Anda di halaman 1dari 20

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Asam karboksilat adalah asam yang mempunyai peranan sangat penting.
Gugus fungsi karboksilat, -COOH, menjadi cirinya dan merupakan Di alam ini
banyak terdapat senyawa asam. Bila suatu gugus hidroksil terikat langsung pada
suatu atom karbon dari gugus karbonil maka akan terbentuk suatu gugus fungsi baru
yaitu gugus karboksil. Senyawa-senyawa yang mengandung gugus karbosil
merupakan asam, karena dalam air senyawa-senyawa tersebut sedikit mengalami
ionisasi dengan pelepasan proton dan dapat dinetralisasikan dengan basa. Asam-asam
organik pada ummnya lemah dibandingkan dengan asam-asam mineral dan hanya
sedikit berdisosiasi dalam air, tetapi kesanggupannya membentuk garam-garam yang
stabil, bahkan dengan basa lemah natrium bikarbonat, memberikan sifat-sifat fisika
dan kimia yang khas pada senyawa-senyawa itu
Asam karboksilat adalah salah satu grup senyawa organik oleh grup karboksil
yang berasal dari dua kata yaitu karbonil dan hidroksil. Pada umumnya formula dari
asam karboksilat adalah RCOOH yang bersifat asam karena dapat terionisasi dalam
larutan menjadi anion karboksilat, (COO-) dan sebuah proton. Anion karboksilat
(RCOO-) dapat juga diturunkan dari asam karboksilat dengan natrium hidroksida.
Anion karboksilat menunjukkan sifat ligan yang unik jika mengompleks dengan
logam karena dapat membentuk beberapa mode yang berbeda.
Ester dapat dihasilkan dengan cara mereaksikan antara sebuah alkohol dengan
asam karboksilat. Ester diturunkan dari asam karboksilat.Sebuah asam karboksilat
mengandung gugus -COOH, dan pada sebuah ester hidrogen di gugus ini digantikan
oleh sebuah gugus hidrokarbon dari beberapa jenis. Hidrogen pada gugus -COOH
digantikan oleh sebuah gugus alkil, meskipun tidak jauh beda jika diganti dengan
sebuah gugus aril (yang berdasarkan pada sebuah cincin benzen).
Senyawa-senyawa ester secara komersial telah banyak diproduksi oleh
industri. Salah satu di antaranya adalah ester asetat dari alcohol yang diperlukan
untuk berbagai kegunaan misal etil, butyl, isopropyl, dan amil asetat yang digunakan

asetat yang digunakan sebagai pelarut untuk selulosa nitrat dan lacquer-type coating.
Untuk polyurethane coating systems dipakai butyl dan hexyl asetat karena kedua ester
ini mempunyai sifat sebagai pelarut yang baik. Pada industry makanan dan minuman
dan butyl asetat secara rutin digunakan sebagai salah satu komponen yang dipakai
untuk memberi rasa (flavourings). Sedangkan untuk pembuatan parfum ditambahkan
isoprpil, benzyl, dan metal asetat sebagai zat-zat aditif
B. Tujuan Praktikum
Untuk mengetahui adanya senyawa karboksilat dan ester

II.

TINJAUAN PUSTAKA

Asam karboksilat adalah salah satu grup senyawa organik oleh grup karboksil
yang berasal dari dua kata yaitu karbonil dan hidroksil. Pada umumnya formula dari
asam karboksilat adalah RCOOH yang bersifat asam karena dapat terionisasi dalam
larutan menjadi anion karboksilat, (COO-) dan sebuah proton. Anion karboksilat
(RCOO-) dapat juga diturunkan dari asam karboksilat dengan natrium hidroksida.
Anion karboksilat menunjukkan sifat ligan yang unik jika mengompleks dengan
logam karena dapat membentuk beberapa mode yang berbeda. Ligan anion
karboksilat yang telah dilaporkan sebagai berikut :

