Anda di halaman 1dari 15

ALIRAN DALAM PIPA

Perpindahan Fluida (cairan atau gas) di dalam sebuah saluran tertutup


(biasanya disebut sebuah pipa jika penampangnya bundar atau saluran duct jika
bukan) sangat penting di dalam kehidupan sehari-hari.
Contohnya : air pada pipa-pipa di rumah kita dan system distribusi yang
mengirimkan air dari sumur kota ke rumah-rumah. Banyak selang dan pipa-pipa
menyalurkan fluida hidrolik atau fluida lainnya ke berbagai komponen
kendaraan dan mesin. Kualitas udara di dalam gedung-gedung dijaga pada
tingkat yang nyaman dengan distribusi udara yang terkondisi melalui suatu
jaringan pipa atau saluran duct yang rumit. Meskipun system-sistem ini berbeda,
prinsip-prinsip mekanika fluidanya adalah sama. Tujuan dari bab ini adalah
untuk memahami proses-proses dasar yang terlibat di dalam aliran-aliran sperti
itu.
The convervation of mass memiliki prinsip sebagai berikut.

Dimana arti dari velocyti untuk incompressible flow in a circular pipe dengan
radius , maka dapat di artikan sebagai berikut:

A.

Sifat-sifat umum aliran pipa.

Kita akan membahas mekanisme dasar yang menggerakkan aliran. Untuk


aliran kanal terbuka, hanya grafitasi yang menjadi gaya penggeraknya, seperti :
air mengalir menuruni sebuah lereng. Untuk aliran pipa, grafitasi mungkin
memiliki arti penting (pipa tidak selalu horizontal), teteapi gaya penggerak yang
utamanya adalah gradient tekanansepanjang pipa. Jika pipa tidak terisi penuh,
tidaklah mungkin untuk menjaga perbedaan tekanan (P1-P2).
B.

Aliran Laminar dan Turbulen

Aliran fluida di dalam sebuah pipa mungkin merupakan aliran Laminar atau
aliran Turbulen.Osborne Reynolds (1842-1912), Jika air mengalir melalui
sebuah pipa berdiameter D dengan kecepatan rata-rata , sifat-sifat berikut ini
dapat diamati dengan mnginjeksikan zat pewarna yang mengambang.
1. Untuk Laju aliran yang cukup kecil guratan zat pewarna (sebuah garis
gurat) akan terlihat berupa garis yang terlihat jelas selama mengalir,
1

dengan hanya sedikit saja menjadi kabur karena difusi molekuler dari zat
pewarna ke air di sekelilingnya.
2. Untuk Laju aliran sedang yang lebih besar, guratan zat pewarna
berfluktuasi menurut waktu dan ruang, dan olakan putus-putus dengan
perilaku tak beraturan muncul di sepanjang guratan.
3. Untuk Laju aliran yang cukup besar guratan zat pewarna dengan
sangat segera menjadi kabur dan menyebar di seluruh pipa dengan pola
yang acak.
Ketiga karakteristik ini yang masing-masing disebut aliran Laminar, Transisi,
dan Turbulen.
Laminar Flow

Turbulent Flow

Reynolds Number (RE)


Perpindahan atau transisi dari laminar ke aliran turbulen bergantung pada
bentuk geometri, kekasaran permukaan, aliran kecepatan, suhu permukaan, dan
tipe fluida. Osborne Reynolds merumuskan rasio bilangan Reynolds :
Inertial forces
Re =

Vm.D
=

Viscous forces

Keterangan

P.Vm.D
=

Vm

: kecepatan aliran (m/s)

: diameter (m)

m/s2)

Bilangan Reynolds kritis (Reor) adalah bilangan Reynolds ketika aliran


laminar sesaat akan menjadi aliran turbulen. Reor bernilai = 2300.
Untuk aliran pada pipa non circular, bilangan Reynolds bergantung pada
Hydraulic Diameter (Dh).
4 Ac
Dh =
P

Keterangan

Ac

: cross-sectional area

: perimeter

Berikut ini, rangkuman banyaknya bilangan Re untuk aliran Laminar,


Transisi, dan Turbulen :

2300

Re < 2300
Re 4000
Re > 4000

aliran laminar
aliran transisi
aliran turbulen

Daerah Masuk dan Panjang Daerah Masuk


Setiap fluida yang mengalir dalam sebuah pipa harus memasuki pipa
pada suatu lokasi. Daerah aliran di dekat lokasi fluida memasuki pipa
disebut sebagai daerah masuk (entrance region). Daerah tersebut sekitar
beberapa kali permulaan dari sebuah pipa yang dihubungkan pada sebuah
tangki atau bagian awal dari saluran duct udara panas yang berasal dari
sebuah tangki.
Fluida biasanya memasuki pipa dengan profil kecepatan yang hampir
seragam pada bagian awal. Selagi fluida bergerak melewati pipa, efek viskos
menyebabkannya tetap menempel pada dinding pipa (kondisi lapisan batas
tanpa slip). Hal ini berlaku baik jika fluidanya adalah udara yang relative
inviscial ataupun minyak yang sangat viskos. Jadi, sebuah lapisan batas
(boundary layer) dimana efek viskos menjadi penting timbul di sepanjang
dinding pipa sedemikian hingga profil kecepatan awal berubah menurut
jarak (x) sepanjang pipa, sampai fluidanya mencapai ujung akhir dari
panjang daerah masuk, dimana setelah diluar itu profil kecepatannya tidak
berubah lagi menurut (x).
Bentuk dari profil kecepatan di dalam pipa tergantung pada apakah
aliran laminar atau turbulen, sebagaimana pula panjang daerah masuk ( le ).
Seperti pada banyak sifat lainnya dari aliran pipa, panjang masuk tidak

berdimensi, le/D, berkorelasi cukup baik dengan bilangan Reynolds.


Panjang masuk pada umumnya diberikan oleh hubungan :

le
= 0,05 ReD

Untuk aliran laminar

= 4,4 (Re)1/6

Untuk aliran turbulen

le
D

Untuk aliran-aliran dengan (Re) yang sangat rendah, panjnag masuk


dapat sangat pendek ( le = 0,6 D jika Re = 10 ).
Untuk aliran-aliran dengan (Re) besar daerah masuk tersebut dapat
sepanjang berkali-kali diameter pipa sebelum ujung akhir dari daerah masuk
dicapai ( le = 120 D untuk Re = 2000 ).
Untuk banyak masalah teknis praktis 104 < Re < 105 sehingga 20 D < le
< 30 D.

2. Inclined Pipe
Relations for inclined pipes can be obtained in a similar manner from a force
balance in the direction of flow. The only additional force in this case is the
component of the fluid weight in the flow direction, whose magnitude is

where u is the angle between the horizontal and the flow direction (Fig. 1415).
The force balance in Eq. 149 now becomes.

which results in the differential equation

Following the same solution procedure, the velocity profile can be shown to be.

Vavg =

V =

D
P
-
.9.L.sin

32
.
.L

P
-
.9.L.sin

.
D

128
.

.
L

, maka menggunakan Rumus V avg

3. Declined Pipe
= minus
sin (-) = (-)
maka, Rumus sama dengan indined pipe hanya saja tanda (-) diganti (+).

ALIRAN LAMINAR DALAM PIPA.

yang mana bahwa indikasi buat fully defeloped flow in a horizontal pipa, the
viscos dan pressure balance antara lain mempunyai pembagi dari 2 dari dx
dan rearranging.

Du = dr = - du / dy sejak y = R r
Verifikasi untuk force balance element volume dari R dan thicknes dx .

Dimana w adalah constanta viscocity dan velocity profile conteat dan dp/dx =
constant.

Dalam kondisi

= 0 dimana r = 0 dan u = 0 r = R,

Force balance:
6

Dari persamaan di atas maka di dapat:

Combining the last two equations, the velocity profile is re-written as

The maximum velocity occurs at the centerline,

PRESSURE DROPS AND HEAD LOSSES

Laminar Flow =

P2 =

8.L.Vm
R2

P = P1 P2 =

1.

Pipa Horizontal

a.

Pressure drops :

P = f .

b.

L .L.V2m
.
D
D2

32.L.Vm
D2

f=

Head Loss

P
LV
m
.L.V2m
L

f
.
.
hL =

.9 D 29 D2

8.Tw
.V2 m

Darcy Weisbach Friction Factors

c.

Daya Pompa

W pump Loss = V . PL

Keterangan :

= V. .g.h L

V = debit

= m . g. h L
Horisontal pipa.
2
(
P
P
)
D2
(
P1
P2).
R
P.D2
1
2

Vavg = 8
=

.L 32
.

.L 32 . L

2
(P1
-P2).
R
2
.
.R
V = Vavg . Ac =

.L
circular
Untuk stedy incompressible8
one-dimensional
flow in termFor
on heads.

4
(P1
-P2).
.D
=
128
.L

TURBULENT FLOW IN PIPE.


Berdasarkan observasi yang di lakukan bahwa:
Mean value dan fluctuacting component

Jadi

Then the total shear stress in turbulent flow can be expressed as.

Turbulen shear stress:

Turbulent shear stress is expressed in an analogous manner as suggested by the


French scientist J. Boussinesq in 1877 as

Then the total shear stress can be expressed conveniently as.

