioning dan SLO adalah sebagai berikut :
Komisioning

SLO

Tujuan utamanya untuk memeriksa


pemenuhan kewajiban kontraktor terhadap
pemilik instalasi sesuai yang tertulis dalam
buku kontrak berdasarkan peraturanperaturan, standar dan ketentuan lain yang
disepakati bersama

Tujuan utamanya untuk memenuhi


kepatuhan tehadap perundang-undangan,
peraturan dan standar dengan tujuan agar
instalasi penyedia tenaga listrik beroperasi
secara aman, andal dan akrab lingkungan
serta

Produk akhir kegiatan komisioning adalah


Laporan Teknik Komisioning

Produk akhir kegiatan SLO adalah


Sertifikat Laik Operasi

Dibutuhkan untuk serah terima proyek

Dibutuhkan sebagai syarat untuk


beroperasi secara komersial

Sedangkan perbedaan lingkup kegiatan antara komisioning dan SLO terhadap mata uji
secara umum adalah seperti tabel dibawah ini.
LINGKUP KEGIATAN
KOMISIONING TRANSMISI/GI
1.

Pemeriksaan dokumen dan kelengkapannya


1.1 Sama dengan PerMen No.05 Tahun 2014
1.2 Dokumen Agraria dan Ijin Penggunaan
1.3 Dokumen Uji Jenis dan Uji Rutin
1.4 Review prosedur pengujian komisioning
1.5 Prosedur Serah Terima Material
1.6 Prosedur Pengujian Individu
1.7 Prosedur Pengujian Sub- Sistem
1.8 Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan
Konstruksi (BAPPK)
1.9 Prosedur Pengujian Sistem

2.

Review desain
2.1 Desain Koordinasi Isolasi
2.2 Desain hubung Singkat
2.3 Protection Setting Calculation Note (Laporan
Studi Perhitungan Setelan Proteksi)
2.4 Desain Sistem Pembumian
2.5 Desain Pengaman Terhadap sambaran
Langsung Petir
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

LINGKUP KEGIATAN
SLO TRANSMISI/GI
1. Review dokumen

2. Review desain

39

3.

Pemeriksaan Secara Visual


3.1 Sama dengan PerMen No. 05 Tahun 2014
3.2 Pemeriksaaan K2 dan K3
3.2.1
Pemeriksaan Sistem Pencegahan
Kebakaran
3.2.2
Alat Pemadam Kebakaran (APAR,
APAT)
3.2.3
Alat Pelindung Diri (APD)
3.2.4
Alat dan Instalasi P3K
3.2.5
Rambu : nama lokasi, tanda bahaya,
amar (petunjuk)
3.2.6
Pagar Pengaman Kawasan
3.2.7
Pagar Pengaman Instalasi dan
Pembumian
3.2.8
Instalasi pengaman sambaran
langsung petir (Serandang Hubung
& Gedung)
3.2.9
Lokasi evakuasi keadaan darurat

4.

Pengujian Komisioning
4.1 Sama dengan PerMen No. 05 tahun 2014
4.2 Instalasi pembumian sesuai desain
4.3 Sistem telekomunikasi, teleproteksi, dan
SCADA.
4.4 Sistem pengukuran transaksi energi
4.5 Bay Trafo Tenaga: trafo, kabel incoming, bay
incoming atau PHB Incoming
4.6 Bay kapasitor: kapasitor.
4.7 Bay Reaktor: reaktor.
4.8 PHB outgoing pada trafo distribusi
4.9 Trafo pemakaian sendiri dan PHBnya
4.10 Stabilitas pengaman diferensial sebelum
pengujian bertegangan
4.11 Sistem intertrip
4.12 Sistem pemilihan tegangan pengukuran
4.13 Sistem interlock pembumian
4.14 Sistem kontrol bus transfer
4.15 Sistem catu daya darurat
4.16 Pengujian ketahanan isolasi saluran transmisi
4.17 Subsistem

4. Evaluasi hasil komisioning.

5.

Pengujian sistem
5.1 Sama dengan Permen No.05 Tahun 2014
5.2 Pengujian sistem telekomunikasi telefoni dan
radio.
5.3 Pengujian tele proteksi hingga ke Gardu
Seberang
5.4 Matching dengan instalasi eksisting
5.5 Pengujian SCADA server Burnout Test
5.6 Pengujian SCADA HMI ke Bay

5. Pengujian Sistem

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

3.

Pemeriksaan secara visual


3.1 Papan Nama
3.2 Cara pemasangan
3.3 Perlengkapan/perlindungan sistem K3
3.4 Tingkat hubung pendek
3.5 Pembumian peralatan
3.6 Kelengkapan peralatan instalasi

40

5.7 Pengujian SCADA hingga Master Station


5.8 Penerbitan Rekomendasi Laik Bertegangan
(sebelum uji pembebanan)
6.

Pengujian dampak lingkungan


6.1 Sama dengan PerMen No 05 Tahun 2014
6.2 Instalasi Pengolahan Limbah
6.3 SOP Pengelolaan Limbah

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

6. Pemeriksaan dampak lingkungan

41

1.3 Prosedur Komisioning dan SLO


1.3.1 Bagan alir (flowchart) pelaksanaan Komisioning
Diagram di bawah memperlihatkan proses dan interaksi kontraktor sebagai
pelaksana konstruksi dan komisioning, PLN-JMK sebagai pelaksana supervisi
konstruksi dan PLN Jaser sebagai pelaksana supervisi komisioning. Setelah
komisioning pada instalasi tenaga listrik baru, telah selesai dilakukan dengan baik, maka
akan berlanjut menuju proses SLO.

Gambar 1.2 Flowchart Pelaksanaan Komisioning


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

42

Apabila pada saat pemberian tegangan ditemukan kerusakan material dan harus diganti
dengan material yang sama maka hanya perlu dilakukan penerbitan rekomendasi laik
bertegangan baru.
Apabila pada saat pemberian tegangan ditemukan kerusakan material dan harus diganti
dengan material yang tidak sama atau ada desain konstruksi yang harus diperbaiki
maka perlu dilakukan proses dari awal.

1.3.2 Bagan alir (flowchart) pelaksanaan SLO


Diagram di bawah memperlihatkan proses dan interaksi antara pemilik instalasi,
Pemerintah, dan LIT yang sudah terakreditasi sebagai pelaksana inspeksi SLO.

Gambar 1.3 Skema SLO Instalasi Ketenagalistrikan oleh LIT Terakreditasi7


7Mengutip

dari .... (PerMen ESDM 045 Tahun 2005)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

43

Untuk Lembaga Inspeksi Teknik yang belum terakreditasi sebagai pelaksana


inspeksi SLO, diagramnya adalah sebagai berikut :
SKEMA TATA CARA SERTIFIKASI LAIK OPERASI INSTALASI KETENAGALISTRIKAN
PEMILIK INSTALASI

PEMERINTAH /DESDM

LEMBAGA INSPEKSI TEKNIK


(BELUM TERAKREDITASI)

PERMOHONAN
SERTIFIKAT KE
DESDM c.q. DJLPE

PENUGASAN KEPADA
LEMBAGA INSPEKSI
YANG DIPILIH PEMILIK
INSTALASI

PERBAIKAN

KETENTUAN, SYARAT,
DAN ITEM TESTS UJI
LAIK OPERASI
PENGAWASAN TEKNIK
(WITNESSING)

TIDAK
LAIK

WAKTU
(HARI)

KONTRAK UJI LAIK OPERASI

1 *)

UJI LAIK OPERASI


INSTALASI

21 **)

PRESENTASI LAPORAN
HASIL UJI DI DESDM
c.q. DJLPE

HASIL
EVALUASI
?

LAIK
PENERBITAN
SERTIFIKAT LAIK
OPERASI

TOTAL

35

Gambar1.4 Skema SLO Instalasi Ketenagalistrikan oleh LIT Belum Terakreditasi

1.3.3 Standar yang terkait dengan Komisioning


Standar sangat diperlukan dalam pelaksanaan Komisioning sangatlah penting
sebagai acuan, referensi dan pedoman agar komisioning dapat berjalan dengan baik
menghindari kesalahpahaman dan interpretasi yang berbeda antara pihak yang terkait
dalam pekerjaan komisioning.
Beberapa standard yang diperlukan pada kegiatan komisioning adalah sebagai berikut :

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

44

Reference Abbreviation
ANSI

Name and Address


American National and Standards Institute, Inc. 1430 Broadway
New York, New York 10018 USA
American Society of Mechanical Engineerings 345 East 47th Street
New York, N.Y. 10017 USA
American Society for Testing and Materials 1916 Race Street
Philadelphia, Pennsylvania 19103
International Electrotechnical Commission 1, rue de Varembe
Geneva, Switzerland
Institute of Electrical and Electronics Engineers 345 East 47th Street
New York, NY 100117 USA
Nasional Electrical Manufacturers Association 2101 L St., N.W.
Washington, DC 20037 USA
National Fire Protection Association Batterymarch Park, Quincy, MA
02269 USA
Occupational Safety and Health Act. 20010 Century Blvd,
Germantown, Md 20767 USA
Standard Nasional Indonesia
Standard of Perusahaan Umum Listrik Negara Pusat Penyelidikan
Masalah Kelistrikan (LMK) Jl. Listrik Negara, Duren Tiga Jakarta
Selatan, Indonesia

ASME
ASTM
IEC
IEEE
NEMA
NFPA
OSHA
SNI
SPLN

ANSI/NETA ATS - 2013

Standard For Acceptance Testing Specifications For Electrical

1.3.4 Rujukan yang terkait dengan SLO


Standar sangat diperlukan dalam pelaksanaan SLO sebagai acuan dan
pedoman agar pelaksanaan SLO dapat berjalan dengan baik guna menghindari
kesalahpahaman dan interpretasi yang berbeda antara pihak yang terkait dalam
pekerjaan SLO.
Dalam Peraturan Menteri ESDM No. 0045 tahun 2005 pasal 17 ayat 1, No. 0046
tahun 2006 dan No. 05 tahun 2014. Hierarki standar yang digunakan adalah SNI Bidang
Ketenagalistrikan, Standar Internasional atau standar negara lain yang tidak
bertentangan dengan standar ISO/IEC.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

45

1.4 Pengorganisasian
1.4.1 Pengorganisasian pada Komisioning
Sebelum komisioning dilaksanakan maka secara administrasi harus dibentuk
susunan organisasi Tim Komisioning PLN.
Susunan organisasi Tim Komisioning PLN diatur dalam SPLN No. 73 tahun 1987
seperti yang terlihat dibawah ini:
KETUA TIM
KOMISIONING

SPV BID SIPIL

SPV BID LISTRIK

STAF JASER

STAF JASER

STAF PLN UIP/UPK

STAF PLN UIP/UPK

STAF Wilayah/ P3B/


AP

STAF Wilayah/ P3B/


AP

Kontraktor

Gambar1.5 Susunan Organisasi Tim Komisioning yang diusulkan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

46

Basic communication pada pelaksanaan komisioning seperti diagram dibawah ini.

P3B/ WILAYAH/
DISTRIBUSI/ AP

APB/ AP2B/
APD/ AP

TIM SUPERVISI
KOMISIONING

KONTRAKTOR:
TIM KOMISIONING

Gambar1.6 Basic Communication pada Pelaksanaan Komisioning

1.4.1.1 Tugas dan Tanggungjawab


A. Tugas dan tanggungjawab Tim Supervisi Komisioning PLN, meliputi :
1. Mengevaluasi BAPPK atas peralatan yang telah selesai dibangun dan siap
dikomisioning
2. Mengevaluasi dan menyetujui usulan program, materi, Jadwal komisioning dari
Kontraktor termasuk prosedur ujinya
3. Mengkoordinasikan, menyaksikan dan mengawasi pelaksanaan komisioning.
4. Melakukan evaluasi dan membuat laporan supervisi komisioning untuk PLN.
B. Tugas dan tanggungjawab Kontraktor, meliputi :
1. Menyerahkan dan menjelaskan kepada PLN daftar peralatan yang akan diuji
disertai hasil uji prakomisioning serta program komisioning, yang terdiri dari :
a.
b.
c.
d.

Jadwal
Macam (lingkup pekerjaan)
Metode/prosedur
Lembar uji berita acara

Untuk mendapat persetujuan, sebelum komisioning dilaksanakan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

47

2. Melaksanakan komisioning instalasi bersama Tim Supervisi Komisioning PLN


sesuai program yang telah disetujui
3. Menyerahkan dokumen dan data komisioning yang telah disetujui Tim Supervisi
Komisioning PLN, antara lain :
a. Data dan hasil pencatatan seluruh pengujian yang telah dilakukannya
b. Data kelainan, kekurangan dan perubahan yang terjadi (deficiency list) dari
peralatan
c. Rekomendasi penyempurnaan operasi (bisa ke PLN atau ke Vendor)
4. Menjamin perbaikan atau penggantian peralatan/perlengkapan sampai dapat
diterima PLN
5. Membuat laporan komisioning
Catatan: sebenarnya kontraktor terdiri dari kontraktor pelaksana pembangunan dan
pabrikan. Dalam hal seperti ini, kontraktor dianggap sekaligus mewakili pabrikan.
Dalam hal PLN menggunakan jasa konsultan (commissioning engineering consultant),
maka tugas konsultan adalah membantu Tim Supervisi Komisioning PLN
C. Tugas dan Tanggungjawab UIP
1. Menyampaikan dokumen kontrak
2. Menyiapkan fasilitas K2 dan K3 di proyek dan instalasi
3. Penghubung Tim Supervisi Komisioning dengan kontraktor, konsultan, dan
Lembaga Supervisi Konstruksi
4. Menyetujui proposal dokumen Standard Operating Procedure (SOP) dari Unit
Operasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

48

1.4.2 Pengorganisasian pada SLO


Bentuk organisasi pelaksanaan kegiatan SLO dan basic communication sangat
sederhana seperti terlihat pada bagan dibawah ini:

Gambar1.7 Organisasi dan Basic Communication pada Kegiatan SLO


Wewenang dan tugas organisasi dalam pelaksanaan kegiatan SLO adalah sebagai
berikut:
a) Pemilik instalasi tenaga listrik :
-

Mengajukan permohonan untuk dilakukan inspeksi SLO


Menyampaikan dokumen-dokumen yang diperlukan
Menyelesaikan aspek finansial
Menyaksikan pemeriksaan dan pengujian SLO

b) Lembaga Inspeksi Teknik - Tim SLO :


-

Memproses permohonan SLO dari pemilik instalasi tenaga listrik


Membentuk /menugaskan inspektur pelaksana SLO
Membuat evaluasi, laporan, dan rekomendasi inspeksi SLO
Menerbitkan Sertifikat Laik Operasi (untuk LIT yang terakreditasi)
Mendampingi inspektur DJK dan menyampaikan tembusan laporan SLO

c) Kementerian ESDM DJK :


-

Menunjuk LIT sebagai pelaksana Sertifikasi


Menyaksikan pelaksanaan Sertifikasi
Menerbitkan Nomor Registrasi SLO untuk LIT yang terakreditasi.
Menerbitkan Sertifikat Laik Operasi untuk LIT yang belum terakreditasi
Memonitor SLO yang sudah diterbitkan dan menerima laporan dari LIT yang
sudah terakreditasi
Melakukan pengawasan dan pembinaan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

49

2. PERSYARATAN DAN PELAKSANAAN KOMISIONING DAN SLO


Persyaratan-persyaratan yang akan dibahas berikut ini melibatkan persyaratan untuk
lembaga inspeksi teknis yang melakukan komisioning untuk SLO dan persyaratan proyek
yang akan memperoleh SLO.

