Anda di halaman 1dari 6

DOPAMIN

Dopamin (bahasa

Inggris: dopamine,

prolactin-inhibiting

factor,

prolactin-inhibiting

hormone, prolactostatin, PIF, PIH) adalah salah satu sel kimia dalam otak berbagai jenis hewan
vertebrata dan invertebrata, sejenis neurotransmiter (zat yang menyampaikan pesan dari satu
syaraf

ke

syaraf

yang

lain)

dan

merupakan

perantara

bagi

biosintesis

hormon adrenalin dan noradrenalin. Dopamin juga merupakan suatu hormon yang dihasilkan
oleh hipotalamus.
Fungsi
utamanya
sebagai
hormon
pelepasan prolaktin dari kelenjar hipofisis (lobus anterior hipofisis).

ialah

menghambat

(Ikawati Z., 2008)

Fungsi dopamin sebagai neurotransmitter ditemukan pada tahun 1958 oleh Arvid
Carlsson dan Nils-Ake Hillarp di Laboratorium Farmakologi Kimia dari Institut Jantung Nasional
Swedia. Hal itu bernama dopamin karena monoamina, dan prekursor sintetis yang adalah 3,4
-''d''ihydr''o''xy''p''henyl''a''lanine (L-dopa). Arvid Carlsson dianugerahi Hadiah Nobel 2000 dalam
Fisiologi atau Kedokteran untuk menunjukkan dopamin yang tidak hanya prekursor norepinefrin
(noradrenalin) dan epinefrin (adrenalin) tetapi neurotransmitter juga. Dopamin disintesis
pertama kali pada tahun 1910 oleh George Barger dan James Ewens di Laboratorium
Wellcome

di

London,

Inggris. Dopamin memiliki rumus

kimia C6H3 (OH)

2-CH2-CH2-

NH2. Nama kimianya adalah"4 - (2-aminoethyl) benzena-1,2-diol" dan singkatan adalah "DA."

(Ikawati Z., 2008)

Dopamine ini dilemahkan oleh reupatake melalui transporter, kemudian enzimatik oleh
katekol-O-metil transferase (COMT) dan monoamine oxidase (MAO). Dopamine yang tidak
dipecah oleh enzim yang dikemas ke dalam vesikel untuk digunakan kembali.
Organ Penghasil
Hormon ini diproduksi di ginjal dan hipotalamus. Dopamin diproduksi di beberapa daerah otak,
termasuk nigra substantia dan daerah tegmental ventral. Dopamin juga merupakan
neurohormon yang dilepaskan oleh hipotalamus.

Neurotransmiter dengan lokalisasi diskrit dalam otak. (A) Struktur kimia dari dopamin
neurotransmitter monoamina dan gambar skematik lokalisasi dopamine mengandung neuron
dalam otak manusia dan tikus dan situs mana yang mengandung dopamin akson ditemukan. (B)
Struktur kimia serotonin neurotransmitter monoamina dan peta yang menunjukkan lokasi otak
serupa sel serotonin yang mengandung dan akson mereka.
Dopamine merupakan hasil dari biosintesis dalam tubuh (terutama oleh jaringan saraf
dan medulla kelenjar adrenal), perata oleh hidroksilasi dari asam L-amino tirosin L-dopa melalui
enzi tirosin 3-monooxygenase yang juga dikenal sebagai hidroksilase tirosin, dan kemudian oleh
dekarboksilasi L-dopa oleh L-aromatik asam amino dekarboksilase (yang seringa disebut sebagai
dekarboksilase dopa). Dalam beberapa neuron, dopamine diproses lebih lanjut menjadi
norepinefrin oleh dopamine beta hidroksilase. Dalam neuron dopamine dikemas setelah
disintesis menjadi vesikula yang kemusian dilepaskan ke sinaps dalam menanggapi suatu
potensial aksi presynaptic.
Fungsi