Jadi tegangan geser turbulen adalah :


turb=

TURBULENT VELOCITY PROFILE.


Di dalam sublapisan viskovis profil kecepatan dalam dituliskan dalam bentuk
tak berdimensi sebagai
=

dimana y = R-r adalah jarak yang diukur dari dinding,

adalah rata-rata

menurut waktu komponen x kecepatan, dan = (t/P )1/2 disebut sebagai


kecepatan gesekan (friction velocity). Perhatikan bahwa u bukanlah kecepatan
sesungguhnya dari fluida besaran ini hanyalah semata-mata besaran yang
memiliki dimensi kecepatan.
9

Tiknes of viscous sublayer:

Normalized variable:

Then the of the wall simply becomes, normalized law of the wall:

The logarithmic law:

Oerlap layer:

Outer turbulent layer:

Di mana konstanta 2,5 dan 5,0 ditentukan melalui eksperimen.


profil kecepatan hukum pangkat (power-law velocity profile) empiris :
=
Dalam persamaan ini, nilai n adalah fungsi dari bilangan Reynolds Profil
kecepatan hukum pangkat sepertujuh (n = 7)

The Moody Chart.


Untuk aliran laminar, tegangan geser tidak tergantung pada kerapatan,
sehingga hanya viskositas, yang menjadi sifat fluida yang penting.

10

Jadi, penurunan tekanan p untuk aliran turbulen lunak, tak mampu mampat
di dalam pipa bundar horizontal berdiameter D dapat ditulis dalam bentuk
fungsional sebagai
p=F(V,D,l,,,)
Di mana V adalah kecepatan rata-rata. l panjang pipa, dan adalah suatu
ukuran kekasaran dinding pipa. Jelas bahwa p harus merupakan sebuah fungsi
dari V, D, dan l. Ketergantungan dari P pada sifat fluida, dan diperkirakan
karena ketergantungan dari T terhadap parameter-parameter ini.
Persamaan berikut dari Colebrook berlaku untuk seluruh kisaran non laminar
dalam diagram Moody

Collerbrook equation:

TYPE OF FLUID FLOW PROBLEMS.


Cirri-cirinya:
1. Determining the pressure drop (or head loss) when the pipe length and
diameter are given for a specified flow rate (or velocity).
2. Determining the flow rate when the pipe length and diameter are given
for a specified pressure drop (or head loss).
3. Determining the pipe diameter when the pipe length and flow rate are
given for a specified pressure drop (or head loss).

MINOR LOSSES.

11

Metode yang paling umum digunakan untuk menentukan kerugian-kerugian head atau penurunan tekanan adalah dengan koefisien kerugian, KL,
yang didefinisikan sebagai

hL

KL = V /2g 1 2
pV
2

Sehingga minor loss:

Penurunan tekanan melalui sebuah komponen yang mempunyai sebuah koefisien


kerugiaa KL = 1 besarnya sama dengan tekanan dinamik, pV2/2.
Nilai K, yang aktual sangat tergantung pada geometri dari komponen
tersebut. Nilai tersebut mungkin juga tergantung pada sifat-sifat fluida. Sehingga
KL =

(geometri, Re)

di mana Re = pVD/ adalah bilangan Reynolds pipa.


Kerugian minor kadang-kadang dinyatakan dalam panjang ekivalen, leq.
Dalam terminologi ini, kerugian head melalui sebuah koi iponen diberikan dalam
panjang ekivalen dari sebuah pipa yang akan menghasilkan kerugian head yang
sama dengan komponen tersebut. Artinya,

eqV2
V2
f
D2g
hL = KL 2g

Lequiv = D/f . KL

di mana D dan f berdasarkan pada pipa di mana komponen torsebut terpasang.

Total head loss ( general )

Total head loss ( D = constan )

12

Sudden expansion.

Dimana:
Asmall dan Alarge selalu the cross-section dengan area pipa dimana kecil dan
besarnya pipa.
Dengan catatan KL = O, dimana ini bukan area pertukaran ( Asmal = A
large).
Dan Kl = 1 , dimana pipa di tukarkan dengan reservoir. ( Alarge >> A
small)

Piping Network And Pump Selection.

13

For a system of two parallel pipes.

Dimana the ratio of the mean velocities Dan the flow rate di dua pipa
parallel, sebelum kembali.

14

ENERGY EQUATION REVISITED.


When a piping system involves a pump and/or turbine, the steady-flow energy
equation on a unit mass basis can be expressed as

It can also be expressed in terms of heads as

where hpump = u_wpump, u /g is the useful pump head delivered to the fluid,
hturbine, e = wturbine , e /g is the turbine head extracted from the fluid,, and hL is
the total head loss in piping.

15