2.1 Persyaratan Administrasi


2.1.1 Persyaratan Administrasi Komisioning
Kontraktor harus memberikan kepada Tim Supervisi Komisioning PLN beberapa
persyaratan administrasi untuk memulai pelaksanaan komisioning, antara lain :
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)
i)
j)
k)

Dokumen kontrak termasuk dokumen hasil Contract Discussion Agreement (CDA)


Spesifikasi teknik peralatan
Dokumen design engineering
Gambar konstruksi, logic diagram
Protection setting calculation note yang sudah disetujui pengelola jaringan
Test Report / FAT / Inspection Test Plan (JADWAL KOMISIONING)
Commissioning Schedule
Menyiapkan prosedur komisioning
Menyediakan komisioning personil yang berkompeten
Alat Uji yang sesuai, aman dan terkalibrasi
Menyiapkan proposal SOP

Sementara, tugas manajemen


administrasi komisioning, antara lain :

proyek

dalam

pemenuhan

persyaratan

a) Mengajukan permohonan pelaksanaan komisioning dan penyelesaian


b)
c)
d)
e)
f)

administrasi dengan Lembaga Inspeksi Teknik


Menyiapkan ruang kantor untuk Tim Komisioning PLN berikut fasilitas
pendukungnya
Menyiapkan dokumen BAPPK atas laporan dari tim supervisi konstruksi
Menyetujui proposal dokumen Standard Operating Procedure (SOP)
Menyiapkan dokumen AMDAL/ UKL-UPL yang telah disetujui oleh BPLH
setempat atau instansi yang terkait
Menyiapkan dokumen agraria, Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) dari pemerintah
setempat

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

50

g) Menyiapkan Ijin penggunaan pesawat angkat/ angkut dari Kementerian Tenaga


Kerja dan Transmigrasi
h) Menyiapkan anggaran pelaksanaan komisioning untuk tim PLN Supervisi
Komisioning
Sedangkan tugas PLN Jaser dalam pemenuhan persyaratan administrasi komisioning,
antara lain:
a)
b)
c)
d)

Menyiapkan personel dan mobilisasinya


Menerbitkan Surat Tugas / SK Tim Supervisi Komisioning PLN
Menerbitkan rekomendasi laik bertegangan
Membuat laporan Supervisi Komisioning

Manfaat dari dokumen-dokumen tersebut adalah sebagai dasar dan referensi dalam :
I.
II.
III.
IV.

Merencanakan pelaksanaan komisioning


Melaksanakan komisioning
Mengendalikan mutu, waktu dan biaya dari kegiatan komisioning
Bahan evaluasi, justifikasi dan pelaporan

2.1.2 Persyaratan Administrasi SLO


Sesuai PerMen No.05/ 2014 Pasal 12, bahwa Pemilik instalasi mengajukan permohonan
kepada LIT dengan dilengkapi data sbb :
a) Izin usaha penyediaan tenaga listrik, izin operasi, atau identitas pemilik Instalasi
pemanfaatan tcnaga listrik tegangan tinggi dan tegangan menengah;
b) Lokasi instalasi;
c) Jenis dan kapasitas instalasi;
d) Gambar instalasi dan tata letak;
e) Diagram satu garis;
f) Spesifikasi peralatan utama instalasi; dan
g) Spesifikasi teknik dan standar yang digunakan.
Untuk lebih lengkapnya, dapat ditambahkan:
h) Pelaksana pembangunan, pemasangan, pengoperasian dan pemeliharaan
i) Jadwal pelaksanaan pembangunan, pemasangan dan pengujian
j) Perhitungan teknik
k) Daftar bahan instalasi
l) AMDAL/ UKL-UPL dari Pemda setempat atau instansi yang terkait
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

51

m) Menyiapkan anggaran untuk pelaksanaan SLO


Sesuai PerMen No.05/ 2014 Pasal 34, ayat 1b bahwa Perusahaan Jasa Pembangunan
dan Pemasangan Instalasi Penyediaan Tenaga Listrik mengajukan permohonan kepada
LIT dengan dilengkapi data sbb :
a) SIUJK dan SBUJK untuk lembaga jasa konstruksi tenaga listrik tegangan tinggi
dan tegangan menengah
Sementara itu, persyaratan administrasi yang harus dipenuhi oleh PLN Jaser (sebagai
LIT) untuk memenuhi persyaratan administrasi SLO, antara lain:
-

Surat penugasan dari Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM


Surat permintaan dari pemilik instalasi tenaga listrik
Menerbitkan surat tugas kepada Tim Komisioning PLN
Mengundang Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM untuk menyaksikan
pelaksanaan SLO
Manfaat dari dokumen-dokumen tersebut adalah sebagai dasar dan referensi dalam :
I.
II.
III.

Merencanakan pelaksanaan SLO


Melaksanakan SLO
Bahan evaluasi, justifikasi dan pelaporan

2.2 Persyaratan Personal


Sesuai undang-undang, bahwa setiap tenaga teknik dalam usaha
ketenagalistrikan wajib memiliki sertifikat kompetensi. Dengan demikian, jelas bahwa
setiap personil yang terlibat dalam kegiatan komisioning dan/atau SLO wajib bersertifikat.
Sertifikat keahlian untuk operator ketenagalistrikan dapat diperoleh melalui Lembaga
Sertifikasi Profesi (LSP) dibawah MESDM, sedangkan sertifikat ahli lingkungan (K3 dan
LH) serta sertifikat keahlian untuk operator alat berat seperti crane, buldozer, dump truck
dll dapat diperoleh melalui LSP dibawah Depnaker (Departemen Tenaga Kerja).

2.2.1 Persyaratan Personel pada Pelaksanaan Komisioning


Personel yang terlibat pada pelaksanaan komisioning, diantaranya :
Penguji yaitu personel yang menyiapkan dan melaksanakan pengujian dalam rangka
komisioning untuk pengujian individu dan sub sistem. Penguji harus kompeten pada
bidangnya dan harus dapat menjaga keselamatan kerja diri sendiri. Penguji harus
terampil dan mempunyai pengalaman tentang jenis instalasi yang diujinya.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

52

Commisioning engineer yaitu personel yang menyiapkan prosedur pengujian dalam


rangka komisioning untuk pengujian sistem. Personel tersebut harus kompeten pada
bidangnya dan harus dapat menjaga keselamatan kerja diri sendiri,orang lain
disekitarnya, atau yang berada ditempat lain, termasuk instalasi sehubungan dengan
kegiatan komisioning. Commisioning engineer bertanggungjawab menyiapkan Job
Safety Analysis (JSA). Penguji dan commisioning engineer adalah personel yang
berkualifikasi dalam pengujian peralatan, yaitu profesional engineer, factory technician
atau licenced electrician yang sudah berpengalaman dalam sistem instalasi
ketenagalistrikan.

2.2.2 Persyaratan Personel pada Pelaksanaan SLO


Personel yang terlibat pada pelaksanaan SLO, diantaranya : penguji, pemilik
instalasi, operator instalasi serta personel yang ditugaskan oleh LIT dan DJK.
Personel tersebut harus kompeten dibuktikan dengan sertifikat pada bidangnya
dan harus dapat menjaga keselamatan kerja diri sendiri selama melaksanakan kegiatan
inspeksi.

2.3 Persyaratan Fasilitas


Persyaratan untuk fasilitas yang dipergunakan pada pelaksanaan komisioning
dan SLO melibatkan fasilitas alat uji/ ukur dan fasilitas alat kerja sebagai berikut:

2.3.1 Persyaratan untuk Alat Ukur/ Uji


Alat ukur/uji utama yang dimaksud adalah alat yang digunakan sebagai
pengujian dan pengukuran, misalnya;

a. Mekanik :Tekanan (manometer), tekanan atmosfir (barometer), kelembaban


udara (humidity meter), jarak (distance meter), suhu (thermometer), waktu
(sBAPPKwatch), Tightness meter, concrete hammer.

b. Elektrik : Arus (ampere meter), tegangan (volt meter), resistans (ohm meter),
resistans isolasi (mega ohm meter), daya listrik (watt meter), energy listrik
(reference energy meter), frekuensi (frekuensi meter), urutan fasa (phase
sequence), factor daya (cos phi meter), tangent delta (tangent delta meter),
Timer, alat ukur sudut (phase angle meter), alat uji tegangan tinggi (HV Test
Set), injeksi arus / tegangan 1 phase/ 3 phase.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

53

c. Kimia dan lingkungan : pH (pH meter), pikno meter electrolyte, kebisingan (noise
meter), Oil breakdown voltage tester, gas leakage tester, gas dew point analyzer,
gas water content, Oil DGA, Oil tangent delta tester.
Peralatan tersebut diatas harus jelas merk, tipe, pabrik pembuat, manual book
dan no. seri serta harus mempunyai sertifikat kalibrasi yang masih berlaku ketika
digunakan.
Selain itu, ada beberapa material yang harus diuji di laboratorium untuk diketahui
parameternya. Misal : untuk mengetahui parameter minyak trafo, dll.

2.3.2 Persyaratan untuk Alat Kerja


Alat kerja adalah peralatan yang digunakan dalam melaksanakan tugas
komisioning dan SLO. Peralatan tersebut antara lain yaitu APD (alat pelindung diri) yang
sesuai, alat tulis/rekam, pedoman, instruksi kerja dan formulir serta alat bantu kerja,
misalnya Tool set.
APD yang digunakan harus memenuhi standar keselamatan. APD dan Tool Set
yang memiliki isolasi > 300 V harus dibuktikan dengan kalibrasi berkala.
Khusus untuk pekerjaan yang berhubungan dengan tegangan harus bersertifikat uji dari
Tim PDKB. Di PLN sertifikat diterbitkan oleh TIM PDKB berdasarkan laporan pengujian
dari lembaga Uji terakreditasi. Sedangkan alat rekam, pedoman, instruksi kerja dan
formulir dll, sebelumnya harus mendapat persetujuan dari kedua belah pihak, yaitu pihak
kontraktor dan pemilik instalasi.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

54

2.4 Persyaratan K2, K3, dan LH


2.4.1 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)
K3 adalah upaya atau pemikiran dan penerapannya yang ditujukan untuk
menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmaniah maupun rohaniah tenaga kerja
pada khususnya dan manusia pada umumnya, hasil karya dan budayanya, untuk
meningkatkan kesejahteraan tenaga kerja .
Keselamatan kerja adalah suatu usaha pencegahan terhadap kecelakaan kerja
yang dapat menimbulkan berbagai kerugian, baik kerugian harta benda (rusaknya
peralatan), maupun kerugian jiwa manusia (luka ringan, luka berat, / cacat bahkan
tewas). Juga rusaknya sistem tenaga listrik (Energi tidak dapat tersalurkan akibat
rusaknya peralatan ), dan citra Perusahaan akan turun.
a. Pengertian Kecelakaan
Kejadian yang tidak dikehendaki dan tidak diduga /tiba-tiba yang dapat
menimbulkan korban manusia dan atau harta
b. Standar K3
Kebutuhan terhadap standar keselamatan dan kesehatan kerja
merupakan faktor yang dominan.Contohnya dalam sejarah perkembangan K3,
setelah Revolusi Industri dengan ditemukannya mesin uap.Para petani di desa
masuk ke kota dan bekerja di pabrik. Karena tingkat pendidikan mereka yang
rendah dan latar belakang pekerjaan yang sangat berbeda, maka pada saat
tersebut banyak sekali terjadi kecelakaan dan penyakit.
Beberapa pengusaha yang terpanggil dengan melihat akibat dari
kecelakaan-kecelakaan tersebut, membuat peraturan untuk melindungi tenaga
kerja.Peraturan-peraturan tersebut merupakan standar kerja tertua di industri.
Sejak itu, lingkungan kerja menjadi lebih baik, misalnya peraturan yang
melarang anak-anak untuk bekerja dan wanita untuk bekerja malam, dengan
demikian kecelakaan kerja dapat dihindari.
Tolok ukur / kriteria / standar dapat berupa :

Peraturan perundangan

Standar nasional maupun internasional

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

55

c. Tujuan Dari Standar K3


a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

Pencegahan terhadap terjadinya kecelakaan.


