Anda di halaman 1dari 718

TUGAS TEORI SOSIAL MODERN

REVIEW BUKU

HANDBOOK OF SEXUAL AND


GENDER IDENTITY DISORDER
By: David L. Rowland & Luca Incrocci

Oleh:
Erika Is naini Maulida

071114016

Muhammad Alhada Fuadillah Habib

071114030

Rafelita Nian Sari

071114019

Citra Puspita

071114073

Okza Ryandani

071114063

Ainun Nurfitradana

071114052

Elha Ayu Alinda S.

071114005

Ye ni Meytasari

071114038

Wildana Mahmuda

071114082

Oktavia Yusvitarini

071114062

Evodie Yanuar P.

071114059

DEPARTEMEN SOSIOLOGI
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2014
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id
1
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

HANDBOOK OF

SEXUAL
AND
GENDER
IDENTITY
Disorder

2
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

KATA PENGANTAR
Dalam buku ini, kami telah membawa bersama-sama pikiran dan
rekomendasi dari para ahli internasional terkemuka di bidang gangguan seksual,
berdasarkan pemahaman mereka dan evaluasi literatur penelitian dan penilaian
mereka praktek diagnostik dan pengobatan saat ini. Teks yang ditulis untuk
menguntungkan dokter kesehatan mental dan perawatan primer dokter, serta
spesialis di bidang terapi seks dan obat-obatan seksual. Perpotongan ini berbagai
perspektif menjadi semakin tak terelakkan dan bijaksana integrasi menjadi sangat
penting. penyedia layanan kesehatan dari berbagai disiplin ilmu, baik di dalam
maupun di luar bidang seksologi, akan mendapatkan keuntungan tidak hanya dari
pemahaman yang lebih besar dari ini penggabungan sudut pandang tetapi juga
dari paparan perkembangan baru dalam ahli mereka sendiri dan bidang serumpun.
Volume ini diselenggarakan sekitar tiga seksual utama klasifikasi gangguan:
Bagian I Disfungsi seksual, yaitu, masalah dalam merespon memadai untuk
mencapai seksual memuaskan hidup, biasanya dalam konteks seksual hubungan.
Gangguan Part II Identitas Gender, yaitu, crossgender kuat identifikasi dan
ketidaknyamanan umum dengan seseorang yang ditugaskan seks, karena biasanya
secara biologis ditentukan. Bagian III Paraphilias dan Perilaku Seksual Atypical,
yaitu, dorongan yang kuat seksual, perilaku, dan/ fantasi yang melibatkan
aktivitas seksual dengan tidak pantas benda atau dalam situasi yang tidak pantas.
Asumsi yang mendasari setiap gangguan adalah bahwa Kondisi menyebabkan
penderitaan yang signifikan dan/ yang mengarah ke penurunan dalam fungsi
sosial atau interpersonal. Banyak gangguan diklasifikasikan dalam Diagnostik dan
S$tatistik Manual Mental Disorders ( DSM , serta statistik International
Klasifikasi Penyakit dan Masalah Kesehatan Terkait atau ICD ). kami telah
memasukkan Lampiran daftar deskripsi DSM. Setiap bagian mencakup
pengenalan singkat, diikuti oleh serangkaian bab dimaksudkan untuk membawa
luasnya untuk pemahaman klasifikasi gangguan. Setiap alamat bab aspek tertentu
dari gangguan klasifikasitermasuk pengenalan masalah, definisi dan deskripsi
gangguan, strategi penilaian, dan akhirnya, rekomendasi untuk

3
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pengobatan. Setiap bagian juga setidaknya termasuk satu bab tentang masalah
atau alternatif yang muncul sudut pandang, yang dipilih karena langkah dalam
beberapa cara luar tradisional batas-batas penyelidikan sexological. Kami telah
meminta penulis untuk menyajikan topik mereka dari holistik perspektif,
menghadiri ke beberapa penonton dari volume. Kami mendorong penggunaan
tabel, gambar, dan sidebars ringkasan dan peluru untuk membuat informasi lebih
mudah dipahami dan direferensikan. Sementara beberapa penulis menanggapi
dengan antusias tugas dan lain- lain telah dibujuk, pada akhirnya, karena mereka
membawa sendiri perspektif disiplin khusus dan "budaya " untuk teks , kami
yakin bahwa nilai pertanggungan keseluruhan adil dan seimbang. Pada saat yang
sama , kami menyadari bahwa penelitian dan pengobatan Keuntungan belum
merata di seluruh perspektif; ini Hasil-tidak mengherankan - in bab pasti
tertimbang terhadap satu pendekatan atau yang lain (misalnya , biologi / medis
atau psikologis/ perkembangan). Harapan kami adalah bahwa tidak peduli apa
pembaca perspektif, materi dalam buku ini akan menjawab pertanyaan kedua dan
meningkatkan yang baru. Kami sangat berterima kasih kepada para penulis yang
menyumbangkan waktu mereka, tenaga kerja, keahlian, dan investasi intelektual
untuk buku ini. kami harap Anda, pembaca, mengambil sebanyak dari pasal-pasal
ini sebagai penulis dimasukkan ke dalamnya, Anda menemukan bahwa buku ini
bijaksana, informatif, dan berguna, apakah Anda seorang ahli berpengalaman di
lapangan, penasaran cakrawala memperluas profesional, atau embarking
mahasiswa pada perjalanan eksplorasi ke bidang seksologi

4
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

UCAPAN TERIMA KASIH


Para editor menghargai mata hati- hati, organisasi keterampilan, dan
kemampuan komunikasi persuasif dari Kimberly Wampler- nya bekerja tak kenal
lelah dengan para penulis dan sikapnya tenang, staved banyak potensi serangan
panik oleh

editor. Pembacaan bijaksana Kathleen Mullen dan umpan balik

pada sejumlah bab sangat membantu dengan perkembangan yang ide- ide dalam
bab dan konsistensi seluruh bab. Format terus-menerus Melissa Fisher dan
memformat bab, dan memeriksa dan mengecek kembali hal ini, itu, dan segala
sesuatu adalah kontribusi yang sangat diperlukan untuk buku pegangan.
Dan, tentu saja, kami mengucapkan terima kasih editor kami di Wiley.

5
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
I. REVIEW
1.1 Erika Isnaini Maulida
1.2 Rafelita Nian Sari
1.3 Ainun Nurfitradana
1.4 Citra Puspita
1.5 Okza Ryandani
1.6 Yeni Meitasari
1.7 Wildana Mahmuda
1.8 Evodie Yanuar Prasetya
1.9 Oktavia Yusvitarini
1.10 Muhammad Alhada Fuad
1.11 Elha Ayu Alinda S.

II. TRANSLATE
2.1

Erika Isnaini Maulida

2.2

Rafelita Nian Sari

2.3

Ainun Nurfitradana

2.4

Citra Puspita

2.5

Okza Ryandani

2.6

Yeni Meitasari

2.7

Wildana Mahmuda

2.8

Evodie Yanuar Prasetya

2.9

Oktavia Yusvitarini

2.10 Muhammad Alhada Fuad


2.11 Elha Ayu Alinda S.

6
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

BAGIAN I
REVIEW

7
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

ERIKA
ISNAINI
MAULIDA
(071114016)

8
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

PART I. SEXUAL DYSFUNCTIONS (DISFUNGSI SEKSUAL)


BAB 1. Disorders of Male Sexual Desire (Geoffrey Ian Hackett)
Hasrat seksual rendah pada pria, klinis disebut hypoactive sebagai laki- laki
keinginan kelainan seksual (HSDD), adalah suatu kondisi yang ditandai oleh
berkurang atau tidak ada intensitas atau frekuensi keinginan untuk aktivitas
seksual. Sejumlah masalah muncul dari definisi DSM. Sebagai contoh, validitas
pernyataan " kecuali dijelaskan oleh yang lain gangguan medis "telah menjadi
subyek diskusi karena dua alasan. Pertama, gangguan medis seperti depresi dan
disfungsi ereksi sering hidup berdampingan dengan hasrat seksual rendah, namun
bahkan sebagian riwayat seksual menyeluruh tidak selalu bisa menentukan
variabel menjelaskan lainnya . Kedua, tidak selalu jelas ketika faktor tertentu yang
mempengaruhi gairah seksual dapat diklasifikasikan sebagai "Gangguan
kesehatan", Misalnya, kekurangan testosteron dapat berkontribusi ke rendah
hasrat seksual, namun para peneliti dan dokter memiliki belum mencapai
konsensus mengenai ambang batas untuk normal testosteron, di bawah ini yang
akan merupakan kekurangan dan dengan demikian menjamin diagnosis medis
hipogonadisme.
Levine ( 2003 ) mendefinisikan keinginan sebagai "motivasi atau
keinginan menjadi seksual" dan menunjukkan bahwa konstruksi ini menjadi
dipertimbangkan dari segi komponen-komponen berikut:
Drive komponen biologis keinginan. Levine menunjukkan bahwa komponen
ini mungkin suatu hari akan dijelaskan dalam hal serangkaian acara
neurofisiologis tertentu. Pria gairah seks berfokus terutama pada hubungan
seksual dan orgasme, sedangkan perempuan dorongan seksua l berfokus
terutama pada keintiman, dengan seksual Kegiatan dilihat dalam konteks yang
lebih luas dan orgasme dipandang sebagai opsional ( lihat Tabel 1.1 ).
9
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Motif khusus untuk individu dan terkait dengan tertentu dinamika hubungan
(yaitu , berkaitan dengan " hubungan " alasan ingin berhubungan seks), seperti
yang mungkin dipertimbangkan dalam hal " dia mungkin meninggalkan saya
kecuali saya berhubungan seks dengan dia. " Agaknya komponen ini lebih jelas
dalam keinginan perempuan.
Ingin mengacu pada harapan budaya yang mengarah seseorang untuk
ingin berhubungan seks ; dalam beberapa kasus itu mencerminkan harapan
jender apa artinya , misalnya, untuk menjadi "manusia sejati".
Kehilangan hasrat seksual adalah gejala klasik depresi mayor gangguan,
dan karena depresi telah memainkan peran penting dalam psikodinamika dan
manajemen terapi kondisi.

Studi sistematis menunjukkan bahwa keinginan

rendah hadir pada sampai dengan 75% dari pasien depresi (Rosen et al, 1997;.
Spector, Carey,

& Steinberg, 1996). Sebab dan akibat sering sulit untuk

memastikan: keinginan yang rendah mungkin merupakan gejala depresi atau


dapat menyebabkan depresi sebagai konsekuensi dari dampaknya terhadap pasien
dan nya hubungan.
Kortisol memiliki efek negatif pada keinginan, seperti yang terlihat pada
laki- laki dengan sindrom Cushing (Starkman, Schteingart & Schork, 1981).
Serotonin biasanya memiliki efek negatif juga, terutama terkait dengan umpan
balik dari gangguan gairah dan orgasme, seperti yang terlihat dengan sebagian
besar antidepresan SSRI nonselektif ( Montejo-Gonzalez et al., 1997).
Ketika terapi oral pertama kali dikembangkan untuk disfungsi ereksi,
industri farmasi lega belajar dari klinis percobaan bahwa agen tersebut tidak
secara langsung meningkatkan kadar seksual keinginan, khususnya sebagaimana
dinilai oleh IIEF. Meskipun demikian, beberapa profil tinggi kasus hukum dibawa
ke pengadilan, dengan mengklaim bahwa penggunaan obat ini telah diinduksi
tingkat tinggi keinginan pada pria yang menyebabkan perselingkuhan atau seks
dipaksa. Pengembangan obat-obatan atau prosedur terapi yang meningkatkan
minat seksual laki- laki akan selalu berhubungan dengan publik kekhawatiran
tentang kejahatan seks. Praktisi kesehatan, yang meresepkan agen atau terlibat
dalam terapi khusus dirancang untuk meningkatkan hasrat seksual, karena itu

10
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

perlu pendekatan masalah meningkatkan dorongan seksual dan keinginan dengan


kesadaran ini keprihatinan.

Semakin banyak yang mengerti tentang masalah hasrat seksual rendah,


Definisi saat ini HSDD pada laki- laki kemungkinan akan berubah dengan cara
yang akan membantu dalam pengelolaan masalah ini. dalam sehari- hari
praktek, HSDD yang paling sering diobati ketika menyebabkan penderitaan
kepada pasien atau pasangannya; itu juga sering diperlakukan dalam hubungan
dengan disfungsi lain seperti disfungsi ereksi dan prematur ejakulasi. Namun, isuisu hubungan yang signifikan juga mungkin terlibat dalam pengembangan dan
pemeliharaan HSDD dan ini perlu dieksplorasi juga. Dalam klinik medis,
disfungsi ereksi adalah yang paling umum keluhan utama dan psikoseksual hatihati dan riwayat medis diperlukan untuk mengkonfirmasi kehadiran HSDD.
normalisasi dari kadar testosteron pada pria hipogonadisme menawarkan harapan
terbaik untuk sukses, bersama dengan manajemen yang efektif dari terkait hidup
bersama masalah seksual dan hubungan. Saat ini , tidak ada terapi yang disetujui
oleh US Food and Drug Administration ( FDA ) untuk HSDD pada pria, selain
dari terapi testosteron untuk hipogonadisme terkait. beberapa potensi obat baru
yang sedang diselidiki dalam uji klinis dan mungkin berlisensi awalnya untuk
pengobatan HSDD di perempuan. Namun, praktisi harus menyadari bahwa pada
saat kebanyakan kasus muncul pada praktek klinis, terapi obat sederhana
mungkin tidak

memadai dan lebih kompleks pendekatan untuk terapi,

termasuk berurusan dengan masalah psikologis dan hubungan, mungkin


Kekhawatiran menjadi required. Ethical Ketika terapi oral pertama kali
dikembangkan untuk disfungsi ereksi, industri farmasi lega belajar dari klinis
percobaan bahwa agen tersebut tidak secara langsung meningkatkan kadar seksual
keinginan, khususnya sebagaimana dinilai oleh IIEF. Meskipun demikian,
beberapa profil tinggi kasus hukum dibawa ke pengadilan, dengan mengklaim
bahwa penggunaan obat ini telah diinduksi tingkat tinggi keinginan pada pria
yang menyebabkan perselingkuhan atau seks dipaksa. Pengembangan obat-obatan
atau prosedur terapi yang meningkatkan minat seksual laki- laki akan selalu
berhubungan dengan publik kekhawatiran tentang kejahatan seks. Praktisi

11
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kesehatan, yang meresepkan agen atau terlibat dalam terapi khusus dirancang
untuk meningkatkan hasrat seksual, karena itu perlu pendekatan masalah
meningkatkan dorongan seksual dan keinginan dengan kesadaran ini keprihatinan
.

BAB. 2 Male Sexual Arousal Disorde r (Ronald W. Lewis, Jiuhong Yuan, and
Run Wang)
Definisi DSM-IV untuk gangguan ereksi laki- laki terdiri dari berikut:
ketidakmampuan persisten atau berulang untuk mencapai/ mempertahankan
sampai penyelesaian aktivitas seksual, ereksi yang memadai. Gangguan
menyebabkan penderitaan yang ditandai atau kesulitan interpersonal, dan
Disfungsi ereksi tidak lebih baik dijelaskan oleh yang lain Gangguan Axis I dan
(selain Disfungsi Seksual) tidak jatuh tempo secara eksklusif untuk efek fisiologis
langsung dari suatu zat (misalnya, penyalahgunaan obat, obat) atau kondisi medis
umum.
Persistent corpora kavernosus ereksi pada pria juga disebut sebagai
priapism dan gangguan langka ini sering dikaitkan dengan sabit gangguan sel,
obat-obat tertentu atau pengobatan untuk ED, kavernosus trauma dengan arteri
yang dihasilkan untuk Cavernosal sinus fistula atau infiltratif atau keganasan
metastasis ke kavernosus kopral jaringan. Priapisme adalah high- flow atau aliran
rendah gangguan tergantung pada etiologi dan tingkat kejenuhan oksigen dalam
jaringan kavernosus, dengan mantan gangguan menghasilkan kurang kaku,
nonpainful penis. Sering kali ini terjadi pada malam hari atau di pagi hari dan
disebut sebagai priapism gagap.
Penis manusia terdiri dari tiga struktur silinder spons, yang kavernosum
dipasangkan dan korpus spongiosum ventral, yang rumah uretra dan ditutupi oleh
longgar lapisan subkutan dartos dan kulit (lihat Gambar 2.1). The dipasangkan
corpora cavernosa bergabung bersama di bawah pubis (penis hilus) dan tetap
melekat sampai ke glans. Setelah mereka bergabung, yang gua tubuh
berkomunikasi satu sama lain melalui lengkap

septum, yang memungkinkan

mereka untuk neurophysiologically fungsi dan farmakologi merespon sebagai


satu kesatuan. ischiocavernous The otot meliputi krura penis dan proksimal

12
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

bagian dari batang penis memberikan tambahan penis kekakuan selama kaku
fase ereksi. umum Penis.
Perilaku seksual dan ereksi penis dikendalikan oleh hipotalamus, sistem
limbik, dan korteks serebral. Oleh karena itu, pesan stimulasi dan inhibisi dapat
diteruskan ke spinal ereksi Pusat untuk memfasilitasi atau menghambat ereksi .
persarafan somatik muncul dari segmen spinal sakral S2 - 4 melalui pudenda saraf
Ereksi penis adalah acara neurovaskular dikendalikan oleh kopral tonus otot
polos. Dalam keadaan lembek, yang jasmani halusotot arteri kavernosa, arteriol
helicine, dan trabekula yang tonically dikontrak, membatasi masuknya darah ke
corpora tersebut untuk sejumlah kecil ( 5ml/min ) yang masuk ke penis untuk gizi
tujuan (Wagner, 1992). Untuk mendapatkan ereksi penis, empat peristiwa
fisiologis yang diperlukan: utuh persarafan neuronal, utuh pasokan arteri, tepat
responsif otot polos kopral, dan utuh veno - oklusif mekanik.
Detumescence dapat dipicu baik oleh berhentinya rangsangan seksual atau
oleh ledakan simpatik pada orgasme dan ejakulasi. Detumescence adalah
kebalikan dari peristiwa yang terjadi selama ereksi: kontraksi otot polos jasmani
dan helicine arteri, penurunan aliran darah arteri dan kembalinya dari aliran vena
yang normal; aktivasi saraf adrenergik dan rilis norepinefrin dari terminal saraf
simpatik;

dan

aktivasi berikutnya

postsynaptic

(reseptor

1-adrenergik

adalah mediator utama dari acara ini; Lue, 2002; Rehman & Melman, 2001).
Norepinefrin secara umum telah diterima sebagai neurotransmitter utama dalam
pengendalian keadaan normal penis. Namun, baru-baru ini menunjukkan
endotelin yang mungkin memainkan peran penting dalam regulasi smoothmuscle
korporeal tone in vivo. Oleh karena itu, dengan ereksi, detumescence
juga mungkin memerlukan upaya bersama dari beberapa endogen zat
(cotransmission norepinefrin dan endotelin; Lue, 2002
Hiperlipidemia

dan

aterosklerosis

merupakan

kontributor

utama

ED. Hiperlipidemia merupakan faktor risiko terkenal untuk arteriosclerosis. Hal


ini meningkatkan deposisi lipid dalam lesi vaskular, menyebabkan aterosklerosis
dan akhirnya oklusi . Lesi aterosklerotik dapat memperpanjang ke arteri pudenda
atau gua internal untuk mengurangi inflow ( Lue, 2002) .Selain itu, hiperlipidemia

13
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

yang mungkin menyebabkan disfungsi dari otot polos kavernosa dan endotelium.
Perubahan aterosklerotik awal corpus cavernosum telah dibuktikan pada kelinci
kolesterol makan.
Disfungsi Ereksi Terkait dengan Aging, Penyakit sistemik dan Penyebab
Lainnya Penuaan menyebabkan penurunan progresif fungsi seksual yang sehat
laki- laki, yang mencakup latency yang lebih besar untuk ereksi, ereksi kurang
bombastis, hilangnya ejakulasi kuat, penurunan volume ejakulasi, a jangka waktu
yang lebih tahan api, penurunan frekuensi dan durasi ereksi nokturnal, dan
penurunan sensitivitas taktil penis.

14
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

REFELITA
NIAN SARI
(071114019)

15
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Penilaian prognosis dibuat dengan informasi yang dikumpulkan dengan


wawancara semi-terstruktur dan kuesioner gejala berfokus ED:
Tiga kelompok instrumen psikometri tersedia untuk evaluasi

(1) kuesioner

kepribadian, (2)depresi, persediaan dan (3) kuesioner untuk disfungsi seksual dan
hubungan faktor (Lue, 2002). The Minnesota Multiphasic Personality Inventory
(MMPI) -2 adalah alat yang berharga untuk mengevaluasi kepribadian pasien dan
relevansinya dengan disfungsi seksual. The Beck Depression Inventory adalah tes
yang dilaporkan sendiri yang nilai melebihi 18 dianggap indikasiklinis yang
signifikan. Depresi Untuk penilaian hubungan, Short Pernikahan Penyesuaian
Test (untuk pasangan yang sudah menikah) dan Inventarisasi diad Penyesuaian
(bagi orang-orang yang belum menikah) dapat digunakan untuk menentukan
secara kualitas hubungankeseluruhan.Faktor-faktor tertentu diperiksa meliputi
kesetiaan dan tingkat komitmen serta hubungan seksual, keuangan keluarga, dan
hubungan dengan teman-teman. Bagi pasangan yang akan menjalani terapi seks
dan intervensi fisik lainnya, analisis rinci dari sifat perilaku aktual pasangan
sangat berguna dalam perencanaan pengobatan.
Penis Nocturnal tumescence (NPT) monitoring, non- invasif investigasi
yang memantau ereksi terjadi saat tidur, telah dianggap sebagai standar emas
untuk membedakan organik dan EDpsikogenik (Kaneko & Bradley, 1986).
Namun, penggunaannya telah ditantang oleh penelitian yang sedang berlangsung.
Asumsi utama dari pengujian NPT adalah bahwa kehadiran malam ereksi
menunjukkan kemampuan untuk

memiliki ereksi terkait seksual untuk

intromission vagina. Penelitian terbaru menunjukkan beberapa pengecualian: (a)


orang-orang dengan penyakit neurologis mungkin memiliki ereksi tidur yang
normal, tetapi perifer neuropatidapat mengganggu pengolahan stimuli sensorik,
menghasilkan ereksi kurang berkelanjutan selama coitus; dan (b)depresi
gangguandan tidur buruk mengubah NPT tanpa, dalam banyak kasus, yang
mempengaruhi ereksi sementara sadar (Lue, 2002).

16
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Muncullah

kemudian

PDE-5

inhibitor

telah

mengubah

lanskap

evaluasidan pengobatan DE. Penyedia layanan kesehatan di berbagai disiplin ilmu


kini menawarkan evaluasi skrining dasar. Pengobatan pilihan Spesialis terlibat
dalametiologi lanjut evaluasihanya ketika terapi oral merupakan kontraindikasi
atau gagal atau terapi vakum tidak diterima atau gagal. Namun juga terdapat terapi
pilihan pengobatan utama yang paling populer untuk pasien dengan ED adalah
salah satu dari tiga lisan PDE-5 inhibitor yang tersedia sejak tahun 1998
(Broderick, 2005). Dua di antaranya bekerja singkat (sildenafil dan vardenafil)
dan satu long acting (tadalafil) berdasarkan puncak darah dan tingkat clearance.
Oral PDE-5 perawatan yang sangat efektif untuk berbagaiorganik ED penyakit
terkait dan tampaknya memiliki yang terus- menerus efekdari waktu ke waktu
(Porst, 2006)
Selain itu, terdapat juga perangkat Vacuum

seperti yang disebutkan

sebelumnya, harus dianggap sebagai salah satupilihan utama untuk pengobatan


disfungsi ereksi (Lewis, 2005). Perangkat ini dapat dibeli tanpa resep; perangkat
resep- membutuhkan lebih disukai karena mereka lebih efisien direkayasa,
didukung dengan dukungan tim teknis,dan diganti di banyak asuransi rencana
kesehatan. Sebelum terapi oral yang efektif yang tersedia, salah satuyang paling
populer terapi untuk disfungsi ereksi adalah agen injeksi, biasanya berisi
papaverine, phentolamine, prostaglandin E-1 (PGE-1), baik sendiri atau dalam
beberapa bentuk kombinasi (Fritsche, Usta, & Hellstrom, 2005; Porst & Adaikan,
2006).
Ketika pasien gagal atau tidak puas dengan pengobatan utama dari obat
oral atau perangkat vakum, terapi ini tetap menjadi pengobatan yang sangat
sukses untuk ED, tetapi dengan kelemahan jelas bahwa suntikan jarum
diperlukan. Kelemahan lain adalah bahwa risiko priapisme jauh lebih besar
dengan terapi injeksi dibandingkan dengan terapi pilihan lain.Berkepanjangan
sakit nyeri penis terkait dengan PGE-1bisa juga menjadi kelemahan untuk jenis
terapi, terutama untuk FDA disetujui produk agen tunggal. Alternatif lain juga
ditawarkan. Sistem pengiriman memungkinkan lain untuk terapi lini kedua untuk
ED adalah intrauteral PGE-1 sistem (Fritsche et al, Porst & Adaikan, 2006).
Prosedur ini bergantung pada penyerapan intrauteral agen dari pelet disimpan ke

17
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dalam korpus spongiosum dan selanjutnya ke dalam jaringan corpora kavernosus


melalui berkomunikasi pembuluh antara dua jaringan spons. Salah satu pilihan
pengobatan yang paling memuaskan untuk pengelolaanED tetap prosthesis penis,
namun itu adalah salah satu paling invasif pilihan untuk pasien (Rajpurkar &
Dhabuwala, 2003).
Kombinasi Strategi Pengelolaan Disfungsi Ereksi
Banyak dokter telah dijelaskan menggunakan kombinasi lebih dari satu
terapi ini untuk pengelolaan ED, misalnya, menggabungkan terapi injeksi dengan
psikoterapi (Wagner & Kaplan, 1993); menggabungkan agen oral dengan terapi
vakum untuk pemulihan fungsi setelah prostatektomi radikal (Raina, Agarwal, &
Allamaneni, 2005); menggabungkan terapi injeksi dengan terapi oral sebagai
terapi penyelamatan untuk kegagalan agen injeksi (McMahon, Samali, & Johnson,
1999); dan kegagalan agen oral diselamatkan dengan penambahan agen injeksi
(Guiterrez, Hernandez, & Mas, 2005).
Langkah besar telah dibuat dalam memahami penis anatomi dan fisiologi
Memahami fisiologis, biokimia, dan molekuler prosesyang terlibat dalam ereksi
telah menyebabkan pemahaman yang lebih besar dari ED organogenic
Organogenic ED bukanlah proses penyakit tertentu melainkan gejala dari proses
penyakit lainnya.
Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap ED termasuk psikogenik, neurogenik,
endokrinologis, dan vasculogenik.
Organogenic ED sangat terkait dengan penyakit yang mempengaruhi saraf,
endokrinologis, atau fungsi pembuluh darah.
Banyak obat yang dikenal mengganggu fungsi ereksi.
Evaluasi ED mungkin melibatkan sesedikit medis / seksual singkat riwayat
diikuti dengan uji coba dari PDE-5 inhibitor atau alat vakum.
evaluasi yang lebih rinci mungkin melibatkan penilaian psikologis faktordan
hubungan dan klinis tes laboratorium seperti Doppler warna duplex ultrasonografi
atau dinamis cavernosometri infusdan cavernosography.
Strategi Manajemen harus mengakui multifaktorial sifat dari sebagian besar
masalah ED.

18
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

strategi manajemen spesifik mungkin termasuk modifikasi risiko, terapi oral,


terapi alat vakum, dan bila perlu, konseling.
lain, prosedur yang lebih invasif, harus dipertimbangkan ketika terapi lini
pertama tidak efektif.
EJAKULASI DINI
Ejakulasi dini (PE) merupakan hal yang umum tetapi kurang dipahami disfungsi
seksual laki- laki bahwa, sebagai pilihan pengobatan baru menjadi tersedia,
menerima perhatian meningkat di kalangan profesional perawatan kesehatan.
Namun demikian, bahkan sebagai pengobatan strategi-apakah mereka terutama
biomedis atau terutama perilaku-show janji yang lebih besar, melalui mekanisme
yang mereka bekerja tetap sulit dipahami dan, untuk sebagian besar, hipotetis.
Salah satu alasan untuk misteri PE sekitarnya bahwa respon ejakulasi sendiri
adalah kompleks dan tidak sepenuhnya dipahami. Ejakulasi Response
Ejakulasi merupakan urutan dua refleks bawa hotak kendaliyang biasanya
bertepatan dengan titik tinggi gairah seksual (Giuliano & Clement, 2005). Tidak
seperti ereksi, yang mungkin terjadi dalam menanggapi rangsangan psikoseksual
(misalnya, gambar visual, bau, kata-kata, suara, sentuhan alat kelamin), respon
ejakulasi jarang terjadi tanpa adanya rangsangan penis langsung. Pertama refleksemisi merupakan respon simpatik yang menutup leher kandung kemih (mencegah
buang air kecil dan ejakulasi retrograde) dan merangsang ekskresi air mani (yang
bercampur dengan sperma) dari ke prostat dalam saluran uretra. Tahap pertama
ini ejakulasi terkait dengan "keniscayaan ejakulasi" yang pria mengalami sebelum
pengusiran sebenarnya dari cairan mani, dan berfungsi sebagai parsial meskipun
pemicu mungkin tidak lengkap untuk refleks kedua. Kedua Refleks-putatively
melibatkan sistem parasimpatis atau somatik, sistemmotorik

atau keduanya-

melibatkan pengusiran mani cairan dari uretra (manifestasi lahiriah ejakulasi),


dicapai

melalui

kontraksi

berirama

bulbocavernosal

dan

otot

ischiocavernosal(terkait dengan anal sphincterotot). Kontraksi Persepsi subjektif


dari kontraksi ini, dimediasi melalui neuron sensorik di wilayah tersebut,
menimbulkan pengalaman orgasme, yang terdiri dari berbeda dan terpisah
lingkaran- lagi proses yang kurang dipahami. Dengan demikian, ejakulasi dapat
dan tidak terjadi (meskipun jarang) tanpa orgasme bersamaan.

19
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Ada banyak kemungkinan poin di mana proses ejakulasi mungkin


terpengaruh atau diubah. Namun, untuk sebagian besar,ejakulasi gangguan
merupakan masalah waktu (cepat atau lambat dari yang diinginkan) daripada
masalah dalam langkah- langkah yang terlibat dalam ejakulasi.

Insiden

anejaculation lengkap tanpa adanya yang jelas kondisi patofisiologi atau penyakit
yang mendasari tampaknya cukup langka, meskipun prevalensi melalui langkahlangkah laporan diri dapat meningkatkan Nomenklatur.,Definisi, dan Prevalensi
PE telah dikenal dengan berbagai nama.
Berdasarkan penelitian diagnostik (Manualdan Statistik Gangguan
Mental, edisi keempat[DSM-IV], American Psychiatric Association, 1994, hal
509-511). Definisi ini menyajikan pendekatan multidimensional untuk diagnosis
PE yang mencakup tiga komponen utama: latency ejakulasi pendek (yaitu,
"sebelum, pada, atau segera setelah penetrasi") dalam menanggapi rangsangan
minimal, dirasakan kurangnya kontrol atas ejakulasi (yaitu, "sebelum orang
keinginan itu"), dan dampak negatif dari kondisi pada orang atau hubungan (yaitu,
"ditandai kesusahan atau kesulitan antar pribadi").
Meskipun beberapa peneliti dan dokter menekankan satu dimensi di atas
yang lain dan / atau advokat menggunakan cut tepat -off dalam hal ejakulasi
latency (misalnya 60 atau 90 detik setelah vagina: penetrasi

Waldinger &

Schweitzer, 2006), sebagian besar mengakui penting kontribusi bahwa masingmasing dimensi menambah yang akurat diagnosisdari PE. Misalnya, laki- laki
dengan PE andal mengambil sedikit waktu untuk mencapai ejakulasi (rata-rata
sekitar 1 sampai 2 menit atau kurang) dibandingkan laki- laki tanpa PE (rata-rata
sekitar 7 sampai 9 menit;. Patrick et al, 2005). Menggunakan spesifik ejakulasi
latency cut -off dari 60 atau 90 detik mungkin tidak selalu meningkatkan akurasi
diagnosis, sebagaiyang lebih penting dimensi bagi PE adalah jumlah stimulasi
yang terjadi di dalam vagina, bukan hanya berlalunya waktu berikut intromission
vagina oleh pria (seperti yang diukur dengan Waktu latency: Shabsigh &
Rowland, 2007), sebagaimana ditegaskan oleh fakta bahwa sekitar 5% sampai
15% dari laki- laki dengan PE ejakulasi sebelum masuk vagina (ante-portal atau
"sebelum pintu gerbang").

20
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Dalam studi ilmu sosial atau berdasarkan populasi lainnya, sekitar 20%
sampai 30% pria telah ditemukan untuk mendukung pernyataan bahwa mereka " .
ejakulasi lebih cepat dari yang diinginkan "dukungan seperti itu, bagaimanapun,
tidak selalu mengkonfirmasi diagnosis klinis PE; dan karena teknik tersebut (satusatunya realistis untuk survei populasi besar) mungkin melebih- lebihkan kejadian
aktual (Laumann, Paik, & Rosen, 1999;. Patrick et al, Rowland 2005;.et al,
2004). Namun, berdasarkan banyaknya penelitian yang telah berusaha dalam satu
atau lain cara untuk mendapatkan pegangan pada masala h prevalensi , sebagian
besar peneliti di lapangan akan setuju bahwa perkiraan dari 5% sampai 15% dari
laki- laki mungkin. Selain itu, tampak bahwa hanya yang relatif proporsi kecil dari
laki- laki dengan PE sebenarnya mencari pengobatan, dengan perkiraan antara 10
dan hanya 50% (Shabsigh & Rowland, 2007). Data yang dipublikasikan pada
dampak negara kelahiran, agama, atau budaya pada prevalensi ejakulasi dini
jarang terjadi. Peningkatan kerentanan terhadap ejakulasi dini pada pria dari anak
benua India telah dilaporkan (Bhatia & Malik, 1991; Verma, Khaitan, & Singh,
1998). Pengamatan Kinsey bahwa pria Asia memiliki waktu yang lebih pendek
untuk ejakulasi dari bule, yang pada gilirannya memiliki waktu yang lebih pendek
untuk ejakulasi dari Afrika Karibia, telah ditafsirkan untuk menunjukkan bahwa
beberapa ras yang lebih "terkendali seksual" daripada yang lain (Kinsey,
Pomeroy, & Martin, 1948 ; Rushton & Bogaert, 1998). Sebuah studi baru-baru ini
melaporkan dominan laki- laki dari latar belakang Asia Timur Tengah dan
penyajian untuk pengobatan PE yang melebihi representasi dari kelompokkelompoketnis di penduduk setempat (Richardson & Goldmeier, 2005;
Richardson, Kayu, & Goldmeier, 2006).
Penyebab masalah seksual pada pria bervariasi, tetapi umumnya mereka
dikaitkan dengan salah satu dari tiga sumber: fisiologis, psikologis, dan relasional.
Faktor etiologi yang diidentifikasi di sini merupakan potensi penyebab masalah
atau "faktor risiko," yaitu, sementara mereka dapat meningkatkan kemungkinan
terjadinya disfungsi seksual, mereka tidak menentukan itu. Sumber-sumber ini
merupakan domain tumpang tindih digunakan demi kenyamanan; mereka tidak
mewakili etiologi saling eksklusif.
Faktor penyebab Ejakulasi Dini

21
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Fisiologis-operasi
- penyakit saraf kronis
- Pelvic/spinal atau trauma-Kemih penyakit saluran atau kemih yang lebih rendah
masalah-Berbagai obat
Psikologis-Anxiety
(umum atau khusus)-Kurangnya perhatian terhadap isyarat-somatik Situasi
menyebabkan hyperarousal (misalnya, kebaruan)
Hubungan
-Hostility/anger
- Control/dominance-Partner disfungsi fisiologis terhadap pato fisiologi
Pengalaman seksual dini dapat membentuk ekspektasi pria tentang baik
sendiri dan kenikmatan seksual pasangannya dan kinerja. Sebuah pembelajaran /
membentuk (atau ketiadaan) komponen lama telah diasumsikan faktor dalam
pengembangan PE (Masters & Johnson, 1970). Namun demikian, hubungansementara masuk akal-sisa lebih hipotetis daripada empiris. Namun demikian,
pengalaman seksual mungkin memainkan peran penting dalam belajar untuk
menunda atau mengontrol waktu ejakulasi. Untuk alasan yang belum dijelaskan,
laki- laki dengan PE biasanya memiliki yang lebih rendah frekuensi daripada
rekan-rekan dari hubungan fungsional.yang lebih rendah ini Frekuensi
menunjukkan dua kemungkinan mekanisme yang mungkin menambah titik akhir
dari ejakulasi cepat: interval yang lebih panjang antara seks, sehingga
menghasilkan kegembiraan yang lebih besar.
Banyak masalah seksual yang bersifat psikologis berasal dari komponen
self-dan lain-evaluatif respon seksual (makareferensi umum untuk seksual
"kinerja"). Kecemasan berasal dari kurangnya pria itu kepercayaan untuk
melakukan memadai, untuk muncul dan merasa menarik (body image), untuk
memuaskan pasangannya secara seksual, mengalami rasa keseluruhan selfefficacy, dan- meskipun upaya zaman baru untuk mengecilkan gagasan-to
mengukur melawan kompetisi ini akan berdampak kebanyakan pria di beberapa
titik dalam hidup mereka (Zilbergeld, 1993). Sehubungan dengan PE, kecemasan
dengan sendirinya adalah tidak mungkin menjadi pencetus utama atau faktor
penyebab; Namun demikian, dampak negatif tinggi lebih pada laki- laki dengan

22
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

PE (Rowland, Tai, & Slob, 2003) dan faktor ini dapat memperburuk suatu
kecenderungan yang ada terhadap ejakulasi yang cepat. Misalnya, jika laki- laki
dengan PE cenderung sebelumnya danyang lebih tinggi simpatik aktivasi selama
gairah seksual , kecemasan, yang dengan sendirinya dapat berhubungan dengan
nada simpatik meningkat, mungkin senyawa kecenderungan yang ada terhadap
ejakulasi yang cepat.
Mungkin lebih gejala dari faktor risiko yang sebenarnya,subjektif gairah
seksual mungkin memainkan peran dalam beberapa disfungsi seksual. Pria dengan
PE sering melaporkan hyperarousibility selama stimulasi psikoseksual dan temuan
terbaru yang menunjukkan bahwa laki- laki tersebut mungkin meremehkan
fisiologis / genital gairah mereka (Rowland & Cooper, 2005). Untuk alasan ini,
Kaplan (1989) telah mengemukakan bahwa laki- laki dengan PE kurangnya
kesadaran dari tingkat gairah dan preorgasmic sensasi mereka.
Faktor-faktor yang mempengaruhi hubungan fungsi seksual yang paling
sulit untuk menentukan dan menjelaskan secara singkat istilah-istilah atau frase.
Namun demikian, kurangnya / nosology yang tepat yang memadai boleh tidak
disalahartikan sebagai kurangnya pentingnya karena banyak disfungsi-pencetus
dan / atau faktor mempertahankan disebutkan sebelumnya melibatkan komponen
hubungan. Selain itu, karena kualitas hubungan seksual sering bergantung pada
keseluruhan kualitas dari hubungan suami istri / pasangan, dua unsur ini sering
saling tergantung (Rosen et al, 2004;. Schnarch, 2000).
Sebagai evaluasi dari penjabaran di atas, dapat d ikurangi menjadi elemen yang
paling sederhana, penilaian seksual harus mengidentifikasi (a) sifat dan keparahan
disfungsi seksual, (b) biologis, psikologis, dan / atau hubungan faktor medis /
yang menyebabkan atau memberikan kontribusi terhadap masalah atau yang
mungkin mengurangi efek dari setiap strategi pengobatan tertentu, dan (c) tujuan,
kebutuhan, dan preferensi pasien dan pasangan mengenai pengobatan pilihan.
Sarana yang masing- masing adalah dicapai melalui tatap- muka wawancara,
pemeriksaan fisik, skala penilaian gejala, tes laboratorium, atau kombinasinyamungkin didorong oleh sejumlah faktor, seperti orientasi khusus dari kesehatan
penyedia dan sumber daya dan waktu yang tersedia untuk pasien. Mendefinisikan
dan menentukan disfungsi seksual, termasuk keparahan Menghilangkan faktor-

23
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

faktor lain dalam respon siklus seksual Potensi medis / fisiologis, psikologis,
hubungan kontributor penilaian Biomedical sejarah Psikoseksual dan fungsi
fungsi hubungan pasien dan tujuan mitra untuk pengobatan Mengembangkan
strategi biaya pengobatan dan manfaat dari pilihan pengobatan pasien dan
preferensi mitra untuk pengobatan proses evaluasi.
Penilaian Medis untuk PE biasanya terbatas, kecuali

patofisiologi penyebab

dicurigai. Selain pemeriksaan fisik, riwayat keluarga / medis, termasuk


penggunaan resep dan over-the-counter obat, suplemen gizi, dan zat rekreasi
(tembakau, alkohol, kokain, dll) khas. Selain ini, bagaimanapun, tidak ada
konsensus yang luas mengenai apa yang ada prosedur mungkin untuk
menghasilkan informasi yang paling berguna untuk proses pengobatan. Jelas,
untuk pria menunjukkan seksual gangguan hasrathypoactive,analisis endokrin
dasar testosteron dan
prolaktin ditunjukkan. Untuk pria dengan ED komorbiditas, tes laboratorium
untuk komorbiditas (misalnya, diabetes mellitus, hiperlipidemia) dan penilaian
psikiatris untuk gangguan mood dapat membantu menentukan apakah disfungsi
sekunder terhadap penyakit atau kondisi lain. Evaluasi lebih luas biasanya tidak
penting (Rosen et al. , 2004).
Sebelum pengobatan dimulai, praktisi harus memahami (a) masalah
seksual yang spesifik; (B) tingkat keparahan masalah dan tingkat gangguan
fungsional itu menyebabkan; (C) setidaknya secara luas, jika tidak secara rinci,
biologis, psikologis, dan hubungan faktor- faktoryang berkontribusi terhadap atau
mempertahankan masalah; dan (d) tujuan pengobatan khusus pria dan
pasangannya. Keempat elemen berkumpul untuk menyarankan strategi yang tepat
yang dapat memanfaatkan salah satu, beberapa, atau semua alat terapi yang
tersedia untuk penyedialayanan kesehatan. Dengan demikian, obat-obatan oral
dan biomedis perawatanlainnya,bibliotherapy, terapi individu seks dan konseling,
dan terapi pernikahan dan / atau seks pasangan 'mewakili berbagai pilihan yang
akhirnya dapat merupakan rencana pengobatan yang efektif.
Strategi perilaku standar untuk pengobatan PE termasukstart- "frenulum
pemerasan" dan start-pause teknik diperkenalkan beberapa dekade yang lalu oleh
Masters dan Johnson (1970) dan Kaplan (1989). Selain itu, pasangan tersebut

24
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dapat

didorong

untuk

bereksperimen

dengan

pasangan

(misalnya,

perempuan)superior atau lateral posisi seperti ini biasanya menyediakan pria


dengan rasa yang lebih besar kontrol ejakulasi. Pasangan juga bisa disarankan
untuk terlibat dalam masturbasi dan kemudian oral seks sebelum coitus
(tergantung pada penerimaan dari perilaku seksual dengan pasangan).lainnya
Saran termasuk melambat selama hubungan seksual, bernapas dalam-dalam,
memiliki penetrasi penis dangkal, atau bergerak panggul dalam gerakan
melingkar. Sumber daya yang sangat baik bagi laki- laki (Zilbergeld, 1993) dan
wanita (Heiman & LoPiccolo, 1988) dapat dibuat tersedia untuk membantu
pasangan dalam menghadapi masalah. Strategi kognitif yang relevan termasuk
pria meningkat perhatian terhadap sensasi somatik sehingga ia bisa lebih baik
memantaunya tingkat

gairah fisik, dan penggunaan fokus sensasi yang

memungkinkan kenikmatan sensasi fisik tanpa harus menimbulkan gairah seksual


(Carey, 1998).
Penggunaan anestesi lokal topikal seperti lidokain dan / atau prilocaine sebagai
krim, gel, atau semprot adalah mapan dan cukup efektif dalam memperlambat
ejakulasi. Sebuah studi baru-baru ini melaporkan bahwa meteran dosis semprot
aerosol yang mengandung campuran lidokain dan prilocaine diproduksi dalam 2,4
kali lipat di awal IELT dan perbaikan yang signifikan dalam kontrol ejakulasi dan
kedua pasien dan pasangan seksual kualitas-of-hidup (Dinsmore et al, 2007. .)
Beberapa penulis telah melaporkan penggunaan dari pembedahan diinduksi penis
hypo-anestesi melalui dorsal selektif neurotomy saraf atau asam hyaluronic
augmentasi glans penis gel dalam pengobatanseumur hidup ejakulasi dini yang
tidak responsif terhadap perilaku dan / atau pengobatan farmakologis (JJ Kim,
Kwak, Jeon, Cheon, & Moon 2004 ).Peran operasi dalam pengelolaan PE masih
belum jelas sampai hasil penelitian lebih lanjut telah dilaporkan.
Retarded Ejaculation
Ejakulasi Retarded (RE) adalah mungkin yang paling umum, paling tidak
dipelajari, dan paling sedikit dipahami dari seksual laki- laki disfungsi. Disfungsi
ini biasanya menghasilkan kurangnya seksual pemenuhanbagi pria dan
pasangannya. Pria yang hubungan seksual nya terganggu karena ketidakmampuan
mereka untuk ejakulasi dan mencapai orgasme pengalaman sejumlah konsekuensi

25
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

psikologis termasuk kecemasan, kesedihan, dan kurangnya kepercayaan.seperti


Efek negatif kemungkinan akan diperparah ketika prokreasi adalah salah tujuan
pasangan hubungan seksual. Gairah seksual atau kegembiraan-organisme respon
aktual terhadap stimulus kondisi- merupakan baik / keadaan otak subjektif dari
otonom

aktivasidan

respon

fisiologis

perifer

(misalnya,

ereksi)

yang

mempersiapkan orang untuk aktivitas seksual. Selama ak tivitas seksual,


meningkatkan tingkat gairah seksual mencapai ambang batas yang memicu respon
ejakulasi, yang kemudian biasanya mengakhiri episode seksual bagi laki- laki.
Subyektif (otak) persepsi dari uretra distensi dan penutupan leher kandung kemih
dari fase emisi dari ejakulasi dikaitkan dengan sensasi berpengalaman sebagai
"keniscayaan ejakulasi."Persepsi kontraksi otot lurik dan menghasilkan air mani
dikeluarkan saat ejakulasi, dimediasi melalui neuron sensorik daerah pinggul,
menimbulkan pengalaman orgasme.

Mengingat

interaksi rekursif antara

komponen-komponen dari siklus respon seksual serta tingginya tingkat


psychophysiological integrasidiperlukan untuk respon yang terkoordinasi, tidak
mengherankan bahwa respon seksual, penting karena itu adalah untuk prokreasi,
sensitif terhadap segudang fisiologis dan faktor psikologis.
PRE kadang-kadang diamati pada laki- laki dengan PE sebagai pertama
mereka berusaha untuk sadar menunda orgasme mereka. Sebuah gangguan akhir,
anorgasmia, mengacu pada dirasakan tidak adanyadari pengalaman orgasme,
terlepas dari apakah atau tidak salah satu atau semua dari concomitants fisiologis
ejakulasi telah terjadi. Ejakulasi Retarded, ejakulasi tertunda, ejakulasi tidak
memadai,

ejakulasi terhambat,

anejaculation

idiopatik,

primer

ejakulasi

impotentia, dan anejaculation psikogenik semuanya telah digunakan secara


sinonim untuk menggambarkan keterlambatan atau tidak adanya laki- laki.
Respons orgasmik serupa dengan istilah ejakulasi dini, paling yang

umum

digunakan jangka terbelakang ejakulasi-kadang dihindari karena asosiasi


merendahkan nya. Singkatan EJD telah diusulkan sebagai istilah yang kurang
stigma, meliputi semua gangguan ejakulasi (Perelman et al., 2004). Tidak ada
kriteria yang jelas untuk ketika seorang pria benar-benar memenuhi kondisi untuk
RE karena kriteria yang dioperasionalkan tidak ada. Mengingat bahwa laki- laki
yang paling fungsional seksual ejakulasi dalam waktu sekitar 7 sampai 10 menit

26
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

setelah intromission (Patrick et al., 2005), seorang dokter mungkin menganggap


bahwa laki- laki dengan latency melampaui 25 atau 30 menit (21 hingga 23 menit
mewakili sekitar dua standar deviasi di atas rata-rata ) yang melaporkan kesulitan
atau laki- laki yang hanya menghentikan aktivitas seksual karena kelelahan atau
iritasi memenuhi syarat untuk diagnosis ini. Gejala seperti, bersama dengan fakta
bahwa seorang pria dan / atau pasangannya memutuskan untuk mencari bantuan
untuk masalah ini, biasanya cukup untuk RE diagnosis. Kegagalan ejakulasi dapat
menjadi event utama seumur hidup (misalnya, anorgasmia bawaan) atau diperoleh
atau masalah sekunder.
Banyak pria dengan RE sekunder dapat masturbasi sampai orgasme,
sedangkan yang lain, untuk beberapa alasan, akan atau tidak bisa. Hilangnya
masturbatory kapasitas sekunder terhadap trauma emosional atau fisik juga
terlihat. Sekitar 75% dari satu sampel klinis (Perelman, 2004) bisa mencapai
orgasme melalui masturbasi, sementara sisanya baik tidak akan atau tidak bisa.
Menariknya,korelasi bukti menunjukkan bahwa frekuensi masturbasi dan gaya
mungkin faktor predisposisi untuk RE, karena sebagian besar dari orang-orang
yang hadir dengan laporan RE coital tingkat tinggi aktivitas dengan gaya
masturbasi aneh (Perelman, 2005b, Rowland, van Diest, Incrocci, & Slob, 2005).
Biologi- fisiologis (hipotesis) Hilangnya sensitivitas penis. Inherently
lamban atau mute respon sistemdan / atauejakulasi ambang tinggi. patofisiologi
iatrogenik, termasuk obat. operasipanggul atau trauma (misalnya,tulang belakang,
cedera prostatektomi, reseksiprostat, dll). Neuropathy (misalnya, diabetes,lain
penyakityang

mempengaruhi

fungsi

saraf)

endokrin

(hipogonadisme,

...hipotiroidisme)

27
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

AINUN
NURFITRA
DANA
(071114052)

28
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Ada banyak bukti bahwa meskipun prevalensi rendah terbelakangdalam atau


menghambat hasil ejakulasi

tekanan yang cukup besar, kecemasan, dan

kurangnya kepercayaan seksual bagi mereka menderita dari

RE mungkin akibat dari organogenic dan psikogenik faktor, atau


itu:...kedua

faktor Organogenic dapat diidentifikasi melalui riwayat medis dan


pemeriksaan fisik

Identifikasi

faktor

psikogenik

memerlukan

komprehensif

evaluasipsikoseksual

Pengobatan paling baik dilakukan dengan kerjasama dari pasangan seksual


.

Pengobatan mungkin melibatkan pelatihan ulang masturbasi, keselarasan


Fantasi dengan karakteristik mitra aktual dan perilaku, meningkatkan
gairah psikoseksual, dan pengurangan kecemasan seksual. Resistensi dan
mitra masalah pasien perlu ditangani sebagai bagian dari proses terapi.

Beberapa agen farmakologis telah digunakan untuk RE, tapi keberhasilan


mereka terbatas.

Sukses Pengobatan untuk psychogenically berasal RE cenderung tinggi.

Selain itu, laki- laki dengan mitra sering mengalami gangguan dari kedua aspek
seksual dan non-seksual dari hubungan mereka, dengan efek negatif seperti diper
parah ketika prokreasi adalah pertimbangan. Meskipun konsensus yang muncul,
tepat Definisi yang untuk RE tetap ambigu karena variabilitas dan kurangnya data
mengenai coital kali latency ejakulasi normal. Selain itu, sejauh mana variabel
fenomenologis seperti kontrol ejakulasi, distress secara keseluruhan, dan
ketidakpuasan seksual harus dioperasionalkan dan dimasukkan sebagai bagian
dari definisi inibelum diputuskan oleh komunitas klinis / medis.

29
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Etiologi RE dianggap mencakup berbagai tingkat kedua komponen


biogenik dan psikogenik yang bervariasi dari waktu ke waktu baik antara dan di
dalam

individu.

Sementara

patofisiologi

tertentu

kadang-kadang

dapat

diidentifikasi, klarifikasi lebih lanjut dari Komponen biogenik disfungsi ini akan
membutuhkan pemahaman yang lebih besar dari ejakulasi yang mendasari
mekanisme fisiologis. Namun, strategi yang paling berguna untuk memahami RE
akan mengintegrasikan daripada mengisolasi berbagaibiologis dan Aspek
psikososialini disfungsi. Akhirnya, meskipun tingkat bukti berdasarkan evaluasi
dan pengobatan protokol untuk gangguan ini adalah lebih rendah daripada yang
dari disfungsi seksual lainnya, laporan terbaru menunjukkan bahwa lebih
psikogenik etiologi, semakin besar efektivitas pengobatan. Seperti dengan
disfungsi ereksi dandini, ejakulasi jika obat-obatan oral yang berkhasiat pada
akhirnya dikembangkan untuk mengobati kondisi ini, algoritma pengobatan
mungkin untuk menjalani perubahan yang signifikan. Bahkan kemudian,
bagaimanapun,yang paling efektif perawatan adalah mungkin hasil dari
pengobatan kombinasi yang mengintegrasikan pembinaan seks dengan farmako
terapi.
ada lebih kuat contoh fenomena biopsikososial dari respon seksual
manusia. Kontribusi yang biologi, psikologi, dan faktor psikososial buat untuk
seksual fungsi dapat dibedakan, tetapi mereka adalah bagian tak terpisahkan dari
keseluruhan. Realitas studi ilmiah tentang seks dan profesi yang menawarkan
bantuan kepada orang-orang dengan masalah seksual adalah bahwa pendekatan
pengobatan terpadu sering kurang.
Kontribusi ini telah difokuskan pada peran testosteron dalam seksualitas
manusia

laki- laki,

terutama

pada

pria

yang

lebih

tua.

Namun,baru

wawasansekarang menunjukkan bahwa testosteron mempengaruhi lebih dari


sekedar pada fungsi seksual dan reproduksi. Tingkat normal testosterone
diperlukan untuk kesehatan tulang dan otot; dantestosteron defisiensidikaitkan
dengan peningkatan risikojantung penyakitdan diabetes tipe 2, yang keduanya
memiliki dampak besar pada fungsi ereksi.
penurunan kadar testosteron pada pria usia lanjut, terutama pada pria
obesitas

dengan

penyakit

terkait,

dan

dalam

beberapa

laki- laki

ini,

30
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

keadaandefisiensi testosteron klinis akan berkembang. Meskipun tidak adayang


kuat pedomantelah dibentuk untuk memastikan defisiensi testosterone pada pria
lanjut usia, strategi terbaik adalah kemungkinan untuk memperhitungkan baik
gejala klinis dan pengukuran laboratorium. Pria yang jelas testosteron kekurangan
akan mendapatkan keuntungan daritestosteron, pengobatan

menunjukkan

peningkatan tidak hanya dalam kesehatan seksual tetapi juga dalam kesehatan
umum. Meskipun banyak dokter asosiasi administrasi testosteron dengan laki- laki
tua yang

memiliki peningkatan risiko

kanker prostat,

pedoman telah

dikembangkan untuk pengobatan testosteron yang bertanggung jawab pria tua di


bahas :
Dalam kontribusi ini, poin-poin berikut telah

Seksualitas manusia adalah fenomena biopsikososial

wawasan Terbaru menunjukkan bahwa peran testosteron jauh lebih luas


dari pada fungsi seksual dan reproduksi.

Testosteron

mempengaruhi

kesehatan

tulang

dan

otot

dan

timbulnyapenyakit jantung dan diabetes tipe 2, penyakit yang fungsi


dampak ereksi.

defisiensi testosteron mungkin rumit untuk mendiagnosa berbagaialasan.

Pria yang benar-benar kekurangan testosteron dapat mengambil manfaat


baik kesehatan seksual dan umum dari pengobatan testosteron.

Pedoman telah dikembangkan untuktestosteron yang bertanggung jawab


pengobatanlaki- laki tua.

31
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

CITRA
PUSPITA
(071114073)

32
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Meskipun bidang hasrat seksual pada wanita telah banyak diteliti, beberapa
kesimpulan umum dapat ditarik dari studi menyelidiki masalah- masalah seksual:

model Edaran-responsif seksual keinginan tampak lebih baik pada


karakteristik hasrat seksual pada wanita dibandingkan lebih tradisional
modellinierpertama kali diusulkan oleh Kaplan dan Lief. Secara khusus,
insentif- motivasi dan ketergantungan hidup-fase hasrat seksual dapat
menjelaskan temuan penelitian tentang hasrat seksual yang bertentangan
dengan model linier yang lebih tua dari seksual keinginan.

Dalam memahami fisiologi dan patofisiologihasrat seksual pada wanita,


androgen dan prolaktin yang penting dalam menjelaskan variasi dalam
gairah seksual pada wanita di seluruh siklus menstruasi, respon seksual,
dan di seluruh rentang kehidupan.

Data epidemiologis masalah hasrat seksual yang langka dan tidak


konsisten berkaitan denganpsikologis, seksual, dan korelasirelasional dari
hasrat seksual yang rendah.

Mengenai etiologi masalah gairah seksual, faktor- faktor sepertihubungan


variabel, gangguan afektif, dan pengobatan

Gabungan psikologis dan farmakologis


dengan antidepresan, dan sejarah viktimisasi seksual potensi risiko faktor.

Beberapa instrumen diagnostik untuk penilaian wanita hasrat seksualdan


gangguan hasrat tersedia dalam bahasa Inggris.

perawatan psikologis yang paling umum dariseksual perempuan masalah


hasratadalah terapi fokus sensasi seperti yang dijelaskan oleh Masters dan
Johnson (1970). Baru-baru ini, intervensi kognitif telah ditambahkan ke
format fokus sensasi.terapi Penelitian hasildi bidang ini adalah langka tapi
menunjukkan hasil yang menguntungkan.

33
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Sistem berbasis pendekatan yang melibatkan hubungan terapi untuk


pengobatan masalah keinginan seksual wanita telah dijelaskan dalam
sejumlah laporan tetapi hanya sedikit yang belumdivalidasi secara empiris.

Terapi farmakologis untuk gangguan hasrat seksual perempuan, khususnya


androgen terapi pengganti untuk wanita dengan tingkat androgen rendah,
baik dengan androgen sendiri atau dikombinasikan dengan estrogen,
tampaknya memberikan hasil yang positif, tetapi bukti belum sedikit.

Perawatan yang paling berkhasiat untuk FSAD adalah perangkat klitoris EROS,
teknik perilaku dan kognitif, termasuk fokus sensasi, desensitisasi sistematis, dan
pengurangan kecemasan dan komunikasi pelatihan dan pendidikan. Meskipun
tidak ada obat farmakologis telah disetujui oleh FDA untuk pengobatan FSAD,
beberapa agen hormonal dan nonhormonal telah menunjukkan manfaat atas
plasebo. Tidak ada terapi khusus untuk PSAD. Untuk FOD,yang
perawatan

paling efektif tampaknya masturbasi diarahkan, yang melibatkan

mendidik wanita dan pasangannya tentang tubuhnya, dan meningkatkan


keakraban dan tingkat kenyamanan seorang wanita dengan tubuhnya. Tidak ada
agen farmakologis telah ditemukan untuk secara langsung meningkatkan
kemampuan orgasme
Singkatnya:.

Tidak ada pengobatan farmakologis untuk FOD yang tersedia, tetapi


seorang wanita mengambil SSRI dapat berubah ke obat antidepresan yang
juga menargetkan dopamin dan norepinefrintubuhnya.

Sutradara masturbasi dapat membantu seorang wanita belajar tentang dan


bermanfaat untuk meningkatkan kemampuan orgasme.

latihan Kegel membantu memperkuat otot-otot dasar panggul, yang dapat


membantu dalam orgasme, namun bukti penelitian yang kurang.

34
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

OKZA
RYANDANI
(071114063)

35
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Konseptualisasi para ahli terhadap nyeri genital telah berubah secara


dramatis selama abad terakhir dari keyakinan awal yang merasakan bahwa rasa
sakit adalah perundingan psikogenik wanita histeris ,tetapi jika diperlihatkan
dengan tampilan saat ini menyatakan bahwa nyeri genital seperti semua rasa sakit
lainnya, adalah hasil dari sintesis kompleks psikologis,fisik,factor sosial,budaya,
dan kontektual. Kategori diagnostik tradisional tidak menangkap presentasi
beragam nyeri genital dan memberhentikan adanya nyeri genital dalam situasi
nonseksual seperti pemeriksaan ginekologi atau tampon.
Dalam hal ini, Barnes menekankan bahwa etiologi dispareunia didasarkan
fisiologis. Namun, itu gerakan psikoanalitik berpengaruh abad kedua puluh yang
bergeser pandangan "seksual" sakit ke ranah disfungsi psikogenik. Dalam ko nteks
ini, dispareunia dan vaginismus pertama kali muncul di Diagnostik dan Statistik
Manual of Mental Disorders, editio kedua(DSM-II, American Psychiatric
Association, 1968) di bawah kategori gangguan genitourinari dalam bagian
penyakit psikosomatik. Dalam DSM-II, vaginismus dan dispareunia
dikelompokkan dengan penyakit lain yang diduga memiliki dasar psikosomatis
seperti kondisi berbagai kulit, gangguan muskuloskeletal, dan penyakit
pernapasan. Dalam upaya untuk menggabungkan penelitian empiris ke dalam
klasifikasi diagnostik standar, komite untuk DSM-III dan DSM-III-R memulai uji
coba lapangan untuk menentukan reliabilitas dan validitas dari diagnosis psikiatri
(American Psychiatric Association, 1980, 1987). Meskipun tidak ada penelitian
empiris yang dilakukan pada disfungsi seksual, dispareunia dan vaginismus
dipindahkan dari kategori psikosomatik dengan disfungsi seksual, di mana mereka
tetap untuk DSM-IV dan DSM-IV-TR (American Psychiatric Association, 1994,
2000) . Saat ini, DSM-IV-TR membedakan dispareunia dan vaginismus subtipe
menjadi seumur hidup dibandingkan yang diperoleh dan umum dibandingkan
situasional. DSM-IV-TR Definisi dispareunia adalah sebagai berikut:
A. Nyeri genital rekuren atau persisten terkait dengan hubungan seksual
baik laki-laki atau perempuan.
B. Gangguan tersebut menyebabkan distress ditandai atauinterpersonal.
kesulitan
C. Gangguan tidak disebabkan secara eksklusif oleh vaginismus atau
kurangnyalubrikasi, tidak lebih baik dijelaskan oleh gangguan lain Axis
I
(kecuali Disfungsi Seksual lain) dan bukan karena secara eksklusif
untuk efek fisiologis langsung dari suatu zat (misalnya,
36
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

penyalahgunaan obat, . obat) atau kondisi medis umum


Nyeri adalah satu-satunya rasa sakit di DSM-IV-TR yang diklasifikasikan
menurut aktivitas dengan yang mengganggu; semua rasa sakit lainnya tercantum
dalam kategori gangguan nyeri. Sama bermasalah adalah DSM-IV-TR
definisivaginismus:
A. Berulang atau kejang paksa terus-menerus dari otot
padasepertiga bagian luar vagina itu mengganggu hubungan seksual.
B. Gangguan tersebut menyebabkan distress ditandai atau kesulitan
interpersonal.
C. Gangguan ini tidak lebih baik dijelaskan olehlain Axis I
gangguan(misalnya, somatisasi Disorder) dan bukan karena secara
eksklusif
untuk efek fisiologis langsung dari kondisi medis umum.
Meana dan rekan (1997) berpendapat untuk pendekatan berbasis klinis
sakit untuk membedakan subtipe nyeri genital menggunakan Asosiasi
Internasional untuk Studi Pain (IASP) Klasifikasi . of Pain kronis Kriteria
diagnostik IASP mengklasifikasikan nyeri berdasarkan lima sumbu utama:
wilayah yang terkena dampak, sistem yang terlibat, karakteristik temporal,
pernyataan pasien intensitas dan lamanya, serta etiologi. Dalam kerangka ini, kita
dapat membedakan antara berbagai jenis dispareunia. Sebagai contoh, seorang
wanita yang mengalami nyeri berdenyut jauh di dalam rahimnya selama
menyodorkan tidak akan diklasifikasikan sebagai memiliki masalah yang sama
seperti seorang wanita yang mengalami pemotongan tajam dan sensasi terbakar di
ruang depan vulva pada penetrasi.
Pada penelitian Prevalensi mencerminkan inkonsistensi mengenai kursus
dan pengembangan nyeri genital, dan kedua jenis penelitian dibatasi oleh faktorfaktor:
Ketergantungan pada sampel kenyamanan peserta
kriteria inklusi saat ini terlibat dalam aktivitas seksual.
Mencurahkan hanya satu pertanyaan ya atau tidak survei terhadap rasa sakit
selama hubungan seksual.
Mengabaikan variabel pengganggu potensial seperti masalah hubungan atau
kadar hormon.
generalisasi yang berlebihan dari hasil dari satu subtipe dari dispareunia,
vestibulitis vulva syndrome (VVS).
Kesulitan memunculkan tanggapan candid mengingat sifat sensitif dan pribadi
dari topik.
bias Response tentang metode survei (misalnya, wawancara pribadi, survei mail,
survei telepon).berbeda
Akhirnya, bukti yang berkembang berimplikasi kecenderungan genetik
dalam pengembangan nyeri genital pada beberapa perempuan. Kedua Goetsch

37
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

(1991) dan Bergeron, Binik, Khalife, dan Pagidas (1997) melaporkan bahwa
antara seperempat dan sepertiga dari perempuan yang diwawancarai memiliki
saudara perempuan yang juga mengalami dispareunia, menunjukkan kerentanan
genetik mungkin. Muncul dukungan untuk polimorfisme genetik pada wanita
dengan VVS mendukung bukti ini (misalnya, Foster, Sazenski, & Stodgell, 2004;
Gerber, Bongiovanni, Ledger, & Witkin 2003).
Mengingat banyak dan beragam faktor risiko untuk mengembangkan nyeri
genital, penilaian multidisipliner sangat penting. Dalam bentuk yang sekarang,
pendekatan biomedis berfokus pada intervensi bedah, farmakologi, dan
physiotherapeutic ditujukan untuk memperbaiki dan mengobati penyakit
Negara,ini adalah beberapa diantaranya:
a. Pemeriksaan Ginekologi

Dalam kasus perempuan yang diduga vaginismus, masalahnya


adalah mengevaluasi apakah mereka dapat mengelola kesulitan terkait
dengan penilaian ginekologi dan, jika demikian, meyakinkan mereka
untuk menjalani pengalaman. Oleh karena itu pemeriksaan ginekologi
sangat penting untuk diagnosis yang akurat dispareunia dan
vaginismus.
b. Nyeri Perilaku

Selama pemeriksaan, perilaku nyeri beragam berkomunikasi


kecemasan; perilaku ini termasuk meringis, vokalisasi, menangis,
crossing kaki, mengangkat pantat, back up di meja pemeriksaan,
goyang kepala atau badan, atau perilaku menjaga lainnya.
c. Sensory Pengujian
Pengujian sensorik sistematis dapat dilakukan dengan satu
perangkat baru-baru ini dikembangkan pegas tekanan dirancang
khusus untuk
mengukur ambang nyeri genital, seperti
vulvalgesiometer (Pukall, Binik, & Khalife, 2004), yang
vulvodolorimeter (Giesecke et al., 2004), atau perangkat tekanan
springed serupa (Lowenstein et al., 2004). Misalnya, vulvalgesiometer
yang diberikannya jumlah standar tekanan ke situs vulva dengan ujung
kapas; penggunaannya telah berhasil perempuan dibedakan dengan
VVS dari ageand kontrasepsi oral-cocok kontrol perempuan (Pukall et
al., 2004). Although there is no standardized procedure for the
physiological assessment of vaginismus, the techniques established for
dyspareunia (eg, cotton swab and vulvalgesiometer tests) can also
indicate pain thresholds in women with vaginismus.
Terapis Sex tradisional telah diajarkan bahwa vaginismus dapat
diselesaikan dengan Masters dan Johnson terapi seks-jenis latihan menggunakan
pelebaran vagina (Leiblum, 2000). Namun, bukti yang mendukung intervensi ini
38
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

lemah (Heiman & Meston, 1998; Reissing, Binik, & Khalife, 1999). Sidang
pertama terkontrol secara acak dari GCBT untuk vaginismus menunjukkan bahwa
14% dari peserta dalam kondisi pengobatan (terapi kelompok dan bibliotherapy,
keduanya termasuk latihan pelebaran vagina) mampu mencapai setidaknya satu
penis-vagina segera setelah pengobatan dibandingkan 0% dari menunggu
kelompok daftar kontrol (van Lankveld et al., 2006). Selain itu, persentase
perempuan mencapai sukses penis-vagina untuk pengobatan kondisi meningkat
baik 3 - dan 12-bulan follow up, dengan 21% dan 15% dari GCBT dan
bibliotherapy kelompok mencapai penetrasi pada 12 bulan, masing- masing. Hal
ini penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa "sukses" penis-vagina dihitung
sebagai suatu tindakan lengkap tunggal penetrasi. Banyak wanita yang berhasil
mencapai hubungan penetrasi pada akhir penelitian tidak melaporkan lanjutan
penis-vagina. Penelitian ini juga dibatasi oleh kurangnya partisipasi mitra dalam
GCBT, yang dapat meningkatkan efek pengobatan luar yang dicapai oleh
partisipasi individual.
Tujuan dari rasa sakit berbasis biopsychosocially manajemen tidak
sepenuhnya mengatasi rasa sakit, tetapi untuk mengatasi rasa sakit dan
mengurangi penderitaan. Pendekatan manajemen nyeri dalam psikoterapi
menyediakan pendidikan biopsikososial tentang nyeri genital sebagai kondisi
sakit; menggabungkan buku harian sakit untuk membantu seorang wanita paralel
intensitas rasa sakitnya dengan pikiran-pikiran tertentu, perasaan, perilaku, dan
konteks seksual; meningkatkan keterampilan koping yang berguna; dan
membahas alasan untuk menghindari aktivitas seksual.
Pada dasarnya menopause ini diperkenalkan pada tahun 1821 oleh dokter
Prancis Gardanne. Karena Gardanne menekankan bahwa ini adalah kondisi layak
perhatian medis, istilah menjadi populer dalam teks-teks medis. Istilah ini berasal
dari akar Yunani "bulan" dan "penghentian" dan sering digunakan bergantian
dengan istilah klimakterik meskipun yang terakhir tidak spesifik untuk wanita dan
mengacu pada perubahan biologis yang terjadi baik pada pria dan wanita selama
masa transisi dari tengah ke usia yang lebih tua.
Seorang wanita dianggap telah memasuki transisi awal jika ia telah baik
melewatkan periode menstruasi atau telah mencatat peningkatan ketidakteraturan
siklus nya dengan lebih dari 7 hari. Antara 3 dan 11 bulan amenore, seorang
wanita dikatakan dalam transisi akhir. Meski sebelumnya diyakini waktu semakin
menurunnya produksi hormon, transisi menopause ditandai dengan fluktuasi luas
dalam hormon reproduksi dan gejala-gejala negatif intermiten (N. Santoro, 2005).
Adapun beberapa gejala dari menopause:
Gejala menopause dapat dihubungkan dengan perubahan khusus pada
hormon steroid: estrogen, progesteron, dan androgen. Hormon bunga, estradiol,
termasuk kelas hormon yang dikenal sebagai estrogen. Wanita pasca menopause

39
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

hanya memiliki sejumlah kecil beredar estradiol, dan pada tingkat ini hormon ini
tampaknya tidak memiliki efek umum yang luas. Sebaliknya, estradiol disintesis
di sejumlah situs perifer dari adrenal dan ovarium prohormones di mana ia
bertindak terutama di tingkat lokal (Simpson et al., 2005). The estrogen utama
dalam serum darah wanita menopause adalah estrone, jauh lebih lemah dari
estradiol dan tidak diukur dengan tes klinis yang tersedia.
Gejala karakteristik dari periode perimenopause adalah hot flushes, nyeri
payudara, pembesaran payudara dan masalah payudara fibrokistik, peningkatan
sindrom pramenstruasi, dan migren sakit kepala. Karena estrogen memodulasi
reseptor alpha2-adrenergik sentral, penurunan estrogen selama menopause telah
dikaitkan dengan sebuah simpatik aktivasi sistem saraf meningkat, yang
memainkan peran dalam inisiasi muka memerah. Kadar plasma darah dari 3 metoksi-4-hydroxyphenylglycol (MHPG), metabolit utama norepinefrin, secara
signifikan lebih tinggi pada gejala dibandingkan pada wanita menopause tanpa
gejala dan, lebih lanjut, metabolit ini meningkat secara signifikan selama hot
flushes. Tidak ada hubungan, meskipun, antara terjadinya hot flush dan plasma,
urin, atau kadar estrogen vagina; juga tidak ada perbedaan plasma kadar antara
perempuan gejala dan tanpa gejala (RR Freedman, 2005).
Dengan kemajuan psikofisiologi seksual, peneliti telah mampu untuk
menyelidiki apakah kerusakan pada aspek fisiologis seksual merespons (misalnya,
pelumasan vagina) mungkin mendasari keluhan seksual dengan menopause.
Penelitian ini memiliki implikasi untuk pengobatan keluhan seksual- menopause
terkait, mengingat bahwa obat-obat yang meningkatkan fisiologis genital
menanggapi mungkin berguna bagi beberapa wanita pascamenopause (Basson &
Brotto, 2003; Berman, Berman, Toler, Gill, Haughie, & Sildenafil Study Group,
2003). Masters dan Johnson menyimpulkan bahwa "tampaknya tidak ada alasan
fisiologis mengapa frekuensi ekspresi seksual ditemukan memuaskan untuk
wanita yang lebih muda tidak boleh terbawa ke tahun-tahun pascamenopause"
(Masters & Johnson, 1966). Telah dihipotesiskan, bagaimanapun, bahwa dengan
pengurangan menopause di estradiol, wanita mungkin rentan terhadap disfungsi
seksual vasculogenik terdeteksi dengan tindakan fisiologis vagina. Dalam dua
studi wanita postmenopause tanpa keluhan seksual, ada perbedaan fisiologis
dalam respon vagina selama gairah yang ditemukan antara wanita premenopause
dan menopause (Brotto & Gorzalka, 2002; Laan van & Lunsen, 1997). Namun,
dengan tidak adanya stimulus seksual membangkitkan, wanita menopause
memang menunjukkan amplitudo pulsa vagina yang lebih rendah, sugestif tingkat
estrogen berkurang (Laan van & Lunsen, 1997). Dengan demikian, dengan tidak
adanya gairah yang memadai, wanita menopause mungkin lebih mungkin
mengalami gejala seksual genital daripada wanita premenopause. Selain itu,
dalam studi terpisah membandingkan wanita menopause usia yang sama dengan
dan tanpa gangguan gairah seksual, ada perbedaan dala m respon fisiologis

40
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

ditemukan (van Lunsen & Laan, 2004), menunjukkan bahwa keluhan gairah
setelah menopause tidak berhubungan dengan kemampuan untuk menjadi dikhitan
responsif di sebagian besar perempuan. Sebaliknya, variabel kontekstual dan
hubungan yang berkaitan dengan kurangnya stimulasi mungkin memainkan peran
kausal dalam keluhan-keluhan seksual. Selain itu, hubungan antara
vasocongestion genital, diukur melalui photoplethysmography vagina, dan gairah
seksual subjektif sangat bervariasi pada wanita (Rosen & Beck, 1988).
Tingkat estrogen pada menopause belum andal dikaitkan dengan
terjadinya hot flush, mereka berhubungan dengan gejala urogenital seperti
kekeringan vagina. Penurunan estrogen juga berhubungan dengan gejala kurang
sering nyeri payudara, yang dialami oleh perempuan positif mengalami perubahan
ini. Sedangkan Istilah Androgen umumnya diterapkan pada kelas steroid yang
dihasilkan oleh gonad dan adrenal pada kedua jenis kelamin, yang menghasilkan
efek masculinizing. Ini termasuk testosteron, dehydroepiandrosterone (DHEA),
dan dehydroepiandrosterone sulfat (DHEAS). Androstenedion (A4) dan 5dihidrotestosteron (DHT) adalah prohormones yang dapat dikonversi menjadi
baik testosteron atau estrogen pada jaringan perifer. Dari steroid androgenik,
testosteron dan DHT memiliki aktivitas biologis yang paling ampuh. Androgen
biologis aktif pada wanita adalah testosteron, yang beredar melalui tubuh dalam
bentuk yang terikat erat hormon seks globulin mengikat (SHBG) dan sampai batas
tertentu albumin. Fraksi testosteron yang tetap terikat dianggap "bioavailable,"
yaitu, tersedia untuk tindakan biologis bukannya inertly terikat dengan molekul
lain (Nappi et al., 2005). Kadar androgen puncak ketika wanita berusia 20-an dan
drop secara bertahap dengan usia, sehingga perempuan di usia 40-an memiliki
kira-kira setengah dari total testosteron yang beredar sebagai perempuan berusia
20-an (Graziottin & Leiblum, 2005). Selain itu, produksi testosteron menurun
intraseluler. Berbeda dengan penurunan tajam dalam sirkulasi e strogen selama
menopause alami, kadar testosteron menurun dalam beberapa tahun sebelum
menopause, tanpa penurunan yang konsisten selama atau setelah menopause
(Bancroft, 2002). Androgen dikenal untuk bertindak di beberapa situs Web dan
jaringan reseptor, termasuk jalur sistem saraf pusat di hipotalamus dan sistem
limbik, dan situs perifer penting seperti tulang, payudara, satuan pilosebasea
(rambut dan folikel), otot rangka, adiposa, dan genital jaringan (Bachmann et al,
2002.)tahun.;

41
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

YENI
MEYTASARI
(071114038)

42
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Gejala seksual yang dialami selama menopause dimungkinkan terkait


dengan perubahan suasana hati . Beberapa efek dari menopause pada fungsi
seksual dapat dimediasi oleh suasana hati dan stres. Kesimpulan ini memiliki
implikasi yang jelas untuk pengaturan klinis di mana wanita postmenopause
dengan keluhan seksual mungkin juga memiliki perubahan signifikan dalam
suasana hati dan perasaan . Hal ini juga menunjukkan bahwa salah satu target
pengobatan yang tepat pada wanita menopause dengan keluhan seksual adalah
dengan meningkatkan mood dan mengurangi stress mereka saat ini.
Penelitian

pada

wanita

menopause

di

negara-negara

non-Barat

menunjukkan bahwa kesehatan dan kesejahteraan wanita menopause sangat


dipengaruhi oleh faktor- faktor sosial,budaya,dan ekonomi. Sebagai contoh,
frekuensi vasomotor sebagai gejala menopause lintas budaya bervariasi dari 0 %
perempuan Maya di Meksiko ( Beyene , 1986) , 18 % dari pekerja pabrik Cina di
Hong Kong ( Tang , 1994 ) , 70 % untuk wanita Amerika Utara ( McKinlay &
Jefferys , 1974) , dan 80% untuk perempuan Belanda ( Dennerstein , 1996) .
Budaya populer menunjukkan bahwa menopause berawal dari penurunan
kesehatan akibat adanya penurunan tingkat estrogen .
Di lain sisi wawasan studi ke berbagai lintas-budaya , 676 wanita
postmenopause Nigeria diwawancarai untuk mengetahui persepsi mereka terhadap
menopause. Sebanyak 70% dari mereka menyatakan bahwa menopause yang
menyerang seksualitas mereka , dipengaruhi oleh budaya keyakinan bahwa "
menopause akan mengakibatkan kehidupan seks berakhir , " hanya subkelompok
kecil yang menunnjukkan

bahwa hubungan mereka dengan suami mereka

terpengaruh .
Penggunaan psikoedukasi tentang penurunan khas kadar testosteron maka
perempuan didorong untuk mempertimbangkan alasan , atau insentif untuk aktif

43
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

secara seksual . Hal ini mungkin meliputi: untuk bertukar cinta dengan pasangan ,
untuk merasakan kedekatan emosional , merasa bahagia atau merasa lega , untuk
memberikan kesenangan fisik bagi pasangan atau bagi dirinya sendiri , untuk
memenuhi keyakinan bahwa ini adalah tindakan normal dan sebagainya. Dengan
kata lain, perempuan harus didorong untuk mempertimbangkan mengapa mereka
mencari aktivitas seksual , meskipun tidak mengalami keinginan seksual intrinsik
untuk melakukannya . Setelah ini , seorang wanita harus didorong untuk
mengoptimalkan jenis rangsangan yang akan membangkitkan dia , dan untuk
memastikan konteks sehat selama aktivitas seksual dengan pasangannya yang
mungkin terjadi . Pendidikan tentang berbagai jenis rangsangan seksual harus
ditawarkan , dan keengganan atau malu harus hati-hati dieksplorasi.
Terapi hormon untuk meninjau menopause dan

gejala seksual yang

berkaitan dengan usia adalah terapi estrogen, endrogen dan terapi Natural Herbal
Remedies. Bagi wanita yang mengeluh gejala umum menopause, terapi estrogen
( dengan atau tanpa progesteron ) dapat disampaikan sistemik dalam tiga cara :
tablet oral, transdermal patch dan transdermal gel . Jika keluhan diterjemahkan ke
vagina , estrogen dapat disampaikan secara lokal dalam bentuk krim vagina ,
cincin , atau tablet .
Meskipun tidak ada terapi androgen yang saat ini disetujui oleh FDA
untuk mengatasi masalah seksual wanita, namun terapi endrogen telah digunakan
dalam praktek klinis untuk beberapa waktu dan telah dipelajari serta telah
dilakukan pengujian yang dikontrol selama beberapa tahun terakhir. Produk yang
disetujui untuk digunakan laki- laki dan produk tanpa label untuk perempuan
termasuk mulut testosteron, salep topikal atau gel, suntikan intramuskular dan
implan, dan DHEA oral.
Meskipun ketertarikan di antara perempuan yang mencari perawatan untuk
klimakterik dan gejala seksual, beberapa studi terkontro l secara acak telah
mengeksplorasi khasiat produk alami untuk pengobatan keluhan seksual pada
wanita pascamenopause. Sebuah tinjauan dari 200 artikel tentang

topik ini

mengungkapkan dukungan terbesar bagi phytoestrogen, yang terjadi pada


konsentrasi tertinggi dalam produk kedelai. Selain itu Ginkgo Biloba, yang secara

44
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

signifikan meningkatkan hasrat seksual, hubungan seksual, fantasi, orgasme, dan


kepuasan seksual.
Seksualitas menopouse merupakan wilayah penelitian penting yang akan
terus membimbing penilaian dan pengobatan. Banyaknya studi berbasis populasi
baru-baru ini akan membantu memahami lapporan gejala seksual pada wanita
sebagai transisi yang mereka jalani dalam menyelesaikan menopause, sertas akan
membantu dokter mengidentifikasi faktor-faktor yang memprediksi mereka yang
mungkin mengalami gejala seksual. Pendekatan multidisiplin diperlukan ketika
berhadapan

dengan seksualitas menopause, mengingat bahwa penuaan dan

menopause dikacaukan oleh perubahan biologis / hormonal bertepatan dengan


psikologis / perubahan sosial. Selain itu, sikap terhadap

faktor menopause /

penuaan dan mitra terkait munculnya sebagai prediktor terkuat masalah seksual
yang berhubungan dengan menopause

dan penuaan, sehingga menyoroti

pentingnya variabel- variabel ini.


Kanker dan Fungsi Seksual
Pada bagian ini, ditunjukkan bahwa kualitas hidup dalam fungsi umum
dan seksual khususnya menjadi semakin penting untuk pasien kanker. Pasien
harus ditawarkan konseling seksual dan informasi
pengobatan yang efektif untuk disfungsi ereksi,
intrakavernosa, dan vakum

tentang ketersediaan

seperti obat oral, suntikan

perangkat. Karena kanker mempengaruhi baik

kualitas hidup dan fungsi seksual, tantangan bagi oncologist adalah untuk
mengatasi masalah ini dengan kasih sayang. Dalam bab ini , disajikan gambaran
perubahan fungsi seksual setelah melakukan pengobatan pada berbagai jenis
kanker dan memberikan saran untuk mengobati masalah seksual yang
ditimbulkan.
Pengobatan standar untuk kanker prostat meliputi prostatektomi radikal,
external-beam radioterapi (EBRT),

brachytherapy, terapi hormonal, atau

observasi. Pilihan pengobatan ditentukan oleh stadium tumor, usia pasien dan
komorbiditas, dan urolog dan preferensi pasien. Kualitas hidup pasien, termasuk
fungsi seksual, juga memainkan

peran penting dalam proses pengambilan

45
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

keputusan. Pria mungkin masih tertarik pada seks dan erotisme baik sampai usia
tua. Cara tercepat dan paling praktis cara untuk mengevaluasi disfungsi ereksi
dalam onkologi klinik adalah dengan menggunakan kuesioner.
The National Institutes of Health (NIH) mendefinisikan impotensi sebagai
ketidakmampuan yang konsisten untuk mencapai dan mempertahankan penis
yang

ereksi yang cukup untuk memungkinkan hubungan seksual yang

memuaskan. Secara umum, banyak komorbiditas yang berdampak pada fungsi


ereksi. Sehubungan dengan kanker, stadium klinis, kelas, dan lokasi dari tumor
kanker

merupakan

faktor

penting

dalam

memprediksi kemungkinan

mengembangkan disfungsi ereksi pasca operasi. Setelah bilateral saraf-sparing


prostatectomy, respon ereksi mungkin terganggu karena trauma neurovaskular
yang bundel, yang mengakibatkan hilangnya koneksi jaringan saraf yang normal
ke badan penis. Kebocoran vena mungkin menjadi penyebab patofisiologis lain
pascaoperasi disfungsi ereksi.
Keganasan hematologi seperti leukemia dan limfoma mempengaruhi
sebagian besar pemuda dewasa,dimana memang orang tersebut sering merasa
sehat pada saat penyakit ini ditemukan. Terapi penggantian androgen sangat
penting untuk meningkatkan kualitas kehidupan seks pada kebanyakan pasien
setelah melakukan pengobatan untuk melawan keganasan hematologi.
Karsinoma penis adalah keganasan yang jarang terjadi , terdiri dari kurang
dari 1 % dari semua kanker laki- laki di negara- negara Barat. Pengobatan
konvensional untuk kanker ini adalah secara parsial atau total dalam melakukan
amputansi penis atau radiasi . Terapi radiasi memberikan hasil yang baik dalam
infiltrasi tumor , meskipun sering mengakibatkan disfungsi psikoseksual.
Sebagian besar pasien dengan karsinoma penis masih bisa menikmati kehidupan
seksual jika melakukan perawatan laser.
Perawatan yang optimal untuk pasien dengan kanker kandung kemih
adalah secara invasif kistektomi radikal atau radioterapi . Pilihan tergantung pada
usia pasien, kondisi , dan komorbiditas. Meskipun pendapat umum adalah bahwa

46
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kelangsungan hidup kistektomi lebih besar daripada radioterapi, namun idak ada
percobaan acak yang telah dilakukan untuk mengkonfirmasi pendapat ini .
Pada tahun 1992 , jumlah eksisi mesorectal ( TME ) diperkenalkan untuk
pengobatan kanker rektum , prosedur yang melindungi saraf otonom. Terapi
radiasi merupakan bagian penting dari multimodality pada pengobatan karsinoma
rektum stadium lanjut. Meskipun pengobatan multimodality menghasilkan hasil
yang lebih baik , namun juga memiliki efek samping yang banyak.
Tumor sel germinal testis relatif langka dan memperhitungkan sekitar 1 %
dari semua kanker laki- laki , meskipun kejadian yang dilaporkan meningkat
selama 2 dekade terakhir. Data penelitian terbatas pada fungsi seksual korban
dalam jangka panjang, testis seminoma diobati dengan orchiectomy dan
radioterapi . Setelah radioterapi , penurunan fungsi seksual telah dilaporkan antara
1 % dan 25 % dari pasien yang diobati pada penderita kanker testis.
Kanker ginekologi adalah kanker wanita ketiga yang paling umum .
Disfungsi seksual setelah pengobatan kanker serviks telah digamba rkan dalam
beberapa penelitian , meskipun perbandingan di studi ini yang sulit karena metode
yang berbeda yang digunakan untuk menilai , menganalisis , dan melaporkan
fungsi seksual serta karena populasi pasien yang heterogen( diagnosa yang
berbeda , tahapan , dan pengobatan modalitas ). Dalam perbandingan pengobatan
modalitas retrospektif 5 sampai 7 tahun setelah pengobatan awal , penderita
kanker serviks yang diobati dengan radioterapi melaporkan keberfungsian seksual
yang buruk dibandingkan pasien yang diobati dengan operasi . Hasrat seksual
tidak berbeda di seluruh kelompok , tetapi perempuan memiliki lebih banyak
kesulitan iradiasi menjadi terangsang secara seksual , mencapai pelumasan vagina
,mencapai orgasme , dan mencapai kepuasan seksual .
Kanker payudara adalah kanker paling umum pada wanita saat ini .
diagnosis dan pengobatan selanjutnya kanker payudara sangat berdampak pada
fungsi psikoseksual dan keintiman dalam hubungan seksual. Ganz , Desmond ,
Meyerowitz , dan Wyatt ( 1998) melakukan salah satu studi yang paling ekstensif
fungsi seksual pada penderita kanker payudara. Satu sampai 5 tahun setelah

47
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

diagnosis , sekitar 70 % dari wanita , payudara mereka dapat menjadi lebih kecil ,
menyakitkan , dan fibrosis. Sekitar setengah dari wanita tersebut kurang tertarik
pada seks dan sekitar 30 % dari wanita yang diobati melaporkan adanya
penurunan dalam aktivitas seksual mereka .
Konseling seksual harus rutin disediakan dalam klinik onkologi, misalnya
dengan dokter atau perawat spesialis onkologi untuk menilai kualitas hidup ,
termasuk seksualitas. Pasien harus diberikan informasi tentang dampak
pengobatan kanker pada seksualitas. Konseling tentang keselamatan dan faktorfaktor risiko yang berhubungan dengan aktivitas seksual selama terapi radiasi
adalah penting.
Pada pasien dengan cedera tulang belakang (Spinal Cord Injury),
hubungan antara tingkat yang lebih tinggi dan lebih rendah dari jalur saraf
terganggu dan fungsi dihentikan. Fungsi seksual sebagian ditentukan oleh kontrol
sukarela dari otak dan sebagian oleh refleks di bawah kendali dua pusat di
sumsum tulang belakang. Aspek pengobatan relevan untuk pasien adalah dengan
ED , PDE - 5 inhibitor , perangkat vakum , injeksi intrakavernosa , dan vibrator.
Jika ini gagal , elektro - stimulasi rektal dapat dicoba , tetapi pengobatan ini
biasanya dilakukan dalam pengaturan perawatan tersier.
Spina bifida adalah cacat tabung saraf dan sumsum tulang belakang yang
disebabkan dengan penutupan lengkap dari tabung saraf selama pembentukan
intrauterin ( janin ). Penyakit ini disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya
faktor keturunan, kekurangan asam folat , dan obat antiepilepsi selama awal
kehidupan intrauterine. Berkurangnya kontrol atas kandung kemih dan usus , dan
berkurangnya fungsi otot dapat mempengaruhi respon seksual.
Asal usul hasrat seksual dan fantasi seksual terletak dalam otak. Karena
otak berfungsi sebagai asal , pusat kontrol , dan terminus fungsi seksual ,
kerusakan ke otak memiliki dampak yang besar pada seksualitas. Pada stroke (
CVA ) , kerusakan otak disebabkan oleh kurangnya darah mengalir ke otak dan
kekurangan oksigen dalam sel , sehingga menyebabkan kerusakan jaringan otak
dan hilangnya fungsi- fungsi vital. Biasanya setelah stroke, semua ekspresi seksual

48
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

berkurang baik bagi pasien dan pasangan. Hasrat seksual , hubungan seksual ,
ereksi , pelumasan , orgasme , dan kepuasan seksual semua mengalami
penurunan. Stroke secara teratur menyebabkan ejakulasi dini , mungkin sebagai
hasil dari berkurangnya kontrol atas respon seksual. Pengobatan yang relevan
untuk pasien adalah tergantung pada situasi vaskular dan PDE - 5 inhibitor (
misalnya , sildenafil ). Biasanya, bagaimanapun , mereka tidak diresepkan sampai
setidaknya 6 bulan setelah acara tersebut . Ketika ejakulasi dini disebabkan oleh
stroke , SSRI dapat dipertimbangkan.
Trauma atau cedera otak diperoleh ( TBI ) adalah hasil dari kerusakan
jaringan otak non-stroke. Biasanya disebabkan oleh jatuh , kecelakaan lalu lintas,
atau kekerasan. Bagi mereka yang telah memiliki pengalaman seksual, TBI dapat
mengubah fungsi seksual dalam tiga cara yang berbeda : penurunan hasrat seksual
, pengembangan disfungsi seksual , atau ekspresi perilaku seksual menyimpang.
Strategi pengobatan yang digunakan adalah dengan menggunakan impuls untuk
mengurangi beberapa sifat SSRI . Aloni dan Katz ( 2003 ) telah mengembangkan
program pengobatan yang luas untuk kesulitan seksual setelah TBI yang meliputi
terapi pengganti sebagai bagian dari intervensi program untuk korban TBI
tunggal.
Cerebral palsy ( CP ) mengacu pada sekelompok gangguan neurologis
muncul pada masa bayi atau anak usia dini yang mempengaruhi secara permanen
gerakan tubuh dan koordinasi otot tetapi tidak memperburuk dari waktu ke waktu.
Gejala yang paling umum adalah kurangnya koordinasi otot ketika mencoba untuk
menggunakannya ( ataxia ) ; otot kaku dan berlebihan refleks ( spastisitas ). CP
dapat dikombinasikan dengan gangguan lain (dari pendengaran, penglihatan ,
epilepsi , dan kesulitan dengan berbicara , makan , dan minum ). Anak-anak
penderita CP tidak merasakan ketertarikan yang cukup , tetapi mengalami
kesulitan ketika datang saatnya untuk mencari pasangan. Pasien CP memiliki
lebih sedikit pengalaman dengan semua tingkat kontak seksual mulai dari
berciuman sampai pada melakukan hubungan intim. Beberapa pasien CP
memerlukan obat-obatan antikolinergik sebelum melakukan aktivitas seksual
ketika inkontinensia urin saat berhubungan seks mengalami komplikasi.

49
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Multiple sclerosis ( MS ) menghancurkan saraf-saraf sistem pusat,baik


pada sumsum tulang belakang maupun pada otak. Penyebab penyakit ini tidak
diketahui , dan itu tidak akan dapat dicegah atau disembuhkan , tetapi penyakit ini
tidak fatal. Lebih dari 70 % pasien mengalami disfungsi seksual. Perubahan dalam
fungsi seksual tampaknya terkait dengan disfungsi kandung kemih,selain itu pada
perempuan menyebabkan mereka kesulitan untuk orgasme. Untuk pasien MS ,
aktivitas seksual lebih baik dilakukan di lingkungan yang dingin karena
kehangatan akan justru memperburuk gejala. Untuk mengobati masalah ereksi ,
PDE - 5 inhibitor umumnya menghasilkan hasil yang positif.
Penyakit Parkinson ( PD ) adalah gangguan kronis dan progresif
dari sistem saraf pusat . Gejala yang paling terkenal adalah tremor ( gemetar ) ,
kekakuan otot ( kekakuan ) , dan gerakan melambat . Gejala lainnya adalah
inkontinensia urin , konstipasi , dan kulit berminyak. Bagi sebagian besar pasien
yang tidak diobati , tingkat dopamin rendah di otak yang disertai dengan hasrat
seksual yang rendah. Sebagian besar pasien PD dengan disfungsi ereksi dapat
dengan mudah diobati dengan PDE - 5 inhibitor , dengan manfaat tambahan
bahwa depresi kemungkinan mereda . Ejakulasi dini dapat diobati dengan anestesi
topikal.
Diabetes mellitus ( DM ) adalah sekelompok gangguan metabolisme yang
berbeda . Tanda utama adalah tingkat gula darah yang terlalu tinggi(
hiperglikemia ). Diabetes mellitus menyebabkan ereksi,kesulitan melakukan
pelumasan,serta kesulitan dalam mencapai orgasme.

50
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

WILDANA
MAHMUDA
(071114082)

51
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

REVIEW
Seksualitas sangat penting bagi sebagian besar orang, bahkan ketika mereka
dihadapkan dengan cacat yang signifikan karena mereka kondisi penyakit. Bagi
banyak profesional perawatan kesehatan, kompleksitas kondisi medis dan
dampaknya terhadap fungsi seksual cenderung tidak jelas dan tidak dihargai.
Selain itu, sulit untuk memulai pembicaraan bagi banyak profesional medisdengan
topik perawatan seksual, padahal sebenarnabila topik seksualitas dimasukkan ke
dalam diskusi dan pengobatan penyakit dengan pasien, hubungan kerja antara
penyedia layanan kesehatan dan pasien biasanya sangat meningkat. Pasien
merasakan profesional medis sebagai memiliki perhatian yang lebih besar dan
kehangatan. Empati tersebut dibenarkan terhadap mereka yang sedang mengalami
penderitaan atau kehidupan perubahan yang signifikan ka rena penyakit atau
kondisi mereka.Konseling seksual harus rutin disediakan dalam klinik onkologi,
misalnya, dengan memiliki dokter atau perawat spesialis onkologi untuk menilai
kualitas hidup, termasuk seksualitas. Pasien harus diberikan informasi tentang
dampak pengobatan kanker pada seksualitas. Pasien dan pasangannya sering
kurang informasi tentang fisiologi seksual dan anatomi dan mungkin perlu untuk
diberi konseling tentang efek kanker dan pengobatan khusus mereka pada respon
seksual, misalnya, mengenai efek radioterapi PCa pada ejakulasi.
Komunikasi seksual yang terbuka antara pasangan harus didorong. Seringkali
pasangan tidak membahas isu- isu tentang seksualitas mereka selama bertahuntahun, namun pengenalan perubahan dalam kehidupan seks mengharuskan
komunikasi tentang masalah tersebut. Perubahan fungsi seksual yang terjadi
setelah pengobatan kanker dapat mengganggu hubungan seksual dan mungkin
memerlukan adaptasi dengan situasi baru, misalnya, dalam kasus orgasme yang
menyakitkan setelahterapi braki
Ekspresi seksual memiliki beberapa manfaat kesehatan tambahan. Kehidupan seks
yang sehat dapat menurunkan ketegangan otot dan emosional, meningkatkan
ambang nyeri pada wanita, mengurangi stres fisik, meningkatkan tidur, dan
mengurangi tekanan emosional dalam hubungan (Gianotten, Whipple, & Owens,
2007). Selain itu, seks mungkin digunakan untuk menghibur, untuk mendapatkan

52
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

penegasan sebagai pria atau wanita, dan untuk mengatasi emosi yang luar biasa.
Jadi seksualitas pada pasien dengan penyakit kronis atau cacat fisik layak
dipertimbangkan.
Sebagian besar penelitian di bidang perkembangan seksual difokuskan pada
penentuan jalur seks. Banyak gen yang belum ditemukan berfungsi untuk
pengembangan yang tepat pada testis. Selain itu, sangat sedikit yang diketahui
tentang gen yang terlibat dalam pembangunanovarium.Sebagian besar gen yang
terlibat dalam diferensiasi seksual berbeda dengan penentuan jenis kelamin. Gen
yang

terlibat

dalam diferensiasi

seksual

mencakup

semua

gen

yang

mengkodeenzim untuk biosintesis testosteron, pengkodean gen reseptor androgen,


dan gen yang mengkode MIS dan reseptornya. Mutasi pada semua gen ini telah
diidentifikasi dan dikenal untuk menghasilkan pseudohermafroditisme,kondisi
yang ditandai oleh gonad biasanya dikembangkan dan diferensias i abnormal
internal danatau eksternal genitalia. Istilah historis Pseudohermafroditisme datang
dari fakta bahwa pasien yang terkena biasanya memiliki ambigu genitalia, seperti
yang terjadi di hermaphroditism, tetapi memiliki hanya satu jenis gonad, testis
atau ovarium. Hermafrodit sejati, Sebaliknya, masih mendapatkan simultan testis
dan jaringan ovarium. Istilah- istilah ini telah digantikan dengan 46, XX DSD
untuk

pseudohermafroditisme

perempuan

dan

46,

XY

DSD

untuk

pseudohermafroditismelaki- laki.

53
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

EVODIE
YANUAR
PRASETYA
(071114059)

54
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Gangguan identitas gender pada anak-anak dan remaja yang langka dan terlihat
kompleks. Mereka sering dikaitkan dengan emosi dan kesulitan sikap.Intense
distress sering dialami, terutama pada gangguan identitas remaja.Gender dapat
dilihat berbagai negara dimana dalam proses perkembangan psikoseksual orang
muda, ada sebuah organisasi identitas gender atipikal. Orang muda mengalami
seks fenotipik mereka sebagai rasa nya sendiri beridentitas.keadaan gender ini
yang merupakan anak laki- laki biasa, ditandai dengan:
Sebuah keinginan untuk menjadi jenis kelamin yang lain
pergantian gender
Bermain

dengan

permainan,

mainan

dan

benda-benda

biasanya

berhubungan dengan jenis kelamin yang lain dan menghindari bermain


biasanya terkait dengan seks mereka
Preferensi untuk teman bermain atau teman seks dengan yang
mengatasnamakan anak
penolakan karakteristik seksual tubuh dan fungsi

Penting untuk mempertimbangkan negara- negara ini berbeda dari yang terlihat
pada orang dewasa karena:.
proses perkembangan yang terlibat (fisik, psikologis dan seksual)
Ada fluiditas yang lebih besar dan variabilitas dalam hasil, dengan hanya
kecil sebagianmenjadi transeksual atau waria, sebagian besar anak-anak
yang terkena dampak akhirnya berkembang orientasi homoseksual dan
beberapa orientasi heteroseksual tanpa kekedian atau transseksualisme.

Demikian

pula,

pra-pubertas

dan

pasca-pubertas

kelompok

harus

differentiated.There adalah fluiditas yang lebih besar dan kemungkinan perubahan


dalam former.Phenomenologically ada perbedaan kualitatif antara cara seperti
anak-anak dan orang muda menyajikan keadaan mereka dari presentasi yang
55
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

melibatkan delusi atau gejala psikotik lainnya. Keyakinan delusi tentang tubuh
seksual atau jenis kelamin dapat terjadi dalam kondisi psikotik tetapi mereka
dapat dibedakan dari fenomena gangguan identitas gender sebagaimana dimaksud
dalam paper.There ini adalah isu- isu dari nosology karena sistem klasifikasi saat
ini tampaknya menunjukkan bahwa gangguan identitas gender pada anak usia
setara dengan mereka di masa dewasa dan bahwa satu pasti akan mengarah ke
yang lain. Ini tidak terjadi.

Dalam semua hal di atas, intervensi terapi sedini mungkin dalam kehidupan anak
diindikasikan dan pendekatan optimis untuk meningkatkan kehidupan anak dan,
dalam beberapa kasus, mengubah sekunder pengembangan identitas gender. Peran
anak dan layanan kesehatan mental remaja mungkin tiga kali lipat:
penilaian langsung dan pengobatan dari masalah kesehatan mental anak /
remajaICD-.
Dimana anak-anak atau remaja memenuhi kriteria gangguan identitas
gender dalam DSM-IV atau 10, harus ada rujukan untuk penilaian dan /
atau perawatan di layanan spesialis identitas multi-disiplin jender yang
mencakup

masukan dari anak dan profesional kesehatan mental

remajafisik.
Penyediaan

pengaturan

konsultasi

penghubung

dengan

ahli

endokrinologi pediatrik untuk tujuan penilaian , pendidikan about5


masalah pertumbuhan dan endokrinologis dan keterlibatan dalam setiap
keputusan tentang intervensi fisik.
Fisik Intervensi
ini harus ditangani dalam konteks perkembangan remaja. Masalah identitas dan
keyakinan pada remaja sangat kompleks. Mereka mungkin menjadi dipegang
teguh dan kuat diekspresikan. Hal ini dapat memberikan kesan palsu
ireversibilitas; lebih fluiditas mungkin kembali lagi pada tahap berikutnya. Untuk
alasan ini, yaitu kemungkinan perubahan hasil, dan karena efek dari perawatan
fisik dan hormonal awal tidak diketahui, intervensi fisik harus ditunda selama itu
secara klinis appropriate.Before intervensi fisik dianggap, eksplorasi yang luas
dari isu- isu hubungannya dengan aspek psikologis, keluarga dan jaringan sosial
56
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

harus undertaken.Pressure untuk intervensi fisik karena tingkat seorang remaja


tertekan bisa menjadi besar dan dalam keadaan seperti itu, rujukan ke seorang
anak dan layanan multi-disiplin spesialis remaja harus dipertimbangkan. Agar
remaja dan mereka dengan tanggung jawab orang tua untuk membuat keputusan
dengan benar, dianjurkan bahwa mereka memiliki pengalaman sendiri di negara
pasca-pubertas seks biologis mereka. Dimana, untuk alasan klinis, dianggap
kepentingan pasien untuk melakukan intervensi sebelum ini, ini harus dikelola
dalam layanan spesialis dengan saran endokrinologis anak dan lebih dari satu
opinion.Broadly kejiwaan, intervensi fisik jatuh ke dalam tiga kelompok yang
dapat dianggap sebagai tahap:

A.

Intervensi yang sepenuhnya reversibel - ini termasuk blocker hipotalamus

yang berakibat pada penekanan estrogen atau produksi testosteron. Mereka dapat
menekan beberapa aspek karakteristik seksual sekunder-.
B.

Intervensi yang sebagian reversibel Ini termasuk intervensi hormonal

yang masculinize atau feminise tubuh. Pembalikan mungkin melibatkan intervensi


bedah-.
C.

Intervensi yang ireversibel Ini adalah prosedur bedahseorang.

Keputusan untuk pindah ke intervensi fisik harus dilakukan, bila memungkinkan,


dalam konteks layanan multi-disiplin spesialis termasuk psikiater anak dan
remaja, anak

endokrinologi dan anak lain dan kesehatan mental remaja

professionals.The dipentaskan proses direkomendasikan di sini dianggap aman


karena menjaga opsi terbuka melalui dua tahap pertama. (Sebuah minoritas kecil
pasien akhirnya datang untuk menyesal pergantian kelamin.) Pindah dari satu
tahap ke tahap lainnya seharusnya tidak terjadi sampai telah ada waktu yang
cukup bagi orang muda penuh untuk mengasimilasi efek intervensi to date.
Intervensi yang ireversibel (prosedur bedah) tidak boleh dilakukan sebelum
dewasa pada usia 18. Sebagai dewasa tercapai, setiap rujukan pada harus ke
layanan spesialis identitas gender dewasa. Setiap intervensi bedah tidak boleh
dilakukan sebelum dewasa, atau sebelum pengalaman kehidupan nyata bagi orang
muda hidup dalam peran gender dari jenis kelamin yang mereka mengidentifikasi

57
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

setidaknya dua tahun. Ambang 18 harus dilihat sebagai kriteria kelayakan dan
bukan merupakan indikator dalam dirinya sendiri untuk intervensi lebih aktif
sebagai kebutuhan banyak orang dewasa juga dapat terbaik bertemu dengan hatihati, berkembang pendekatan.

OKTAVIA
YUSVITA
RINI
(071114062)
58
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Transseksualisme untuk menggambarkan orang-orang yang diinginkan untuk


hidup sebagai anggota sebaliknya seks dan menjalani hormonal dan bedah ganti
kelamin. Identitas gender inti terjadi pada usia 18 sampai 30 bulan yakni
menunjukkan siapa dirinya, perempuan, laki- laki atau berjenis kelamin ganda.
Sindrom disforia gender adalah istilah yang menunjuk pada seseorang yang
mengganti gender mereka.
Gangguan identitas gender pertama kali didiagnosis oleh Asosiasi Psiaktri
Amerika. Gangguan identitas gender remaja atau dewasa jenis nontransseksual
(GIDAANT), berlaku untuk orang-orang yang bertemu sebagian besar kriteria
untuk transseksualisme tetapi yang tidak memiliki gigih ingin memperoleh
karakteristik anatomi sebaliknya seks;dan gangguan identitas gender tidak
disebutkan secara spesifik (GID-NOS), tanpa kriteria tertentu. GID menerapkan
pengobatan mengobati masalah identitas gender yaitu penyimpangan gender.
Istilah wanita berjenggot menunjuk pada penyimpangan transvestik. Istilah
transgender dan transgenderisme berguna untuk merujuk untuk orang-orang yang
menampilkan berbagai tingkat identitas lintas gender atau perilaku tapi siapa yang
mungkin atau mungkin tidak memenuhi kriteria diagnostik untuk gangguan
identitas gender atau fetisisme transvestik. fetisisme transvestik ditunjukkan o leh
adanya seseorang yang menggunakan pakain lawan jenis dan menggunakan
hormone kewanitaan untuk menunjukkan hasrat seks.
Gangguan Identitas Gender dalam Dewasa ( GID ; 302.85 )
A. Sebuah identifikasi lintas gender yang kuat dan gigih (bukan hanya inginka n
untuk setiap keuntungan budaya dirasakan sebagai jenis kelamin yang berbeda.
B. Ketidaknyamanan terus- menerus dengan seks atau rasa ketidaksesuaian peran
gender seks.

59
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

D. Gangguan tersebut menyebabkan kesulitan klinis signifikan atau gangguan


dalam bidang sosial, pekerjaan, atau fungsi penting
Kategori ini termasuk untuk gangguan koding di identitas gender yang tidak
terklasifikasikan sebagai kekacauan Identitas Gender tertentu. Contoh termasuk
1. Kondisi interseks (misalnya, sindrom insensitivitas androgen parsial atau
hyperplasia adrenal kongenital) dan menyertai disforia gender
2. Sementara, perilaku berpakaian menyimpang yang terkait dengan stres
3. Keasyikan sementara dengan pengebirian atau penektomi tanpa keinginan
untuk memperoleh karakteristik seks dari jenis kelamin lainnya
Tipologi transeksual menurut Asosiasi Psikiatri Amerika :
Dua fitur utama menjelaskan banyak perbedaan di antara orang dewasa yang
mencari ganti kelamin yaitu seks anatomi dan orientasi seksual
Tabel 14.3 Subtipe Transeksual

Pria-wanita

Homoseksual

Nonhomosexual

Khusus tertarik pada pria

Mungkin

Terang-terangan

wanita, wanita

feminin

tertarik

pada

selama masa kanak-kanak

dan laki- laki, atau tidak

Dinilai sebagai lebih feminin

jenis kelamin apapun

oleh pengamat

Tidak

Tidak

terangsang

secara

seksual oleh crossdressing

feminin selama
masa kanak-kanak

Biasanya transisi berusia 20- Dinilai


an

terang-terangan

sebagai

kurang

feminin oleh pengamat


Terangsang

oleh

cross-

dressing
saat ini atau di masa lalu
Biasanya transisi di usia

60
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

30-an atau lambat


Wanita-pria

Hampir

secara

eksklusif Mungkin terutama tertarik

tertarik

pada pria

wanita

atau perempuan dan laki-

Terang-terangan

maskulin

selama masa kanak-kanak

laki
Biasanya kurang terang-

Sikap seksual lebih khas laki- terangan maskulin selama


laki

masa kanak-kanak

Keinginan yang lebih besar

Sikap seksual kurang khas

untuk phalloplasty

laki- laki

Komorbiditas

psikopatologi Kurang keinginan untuk

Kurang

phalloplasty

Biasanya transisi berusia 20- Psikopatologi


an

lebih

komorbiditas
Biasanya transisi berusia
20-an

United Kingdom (Blanchard & Sheridan, 1992; Lawrence, 2003; Levine, 1993;
Muirhead-Allwood, Royle, & Young, 1999)
Nonhomoseksual Transeksual MtF
Waria tidak tertarik pada seks laki- laki, perempuan atau jenis kelamin ganda
(bukan mitra seksual) tetapi lebih tertarik pada seksual. Mereka juga tertarik
secara seksual, namun untuk pikiran atau citra diri mereka sebagai perempuan,
minat seksual parapilik disebut autogynephilia. Transeksuali MtF tidak secara
terang-terangan ketika anak-anak menunjukkan feminin nya tetapi lebih terlihat
ketika dewasa. Biasanya, mereka baru menunjukkan pada usia 8 tahun dan
adapula ketika mereka dewasa.
Homoseksual Transeksual FtM
Perilaku homoseksual mereka tunjukkan secara terang-terangan dari sejak kecil.
Perilaku yang menunjukkan sifat maskulin atau berkepribadian seperti laki- laki.

61
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Nonhomoseksual Transeksual FtM


Waria FtM lebih menunjukkan maskulin nya daripada feminin nya. Fisik
menunjukkan wanita namun, mereka menunjukkan bahwa dia "tomboy". Dan
cenderung melaporkan teman-temannya daripada dirinya sendiri.
Kemiripan antara Subtipe FtM
Homoseksual dan transeksual nonhomoseksual FtM, mereka mengungkapkan
identitas dirinya pada usia yang sama.
Penerimaan Natal Kelamin
Menurut Dokter, natal kelamin juga termasuk disforia gender. Seseorang
melakukan pengobatan atas dirinya itu bisa dilakukan setelah dia menyelesaikan
urusan keluarganya. Seseorang memutuskan untuk melakukan pergantian jenis
kelamin tidak seumur hidupnya.
Perilaku Lintas Jenis Kelamin Paruh Waktu
Beberapa orang dengan GID memilih untuk hidup paruh waktu sebagai anggota
natal gender dan paruh waktu sebagai anggota penyukai jenis kelamin mereka.
Mereka menggunakan hormon maskulin dan hormon feminin.
Lintas Hidup dan penugasan Seks Penuh Waktu
Seseorang yang memutuskan dirinya melakukan penugasan seksual secara penuh
waktu tidak menggunakan terapi hormon lintas gender. Dan sebagian orang
menggunakan terapi hormon lintas gender namun tidak berperan sebagai lawan
jenis tetapi sebagai androgini, gender ambigu, atau tampak orang transgender.
Penyalahgunaan Zat
MtF Wanita didiagnosis mengalami penyalahgunaan zat yakni sebesar 62%.
Bunuh Diri dan Self-Harm
Van Kesteren, Asscheman, Megens, dan Gooren (1997) menemukan itu, di
Belanda, 13 (1,6%) dari 816 transeksual MtF.

62
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kekerasan
Orang dengan gangguan identitas gender mungkin pada peningkatan risiko untuk
penyerangan, kekerasan seksual, dan pemerkosaan.
Infeksi Seksual Menular
Transgender MtF di Amerika Serikat, banyak yang mungkin akan memenuhi
kriteria diagnostik untuk gangguan identitas jenis kelamin dan berpotensi terkena
HIV.
Diagnosis dan Penilaian Gangguan Identitas Gender
Berdasarkan table diagnosis dan penilain terkait pada (a) menentukan kehadiran
atau tidak adanya gangguan identitas gender, termasuk mengesampingkan
kemungkinan diagnostik alternatif; (b) menilai sifat dan intensitas dari gangguan
identitas gender, jika ada; dan (c) mengevaluasi kondisi komorbiditas.

Gangguan Identitas
Melalui proses evaluasi awal dan diagnosis, psikoterapi, evaluasi untuk terapi
hormon, terapi hormon, pengalaman kehidupan nyata, evaluasi untuk operasi
ganti kelamin dan operasi jenis kelamin.
Disforia gender melibatkan dengan tubuh bergender karakteristik, seksualitas,
atau peran gender seks seseorang penugasan.
Pengobatan
Kesehatan transgender merumuskan dan mempromosikan standar perawatan,
diperbarui secara teratur, untuk pengobatan jenis kelamin gangguan identitas. tiga
modalitas pengobatan utama : (1) terapi hormon seks menyimpang, (2) penuh
waktu, pengalaman kehidupan nyata dalam jenis kelamin yang diinginkan peran,
dan (3) SRS, sebuah istilah yang biasanya mengacu khusus untuk feminisasi atau
masculinizing genitoplasty.

63
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Psikoterapi untuk Gangguan Identitas Gender


Individu dan kelompok psikoterapi dapat bermanfaat bagi orang-orang dengan
GID. Psikoterapi diharapkan dapat memberikan dukungan bagi penderita karena
penolakan dan rasa malu. Individu dan kelompok juga mengalami hal yang sama.
Terapi Hormon
Pengguna terapi hormon, merasa lebih seperti anggota seksual mereka dengan
merangsang perkembangan karakteristik seks sekunder disukai dan menekan
karakteristik seks sekunder seks kelahiran. Terapi hormon, harus dilihat
berdasarkan kesehatan mental dan pengalaman.
Terapi Hormon Feminisasi
Estrogen adalah obat utama yang digunakan dalam terapi hormon feminisasi
untuk transeksual MtF. Penggunaan terapi hormon ini menunjang faktor
kefemininan seseorang. sekelompok transeksual MtF mengambil feminisasi
hormon ditampilkan penyesuaian psikologis yang lebih baik dari kelompok
sebanding tidak menggunakan hormon.
Terapi Hormon Maskulinisasi
Testosteron adalah satu-satunya obat

yang biasanya

diresepkan

untuk

menginduksi maskulinisasi di transeksual FtM. Pengguna terapi hormon ini


menggunakannya untuk mengubah perubahan fisik mereka, meningkatkan
mortalitas. Pengobatan testosteron memberikan perubahan dalam ovarium mirip
dengan yang ditemukan pada sindrom ovarium polikistik.
Pengalaman Nyata Hidup di Peran Gender yang Dipilih
Kenyataan hidup nyata yang sukses membuat adanya peningkatan fungsi sosial
dan psikologis.
OPERASI
Ketika dilakukan oleh ahli bedah yang berpengalaman, ia menghasilkan kosmetik
yang baik dan fungsional hasil dan hasil subjektif yang menguntungkan.

64
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

MUHAMMAD
ALHADA
FUADILLAH
HABIB
(071114030)
65
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

PARAFILIA
PERILAKU SEKSUAL TIDAK NORMAL

Parafilia

adalah

istilah

yang

digunakan

untuk

menggambarkan

penyimpang seksual. Parafilia merupakan permasalahan menyangkut kontrol


terhadap impuls, baik secara langsung dan intens terhadap fantasi seksual,
mendesak, dan perilaku yang melibat objek, aktivitas dan situasi tertentu yang
tidak lazim. Objek, aktivitas dan situasi merupakan suatu kebutuhan bagi individu
sebagai pemenuhan kebutuhan seksualnya.
Penyimpangan seksual berdasarkan Diagnostic and Statistical Manual of
Mental Disorders (DSM) adalah dorongan seksual secara berulang- ulang,
dorongan seks yang mendesak, atau perilaku yang melibatkan; 1) objek bukan
manusia, 2) menimbulkan penderitaan dan nyeri pada seseorang atau
pasangannya, atau 3) anak-anak atau orang-orang yang tidak menginginkannya.
Gangguan ini setidaknya lebih atau sekurang-kurangnya 6 bulan.
Parafilia merupakan penyimpang seksual, dimana individu melakukan
aktivitas seksual yang tidak biasa dilakukan oleh orang-orang pada umumnya,
melanggar batas norma- norma sosial yang berlaku dalam masyarakat.
Parafilia berasal dari bahasa Yunani, para yang berarti lebih dan
philia yang berarti teman, atau bersenang-senang. Parafilia merupakan
gangguan mental merujuk pada dorongan seksual, atau respon seksual terhadap
objek atau situasi yang tidak sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku dalam
masyarakat.
Istilah parafilia pertama sekali disebutkan oleh seorang psikoterapis
bernama Wilhelm Stekel dalam bukunya yang berjudul Sexual Aberrations pada
tahun 1925. Pemakaian istilah itu tidak begitu menyebar hingga tahun 1950an dan
ketika DSM (1980an) menggunakan istilah tersebut barulah istilah tersebut
menjadi sering digunakan dibeberapa media.

66
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Jenis parafilia
302 .4 Eksibisionisme
302 .81 Fetishisme
302 .89 Frotteurism
302 .2 Pedofillia
302 .83 Masokisme seksual
302 .84 Sadisme seksualisme
302 .3 Fetishisme transvestik
302 .82 Veyourisme
302 .9 Parafilia YTT
a. Eksibisionisme: Pelaku ekshibisionisme akan memperoleh kepuasan
seksualnya dengan memperlihatkan alat kelamin mereka kepada orang
lain yang sesuai dengan kehendaknya. Bila korban terkejut, jijik dan
menjerit ketakutan, ia akan semakin terangsang. Kondisi seperti ini
sebagian besar pelakunya adalah pria, modusnya dengan memperlihatkan
alat kelaminnya yang bisa dilanjutkan
ejakulasi.

Bisa juga pelaku

tanpa

dengan

rasa

malu

masturbasi

hingga

menunjukkan

alat

kelaminnya kepada orang lain sekedar untuk menunjukkannya dengan


rasa bangga.
b. Fetishism: merupakan ekspresi seksual seseorang di mana subyek sangat
memuja atau menyukai sesuatu hal yang di luar normal dari lawan
jenisnya. Benda tersebut bisa berupa benda mati yang dimiliki lawan jenis
yang disukainya atau bagian tubuh dari lawan jenisnya. Contohnya, celana
dalam lawan jenisnya yang digunakan untuk masturbasi atau menyukai
bagian kaki dari lawan jenis. Individu ini mampu ereksi dan bahkan
ejakulasi walau tidak disentuh sedikitpun selama benda yang menjadi
arousal (pemicu hasrat) muncul di hadapannya.
c. Froteurisme: suatu bentuk parafilia di mana seorang individu laki- laki
mendapatkan kepuasan seksual dengan cara

menggesekkan atau

menggosokkan alat kelaminnya ke tubuh perempuan di tempat publik atau


umum.

67
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

d. Pedophilia: merupakan orang yang senang berhubungan dengan anak-anak


di mana anak tersebut masih belum mencapai masa puber dan perbedaan
umur anak minimal 5 tahun dengan pelaku.
e. Sadism & Masochism: merupakan ekspresi seksual yang bisa dikatakan
saling melengkapi. Individu yang cenderung ekspresi seksualnya untuk
mendapatkan arousal dengan cara menyakiti pasangannya ataupun
menyiksa pasangannya selama hubungan intim, dapat dikatakan ia
merupakan seorang sadistic. Sedangkan, individu yang mendapat arousal
dari perasaan disiksa atau disakiti oleh pasangannya merupakan seorang
masochist.
f.

Voyeurisme: istilah voyeurisme disebut juga scoptophilia berasal dari


bahasa Prancis
kelainan

ini

yakni vayeur

akan

yang artinya

memperoleh

kepuasan

mengintip. Pengidap
seksual

dengan

cara

mengintip atau melihat orang lain yang sedang telanjang, mandi atau
bahkan

berhubungan

seksual.

Setelah

melakukan

kegiatan

mengintipnya, penderita tidak melakukan tindakan lebih lanjut terhadap


korban yang diintip. Pelaku hanya mengintip atau melihat, tidak lebih.
Ejakuasinya dilakukan dengan cara bermasturbasi setelah atau selama
mengintip atau melihat korbannya.

Dengan kata

lain, kegiatan

mengintip atau melihat tadi merupakan rangsangan seksual bagi


penderita untuk memperoleh kepuasan seksual, atau seringkali, cukup
dengan mengintip saja dia sudah puas secara seksual.
g. Incest: hubungan seks yang dilakukan dengan sesama anggota keluarga
sendiri non suami istri, seperti antara ayah dan anak perempuan, ibu
dengan anak laki- laki, saudara laki- laki dengan saudara perempuan
sekandung, kategori incest sendiri sebenarnya cukup luas, di beberapa
kebudayaan tertentu hubungan seksual yang dilakukan antara paman
dan keponakan atau sepupu atau bahkan galur seketurunan (family) dapat
dikategorikan sebagai perbuatan incest.
h. Nekrofilia: Bentuk parafilia dimana individu pelaku nekrofilia memiki
orientasi kepuasan seksual

melalui kontak

fisik

yang

bersifat

merangsang atau hubungan seksual dengan pasangan yang dipilih adalah

68
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

jenasah atau orang yang telah meninggal. Bisa dengan menggali kuburan,
membunuh terlebih dahulu, atau dibuat tidak berdaya dengan obat atau
bahan yang bisa membuat pingsan atau meninggal saat itu juga.
i.

Zoofilia adalah salah satu bentuk parafilia dimana terdapat orang


atau

individu

yang

terangsang

melihat

hewan dan selanjutnya

melakukan hubungan seks dengan hewan.


j.

Perilaku seksual kompulsif: adalah pengulangan tindakan erotik tanpa


kenikmatan. Kompulsi seksual ini bisa berupa telepon seks yang tanpa
akhir, one- night stand (affair singkat), atau masturbasi beberapa kali dalam
sehari, penderitanya seringkali mengaku merasa tidak terkendali
sebelum aktivitas dan merasa bersalah atau malu setelahnya. Apapun
kepuasan seksual yang didapatnya, tindakan tersebut adalah dangkal dan
hambar.
Inilah salah satu ekspresi seksual yang mungkin menjadi kontroversial di

kalangan masyarakat. Karena ekspresi seksual yang ditunjukkan masih sangatlah


sedikit dan bisa dikatakan aneh bagi sebagian orang. Namun terlepas dari itu
semua, selama ekspresi seksual yang dilakukan tidak mengganggu diri sendiri dan
orang lain, mungkin saja hal tersebut tidak akan menjadi suatu permasalahan yang
besar.
Sebagian besar parafilia mengidap pada pria lebih banyak dibandingkan
wanita (20:1). Parafilia erat kaitannya dengan perilaku agresivitas, perilaku
pendiam dan

kejahatan.

Beberapa

jenis

paraphila

seperti

pedophilia,

eksibisionisme, veyourisme, sadisme dan frotteurism digolongkan sebagai


kejahatan seksual (kriminalitas).

Gejala Umum
Perilaku-perilaku tersebut (berdasarkan kriteria DSM diatas) dapat berupa;

69
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

1. Objek bukan manusia seperti sepatu, baju dalam, bahan kulit atau karet,
binatang, parfum (aroma tertentu), air, cat dan sebagainya.
2. Menimbulkan penderitaan seperti perilaku mencekik, memukul, menyiksa,
tetesan lilin dan sebagainya. Perilaku tersebut bertujuan menyakiti
pasangannya sehingga individu mendapatkan kepuasan.
3. Anak-anak atau orang yang tidak menginginkan seperti anak-anak kecil,
orang yang tidak berdaya atau orang yang tidak mengetahui bahwa dirinya
sedang diintip dan sebagainya.
4. Aktivitas dan situasi seperti; bertingkah atau berperilaku menyerupai
profesi tertentu, memakai kostum seragam tertentu
Beberapa jenis parafilia dikategorikan sebagai kejahatan seksual. Beberapa
agama (terutama Islam) seks sangat dilarang, secara umumnya orang berpendapat
parafilia juga merupakan dosa.
Seiringan perkembangan psikologi, parafilia menjadi etiologi penting yang
masih terus dipelajari dampak-dampak parafilia yang mempengaruhi fungsi
pribadi individu terhadap fungsi dan situasi sosial. Beberapa jenis parafilia juga
kadang menjadi kontroversi dan perdebatan dalam suatu komunitas tertentu atau
masyarakat. Perbedaan pendapat berupa sebagai bentuk penyimpangan seksual
atau variasi seksual, atau menjadi hak-hak privasi individu dalam penyaluran
seksual. Contoh; perilaku homoseksual dan masturbasi.
Pada awalnya perilaku homoseksual tertera sebagai bagian dari parafilia
dalam DSM I dan II, namun pada DSM III dan IV homoseksua l sudah tidak ada
dalam terdaftar dan sudah tidak dianggap lagi sebagai bentuk penyimpangan
seksual.
Masturbasi merupakan hal yang paling sering menjadi pembicaraan,
beberapa penelitian menunjukkan bahwa mayoritas pria dan wanita pernah
melakukan masturbasi. Secara psikologis masturbasi memberi pengaruhi yang
tidak baik terhadap beberapa orang, masturbasi memberi pengaruh adiktif yang
berakibatkan pada gangguan seperti kesulitan berkonsentrasi, kompulsi, dan
perasaan bersalah (dosa).
70
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Hanya sembilan kategori parafilia yang disebutkan oleh DSM yakni;


eksibisionisme, fetishisme, frotteurism, pedofillia, masokisme seksual, sadisme
seksualisme, fetishisme transvestik, veyourisme dan yang terakhir digolongkan
parafilia yang tidak digolongkan, tidak terdefinisi, la innya. Jenis-jenis parafilia
lainnya kadang disebutkan oleh beberapa media dengan pengertian yang berbedabeda,

bahkan beberapa diantaranya sengaja diciptakan sebagai bentuk

pengungkapan media yang positif.


Mengenai jumlah jenis parafilia yang ada masih dalam perdebatan para
ahli, beberapa jenis parafilia diantaranya disebutkan dan disebarkan oleh pecandu
pornografi yang menyebutkan tingkah- lakunya sebagai bentuk lain dari parafilia.

Faktor Penyebab
Faktor penyebab langsung terbentuknya penyimpangan seksua l parafilia
tidak diketahui secara pasti, beberapa dugaan kemunculan gangguan ini;
1. Pengalaman pelecehan dan kekerasan seksual dimasa kanak-kanak
2. Keterdekatan dengan situasi atau objek tertentu secara berulang kali
dengan aktivitas seksual
3. Hambatan perkembangan dan kesulitan dalam menjalin hubungan dengan
beda jenis
4. Kecanduan pornografi,

beberapa tayangan

nyeleneh (aneh) akan

memberikan daya tarik seperti magnet yang dapat mempengaruhi


psikologis ketergantungan
5. Pengaruh dari pasangan seksual
6. Pelampiasan stress yang tidak tepat sehingga menimbulkan kebiasaan dan
pengulangan secara terus- menerus.
7. Rasa ingin mencoba yang diakibat penyampaian informasi atau persepsi
yang salah

71
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Pemaparan seks yang prematur atau traumatik, dalam bentuk penyiksaan


seksual (sexual abuse) pada masa anak-anak. Kira-kira 75 persen pria yang
diterapi di National Institute for Study, Prevention, and Treatment Sexual Trauma,
di Baltimore, adalah korban penyiksaan seksual pada masa anak-anaknya. Karena
alasan yang belum dimengerti, seorang anak perempuan yang mengalami
penyiksaan seksual lebih sering terinhibisi secara seksual, sedangkan anak lakilaki lebih sering mewujudkan perilaku parafilia.
Penekanan yang berlebihan terhadap keingintahuan alami tentang seks,
karena alasan religius atau alasan lain. Anak laki- laki yang diajari bahwa seks
adalah kotor dan menerima hukuman karena keingintahuannya terhadap seks
mungkin menjadi pria dengan perilaku fetishisme.
Penderita sendiri rata-rata tidak merasa atau menganggap dirinya sakit atau
mengidap kelainan seksual sampai mendapat perhatian dokter akibat perbuatan
seksual itu menimbulkan konflik di sekitarnya.
Pendekatan pada penderita hendaknya dengan penuh pengertian, tidak
dengan menghakimi atau mempersalahkan. Juga dicoba menyelami perasaan dan
jiwa mereka karena seperti disebutkan tadi acap kali gangguan itu terbentuk dari
keinginan dan pengalaman masa lalu.

Treatment
Langkah- langkah yang dapat ditempuh;
Psikoterapi
Teknik yang dapat dipakai adalah Cognitive Behavioral Therapy (CBT),
terapi dapat dilakukan secara individual dan terapi kelompok, latihan yang
diberikan adalah meningkatkan ketrampilan sosial, latihan fisik, latihan
konsentrasi, mengatasi depresi, dan treatmen hormon

72
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Medikasi
Pemberian obat antiandrogen yang bertujuan untuk menormalkan level
hormon testeron. Obat-obat yang digunakan seperti medroxyprogesterone dan
cyproterone. Bila individu juga disertai gangguan kecemasan dan depresi jenis
SSRIs (selective serotonin reuptake inhibitors) menjadi obat pilihan dokter;
fluoxetine atau fluvoxamine

Pencegahan Sendiri
Stress reduction secara tepat. Tidak melakukan aktivitas seksual yang
aneh-aneh sebagai pelampiasan stres. Lakukan hal- hal positif agar penyaluran
stres tidak merusak perilaku dan kebiasaan lainnya, perilaku menyimpang dapat
teradiktif bila penyaluran stres dengan aktivitas seksual setiap kali dilakukan bila
stress menimpa.
Perkuatkan iman, bagaimanapun iman merupakan benteng terbaik
sebagai pencegahan penyimpangan perilaku.
Self control. Mengontrol dorongan rasa ingin tahu, mencoba atau
pengaruh teman dengan penuh kesadaran dan pengetahuan akan dampak-dampak
buruk dari perilaku tersebut
Tidak surfing atau melihat pornografi yang bebas bisa di dapat dari
internet atau media lainnya.
Membiasakan hidup sehat untuk mengurang stres, termasuk olahraga
teratur, nutrisi yang seimbang dan pengalaman spiritual dan religius.

73
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

ELHA AYU
ALINDA
(071114005)

74
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Gangguan identitas gender pada anak-anak dan remaja yang langka dan terlihat
kompleks. Mereka sering dikaitkan dengan emosi dan kesulitan sikap.Intense
distress sering dialami, terutama pada gangguan identitas remaja.Gender dapat
dilihat berbagai negara dimana dalam proses perkembangan psikoseksual orang
muda, ada sebuah organisasi identitas gender atipikal. Orang muda mengalami
seks fenotipik mereka sebagai rasa nya sendiri beridentitas.keadaan gender ini
yang merupakan anak laki- laki biasa, ditandai dengan:
Sebuah keinginan untuk menjadi jenis kelamin yang lain
pergantian gender
Bermain

dengan

permainan,

mainan

dan

benda-benda

biasanya

berhubungan dengan jenis kelamin yang lain dan menghindari bermain


biasanya terkait dengan seks mereka
Preferensi untuk teman bermain atau teman seks dengan yang
mengatasnamakan anak
penolakan karakteristik seksual tubuh dan fungsi

Penting untuk mempertimbangkan negara- negara ini berbeda dari yang terlihat
pada orang dewasa karena:.
proses perkembangan yang terlibat (fisik, psikologis dan seksual)
Ada fluiditas yang lebih besar dan variabilitas dalam hasil, dengan hanya
kecil sebagianmenjadi transeksual atau waria, sebagian besar anak-anak
yang terkena dampak akhirnya berkembang orientasi homoseksual dan
beberapa orientasi heteroseksual tanpa kekedian atau transseksualisme.

Demikian

pula,

pra-pubertas

dan

pasca-pubertas

kelompok

harus

differentiated.There adalah fluiditas yang lebih besar dan kemungkinan perubahan


dalam former.Phenomenologically ada perbedaan kualitatif antara cara seperti
anak-anak dan orang muda menyajikan keadaan mereka dari presentasi yang
75
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

melibatkan delusi atau gejala psikotik lainnya. Keyakinan delusi tentang tubuh
seksual atau jenis kelamin dapat terjadi dalam kondisi psikotik tetapi mereka
dapat dibedakan dari fenomena gangguan identitas gender sebagaimana dimaksud
dalam paper.There ini adalah isu- isu dari nosology karena sistem klasifikasi saat
ini tampaknya menunjukkan bahwa gangguan identitas gender pada anak usia
setara dengan mereka di masa dewasa dan bahwa satu pasti akan mengarah ke
yang lain. Ini tidak terjadi.

Dalam semua hal di atas, intervensi terapi sedini mungkin dalam kehidupan anak
diindikasikan dan pendekatan optimis untuk meningkatkan kehidupan anak dan,
dalam beberapa kasus, mengubah sekunder pengembangan identitas gender. Peran
anak dan layanan kesehatan mental remaja mungkin tiga kali lipat:
penilaian langsung dan pengobatan dari masalah kesehatan mental anak /
remajaICD-.
Dimana anak-anak atau remaja memenuhi kriteria gangguan identitas
gender dalam DSM-IV atau 10, harus ada rujukan untuk penilaian dan /
atau perawatan di layanan spesialis identitas multi-disiplin jender yang
mencakup

masukan dari anak dan profesional kesehatan mental

remajafisik.
Penyediaan

pengaturan

konsultasi

penghubung

dengan

ahli

endokrinologi pediatrik untuk tujuan penilaian , pendidikan about5


masalah pertumbuhan dan endokrinologis dan keterlibatan dalam setiap
keputusan tentang intervensi fisik.
Fisik Intervensi
ini harus ditangani dalam konteks perkembangan remaja. Masalah identitas dan
keyakinan pada remaja sangat kompleks. Mereka mungkin menjadi dipegang
teguh dan kuat diekspresikan. Hal ini dapat memberikan kesan palsu
ireversibilitas; lebih fluiditas mungkin kembali lagi pada tahap berikutnya. Untuk
alasan ini, yaitu kemungkinan perubahan hasil, dan karena efek dari perawatan
fisik dan hormonal awal tidak diketahui, intervensi fisik harus ditunda selama itu
secara klinis appropriate.Before intervensi fisik dianggap, eksplorasi yang luas
dari isu- isu hubungannya dengan aspek psikologis, keluarga dan jaringan sosial
76
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

harus undertaken.Pressure untuk intervensi fisik kare na tingkat seorang remaja


tertekan bisa menjadi besar dan dalam keadaan seperti itu, rujukan ke seorang
anak dan layanan multi-disiplin spesialis remaja harus dipertimbangkan. Agar
remaja dan mereka dengan tanggung jawab orang tua untuk membuat keputusan
dengan benar, dianjurkan bahwa mereka memiliki pengalaman sendiri di negara
pasca-pubertas seks biologis mereka. Dimana, untuk alasan klinis, dianggap
kepentingan pasien untuk melakukan intervensi sebelum ini, ini harus dikelola
dalam layanan spesialis dengan saran endokrinologis anak dan lebih dari satu
opinion.Broadly kejiwaan, intervensi fisik jatuh ke dalam tiga kelompok yang
dapat dianggap sebagai tahap:

D.

Intervensi yang sepenuhnya reversibel - ini termasuk blocker hipotalamus

yang berakibat pada penekanan estrogen atau produksi testosteron. Mereka dapat
menekan beberapa aspek karakteristik seksual sekunder-.
E.

Intervensi yang sebagian reversibel Ini termasuk intervensi hormonal

yang masculinize atau feminise tubuh. Pembalikan mungkin melibatkan intervens i


bedah-.
F.

Intervensi yang ireversibel Ini adalah prosedur bedahseorang.

Keputusan untuk pindah ke intervensi fisik harus dilakukan, bila memungkinkan,


dalam konteks layanan multi-disiplin spesialis termasuk psikiater anak dan
remaja, anak

endokrinologi dan anak lain dan kesehatan mental remaja

professionals.The dipentaskan proses direkomendasikan di sini dianggap aman


karena menjaga opsi terbuka melalui dua tahap pertama. (Sebuah minoritas kecil
pasien akhirnya datang untuk menyesal pergantian kelamin.) Pindah dari satu
tahap ke tahap lainnya seharusnya tidak terjadi sampai telah ada waktu yang
cukup bagi orang muda penuh untuk mengasimilasi efek intervensi to date.
Intervensi yang ireversibel (prosedur bedah) tidak boleh dilakukan sebelum
dewasa pada usia 18. Sebagai dewasa tercapai, setiap rujukan pada harus ke
layanan spesialis identitas gender dewasa. Setiap intervensi bedah tidak boleh
dilakukan sebelum dewasa, atau sebelum pengalaman kehidupan nyata bagi orang
muda hidup dalam peran gender dari jenis kelamin yang mereka mengidentifikasi

77
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

setidaknya dua tahun. Ambang 18 harus dilihat sebagai kriteria kelayakan dan
bukan merupakan indikator dalam dirinya sendiri untuk intervensi lebih aktif
sebagai kebutuhan banyak orang dewasa juga dapat terbaik bertemu dengan hatihati, berkembang pendekatan.

BAGIAN II
TRANSLATE
(English Indonesia)

78
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

ERIKA ISNAINI MAULIDA


NIM. 071114016
(Translate Halaman 3-52)

79
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Konsisten dengan kecenderungan Barat secara khusus kami menganalisi,


mengatur, dan hal label, bidang seksologi memiliki biasanya dijelaskan respons
seksual sebagai memiliki hasrat, gairah, dan resolusi (orgasme) tahap. Ini nyaman
(sehubungan dengan nosology a mendiagnosa dan mengobati masalah seksual),
tapi menyesatkan karakterisasi respon seksual telah, untuk seksolog, sudah
baikberkat dan kutukan. Hal ini memungkinkan kita untuk berbicara bahasa yang
sama, untuk menyelidiki lebih banyak unit diskrit analisis, dan untuk benar-benar
mengumpulkan teka-teki kecil untuk menghasilkan pemahaman yang lebih besar.
di saat yang sama, struktur seperti memaksakan batas-batas buatan pada kami
investigasi, membatasi kemampuan kita untuk menggabungkan teori dan ide-ide
dari disiplin ilmu di luar, dan mengurangi kreativitasnya yang kita pergi tentang
memecahkan masalah di lapangan. Kami editor telah puas dan expediently
diizinkan diri untuk jatuh ke dalam perangkap organisasi ini, meskipun, tentu saja,
membedakan antara tanggapan pria dan wanita. hasilnya adalah bahwa berbagai
bab mengaku untuk menutupi spesifik topik tidak dapat melakukannya tanpa
membuat referensi untuk konsep dan ide erat dengan topik lain. Tapi ini adalah
aset daripada kewajiban, sehingga pembaca kadang-kadang terkena sejenis ide
beberapa kali melalui lensa yang berbeda. Dengan demikian, kami menyertakan
bab yang berhubungan dengan unsur-unsur yang normal respon seksual dan
disfungsi pada hasrat seksual (licin membangun, tapi dengan kedua realitas
fenomenologis dan kemampuan untuk membantu menjelaskan frekuensi dan
intensitas perilaku seksual), gairah seksual , dan resolusi seksual (orgasme dan
ejakulasi di pria ). Kami yakin Anda akan dikejutkan oleh perbedaan substansial
dalam pendekatan dalam bab-bab yang membahas laki- laki dibandingkan
perempuan respon seksual. Apakah ini adalah fungsi dari perbedaan yang
sebenarnya fenomena yang sedang dibahas, dalam kemajuan yang dibuat dalam
masing- masing bidang, dalam pentingnya hasil yang spesifik terhadap pengobatan
atau perspektif dan bahasa pendukung dari penulis selaras dengan masalah ini
tidak selalu jelas. Di luar cakupan dasar ini, kami telah menyertakan bab tentang
muncul atau berkembang topik, khususnya berkaitan dengan rasa sakit pada

80
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

vagina wanita (Apakah seks atau gangguan nyeri ?), hormon dan penuaan lakilaki (androgen mempengaruhi lebih dari kesehatan seksual saja), dan penuaan
menopause pada wanita (tantangan memisahkan efek satu dari yang lain), dan
seksualitas dan penyakit (orang-orang yang ratapan sakit kronis kehilangan
seksualitas mereka atau menghadapi khusus tantangan dalam mewujudkan itu).
Kemajuan signifikan telah dibuat sehubungan dengan laki- laki seksualitas,
namun, ada tantangan yang dihadapi para peneliti karena mereka mencoba untuk
lebih memahami seksualitas perempuan, bekerja sama dengan kami saat ini (dan
bahkan baru-baru ini diubah) model respon seksual, dan eksplorasi sistematis
daerah lain. Bagian I memiliki dua bagian: disfungsi seksual Pria dibahas dalam
Bab 1 sampai 5, dan disfungsi seksual perempuan dibahas dalam Bab 6 sampai
10.

81
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Disorders of Male Sexual Desire


Geoffrey Ian Hackett

BAB 1
Tujuan Pembelajaran Dalam bab ini, kita membahas :
Sifat dan komponen hasrat seksual .
Epidemiologi masalah keinginan pada pria .
Fisiologi hasrat seksual .
Medis dan faktor psikologis terkait keinginan gangguan .
Manajemen gangguan hasrat seksual hypoactive.
Keprihatinan etis seputar pengobatan .
Hasrat seksual rendah pada pria, klinis disebut hypoactive sebagai laki- laki
keinginan kelainan seksual (HSDD), adalah suatu kondisi yang ditandai oleh
berkurang atau tidak ada intensitas atau frekuensi keinginan untuk aktivitas
seksual. Diagnostik dan Statistik Manual Mental Gangguan (DSM) pertama
termasuk laki- laki HSDD sebagai gangguan seksual di 1977, dan yang paling baru
DSM-IV (American Psychiatric Association, 2004) telah didefinisikan sebagai :
A. Terus- menerus atau berulang kekurangan (atau tidak) fantasi seksual
dan keinginan untuk aktivitas seksual. Penghakiman kekurangan atau tidak
adanya dibuat oleh dokter, mempertimbangkan faktor- faktor yang
mempengaruhi fungsi seksual, seperti usia dan konteks kehidupan
seseorang.
B. Gangguan menyebabkan penderitaan yang ditandai atau antarpribadi
kesulitan .
C. Disfungsi seksual tidak lebih baik dijelaskan oleh yang lain Axis I
gangguan (kecuali Disfungsi Seksual lain) dan tidak jatuh tempo secara

82
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

eksklusif untuk efek fisiologis langsung dari suatu zat (misalnya,


penyalahgunaan obat, obat ) atau kondisi medis umum . ( hal. 541 )
DSM - IV lebih memenuhi syarat sebagai HSDD " diakuisisi " jika
berkembang setelah periode fungsi seksual normal atau " umum " jika tidak
terbatas pada beberapa jenis stimulasi, situasi, atau mitra. Sejumlah masalah
muncul dari definisi DSM. Sebagai contoh, validitas pernyataan " kecuali
dijelaskan oleh yang lain gangguan medis "telah menjadi subyek diskusi karena
dua alasan. Pertama, gangguan medis seperti depresi dan disfungsi ereksi sering
hidup berdampingan dengan hasrat seksual rendah, namun bahkan sebagian
riwayat seksual menyeluruh tidak selalu bisa menentukan variabel menjelaskan
lainnya . Kedua, tidak selalu jelas ketika faktor tertentu yang mempengaruhi
gairah seksual dapat diklasifikasikan sebagai " Gangguan kesehatan . " Misalnya ,
kekurangan testosteron dapat berkontribusi ke rendah hasrat seksual, namun para
peneliti dan dokter memiliki belum mencapai konsensus mengenai ambang batas
untuk normal testosteron, di bawah ini yang akan merupakan kekurangan dan
dengan demikian menjamin diagnosis medis hipogonadisme.
Karakterisasi Hasrat Seksual dan Komponen
(1995) Model Kaplan dari respon seksual laki- laki menyimpulkan bahwa
keinginan pada pria adalah bawaan dan spontan, yang menyebabkan gairah , yang
terdiri dari ereksi dan kegembiraan, dan selanjutnya mengarah ke orgasme dan
detumescence. Saat ini, sebagian besar ahli akan menganggap pandangan ini
sebagai sederhana karena hasrat seksual bukanlah fenomena tunggal yang
berfungsi hanya sebagai awal dari tahap lain dari respon seksual siklus. (1989)
definisi Oxford English Dictionary untuk libido, istilah yang sering digunakan
dalam literatur klinis untuk menunjukkan hasrat seksual, mengisyaratkan
kompleksitas sebenarnya dari konstruksi ini. Jadi didefinisikan, libido melibatkan
pikiran seksual spontan dan fantasi, serta perhatian terhadap rangsangan seksual
eksternal yang mungkin visual, pendengaran atau sentuhan. Meskipun tidak ada
konsensus yang luas mengenai ada sebuah diterima definisi untuk hasrat seksual
(mungkin berbeda untuk pria dibandingkan perempuan: lihat Bab 6), dalam upaya
untuk menangkap kompleks alam Levine ( 2003 ) mendefinisikan keinginan

83
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sebagai "motivasi atau keinginan menjadi seksual" dan menunjukkan bahwa


konstruksi ini menjadi dipertimbangkan dari segi komponen-komponen berikut:
Drive komponen biologis keinginan. Levine menunjukkan bahwa komponen
ini mungkin suatu hari akan dijelaskan dalam hal serangka ian acara
neurofisiologis tertentu. Pria gairah seks berfokus terutama pada hubungan
seksual dan orgasme, sedangkan perempuan dorongan seksual berfokus
terutama pada keintiman, dengan seksual Kegiatan dilihat dalam konteks yang
lebih luas dan orgasme dipandang sebagai opsional ( lihat Tabel 1.1 ).
Motif khusus untuk individu dan terkait dengan tertentu dinamika hubungan
(yaitu , berkaitan dengan " hubungan " alasan ingin berhubungan seks), seperti
yang mungkin dipertimbangkan dalam hal " dia mungkin meninggalkan saya
kecuali saya berhubungan seks dengan dia. " Agaknya komponen ini lebih jelas
dalam keinginan perempuan.
Ingin mengacu pada harapan budaya yang mengarah seseorang untuk
ingin berhubungan seks ; dalam beberapa kasus itu mencerminkan harapan
jender apa artinya , misalnya, untuk menjadi "manusia sejati".
Gangguan hasrat seksual hypoactive (HSDD), nomenklatur mewakili
diagnosis klinis masalah nafsu birahi rendah , adalah kondisi yang ditandai oleh
tidak adanya atau penurunan nyata dalam frekuensi yang pria mengalami
keinginan untuk aktivitas seksual . Apakah kondisi ini merupakan masalah bagi
pasangan atau penyebab tekanan dalam hubungan ini sering terkait dengan
perbedaan keinginan dalam pasangan. Tingkat tinggi kesenjangan antara mitra
cenderung distress salah satu atau kedua mitra . Sebaliknya, rendahnya tingkat
hasrat di kedua belah pihak dapat terkait dengan tekanan rendah dan hubungan
yang memuaskan. sebagai Hasilnya, keinginan rendah di salah satu pasangan
mungkin

tidak

pernah

mencapai titik

diagnosis klinis.

HSDD

sering

berdampingan dengan gangguan seksual lainnya (Meuleman & van Lankveld,


2005). Sebagai contoh, yang penting perbedaan mengenai diagnosis hasrat seksual
yang rendah adalah pengecualian gangguan keengganan seksua l, suatu kondisi
dimana negatif emosi seperti rasa takut , jijik, atau kemarahan diekspresikan.

84
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Tabel 1.1 Perbedaan Gende r dalam Seksualitas


LAKI-LAKI

WANITA

- Berfokus pada Genital

- Berfokus pada Keintiman

- Berorientasi Kinerja

- Sex dilihat dalam konteks yang lebih

- orgasme wajib
- Stimulus

visual memiliki

keutamaan
- Stimulus taktil sering mengganggu

luas
- orgasme opsional
- Stimulus visual sering mengganggu
- Stimulus

taktil

(tidak

eksklusif

genital) Kelainan sering masalah

Ketika terlibat dalam aktivitas seksual dengan pasangan ata u ketika hanya
berpikir tentang seks, baik dengan pasangan itu atau lebih umum . Kasus
keengganan sering hasil dari trauma seksual seperti anak penyalahgunaan ,
konflik tentang seksualitas, atau pelecehan atau perselingkuhan dengan pasangan.
Kondisi tersebut jelas membutuhkan terapi yang ditargetkan khusus yang
membahas isu- isu utama (Leiblum & Rosen, 2000) karena keinginan rendah pada
individu- individu adalah produk sampingan dari kondisi lainnya. Baik dalam
praktek klinis dan dalam survei epidemiologi menjelajahi gairah seksual,
komponen ini sering terjalin. Pada pria, HSDD juga dapat dikaitkan dengan
disfungsi ereksidan sering keliru didiagnosis dan diobati sebagai seperti, hasil
sering dengan mengecewakan karena seksual primer masalah, yaitu penghindaran
seksual karena kegagalan ereksi, belum telah ditangani. Situasi yang kompleks
seperti di mana komorbiditas seksual masalah yang ada membutuhkan baik
praktek diagnostik dan pengobatan protokol yang cerdik.

EPIDEMIOLOGI
Tarif Prevalensi Rendah Hasrat Seksual dan Pria Hypoactive Hasrat Seksual
Disorder
The 1992 Survei Nasional Kesehatan dan Kehidupan Sosial ( NHSLS;
Laumann, Paik & Rosen, 1999), yang mensurvei 1.410 pria berusia 18 sampai 59
di Amerika Serikat, melaporkan tingkat prevalensi 5 % untuk gangguan hasrat
85
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seksual pada pria, 5 % untuk disfungsi ereksi (ED) , dan 22 % untuk ejakulasi
dini. Prevalensi gangguan keinginan dalam kelompok perempuan adalah 23 %.
Meskipun studi ini digunakan metode statistik yang cocok untuk menghasilkan
tingkat prevalensi , yang perbedaan antara prevalensi rendah ED dilaporkan dalam
belajar dan tingkat jauh lebih tinggi dilaporkan dalam studi selanjutnya
meragukan akurasi perkiraan termasuk untuk gangguan hasrat seksual. Salah satu
masalah potensi NHSLS adalah bahwa itu diperlukan evaluasi subyektif para
peserta' pada item hanya secara tidak langsung berhubungan dengan hasrat
seksual rendah : khusus, peserta ditanya apakah mereka merasa" berkurang,
normal, atau lebih tinggi dari rata-rata " tingkat hasrat seksual. Baru-baru ini, para
Sikap dan Perilaku Seksual global Studi ( GSSAB , Laumann , Nicolosi , Glasser ,
Paik & Gingell, 2005), survei internasional dari 13.618 orang dari 29 negara,
termasuk satu item apakah kurangnya minat seksual terjadi kadang-kadang, secara
berkala, atau sering, dengan selfassessed berkisar untuk kategori ini terjadi antara
13 % dan 28

%. Karena GSSAB disurvei hampir 10 kali jumlah

laki- laki dan termasuk pertanyaan yang lebih rinci dibandingkan dengan NHSLS,
kurang penting, angka ini lebih konsisten dengan klinis pengalaman banyak
penyedia layanan kesehatan, dan mereka konsisten dengan studi populasi
sebelumnya besar Inggris pada laki- laki usia 18-59 yang menemukan 14 %
sampai 17 % melaporkan kurangnya minat seks ( Seagraves & Seagraves, 1991).
Namun, keinginan seksual yang rendah yang dilaporkan sendiri tidak identik
dengan klinis didiagnosis HSDD, dan tarif untuk laki- laki HSDD masih belum
jelas. Dalam studi berbasis populasi, HSDD telah dilaporkan pada 0 % sampai 15
% dari laki- laki dan ED di 10 % sampai 20 % ( Rosen , 2000). Sebuah analisis
dari 52 penelitian yang diterbitkan antara tahun 1990 dan 2000 menggunakan
sampel masyarakat menghasilkan angka prevalensi 0 % 3% untuk laki- laki HSDD
dan 0 % sampai 5 % untuk ED ( Simons & Carey , 2001) . Tidak mengherankan,
prevalensi memperkirakan dari perawatan primer dan sampel klinik seksualitas
telah khas banyak lebih tinggi.
Kovariat Rendah Has rat Seksual

86
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Sejumlah

kovariat

keinginan

rendah

telah

diidentifikasi;

itu

Proyek NHSLS menemukan keinginan rendah yang berkaitan dengan barangbarang seperti " berpikir tentang seks kurang dari sekali per minggu ";" Memiliki
aktivitas seksual dengan orang berjenis kelamin sama ";" Mitra yang memiliki
aborsi "; dan disentuh secara seksual sebelum pubertas. " Dalam Studi GSSAB,
faktor risiko untuk kepentingan seksual rendah termasuk depresi, konsumsi
alkohol yang tinggi , masalah emosional atau stres, dan kesehatan umum yang
buruk. Mungkin salah satu faktor yang paling konsisten memprediksi hasrat
seksual yang rendah adalah usia. Hasrat seksual yang rendah sangat berkorelasi
dengan usia baik di NHSLS dan studi GSSAB, serta dalam penelitian lain
(misalnya, Dunn, Croft & Hackett, 1998b) satu Penelitian di AS berbasis
masyarakat menemukan bahwa 26 % pria usia 70 dan lebih telah HSDD
dibandingkan dengan hanya 0,6 % usia 40 sampai 49 ( Panser et al., 1995).
Penurunan bertahap dalam hasrat seksual seringkali dianggap sebagai konsekuensi
alami dari penuaan dengan responden dari banyak survei Penurunan keinginan
kurang cenderung menyebabkan penderitaan kepada seseorang jika onset yang
bertahap (seperti yang terjadi dengan penuaan) daripada tiba-tiba; banyak
pasangan yang lebih tua hanya menyesuaikan diri dengan bertahap penurunan
yang berkaitan dengan usia ini dalam keinginan dan aktivitas seksual. Namun
demikian, setidaknya 25 % dari pria melaporkan minat yang sedang berlangsung
dalam memiliki aktivitas seksual secara teratur (yaitu, lebih sering daripada
bulanan) menjadi delapan puluhan (Balon, 1996), dan banyak orang yang lebih
tua dan pasangan melihat aktivitas seksual sebagai merupakan aspek penting dari
individu dan hubungan kesejahteraan. Meskipun banyak pria mengalami
penurunan minat seksual dan kegiatan, mereka sering terlalu malu untuk
mengangkat topik dengan dokter mereka.
Fisiologi Desire and Drive Gangguan dalam Pria
Sementara konsep psikoanalisis libido sekarang lebih dari satu abad
tua,

analisis

eksperimental

motivasi

seksual

dan

dorongan

adalah

pertama yang dilakukan oleh pantai pada tahun 1950. Setelah itu, mekanisme
consummatory mengontrol elemen intromission dan Berdasarkan penelitian

87
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dengan tikus jantan, Pantai (1956) memperkenalkan konsep "sifat ganda


gairah seksual dan kinerja, "mendalilkan bahwa seksual perilaku tergantung pada
dua proses yang relatif independen, satu mengendalikan motivasi (analog
mungkin untuk hasrat seksual atau libido pada manusia) dan penyempurnaan
lainnya . Motivasi penggunaan istilah by Beach berbeda dari penggunaannya
oleh Levine dalam analisis hasrat seksual dibahas dalam sebelumnya b agianmelibatkan seksual Mekanisme gairah yang menentukan respon seksual laki- laki
persepsi dari seorang wanita reseptif. Fungsi utamanya adalah

untuk

merangsang tikus jantan untuk mendekati perempuan dan untuk meningkatkan


nya seksual semangat untuk ambang yang diperlukan untuk mengaktifkan
consummatory yang unsur perilaku seksual, yaitu , pemasangan dan intromission.
ejakulasi perilaku seksual tikus jantan, mengintegrasikan urutan gunung dan
intromissions, sehingga memperkuat gairah laki- laki sampai ejakulasi terjadi. baru
penelitian hewan telah memperluas Model Pantai,

menunjukkan,

untuk

Misalnya, bahwa proses motivasi dan melibatkan consummatory daerah otak yang
terpisah dalam hipotalamus dan limbik sistem (Hamann, Herman, Nolan, &
Wallen, 2004) , secara independen dimodulasi oleh agen androgenic dan
dopaminergik ( Balthazart & Ball, 1998; Everitt , 1990; Pfaus, 1999). hewan ini
studi menunjukkan interaksi yang rumit antara tindakan hormon steroid,
daerah tertentu otak, dan lingkungan (termasuk partner) rangsangan yang menjaga
arousability seksual pusat. Dari sini, harapan fungsi seksual yang kompeten telah
dikembangkan, termasuk hasrat seksual, gairah, dan kinerja. Namun, ekstrapolasi
temuan yang didasarkan pada model hewan ke manusia fungsi seksual masih
kontroversial. Meskipun karya terbaru dalam ilmu saraf dan perilaku telah
memungkinkan eksplorasi banyak faktor yang mempengaruhi motivasi seksual
dan kinerja dalam manusia, bahkan dengan ini, pemahaman hasrat seksual di
laki- laki tetap tidak lengkap. Bagian berikut membahas nomor faktor yang
terkenal untuk mempengaruhi hasrat seksual.
Biologi dan Kedokteran Faktor terkait di masa mendatang, Hasrat Seksual
Rendah dan kekacauan hasrat Seksual hipoaktif.

88
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Penelitian mengeksplorasi hasrat seksual menunjukkan bahwa hal itu


mungkin terkait dengan sejumlah faktor spesifik seksual dan tidak spesifik
beberapa, seperti defisiensi androgen dan konflik hubungan.
Tabel 1.2 Faktor Umum Asosiasi dengan Hypoactive seksual Desire
Disorder pada Pria
Defisiensi androgen

Terapi antidepresi

Hiperprolaktinemia

epilepsi

Kemarahan dan kegelisahan

Sindrom Stres pasca trauma

Depresi

Penuaan

Konflik hubungan

HIV

Kecelakaan kardiovaskular

Binaraga dan gangguan makan

Gagal ginjal Penyakit dan gagal jantung koroner cific dengan ekspresi
respon seksual. Faktor- faktor lain seperti marah, depresi, dan emosi negatif yang
terkait mungkin memerlukan respon psikologis yang luas yang menekan minat
seksual pada umumnya (lihat Tabel 1.2). Beberapa faktor yang diketahui
mempengaruhi seksual pria keinginan, bersama dengan beberapa influencer
diduga, akan kita diskusikan nanti.
Androgen Deficiency dan hypoactive Hasrat Seksual Disorder
Androgen (lihat Meston & Frohlich, 2000) adalah hormon utama mengatur
komponen biologis dari keinginan pada pria (lihat Tabel 1.3). Penelitian ekstensif
telah menunjukkan bahwa testosteron adalah diperlukan untuk penuh berbagai
tanggapan seksual (Everitt, 1995; Nelson, 2000) dan berhubungan dengan depresi
pada pria penuaan (McIntyre et al .,2006). Kisaran fisiologis normal testosteron
biasanya di atas 10 sampai 12 nmol / L dan jauh lebih tinggi dari itu diperlukan
untuk fungsi seksual yang normal. testosteron kritis tingkat untuk fungsi seksual
pada laki- laki tampak sekitar 6 sampai 7 nmol/ L ( Traish & Guay, 2006), tetapi
dengan variasi intersubyek besar ( Nieschlag , 1979; juga lihat Bab 2, buku ini).
Tabel 1.3 Potensi Relatif Androgen

89
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Androgen

Rasio

DHT (Dihydrotestosterone)

300

testosteron

100

Androstenedion (adrenal)

10

DHEA, DHEA-S (adrenal)

Efek androgen pada hasrat seksual adalah kuat dan mudah direproduksi
(Gooren, 1987). Pada pasien hipogonadisme (yaitu,kadar testosteron biasanya di
bawah 7 nmol/ L), patologis penarikan androgen, diikuti oleh reintroduksi
eksogen androgen, andal mempengaruhi variasi dalam parameter seperti frekuensi
fantasi seksual, gairah seksual dan keinginan, spontan ereksi saat tidur dan di pagi
hari, ejakulasi, kegiatan seksual dengan dan tanpa pasangan, dan orgasme melalui
coitus atau masturbasi (Gooren, 1987). Namun, dalam pria eugonadal dengan atau
tanpa masalah seksual, efek administrasi testosteron pada parameter seksual telah
menerima hanya studi terbatas. Dalam studi terkontrol pria eugonadal dengan
berkurang gairah seksual, O'Carroll dan Bancroft (1984) menunjukkan bahwa,
dibandingkan

dengan

plasebo,

suntikan

testosteron

ester

menghasilkan

peningkatan yang signifikan dalam minat seksual; meskipun dalam sebagian besar
peserta, peningkatan ini tidak mengarah pada perbaikan umumdari hubungan
seksual. Dalam penelitian lain, ketika dosis supraphysiological testosteron telah
diberikan untuk relawan sehat sebagai potensi kontrasepsi pria hormonal,
peningkatan yang signifikan dalam gairah yang ditemukan, namun seksual
aktivitas dan spontan ereksi tidak meningkat (Bagatell, Heiman, Matsumoto,
Rivier & Bremner, 1994; Bancroft, 1984). Dengan demikian, androgen dapat
mempengaruhi aspek terisolasi dari respon seksual di pria sehat; tetapi karena
laki- laki yang sehat biasanya menghasilkan banyak lebih androgen daripada yang
diperlukan untuk mempertahankan fungsi seksual, studi yang memodifikasi kadar
testosteron dalam kisaran normal telah menyebabkan kesimpulan umum bahwa
androgen yang bermanfaat terutama untuk laki- laki yang tingkat endogen yang
abnormal rendah.
Depresi dan Hypoactive Seksual Desire Disorder.

90
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kehilangan hasrat seksual adalah gejala klasik depresi mayor gangguan,


dan karena depresi telah memainkan peran penting dalam psikodinamika dan
manajemen terapi kondisi.

Studi sistematis menunjukkan bahwa keinginan

rendah hadir pada sampai dengan 75% dari pasien depresi (Rosen et al, 1997;.
Spector, Carey,

& Steinberg, 1996). Sebab dan akibat sering sulit untuk

memastikan: keinginan yang rendah mungkin merupakan gejala depresi atau


dapat menyebabkan depresi sebagai konsekuensi dari dampaknya terhadap pasien
dan nya hubungan. Di satu sisi, penilaian menyeluruh pasien dengan HSDD dan
disfungsi ereksi sering mengungkapkan ringan sampai sedang tingkat depresi
(Saltzman, Guay, & Jacobson, 2004). namun, mengobati depresi dengan terapi
antidepresan adalah umum penyebab HSDD, disfungsi ereksi, dan ejakulasi
masalah dalam laki- laki (lihat Studi Kasus 1.1).
Estrogen dan Hasrat Seksual pada Pria
Estradiol, estrogen yang paling aktif secara biologis pada pria, memainkan
peran penting pada pembentukan tulang dan berfungsi sebagai yang paling aktif.
CASE STUDY 1.1
Frank, sebuah truk jarak jauh 62 tahun driver, terlibat dalam kecelakaan
larut malam ketika truknya jackknifed pada jalan beku. Pengemudi yang melaju
kendaraan tewas, tapi Frank lolos dengan hanya luka dan merumput. Selama 4
minggu, ia tidak bisa tidur tapi kembali bekerja setelah hanya beberapa hari
karena ia merasa bahwa itu adalah cara terbaik untuk menangani masalahnya.
Untuk selanjutnya 2 bulan, dia mengalami ledakan marah, kurang tidur, dan kilas
balik dari kecelakaan. Pada beberapa kesempatan, ia untuk menarik mobil lebih
karena dia gemetar dan merasa berkepala cahaya. nya Istri menyarankan agar ia
melihat jenderalnya praktisi, yang diresepkan fluoxetine 20 mg. Ia kembali setelah
3 minggu, dan dosis ditingkatkan menjadi 40 mg dengan beberapa perbaikan .
Dua belas bulan setelah kecelakaan itu, ia kembali ke dokter umum nya
mengeluh disfungsi ereksi dan diresepkan 50 mg sildenafil (4 tablet); tapi ia
kembali 3 bulan kemudian mengatakan bahwa hal itu tidak berhasil. dia dan
istrinya Juni selalu menikmati sangat kehidupan seks yang aktif kanan sampai

91
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kecelakaan. Perusahaan asuransinya telah mengatur rujukan dengan ahli urologi


untuk menilai relevansi dari kecelakaan itu, depresi berikutnya, dan asosiasinya
dengan disfungsi ereksi. itu urolog melaporkan bahwa ereksi organik disfungsi
tidak mungkin disebabkan oleh cedera dan didiagnosis "psikogenik disfungsi
ereksi, "menunjukkan bahwa ia dirujuk untuk terapi seks. Pasien diminta pendapat
kedua karena kasusnya akan segera pengadilan, dan ia mengklaim $ 60.000 untuk
disfungsi ereksi sebagai konsekuensi dari kecelakaan itu .
Sebuah pendapat kedua menegaskan bahwa ia itu sebenarnya menderita
HSDD, sekunder gangguan stres pasca trauma. Bahkan, sejak kecelakaan itu, ia
telah membuat tidak ada upaya seksual, menghindari semua kemungkinan kontak
seksual dengan istrinya, dan peningkatan beban kerjanya berada jauh dari
rumah. Tanpa memberitahu Juni, ia mengambil dua dosis sildenafil 50 mg dan
berpengalaman tidak ada rangsangan seksual. nya seksual keinginan itu hampir
tidak ada dari saat mulai fluoxetine.
Poin pengamatan
1. Riwayat seksual penuh akan menimbulkan kurangnya upaya seksual dan
stimulasi.
2. Jangan selalu menerima pasien pendapat masalahnya.
3. HSDD sering dikaitkan dengan pasca trauma stres.
4. Pasien ini seharusnya diberi disfungsi ereksi penuh penilaian untuk risiko
kardiovaskular, diabetes, hipogonadisme, dan dislipidemia, meskipun sejarah.
itu dokter umum tidak menempatkan dirinya dalam posisi untuk mendiagnosa
pasien benar.
5. Para dokter umum bisa bertanggung jawab untuk tidak menilai kasus memadai
dan tidak memperingatkan pasien tentang efek samping seksual yang mungkin
dari fluoxetine pada fungsi seksual.
6. Penghentian fluoxetine dan Terapi hubungan meningkatkan masalah. Dia
ditemukan untuk memiliki ringan Diabetes 2, dan ereksi nya Ketik
ditingkatkan dengan tadalafil 20 mg, dua kali seminggu, di bawah tekanan
berat rezim. Testosteron dan lipid normal.

92
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

metabolit testosteron, yang mempengaruhi reseptor di otak; ini Fungsi


yang terakhir mungkin mendasari peran yang mungkin pada gairah seksual pada
laki- laki. Meskipun tidak ada disfungsi seksual yang signifikan telah diamati pada
pria dipengaruhi oleh defisiensi estrogen bawaan ( Oettel ,2002) , Carani et al .
(2005), dalam sebuah studi pada dua pria, mengamati efek positif sinergis
estradiol dan testosteron pada seksual perilaku. Namun, dalam kondisi tertentu,
estradiol mungkin memiliki efek negatif pada hasrat seksual pada pria . Pada lakilaki, 20% dari estradiol dibentuk oleh sel-sel Leydig di testis dan 80 % di perifer
jaringan, khususnya lemak visceral, dari aromatisasi testosteron atau dari adrenal
androstenedion. Akibatnya, tingkat estradiol umumnya lebih tinggi pada pria
dengan peningkatan lemak visceral, serta sebagai tipe 2 pasien diabetes , sehingga
relatif menurunkan total testosteron. Sebagai globulin mengikat hormon seks
(SHBG) juga naikdengan diabetes tipe 2 , bebas ( biologis aktif ) testosteron lebih
lanjut diturunkan, sampai-sampai orang-orang tersebut dapat mengalami
penurunan tingkat hasrat. Obesitas dan diabetes tipe 2 juga faktor risiko yang
signifikan untuk disfungsi ereksi.
Bukti lain menggambarkan hubungan antara estrogen dan respon seksual
laki- laki telah dilaporkan, tetapi sebagian besar adalah situasional respon manusia
atau korelasional di alam. Sebagai contoh,

eksperimen pada tikus jantan

(misalnya, Srilatha & Adiakan, 2004) memiliki menunjukkan bahwa peningkatan


estrogen, termasuk fitoestrogen (yaitu, estrogen berasal dari sumber tanaman),
yang berhubungan dengan pengurangan dalam sirkulasi testosteron dan
insufisiensi ereksi pada tikus karena untuk cavernal hipoplasia. Pada pria, link
telah ditemukan antara seksual disfungsi dan paparan pestisida dengan estrogenik
atau antiandrogenic sifat (Oliva, Giami, & Multigner, 2002). tinggi kadar estradiol
telah diamati pada pasien disfungsi ereksi dengan disfungsi veno-oklusif
(Mancini, Milardi, Bianchi, Summaria, & DeMarinis, 2005). Meskipun asosiasi
tersebut, bukti belum cukup untuk membenarkan skrining rutin untuk estradiol
pada pria dengan masalah hasrat seksual atau disfungsi ereksi.

Dehydroepiandrosterone

93
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Dehydroepiandrosterone (DHEA) disintesis oleh reticularis zona

dari

kelenjar adrenal. DHEA merupakan androgen lemah (lihat Tabel 1.3), tersedia di
atas meja di banyak negara, yang telah direklasifikasi pada tahun 1994 sebagai
suplemen

makanan.

DHEA diubah perifer

testosteron sebesar 17-beta

hidroksisteroid dehydogenase (Siiteri, 2005). Meskipun dosis 50 sampai 100 mg


DHEA telah dilaporkan meningkatkan gairah seksual pada pria dan wanitadengan sedikit lebih besar efek in-perempuan analisis terbaru dari semua
penelitian yang diterbitkan pada efek DHEA menunjukkan, di terbaik, hasil yang
tidak konsisten pada pria.

Hiperprolaktinemia
Peningkatan sekresi prolaktin (PRL) dapat memiliki efek negatif pada
hasrat seksual dengan mempengaruhi pelepasan hormon luteinizing berdenyut
(LH) dan selanjutnya testosteron (Buvat, 2003). Schwartz
Bauman dan Masters (1982) melaporkan pada serangkaian pasien dengan
hiperprolaktinemia (HPL) dan terisolasi HSDD dan anorgasmia. pasien dengan
HPL umumnya memiliki tingkat rendah atau low-normal testosteron, tapi
peningkatan fungsi seksual dengan pengobatan dengan PRL - menurunkan agen
bromocryptine lebih dekat mencerminkan penurunan prolaktin dari kenaikan
testosteron (T). HPL juga berhubungan dengan penurunan pengurangan 5 alpha
dari T ke DHT, lebih aktif metabolit, terutama pada reseptor T pusat. Efek ini
pada seksual keinginan adalah konsisten dengan 5 - alpha reductase inhibitor
seperti Finasteride ( Buvat & Bou Jaoude , 2005). Efek HPL telah di seksual
Keinginan ini dimediasi oleh regulasi down dari pusat reseptor dopamin; dopamin
hipotalamus telah secara konsisten terlibat dalam hasrat seksual manusia. Tidak
mengherankan, umumnya obat yang digunakan yang mengganggu jalur prolaktindopamin mungkin mempengaruhi hasrat seksual dan fungsi ereksi ( lihat Tabel
1.4). arus rekomendasi panggilan untuk pengukuran kadar prolaktin dalam
hubungannya dengan terapi testosteron pada pria dengan HSDD dengan atau
tanpa terkait disfungsi ereksi.

Alkohol

94
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Pada dosis kecil, alkohol banyak digunakan untuk meringankan hambatan


dan mengatasi pengaruh negatif pada hasrat seksual. Pada dosis yang lebih tinggi,
alkohol bertindak sebagai inhibitor dari keinginan sebagian besar melalui efek
pada sistem saraf pusat dan dengan menginduksi konversi hepatic testosteron
menjadi estradiol, terutama karena fungsi hati memburuk sebagai hasil dari
penggunaan jangka panjang alkohol. Ginekomastia, testis atrofi, dan obesitas
visceral yang terkait dengan berkepanjangan penggunaan alkohol.

Feromon
Bunga dalam hubungan antara laki- laki dan isyarat chemosensory
keinginan, gairah, dan perilaku telah dikembangkan baru-baru (Cutler , Friedmann
& McCoy ,1998). Meskipun anggapan tersebut sebagian besar didasarkan pada
hewan percobaan, penelitian manusia memiliki menunjukkan bahwa, pada
konsentrasi tinggi , senyawa feromon secara sadar dideteksi dan dianggap sebagai
aroma tubuh dan bau.

Tabel 1.4 Obat Ke mungkinan untuk Meningkatkan Serum Prolaktin dan


Mengganggu Fungsi Seksual

Methadone
Psikotropika khususnya fenotiazin dan antidepresan trisiklik
Anti- muntah, terutama metoclopramide
H2 blocker, terutama cimetidine pada dosis tinggi
Antihipertensi, terutama reserpin, metildopa
Estrogen
Agaknya, manusia menunjukkan preferensi untuk feromon tertentu, dapat
membedakan antara mereka dan menunjukkan kedua pembiasaan mereka dan
generalisasi tentang mereka. (2006) penelitian McClintock ini

pada feromon

manusia telah berkonsentrasi pada utama histocompatibility complex (MHC) alel,


yang secara genetik berbeda untuk setiap orang. Dalam sebuah studi yang rumit
yang melibatkan perempuan

terkena T-shirt dengan bau laki- laki dari ayah

mereka versus sisi ibu, para peneliti menyimpulkan bahwa dari ayah diwariskan

95
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

HLA bau bisa berfungsi sebagai isyarat- isyarat sosial mediasi preferensi dan daya
tarik (Jacob, Garcia, Hayreh, & McClintock, 2002). meskipun beberapa senyawa
feromon diduga bahkan telah dipasarkan dalam formulasi yang tersedia secara
komersial untuk tujuan meningkatkan keinginan individu untuk lawan jenis, yang
peran senyawa tersebut dalam mendorong atau modulasi gairah seksual pada pria
tetap sulit dipahami.

Faktor Medis dan Biologi lainnya Terkait dengan Has rat Seksual
Kortisol tampaknya memiliki efek negatif pada keinginan, seperti yang
terlihat pada laki- laki dengan sindrom Cushing (Starkman, Schteingart & Schork,
1981). Serotonin biasanya memiliki efek negatif juga, terutama terkait dengan
umpan balik dari gangguan gairah dan orgasme, seperti yang terlihat dengan
sebagian besar antidepresan SSRI nonselektif ( Montejo-Gonzalez et al., 1997).
Seperti yang disarankan sebelumnya dalam pembahasan prolaktin, agonis
dopamin, khususnya apomorphine dan dopa derivatif, telah dihubungkan dengan
peningkatan keinginan, kadang-kadang menyebabkan masalah pada pasien lakilaki tua dengan Parkinson Penyakit yang diobati dengan persiapan ini. histamin
adalah diduga memiliki efek pelemahan pada keinginan. Reseptor histamin
blocker, cimetidine dan ranitidine, berhubungan dengan ereksi disfungsi dan
estrogenik tindakan, terutama ginekomastia (White & Rumbold, 1988). Tingkat
moderat hipertiroidisme (Carani et al., 2005) dapat meningkatkan keinginan,
sedangkan hipotiroidisme telah dikaitkan dengan keinginan berkurang pada pria
dan wanita.

Desire dan Hubungan Dinamika


Dinamika hubungan memainkan peran penting dalam kedua hasrat seksual
umum dan hasrat seksual untuk pasangan tertentu. Kaplan (1995) model untuk
keinginan pria dan wanita menggambarkan menghasut faktor yang mengaktifkan
hipotalamus dan limbik yang mengatur seks

pusat, dan faktor- faktor, seperti

hormon tertentu, obat penekan, dan depresi, bersama dengan inhibitor psikososial
seperti tidak menarik mitra, pikiran negatif, antifantasies, emosi negatif, stres, dan
kemarahan.Sebuah respon yang umum kurangnya keinginan adalah penghindaran

96
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seksual, yang mungkin berhubungan dengan kurangnya utama keinginan atau


sekunder untuk gangguan terkait pada pria, terutama ED atau ejakulasi dini.
Masalah tersebut dapat mengganggu dinamika hubungan. Meskipun gangguan
hasrat lebih sering terjadi pada wanita, keinginan rendah di salah satu pasangan
dapat menciptakan keinginan perbedaan di mana mitra keinginan rendah merasakan tekanan untuk memulai seks untuk mempertahankan hubungan. Dalam
situasi lain, bermitra dengan keinginan yang lebih rendah, terutama bila dikaitkan
dengan penghindaran seksual, sering memegang keseimbangan kekuasaan dalam
hubungan dan dapat menggunakan kekuatan ini sebagai sarana kontrol, hukuman,
atau cara menghadapi permusuhan terhadap mitra dengan keinginan yang lebih
tinggi. Dinamika hubungan itu berkembang di bawah kondisi seperti yang
kompleks dan biasanya membutuhkan konseling yang signifikan dan komunikasi
untuk melepaskan mereka (lihat Studi Kasus 1.2).

Case Study 1.2


Peter berusia 54 tahun dan sukses direktur perusahaan. Dia menderita
ringan hipertensi dan mengambil lisinopril 5 mg sehari- hari. Dia mengeluh dari
total kurangnya minat seks selama 3 tahun terakhir. dia mendapat Beberapa ereksi
spontan. dia menyalahkan gaya hidupnya, dengan sering internasional perjalanan
dan malam pertemuan. dia jarang mengambil liburan dan istrinya Liz, yang
berusia 52 tahun. juga telah kehilangan minat seks sejak histerektomi nya 5
tahun yang lalu. Mereka telah renggang dan merasa bahwa mereka sekarang
hanya berteman. Liz menghadiri kelompok pendukung pasangan', tapi Peter
terlalu sibuk untuk hadir. Pada pertanyaan langsung, menjadi jelas bahwa Petrus
mengalami beberapa episode disfungsi ereksi lebih dari 3 tahun yang lalu ketika
Liz enggan setuju melakukan hubungan intim tidak lama setelah histerektomi nya
Pada saat ini, Liz pernah seks dimulai, padahal sebelumnya dia telah menjadi
inisiator utama. Darahnya tes menunjukkan tekanan darah terkendali dengan baik
dan kolesterol, puasa yang normal glukosa, dan testosteron 11.0 nmol/ L.
Dokter memulai pengobatan dengan Tadalafil 20 mg pada permintaan, namun ia
mengambil hanya satu tablet dan kembali 4 minggu kemudian untuk mengatakan
bahwa itu tidak bekerja. kapan bertanya mengapa ia tidak mencoba lebih, ia

97
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

menyatakan bahwa mereka memiliki keduanya telah sibuk dengan bekerja dan
pernikahan putri mereka. itu dokter menambahkan gel testosteron 50 mg setiap
hari selama 2 minggu dan mengatakan kepadanya untuk mengambil tadalafil
secara teratur setiap hari Jumat dan ia merasa dalam mood. Dokter menjelaskan
mereka berdua hipertensi yang dapat dikaitkan dengan ereksi disfungsi dan yang
rendah atau batas testosteron dapat dikaitkan dengan suboptimal respon terhadap
terapi. ia juga menjelaskan bahwa masalah hubungan sering terjadi sekunder
untuk ini dan itu mereka perlu berkomunikasi lebih, lebih daripada menggunakan
alasan. Dokter melihat mereka setelah 2 bulan dan mereka telah berhasil
hubungan tiga kali dengan jumlah spontanitas dan memesan liburan bersama. Liz
telah melihat dokter umum dan memiliki memulai terapi penggantian hormon.
Poin pengamatan
1.

HSDD sering sekunder untuk perubahan gairah seksual pada pasangan,


menciptakan " keinginan perbedaan"

2.

Pria sukses sering berurusan dengan kegagalan seksual dengan menarik


kontak, daripada menghadapi masalah.

3.

Keinginan rendah pada pasangan, ED, dan testosteron borderline sering hidup
berdampingan dan berfokus pada satu masalah sebagai "penyebab" bisa
membantu.

4.

Sebuah strategi yang bekerja adalah yang paling penting Tujuan dan mungkin
melibatkan gabungan obat untuk kedua pasangan dan terapi hubungan .

Evaluasi Klinis Gangguan Desire.


Kuesioner umum
Saat ini, tidak ada alat untuk mendiagnosis dan menilai HSDD memiliki
diterima secara luas (Trudel, Ravart & Matte, 1993). Penyedia layanan kesehatan
seksual, yang ingin waspada terhadap diagnosis HSDD, harus mengajukan
pertanyaan langsung dan jelas untuk pasien tentang keinginan seksual mereka dan
motivasi. Hal ini terutama relevan dengan pria dengan HSDD, karena mereka
jarang mengungkapkan seksual masalah kecuali secara eksplisit diundang (van
Lankveld & van Koeveringe,2003). Beberapa kuesioner yang handal dan valid

98
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

yang tersedia untuk menilai masalah gairah seksual , dengan instruksi yang mudah
diikuti. The Sexual Desire Inventory (Spector et al.,1996) dirancang khusus untuk
mengukur tingkat hasrat seksual, International Index of Erectile Function ( IIEF )
memberikan subskala yang mengukur hasrat seksual (Rosen et al., 1997), dan
Inventarisasi Golombok Rust Kepuasan Seksual (Griss) menyediakan subskala
seksual penghindaran dan infrequency kontak seksual ( Rust & Golombok,1985;
ter Kuile, van Lankveld, Kalkhoven & Van Egmond, 1999).
Pertanyaan pasien untuk me mbedakan antara Has rat Rendah dan Disfungsi
Ereksi
Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, etiologi keinginan rendah mungkin
kompleks, dan rendah testosteron tidak mungkin, dalam banyak kasus,
menjelaskan kondisi ini pada pasien laki- laki. Sebagai contoh, banyak pria dengan
rendah keinginan telah berarti total dan bebas kadar testosteron dalam posisi
normal range (Seagraves & Seagraves 1991). Untuk pasien laki- laki yang laporan
sedikit atau tidak tertarik pada aktivitas seksual, dokter harus menentukan, di
awal, apakah masalah ini terkait dengan keinginan atau untuk gairah. Sebagai
contoh, seorang pria yang mengaku tidak tertarik pada seks mungkin mengalami
kesulitan mendapatkan ereksi dan karena itu menghindari seks, bukan bahwa ia
tidak tertarik pada "menjadi seksual."
Perbedaan tersebut penting karena laki- laki dengan HSDD sering hadir
dengan masalah ereksi terkait atau prematur ejakulasi. Sebagai contoh, Corona et
al. (2004) melaporkan beberapa elemen HSDD di 43% dari 428 pria dengan
disfungsi ereksi. Oleh karena itu, praktisi harus mengajukan pertanyaan spesifik
pasien untuk memastikan apakah masalah keinginan adalah sekunder untuk
seksual lain masalah (Hoyl, Alessi, & Harker, 1999; Seagraves & Seagraves,
1991). Pertanyaan untuk membedakan masalah keinginan dari yang lain disfungsi
seksual mungkin mengambil formulir berikut atau ketuk berikut parameter:
Meskipun kurangnya minat Anda, bisa Anda masih mendapatkan ereksi?
Dibandingkan dengan masa lalu Anda, bagaimana Anda akan menilai minat
Anda seks?

99
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Jika Anda bisa mendapatkan ereksi, apakah Anda pikir Anda akan tertarik
dalam berhubungan seks?
Apakah frekuensi aktivitas seksual? (Klinisi harus menyadari bahwa aktivitas
seksual mungkin normal, namun aktivitas dilakukan tanpa keinginan).
Seberapa sering Anda memiliki pikiran tentang seks?
Seberapa sering Anda memiliki fantasi seksual (apakah mereka termasuk
pasangan)?
Siapa yang memulai aktivitas seksual dalam hubungan Anda dan memiliki
ini berubah baru-baru?
Tempat-tempat yang mungkin berguna dalam menilai HSDD termasuk pada
Tabel 1.5.

Psikologis dan Isu Hubungan


Selain nilai pada "keinginan" atau skala sub-skala kuesioner, evaluasi yang
memadai mempertimbangkan pasien keluhan dalam konteks usianya, gaya hidup,
disposisi emosional, stres kehidupan dan transisi, pertimbangan mitra dan fungsi,
dan dinamika hubungan. dalam kasus di mana laki- laki HSDD diduga, setidaknya
satu kunjungan klinik dengan pasangan saat ini sangat d iinginkan.
Memang, mendapatkan informasi yang sesuai pada parameter di atas
sering memberikan wawasan tentang masalah hasrat seksual rendah dan dalam
beberapa kasus, mungkin meniadakan kebutuhan untuk laboratorium yang luas
pengujian dan/ meningkatkan kemungkinan pengobatan yang tepat strategi.
Sedangkan kuesioner seksual umum (seperti yang dijelaskan sebelumnya) dapat
memanfaatkan informasi tersebut, 15 sampai 20 menit semistructured wawancara
mengungkapkan informasi lebih lanjut yang dapat membantu dalam menentukan
langkah-langkah berikutnya dalam proses evaluasi.
Diagnosis depresi yang mendasari atau komorbiditas sering penting untuk
menangani isu- isu nafsu rendah dan pasien medis

Tabel 1.5 Menilai Hasrat Seksual: Selalu / Biasanya / Kadang-kadang /


Kadang-kadang / pernah
Apakah Anda mengalami pengalaman menyenangkan tentang seks?

100
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Apakah Anda melakukan bercinta?


Mudah untuk mendapatkan dan tetap terangsang?
Fantasi seksual?
Responsif terhadap tawaran mitra?
Self-stimulasi?
Apakah Anda kehilangan seks?
sejarah mungkin isyarat penyedia kesehatan untuk mengeksplorasi masalah ini
lebih lanjut. Kuesioner seperti Skala Hamilton Depresi Penilaian (HAM-D),
Rumah Sakit Kecemasan dan Depresi Skala (HADS) dan Beck Depression
Inventory (BDI) mungkin berguna untuk tujuan ini.
Investigasi laboratorium Pemeriksaan laboratorium yang relevan untuk
pria dengan hasrat seksual rendah (Wespes et al., 2006) mungkin termasuk,
namun tidak terbatas pada, puasa glukosa, lipid, pagi testosteron, LH, prolaktin
serum, dan tes fungsi tiroid (jika terindikasi secara klinis oleh medis
sejarah atau pemeriksaan). Meskipun tes ini tidak mungkin memberikan
penentuan konklusif mengenai etiologi atau penyebab masalah keinginan, mereka
dapat memberikan dokter dengan wawasan potensi profil fisiologis abnormal
yang berkontribusi untuk masalah ini.

Pengelolaan Hypoactive Seksual Desire Disorde r


Tidak ada satu terapi "kuratif" ada untuk HSDD; lebih tepatnya, sebagian
besar kasus membutuhkan penilaian dan strategi manajemen yang kompleks yang
membahas fisiologis, psikologis dan hubungan faktor. Beberapa orang, misalnya,
tidak menderita kesusahan dari kurangnya minat pada seks dan tidak ingin
pengobatan mereka "medis" kepatuhan didorong oleh pasangan dengan tingkat
bunga yang lebih tinggi seksual. Masalah lain yang memberikan kontribusi
mungkin perlu dieksplorasi dan dinilai juga, termasuk hidup bersama masalah
seksual pada pasangan, keinginan terutama rendah dan atrofi vagina ( Dunn,
Croft, & Hackett, 1998a). Pendekatan komprehensif untuk pengelolaan
HSDD

harus

mencakup

semua

unsur-unsur

berikut

(meskipun

tidak

harus dalam urutan yang disediakan) :


Mengelola pasien dengan borderline atau rendah testosteron .

101
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Mengatasi disfungsi seksual terkait, paling sering disfungsi ereksi .


Menangani depresi dan antidepresan terkait HSDD .
Menangani masalah psikologis dan hubungan, baik sendiri atau dalam
hubungannya dengan strategi ini.

Mengelola Pasien dengan Borderline atau Testosteron re ndah


Testosteron terapi (T) dapat efektif bila hipogonadisme terbukti dengan
tingkat T di bawah 7 sampai 8 nmol / L pada dua kesempatan; demikian tingkat
telah dikaitkan dengan keinginan rendah. Tingkat antara 8 dan 12 nmol / L berada
di "abu-abu" daerah dan dapat diobati dengan 3-percobaan bulan T,
menginstruksikan pasien untuk tidak mengharapkan respon dalam waktu kurang
dari 30 hari. Pria dengan kadar lebih dari 12 nmol/ L tidak mungkin
menunjukkan peningkatan dari HSDD, dan tidak ada bukti yang meyakinkan
untuk perbaikan dalam ereksi dengan memperlakukan pria dengan yang normal
kadar testosteron (Wespes et al., 2006).
Untuk pasien HSDD dengan T rendah, penelitian telah menunjukkan
peningkatan dalam keinginan seksual dan ejakulasi dan fungsi orgasme berikut
6 bulan dari T, dengan efek positif bagi sebagian pria terjadi dalam waktu 30 hari
pengobatan onset (Wang et al . , 2000). Pasien harus memiliki kadar T diperiksa
pada 3 bulan dan setiap 12 bulan setelahnya; untuk laki- laki tersebut, PSA dan
hitung darah lengkap harus dinilai sebelum perawatan, dengan pemeriksaan
tahunan setelahnya (Nieschlag et al , 2005 ;. . Wespes et al , 2006) . pengobatan
untuk didirikan hipogonadisme harus dipandang sebagai memiliki terbatas akhir
waktu, meskipun jika alasan utama untuk pengobatan adalah keinginan rendah,
maka penghentian terapi dapat dinegosiasikan jika keadaan dari pasangan harus
berubah .
Formulasi testosteron tersedia secara komersial ditunjukkan pada Tabel
1.6. Terapi oral jarang digunakan, karena ada kemungkinan hepatotoksisitas dan
kebutuhan dosis 2 sampai 3 kali sehari- hari. Injeksi undecanoate testosteron
sebagai Sustanon 100 dan 250 penyebab fluktuasi di luar kisaran normal selama 2
minggu periode antara suntikan dan sebagai akibatnya, banyak mitra menemukan
perubahan mood yang berhubungan dengan fluktuasi ini tidak dapat diterima.

102
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Selain itu, persiapan ini menyebabkan peningkatan risiko polisitemia karena


puncak T berselang. Sebaliknya , a- long acting

Table 1.6 Choice of Testosterone The rapy


Route

Formulation

Dose (mg)

Frequency

Injectable

T propionate in oil

1025

Twice weekly

T cypionate in oil

50250

24 weeks

T enanthate in oil

50250

24 weeks

T undecanoate in oil

1,000

1014 weeks

T undecanoate

4080

23 timesdaily

T undecanoate caps

4080

Twice daily

Mesterolone

75150

Once daily

T buccal stem

30

Twice daily

Once or twice daily

50100

Once daily

600

1626 weeks

Oral

Buccal

Transdermal T patch
T gel
Subcutaneous T pellet

3 bulan injeksi depot dari 1.000 mg, seperti dengan NEBIDO , menjaga tingkat
berkelanjutan dalam kisaran normal dan menunjukkan menjanjikan perbaikan
dalam hasrat dan ereksi.
Testosteron gel (50 sampai 100 mg dioleskan setiap hari) biasanya
pilihan pengobatan kebanyakan pasien dan ditoleransi dengan efikasi yang sangat
baik. Patch sama-sama efektif, tetapi iritasi kulit adalah masalah dalam hingga
25% dari pengguna, dan patch ini terlalu mudah terlihat bagi banyak orang. Setiap
efek samping dapat segera reversibel dengan formulasi transdermal short-acting,
kontras dengan long-acting formulasi, yang paling baik digunakan hanya setelah
toleransi dan kemanjuran testosteron telah ditetapkan. beberapa agen tambahan
saat ini sedang diselidiki untuk HSDD, meskipun sebagian besar pada wanita.
Umumnya, yang paling menjanjikan obat adalah mereka bertindak sebagai 5HT2A dan dopamin agonis. Agaknya, obat tersebut juga akan efektif pada pria
dengan HSDD.

103
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Testosteron Terapi di Konjungsi dengan PDE-5 Inhibitor pada pasien


dengan Penyakit Kardiovaskular Dengan perkembangan pedoman yang jelas
untuk disfungsi ereksi (Nieschlag et al, 2005; Wespes et al, 2006) , Hubungan
antara disfungsi ereksi, hypogonadism, dan gangguan metabolik (seperti diabetes
dan penyakit jantung ) telah menerima beberapa klarifikasi (lihat juga Bab 3 dan
5,buku ini). hipogonadisme telah ditemukan terjadi pada sekitar 20 % dari
disfungsi ereksi pasien dan sampai 40 % dari penderita diabetes tipe 2 ( Dhinsa et
al.,2004). The Health in Men (HIM) Studi di Australia menunjukkan hubungan
yang kuat antara hipogonadisme dan sindrom metabolik (Mulligan, Frick, Zuraw,
Stemhagen & McWhirter, 2006) dan data dari Massachusetts Male Aging Study
(Araujo et al., 2004) menunjukkan bahwa testosteron rendah dikaitkan dengan
peningkatan risiko kardiovaskular dan risiko kanker lipat tiga. Studi tersebut
menunjukkan hubungan yang kompleks dan interaktif antara testosteron rendah
hipogonadisme, disfungsi ereksi dan berbagai metabolik gangguan. Untuk
membuat masalah pengobatan yang lebih kompleks , penderita diabetes tipe 2
secara tradisional memiliki tingkat respons yang rendah terhadap PDE-5 inhibitor,
seperti sildenafil (Viagra;. Goldstein et al, 2003; Rendell, Rajfer, Wicker & Smith,
1999; Saenz de Tejada, Anglin, Knight & Emmick, 2002). Satu studi
menunjukkan alternatif yang mungkin untuk penggunaan PDE - 5 inhibitor.
Mengobati hipertensi dengan reseptor Angiotensin II blocker ( ARB ) muncul
untuk meningkatkan baik disfungsi ereksi dan tingkat hasrat seksual (Fogari,
Preti, et al, 2002;. Fogari, Zoppi,et al., 2002). Dusing (2003) meneliti 3.502
dirawat dan diobati pasien hipertensi dengan ARB, Valsarten, selama 6 bulan dan
melaporkan peningkatan fungsi ereksi dan gairah seksual pada kedua kelompok.
Dengan demikian, ARB dapat meningkatkan fungsi seksual dan keinginan dalam
laki- laki hipertensi.
Sering, unsur HSDD berdampingan dengan disfungsi ereksi. Studi
menunjukkan 32 % sampai 50 % dari pasien dalam kategori ini mencapai respon
yang memuaskan testosteron sendiri dan sebagai kekuatan diharapkan, respon
terhadap penggunaan selanjutnya dari PDE-5 inhibitor adalah normalisasi berikut
biasanya lebih besar dari serum testosteron. Alasan untuk mengoreksi testosteron
Pertama adalah :

104
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Peningkatan Disfungsi ereksi akan memungkinkan untuk spontan seks tanpa


memerlukan obat tambahan.
Peningkatan hasrat seksual yang bermanfaat.
Peningkatan orgasme dan ejakulasi fungsi.
Resep selanjutnya dari PDE-5 inhibitor mungkin akan lebih efektif jika
testosteron normal.
Testosteron kemungkinan akan diganti oleh asuransi.
Pasien harapkan kelainan klinis untuk diperlakukan daripada terapi " gejala"

Pada pasien dengan beberapa faktor risiko atau dengan keinginan untuk
respon cepat, baik T dan PDE - 5 inhibitor perawatan mungkin dimulai secara
bersamaan, dengan kemungkinan mengurangi atau penarikan PDE - 5 inhibitor di
kemudian hari .
Untuk mendukung strategi ini, penggunaan PDE-5 inhibitor oleh diri pada
pria dengan disfungsi ereksi dan hidup bersama HSDD hanya mungkin tidak
efektif, bahkan ketika diresepkan pada tepat dosis pada beberapa kesempatan.
Dalam keadaan seperti itu, klinisi recourse mungkin menyarankan suntikan
intrakavernosa terapi, meskipun pengobatan ini sering ditentang oleh pasien.
pekerjaan oleh Shabsigh, Kaufman, Steidle, dan Padma - Nathan (2004), Shabsigh
et al. ( 2006) dan Greco, Spera dan Aversa (2006) menunjukkan bahwa pasien
nonresponding menjadi responsif terhadap terapi oral dengan koreksi tingkat
borderline atau rendah - normal testosteron. Dengan demikian, pada pria dengan
disfungsi ereksi, praktisi perlu memahami pentingnya menyelidiki keinginan
rendah dan T. mungkin rendah
Meskipun

PDE-5

inhibitor

umumnya

ditujukan

untuk

"sebagai

dibutuhkan" digunakan (diambil beberapa jam sebelum diantisipasi intercourse),


hidup bersama disfungsi ereksi dan HSDD sering terbaik diobati dengan dosis
reguler dari bertindak lagi PDE-5 inhibitor 2 sampai 3 kali seminggu. Tidak
mengherankan, pria dengan keinginan yang rendah sering menemukan
yang mengambil tablet sebagai dibutuhkan sebelum memulai aktivitas seksual
adalah bermasalah, terutama mengingat keinginan yang rendah untuk seks.
Namun, dengan dosis yang teratur , ereksi spontan lebih mungkin untuk kembali

105
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dan untuk memotivasi pria untuk tingkat yang lebih tinggi dari minat seksual . ini
strategi membantu menghilangkan masalah yang dilaporkan oleh beberapa
keinginan

yang

rendah pasangan

yang

menemukan persyaratan

untuk

menegosiasikan seks di sekitar tablet direncanakan mengambil tidak dapat


diterima.
Penggunaan terapi testosteron dengan cara ini sekarang diterima berlatih
untuk memecahkan keluhan hidup bersama dari kurangnya keinginan dan
disfungsi ereksi. Ahli endokrin, yang tidak secara rutin mengelola masalah
seksual, kadang-kadang salah paham alasan yang mendasari pendekatan ini dan
mereka bingung penggunaan T dalam kasus tersebut upaya sebagai sesat untuk
mengatasi masalah penuaan atau pencarian untuk " air mancur dari pemuda . "

Antidepresan dan hypoactive Seksual Desire Disorde r


Antidepressant- induced HSDD memiliki fisiologis yang kompleks dan
secara psikologis. Bila disebabkan oleh depresi, masalah seksual biasanya
mengambil bentuk bunga berkurang dan kesenangan (Casper et al ., 1985) yang
kemudian menyebabkan penurunan gairah seksual dan kemampuan ereksi, yang
paling umum gejala yang. Sebagian besar fungsi seksual dimediasi melalui
jalur dopamin mesolimbic; khusus, jalur ini dihambat oleh masukan serotonergik
pada reseptor 5-HT2, yang diyakini untuk menengahi kesenangan dan
penghargaan (Seidman & Rouse, 2001). Abnormal fungsi jalur tersebut
dihubungkan dengan anhedonia dan keinginan untuk penyalahgunaan zat ( Rosen,
Lane & Menza, 1999). Dalam istilah sederhana ada hubungan timbal balik antara
serotonin (5 - HT) dan dopamin, serotonin dengan (atau Setidaknya ini subtipe
spesifik dari reseptor serotonin) cenderung menghambat fungsi seksual dan
dopamin cenderung untuk meningkatkan itu. ini hubungan menjelaskan mengapa
selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) antidepresan, seperti paroxetine dan
fluoxetine, yang disinhibit jalur serotonergik innervating mesolimbic ya ng
sistem, dapat menyebabkan disfungsi seksual (Rosen et al ., 1999).
Diperkirakan bahwa sekitar sepertiga dari pasien SSRI mengembangkan
masalah seksual yang, pada gilirannya, mengurangi kepatuhan obat yang
diresepkan (Seidman & Roose, 2001). Di samping masalah dengan hasrat seksual,

106
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

SSRI dapat mempengaruhi ejakulasi dan orgasme dengan bertindak pada jalur
turun dibatang otak dan sumsum tulang belakang (Seidman & Roose, 2000).
Tindakan SSRI pada jalur ini diperkirakan untuk menjelaskan peningkatan
ambang sensorik genital dan pengalaman anestesi genital sering disebutkan oleh
orang-orang dengan HSDD (Ashton, 1998). Seksual masalah terlihat kurang
umum dengan antidepresan yang lebih tua, seperti trisiklik dan monoamine
oxidase inhibitors (Rosen et al ., 1999) dan agen yang merangsang dopamin sering
dapat membalikkan SSRI disfungsi seksual yang disebabkan.

Isu Manajemen Depresi


Ketika depresi ringan, pengobatan dengan baik PDE-5 inhibitor dan
testosteron menunjukkan peningkatan suasana hati dan skor depresi (Feldman,
Goldstein, Hatzichristou, Krane, & McKinlay, 1994; O'Connor, Archer & Wu,
2004), menunjukkan opsi yang dipilih untuk kedua praktisi dan pasien atau
pasangan.
Dengan depresi yang lebih parah, intervensi yang tepat dengan antidepresan
efektif pada dosis yang tepat harus ditentukan, sering dikombinasikan dengan
terapi perilaku kognitif (CBT; Seidman & Rouse, 2001). Kadang-kadang
mengurangi dosis atau menunggu toleransi untuk mengembangkan dapat
membantu mengurangi efek yang mungkin pada seksual function ( Seidman &
Rouse , 2001) .
Antidepresan tertentu membawa lebih sedikit risiko mempengaruhi negatif
hasrat seksual, tapi perawatan yang memadai dari depresi adalah yang paling
penting dan utama tujuan. Mirtazepine (Gelenberg et al ., 2000 ) dapat menjadi
antidepresan dengan profil terbaik sedemikian kasus, meskipun nefazadone juga
telah digunakan dengan beberapa keberhasilan, sebagian besar berdasarkan
laporan awal dari ereksi berkepanjangan dengan overdosis ( Seidman & Roose,
2000). Bupropion telah digunakan dengan sukses di HSDD di Amerika Serikat,
dan dua percobaan melaporkan hasil yang baik relatif terhadap fungsi seksual,
meskipunterutama pada wanita (Ferris, Cooper & Maxwell, 1983). bupropion
(Ferris et al, 1983;. Labbate, Grimes, Hines & Pollack, 1997; Roeloffs, Bartlik,
Kaplan & Kocsis, 1996) telah digunakan terutama untuk berhenti merokok di

107
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Inggris, dan melaporkan efek samping dan kurangnya persetujuan peraturan untuk
masalah seksual kemungkinan akan membatasi penggunaannya dalam pengobatan
HSDD. Tianeptine adalah SSRI tersedia di Eropa dengan netral atau efek yang
sedikit menguntungkan pada hasrat seksual (Bonierbale, Lanon & Tignol, 2003).
Studi yang melibatkan substitusi tianeptine untuk SSRI lainnya telah
menunjukkan peningkatan seksual keinginan dan setidaknya dalam satu kasus,
ereksi juga ( El-Shafey et al., 2006). Berbagai obat telah digunakan dengan
terbatas sukses di depresi atau hasrat seksual rendah antidepresan - diinduksi,
termasuk agonis dopamin amantidine (Balon, 1996) dan cyproheptidine (Lauerma
,1996), psikostimulan seperti sebagai methyphenidate (Roeloffs et al., 1996), dan
ginkgo biloba (Balon, 1999). Namun, tidak satupun dari pendekatan ini telah
mencapai penerimaan luas.

Psikoterapi dan Terapi Seks


Seks dan terapi hubungan, baik sendiri atau dikombinasikan dengan satu
atau lebih dari strategi sebelumnya (Buvat et al ., 2006), sering membantu atau
penting, dan tergantung pada dokter dan wawasan pasien diperoleh melalui
evaluasi awal atau, kemudian, melalui perkembangan antarpribadi selama
pengobatan.
Psikoterapi tertentu biasanya meliputi komponen-komponen berikut :
(a) kesadaran affectual untuk mengatasi sumber-sumber negatif dan emosi
positif,
(b) wawasan dan pemahaman,
(c) kognitif dan terapi sistemik,
(d) intervensi perilaku.
Pola umum dari dinamika hubungan terkait dengan hasrat seksual rendah
(Leiblum & Rosen, 2000), misalnya :
Perbedaan Mitra di frekuensi yang dikehendaki kontak seksual.
Sikap terhadap perilaku seksual dan gairah.
Kekuasaan dan kontrol masalah yang berkaitan dengan inisiasi dan jenis
kontak seksual.
Komunikasi yang tidak efektif yang berhubungan dengan seksualitas .

108
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Konflik dalam pandangan hubungan seksual sebagai " hak untuk kesenangan
Interaksi seksual macet dalam ritual dan rutinitas
Masalah privasi
Penemuan hubungan di luar nikah.
Isu yang terkait dengan kecemburuan dan / atau posesif.
Isu yang terkait dengan infertilitas dan kehamilan .
perubahan siklus hidup dan proses penuaan .
Penyakit dan cacat dari salah satu atau kedua pasangan .
Bagi pasangan yang hadir dengan hasrat seksual rendah, eksplorasi
metodis beberapa atau semua aspek hubungan dengan seorang dokter yang
berpengalaman yang kemungkinan akan menghasilkan hasil positif. Biasanya,
eksplorasi ini paling baik dilakukan dengan masing- masing pasangan secara
individual, diikuti dengan sesi yang melibatkan kedua pasangan. Namun, bahkan
dalam situasi yang tidak meminjamkan diri untuk eksplorasi yang luas dari
masalah ini (seperti kasus ketika seorang dokter perawatan primer disajikan
dengan masalah), penyelidikan singkat tentang isu-isu tersebut mungkin
bermanfaat dalam menentukan apakah terapi singkat mungkin bermanfaat bagi
Resolusi pasangan dari masalah. Memang, tidak mungkin bahwa dokter
perawatan primer akan mampu memberikan penuh berbagai terapi yang
diperlukan untuk mengatasi masalah ini tanpa dukungan spesialis. Timbangan
seperti Quebec 2000 disingkat Diad Adjustment Scale (DAS) dapat digunakan
untuk standarisasi respon pasangan' (Begin, Sabourin, Bovin, Frenette & Paradis ,
2002).
Pengobatan masalah nafsu birahi rendah mungkin melibatkan umum
strategi yang menguntungkan hubungan, termasuk komunikasi yang lebih baik
strategi, normalisasi masalah, negosiasi kebutuhan dari masing- masing pasangan,
mengatasi stres dan masalah waktu umum, dan seterusnya. Pada saat yang sama,
strategi khusus untuk respon seksual juga dapat dibenarkan, termasuk perilaku
dengan mitra yang meningkatkan tarik, menggabungkan variasi dan stimulasi
yang lebih besar ke dalam situasi seksual, dan menangani isu- isu seksual
kepuasan dan kontrol.

109
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kekhawatiran etis
Ketika terapi oral pertama kali dikembangkan untuk disfungsi ereksi,
industri farmasi lega belajar dari klinis percobaan bahwa agen tersebut tidak
secara langsung meningkatkan kadar seksual keinginan, khususnya sebagaimana
dinilai oleh IIEF. Meskipun demikian, beberapa profil tinggi kasus hukum dibawa
ke pengadilan, dengan mengklaim bahwa penggunaan obat ini telah diinduksi
tingkat tinggi keinginan pada pria yang menyebabkan perselingkuhan atau seks
dipaksa. Pengembangan obat-obatan atau prosedur terapi yang meningkatkan
minat seksual laki- laki akan selalu berhubungan dengan publik kekhawatiran
tentang kejahatan seks. Praktisi kesehatan, yang meresepkan agen atau terlibat
dalam terapi khusus dirancang untuk meningkatkan hasrat seksual, karena itu
perlu pendekatan masalah meningkatkan dorongan seksual dan keinginan dengan
kesadaran ini keprihatinan.

Ringkasan dan Kesimpulan


Karena semakin banyak yang mengerti tentang masalah hasrat seksual
rendah, Definisi saat ini HSDD pada laki- laki kemungkinan akan berubah dengan
cara yang akan membantu dalam pengelolaan masalah ini. dalam sehari- hari
praktek, HSDD yang paling sering diobati ketika menyebabkan penderitaan
kepada pasien atau pasangannya; itu juga sering diperlakukan dalam hubungan
dengan disfungsi lain seperti disfungsi ereksi dan prematur ejakulasi. Namun, isuisu hubungan yang signifikan juga mungkin terlibat dalam pengembangan dan
pemeliharaan HSDD dan ini perlu dieksplorasi juga. Dalam klinik medis,
disfungsi ereksi adalah yang paling umum keluhan utama dan psikoseksual hatihati dan riwayat medis diperlukan untuk mengkonfirmasi kehadiran HSDD.
normalisasi dari kadar testosteron pada pria hipogonadisme menawarkan harapan
terbaik untuk sukses, bersama dengan manajemen yang efektif dari terkait hidup
bersama masalah seksual dan hubungan. Saat ini , tidak ada terapi yang disetujui
oleh US Food and Drug Administration ( FDA ) untuk HSDD pada pria, selain
dari terapi testosteron untuk hipogonadisme terkait. beberapa potensi obat baru
yang sedang diselidiki dalam uji klinis dan mungkin berlisensi awalnya untuk
pengobatan HSDD di perempuan. Namun, praktisi harus menyadari bahwa pada

110
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

saat kebanyakan kasus muncul pada praktek klinis, terapi obat sederhana
mungkin tidak

memadai dan lebih kompleks pendekatan untuk terapi,

termasuk berurusan dengan masalah psikologis dan hubungan, mungkin


Kekhawatiran menjadi required. Ethical Ketika terapi oral pertama kali
dikembangkan untuk disfungsi ereksi, industri farmasi lega belajar dari klinis
percobaan bahwa agen tersebut tidak secara langsung meningkatkan kadar seksual
keinginan, khususnya sebagaimana dinilai oleh IIEF. Meskipun demikian,
beberapa profil tinggi kasus hukum dibawa ke pengadilan, dengan mengklaim
bahwa penggunaan obat ini telah diinduksi tingkat tinggi keinginan pada pria
yang menyebabkan perselingkuhan atau seks dipaksa. Pengembangan obat-obatan
atau prosedur terapi yang meningkatkan minat seksual laki- laki akan selalu
berhubungan dengan publik kekhawatiran tentang kejahatan seks. Praktisi
kesehatan, yang meresepkan agen atau terlibat dalam terapi khusus dirancang
untuk meningkatkan hasrat seksual, karena itu perlu pendekatan masalah
meningkatkan dorongan seksual dan keinginan dengan kesadaran ini keprihatinan
.

111
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Male Sexual Arousal Disorder


Ronald W. Lewis, Jiuhong Yuan, and Run Wang

BAB 2
Tujuan Pembelajaran Dalam bab ini, kita membahas :
Definisi disfungsi ereksi.
Anatomi dan fisiologi fungsi penis.
Patofisiologi dan faktor risiko

untuk

disfungsi ereksi, termasuk

interaksi obat .
Prosedur Evaluasi untuk disfungsi ereksi .
Paradigma manajemen untuk pengobatan disfungsi ereksi.
Pertama dan baris kedua terapi dalam pengobatan disfungsi ereksi.
Dengan perkembangan pengobatan oral yang berhasil untuk disfungsi ereksi
(ED), telah terjadi ledakan bunga dalam ilmu dasar dari jaringan ereksi pada penis
dan mekanisme saraf pusat dan perifer yang bertanggung jawab untuk ereksi, serta
berkorelasi klinis dan pengobatan untuk gangguan ini, memproduksi segudang
studi dan publikasi. Bab ini merangkum data ini dengan melihat gambaran
modern gangguan ini, faktor risiko yang terkait, pendekatan untuk diagnosis pada
pasien yang hadir dengan gangguan ini , dan paradigma modern untuk manajemen
.
Definisi Disfungsi Ereksi
A. Definisi DSM-IV untuk gangguan ereksi laki- laki terdiri dari berikut:
ketidakmampuan persisten atau berulang untuk mencapai/ mempertahankan
sampai penyelesaian aktivitas seksual, ereksi yang memadai.
B. Gangguan

menyebabkan

penderitaan

yang

ditandai

atau

kesulitan

interpersonal, dan
C. Disfungsi ereksi tidak lebih baik dijelaskan oleh yang la in Gangguan Axis I
dan (selain Disfungsi Seksual) tidak jatuh tempo secara eksklusif untuk efek

112
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

fisiologis langsung dari suatu zat (misalnya, penyalahgunaan obat, obat) atau
kondisi medis umum. (American Psychiatric Association, 2000, hal. 547)
Sekarang setelah dua konferensi konsensus internasional, definisi telah jatuh
tempo, dengan ED dianggap sebagai gangguan gairah di laki- laki yang terdiri dari
ketidakmampuan yang konsisten atau berulang dari seorang pria untuk mencapai
dan / mempertahankan ereksi penis yang cukup untuk melakukan aktivitas seksual
(Lewis et al, 2004a, 2004b; Lewis, Hatzichristou, Laumann & McKinlay, 2000).
Tiga bulan durasi minimal harus hadir untuk pembentukan diagnosis ini kecuali
dalam beberapa kasus trauma atau pembedahan diinduksi ED .
Dalam konteks situasional ED, pasien mungkin tertarik dalam menangani
pengobatan untuk disfungsi ereksi yang memiliki dampak pada hubungan pribadi
sehingga ED dapat, pada kenyataannya, intermiten atau hanya terjadi dalam
pertemuan khusus tertentu baginya. Situasi seperti ini sebaiknya dikelola oleh
seksual terlatih terapis.
Persistent corpora kavernosus ereksi pada pria juga disebut sebagai priapism
dan gangguan langka ini sering dikaitkan dengan sabit gangguan sel, obat-obat
tertentu atau pengobatan untuk ED, kavernosus trauma dengan arteri yang
dihasilkan untuk Cavernosal sinus fistula atau infiltratif atau keganasan metastasis
ke kavernosus kopral jaringan. Priapisme adalah high- flow atau aliran rendah
gangguan tergantung pada etiologi dan tingkat kejenuhan oksigen dalam jaringan
kavernosus, dengan mantan gangguan menghasilkan kurang kaku, nonpainful
penis. Sering kali ini terjadi pada malam hari atau di pagi hari dan disebut sebagai
priapism gagap.
Seperti dengan semua gangguan seksual, tingkat kesulitan atau repot-repot
untuk penderita akan sangat membantu interpretasi data dari studi banding dan
antara atau di antara laporan individu gangguan ini. Apakah ED adalah seumur
hidup atau diperoleh dan apakah gangguan ini adalah global atau situasional juga
membantu dalam diagnosis dan pengelolaan gangguan ini. Termasuk dalam
deskripsi gangguan derajat disfungsi, seperti yang diberikan oleh International
Index of Erectile Function ( IIEF ) fungsi ereksi.

113
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Skor domain (EFD: Pertanyaan 1 sampai 5 dan 15) atau Kesehatan Seksual
Indeks di Jantan (SHIM) skor, telah membantu dalam mencapai evaluasi yang
memadai dari ED (lihat evaluasi dasar yang berikut).

Anatomi Penis
Struktur Umum
Penis manusia terdiri dari tiga struktur silinder spons, yang kavernosum
dipasangkan dan korpus spongiosum ventral, yang rumah uretra dan ditutupi oleh
longgar lapisan subkutan dartos dan kulit (lihat Gambar 2.1). The dipasangkan
corpora cavernosa bergabung bersama di bawah pubis (penis hilus) dan tetap
melekat sampai ke glans. Setelah mereka bergabung, yang gua tubuh
berkomunikasi satu sama lain melalui lengkap

septum, yang memungkinkan

mereka untuk neurophysiologically fungsi dan farmakologi merespon sebagai


satu kesatuan. ischiocavernous The otot meliputi krura penis dan proksimal
bagian dari batang penis memberikan tambahan penis kekakuan selama kaku
fase ereksi. umum Penis.

Tissue luas dan Tunica albuginea


The kavernosum dipasangkan adalah jaringan kavernosus seperti spons
tunica albuginea dicakup oleh. Spons seperti kavernosus jaringan terdiri dari
meshwork saling berhubungan ruang kavernosus, dipisahkan oleh trabekula
(mengandung bundel otot halus dalam kerangka kolagen, elastin, dan fibroblas
dan dilapisi oleh endotelium pembuluh dara ). Tunica ini terdiri dari serat elastis
yang membentuk jaringan kisi yang tidak teratur dengan serat kolagen (tipe I dan
III; Hsu, Brock, & von Heyden, 1994) . The tunica dari corpora cavernosa adalah
bilayered struktur. Itu lapisan dalam terdiri dari bundel berorientasi sirkuler yang
mendukung dan mengandung jaringan kavernosa. Memancarkan ke korpora dari
lapisan dalam ini merupakan pilar intrakavernosa yang bertindak sebagai struts,
menambah septum yang memberikan dukungan penting untuk jaringan ereksi.

114
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Lapisan luar berorientasi membujur memperpanjang dari glans penis ke krura


proksimal, memasukkan ke dalam ramus pubis inferior. Vena utusan berjalan
antara batin dan lapisan luar untuk jarak pendek, sering menusuk terluar bundel
dalam cara yang miring dan dengan demikian dapat dengan mudah tersumbat oleh
aksi geser dari lapisan tunical saat ereksi. itu lapisan luar tampaknya memainkan
peran tambahan dalam kompresi pembuluh darah selama ereksi. Tunika albuginea
menyediakan tangguh dukungan seragam untuk ruang sinusoidal membesar.
kavernosus The desain geometri memberikan fleksibilitas, kekakuan dan kekuatan
( Hsu et al., 1994).

Pasokan Arteri
Pasokan arteri ke penis berasal dari dangkal dan sistem arteri dalam (lihat
Gambar 2.2). Sistem arteri mendalam (sumber utama suplai darah ke penis )
muncul dari internal arteri pudenda, yang merupakan cabang akhir anterior batang
arteri iliaka interna. Arteri pudenda interna menjadi arteri penis umum setelah
memberikan off cabang untuk perineum. Tiga cabang arteri penis adalah
punggung, yang Cowper, dan arteri kavernosa. dorsal arteri berjalan antara vena
dorsal dan saraf dorsal penis dan dengan mereka menempel pada bagian bawah
fascia Buck. Cowper The arteri memasok bola dan corpus spongiosum. itu arteri
kavernosa memasuki corpus cavernosum di hilus penis, di mana dua krura
bergabung, dan kemudian berjalan melalui corpus cavernosum tengah dalam
posisi yang sedikit medial septum. Seiring perjalanannya, arteri kavernosa
mengeluarkan banyak helicine arteri yang memasok jaringan ereksi trabecular dan
sinusoid . Arteri helicine ini dikontrak dan berkerut di negara lembek dan menjadi
melebar dan lurus saat ereksi. Arteri kavernosa bertanggung jawab atas
tumescence korpus cavernosum dan arteri dorsal untuk kendurnya glans penis saat
ereksi . Distal , tiga cabang bergabung untuk membentuk cincin vaskular dekat
kelenjar dan berkomunikasi dengan dangkal sistem arteri.

Sirkulasi Intracorporal
Arteri kavernosa mengeluarkan beberapa arteri helicine antara ruang gua
dalam pusat jaringan ereksi. paling ini membuka langsung ke sinusoid dibatasi

115
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

oleh trabekula, tetapi arteri helicine beberapa berhenti dalam kapiler yang
mensuplai trabekula. The pectiniform septum distal menyediakan komunikasi
antara dua corpora. Vena utusan di pinggiran mengumpulkan dara h dari sinusoid
melalui subalbugineal yang pleksus vena dan mengosongkan ke dalam pembuluh
darah yang mengalirkan sirkumfleksa ke dalam dorsal deep vein. Dengan ereksi,
yang arteriol dan sinusoidal dinding bersantai sekunder neurotransmiter dan gua
spasi membesar, memperbesar tubuh fisik dan peregangan tunika albuginea. Anak
sungai vena antara sinusoiddan pleksus vena subalbugineal dikompres oleh
dilatasi sinusoid dan tunika albuginea membentang. arah aliran darah dapat
diringkas sebagai berikut : Cavernous arteri arteri helicine sinusoid
venula postcavernous subalbugineal pleksus vena utusan vena.

Drainase vena
Sistem drainase vena terdiri dari tiga kelompok yang berbeda dari vena :
dangkal, menengah, dan mendalam ( lihat Gambar 2.3 ). itu sistem drainase
dangkal terdiri dari drainase vena dari kulit penis dan prepusium yang mengalir ke
dorsal dangkal vena yang berjalan di bawah fasia penis dangkal (Colles ') dan
bergabung dengan vena safena melalui vena pudenda eksternal. intermediate
sistem terdiri dari vena dorsal dalam dan sirkumfleksa vena yang mengalirkan
glans, corpus spongiosum, dan dua pertiga distal dari corpora cavernosa.
Pembuluh darah meninggalkan penis melalui plexus retrocoronal untuk bergabung
dengan vena dorsal mendalam yang berjalan di alur antara corpora tersebut. Vena
utusan dari corpora bergabung pembuluh darah sirkumfleksa; yang terakhir
berkomunikasi satu sama lain di sisi oleh pembuluh darah lateral dan vena yang
sesuai dari depan side. Ini berjalan di bawah fascia Buck sebelum mengosongkan
miring ke dalam dorsal deep vein. The dorsal deep vein melewati ruang di antara
ligamentum suspensorium dan puboprostatic yang ligamen mengalir ke pleksus
prostat, yang kemudian mengalir ke dalam vena iliaka interna. Sistem drainase
dalam terdiri dari yang gua, bulbar, dan crural vena .

Urat

116
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Perilaku seksual dan ereksi penis dikendalikan oleh hipotalamus, sistem


limbik, dan korteks serebral. Oleh karena itu, pesan stimulasi dan inhibisi dapat
diteruskan ke spinal ereksi Pusat untuk memfasilitasi atau menghambat ereksi .
persarafan somatik muncul dari segmen spinal sakral S2 - 4 melalui pudenda saraf
(Lue, 2002). Setelah memberikan dari saraf rektum inferior, saraf pudenda terbagi
menjadi perineal saraf dan dorsal saraf penis. Saraf perineum innervates
ischiocavernosus dan otot bulbocavernosus, serta kulit alat kelamin, urogenital
diafragma, dan corpus spongiosum ( Lue, 2002). dorsal saraf penis membentang
di sepanjang ramus iskium dan sepanjang inferior pubis dengan arteri pudenda
pada permukaan diafragma urogenital, dan menjalankan dorsum penis disertai
dengan vena dorsal dan arteri dorsal ke glans. Saraf otonom terdiri dari
sympathetics yang muncul dari T11 dan L2 dan parasympathetics dari S2 - 4
(Lue, 2002). The simpatik jalur perjalanan melalui saraf splanknikus lumbar untuk
pleksus hipogastrik superior, dari mana serat perjalanan di saraf hipogastrik ke
pleksus panggul. The preganglionik parasimpatis serat lulus dalam saraf panggul
ke pleksus panggul . itu pleksus panggul berdekatan dengan dasar kandung kemih,
prostat, mani vesikel, dan rektum. Saraf gua adalah cabang dari pleksus panggul
yang menginervasi penis .

Fisiologi
Penis Ereksi dan dalam keadaan normal:
Mekanisme fisiologis
Ereksi penis adalah acara neurovaskular dikendalikan oleh kopral tonus
otot polos. Dalam keadaan lembek, yang jasmani halusotot arteri kavernosa,
arteriol helicine, dan trabekula yang tonically dikontrak, membatasi masuknya
darah ke corpora tersebut untuk sejumlah kecil ( 5ml/min ) yang masuk ke penis
untuk gizi tujuan (Wagner, 1992). Untuk mendapatkan ereksi penis, empat
peristiwa fisiologis yang diperlukan: utuh persarafan neuronal, utuh pasokan
arteri, tepat responsif otot polos kopral, dan utuh veno - oklusif mekanik (Rehman
& Melman, 2001). Rangsangan taktil atau psikis disebabkan oleh aktivitas erotis
diproses dalam sistem limbik (medial nukleus preoptic [ MPOA ] dan
paraventrikular yang inti [PVN]) dan dikoordinasikan di otak tengah untuk

117
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

menghasilkan sinyal saraf , yang dilakukan melalui thalamospinal traktat


(Rehman & Melman, 2001). Sinyal-sinyal saraf meninggalkan sumsum tulang
belakang melalui akar saraf pada T11 - L2 untuk bersimpati perjalanan melalui
saraf hipogastrik ( penghambatan ) serta melalui S2 ke S4 untuk parasimpatis/
nonadrenergic noncholinergic ( NANC; stimulasi) dan perjalanan bersama-sama
melalui pleksus panggul dan gua saraf ke penis. Sinyal saraf menyebabkan
pelepasan

neurotransmitter

yang

mempromo-sikan

relaksasi otot polos,

menyebabkan dilatasi kavernosus dan arteri helicine ( lima kali lipat untuk
sepuluh kali lipat peningkatan dalam aliran ; Rehman & Melman , 2001). Sinyal
yang tiba di jaringan penis menyebar dengan cepat melalui kopral jaringan dengan
gap junction, yang mengarah ke seluruh otot polos kopral relaksasi dan perluasan
sinusoid kopral. itu peningkatan aliran darah sementara melebihi kapasitas vena
untuk mengalirkan darah. Sinusoid memperluas dan volume darah dalam
meningkatkan corpora. Kepatuhan dari sinusoid awalnya mencegah peningkatan
cepat tekanan intrakavernosa. Ketika sistem sinusoidal cukup menggeliat,
intracavernous yang tekanan mulai meningkat. Venula menguras sinusoidal yang
ruang menyatu menjadi sebuah pleksus perifer bawah fibroelastik luar tunica dari
tubuh fisik. Jalan keluar dari venular subtunical pleksus vena adalah melalui
utusan keluar miring melalui bilayer tunica albuginea ke vena dorsal jauh di distal
dua pertiga dan melalui vena luas dan crural pendek di dasar (proksimal sepertiga)
dari tubuh fisik. Sebagai sinus jasmani atau kekosongan mengisi dengan darah
beroksigen, memperluas sinusoid dinamis memampatkan venula subtunical
terhadap lapisan dalam tunica albuginea. Dengan diferensial peregangan dari dua
lapisan utama tunika di mana utusan vena keluar (elongasi dan kompresi venula),
peningkatan besar dalam resistensi terhadap bagian dari aliran melalui pembuluh
ini hasil dan aliran vena ini cukup menurun mengakibatkan turgidity dari korpora
(mekanisme veno- oklusif, mekanisme fungsional atau pasif; Rehman & Melman,
2001). Sebagai jaringan ereksi penis mengisi dengan darah, arus keluar terhambat
karena relaksasi dan pemanjangan halus serat otot. Serat ini pada gilirannya
menekan venula pengeringan yang memungkinkan tekanan intracorporal naik
berarti tekanan sistolik dan menyebabkan penis kekakuan. Geometri unik korpora
mengarah ke ereksi :

118
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Tekanan intrasinusoidal dalam corpora cavernosa distensi tunika albuginea


dengan kemampuan maksimal nya .
Serat septum garis tengah erat membentang antara punggung dan ventral
corpora sehingga menciptakan, pada dasarnya, sebuah balok-I pengaturan
yang menyumbang kekakuan anteroposterior penis saat ereksi.
The indispensability relatif kolom lateral yang dipasangkan menambah
stabilitas lateral ke penis selama ereksi.
Detumescence dapat dipicu baik oleh berhentinya rangsangan seksual atau
oleh ledakan simpatik pada orgasme dan ejakulasi. Detumescence adalah
kebalikan dari peristiwa yang terjadi selama ereksi: kontraksi otot polos jasmani
dan helicine arteri, penurunan aliran darah arteri dan kembalinya dari aliran vena
yang normal; aktivasi saraf adrenergik dan rilis norepinefrin dari terminal saraf
simpatik;

dan

aktivasi berikutnya

postsynaptic

(reseptor

1-adrenergik

adalah mediator utama dari acara ini; Lue, 2002; Rehman & Melman, 2001).
Norepinefrin secara umum telah diterima sebagai neurotransmitter utama dalam
pengendalian keadaan normal penis. Namun, baru-baru ini menunjukkan
endotelin yang mungkin memainkan peran penting dalam regulasi smoothmuscle
korporeal tone in vivo. Oleh karena itu, dengan ereksi, detumescence
juga mungkin memerlukan upaya bersama dari beberapa endogen zat
(cotransmission norepinefrin dan endotelin; Lue, 2002; Rehman & Melman,
2001).

Penis Ereksi dan dalam keadaan normal :


Mekanisme molekuler
Kontraksi otot polos dan relaksasi diatur oleh sitosol (sarkoplasma) Ca2 +
gratis . Rangsangan yang menyebabkan otot polos kontraksi memicu peningkatan
sementara dalam sitosol bebas Ca2 dari tingkat istirahat 120 sampai 270-500
sampai 700 nm (MP Walsh, 1991). Pada tingkat tinggi, Ca2 mengikat kalmodulin
dan perubahan konformasi yang terakhir untuk mengekspos situs interaksi dengan
myosin light-chain kinase. Aktivasi dihasilkan mengkatalisis fosforilasi dari rantai
ringan myosin dan memicu bersepeda crossbridges myosin (kepala) sepanjang
filamen aktin dan pengembangan kekuatan. Selain itu, fosforilasi rantai cahaya

119
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

juga mengaktifkan myosin ATPase, yang menghidrolisis ATP untuk menyediakan


energi bagi otot kontraksi (Lue, 2000) . Selain peran sentral sitosol ( sarkoplasma)
gratis Konsentrasi Ca2 dalam kontraksi otot polos, RhoA-Rho kinase
bertindak sebagai sensitisasi Ca2 untuk menjaga otot polos kontraksi (Mills,
Lewis & Wingard, 2003 ) . Relaksasi otot mengikuti penurunan gratis Ca2 di
yang sarcoplasm. Kalmodulin kemudian berdisosiasi dari myosin light - chain
kinase dan inactivates itu . Myosin adalah dephosphorylated dengan myosin lightchain fosfatase dan melepaskan dari aktin filamen, dan otot rileks ( MP Walsh ,
1991). Lainnya menyarankan bahwa oksida nitrat NO - cGMP penghambatan
jalur di corpus otot polos cavernosum bukan hanya kebalikan dari rangsang
sinyal mekanisme transduksi; bukan, mekanisme tak dikenal dapat berkontribusi
untuk relaksasi dengan menurunkan tingkat crossbridge perekrutan melalui
fosforilasi (Chuang, Strauss & Steers, 1998). cAMP dan cGMP adalah second
messenger yang terlibat dalam relaksasi otot polos. Mereka mengaktifkan cAMPdan cGMPdependent protein kinase, yang pada gilirannya memfosforilasi tertentu
protein dan saluran ion, sehingga (a) pembukaan kalium saluran dan
hyperpolarization; (b) penyerapan intraselular kalsium oleh retikulum endoplasma
dan (c) penghambatan saluran kalsium tergantung tegangan , menghalangi
masuknya kalsium. Konsekuensinya adalah penurunan kalsium bebas sitosolik
diikuti dengan relaksasi otot polos (Lue, 2002). Fisiologis perifer Mekanisme
ereksi diterima oleh penelitian utama masyarakat adalah: nitric oxide (NO)
dibebaskan dari nonadrenergic / noncholinergic (NANC) neurotransmisi sebagai
acara inisiasi dan NO dilepaskan dari endotelium sebagai principal maintenance
neurotransmitter mediasi ereksi penis; NO berdifusi ke dalam sel otot polos , di
mana ia mengaktifkan larut guanylyl siklase, memproduksi cGMP, yang pada
gilirannya menyebabkan aktivasi cGMPspecific protein kinase, mengakibatkan
fosforilasi dan inaktivasi myosin light chain kinase-,sehingga menyebabkan
disosiasi myosin dan aktin dan relaksasi otot polos (Lue, 2002) . Patofisiologi,
Faktor Risiko dan berkorelasi klinis Disfungsi Ereksi ED, sebagai manifestasi
organogenic, bukanlah penyakit tertentu Proses melainkan gejala dari proses
tertentu penyakit lainnya yang menghasilkan lokal atau umum kerusakan
pembuluh darah. lain refleksi ED yang berhubungan dengan proses penyakit

120
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

umum, dengan penyakit tertentu seperti diabetes mellitus, adalah efek dari
hiperglikemia pada jaringan kavernosus pada penanda molekuler, disfungsi
pembuluh darah dan otot polos sinus, fibrosis, dan akhirnya apoptosis jenis sel
kunci yang terlibat dalam ereksi. Seringkali, lebih dari satu proses penyakit
mungkin memainkan peran dalam salah satu ED individu. Dengan kekayaan studi
tentang jalur molekuler terlibat dalam ereksi, memahami fisiologi ereksi
dan patofisiologi ED membuka pilihan baru untuk diagnosis etiologi dan
pengobatan DE pada pasien yang menderita gangguan ini, sehingga akhirnya
membuka kemungkinan pengobatan preventif untuk menunda atau mencegah
perkembangan ED pada pria, terutama yang berhubungan dengan gangguan
tertentu seperti diabetes mellitus. Prevalensi gangguan ini, serta disfungsi seksual
lainnya baik wanita maupun pria , meningkat dengan penuaan (Lewis et al.,
2004b). Untuk ED, ini bervariasi dari tingkat 1 % sampai 9 % pada orang-orang di
bawah 40 tahun sampai setinggi 75 % pada mereka yang lebih tua dari usia 70
tahun. Penurunan status kesehatan umum individu pria tampaknya dikaitkan
dengan ED juga (Lewis et al ., 2004b). Terlepas dari kenyataan bahwa ED sering
merupakan gejala fisiologis proses penyakit, beberapa masih lebih memilih sistem
klasifikasi untuk ED. Klasifikasi direkomendasikan oleh International Society of
Impotensi Penelitian (sekarang International Society of Sexual Medicine)
ditunjukkan pada Tabel 2.1 ( Lizza & Rosen , 1999) .

Tabel 2.1 Klasifikasi Pria Disfungsi Ereksi organik


I. Vaskulogenik
A. Arteriogenic
B. Cavernosal
C. Campuran
II. neurogenik
III. anatomis
IV. endocrinologic

Psikogenik
I. Jenis Generalized

121
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

A. Generalized unresponsiveness
1)

Kurangnya Primer arousability seksual

2)

Penurunan-Aging terkait dalam arousability seksual

B. Generalized Inhibition
1) Gangguan kronis keintiman seksual
II. Jenis situasional
A. Partner terkait
1) Kurangnya arousability dalam hubungan tertentu
2) Kurangnya arousability karena preferensi obyek seksual
3) Tinggi inhibisi sentral akibat konflik pasangan atau ancaman
B. Kinerja terkait
1) Terkait dengan disfungsi seksual lainnya (misalnya, ejakulasi cepat)
2) Kinerja kecemasan situasional (misalnya, takut gagal)
C. Tekanan psikologis atau penyesuaian terkait
1) Terkait dengan negatif

Psikogenik
Sebelumnya, impotensi psikogenik diyakini menjadi yang paling jenis
umum, dengan 90% dari pria impoten diperkirakan menderita kondisi ini (Masters
& Johnson, 1970). Namun, substansial kemajuan dalam memahami mekanisme
perifer yang terlibat

dalam disfungsi ereksi dan ereksi menunjukkan bahwa

kebanyakan pria dengan ED memiliki campuran "organik dan psikogenik" faktor


etiologi (Lue, 2002). Meskipun kemajuan dalam mekanisme perifer, mekanisme
utama yang mendasari DE psikogenik sejauh ini menghindari kami. Demikian
pula, kita telah membuat kemajuan hanya terbatas dalam mengidentifikasi
karakteristik psikologis yang berhubungan dengan kerentanan untuk DE
psikogenik. Beberapa upaya membantu telah dilakukan untuk menentukan jenis
masalah psikologis yang ditemukan di DE psikogenik, misalnya, SB Levine dan
Althof (1991)

dijelaskan tiga tingkat masalah iuran: kinerja. kecemasan,

perubahan hidup yang (seperti perceraian, kematian, atau kegagalan kejuruan),

122
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dan kerentanan perkembangan. prestasi kecemasan adalah masalah di sebagian


besar jenis ED dan lebih dari sebuah "jalur psikologis akhir yang umum untuk
gangguan ereksi dari penjelasan khusus. " Apa tetap belum terselesaikan adalah
mengapa beberapa pria dengan masalah psikologis seperti mengembangkan ED
dan yang lainnya tidak. Semakin pria dengan ED didiagnosa sebagai Faktor
etiologi "organik dan psikogenik campuran", misalnya , render kegunaan klinis
dari "psikogenik" Kategori kurang dan kurang yakin . Jadi, keyakinan lama,
bahwa 90 % kasus ED yang psikogenik, telah memberikan cara untuk kesadaran
bahwa kebanyakan pria dengan ED memiliki kondisi campuran yang mungkin
baik terutama fungsional atau didominasi fisik ( Lue , 2002) .

Neurogenik
Trauma atau penyakit dari pusat, sumsum tulang belakang, atau perangkat
jaringan saraf atau saraf jalur dapat mempengaruhi fungsi penis tersebut halus
jaringan otot dan bahkan memprovokasi bawah regulasi utusan molekul kunci
dalam jaringan itu sendiri . The MPOA , inti paraventrikular, dan hippocampus
telah dianggap sebagai pusat integrasi penting bagi seksual drive dan ereksi penis
(Sachs & Meisel, 1988). Patologis proses di daerah ini, seperti penyakit
Parkinson, stroke, ensefalitis atau epilepsi lobus temporal, sering dikaitkan dengan
ED. Efek Parkinson mungkin disebabkan oleh ketidakseimbangan jalur
dopaminergik (Wermuth & Stenager, 1992). lesi lainnya di otak mencatat
dikaitkan dengan ED adalah tumor, demensia, Penyakit Alzheimer, sindrom Shy Drager, dan trauma. Pada pasien dengan cedera tulang belakang , tingkat ereksi
fungsi yang tetap sangat tergantung pada sifat, lokasi, dan luasnya lesi tulang
belakang. Ereksi reflexogenik yang diawetkan dalam 95 % dari pasien dengan lesi
sumsum atas lengkap; sedangkan hanya sekitar 25 % dari mereka dengan lesi
sumsum rendah lengkap dapat mencapai ereksi (Eardley & Kirby, 1991).
Tampaknya sacral yang neuron parasimpatis penting dalam pelestarian
reflexogenik ereksi. Namun, jalur torakolumbalis mungkin mengkompensasi
hilangnya lesi sakral melalui koneksi sinaptik (Courtois, MacDougall & Sachs,
1993). Gangguan lain pada tingkat tulang belakang (misalnya, spina bifida ,
herniasi, syringomyelia, tumor, mielitis transversa, dan multiple sclerosis ) dapat

123
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mempengaruhi aferen atau jalur saraf eferen dengan cara yang sama. Karena
hubungan erat antara gua saraf dan organ-organ panggul, operasi pada organorgan ini adalah sering penyebab impotensi. Pemahaman ditingkatkan dari
neuroanatomy saraf panggul dan luas telah mengakibatkan operasi dimodifikasi
untuk kanker rektum, kandung kemih, dan prostat, memproduksi insiden lebih
rendah dari impotensi iatrogenik (PC Walsh & Donker, 1982). Misalnya,
pengenalan saraf sparing prostatektomi radikal telah mengurangi kejadian
impotensi dari hampir 100 % menjadi 30% sampai 50 % (Catalona & Bigg, 1990;
Quinlan, Epstein & Carter, 1991). Dalam kasus fraktur panggul, ED dapat hasil
dari gua cedera saraf atau insufisiensi vaskular atau keduanya. Pada hewan
percobaan pada tikus dewasa, alkoholisme, kekurangan vitamin atau diabetes
dapat mempengaruhi terminal saraf luas dan dapat menyebabkan defisiensi
neurotransmitter (Lue, 2002). Pada penderita diabetes, gangguan dari neurogenik
dan endotelium-dependen relaksasi hasil tidak memadai NO rilis (Saenz de
Tejada, Goldstein , & Azadzoi , 1989).

Endocrinologic
Hipogonadisme, terutama jika dilihat pada pria yang lebih muda, adalah
sering disertai dengan ED (Lewis et al., 2000, 2004a, 2004b) . Itu seluruh perdebatan tentang keberadaan andropause atau akhir hipogonadisme onset
(lihat Bab 5, buku ini) pada pria penuaan pada ED memiliki intensif dengan
pendekatan yang lebih rasional menunjukkan bahwa salah satu manifestasi dari
testosteron rendah pada pria dari segala usia harus disebut sebagai sindrom
defisiensi testosteron, dengan kejadian tersebut pada pria penuaan karena hanya
satu refleksi dari gangguan ini (Morales, Schulman, Tostain & Wu, 2006; Tenover
,1998). Dalam review artikel yang dipublikasikan 1975-1992, Mulligan
dan Schmitt (1993) menyimpulkan: (a) meningkatkan testosteron seksual bunga;
(b) meningkatkan testosteron frekuensi tindakan seksual dan (c) testosteron
meningkatkan frekuensi ereksi nokturnal tetapi memiliki sedikit atau tidak ada
efek pada fantasi-diinduksi atau ereksi yang ditimbulkan secara visual. Penelitian
terbaru mengungkapkan bahwa dalam corpus cavernosum, androgen mengatur
pertumbuhan otot polos dan endotel trabecular dan fungsi metabolisme, ekspresi

124
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dan aktivitas nitrat oksida (NO) synthases dan phosphodieslerase tipe 5 (PDE - 5),
ikat diferensiasi sel sintesis protein jaringan, dan nenek moyang. Oleh karena itu ,
androgen-kekurangan menghasilkan metabolik dan struktural dan ketidakseimbangan fungsional dalam corpus cavernosum dengan bersamaan perubahan
dalam saraf dan respon otot polos dan fibroelastik properti, sehingga kepatuhan
jaringan miskin dan vena kebocoran, sehingga menghasilkan disfungsi ereksi
(Traish & Kim, 2007). Hiperprolaktinemia, baik dari adenoma hipofisis atau
obat-obatan, hasil di kedua disfungsi reproduksi dan seksual. Gejala mungkin
termasuk hilangnya libido, ED, galaktore, ginekomastia, dan infertilitas.
Hyperprolactinemia dikaitkan dengan rendah beredar kadar testosteron, yang
tampaknya menjadi sekunder untuk penghambatan dari gonadotropin - releasing
hormone sekresi oleh peningkatan kadar prolaktin ( Leonard, Nikel, & Morales,
1989). ED juga dapat berhubungan dengan kedua hyperthyroid dan negara
hipotiroid. Hipertiroidisme umumnya terkait dengan libido berkurang, yang
mungkin disebabkan oleh peningkatan sirkulasi tingkat estrogen dan kurang
sering dengan ED . Pada hipotiroidisme , lowrve sparing. sekresi testosteron
dan kadar prolaktin tinggi berkontribusi ED (Lue, 2002). Diabetes mellitus,
meskipun endocrinologic paling umum gangguan, menyebabkan ED melalui
pembuluh darah, saraf, endotel, dan komplikasi psikogenik bukan melalui
kekurangan hormon perse (Moore & Wang, 2006).

Vaskulogenik
Setiap lesi dari pohon arteri pudenda - gua - helicine dapat mengurangi
tekanan perfusi dan aliran arteri ke sinusoidal spasi, sehingga meningkatkan
waktu untuk ereksi maksimal dan mengurangi kekakuan penis yang ereksi. Pada
sebagian besar pasien dengan ED arteriogenic, yang terganggu penis perfusi
adalah komponen dari proses aterosklerotik umum dan paralel dengan penyakit
koroner (Michal & Ruzbarsky, 1980). Umum faktor risiko yang terkait dengan
insufisiensi arteri termasuk hipertensi, hiperlipidemia, merokok, diabetes mellitus,
menumpulkan perineum atau trauma panggul, dan irad iasi panggul (Goldstein,
Feldman & Deckers, 1984; F. J. Levine, Greenfield & Goldstein , 1990; Rosen ,
Greenfield, & Walker , 1990). Focal stenosis dari penis umum atau arteri

125
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kavernosa yang paling sering terlihat pada pasien muda yang telah mengalami
panggul tumpul atau perineum trauma (F. J. Levine et al ., 1990) . Bersepeda jarak
jauh adalahjuga merupakan faktor risiko untuk vasculogenik dan neurogenik ED
(Anderson & Bovim, 1997; Ricchiuti, Haas & Seftel , 1999) . Kegagalan memadai
oklusi vena telah diusulkan sebagai salah satu yang paling penyebab umum
impotensi vasculogenik (Rajfer , Rosciszewski & Mehringer

1988). Proses

fisiologis yang mengakibatkan venooklusif disfungsi (Lue, 2002) meliputi:


Kehadiran atau pengembangan saluran vena besar menguras corporan
cavernosa .
Perubahan degeneratif (penyakit Peyronie, usia tua, diabetes) atau
cedera traumatis ke tunika albuginea (fraktur penis) sehingga kompresi yang
tidak memadai subtunical dan vena utusan.
Pergantian struktural dalam komponen fibroelastik dari trabekula, otot
polos kavernosa, dan endothelium mungkin mengakibatkan kebocoran vena.
Trabecular relaksasi otot polos tidak cukup, menyebabkan memadai
ekspansi sinusoidal dan kompresi cukup dari venula subtunical, dapat terjadi
pada individu cemas dengan nada adrenergik berlebihan atau pada pasien
dengan
memadai pelepasan neurotransmitter.
Acquired vena pirau - hasil koreksi operasi priapisme dapat
menyebabkan kelenjar - persisten / cavernosum atau cavernosum /
spongiosum shunting.

Patofisiologi Berdasarkan Seluler


Klasifikasi Tingkat
Cara lain untuk mengklasifikasikan disfungsi ereksi adalah dengan
memper-timbangkan efek pada kompartemen yang berbeda seluler dan jenis,
seperti yang ditunjukkan pada Tabel 2.2.

Obat-induced
Berbagai kelas obat terapi dapat menyebabkan ED sebagai tidak
diinginkan efek samping dan sebagian besar dengan mekanisme yang belum

126
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

diketahui. Secara umum, obat-obatan yang mengganggu neuroendokrin pusat atau


neurovaskular lokal kontrol otot polos penis memiliki potensi untuk menyebabkan
ED ( Lewis et al ., 2000, 2004a, 2004b). neurotransmitter sentral jalur, termasuk 5
hydroxy-tryptaminergic, noradrenergik, dan jalur dopaminergik yang terlibat
dalam fungsi seksual, dapat terganggu oleh antipsikotik dan antidepresan dan
beberapa pusat bertindak obat antihipertensi . Sympatholytics terpusat akting
termasuk metildopa, clonidine (penghambatan pusat hipotalamus melalui 2reseptor

stimulasi),

dan

reserpin

(penipisan

toko

katekolamindan

5-

hydroxytryptamine dengan menghalangi vesikular transporter monoamin I dan II )


diketahui menyebabkan disfungsi seksual. agen -adrenergik blocking seperti
fenoksibenzamin dan phentolamine dapat menyebabkan kegagalan ejakulasi atau
ejakulasi retrograde. - adrenergik blocker juga telah terlibat disfungsi seksual ,
mungkin karena pusat mereka efek samping, seperti obat penenang, gangguan
tidur dan depresi. Diuretik thiazide telah dikreditkan dengan efek yang sangat
berbeda pada potensi, dan spironolactone telah dilaporkan untuk menghasilkan
kegagalan ereksi pada 4 % sampai 30 % dari pasien dan juga telah dikaitkan
dengan penurunan libido, ginekomastia, dan mastod ynia. utama penenang atau
antipsikotik dapat menurunkan libido, menyebabkan ereksi kegagalan dan
disfungsi ejakulasi. Mekanisme yang terlibat mungkin termasuk sedasi, tindakan
antikolinergik, sebuah pusat antidopaminergic Akibatnya, - adrenergik aksi
antagonis, dan rilis prolaktin .
Kecuali untuk trazodone dan bupropion, hampir semua dari empat
jenis utama dari antidepresan (trisiklik, heterosiklik, selektif serotonin reuptake
inhibitor, dan inhibitor monoamine oxidase) telah dilaporkan menyebabkan ED
dan gangguan ejakulasi . peningkatan kepekaan terhadap 5 - hydroxytryptamine
dan adrenergik di neuron postsynaptic diduga menjadi penyebabnya. itu
efek samping seksual pada pasien yang memakai obat penenang minor mungkin
menjadi hasil dari efek sedatif sentral dari agen-agen . rokok merokok dapat
menyebabkan vasokonstriksi dan kebocoran vena penis karena efek kontraktil
pada otot polos kavernosa (Junemann, Lue & Luo, 1987). Alkohol dalam jumlah
kecil meningkatkan ereksi dan dorongan seksual karena efek vasodilatasi yang
dan penindasan kecemasan; Namun, jumlah besar dapat menyebabkan sedasi

127
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sentral, penurunan libido dan ED sementara. alkoholisme kronis juga dapat


mengakibatkan disfungsi hati, penurunan testosteron dan tingkat estrogen
meningkat, dan polineuropati beralkohol, yang juga dapat mempengaruhi saraf
penis (Miller & Gold , 1988). Cimetidine, sebuah H2 ( histamin ) antagonis
reseptor, telah dilaporkan untuk menekan libido dan menghasilkan kegagalan
ereksi. sekarang berpikir untuk bertindak sebagai antiandrogen dan meningkatkan
kadar prolaktin (Wolfe, 1979) . Obat lain diketahui menyebabkan ED adalah
estrogen dan obat dengan tindakan antiandrogenic, seperti ketoconazole dan
siproteron asetat. Akhirnya, banyak obat antikanker dapat terkait dengan
hilangnya progresif libido, neuropati perifer, azoospermia dan kegagalan ereksi
(Lue, 2002).
Disfungsi Ereksi Terkait dengan Aging, Penyakit sistemik dan Penyebab
Lainnya Penuaan menyebabkan penurunan progresif fungsi seksual yang sehat
laki- laki, yang mencakup latency yang lebih besar untuk ereksi, ereksi kurang
bombastis, hilangnya ejakulasi kuat, penurunan volume ejakulasi, a jangka waktu
yang lebih tahan api, penurunan frekuensi dan durasi ereksi nokturnal, dan
penurunan sensitivitas taktil penis (Masters & Johnson, 1977; Rowland,
Greenleaf, & Mas , 1989; Schiavi & Schreiner - Engel , 1988). Mekanisme yang
mungkin adalah: (a) otot gua tinggi, (b) hypothalamicpituitary disfungsi, (c)
penurunan aktivitas NOS ,(d) mengurangi endothelium-dimediasi NO rilis dari
stimulasi kolinergik, dan (e) cacat pada tingkat interaksi kalsium-e NOS (Kristus,
Maayani, Valcic , & Melman , 1990) . Disfungsi ereksi terjadi pada 32 % dari tipe
1 dan 46 % dari
Ketika 2 pria penderita diabetes (Vickers & Wright ,2004) . Lima puluh
persen dari pria dengan diabetes yang menderita ED dalam waktu 10 tahun
mereka diagnosis. ED mungkin presentasi awal di 12 % dari pasien
kemudian didiagnosis dengan diabetes (Lewis ,2001) antara usia 30 sampai 34,
ED hadir dalam 15 % dari penderita diabetes dan 55 % pada usia 60 ( Smith ,
1981). The Massachusetts Male Aging Study mencatat bahwa penderita diabetes
memiliki tiga kali prevalensi disfungsi ereksi dibandingkan dengan pasien non
diabetes ( Feldman, Goldstein, Hatzichristou, Krane & McKinlay, 1994). Selain
itu, sebuah studi berbasis populasi di Minnesota menunjukkan bahwa diabetes

128
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dikaitkan dengan berkurangnya dorongan seksual , fungsi ejakulasi dan kepuasan


seksual (Burke, Jacobson & McGree 2006) . Etiologi disfungsi ereksi pada pasien
diabetes adalah multifaktorial. Kerusakan organ akhir sekunder hiperglikemia,
serta komorbiditas pada pasien dan efek samping dari berbagai obat-obatan
(misalnya, antihipertensi) mereka mengkonsumsi, semua berkontribusi terhadap
disfungsi ereksi mereka. yang diusulkan mekanisme ED pada penderita diabetes
meliputi: ditinggikan canggih glikasi produk akhir ( AGE ) dan peningkatan kadar
oksigen radikal bebas, gangguan oksida nitrat (NO) sintesis, menurun dan
gangguan guanosin siklik tergantung monofosfat kinase 1 Situs (PKG - 1),
peningkatan reseptor endotelin B mengikat dan ultrastructural perubahan, updiatur RhoA/ Rho - kinase jalur , dan nitrat oksida tergantung degenerasi selektif
nitrergic saraf ( Moore & Wang , 2006) .
Hiperlipidemia

dan

aterosklerosis

merupakan

kontributor

utama

ED. Hiperlipidemia merupakan faktor risiko terkenal untuk arteriosclerosis. Hal


ini meningkatkan deposisi lipid dalam lesi vaskular, menyebabkan aterosklerosis
dan akhirnya oklusi . Lesi aterosklerotik dapat memperpanjang ke arteri pudenda
atau gua internal untuk mengurangi inflow ( Lue, 2002) .Selain itu, hiperlipidemia
yang mungkin menyebabkan disfungsi dari otot polos kavernosa dan endotelium.
Perubahan aterosklerotik awal corpus cavernosum telah dibuktikan pada kelinci
kolesterol - makan ( JH Kim , Klyachkin , & Svendsen , 1994) . Lihat Sidebar 2.1.

SIDEBAR 2.1
Mekanisme Aterosklerosis dan Hiperkolesterolemia Induced ED
Mengurangi aktivitas NOS.
Peningkatan produksi kontraktil tromboksan dan prostaglandin.
Efek Kontraktil teroksidasi low-density lipoprotein.
Rilis radikal superoksida.
Peningkatan produksi inhibitor NOS .
Catatan : Berdasarkan karya Ahn, Gomez - Coronado, dan Martinez (1999);
Azadzoi, Krane, dan Saenz de Tejada ( 1999) ; dan Azadzoi dan Saenz de Tejada
(1991); S. C. Kim, Kim, dan Seo (1997). Hipertensi merupakan faktor risiko yang
dikenal untuk ED. Namun, pelakunya untuk ED adalah lesi stenosis arteri bukan

129
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tekanan darah meningkat itu sendiri (Hsieh, Muller & Lue, 1989). Mekanisme
meliputi: (a) produksi cyclooxygenasederived zat vasokonstriktor, (b) mengurangi
endotelin Breceptor - dimediasi aktivasi NO, dan (c) perubahan dalam kapal
arsitektur, sehingga peningkatan rasio dinding ke- lumen dan mengurangi
Kapasitas lalai (Lue, 2002; Taddei, Virdis & Ghiadoni, 2000). Gagal ginjal kronis
telah sering dikaitkan dengan berkurang fungsi ereksi, gangguan libido, dan
infertilitas (Lue, 2002). Mekanisme ini mungkin multifaktorial: depresi
testosteron dan elevasi kadar prolaktin, diabetes mellitus, insufisiensi vaskular,
beberapa obat, otonom dan somatik neuropati, dan stres psikologis (Nogues,
Starkstein & Davalos, 1991). Setelah transplantasi ginjal sukses, 50 % untuk
80 % pasien kembali ke potensi pra - penyakit mereka ( Salvatierra , Fortmann , &
Belzer, 1975). Pasien dengan penyakit paru parah sering takut memperburuk
dyspnea selama hubungan seksual. pasien dengan angina, gagal jantung atau
infark miokard dapat menjadi impoten dari kecemasan, depresi atau insufisiensi
arteri.
Penyakit sistemik lainnya seperti sirosis hati, skleroderma, kelemahan
kronis, dan cachexia juga diketahui menyebabkan ED. Negara penyakit lain yang
Penyakit genitourinari seperti gejala saluran kemih bawah (LUTS), psikiatri/
gangguan psikologis (seperti depresi), penyakit pembuluh darah perifer, penyakit
arteri koroner atau jantung gangguan kegagalan. Faktor risiko lain yang terkait
dengan tinggi prevalensi ED termasuk merokok, kondisi sosial ekonomi rendah
(seperti status pendidikan yang lebih rendah atau kelas ekonomi), dan
obesitas (Lewis et al ., 2004b) .Interaksi Disfungsi Seksual Asosiasi ED dengan
gangguan seksual lain yang sama pasien diketahui dengan jelas (seperti asosiasi
ED dan cepat ejakulasi pada pasien yang sama). Selain itu, sekarang ada bukti
yang kuat bahwa dalam kedua jenis kelamin hampir semua disfungsi seksual
terkait erat dengan gangguan seksual lain pada pasien dan nya atau pasangannya
(Fugl-Meyer & Fugl-Meyer, 2002). Pola ini tentu memiliki banyak implikasi
untuk pengelolaan ED dan jelas menunjukkan bahwa pendekatan multidisiplin
dan / atau rencana perawatan untuk pasangan akan sangat membantu dalam
mencapai kesuksesan besar dalam mengobati pasien.

130
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Evaluasi Pasien dengan Disfungsi Ereksi


Mengikuti perkembangan phosphodiesterase tipe 5 (PDE-5) inhibitor,
kebutuhan untuk menjelaskan penyebab ED telah sangat berkurang. Bahkan,
setelah sejarah dan pemeriksaan fisik difokuskan, percobaan dari PDE - 5
inhibitor atau alat vakum sering semua yang pernah diperlukan untuk mengobati
ED cenderung memiliki etiologi dalam biologi root. Namun, terapi ini tidak
berhasil atau pilihan untuk semua pasien menginginkan perawatan , dan banyak
dari kasus-kasus yang rumit mungkin manfaat dari evaluasi yang lebih lengkap ke
dalam penyebab ED mereka. Evaluasi Dasar (Organogenic) ED Evaluasi setiap
pasien dengan ED harus dilanjutkan dalam sebuah bertahap cara. Seperti dengan
semua masalah medis, sejarah penyakit adalah penting dalam ED. Sebuah riwayat
kesehatan rinci adalah penting karena banyak gangguan umum yang terkait
dengan ED,

termasuk hipertensi, diabetes mellitus, penyakit arteri koroner,

dislipidemia, insufisiensi ginjal dan hipogonadisme (Lobo & Nehra, 2005).


Sebelum Genitourinary, retroperitoneal, operasi panggul, atau radiasi dapat
menyebabkan ED. Hal ini penting untuk melakukan review obat lengkap karena
banyak obat-obatan, terutama antihipertensi dan psikotropika obat-obatan, yang
dikenal untuk mempengaruhi fungsi ereksi, dan obat lain, seperti nitrat, mungkin
kontraindikasi terkait dengan prevalensi yang lebih tinggi ED adalah sebagai
berikut: adanya penyakit kardiovaskular, lainnya terapi oral. Menggunakan
kuesioner divalidasi seperti International Index of Erectile Function (IIEF) atau
lebih singkat domain ereksi dari IIEF (EDF: Pertanyaan 1 sampai 5 dan 15 ) atau
Seksual Indeks Health in Men (SHIM) dapat membantu dalam menentukan
keparahan ED pasien (lihat Tabel 2.3). Pria Gairah Seksual Disorder 51 Tabel 2.3
Menggunakan Standard divalidasi Kuesioner untuk Mengevaluasi Disfungsi
Ereksi Severity International Index of Erectile Function (IIEF, 0 -5 untuk Setiap
Pertanyaan) Selama 4 minggu terakhir :
1. Seberapa sering Anda bisa mendapatkan ereksi selama melakukan
aktivitas seksual ?
2. Bila Anda memiliki ereksi setelah mene`rima rangsangan seksual,
seberapa sering penis Anda cukup keras untuk penetrasi ?

131
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

3. Ketika Anda mencoba hubungan seksual, seberapa sering Anda mampu


menembus ( masuk ) Anda mitra ?
4. Selama melakukan hubungan seksual, seberapa sering Anda dapat
mempertahankan ereksi Anda setelah Anda telah menembus (memasuki)
pasangan Anda ?
5. Selama melakukan hubungan seksual, seberapa sulit Anda mempertahankan ereksi untuk menyelesaikan hubungan seksual ?
6. Bagaimana Anda menilai rasa percaya diri Anda untuk mendapatkan dan
mempertahankan ereksi ?
Indeks Kesehatan Seksual Pria di (SHIM , 0 -5 untuk Setiap Pertanyaan)
1. Bagaimana Anda menilai rasa percaya diri Anda bahwa Anda bisa
mendapatkan dan mempertahankan ereksi? (sangat rendah untuk sangat
tinggi)
2. Bila Anda memiliki ereksi setelah menerima rangsangan seksual, seberapa
sering penis Anda cukup keras untuk penetrasi?
3. Selama melakukan hubungan seksual, seberapa sering Anda dapat
mempertahankan ereksi Anda setelah Anda memiliki

menembus

(memasuki) pasangan Anda? (hampir tidak pernah ke hampir selalu)


4. Selama melakukan hubungan seksual, seberapa sulit Anda mempertahankan ereksi untuk menyelesaikan hubungan seksual ?
5. Ketika Anda mencoba hubungan seksual, seberapa sering apakah itu
memuaskan bagi Anda? (hampir tidak pernah hampir selalu)
IIEF dan SHIM Domain Skor Klasifikasikan Keparahan Disfungsi Ereksi
(DE) Keparahan ED IIEF SHIM Fungsi ereksi yang normal 26-30 22-25
ED ringan 22-25 17-21 Ringan sampai sedang ED 17-21 12-16 ED Sedang 11-16
8-11 Parah ED 10 7
Hal ini juga penting untuk melakukan pemeriksaan fisik terfokus pada
setiap pasien baru menjalani evaluasi ED,memberikan perhatian khusus ke
perut,alat kelamin,dubur digital,dan menengah karakteristik seksual (Montague,
Jarow & Roderick, 2005). Kedua Konsultasi Internasional tentang Disfungsi
Seksual (2004) Komite Disfungsi Seksual pada Pria Assessment direkomendasikan bahwa serum testosteron, glukosa darah puasa, puasa kolesterol

132
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

serum, dan panel serum lipid semua harus menjadi bagian dari evaluasi ED dasar
rutin (Lobo & Nehra, 2005). Opsional tes berdasarkan temuan dalam ujian awal
termasuk tes untuk tingkat hormon luteinizing, follicle stimulating hormone,
prolaktin, antigen spesifik prostat, hitung darah lengkap, dan tiroid fungsi panel .
Setelah diagnosis ED telah ditetapkan, kebanyakan dokter awalnya akan
melanjutkan dengan uji coba oral PDE 5 inhibitor. Secara umum, tidak ada
pengujian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan etiologi yang tepat dari ED
sebelum memulai terapi karena awal pilihan pengobatan akan sama terlepas.
Dalam pengaturan hipogonadisme ED, adalah bijaksana untuk menggantikan
testosteron atau mengobati langka prolaktinoma sebelum memulai PDE - 5
inhibitor percobaan. Evaluasi lebih lanjut Berdasarkan evaluasi dasar, kita dapat
mendefinisikan pasien dengan kompleks ED (a) orang-orang dengan penis /
panggul trauma / perineum, (b) laki- laki muda dengan ED primer (hadir sejak usia
kematangan seksual), (c) pria dengan penyakit Peyronie, (d) orang-orang yang
gagal lisan PDE - 5 inhibitor atau untuk siapa PDE - 5 inhibitor kontraindikasi,
dan (e) laki- laki dengan psikologis yang signifikan atau psikiatri komponen.
Meskipun kemajuan teknis dalam pengujian ED memungkinkan dokter untuk
pasien nasihat tentang etiologi dan tingkat keparahan disfungsi mereka, biaya
yang signifikan dan keterbatasan terkait dengan masing- masing teknik yang
dijelaskan. Sebelum memulai setiap invasif pengujian, dokter dan pasien harus
memiliki diskusi menyeluruh tentang kemungkinan pilihan pengobatan. Banyak
pasien yang tidak tertarik dalam terapi suntikan atau intervensi bedah apapun, dan
pasien ini tidak boleh dikenakan tes tidak perlu invasif. Namun, jika pasien
termotivasi dan kandidat yang tepat untuk pilihan pengobatan yang tersedia, maka
pengujian lebih lanjut dapat lanjutkan dengan cara yang diarahkan pada tujuan.

Evaluasi Psikologis
Dalam evaluasi psikologis, pewawancara harus fokus pada tidak hanya
rinci

seks-sejarah

masa

kanak-kanak,

remaja,

dan

dewasa

peristiwa

mengakibatkan kegagalan ereksi, dan peran sentral kinerja kecemasan dan sikap
faktor, tetapi juga empat berikut elemen: (1) dampak dari isu- isu sistemik
pasangan pada ereksi yang kegagalan, (2) masalah psikologis individu laki- laki,

133
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

(3) fisiologis penurunan nilai, dan pola perilaku seksual pasangan (4) ( LoPiccolo,
1999). Dalam pilihan pengobatan , prognosis , bukan diagnosis,

RAFELITA NIAN SARI


NIM: 071114019
Translate Hal. 53-105

134
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Penilaian prognosis dibuat dengan informasi yang dikumpulkan dengan


wawancara semi-terstruktur dan kuesioner gejala berfokus ED: Tiga kelompok
instrumen psikometri tersedia untuk evaluasi

(1) kuesioner kepribadian,

(2)depresi, persediaan dan (3) kuesioner untuk disfungsi seksual dan hubungan
faktor (Lue, 2002). The Minnesota Multiphasic Personality Inventory (MMPI) -2
adalah alat yang berharga untuk mengevaluasi kepribadian pasien dan
relevansinya dengan disfungsi seksual. The Beck Depression Inventory adalah tes
yang dilaporkan sendiri yang nilai melebihi 18 dianggap indikasiklinis yang
signifikan. Depresi Untuk penilaian hubungan, Short Pernikahan Penyesuaian
Test (untuk pasangan yang sudah menikah) dan Inventarisasi diad Penyesuaian
(bagi orang-orang yang belum menikah) dapat digunakan untuk menentukan
secara kualitas hubungankeseluruhan.Faktor-faktor tertentu diperiksa meliputi
kesetiaan dan tingkat komitmen serta hubungan seksual, keuangan keluarga, dan
hubungan dengan teman-teman. Bagi pasangan yang akan menjalani terapi seks
dan intervensi fisik lainnya, analisis rinci dari sifat perilaku aktual pasangan
sangat berguna dalam perencanaan pengobatan.

Pembesaran penis nocturnal Pengujian


Penis Nocturnal tumescence (NPT) monitoring, non- invasif investigasi
yang memantau ereksi terjadi saat tidur, telah dianggap sebagai standar emas
untuk membedakan organik dan EDpsikogenik (Kaneko & Bradley, 1986).
Namun, penggunaannya telah ditantang oleh penelitian yang sedang berlangsung.
Asumsi utama dari pengujian NPT adalah bahwa kehadiran malam ereksi

135
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

menunjukkan kemampuan untuk

memiliki ereksi terkait seksual untuk

intromission vagina. Namun, pertanyaan kritis adalah, apakah ereksi nokturnal


yang normal sama dengan ereksi yang normal erotis yang disebabkan oleh
rangsangan sensorik?
Penelitian terbaru menunjukkan beberapa pengecualian: (a) orang-orang
dengan penyakit neurologis mungkin memiliki ereksi tidur yang normal, tetapi
perifer neuropatidapat mengganggu pengolahan stimuli sensorik, menghasilkan
ereksi kurang berkelanjutan selama coitus; dan (b)depresi gangguandan tidur
buruk mengubah NPT tanpa, dalam banyak kasus,
yang mempengaruhi ereksi sementara sadar (Lue, 2002)berikut:.
NPT telah diukur dengan metode stamp, uji snap pengukur, pengukur
regangan, pembesaran penis nocturnal dan kekakuan (RigiScan),

sleep

laboratorium NPT, dan electrobio impedance NPT (Lue, 2002). Meskipun 4


dekade penyelidikan klinis, tidak ada patokan yang diterima secara universal
untuk NPT normal telah tercapai. Meskipun NPT tidak dapat digunakan sebagai
metode tunggal untuk membedakan psikogenik dan organik ED, masih mungkin
memiliki nilai bagi pasien tanpa faktor risiko neurovaskular yang menyajikan
dengan sugestif sejarah penyebab psikogenik. Saat ini, NPT juga berharga untuk
kepentingan akademik dan untuk kasus-kasus medis-hukum.

Intracavernosal Injection pharmacoPengujian


Kantorintrakavernosa injeksi (ICI) pengujian mengacu padaintrakavernosa
injeksitunggal10 atau 20 g zat vasoaktif seperti prostaglandin E1 (PGE-1 ) atau
tri- mix (phentolamine, papaverine, dan PGE-1), dan kemudian penilaian terhadap
respon (Aversa, Isidori, & Caprio, 2002). Sebuah abadi kualitas ereksi
menegaskan kehadiran inflow arteri yang memadai danveno-oklusif. Fungsi
sebuah kualitas ereksi miskin atau tidak ereksi sama sekali dalam
menanggapi injeksi intracavernosal mungkin menunjukkan disfungsi vaskular,
mungkin hasil dari stimulasi farmakologis cukup, atau mungkin mencerminkan
stres melakukan tes dalam kantor. Meskipun kesederhanaan pengujian, telah
diganti dengan warna duplex Doppler ultrasonografi (CDDS) sebagai tes awal
setelah gagal PDE-5 inhibitor trial (Aversa et al., 2002).

136
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Duplex Color Doppler Ultrasonografi


Warna Doppler duplex ultrasonografi (CDDS ) menggabungkan ICI dan
evaluasi USG (King, Lewis, & McKusick, 1994; Lewis, Parulkar, Johnson, &
Miller, 1990;. Quam et al, 1989). Secara singkat,tes ini melibatkan ICI obat
vasoaktif (misalnya, PGE1 atau trimix) diikuti oleh penilaian USG duplex dari
kedua arteri kavernosus untuk kecepatan sistolik puncak dan mengakhiri
kecepatan diastolik selama 20 sampai 30 menit dengan interval 5 menit. Biasanya,
dalam pertama 5 menit setelah injeksi agen vasoaktif, harus ada peningkatan
diameter arteri kavernosus oleh lebih dari 75% dari negara, serta kecepatan
puncak sistolik harus setidaknya 25 sampai 30 cm / detik untuk mengecualikan
penyakit arteri. Selain itu, biasanya selama fase ereksi penuh, tekanan darah
intracavernous harus sama atau melebihi tekanan darah diastolik, membuat
kecepatan diastolik akhir pada arteri kavernosus penis sama atau sangat mendekati
nol (King et al, 1994;. Lewis et al. , 1990; Quam et al,1989).Jika pasien tidak
mendapatkan ereksi sebaik dia mendapat sendiri di rumah, maka setidaknya satu
injeksi harus dilakukan untuk memastikan relaksasi otot maksimum halus, dan
pengukuran harus diulang (Ho, Sathyanarayana, & Lewis, 1999 ). CDDS dapat
memberikan baik detail anatomi serta kuantitatif analisis dari sistem vaskular
penis. Prosedur ini spesifik dan akurat, berkorelasi baik dengan infus dinamis
cavernosometri dan hasil cavernosography, dan memungkinkan kategorisasi
diagnostik pasien impoten (McMahon, 1998). Namun, ia memiliki beberapa
kelemahan. Nilai yang berbeda dapat diperoleh untuk puncak kecepatan
sistolikdan mengakhiri kecepatan diastolik selama uji yang sama tergantung pada
waktu pemeriksaan, pengalaman pemeriksa,dan posisi probe perangkat pada
penis.
Hal ini penting untuk menjadi yakin bahwa apa pun jenis stimulan yang
digunakan, itusudah cukup untuk mengatasi kecemasan dan stimulasi simpatis
dibawa

oleh

tes

itu

sendiri,

terutama

pada

pria

denganpsikogenik

impotensi(Granata, Bancroft, & Del Rio, 1995).

Dinamis Infusion cavernosometri dan Cavernosography

137
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Ketika hasil penyelidikan vaskular dengan CDDS abnormal, adalah tepat


untuk mempertimbangkan pengujian invasif lebih lanjut dengan infus dinamis
cavernosometri dan cavernosography (DICC), terutama ketika pasien adalah
kandidat untuk bedah vaskuler penis.
Namun, penggunaan DICC di era PDE -5 inhibitor dan CDDS harus
dibatasi untuk pasien muda yang di ligasi bedah dari kebocoran vena
diidentifikasi kemungkinan atau dalam medis-hukum.Kasus-kasus

karena

disfungsi veno-oklusif sering merupakan multifokal


Masalah dan hasil dari degenerasi otot polos pembuluh darah daripada situs
kebocoran vena tertentu, tes ini oklusif vena memiliki nilai yang sangat terbatas.
Dinamis infus cavernosometri dan cavernosography adalah tes yang lebih invasif
dari CDDS. Cavernosometri melibatkan infusgaram ke dalam tubuh fisik saat
pengukuranka vernosus. tekanan Tes ini dibuat lebih fisiologis dengan injeksi
zatvasoaktif. Parameter utama adalah aliran untuk mempertahankan tekanan
kavernosus

supraphysiologic

dari

90

mmHg.

Ketidakmampuan

untuk

mempertahankan tekanan ini dengan aliran 3 mL / menit atau lebih setelah


vasoaktif disuntikkan agen merupakan indikasi kebocoran vena (Mulhall,
Anderson, & Parker, 2004).
Cavernosometri dapat

dikombinasikan dengan cavernosography untuk

mencoba mengidentifikasi situs tertentu dari kebocoran. Biasanya prosedur ini


dilakukan dengan menyuntikkan agen kontras osmolaritas rendah di tempat garam
ke dalam tubuh kavernosus pada aliran untuk mempertahankan tingkat
tekanankavernosus maksimal diperoleh dari cavernosometri bagian dari evaluasi.
Fluoroskopi atau tempat film kemudian digunakan untuk mengidentifikasi situs
tertentu kebocoran. Hasil diseksi vena dan ligasi atau ligasi crural, bagaimanapun,
belum berhasil cukup selama jangka panjang tindak lanjut untuk mendukung
penggunaan rutin terus prosedur ini.

Penis Angiography
Penis arteriografi adalah tes invasif lain terutama digunakan sebelum penis
revaskularisasi bedah muda pria dengan posttraumatic atau bawaan ED
arteriogenic tanpa faktor risiko vaskular, atau dalam mempelajari kasus priapism

138
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

aliran tinggi (King et al, 1994;.McMahon, 1998). Corpus cavernosum


Elektromiografi baru-baru ini, corpus cavernosum elektromiografi (EMG-CC)
sebagai metode untuk menilai status fungsionalpolos kavernosus otot dipelajari
dan menunjukkan perbedaan yang signifikan antara laki- laki yang sehat dan
pasien dengan ED vasculogenik (Jiang, Frantzen,& Holsheimer, 2006a, 2006b,
2006c). Namun, peran masa depan dalam praktek klinis tidak jelas. Kesimpulan
Mengenai Prosedur Penilaian munculnya PDE-5 inhibitor telah mengubah lanskap
evaluasidan pengobatan DE. Penyedia layanan kesehatan di berbagaidisiplin ilmu
kini menawarkan evaluasi skrining dasar. Pengobatan pilihan Spesialis terlibat
dalametiologi lanjut evaluasihanya ketika terapi oral merupakan kontraindikasi
atau gagal atau terapi vakum tidak diterima atau gagal. Dalam kasus yang
Pasien rumit,pengujian yang lebih canggih mungkin diperlukan dari awal.
Evaluasi psikologis dapat mengungkapkan intrapsikis penyebab mendalam ED
psikogenik atau komponen psikogenik campuran ED populer.; Untuk sisi organik,
CDDS adalah diagnostik yang paling praktis dan modalitas pengujian tambahan
DICC atau penis angiography hanya jarang diperlukan dan harus dilanjutkan
hanya ketika operasi sedang direncanakan. Evaluasi yang tepat daripsikologis dan
organik faktor risiko adalah prasyarat suksesnya pengobatan.

Kesimpulan Mengenai Prosedur Penilaian


Munculnya PDE-5 inhibitor telah mengubah lanskap evaluasidan
pengobatan DE. Penyedia layanan kesehatan di berbagai disiplin ilmu kini
menawarkan evaluasi skrining dasar. Pengobatan pilihan

Spesialis terlibat

dalametiologi lanjut evaluasihanya ketika terapi oral merupakan kontraindikasi


atau gagal atau terapi vakum tidak diterima atau gagal. Dalam kasus yang pasien
rumit,pengujian yang lebih canggih mungkin diperlukan dari awal. Evaluasi
psikologis dapat mengungkapkan intrapsikis penyebab mendalam ED psikogenik
atau komponen psikogenik campuran ED populer.;
Untuk sisi organik, CDDS adalahdiagnostik yang paling praktis dan
modalitaspengujian tambahan DICC atau penis angiography hanya jarang
diperlukan dan harus dilanjutkan hanya ketika operasi sedang direncanakan.
Evaluasi yang tepat daripsikologis dan organik faktor risikoadalah prasyarat

139
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

suksesnya pengobatan. CDDS = Color Doppler ultrasonografi dupleks, DICC =


Dinamis infuscavernosometri dan cavernosography, ED = Disfungsi ereksi, ereksi
EFD = fungsi domain dari IIEF, injeksi ICI = Intracavernosal; IIEF =
International Index of Erectile Function, NPT = Nocturnal penis tumescence,
PDE5 = phosphodiesterase tipe 5;. SHIM = Seksual Indeks Kesehatan Pria Faktor
Risiko Modifikasi Modifikasi faktor risiko memang menawarkan beberapa
kondisi perbaikan dalam jaringan kavernosus jasmani, seperti membatasi
penggunaan berlebihan konsumsi alkohol, kehilangan berat badan, menghentikan
penggunaan tembakau, modifikasi beberapa obat (penyesuaian antihipertensi atau
obat psikotropika), meningkatkan diabetes, kontrol atau meningkatkan status
olahraga (Lewis, 2004). Namun tidak ada banyak bukti bahwa jumlah bantuan
dari kondisi ED akan diperoleh dengan penyesuaian kecuali mungkin dalam awal
atau bentuk ringanED. Tentu saja, laporan kejadian tidak menyarankan penurunan
timbulnya ED kecuali pada mereka yang pergi dari gaya hidup untuk latihan
lebih-diprofilkan gaya hidup (Derby et al., 2000)ereksi.
Pertama Line Terapi untuk disfungsi seksual. Penggunaan baik lisan PDE5 agen atau alat vakum adalah terapi lini pertama untuk kebanyakan pasien
dengan ED.lisan Agen tentu lebih menarik bagi pasien dari pada vakum,
perangkat tetapi beberapa pasangan yang sangat nyaman dengan mereka interaksi
seksual akan lebih memilih alat vakum, terutama karena itu mungkin adalah
pengobatan yang paling efektif. Namun, sifat buatan ereksi dicapai dengan alat
vakum adalah kelemahan untuk digunakan untuk banyak pasien dan mitra mereka
(Lewis, 2005). Penggunaan alat vakum mungkin ditawarkan kepada pasien
sebagai salah satu pilihan utama untuk pengelolaan ED daripada terapi lini kedua
kecuali dipilih sehingga oleh pasien.

Efektif Oral
Terapi pilihan pengobatan utama yang paling populer untuk pasien dengan ED
adalah salah satu dari tiga lisan PDE-5 inhibitor yang tersedia sejak tahun 1998
(Broderick, 2005). Dua di antaranya bekerja singkat (sildenafil dan vardenafil)
dan satu long acting (tadalafil) berdasarkan puncak darah dan tingkat clearance.
Tapi di sini lagi ilmu dasar telah memberibaru cahayadengan mengungkapkan

140
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

informasi baru. Slow release ini bersaing PDE-5 inhibitor dari siklik situs reseptor
GMP dibandingkan dengan PDE-5 segera rilis dari situs mengikat GMP siklik
dapat menjelaskan efek tahan lama yang tampaknya berlangsung melampaui
tingkat pembersihan darah (Francis & Corbin, 2005). Hal ini akan menjelaskan
beberapa efek berkepanjangan bagi inhibitor bekerja singkat (berapa lama obat
tersebut berlangsung dalam jaringan organ akhir) dan nilai potensial dosis harian.
Ada juga kompetitif
perbedaan mengikatantara agen untuk PDEs lain selain tipe 5, seperti tipe 6 dan
tipe 11.
Oral PDE-5 perawatan yang sangat efektif untuk berbagaiorganik ED
penyakit terkait dan tampaknya memiliki yang terus- menerus efekdari waktu ke
waktu (Porst, 2006). Semua acara keberhasilan dalam 70% sampai 80%
jangkauan untuk sebagian besar pasien dengan ED, dengan pengecualian mereka
yang sedang sampai parah diabetes mellitus dan mereka yang pasca operasi
radikal. Tingkat respons pada pasien ini turun menjadi sekitar20% sampai 30%
dibandingkan dengan pasien lain yang menderita ED. Tantangan kembali pasien
yang mengklaim respon miskin dari awal uji coba harus dilakukan dengan banyak
pasien tersebut, menekankan interaksi makanan, masa manfaat terapeutik, dan
harapan yang tepat untuk terapi. Kontraindikasi penggunaan adalah pasien pada
nitrat atau nitrit terapi atau mereka dengan retinitis pigmentosa. Baru-baru ini,
beberapa dokter mata, yang beberapa dari yang pertama untuk memperhatikan
asosiasi PDE-5 inhibitor terhadap gangguan neuropati optik iskemik nonarteritic
(NAION), menulis bahwa satu-satunya kontraindikasi adalah pada pasien yang
menderita kebutaan unilateral dari gangguan ini (Fraunfelder, Pomeranz, & Egan,
2006). Namun, kami menyarankan beberapa hati- hati untuk semua pasien yang
telah menderita ketajaman visual signifikan atau kebutaan unilateral. Pasienpasien yang terakhir harus memiliki oftalmologi evaluasiuntuk kehadiran sindrom
disc

ramai

dikaitkan

dengan

neuropati

optik

iskemik

nonarteritic

sebelumditempatkan pada PDE-5 inhibitor pengobatan.


Dimungkinkan untuk menentukan apakah short-acting atau long-acting
PDE-5 inhibitor adalah disukai untuk memulai uji coba di salah satu individu,
atau resep individu mungkin memiliki beberapa preferensi untuk salah satu agen.

141
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Cara yang paling dapat diandalkan untuk pasien untuk menentukan pilihannya
adalah percobaan di mana sampel dari salah satu atau kedua agen short-acting dan
agen long-acting acak disediakan,dengan beberapa percobaan (lebih 6 sampai 7)
sebelum pasien menganggap agen tidak efektif. Pasien kemudian dapat
memutuskan mana produk yang terbaik untuk situasi tertentu sendiri. Jika pasien
memperoleh cukup ereksi untuk melakukan hubungan seksual, ia biasanya
berlanjut dengan terapi ini kecuali dia terganggu oleh salah satu dari efek
samping,seperti sakit kepala bagi semua agen, atau nyeri ekstremitas untuk
agenlong-acting, atau tidak mampu membayar biaya pengobatan.

VacuumTherapy,
perangkat Vacuum seperti yang disebutkan sebelumnya, harus dianggap
sebagai salah satupilihan utama untuk pengobatan disfungsi ereksi (Lewis, 2005).
Perangkat ini dapat dibeli tanpa resep; perangkat resep-membutuhkan lebih
disukai karena mereka lebih efisien direkayasa, didukung dengan dukungan tim
teknis,dan diganti di banyak asuransi rencana kesehatan.Terapi ini sangat diterima
oleh banyak pasien dan mitra yang sangat nyaman dengan pelayanan seksual
mereka interaksis ebagai pasangan dan yang kepuasan jangka panjang telah
didokumentasikan. Bagi banyak pria mencari pengobatan untuk ED mereka serta
dokter yang merawat mereka, perangkat vakum mungkin tampak agak buatan dan
tidak dapat diterima sebagai terapi utama. Bias praktisi tersebut mungkin tidak
adil pertimbangan pasien terapi vakum sebagai pilihan yang layak untuk
pengobatan . Pasien mampu memahami perbedaan intervensi diharapkan jika hatihati disampaikan oleh terapisVacuum. perangkat Terdiri dari aparat silinder yang
cocok atas penis dan dihubungkan kevakum manual atau bertenaga baterai
pompayang menginduksi kendurnya jaringan penis dengan darah .
Preloaded (pada dasar silinder) cincin kompresi atau band yang tergelincir
ke penis untuk menjebak darah di penis untuk menghasilkan organ kaku yang
mampu penetrasi vagina dan hubungan seksual.Biasanya jumlah tekanan negatif
dibatasi oleh pop-off katup dimasukkan ke dalam perangkat. Oklusi Band
umumnya harus tidak berada di tempat selama lebih dari 30 menit. Ada beberapa
kontraindikasi untuk digunakan, tetapi beberapa pasien dengan tertentu gangguan

142
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

perdarahan atau angulasi berat dari penis dengan ereksi (penyakit Peyronie)
mungkin tidak dapat menggunakan perangkat tersebut. Pasangan yang puas
dengan biaya rendah ini solusi untuk ED cenderung tetap puas dengan terapi ini
selama jangka waktu yang lama, tetapi sifat buatan ereksi dan dinginnya penis
kekurangan untuk beberapa pasien dan mitra (Lewis, 2005 ).

Kedua Jalur Terapi Disfungsi Ereksi


Terapi Injeksi Intracavernosal
Sebelum terapi oral yang efektif yang tersedia, salah satuyang paling
populer terapi untuk disfungsi ereksi adalah agen injeksi, biasanya berisi
papaverine, phentolamine, prostaglandin E-1 (PGE-1), baik sendiri atau dalam
beberapa bentuk kombinasi (Fritsche, Usta, & Hellstrom, 2005; Porst & Adaikan,
2006). Komposisi Tri- mix berisi semua tiga dari agen, tetapi biasanya lebih murah
daripada dua dipasarkan PGE-1 persiapan. Selain itu, ketika digunakan dalam
bentuk kombinasi, jumlah masing- masing bahan dapat lebih rendah karena sifat
sinergis agen ini. Ketika pasien gagal atau tidak puas dengan pengobatan utama
dari obat oral atau perangkat vakum, terapi ini tetap menjadi pengobatan yang
sangat sukses untuk ED, tetapi dengan kelemahan jelas bahwa suntikan jarum
diperlukan. Kelemahan lain adalah bahwa risiko priapisme jauh lebih besar
dengan terapi injeksi dibandingkan dengan terapi pilihan lain.Berkepanjangan
sakit nyeri penis terkait dengan PGE-1bisa juga menjadi kelemahan untuk jenis
terapi, terutama untuk FDA disetujui produk agen tunggal.
Jika pasien memilih jenis terapi atau uang muka ini pengobatan setelah
kegagalan lini pertama, penulis memilih untuk mengevaluasi pasien dengan
evaluasi Doppler warna dupleks arteri penis dengan setidaknya dua suntikan
menggunakan agen tri- mix. Strategi ini memungkinkan untuk pilihan lebih
didasarkan empiris dari dosis dan membantu menentukan jenis dan keberadaan
defisit vaskular pada individu.Suntikan kantor dengan agen tes, namun dilakukan
pada saat ini oleh beberapa. Setelah dosis optimal dipilih, pasien atau mitra
diajarkan teknik injeksi rumah yang tepat, dan memperingatkan tentang
kemungkinan priapism dan kebutuhan untuk mencari perhatian jika hal ini terjadi

143
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

untuk pembalikan. Pasien juga diajarkan untuk beragam tempat suntikan dan
diarahkan untuk tidak menggunakan lebih dari suntikan satu setiap hari. Praktek
kami adalah untuk secara berkala mengikuti pasien, setidaknya sekali setahun,
untuk memeriksa kemungkinan fibrosis fisik dan tachyphylaxsis2005..;
intraurethral Terapi
Sistem pengiriman memungkinkan lain untuk terapi lini kedua untuk ED
adalah intrauteral PGE-1 sistem (Fritsche et al, Porst & Adaikan, 2006). Prosedur
ini bergantung pada penyerapan intrauteral agen dari pelet disimpan ke dalam
korpus spongiosum dan selanjutnya ke dalam jaringan corpora kavernosus melalui
berkomunikasi pembuluh antara dua jaringan spons. Jumlah PGE-1dibutuhkan
oleh rute ini adalah 10 sampai 50 kali tingkat produksi hasil dengan metode
injeksi langsung. The supositoria tersedia dalam 250, 500, dan 1.000 mg tingkat
dosis dan dianjurkan bahwa dosis pertama diberikan di kantor dokter untuk
mengamati kemungkinan episode pusing atau priapism.

Khasiat dapat

ditingkatkan dengan penggunaanband oklusif ditempatkan di sekitar pangkal


penis pada saat pengiriman supositoria uretra dalam rangka meningkatkan yang
lebih baik difusidari produk ke dalam jaringan corpora kavernosus. Secara
keseluruhan kemanjuran pertama kali dilaporkan pada literatur yang diterbitkan
belum ditanggung dalam praktek klinis. Namun, penggunaan agen ini sebagai
bagian dari rehabilitasi jaringan penis setelah operasi prostat radikal telah
menyarankan manfaat potensial lain dari agen ini (Fenig, Robbins, Brassil,
Goodwin, & McCullough, 2007).

Penis prosthesis
Salah

satu

pilihan

pengobatan

yang

paling

memuaskan

untuk

pengelolaanED tetap prosthesis penis, namun itu adalah salah satu paling invasif
pilihan untuk pasien (Rajpurkar & Dhabuwala, 2003). Biasanya, dalam strategi
manajemen saat ini, pasien pemilihan terapi ini harus telah mencoba terapi yang
lebih konservatif dan telah menemukan bahwa mereka telah gagal, atau diganggu
oleh begitu banyak efek samping mereka bahwa mereka memiliki keinginan yang
kuat untuk pilihan pengobatan ini. Selain itu, untuk beberapa pasien dengan
kerusakan struktural yang parah pada corpus,jaringan kavernosus

terapi ini

144
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mungkin satu-satunya solusi untuk mengembalikan penis kaku cukup untuk


penetrasi. Pilihan perangkatsemi-kaku atau perangkat hidrolik dua atau tiga
potong adalah keputusan berdasarkan anatomi penis, sensasi penis utuh, pasien
dan dan preferensi ahli bedah dan rekomendasi (Wang &Lewis, 2000). Pasien
harus dibuat sadar harapan mengenai tingkat ereksi dan panjang perangkat
meningkat dan risiko infeksi. Jika infeksi terjadi, mungkin akan memerlukan
penghapusan perangkat. Secara keseluruhan, kegagalan mekanik sangat
rendah, kurang dari 5% selama 10 - 15 tahun pasca periode implan (Lewis, 2005;
Lewis & Jordan, 2002; Montague, 2007).

Vascular Surgery
Demi kelengkapan, bedah vaskular ED harus disebutkan. Perawatan ini
sangat selektif untuk yang sangat jenisspesifikED seperti trauma panggul untuk
pasokan arteri ke kavernosum dalam laki- laki muda atau bawaan jarang
menyimpang sistem drainase vena berhubungan dengan corpora cavernosa.Untuk
pembahasan yang lebih komprehensif dari terapi ini pilihan melihat buku urologis
utama oleh Lewis dan Munarriz (2007).

Kombinasi Strategi Pengelolaan Disfungsi Ereksi


Banyak dokter telah dijelaskan menggunakan kombinasi lebih dari satu
terapi ini untuk pengelolaan ED, misalnya, menggabungkan terapi injeksi dengan
psikoterapi (Wagner & Kaplan, 1993); menggabungkan agen oral dengan terapi
vakum untuk pemulihan fungsi setelah prostatektomi radikal (Raina, Agarwal, &
Allamaneni, 2005); menggabungkan terapi injeksi dengan terapi oral sebagai
terapi penyelamatan untuk kegagalan agen injeksi (McMahon, Samali, & Johnson,
1999); dan kegagalan agen oral diselamatkan dengan penambahan agen injeksi
(Guiterrez, Hernandez, & Mas, 2005). Baik menggunakan intrauteral PGE-1 atau
alat vakum pada pasien yang telah memiliki implan penis dan yang ingin untuk
pembengkakan glanular telah dilaporkan. Menggunakan terapi injeksi pada pasien
yang telah menjalani operasi vaskular untuk ED dan tidak dapat memperoleh
kekakuan penuh pada mereka sendiri tetapi tidak mampu untuk mendapatkan
ereksi oleh agen injeksi sebelum operasi telah dilaporkan (Lewis & Munarriz,

145
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

2007). Terapi penggantian hormon pada pria hipogonadisme meningkatkan


respon terhadap terapi oral pada pria
dengan ED (Porst, 2006)

Kesimpulan dan Ringkasan


Pemahaman dan diagnosis disfungsi ereksi telah maju sangat selama 20
tahun terakhir, dengan pilihan pengobatan sangat memperluas sebagai hasilnya.
Bab ini membahas hal- hal berikut:..
Langkah besar telah dibuat dalam memahami penis anatomi dan fisiologi
Memahami fisiologis, biokimia, dan molekuler prosesyang terlibat dalam
ereksi telah menyebabkan pemahaman yang lebih besar dari ED
organogenic
Organogenic ED bukanlah proses penyakit tertentu melainkan gejala dari
proses penyakit lainnya.
Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap ED termasuk psikogenik,
neurogenik, endokrinologis, dan vasculogenik.
Organogenic ED sangat terkait dengan penyakit yang mempengaruhi
saraf, endokrinologis, atau fungsi pembuluh darah.
Banyak obat yang dikenal mengganggu fungsi ereksi.
Evaluasi ED mungkin melibatkan sesedikit

medis / seksual singkat

riwayat diikuti dengan uji coba dari PDE-5 inhibitor atau alat vakum.
evaluasi yang lebih rinci mungkin melibatkan penilaian

psikologis

faktordan hubungan dan klinis tes laboratorium seperti Doppler warna


duplex

ultrasonografi

atau

dinamis

cavernosometri

infusdan

cavernosography.
Strategi Manajemen harus mengakui multifaktorial sifat dari sebagian
besar masalah ED.
strategi manajemen spesifik mungkin termasuk modifikasi risiko, terapi
oral, terapi alat vakum, dan bila perlu, konseling
lain, prosedur yang lebih invasif, harus dipertimbangkan ketika terapi lini
pertama tidak efektif.

146
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Bagian 3
Memberikan gambaran singkat dari respon ejakulasi laki- laki.
Tentukan dimensi penting dari ejakulasi dini.
Menunjukkan definisi dan prevalensidini. Ejakulasi
Diskusikan fisiologis dan etiologi psikologis.Menjelaskan berbagai
strategi penilaian.
Mendiskusikan prosedur dan relevansi konseling dan seks terapi untuk
pria dengan ejakulasi dini.
Meninjau data dan pilihan untuk pengobatan farmakologis.
Mengidentifikasi potensi keuntungan dari pengobatan strategi gabungan.
Ejakulasi dini (PE) adalah umum tetapi kurang dipahami disfungsi seksual
laki- laki bahwa, sebagai pilihan pengobatan baru menjadi tersedia, menerima
perhatian meningkat di kalangan profesional perawatan kesehatan. Namun
demikian, bahkan sebagai pengobatan strategi-apakah mereka terutama biomedis
atau terutama perilaku-show janji yang lebih besar, melalui mekanisme yang
mereka bekerja tetap sulit dipahami dan, untuk sebagian besar, hipotetis. Salah
satu alasan untuk misteri PE sekitarnya bahwa respon ejakulasi sendiri adala h
kompleks dan tidak sepenuhnya dipahami.
Respon ejakulasi memiliki dua tahap yang berbeda (sebenarnya tiga,
menghitung pengalaman seiring orgasme); melibatkanotak, tulang belakang, dan
komponen perifer dari sistem saraf; membutuhkan somatik dan simpatis dan
parasimpatis aktivasi otonom; itu di mediasi melalui sejumlah neurotransmitter
yang berbeda pada berbagai tingkat fungsi saraf; dan secara langsung terkait
dengan pria tingkat gairah-proses fisiologis dan psikoseksual yang melibatkan
banyak faktor biologis dan psikologis mereka sendiri (Motofei & Rowland, 2005).
Pada bagian berikut, kami memberikan gambaran yang sangat disederhanakan
dari proses ejakulasi.

Ejakulasi Response
Ejakulasi merupakan urutan dua refleks bawa hotak kendaliyang biasanya
bertepatan dengan titik tinggi gairah seksual (Giuliano & Clement, 2005). Tidak
seperti ereksi, yang mungkin terjadi dalam menanggapi rangsangan psikoseksual
147
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

(misalnya, gambar visual, bau, kata-kata, suara, sentuhan alat kelamin), respon
ejakulasi jarang terjadi tanpa adanya rangsangan penis langsung. Pertama refleksemisi merupakan respon simpatik yang menutup leher kandung kemih (mencegah
buang air kecil dan ejakulasi retrograde) dan merangsang ekskresi air mani (yang
bercampur dengan sperma) dari ke prostat dalam saluran uretra. Tahap pertama
ini ejakulasi terkait dengan "keniscayaan ejakulasi" yang pria mengalami sebelum
pengusiran sebenarnya dari cairan mani, dan berfungsi sebagai parsial meskipun
pemicu mungkin tidak lengkap untuk refleks kedua. Kedua Refleks-putatively
melibatkan sistem parasimpatis atau somatik, sistemmotorik

atau keduanya-

melibatkan pengusiran mani cairan dari uretra (manifestasi lahiriah ejakulasi),


dicapai melalui kontraksi berirama bulbocavernosal dan otot ischio cavernosal
(terkait dengan anal sphincterotot). Kontraksi Persepsi subjektif dari kontraksi
ini, dimediasi melalui neuron sensorik di wilayah tersebut, menimbulkan
pengalaman orgasme, yang terdiri dari berbeda dan terpisah lingkaran- lagi proses
yang kurang dipahami. Dengan demikian, ejakulasi dapat dan tidak terjadi
(meskipun jarang) tanpa orgasme bersamaan. Mekanisme yang benar-benar
memicu seluruh ejakulasi proses tidak dipahami. Agaknya, refleks ejakulasi
secara dominan dikendalikan oleh interaksi yang kompleks antara pusat dan
serotonergik neuron dopaminergik dengan keterlibatan sekunder kolinergik,
adrenergik, nitrergic, oxytocinergic, galanergic dan neuron GABAergic. Peristiwa
otak yang terjadi selama ejakulasi dan kelainan hadir pada pria dengan dini
ejakulasi belum jelas dengan PET dan fMRIotak teknik pencitraan(Gambar 3.1).
Emisi mani dan pengusiran diintegrasikan ke dalam pola yang kompleks perilaku
sanggama oleh beberapa struktur otak depan termasuk daerah medial preoptic
(MPOA) dan paragigantocellularis inti (nPGi) (Robinson & Mishkin, 1966;
Gembar gembor, Hendricks, & Prendergast, 1992).
Descending jalur serotonergik dari nPGI kemotorik lumbo sakral
intitonically menghambat ejakulasi (Gembar gembor et al., 1992), sehingga rasa
malu dari nPGI oleh MPOA memfasilitasi ejakulasi. Sebuah populasi neuron
spinotalamikus lumbar (sel LST) telah diidentifikasi pada tikus jantan, yang
merupakan bagian tidak terpisahkan dari generasi ejakulasi. Sel lst mengirimkan
proyeksi keotonom inti dan motoneurons terlibat dalam emisi dan pengusiran

148
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

fase, dan mereka menerima proyeksi sensorik dari panggul (Truitt & Coolen,
2002). Beberapa daerah otak yang diaktifkan setelah ejakulasi dengan serat naik
dari sumsum tulang belakang dan mungkin memiliki peran dalam kenyang dan
waktu refraktori postejaculatory.
Sebagaimana dicatat, otak atau tulang belakang serotonin telah
dihipotesiskan sebagai salah satu neurotransmitter yang relevan. Dengan
demikian, berbagai anti depresan obat yang mempengaruhi sistem serotonergik
(misalnya, trisiklik, Anafranil, dan SSRI, Prozac, Zoloft) telah digunakan cukup
efektif untuk memperpanjang hubungan seksual pada pria yang biasanya ejakulasi
sangat cepat. Tidak mengherankan, karena ejakulasi juga dimediasi sebagian oleh
sistem saraf simpatik, resep dan overthe-counterobat-obatan yang melemahkan
respon simpatik (dan ada puluhan, termasuk beberapa obat flu biasa) dapat
mengganggu proses ejakulasi normal.
Ada banyak kemungkinan poin di mana proses ejakulasi mungkin
terpengaruh atau diubah. Namun, untuk sebagian besar,e jakulasi gangguan
merupakan masalah waktu (cepat atau lambat dari yang diinginkan) daripada
masalah dalam langkah- langkah yang terlibat dalam ejakulasi.

Insiden

anejaculation lengkap tanpa adanya yang jelas kondisi patofisiologi atau penyakit
yang mendasari tampaknya cukup langka, meskipun prevalensi melalui langkahlangkah laporan diri dapat meningkatkan Nomenklatur.,Definisi, dan Prevalensi
PE telah dikenal dengan berbagai nama. Terminologi klasik, praecox ejaculatio
(secara harfiah Latin untuk ejakulasi prekoks), kemudian diganti dengan
"ejakulasi dini," sebuah istilah yang bercokol dalam komunitas klinis selama
beberapa dekade. Namun, dengan kesadaran budaya baru dan upaya untuk
destigmatize seksual,masalah nomenclatures alternatif seperti "cepat" ejakulasi
dan "awal" ejakulasi mendapatkan popularitas singkat, sebagai istilah "prematur"
memiliki nuansa merendahkan. Namun, tak satu pun dari ini alternatif berhasil
menyampaikan aspek penting dari PE, yaitu ejakulasi terjadi sebelum beberapa
waktu diantisipasi. Akibatnya,terminologi ejakulasi dini sekali lagi menjadi
nomen klatur pilihan oleh sebagian besar peneliti dan dokter, meskipun beberapa
masih lebih suka menggunakan ejakulasi yang cepat, mungkin istilah yang paling
umum kedua digunakan.

149
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Mendefinisikan PE dan mendiagnosa pria dengan kondisi ini memiliki


menjadi sumber perdebatan dalam penelitian, kalangan medis, dan klinis. Definisi
DSM-IV-TR PE mungkin adalah yang paling umum referensi digunakan untuk
penyelidikan klinis dan penelitian Diagnostik (Manualdan Statistik Gangguan
Mental, edisi keempat[DSM-IV], American Psychiatric Association, 1994, hal
509-511). Definisi ini menyajikan pendekatan multidimensional untuk diagnosis
PE yang mencakup tiga komponen utama: latency ejakulasi pendek (yaitu,
"sebelum, pada, atau segera setelah penetrasi") dalam menanggapi rangsangan
minimal, dirasakan kurangnya kontrol atas ejakulasi (yaitu, "sebelum orang
keinginan itu"), dan dampak negatif dari kondisi pada orang atau hubungan (yaitu,
"ditandai kesusahan atau kesulitan antarpribadi").
Meskipun beberapa peneliti dan dokter menekankan satu dimensi di atas
yang lain dan / atau advokat menggunakan cut tepat -off dalam hal ejakulasi
latency (misalnya 60 atau 90 detik setelah vagina: penetrasi

Waldinger &

Schweitzer, 2006), sebagian besar mengakui penting kontribusi bahwa masingmasing dimensi menambah yang akurat diagnosisdari PE. Misalnya, laki- laki
dengan PE andal mengambil sedikit waktu untuk mencapai ejakulasi (rata-rata
sekitar 1 sampai 2 menit atau kurang) dibandingkan laki- laki tanpa PE (rata-rata
sekitar 7 sampai 9 menit;. Patrick et al, 2005). Menggunakan spesifik ejakulasi
latency cut -off dari 60 atau 90 detik mungkin tidak selalu meningkatkan akurasi
diagnosis, sebagaiyang lebih penting dimensi bagi PE adalah jumlah stimulasi
yang terjadi di dalam vagina, bukan hanya berlalunya waktu berikut intromission
vagina oleh pria (seperti yang diukur dengan Waktu latency: Shabsigh &
Rowland, 2007), sebagaimana ditegaskan oleh fakta bahwa sekitar 5% sampai
15% dari laki- laki dengan PE ejakulasi sebelum masuk vagina (ante-portal atau
"sebelum pintu gerbang"). Namun demikian, ketidakpraktisan saat mengukur
"stimulasi" akan menghasilkan terus menggunakan beberapa ukuran berhubungan
dengan yangdurasi; kebanyakan pria dengan PE (dan pasangannya) lebih mungkin
untuk

mengingat

"berapa lama

mereka berlangsung" daripada "jumlah

menyodorkan" yang dibutuhkan untuk mencapai ejakulasi. Karakteristik kedua PE


adalah kurangnya pria itu dirasakan kontrol atau kemampuan untuk menunda
ejakulasi. Ini ukuran "self-efficacy" andal membedakan laki- laki dengan PE dari

150
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mereka tanpa PE (Rowland, Patrick, Rothman, & Gagnon, 2007); khusus, lakilaki dengan PE biasanya melaporkan sedikit atau tidak ada kemampuan untuk
mengontrol waktu ejakulasi mereka (misalnya, 1 atau 2 pada skala 5 pt, di mana 1
tidak sama sekali, 5 sangat banyak), kontras dengan laki- laki tanpa PE yang
biasanya melaporkan 3 sampai 5 pada skala yang sama. Memang, peran sentral
yang tidak memadai kontrol ejakulasi telah ditanggung oleh dua analisis baru-baru
ini. Pada bagian pertama, yang dirasakan kontrol atas ejakulasi dan kesulitan
pribadi yang berhubungan dengan ejakulasi adalah dua penjelas yang paling
berpengaruh variabel dalam memprediksi status PE (sebagaimana ditentukan oleh
dokter menggunakan DSM-IV-TR, Rosen et al, 2007.). Dalam analisis kedua,yang
tidak memadai kontrolatas ejakulasi paling langsung bertanggung jawab atas
kesusahan dan hubungan kesulitan yang terkait dengan PE (Patrick, Rowland, &
Rothman, 2007).Seluruh definisi konsensus PE mencakup beberapa jenis negatif
pengaruh pada kehidupan manusia, baik digambarkan sebagai kondisi tertekan,
gelisah,marah, frustrasi, kesulitan interpersonal, hubungan kesulitan, penurunan
kenikmatan bercinta, dan sebagainya. Penelitian terbaru telah menunjukkan
bahwa kebanyakan laki- laki dengan PE laporan beberapa jenis dampak negatif
dari PE pada kehidupan mereka atau hubungan.ini Dampak negatif adalah sebagai
besar seperti itu untuk pria dengan ED dan pria dengan PE melaporkan pasangan
mereka terkena dampak juga (Rowland et al., 2007). Konsekuensi tersebut
biasanya mendorong pria dan pasangannyauntuk mencari pengobatan Dini.
Tiga dimensi latency dibahas pendek, kurangnya kontrol, dan stres dapat
pribadi atau interpersonal yang disadap menggunakan Profil Ejakulasi (PEP, lihat
Sidebar 3.1). Respon berkisar khas laki- laki dengan PE dan laki- laki tanpa PE
disediakan juga. Prevalensi Tanpa kriteria yang tepat untuk mendiagnosis PE,
menentukan prevalensi telah tantangan. Kebanyakan epidemiologi berbasis
masyarakat penelitian dibatasi oleh ketergantungan mereka padaself-baik pasien
laporan PE atau definisi yang tidak konsisten dan kurang divalidasi dari PE.
Sebuah komunitas berbasis multinasional baru-baru ini studi usia mulai dari yang
tidak dipilih "normal" populasi 500 pasangan heteroseksual yang terlibat waktu
stopwatch dari intravaginal ejakulasilatency waktu(IELT) selama hubungan
seksual telah diberikan sebelumnya kurang data yang normatif (Waldinger et al.,

151
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

2005). Penelitian ini menunjukkan bahwa distribusi IELT positif miring, dengan
IELT rata-rata 5,4 menit (range, 0,55-44,1 min).
Median IELT menurun dengan usia dan bervariasi antar negara.Para penulis
menganggap 0,5 dan 2,5 persentil sebagai diterima standar definisi penyakit
dalam jenis distribusi miring,dan mengusulkan bahwa pria dengan IELT kurang
dari 1 menit (milik 0,5 persentil) memiliki "pasti"dini, ejakulasi sedangkan lakilaki dengan IELTS antara 1 dan 1,5 menit (antara 0,5 dan 2,5 persentil) memiliki
"kemungkinan" ejakulasi dini (Waldinger, Zwinderman, Olivier, & Schweitzer,
2005). Dalam studi masyarakat atau berdasarkan populasi lainnya, sekitar 20%
sampai 30% pria telah ditemukan untuk mendukung pernyataan bahwa mereka " .
ejakulasi lebih cepat dari yang diinginkan "dukungan seperti itu, bagaimanapun,
tidak selalu mengkonfirmasi diagnosis klinis PE; dan karena teknik tersebut (satusatunya realistis untuk survei populasi besar) mungkin melebih- lebihkan kejadian
aktual (Laumann, Paik, & Rosen, 1999;. Patrick et al, Rowland 2005;.et al,
2004).
Sebagai kriteria ketat pada PE klasifikasi dengan memasukkan langkahlangkah tambahan, seperti apakah "ejakulasi terlalu dini adalah sumber
penderitaan atau mengganggu," prevalensinya hanya sekitar 15%, yaitu, meskipun
30% dari laki- laki menunjukkan bahwa ejakulasi mereka lebih cepat dari yang
diinginkan, hanya setengah benar-benar terganggu oleh itu. Kami berasumsi,
tanpa data empiris untuk mendukung itu, bahwa yang lain 15% telah menemukan
cara untuk mengatasi kondisi mereka dilaporkan. Jika tambahan kriteriayang
ditetapkan, seperti apakah akan menggunakan cut-offlatency time ejakulasi atau
dilaporkan sendiri "tidak" atau "sangat sedikit" dirasakan kontrol atas waktu
ejakulasi,

prevalensi

menurunsecara substansial.

Memang,

seperti yang

diharapkan, semakin banyak kriteria yang diperlukan untuk klasifikasi PE,


semakin rendah prevalensi-disarankan dalam Tabel 3.1, yang menunjukkan
bagaimana pengenaanyang beragam kriteriadan / atau tambahan dapat
mempengaruhi tingkat prevalensi. Karena tidak ada konsensus yang ada untuk
kriteria cut-off khusus untuk masing- masing berbagai dimensi PE, tingkat
prevalensi yang tepat tetap sulit dipahami. Namun, berdasarkan banyaknya
penelitian yang telah berusaha dalam satu atau lain cara untuk mendapatkan

152
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pegangan pada masalah prevalensi , sebagian besar peneliti di lapangan akan


setuju bahwa perkiraan dari 5% sampai 15% dari laki- laki mungkin. Selain itu,
tampak bahwa hanya

yang relatif proporsi kecil dari laki- laki dengan PE

sebenarnya mencari pengobatan, dengan perkiraan antara 10 dan hanya 50%


(Shabsigh & Rowland, 2007).
Data yang dipublikasikan pada dampak negara kelahiran, agama, atau
budaya pada prevalensi ejakulasi dini jarang terjadi. Peningkatan kerentanan
terhadap ejakulasi dini pada pria dari anak benua India telah dilaporkan (Bhatia &
Malik, 1991; Verma, Khaitan, & Singh, 1998). Pengamatan Kinsey bahwa pria
Asia memiliki waktu yang lebih pendek untuk ejakulasi dari bule, yang pada
gilirannya memiliki waktu yang lebih pendek untuk ejakulasi dari Afr ika Karibia,
telah ditafsirkan untuk menunjukkan bahwa beberapa ras yang lebih "terkendali
seksual" daripada yang lain (Kinsey, Pomeroy, & Martin, 1948 ; Rushton &
Bogaert, 1998). Sebuah studi baru-baru ini melaporkan dominan laki- laki dari
latar belakang Asia Timur Tengah dan penyajian untuk pengobatan PE yang
melebihi representasi dari kelompok-kelompoketnis di penduduk setempat
(Richardson & Goldmeier, 2005; Richardson, Kayu, & Goldmeier, 2006).

Lifelong dibandingkan Acquired


Dalam sebuah penelitian terhadap 1.326 pria berturut-turut dengan PE,
seumur hidup dini ejakulasi hadir di 736 laki- laki (74,4%) dan memperoleh dini
ejakulasi hadir di 253 laki- laki (25,6%; McMahon, 2002). Pria dengan PE tampak
lebih muda daripada mereka yang tidak, dan setelah dise suaikan untuk disfungsi
ereksi bersamaan, risiko PE secara signifikan menurun dengan penuaan (Fasolo,
Mirone, Gentile, Parazzini, & Ricci, 2005). Tingkat pendidikan yang lebih tinggi,
perceraian dan adanyasosial fobia tampaknya meningkatkan risiko PE (Fasolo et
al, 2005;. Tignol, Martin-Guehl, Aouizerate, Grabot, & Auriacombe, 2006).
Sebuah penurunan risiko PE telah dilaporkan pada pria dengan diabetes yang
diobati, dan tidak ada hubungan yang ditemukan dengan hipertensi ,jantung,
penyakit hiperkolesterolemia, dan neuropati perifer atau sentral. Pria dengan PE
yang dilaporkan sendiri memiliki frekuensi yang lebih rendah dari seksual,
hubungan tingkat yang lebih tinggi hubungan seksual terkait kecemasan dan

153
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mencatat penurunan yang lebih besar dalam kepuasan hubungan seksual,


kepuasan hubungan seksual dibandingkan dengan pria tanpa PE (Perelman,
McCullough, & Bull, 2004). Sejauh mana kondisi mereka mempengaruhi mereka
kualitas hidupsecara keseluruhan masih belum terselesaikan (Perelman et al,
2004;..Rowland et al, 2007).

Etiologi Ejakulasi Dini


Pertimbangan Awal
Penyebab masalah seksual pada pria bervariasi, tetapi umumnya mereka
dikaitkan dengan salah satu dari tiga sumber: fisiologis, psikologis, dan relasional.
Faktor etiologi yang diidentifikasi di sini merupakan potensi penyebab masalah
atau "faktor risiko," yaitu, sementara mereka dapat meningkatkan kemungkinan
terjadinya disfungsi seksual, mereka tidak menentukan itu. Sumber-sumber ini
merupakan domain tumpang tindih digunakan demi kenyamanan; mereka tidak
mewakili etiologi saling eksklusif. Hubungan menyedihkan antara pria dan
pasangannya dapat mempengaruhi kesejahteraan psikologis, yang pada gilirannya
memiliki potensi untuk mempengaruhi respon fisiologis nya. Sebaliknya, seorang
pria dengan etiologi medis yang jelas bertanggung jawab untuk ejakulasi dengan
cepat mungkin kehilangan kepercayaan diri dan mulai untuk menghindari seksual
keintiman, situasi yang biasanya berdampak pada hubungan dyadic. Selain itu,
faktor- faktor yang bertanggung jawab untuk mempercepat atau predisposisi
masalah seksual mungkin sangat berbeda dari orang-orang yang akhirnya berakhir
merawatnya. Misalnya, ketidak mampuan untuk menunda ejakulasi karena obat
atau situasi baru di mana gairah seksual sangat tinggi dapat menyebabkan
kecemasan dan rasa percaya diri berkurang sekitar seksual di masa depan, faktorfaktor yang mungkin akhirnya datang untuk menjaga masalah. Akhirnya, ada
banyak

variasi

dalam

bagaimana

masing- masing

dari

ini

sumber-

sumber(fisiologis, psikologis, atau relasional) dapat mempengaruhi setiap


individu tertentu. Untuk kebanyakan kasus yang melibatkan dini, ejakulasi
etiologi yang jelas sama sekali tidak ada. Pada berikut, bagian sejumlah risiko
umum, predisposisi dan mempertahankan faktor PE-beberapa di antaranya lebih
hipotetis dari pada secara empiris berbasis dibahas (lihat Tabel 3.2). Seperti

154
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

disebutkan sebelumnya, dokter dapat menentukan apakah PE telah menjadi


kondisi seumur hidup, atau merupakan salah satu yang telah diperoleh, dan
apakah itu situasional atau global. Membuat perbedaan tersebut tidak selalu
mengungkapkan etiologi dan praktisi harus menghindari jebakan asumsi,
misalnya, bahwa PE seumur hidup niscaya genetik, atau PE yang diperoleh adalah
tentu produk dari seksual. pengalaman Namun, perbedaan ini dapat memberikan
tonggak penunjuk yang membantu membentuk garis penyelidikan untuk diagnosis
yang akurat (lihat bagian Diagnosis).

Faktor untuk Ejakulasi Dini


Fisiologis-operasi
- penyakit saraf kronis
- Pelvic/spinal atau trauma-Kemih penyakit saluran atau kemih yang lebih rendah
masalah-Berbagai obat
Psikologis-Anxiety
(umum atau khusus)-Kurangnya perhatian terhadap isyarat-somatik Situasi
menyebabkan hyperarousal (misalnya, kebaruan)
Hubungan
-Hostility/anger
-Control/dominance-Partner disfungsi fisiologis terhadap pato fisiologi Dalam
membangun etiologi, istilah fisiologis (kadang-kadang juga disebut organik atau
organogenic) sering tidak didefinisikan dengan baik. Pertama, adalah penting
untuk membedakan faktor- faktor yang benar-benar fisiologis dari mereka yang
patofisiologis. Fisiologis mengacu pada yang faktor- faktor

secara biologis

melekat pada sistem, mungkin "tertanam" melalui proses pematangan genetik dan
normal. Patofisiologi mengacu pada faktor- faktor yang terjadi akibat
terganggunyaproses fisiologis normal, akibat penyakit, trauma, operasi, obatobatan dan sebagainya . Bagi kebanyakan laki- laki dengan PE, ada patofisiologi
yang jelas ada,
dengan demikian untuk

menunjukkan bahwa PE adalah suatu kondisi

patofisiologis mengabaikan fakta bahwa untuk sebagian besar laki- laki dengan
PE, ada masalah mendasar dalam struktural atau fungsional anatomi, fisiologi,

155
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

biokimia atau dapat diidentifikasi. Ketika PE memang memiliki patofisiologi, asal


biasanya cukup mudah untuk mengidentifikasi dan kemungkinan ke permukaan
selama riwayat medis dan pemeriksaan. Misalnya, di antara kondisi umumnya
terkait dengan PE masalah pada bawah saluran kemih seperti prostatitis dan
uretritis; dan masalah endokrin, terutama hipertiroidisme. Kadang-kadang,
bagaimanapun,

situspatofisiologi mungkin jauh daripanggul atau daerah

genital:kecelakaan serebrovaskular kadang-kadang dikaitkan dengan PE. Obat


tertentu kadang-kadang dapat menyebabkan PE, meski tidak harus dengan
keandalan apapun. Sebagai contoh, penggunaan L-dopa, pimozide (suatu
antipsikotik yang digunakan untuk mengendalikan tics), amfetamin, heroin, dan
OTC obat yang meniru aktivasi simpatik telah pada kesempatan dikaitkan dengan
PEdisebutkan.:
Dua faktor tambahan, meskipun tidak harus patofisiologi, layak usia, dan
disfungsi ereksi. Selama bertahun-tahun itu telah diasumsikan bahwa PE adalah
lebih umum di kalangan muda, laki- laki

dan memang, ketika fungsi ereksi

dikendalikan, menggunakan analisis cross-sectional atas kelompok umur,


prevalensi PE tidak muncul menurun. Namun, anggapan lama bahwa ejakulasi
yang cepat dilemahkan dengan usia, meskipun terdengar logis, belum cukup diuji
dalam studi longitudinal, dan karena itu tidak ada kesimpulan dapat ditarik.
Mengingat bahwa sensitivitas penis menurun secara substansial dengan usia
(Rowland, 1998), namun, kecenderungan menuju peningkatan latency ejakulasi
dengan penuaan tidak masuk akal dan dapat menjelaskan sedikit peningkatan
prevalensi ejakulasi terhambat pada pria usia lanjut. Sebagian besar dari laki- laki
dengan PE, sekitar 40% sampai 50%, masalah laporan dengan fungsi ereksi
(Kaplan, Kohl, Pomeroy, Offit, & Hogan, 1974). Hubungan antara PE dan ED
tidak baik ditandai, tetapi mungkin dua arah. Bagi sebagian pria, timbulnya ED
dapat mengakibatkan ejakulasi cepat sebelum ereksi hilang, yaitu, PE adalah
sekunder untuk ED. Pada pria lain, ED dan PE dapat seiring dalam bahwa
keduanya adalah manifestasi dari sebuah mendasari (dan belum terdefinisi)
patofisiologi.

Faktor Fisiologis Inherent

156
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Lebih sulit untuk mengidentifikasi faktor- faktor fisiologis yang melekat


bahwa account untuk variasi dalam latency ejakulasi dan dengan demikian
mungkin memainkan peran dalam PE. Para peneliti, misalnya, telah mencatat
bahwa (a)ejakulasi latencydi seluruh laki- laki mengambil bentuk distribusi
miring, dan (b) laki- laki dengan PE secara konsisten berada di ujung rendah (sisi
kiri) kontinum,mungkin, hasil dari bawaan atau "tertanam" sifat refleks ejakulasi
mereka. Meskipun data pendukung gagasan ini adalah minimal, adalah masuk
akal untuk mengasumsikan bahwa, seperti kebanyakan tanggapan biobehavioral
(misalnya, makan, emosi), perbedaan yang melekat dalam kecenderungan respon
ada dan itu, untuk

biobehavioral respon spesifikejakulasi, pria memiliki

kecenderungan untuk merespon dengan lebih pendek atau lebih latency. Namun,
yang melekat sebenarnya sifat fisiologis yang membedakan laki- laki dengan PE
dari laki- laki dengan lebih latency khas tidak diketahui. Apakah dalam reseptor
dan sistem sensorik aferen? Apakah itu sesuatu tentang cara proses sumsum
tulang belakang dan otak dan menanggapi? Apakah karena respon hyperexcitable
(eferen) sistem? Meskipun beberapa studi telah mengidentifikasi sensitivitas penis
lebih tinggi pada beberapa pria dengan PE, perbedaan ini mungkin tidak penting,
sebagai laki- laki dengan sensitivitas rendah mungkin hanya juga menunjukkan
ejakulasi dini (Paick, Jeong, & Park, 1998; Rowland, 1998). Jika tidak
hipersensitivitas dari sistem sensorik,maka mungkin sistem respon dalam PE pria
lebih mudah dipicu. Beberapa studi telah menunjukkan latency lebih pendek dan
lebih kuat bulbocavernous EMG (elektromiografi) dan ERP (event potensi terkait)
tanggapan pada pria dengan ejakulasi yang cepat. Selanjutnya, karena
antidepresan SSRI menghambat ejakulasi, peran keterlibatan serotonergik di
respon ejakulasi telah disarankan, yaitu, mungkin ambang serotonergik lebih
rendah atau lebih mudah melebihi pada pria dengan PE. Sementara masingmasing faktor dapat menyebabkan latency ejakulasi pendek, itu lebih mungkin
bahwa respon ejakulasi dan latency dipengaruhi oleh interaksi yang melekat
pusatbiologis dan situasional dan kontekstual didorong (kognitif-afektif-arousal)
proses(Motofei & Rowland, 2005).
Akhirnya, laki- laki dengan PE mungkin menunjukkan anomali simpatis
respon sistem saraf selama gairah seksual. Secara khusus, seperti yang

157
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

ditunjukkan sebelumnya, dominasi parasimpatis awal seksual siklus respon


biasanya diperlukan untuk memulai dan mempertahankan ereksi, dengan aktivasi
simpatik bersamaan atau berikutnya jawab dalam bagian untuk mediasi ejakulasi.
Pada pria dengan PE, perkembangan khas ini dari parasimpatis kontrol simpatik
dapat terganggu, sehingga aktivasi simpatik berlaku awal dalam siklus respon
(misalnya, karena kecemasan atau negatif mempengaruhi), yang pada gilirannya
dapat mengganggu parasympathetically dikendalikan tumescence ereksi. Pada
saat

yang

sama,simpatik

awal

ini

dominasidapat

memicu

ejakulasi

prematur,mungkin bahkan sebelum pria mencapai maksimum genital atau


subyektif gairah (Kaplan et al, 1974;. Rowland, Tai, & Brummett, 2007;
Williams, 1984). Bukti yang mendukung posisi ini telah ditawarkan melalui
penelitian yang menunjukkan bahwa selama papaverine-diinduksi ereksi, PE pria
menunjukkan

penekanan

kurang

darisimpatik

dimediasi

potensi

kulit

dibandingkan kontrol (Ertekin, Colakoglu, & Altay, 1995), menunjukkan aktivasi


simpatik lebih besar dari normal selama fase awal respon seksual, dan dari yang
lebih tinggi tingkat- hati tanda simpatik aktivasi- in PE pria daripada kontrol
selama gairah seksual (Rowland, Tai, & Brummet, 2007).

Faktor Risiko Psikologis


Dalam beberapa hal, tidak mungkin untuk memisahkan faktor psikologis
dari faktor fisiologis karena semua proses psikologis berakar pada fungsi biologis
yang mendasari. Dengan demikian, kecemasan-ansering membangundigunakan
untuk menjelaskan respon seksual disfungsional berdasarkan jenis kelamin
terapis-memiliki kedua pengalaman (psikologis) dan
komponen fisiologis yang mendasari.
Seperti bisa diduga, hubungan antara psikologis risikoatau faktor predisposisi dan
PE yang lebih renggang (meskipun tidak kalah penting) daripada faktor
patofisiologi, dan lebih mungkin untuk mempengaruhi siklus respon seksual
seluruh bukan hanya komponen tertentu. Selain itu, beberapa atau semua faktor
psikologis ini dapat saling berhubungan, sehingga tidak ada salah satu faktor yang
benar-benar dapat dipahami tanpa mengakui interaksinya dengan psikologis
dimensi lainnya.Memang, meskipun faktor- faktor seperti awal perkembangan

158
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pengalaman psikoseksual, hyperarousal, kecemasan, dan kurangnya perhatian


terhadap isyarat somatik mungkin tampak independen dan tidak berhubungan,
mereka mungkin sebenarnya merupakan potongan individu ke jalur umum yang
menghasilkanyang cepat dan ejakulasitak terkendali.Dalam hal ini, pendekatan
terhadap faktor psikologis harus lebih holistik daripada pendekatan untuk
mengidentifikasi hubungan antara faktor- faktor patofisiologi dan PE, yang
biasanya mengikuti lebih linier sebab-akibat jalur.

Pengalaman Psikoseksual
pengalaman seksual dini dapat membentuk ekspektasi pria tentang baik
sendiri dan kenikmatan seksual pasangannya dan kinerja. Sebuah pembelajaran /
membentuk (atau ketiadaan) komponen lama telah diasumsikan faktor dalam
pengembangan PE (Masters & Johnson, 1970). Namun demikian, hubungansementara masuk akal-sisa lebih hipotetis daripada empiris. Namun demikian,
pengalaman seksual mungkin memainkan peran penting dalam belajar untuk
menunda atau mengontrol waktu ejakulasi. Untuk alasan yang belum dijelaskan,
laki- laki dengan PE biasanya memiliki yang lebih rendah frekuensi daripada
rekan-rekan dari hubungan fungsional.yang lebih rendah ini Frekuensi
menunjukkan dua kemungkinan mekanisme yang mungkin menambah titik akhir
dari ejakulasi cepat: interval yang lebih panjang antara seks, sehingga
menghasilkan kegembiraan yang lebih besar (? Atau hyperarousal) ketika itu
terjadi terjadi; dan sedikit kesempatan untuk belajar bagaimana untuk menunda
respon ejakulasi. Poin terakhir ini relevan dalam satu terapi pendekatan untuk
ejakulasi dini mengarahkan pasien untuk menghadiri lebih banyak umpan balik
somatik sehingga mereka lebih terbiasa sinyal pertanda ejakulasi akan datang.
Dengan demikian, mereka dapat belajar untuk menyesuaikan perilaku dan kognisi
mereka sehingga dapat melemahkan tingkat gairah.
Kecemasan dan Aktivasi simpatis
Banyak masalah seksual yang bersifat psikologis berasal dari komponen self-dan
lain-evaluatif respon seksual (makareferensi umum untuk seksual "kinerja").
Kecemasan berasal dari kurangnya pria itu kepercayaan untuk melakukan
memadai, untuk muncul dan merasa menarik (body image), untuk memuaskan

159
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pasangannya secara seksual, mengalami rasa keseluruhan self-efficacy, danmeskipun upaya zaman baru untuk mengecilkan gagasan-to mengukur melawan
kompetisi ini akan berdampak kebanyakan pria di beberapa titik dalam hidup
mereka (Zilbergeld, 1993). Kecemasan ini sering menghasilkan sejumlah mal
adaptif, tanggapan seperti manusia menetapkan harapan yang tidak realistis atau
memfokuskan perhatian pada respon seksual sendiri (yaitu, self- monitoring) pada
biaya mengabaikan isyarat erotis penting dari mitra. Masalah tersebut dapat
timbul dari berbagai harapan budaya dan stereotip yang terkait dengan peran
jender laki- laki. Meskipun masalah ini cenderung ke permukaan pada awal
hubungan baru, mereka juga dapat muncul ketika saldo yang sedang berlangsung
dalam suatu hubungan berubah atau terganggu. Isu- isu ini dapat tertanam dalam
hubungan itu sendiri (dan karena itu mungkin juga dipandang sebagai "hubungan"
faktor risiko), tetapi mereka juga dapat menjadi konsekuensi dari faktor- faktor
yang mempengaruhi hubungan dengan cara yang tidak langsung. Sehubungan
dengan PE, kecemasan dengan sendirinya adalah tidak mungkin menjadi pencetus
utama atau faktor penyebab; Namun demikian, dampak negatif tinggi lebih pada
laki- laki dengan PE (Rowland, Tai, & Slob, 2003) dan faktor ini dapat
memperburuk suatu kecenderungan yang ada terhadap ejakulasi yang cepat.
Misalnya, jika laki- laki dengan PE cenderung sebelumnya danyang lebih tinggi
simpatik aktivasi selama gairah seksual , kecemasan, yang dengan sendirinya
dapat berhubungan dengan nada simpatik meningkat, mungkin senyawa
kecenderungan yang ada terhadap ejakulasi yang cepat. Meskipun bukti interaksi
ini belum mendalam, kerangka teori ini membantu menghubungkan pengalaman
fenomenologis laki- laki dengan PE untuk fisiologis mereka merespons.
Masalah Sekitarnya Gairah Seksual
Mungkin lebih gejala dari faktor risiko yang sebenarnya,subjektif gairah seksual
mungkin memainkan peran dalam beberapa disfungsi seksual. Pria dengan PE
sering melaporkan hyperarousibility selama stimulasi psikoseksual dan temuan
terbaru yang menunjukkan bahwa laki- laki tersebut mungkin meremehkan
fisiologis / genital gairah mereka (Rowland & Cooper, 2005). Untuk alasan ini,
Kaplan (1989) telah mengemukakan bahwa laki- laki dengan PE kurangnya
kesadaran dari tingkat gairah danpreorgasmic sensasi mereka.Dalam hal ini,

160
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

beberapa pihak berpendapat bahwa gangguan ejakulasi mungkin lebih masalah


gairah daripada masalah dengan proses ejakulasi per se. Karenagairah seksual
seorang pria tingkat didorong oleh sejumlah faktor, termasuk minat seksual,
rangsangan pasangan dan daya tarik, konteks, antisipasi, dan sebagainya,itu
mungkin dipandang sebagai proxy untuk sejumlah psikologis lainnya.

Faktor Hubungan
Faktor-faktor yang mempengaruhi hubungan fungsi seksual yang paling sulit
untuk menentukan dan menjelaskan secara singkat istilah- istilah atau frase.
Namun demikian, kurangnya / nosology yang tepat yang memadai boleh tidak
disalahartikan sebagai kurangnya pentingnya karena banyak disfungsi-pencetus
dan / atau faktor mempertahankan disebutkan sebelumnya melibatkan komponen
hubungan. Selain itu, karena kualitas hubungan seksual sering bergantung pada
keseluruhan kualitas dari hubungan suami istri / pasangan, dua unsur ini sering
saling tergantung (Rosen et al, 2004;. Schnarch, 2000). Dinamika seksual paling
mungkin untuk berkontribusi terhadap etiologi ejakulasiyang cepat termasuk
pasangan wanita yang memiliki keengganan seksual, pameran penghindaran
seksual, atau khawatir tentang seksual. rasa sakit Masalah mitra tersebut dapat
menyebabkan pria untuk ejakulasi dengan cepat, meskipun PE dalam hal ini
adalah benar-benar sekunder untuk disfungsi pasangan. Pengobatan karena itu
akan fokus pada pasangan masalah dan hubungan secara keseluruhan daripada
ejakulasi pria respon itu.
Lebih sering daripada tidak, pasangan laki- laki dengan PE saham penderita
anpasien dan pengalaman ketidakpuasan seksual sebagai akibat dari masalah
manusia. Untuk alasan ini, pasangan perempuan dari laki- laki dengan PE sering
termotivasi untuk mendorong orang-orang mereka untuk mencari pengobatan
(Moreira, 2005). Seperti disfungsi seksual lainnya, mungkin lebih penting
daripada faktor hubungan tunggal adalah kualitas keseluruhan dari hubungan itu
sendiri. Dengan demikian, sebelum seks terapi dengan terapi pasangan bagi
mereka dengan hubungan yang signifikan isu- isu cenderung menghasilkan hasil
yang lebih baik untuk terapi seks (Althof, 2005; Carey, 1998; Rowland, Cooper,
& Slob, 1998)nondistressed. Sebaliknya, terapi seks pada pasangan

sering

161
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

menyebabkan meningkatkan fungsi diad Assessment.Ejakulasi Dini Idealnya,


evaluasi masalah seksual melibatkan analisis mendalam dari masalah tertentu,
tingkat keparahannya, etiologi, dan memberikan kontribusi / mempertahankan
faktor. Dalam prakteknya, prosedur evaluasibervariasi, sangat tergantung di pintu
melalui mana pria memasuki sistem kesehatan saat mencari bantuan. Di dokter
perawatan kantor primer, dimana faktor-faktor ekonomi (penggantian pihak
ketiga) dapat membatasi investasi waktu, dan kurangnya keahlian mengenai
nonmedis faktor yang terlibat dalam masalah seksual dapat membatasi ruang
lingkup

pembicaraan,

evaluasi

mungkin

sepintas

dan

terbatas.

Sebaliknya,psikiater dan perilaku / dokter kesehatan mental, yang kualifikasi


meningkatkan kemungkinan untuk penggantian mitra ketiga untuk menggali
masalah psikologis dan interpersonal, dapat melakukan evaluasi menyeluruh yang
meluas melalui beberapa sesi. Evaluasi tersebut biasanya mencakup

lengkap

medis sejarah dan psikologis, penggunaan instrumen penilaian standar, dan


riwayat psikoseksual yang mencakup seksual pria pasangan Organisasi.
Evaluasi
Dikurangi menjadi elemen yang paling sederhana, penilaian seksual harus
mengidentifikasi (a) sifat dan keparahan disfungsi seksual, (b) biologis,
psikologis, dan / atau hubungan faktor medis / yang menyebabkan atau
memberikan kontribusi terhadap masalah atau yang mungkin mengurangi efek
dari setiap strategi pengobatan tertentu, dan (c) tujuan, kebutuhan, dan preferensi
pasien dan pasangan mengenai pengobatan pilihan. Sarana yang masing- masing
adalah dicapai melalui tatap- muka wawancara, pemeriksaan fisik, skala penilaian
gejala, tes laboratorium, atau kombinasinya- mungkin didorong oleh sejumlah
faktor, seperti orientasi khusus dari kesehatan penyedia dan sumber daya dan
waktu yang tersedia untuk pasien. Untuk kesehatan perilaku dan mental dokter
yang menemukan klien laki- laki dengan disfungsi seksual, proses penilaian harus
memerlukan rujukan ke dokter untuk pemeriksaan fisik, yang kemudian bisa
menentukan apakah lebih lanjut rujukan ke dokter spesialis (ahli urologi,
endokrinologi) dibenarkan atau menguntungkan . Dalam rangka mengoptimalkan
hasil, dokter spesialis harus merujuk pasien dengan disfungsi seksual yang
memasuki sistem perawatan kesehatan melalui pintu "medis" untuk seorang seks

162
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

terapi suntuk setidaknya penilaian singkat umum psikososial dan fungsi


hubungan.

Tujuan dari Prosedur Evaluasi


Mendefinisikan dan

menentukan disfungsi seksual,

termasuk

keparahan

Menghilangkan faktor- faktor lain dalam respon siklus seksual Potensi medis /
fisiologis, psikologis, hubungan kontributor penilaian Biomedical sejarah
Psikoseksual dan fungsi fungsi Hubungan
Pasien dan tujuan mitra untuk pengobatan Mengembangkan strategi pengobatan
Biayadan manfaat dari pilihan pengobatan pasien dan preferensi mitra untuk
pengobatan Proses Evaluasi: Identifikasi Masalah dan Kuantifikasi Severity
Langkah

pertama

dalam

proses

membutuhkan

mengidentifikasi

dan

mengkonfirmasi masalah seksual tertentu. Pertanyaan hati- hati worded (lihat


Tabel 3.4) biasanya dapat mempersempit masalah ejakulasi dini cukup pesat,
meskipun secara optimal setiap pertanyaan harus ditambah dengan pertanyaan
lebih lanjut yang menegaskan kehadiran dan jenis disfungsi. Setelah masalah
diidentifikasi, kuantifikasi beratnya adalah penting, misalnya, frekuensi terjadinya
disfungsional respondan sejauh mana respon akan terganggu. Untuk PE,
parameter seperti latency diperkirakan ejakulasi setelah penetrasi vagina dan
kemampuan untuk menunda (atau kontrol) ejakulasi memberikan ukuran
penurunan nilai. Tingkat kesulitan, mengganggu, atau ketidakpuasan mengenai
respon seksual dan fungsi sangat penting untuk menilai juga. Sejumlah alat
penilaian standar tersedia untuk membantu dokter dengan tugas-tugas ini(Rosen et
al, Proses Evaluasi2004.):.Mengidentifikasi etiologi Faktor Langkah kedua dari
proses evaluasi biasanya menyumbang sebagian besar variasi di seluruh dokter
dan penyedia layanan kesehatan . Tidak peduli seberapa luas atau terbatas langkah
ini proses mungkin,karena disfungsi seksual kadang-kadang berfungsi sebagai
penanda

untuk

masalah

kesehatan

lain,

pemeriksaan

fisik

umumnya

direkomendasikan.
Para dokter perawatan primer baik mungkin berakhir evaluasi pada saat ini dan
hanya beralih ke diskusi tentang pilihan pengobatan. Sebaliknya, spesialis
perawatan kesehatan (misalnya, urolog, terapis seks) kemungkinan untuk

163
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

melakukan evaluasi lebih lanjut dalambiologis,domain psikologis, dan hubungan,


dengan bias terhadap domain-domain yang konsisten dengan pelatihan klinis
mereka . Meskipun tradisional kebutuhan untuk membedakan psikogenik dari
etiologi organogenic sering kurang kritis dengan pengenalanyang efektif
intervensi biomedis(yang dapat mengurangi disfungsi tertentu asal ada),
mengetahui apakah masalah memiliki biologis,yang kuat psikologis, atau
hubungan komponendapat membantu dalam menentukan terapi pengobatan yang
paling efektif.

Pertanyaan Khas untuk Mengidentifikasi Seksual


Disfungsi*
Pertanyaan Awal Contoh elaborasi
Apakah Anda memiliki kepentingan seksual, keinginan, pikiran, fantasi?
Frekuensi Masturbasi?
Inisiator hubungan?
ketertarikan kepada pasangan?
Apakah Anda memiliki kesulitan mendapatkan atau mempertahankan ereksi?
Frekuensi coital penurunan?
Hilangnya ereksi sebelum ejakulasi?
Derajat ereksi (none, beberapa, dll)
Apakah Anda ejakulasi atau datang sebelum anda ingin?
Ejakulasi sebelum hubungan seksual dimulai?
Dalam 1 atau 2 menit setelah penetrasi?
Mampu untuk menunda / menunda ejakulasi?
Ejakulasi untuk takut kehilangan ereksi?
Apakah Anda memakan waktu lebih lama dari yang Anda Ingin mencapai
orgasme?
Pernah ejakulasi, misalnya, selama masturbasi?
Rasio orgasme untuk usaha?
Durasi intercourse?
Apakah Anda memiliki rasa sakit selama hubungan seksual?
Sebelum, selama, atau setelah?

164
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

* Barang-barang ini dimaksudkan hanya sebagai permulaan yang membantu


mempersempit masalah ke domain tertentu.Suatu penilaian menyeluruh akan
mencakup sejarah lengkap psikoseksual dan evaluasi (lihat teks untuk diskusi
lebih lanjut).

Biomedis Assessment
Penilaian Medis untuk PE biasanya terbatas, kecuali

patofisiologi penyebab

dicurigai. Selain pemeriksaan fisik, riwayat keluarga / medis, termasuk


penggunaan resep dan over-the-counter obat, suplemen gizi, dan zat rekreasi
(tembakau, alkohol, kokain, dll) khas. Selain ini, bagaimanapun, tidak ada
konsensus yang luas mengenai apa yang ada prosedur mungkin untuk
menghasilkan informasi yang paling berguna untuk proses pengobatan. Jelas,
untuk pria menunjukkan seksual gangguan hasrathypoactive,analisis endokrin
dasar testosteron dan
prolaktin ditunjukkan. Untuk pria dengan ED komorbiditas, tes laboratorium
untuk komorbiditas (misalnya, diabetes mellitus, hiperlipidemia) dan penilaian
psikiatris untuk gangguan mood dapat membantu menentukan apakah disfungsi
sekunder terhadap penyakit atau kondisi lain. Evaluasi lebih luas biasanya tidak
penting (Rosen et al. , 2004).

Psikologis dan Psikoseksual Sejarah


Pada pria, fungsi seksual dan kesehatan psikologis sering saling terkait. Memang
keduanya bidirectional di alam dalam bahwa masing- masing memiliki potensi
untuk mempengaruhi yang lain. Dalam melaksanakan psikoseksual evaluasi
psikologis dan umum, dokter lebih mampu memahami apakah psikologis (dan
hubungan) faktorpenyebab disfungsi seksual fisiologis, termasuk apakah mereka
mempertahankan atau memperburuk disfungsi. Apakah mempertimbangkan
penyebab atau efek atau aliran bersama dan timbal balik antara dua, salah satu
tujuan langsung evaluasi psikologis untuk menentukan faktor adalah yang utama,
dan dengan demikian di mana pengobatan harus difokuskan. Pada tingkat
psikologis individu, selain penilaian untuk besar atau gangguan psikologis minor
(depresi, kecemasan), sejarah psikoseksual mungkin merupakan elemen yang

165
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

paling penting dari proses penilaian secara keseluruhan. Sejarah seksual dapat
diambil secara lisan, dapat menggunakan script, dan / atau dapat melibatkan
sejumlah instrumen penilaian standar yang tersedia untuk proses ini (lihat Rosen
et al., 2004). Secara umum, bagaimanapun, evaluasi harus mencakup informasi
tentang fungsi seksual saat ini dan masa lalu, serta sejarah (onset dan durasi) dan
spesifisitas masalah (misalnya, dengan pasangan tertentu, hanya selama coitus dan
tidak selama masturbasi). Informasi tentang pemahaman pasien dan pendidikan
tentang masalah ini, faktor psikososial seputar masalah (kecemasan, dll), harapan
budaya tertentu, anak dan sejarah seksual remaja dan pengalaman, dan keluargaof-asal sikap dan praktik sering mengungkapkan faktor penting terkait untuk
masalah seksual yang akan menyarankan strategi pengobatan yang spesifik.
Dokter, tentu saja, perlu tapak ringan ketika berhadapan dengan pribadi halhaldan sensitif yang berkaitan dengan seksualitas dan harus mengambil langkahlangkah untuk memastikan bahwa pasien tidak merasa ternoda, dihakimi, atau
malu.

Hubungan Penilaian
Akhirnya, potensi kontribusi hubungan dengan PE waran penyelidikan. Sejarah
hubungan yang mencakup besar peristiwa-peristiwa seperti aktivitas luar nikah,
perceraian, perpisahan, kehamilan, dan kematian harus dicatat, dan hubungan
keprihatinan saat ini atau tekanan harus dibahas (lihat Pridal & LoPiccolo, 2000).
Instrumen penilaian Standar seperti DAS (Spanier, 1976) dan Griss (Rust &
Golombok, 1986) dapat membantu dalam menarik keluar kekhawatiran tersebut
karena pasien mungkin enggan untuk tampil kritis interaksi seksual, emosional,
dan perilaku pasangan mereka. Awalnya, pasien dan pasangan dapat dinilai secara
terpisah untuk menghindari atribusi kesalahan atau menyalahkan, untuk
mengidentifikasi potensial disfungsi mitradan sikap kontraproduktif, dan untuk
mendapatkan perspektif individu setiap orang (termasuk distress) tentang masalah
dan beratnya Evaluasi:. Proses Mendefinisikan Diinginkan , Hasil Pasien dan
Partner In langkah transisi antara evaluasi dan pengobatan, penting langkah
menengah terletak dalam menentukan hasil yang relevan. Meskipun dan
keterlibatan mitra pasien sangat penting untuk ini, proses pria kadang-kadang

166
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sangat fokus pada isu- isu genital pada biaya mengabaikan lebih halus, tapi tidak
adakurang penting, psikologis dan masalahin terpersonal. Meskipun dokter akan
setuju bahwa pengobatangejala fisik sangat penting (misalnya, perpanjangan
ejakulasi latency, mendapatkan ereksi yang cukup untuk melakukan hubungan),
sebagian besar juga akan mencatat bahwa peningkatan kinerja genital tidak
karenaadanyakepuasan seksual yang lebih baik dan hubungan seksual yang lebih
baik tidak berarti (Rowland & Burnett, 2000). Hasil yang terakhir ini, meskipun
tidak selalu mudah diukur, biasanya berkorelasi dengan baik dengan kepuasan
pasien secara keseluruhan dengan pengobatan (Hawton, 1998).
Meskipun respon genital tiga hasil-perbaikan ini, meningkatkan kepuasan seksual,
dan meningkatkan hubungan seksual itu sendiri saling berhubungan, masingmasing mungkin perlu harus ditangani secara individual dalam perjalanan proses
terapi. Artinya, dalam banyak situasi pengentasan gejala dapat meningkatkan pria
kepuasan seksual dan hubungan seksual secara keseluruhan; Namun, di lain
perubahan dinamika interpersonal yang d ihasilkan dari disfungsi (misalnya,
menghindari keintiman, atau kemarahan mitra dan kesusahan) mungkin tidak
mudah dibatalkan hanya dengan "memperbaiki" disfungsi genital.Dalam kasus
tersebut, sejumlahpsikologis dan interpersonal masalahmungkin perlu ditangani,
setidaknya jika peningkatan seksual kepuasandan hubungan seksual yang lebih
baik dipandang sebagai hasil penting.

Pengobatan Ejakulasi Dini


Sebelum pengobatan dimulai, praktisi harus memahami (a) masalah seksual yang
spesifik; (B) tingkat keparahan masalah dan tingkat gangguan fungsional itu
menyebabkan; (C) setidaknya secara luas, jika tidak secara rinci,
psikologis,

dan

hubungan

biologis,

faktor- faktoryang berkontribusi terhadap

atau

mempertahankan masalah; dan (d) tujuan pengobatan khusus pria dan


pasangannya. Keempat elemen berkumpul untuk menyarankan strategi yang tepat
yang dapat memanfaatkan salah satu, beberapa, atau semua alat terapi yang
tersedia untuk penyedialayanan kesehatan. Dengan demikian, obat-obatan oral
dan biomedis perawatanlainnya,bibliotherapy, terapi individu seks dan konseling,
dan terapi pernikahan dan / atau seks pasangan 'mewakili berbagai pilihan yang

167
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

akhirnya dapat merupakan rencana pengobatan yang efektif. Penting untuk


pendekatan ini, bagaimanapun, tidak hanya gagasan ba hwa setiap strategi dapat
mengatasi dimensi spesifik dari masalah, tetapi bahkan ketika etiologi terletak
terutama dalam satu domain (misalnya, kecemasan psikologis), penggunaan
strategi tambahan (misalnya, obat-obatan oral) dapat membantu untuk mencapai
yang lebih besar tujuan dari pasien dan pasangannya. Akhirnya, penting untuk
kedua dokter dan pasien untuk mengenali, pada awal proses terapi, pentingnya
dan kebutuhan periodik tindak lanjut.

Konseling Strategi
Faktorkognitif-perilaku yang mungkin terlibat dalam PE, dan karena itu penyedia
layanan kesehatan harus menyadari dan peka terhadap faktor- faktor tersebut
dalam pengobatan gangguan ini. Memang, meskipun fakta bahwa terapi kognitifperilaku untuk PE telah dikritik oleh beberapa orang sebagai kurang kemanjuran
jangka panjang, tingkat keberhasilan jangka panjang untuk pengobatan PE telah
cukup belum memadai diselidiki, dan alasan untuk kegagalan diklaim tetap tidak
diketahui. Misalnya, tidak diketahui apakah kambuh terjadi karena teknik
kognitif-perilaku menjadi kurang efektif dengan terus menggunakan atau karena
pasangan hanya berhenti menggunakan mereka sekali baru telah memudar. Selain
itu, teknik kognitif-perilaku yang khusus untuk masalah ini, yang tidak berbahaya
dan tidak menyakitkan, dan memberikan efek samping negatif. Setelah dipelajari
dan dimasukkan ke dalam bercinta, teknik ini menjadi pribadi yang terintegrasi
sedemikian rupa sehingga PE laki- laki akan selalu memiliki akses ke alat-alat
yang memungkinkan mereka untuk mengendalikan respon ejak ulasi merekamitra.;
Di sisi negatif, teknik kognitif-behavioral biasanya membutuhkan kerjasama yang
signifikan dari

memerlukan upaya yang lebih besar, biaya, dan waktu pada

bagian dari klien; dan cenderung memiliki khasiat yang kurang didokumentasikan
("tingkat bukti" yang lebih rendah;.Rowland et al, 1998). Keparahan dari PE
mungkin menyarankan pendekatan pengobatan bervariasi yang menggabungkan
obat-obatan oral dan pengurangan stimulus krim(diterapkan ke penis) dengan
baikdiperpanjang singkat atau konseling kognitif-perilakulebih.Seperti ED,
inifarmakologis strategi dapat membantu manusia dalam pembangunan kembali

168
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kepercayaan diri dan self-efficacy, dan membayar orang itu kesempatan untuk
mengembangkan dan menggunakan strategi kognitif-perilaku sebagai latency
jawabannya mendekati pola yang lebih khas. Strategi ini dapat diperoleh melalui
bibliotherapy, tetapi pasien dan pasangannya bisa juga mendapatkan keuntungan
dari seorang konselor yang dapat mendidik mereka tentang siklusrespon seksual,
memfasilitasi komunikasi tentang masalah seksual, dan memberikan izin
mengenai repertoar diperluas perilaku untuk kepuasan seksual yang lebih besar.
Sebagai contoh, dokter mungkin mendorong pasangan untuk menikmati hubungan
kedua setelah satu melibatkan ejakulasi latency pendek untuk mengambil
keuntungan dari gairah seksual menurun kebanyakan pria pengalaman selama
perioderefrakter. Atau pasangan bisa didorong untuk bervariasi mereka perilakuhubungan yang berhubungan untuk melemahkan tingkat pasien gairah seksual
untuk tujuan menjaga di bawah tingkat keniscayaan ejakulasi. Strategi perilaku
standar untuk pengobatan PE termasukstart-"frenulum pemerasan" dan start-pause
teknik diperkenalkan beberapa dekade yang lalu oleh Masters dan Johnson (1970)
dan Kaplan (1989). Selain itu, pasangan tersebut dapat didorong untuk
bereksperimen dengan pasangan (misalnya, perempuan)superior atau lateral posisi
seperti ini biasanya menyediakan pria dengan rasa yang lebih besar kontrol
ejakulasi. Pasangan juga bisa disarankan untuk terlibat dalam masturbasi dan
kemudian oral seks sebelum coitus (tergantung pada penerimaan dari perilaku
seksual dengan pasangan).lainnya Saran termasuk melambat selama hubungan
seksual, bernapas dalam-dalam, memiliki penetrasi penis dangkal, atau bergerak
panggul dalam gerakan melingkar. Sumber daya yang sangat baik bagi laki- laki
(Zilbergeld, 1993) dan wanita (Heiman & LoPiccolo, 1988) dapat dibuat tersedia
untuk membantu pasangan dalam menghadapi masalah. Strategi kognitif yang
relevan termasuk pria meningkat perhatian terhadap sensasi somatik sehingga ia
bisa lebih baik memantaunya tingkat gairah fisik, dan penggunaan fokus sensasi
yang memungkinkan kenikmatan sensasi fisik tanpa harus menimbulkan gairah
seksual (Carey, 1998). Prosedur terakhir ini juga de-menekankan fokus pada
hubungan seksual dan orgasme dalam hubungan seksual dan dapat membantu
mengurangi kecemasan kinerja pria itu, karena mungkin beroperasi melalui
simpatik, jalur

mungkin berfungsi untuk prime respon ejakulasi prematur.

169
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Idealnya, sebagai manusia dan rekannya mendapatkan rasa yang lebih besar selfefficacy, ketergantungan pada obat-obat oral atau krim anesthetizing dapat
dikurangi.

Penting

untuk

setiap

rencana

pengobatan

adalah

substitusi

kontraproduktif perilakudan keyakinan dengan terapi strategi positif. Dengan


demikian, penekanan kuat pada latency ejakulasi atau menggunakan rangsangan
mengganggu (pada biaya mengabaikan tubuh yang isyarat relevan)sebenarnya
dapat meningkatkan gejala PE. Sama pentingnya,yang disengaja strategi untuk
mencapai pencegahan kambuh, terutama dengan memprediksi kemungkinan
kemunduran sesekali dan

mempersiapkan pasangan tepat,

dan dengan

menggunakan peningkatan jarak antara sesi sebagai kemajuan dicatat, khas


(McCarthy, 2004). Tergantung pada tingkat keparahan PE, tujuan ini dapat
dicapai hanya dalam beberapa sesi atau, jika isu-isu hubungan yang signifikan dan
disfungsi mitra ada, mungkin diperlukan sebanyak 10 sampai 20. Dengan
sendirinya,kognitif-behavioral pengobatan

memiliki

cukup

tinggi tingkat

keberhasilan awal meskipun, untuk alasan yang belum ditentukan, ini turun off
menjadi sekitar 50% atau kurang sekitar perawatan pasca tahun. Dikombinasikan
dengan obat-obat oral, tingkat keberhasilan jangka panjang cenderung meningkat,
dengan asumsi pasangan terus berlatih strategi mereka yang baru dibeli dan
mematuhi prosedur perawatan.

Farmakologi Pengobatan
Farmakologi modulasi respon ejakulasi merupakan perkembangan yang cukup
baru dalam pengobatan PE dan signifikan keberangkatan dari model psikoseksual
eksklusif pengobatan khusus, pengenalan selective serotonin reuptake inhibitor
(SSRI) sebagian besar telah mengubah model untuk pengobatan. Selective
serotonin reuptake inhibitor mencakup lima senyawa-citalopram,fluoxetine,
fluvoxamine, paroxetine dan sertraline-dengan Mekanisme farmakologis mirip
aksi. Meskipun metodologi studi pengobatan awal agak miskin, kemudian doubleblind dan studi plasebo-terkontrol direplikasi efek asli clomipramine dan SSRI
untuk menunda ejakulasi.

Perawatan Harian dengan SSRI

170
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pengobatanharian dapat dilakukan dengan paroxetine 20 sampai 40 mg,


clomipramine 10 sampai 50 mg, sertraline 50 sampai 100 mg, dan fluoxetine 20
sampai 40 mg. Paroxetine tampaknya mengerahkan ejakulasiterkuat, delay
meningkatkan intravaginal ejakulasi waktu latency (IELT) sekitar 8,8 kali lipat
lebih awal (Waldinger, 2003).
Ejakulasi penundaan biasanya terjadi dalam 5 sampai 10 hari, tetapi dapat terjadi
sebelumnya.

Efek

samping

biasanya

ringan,

dimulai

pada

minggu

pertamapengobatan, berangsur-angsur hilang dalam waktu 2 sampai 3 minggu dan


termasuk kelelahan, menguap, mual ringan, mencret atau keringat. Libido
berkurang atau disfungsi ereksi ringan yang jarang dilaporkan. Agitasi yang
signifikan dilaporkan oleh kecil sejumlah pasien dan pengobatan dengan SSRI
harus dihindari pada pria dengan riwayat depresi bipolar.
Pengobatan On-Demand dengan SSRI Administrasi clomipramine, paroxetine,
sertraline, fluoxetine atau 4 sampai 6 jam sebelum melakukan hubungan seks
yang berkhasiat dan ditoleransi dengan baik tetapi dikaitkan dengan kurang
penundaan ejakulasi daripada sehari- hari. pengobatan Administrasi harian SSRI
dikaitkan dengan unggul peningkatan lipat dalam IELT dibandingkan dengan
administrasi on-demand karena sangat ditingkatkan neurotransmisi 5-HT yang
dihasilkan dari beberapa proses adaptif yang mungkin termasuk presynaptic 5HT1A dan 5-HT1b/1d desensitisasi reseptor (Waldinger, Berendsen, Blok,
Olivier, & Holstege, 1998). On-demand pengobatan dapat dikombinasikan dengan
baik sebagai percobaan awal pengobatan harian atau bersamaan dosis rendah
pengobatan sehari- hari (SW Kim & Paick, 1999; McMahon & Touma, 1999;
Strassberg, de Gouveia Brazao, Rowland, Tan, & Slob 1999 ). On-Demand
Pengobatan dengan dapoxetine Sejumlah cepat-acting SSRI paruh pendek berada
di bawah penyelidikan sebagai pengobatan on-demand untuk PE. Dapoxetine
adalahpertama yang senyawa khusus dikembangkan untuk pengobatan PE.
Dapoxetine adalah selective serotonin re-uptake inhibitor poten, struktural mirip
dengan fluoxetine (Sorbera, Castaner, & Castaner, 2004). Dapoxetine mengikat 5HT, norepinefrin (NE), dan dopamin (DA) transporter re-uptake dan menghambat
penyerapan dalam urutan peringkat berikutnya dari potensi: 5-HT> NE DA (.
Gengo et al, 2005). Profil farmakokinetik dapoxetine-cepat-acting dan cukup

171
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pendek setengah hidup- menunjukkan bahwa mungkin pada akhirnya menjadi


calon yang baik untuk pengobatan on-demand dari PE (Dresser, Modi,
Staehr, & Mulhall, 2005). Data awal menunjukkan bahwa dapoxetine ( Johnson &
Johnson) diberikan 1 sampai 2 jam sebelum hubungan seksual yang direncanakan,
efektif dan ditoleransi dengan baik, unggul dengan plasebo, dan meningkatkan
IELT dua sampai tiga kali lipat lebih awal dengan cara yang tergantung dosis
(Hellstrom, Gittelman, & Althof, 2004). Dalam acak, double-blind, placebocontrolled, multicenter, uji klinis yang melibatkan 2.614 laki- laki dengan rata-rata
IELT awal 2 menit, dapoxetine (30 mg atau 60 mg) lebih efektif daripada
plasebo untuk semua titik akhir penelitian (Pryor et al. , 2006). Intravaginal
ejakulasi waktu latency (IELT) meningkat dari 0,91 menit pada awal menjadi 2,78
dan 3,32 menit pada penelitian akhir dengan dapoxetine (30 mg dan 60 mg,
masing- masing).berarti pasien Peringkat kontrol-over-ejakulasi sebagai adil, baik,
atau sangat baik meningkat dari 2,8% pada awal menjadi 51,8% dan 58,4% pada
penelitian akhirdengan dapoxetine (30 mg dan 60 mg, masing- masing). Efek
samping pengobatan yang berhubungan (mual, diare, sakit kepala, pusing)dan
tidak umum tergantung dosis, dan bertanggung jawab atas studi penghentian di
4% (30 mg) dan 10% (60 mg) mata pelajaran.

Pengobatan On-Demand dengan Tramadol


The efikasi tramadol on-demand dalam pengobatan PE baru-baru ini dilaporkan
(Safarinejad & Hosseini, 2006). Tramadol adalah bekerja sentral analgesik opioid
sintetik yang dengan mode jelas tindakan yang diperkirakan mencakup mengikat
induk dan metabolit M1 pada reseptor opioid- dan penghambatan lemah reuptake norepinefrin dan serotonin (Frink, Hennies, Englberger, Haurand, &
Wilffert, 1996). Sindrom Serotonin telah dilaporkan sebagai samping efek dari
tramadol sendiri atau dalam kombinasi dengangolongan SSRI obat(Garrett, 2004;
Mittino, Mula, & Monaco, 2004). Dalam ini studi plasebo-terkontrol doubleblind, penggunaan on-demand dari 50 mg tramadol, diambil 2 jam sebelum
hubungan seksual, diberikan secara klinis penundaan ejakulasi relevan pada pria
dengan ejakulasi dini dengan 12,7 kali lipat di IELT (Safarinejad & Hosseini ,

172
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

2006)dosis. studi Tambahan fleksibel dan studi tindak lanjut jangka panjang
untuk mengevaluasi risiko kecanduan opioid yang diperlukan.
anestesi topikal Salep
Penggunaan anestesi lokal topikal seperti lidokain dan / atau prilocaine sebagai
krim, gel, atau semprot adalah mapan dan cukup efektif dalam memperlambat
ejakulasi. Sebuah studi baru-baru ini melaporkan bahwa meteran dosis semprot
aerosol yang mengandung campuran lidokain dan prilocaine diproduksi dalam 2,4
kali lipat di awal IELT dan perbaikan yang signifikan dalam kontrol ejakulasi dan
kedua pasien dan pasangan seksual kualitas-of-hidup (Dinsmore et al, 2007. .)
salep topikal dapat dikaitkan dengan hypoanesthesia penis yang signifikan dan
kemungkinan penyerapan transvaginal, mengakibatkan vagina mati rasadan
anorgasmia perempuan kecuali kondom digunakan (Berkovitch, Keresteci, &
Koren, 1995; Busato & Galindo, 2004; Xin, Choi, Lee, & Choi, 1997).

Inhibitor Phosphodiesterase
Obat-obatan yang menghambat phosphodiesterase tipe 5 isoenzim (PDE-5),
sildenafil, tadalafil, vardenafil dan, adalah pengobatan yang efektif untuk
disfungsi ereksi. Beberapa penulis telah melaporkan mereka pengalaman dengan
PDE-5 inhibitor sendiri atau dalam kombinasi dengan SSRI sebagai pengobatan
untuk PE (Abdel-Hamid, El Naggar, & El Gilany,2001; Atan et al, 2006;. Chen,
Mabjeesh, Matzkin, & Greenstein, 2003; Chia, 2002; Erenpreiss & Zalkalns,
2002; Li, Zhang, Cheng, & Zhang, 2003; Linn, Ginesin, Hardak, & Mertyk, 2002;
Lozano, 2003; Mattos & Lucon, 2005; McMahon, Stuckey, & Andersen, 2005;
Salonia et al, 2002;. Sommer, Klotz, & Mathers, 2005; Tang, Ma, Zhao, Liu, &
Chen, 2004; Zhang et al, 2005). Sebuah sistematis terbaru tinjauan dari 14 studi
yang dipublikasikan dalam peer review jurnal atau prosidingilmiah internasional
dan regional utama pertemuan pada jenis phospho diesterase 5 inhibitor (PDE-5i)
pengobatan

ejakulasi

dini

meneliti

perannitrat

oksida(NO)

sebagai

neurotransmitter terlibat dalampusat dan perifer


kontrolejakulasi, metodologiobat PDE-5i penelitian terapiuntuk PE, kepatuhan
metodologi untuk konsensus kontemporer yang ideal desain percobaan obat PE,
dampak dari metodologi pada hasil pengobatan dan peran PDE- obat 5i dalam

173
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pengobatan PE (McMahon, McMahon, Leow, & Winestock, 2006). Studi ini


terdiri dari total 1.102 subyek yang menderita PE diobati dengan sildenafil
(Abdel-Hamid et al, 2001;.. Atan et al, 2006;. Li et al, 2003; Lozano, 2003;.
McMahon et al, 2005; Tang et al, 2004), tadalafil (Mattos & Lucon, 2005), atau
vardenafil (Sommer ..et al, 2005), baik sebagai monoterapi atau dalam kombinasi
dengan obat SSRI (Abdel- Hamid et al, 2001;. Chia, 2002; Colpi et al, 2004;.
Erenpreiss & Zalkalns, 2002; Lozano, 2003; Mattos & Lucon, 2005;. Salonia et
al, 2002; Sommer et al, Zhang 2005;..et al, 2005), clomipramine (Abdel- Hamid et
al, 2001), atautopikal2006;. anestesi(Atan et al, Erenpreiss & Zalkalns, 2002).
Sebagian besar dari studi ini mendukung peran untuk PDE-5i dalam pengobatan
PE dan berspekulasi beberapa mekanisme termasuk sentral efek yang melibatkan
peningkatan NO dan mengurangi nada simpatik, dilatasi otot polos vas deferens
dan vesikula seminalis, yang mungkin menentang vasokonstriksi simpatis dan
penundaan ejakulasi, mengurangi kecemasan kinerja karena ereksi yang lebih
baik, dan down-regulasi ambang ereksi ke tingkat yang lebih rendah dari gairah
sehingga peningkatan tingkat gairah yang diperlukan untuk mencapai ambang
ejakulasi. Jumlah kecil publikasi dan kurangnya yang memadai data menghalangi
meta-analisis hasil. Namun, pemeriksaan metodologi penelitian tersebut,
kepatuhan metodologi untuk konsensus kontemporer desain uji klinis ideal
(McMahon et al., 2004), dan dampak dari metodologi studi pada hasil pengobatan
gagal untuk memberikan bukti empiris yang kuat untuk mendukung peran dari
PDE-5 inhibitor dalam pengobatan PE dengan pengecualian laki- laki dengan PE
dan disfungsi ereksi komorbiditas.
Dari 14 studi ditinjau, hanya satu memenuhi kriteria tersebut da n studi ini gagal
untuk mengkonfirmasi efek pengobatan signifikan pada IELT (McMahon et al.,
2005). Perhatian harus dilakukan dalam menafsirkan PDE-5i dan ondemand data
pengobatan SSRIdalam studi yang dirancang tidak cukup dan hasilnya harus
dianggap sebagai awal. sangat Kisaran luas IELT lipat meningkat dilaporkan
dengan sildenafil (2,7-15,0,berarti 6,6), dikombinasikan sildenafil dan sertraline
on-demand (3,3-10,0, berarti 6,9), dikombinasikan sildenafil danon-demand
paroxetine(6,6-14,9, berarti 10,7) dalam tinjauan sistematis ini merupakan bukti
tidak dapat diandalkan rancangan penelitian yang tidak memadai. Berbeda dengan

174
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

temuan ini, kisaran plasebo IELT lipat peningkatan relatif sempit (IELT-range
1,2-1,6, berarti 1,4) dan identikdengan rata-rata 1,4 IELT lipat peningkatan
dilaporkan dalam metaanalisis studi obat PE lainnya (Waldinger , Zwinderman,
Schweitzer, & Olivier, 2004)Pengobatan. Farmakologi Dini

Ejakulasi dan penyerta Disfungsi Ereksi


Bukti terbaru menunjukkan bahwa PDE-5i itu sendiri atau dalam kombinasi
dengan SSRI mungkin memiliki peran dalam pengelolaan PE pada pria dengan
disfungsi ereksi komorbiditas. Pada 45 laki- laki dengan PE dan komorbiditas
disfungsi ereksidiobati dengan dosis fleksibel sildenafil (50 sampai 100 mg) untuk
periode 1 sampai 3 bulan, Li et al. melaporkan peningkatan fungsi ereksi pada
pria 40 (89%) dan mengurangi keparahan PE di 27 laki- laki (60%) (Li et al.,
2003). Peningkatan fungsi ereksi dilaporkan oleh seluruh 27 pria dengan
mengurangi keparahan PE, di antaranya 81,5% menggambarkan diri mereka
sebagai puas atau sangat puas. Berbeda dengan temuan ini, hanya 1 dari 18 orang
(5,6%) yang tidak memperoleh peningkatan PE melaporkan kepuasan perawatan.
Selain itu, dalam kelompok 37 pria dengan primer atau diperoleh PE dengan
ereksi disfungsi ringan,Sommer et al. melaporkan peningkatan 9,7 kali lipat IELT
dan normalisasi fungsi ereksi (IIEF EF 26.9) dengan vardenafil pengobatan
sebagai lawan yang lebih rendah 4,4 kali lipat peningkatan IELT dengan
ondemand sertraline(Sommer et al., 2005).
Tingginya tingkat korelasi antara peningkatan fungsi ereksi dengan sildenafil dan
mengurangi keparahan PE dilaporkan oleh Li et al., dan atasan IELT lipat
peningkatan diamati dengan vardenafil dilaporkan oleh Sommer et al.
menunjukkan bahwa PDE-5i terkait mengurangi keparahan PE adalah karena
peningkatan fungsi ereksi (Sommer et al., 2005). . IELT lipat-peningkatan yang
diamati oleh Sommer et al dengan sertraline on-demand (4.4) kurang dari yang
dilaporkan dalam ditinjau studi pada laki- laki dengan fungsi ereksi yang normal
(rata-rata 5.57, kisaran 3,0-8,5;. Abdel-Hamid et al, 2001 , Chia, 2002; Lozano,
2003;. Zhang et al, 2005), menunjukkan bahwa pria dengan PE dan komorbiditas
disfungsi ereksi kurang responsif terhadap administrasihanya on-demand SSRI
dan sebaiknya dikelola dengan PDE-5i sendiri atau dalam kombinasi dengan

175
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

SSRI. Selain itu, laporan bahwa penambahan sertraline untuk pengobatan


sildenafil pria dengan disfungsi ereksi dengan komorbiditas PE dikaitkan dengan
rendah IELT lipat peningkatan (3.3) dan tingkat yang lebih rendah kepuasan
pengobatan dibandingkan yang terlihat pada laki- laki dengan PE seumur hidup
dan ereksi normal fungsi diobati dengan sertraline on-demand menunjukkan
bahwa kelompokorang-orang kurang responsif terhadap farmakoterapi (Chia,
2002).
Mekanisme yang diusulkan aksi PDE-5i sebagai monoterapi atau kombinasi
dengan SSRI dalam pengobatan diperoleh PE pada pria dengan komorbiditas
disfungsi ereksi mencakup kemampuan untuk mempertahankan ereksi setelah
ejakulasi, pengurangan periodere frakter ereksi (Aversa et al, 2000;. McMahon et
al, 2005;.. Mondaini et al, 2003) dan dengan demikian ketergantungan padakedua
dan ejakulasilebih terkontrol selama episode berikutnya dari hubungan seksual,
penurunan kecemasan kinerja karena ereksi yang lebih baik, atau pengurangan
ambang ereksi ke tingkat yang lebih rendah dari gairah sehingga peningkatan
tingkat gairah yang diperlukan untuk mencapai ambang ejakulasi.
Bedah
Beberapa penulis telah melaporkan penggunaan dari pembedahan diinduksi penis
hypo-anestesi melalui dorsal selektif neurotomy saraf atau asam hyaluronic
augmentasi glans penis gel dalam pengobatanseumur hidup ejakulasi dini yang
tidak responsif terhadap perilaku dan / atau pengobatan farmakologis (JJ Kim,
Kwak, Jeon, Cheon, & Moon 2004 ).Peran operasi dalam pengelolaan PE masih
belum jelas sampai hasil penelitian lebih lanjut telah dilaporkan
Ringkasan dan Kesimpulan
Meskipun etiologinya belum jauh dari yang dipahami,dini ejakulasi responsif
terhadap kedua terapi psychobehavioral dan pendekatan farmakologis:
Farmakote rapi
Mendapatkan Masalah ejakulasi di bawah kontrol yang sangat cepat.
Meningkatkan kepercayaan diri dan self efficacy bagi pria.
kepuasan seksual Meningkatkan mitra.
Konseling
Meningkatkan pasangan komunikasi tentang masalah seksual.

176
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Mendorong repertoar lengkap dari perilaku yang meningkatkan kepuasan


seksual.
Penawaran jangka panjang strategi untuk mengendalikan ejakulasi independen
obat.
Meningkatkan kemungkinan kepatuhan terhadap prosedur perawatan (obat dan
konseling teknik).
Terapi Psychobehavioral menawarkan keuntungan menjadi spesifik untuk
masalah ini, secara aktif melibatkan mitra dalam proses pengobatan,menanamkan
tidak ada efek samping , dan memungkinkan oranguntuk mengandalkan teknik
dan strategi yang selamanya di pembuangan.Pada sisi negatifnya, pasangan sering
enggan untuk menanggung waktu dan biaya untuk belajar dan mengasimilasi
prosedur ini dalam bercinta mereka. Strategi farmakologis menawarkan
keuntungan menjadi andal efektif, memberikan bantuan cepat dari kondisi
tersebut, dan biaya sedikit. Pada sisi negatifnya, pendekatan ini sering
membutuhkan perencanaan untuk melakukan hubungan (untuk digunakan ondemand dari agen), menanamkan efek samping negatif, mungkin tidak efektif
untuk semua laki- laki dengan PE, dan memperlakukan masalah tetapi tidak
menyembuhkan, seperti penarikan dari agen kimia biasanya menyebabkan
kekambuhan. Jangka panjang tindak lanjut menunjukkan masalah denganbaik
psychobehavioral pendekatandan farmakologis. Yang pertama berhubungan
dengan penurunan khasiat setelah satu tahun atau lebih; yang terakhir dengan
sekitar setengah laki- laki akhirnya meninggalkan pengobatan karena sejumlah
berbagai alasan, termasuk kepuasan berkurang dengan pengobatan dan
menghindari

efek

samping.

Upaya

terbaru

telah

dilakukan

untuk

mengintegrasikan penggunaan psychobehavioral pendekatandan farmakologis


(misalnya, Althof 2005 , Perelman, 2006), bergantung pada manfaat masingmasing untuk membantu pria dan pasangannya untuk mengelola masalah.
Misalnya,farmakologis pengobatan dapat menyediakan sarana untuk berkembang
pesat rasaself-efficacy, mendapatkan kembali kepercayaan diri, dan menangani
masalah kepuasan mitra. Konseling Psychobehavioral dapat membantu pasangan
dalam mengembangkan teknik lebih lanjut yang mengurangi

manusia

ketergantungan pada bahan kimia dan melibatkan mitra dengan proses

177
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pengobatan. Pendekatan seperti ini akan meningkatkan keseluruhan dan


kemanjuran jangka panjang dan karena itu membuat "terapi" rasa,namun data
empiris menunjukkan keunggulan
eksklusif dari salah

satu

atau

gabungan pendekatan atas penggunaan


yang

lain

belum diproduksi.

Namun

demikian,penilaian yang kuat dan menyeluruh proses yang mengidentifikasi


parameter penting dari disfungsi (misalnya, memiliki hubungan menderita secara
signifikan karena

masalah:lihat

Althof,

2005) dapat

membantu dalam

mengembangkan pengobatan strategi yang memaksimalkan kepuasan seksual


secara keseluruhan danpengobatan kepuasan untuk pasangan.
Menghambat Ejakulasi
Ulasan nomenklatur / klasifikasi untuk menghambat atau terbelakang ejakulasi.
Persempit, menjelaskan, dan meninjau prevalensi disfungsi ini.
Diskusikan etiologi organogenic dan psikogenik untuk terbelakang. ejakulasi
Menjelaskan prosedur diagnostik dan evaluatif.
Mengidentifikasi prosedur perawatan, termasuk strategi untuk menghadapi
resistensi terhadap pengobatan dan berbagai masalah mitra.
kemanjuran pengobatan Ulasan.
Merangkum isu-isu utama dan poin.

Ejakulasi Retarded (RE) adalah mungkin yang paling umum, paling tidak
dipelajari, dan paling sedikit dipahami dari seksual laki- laki disfungsi. Disfungsi
ini biasanya menghasilkan kurangnya seksual pemenuhanbagi pria dan
pasangannya. Pria yang hubungan seksual nya terganggu karena ketidakmampuan
mereka untuk ejakulasi dan mencapai orgasme pengalaman sejumlah konsekuensi
psikologis termasuk kecemasan, kesedihan, dan kurangnya kepercayaan.seperti
Efek negatif kemungkinan akan diperparah ketika prokreasi adalah salah tujuan
pasangan hubungan seksual.
Dalam kerangka siklus respon seksual, orgasme / ejakulasi pada pria merupakan
sebuah biologis (reproduksi) dan psikologis (reward) endpoint. Arousability dan
gairah-berbeda tetapi saling terkait konstruksi- merupakan prekursor untuk
endpoint ini. Arousabilityan / atau libido seksual adalah membangun psikologis
yang digunakan untuk menjelaskan variabilitas dalam intensitas dan / atau

178
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

keinginan

untuk

respon

seksual.

Arousability

terbaik

mungkin

dikonseptualisasikan sebagai kesiapan organisme untuk merespon. Keadaan


kesiapan tergantung pada baik internal (hormon "prima" struktur otak
diencephalic) dan eksternal
(mitra dan situasi yang tepat) kondisi stimulus.
Gairah seksual atau kegembiraan-organisme respon aktual terhadap stimulus
kondisi- merupakan baik / keadaan otak subjektif dari otonom aktivasidan respon
fisiologis perifer (misalnya, ereksi) yang mempersiapkan orang untuk aktivitas
seksual. Selama aktivitas seksual, meningkatkan tingkat gairah seksual mencapai
ambang batas yang memicu respon ejakulasi, yang kemudian biasanya mengakhiri
episode seksual bagi laki- laki. Subyektif (otak) persepsi dari uretra distensi dan
penutupan leher kandung kemih dari fase emisi dari ejakulasi dikaitkan dengan
sensasi berpengalaman sebagai "keniscayaan ejakulasi."Persepsi kontraksi otot
lurik dan menghasilkan air mani dikeluarkan saat ejakulasi, dimediasi melalui
neuron sensorik daerah pinggul, menimbulkan pengalaman orgasme. Mengingat
interaksi rekursif antara komponen-komponen dari siklus respon seksual serta
tingginya tingkat psychophysiological integrasidiperlukan untuk respon yang
terkoordinasi, tidak mengherankan bahwa respon seksual, penting karena itu
adalah untuk prokreasi, sensitif terhadap segudang fisiologis dan faktor
psikologis.
Definisi dan Karakteristik Deskriptif
RE adalah salah satu dari gangguan ejakulasi yang berkurang (DED), yang
merupakan bagian dari gangguan orgasmik laki- laki (MOD). MOD adalah
spektrum gangguan yang dirasakan oleh individu sebagai penyimpangan dari
"normal" pola respon (Perelman, McMahon, & Barada, 2004). Sebagai kategori
didefinisikan secara luas, MOD termasuk ejakulasi dini
(PE) serta DED. DED adalah istilah kolektif untuk perubahan ejakulasi dan /
atau orgasme yang
Terbelakang atau menghambat ejakulasi
meliputi , ketidakmampuan lengkap untuk ejakulasi atau anejaculation ejakulasi
retrograd
Hilangnya volume yang mani, kekuatan, dan sensasi

179
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Anorgasmia
Nyeri
ejakulasi ejakulasi Sebagian terbelakang.
anestesi Orgasmic.
Pada ekstrem yang anejaculation (waktu) dan ejakulasi retrograde (arah), tetapi
lebih sering ditemui dihambat atau terbelakang ejakulasi (RE). Sebagian ejakulasi
terbelakang (PRE) kadang-kadang diamati pada pria yang mencoba untuk
mengontrol ejakulasi dengan menekan kontraksi otot yang terkait dengan
ejakulasi. Orang-orang ini mengalami berkurang kesenangan dan sensasi airmani
yang dilepaskan selama emisi, dan sensasi ejakulasi yang tumpul melalui
overcontrol otot lurik . PRE kadang-kadang diamati pada laki- laki dengan PE
sebagai pertama mereka berusaha untuk sadar menunda orgasme mereka. Sebuah
gangguan akhir, anorgasmia, mengacu pada dirasakan tidak adanyadari
pengalaman orgasme, terlepas dari apakah atau tidak salah satu atau semua dari
concomitants fisiologis ejakulasi telah terjadi. Ejakulasi Retarded, ejakulasi
tertunda, ejakulasi tidak memadai, ejakulasi terhambat, anejaculation idiopatik,
primer ejakulasi impotentia, dan anejaculation psikogenik semuanya telah
digunakan secara sinonim untuk menggambarkan keterlambatan atau tidak adanya
laki- laki. Respons orgasmik serupa dengan istilah ejakulasi dini, paling yang
umum digunakan jangka terbelakang ejakulasi-kadang dihindari karena asosiasi
merendahkan nya. Singkatan EJD telah diusulkan sebagai istilah yang kurang
stigma, meliputi semua gangguan ejakulasi (Perelman et al., 2004). The DSM-IVTR mendefinisikan RE sebagai delay persisten atau
berulang,atau tidak adanya, orgasme setelah normal fase eksitasi seksual selama
aktivitas seksual yang dokter, dengan mempertimbangkan usia seseorang,hakim
harus memadai dalam fokus, intensitas, dan durasi interpersonal.; gangguan
tersebut menyebabkan distress ditandai atau kesulitan tidak harus lebih baik
dijelaskan oleh Axis lain saya (klinis) gangguan atau disebabkan secara eksklusif
oleh efek fisiologis langsung dari suatu zat atau kondisi medis umum
(Diagnostikdan Statistik Manual of Mental Disorders, edisi keempat, revisi
teks[DSM-IV-TR];American Psychiatric Association, 2000).

180
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Demikian pula, Dunia Organisasi Kesehatan ke-2 Konsultasi Disfungsi Seksual


mendefinisikan RE sebagai kesulitan persisten atau berulang, keterlambatan, atau
tidak adanya mencapai orgasme setelah rangsangan seksual yang cukup, yang
menyebabkan penderitaan pribadi (McMahon, Meston, Abdol, et al, 2004.) .
Tidak ada kriteria yang jelas untuk ketika seorang pria benar-benar memenuhi
kondisi untuk RE karena kriteria yang dioperasionalkan tidak ada. Mengingat
bahwa laki- laki yang paling fungsional seksual ejakulasi dalam waktu sekitar 7
sampai 10 menit setelah intromission (Patrick et al., 2005), seorang dokter
mungkin menganggap bahwa laki- laki dengan latency melampaui 25 atau 30
menit (21 hingga 23 menit mewakili sekitar dua standar deviasi di atas rata-rata )
yang melaporkan kesulitan atau laki- laki yang hanya menghentikan aktivitas
seksual karena kelelahan atau iritasi memenuhi syarat untuk diagnosis ini. Gejala
seperti, bersama dengan fakta bahwa seorang pria dan / atau pasangannya
memutuskan untuk mencari bantuan untuk masalah ini, biasanya cukup untuk RE
diagnosis. Kegagalan ejakulasi dapat menjadi event utama seumur hidup
(misalnya, anorgasmia bawaan) atau diperoleh atau masalah sekunder. Hal ini
dapat global dan terjadi di setiap hubungan seksual atau mungkin intermiten atau
situasional. Data deskriptif normatif dari sampel besarorang RE belum tersedia,
tetapi analisis terbaru mengidentifikasi 25% dari sampel klinis menderita RE
primer, dengan sisanya melaporkan masalah sekunder (Perelman, 2004).
Sementara anorgasmia coital sering driver pengobatan (terutama untuk orang
yang sangat religius dirujuk untuk masalah k esuburan),heteroseksual laki- laki
juga mencari pengobatan ketika tertekan oleh ketidakmampuan mereka untuk
mencapai orgasme dalam menanggapi manual, stimulasi oral, atau vaginal oleh
pasangan mereka. Data yang tersedia pada pria homoseksual terbatas, tetapi
distress / frustrasi yang berhubungan dengan tidak mampu ejakulasi oleh
diinginkan / mode yang dipilih stimulasi tetap cukup konstan di semua orang,
tanpa memandang orientasi seksual (Perelman, 2006c).
Banyak pria dengan RE sekunder dapat masturbasi sampai orgasme, sedangkan
yang lain, untuk beberapa alasan, akan atau tidak bisa. Hilangnya masturbatory
kapasitas sekunder terhadap trauma emosional atau fisik juga terlihat. Sekitar 75%
dari satu sampel klinis (Perelman, 2004) bisa mencapai orgasme melalui

181
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

masturbasi,

sementara

sisanya

baik

tidak

akan

atau

tidak

bisa.

Menariknya,korelasi bukti menunjukkan bahwa frekuensi masturbasi dan gaya


mungkin faktor predisposisi untuk RE, karena sebagian besar dari orang-orang
yang hadir dengan laporan RE coital tingkat tinggi aktivitas dengan gaya
masturbasi aneh (Perelman, 2005b, Rowland, van Diest, Incrocci, & Slob, 2005).
Mirip dengan pria dengan jenis disfungsi seksual, pria dengan RE menunjukkan
tingkat tinggi hubungan distress, ketidakpuasan seksual, kecemasan tentang
kinerja seksual mereka, dan umum masalah-kesehatansecara signifikan lebih
tinggi dibandingkan laki- laki fungsional seksual. Selain itu, bersama dengan
rekan-rekan disfungsional seksual lainnya, pria dengan RE biasanya melaporkan
frekuensi yang lebih rendah aktivitas coital (Rowland et al., 2005). Karakteristik
yang membedakan laki- laki denganRE-dan salah satu yang memiliki implikasi
untuk pengobatan adalah bahwa mereka biasanya memiliki sedikit atau tidak ada
kesulitan mencapai atau menjaga mereka, ereksi-pada kenyataannya

mereka

sering mampu mempertahankan ereksi untuk jangka waktu yang lama. Namun,
meskipun ini, mereka melaporkan tingkat rendahnya gairah seksual subyektif,
setidaknya dibandingkan dengan fungsional seksual laki- laki(Rowland, Keeney,
& Slob, 2004).
Prevalensi
Prevalensi gangguan ejakulasi tidak jelas, sebagian karena kurangnya data
normatif untuk menentukan durasi "normal" ejakulasi latency, khususnya
mengenai hak "ekor" dari distribusi(yaitu, di luar rata-rata latency untuk
orgasme). Selain itu, studi epidemiologi yang lebih besar belum dibagi berbagai
jenis DED, lanjut membatasi pengetahuan kita tentang prevalensiRE. Secara
umum, RE dilaporkan pada tingkat rendah dalam literatur, jarang melebihi 3%
(Laumann, Paik, & Rosen, 1999; Perelman et al, 2004;. Simons & Carey, 2001).
Sejak awal seks, terapi RE dipandang sebagai jarang klinis, dengan Masters dan
Johnson (1970) awalnya hanya melaporkan 17 kasus. Apfelbaum (2000)
melaporkan 34 kasus dan Kaplan (1995) kurang dari 50 kasus dalammasingmasing. praktek Namun, berdasarkan pengalaman klinis, beberapa urolog dan
terapis seks melaporkan peningkatan prevalensiRE (Perelman, 2003a; Perelman et
al, 2004;. Simons & Carey, 2001). Prevalensi RE tampaknya cukup positif dan

182
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

berkaitan dengan usia, yang tidak mengejutkan mengingat fakta bahwa fungsi
ejakulasi secara keseluruhan cenderung berkurang sebagai usia pria.
Etiologi
Dalam beberapa kasus, kondisi somatik dapat menjelaskan RE, dan memang,
setiap prosedur atau penyakit yang mengganggu simpatik atau somatik persarafan
ke daerah genital memiliki potensi untuk mempengaruhi fungsi ejakulasi dan
orgasme. Dengan demikian, cedera tulang belakang, multiple sclerosis, operasi
panggul-wilayah, diabetes yang parah, dan obat yang menghambat adrenergik
persarafan dari ejakulasi sistem telah dikaitkan dengan RE (Guru & Turek, 2001;
Vale, 1999; Witt & Grantmyre, 1993) . Namun demikian, besar sebagian dari
laki- laki dengan RE menunjukkan tidak ada faktor somatik yang jelas yang
menjelaskan gangguan tersebut. Orang-orang ini tidak ejakulasi atau mengalami
orgasme dalam menanggapi berbagai bentuk rangsangan seksual. Pria yang
masalah tidak dapat dihubungkan dengan

somatik atauspesifik etiologi

patofisiologi sering diasumsikan, meskipun mungkin dalam kesalahan, untuk


memiliki etiologi psikogenik. Sama seperti

patofisiologi etiologitidak boleh

diasumsikan tanpa menyeluruh, Penyelidikan medis etiologi psikogenik tidak


boleh diasumsikan tanpa sejarah psikoseksual yang tepat. Tentu saja, etiologi
psikogenik dan organogenic yang tidak independen dan tidak saling eksklusif
klasifikasi- tidak hanya kategori sendiri tumpang tindih (misalnya, adalah masalah
berkurang gairah simpatik klasifikasi psikogenik atau organogenic?), Tetapi
penyebab disfungsi seksual sering termasuk campuran faktor yang melibatkan
kedua domain. Pada kenyataannya, studi terbaru menunjukkan bahwa RE tidak
mungkin hasil dari satu set faktor kausal
Etiologi umum dan Faktor Risiko untuk
Terbelakang atau terhambat Ejakulasi
Biologi- fisiologis (hipotesis) Hilangnya sensitivitas penis. Inherently lamban atau
mute respon sistemdan / atauejakulasi ambang tinggi. patofisiologi iatrogenik,
termasuk obat. operasipanggul atau trauma (misalnya,tulang belakang, cedera
prostatektomi,

reseksiprostat,

dll).

penyakityang

mempengaruhi

fungsi

Neuropathy
saraf)

(misalnya,
endokrin

diabetes,lain

(hipogonadisme,

...hipotiroidisme)

183
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Umur-terkait keyakinan Psychological Agama dan ortodoksi Catatan:.......


orientasi autosexual kuat hasrat seksual yang berkurang tidak memadai seksual
gairah / semangat kecemasan kinerja seksual Disparitas Relational antara fantasi
dan mitra Partner disfungsi seksual

Faktor di dalam dan di kategori dapat

membalas atau berinteraksi untuk memperburuk masalah.


Mekanisme Organogenic yang tepat ejakulasi jauh lebih mapan dibandingkan
fisiologi ereksi, dan untuk alasan ini, fisiologi gangguan ejakulasi kurang
dipahami

dengan dibandingkan disfungsi ereksi (ED ). Untuk kenyamanan

konseptual,normal ejakulasi

diidentifikasi oleh dua tahap mulus, emisi dan

pengusiran, dengan masing- masing mewakili peristiwa yang berbeda diatur oleh
jalur saraf yang terpisah (Giuliano & Clement, 2005). Setelah periode variabel
stimulasi sensorik dan gairah psikoseksual, yang cepat, urutan paksa peristiwa
terjadi kemudian (Masters & Johnson, 1966; Motofei & Rowland, 2005). Tahap
emisi, di bawah kendali sistem saraf simpatik, dimulai dengan penutupan leher
kandung kemih untuk mencegah kontaminasi urin diikuti oleh pengendapan air
mani dari vesikula seminalis dan
prostat ke dalam uretra posterior. Sensasi A dialami sebagai "keniscayaan
ejakulasi" muncul dari distensi uretra, yang, pada gilirannya, merangsang
kontraksi ritmis dari bulbocavernous
ototdan ischiocavernous bertanggung jawab atas semen pengusiran-prosesdi
bawah kontrol parasimpatis kemungkinan (Motofei & Rowland, 2005).

184
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

AINUN NURFITRADANA
NIM. 071114052
Translate Hal. 106-158

185
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

yang, pada gilirannya, merangsang kontraksi ritmis dari bulbocavernous otot dan
ischiocavernous bertanggung jawab atas semen pengusiran-proses di bawah
kontrol parasimpatis kemungkinan (Motofei & Rowland, 2005). ejakulasi refleks
dimediasi melalui kendali tulang pusat belakang, kadang-kadang juga disebut
sebagai Generator tulang belakang ejakulasi, pola tulang belakang genset, alat
pacu jantung atau tulang belakang.
Kombinasi masukan sensorik dari saraf pudenda (dorsal saraf penis) dan
turun jalur otak mengaktifkan ejakulasi tulang generator belakang, yang
mengkoordinasi simpatik, parasimpatis, dan motorik outflow yang dibutuhkan
untuk menginduksi emisi dan pengusiran (Motofei & Rowland, 2005; Perelman et
al., 2004). Seperti dengan lainnya proses refleks tulang belakang (misalnya, buang
air kecil), kontrol otak dianggap menggantikan kontrol tulang belakang dari
respon ejakulasi.
Untuk memahami penyebab organogenic disfungsi ejakulasi, adalah
penting untuk membedakan faktor-faktor yang fisiologis dari mereka yang
patofisiologis. Fisiologis merujuk kepada mereka yang secara biologis melekat
pada sistem, mungkin "tertanam" melaluigenetik proses pematangandan normal.
patofisiologi mengacu pada faktor- faktor yang terjadi akibat terganggunya
fisiologis prosesnormal,akibat penyakit, trauma, operasi, obat-obatan, dan
sebagainya.Penyebab patofisiologi RE jauh lebih mudah diidentifikasi, mereka
umumnya permukaan selama sejarah dan pemeriksaan medis, dan mereka
biasanya berasal dari sumber sumber yang cukup diprediksi: anatomi anomali,
neuropatik, endokrin, dan obat-obatan (iatrogenik; lihat Tabel 4.1). Misalnya,
terapi bedah untuk prostat obstruksicenderung mengganggu kandung kemih
kompetensi leher selama emisi. Lesi patologis persarafan simpatis refleksejakulasi
terkoordinasi mungkin memiliki efek variabel pada kualitas ejakulasi atau
orgasme. Semua jenis RE menunjuk kanagerelated peningkatanprevalensi, dan
ada juga bersamaanpeningkatan dengankeparahan gejala saluran kemih bawah

186
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

independen usia (Blanker et al, 2001;.. Rosen et al, 2003). Obat yang umum
digunakan, terutama antidepresan, mungkin terpusat menghambat atau menunda
ejakulasi juga. Kelas dari agen farmakologis diketahui menghambat ejakulasi
tercantum dalam Tabel 4.2.
Lebih sulit untuk mengidentifikasi faktor- faktor fisiologis yang melekat
bahwa account untuk variasi dalam latency ejakulasi dan dengan demikian
mungkin memainkan peran dalam RE (anorgasmia terutama primer). penis
Sensitivitas rendah, paling sering dikaitkan dengan penuaan (Paick, Jeong, &
Park, 1998; Rowland, 1998), dapat memperburuk kesulitan dengan mencapai
orgasme, tetapi tidak mungkin menjadi penyebab utama. Atau, variabilitas dalam
sensitivitas refleks ejakulasi mungkin menjadi faktor, karena beberapa studi telah
menunjukkan latency lebih pendek dan lebih kuat bulbocavernous EMG
(elektromiografi) dan ERP (potensi terkait event) tanggapan pada pria dengan
cepat ejakulasi- mungkin pria dengan RE pameran panjang - latency dan EMG dan
ERP pola lemah, masing- masing. Lebih mungkin,

Bagaimana - Tabel 4.2 Kelas umum Obat yang Bisa Tunda atau
Menghambat Ejakulasi
Contoh

Kelas

Opioid, termasuk metadon

Analgesik

SSRI, MAOIs, trisiklik

Antidepresan

dan blocker, inhibitor simpatik

Antihipertensi

Fenotiazin, pilih thioxanthenes

Antipsikotik

Benzodiazepin

Anxiolytic / penenang

barbiturat, alkohol

Hipnotik / obat penenang

GABA agonis reseptor

otot relaksan

Marijuana

Lain

Tembakau
Amylnitrate
Catatan:. Untuk daftar yang lebih lengkap, lihat Perelman, McMahon, dan Barada
(2004)
187
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pernah, respon ejakulasi dan latency dipengaruhi oleh pusat (kognitif-afektifarousal) proses daripada didominasi oleh bawaan sederhana dari komponen
refleks spinal (Motofei & Rowland, 2005).
Psikogenik
Penjelasan psikososial Beberapa telah ditawarkan untuk RE, dengan agresi
sadar, kemarahan terpendam, dan berpura-pura sakit sebagai tema berulang dalam
literatur psikoanalitik. Selain itu, takut kehamilan sering muncul, sebagai rujukan
professional sering dikaitkan dengan keinginan pasangan wanita untuk hamil.
Masters dan Johnson (1970) adalah yang pertama untuk menunjukkan hubungan
antara RE dan ortodoksi agama, positing bahwa keyakinan tertentu dapat
menghambat respon ejakulasi normal atau membatasi pengalaman seksual yang
diperlukan untuk mengembangkan pengetahuan untuk belajar untuk ejakulasi.
Konsisten dengan gagasan ini, baru-baru ini Laporan dari sampel klinis dari 75
RE laki- laki (Perelman, 2004) mencatat sekitar 35% skor tinggi padakeagamaan.
ortodoksi Beberapa orang-orang ini cenderung memiliki keterbatasan seksual
pengetahuan dan melakukan masturbasi minimal atau tidak sama sekali. Lainnya,
mirip dengan rekan-rekan mereka yang lebih sekuler, masturbasi selama bertahuntahun, tetapi dengan rasa bersalah dan kecemasan tentang "menumpahkan benih"
yang pada gilirannya mengakibatkan RE (Perelman , 2001b).
Meskipun ortodoksi keagamaan mungkin memainkan peran dalam RE
bagi sebagian pria, mayoritas tidak jatuh ke dalam kategori ini. Sejumlahyang
relevan faktor perilaku, psikologis dan hubungan muncul untuk berkontribusi pada
kesulitan mencapai orgasme untuk pria ini. Sebagai contoh, pria dengan RE
kadang-kadang menunjukkan gairah yang lebih besar dan kenikmatan dari
masturbasi daripada dari hubungan seksual. Ini "autosexual" orientasi mungkin
melibatkan istimewa dan kuat masturbasi gaya dilakukan dengan frekuensi tinggi
dengan yang vagina tidak mampu bersaing. Apfelbaum (2000) label ini sebagai
hasrat gangguan ketika masturbasi lebih disukai untuk "bermitra seks." Sank
(1998) telah dijelaskan serupa traumatis "sindrom masturbasi."Perelman (2005b)
mencatat pendingin bermasalah efek masturbasi istimewa, yang tidak bisa mudah
diduplikasi oleh mitra tangan, mulut, atau vagina. Secara khusus, banyak pria

188
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dengan

RE

melakukan

perangsangan

diri

yang

mencolok

dalam

kecepatan,tekanan, durasi, dan intensitas yang diperlukan untuk menghasilkan


orgasme, dan berbeda dengan apa yang mereka alami dengan pasangan. Hampir
secara universal, orang-orang ini gagal untuk berkomunikasi preferensi mereka
baik dokter atau mitra mereka karena malu, malu, atau ketidaktahuan. Dengan
demikian, mereka dapat mempengaruhi diri untuk kesulitan dengan pasangan dan
pengalaman RE sekunder. Konsisten dengan ide ini, bukti terbaru menunjukkan
bahwa, tidak seperti pria fungsional seksual atau pria dengan disfungsi seksual
lainnya, pria dengan laporan RE yang lebih baik ereksiselama masturbasi daripada
selama foreplay atau intercourse (Rowland et al., 2005).
Disparitas antara realitas seks dengan pasangan dan fantasi seksual (baik
atau tidak konvensional) digunakan selama masturbasi adalah penyebab potensial
lain dari RE (Perelman, 1994, 2001c). Perbedaan ini mengambil banyak bentuk,
seperti mitra tarik dan tipe tubuh (Rowland et al., 2004), orientasi seksual, dan
aktivitas seks tertentu yang dilakukan. Singkatnya, frekuensi tinggi masturbasi
istimewa,

dikombinasikan dengan

fantasi /

mitra

perbedaan,

mungkin

mempengaruhi laki- laki untuk mengalami masalah dengan gairah dan ejakulasi.
Pola ini menunjukkan bahwa RE laki- laki, daripada menahan ejakulasi
seperti yang telah disarankan oleh interpretasi psikoanalitik sebelumnya, mungkin
kurang tingkat kecukupanfisik dan / atau psikoseksual gairahselama coitus untuk
mencapai orgasme. Artinya,gairah mereka responterhadap pasangan mereka tidak
bisa cocok tanggapan mereka terhadap selfstimulation, fantasi dihasilkan diri, dan
/ atau pornografi. Dalam hal ini,RE dapat dilihat lebih sebagai masalah
psikoseksual dan gairahfisik daripada masalah dari respon ejakulasi. Dukungan
untuk ide ini telah disediakan oleh beberapa pengamatan. Pertama, penyelidikan
psychophysiological laki- laki dengan RE telah menunjukkan bahwa meskipun
orang-orang ini mencapai respon ereksi dibandingkan dengan kontrol fungsional
seksual atau pria dengandini ejakulasiselama stimulasi psikoseksual visual dan
penis, mereka melaporkan tingkat yang jauh lebih rendah dari gairah seksual
subyektif (Rowland et al, 2004. , 2005). Apfelbaum (2000) telah menyarankan
bahwa pasangan menafsirkan respon ereksi kuat pria itu sebagai bukti salah
yangbahwa ia siap untuk seks dan mampu mencapai orgasme. Kedua, telah

189
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mengemukakan bahwa gairah yang tidak memadai mungkin bertanggung jawab


untuk peningkatan laporan klinis anekdot RE untuk laki- laki menggunakan obat
oral untuk pengobatan untuk ED (Perelman, 2001a). Ahli Urologi telah menerima
keluhan awal beberapa RE sekunder operasiprostesis penis sukses dan suntikan
intrakavernosa, tapi PDE-5 inhibitor (yaitu, phosphodiesterase tipe 5 inhibitor)
seperti Viagra membawa jumlah yang jauh lebih besar dari pasien untukdokter
kantor'.Sementara kebanyakan pria menggunakan PDE-5 inhibitor mengalami
ereksi dipulihkan dan coitus dengan ejakulasi, yang lain mengalami ereksi tanpa
gairah psiko-emosional yang memadai. Mereka tidak mengalami rangsangan
erotis yang cukup sebelum dan selama coitus untuk mencapai orgasme,
membingungkan keadaan ereksi mereka sebagai indikasiseksual gairahketika
terutama menunjukkan keberhasilan vasocongestive (Perelman, 2001b).
Akhirnya, aspek evaluatif / kinerja seks dengan pasangansering
menciptakan kecemasan kinerja seksual untuk pria, faktoryang mungkin
berkontribusi terhadap RE. Kecemasan tersebut biasanya berasal dari kurangnya
pria itu kepercayaan untuk melakukan memadai, untuk muncul dan merasa
menarik (citra tubuh), untuk memuaskan pasangannya secara seksual, mengalami
rasa keseluruhan self-efficacy, dan- meskipun upaya zaman baru untuk
mengecilkan gagasan - untuk mengukur melawan kompetisi(Althof, Leiblum,
Chevret-Measson et al, 2004;. Zilbergeld, 1993). Dampak dari kecemasan ini pada
respon seksual pria bervariasi tergantung pada individu dan situasi. Namun dalam
beberapa laki- laki, dapat mengganggu kemampuan untuk merespon secara
memadai dan mungkin, sebagai hasilnya, menghasilkan sejumlahmaladaptif
respon(misalnya, menetapkan harapan yang tidak realistis). Sehubungan dengan
menghambat atau terbelakang ejakulasi, kecemasan seputar ketidakmampuan
untuk ejakulasi dapat menarik perhatian pria itu jauh dari isyarat erotis yang
biasanya melayani untuk meningkatkan gairah. Apfelbaum (2000), misalnya, telah
menekankan perlunya untuk menghapus "demand" (dan dengan demikian
kecemasan- memproduksi) karakteristik situasi, mencatat bahwa pria dengan RE
mungkin terlalu berhati- hati tentang menyenangkan pasangan mereka. Ini
kecemasan kinerja ejakulasi mengganggu sensasi erotis stimulasi genital, sehingga

190
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tingkat gairah seksual dan gairah yang cukup untuk klimaks (meskipun lebih dari
cukup untuk mempertahankan ereksi mereka).
Pendekatan Terpadu biopsikososial
Memahami faktor- faktor yang menjelaskan variasi dalam latency ejakulasiberikut
intromission vagina adalah kunci untuk memahami setiap MOD. Seperti banyak
tanggapan biobehavioral, variasi dalam latency ejakulasi tidak diragukan lagi di
bawah kendali kedua biologis faktordan psikologis-perilaku. Salah satu cara untuk
mengkonseptualisasikan interaksi sistem ini telah diusulkan oleh mereka yang
mempelajari psikologi evolusioner (Gaulin & McBurney, 2004). Rentang
ejakulasi latency untuk setiap individu dapat mengatur atau biologis cenderung
(misalnya, melalui genetika), tapi aktual waktu atau saat ejakulasi dalam
jangkauan yang tergantung pada berbagai kontekstual, psikologis-perilaku, dan
relationship partner variable (Perelman, 2006a) . Pemikiran semacam ini jelas
didukung oleh fakta bahwa latency ejakulasi pada pria dengan gangguan ejakulasi
(baik prematur atau ejakulasi terbelakang) seringcukup berbeda selama coitus
daripada selama masturbasi (Rowland, Strassberg, de Gouveia Brazao, & Slob,
2000).
Yang paling berguna Pendekatan untuk memahami biobehavioral
tanggapan adalah mengintegrasikan - daripada- mengisolasi biologis komponen
dan psikologis-perilaku, dengan tujuan untuk mengidentifikasi elemen-elemenperifer organismic dan / atau pusat- yangberkontribusi terhadap dan menjelaskan
variasi dalam respon. Tidak diragukan lagi, beberapa komponen dari respon
ejakulasi yang mempengaruhi latency, terutama di nonhumans, yang tertanam dan
tidak mudah diubah, dengan perbedaan individu dicatat dengan proses gen-diatur
(reseptor membran; biodynamics sintesis neurotransmitter, aktivasi, modulasi, dan
degradasi; androgenik dan hormon estrogenik, dll). Semua genetik tersebut
kecenderungan kemungkinan akan berdampak pada kecepatan yang khas dan
kemudahan ejakulasi untuk setiap organisme tertentu. Pada saat yang sama,
namun, beberapa komponen yang "softwired," yaitu, mereka dipengaruhi oleh
pengalaman masa lalu dan konteks sekarang di manayang respon terjadi. Pada
manusia, sebagian besar proses tersebut adalah pusat dan / atau otak dan,

191
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

meskipun tidak kurang biologis di alam dari pada sistem tertanam, memungkinkan
fleksibilitas sebagai organism merespon tuntutan situasi tertentu.yang mendasari
ini Proses biologis menimbulkan subyektif pengalaman yang kemudian
diidentifikasi dan dipelajari sebagai konstruksi psikologis-perilaku yang
membawa kedua deskriptif (penamaan) dan jelas makna untuk pria dan wanita.
Dengan demikian, emosi, kecemasan, motivasi, gairah, dan pembelajaran
merupakan konstruksi-semua didasari oleh peristiwa-biologisyang digunakan oleh
para ilmuwan biopsikososial dan dokter untuk membantu menjelaskan variasi
dalam intensitas, kecepatan, frekuensi, latency, dan durasi respon. Ejakulasi
terbelakang, maka, paling baik dipahami sebagai titik akhir atau respon yang
mewakili interaksi faktor biologis, psikologis, dan hubungan selamasiklus hidup
manusia.
Tabel 4.3
Langkah Khas di Evaluasi Retarded Ejakulasi

Informasi / Prosedur

Goal

Langkah

ujian fisik, review penyakit,

etiologi patofisiologi

Medis sejarah dan


ujian

operasi, obat-obatan, cedera,


penggunaan narkoba, dan
sebagainya
Coital dan praktek masturbasi

Psikososial debu /

termasuk foreplay, frekuensi,

pengelola

pola seksual Current

kesempatan; penilaian hasrat,


gairah, orgasme; fantasi seksual;
penggunaankontrasepsi
(kondom, dll);
pikiran dan perasaan
(misalnya,intru-komprehensif,
pikiran antisexual kecemasan)
Lifelong atau diperoleh; onset,

Pengembangan

Disfungsisejarah

192
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

masalah
dura-tion,situasi,
eksaserbasi,diri;
manajemen motivasi untuk
perubahan
keluarga dan sikap

Psikososial

Sejarah seksual

keagamaan,awal

predisposisi

Umum

dan pengalaman seksual masa

faktor- faktor

lalu, seksual,
pengetahuan
mempengaruhibudaya
keyakinan
General kualitas hubungan dan

debu Relationship /

stabilitas penilaian mitra;

pengelola;

Hubungan faktor

sex-UALfantasi dan merasakan


mitra
tarik; disfungsi pasangan
transisi kehidupan pekerjaan

debu Umum

hidup Umum stres

terkait,
keuangan, hubungan, keluarga
(kematian, penyakit)

Mayor:.etiologi disfungsi seksual (SD) pada umumnya, dan khususnya RE


The STP adalah ambang batas untuk ekspresi seksual respo n untuk setiap
individu, ambang batas yang dapat dihambat atau difasilitasi menemukan dan
dalam pengalaman seksual karena campuranpsikogenik faktordan organik.
Ambang batas spesifik untuk respon seksual ditentukan oleh banyak faktor ini
untuk setiap saat atautertentu, keadaan dengan faktor-faktor tertentu mendominasi
dan lain- lain surut penting. Misalnya, setiap orang, apakah mengalami "normal"
ejakulasi latency, atau prematur atau ejakulasi terbelakang, memiliki telah
ditentukan "ejakulasi tippingmulti dimensional point"(Perelman, 2006a).Penilaian
yang tepat membutuhkan apresiasidari pengaruh saling bergantung dari semua

193
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

faktor ini pada disfungsi endpoint untuk individu tertentu, padatertentu .saatdalam
waktu

Sejarah Medis
Pemeriksaan dan riwayat medis dapat mengidentifikasi anomali fisik yang
terkait dengan disfungsi ejakulasi. Selain itu, bersamaan atau iuran neurologis,
endocrinologic, atau gangguan ereksi dapat diidentifikasi dan ditangani. Perhatian
khusus harus diberikan untuk mengidentifikasi uretra reversibel, prostat,
epididimis, dan infeksi testis.
Sementara mengakui kemungkinan variabilitas ejakulasi dan menghargai
komponen organik potensial lainnya, dokter juga dapat diketahui faktor- faktor
penentu psikososial yang relevan, yang biasanya muncul dari sejarah seks
terfokus. Terutama dengansekunder, RE efek-samping yang paling umum dari
farmasi merugikan berbasis serotonin resep-harus disingkirkan.

194
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Sebuah fokus evaluasi psikoseksual sangat penting untuk diagnosis


apapun, apakah etiologi terutama patofisiologi atau satu dengan tidak ada etiologi
somatik jelas. Evaluasi dimulai dengan membedakan disfungsi seksual ini dari
masalah seksual lainnya (misalnya, mengakhiri hubungan karena sakit) dan
meninjau kondisi di mana manusia mampu ejakulasi (misalnya, saat tidur, dengan
masturbasi, dengan tangan atau mulut stimulasi kemitraan, atau dalam posisi
coital tertentu). Domain yang berkaitan dengan psikologis masalahdan hubungan
umumnya terkait dengan RE (diidentifikasi

dalam bagian sebelumnya)

memerlukan penyelidikan. Dengan demikian,saja perkembangan tentu masalah


termasuk predisposisi masalah religiusitasdan variabel yang meningkatkan atau
memperburuk kinerja, khususnya yang berkaitan dengan gairah psikoseksual,
harus dicatat. Persepsi mitra tarik, penggunaan fantasi saat berhubungan seks,
kecemasan kinerja sekitarnya,

dancoital dan

masturbatory pola semua

membutuhkan eksplorasi. Konsisten dengan pembahasan etiologi, pasien yang


datang ke perawatan kesehatan professional dengan gejala RE harus ditanya
tentang frekuensi mereka dan cara (teknik) masturbasi.
Jika pencapaian orgasme yang dimungkinkan sebelumnya, klinisi harus
meninjau peristiwa kehidupan / situasi temporal terkait dengan orgasme
penghentian-peristiwa tersebut mungkin termasuk penggunaan obat-obatan,
penyakit, atau tekanan hidup dan psikologis lain fakto ryang sebelumnya disorot
pada bagian etiologi. Umumnya, sejarah psikoseksual lengkap dan evaluasi harus
mengenali predisposisi, pencetus, dan mempertahankan faktor disfungsi.
Karena banyak pria mencoba obat mereka sendiri,pasien pendekatan
sebelumnya untuk meningkatkan respon ejakulasi harus diselidiki, termasuk
penggunaan terapi herbal atau rakyat,sebelumnya, perawatan dan pengobatan
rumah (misalnya, menggunakan kognitif tertentu). strategiatau perilaku Informasi
mengenai persepsi mitra dari masalah dan kepuasan mereka dengan keseluruhan
hubungan sering membantu. Setelah tubuh ini pengetahuan selesai, rencana
perawatan yang tepat, dikembangkan bersama

dengan pasangan, dapat

diimplementasikan.

195
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

196
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Pengobatan
Strategi untuk RE yang biasanya didasarkan pada etiologi dijelaskan
sebelumnya, dan sebagian besar manfaat dari kerjasama dari pasangan seksual.
Pendekatan Keberhasilan pengobatan biasanya dimulai dengan mengenali
pentingnya de-stigma disfungsi, memberikan pendidikan seks-respon yang tepat
untuk pasangan, dan meredakan ketegangan diad yang mungkin telah berevolusi
sebagai tangga panter

hadap

disfungsi.

Misalnya,

pembahasan potensi

kecenderungan biologis sering membantu dalam mengurangi pasien dan mitra


kecemasan

dan

saling

tuduh,

sementara

secara

bersamaan

membantu

pembentukan aliansi terapi dengan kesehatan perawatan profesional (Perelman,


2004).
Masters dan Johnson (1970) berada di antara yang pertama untuk
menganjurkan latihan khusus sebagai bagian dari pengobatan untuk RE,
menggunakan metodologi membentuk perilaku yang progresif. Mereka diresepkan
rangsangan manual mitra-dibantu yang disimulasikan pasien teknik sendiri
(termasuk penggunaan vibrator) ke titikejakulasi, keniscayaan di mana titik
pasangan akan beralih ke hubungan seksual. Kebanyakan pendekatan terapi seks
saat RE terus menekankan pentingnya masturbasi di pengobatan RE, namun
banyak fokus sekarang adalah pada pelatihan ulang masturbasi, diintegrasikan ke
dalam terapi seks (Kaplan, 1995; Perelman, 2004). Memang, masturbasi berfungsi
sebagai jenis gladi resik untuk berhubungan seks dengan pasangan.Dengan
menginformasikan pasien bahwa kesulitan itu hanyalah refleksi dari "tidak
melatih bagian ia bermaksud untuk bermain," stigma yang terkait dengan masalah
ini dapat diminimalkan dan kerjasama dari kedua pasien dan pasangannya dalam
proses terapi langsung dapatterlibat (Perelman 2004) kembali.
Masturbasi pelatihan hanya alat untuk mencapai tujuan, dan Tujuan
sebenarnya dari sebagian besar teknik terapi saat RE (baik primer atau sekunder)
tidak hanya untuk memberikan rangsangan lebih intens, melainkan untuk
mendorong tingkat yang lebih tinggi gairah psikoseksual sehingga pria dapat
mencapai orgasme dalam kerangka memuaskan. Pengalaman bermitra sejumlah

197
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

strategi telah digunakan untuk mencapai titik akhir dari peningkatan gairah dan
kepuasan.
Pria dengan anorgasmia primer, seperti rekan-rekan perempuan mereka,
biasanya memerlukan bantuan untuk menentukan preferensi gairah seksual
mereka melalui eksplorasi diri dan kemudian dalam mengkomunikasikan
pengetahuan

itu

untuk

pasangan

mereka.

Pelatihan

Masturbasi

dapat

menggunakan modifikasi dari model yang dijelaskan oleh Barbach (1974) bagi
perempuan, meskipun penggunaan vibrator, kadang-kadang dianjurkan oleh
urolog, jarang diperlukan (Perelman, 2007). Maju dari sensasi netral dengan
kemampuan untuk mengidentifikasi dan pengalaman sensasi menyenangkan
didorong apakah atau tidak ejakulasi harus terjadi.

Biasanya, teknik perangsangan diri sendiri menggabungkan fantasi dapat


digunakan untuk mencapai peningkatan tambahan dalam gairah Cascading
polayang

akhirnya

memungkinkan

orgasme.

Fantasi

dapat

melayani

tujuanmeningkatkan gairah dan memblokir menghambat (sering kritis) pikiran


yang mungkin mengganggu. Setelahejakulasi pria itu kemampuandidirikan
melalui masturbasi, sama keahlian dapat dimasukkan ke dalam seks bermitra.
Meskipun beberapa budaya dan agama melarang masturbasi, dispensasi agama
sementara kadang-kadang tersedia, terutama ketika prokreasi adalah tujuan
pengobatan.

Salah

satu

komponen

penting

dalam

pengobatan

jenis

RE

adalahpenghapusan permintaan (dan dengan demikian kecemasan-memproduksi)


karakteristiksituasi

(Apfelbaum,

2000).kinerja

ejakulasi

Kecemasandapat

mengganggu sensasi erotis stimulasi genital dan dapat mengakibatkan tingkat


rangsangan seksual tidak cukup untuk klimaks (meskipun mereka mungkin lebih
dari cukup untuk mempertahankan ereksi). Untuk mengurangi kecemasan,
pengobatan

dapat

menyenangkan

mencakup
pasangannya,

dorongan)autosexual

pria

pengakuanovereagerness
validasi

RE

(walaupun

orientasiitu,penghapusan

stigma

pria

belum

untuk
tentu

menunjukkan

permusuhan atau pemotongan terhadap pasangan mereka, dan teknik pengurangan

198
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kecemasan umum sepertirelaksasi dan desensitisasi. Dengan normalisasi


anorgasmia,

terapi dapat melanjutkan untuk eksplorasi faktor-faktor yang

meningkatkan gairah pria itu (mirip dengan pengobatan anorgasmia pada wanita).
Akhirnya, seperti wanita yang sebelumnya anorgasmic, pria diajarkan untuk
berkomunikasi secara efektif preferensi untuk pasangannya sehingga bahwa kedua
kebutuhan mereka dimasukkan ke dalam pengalaman seksualResistance.

Manaje men
Terapiuntuk
yangprimer.

RE sekunder mengikuti strategi yang sama dengan

anorgasmia

Keberhasilan

pengobatan

mungkin

memerlukansementara penghapusan masturbasi dan pelepasan orgasmik hanya


untuk

yang aktivitas diinginkan, coitus,

dalam rangka untuk meningkatkan

gairah pria itu ketika seks tidak terjadi. Namun, diktum terapi untuksementara
menghentikan masturbasi biasanya bertemu dengan perlawanan oleh pasien ;
terapis dapat dipertanyakan tentang panjang suspensi, manfaat potensi dan
kebutuhan. Ini "suspensi" strategi, yang dapat memperpanjang 14-60 hari,
mungkin akan frustrasi bagi pasien dan dengan demikian akan membutuhkan
dukungan yang kuat dan dorongan dari praktisi.
Manfaat terapi menghentikan selfstimulation sementara tidak bisa
berlebihan. Sepertiterapi, intervensi rekomendasi ini harus diimbangi dengan
pemeliharaan hubungan terapeutik dan aliansi dengan pasien (s). Kadang-kadang
masalah gangguan masturbasi harus dikompromikan dan dinegosiasikan. Seorang
pria merasa pendekatan pengobatan tersebut diperlukan kesabaran lebih daripada
yang bisa menyediakan. Seringmasturbasi nya ejakulasimengurangi tingkat yang
tinggi kecemasan dan memberikanefek mengantuk berguna dan tidak biasa
baginya. Dalamini, hal rencana perawatan pria itu telah disesuaikan sehingga ia
bias terusmelakukan masturbasi, tetapi dengan frekuensi yang berkurang dari hari
ke setiap hari sementara juga setuju untuk menggunakan tangan nonpreferred nya
("beralih tangan" teknik), yang ia belum pernah mengalami ejakulasi ( "rasanya
seperti orang asing"). Ia mampu belajar untuk masturbasicara dengan ini setelah
beberapa kali mencoba, yang kemudian memungkinkan untuk lebih mudah
transisi yang untuk rangsangan manual untuk orgasme dengan pasangannya. Jadi,

199
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seorang pria yang terus masturbasi dapat didorong untuk mengubah gaya
masturbasi untuk perkiraan ( dalam hal kecepatan, tekanan, dan teknik) stimulasi
mungkin dialami melalui rangsangan manual, oral, atau vaginal dengan
pasangannya (Perelman, 2006c).
Selain

menangguhkan

masturbasi,

pasien

harusdidorong

untuk

menggunakan fantasi dan gerakan tubuh selama coitus yang membantu mendekati
pikiran dan sensasi yang sebelumnya berpengalaman dalam masturbasi. Proses ini
difasilitasi dan resistance

Mitra Isu
mitra perlu untuk berkolaborasi dalam proses terapi, mencari cara untuk
kesenangan pria yang tidak hanya meningkatkan gairah, tetapi yang juga dapat
dimasukkan ke dalam bercinta pasangan. Resistensi terhadap proses ini dari
pasangan dapat dikurangi dengan memberikan pasangan kesempatan yang sama.
Karena fantasi memainkan peranpenting dalam gairah, fantasi seksual mungkin
harus disesuaikan (yaitu, melalui stimulus fading) sehingga ideations alami selama
masturbasi yang lebih baik sesuai dengan yang terjadi selama hubungan intim
dengan pasangan. Daya tarik dan menggoda / kapasitas membangkitkan
pasanganmungkin ditingkatkan untuk mengurangi kesenjanga n antarapria fantasi
dan aktualitas coitus dengan pasangannya.yang signifikan Perbedaancenderung
untuk

mengkarakterisasi

REyang

lebih

parah

dan

dan

hubungan

masalahbandel,dengan konsekuensi yang lebih buruk pengobatan


prognosis (Perelman, 2003b)khusus.:
Walaupun ada

sejumlah

isu

mitra

terkait

lainnya

yang dapat

mempengaruhi laki- laki bunga ejakulasi dan kapasitas, dua memerlukan perhatian
konsepsi dan kemarahan / kebencian. Bila salah satu atau kedua masalah ini yang
terlibat, praktisi ditantang untuk mengidentifikasi strategi yang memungkinkan
pasangan untuk mengalami ejakulasi coital tetap menjaga hubungan terapi dengan
kedua pasangan. Meskipun tekanan dari jam biologisnya sering sopir pengobatan
awal, perempuan mitra kadang pria juga mungkin memenuhi setiap gangguan
potensial pada rencana mereka untuk hamil (dengan atau tanpa teknologi tinggi
medis bantuanreproduksi)dengan resistensi yang kuat. Jika seorang pria dengan

200
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

RE mampu mengalamiejakulasi coital dengan kontrasepsi (termasuk kondom)


namun tidak dapat / bersedia untuk melakukannya "tidak dilindungi," maka isu
seputar konsepsi dan menjadi orang tua pasti memainkan utama perandalam RE.
Sementara diagnosis RE secara teknis tidak benar untuk individu seperti itu,
berjuang dengan pasangan atas label diagnostik akan menjadi kesalahan terapeutik
yang lebih besar. Dalam hal demikian, praktisi harus menemukan cara yang dapat
diterima untuk kembali focus perawatan, setidaknya untuk sementara, pada isu- isu
yang mendasari bertanggung jawab atas ambivalensi pria itu agar pengobatan
untuk berhasil secara keseluruhan. Ini mungkin membutuhkan individu sesi
dengan manusia dan kadang-kadang dengan pasangan juga.
Apakah berhubungan dengan konsepsi, kemarahan pria (dinyatakan /
terpendam) terhadap pasangannya mungkin merupakan
faktoryang

harus

ditangani

melaluiindividu

mediasi penting
dan

atau

konsultasiconjoint.Kemarahan dapat bertindak sebagai anti-afrodisiak kuat.


Sementara beberapa orang menghindari kontak seksual sama sekali ketika marah
pada pasangan, orang lain mungkin mencoba hubungan seksual, menemukan diri
mereka hanya cukup
terangsang dan tidak mampu mempertahankan ereksi / dan atau mencapai
orgasme. Dalam keadaan seperti itu, pengobatan membutuhkan menyeimbangkan
kebutuhan

baik

pria

dan

nya

pasangan

yang

sekarang

mungkin

mengalamikemarahan yang ditemukan baru oleh pria dengan RE. Sementara


mendorongpria itu, ketegasan praktisi juga harus tetap responsif terhadap
diminimalkan ketika pasangan pria itu didukung oleh praktisidan memahami
bahwa perubahan dalam gaya coital merupakan bagian dari serangkaian langkahlangkah yang dirancang untuk mencapai tujuan jangka panjang coital harmoni dan
kepuasan bagi mereka berdua. dampak perubahan ini pada mitra dan perubahan
yang dihasilkan dalam keseimbangan hubungan.
Selain itu, intervensi yang digunakan dalam pengobatan mungkin dialami
oleh pasangan wanita sebagai mekanistik (misalnya, menggunakan program
bertahap) dan sensitif terhadap dirinya kebutuhan seksual saat ini dan /
ataupanjang tujuan jangka(baik seksual dan sebaliknya) untuk hubungan. Secara
khusus, banyak wanita merespon negatif kesan yang akurat,paling tidak pada

201
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

awalnya, manusia pada dasarnya masturbasi dirinya dengan berbagai bagian


tubuhnya, sebagai lawan terlibat dalam bercinta terhubung bahwa ia dapat
memilih. Respon ini diperburuk
untuk pasangan wanita saat pasangannya kebutuhan actual pornografi / erotika
daripada sekedar fantasi untuk mengalihkan diri dari pikiran negatif dan emosi
yang mungkin mengganggu fungsi seksual. Praktisi harus membantu mitra
menerima penundaan kebutuhannya sampai pasien itu telah berkembang ke
tingkat fungsionalitas, yang kemudian memungkinkan untuk dorongan dan
pengembangan sensitivitas yang lebih besar dan berbagi di antara mereka.
Tantangan terapi adalah untuk memfasilitasi hubungan antara para mitra, sambil
mempertahankan aliansi terapeutik
mengoptimalkan

responnya

dengan kedua

terhadapmanual,vagina.

mitra

dan sekaligus

rangsanganoral,

dan

Kemudian, setelah pria mampu mencapai orgasme, ia akan didorong untuk


mendukung keinginan pasangannya untukbercinta lebih spontan dan terhubung.

Alte rnatif untuk Terapi


Diskusi inisial berkonsentrasi PADA penggunaan metoda analisis
Konseling KARENA regular tidak ADA amerika Serikat Food and Drug
Administration (FDA Yang disetujui perawatan) SAAT Suami TERSEDIA untuk
Mengobati RE. Namun, sejumlahagen farmakologis telah digunakan untuk
memfasilitasi orgasme PADA pasien memakai antidepresan SSRI Yang, obat
Yang dikenal untuk menunda atau sama Sekali menghambat respon ejakulasi.
Secara KHUSUS, agenanti-siproheptadin serotonergik dandopamin agonis
amantadinetelah digunakan Artikel Baru keberhasilan moderat PADA populasiini
pasien (McMahon, Abdo, Incrocci, et al., 2004). TAPI faktabahwa regular tidak
ADA skala Anda Besar, penyusunan Tugas terkontrol BAIK telah dilakukanpada
Suami Dan agen-ejakulasi memfasilitasi TOTAL PADA Pria Artikel Baru
noniatrogenic

RE

menunjukkan

nilai

rasio

Tinggi

dampak

buruk

terhadappotensial. efikasi Selain ITU, kurangnya efikasi PADA Artikel Baru Pria
RE dapat mengakibatkan, sebagian, daripsikologis Dan relasional berpotensi
KUAT kontribusiuntuk disfungsi inisial. Namun demikian, karena penelitian terus
mengungkap pemahaman yang lebih besar dari proses ejakulasi, kemungkinan

202
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

menemukan agen ejakulasi pro meningkat. Sebagai dengan kedua PE dan ED, jika
dan ketika aman dan efektif farmakologis pengobatan menjadi tersedia untuk RE,
pengobatan untuk disfungsi ini kemungkinan akan mengalami pergeseran
paradigma besar. Meskipun, karena dengan etiologi beragam gangguan ini, seperti
disfungsi seksual lainnya, khasiat terbesar bagi sebagian besar kasus kemungkinan
hasil dari pendekatan pengobatan kombinasi. Di masa depan, praktisi dapat
dengan mudah menerapkan model STP untuk konsep sebuah pengobatan
kombinasi mana pembinaan seks dan obat-obatan seksual diintegrasikan ke
pengobatan berkhasiat lebih memuaskan mana fisiologi, psikologi, dan budaya
semua ditangani . (Perelman, 2005a)
Pengobatan Khasiat
Sementara anekdot dilihat oleh urolog sebagai seksual yang disfungsi sulit
untuk mengobati, beberapa terapis seks telah melaporkan keberhasilan yang
tingkatbaik,di lingkungan 70% sampai 80% (Masters & Johnson, 1970; Perelman,
2004). Perbedaan ini mungkin mencerminkan klinis populasi pengobatan yang
berbeda serta kurangnya mudah etiologidi identifikasi atau tunggal untuk RE.
Selain itu, kepercayaan dalam laporan tersebut dibatasi oleh beberapa studi yang
telah

dilakukan,

desain

yang

tidak

terkendali

mereka

(termasuk

kurangnyaplasebo), kelompok kurangnya format pengobatan standar, dan lagi


sampel heterogen yang mencakup orang-orang dengan berbagaibiologis
etiologidan psikologis.
Akhirnya, pengobatan RE sering mengkonsumsi lebih banyak seorang
praktisi Waktu dari pengobatan disfungsi seksual lainnya Seperti disfungsi ereksi.
Oleh karena itu, secara umum medis atau mental praktisi kesehatan mungkin
memilih

untuk

mengobati

atau

bisa

merujuk

ke

seorang

terapis

rekanseks,tergantung pada kenyamanan, preferensi dan ketersediaan. Dengan


asumsi obat baru dikembangkan untuk meningkatkan kemudahan dan kecepatan
latency ejakulasi, obat kombinasi dan terapi seks protocol yang membahas
etiologi multifaktorial dari RE cenderung untuk memastikan responoptimal dan
meminimalkan potensi kambuh.

203
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Ringkasan dan Kesimpulan


Ada banyak bukti bahwa meskipun prevalensi rendah terbelakangdalam
atau menghambat hasil ejakulasi tekanan yang cukup besar, kecemasan, dan
kurangnya kepercayaan seksual bagi mereka menderita dari

RE mungkin akibat dari organogenic dan psikogenik faktor, atau


itu:...kedua

faktor Organogenic dapat diidentifikasi melalui riwayat medis dan


pemeriksaan fisik

Identifikasi

faktor

psikogenik

memerlukan

komprehensif

evaluasipsikoseksual

Pengobatan paling baik dilakukan dengan kerjasama dari pasangan seksual

Pengobatan mungkin melibatkan pelatihan ulang masturbasi, keselarasan


Fantasi dengan karakteristik mitra aktual dan perilaku, meningkatkan
gairah psikoseksual, dan pengurangan kecemasan seksual. Resistensi dan
mitra masalah pasien perlu ditangani sebagai bagian dari proses terapi.

Beberapa agen farmakologis telah digunakan untuk RE, tapi keberhasilan


mereka terbatas.

Sukses Pengobatan untuk psychogenically berasal RE cenderung tinggi.

Selain itu, laki- laki dengan mitra sering mengalami gangguan dari kedua aspek
seksual dan non-seksual dari hubungan mereka, dengan efek negatif seperti diper
parah ketika prokreasi adalah pertimbangan. Meskipun konsensus yang muncul,
tepat Definisi yang untuk RE tetap ambigu karena variabilitas dan kurangnya data
mengenai coital kali latency ejakulasi normal. Selain itu, sejauh mana variabel
fenomenologis seperti kontrol ejakulasi, distress secara keseluruhan, dan
ketidakpuasan seksual harus dioperasionalkan dan dimasukkan sebagai bagian
dari definisi inibelum diputuskan oleh komunitas klinis / medis.
Etiologi RE dianggap mencakup berbagai tingkat kedua komponen
biogenik dan psikogenik yang bervariasi dari waktu ke waktu baik antara dan di
dalam

individu.

Sementara

patofisiologi

tertentu

kadang-kadang

dapat

diidentifikasi, klarifikasi lebih lanjut dari Komponen biogenik disfungsi ini akan
membutuhkan pemahaman yang lebih besar dari ejakulasi yang mendasari

204
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mekanisme fisiologis. Namun, strategi yang paling berguna untuk memahami RE


akan mengintegrasikan daripada mengisolasi berbagaibiologis dan Aspek
psikososialini disfungsi. Akhirnya, meskipun tingkat bukti berdasarkan evaluasi
dan pengobatan protokol untuk gangguan ini adalah lebih rendah daripada yang
dari disfungsi seksual lainnya, laporan terbaru menunjukkan bahwa lebih
psikogenik etiologi, semakin besar efektivitas pengobatan. Seperti dengan
disfungsi ereksi dandini, ejakulasi jika obat-obatan oral yang berkhasiat pada
akhirnya dikembangkan untuk mengobati kondisi ini, algoritma pengobatan
mungkin untuk menjalani perubahan yang signifikan. Bahkan kemudian,
bagaimanapun,yang paling efektif perawatan adalah mungkin hasil dari
pengobatan

kombinasi yang

mengintegrasikan

pembinaan

seks

dengan

farmakoterapi.

205
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Bab 5
Androgen dan endokrin Fungsi dalam Aging Men: Efek pada Seksual
Kesehatan Umum
Louis Gooren

Tujuan Pembelajaran Dalam bab ini, kita membahas :

Aspek penuaan prialuas....

Peran testosteron menurun pada fungsi seksual pada pria penuaan

Peran yang lebih luas testosteron pada kesehatan umum pada pria

strategi diagnostik untuk masalah seksual yang mencakup pendekatan


biopsiko sosial

strategi diagnostik untuk defisiensi androgen

Pengobatan pendekatan dalam berurusan dengan androgen dan lain


kekurangan hormone yang berkaitan dengan penuaan Pria:.

Seksualitas dan Penuaan dalam Sebuah Pengantar


Aging adalah prediktor yang kuat dari disfungsi seksual.Agerelated
Perubahan dalam perilaku seksual pada pria, dengan Memperhatikan faktor- faktor
yang mungkin untuk variabilitas individu, telah ditinjausecara sistematis (Schiavi
& Rehman, 1995; Schiavi, Schreiner-Engel, Mandeli, Schanzer, & Cohen, 1990).
Dalam ulasan ini, kami memberikan perhatian khusus terhadap isu-isu terkait
penuaan, kesehatan dan penyakit, dan fungsi seksual, menyimpulkan penuaan
yang berhubungan dengan penurunan hasrat seksual, gairah, dan aktivitas, bahkan
ketika efek dari penyakit, obat-obatan, dan psikopatologi diminimalkan atau
dihilangkan sebagai variabel pengganggu (Schiavi & Rehman, 1995).
Kami mengamati variabilitas luas dalam tingkat aktivitas seksual pada pria
yang lebih tua, tapi masih belum jelas faktor yang berkontribusi terhadap individu
variabilitas dalam respon seksual pada tingkat usia yang berbeda. Sebagianmata
pelajaran dalam kelompok usia tertua tetapsecara seksual aktifdan terus
melakukan hubungan intim secara teratur dengan Adanya sebuah penurunan tajam
206
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dalam kapasitas ereksi, yang diukur dengan nocturnal pembesaran penis (Schiavi
& Rehman, 1995). secara seksual Orang-orangyang aktif berbeda dari rekan-rekan
aktif dalam nilai yang lebih tinggi dikaitkan dengan seksualitas mereka dalam
kehidupan mereka (Schiavi & Rehman, 1995;. Schiavi et al, 1990). Kedua
kelompok berbeda dalam frekuensi dan berbagai perilaku seksual masa lalu,
motivasi mereka, dan kemampuan untuk bereksperimen dan mengembangkan
seksual kompensasi strategi dan dalam sikap mendukung mitra. Selfreported
Kepuasan seksualdan persepsi diri dari "tidak menjadi disfungsional seksual"
lanjut ditandai yang aktif secara kelompok seksual.Schiavi merekomendasikan
penyidikan lebih lanjut dari psikologis dimensidan interpersonal pada orang tua
dalam rangka untuk mengklarifikasi peran mereka dalam proses "berhasil"
penuaan seksual.
Aspek Fisiologis Male Aging

Meskipun penuaan ditandai dengan fisiologis yang signifikan (saraf, endokrin,


kardiovaskular), psikologis , danhubungan, perubahan bab ini berfokus pada satu
aspek dari penuaan pada pria: peran testosteron (T) dalam fungsi seksual pria danu
mum kesehatan pada pria yang lebih tua. Sementara testosteron telah dikenal
untuk memainkan peran penting dalam fungsi seksual, 2 dekade terakhir telah
meyakinkan menunjukkan bahwa peran biologisnya meluas jauh melampaui
hanya mempertahankan fungsi seksual. Misalnya, testosteron memiliki kuat Efek
terhadap otot dan tulang; pada tulang efek androgenik mungkin di alam atau
terjadi melalui aromatisasi untuk estradiol. Selain itu, defisiensi testosteron
dikaitkan dengan Munculnya apa yang disebut sindrom metabolik dan gejala sisa,
diabetes mellitus tipe 2 dan penyakit kardiovaskular (Handelsman & Liu, 2005;
Schultheiss, Jonas, & Musitelli, 2002; Smith, Betancourt, & Sun, 2005). Informasi
baru ini penting mengenai keputusan untuk mengobati pria yang lebih tua dengan
defisiensi testosteron, terutama sepanjang sindrom metabolik,dan penyakit terkait
diabetes dan penyakit jantung, juga faktor dalam Pengembangan ke gagalan ereksi
(Crawford, Liu, Kean, Bleasel, & Handelsman, 2003; Harman, Naftolin, Brinton,
& Judelson, 2005). Sebagai hasil dari penemuan ini, dalam waktu yang tidak

207
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

terlalu jauh,yang memadai

kadar testosterone dapat menjadi pertimbangan

penting dalam penilaian kesehatan pria yang lebih tua.

Biologi Penuaan
Penuaan dapat dilihat sebagai penurunan fungsional waktu yang berhubungan
kesehatan ke dalam kelemahan usia tua, dengan kerentanan yang terus meningkat
terhadap penyakit dan akhirnya mati. Perubahan yang terkait dengan penuaan
terjadi pada setiap manusia, diberikan waktu yang cukup untuk hidup. Seperti
ditandai dengan Lunenfeld (2002), mungkin semua bisa kita lakukan tentang
penuaan adalah: ". Mencegahdicegah dan menunda tak terelakkan"
Di antara banyak proses penuaan, perubahan endokrin relatifmudah untuk
mengidentifikasi dan menghitung, mengingat saat ini handal dan metode yang
sensitif untuk menentukan tingkat hormon pada pria. Pertanyaannya telah
dibangkitkan apakah mitra untuk menopause (yaitu, andropause) ada pada pria.
Tingkat testosteron yang memang menunjukkan penurunan yang berkaitan dengan
usia, tetapi karakteristikpenurunan ini begitu fundamental berbeda darimenopause
yang menggambar paralel menghasilkan kebingungan lebih dari kejelasan. Pada
pria, produksi testosteron dipengaruhi dengan caraprogresif lambat sebagai bagian
dari proses penuaan yang normal. testosteron Penurunan jarang diwujudkan pada
pria di bawah usia 50 tahun tetapi biasanya menjadi kuantitatif signifikan pada
pria di atas 60 besar:. Namun, ini berkaitan dengan usia penurunan testosteron
menunjukkanyang cukup variasi antar-individualBeberapa pria berusia delapan
puluhan masih memiliki kadar testosteron normal. Jadi, tidak seperti menopause,
penurunanterkait usia testosteron sendiri tidak hadir dalam semua-atau-tidak ada
mode;

sedangkan

mayoritas

perempuan

mampu

secara

retrospektif

mengidentifikasi usia mereka menopause, pria tidak dapat menentukan awal


penurunan mereka testosteron.
Penurunan terkait usia testosteron pada pria sehingga panggilan untuk
terminologi berbeda dari yang menggambarkan menopause perempuan. Ketika
ilmiah penyelidikan pertama menghasilkan bukti dari

agerelated penurunan

testosteron, istilah- istilah seperti menopause laki-laki, laki-laki klimakterik, atau


andropause diperkenalkan. Tapi untuk alas an yang dikutip, penurunan androgen

208
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

parsial pada pria penuaan (padam atau ADAM) adalah deskripsi yang lebih baik,
meskipun sekarang terminologi akhir onset hipogonadisme (LOH) tampaknya
mengambil didahulukan Nieschlag (,2005bet al.).
Defisiensi testosteron pada LOH biasanya kurang mendalam dan kurang
nyata daripada di negara- negara lain hipogonadisme, tetapi tetap signifikan secara
klinis dan layak perhatian profesi medis.Pertanyaan tentang siapa yang akan
mendapatkan keuntungan dari testosteron pengobatan karena itu tepat waktu dan
penting dan layak penelitian dan perhatian klinis. Namun, gagasan tentang
andropause atau menopause laki- laki atau LOH-telah dilihat dengan beberapa
skeptic oleh profesi medis (Handelsman & Liu, 2005).ini Konsep semua terlalu
mudah cocok untuk oportunistik eksploitasi oleh anti-penuaan pengusaha,
biasanya bekerja di luar masyarakat, Sector kesehatan

yang tout "obat

peremajaan." Sejarahini, bidang yang mencakup orang-orang seperti Voronoff


dan Lespinasse dan, yang mengejutkan, bahkan seperti ilmuwan terkemuka seperti
Brown-Sequard dan Steinach, bukanlah satu bangga (Schultheiss et al., 2002).
Ketakutan adalah bahwa orang-orang yang menjajakan penggunaan sembarangan
androgen, pertumbuhan, hormon

melatonin, dan androgen adrenal untuk

peremajaan akan mengabadikan perdukunan ini (Handelsman & Liu, 2005).


Hanyawelldesigned studimenyelidiki endokrinologi penuaan, dengan
tujuan klinis yang jelas dan terminologi yang tepat, dapat memastikan bahwa
sejarah tidak terulang.

Neuroendokrin Mekanisme Penuaan


Kebanyakan kekurangan hormon yang berhubungan dengan penuaan
didasarkan pada mekanisme neuroendokrin, melalui perubahan dalam struktur
otak yang menghasilkan hormon yang merangsang pelepasan lanjut hormone dari
kelenjar hipofisis (Smith et al., 2005). Salah satu yang contohpaling terkenal dari
penurunan yang berkaitan dengan usia produksi Hormone menopause. Awalnya
diyakini hasil dari "kelelahan ovarium," hal ini menjadi jelas bahwa
neuroendokrin mekanisme mengatur hilangnya kemampuan reproduksi pada
wanita. Sekuel-sekuelnya dapat diatasi dengan pemberian estrogen, produk akhir
dari produksi hormon ovarium, meskipun praktek klinis ini telah menimbulkan

209
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

beberapa kontroversi (Harman et al., 2005). Seperti menopause pada wanita,


penurunan testosterone dan hormon pertumbuhan juga sebagian besar dijelaskan
olehneuroendokrin, mekanisme semua mengarah ke rangsangan berkurang dari
hipofisis untuk menghasilkan hormon stimulasi dari endokrin perifer kelenjar
(misalnya,

gonad dan kelenjar adrenal).

Tapi di samping mekanisme

neuroendokrin, faktor testis lokal juga memainkan

perandalam penurunan

produksi testosteron pada pria yang lebih tua.


Seperti yang ditunjukkan, perubahan endokrin relatif mudah untuk
mengidentifikasi dan menghitung dengan metode yang handal, sensitif dan sangat
spesifik untuk menentukan kadar hormon. Namun, tidak hanya hormone
reproduksi yang menurun dengan penuaan; berbagailain
sistem endokrin yang terpengaruh. Produksi sleeprelated hormon melatonin pineal
menurun dengan penuaan.adrenal Androgenmulai menurun pada kedua jenis
kelamin dari usia 30 tahun (adrenopause), menjadi sangat rendah pada dan setelah
usia 80 tahun. Berbedadengan androgen adrenal, hormon kortisol adrenal utama
tidak menurun dengan penuaan, meningkatkan pertanyaan apakah antara ketidak
seimbangan kortisol katabolik dan anabolik testosterone memberikan kontribusi
untuk sarcopenia (hilangnya massa otot rangka) usiatua (Crawford et al ., 2003).
Sekresi hormon pertumbuhan juga mengalami penurunan yang berkaitan dengan
usia (somatopause). Sementara insulin kadarumumnya tidak jatuh dengan
penuaan, kepekaan terhadap tindakan biologisinsulin menurun jauh. Perubahan
kalsium, air, dan metabolism elektrolit, dan fungsi tiroid semua ciri penuaan; dan
beberapa perubahan ini secara klinis relevan. Hipotiroidisme atau hipertiroidisme
dapat dikaitkan dengan bentuk demensiapikun, diagnosis yang sering dapat
diabaikan dan dapat juga mempengaruhi seksualitas pada pria usia lanjut.
Asthenia dan kelemahan otot dapat menemukan penyebabnya dalam gangguan
elektrolit atau androgen dan fisiologi hormon pertumbuhan. Oleh karena itu,
hubungan Antara penuaan dan perubahan hormonal adalah jalan dua arah:
penuaan mempengaruhi sistem endokrin, tetapi disfungsi endokrin juga dapat
meniru dan memperburuk gejala proses penuaandiri.

210
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tarik mengidentifikasi faktor-faktor hormonal dalam

penuaan proses

adalah bahwa mereka meminjamkan untuk koreksi relatif mudah. Diakui, akan
berpikiran sederhana untuk menafsirkan semuayang berkaitan dengan usia
perubahan hormon sebagai kekurangan menunggu koreksi (Lamberts, Romijn, &
Wiersinga, 2003). Penelitian besar masih perludilakukan untuk memastikan
apakah penggantian pengurangan berhubungan dengan usia pada produksi hormon
berarti dan, bahkan lebih, apakah itu aman. Hormon seperti estrogen, androgen,
dan hormon pertumbuhan merupakan faktor potensial dalam pengembangan dan
pertumbuhan tumor yang terjadi pada usia lanjut, sehingga manfaat dan risiko
harus seimbang dengan hati- hati.
Bab ini berfokus terutama pada penurunan terkait usia testosteron,untuk
terminologi yang akhir onset hipogonadisme (LOH) telah direkomendasikan oleh
International Study of Aging Male (Issam), International Society of Andrologi
(ISA), dan Asosiasi Urologi Eropa (EAU) untuk menggantikan istilah sebelumnya
seperti andropause , defisiensi androgen pada pria penuaan (ADAM), dan
defisiensi androgen sebagian dari penuaan laki- laki (padam;. Nieschlag et al,
2005c).
LOH adalah sindrom klinis dan biokimia yang berhubungan dengan usia
lanjut dan ditandai dengan gejala khas dan kekurangankadar serum testosteron. Ini
dapat mengakibatkan yang signifikan kerugian terhadap kualitas hidup yang tinggi
dan mempengaruhi Fungsi beberapa sistem organ. Karena banyak orang tua
memiliki pertanyaan tentang hormon pertumbuhan, androgen adrenal, dan
melatonin, peran hormon ini akan dibahas juga.

Aspek kuantitatif dari Penurunanandrogen


Tingkatdengan Aging
Sehubungan dengan korelasi endokrinologis, penurunan gonad fungsidan
penurunan testosteron bioavailable berhubungan dengan penuaan. Tapi tingkat
testosteron biasanya tetap berada di atas ambangbatas terbukti menjadi penting
pada pria yang lebih muda. Meskipun hormonal factor tampaknya tidak
memainkan peran penting sebagai penentu perbedaan individu dalam perilaku
seksual padapenuaan sehat pria (Schiavi, Schreiner-Engel, White, & Mandeli,

211
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

1991), ambangbatas untuk hormon diaktifkan ereksi spontan tidur

mungkin

meningkat ( Schiavi, Putih, Mandeli, & Schreiner-Engel, 1993), menemukan


dikonfirmasi dalam studi yang lebih baru (Gray et al., 2005).
Beberapa penelitian mendokumentasikan penurunan androgen dengan
penuaan (untuk review, lihat Kaufman & Vermeulen 2005 ).longitudinal
Studi(Araujo et al, 2004;.. Moffat et al, 2002;. Morley et al, 1997) telah
mendokumentasikan penurunan statistik plasma testosteron
sekitar 30% pada pria sehat berusia Antara 25 sampai 75 Testosteron sebagian
besar. terikat dengan protein pembawa: baik 60% menjadi hormon seks pengikat
globulin (SHBG) dan 30% sampai 40% dengan albumin. Hanya 1% sampai 2%
yang beredar bebas, nonbound, dan hanya sebagian kecil ini bisa masuk ke organ
target sehingga testosteron dapat memberi efek biologisnya. The testosteron
terikat disebut fraksitestosteron bebas. Yang mengikat testosteron menjadi
albumin jauhlebih kuat daripada SHBG. The testosteron bebas ditambah
fraksiterikat albumin disebut testosterone fraksibioavailable.Karena kadar plasma
peningkatan SHBG dengan penuaan, bahkan lebih testosteron terikat SHBG,
dengan kadarbebas dan testosteronbio available menurun sekitar 50%. Studi pada
anak kembar menunjukkan bahwa faktor genetik account untuk 63% dari
variabilitaskadar testosteron plasma, dan 30% dari variabilitastingkat SHBG
(Meikle, Bishop, Stringham, & Barat, 1986).
Penyakit sistemik yang meningkat dengan usia, khususnya penyakit yang
berhubungan dengan sindrom metabolik seperti penyakit jantung dan diabetes
mellitus tipe 2, memberikan kontribusi untuk penurunan kadar plasma
testosteron(Handelsman, 1994). Meskipun sekarang telah terbukti, tanpa
keraguan, bahwa testosteron plasma, dan khususnya bioavailable dan bebas
testosteron, menurun dengan penuaan, masih belum jelas berapa persen dari lakilaki menjadi benar-benar kekurangan testosterone dengan penuaan dalam arti
bahwa mereka menderita konsekuensi klinis dari testosteron kekurangan dan
dengan demikian akan mendapat manfaat daritestosteron. penggantian Sebuah
studi dari 300 pria sehat Antara berusia20 sampai 100 tahun (Vermeulen, 2001)
yang mendefinisikan referensi berbagaidari total testosteron plasma antara 11 dan
40 nmol / l, menemukan satu pria dengan testosteron di bawah normal pada

212
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kelompok usia antara 20 sampai 40 tahun, tetapi lebih dari 20% di atas usia 60
tahun. Namun, 15% dari pria di atas usia 80 tahun masih memiliki nilai
testosterone di atas 20 nmol / l. Oleh karena itu hanya sebagian tertentu dari pria
memiliki kadar testosteron yang lebih rendah dari normal di usia tua.
Beberapa masalah terjadi dalam mendiagnosis defisiensi testosteron.
Untuk satu, sulit untuk hanya mengandalkan gejala klinis, terutama pada pria usia
lanjut. Pada pria dewasa yang sebelumnya telaheugonadal, gejala defisiensi
testosteron muncul hanya secara bertahap dan diam-diam. Jadi, hanya tanda-tanda
fisiklama defisiensi testosteronakan diakui secara klinis. Selanjutnya, kriteria ketat
untuk mendiagnosis defisiensi testosteron memiliki

kekurangan testosteron.

Kriteria lain untuk defisiensi testosterone mungkin perlu didirikan pada penuaan
pria.
Testosteron memiliki sejumlah fungsi fisiologis pada pria. Pada usia
dewasa, ia bertanggung jawab untuk pemeliharaanreproduksi kapasitasdan
karakteristik seks sekunder; memiliki efek positif pada suasana hati dan libido;
memiliki efek anabolik pada tulang dan otot; dan itu mempengaruhi distribusi
lemak dan sistem kardiovaskular. Threshold nilai plasma testosteron untuk
masing- masing

fungsimenjadi

mapan.

Beberapa

studi

(Bhasin

et

al,

2001;.Kelleher, Conway, & Handelsman, 2004) menganalisisdosis hubungan


responantara plasma testosteron danbiologis efektelah menunjukkan bahwa kadar
plasma rendah ke midnormal testosteron cukup untuk sebagian besar tindakan
biologis testosteron. lain Pertimbangan adalah apakah nilai ambang berubah
selama hidup. siklus Secara teoritis, di usia tua, tingkat androgen mungkin cukup
untuk beberapa tapi tidak semua fungsi-androgen terkait. Namun sehubungan
dengan tindakan anabolik testosteron, pria lanjut usia adalah sebagai responsive
muda laki- laki (Bhasin et al., 2001). Pria fungsi seksual pada orang dewasa muda
dapat dipertahankan dengan nilai yang lebih rendah dari normal (Buena et al,
1993;. Gooren, 1987) testosteron, tetapi batas yang dibutuhkan bagi perilaku
seksual dapat meningkat dengan penuaan (Schiavi & Rehman, 1995). Sebaliknya
ini baru-baru ini dikonfirmasi dalam laboratorium studi menunjukkan bahwa
libido dan fungsi ereksi membutuhkan tingkat testosteron lebih tinggi pada yang
lebih tua dibandingkan dengan pria yang lebih muda (Gray et al., 2005), tetapi

213
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

juga telah terlihat dari pengamatan klinis (Steidle et al, 2003. ) dan disarankan
oleh meta-analisis studi pada topik (Jain, Rademaker, & McVary, 2000).
Korelasi antara androgen dan
Gejala Male Aging
Sebelum membahas dampak LOH khusus pada fungsi seksual, kita
meninjau beberapa fisik yang berkaitan dengan usia danmental. perubahan
Sementara sebagian nonendocrinologists testosteron asosiasi hanya dengan fungsi
seksual, wawasan terbaru menunjukkan meyakinkan testosteron yang memiliki
dampak yang luas pada laki- lakifisik dan mental fungsijauh melampaui fungsi
seksual. Dengan kata lain,testosterone defisiensisangat mempengaruhi kesehatan
umum. Hubungan ini adalah relevansi khusus karena kualitas kesehatan yang
berhubungan dengan fungsi seksual.

Komposisi tubuh
Komposisi tubuh serius dipengaruhi oleh proses penuaan (diulasmelihat
Isidori et al, 20052004.);..Kaufman & Vermeulen , 2005; belum dirumuskan, baik
dalam maupun muda pada laki- laki lanjut usia populasiPada populasi lansia,
defisiensi testosteron 2005;. sulituntuk mengidentifikasi karena gejala penuaan
gejala meniru Makhsida, Shah, Yan, Fisch, & Shabsigh, Moretti et al., 2005).
Aging hampir secara universal disertai dengan peningkatan massa lemak perut dan
penurunan massa otot. Androgen memiliki dampak besar pada massa otot dan
distribusi lemak, dan oleh karena itu hubungan antara tanda-tanda penuaan dan
kadar testosteron telah dinilai.

Peningkatan Fat Mass


Beberapa studi telah meyakinkan mendokumentasikan korelasi terbalik
antara massa lemak perut dan kadar testosteron bebas yang tidak tergantung usia.
Temuan ini memiliki relevansi klinis: jumlahlemak visceral sangat terkait dengan
peningkatan risiko penyakit kardiovaskular, gangguan toleransi glukosa, dan
noninsulin dependent diabetes mellitus (sindrom dysmetabolic, atau hanya

214
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sindrom metabolik). Apakah perut dan, lebih khusus lagi, obesitas visceral adalah
konsekuensi dari testosteron rendah atau sebaliknya belum jelas. Yang jelas,
bagaimanapun, adalah bahwa obesitas

visceral menyebabkan penurunan

testosteron, terutama melalui penurunan kadar SHBG. Seperti yang signifikan,


namun, ada juga indikasi bahwa kadar testosteron rendah menyebabkan
penumpukan lemak visceral dan perkembangan sindrom metabolik.

Penurunan Massa Otot dan Kekuatan


Sebuah penurunan yang mengesankan dalam massa otot terjad i dengan
usia (26 gram atau 12 kg antara usia 20 dan 70 thn). Hilangnya massa otot
merupakanutama penyumbangterhadap penurunan terkait usia kekuatan otot dan
kelelahan. Kekuatan otot maksimal berkorelasi dengan massa otot, independen
usia. Hilangnya massa otot berhubungan dengan terjadinyajatuh dan patah tulang,
dan keterbatasan konsekuen mandiri. hidup Korelasi antara kadar testosteron dan
massa otot tampak lebih kuat ketimbang korelasi denganotot kekuatantulang.
Bone Mineral Density
Peningkatan eksponensial dalam tingkat patah

(Isidori et al, 2005;.

Kaufman & Vermeulen, 2005;. Vanderschueren et al, 2004) terjadi dengan


penuaan, efek terkait dengan penurunan kepadatan mineral tulang (BMD).
Mengingat pentingnya steroid seks dalam pemeliharaanBMD pada semua umur,
pertanyaan apakahandrogen parsial defisiensidalam penuaan pria memainkan
peran penting dalam penurunanBMD bersangkutan. Sebuah peran penting
androgen pada penurunanBMD, bagaimanapun, sulit untuk membangun. Tidak
semuailmiah temuansetuju. Memang, beberapa studi menemukan signifikan,
meskipun lemah, korelasi antara tingkat androgen dan kepadatan mineral tulang
pada beberapa tapi tidak semua situs tulang. Orang lain tidak dapat membangun
korelasi.Beberapa penelitian skala besar beberapa ratustua orang telah
menunjukkan bahwa kepadatan tulang di jari-jari, tulang belakang, dan pinggul
berkorelasi dengan kadar testosteron bioavailable. Korelasidengan tingkat
estradiol bioavailable jauh lebih menonjol, mungkin menunjuk ke pentingnya
estrogen pada pria, juga di usia tua.

215
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kardiovaskular Fungsi
premenopause

wanita

menderita

secara

signifikan

kurang

darikardiovaskular penyakit dibandingkan laki- laki, dan secara tradisional telah


berpikir bahwahubungan antara steroid seks dan penyakit kardiovaskularterutama
ditentukan oleh efek yang relatif menguntungkan dari estrogen dan dengan efek
merugikan dari androgen pada lipid (kolesterol) profil (diulas, lihat Liu, Death, &
Handelsman, 2003; Shabsigh, Katz, Yan, & Makhsida , 2005; Wu & von
Eckardstein, 2003). Namun demikian, sebagian besarcross-sectional studi pada
pria tidak setuju dengan asumsi ini; mereka menunjukkan korelasipositif antara
kadar testosteron bebas dan HDL-C, dan korelasi negatif dengan fibrinogen,
plasminogen activator inhibitor-1, dan insulin, serta dengan penyakit jantung
koroner, meskipun tidak dengan mortalitas kardiovaskular.
Penelitian menunjukkan efek steroid seks pada sistem biologi selain lipid.
Distribusi lemak, faktor endokrin / parakrin yang dihasilkan oleh dinding
pembuluh darah (seperti endothelins, oksida nitrat),darah, trombosit

dan

koagulasi juga harus diperhatikan dalam analisis


hubungan antara steroid seks dan penyakit kardiovaskular. Bahkan, ulasan dari
topik

menekankan fakta bahwa studi jangka pendek sebenarnya telah

menunjukkan manfaat bagi sistem kardiovaskular (Liu et al, 2003;.. Shabsigh et


al, 2005) dan bahwa penggunaan terapi testosteron pada pria tidak perlu dibatasi
oleh kekhawatiran mengenai kardiovaskular samping. efek (Wu & von
Eckardstein 2003)
Kognitif dan Faktor Emosional
Testosteron dapat mempengaruhi kinerja pada tugas-tugas kognitif (untuk
review,lihat Cherrier, 2005; JANOWSKY, Lessov-Schlaggar 2006;.et al, 2005),
didukung oleh temuan bahwa administrasi testosterone untuk pria yang lebih tua
meningkatkan kinerja pada tindakan kognisi spasial.Korelasi antara kadar
testosteron dan kognitif kinerja seperti kemampuan spasial atau penalaran
matematika telah dikonfirmasi dalam kohort barat dan nonwestern
laki- lakiyang sehat.

216
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Testosteron

juga

telah

dikaitkan

denganmengangkat

mood

efekumum.Beberapa studi telah menemukan hubungan antara menurunkan kadar


testosteron dan gejala depresi. Depresi tidakjarang dalam penuaan pria dan
mengganggu kualitas hidup mereka (Carnahan & Perry, 2004), sehingga efek dari
androgen menurun pada suasana hati dan pada aspek-aspek tertentu dari fungsi
kognitif pada penuaan layak penyelidikan.

Dampak Androgen pada Fungsi Seksual dengan Umur


Aging adalah faktor yang paling kuat memprediksi kesulitan ereksi, yaitu
penuaan per se dikaitkan dengan penurunan fungsibiologis mediasi fungsi ereksi:
hormonal, pembuluh darah, dan saraf. Efek penuaan ini sering diperburuk
olehkambuhan penyakitdi usia tua, seperti diabetes mellitus,jantung, penyakit dan
penggunaan obat-obatan medis. Bagian ini membahas peran testosteron, yang,
seperti yang ditunjukkan sebelumnya, hanya salah satu dari beberapa elemen yang
dapat menjelaskan disfungsi seksual denganpenuaan.
respon ereksi Pada mamaliater letak di pusat dan diatur oleh androgen
perifer. Hipogonadisme parah pada pria biasanya mengakibatkan hilangnya libido
atau keinginan, dan hilangnya potensi atauereksi. kemampuan The wawasan
tentang mekanisme yang lebih tepat aksi androgenpada fungsi seksual adalah
tanggal yang agak baru-baru ini. Studi pada tahun 1980 menunjukkan bahwa
androgen memberi efek terutama pada libido dan ereksi pada tidur terkait; namun
ereksi sebagai respon terhadap rangsangan erotis, agak mengherankan, relative
androgen-independen(Bancroft, 1984; Bancroft & Wu, 1983). Kemudian
penelitian diubah pandangan ini agak, menunjukkan bahwa tanggapanpenis
terhadap rangsangan erotisberkaitan dengan durasi respon, tingkat maksimal
kekakuan, dan kecepatan detumescence yangterkait dengan beredar androgen
(Carani, Granata, Bancroft, & Marrama, 1995; Granata, Rochira, Lerchl,
Marrama, & Carani, 1997). Selain itu, pasien hipogonadisme (denganusia yang
rentang luas )yang menunjukkan respon ereksi diperlukan kadar androgen hanya
pada atau di bawah low end of reference (normal) nilai testosteron (Bhasin et al,
2001;. Buena et al, 1993;. Gooren , 1987). Sebelumnya pertimbangan-the
androgenindependence relatifereksi sebagai respon terhadap rangsangan erotis dan

217
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tingkatandrogen yang relatif rendah diperlukan-adalah alasan untuk percaya


bahwa testosteron tidak akan menjadi pengobatan yang berguna untuk pria dengan
kesulitan ereksi yang kadar testosteron yang hanya rendah sedikit.
Sebuah bahkan lebih elemen penting yang meminimalkan pentingnya
potensitestosteron sebagai pilihan pengobatan adalah munculnyapengobatan
sukses lainnya untuk disfungsi ereksi (ED), misalnya, pertama penggunaan penis
intracorporalotot polos relaksan(papaverine, prostaglandinE1) dan kemudian
PDE-5.-inhibitor(misalnya, sildenafil) pada tahun 1998.
Sejumlah perkembangan terakhir memberikan penerangan baru tentang
peranpengobatan testosteron untuk ED dalam penuaan

Wawasan baru-baru ini bahwa, berbeda dengan hasil yang diperoleh pada
pria:.pria yang lebih muda (Bhasin et al, 2001 ; Buena et al, 1993;.
Gooren, 1987), laki- laki tua mungkin memerlukan tingkat yang
lebih tinggi testosteronuntuk fungsi seksual yang normal (Gray et al,
2005;. Seftel, Mack, Secrest, & Smith, 2004). Ulasan terbaru tentang
efekdari pemberian testosteron pada pria lanjut usia pada libido dan
potensi ereksi yang cukup menggembirakan (Jain et al, 2000;.Morley &
Perry, 2003).

Beberapa penelitian sekarang menunjukkan bahwa pemberian PDE-5


inhibitor-tidak selalu cukup untuk mengembalikanereksi potensipada pria
(Aversa, Isidori, Spera, Lenzi, & Fabbri, 2003; Kalinchenko, Kozlov,
Gontcharov, & Katsiya, 2003; Park, Ku, Kim, & Paick, 2005; Shabsigh,
2004) danyang administrasitestosteron meningkatkan respon terapi untuk
PDE-5 inhibitor-jauh (Aversa et al, 2003;..Kalinchenko et al, 2003;
Shabsigh, 2004).

Testosteron mungkin memiliki efek mendalam pada jaringan Penis yang


terlibat dalam ereksi, dan defisiensi testosterone Merusak substrat anatomi
dan fisiologis kapasitas ereksi, reversibel setelah penggantian androgen.
Meskipun data ini datang terutama dari hewan percobaan, penelitian
mendukung relevansi mereka bagi manusia juga. Secara khusus, reseptor
androgen ditemukan dalam manusia korpuskavernosa (Schultheiss et al.,
2003). Morelli et al. (2004) telah menunjukkan bahwa sintesis

218
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

phosphodiesterase 5 di corpus cavernosum adalah diatur up-oleh androgen.


Aversa et al. (2003) menunjukkan bahwa inflow arteri ke penis
mengalami perbaikan dengan pemberian androgen. Dalam satu makalah,
Lewis dan Mills (2004) mengatakan bahwa data tentang efek testosteron
pada penis manusia masih terbatas, namun menemukan itu masuk akal
untuk ekstrapolasi dari hewan ketergantungan androgen untuk aktivitas
molekul dalam penis Jaringan manusia.
Ini set temuan memberikan bukti kuat untuk pemeriksaan Ulang manfaat
administrasi testosteron untukpenuaan, laki- laki dengan ED
pandangan

kesimpulan

bahwamenguntungkan

efekdari

terutama dalam
PDE-5

inhibitor

(misalnya, sildenafil) secara optimal dinyatakan hanya dalam lingkungan


eugonadal. Jelas, masa lalu dan pengalaman sekarang (Greenstein et al, 2005;.
Guay, Jacobson, Perez, Hodge, & Velasquez, 2003; Mulhall, Valenzuela, Aviv, &
Parker, 2004) menunjukkan bahwa penggantian testosteron saja mungkin tidak
cukup untuk mengembalikan ereksi potensi. Sejak ED sangat agerelated, jelas
bahwa, yang melekat dalam proses penuaan, etiologi multifaktorial, dan
kombinasi obat dan terapi lain mungkin diperlukan untuk mengembalikannya.
Penilaian klinis memandu jenis pengobatan yang harus dicoba terlebih dahulu,
PDE-5 inhibitor atau testosteron,namun, keberhasilan tidak cukup dengan satu
jenis pengobatan mungkin memerlukan penambahan lainnya

Diagnosis:.Masalah Umum
Sebuah Konteks untuk Diagnosis
Seperti dengan pria manapun yang memiliki ereksi kesulitan, pendekatan
diagnosisdan pengobatan seorang laki- laki tua harus lengkap. The disiplin ilmu
yang meneliti dan mengobati masalah seksual sangat bervariasi dalam pendekatan
teoritis dan metode penelitian, dan itu adalah pernyataan untuk mengatakan bahwa
tidak ada satu disiplin telah berhasil mencakup baik variabel biologis dan
psikologis menjadi model yang bisa diterapkan seksualitas manusia. Praktisi di
yang berbeda disiplin ilmu sering berbicara bahasa profesional yang berbeda dan
tidak selalu memiliki rasa yang baik dari konsep dan strategi pengobatan disiplin

219
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

ilmu lainnya. Akibatnya, hampir pasti, pasien menjalani proses diagnostik dan
terapeutik bias.
Namun demikian, sulit untuk menemukan contoh yang lebih kuat dari
hubungan psikosomatis daripada respon seksual manusia (Bancroft, 1984, 2002).
Karakteristik biologis dari dasarnya pengalaman seksual termasuk perubahan alat
kelamin,

khususnya,

ereksi

penis

dan

tumescence

dan

pelumasan

vagina,meningkatkan kesadaran sensasi erotis menyenangkan, dan perubahan


keadaan subyektif kita disebut seksual kegembiraan-prosesyang melibatkan gairah
neurofisiologis. Sama pentingnya, gairah ini terkait dengan proses kognitif
menghadiri Makna seksual apa yang terjadi, dengan fokus padaeksternal
peristiwaatau

internal

seperti

proses

pencitraan.

Melalui

kognitif

komponenini,seluruh jajaran pengaruh sosial dan interpersonal


impinges pada seksualitas (Bancroft, 2002). Psikosomatis Sifat respon seksual
bergantung pada komunikasi dan (positif dan negatif) umpan balik antara berbagai
bagian dari sistem, masukkan saja:antara organ panggul dan otak. Disfungsi di
satu daerah, oleh alam lingkaran psikosomatik, tidak akan ngawur ke daerah lain.

Kebutuhan Proses Diagnostikkomprehensif


kesulitan seksualdalam penuaan pria hanya dapat bermakna ditafsirkan
ketika kedua bidang respon psikosomatik akansecara menyeluruh diselidikidan
ditangani dalam pengobatan. Ini bukan mudah. tugasyang Keluhan impotensi
ereksi atau hasrat seksual rendah harus berfungsi sebagai pengantar untuk
memperoleh pemahaman yang lebih luas dariindividu interaksi proses somatik
dan psikis sebagai komponen dari lingkaran psikosomatik. Tentu saja, cara-cara di
mana individu dan pasangan menyajikan keluhan mereka masalah seksual sering
mengaburkan interaksi antar apsikis dan proses-prosessomatik.Seorang pasien
hanya memiliki kemungkinan terbatas untuk mengekspresikan ke dokter nya
dianggap disfungsi seksual atau ketidak puasan disfungsi klinis yang umum yang
mempengaruhi siklus respon seksual pada pria penuaan termasuk disfungsi ereksi,
ejakulasi dini, dan ejakulasi tertunda. Kondisi lain, terutama sering terjadi pada
pasangan tua, adalah bahwa penarikan seksual, penurunan tajam dalam frekuensi

220
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

aktivitas seksual tanpa adanya seksual primer kelainan(seperti kegagalan ereksi


atau anorgasmia).
Secara tradisional, fokus utama dalam diagnostik medis Karya-up untuk
penuaan pria telah di fungsi ereksi. Salah satu prioritas dalam mendiagnosis
kegagalan ereksi secara tradisional Diagnosis diferensial antara asal psikogenik
atau somatogenic masalah. Wawasan baru meyakinkan menunjukkan kekeliruan
dikotomi disfungsi ereksi ke dalam kategori tersebut (Sakheim, Barlow,
Abrahamson, & Beck, 1987). Penelitian terbaru yang dilakukan sehubungan
dengan pengenalan PDE-5 inhibitor (misalnya, sildenafil) melaporkan bahwa
masalah somatogenic dari neurologis, vaskular, dan kelainan hormonal yang
terlibat dalam persentase yang cukup besar dari kasus kegagalan ereksi, meskipun
data tersebut mungkin bias karena rujukan selektif untuk dimasukkan dalam studi
ini.

Penelitian

semacam

konseptual

menderita

cacat

untuk

mencoba

mengkategorikan pasien menjadi diskrit, nonoverlapping Kategori kegagalan


ereksi organik atau psikogenik. Memang, prediktor yang paling kuat dari disfungsi
ereksi adalah usia, dan Sebagian besar kasus ini melibatkan kedua faktor organik
dan psikogenikpraktisi:. Fakta ini sering tidak sepenuhnya dihargai oleh Ketika
praktisi menemukan penyebab psikologis yang jelas dari masalah ereksi,itu adalah
sering diasumsikan bahwa tidak ada kebutuhan untuk melakukan setiap evaluasi
organik, dan sebaliknya.
Akhirnya, pria sering melihat organ seks mereka dan fungsi mereka
sebagai bagian dari mesin sehingga dalam kasus kegagalan mereka mencari
mekanis solusiuntuk masalah mereka. Mereka memiliki harapan bahwa jika ereksi
kesulitandapat diatasi, masalah mereka akan terpecahkan. Mereka mungkin,
misalnya, mengabaikan kenyataan bahwa masalah seksual dapat berupa penyebab,
atau konsekuensi dari, disfungsional atau hubungan yang tidak memuaskan.
Seringkali, sulit untuk menentukan yang merupakan penyebab dan yang tidak
intim dan Hubungan nonloving, atau hasrat seksual dan / atau masalah kinerja
yang mitra disalahkan dan kemudian mengarah ke efeknya:.menghindari mitra
dan antipati

221
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Faktor Pertimbangan dalam Diagnosis Seksual


Masalah Pria Aging
Meskipun bab ini sangat berfokus pada hubungan Antara testosteron dan
masalah seksual pada pria penuaan, sebelum asumsi bahwa faktor-faktor endokrin
adalah kausal, praktisi harus mempertimbangkan eksplorasi sejumlah dimensi lain
dariseksual. respon

Penilaian Pria Disfungsi Seksual


Komponen penting dari penilaian fungsi seksual pada pria selalu
menyertakan: respon ereksi (onset, durasi, perkembangan, keparahanmasalah,
ereksi nokturnal / pagi,diri stimulasidan ereksierotisvisual yang diinduksi), hasrat
seksual, ejakulasi, orgasme, gangguan nyeri genital terkait seksual, rangsangan
seksual yang kekurangan, dan mitra fungsi seksual, jika tersedia (Althof et al.,
2005). Seringkali, disfungsi dalam satu fase fungsi dapat memicu disfungsi lain.
Misalnya, pria dengan disfungsi ereksi dapat melaporkan hilangnyagairah seksual
yang mungkin menjadi lingkaran setan disfungsi. Bila mungkin, hubungan
duniawi atau hubungan kausal
antara gejala harus dinilai.

Gambaran Klinis Disfungsi Seksual


Disfungsi seksual biasanya dipengaruhi oleh berbagai predisposisi,
pengendapan, memelihara, dan faktor-faktor kontekstual seperti yang tercantum di
Sidebar 5.1 (Hawton & Catalan, 1986). Tidak ada data saat ini menunjukkan
bahwa salah satu faktor yang lebih penting daripada yang lain.predisposisi Faktor
mencakup faktor somatik (disfungsi hormonal, kelainan atau cacat tubuh dan alat
kelamin). Pengalaman awal kehidupan, seperti kesulitan dalam ikatan, kelalaian
orang tua atau pelecehan, seks negatif pendidikan, dan pelecehan seksual dan fisik
mungkin

relevan,

walaupun

biasanya

permukaan

ini

sebelum

tahun

tua.predisposisi Faktorsering dikaitkan dengan prevalensi yang lebih besar dari


disfungsi seksual dan kesulitan emosional dalam kehidupan dewasa, meskipun ada
perbedaan: beberapa orang dengan riwayat hidup yang merugikan yang sangat

222
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

baik, orang lain dengan beberapa faktor predisposisi negatif muncul lebih
terpengaruh Seksual.
Faktor yang Mempe ngaruhi Disfungsi
Faktor predisposisi

faktor somatik (disfungsi hormonal, kelainan alat kelamin dan tubuh)awal.

sejarah kehidupan (penyalahgunaan, kesulitan ikatan, mengabaikan orang


tua, pendidikan seksual negatif).

pencetus Faktor

Mungkin termasuk berbagai kejadian kehidupan seperti namun tidak


terbatas pada perselingkuhan atau tidak memuaskan seksual pengalaman.

Pengulangan mungkin memainkan peran dalam dampak dari berbagai


peristiwa kehidupan.

Mempe rtahankan Faktor

ketidakharmonisan dalam hubungan.

informasi seksual yang tidak memadai.

kecemasan kinerja.

Perasaan bersalah / tidak mampu untuk melepaskan.

rangsangan seksual tidak cukup.

gangguan psikiatrikseksual..

Kehilangan daya tarik

Takut keintiman.

Gangguan citra diri.

Miskin komunikasi / kurangnya privasi.

Faktor Kontekstual

dapat meliputi kendala lingkungan.

Mungkin terpengaruh oleh hubungan dengan pasangan seseorang


(misalnya, adanyakebencian atau kemarahan terhadap pasangannya).

faktor pencetus memicu masalah seksual dan cenderung sangat bervariasi


di seluruh mata pelajaran karena orang yang berbeda atribut arti yang berbeda

223
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

untuk kejadian dalam suatu hubungan, atau dalam kehidupan secara umum.
Perselingkuhan, misalnya, mungkin untuk satu orang menjadi point of no return,
selama kesalahan dimaafkan. Suatu hal yang penting adalah bagaimana sumber
daya individu pribadi maupun internal, termasuk kemampuannya untuk
mengatasi, memungkinkan dia untuk berurusan dengan faktor pencetus. Sebuah
acara pencetus awal mungkin bermasalah dan menyedihkan, tetapi tidak perlu
selalu mengarah pada disfungsi jangka panjang didiagnosis. Seiring waktu
Namun, pengulangan peristiwa tersebut dapat menyebabkan kerusakan permanen
dan menyebabkan disfungsi seksual, seperti yang mungkin terjadi dengan
berulang kali tidak memuaskan seksual pengalaman.
faktor Mempertahankan perlu diidentifikasi. Ketidakharmonisan dalam
hubungan, informasi seksual yang tidak memadai,kinerja, kecemasan perasaan
bersalah dan inhibisi, rangsangan seksual tidak cukup, gangguan kejiwaan,
kehilangan daya tarik seksual, takut akan keintiman,gangguan citra diri,
komunikasi yang buruk, dan kurangnyaprivasi dapat memperpanjang dan
memperburuk masalah, terlepas dari predisposisi asli atau kondisi pencetus.
kontekstual Faktor- faktorjuga dapat mengganggu atau mengganggu aktivitas
seksual, seperti kendala lingkungan atau kemarahan / kebencian terhadap
pasangan.Masing- masing faktor di atas dapat mempengaruhi individu dan
kemampuan pasangan 'untuk

mempertahankanyang aktif dan kehidupan

seksualmemuaskan.Faktor- faktor tersebut dapat saling berhubungan dan memberi


makan satu sama lain, sehingga memperparah situasi. Bila faktor- faktor ini telah
menjadi kronis mereka menjadi resisten terhadap intervensi terapeutik dan dapat
menyebabkan penghindaran seksual yang kuat ataugairah. inhibisi

224
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Psikologis dan Faktor Interpersonal


Praktisi harus menilai keadaan psikologis pasien (Althof et al., 2005).
Apakah ada gejala kecemasan atau depresi (sangat umum di antara pria yang lebih
tua, meskipun sering tidak diakui oleh mereka), apa sifat darimasa lalu dan
hubungan mitrasekarang, ada stres yang menghambat kenikmatanseks, apakah
terdapat pengalaman traumatis? Sebuah allimportant Pertanyaan adalah
identifikasi kebutuhan pasien dan harapan, yang dapat dipengaruhi oleh budaya,
sosial, etnis, perspektifdan agama. Upaya harus dilakukan untuk melibatkan
pasien mitra di awal proses diagnostik dan terapeutik, meskipun hal ini tidak
selalu mungkin atau praktis. Bahkan, kadang-kadang pasien dapat memilih untuk
dilihat saja. Perbedaan Informasi antara pasien dan pasangannya dapat
menunjukkan masalah dalam komunikasi atau memberikan petunjuk untuk
intervensi terapeutik. Keinginan partisipasi mitra dapat dipengaruhi oleh faktor
budaya, sosial, dan kemasyarakatan.
Depresi dan Fungsi Seksual
Seksualitas adalah ekspresi dari vitalitas dan tidak datang sebagai kejutan
bahwa dampak depresi pada fungsi seksual (Seidman, 2003), khususnya dalam
penuaan pria: penuaan dan depresidikenal. kovariat Hubungan antara respon
seksual dan depresi dapat dua arah dalam disfungsi seksual merupakan faktor
dalam suasana hati depresi dan, sebaliknya, suasana hati depresi menyebabkan
seksual. disfungsi Depresi sebagai entitas klinis tidak jarang, namun banyak
dokter gagal untuk mengenali dan banyak pasien tidak dapat membedakan antara
respon psikologis yang tepat dari kesedihan dan depresi. Penyakit organik
berdampak pada kesehatan umum (jantung, paru, ginjal dan penyakit hati, tetapi
juga proses penuaan)yang cukup sering dikaitkan dengan depresi.mood
Gangguandapat menyebabkan dan mempertahankan disfungsi seksual, dan lakilaki dengan disfungsi seksual menunjukkan kedua tingkat yang lebih tinggi
depresi akut gejaladan prevalensi seumur hidup nyata lebih tinggi dari gangguan
afektif. Kesulitan seksual yang berhubungan dengan depresi kadang-kadangsulit

225
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

untuk mengobati; dalam banyak kasus, pengobatan itu sendiri (misalnya, obat
antidepresan) dapat memperburuk seksual Masalah (Gitlin, 2003).
hypoactive Hasrat Seksual Disorder
Meskipun defisiensi testosteron telah berhubungan dengan seksual rendah
Hasrat pada pria, sebagian besar keluhan hasrat seksual hypoactive Gangguan (
HSDD) pada pria bukan karena testosteron rendah (Meule man & van Lankveld,
2005). Pengalaman klinis mengajarkan bahwa empat dinamika umumnya terkait
dengan HSDD psikologismeliputi:. ini

Depresi, kemarahan dan perselisihan

hubungan, same sex, atraksi dan pola stimulasi seksual yang tidak tersedia di
dalam hubungan ini, seperti parafilia. Mengatasi faktor-faktor ini dapat
menyebabkan peningkatan, namun ketertarikan sesama jenis dan aspirasi seksual
konvensional (seperti dalam parafilia) seringresisten terhadap perbaikan.

Diagnosis Akhir Onset Hipogonadisme


Skrining
Sulit untuk membuat penilaian yang adil dari kelemahan terkait dengan
penuaan proses. Bagian dari itu akan terjadi karena penuaan alami dan sebagian
proses penyakit yang muncul, yang semakin hadir dengan penuaan. Penuaan dan
muncul alami penyakit mempengaruhi individu dalam berbagai derajat.
Kekurangan hormon terkait usia tidak mempengaruhi semua orang pada tingkat
yang sama, dan beberapa orang akan memiliki normal kadar hormonsampai usia
yang sangat tua. Selain itu, kondisi lain yang mempengaruhi respon ereksi seperti
hipertensi dan diabetes mellitus berkisar dari ringan sampai parah. Oleh karena
itu, akan sangat berguna untuk memiliki alat yang menyediakan "pegangan" pada
tanda-tanda dan gejala penuaan. Instrumen seperti itu juga akan memungkinkan
penilaian terhadap keberhasilan intervensi dalam populasi ini.
Mengembangkan

skala

rating

adalah

usaha

yang

sulit,

dan

validasikuesioner adalah proses yang sulit. Penerjemahan ke dalam bahasa lain


membutuhkan validasi baru dalam bahasa tersebut untuk menguji apakah
pertanyaan dipahami dan diinterpretasikan bahasa dan budaya dengan cara yang
sama seperti dalam bahasa aslinya. Salah satu instrumen yang berguna adalah

226
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Gejala yang Pria Aging '(AMS) rating skala(Daig et al, 2003;.. Heinemann et al,
2003). Skala rating ini mengukur somatik, seksual, dan aspek psikologis
dariseorangtua kehidupan priaitu. Awalnya dikembangkan dalam bahasa Jerman,
telah kini divalidasi untuk bahasa Inggris (Heinemann et al, 2003.) Dan bahasa
Eropa lainnya (Myon, Martin, Taieb, & Heinemann, 2005;. Valenti et al, 2005).
Validasi dalam bahasa lain dan di wilayah geografis lainnya masih diperlukan.
Sebagai prosedur ajuvan, skala yang dikembangkan oleh Morley et al. (2000) tes
apakah tertentu gejala lebih mungkin untuk hadir dalam penuaan pria dengan
kadar testosteron menurun bioavailable.

Biokimia Diagnosis
Nilai acuanLaboratorium testosteron dan testosteron bebas menunjukkan
jangkauan yang lebih luas daripada yang untuk sebagian besar hormon lainnya
(misalnya,hormon tiroid) , sehingga sulit untuk menentukan apakah nilai yang
terukur testosteron pada pasien normal atau abnormal. Adalah pasien yang plasma
tingkat testosteron jatuh dari atas ke kisaran yang lebih rendah dari tingkat
testosterone normal-apenurunan sebanyak 50%-testosteron kekurangan? Tingkat
mungkin jugatetap dalam kisaran referensi tetapi mungkin tidak tepat rendah
untuk individu tertentu. Menariknya, dalamtiroid, patofisiologi plasma thyroid
stimulating hormone (TSH) terbukti menjadi kriteria yang lebih baik dari hiper
tiroid / hipofungsi dari plasma tiroid itu sendiri (T4 atau T3). Tapi apakah strategi
ini berlaku untuk testosteron tidak pasti, yaitu, apakahplasma

hormon

luteinizing(LH) adalah indikator yang lebih handal dari hipogonadisme laki- laki
dalam pria tua daripada testosteron plasma. Dengan penuaan, frekuensi denyut LH
dan amplitudo berkurang. Beberapa studi telah menemukan bahwa kadar LH
meningkat pada respon terhadap penurunankadar testosteron dengan penuaan,
tetapi kurang daripada yang diamati pada pria muda dengan sama penurunan
kadar testosterone (Kaufman & Vermeulen, 2005). Perbedaan ini mungkin
disebabkan oleh pergeseran berhubungan dengan usia pada setpoint dari umpan
balik negatif testosterone pada unit hipofisis hipotalamus, sehingga ditingkatkan
Tindakan umpan balik negatifyang akibatnya menyebabkan outputLH relatif lebih
rendah dalam menanggapi menurunkan tingkat sirkulasi testosteron .

227
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Pembahasan sebelumnya menunjukkan banyakyang belum terselesaikan


pertanyaan mengenai verifikasi kekurangan dalam bio logi aksiandrogen di usia
tua dan mengenai mana yang kadar testosteron plasma meyakinkan mewakili
defisiensi

androgen.

Akibatnya,

sampai

pertanyaan-pertanyaan

penting

diselesaikan, praktisi harus mengambil Pendekatan pragmatis sehingga penuaan,


pria androgen-kekurangan masih bisa mendapatkan keuntungan dari terapi
penggantian2004;.. Namun, pertanyaan yang lebih luas mengenai kriteria untuk
LOH telah mendapat perhatian serius dalam tahun terakhir (Black, Day, &
Morales,

Nieschlag et al, 2005b ). Sebagai contoh, Vermeulen (2001)

berpendapat tidak ada yang berlaku umum memotong nilai testosteron plasma
untuk mendefinisikan defisiensi androgen, dan dengan tidak adanya bukti yang
meyakinkan untuk kebutuhan androgen diubah pada pria usia lanjut, ia
menganggap kisaran normal kadar T bebas dalam laki- laki muda juga berlaku
untuk pria usia lanjut. Selain itu, usia terkait penurunan testosteron, dan bahkan
lebih sehingga dalam bebas, testosteron memiliki kedua testis (penurunan jumlah
sel

Leydig)

dan

asal

pusat,

yang

terakhir

yang

ditandai

dengan

penurunanketertiban dan amplitudo pulsa LH pada pria usia lanjut. Namun,


banyak orang tua memiliki tingkat LH normal, danmeningkat karenanya tingkat
LHtidak mungkin menjadi persyaratan untuk diagnosis hipogonadisme pada pria
usia lanjut.
Variabel lain yang mungkin signifikan untuk menilai androgen statusdi
usia tua adalah tingkat plasma SHBG. Vermeulen, Verdonck, dan Kaufman
(1998) menunjukkan bahwa

testosterone nilaibebas,dihitung dengan jumlah

testosteron / SHBG (menurut persamaan derajat kedua mengikuti hukum aksi


massa) sebagaimana ditentukan oleh immunoassay, tampaknya menjadi cepat,
sederhana, dan dapat diandalkan indikator bioavailable dan bebas testosteron,
sebanding dengan nilai testosteron diperoleh keseimbangan dialisis. mudah touse
Kalkulatortestosteron bebas dan bioavailable dapat ditemukan di www.issam.ch/
atau www.him- link.com.
Dalam kasus apapun, tanpa kriteria yang jelas untuk defisiensi testosteron,
penentuan nilai testosteron dan SHBG mungkin memberikan indeks yang wajar
dari status androgen dari orang tua.Untuk menghindari diagnosis palsu

228
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

hipogonadisme, sampling

testosteron sebaiknya dilakukan sebelum 11 pagi

mengendalikan untukritme diurnal nya. Meskipun kurang jelas pada pria lanjut
usia,

ritmediurnal

testosteron

biasanya

tidak

absen.

Konsekuensi

dari

mendiagnosa nilai yang lebih rendah dari normal pantas samplingtestosteron


memiliki implikasi yang signifikan untuk pengobatan. rekomendasi Jika memang
plasma nilai testosteron dan rasio dihitung dari bioavailable / bebas testosteron
yang sangat rendah sehingga penggantian testosteron dianggap, pengukuran harus
diulang beberapa minggu kemudian. Misalnya, stress flubiasa mungkin sementara
menekan sekresi testosteron1992).. Jika tidak, pengukuran serial testosteron pada
pria lanjut usia yang cukup stabil (Tancredi, Reginster, Luyckx, & Legros, 2005;
Vermeulen & Verdonck,
Untuk pengukuran total testosteron, radioimmunoassay komersial dan
immunoassays nonradioactive kit, sertaotomatis immunoassays platformyang
sebagian besar menggunakan chemiluminescence, deteksi tersedia secara luas dan
memberikan pengukuran yang cukup akurat
antara 10 sampai 35 nmol / L. Di bawah 10 nmol / L, akurasi jauh lebih sedikit.
Tapi nilai acuan bervariasi secara signifikan dari laboratorium ke laboratorium,
dan dari metode pengukuran dengan metode2004;. Akibatnya, disarankan bahwa
setiap laboratorium menetapkannya sendiri "normal"testosteron pada pria
(Matsumoto & Bremner, Wang, Catlin, et al. , 2004).
Seperti disebutkan, dalam ketiadaan,biologis yang berguna secara klinis
dapat

diandalkan

parameteraksi

androgen,

kriteria

laboratorium

atas

hipogonadisme dalam penuaan pria agak sewenang-wenang tapi setidaknya


memberikan beberapa panduan awal. Algoritma telah dikembangkan untuk
memandu dokter dalam menafsirkan hasil laboratorium Pengukuran testosteron
dan SHBG (lihat Gambar 5.1).
Negara- negara yang berbeda memiliki ekonomi kesehatan yang berbeda
dan

pedoman

karenanya

berbeda

berlaku

mengenai

penggantian

pengukuranlaboratorium. Bahkan, pengukuran SHBG sangat membantu hanya


pada akhir rendah nilai acuan testosteron. Jika nilai-nilai yang jelas dalam kisaran
normal, pengukuran tambahan SHBG berlebihan. Total nilai testosteron di bawah
6,5 nmol / L cukup bukti hipogonadisme, sedangkan nilai di atas 13,0 nmol / L

229
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

aturan keluar hipogonadisme pada pria dewasa. Strategi ini telah menyebabkan
waktu dan penghematan biaya yang signifikan (Gheorghiu, Moshyk, Lepage,
Ahnadi, & Grant, 2005).

Pengobatan Late Onset Hipogonadis me


Testosteron Cocok Pe rsiapan
Jika beberapa orang dapat mengambil manfaat dari suplemen androgen,
adalahyang persiapan testosteroncocok,seperti yang tercantum dalam Tabel 5.1,

Gambar 5.1
Algoritma Pengelolaan Diduga Ge jala Hipogonadis me di Man Lama
yang tersedia untuk memperlakukan mereka? Kekurangan androgen pada penuaan
priahanya parsial, dan akibatnya hanya substitusi parsial diperlukan.

Parenteral Testosteron Persiapan


parenteral konvensional (sistemik disuntikkan)testosterone persiapan jauh
dari ideal, bahkan untuk orang-orang muda mengalami hipogonadisme. Kadar
testosteron plasma berfluktuasi sangat setelah pemberian. Ini paling banyak
digunakan bentuk farmasi untuk pemberian parenteral adalah intramuskular
diberikan hidrofobik panjang rantaitestosteron ester di depot berminyak, enanthate
dan cypionate, padadosis 200-250 mg / 2 minggu. Mereka menghasilkantransient
tingkat supraphysiologicalpertama 2 sampai 3 hari setelah injeksi, diikuti dengan
penurunan

mantap

untuk

tingkat

subphysiological

sesaat

sebelum

injeksiberikutnya (Schurmeyer & Nieschlag, 1984). Fluktuasi

Tabel 5.1-Testosteron terkait Pengobatan


parenteral

undecanoate

testosteron

(sistemik

disuntikkan)

testosteron

Oralundecanoate administrasi Transbuccaltestosteron (menghindari penyerapan


usus mendukung penyerapan lisan) pengiriman transdermal testosteron melalui
suntikan (dikelamin atau kulitalat kelamin) Transdermal patch Testosteron gel di
kadar testosteron yang dialami oleh beberapa pasien sebagai menyenangkan dan

230
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

disertai dengan

perubahan

energi,

libido,

dan

suasana

hati.

Tingkat

supraphysiological transient dapat meningkatkan frekuensiefek samping.


parenteral

undecanoate

testosteron

(TU)

adalahpengobatan

baru

modalitasuntuk terapi penggantian androgen . Beberapa pene litian telah


mendokumentasikan penggunaannya pada pria hipogonadisme (Harle, Basaria, &
Dobs, 2005;. Schubert et al, 2004). Singkatnya, setelah dua dosis pemuatan 1.000
mg TU pada 0 dan 6 minggu, suntikan berulang pada interval 12 minggu sudah
cukup untuk mempertahankan kadar testosteron dalam

referensi kisaranpria

eugonadal. Persiapan ini mungkin kurang cocok untuk memulai pengobatan


testosteron penuaan laki- laki (Nieschlag et al., 2005a), sebagai durasi panjang
tindakan mungkin merupakanmasalah dalam kasus keganasan prostat didiagnosis.
Urolog berpengalaman, bagaimanapun, telah beralasan bahwa keterlambatan
Antara mendiagnosis kanker prostat dan yang mulai pengobatan biasanya lebih
lama dari 12 minggu, tanpa efek buruk pada hasil (Schurmeyer & Nieschlag,
1984). Selain itu,saat ini rekomendasi menganjurkan awal tindak lanjut pada
interval 3 bulan untuk tahun pertama, yang cocok dengan jadwal TU suntikan.
Dalam situasi tidak mungkin bahwa tumor ditemukan, pengobatan akan
dihentikan dan penggunaan antiandrogen dipertimbangkan. Setelah tahun pertama
lancar administrasi androgen, tampaknya masuk akal untuk mengelola longactingtestosteron persiapanpada pria lanjut usia (Nieschlag et al., 2005a ).

231
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Oral Testosteronundecanoate
Testosteronundecanoate (TU) dilarutkan dalam minyak dan dikemas
dalam gelatin lunak. Dari 40 kapsul mg, 60% (25 mg) adalah testosteron. Setelah
tertelan, rutenya penyerapan dari saluran pencernaan bergeser dari vena portal ke
toraks saluran(Gooren & Bunck, 2004). Untuk penyerapan yang memadai
darisaluran pencernaan, mulut TU diambil dengan makanan yang mengandung
lemak makanan (Bagchus, Hust, Maris, Schnabel, & Houwing, 2003). Tanpa
lemak dari makanan, penyerapan danserum yang dihasilkan tingkatdari testosteron
yang minimal (Bagchus et al., 2003).maksimum Kadar serumdicapai 2 sampai 6
jam setelah konsumsi. Untuk meningkatkan umur simpan, persiapan-baru ini telah
dirumuskan dan minyak dalam kapsul sekarang minyak jarak. Penelitian terbaru
menunjukkan dosis proporsionalitas antara kadar testosteron serum dan
kisarandosis 20 sampai 80 mg (Gooren & Bunck, 2004). Dengan dosis120-240
mg per hari, lebih dari 80% dari pria hipogonadisme menunjukkan kadar
testosteron plasma dalam batas normal selama 24 jam (Gooren & Bunck, 2004).
TU, juga atas dasar dosis fleksibel, mungkin terbaik cocok untuk
melengkapi berkurang, tapi masih ada, endogen produksitestis testosteron pada
pria tua dengan yang lebih rendah dari normal, tetapi tingkat tidak sangat
hipogonadisme, testosterone (Gooren & Bunck, 2004). Penggunaan jangka
panjang telah terbukti aman seperti yang ditunjukkan dalam pengamatan 10 tahun
(Gooren, 1994)
Transbuccal Testosteron Administrasi
administrasi.Transbuccal testosteron menyediakan sarana pemberian oral
testosteron. The resorpsi testosterone melalui mukosa mulut menghindari
penyerapan usus dan hati inaktivasi selanjutnya testosteron. Dua penelitian telah
menilai efektivitas administrasi transbuccal testosterone (Dobs, Matsumoto,
Wang, & Kipnes, 2004; Wang, Swerdloff, et al, 2004.). Keduanya telah
menemukan bahwa pemberian 30 mg testosteron dirumuskan sebagai tablet bukal
bioadhesive dua kali sehari dihasilkan plasma testosteron dan tingkat DHT dalam

232
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

rentang normal pada pria hipogonadisme (Dobs et al, 2004;. Wang, Swerdloff, et
al, 2004.). Iritasi Gum tercatat pada sekitar 3% dari laki- laki.
Transdermal Delivery
Testosteron dapat dikirim ke sirkulasi melaluiutuh, kulit baik genital dan
alat kelamin (Gooren & Bunck, 2004). transdermal Pemberian(baik melalui patch
atau gel) memberikan testosteron pada tingkat yang terkendali ke dalam sirkulasi
sistemik, menghindari hati pertama lulus dan mereproduksi irama diurnal
sekresitestosteron, tanpa puncak.
Transdermal patch skrotum pertama kali dirancang untuk memberikan
testosteron melalui kulit skrotum , di mana permeabilitas adalah lima kali lebih
besar daripada untuk situs kulit lainnya. Untuk itu diperlukan mingguan skrotum
cukur dan sulit bagi beberapa pasien untuk menerapkan dan mempertahankan
posisi selama 24 jam.testosteron transdermal skrotum Administrasidikaitkan
dengan tingkat tinggi DHT sebagai akibat dari konsentrasi tinggi dari 5-reduktase
pada kulit skrotum (Gooren & Bunck, 2004). Patch dapat mengiritasi dan
penggunaan tidak layak jika permukaan skrotum tidak memadai. Untuk mengatasi
keterbatasan ini, patch kulit nonscrotal yang memiliki reservoir yang mengandung
testosterone dengan kendaraan permeasi- meningkatkan dan agen pembentuk gel
telahdikembangkan (Dobs et al., 2004). Perbaikan telah dilaporkandalam fungsi
seksual, libido, tingkat energi, dan suasana hati (Dobs et al., 2004). Efek samping
yang paling umum adalah reaksi kulit lokal: 50% pria yang berpartisipasi dalam
percobaan klinis yang dilaporkan sementara, ringan sampai sedang eritema
(kemerahan abnormal kulit dari kemacetan kapiler) pada beberapa waktu selama
terapi. Namun, sebagian besar reaksi yang terkait dengan aplikasi patch atas
penonjolan tulang atau bagian tubuh yang bisa saja tunduk pada tekanan
berkepanjangan saat tidur atau duduk.
Transdermal gel testosteron juga digunakan untukpenggantian. terapi
Testosteron gel adalah hidro-alkohol, 1% (10 mg testosterone per gram gel) dan
diberikan antara 5 dan 10 g gel sehari, sebesar 50 dan 100 mg testosteron (Ebert,
Jockenhovel,

Morales,

& Shabsigh,

2005; Gooren

&

Bunck,

2004).

Farmakokinetik gel testosteron telah secara Dipelajari ekstensif. Kadar testosteron

233
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

serum meningkat dua sampai tiga kali lipat 2 jam setelah aplikasi dan empat
hingga lima kali lipat setelah 24 jam. Setelah itu, testosteron serum tetap di
kisaran atas normal dan kembali ke dasar dalam waktu 4 hari setelah penghentian
penerapangel testosteron. Berarti tingkat DHT mengikuti pola yang sama seperti
testosteron dan pada atau di atas laki- laki dewasa
Kisaran normal.Kadar estradiol serum meningkat dan mengikuti pola yang sama
seperti testosteron. Penerapan gel testosteron pada satu situs atau empat situs tidak
memiliki dampak besar pada farmakokinetik profil (Wang, Cunningham, et al.,
2004). Kemudian studi menunjukkan bahwa 9% sampai 14% dari testosteron
diberikan adalah bioavailable. Kadar testosteron steady state tercapai 48 sampai
72 jam setelah aplikasi pertama, dan testosteron serum dan bebas testosterone
sama pada hari- hari 30, 90, dan 180 setelah memulai administrasi.Perumusan gel
testosteron memungkinkan penyesuaian dosis mudah (50 sampai 75 sampai 100
mg, Meikle, Matthias, & Hoffman, 2004).
Kemanjuran klinis transdermal gel testosteron pada berbagai sistem organ
target tergantung androgen telah didokumentasikan dengan baik (Wang,
Cunningham , et al., 2004). Profil keamanan menunjukkan bahwa antigen prostat
spesifik (PSA) tingkat meningkat secara proporsional dengan peningkatan kadar
testosteron, tetapi tidak melebihinormal. nilai Iritasi kulit tercatat pada 5,5% dari
pasien dalam ini penelitian(Dobs et al, 1999;. Wang, Cunningham, et al, 2004.).
Hebatnya, mencuci situs 10 menit setelah aplikasi tidak mempengaruhi profil
farmakokinetik (Rolf, Knie, Lemmnitz, & Nieschlag, 2002). Transfer dari satu
orang ke orang lain ditemukan tidak signifikan: ada peningkatan serum testosteron
ditemukan setelah menggosok intens kulit dengan orang yang testosteron endogen
kadar telah ditekan (Rolf et al, 2002.). Baru-baru ini, sebuah formulasi baru dari
gel testosteron telah diperkenalkan (McNicholas & Ong, 2006;. Nieschlag et al,
2005a), Yang mengklaim memiliki penyerapan yang lebih baik dari kulit namun
klaim ini belum dikonfirmasi dalam studi kemudian Sementara.
Adre nal Androgen
itu sekarang didokumentasikan dengan baik bahwa kadar serum adrenal
androgen sangat menurun dengan penuaan, belum definitive ditetapkan apakah

234
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

penurunan ini mempunyai (patho) signifikansi fisiologis. Secara teoritis, itu bisa
menjadi mekanisme yang berarti adaptasi terhadap penuaan. Korelasi yang kuat
telah dibentuk Antara menurunnya tingkat androgen adrenal dan penyakit
penuaan, tetapi apakah asosiasi statistik ini kausal dan pathophysiologically tetap
saling terkait yang akan didirikan. Salah satu cara untuk membangun hubungan
antara keduanya adalah melalui intervensi. studi

Menekan atau mengangkat

tingkat androgen adrenal dan pemantauan efek biologis berikutnya bisa membantu
menentukan apakah penurunan berhubungan dengan usia pada androgen adrenal
merupakan penyebab keprihatinan.Sejauh ini, efek pada hewan laboratorium telah
mengesankan; androgen adrenal telah dikaitkan dengan efek menguntungkan pada
proses seperti aterosklerosis, diabetes tipe 2, obesitas, pencegahan fungsi / kanker
kekebalan tubuh, dan fungsi otak. Namun, hewan laboratorium seperti tikus dan
kelinci tidak fisiologis menghasilkan androgen adrenal dalam jumlah yang
manusia lakukan.
Sejauh ini, studi pada manusia terbatas dan tidak meyakinkan. Beberapa
telah menemukan korelasi antara tingkat sirkulasi androgen adrenal dan penyakit
yang berkaitan dengan usia, yang lain tidak.intervensi Desainjuga telah
digunakan, dengan satu studi melaporkan

positif efekpada kesejahteraan

(Cameron & Braunstein, 2005). Dalam penelitian terkait, efek penggantian DHEA
pada pria dan wanita dengan insufisiensi adrenal lengkap, yang tanpa androgen
adrenal, tampil meyakinkan keseluruhan (Arlt et al., 1999), dan positif efekpada
harga diri dan mungkin kesejahteraan ditemukan pada pria yang sendiri adrenal
androgen produksi hampir tidak ada (berburu et al., 2000). Temuan ini
berpendapat mendukung efek independen dari DHEA pada otak (relatif terhadap
testosteron), karena orang-orang initidak kekurangan testosteron. Orang lain yang
mungkin manfaat dari pemberian DHEA adalah mereka yang menerima
pengobatan glukokortikoid dan yang ACTH tingkat, dan karena itu kedua kortisol
danadrenal, androgen ditekan (Cameron & Braunstein, 2005).
Sebagai konsekuensi dari konversi DHEA terhadap androgen dan estrogen
adalah bahwa efek administrasi DHEA belum tentu berbahaya. DHEA dapat
mempengaruhi penyakit hormon-sensitif seperti payudara atau kanker prostat.
Sejauh ini tidak ada laporan adanya efeksamping dari diri-administrasi DHEA,

235
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

yang terjadi dalam skalabesar sejak DHEA dijual di atas meja sebagai produk
kesehatan. Penelitian yang dirancang dengan baik menyelidiki efek defisie nsi
androgen adrenal dan hasil terapi pengganti pada manusia diperlukan untuk
menyelesaikan efek jangka panjang tingkat

adrenal androgen(Cameron &

Braunstein, 2005).
Hormon Pertumbuhan
Tanda terkait dengan penuaan menunjukkan kesamaan yang mencolok
dengan fitur diamati pada orang dewasa yang hormon pertumbuhan (GH)
kekurangan , dan karena spekulasi telah muncul bahwa beberapa fitur
penuaanmungkin berasal penurunan berhubungan dengan usia pada GH dan
karena itu bisa diperbaiki dengan GH (Harman & Blackman, 2004; Toogood,
2004).
Hubungan timbal balik antara tidur dan somatotropic yang axis (yang
melibatkan GH) didokumentasikan dengan baik. Hubungan ini relevankarena
sebagian besar mata pelajaran penuaan mengalami kerusakan tidur mereka.
Selama penuaan, tidur gelombang lambat dan penurunan GH bersamaan,
meningkatkan kemungkinan bahwa penurunan yang berkaitan dengan usia dari
GH merupakan jugarefleksi dari perubahan yang berkaitan dengan usia dalam
pola tidur-bangun.
Berbeda dengan diagnosis defisiensi androgen, jauh lebih sulit untuk
membangun GH-kekurangan di masa dewasa. Sifat berdenyut sekresi GH dan
sejumlah besar faktor yang menentukan tingkat sirkulasi GH mempersulit masalah
ini jauh di bahwa pengukuran tunggal dari GH tidak memberikan informasi yang
berarti-. Sebuah pengukuran tunggal faktor insulin- like growth (IGF) 1 adalah
wajar pertama indikator status GH. Dalam mata pelajaran lebih dari 40 tahun,
sebuah IGF-1 nilai 15 nmol / L atau lebih tinggi tidak termasuk kekuranganGH.
Masalahnya terletak di antara pasien dengan nilai- nilai di bawahini. tingkat
Anehnya, beberapa pasien dengan defisiensi GH terbukti (atas dasar pengujian
ekstensif seperti insulin- hipoglikemia, GHRH, dan L-dopa tes stimulasi) masih
memiliki yang normal IGF-1 tingkat. Indeks lain yang berguna status GH adalah
IGF-binding protein- 3. Untuk saat ini, kombinasi dari tanda dan gejala yang

236
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

berpotensi disebabkandefisiensi GH dan IGF-1 dan IGF tingkat-binding protein-3


di tertile terendah memberikan wajar pertama indikasi(relatif) defisiensi GH
(Giordano et al., 2005). Untuk mengkonfirmasi diagnosis, pengujian provokasi
dengan pertumbuhan hormon-releasing hormone dalam kombinasi dengan arginin
atau hormon pertumbuhan sintetis melepaskan zat (GHS) sangat diinginkan
(Giordano et al., 2005). Dosis awal administrasi GH tidak mapan tapi dosis 0,050,1 U / kg subkutan tampaknya masuk akal. Setelah administrasi GH, titrasi dosis
individual dilakukan atas dasar IGF-1 tingkat yang dihasilkan dari administrasi
GH dan terjadinya efek samping. Tujuannya adalah untuk menghasilkan IGF-1
tingkat di normal atau sedikit di atas kisaran normal (0 ke 1 standar deviasi di atas
rata-rata tingkat IGF-1; Harman & Blackman, 2004). Kedua, jika efek samping
terjadi (gejala mirip flu, ginekomastia, myalgia, arthralgia, carpal tunnel
syndrome, edema, atau gangguan homeostasis glukosa), GH dosis berkurang
dalam langkah 25%. Kontra- indikasi terhadap GH penggunaan termasuktipe
diabetesI,aktif (atau riwayat) kanker, hipertensi intrakranial, retinopati diabetes
atau carpal tunnel syndrome, danjantung insufisiensiparah.Tampaknya ada tempat
untuk administrasi GH dalam penuaan mata pelajaran pada titik waktu ini, jika
hanya untuk mengumpulkan informasi tentang kelompok-kelompok yang
mungkin manfaat dari suplemen nya. Mengingat batas dosis sempit dan potensi
efek samping, pengobatan harus disediakan untuk pasien dengan defisiensi GH
terbukti; tidak dianjurkan saat ini untuk mengelola GH kepada pasien penuaan di
luar kerangka percobaan klinis yang memberikansecara intensif pembinaandan
perlindungan kepada pasien (Harman & Blackman, 2004; Toogood, 2004),
terutama karena kenaikan Rigf-1 setelah pemberian GH bisa mempercepat
pengembangan neoplasia (pertumbuhan sel yang tidak normal). Studi telah
menemukan bahwa tinggi yang normal IGF-1tingkat berhubungan dengan resiko
peningkatan yang signifikan dari prostat dan kanker usus besar (Toogood, 2004).
Melatonin
Melatonin adalah hormon yang diproduksi di kelenjar pineal, disintesis
dari asam amino triptofan (berasal dari serotonin) oleh enzim5-Hydroxyindole-Omethyltransferase. Biasanya, Produksi melatonin oleh kelenjar pineal dihambat

237
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

oleh cahaya dan diizinkan oleh kegelapan. Melatonin dan kelenjar pineal berperan
dalam mengatur siklus tidur-bangun dan, lebih umum,sirkadian. irama Penghuni
rumah jompo atau orang lain yang tidak terkenasinar matahari mungkin
mengalami masalah tidur atas dasarcahaya / siklus gelap terganggu dengan terkait
gangguanmelatonin

irama(Buscemi

et

al.,

2006).

Beta-blocker

menguranginokturnal pelepasan melatonindan mungkin mempengaruhi tidur


negatif.
Melatonin

telah

menjadi

tersedia

sebagai

obat

dan

suplemen

makanan.Karena tidak harus ditentukan, beberapa uji klinis telah dilakukan untuk
menentukan efektivitas dalam mengobati gangguan tidur. Apakah melatonin
memiliki beberapa digunakan melawan insomnia, jet lag, dan jenis-jenis
misalignments dalamsirkadian ritmemasih diperdebatkan. Sebuah meta-analisis
baru-baru ini menemukan bahwa melatonin yang tidak membantu dalam
mengobati gangguan tidur atau meningkatkan gejala jet lag (Buscemi et al., 2006),
tapi itu tetap ditemukan aman, setidaknya dalam jangka pendek. Sebaliknya,
penelitian lain melaporkan efek yang lebih menguntungkan (Kunz, Mahlberg,
Muller, Tilmann, & Bes, 2004;. Zhdanova et al, 2001)besar. Melatonin
praktis tidak beracun dan pameran hampir tidak adasamping, efek kecuali untuk
terjadinya mengantuk di sebagian dari populasipada dosis yang lebih tinggi dan
sensasi chilliness karena Dampaknya pada thermogenesis. Individu yang
mengalami ortostatik intoleransi(gejala yang berkaitan dengan berdiri atau duduk
tegak)

mungkin

mengalami

memburuknya

gejala

saat

mengambil

melatonin.eksogen Melatoninbiasanya tidak mempengaruhi endogen Profil


melatonin dalam jangka pendek atau menengah.

238
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Pengobatan Terpadu Masalah Seksual Pria Aging


Sehubungan dengan

disfungsi seksual,

pengobatan somatik

saja

seringtidak cukup dalam membantu penuaan pria memulai atau melanjutkan yang
memuaskan kehidupanseks(Althof et al., 2005). Sebagaimana ditunjukkan di atas,
itu adalah urgensi dari sifat seksualitas manusia bahwa

terintegrasi

pendekatandengan kombinasi bersamaan atau bertahap psikologis intervensidan


medis dilaksanakan. Perawatan medis sering diarahkan secara sempit pada suatu
masalah tertentu, termasukdisfungsi seksual, dan gagal untuk mengatasi
biopsikososial yang lebih konteksbesar.Terapi medis modern, terutama untuk
disfungsi ereksi, adalah langkah maju dan mereka yang berkhasiat (50% sampai
90%) tergantung pada populasi klinis. Namun, sekitar 50% dari individu
menghentikan pengobatan karena konteks yang lebih luas dari fungsi erotis dan
seksual pasien belum dibahas dalam diagnosis dan pengobatan. Idealnya, seorang
dokter yang merawat penuaan manusia, termasuk orang-orang dengan kesulitan
seksual, harus mengakui dan mengadvokasi intervensi psikologis yang lebih
khusus ketikayang tepat.
Ringkasan dan Kesimpulan
ada lebih kuat contoh fenomena biopsikososial dari respon seksual
manusia. Kontribusi yang biologi, psikologi, dan faktor psikososial buat untuk
seksual fungsi dapat dibedakan, tetapi mereka adalah bagian tak terpisahkan dari
keseluruhan. Realitas studi ilmiah tentang seks dan profesi yang menawarkan
bantuan kepada orang-orang dengan masalah seksual adalah bahwa pendekatan
pengobatan terpadu sering kurang.
Kontribusi ini telah difokuskan pada peran testosteron dalam seksualitas
manusia

laki- laki,

terutama

pada

pria

yang

lebih

tua.

Namun,baru

wawasansekarang menunjukkan bahwa testosteron mempengaruhi lebih dari


sekedar pada fungsi seksual dan reproduksi. Tingkat normal testosterone
diperlukan untuk kesehatan tulang dan otot; dantestosteron defisiensidikaitkan
dengan peningkatan risikojantung penyakitdan diabetes tipe 2, yang keduanya
memiliki dampak besar pada fungsi ereksi.

239
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

penurunan kadar testosteron pada pria usia lanjut, terutama pada pria
obesitas

dengan

penyakit

terkait,

dan

dalam

beberapa

laki- laki

ini,

keadaandefisiensi testosteron klinis akan berkembang. Meskipun tidak adayang


kuat pedomantelah dibentuk untuk memastikan defisiensi testosterone pada pria
lanjut usia, strategi terbaik adalah kemungkinan untuk memperhitungkan baik
gejala klinis dan pengukuran laboratorium. Pria yang jelas testosteron kekurangan
akan mendapatkan keuntungan daritestosteron, pengobatan

menunjukkan

peningkatan tidak hanya dalam kesehatan seksual tetapi juga dalam kesehatan
umum. Meskipun banyak dokter asosiasi administrasi testosteron dengan laki- laki
tua yang

memiliki peningkatan risiko

kanker prostat,

pedoman telah

dikembangkan untuk pengobatan testosteron yang bertanggung jawab pria


tuadibahas:..
Dalam kontribusi ini, poin-poin berikut telah

Seksualitas manusia adalah fenomena biopsikososial

wawasan Terbaru menunjukkan bahwa peran testosteron jauh lebih luas


dari pada fungsi seksual dan reproduksi.

Testosteron

mempengaruhi

kesehatan

tulang

dan

otot

dan

timbulnyapenyakit jantung dan diabetes tipe 2, penyakit yang fungsi


dampak ereksi.

defisiensi testosteron mungkin rumit untuk mendiagnosa berbagaialasan.

Pria yang benar-benar kekurangan testosteron dapat mengambil manfaat


baik kesehatan seksual dan umum dari pengobatan testosteron.

Pedoman telah dikembangkan untuktestosteron yang bertanggung jawab


pengobatanlaki- laki tua.

240
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Bab 6
Masalah dengan Seksual bunga dan Desire di Perempuan
Jacques van Lankveld
TujuanBelajar
Dalam bab ini, kita membahas:

Sifat hasrat seksual wanita dan masalah rendah keinginan, termasuk linear
kontemporer dan model melingkar hasratseksual yang stres, masingmasing, motivasi insentif, dan ketergantungan hidup- fase hasrat seksual.

Fisiologi dan patofisiologi hasrat seksual, dan secara khusus, peran


androgen dan prolaktin.

Epidemiologi seksual

menginginkan

masalah dan pilihpsikologis,

berkorelasiseksual, dan relasional dari hasrat seksual yang rendah.

Faktor etiologi dalam masalah gairah seksual, khususnya perangangguan


afektif dan pengobatan dengan antidepresan, dan sejarah viktimisasi
seksual.

Sejumlah instrumen diagnostik untuk penilaian perempuan seksual


keinginan dan gangguan hasrat.

Perlakuan psikologis masalah hasrat seksual wanita dan hasil penelitian


hasil terapi.yang paling Pengobatanumum adalah terapi fokus sensasi
seperti yang dijelaskan oleh Masters dan Johnson (1970). Baru-baru ini,
intervensi kognitif telah ditambahkan ke format fokus sensasi.sistem
Pendekatanberbasismasalah hasrat seksual wanita telah dijelaskan, namun
dukungan empiris langka.

Terapi farmakologis untuk gangguan seksual perempuan keinginan,


khususnya androgen terapi pengganti bagi perempuan withlow tingkat
androgen, baik dengan androgen sendiri atau dikombinasikan dengan
estrogen.

241
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Definisi dan Klasifikasi


Amasalah perempuan lthough dengan minat seksual dan keinginan mencakup
hasrat seksual baik terlalu rendah dan terlalu tinggi, ini babberfokus pada hasrat
seksual rendah atau berkurang. Terlalu seksual yang tinggi hasrat dikaitkan
dengan compulsiveness seksual atau tanpa hambatan
Ekspresi perilaku seksual dan tercakup dalam Bab 19 dalam buku ini.
Keinginan seksual dan kesepakatan bunga dengan pengalaman individu
ingin menjadi atau terus menjadi seksual.seksual Keinginan mungkin termasuk
fantasi erotis dan pikiran dan dapat dinyatakan sebagai inisiatif untuk terlibat
dalamself-directed

atau

lainnya-diarahkan perilaku

seksual(untuk

diskusi

mengenai definisi operasional dari hasrat seksual, lihat Heiman, 2001). Definisi
dariseksual, masalah

disfungsi, atau gangguan pasti membangkitkan ilmiah

Perdebatan mengenai posisi fenomena seksual yang ditunjuk di dalam atau di luar
jangkauan apa yang dianggap "normal", "sehat,"atau "diinginkan." Karena
ekspresi perilaku seksual itu sendiri tidak bisa diasumsikan memiliki nilai apapun
kelangsungan hidup bagi individu anggota suatu spesies, itu bisa benar-benar
meninggalkan keluar dari repertoar perilaku tanpa menimbulkan hukuman. "Untuk
individu yang terlibat di dalamnya, perilaku seksual tidak memiliki finalitas atau
tujuan lain selain eksekusi sendiri" (Agmo, 1999, hal. 129). Oleh karena itu, minat
seksual tidak ada atau rendah tidak secara intrinsic patologis. Bahkan, mengikuti
"model dual-kontrol dari respon seksual" (Bancroft & Janssen, 2000), bagi
sebagian besar orang yang mengalaminya, penghambatan minat seksual atau
respon mungkin terjadi "sebagaiyang tepat atau setidaknya Reaksi dipahami oleh
keadaan tertentu, yang dalam dunia sekarang ini mungkin termasuk Negara
kelelahan atau depresi atau adanyayang merugikan Keadaan dalam hubungan
seksual wanita atau situasi dalam hidup. Ini mungkin tepat dianggap sebagai
manifestasi atau bahkan gejala keadaan bermasalah, tetapi belum tentu
buktikerusakan sistem respon seksual "(Bancroft,
Loftus, & Long, 2003, hal. 194).
Dalam

DSM-IV-TR

klasifikasisistem,

kondisirendah

keinginanatau

berkurang seksual, jika secara klinis relevan, disebut sebagai hasrat seksual
hypoactive gangguan (HSDD), dan dapat didiagnosis pada pria dan wanita.

242
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Deskripsi HSDD di DSM-IV-TR adalah sebagai berikut: "Persistent atau berulang


kekurangan (atau tidak adanya) fantasiseksual dan keinginan untuk aktivitas
seksual. Gangguan ini menyebabkan penderitaan atau kesulitan interpersonal yang
ditandai "(American Psychiatric Association, 2000, hal. 541).
Terminologi hasrat seksual hypoactive menyiratkan bahwaseksual hasrat
memiliki kualitas intrinsik mengaktifkan atau memotivasi yang bertindak secara
independen dari aspek lain dari fungsi seksual. Sikap ini adalah berkembang biak
melalui terkenalabad kedua puluh model dari siklus respon seksual. Para teoris
seperti Kaplan (1979) dan Lief (1977) memperkenalkan hasrat seksual sebagai
konstruksi berbeda dari gairah seksual dan orgasme. The seksual keinginan
membangun dilengkapi Masters dan Johnson (1966) model respon seksual Siklus
yang dijelaskan fase berikutnya dari gairah seksual, dataran tinggi, orgasme, dan
resolusi, tetapi yang tidak memiliki seksual dimensi hasrat tertentu.Model ini
mendalilkan sehingga keberadaan independen(pengalaman sadar)

motivasi

kekuatan untuk menjadi atau menjadi seksual. Gaya ini dipandang sebagai
sebelumnya dan mengemudi perilaku seksual dan pendekatan, dalam fase
berikutnya darisiklus respons seksual, merangsang fisiologis dan Gairah
psikologis.Dalam model ini, individu pengalaman pertama spontan Keinginan
untuk menjadi seksual, sebelum stimulasi erotis

telah Sebenarnya dimulai.

Keinginan ini seharusnya internal asal dan ditandai dengan munculnya kesadaran
dalam seksual pikirandan fantasi. Model Kaplan mendalilkan bahwa kecemasan,
dan bahkan lebih marah, merupakan faktor penting dalam mempertahankan
hypoactive. hasrat seksual Dalam sebuah studi oleh Beck dan Bozman (1995),
kecemasan gangguan hasrat seksual tetapi tidak mempengaruhi stimulasi genital,
memberikan dukungan parsial untuk hipotesis Kaplan.
Model Kaplan menggambarkan proses linear, maju dari keinginan, melalui
gairah, orgasme, dan resolusi, di mana setiap fase kemudian dibangun pada tahap
sebelumnya. Desire dengan demikian sebagai dianggap prasyarat untuk terjadinya
normal gairah dan orgasme Basson.(2000, 2005;. Basson et al, 2004) disajikan
melingkar ekstensiuntuk model ini dan dibedakan antara yang baru terbentuk dan
hubungan jangka panjang. Dalam pandangan Basson itu,

seksual respons

perempuan dalam hubungan baru dapat juga digambarkan oleh urutan linear, dan

243
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

wanita dapat mengalami motivasi seksual sebagai kebutuhan yang berasal dari
dalam. Namun, hal ini tidak deskriptif motivasi seksual perempuan dalam
hubungan yang lebih lama. Negara itu bisa lebih akurat digambarkan sebagai
keadaan netralitas seksual dan penerimaan. Perempuan kemudian dapat
memutuskan untuk terlibat dalam stimulasi erotis sebagai akibat dari sangat
beragam motif atau kebutuhan yang meliputi, antara lain seksual dan non-seksual,
keinginan untuk menyenangkan atau menenangkan pasangan, merasa kuat atau
diinginkan, untuk mengusir kebosanan, untuk mengalihkan perhatian diri
darinegatif, keasyikan untuk melanjutkan kebiasaan lama, atau untuk memenuhi
kewajibanyang dirasakan. Gairah seksual fisiologis dan psikologis kemudian
berkembang sebagai respons terhadap rangsangan seksual yang cukup. Pada
langkah terakhir, pengalaman gairah seksual yang memuaskan memperkuat
perilaku

pendekatan

dipamerkan.

Singkatnya,

menurutBasson

(2000)

Modelitu,gairah seksual bisa terjadi secara spontan atau responsif, tergantung


pada keadaan hubungan. Ketika responsif, sistem seksual diaktifkan sebagai
langkah pertama, setelah minat seksual dan keinginan muncul, sehingga
menyebabkan tindakan seksual lebih lanjut, dan ini mungkin modus utama
merangsang hasrat seksual pada wanita. Secara khusus, masyarakat dan penelitian
lain (Avis et al, 2005;.Beck, Bozman, & Qualtrough, 1991; Cawood & Bancroft,
1996) telah menemukan bahwa hanya sebagian kecil wanita premenopause
melaporkan memiliki hasrat seksual yang sering spontan, atau bahwa melekat
seksual keinginan adalah alasan utama untuk melakukan hubungan seks. Hill dan
Preston (1996) telah menemukan dukungan empiris untuk keberadaan motif
disposisional nonerotic untuk terlibat dalam interaksi seksual, seperti keinginan
untuk merasa dihargai oleh pasangannya, mendapatkan bantuan dari stres, dan
meningkatkan perasaan seseorang kekuatan pribadi. Mereka juga telah
menemukan beberapa perbedaan gender dalam motif ini. Sedangkan wanita lebih
kuat mendukung keinginan untuk mengekspresikan nilai pasangan mereka dengan
terlibat dalam seks dengan dia, laki- laki lebih kuat mendukung keinginan untuk
mengalami bantuan dari stres dengan melakukan hubungan seks dan dengan
keinginan untuk mengalami kekuatan seksual pasanganmereka.

244
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

(2000) Model Basson dan model linier sebelumnya dikecam karena


mempertahankan konsep "kebutuhan" atau "keinginan" sebagaimotivasi primal
kekuatan(Kedua & Everaerd, 2002), keberatan adalah bahwa "dorongan seksual"
dipandang sebagai orang yang "dimiliki" oleh individu pada tingkat tertentu.
Dalam pandangan Basson, perempuan memiliki lebih sedikit daripada laki- laki,
yang diberkahi dengan tingkat fisiologis yang lebih tinggi dari testosteron.
Menurut Kedua dan Everaerd, konsep dorongan tidak menjelaskan fenomena
hasrat seksual karena tidak selfevident dan dengan demikian, pada gilirannya ,
perlu dijelaskan1987).
model insentif- motivasi (Bindra, 1974; Kedua & Everaerd, 2002; Everaerd
& Laan, 1995; Singer & Toates, telah disediakan namun perspektif lain motivasi
seksual perempuan.insentif- motivasi, Model diyakini berlaku di seluruhmanusia
dan spesies lainnya, jangan menganggap adanya motivasi intrinsic yang berada di
suatu tempat di otak. Motivasi "adalah baru propertiyangakan terjadi ketika semua
kondisi terpenuhi" (Everaerd, Laan, & Spiering, 2000, hlm 76-77). Mengingat
faktabahwa individu-individu yang berada dalam kesehatan fisik yang baik tidak
terus menerus aktif secara seksual, terangsang, atau termotivasi untuk
melakukanseks, hubungan

tampaknya dibenarkan untuk menganggap bahwa,

meskipun faktor- faktor biologisprasyarat adanya sistem seksual yang menanti


rangsangan

seksual

yang

tepat

lain-psikologis

atau

kontekstual-

faktormemodulasi hasrat seksual. Persyaratan untuk motivasi seksual muncul


adalah: (a) suatu disposisi internal seksual), (sistemrespon (b) adanya rangsangan
seksual (ataumental representasirangsangan tersebut) bahwa sistem seksual yang
diperlukan untuk aktivasi, (c) dan aturan untuk akses ke mitra seksual
(Singer & Toates, 1987, hal. 494). Beberapa orang akan mengklaim keinginan
yang selaluresponsif, meskipun mungkin dialami sebagaispontan, peristiwa dan
akibatnya, tidak ada kebutuhan untuk menganggap keberadaan terpisah dari
konstruk seperti "sex drive" atau "dorongan" untuk memahami hasrat seksual
perempuan . dalam hubungan jangka panjang Secara khusus, berdasarkan
penelitian laboratorium mereka (misalnya, Janssen, Everaerd, Spiering, &
Janssen, 2000; Laan, Everaerd, van-Bellen, & Hanewald, 1994; Spiering,
Everaerd, & Janssen, 2003), baik dan Everaerd (2002) mendalilkan bahwa respon

245
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

eferen seperti relaksasi jaringan otot polos genital secara otomatis diaktifkan oleh
rangsangan seksual yang dikodekan dalam sistem seksual. Kapasitasstimulus
insentif untuk mengaktifkan sistem seksual, atau palatabilitas stimulus tersebut,
bagaimanapun, tidak didasarkan padaintrinsik kualitas
dimoderasi olehorganisme, negara hormonal

stimulus, melainkan

keadaan kekurangan, dan yang

sebelumnya belajar (conditioning) proses (Pfaus, Kippin, & Coria-Avila, 1996;


Singer & Toates, 1987, hal 492.). Respon otomatis terhadap rangsanganseksual
enak ditimbulkan pada alam bawah sadar,preattentive. tingkat Kesadaran gairah
seksual dan keinginan hanya dialami saat umpan balik informasi dari seksual aktif
system respon melebihi ambang persepsi. Padaitu, saat ketika individu menjadi
sadar perasaan seksual, keputusan strategis perlu dibuat, menimbang pro dan
kontra dari melanjutkan dengan hubungan seksual berlangsung. ini, Model
alhasil, mengasumsikan bahwa hasrat seksual perempuan selalu responsive dan
muncul sebagai kecenderungan tindakan bilaeksternal atau internal yang
rangsangan seksualmelibatkan sistem seksual dan ketika keadaanaktivasi sistem
ini mencapai kesadaran.
Memperluas model ini lebih lanjut, variabilitas dalam tingkatseksual
hasratakan, setidaknya sampai batas tertentu, diatur oleh sama yang mekanisme
yang sepertidi kenal dalam domain seksual gairah manusia. Akibatnya, sejumlah
mengganggu proses kognitif juga dapat mengganggu hasrat seksual: ruminative,
ideation mengkhawatirkan (Barlow, 1986; van den Hout & Barlow, 2000),
harapan hasil rendah (Bach, Brown, & Barlow, 1999), pengungsi fokus perhatian
(Meston, 2006), general kapasitas cukup attentional (Elliott & O'Donohue, 1997;
Salemink & van Lankveld, 2006), dan kecenderungan rendah untuk eksitasi
seksual dan kecenderungan tinggi untukseksual penghambatan(Bancroft &
Janssen, 2000; Carpenter, 2002) .
Pada bagian berikut, aspek fisiologis perempuan hasrat seksual yang
merupakan dan membatasi

respon seksual system pertama kali dibahas.

Kemudian, epidemiologi seksual yang rendah hasra tdan faktor risiko untuk
gangguan hasrat seksual, prosedurdan instrumen untuk penilaian hasrat seksual
rendah, dan, akhirnya, pendekatan untuk pengobatan yang efektif dibahas.

246
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Aspek Fisiologis Wanita Gairah Seksual

Meskipun fisiologi dan neurobiologi gairah seksual dan motivasi pada wanita
masih di bawah diteliti, penelitian hewan

247
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

CITRA PUSPITA
NIM: 071114073
Translate Hal. 159-221

248
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Testosteron
Pemerintahan sering dalam praktek klinis pengganti androgen terapi untuk
hasrat seksual perempuan yang rendah menunjukkan bahwa yang rendah hasrat
seksual disebabkan oleh defisit androgen. Bukti untuk kausal inferensi ini,
bagaimanapun, adalah terbatas. Androgen pada wanita yang diproduksi oleh
ovarium dan kelenjar adrenal dan dimetabolisme dalam jaringan lain dari
prekursor (misalnya, pregnenolon). Testosteron gratis di aliran darah dan
dihidrotestosteron, terbentuk dari testosteron pada jaringan perifer setelah 5alphareductase, adalah androgen biologis aktif karena hanya mereka dapat
mengikat reseptor androgen pada jaringan target (misalnya, di otak,gonad,
jaringan tulang). Produksi androgen pada wanita menurun sesuai dengan usia.
Penurunan ini independen dari transisi menopause (Apperloo et al., 2003), ketika
sebuah penurunan tajam dalam produksi estrogen terjadi. Bahkan, dalam tahap
fana dan menopause, produksi androgen bahkan meningkat. Karenayang leb ih
rendah tingkat estrogenmenyebabkan

penurunan

seiring

dalam

hormon

seksmengikat, globulin (SHBG) produksi penurunan androgen mengikatSHBG


dapat menyebabkan tingkat yang lebih tinggi bio-tersedia testosteron. Penggunaan
kontrasepsi

oral

juga

dapat

meningkatkan

kadarhormon

globulin

pengikatseks,sehingga mengurangi kadar testosteron bebas. Beberapa wanita


sangat sensitif terhadap efek ini (Basson, 2006).
Kadar androgen rendah pada wanita dapat disebabkan olehbawaan
kondisi(misalnya, sindrom Turner) atau oleh berbagaimedis, kondisi termasuk
penyakit adrenal, ooforektomi bilateral, dan kegagalan ovarium setelah
kemoterapi atau radioterapi dipanggul daerah(sehingga menyebabkan menopause
dini). Hasrat seksual yang rendah dan kesulitan dengan mencapai orgasme yang
umum pada perempuan dengan tingkat androgen rendah penyakit terkait atau
iatrogenik (Apperloo et al., 2003). Selanjutnya, dalam sampel wanita dengan
insufisiensi androgen, karenaalam atau ooforektomi-diinduksi menopause atau
disfungsiadrenal, terapi penggantian androgen secara konsisten meningkatkan
gairah seksual perempuan (misalnya, Arlt et al, 1999; lihat review:. Apperloo et
al,. 2003).

249
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Studi tentang fungsi seksual dalam kondisi androgen rendah pada wanita
yang menderita penyakit utama mungkin memperkenalkan faktor pembaur, seperti
efek dari penyakit pada individu psikologis kesejahteraan dan pada dinamika
hubungan mitra.
Namun, asosiasi tingkat androgen dan seksual hasrat pada wanita yang sehat juga
telah dipelajari dengan menggunakan paradigm yang menghindari mengacaukan
tersebut.
Fluktuasi hasrat seksual dan aktivitas seksual selama siklus menstruasi
pada wanita premenopause alami bersepeda menawarkanjendela seperti pada
asosiasi androgen-keinginan. Dalam sebuah penelitian terhadap 21 wanita
premenopause heteroseksual denganmenstruasi yang siklusteratur,puncak ovulasi
testosteron bebas dikaitkan dengan peningkatan minat seksual dan perilaku-baik
hubungan seksual dan masturbasi-sekitar waktu ovulasi (van Goozen, Wiegant,
Endert, & Helmond, 1997). Perempuan memulai interaksi seksual dengan
pasangan yang lebih sering pada

preovulasi periodedan sekitar ovulasi,

sedangkan inisiatif laki- laki didominasi selama periode langsung setelah


menstruasi. Antara ovulasi dan menstruasi, kedua pasangan memilikiyang sama
kemungkinan untuk memulai kontak seksual. Meskipun estradiol (estrogen)
tingkat juga meningkat sekitar ovulasi, hubungan sebab akibat yang kuat antara
tingkat estrogen dan hasrat seksual tidak mungkin, sebagai puncak rekuensi
hubungan seksual wanita-dimulai pada faseakhir menstruasi tidak dapat
disebabkan oleh estrogen tinggi tingkat. Penelitian ini sejauh ini belum direplikasi.
penyelidikan penampang wanita sehat dalamyang lebih besar sampellebih
mungkin untuk menemukan hubungan antaraandrogen tingkatdan fungsi seksual
independen dari variabilitas yang terkait dengan siklus menstruasi menawarkan
namun paradigma lain untuk mempelajari hubungan antara testosteron dan gairah
seksual. Dalam salah satu penelitian terhadap 99 sehat, obes, wanita
premenopause, tidak ada hubungan yang ditemukan antara kedua variabel (van
Anders & Hampson, 2005). Dalam penelitian ini, sampel diambil testosterone
dalam 7 hari pertama siklus menstruasi, dan ketika pengaruh potensi indeks massa
tubuh, usia dan suasana hati depresi secara statistic dihapus, tidak ada hubungan
yang jelas. Dalam sebuah masyarakat penelitian yang dilakukan di Australia,

250
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tingkat

serum

testosteron

bebas

dan

total,

androstenedion,

atau

dehydroepiandrosterone sulfate (DHEAS) tidak memprediksi hasrat seksual atau


tingkat gairah di 1.021 tanpa pengobatan (tanpa kontrasepsi lisan) wanita antara
18 dan 75 tahun (Davis, Davison , Donath, & Bell, 2005). Meskipun tudi ini
menemukan bahwa tingkat yang sangat rendah DHEAS dikaitkan dengan respon
seksual yang rendah, sebagian besar wanita dengan DHEAS rendah tingkattidak
melaporkan gangguan fungsi seksual.
Mengandalkan belum paradigma lain yang digunakan dalam sejumlah
studi, tingkat androgen wanita premenopause yang sehat dengan dan tanpa hasrat
seksual yang rendah telah dibandingkan. Sebagai contoh, 15 wanita dengan
seumur hidup "tidak adanya dorongan seksual" yang dinilai pada beberapa
parameter endokrin dan hasrat seksual diukur dengan buku harian rinci. Wanita
dengan hasrat seksual berkurang memiliki bebas lebih rendah testosterone
daripada wanita kontrol, tetapi parameter endokrin lainnya tidak berbeda (Riley &
Riley, 2000). Dalam sebuahkecil(n penelitian yang dilakukan di Turki20),wanita
dengan hasrat seksual rendah (diukur dengan Perempuan Seksual Fungsi
Persediaan: FSFI) dibandingkan dengan, usia-kontrol cocok sehat (Turna et al,
2005.). Di antara para wanita ini baik pra-dan pasca menopause subkelompok;
wanitapremenopause
semuamenopause

memiliki

wanitayang

siklus

menstruasi

menggunakan

terapi

yang

teratur

pengganti

dan

estrogen.

Dibandingkan dengan kontrol, wanita dengan hasrat seksual yang rendah memiliki
yang lebih jumlah testosterone rendah, testosteron bebas, dan dehydroepian
drosterone sulfate (DHEAS). Seperti dalam studi observasional dalam masyarakat,
sampel

bagaimanapun, perbandingan antara kelompok fungsional seksual

perempuan dan disfungsional, tidak dapat menentukan arah kausal dari asosiasi.
Akhirnya, studi farmakologi menggunakan suplemen androgen pada
wanita yang sehat bisa memberikan jendela eksperimental tentang dosis-respon
hubungan antara supraphysiological tingkat androgendan hasrat seksual atau
aspek lain dariseksual. Fungsi Sampai saat ini, tidak ada tes langsung dari efek
peningkatan androgen pada "spontan" hasrat seksual telah dilakukan. Namun,
sejumlah studi meneliti efek dari supraphysiological kadar androgenpada gairah
seksual subyektif, dan gairah seksual mungkin memiliki hubungan yang kuat

251
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dengan responsive seksual hasrat (Basson, 2000; Kedua & Everaerd, 2002). Hasil
telah tidak konsisten. Tuiten dan rekan (2000) diberikan dosistunggal 0, 5 mg
sublingual undecanoate testosteron atau plasebo untuk 16 perempuan sehat
fungsional seksual,. Meskipuntotal testosterone kembali ke baseline dalam waktu
90 menit, peserta mengalami peningkatan "nafsu seksual" saat menonton segmen
film yang erotis hingga 4 jam setelah meminum obat. Dalam studi ini, nafsu
seksualyang dilaporkan sendiri setelah setiap segmen film. Sebaliknya, Apperloo
et al. (2006) tidak menemukan efek androgen padaseksual subjektif gairahsaat
mereka membandingkan dosis tunggal vagina testosterone propionat(2 mg)
dengan plasebo secara acak, double-blind, desain studi crossover dari 10 wanita
premenopause sehat. Meskipun tingkat nyata meningkat androgen terjadi, tidak
ada efek yang ditemukan pada respon seksual genital atau subyektif.seksual
Nafsudan gairah seksual subjektif dalam studi ini, bagaimanapun, tidakdiukur
secara independen dari stimulasi erotis visual yang aktif, dan karena itu mungkin
tidak mewakili analog yang memadai hasrat seksual dan motivasi berikut:
studi ini mungkin diringkas sebagai

Androgen Wanita insufisiensi karena bedah dan alami menopausemuncul


untuk andal menurunkan hasrat seksual dan bunga, suatu kondisi yang
dapat dibalik dengan eksogen. androgen

Banyak, wanita sehat pra-dan pasca- menopause denganyang rendah hasrat


seksual memiliki tingkat androgen rendah daripadakontrol Wanita
sehat,tapi minat seksual dan keinginan tidak sangat terkait dengan
testosteron tinggi sekitar ovulasi.

Variabilitas di tingkat androgen tidak memprediksi hasrat seksual dalam


populasi

pada

umumnya,

dan

androgen

supraphysiological

tingkatfarmakologi induksi pada wanita yang sehat tidak konsisten


meningkatkan "spontan" hasrat seksual.

efek androgen pada gairah seksual memiliki telah samar-samar.

Meskipun tidak ada batasan yang berlaku secara klinis telah dilaporkan
lagi, androgen sangat rendah pada wanita sangat terkait dengan hasrat
seksual

yang

rendah,

tetapi

dalam

normal,sehat,

perempuan

252
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

variabilitas\normal dan obat- induced androgen muncul tidak berhubungan


dengan hasrat seksual.
Prolaktin
Prolaktin memiliki telah berpikir untuk melakukan kontrol umpan balik
negatif pada motivasi seksual (Kruger, Haake, Hartmann, Schedlowski, & Exton,
2002). Prolaktin adalah hormon peptida yang diproduksi oleh lactotrophs di
kelenjar hipofisis anterior posterolateral. Pelepasanprolaktin berada di bawah
kontrol dopaminergik penghambatan hipotalamus dan telah terbukti untuk
mengatur laktasi. Pelepasan prolaktin dihambat oleh dopamin tonically yang
mengaktifkan reseptor dopamin D2 di hipofisis. Prolaktin mengatur sendiri rilisdi
pendek-balik negatif proses umpan balik dengan merangsang neuron dopamin
hipotalamus. Reseptor prolaktin ditemukan telahdi otak dalam beberapa struktur
yang berhubungan dengan seksual, perilaku termasuk hippocampus, korteks,
hypothalamus, dan amygdala (untuk review, lihat Andrews, 2005)hewan.
Penelitian Dan sejumlah kecil penelitian pada manusia secara konsisten
menunjukkan bahwa peningkatan kadar prolaktin dalam aliran darah menghambat
baik appetitive dan aspek consummatory perilaku seksual (Hulter & Lundberg,
1994; Kadioglu et al, 2005.). Weizman dan rekan (1983) melihat bahwa
banyaklaki- laki dan perempuan pasienuremik dipertahankan pada hemodialisis
kronis melaporkan disfungsi seksual, khususnya hasrat seksual rendah dan
aktivitas seksual. Para pria dan wanita memilikiprolaktin serum secara signifikan
lebih tinggi kadar dibandingkan dengan fungsi seksual yang normal. Pada
beberapa pasien, pengobatan dengan bromocriptine menurunkan prolaktin serum
kadar ke tingkat normal dan disfungsi seksual kemudian menghilang.
Hyperprolactinemia,

yaitu,prolaktin

meningkat produksikronis,adalah

umum selama kehamilan dan masa menyusui, tetapi juga dapat disebabkan oleh
tumor hipofisis, adrenal dan ginjal, penyakit

dan kondisi medis lainnya.

Meskipun kehamilan, menyusui, dan penyakit yang berhubungan dengan


peningkatan kronis tingkat prolaktin dengan demikian mengurangi hasrat seksual,
hasrat seksual rendah tidak selalu dikaitkan dengan kronis ditinggikan prolaktin.
Ketika kelompok perempuan sehatdengan normal dan klinisrendah yang relevan

253
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

hasrat seksualtelah dibandingkan, prolaktin mereka tidak ditemukan berbeda


(Schreiner-Engel, Schiavi, White, & Ghizzani, 1989; Stuart, Hammond, & Pett,
1986).
Postorgasmic pelepasan prolaktin telah ditemukan untuksementara
menekanarousability seksual pada wanita dan laki- laki (Kruger et al., 2002).
Kadar prolaktin tidak terpengaruh oleh film non-seksual,atau oleh menit pertama
eksposur film erotis. Namun, ketika peserta mencapai orgasme melalui masturbasi
atau coitus, prolaktin nyata meningkat dan tetap meningkat hingga 60 menit
setelah orgasme. Tidak ada korelasi yang ditemukan antara tingkat prolaktin dan
tingkat upaya fisik yang diperlukan untuk mencapai orgasme, da n prolaktin tidak
terpengaruh ketika masturbasi tidak menyebabkan orgasme.

Epidemiologi dan Faktor Risiko


Adapun disfungsi seksual lainnya, studi epidemiologi hasratseksual
bermasalah telah menunjukkan sangat beragam persentase perempuan dalam
populasi umum, tergantung padadiagnostik, kriteria metode survei, dan strategi
sampling. Di berbagai negara dan kelompok etnis, 5% sampai 46% dari wanita
melaporkanrendah hasrat seksual(Laumann et al, 2005;. Mercer et al, 2003;.
Simons & Carey, 2001). Banyak studi melaporkan tingkat prevalensi yang lebih
tinggi didasarkan pada wanita pascamenopause. Ketika co-terjadinyahasrat
seksual yang rendah dan tekanan yang baik digunakan sebagai kriteriasehinggacocok dengan persyaratan diagnostik untuk DSM-klasifikasi

rendah

persentase ditemukan. Dalam sebuahbaru-baru ini masyarakat studi(Leiblum,


Koochaki, Rodenberg, Barton, & Rosen, 2006) dari 952 perempuan dalam sampel
probabilitas nasional AS, premenopause (20-49 tahun), pembedahan menopause
(20-49 tahun), secara alami pascamenopause (50 70 tahun), dan pembedahan
pascamenopause (50 sampai 70 tahun) dibandingkan, menggunakan Short Form36 (SF-36) untuk mengukur status kesehatan secara keseluruhan, Profil Female
Sexual Function (PFSF) untuk mengukur gairah seksual, dan Personal Skala
Distress (PDS) untuk menilai kesulitan terkait dengan rendahnya tingkat hasrat
seksual. Prevalensi wanita yang menderitagangguan hasrat seksual hypoactive
(HSDD), yaitu, termasuk keinginan rendah serta tekanan tinggi, bervariasi dari

254
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

9% padasecara alami wanita menopausemenjadi 26% pada wanita menopause


pembedahan antara 20 dan 49 tahun. Sekitar 14% daripremenopause wanitadan
wanita menopause pembedahan antara 50 dan 70 tahun melaporkan HSDD.
Selain biologis penyakit terkait dan iatrogenic faktor- faktor dibahas
sebelumnya, studi cross-sectional telah menyarankan sejumlah besar faktor risiko
psikologis bagi rendah hasrat seksual pada wanita,

Wanita androgen insufisiensi karenabedah dan alami termasuk: menopause

Gagal ginjal kronis, terutama bila dipelihara padakronis hemodialisis

Hyperprolactinemia disebabkan oleh tumor hipofisis, adrenal atau


penyakit ginjal

Kehamilan dan menyusui

Durasi hubungan Lagi

Masalah perkawinanrendah.

Mitra tarik.

Gangguan afektif dan pengobatan dengan antidepresan.

Gangguan psikotik.

Disfungsi seksual lain dari wanita atau pasangannya.

Sikap seksual negatif, termasuk moralitas agama.

Dirasakan stres pribadi.

Sejarah pelecehan seksual.


Daftar ini tidak berarti lengkap. Beberapa faktor risiko inidiperkirakan dari

model hasrat seksual perempuan Basson (2000) dan Kedua dan Everaerd (2002).
Durasi hubungan Lagi diperkirakan untuk menurunkan spontan munculnya
hasrat seksual (Basson, 2000). Hipotesis ini didukung oleh hasil survei dari
sampel siswa (misalnya, Klusmann, 2002) dan studi populasi umum. Tidak
menjadi menikah dan memulai hubungan baru baik secara positif terkait dengan
perasaangairah seksual, seperti yang didokumentasikan oleh multietnis US
StudiKesehatan Perempuan Across the Nation (SWAN;. Avis et al, 2005). Dalam
sebuah studi komunitas Kroasia di mana menghambat hasrat seksual didefinisikan
sebagai tidak memiliki pikiran seksual, fantasi, atau mimpi, kemungkinan hasrat
seksual terhambat ditemukan meningkatkan independen dengan usia dan lamanya
hubungan (Stulhofer et al., 2005). Dalam studi lain pada siswa, penurunan gairah

255
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seksual terjadi dengan meningkatnya panjang hubungan itu khusus untuk wanita
dan tidak berlaku untuk laki- laki.
Masalah Pe rnikahan dan Low Partner Tarik
keinginan Responsif akan lebih sulit untuk mengalami ketika perselisihan
antara mitra ada untuk waktu yang lama , karena mereka mengurangi harapan
pahala bergantung pada interaksi seksual (Basson, 2000; Kedua & Everaerd,
2002). Banyak penelitian telah mendokumentasikan hubungan antara hasrat
seksual perempuan danhubungan. variabel kualitas Meskipun perbedaan besar
dalam desain studi dan definisi operasional minat seksual, kebanyakan studi
menunjukkan hubungan antara kualitas hubungan yang positif dan lebih frequenthasrat seksual pada wanita atau perbedaan yang lebih rendah dariseksual
hasratantara pasangan. Pengalaman kepuasan pernikahan (Dennerstein, Koochaki,
Barton, & Graziottin, 2006; Trudel, Boulos, & Matte, 1993; Trudel, Landry, &
Larose, 1997), kebahagiaan perkawinan (Donnelly, 1993), dan keintiman antara
mitra (McCabe , 1997), serta komunikasi mitra yang lebih baik (Brezsnyak &
Whisman, 2004;. Stulhofer et al, 2005) telah dihubungkan dengan laporan dari
hasrat seksual lebih sering dan lebih kecil perbedaan hasratseksual antara mitra
dalam.

Disfungsi Seksual Lain


Keinginan Responsif konteks interaksi seksual dengan pasangan tidak
diperkuat ketika gairah wanita seksual,genital, pelumasan atau orgasme yang
berkurang akibat disfungsi seksual, baik dirinya sendiri atau pasangannya. Hal ini
menunjukkan bahwa crosssectional penelitianakan menunjukkan korelasi seksual
rendah hasrat dengan penurunan fungsi pada aspek lain dari respon seksual, baik
wanita dan pasangannya. Beberapa penelitian telah mendukung hipotesis ini. Dari
475 wanita dengan diagnosis utamahasrat seksual hypoactive gangguan (HSDD),
41% memiliki setidaknya satu disfungsi seksual lainnya (KB Segraves &
Segraves, 1991). Aktivitas seksual, mencerminkan minat seksual yang rendah
wanita, pasangannya, atau keduanya, memang prediksi yang baik dari marabahaya

256
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

perempuan tentang hubungan seksual mereka, tapi bukan tentang seksualitas


mereka sendiri (Bancroft et al., 2003) lain.
Penelitian mendukung umum ini hubungan. Nobre, Pinto-Gouveia, dan
Gomes (2006) menemukan korelasi yang tinggi antara masalah dengan hasrat
seksual perempuan, gairah seksual, dan orgasme dalam sampel dari 47 wanita
Portugis. Dalam sebuah studi komunitas dari 2.467 wanita Eropa antara 20 dan 70
tahun, gairah seksual,seksual, gairah orgasme, dan kenikmatan seksual yang
semua sangat berkorelasi (Dennerstein et al., 2006). Hasil serupa ditemukan
dalamAS studi masyarakat (Leiblum et al., 2006) di mana wanita dengan HSDD
lebih mungkin dibandingkan kontrol mengalami masalah dengan seksual, gairah
kenikmatan seksual, dan orgasme, tanpa memandang usia atau hormonal. Status
studi terakhir ini juga memberikan dukungan lebih lanjut untuk gagasan sifat
responsif motivasi seksual, seperti yang diusulkan dalam beberapa model dari
hasrat seksual perempuan (Basson, 2000; Kedua & Everaerd, 2002). Temuan
Leiblum et al. (2006) membedakan antara (dianggap) hasrat seksual spontan dan
responsif. Wanita dengan normal dan dengan hasrat seksual yang rendah berbeda
dalam semua empat kelompok (lebih rendah dibandingkan usia yang lebih tinggi,
premenopause dibandingkan [pembedahan] pascamenopause) sehubungan dengan
frekuensi woman initiated, interaksi seksual dalam arti bahwa wanita dengan
HSDD melaporkan frekuensi yang lebih rendah dari interaksi diri dimulai.
Namun, sehubungan dengan interaksi seksual partner-dimulai, perbedaan ini
hanya ditemukan pada kelompok yang lebih tua dan independen dari penyebab
(alam atau bedah) status menopause. Ini berarti bahwa, pada wanita muda,
frekuensiseksual pasangan diprakarsai hubungantidak tergantung pada tingkat
wanita hasrat seksual, atau status hormonal nya. Sebaliknya, lebih tergantung pada
tingkat nya tanggap terhadap inisiatif seksual dari pasangannya, tergantung pada
statushormonal nya.
Perilaku Seksual, Termas uk Moralitas Agama
Dalam studi SWAN tersebut, lebih dari 3.000 wanita antara 42 dan 52
tahun yang dibagi ke dalam dua kelompok, mereka yang mengalami hasrat
seksual yang kuat (setidaknya seminggu sekali) dan mereka yang melakukannya

257
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

jarang atau tidak sama sekali (Avis et al., 2005). Keinginan seksual adalah
independen

dari

kedua

menopause

dan

perempuan

kesehatan

fisikdirasakan.Sebaliknya, hasrat seksual sangat terkait dengan betapa pentingnya


para wanita menganggap seks dalampribadi kehidupanmereka.Dibandingkan
dengan wanita yang menganggap seks cukup penting atau sangat penting, orangorang yang menemukan itu cukup penting adalah 87% lebih mungkin untuk
melaporkan perasaan sering hasrat seksual (odds ratio 3.09). Selain itu,
perempuan dengan sikap negatif terhadap penuaan dan dengan tingkat stres yang
lebih tinggi dianggap lebih mungkin untuk melaporkan mengalami hasrat seksual
yang rendah. Jadi, sementara pengaruhsikap seksual pada hasrat seksual telah
konsisten dan kuat, pengaruh penghambatan moral keagamaan pada hasrat seksual
telah kurang konsisten. Sebagai contoh, Stulhofer et al. (2005), dalam studi
komunitas Kroasia, menemukan bahwa wanita dengan moral agama yang kuat
lebih mungkin untuk melaporkanhasrat masalahseksual;dan Hartmann, Heiser,
Ruffer-Hesse, dan Kloth (2002) menemukan moral konvensional menjadi khas
pada wanita dengan hasrat seksual yang rendah. Namun, sebuah studi Swedia
representatif nasional sampelyangperempuan tidak menemukan hubungan yang
signifikan antara masalah hasrat seksual dan religiusitas (berg, Fugl-Meyer, &
Fugl-Meyer, 2004). Temuan ini tampaknya mencerminkan perbedaan budaya
mengenai dampak religiusitas pada kehidupan perempuan. Dalam sebuah studi
baru-baru ini multivariat dari 1.011 remaja yang terdiri dari kelompok yang sama
dari pria Amerika dan Kaukasia Afrika dan wanita di Amerika Serikat tenggara,
dampak relative dari pendidikan (orang tua), agama, demografi, yang terkait dan
variabel-sekolahpeer-terkait, dan tingkat paparan seks di mediadinilai pada niat
seksual dan pada dua jenisselfreported perilaku seksualmenggunakan beberapa
model regresi linear (L'Engle, Brown , & Kenneavy, 2006). Ketika efek dari usia,
jenis kelamin, ras, dan status sosial ekonomi yang dikendalikan,agama
variabelmenjelaskan hanya antara 0% dan 2% dari varians dalam niat untuk
menjadi seksual selama tahun depan, dan perilaku seksual.
Sebaliknya, paparan seks di media massa menjelaskan 13% dari niat
seksual remaja 'dan agak kurang dari 10% dari perilaku seksual yang dilaporkan
sendiri mereka. Keyakinan seksual orangtua dan perilaku seksual dalam kelompok

258
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sebaya memiliki efek yang lebih besar lagi pada semua variabel hasil dalam
penelitian ini. Dengan demikian, dampak dari sikap dan nilai-nilai moral pada
tingkat hasrat seksual dan pengembangan bermasalah keinginan rendah
menyajikan gambaran kompleks yang menjamin penilaian klinis hati- hati pada
wanita yang hadir dengan masalah hasrat seksual rendah. Affective Disorders dan
Pengobatan dengan Antidepresan Meskipun komorbiditas dan psikopatologi
sebelumnya telah dipelajari pada wanita dan pria dengan disfungsi seksual
(Derogatis, Meyer, & King, 1981; Faulk, 1973), itu hanya setelah masuknyahasrat
seksual terhambat dalam sistem klasifikasi psikiatrik (DSM-III, 1980) bahwa
psikopatologi pada orang dengan kondisi ini diselidiki. Menindaklanjuti banyak
pengamatan klinis, Mathew dan Weinman (1982) dan Schreiner-Engel dan
Schiavi (1986) adalah di antara yang pertama untuk membandingkan wanita
denganseksual rendah hasratdengan kontrol cocok pada dimensi psikopatologi.
Para peneliti ini menemukan prevalensi seumur hidup peningkatan utama dan
gangguan depresi intermiten dan sindrom pramenstruasi pada wanita dengan
hasrat seksual yang rendah. Terjadinya masalah keinginan biasanya bertepatan
dengan kehadiran episode depresi pertama atau didahului oleh itu. Beberapa
penelitian, termasukpopulasi yang studibesar,kemudian direplikasi asosiasi yang
kuat dari perasaan depresi dan keinginan seksual yang rendah. Sebagai contoh,
dalam sebuah studi faktor-analitik dari 682 wanita antara 45 dan 65 tahun di
Kindgom Inggris yangbaik pada terapi estrogen atau hysterectomized, sebuah
"masalah seksual"faktor yang termasuk ketidakpuasan dengan hubungan seksual,
kehilangan minat seksual, dan kekeringan vagina itu sangat terkait dengan depresi
(Hunter, Battersby, & Whitehead, 1986). Dalam sebuah survei populasi bantuan
komputer perempuan Brasil, kurangnya minat seksual secara bermakna dikaitkan
dengan depresi didiagnosis (rasio odds = 1,68; Moreira Jr, Glasser, Santos, &
Gingell, 2005). Dalam sebuah penelitian di Jerman, ketidakstabilan mood,
selfregulation rendah dan rapuh dan harga diri, memamah biak kognitif dan
kecemasan yang lebih tinggi pada wanita dengan HSDD daripadafungsional
seksual wanita(Hartmann et al., 2002).
Tidak hanya depresi itu sendiri, tetapi juga yang sering dipraktekkan
pengobatan dengan antidepresan, terutama selective serotonin reuptake inhibitor

259
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

(SSRI), telah dilaporkan untuk merusakseksual fungsipada umumnya, dan hasrat


seksual pada khususnya. Meskipun banyak penelitian pra-pemasaran tentang efek
samping obat antidepresan gagal menemukan tingginya tingkat disfungsi seksual
seksual rendah (hasratatau jenis lain) karena sifat terbuka dariyang relevan
pertanyaan(Landen, Hogberg, & thase 2005), sebagian besar antidepresan
mengganggu fungsi seksual perempuan, dengan kemungkinan pengecualian dari
bupropion dan nefazodone (untuk review, lihat Ferguson, 2001). Sementara efek
SSRI pada depresi mungkin sama,mereka efek menghambatpada hasrat seksual
mungkin berbeda secara substansial, seperti yang telahditemukan dengan
reboxetine dibandingkan paroxetine (Baldwin, Bridgman, & Buis, 2006).
Menurunkan dosis, perubahan obat, atau penggunaan obat libur sementara
pendekatan

yang

mungkin

untukantidepresan

penurunan

hasrat

seksualdiinduksipadadepresi wanitaklinis.Misalnya, mengubah ke bupropion,


yang merupakan inhibitor dopamin reuptake, berhasil dapat mengobatiSSRIinduced gangguan hasrat seksual hypoactive(Clayton et al., 2004). Tapitersebut
pendekatantidak selalu efektif. Kennedy et al. (2006)menemukan tidakefek
diferensial bupropion dibandingkan paroxetine padaseksual fungsipada wanita
depresi

klinis.

Dan

dalam

sebuah

studi

padatidak

depresi

wanita

premenopausedengan hasrat seksual rendah klinis, bupropion tidak secara


signifikan meningkatkan hasrat seksual jikadibandingkan dengan plasebo (RT
Segraves, Clayton, Croft, Wolf, & Warnock, 2004). Namun, studi terakhir ini
menderita yang cukup besar tingkatputus sekolahdisebabkan oleh kurangnya
kemanjuran pengobatan. Sebuahbaru studi multivariatpada wanita depresi
menemukan bahwa pengobatan dengan SSRI memiliki efek hanya pada orgasme,
dan bukan pada hasrat seksual (Cyranowski, Frank, Cherry, