Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH ELEKTROKIMIA

ALKALINE FUEL CELL

Disusun Oleh:

1.
2.
3.
4.
5.

Tria Hikma Novita


Yayan Dwi Sutarni
Yudha Pratama
Yulita Kuswi W.
Zyulfi Faiz

(M0314075)
(M0314078)
(M0314079)
(M0314080)
(M0314082)

PROGRAM STUDI KIMIA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA
2016

DAFTAR ISI
Halaman Judul.....................................................................................................................1
Daftar Isi..............................................................................................................................2
Kata Pengantar.....................................................................................................................3
BAB 1 Pendahuluan
1 Latar Belakang...............................................................................................................4
2 Rumusan Masalah..........................................................................................................4
3 Tujuan Penulisan............................................................................................................4
BAB 2 Pembahasan
2.1 Pengertian Sel Bahan Bakar Alkalin..............................................................................5
2.2 Sejarah Penemuan Sel Bahan Bakar Alkalin.................................................................5
2.3 Reaksi dalam Sel Bahan Bakar Alkalin.........................................................................7
2.4 Kelebihan dan Kekurangan Sel Bahan Bakar Alkalin...................................................7
BAB 3 Kesimpulan..............................................................................................................9
Daftar Pustaka......................................................................................................................10

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat,
karunia, serta taufik dan hidayah-Nya, kami dapat menyelesaikan makalah Elektrokimia
dengan judul Alkaline Fuel Cell (AFC) ini dengan baik meskipun banyak kekurangan
didalamnya. Dan kami juga berterima kasih pada Dr. Fitria Rahmawati selaku Dosen mata
kuliah Elektrokimia jurusan Kimia FMIPA UNS yang telah memberi tugas kepada kelompok
kami.
Kami sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan serta
pengetahuan kita mengenai bahan bakar alkalin meliputi prinsip kerjanya, jenisjenisnya,dampaknya. Kami juga menyadari bahwa di dalam makalah ini masih terdapat
banyak kekurangan yang jauh dari kata sempurna. Oleh sebab itu, kami berharap adanya
kritik, saran, dan usulan demi perbaikan makalah ini, mengingat tidak ada sesuatu yang
sempurna tanpa saran yang membangun.
Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya.
Sekiranya makalah yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami sendiri maupun orang
yang membaca. Sebelumnya kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang
kurang berkenan dan kami mohon kritik dan saran yang membangun demi perbaikan di masa
depan.
Surakarta, Desember 2016
Tim Penyusun

BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sel bahan bakar adalah alat konversi elektrokimia yang secara kontinyu mengubah
energi kimia dari bahan bakar dan oksidan menjad energyi listrik. Prinsip kerja sel bahan
bakar serupa dengan prinsip kerja baterai. Perbedaan antara baterai dan sel bahan bakar
adalah letak sumber energyi kimianya. Pada baterai, sumber energinya terletak di dalam
baterai, sedangkan sumber energi kimia sel bahan bakar dipasok dari luar. Selama selmya
dpasok dengan bahan bakar dan oksidan, daya listrik akan dihasilkan.
Sumber energi kimia sel bahan bakar adalah segala macam bahan bakar gas da
oksidan yang dapat dioksidasi dan direduksi secara elektrokimia. Namun, pada umumnya
bahan bakar yang digunakan adalah hydrogen, karena memiliki reaktivitas elekrokimia
yang tinggi serta dapat dihasilkan dari hidrokarbon, alkohol, atau batubara. Sedangkan
oksidan yang digunaka adalah oksigen, baik yang murni maupun yang berasal dari udara
bebas.
Sel bahan bakar memiliki jenis yang beragam dengan tingkat pengembangan dan
aplikasi yang berbeda pula. Pemilihan tipe elektrolit mempengaruhi perbedaan
temperature kerja masing-masing sel bahan bakar. Salah satu jenis elektrolit yang
digunakan adalah kalium hidroksida yang memiliki ion hidroksida. Elektrolit tersebut
digunakan dalam sel bahan bakar alkali yang memiliki reaksi kimia pada katoda dan
anoda. Oleh karena itu, makalah ini disusun untuk mempelajari sel bahan bakar alkali
B.