Menunjukkan kepatuhan terhadap peraturan perundangan.
Menggambarkan efektifitas manajemen K3
Mengurangi biaya produksi
Kompetisi berimbang
Meningkatkan kepercayaan mitra kerja
Meningkatkan kepercayaan konsumen

d. Pencegahan Terhadap Terjadinya Kecelakaan


Bagaimana suatu standar dapat ikut berperan dalam pencegahan
terjadinya kecelakaan.Umumnya kecelakaan kerja yang terjadi diakibatkan oleh
faktor penyebab langsung seperti keadaan lingkungan kerja, mesin dan
kelengkapan peralatan, bahan/material, tidak memenuhi, maka diperlukan acuan
dasar, tolok ukur dan standar kriteria aman mulai dari proses material menjadi
barang dan bahkan sampai pemanfaatannya.
Untuk mempermudah menekan kecelakaan secara konsisten, maka
disusun ikhtisar kerangka dasar keselamatan peralatan dan bahan baku serta
bagian-bagian dimana unsur sumber bahaya banyak didapat. Dengan
memperhatikan standar yang berbeda maka faktor keamanan dapat diprediksi
jauh sebelum peralatan dibuat sehingga dapat mencegah terjadinya
kecelakaan.Semakin canggih peralatan dan teknologi yang dipakai, peranan K3
semakin penting.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

56

Gambar 2.1 Kepatuhan dalam menerapkan K3 dan kelalaian yang berakibat celaka

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

57

e. Menunjukkan Kepatuhan Terhadap Peraturan Perundangan


Suatu industri yang secara nyata beroperasi pasti berusaha untuk
mematuhi peraturan perundangan. Ketidakpatuhan terhadap peraturan
perundangan akan menimbulkan kerugian dengan kemungkinan mengalami
tuntutan bahkan kemungkinan dicabut ijin usahanya.
f.

Pendekatan Yang Direkomendasikan


Dengan
mempertimbangkan
hal-hal
tersebut
dilakukan pendekatan yang pada umumnya sebagai berikut.

diatas,

maka

Dibuat suatu daftar peraturan yang terdiri dari dua jenis :


Daftar peraturan yang dapat berdiri sendiri. Berisi semua rincian secara
langsung dalam peraturan (suatu instrumen undang-undang) atau aturanaturan tambahan.
Daftar peraturan yang umum sifatnya. (khusus untuk tempat kerja aman dan
peralatan kerja) dan membutuhkan dukungan pedoman praktek yang rinci dan
diungkapkan dalam SOP (Standard Operational Procedure).
g. Komunikasi K3
Pada saat ini, pengertian komunikasi banyak macamnya, antara lain:
a) Komunikasi adalah pertukaran pikiran atau keterangan dalam
rangka menciptakan rasa saling mengerti serta saling percaya demi
terwujudnya hubungan yang baik antara seseorang dengan orang lain.
b) Komunikasi adalah pertukaran fakta, gagasan, opini atau emosi antar dua
orang atau lebih.
c) Komunikasi adalah suatu hubungan yang dilakukan melalui surat, kata-kata,
simbol atau pesan yang bertujuan agar setiap manusia yang terlibat dalam
proses dapat saling tukar menukar arti dan pengertian terhadap sesuatu.
Dari batasan seperti di atas, jelas bahwa tujuan utama dari komunikasi
adalah untuk menimbulkan saling pengertian, bukan hanya sekedar persetujuan.
Berkomunikasi itu sulit.Lebih banyak kondisi dimana pesan-pesan yang diterima
tidak dimengerti atau kurang dimengerti daripada pesan-pesan yang diterima
secara lengkap. Kesulitan ini muncul karena orang berpendapat bahwa mereka

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

58

telah mengerti apa yang sedang dibicarakan dan menganggap berkomunikasi itu
adalah hal mudah.
Kesalahpahaman tidak jarang terjadi dalam komunikasi karena
keterbatasan kemampuan untuk merumuskan gagasan kedalam lambang yang
dimengerti oleh komunikan. Oleh karena itu, dalam komunikasi, pemilihan
lambang merupakan hal yang sangat penting.
Pemilihan lambang. Lambang terdiri dari :

Bahasa; terdapat ribuan bahasa. Manusia harus selektif memilihnya.

Tanda; seperti rambu-rambu K3, tanda petunjuk jalan.

Gambar, peta, diagram, grafik statistika; misalnya diagram strukur


organisasi.

Isyarat;
kerlingan
mata,
angkat
bahu,
menggerakkan bahu, mengerutkan dahi/muka.

menggelengkan kepala,

2.4.2 Keselamatan Ketenagalistrikan (K2)


Keselamatan Ketenagalistrikan adalah segala upaya atau langkah-angkah
pengamanan instalasi tenaga listrik dan pengamanan pemanfaat tenaga listrik untuk
mewujudkan kondisi andal bagi instalasi dan kondisi aman dari bahaya bagi manusia,
serta kondisi akrab lingkungan (ramah lingkungan ) dalam arti tidak merusak lingkungan
hidup disekitar instalasi tenaga listrik.
Upaya untuk mewujudkan A 3 dapat dilakukan dengan ;
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

Standarisasi
Penerapan 4 pilar K2
Sertifikasi
Penerapan SOP / IK
Pelaksanaan SLO
Adanya pengawas pekerjaan dan pengawas K3
Penggunaan APD sesuai fungsi dan kegunaannya

Landasan Hukum / Dasar Hukum dari K2 adalah :


a) UU No.1 / 1970 tentang
b) UU No.1 / 1970 tentang Keselamatan Kerja

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

59

c) UU No.30 / 2009 tentang Ketenagalistrikan


d) UU No. 32 / 2009 tentang Perlindungan Pengelolaan Lingkungan Hidup
e) PP No.14 / 2012 ttg Kegiatan Usaha Penyediaan Tenaga Listrik
f)

PP No.50 Tahun 2012 Tentang Sistem Manajemen K3 (SMK3)

g) PP No.27 Tahun 2012 Tentang keselamatan Lingkungan


h) Keppres No.22 / 1993 tentang Penyakit Yang Timbul Karena Hubungan Kerja
i)

Kep Direksi No.090.K/DIR/2005 tentang Pedoman Keselamatan Instalasi

j)

Kep Direksi No.091.K/DIR/2005 tentang Pedoman Keselamatan Umum

k) Kep Direksi No.092.K/DIR/2005 tentang Pedoman Keselamatan Kerja


l)

Kep Direksi No.134.K/DIR/2007 tentang Kebijakan Lingkungan, Keselamatan


dan Kesehatan Kerja

m) Permen ESDM No.05 Tahun 2014 Tentang tata cara Akreditasi dan Sertifikasi
KetenagaListrikan
Ketentuan

Keselamatan

ketenagalistrikan

menurut

Undang-Undang

ketenagalistrikan No 30 / 2009 :
1. Tentang ketenagalistrikan
2. Memperhatikan Keselamatan Ketenagalistrikan
Pasal 44
1. Setiap

kegiatan

usaha

ketenagalistrikan

wajib

memenuhi

ketentuan

keselamatan ketenagalistrikan.
2. Ketentuan keselamatan ketenagalistrikan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) bertujuan untuk mewujudkan kondisi:
a. Andal dan aman bagi instalasi;
b. Aman dari bahaya bagi manusia dan makhluk hidup lainnya; dan
c. Rarnah lingkungan
3. Ketentuan keselamatan ketenagalistrikan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) meliputi:
a. pemenuhan standardisasi peralatan dan pemanfaat

b. tenaga listrik;
c. pengamanan instalasi tenaga listrik; dan
d. pengamanan pemanfaat tenaga listrik.
4. Setiap instalasi tenaga listrik yang beroperasi wajib memiliki sertifikat laik
operasi.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

60

5. Setiap peralatan dan pemanfaat tenaga listrik wajib mernenuhi ketentuan


standar nasional Indonesia.
6. Setiap tenaga teknik dalam usaha ketenagalistrikan wajib memiliki sertifikat
kompetensi.
7. Ketentuan mengenai keselamatan ketenagalistrikan, sertifikat laik operasi,
standar nasional Indonesia, dan sertifikat kompetensi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) sampai dengan ayat (6) diatur dengan Peraturan Pemerintah.
Pasal 50 ayat 1 dan 2 menjelaskan tentang Sanksi-sanksi
Setiap orang yang tidak memenuhi keselamatan ketenagalistrikan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 44 ayat (1) yang rnengakibatkan matinya seseorang karena
tenaga listrik dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan
denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
Pasal 51 ayat 1

Pasal 44 UU no. 30 tahun 2009 dijabarkan pada PP No.14 / 2012 Bab V


1. Pasal 42 Keselamatan ketenagalistrikan
Keselamatan Ketenagalistrikan untuk mewujudkan kondisi:

a. Andal dan aman bagi instalasi (Keselamatan Instalasi)


b. Aman dari bahaya bagi manusia

Tenaga Kerja (Keselamatan Kerja)

Masyarakat Umum (Keselamatan Umum)

c. Akrab lingkungan (Keselamatan Lingkungan,pengelolaan limbah B3)


2. Pasal 43 Standarisasi
Standarisasi (Material, Peralatan, Pemasangan, Pengujian)
3. Pasal 44 Peralatan dan Pemanfaatan Tenaga Listrik
Peralatan tenaga listrik wajib dibubuhi tanda SNI dan tanda Keselamatan
4. Pasal 45 Instalasi Tenaga Listrik
5. Pasal 46 ayat 2 tentang sertifikasi laik operasi

a. Sertifikasi laik operasi bagi instalasi penyediaan TL (sesuai permen


ESDM 05/2014 tentang Sertifikasi Laik Operasi),

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

61

b. SLO untuk instalsi pembangkit masa berlakunya 5 tahun


c. SLO untuk instalasi transmisi, Gardu Induk, TM 20 Kv masa berlakunya
10 tahun

d. Sertifikasi kompetensi bagi tenaga teknik ketenagalistrikan untuk PLN


dan mitra kerja berlaku 3 tahun
Pedoman dalam melaksanakan kegiatan yang mempunyai potensi bahaya :
-

Standarisasi Proses ( Pemasangan, material ,peralatan dsb)

Standarisasi Uji (Performance Test, Komisioning , SLO dsb)

Standarisasi Produk (Spesifikasi teknik material , alat kerja dsb)

Empat Pilar K2 terdiri dari :


-

Pilar 1 : Keselamatan Kerja

Pilar 2 : Keselamatan Umum

Pilar 3 : Keselamatan Lingkungan

Pilar 4 : Keselamatan Instalasi

Gambar 2.2Alur Empat Pilar keselamatan Ketenagalistrikan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

62

Gambar 2.3 Ruang Lingkup Keselamatan Ketenagalistrikan Di PT PLN (Persero)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

63

Keselamatan Ketenagalistrikan sesuai Ruang Lingkup seperti gambar diatas adalah


sebagai berikut :
1. Ruang Lingkup keselamatan ketenagalistrikan untuk pembangkit dari proses
produksi sampai keluar Trafo Step Up pada sisi ujung bushing ( Konektor ) tegangan
tingginya.
2. Sedangkan Ruang Lingkup untuk Penyaluran / Transmisi terhitung dari ujung
bushing tegangan tinggi Trafo step Up pembangkit melalui Jaringan Transmisi
SUTET/SUTT dan di GITET/GI dan diturunkan sampai dengan Trafo Step Down
sampai dengan Kubikel Icamimg 20 kV.
3. Sedangkan untuk Kosumen tegangan tinggi ( KTT ) ruang lingkup keselamatannya
sampai dengan PMT ( Pemutus bila Trafo milik konsumen) dan ada juga yang
sampai Ujung bushing sisi Primer walau trafo milik konsumen ( Semua tergantung
dari perjanjian Kontraknya )
4. Sedangkan untuk Ruang Lingkup Distribusi terhitung dari Kubikel 20 kV yang
disalurkan lewat jaringan SUTM 20 kV , serta disalurkan melalui Trafo Step Down
untuk melayani pelanggan tegangan rendah sampai ke Meter Pelanggan ( APP ) /
Fuse pembatas dan KWH meter
5. Sedangkan untuk konsumen tegangan menengah ruang lingkup sampai dengan
Trafo step down pada Ujung bushing sisi primer 20 kV
6. Dan sesuai dengan Permen ESDM No.05 Tahun 2014 tanggal 14 Pebruari 2014
setiap Instalasi Tenaga Listrik wajib di SLO oleh badan yang di tunjuk oleh
Kementerian untuk melakukan Sertifikasi laik Operasi
7. Dan bila terjadi sesuatu ( Kebakaran ) yang disebakan oleh Konsleting Listrik / Shot
sirkit pada instalasi di luar dari item 1 sd 5 diatas , bukan merupakan tanggung
jawab PLN.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

64

Gambar 2.4Sarana K3 untuk keselamatan pekerja


Keselamatan kerja adalah upaya untuk mewujudkan kondisi aman bagi pekerja dari
bahaya yang dapat ditimbulkan oleh kegiatan Instalasi dan kegiatan ketenagalistrikan
lainnya dari Perusahaan, dengan memberikan perlindungan, pencegahan dan
penyelesaian terhadap terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit yang timbul karena
hubungan kerja yang menimpa pekerja.
Keselamatan umum adalah upaya untuk mewujudkan kondisi aman bagi masyarakat
umum

dari

bahaya

ketenagalistrikan

yang

lainnya

diakibatkan

dari

oleh

Perusahaan,

kegiatan
dengan

Instalasi

memberikan

dan

kegiatan

perlindungan,

pencegahan dan penyelesaian terhadap terjadinya kecelakaan masyarakat umum yang


berhubungan dengan kegiatan Perusahaan.
Keselamatan lingkungan adalah upaya untuk mewujudkan kondisi akrab lingkungan
dari Instalasi, dengan memberikan perlindungan terhadap terjadinya pencemaran dan /
atau pencegahan terhadap terjadinya kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh
kegiatan Instalasi.
Keselamatan instalasi adalah upaya untuk mewujudkan kondisi andal dan aman bagi
Instalasi, dengan memberikan perlindungan, pencegahan dan pengamanan terhadap
terjadinya gangguan dan kerusakan yang mengakibatkan Instalasi tidak dapat berfungsi
secara normal dan atau tidak dapat beroperasi.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

65

2.4.3 Hubungan Antara K2 dan K3


Hubungan antara K2 dan K3 dapat dijelaskan sebagai berikut :

Gambar 2.5Hubungan antara K2 dan K3

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

66

K3 merupakan bagian dari K2. Perbedaan K3 dan K2 adalah :


-

K3 mempelajari dan melindungi sebatas keselamatan dan kesehatan kerja


baikitu pegawai maupun mitra kerja

Sedangkan K2 lebih luas lagi, diantaranya mempelajari dan melindungi


Keselamatan Kerja, Keselamatan Umum, Keselamatan Lingkungan, dan
Keselamatan Instalasi

2.4.4 Lingkungan Hidup (LH)


Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan,
dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi alam itu
sendiri, kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup
lain. (UUNo.32 Tahun2009tentang PerlindungananPengelolaanLingkunganHidup)
Dasar Hukum:
-

UU No. 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan

UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungandan Pengelolaan Lingkungan


Hidup

PP No. 27 Tahun 1999 Tentang AMDAL

KepMenLHNo. 11 Tahun 2006 Tentang Kriteria Wajib AMDAL

PP. No. 27 Tahun 2012 Tentang Ijin Lingkungan

Tujuan:
Terciptanya pembangunan berkelanjutanyang berwawasan lingkungan di bidang
ketenagalistrikan yang Andal, Aman dan Akrab Lingkungan.
Membutuhkan:
1.
2.
3.
4.

Dokumen AMDAL/UKL & UPL


Pelaksanaan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan
Evaluasi pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan
Pembinaan teknis/ Pengawasan Pelaksanaan Pengelolaan
Pemantauan Lingkungan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

dan

67

JENIS DOKUMEN LINGKUNGAN SESUAI DENGAN


RENCANAUSAHA DAN/ATAU KEGIATAN
[WAJIB AMDAL, WAJIB UKL-UPL, WAJIB SPPL]
UU. No. 32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Gambar 2.6Jenis dokumen lingkungan

Gambar 2.7 Penentuan Kegiatan Wajib AMDAL

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

68

Tabel 2.1 Kegiatan Sektor Ketenagalistrikan yang Wajib AMDAL


JENIS KEGIATAN

BESARAN

1.Transmisi

> 150 KV

2.PLTD/G/U/GU

100 MW

3.PLTA

(dalamsatulokasi)

- DenganTinggiBendung, atau

15 M atau

- DenganGenangan, atau

200 Ha

- DenganAliranLangsung

50 MW

4.PLTP

55 MW

5.PLTN

SemuaBesaran

6.PusatListrikJenisLain

10 MW

SUMBER: KEPMEN LH NO. 11 TAHUN 2006


Catatan : dibawah besaran sebagaimana tersebut pada tabel 2.2 wajib menyusun UKLUPL
UKL-UPL DAN SPPL
Upaya pengelolaan lingkungan hidup (UKL) dan upaya pemantauan lingkungan hidup
(UPL) adalah upaya yang dilakukan dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan
hidup oleh penanggungjawab usaha dan ataukegiatan yang tidak wajib melakukan
Analisis Mengenai DampakLingkungan Hidup (AMDAL).
Surat Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan dan PemantauanLingkungan Hidup(SPPL)
adalah pernyataankesanggupan dari penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan
untukmelakukan
pengelolaan
dan
pemantauan
lingkungan
hidup
atas
dampaklingkungan hidup dari usaha dan/ataukegiatannya di luar usahadan/atau
kegiatan yang wajib amdal atau UKL-UPL.
DELH/DPLH
Kriteria kegiatan wajib DELH dan DPLH:
Telah memilikiizinusaha dan/atau kegiatan sebelum ditetapkannya UU Nomor
32Tahun 2009

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

69

Telah melakukan kegiatan tahap konstruksi sebelum ditetapkannya UU Nomor


32 Tahun 2009
Lokasi usaha dan/atau kegiatan sesuaidengan rencana tata ruang wilayah
dan/atau rencana tata ruang kawasan
Tidakmemiliki dokumen lingkungan hidup atau memiliki dokumen lingkungan hidup
tetapi tidak sesuai

DELH (Dokumen Evaluasi Lingkungan Hidup) dokumen yang memuat pengelolaan dan
pemantauanlingkungan hidup yang merupakan bagian dari proses audit
lingkunganhidup yang dikenakan bagi usaha dan/atau kegiatan yang sudahmemiliki izin
usaha dan/atau kegiatan tetapi belum memiliki dokumenAmdal.
DPLH (Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup) dokumen yang memuat pengelolaan
dan pemantauanlingkungan hidup yang dikenakan bagi usaha dan/atau kegiatan
yangsudah memiliki izin usaha dan/atau kegiatan tetapi belum memilikiUKL-UPL.
Tabel 2.2Contoh UKL pada transmisi.
KEGIATAN TRANSMISI
Pengendalian Pencemaran
Udara

Tidak ada

Pengendalian Pencemaran Air

Tidak ada

Pengelolaan Aspek Sosial

Melaksanakan kegiatan sosialisasi kepada


masyarakat
Mengukur besaran Medan Magnit dan Medan
Listrik

Pengelolaan Limbah B3 dan


Pemeriksaan Limbah

SesuaiPP 18 Tahun1999
Sesuai PP No.0045 tahun 2005tgl.29
Desember 2005

Pengukuran tingkat kebisingan

Sesuai PP No.0045 tahun 2005tgl.29


Desember 2005

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

70

2.4.5 PersyaratanAspek K2/K3


Lingkup aspek K2 dan K3 pada pelaksanaan komisioning dan SLO meliputi
personel, peralatan, instalasi, dan lingkungan.
Sedangkan fungsi dari aspek K2 dan K3 pada pelaksanaan komisioning dan
SLO adalah tercapainya Zero accident dengan cara melaksanakan dan mematuhi
kaidah-kaidah K2/K3 untukpersonel, peralatan, instalasi,dan lingkungan.
Untuk mencapai zero accident perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :
a. Personel
- Personel yang terlibat pada kegiatan komisioning dan SLO
menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) sesuai fungsi dan
kegunaannya
- Personel yang ditugaskan harus kompeten di bidangnya
- Setiap pekerjaan wajib ada pengawas K3
- Mematuhi prosedur komisioning peralatan yang telah disahkan
- Mematuhi SOP/IK K2/K3
b. Peralatan
-

Tersedia Alat Pelindung Diri (APD)


Tersedia sarana / prasarana P3K
Tersedia Fire fighting system
Relay dan proteksi telah terpasang dan berfungsi
Tersedia grounding yang memadai
Memasang rambu-rambu dan pembatas tanda bahaya
Melakukan koordinasi dengan pihak terkait
Memasang tagging
Tersedianya sarana komunikasi yang memadai

c. Instalasi
-

Relay dan proteksi telah terpasang dan berfungsi


Proteksi mekanik telah terpasang dan berfungsi
Terpasang grounding yang memadai
Terpasang rambu yang memadai

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

71

d. Lingkungan
-

Penerangan yang cukup


Lapangan kerja yang bersih dan tertata
Tersedia akses jalan menuju obyek yang akan diuji
Mempertimbangkan kondisi cuaca dalam melaksanakan pengujian

BERBAHAYA

Gambar 2.8 Pemeriksaan ROW Dalam Rangka Komisioning dan SLO

Gambar 2.9 Contoh Konduktor yang tidak layak untuk Dipasang


a) Peralatan Keselamatan Kerja Yang Terkait Pada Pelaksanaan Komisioning dan
SLO
Pada saat pelaksanaan komisioning dan SLO peralatan keselamatan kerja
wajib digunakan karena dalam kontrak kerja, setiap pekerja wajib menggunakan
peralatan keselamatan kerja untuk menjaga agar tidak terjadi kecelakaan kerja yang
diakibatkan pekerjaan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

72

Peralatan keselamatan kerja yang digunakanharus yang standar sesuai


ketentuan perusahaan, misal :
-

Helm
Sepatu safety
Full Body Harnest / Safety Belt
Sarung Tangan
Grounding Stick
Tester Tegangan
Rambu rambu tanda Bahaya
Rambu pembatas bahaya
Dll
MERK

MERK
PENJELASAN TEKNIS

HIGH VOLTAGE SAFETY


PRODUK-PRODUK

Gambar 2.10 Kepatuhan memakai APD

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

73

MERK

MERK
PENJELASAN TEKNIS

HIGH VOLTAGE SAFETY


PRODUK-PRODUK

Gambar 2.11 Contoh Sarung tangan tahan tegangan


MERK

PENJELASAN TEKNIS

Gambar 2.12 Contoh sepatu tahan tegangan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

74

MERK
PENJELASAN TEKNIS

HIGH VOLTAGE SAFETY


PRODUK-PRODUK

MERK

Deteksi AC minimum 3 KV = 3,000 V

AC 3 KV ~ 34.5 KV

Gambar 2.13 Tester tegangan


MERK

MERK
PENJELASAN TEKNIS

HIGH VOLTAGE SAFETY


PRODUK-PRODUK

MERK

Gambar 2.14 Contoh Helm pengaman

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

75

Gambar 2.15 Grounding kabel

Gambar 2.16 Pole strap (tali ikat) untuk Full Body Harnest/Safety Belt

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

76

SKYLOTEC Fall Protection


* Body Harness
* Lanyards
* Safety Belts
* Rescue Device
Gambar 2.17 Full body harnest

Gambar 2.18 Contoh Rambu Pembatas Bahaya

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

77

Gambar 2.19 Contoh Rambu rambu Tanda Bahaya


b. Persyaratan Personel Yang Harus Dipenuhi Terkait Dengan K2/K3 Pada
Pelaksanaan Komisioning Dan SLO
Personil yang terkait dengan K2/K3 pada pelaksanaan komisioning dan
SLO adalah petugas yang mempunyai kompetensi di bidangnya dan mendapatkan
surat penugasan dari atasan langsung sertaterdaftar dalam anggota tim
komisioning dan SLO.
Dalam setiap pelaksanaan komisioning dan SLO wajib ada pengawas K3 di
setiap titik lokasi pekerjaan. Pengawas K2/K3 yang ditunjuk wajib bersertifikat K3
Pengawasdari lembaga yang terakreditasi. Pengawas K2/K3tidak boleh
merangkap sebagai pelaksana komisioning dan SLO. Pengawas K2/K3 harus fokus
mengawasi keselamatan kerjapada saat pekerjaan berlangsung.
Pengawas K2/K3 tidak boleh meninggalkan tempat pada saat pelaksanaan
komisioning dan SLO. Apabila pengawas K2/K3 berhalangan, harus
mendelegasikan ke petugas yang mempunyai kompetensi untuk menggantikan
sementara.

2.4.6 Persyaratan Aspek Lingkungan Hidup


Lingkup aspek lingkungan hidup (LH) pada pelaksanaan komisioning dan SLO
adalah pencemaran terhadap lingkungan hidup yang dapat berupa padat, cair, gas, dan
suara.
Fungsi aspek lingkungan hidup (LH) pada pelaksanaan komisioning dan SLO
adalahmenciptakan suasana tertib lingkungan, ramah lingkungan, aman terhadap
lingkungan dengan melakukantindakan-tindakan pencegahan, pemantauan, dan
pengelolaan mengenai akibat yang ditimbulkan terhadap lingkungan hidup dari kegiatan
komisioning dan SLO. Misalnya, melakukan sosialisasi dan komunikasi kepada pekerja,
masyarakat, dan instansi terkait agar pelaksanaan komisioning dan SLO berjalan
dengan baik.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

78

3. TATA CARA KOMISIONING PROYEK INSTALASI TRANSMISI-GI


Pelaksanaan komisioning harus dilakukan secara bertahap dan berurutan guna
mencapai hasil yang optimal.

3.1 Pelaksanaan Komisioning


Kegiatan komisioning dilakukan untuk instalasi transmisi atau GI baru namun
dapat pula dilaksanakan untuk penggantian atau perbaikan peralatan utama.
Kegiatan ini dilakukan secara bertahap, secara garis besar mulai dari kegiatan
mereview Jadwal komisioning (commissioning schedule), test procedure dan
commissioning procedure, melakukan supervisi pelaksanaan pengujian hingga
pembuatan laporan.
Tahapan pelaksanaan komissioning yang dilakukan oleh Tim Supervisi Komisioning PLN
meliputi:
a) Jadwal komisioning (commissioning schedule)
Jadwal komisioning adalah gambaran umum rencana inspeksi dan pengujian
terhadap peralatan individu, sub sistem, sistem dan unit yang akan dilakukan pada
suatu instalasi transmisi atau GI harus disusun dan dibuat secara sistimatis.
Di dalam Jadwal komisioning disebutkan mata uji yang akan diterapkan di dalam
kegiatan komisioning secara rinci dan berurutan sehingga inspektor dapat dengan
mudah mensupervisi dan memonitor pekerjaan dalam pelaksanaanya.
Kegiatan review terhadap jadwal komisioning, ini merupakan kegiatan tahap awal
pada pelaksanaan komisioning. Jadwal komisioning harus diajukan oleh kontraktor
beberapa bulan, umumnya 3 sampai 5 bulan, sebelum pengujian dilaksanakan.
Jadwal komisioning meliputi antara lain:

Jenis dan jumlah peralatan utama

Macam pengujian yang akan dilakukan

Struktur organisasi Tim Komisioning, nama petugas serta tugas dan


tanggung jawab.

Persiapan pelaksanaan hingga perencanaan tindakan pencegahan dan


perbaikan, jika menemukan masalah teknis dalam melaksanakan pengujian.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

79

Manajemen K2/K3 meliputi :


o

Susunan anggota dan penanggung jawab K2/K3.

Tindakan pencegahan kecelakaan dan mendata peralatan dan bahaya


yang mungkin menimbulkan kecelakaan.

Pelaksanaan pengujian di lapangan

Tabel 3.1 Gambar 3.1 Contoh Project Schedule of SUTT 150 kV Jeranjang - Sekotor

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

80

b) Review test procedure


Kegiatan review test procedure adalah kegiatan berikutnya yang dilakukan oleh
Tim Komisioning PLN terhadap test procedure yang diusulkan oleh kontraktor
untuk mendapatkan persetujuan (approval). Seperti halnya jadwal komisioning,
test procedure harus diajukan sebelum pengujian dilaksanaka

Contoh Revie Test Prosedur Pembangkit

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

81

Gambar 3.2 Contoh test procedure yang sudah approved

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

82

Secara umum test procedure harus mengacu pada ketentuan kontrak, peraturan
dan standar yang berlaku, serta instruksi dan rekomendasi pabrik pembuat
peralatan.
Setelah melakukan review, Tim Komisiong akan membubuhkan cap/stempel pada
test procedure yang menyatakan status test procedure tersebut sebagai:
A (Approved)
Status A diberikan pada test procedure, bila test procedure tersebut sudah
sesuai dengan persyaratan-persyaratan yang berlaku.
Pelaksanaan pengujian dapat segera dilakukan
B (Approved as note)
Status B diberikan pada test procedure bila terdapat kekurangan minor, maka
kontraktor dapat melengkapi sebelum ataupun setelah pengujian.
Pelaksanaan pengujian tetap dapat dilaksanakan.
C (Not approved)
Status C diberikan pada test procedure bila terdapat kekurangan secara
major; kontraktor harus melengkapi kekurangan-kekurangan sesuai yang
dinyatakan dalam review comment.
Pada status C ini, pelaksanaan pengujian tidak boleh dilakukan.
Untuk melakukan review test procedure diperlukan dokumen-dokumen yang harus
disediakan oleh kontraktor antara lain :

(i)
(ii)
(iii)
(iv)
(v)
(vi)

Jadwal komisioning
Design calculation dan Basic design
Setting list : kontrol & proteksi
Gambar teknik dan diagram
Basic design/Design calculation
Buku manual peralatan utama

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

83

c) Pelaksanaan pengujian
Pelaksanaan pengujian di lapangan diperlukan, antara lain :
i.

Schedule
Sebelum pengujian dilaksanakan, kontraktor harus menerbitkan Schedule
pelaksanaan komisioning. Pada proyek yang besar dan proses penyelesaiannya
lama biasanya schedule terdiri dari:

- Master schedule, meliputi: schedule keseluruhan, milestone, network


planning.
- Weekly schedule berisi schedule yang lebih detail pada pelaksanaan
kegiatan item uji harian.
Untuk mendapatkan schedule komisioning yang akurat, maka jadwal komisioning
dibuatkan jadwalnya sesuai dengan skala prioritas dalam bentuk diagram Critical
Path Method (CPM) yang menggambarkan urutan pekerjaan/pengujian yang
terencana untuk mencapai target (Milestone) terhadap kegiatan komisioning
yang penting. Milestone pada komisioning transmisi misalnya, instalasi
terpasang, Uji individu, sub- sistem, sistem, pemberian tegangan, percobaan
pembebanan

ii.

Koordinasi
Koordinasi sangat diperlukan dalam pelaksanaan komisioning secara
keseluruhan. Hal ini dimaksudkan agar adanya komunikasi antara tim
komisioning PLN dengan pihak kontraktor sehingga diharapkan pekerjaan dapat
dilakukan secara efektif dan sesuai schedule. Koordinasi tersebut biasanya
berupa rapat mingguan (weekly) dan rapat harian (daily).
Rapat mingguan diperlukan agar
dikoordinasikan dengan jadwal utama.

pelaksanaan

komisioning

dapat

Rapat harian diperlukan guna evaluasi terhadap hasil uji hari sebelumnya dan
koordinasi pekerjaan yang akan dilakukan. Rapat harian ini waktunya dibatasi
tidak boleh terlalu lama, biasanya hanya 15 menit. Bila diperlukan pembahasan
yang mendalam, rapat dapat diadakan secara terpisah.
Jika terjadi perselisihan antara TIM Supervisi Komisioning PLN dengan personil
Tim Komimisioning Kontraktor, misalkan selama pelaksanaan kegiatan
komisioning, personil kontraktor tidak dapat bekerjasama dengan baik dengan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

84

Tim Supervisi Komisioning PLN, dan setelah peringatan ketiga atau ketika ada
kecelakaan kerja yang menyebabkan kehilangan nyawa saat komisioning maka
Tim Supervisi Komisioning PLN mengusulkan kepada manajemen proyek untuk
mengganti personel yang bermasalah tersebut dari site.
iii.

Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan Konstruksi (BAPPK)


Komisioning dilakukan setelah peralatan selesai dipasang (construction
essentialy complete), dibuktikan dengan surat pernyataan BAPPK yang diajukan
oleh kontraktor.
Construction essentialy complete adalah suatu keadaan yang menunjukkan
bahwa suatu peralatan individual, sub sistem, dan sistem telah selesai terpasang
dan telah menjalani uji prakomisioning.Sementara yang dimaksud dengan uji
prakomisioning adalah suatu pengujian pada tahap pemasangan (konstruksi),
terhadap kebenaran pemasangan dan kelengkapan peralatan/perlengkapan.8
Surat pernyataan BAPPK atau ERF (Equipment Released for Test) adalah Surat
pernyataan serah terima pekerjaan yang diterbitkan oleh Tim supervisi konstruksi
yang menyatakan bahwa peralatan atau perlengkapan telah selesai
pemasangannya dan siap untuk dilakukan pengujian komisioning.
BAPPK ditandatangani bersama oleh Tim supervisi konstruksi dan kontraktor.
Sebelum ditandatangani, dilakukan inspeksi. Apabila selama inspeksi, tidak
ditemukan butir yang bersifat major maka BAPPK dapat ditandatangani. Namun
bila ada butir yang bersifat major maka harus dilakukan perbaikan dahulu
sebelum BAPPK ditandatangani. Sedangkan apabila temuan bersifat minor
maka BAPPK dapat ditandatangani dan temuan minor harus dicatat untuk
monitoring perbaikan lebih lanjut dan sebagai catatan yang perlu diperhatikan
bagi Tim Komisioning PLN. Surat pernyataan BAPPK tersebut, dilampiri :gambar
single line, lingkup pekerjaan, data pendukung, dan rekaman supervisi
konstruksi.
Surat pernyataan BAPPK beserta lampirannya harus dilampirkan dalam
permohonan pelaksanaan uji.

8SPLN

No. 86 Tahun 1990, hlm. 2

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

85

iv.

Permohonan pelaksanaan uji


Setelah ada Surat pernyataan BAPPK, agar semua pekerjaan komisioning dapat
berjalan dengan baik sesuai rencana maka harus dipastikan kesiapan interfacing
dari masing-masing sistem pada obyek yang akan dikomisioning. Hal ini untuk
menghindari terjadinya kerugian waktu dan biaya bila terjadi kegagalan
dikarenakan ada beberapa item yang ternyata belum siap. Misal: BAPPK
menyatakan instalasi bay trafo siap di komisioning dan diberi tegangan, ternyata
sistem kontrol yang menggunakan Bay Control Unit (BCU) programnya salah
sehingga kontrol dan alarm tidak berfungsi sesuai schematic diagram yang
sudah disetujui PLN.
Untuk memastikan kesiapan interfacing ke tahap pekerjaan berikutnya tersebut,
kontraktor mengajukan permohonan pelaksanaan pengujian kepada Tim
Komisioning PLN. Permohonan ini sering juga disebut application for test atau
request for inspection (RFI). Contoh permohonan pelaksanaan uji.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

86

HEADER OF CONTRACTOR COMPANY


APPLICATION FOR:
- VOLTAGE SELECTION CIRCUIT
Project/ Unit plant

S/S Kedung Badak / Bay Trafo No 1

Estimation date

Estimated from 1 Desember up to 12 Desember 2014

Start up purpose

Contractor
statement

Attachment

Example :
1. Demonstrate Voltage selection function prior to connecting to existing voltage
selection bus.
2. For detailed test and schedule, please refer to the attachment . . . .
Contractordo hereby certify that preparation works for above mentioned items have
already done :
The Sub circuit ready for energize.
The sub circuit ready for inspection and review by the PLN Commissioning
Team before energize.
1. BAPPK Certificate released by PLN Construction Supervision Team
2. Detail single line diagram and schematic diagram
3. Test Form of inspection of sub system and system equipment
4. Etc.
Application has been reviewed by PLN Commissioning Team, and whole sub system
and system equipment related to the unit had been inspected.
Ready for energize

Owner comment

Not ready for energize

Prepared by:
Contractor

Reviewed by:
PLN COMMISIONING TEAM

Signature :
Name :
.......... ..
Date :
... ...... ..

Name :
Date : :

Signature :
.......... ....
.......... ....

Acknowledge by
PLN . . . . . . . .(owner)

Name :
Date : :

Signature :
.......... ....
.......... ....

Gambar 3.3 Contoh Form Permohonan Pelaksanaan Uji

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

87

v.

Pelaksanaan supervisi komisioning


Dalam melaksanakan supervisi
Komisioning PLN melaksanakan:

komisioning

dilapangan,

Tim

Supervisi

Persiapan
o

Pemeriksaan alat pelindung diri

Pemeriksaan Surat pernyataan BAPPK.

Pemeriksaan terhadap laporan hasil uji prakomisioning berikut hasil


kalibrasinya.

Pemeriksaan setting kontrol dan proteksi berikut hasil rekalibrasi.

Koordinasi dengan pihak-pihak terkait

Pemeriksaan kelengkapan dan keabsahan test procedure dan blanko


uji yang akan digunakan untuk penulisan hasil uji di lapangan

Memeriksa kelengkapan peralatan uji, kondisi dan status kalibrasi.

Pemeriksaan kelengkapan dan kondisi Alat Bantu yang akan


digunakan dalam pengujian.

Pelaksanaan
o

Pemeriksaan kondisi ruang tempat pengujian dan kelengkapan


keselamatan kerja.

Pemeriksaan visual terhadap peralatan yang akan diuji, antara lain:


spesifikasi peralatan, kondisi peralatan, dan kelengkapan peralatan.

Melakukan pengamatan selama pengujian berlangsung

Membuat catatan pending item pada lembar hasil uji, jika ada
penyimpangan atau kekurangan.

Membuat rekomendasi Lulus Uji atau Tidak Lulus Uji.

Menandatangani hasil pengujian pada laporan hasil uji lapangan,


yang telah dilakukan oleh Tim uji kontraktor. Hal ini dilakukan bila
hasil uji memenuhi persyaratan. Jika hasil pengujian tidak memenuhi
persyaratan maka pihak kontraktor direkomendasikan untuk
memperbaiki kekurangan tersebut dan melakukan uji ulang.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

88

3.1.1 Pelaksanaan Komisioning Gardu Induk


Pelaksanaan komisioning untuk gardu induk dapat dibagi menjadi :
i. Common utility, antara lain: sistem catu daya arus searah dan arus bolak balik.
ii. Diameter / bay, antara lain : bay transformator dan bay line.
Untuk memudahkan dalam pelaksanaan, maka pengujian dibagi dalam beberapa item
uji yaitu :
a. Pengujian individual peralatan
Peralatan individu adalah tiap-tiap peralatan yang ditinjau secara mandiri, sesuai
fungsinya.9
Misalnya: baterai, trafo arus, trafo tegangan, dll.
Pengujian ini dilaksanakan untuk membuktikan bahwa setiap peralatan individual
tersebut secara terpisah dapat berfungsi dengan baik.10
Peralatan yang akan diuji secara individu, antara lain:
1. Common Utility
i.
Catu daya bantu arus searah (DC) :
Alat pengisi baterai (Battery Charger)
Baterai
Panel distribusi arus searah
ii.
Catu daya bantu arus bolak-balik (AC) :
Perlengkapan hubung bagi TM (PHB-TM)
Transformator distribusi
Load break switch (LBS) untuk sisi TM
MCCB/ ACB untuk sisi TR
Instrumen ukur listrik
Kabel TM dan TR
Sekering pengaman TM
MCB TR
Rangkaian sekunder
Rangkaian pengaman dan kontrol
Panel distribusi arus bolak balik
2. Bay

i.
Komponen utama dari bay :
GIS
(bila menggunakan system GIS)
MCCB
ii.
Rangkaian primer

9Ibid, hlm. 2 iii.


10Ibid,

hlm. 3

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

89

ii.
iii.

Pemisah (DS)
Pemutus Tenaga (PMT)
Transformator Arus (CT)
Transformator tegangan (PT)
Penangkap petir/arrester
Relai pengaman
Instrumen ukur listrik
Rangkaian sekunder
Rangkaian kontrol & proteksi
Rangkaian pemilih tegangan
Komponen khusus hanya pada bay transformator
Transformator tenaga tegangan tinggi
Resistans netral pembumian (NGR)
Kabel tenaga tegangan menengah
PHB TM penyulang masuk (incoming)

b. Pengujian sub sistem


Sub sistem adalah suatu kesatuan beberapa peralatan individu yang tersusun
dalam hubungan kerja, dan mempunyai fungsi tertentu.11
Misalnya: sub sistem pengukuran, sub sistem control, sub sistem proteksi, dll.
Pada SOGI (Sistem Otomasi Gardu Induk): misalnya Bay Level dan Substation
Level dan server, UPS, dll.
Pengujian ini dilaksanakan untuk membuktikan bahwa peralatan individu di dalam
sub sistem secara terpadu dapat berfungsi dengan baik.12
Contoh hasil pengujian function bay line terdapat dalam lampiran
Contoh pengujian sub sistem, antara lain:
i.

Pengujian stabilitas pengaman diferensial


Pengujian ini dilakukan setelah uji individu selesai dilakukan.Pengujian ini
dimaksudkan untuk memeriksa kestabilan rele diferensial yaitu arah arus
dari kedua trafo arus yang masuk kedalam rele harus saling mengurangi.
Pengujian ini biasanya dilakukan dengan menggunakan injeksi primer,
sedangkan untuk pengaman trafo biasanya menggunakan sumber arus
bolak balik 380 V.

11Ibid,
12Ibid,

hlm. 2
hlm. 3

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

90

Rele diferensial ini digunakan untuk pengaman:


o Transformator tenaga
o Busbar
o Circulating Current Protection (CCP)
o Penghantar
ii.

Silih jatuh (inter trip) relai jarak


Pengujian inter trip dilakukan setelah seluruh uji individual selesai dilakukan.
Dimaksudkan untuk memeriksa respon PMT pada dua gardu bila saluran
antara kedua gardu tersebut mengalami gangguan, kecepatan pemutusan
harus sesuai dengan pola pengaman system yang digunakan.

c. Pengujian sistem
Sistem adalah suatu kesatuan sub system yang tersusun dalam tata hubungan
kerja, berfungsi untuk mengubah satu energy menjadi energy lainnya.13
Misalnya: sistem bay line, sistem bay transformator, dll.
Pengujian ini dilaksanakan untuk membuktikan bahwa seluruh peralatan individual
dan seluruh sub sistem yang tergabung di dalam system secara terpadu dapat
berfungsi dengan baik.14
Contoh pengujian sistem, antara lain:
i.

Percobaan pemberian tegangan (energizing)


Pengujian ini dimaksudkan untuk memeriksa kekuatan isolasi peralatan
pada tegangan operasi normalnya tanpa beban.Pengujian ini dilakukan
selama 24 jam, tidak boleh terjadi gangguan.

ii.

Pengujian dalam keadaan berbeban


Pengujian ini secara umum dimaksudkan untuk memeriksa peralatan pada
kondisi pembebanan tidak mengalami gangguan yang ditimbulkan oleh arus
beban.

13Ibid,

Pengujian arah relai jarak

hlm 2, SPLN No. 58 tahun 199, hlm. 2, dan SPLN No. 90 tahun 1990, hlm. 3
No. 86 Tahun 1990, hlm. 3

14SPLN

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

91

Pada rele jarak pengujian ini dimaksudkan untuk memeriksa arah arus
pada rele jarak, harus sesuai dengan petak /zone saluran yang
dilindungi.

Pengujian stabilitas pengaman diferensial


Pengujian ini dimaksudkan untuk meyakinkan bahwa pada saat
pembebanan rele diferensial dalam kondisi stabil. Rele diferensial ini
digunakan untuk pengaman:
o Transformator tenaga
o Busbar
o Circulating Current Protection (CCP)
o Line (penghantar)

d. Penerbitan rekomendasi laik bertegangan


Tim Supervisi Komisioning PLN melakukan evaluasi terhadap seluruh hasil
pengujian yang telah dilakukan meliputi uji individual, uji sub sistem dan uji sistem,
dan mempersiapkan rekomendasi laik sinkron.
i.

Bila terdapat kekurangan (pending item) yang bersifat major atau tidak
memenuhi persyaratan kontrak atau standar, maka Tim Komisioning PLN
menyampaikan Surat kepada pihak pemilik instalasi dengan tembusan
kepada kontraktor (bila diperlukan) untuk melengkapi kekurangan tersebut
sebelum melakukan percobaan pemberian tegangan.

ii.

Bila terdapat kekurangan yang bersifat minor, maka Tim Supervisi


Komisioning PLN :
o Menyampaikan Surat kepada pemilik instalasi untuk melengkapi
kekurangan tersebut dan dapat diselesaikan setelah percobaan
pemberian tegangan dilakukan.
o Membuat laporan ringkas/pernyataan siap uji pemberian tegangan.
o Mengajukan penerbitan Rekomendasi Laik Bertegangan kepada PLN
Jasa Sertifikasi.
o Selanjutnya PLN Jasa Sertifikasi akan menerbitkan Rekomendasi Laik
Bertegangan yang ditujukan kepada pemilik instalasi (jika diminta
mengirimkan tembusan kepada diantaranya: pengelola jaringan, dan
seterusnya).
Bila tidak terdapat kekurangan, maka Tim Supervisi Komisioning PLN :
o Membuat laporan ringkas/pernyataan siap untuk uji pemberian
tegangan

iii.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

92

o
o

Mengusulkan penerbitan Rekomendasi Laik Bertegangan kepada


kantor PLN Jasa Sertifikasi
Selanjutnya Kantor PLN Jasa Sertifikasi akan menerbitkan
Rekomendasi Laik Bertegangan yang ditujukan kepada pemilik
instalasi (jika diminta mengirimkan tembusan kepada diantaranya:
pengelola jaringan, dan seterusnya).

3.1.2 Pelaksanaan Komisioning Transmisi


Tahapan kegiatan komisioning, meliputi:
a) Rapat koordinasi
b) Surat Pernyataan BAPPK (Certificate of Turn Over Package)
c) Review dokumen
Dokumen-dokumen yang direview dan harus disediakan oleh kontraktor antara
lain sebagaimana tercantum pada tabel berikut.
Tabel 3.2 Dokumen yang direview pada Komisioning Instalasi Transmisi
No
1.

Keterangan
Design calculation

4.

*
*
*
*
*
*

2.

3.

Koordinasi isolasi
Menara
Fondasi
Konduktor
Isolator
Accessories
Penempatan Arching
*
Horn
* Grounding
Gambar konstruksi
* Route map
* Fondasi
* Menara/tower
* String set Isolator
* Wire clearence diagram
Anti Climbing Device
*
(ACD)
* Rambu Bahaya
* Rambu Amar
* Grounding
Structure list

No

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

5.

Keterangan
Spesifikasi teknik & Instruction
Manual
* Fondasi
* Menara
* Konduktor
* Isolator
* Accessories
Test report
*

6.

Type test
Menara
Konduktor
Isolator
Accessories
Grounding
Routine test menara

Dokumen AMDAL

93

d) Pelaksanaan komisioning di lapangan


Komisioning di lapangan dilakukan pada setiap pondasi dan setiap menara
dengan cara memanjat serta pengamatan sepanjang saluran. Hal ini dimaksudkan
untuk memeriksa bahwa peralatan yang terpasang memenuhi persyaratan
kontrak/standar sehingga dapatdiyakinkan bahwa peralatan tersebut dapat
beroperasi secara terpadu pada sistem transmisi secara keseluruhan.
Tahapan pelaksanaan komisioning transmisi di lapangan, antara lain:
1 . Persiapan personel dan alat kerja.

i.
ii.
iii.

Persiapan alat pelindung diri


Koordinasi dengan pihak-pihak terkait
Mempersiapkan blanko uji yang akan digunakan untuk penulisan hasil
pemeriksaan.
iv.
Memeriksa kelengkapan dan kondisi Alat Bantu yang akan digunakan
dalam pemeriksaan.
2 . Pemeriksaan menara dan saluran
Pelaksanaan komisioning di lapangan dilakukan bersama dengan kontraktor
dan pemilik proyek, hal ini dimaksudkan untuk membuktikan bahwa temuantemuan di lapangan dapat diketahui bersama secara langsung.
Peralatan yang diperiksa di lapangan, antara lain sebagaimana tercantum
pada tabel berikut.
Tabel 3.3 Peralatan yang diperiksa pada Komisioning Instalasi Transmisi
1
2.
3.
4
5
6
7
-

Menara
Pondasi
Assesoris Menara
Anti Climbing Device (ACD)
Plat rambu bahaya
Plat tanda fasa/nomor/pht
Tanda fasa
Tanda nomor
Tanda penghantar
Baut tangga
Konduktor
Isolator
Jumper
Asesoris konduktor
Ball eye & Asesoris
Clevis eye & Asesoris

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

94

8
9

- Socket clevis & Asesoris


- Clevis eye & Asesoris
- Link & Asesoris
- Adjustable link & Asesoris
- Arching horn & Asesoris
- Hinge & Asesoris
- Armour rod
- Counter weight
Earth wire
Grounding

e) Penerbitan rekomendasi laik bertegangan


Pelaksanaan penerbitan rekomendasi laik bertegangan untuk komisioning
transmisi dilakukan seperti pada komisioning GI.
f)

Percobaan pemberian tegangan

Persiapan
Setelah RLB diterbitkan kepada unit-unit terkait, Tim Supervisi Komisioning
PLN melakukan:
Koordinasi dengan petugas lapangan: Pemilik proyek, Kepala GI,
Mandor Line, dan Tim K2/K3.
Persiapan berita acara pemberian tegangan.
Persiapan Tim untuk melakukan pengamatan di gardu pemberi
tegangan dan di gardu penerima tegangan.
Persiapan blanko hasil pengukuran tegangan.
Supervisi pengukuran resistan isolasi saluran.

Pemberian tegangan
Pemberian tegangan dilakukan selama 24 jam, dan hanya akan
dilakukan setelah :
o Diterima laporan dari Tim ROW yang menyatakan saluran
aman.
o Hasil pengukuran tahanan isolasi memenuhi persyaratan.
Selama pemberian tegangan dilakukan, Tim Supervisi
Komisioning PLN melakukan monitoring. Bila terjadi gangguan
maka instalasi dipadamkan dan Tim Supervisi Komisioning PLN
melakukan pemeriksaan ulang.
Setelah pemberian tegangan selesai dilakukan, Tim Supervisi
Komisioning PLN melakukan :
o Supervisi pengukuran tegangan kirim dan tegangan terima

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

95

Penandatanganan berita acara pemberian tegangan bersama


dengan pihak-pihak terkait

g) Pengujian dalam keadaan berbeban


Pengujian saat kondisi berbeban (on load test) akan dibahas secara
detail pada pokok bahasan 3.3.

3.2 Contoh Tata Cara Komisioning Individual Trafo pada Bay Trafo
Mengingat bahwa peralatan yang akan diuji sangat banyak, berikut ini diambil
contoh salah satu pengujian yaitu pengujian circuit breaker. Circuit breaker atau PMT
merupakan salah satu peralatan utama yang digunakan pada Bay line maupun Bay
transformator.
Berikut ini disajikan contoh test procedure circuit breaker dan hasil pengujiannya,
seperti terlampir
TEST PROCEDURE CIRCUIT BREAKER

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

96

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

97

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

98

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

99

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

100

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

101

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

102

Hasil Uji

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

103

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

104

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

105

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

106

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

107

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

108

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

109

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

110

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

111

3.3 Pengujian Saat Kondisi Berbeban


a) Pengujian dalam keadaan berbeban Transmisi

Persiapan
Setelah percobaan pemberian tegangan selesai dilakukan dan berhasil
dengan baik, maka Ketua Tim Supervisi Komisioning PLN:

Melakukan koordinasi dengan petugas lapangan : Pemilik proyek,


Kepala GI, Mandor Line, dan Tim K2/K3, untuk melakukan :
o Pengukuran arus, tegangan, MW, MVAR di gardu pengirim
dan di gardu penerima.
o Pemeriksaan saluran dengan menggunakan Thermovision.
Mempersiapkan berita acara pembebanan saluran.
Mempersiapkan blanko hasil pengukuran.

Pelaksanaan pembebanan saluran


Dalam pembebanan saluran, Tim Supervisi Komisioning PLN melakukan:

Supervisi
pemeriksaan
saluran
dengan
menggunakan
Thermovision.
Supervisi pengukuran arus, tegangan, MW, MVAR di gardu
pengirim dan di gardu penerima
Penandatangan berita acara pelaksanaan pembebanan saluran
bila hasil pemeriksaan memenuhi persyaratan.
Bila dalam pemeriksaan ditemui kekurangan atau terjadi panas
yang berlebihan, maka Ketua Tim Komisioning PLN
merekomendasikan kepada kontraktor untuk memperbaiki
kekurangan tersebut, dan melaksanakan pemeriksaan ulang.

b) Pengujian dalam keadaan berbeban untuk GI

Persiapan
Setelah percobaan pemberian tegangan selesai dilakukan dan berhasil
dengan baik, maka Ketua Tim Supervisi Komisioning PLN:
Melakukan koordinasi dengan petugas lapangan : Pemilik proyek,
Kepala GI, Tim K2/K3, untuk melakukan :
o Pengukuran arus, tegangan, MW, MVAR.
o Pemeriksaan peralatan selama dibebani.
Mempersiapkan berita acara percobaan pembebanan.
Mempersiapkan blanko hasil pengukuran.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

112

Pelaksanaan percobaan pembebanan


Dalam pelaksanaan pembebanan saluran, Tim Supervisi Komisioning PLN
melakukan:
Supervisi
pemeriksaan
saluran
dengan
menggunakan
Thermovision.
Supervisi pengukuran arus, tegangan, MW, MVAR di gardu
pengirim dan di gardu penerima
Penandatangan berita acara pelaksanaan pembebanan saluran,
bila hasil pemeriksaan memenuhi persyaratan.
Bila hasil pemeriksaan ditemui kekurangan atau terjadi panas yang

berlebihan, maka Tim Supervisi Komisioning PLN merekomendasikan untuk


memperbaiki kekurangan tersebut, dan melaksanakan pemeriksaan ulang.
Pengujian saat kondisi berbeban (on load test) dilakukan terhadap bay line, bay
transformator, dan transmission line. Paramater yang diperiksa diantaranya adalah:
a. Bay Line
-

Directional & stability check of distance relay


Differential relay stability check
Directional check Over Current Relay

b. Bay Transformator
-

Restricted Earth Fault (REF) relay stability check


Stability check of transformers differential relay
Pemeriksaan suhu pada transformator dan aksesorisnya

c. Transmision Line
-

Pemeriksaan suhu pada jumper, jointing, and termination

Sebelum dan saat kondisi berbeban (on load), dilakukan pemeriksaan dan
pencatatan hal-hal sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Suhu trafo dan sambungan sambunganya


Kondisi cuaca setempat (suhu, tekanan, kelembaban, dsb)
Kebocoran minyak trafo
Keretakan / pecah isolator terutama di bar penghantar dengan kabel 20 kV
Semua sambungan di sisi Bushing atau jumper Konduktor
Sistem dan nilai pembumian untuk trafo
Grounding lokal untuk peralatan ukur (misal : CT, PT, marschaling box)
Pengoperasian peralatan PMT dan PMS pada kondisi tanpa beban harus
berhasil dengan baik (termasuk kondisi emergency)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

113

i.

Periksa kesimetrisan pisau PMS saat pengoperasian kondisi tanpa beban

Tahapan pengujian pada kondisi berbeban wajib dilaksanakan untuk melihat


keandalan dan kestabilan sistem pada setiap tahapnya.
Tahapan pengujian kondisi berbeban untuk transmission line adalah sebagai berikut:
1. Lakukan pembebanan pada beban nominal
2. Ukur suhu pada jumper konduktor dengan alat thermovision (pengukur suhu).
Catat suhu pada titik konektor di ketiga fasanya. Bandingkan suhu pada titik
konektor dari ketiga fasa tersebut
3. Ukur suhu pada bushing dan terminal dengan alat thermovision (pengukur suhu),
Catat suhu pada titik konektor di ketiga fasanya. Bandingkan suhu pada bushing
dan terminal dari ketiga fasa tersebut.
4. Bila terjadi perbedaan suhu pada langkah 2 & 3 yang melebihi dari yang
ditentukan maka kemungkinan terjadi anomali atau kelainan
Tabel 3.4 Pengukuran Suhu pada Transmision Line saat pengujian Kondisi
Berbeban
C

Pengukuran Suhu pada


Transmision Line

Hasil Ukur
(t)

Temperatur Jumper,Joining,
Termination

< 5C (9F)

II

Temperatur Jumper,Joining,
Termination

530C (954F)

III

Temperatur Jumper,Joining,
Termination

> 30C (54F)

Kondisi
Awal kondisi
panas berlebih
(overheating)
Peningkatan
panas berlebih
(overheating)
Panas
berlebih
(overheating)
akut

Kesimpulan
Baik

Buruk

Sangat Buruk

Tahapan pengujian kondisi berbeban untuk Bay Trafo dan Bay Line adalah
sebagai berikut:
1. Lakukan pembebanan pada beban minimal 30% dari nominal
2. Periksa kestabilan dan arah dari penunjukan relay sesuai tabel berikut

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

114

Tabel 3.5 Pemeriksaan kestabilan dan arah dari penunjukan relay pada pengujian
kondisi berbeban
No.
A
1
2
3
B

Pengujian
Bay Line
Directional & stability check of
distance relay
Differential relay stability check
Directional check Over Current
Relay
Bay Transformator

Hasil

Kesimpulan

Sesuai arah zone


proteksi
Stabil / Id
mendekati Nol
Sesuai arah arus
proteksi

Keterangan

Baik
Baik
Baik

Restricted Earth Fault ( REF) relay


stabillity check

Stabil / Id
mendekati Nol

Baik

Stability check of transformers


differential relay

Stabil / Id
mendekati Nol

Baik

a. Panduan Pengujian Thermovisi


Pengukuran suhu dengan thermography akan selalu memberikan nilai
absolut dari objek terukur. Untuk menentukan dengan benar apakah suhu objek
terlalu panas (overheating), ada dua pendekatan yang harus dilakukan dalam
menyikapi hasil ukur yang didapat :
1. Membandingkan hasil ukur dengan suhu operasi objek
Suhu operasi adalah suhu normal dengan mempertimbangkan faktor
pembebanan pada objek dan pengaruh suhu lingkungan disekitarnya
(suhu ambient).
2. Membandingkan hasil ukur dengan hasil ukur objek lain yang sama
disekitarnya (fasa yang lain)
Pada suhu operasinya, peralatan listrik yang rusak atau bekerja dalam
kondisi tidak normal akan memberikan hasil ukur yang berbeda dengan
peralatan listrik lain yang sama disekitarnya. Perbedaan hasil ukur ini
(t), dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kategori, yaitu:
Tabel 3.6Kategori Hasil Ukur dengan Thermovisi
Kategori

Hasil Ukur (t)

Kondisi

Kesimpulan

< 5C (9F)

Awal kondisi panas


berlebih (overheating)

Baik

II

530C (954F)

Peningkatan
panas
berlebih (overheating)

Buruk

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

115

III

> 30C (54F)

Panas berlebih
(overheating) akut

Sangat Buruk

* Diambil dari manual instruction Kamera thermovisi FLIR


Setelah dilakukan pengujian dan mendapatkan hasil, apabila ada penyimpangan
atau ketidaksesuaian antara hasil uji dengan spesifikasi standar atau kontrak
maka pada instalasi tersebut belum direkomendasikan untuk dioperasikan.

TERMINASI BIMETAL & NON BIMETAL

Gambar : Pemasangan jumper dilengkapi dengan Bimetal pada kabel sisi


pinggir dan kabel sisi tengah tanpa Bimetal yang menyebabkan Hotspot

Gambar 3.4 Contoh akibat Korona


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

116

4. TATA CARA SERTIFIKASI PROYEK INSTALASI TRANSMISI-GI


4.1 Pelaksanaan Sertifikasi Laik Operasi
Mendapatkan sertifikasi pada dasarnya merupakan kewajiban pemilik instalasi.
Pelaksana Sertifikasi Laik Operasi Instalasi Tenaga Listrik adalah Lembaga Inspeksi
Teknik (LIT).
Lembaga Inspeksi Teknik (LIT) yang melaksanakan sertifikasi harus terdaftar
dan ditunjuk oleh DJK-ESDM. Bila LIT sudah terakreditasi oleh DJK-ESDM, maka LIT
boleh mengeluarkan SLO sendiri. Sedangkan untuk LIT yang belum terakreditasi oleh
DJK-ESDM, maka LIT tersebut hanya mengeluarkan rekomendasi, dan SLO nya sendiri
dikeluarkan oleh DJK-ESDM.
Berdasarkan skema proses SLO yang telah dijelaskan pada pokok bahasan1.3.
Prosedur Komisioning dan SLO, waktu yang diperlukan untuk memperoleh SLO
tergantung kepada beberapa parameter, antara lain kesiapan masing-masing proyek
dan/atau LIT yg dipilih. Namun paling cepat adalah 35 hari, sehingga berdasarkan hal
tersebut dapat diperkirakan kapan pemilik proyek mulai mengajukan permintaan untuk
memperoleh SLO.
Untuk mendapatkan SLO, pemilik instalasi mengajukan permohonan tertulis
kepada lembaga inspeksi teknik yang terakreditasi. Permohonan sertifikat laik operasi
sekurang-kurangnya harus rnemuat datamengenai:
a.
b.
c.
d.

Jenis instalasi;
Kapasitas daya terpasang;
Pelaksana pembangunan dan pemasangan; dan
Jadwal pelaksanaan pembangunan dan pernasangan

Bila sebelumnya sudah ada kesepakatan (kontrak) antara pemilik proyek dengan
LIT (misalnya PLN-JASER) maka pemilik proyek mengajukan SLO ke LIT dg tembusan
ke DJK ESDM.Saat ini LIT yang terdaftar di DJK-ESDM sebagai berikut:
Tabel 4.1 Contoh LIT terdaftar di DJK-ESDM
LEMBAGA INSPEKSI TEKNIK (LIT)
PT Sucofindo
PT Indospec Asia
PT PLN Jaser
PT Wide & Pin
PT Industira
PT Koneba (Persero)
PT Findo Daya
PT Depriwangga
PT Citrabuana Indoloka
Inspection
PT Sibbara Sejahtera Abadi
PT Silma
PT Gamma Iridium
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

117

Instrumentama

Perkasa

Namun berdasarkan SK DIR No 004 tahun 2013 maka untuk Instalasi milik PLN
dan anak perusahaanya, proses Sertifikasi Laik Operasi dilaksanakan oleh PLN JASER.
Masa berlaku SLO adalah sebagaimana ditunjukkan pada tabel 4.2 berikut.
Apabila masa berlaku habis maka harus diperpanjang. Tata Cara perpanjangan masa
berlaku dari sertifikat laik operasi tidak dibahas di materi ini.
Tabel 4.2 Masa Berlaku Sertifikasi Laik Operasi Instalasi Tenaga Listrik
JENIS INSTALASI

MASA BERLAKU (TAHUN)

Instalasi penyediaan tenaga listrik

Instalasi transmisi dan distribusi tenaga listrik

10

Instalasi pemanfaatan tenaga listrik konsumen TT / TM

15

Instalasi pemanfaatan tenaga listrik konsumen TR

15

Sertifikasi Laik Operasi (SLO) diberikan setelah syarat A3 (Aman, Andal, dan
Akrab Lingkungan) telah terpenuhi. Setelah sebuah instalasi TL menyelesaikan semua
tes dan komisioning serta memperoleh SLO, maka instalasi tersebut dapat dioperasikan
secara komersial atau dalam istilah tertentu disebut sebagai COD (Commercial Operation
Date).
Tahapan selanjutnya adalah TOC (Taking Over Certificate), yaitu apabila seluruh
ketidaksesuaian kontrak sudah diselesaikan tetapi masih memungkinkan adanya content
list of minor item yang harus diselesaikan. Selanjutnya, apabila seluruh punch list sudah
diselesaikan maka proyek tersebut dapat dinyatakan sudah FAC (Final Acceptance
Certificate).
Dalam melaksanakan SLO, SOP yang dapat dirujuk adalah Instruksi Kerja (IK)
PT PLN (Persero) Jasa Sertifikasi, yang merujuk pada lampiran Peraturan Menteri ESDM
No. 0046/2006, dan No. 05/2014 jo No.0045 tahun 2005.
Kegiatan SLO dilakukan untuk instalasi baru atau perpanjang (lama) sesuai
dengan PerMen No.05/2014 Lampiran 3. Dimulai dari kegiatan review dokumen, review
desain, mengevaluasi hasil uji, pemeriksaan dan pengujian sampai dengan pelaporan.
Sedangkan untuk instalasi lama terdapat beberapa butir yang tidak dilakukan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

118

4.2 Review Dokumen


Review dokumen15 yaitu kegiatan pemeriksaan, evaluasi, rekomendasi
perbaikan, keefektifan perbaikan dokumen yang meliputi gambar, uraian teknis, uraian
non-teknis, spesifikasi, standar dan peraturan.
Review dilakukan bersama dengan unit terkait yang menangani pembangunan,
pengoperasian, pemeliharaan instalasi ketenagalistrikan.
Review dokumen dilakukan dengan cara:
-

Melakukan review dokumen terhadap spesifikasi peralatan teknik, material dan


dokumen AMDAL atau UKL/UPL.

Membuat rekomendasi perbaikan jika ditemukan ketidaksesuaian pada isi dan


kelengkapan dokumen pada penyusun dokumen, yaitu kontraktor dan PLN
Pusat/PLN Unit/Anak Perusahaan yang bertanggungjawab dan menyetujui
penyusunan dokumen

Berdasarkan pada standar dan peraturan yang berlaku melakukan koordinasi pada
keefektifan perbaikan dengan unit terkait seperti butir sebelumnya dalam tindak lanjut
penyelesaian review dokumen meskipun rekomendasi perbaikan belum selesai

Bertanggungjawab pada penyimpanan dan perlindungan review dokumen

Dokumen-dokumen tersebut antara lain:


i.

ii.
iii.

Spesifikasi teknik peralatan utama antara lain : Pemisah (DS), Pemutus Tenaga
(PMT), Transformator Arus (CT), Transformator tegangan (PT), Transformator
tenaga tegangan tinggi, dll.
Spesifikasi material peralatan utama, antara lain material: konduktor, isolasi kabel,
belitan transformator dll.
Dokumen AMDAL atau UKL/UPL

Untuk instalasi lama, review terhadap dokumen spesifikasi material peralatan utama dan
AMDAL /UPL/UKL tidak dilakukan.

4.3 Review Desain


Review desain16 yaitu kegiatan pemeriksaan, evaluasi, rekomendasi perbaikan,
keefektifan perbaikan desain yang meliputi gambar, standar, uraian teknis, spesifikasi
peralatan dan sistem.
15

Lampiran Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No. 004.K/DIR/2013 butir V.1

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

119

Review dilakukan bersama dengan unit terkait yang menangani pembangunan,


pengoperasian, pemeliharaan instalasi ketenagalistrikan dan regulator.
Lingkup review desain meliputi antara lain verifikasi perhitungan/metode uji,
validasi desain, permodelan, pengujian, pembandingan, dan simulasi proses.
Review desain dilakukan dengan cara:
-

Melakukan review desain terhadap desain peralatan dan sistem pada instalasi
elektrikal dan mekanikal pada instalasi ketenagalistrikan

Membuat rekomendasi perbaikan jika ditemukan ketidaksesuaian pada desain


peralatan dan sistem pada instalasi elektrikal dan mekanikal pada instalasi
ketenagalistrikan pada kontraktor dan PLN Unit/Anak Perusahaan yang
bertanggungjawab pada desain

Berdasarkan pada standar dan peraturan yang berlaku melakukan koordinasi pada
keefektifan perbaikan dengan unit terkait seperti butir sebelumnya dalam tindak lanjut
penyelesaian review desain meskipun rekomendasi perbaikan belum selesai

Bertanggungjawab pada penyimpanan dan perlindungan review desain

Review desain dilaksanakan hanya untuk instalasi transmisi baru. Kegiatan


review desain untuk instalasi lama tidak dilakukan, kecuali jika terjadi perubahan desain
dari instalasi transmisi tersebut atau perubahan pada grid (sistem).
Design yang direview antara lain:

Sistem pembumian,

Short circuit level system,

Sistem pengaman elektrikal,

Sistem pengaman mekanikal,

Sistem pengukuran

Koordinasi proteksi dengan grid sistem tenaga listrik

Clearance dan creepage distance

4.4 Evaluasi Hasil Uji


Evaluasi hasil uji17, yaitu kegiatan pemeriksaan, evaluasi, rekomendasi
perbaikan, keefektifan perbaikan hasil uji peralatan dan sistem ketenagalistrikan meliputi
16
17

Ibid, butir V.2


Ibid, butir V.3

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

120

pengujian yang dilakukan laboratorium uji, di lapangan dan di pabrik pembuat peralatan.
Pemeriksaan pengujian dilakukan dengan verifikasi hasil uji, validasi hasil uji,
pembandingan hasil uji, simulasi hasil uji dan pengujian ulang.
Evaluasi hasil uji dilakukan bersama dengan kontraktor, tim penguji dan PLN
Unit/Anak Perusahaan terkait yang menandatangani hasil pengujian instalasi
ketenagalistrikan
Evaluasi hasil uji dilakukan dengan cara :
-

Melakukan evaluasi hasil uji termasuk Factory Acceptance Test (FAT) pada peralatan
dan sistem yang terpasang pada instalasi elektrikal, mekanikal, metrologi, dan
lingkungan hidup pada instalasi ketenagalistrikan

Membuat rekomendasi perbaikan jika ditemukan ketidaksesuaian pada hasil uji


peralatan, uji instalasi elektrikal, uji instalasi mekanikal, uji metrologi, uji keselamatan
/ kesehatan kerja dan uji lingkungan hidup pada sistem ketenagalistrikan.
Rekomendasi perbaikan ditujukan kepada kontraktor, Tim Penguji dan PLN
Unit/Anak Perusahaan yang bertanggungjawab pada pengujian,

Berdasarkan pada standar dan peraturan yang berlaku melakukan koordinasi pada
keefektifan perbaikan dengan unit terkait seperti butir sebelumnya dalam tindak lanjut
evaluasi hasil uji

Bertanggungjawab pada penyimpanan dan perlindungan evaluasi hasil uji

Kegiatan ini dilakukan oleh inspektor untuk instalasi baru maupun lama.Pada
kegiatan ini, inspektor mengevaluasi hasil uji yang telah dilakukan meliputi :

Pengukuran tahanan sistem pembumian

Pengukuran tahanan isolasi

Pengujian individual peralatan utama

Pengujian fungsi peralatan proteksi dan kontrol : elektrikal dan mekanikal

Pengujian fungsi catu daya peralatan proteksi dan kontrol.

Pada pemeriksaan ini, hasil uji harus sesuai persyaratan-persyaratan standar


yang berlaku, misalnya antara lain: SPLN, IEC, SNI, serta spesifikasi teknik peralatan
yang terpasang.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

121

4.5 Pemeriksaan Dan Pengujian


Pemeriksaan dan pengujian18 yaitu suatu kegiatan untuk mengadakan penilaian
kesesuaian terhadap suatu peralatan dan sistem pada instalasi ketenagalistrikan dengan
cara membandingkan persyaratan dan spesifikasi teknis terhadap persyaratan, peraturan
dan standar yang ditentukan. Kegiatan ini disertai dengan pengukuran dan penilaian
unjuk kerja peralatan dan instalasi.
Pemeriksaan dan pengujian dilakukan bersama dengan kontraktor, Tim Penguji
dan PLN Unit terkait yang menangani pengujian instalasi ketenagalistrikan dengan
berdasarkan jadwal yang ditetapkan, metode uji yang telah disepakati dan tata cara
pelaporan hasil uji.
Pemeriksaan dan pengujian dilakukan dengan cara:
-

Bersama dengan kontraktor, Tim Penguji dan PLN Unit/Anak Perusahaan melakukan
pemeriksaan dan pengujian termasuk pada sistem dan peralatan terpasang pada
instalasi elektrikal, mekanikal, metrologi, keselamatan dan kesehatan kerja dan
lingkungan hidup pada instalasi ketenagalistrikan

Apabila diperlukan pembuktian terhadap integritas data pengujian, maka LIT


melakukan pemeriksaan dan pengujian ulang

Membuat rekomendasi perbaikan pemeriksaan dan pengujian jika ditemukan


ketidaksesuaian pada hasil pemeriksaan dan pengujian pada peralatan dan instalasi
elektrikal, mekanikal, metrologi, keselamatan/kesehatan kerja dan lingkungan hidup
pada sistem ketenagalistrikan pada kontraktor, Tim Penguji dan PLN Unit.Anak
Perusahaan yang bertanggungjawab pada pengujian

Berdasarkan pada standar dan peraturan yang berlaku melakukan koordinasi pada
keefektifan perbaikan dengan unit terkait seperti butir sebelumnya dalam tindak lanjut
pemeriksaan dan pengujian

Bertanggungjawab pada penyimpanan dan perlindungan pemeriksaan dan pengujian

Pada tahap kegiatan ini, inspektor melaksanakan


pelaksanaan pengujian yang akan dilakukan, meliputi:

supervisi

terhadap

1 . Persiapan

i.
18

Alat pelindung diri

Ibid, butir V.4

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

122

ii.

Koordinasi dengan pihak-pihak terkait

iii.

Mempersiapkan test procedure dan blanko uji yang akan digunakan untuk
penulisan hasil uji.

iv.

Memeriksa kelengkapan peralatan uji, kondisi dan status kalibrasi.

v.

Memeriksa kelengkapan dan kondisi alat bantu yang akan digunakan dalam
pengujian

2 . Pelaksanaan

a. Pemeriksaan secara visual terhadap spesifikasi peralatan,


peralatan, dan kelengkapan peralatan, antara lain :

kondisi

Data name plate peralatan utama

Instalasi

Perlengkapan/peralatan pengaman kebakaran

Perlengkapan/pelindung terhadap bahaya benda bertegangan

Perlengkapan/peralatan Sistem Keselamatan Ketenagalistrikan (K2)

Kebocoran minyak trafo

Pembumian peralatan

b. Pengujian fungsi peralatan proteksi dan kontrol :


c. Pemeriksaan dampak lingkungan, meliputi :

Pengukuran tingkat bising


-

Berdasarkan Permen Lingkungan Hidup Nomor 48/ MENLH/ 11/


1996.

Pemeriksaan limbah
-

Berdasarkan Permen Lingkungan Hidup Nomor : 08 tahun 2009

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

123

5. EVALUASI DAN PELAPORAN KOMISIONING DAN SLO

5.1 Evaluasi Komisioning dan SLO


Maksud dan tujuan dilaksanakannya evaluasi komisioning adalah:
-

Menilai hasil uji individual, uji sub sistem, uji sistem terhadap nilai referensi, standar,
peraturan dan lainnya yang terkait seperti yang tertulis di dalam buku kontrak

Mencatat punchlist atau pending item ketidaksesuaian dilapangan terhadap buku


kontrak

Mengukur dan menghitung performance dan dampak Lingkungan

Membuat rekomendasi teknik Laik Bertegangan (Energize).

Maksud dan tujuan dilaksanakannya evaluasi SLO adalah:


-

Menilai hasil uji individual, uji sub sistem, uji sistem terhadap nilai referensi, standar,
peraturan dan lainnya yang terkait seperti yang tertulis di dalam lampiran lampiran 3
Peraturan Menteri ESDM No.05 / 2014, perihal Mata Uji (Test items) Laik Operasi. 1
dan 2 Peraturan Menteri ESDM No.0045 tahun 2005, tanggal 29 Desember 2005 ;
Mata Uji (Test items) Laik Operasi
Membuat rekomendasi Laik Operasi setelah memenuhi kaidah aman, andal dan
akrab lingkungan (A3)

Hal yang dievaluasi dalam komisioning adalah kesesuaian terhadap kontrak dan
standar yang berlaku (SNI, IEC, SPLN, dll). Sedangkan hal yang dievaluasi dalam SLO
adalah kesesuaian terhadap Peraturan Menteri ESDM No. 0045 /2005, No.0046/2006
Dan No. 05/2014.
Evaluasi komisioning dilaksanakan setelah inspeksi dan pengujian dilakukan,
dengan membandingkan antara hasil uji terhadap persyaratan kontrak dan standar yang
berlaku.
Evaluasi SLO dilaksanakan setelah inspeksi dan pengujian dilakukan, dengan
membandingkan hasil pemeriksaan dan pengujian terhadap Peraturan Menteri ESDM No.
0045 /2005, No.0046/2006 Dan No. 05/2014.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

124

Tabel 5.1 Contoh Ikhtisar Hasil Inspeksi Komisioning PHB Bus Kopel GI 150 kV
NO.
1.
1.1

1.2

2.
2.1

2.2

3.
3.1

3.2

JENIS PENGUJIAN
Pemeriksaan hubung bagi TM
Pemeriksaan visual
- Pelat nama
- Pembumian
- Komponen / peralatan terpasang
Pengujian sub sistem
- Resistans sirkit utama
- Resistans isolasi
- Tegangan tinggi
- Silih kunci
- Fungsi pengaman dan kontrol
Transformator arus (CT)
Pemeriksaan visual
- Pelat nama
- Bushing
- Pembumian/terminal
- Penandaan polaritas
Pengujian
- Polaritas
- Rasio
- Lengkung kemagnitan
- Resiustans isolasi
- Resistans searah
- Tegangan tinggi
Pemutus tenaga (PMT)
Pemeriksaan visual
- Pelat nama
- Bushing/isolator
- Terminal
- Pembumian
Pengujian
- Resistans isolasi
- Waktu buka/tutup
- Tegangan tembus minyak (untuk jenis minyak)
- Kerja dari lokal secara mekanis dan elektris
- Kemampuan kerja
- Indikasi buka/tutup
- Rangkaian keserempakan PMT
- Pemeriksaan silih kunci
- Indikasi buka/tutup

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

HASIL

KETERANGAN

Baik
Baik
Baik

Ada, jelas dan lengkap


Terhubung dan tidak cacat
Lengkap sesuai spesifikasi

Baik
Baik
Baik
Baik
Baik

Sesuai spesifikasi
> 1000 W/volt
Tahan tegangan uji
Sesuai gambar skematik
Sesuai gambar skematik

Baik
Baik
Baik
Baik

Ada, jelas dan lengkap


Tidak cacat dan bersih
Terhubung dan tidak cacat
Ada

Baik
Baik
Baik
Baik
Baik
X

> 1000 W/volt


Sesuai spesifikasi
Berfungsi dengan baik
Sesuai spesifikasi
Berfungsi dengan baik
Tidak dilakukan

Baik
Baik
Baik
Baik

Ada, jelas dan lengkap


Tidak cacat dan bersih
Sesuai spesifikasi
Terhubung dan tidak cacat

Baik
Baik
X
Baik
Baik
Baik
Baik
Baik
Baik

> 1000 W/volt


Sesuai spesifikasi
Tidak dilakukan, jenis vakum
Berfungsi dengan baik
Sesuai spesifikasi
Sesuai posisi
Sesuai spesifikasi
Sesuai spesifikasi
Sesuai posisi

125

5.2 Laporan Pelaksanaan Komisioning dan SLO


Tujuan pelaporan pada komisioning untuk:

Bukti bahwa pengujian sudah dilakukan sesuai data laporan hasil pengujian.

Bukti untuk proses selanjutnya yaitu penerbitan Taking Over Certificate (TOC)
dan Final Acceptance Certificate (FAC)

Menyatakan bahwa instalasi tenaga listrik tersebut memenuhi persyaratan


kontrak.

Acuan dalam pengoperasian

Acuan untuk pemeliharan dan perbaikan

Tujuan pelaporan pada SLO untuk:

Bukti bahwa pengujian sudah dilakukan sesuai data laporan hasil pengujian.

Dasar bagi pemerintah untuk melakukan pembinaan dan pengawasan

Menyatakan bahwa instalasi tenaga listrik tersebut laik untuk dioperasikan, dan
memenuhi persyaratan Peraturan Menteri ESDM No. 0046/2006, dan No.
05/2014 jo No.0045 tahun 2005.

Format laporan Komisioning dan laporan SLO sebagaimana tercantum pada Tabel
berikut.

Tabel 5.2 Format Laporan Supervisi Komisioning dan Laporan SLO


FORMAT LAPORAN SUPERVISI
KOMISIONING

FORMAT LAPORAN SLO

JUDUL
RINGKASAN EKSEKUTIF

JUDUL
RINGKASAN EKSEKUTIF

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR

1.

Pendahuluan

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Umum
1.2. Riwayat Instalasi
1.3. Pelaksanaan Uji Laik Operasi
1.4. Referensi

2.

Lingkup Pekerjaan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

BAB II PELAKSANAAN UJI LAIK OPERASI


1.1. Hasil Review Dokumen
1.2. Hasil Review Desain

126

1.3. Evaluasi Hasil Uji


1.4. Hasil Pemeriksaan dan Pengujian
-

Pemeriksaan secara visual

Pengujian unjuk kerja


*) Untuk SLO Transmisi atau GI

Pengujian fungsi peralatan pengaman dan


control
*) Untuk SLO Transmisi dan GI

Pemeriksaan dampak lingkungan

2.

Referensi

BAB III KESIMPULAN, SARAN DAN REKOMENDASI


3.1. Kesimpulan
3.2. Saran dan Rekomendasi

3.

Data Teknik

LAMPIRAN
1. Data-data hasil uji laik operasi
2. Berita acara pelaksanaan uji laik operasi

4.
5.
6.
7.
8.

Pelaksanaan Pekerjaan
Hasil Pekerjaan
Kesimpulan
Saran
Lampiran
-

Lampiran I : Diagram Garis Tunggal


*) Tidak ada pada laporan komisioning
transmisi atau GI, hanya pada laporan
komisioning transmisi dan GI

Lampiran II : Data Teknis Peralatan Utama

Lampiran III : Ikhtisar Hasil Inpeksi

Lampiran IV : Rekaman Hasil Inspeksi dan


Pengujian

Lampiran V : Surat-surat

5.3 Pengesahan dan Distribusi Laporan


Bila kegiatan supervisi komisioning telah selesai maka dibuat Laporan teknik
supervisi komisioning dan laporan teknik SLO. Laporan teknik disahkan oleh Manager
Bidang Kelaikan Instalasi pada PLN Jaser yang membawahi bidang kegiatan komisioning
dan SLO, atas Nama GM PLN Jaser.
Laporan teknik supervisi komisioning akan didistribusikan/ dilaporkan kepada
peminta jasa (dalam hal ini UIP), yang bermanfaat untuk digunakan sebagai bahan serah
terima proyek sekaligus sebagai referensi historis instalasi semasa komisioning.
Sesuai Surat Keputusan Direksi No.004/K.DIR/2014, bahwa SLO untuk instalasi
milik PLN dilakukan oleh PLN Jaser. Oleh karena itu apabila kegiatan sertifikasi laik

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

127

operasi telah selesai, maka Tim SLO membuat Surat permohonan rekomendasi laik
operasi kepada GM PLN Jaser, untuk selanjutnya diterbitkan Sertifikat Laik Operasi
(SLO).
SLO didistribusikan/dilaporkan kepada pemilik instalasi, yang bermanfaat secara
teknis untuk menyatakan bahwa instalasi telah memenuhi kaidah aman, andal dan akrab
lingkungan serta memenuhi perundang-undangan. PLN Jaser akan melaporkan pula
sertifikat SLO yang sudah diterbitkan kepada Pemerintah cq Dirjen Ketenagalistrikan
setiap 6 (bulan)19.

19

Ibid, butir VIII.2

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

128