Anda di halaman 1dari 12

1

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG
Sarana dan prasarana pendidikan merupakan hal yang sangat menunjang

atas tercapainya suatu tujuan dari pendidikan, sebagai seorang personal


pendidikan kita dituntut untuk menguasi dan memahami administrasi sarana dan
prasarana, untuk meningkatkan daya kerja yang efektif dan efisien serta mampu
menghargai etika kerja sesama personal pendidikan, sehingga akan tercipta
keserasian, kenyamanan yang dapat menimbulkan kebanggaan dan rasa memiliki
baik dari warga sekolah maupun warga masyarakat sekitarnya. Lingkungan
pendidikan akan bersifat positif atau negatif itu tergantung pada pemeliharaan
administrasi sarana dan prasarana itu sendiri.
Terbatasnya pengetahuan dari personal tata usaha sekolah akan
administrasi sarana dan prasarana pendidikan, serta kurangnya minat dari mereka
untuk mengetahui dan memahaminya dengan sungguh sungguh, maka dari itu
kami menyusun makalah ini.
Begitu pesatnya perkembangan zaman, waktu, psikologi dan teknologi
berujung pada hasil yang begitu mengecewakan. Terutama pada hal pemanfaatan
teknologi, mengakibatkan banyak manusia yang memanfaatkannya namun
dampak negatifnya pada kesehatan tubuh manusia itu sendiri. Indonesia
merupakan Negara kepulauan yang memiliki keaneka ragaman budaya dan tradisi.
Begitu pula dengan keaneka ragaman permainan permainan tradisional yang
telah ada sejak jaman nenek moyang. Di setiap daerah memiliki permainan
tradisional yang berbeda beda antara satu wilayah dengan wilayah lainnya yang
disebabkan oleh perbedaan kultur dan kondisi wilayah serta lingkungan di masing
masing daerah. Pada dasarnya permainan tradisional merupakan unsur-unsur
kebudayaan yang tidak dapat dianggap remeh, karena permainan tradisional
memberikan pengaruh yang besar terhadap kejiwaan, reflek, kesabaran,
keseimbangan, keakraban dengan alam kemampuan motorik, dan memahami
nilai-nilai kehidupan sosial anak dikemudian hari.

1.2

RUMUSAN MASALAH
Dalam pembuatan makalah ini ada beberapa rumusan masalah
1.
2.
3.
4.
5.

yang akan di bahas antara lain adalah:


Pengertian sarana dan prasarana ?
Pengertian permainan tradisional dan modern ?
Bagaimana perkembangan permainan tradisional ?
Bagaimana permainan tradisional yang edukatif serta peranannya ?
Apa saja permainan tradisional dan modern yang bisa di terapkan dalam
pembelajaran penjas ?

1.3 TUJUAN
Dengan melihat rumusan masalah yang di paparkan diatas, dapat di
tarik kesimpulan bahwa tujuan pembuatan makalah ini antara lain untuk
mengetahui:
1.
2.
3.
4.
5.

Memahami Pengertian sarana dan prasarana


Memahami Pengertian permainan tradisional dan modern
Mengetahui perkembangan permainan tradisional
Mengetahui permainan tradisional yang edukatif serta peranannya
Memahami permainan tradisional yang bisa di terapkan dalam
pembelajaran penjas.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Sarana dan Prasarana


Sarana prasarana secara umum banyak diartikan menurut beberapa
sumber. Sarana adalah perlengkapan yang dapat dipindah-pindahkan untuk
mendukung fungsi kegiatan dan satuan pendidikan, yang meliputi : peralatan,
perabotan, media pendidikan dan buku. Sarana adalah segala sesuatu yang
dipakai sebagai alat dalam mencapai makna dan tujuan. Prasarana adalah
segala sesuatu yang merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu
proses. Sarana prasarana adalah alat secara fisik untuk menyampaikan isi
pembelajaran. Dari berbagai definisi menurut para ahli dapat diartikan bahwa
sarana prasarana adalah sumber daya pendukung yang terdiri dari segala
bentuk jenis bangunan/tanpa bangunan beserta dengan perlengkapannya dan
memenuhi

persyaratan

untuk

pelaksanaan

kegiatan.

Sarana

dan

prasarana sangat penting dalam dunia pendidikan karena sebagai alat


penggerak suatu pendidikan. Sarana dan prasarana pendidikan dapat berguna
untuk menunjang penyelenggaraan proses belajar mengajar, baik secara
langsung maupun tidak langsung dalam suatu lembaga dalam rangka
mencapai tujuan pendidikan. Prasarana dan sarana pendidikan adalah salah
satu sumber daya yang menjadi tolok ukur mutu sekolah dan perlu
peningkatan terus menerus seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi yang cukup canggih.
Pemeliharaan sarana dan prasarana pendidikan adalah kegiatan untuk
melaksanakan pengurusan dan pengaturan agar semua sarana dan prasarana
selalu dalam keadaan baik dan siap untuk digunakan secara berdayaguna dan
berhasil guna dalam mencapai tujuan pendidikan. Pemeliharaan merupakan
kegiatan penjagaan atau pencegahan dari kerusakan suatu barang, sehingga
barang tersebut

kondisinya baik dan siap digunakan. Pemeliharaan

mencakup segala daya upaya yang terus menerus untuk mengusahakan agar
peralatan tersebut tetap dalam keadaan baik. Pemeliharaan dimulai dari
pemakaian barang, yaitu dengan cara hati-hati dalam menggunakannya.
2.2 Pengertian Permainan Tradisional dan Modern
a. Permainan Tradisional

Permainan tradisonal merupakan simbolisasi dari pengetahuan


yang turun temurun dan mempunyai bermacam-macam fungsi atau
pesan di baliknya, di mana pada prinsipnya permainan anak tetap
merupakan permainan anak. Dengan demikian bentuk atau wujudnya
tetap menyenangkan dan menggembirakan anak karena tujuannya
sebagai

media

permainan.

Aktivitas

permainan

yang

dapat

mengembangkan aspek-aspek psikologis anak dapat dijadikan sarana


belajar sebagai persiapan menuju dunia orang dewasa. Permaianan
digunakan sebagai istilah luas yang mencakup jangkauan kegiatan dan
prilaku yang luas serta mungkin bertindak sebagai ragam tujuan yang
sesuai dengan usia anak.
b. permainan modern
Permainan modern merupakan permainan yang disajikan pada
suatu piranti atau perangkat teknologi dan dimainkan secara virtual.
Media teknologi yang digunakan, yaitu consol, komputer, handphone
dan elektronik lainnya. Seiring perkembangan teknologi, permainan
tradisional ini sudah jarang dimainkan dan kalah bersaing dari
permainan modern.
2.3 Permainan Tradisional dan Perkembangannya
Permainan tradisional anak adalah salah satu bentuk folklore yang
berupa yang beredar secara lisan di antara anggota kolektif tertentu,
berbentuk tradisional dan diwarisi turun temurun, serta banyak mempunyai
variasi. Oleh karena termasuk folklore, maka sifat atau ciri dari permainan
tradisional anak sudah tua usianya, tidak diketahui asal-usulnya, siapa
penciptanya dan dari mana asalnya.

Permainan tradisional biasanya

disebarkan dari mulut ke mulut dan kadangkadang mengalami perubahan


nama atau bentuk meskipun dasarnya sama. Jika dilihat dari akar katanya,
permainan tradisional tidak lain adalah kegiatan yang diatur oleh suatu
peraturan permainan yang merupakan pewarisan dari generasi terdahulu
yang dilakukan manusia (anak-anak) dengan tujuan mendapat kegembiraan.

Permainan tradisional anak merupakan unsur kebudayaan, karena mampu


memberi pengaruh terhadap perkembangan kejiwaan, sifat, dan kehidupan
sosial anak. Permainan tradisional anak ini juga dianggap sebagai salah satu
unsur kebudayaan yang memberi ciri khas pada suatu kebudayaan tertentu.
Oleh karena itu, permainan tradisional merupakan aset budaya, yaitu modal
bagi suatu masyarakat untuk mempertahankan eksistensi dan identitasnya di
tengah masyarakat lain.

Permainan tradisonal bisa bertahan

atau

dipertahankan karena pada umumnya mengandung unsur-unsur budaya dan


nilai-nilai moral yang tinggi, seperti: kejujuran, kecakapan, solidaritas,
kesatuan dan persatuan, keterampilan dan keberanian. Sehingga, dapat pula
dikatakan bahwa permainan tradisional dapat dijadikan alat pembinaan nilai
budaya

pembangunan

kebudayaan

nasional

Indonesia.

Keberadaan

permainan tradisional, semakin hari semakin tergeser dengan adanya


permainan modern, seperti video game dan virtual game lainnya. Kehadiran
teknologi pada permainan, di satu pihak mungkin dapat menstimulasi
perkembangan kognitif anak, namun di sisi lain, permainan ini dapat
mengkerdilkan potensi anak untuk berkembang pada aspek lain, dan mungkin
tidak disadari hal tersebut justru menggiring anak untuk mengasingkan diri
dari 7 lingkungannya, bahkan cenderung bertindak kekerasan.
Menurut Misbach (2006), permainan tradisional yang ada di
Nusantara ini dapat menstimulasi berbagai aspek perkembangan anak,
seperti:
1. Aspek motorik: Melatih daya tahan, daya lentur, sensorimotorik, motorik
kasar, motorik halus.
2. Aspek kognitif: Mengembangkan maginasi, kreativitas, problem solving,
strategi, antisipatif, pemahaman kontekstual.
3. Aspek emosi: Katarsis emosional, mengasah empati, pengendalian diri
4. Aspek bahasa: Pemahaman konsep-konsep nilai
5. Aspek sosial: Menjalin relasi, kerjasama, melatih kematangan sosial
dengan teman sebaya dan meletakkan pondasi untuk melatih keterampilan
sosialisasi berlatih peran dengan orang yang lebih dewasa/masyarakat.
6. Aspek spiritual: Menyadari keterhubungan dengan sesuatu yang bersifat
Agung (transcendental).

7. Aspek ekologis: Memahami pemanfaatan elemen-elemen alam sekitar


secara bijaksana.
8. Aspek nilai-nilai/moral : Menghayati nilai-nilai moral yang diwariskan
dari generasi terdahulu kepada generasi selanjutnya.
Jika digali lebih dalam, ternyata makna di balik nilai-nilai permainan
tradisional mengandung pesan-pesan moral dengan muatan kearifan lokal
yang luhur dan sangat sayang jika generasi sekarang tidak mengenal dan
menghayati nilai-nilai yang diangkat dari keanekaragaman suku-suku bangsa
di Indonesia. Kurniati (2006) mengidentifikasi 30 permainan tradisional yang
saat ini masih dapat ditemukan di lapangan. Beberapa contoh permainan
tradisional yang dilakukan oleh anak-anak adalah Anjang-anjangan, Sonlah,
Congkak, Orayorayan, Tetemute, dan Sepdur. Permainan tradisional tersebut
akan memberikan dampak yang lebih baik bagi pengembangan potensi anak.
Hasil penelitiannya menyebutkan bahwa permainan tradisional mampu
mengembangkan keterampilan sosial anak. Yaitu keterampilan dalam
bekerjasama, menyesuaikan diri, berinteraksi, mengontrol diri, empati,
menaati aturan serta menghargai orang lain.
2.4 Permainan Tradisional yang Edukatif serta Peranannya
Dapat dikatakan bahwa permainan tradisional yang dimiliki
masyarakat indonesia secara kearifan lokal masing-masing daerah di
indonesia yang beraneka-ragam permainan tradisional didalamnya, setiap
permainan tentunya memiliki niali edukasi didalmnya. Kita sadari atau tidak
nilai edukasi yang tersimpan didalamnya, adalah nilai yang timbul dalam
masyrakat itu sendiri. Nilai edukasi itu sendiri terbentuk , karena masyarakat
indonesia cenderung menjunjung tinggi nilai kebersamaan dan memupuk
semangat kerjasama membentuk karakter masyarakat indonesia yang ramah
dan terkenal tinggoi akan kemauan dan kerja kerasnya untuk menggapai
harapan dan cita-cita bangsa indonesia, melalui permainan/olahraga
tradisionalnya. Dari penelitian yang dilakukan para ilmuan, diperoleh bahwa
bermain mempunyai manfaat yang besar bagi perkembangan anak dalam
hidupnya. Tujuan Permaian Edukatif sebenaanya untuk mengembangkan

konsep

diri (self

concept), untuk

mengembangkan

kreativitas,

untuk

mengembangkan kopmunikasi, untuk mengembangkan aspek fisik dan


motorik, mengemabngkan aspek sosial, mengembangkan aspek emosi atau
kepribadian,

mengembangkan

aspek

kognitif,

mengasah

ketajaman

pengindraan, mengembangkan keterampilan olahraga dan menari.


Manfaat permainan edukatif itu dapat berfungsi sebagai berikut:
1. Memberikan ilmu pengetahuan kepada anak melalui proses pembelajaran
sambil belajar
2. Merangsang pengembangan daya pikir, daya cipta, dan bahasa, agar dapat
menumbuhkan sikap, mental serta akhlak yang baik.
3. Menciptakan lingkungan bermain yang menarik, memberikan rasa aman
dan menyenagnkan.
4. Meningkatkan kualitas pembelajran anak-anak
Didalam masyarakat peran penting dalam permainan tradisional, perlu
kita kembangkan demi ketahanan budaya bangsa, karena kita menyadari
bahwa kebudayaan merupakan nilai-nilai luhur bagi bangsa indonesia, untuk
diketahui dan dihayati tata cara kehidupannya sejak dahulu. Bangsa indonesia
merupakan bangsa yang besar dalam keaneka ragaman kebudayaan
didalamnya, termasuk permainan tradisional didalamnya, keanekaragaman
permainan tradisional adalah karena banyaknya daerah di indonesia memiliki
kearifan

lokal

kebudayaan

masing-masing,

sehingga

membentuk

masyarakatn melakukan aktivitas kebugaran jasmani yang berbeda satu


daerah dengan yang lainnya.
Permainan tradisonal memang sudah seharusnya mendapatkan
perhatian khusus dan mendapatkan prioritas yang utama untuk dilindungi,
dibina, dikembangkan, diberdayakan dan selanjutnya diwariskan. Hal seperti
itu diperlukan agar permainan tradisional dapat memiliki ketahanan dalam
menghadapi unsur budaya lain di luar kebudayaannya.

2.5 Permainan Tradisional dan Modern Yang Bisa di Terapkan dalam


Pembelajaran Penjas
1. Permainan Boy-boyan
Permainan tradisional yang berasal dari Jawa Barat yang
memadukan kerja motorik anak dan juga mengasah kemampuan dalam
membuat strategi dan saling bekerja sama. Permainan ini menggunakan
alat yang bisa didapat di mana saja dan tak perlu mengeluarkan uang untuk
mendapatkannya. Seperti pecahan genting yang bisa didapat disekitar
rumah dan sebuah bola kecil yang empuk (bisa dibuat dari kertas yang
dilapisi plastik). Bola yang digunakan harus empuk dan tidak keras.
Karena selain untuk dilempar ke susunan genting yang berbentuk menara,
bola tersebut juga digunakan untuk dilempar ke tubuh pemain. Jadi,
diusahakan bolanya harus empuk agar tidak melukai pemain.
a. Hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum bermain Boy-boyan :
terdiri dari 2 tim
masing-masing tim terdiri dari 4-8 orang
sediakan pecahan genting yang berbentuk lingkaran, segitiga atau

sesuai dengan kesepakatan bersama sebanyak 7-10 genting


sediakan bola kasti / bola yang terbuat dari kertas yang dilapisi

plastik.
b. Cara bermain Boy-boyan :
Siapkan 7-10 genting tersebut, kemudian disusun terlebih dahulu
Salah satu dari kedua tim melakukan swuit
Tim yang kalah sebagai penjaga / penghadang
Tim yang menag harus merobohkan genting yang telah tersusun
Tim yang menjadi penghadang harus mencegah tersusunnya

kembali genting tersebut


Tim penghadang harus mengambil bola yang dingunakan untuk
melempar genting tadi dan di lemparkan kepada tim pemain yang

berusaha menyusun genteng tersebut


Pemain yang terkena lemparan bola, harus keluar dari tim. Bengitu

pula seterusnya
Apabila tim pemain sudah terkena semua dan genting tersebut

belum tersusun maka diganti oleh tim penghadang


Dan apabila sudah tersusun semua genting tersebut maka orang
yang berhasil menyusun mengatakan BOY

c. Manfaat permainan Boy-boyan :


Melatih kekompakan
Melatih konsentrasi
Mengasah kemampuan strategi yang tepat
2. Permainan Gobak Sodor
Gobak sodor adalah sejenis permainan daerah dari Bali di
Indonesia. Permainan ini biasanya dimainkan di lapangan dengan acuan
garis-garis yang ada atau bisa juga dengan menggunakan lapangan
segiempat yang dibagi menjadi 6 bagian. Garis batas dari setiap bagian
biasanya diberi tanda dengan

kapur. Inti permainannya adalah

menghadang lawan agar tidak bisa lolos melewati garis ke baris terakhir
secara bolak-balik, dan untuk meraih kemenangan seluruh anggota grup
harus secara lengkap melakukan proses bolak-balik dalam area lapangan
yang telah ditentukan.
a. Hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum bermain Gobak Sodor
Terdiri dari 2 tim
Masing-masing tim terdiri dari 3-6 orang
Sediakan lapangan yang berbentuk segi empat
Kemudian bentuk garis menggunakan kapur/batu putih menjadi 6
garis
b. Cara bermain Gobak Sodor :
Kedua tim melakukan swuit
Tim yang kalah sebagai penjaga dan harus berjalan disepanjang
garis yang melintang, yang telah ditentukan. Kakinya harus selalu

menginjak garis tersebut.


Tim penyerang harus berusaha melewati semua garis yang
melintang yang dijaga oleh penjaga dari tim lawan. Jika salah satu
pemain bisa kembali lagi ke tempat yang pertama dimulai, tanpa

tersentuh tim penjaga maka tim penyerangdinyatakan menang


Tetapi apabila tim penjaga bisa menyuntuh salah satu pemain tim
penyerang, maka tim penjaga menang. Kemudian tin penjaga

bergantian menjadi tim penyerang, begitu seterusnya.


c. Manfaat bermainan Gobak Sodor
Dapat melatih kekompakak
Mengasah kemampuan otak
Mengasah kemampuan mencari strategi yang baik

10

Menigkatkan kekuatan dan ketangkasan

3. Permainan Kasti
Permainan ini biasa dilakukan di lapangan terbuka. Permainan ini
bisa melatih kedisiplinan diri serta rasa kebersamaan dan solidaritas antar
teman. Agar dapat bermain kasti dengan baik kita dituntut memiliki
beberapa keterampilan yaitu memukul, melempar, dan menangkap bola
serta

kemampuan

lari.

Permainan

kasti

sangat

mengandalkan

kerjasama pemain dalam satu regu.


a.

Hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum bermain

b.

Terdiri dari 2 tim


Masing-masing tim terdiri dari 6-12 orang
Lapangan permainan kasti yang berbentuk seperti layang-layang
Kayu sebagai pemukul
Bola kasti
Dan sediakan 3 tiang / tanda sebagai tempat untuk berhenti atau
biasa disebut dengan hoong

Cara bermain Kasti

Kedua tim melakukan swuit


Tim yang kalah sebagai penjaga
Tim yang menang sebagai pemulai permainan
Yang harus kita lakukan pertama kali adalah pegang tongkat oleh
salah satu orang, dari permain pertama
Cara memengang tongkat tangan kanan memengang tongkat dan
tangan yang kiri kedepan sebagai ukuran tinggi bola yang ingin
dipukul
Setelah dipukul pastikan bola tidak bisa ditangkap oleh lawan dan
lari ketiang / tanda yang telah dituntukan
Jika sudah berada ditiang lihat teman selanjutnya yang akan
memukul
Jika teman sudah memukul dan puklannya jauh, cepat lari ke
dalam area pemukul
Jika anda terkena bola, cepat ambil bolanya dan lempar ke arah
lawan anda dan pastikan kena pada salah satu anggota lawan anda
dan begitu seterusnya.

11

c.

Manfaat permainan Kasti

Melatih kekompakan
Melatih kecerdasan
Melatih kekuatan, lari, memukul, dan kecepatan

BAB III
PENUTUP
3.1

KESIMPULAN
Dalam menerima sikap perubahan sosial didalam masyarakat kita memang

harus bersifat terbuka dan dinamis terhadapa perkembangan zaman. Ada sebuah
garis-garis yang harus memisahkan kebudayaan asli dengan masuknya
kebudayaan luar dalam era global saat ini. Perubahan sosial akan terjadi apabila
masyarakat menerima masuknya perubahan itu sendiri, maka dari itu kita perlu
yang namanya kesadaran sejak dini untuk menjaga dan melstarikan kebudayaan
lokal masyarakat kita sendiri, kalau bukan kita yang menjaga kebudayaan
tersebut, siapa lagi dan tidak akan menutup kemungkinan memudarnya permainan
tradisional, sebagai salah satu contoh penulisan diatas, dapat terjadi bila kita
sendiri tidak memelihara kebudayaan kita sendiri.
3.2

SARAN
Penulis memerima saran berupa kritikan atau masukan, agar pembuatan

penulisan selanjutnya dapat lebih baik lagi dan mampu memberikan manfaat bagi
pembacanya.

12

DAFTARPUSTAKA
12
Azhar Arsyad, 2011. Media Pembelajaran Jakarta, PT RajaGrafindo Persada
http://longsani.blogspot.com/2014/07/makalah-permanina-tradisional.html diakses
pada Senin 26 pkl 11.30 wib
http://abdulkudus.staff.unisba.ac.id/files/2012/01/PKM-GT-2011-IPB-IrmaInovasi-Media-Pembelajaran.pdf diakses pada minggu 25 pkl 13.30 wib
http://www.academia.edu/6245754/PERMAINAN_TRADISIONAL_SEBAGAI_
WAHANA_PENDIDIKAN_KARAKTER_YANG_MENYENANGKAN diakses
pada minggu 25 pkl 10.30 wib