C.
1.
2.
3.
4.

( Alkaline Fuel Cell).


Rumusan Masalah
1 Apa yang dimaksud dengan sel bahan bakar alkali?
2 Bagaimana sejarah penemuan sel bahan bakar alkali?
3 Bagaimana reaksi yang terjadi dalam sel bahan bakar alkali?
4 Bagaimana kelebihan dan kekurangan sel bahan bakar alkali?
Tujuan Penulisan
Memahami pengertian sel bahan bakar alkalin.
Memahami sejarah penemuan sel bahan bakar alkalin.
Mengetahui reaksi yang terjadi pada sel bahan bakar alkalin.
Mengetahui kelebihan dan kekurangan sel bahan bakar alkalin.
BAB 2
PEMBAHASAN

A. Pengertian Sel Bahan Bakar Alkalin


Sel bahan bakar alkalin merupakan suatu alat yang mengubah oksigen dari udara
dan hidrogen yang disuplai dari luar menjadi energi listrik dan panas. Secara kimia
sebanding dengan sebuah baterai yang akan menyediakan energi listrik secara
4

berkelanjutan selama ada suplai hidrogen dan udara. Seperti halnya air, sel bahan bakar
alkalin merupakan alat yang memiliki emisi nol.
Salah satu komponen utam dalam seluruh sel bahan bakar adalah elektrolit.
Elektrolit merupakan larutan yang dapat menghantarkan listrik. Dalam sel bahan bakar
alkali, larutan elektrolit yang digunakan adalah cairan alkali seperti kalium hidroksida
(KOH). Adanya ion hidroksi yang terkandung dalam elektrolit dan mengalir melalui
sirkuit dan berubah menjadi energy listrik. Konsentrasi yang digunakan berkisar 30%45% tergantung pada sistem yang digunakan. Daya yang dihasilkan dari sel bahan bakar
alkalin berkisar antara 300 watt sampai 5 kW. Sel bahan bakar alkalin pertama kali
digunakan pesawat Gemini-Apollo untuk menghasilkan air minum dan suplai listrik.
B. Sejarah Penemuan Sel Bahan Bakar Alkali
Sel bahan bakar pertama kali ditemukan tahun 1838. Sel bahan bakar alkalin
pertama kali dikomersialkan lebih dari satu abad terakhir di Soviet atau Rusia dan salah
satu program NASA untuk menciptakan energi untuk satelit dan tenaga rangka kapal
selam USN. Sejak saat itu, penemuan baru tentang katalis dan nanomaterial memiliki
tantangan untuk menanggulangi bagaimana mengoperasikan sel bahan bakar alkalin.
Energi yang saat ini secara menyeluruh dibutuhkan.
Hidrogen merupakan unsur bahan bakar dengan kelimpahan tinggi d alam. Sel
bahan bakar berbeda dengan baterai ketika bahan bakar telah tersedia dan sumber oksigen
mereka bisamemproduksi listrik secara terus menerus. Sel bahan bakar alkalin pertama
kali diditampilkan oleh ilmuwan Welsh, Sir William Grove pada tahun 1839 tetapi harus
dpertimbangkan dalam waktu yang lama untuk diteliti secara ilmiah.

Francis Thomas Bacon adalah pelopor teknologi sel bahan bakar. Bacon tertarik
dengan kemampuan sel bahan bakar yang dapat mengubah energy kimia secaa langsung
menjadi energy listrik dan Bacon yakin bahwa itu akan sangat berguna. Selama tahun
1950-an, Sel Bacon muncul sebagai pelopor teknologi sel bahan bakar dengan daya versi
6 kW yang didemonstrasikan pada tahun 1959. Pratt & Whitney kemudian diizinkan
mendesain untuk tenaga pesawat Apollo, sebuah pengembangan dengan suplai listrik untuk
5

peralatan kedinasan. Sel Bacon mengalami kegagalan untuk mendapatkan tempat dalam
pengaplikasian untuk umum, peralatannya membutuhkan hydrogen dan oksigen murni.
Namun, peran Bacon selama periode itu telah menginspirasi penelitian lain untuk
mengoperasikan sel bahan baka yang lain.

Selama tahun 1970-an dan 80-an biaya katalis dan ketersediaan material yang
terbatas telah membatasi perkembangan teknologi sel bahan bakar alkalin. Ilmuwan kimia
lain bermunculan untuk menawarkan alternatif lain untuk tenaga yag lebih dterima secara
biaya. Namun, hal ini juga menjadi aplikasi kimia yang terlihat secara jelas sebagai satusatunya teknologi terbaik.
C. Reaksi Sel Bahan Bakar Alkali
Reaksi yang terjadi pada sel bahan bakar alkali adalah sebagai berikut.
Anoda
: 2H2(g) + 4OH(aq) 4H2O(l) + 4e
Katoda
: O2(g) + 2H2O(l) + 4e 4OH(aq)
Reaksi Total : 2H2(g) + O2(g) 2H2O(l)

Pada gambar di atas dapat dilihat bahwa ion hidroksi (OH-) ditransfer dari katoda
ke anoda melalui elektrolit sedangkan electron mengalir melalui rangkaian listrik eksterna
atau beban. Ion hidroksil akan bereaksi dengan hidrogen dan membentuk air serta
mengalirkan elektron.
D. Kelebihan dan Kekurangan Sel Bahan Bakar Alkalin
1. Kelebihan Sel Bahan Bakar Alkalin
a. Lingkungan basa meningkatkan efisiensi

karena

kemampuannya

untuk

mengedarkan oksigen yang lebih baik dibandingkan dengan elektrolit asam.


b. Sel bahan bakar ini dapat bekerja baik dalam suhu kamar sebagai akibat dari
elektrolit basa.
c. Lebih murah daripada sel bahan bakar lain, karena elektroda terbuat dari material
yang murah.
d. Sel bahan bakar ini memiliki waktu operasi yang tinggi lebih dari 15.000 jam,
karena sifat elektrolit yang kurang korosif terhadap elektroda.
2. Kekurangan Sel Bahan Bakar Alkalin
a. Harus dipasang pada lingkungan yang bebas karbon dioksida.
b. Jika karbon dioksida berkontak dengan lingkungan basa, karbonat terbentuk.
karbonat ini adalah garam larut yang menyumbat elektroda berpori dan
memblokir aliran hidrogen dan oksigen, mengakibatkan kegagalan daya.

BAB 3
KESIMPULAN
Sel bahan bakar alkalin adalah suatu alat yang mengubah oksigen dari udara dan
hidrogen yang disuplai dari luar menjadi energi listrik dan panas. Sel bahan bakar alkalin
menggunakan elektrolit kalium hidroksida (KOH)

di dalam air dan memiliki suhu

operasi 160 F. Daya yang dihasilkan dari sel bahan bakar alkalin berkisar antara 300
watt sampai 5 kW. Sel bahan bakar alkalin pertama kali digunakan pesawat GeminiApollo untuk menghasilkan air minum dan suplai listrik. Sel bahan bakar alkalin lebih
ramah lingkungan.
Reaksi yang terjadi saat penggunaan adalah sebagai berikut:
Anoda
: 2H2(g) + 4OH(aq) 4H2O(l) + 4e
Katoda
: O2(g) + 2H2O(l) + 4e 4OH(aq)
Reaksi Total : 2H2(g) + O2(g) 2H2O(l)
Terdapat beberapa kelebihan dari Sel Bahan Bakar Alkalin diantaranya bekerja
baik dalam suhu kamar, waktu operasi yang tinggi lebih dari 15.000 jam. Sedangkan
kekurangannya adalah harus dipasang pada lingkungan yang bebas karbon dioksida
karena dapat mengakibatkan kegagalan daya.

Daftar Pustaka
Kirubakaran, A., Jain, S., & Nema, R. K. (2009). A review on fuel cell technologies and
power electronic interface. Renewable and Sustainable Energy Reviews, 13(9), 24302440.
Winter, M., & Brodd, R. J. (2004). What are batteries, fuel cells, and
supercapacitors?. Chemical reviews, 104(10), 4245-4270.