Dopamin memiliki banyak fungsi di otak, termasuk peran penting dalam perilaku dan
kognisi, gerakan sukarela, motivasi dan penghargaan, penghambatan produksi prolaktin (yang
terlibat dalam laktasi), tidur, mood, perhatian, dan belajar. Neuron dopaminergik (yaitu, neuron
yang utama adalah dopamin neurotransmitter) yang hadir terutama di daerah tegmental ventral
(VTA) dari otak tengah, substantia nigra pars compacta, dan inti arkuata dari hipotalamus.
Fungsi utamanya sebagai hormon ialah menghambat pelepasan prolaktin dari
kelenjar hipofisis (lobus anterior hipofisis).Dopamin adalah inhibitor neuroendokrin utama dari
sekresi prolaktin dari kelenjar hipofisis anterior. Dopamine dihasilkan oleh neuron dalam nukleus
arkuata hipotalamus adalah dikeluarkan ke dalam pembuluh darah hypothalamo-hypophysial
dari median eminence, yang memasok kelenjar pituitary. Sel-sel lactotrope yang menghasilkan
prolaktin, dalam ketiadaan dopamin, prolaktin mensekresi terus menerus; dopamin menghambat
sekresi ini. Dengan demikian, dalam konteks mengatur sekresi prolaktin, dopamine kadangkadang disebut prolaktin-faktor penghambat (PIF), menghambat hormon prolaktin
(PIH), atau prolactostatin. Di otak, fungsi phenethylamine sebagai neurotransmitter,
mengaktifkan lima jenis reseptor dopamin-D 1, D 2, D 3, D 4, dan D 5-dan varian mereka. Dopamin
yang tidak hanya prekursor norepinefrin (noradrenalin) dan epinefrin (adrenalin) tetapi
neurotransmitter, juga.
Dopamine sangat berperan dalam proses berpikir (cognitive). Proses berpikir ini sering
disebut dengan kemampuan otak untuk memproses informasi. Artinya dopamine ini dapat
membuat otak jadi encer. Dopamine juga berfungsi dalam memotivasi manusia. Motivasi ini
bias berguna untuk hal-hal biolois, seperti makan, hobi, dan untuk motivasi mengejar suatu

tujuan tertentu. Baukan itu saja, motivasi ini juga mempengaruhi keinginan anak untuk menjadi
ideak atau sempurna. Keinginan untuk member juga merupakan salah satu akibat dari dopamine.
Zat ini juga berperan besar dalam sistem penghargaan (reward system) manusia. Banyak
hal yang ada pada kita dipengaruhi oleh dopamine, seperti daya ingat, tidur, perasaan (mood),
dan perhatian. Ada dugaan (masih dalam taraf pembuktian) bahwa dapamin berperan dalam
reward prediction error (disingkat RPE). Dengan kemampuan RPE ini dopamine dipercaya
berperan dalam menentukan kebiasaan baru. Jadi, dengan kadar dopamine yang cukup, anak
akan lebih baik dalam mengembangkan suatu kebiasaan baru. Anak menjadi lebih mudah
menyesuaikan diri dengan lingkungan atau pengetahuan baru.
Hormon ini berfungsi untuk meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah Dopamine
bekerja dengan cara meningkatkan kekuatan memompa pada jantung dan suplai darah ke ginjal
dan digunakan untuk meningkatkan fungsi jantung ketika jantung tak mampu memompa cukup
darah.
Yang Mengatur Pengeluarannya
Ada suatu kelenjar di otak yang menghasilkan serotonin. Dalam gambar diatas terlihat
jalur dopamine dan serotonin. Fungsi serotonin ini antara lain untuk pengaturan perasaan
(mood), permrosesan daya ingat, tidur, dan proses berpikir. Kelenjar yang memproduksi zat ini
terletak di otak tengah.

Akibat Kelebihan Dan Kekurangan


Kelebihan
Dopamin berperan memberikan stimulus kewaspadaan. Bagaimanapun, konsentrasi
dopamin yang terlalu tinggi dapat meningkatkan denyut jantung (detak jantung tidak teratur),
tensi otot, dan mengganggu pola tidur sebagai dampak dari meningkatnya kepercayaan diri dan
perhatian yang berlebihan. Kelebihan dopamin berhubungan dengan ADHD (Attention Deficit
Hyperactivity Disorder) dan perilaku pengambilan risiko. Selain itu juga dapat menyebabkan
mual, muntah, sakit kepala, sakit dada, kesulitan bernapas, perubahan jumlah urin, perubahan
warna kulit, sakit di kaki dan lengan.
Dopamin yang berlebihan juga dapat menyebabkan skizofrenia. Skizofrenia merupakan
penyakit otak yang timbul akibat ketidakseimbangan pada dopamine, yaitu salah satu sel kimia
dalam otak. Ini merupakan gangguan jiwa psikotik paling lazim dengan ciri hilangnya perasaan
afektif atau respons emosional dan menarik diri dari hbungan antar pribadi normal. Sering kali
diikuti dengan delusi (keyakinan yang salah) dan halusinasi (persepsi tanpa ada rangsang
pancaindra). Pada pasien penderita, ditemukan penurunan kadar transtiretin atau pre-albumin
yang merupakan pengusung hormone tiroksin, yang menyebabkan permasalahan pada zalir

serebrospinal. Skizofrenia bisa mengenai siapa saja. Data American Psychietric Association
(APA) tahun 1995 menyebutkan 1% populasi penduduk dunia menderita skizofrenia. 75%
penderita skizofrenia mulai mengidapnya pada usia 16-25 tahun. Usia remaja dan dewasa
muda memang beresiko tinggi karena tahap kehidupan ini penuh stressor. Kondisi penderita
sering terlambat disadari keluarga dan lingkungannya karena dianggap sebagai bagian dari
tahap penyesuaian diri. Pengenalan dan intervensi dini berupa obat dan psikososial sangat
penting karena semakin lama ia tidak diobati, kemungkinan kambuh semakin sering resistensi
terhadap upaya semakin kuat. Seseorang yang mengalami gejala skizofrenia sebaiknya segera
dibawa ke psikiater dan psikolog.
Indikator premorbid (pra-sakit) pre- skizofrenia antara lain ketidakmampuan seseorang
mengekspresikan emosi: wajah dingin, jarang tersenyum, acuh tak acuh. Penyimpangan
komunikasi: pasien sulit melakukan pembicaraan terarah, kadang menyimpang (tanjential) atau
berputar-putar (sirkumstantial). Gangguan atensi: penderita tidak mampu memfokuskan,
mempertahankan, atau memindahkan atensi. Gangguan perilaku: menjadi malu, tertutup,
manarik diri secara social, tidak bias menikmati rasa senang, menantang tanpa alas an jelas,
mengganggu dan tak disiplin. Gejala-gejala skizofrenia pada umumnya bias dibagi menjadi 2
kelas :
1. Gejala-gejala positif
Termasuk halusinasi, delusi, gangguan pemikiran (koggnitif). Gejala-gejala ini disebut positif
karena merupakan manifestasi jelas yang dapat diamati oleh orang lain.
2. Gejala-gejala negative
Gejala-gejala yang dimaksud disebut negatif karena merupakan kehilangan dari cirri khas atau
fungsi

normal

seseorang.

Termasuk

kurang

atau

tidak

mampu

menampakkan/

mengekspresikan emosi pada wajah dan perilaku, kurangnya dorongan untuk berkativitas, tidak
dapat menikmati kegiatan-kegiatan yang disenangi dan kurangnya kemampuan bicara (alogia).
Meski bayi dan anak-anak kecil dapat menderita skizofrenia atau penyakit psikotik yang
lainnya, keberadaan skizofrenia pada grub ini sangat sulit dibedakan dengan gangguan
kejiwaan seperti autism, sindrom asperger atau ADHD atau gangguan perilaku dan gangguan
Post Stress Disorder. Oleh sebab itu diagnose penyakit psikotik atau skizofrenia pada anakanak kecil harus dilakukan dengan sangat berhati-hati oleh psokiater atau psikolog yang
bersangkutan. Pada remaja perlu diperhatikan kepribadian pra-sakit yang merupakan factor
predisposisi skizofrenia, yaitu gangguan kepribadian paranoid atau kecurigaan berlebihan,
menganggap semua orang sebagai musuh. Gangguan kepribadian schizoid yaitu emosi dingin,
kurang mampu bersikap hangat dan ramah pada orang lain serta selalu menyendiri. Pada
gangguan skizotipal orang memiliki perilaku atau tampilan diri aneh dan ganjil, afek sempit,
percaya hal-hal aneh, pikiran magis yang berpengaruh pada perilakunya, persepsi panca indra

yang tidak biasa, pikiran obsesif tak terkendali, pikiran yang samar-samar, penuh kiasan, sangat
rinci da ruwet atau stereotipik yang termanifestasi dalam pembicaraan yang aneh dan
inkoheren.
Tidak semua orang yang memiliki indicator premorn=bid pasti berkembang menjadi
skizofrenia. Banyak factor lain yang berperan untuk munculnya gejala skizofrenia, misalnya
stressor lingkungan dan factor genetik. Sebaliknya mereka yang normal bias saja menderita
skizofrenia jika stressor psikososial terlalu berat sehingga tak mampu mengatasi. Beberapa
obat terlarang seprti ganja, halusinogen atau amfetamin (ekstasi) juga dapat menimbulkan
gejala-gejala psikosis. Penderita skizofrenia memerlukan perhatian dan empati, namun
keluarga perlu menghindari reaksi yang berlebuhan seperti sikap terlelu mengkritik, terlalu
memanjakan dan terlalu mengontrol yang justru bias menyulitkan penyembuhan. Perawatan
terpenting dalam menyembuhkan penderita skizofrenia adalah perawatan obat-obatan
antipsikotik yang dikombinasikan dengan perawatan terapi psikologis.

Kekurangan

Kekurangan dopamin dapat menyebabkan penyakit parkinson. Pada penyakit ini terjadi
kehilangan neuron-neuron yang mengandung dopamine (DA) dalam substantia nigra.
Neuron-neuron tersebut secara normal berproyeksi ke putamen kaudat (satu bagian dari
ganglia basal ) tempat DA menghambat inisiasi impuls saraf (firing) neuron-neuron kolinergik.
Neuron-neuron kolinergik ini membentuk sinaps eksitatori pada neuron-neuron yang lain yang
berproyeksi ke luar ganglia basal. Karena kehilangan neuron yang mengandung DA, neuronneuron kolinergil tedak memiliki sifat inhibisi normal.
Parkinson adalah penyakit berkurangnya kemampuan untuk menggerakkan otot secara benar.
Penyakit ini menyerang dua persen orang berusia 65 tahun ke atas dan 4-5 persen orang berusia
85 tahun ke atas. Pergerakan otot yang tak terkendali itu akibat hilangnya dopamine neurons.
Ciri-ciri seseorang terkena penyakit Parkinson adalah ketika sedang diam ada sebagian otot yang
terus bergetar. Dopamine, zat kimia yang mengkoordinasikan fungsi neurons untuk mengkontrol
pergerakan otot tubuh, diproduksi oleh sel urat sayraf di substantia nigra. Ketika 80 persen dari
sel tersebut mati atau rusak, gejala penyakit parkinson mulai muncul, termasuk tubuh yang
bergetar, pergerakan yang melamban, kaku, dan kseulitan untuk menjaga keseimbangan tubuh.
Dalam kasus penyakit parkinson, kita tahu bahwa matinya sel dopamine menjadi penyebab
tibulnya gejala tersebut. Tapi tak ada yang mengetahui mengapa sel-sel itu bisa mati. Jika dilihat
dari sisi sel, tak banyak yang mengetahui penyebabnya. Pasien parkinson kehilangan dopamine
neurons pada sebagian otaknya di dalam substantia nigra. Stadium lanjutan kehilangan lebih

banyak dopamine di dalam otak disebut striatum. Dan jumlah keseluruhan protein yang hilang
disebut alpha-synuclein.
Para ilmuwan menemukan bukti baru bahwa zat racun yang diproduksi oleh otak menjadi
pemicu kerusakan sel penyebab terjadinya penyakit Parkinson.Bahwa racun otak yang disebut
DOPAL membunuh dopamine neurons dan memicu terjadinya penyakit tersebut. Untuk sebgaian
orang, protein tersebut saling berhimpitan. Para peneliti menemukan bahwa DOPAL yang
menyebabkan protein alpha-synuclein di otak hilang. Akibatnya jumlah DOPAL semakin banyak
yang menyebabkan matinya dopamine sel, yang selanjutnya akan menyebabkan orang
mengalami Parkinson.
Kekurangan hormon dopamin dapat menyebabkan tertekan, motivasi rendah, kesulitan
memberikan perhatian dan berkonsentrasi, berpikir lambat, rendah libido dan impotensi, mudah
lelah, berat badan cepat naik, dan mengalami gangguan tidur. Kekurangan dopamine di bagian
otak ini dianggap mempunyai pengaruh terhadap terjadinya ADD (attension deficit disorder,
anak menjadi kurang perhatian atau tidak bias berkonsentrasi). Selain itu kekurangan dopamine
bias menyebabkan autis, ADHD (attention deficit hyperactivity disorser, kelaian anak karena
tidak dapat memerhatikan sekelilingnya dan mempunyai aktivitas yang berlebihan), bahkan juga
penyalagunaan obat-obatan.