Anggota anggota pertama dari asam karboksilat adalah cairan tak berwarna
dengan bau yang menyengat. Cuka adalah larutan 4 atau 5 % asam asetat, bau dan
rasanya khas. Asam butirat berasal dari mentega tengik, asam-asam kaproat, kaplirat
dan kaprat berbau domba. Sebagaimana diramalkan dari strukturnya, asam
karboksilat bersifat polar seperti halnya alkohol, asam karboksilat membentuk ikatan
hidrogen dengan sesamanya atau dengan molekul lain. Karena itu titik didihnya lebih
tinggi dibanding dengan alkohol dengan bobot molekul yang sama. Misalnya asam
asetat dan n-propil alkohol mempunyai bobot molekul sama (60) tetapi titik didihnya
berturut-turut 1180C dan 970C. ( Harold Hart: 1987)

( Harold Hart: 1987)

Larutan Asam karboksilat merupakan asam lemah yang sebagian molekulnya


terdisosiasi menjadi H+ dan RCOO-. Contoh : pada temperatur kamar, hanya 0,02%
dari molekul asam asetat yang terdisosiasi dalam air. Asam karboksilat alifatik rantai
pendek (atom karbon <18) dibuat dengan karbonilasi alkohol dengan karbon

monoksida. Untuk rantai panjang dibuat dengan hidrolisis trigliserida yang biasa
terdapat pada minyak hewan dan tumbuhan.
Rumus umum asam karboksilat adalah R-COOH atau Ar-COOH, dimana :
R

: Alkil

Ar

: Aril

-COOH : Gugus karboksil


Contoh :

Ciri khusus dalam asam karboksilat adalah terdapatnya gugus fungsi karboksil (COOH), karboksil diambil dari karbonil (-CO-) dan hidroksil (-OH).
Sudut yang dibentuk oleh gugus fungsi COOH- sebesar 120 derjat dan panjang
ikatan C=O sebesar 0,121 nm.
Sifat kimia asam karboksilat adalah sebagai berikut:
1. Reaksi dengan basa
Asam karboksilat bereaksi dengan basa menghasilkan garam dan air.
Contoh :

2. Reduksi
Reduksi asam karboksilat dengan katalis litium alumunium hidrida
menghasilkan alkohol primer.
Contoh :

3. Reaksi dengan tionil diklorida


Asam karboksilat bereaksi dengan tionil diklorida membentuk klorida asam,
hidrogen klorida dan gas belerang dioksida.
Contoh :

4. Esterifikasi
Dengan alkohol, asam karboksilat membentuk ester. Reaksi yang terjadi
merupakan reaksi kesetimbangan.
Contoh :

5. Reaksi dengan amonia


Dengan amonia, asam karboksilat membentuk amida dan air.
Contoh :

6. Dekarboksilasi
Pada suhu tinggi, asam karboksilat terdekarboksilasi membentuk alkana.
Contoh

7. Halogenasi
Asam karboksilat dapat bereaksi dengan halogen dengan katalis phosfor
membentuk

asam

trihalida

karboksilat

dan

hidrogen

halida.

Contoh

(Willbraham, 1992)
Asam karboksilat dengan basa akan membentuk garam dan dengan alkohol
menghasilkan ester. Banyak dijumpai dalam minyak dan lemak sehingga sering juga
disebut asam lemak. Pembuatannya antara lain melaui oksida alkohol primer,
sekunder atau aldehida, oksida alkena, oksida alkuna, hidrolisa alkil sianida dengan
HCl encer, hidrolisa ester dengan asam, hidrolisa asil halide dan reagen
organiolitikum (Wilbraham, 1992).

Turunan asam karboksilat meliputi penggantian hidroksil oleh gugus halogen


(asil halida), karboksilat (anhidrida karboksilat), alkoksi (ester), dan amino (amida).
Turunan itu mudah berubah balik dan dapat dihidrolisis menjadi asam karboksilat
induknya. Aldehida dan keton bukan turunan asam karboksilat (Stanley H. Pine, dkk :
1988).
Esterifikasi adalah reaksi pembuatan senyawa ester dengan mereaksikan
antara asam karboksilat dengan alkohol dan menghasilkan hasil samping berupa H 2O.
Ester biasa juga disebut sebagai turunan karboksilat. Sifat khas ester adalah baunya
yang harum, oleh sebab itu ester biasanya digunakan sebagai pengharum ( essence
sintetis ).
Reaksi pembuatan ester :

R C

O
+ R' OH
OH

[AsamKarboksilat]

[Alkohol]

R C

O
OR'

[Ester]

+ H2O
[Air]

dalam praktikum yang dilakukan yaitu membuat butil asetat, pembuatanya adalah
mereaksikan antara asam asetat glasial dengan butanol. Reaksi pembuatannya :

CH3 C

O
OH

+ CH3-CH2-CH2-CH2-OH

AsamAsetat

Botanol

CH3 C

O
O-CH2-CH2-CH2-CH3

+ H2O

Butil Asetat

Air

Interaksi atau reaksi antara asam karboksilat dengan alcohol merupakan


proses reaksi dapat balik dan merupakan reaksi yang berlangsung lambat, untuk
mempercepat terjadinya reaksi perlu ditambahkan katalis. Biasanya katalis yang
digunakan adalah asam (asam sulfat atau asam klorida). Pengaturan temperaturpun
perlu dilakukan untuk mempercepat reaksi pembentukan ester.
Sesuai dengan hukum aksi massa, kesetimbangan dapat bergeser ke arah
pembentukan ester dengan adanya kelebihan salah satu pereaksi, Reaksi esterifikasi
ini akan memberi hasil yang lebih baik untuk alcohol primer dan cukup baik untuk
alcohol sekunder, tetapi untuk alcohol tersier tidak memberikan hasil yang baik.
Laju esterifikasi suatu asam karboksilat bergantung pada halangan sterik dalam
alkohol dan asam karboksilatnya. Kuat asam dari asam karboksilat hanya memainkan
peranan kecil dalam laju pembentukkan ester (Fessenden, 1990).
Esterifikasi Fischer

Reaksi esterifikasi Fischer adalah reaksi pembentukan ester dengan cara


merefluks sebuah asam karboksilat bersama sebuah alkohol dengan katalis asam.
Asam yang digunakan sebagai katalis biasanya adalah asam sulfat atau asam Lewis
seperti skandium(III) triflat.
Pembentukan ester melalui asilasi langsung asam karboksilat terhadap alkohol,
seperti pada esterifikasi Fischer lebih disukai ketimbang asilasi dengan anhidrida
asam (ekonomi atom yang rendah) atau asil klorida (sensitif terhadap kelembapan).
Kelemahan utama asilasi langsung adalah konstanta kesetimbangan kimia yang
rendah. Hal ini harus diatasi dengan menambahkan banyak asam karboksilat, dan
pemisahan air yang menjadi hasil reaksi. Pemisahan air dilakukan melalui distilasi
Dean-Stark atau penggunaan saringan molekul.
Dalam sebuah penelitian ditemukan bahwa tetrabutilamonium tribromida
(TBATB) adalah katalis yang amat efektif. Misalnya, asilasi 3-fenil propanol dengan
asam asetat glasial dan TBATB dengan refluks menghasilkan ester dalam 15 menit,
dengan rasio hasil 95%, tanpa harus memisahkan air. Para ahli percaya bahwa asam
bromida yang dihasilkan oleh TBATB dapat memprotonasi alkohol terhadap asam
karboksilat sehingga karboksilatnya-lah yang bertindak sebagai nukleofil, tidak
seperti mekanisme esterifikasi standar.
Mekanisme reaksi
Mekasnisme reaksi esterifikasi Fischer terdiri dari beberapa langkah :

Transfer proton dari katalis asam keatom oksigen karbonil, sehingga


meningkatkan elektrofilisitas dari atom karbon karbonil.
Atom karbon karbonil kemudian diserang oleh atom oksigen dari alkohol,
yang bersifat nukleofilik sehingga terbentuk ion oksonium.
Terjadi pelepasan proton dari gugus hidroksil milik alkohol, menghasilkan
kompleks teraktivasi.
Protonasi terhadap salah satu gugus hidroksil, yang diikuti oleh pelepasan
molekul air menghasilkan ester

(Stanley H. Pine, dkk :1988).

III.

METODE

A. Alat dan Bahan

1.
2.
3.
4.

Alat
Erlenmeyer
Pipet tetes
Tabung reaksi
Rak tabung reaksi

1.
2.
3.
4.
5.

Bahan
NaHCO3
KMnO4
Asam asetat glasial
H2SO4
Etanol


B. Prosedur Kerja
I.
Pembentukan ester

1 ml senyawa yang mengandung gugus karboksilat dimasukkan kedalam masingmasing tabung

masing-masing tabung ditambahkan 2ml etanol dan beberapa tetes asam sulfat
pekat

tabung di dinginkan dan ditambahkan NaHCO 3

Diamati bau yang keluar menandakan terbentuknya ester

II.

UJI KMn04

0,1/1 ml asetat, benzoate dan salisilat dimasukkan kedalam masing masing tabung
reaksi yang berbeda

masing-masing tabung ditambahkan 2 tetes larutan KMnO 4

perubahan yang terjadi diamati dan catat

IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil

I.
Pembentukan Ester

Bah

an

ditambahkan etanol
CH3
Warna

COOH

Setelah

Setelah di

tambahkan H2SO4

Warna

bening ( 2 ml

bening
Pada 3 tetes

etanol )

Setelah

ditambah NaHCO3

Warna Bening
Pada 3 tetes
H2SO4

H2SO4 terasa

ditambah 5

hangat
Pada 4 tetes

tetes NaHCO3

H2SO4 terasa

aroma wangi
Pada 4 tetes

belum ada

hangat
Pada 5 tetes

H2SO4

H2SO4 terasa

ditambah 5

panas

tetes NaHCO3
ada sedikit

aroma wangi
Pada 5 tetes
H2SO4
ditambah 5
tetes NaHCO3
sudah ada
aroma wangi

Uji KMnO4

II.

Bahan

Perlakuan

Reaksi yang
terjadi

Asam asetat glacial

Asam asetat

Warna

glacial 1 ml + KMnO4 2

berubah menjadi

tetes

ungu

B. PEMBAHASAN

Asam alkanoat (atau asam karboksilat) adalah golongan asam organik

alifatik yang memiliki gugus karboksil (biasa dilambangkan dengan -COOH). Semua
asam alkanoat adalah asam lemah. Dalam pelarut air, sebagian molekulnya terionisasi
dengan melepas atom hidrogen menjadi ion H +. Asam karboksilat dengan banyak
atom karbon (berantai banyak) lebih umum disebut sebagai asam lemak karena sifatsifat fisiknya. Turunan dari asam karboksilat adalah ester. Yang dapat di buat melalui
reaksi esterifikasi. Dengan prinsip penambahan katalis Asam. Tujuan dari praktikum
ini salah satunya dalah mengidentifikasi senyawa asam karboksilat dan ester.

Pembentukan ester dapat juga disebut esterifikasi. Esterifikasi adalah

reaksi pengubahan dari suatu asam karboksilat dan alcohol menjadi suatu ester
dengan menggunakan katalis asam. Reaksi ini juga sering disebut esterifikasi fischer.
Ester adalah suatu senyawa yang mengandung gugus COOR dengan R dapat
berbentuk alkil maupun aril. Suatu ester dapat dibentuk dengan reaksi esterifikasi
berkatalis asam. Reaksi esterifikasi merupakan reaksi dapat balik (reversible).

Pada percobaan ini tabung reaksi berisikan campuran asam asetat

sebanyak 1 ml dengan etanol sebanyak 2 ml menghasilkan bau yang tidak terlalu


menyengat. Dam menghasilkan larutan bening homogen. Kemudian ditambahkan
H2SO4 ke dalam larutan tersebut. Penambahan asam sulfat ini berfungsi sebagai
katalis asam dan juga berfungsi sebagai sumber proton untuk terjadinya protonasi
terhadap atom oksigen pada gugus karbonil. Dalam mereaksikannya proses pembutan
ester

dalam

reaksi

esterifikasi

berlangsung

lambat

dan

dapat

balik

(reversible). Namun ini semua sesuai dengan literature dari Fessenden (1990), bahwa

esterifikasi adalah reaksi pembuatan senyawa ester salah satunya dengan mereaksikan
antara asam karboksilat dengan alcohol dan menghasilkan hasil samping berupa H 2O.
Sifat khas ester adalah baunya yang harum. Senyawa hasil esterifikasi bersifat volatil
sehingga menciptakan bau balon (Fesseden, 1997).

Ester merupakan suatu senyawa organik yang terbentuk melalui

penggantian satu (atau lebih) atom hidrogen pada gugus hidroksil dengan suatu gugus
organik (biasa dilambangkan dengan R'). Persamaan reaksi antara sebuah asam
RCOOH dengan sebuah alkohol ROH (dimana R dan Rbisa sama atau beda) adalah
sebagai berikut:

Re

aksi ini menggunkan metode reaksi Fischer karena menggunakan katalis asam sulfat
pekat, .Maka ketika diteteskan H2SO4 sebanyak 3 dan 4 tetes larutan hanya terasa
hangat, namun ketika telah diteteskan sebanyak 5 tetes laurtan akan terasa panas. Hal
ini Karen reaksi esterifikasi ini merupakan reaksi yang tergolong eksoterm, karena
menghasilkan panas yang bersumber dari asam pekat H2SO4.

Reaksi yang terjadi pada etanol dengan asam asetat adalah

menghasilkan bau menyengat seperti bau balon. Bau pada Etanol, sedikit masih
tercium bau asetat (menyengat) yang dihasilkan dari asam asetat, hal ini dapat terjadi
karena, reaksinya yang berlangsung lambat dan dapat balik (reversible), maka
kemungkinan ester yang terbentuk pun tidak banyak. Sehingga bau khas ester sering
kali tertutupi oleh bau asam asetat.

Pada percobaan selanjutnya yaitu uji KMnO4. Percobaan ini dilakukan

dengan mengguakan oksidator kuat yaitu KMnO 4. Mula mulanya asam asetat
dimasukkan kedalam tabung reaksi sebanyak 0,1 gr atau sebanyak 1 ml. setelah itu
ditambahkan dengan 2 tetes larutan KMnO4 dan diputar agar larutan menjadi

homogen dan setalah larutan menjadi homogen amati perubahan warna yang terjadi
pada larutan tersebut.

Seharusnya KMnO4 akan mengoksidasi asam asetat sehingga gugus

permangat akan tereduksi dan warnanya berubah menjadi bening. Tetapi pada
percobaan ini warna larutan tetap ungu seperti warna KMnO4 pada awal sebelum
digunakan. Hal ini menunjukkan bahwa mungkin terjadi kesalahan pada perlakuan
terhadap KMnO4. Apabila percobaan dilakukan dalam waktu yang lama atau
penyimpanan KMnO4 tidak terlindungi dari sinar matahari maka KMnO4 akan terurai
menjadi MnO2 yang mana menjadi tidak dapat mengoksidasi asam sehingga
perubahan warna pun tidak terjadi.

V.

PENUTUP

A. KESIMPULAN
1. Untuk mengetahui adanya senyawa karboksilat dapat dilakukan dengan
cara uji KMnO4
2. Asam karboksilat apabila dipanaskan akan kehilangan gugus CO 2 atau
sering disebut de-karboksilasi
3. Ester dapat dibuat dengan cara mereaksikan asam karboksilat dengan
alcohol serta dengan bantuan asam kuat
4. Ester memiliki bau yang khas seperti bau karet balon

B. SARAN

Sebaiknya praktikan harus berhati hati dalam melaksanakan


praktikum acara ini dikarnakan pada acara ini menggunakan salah satu bahan
yang berbahaya yaitu asam sulfat pekat. Selain itu sebaiknya asisten lebih
memperhatikan penyimpanan bahan-bahan agar bahan yang digunakan untuk
melakukan praktikum dapat sesuai dengan literature.


DAFTAR PUSTAKA

Fessenden, R.J. & J.S. Fessenden.1990.Kimia Organik.Diterjemahkan oleh


A.H. Pudjaatmaka, Ph.D. Erlangga. Jakarta

Fessenden, Ralph J, dan Fessenden, Joan S. 1997. Dasar-dasatr Kimia


Organik. Bina Aksara. Jakarta

Hart, Harold. 1987. Kimia Organik edisi 6, Diterjemahkan oleh Suminar


Achmadi. Erlangga. Jakarta

Pine, Stanley H, dkk. 1988. Kimia Organik. Diterjemahkan oleh Roehyati


Joedodibroto. ITB. Bandung
Wilbraham.1992.Kimia Organik. Erlangga. Jakarta

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/29460/5/Chapter%20I.pdf.
Diakses pada 09 Juni 2015

LAMPIRAN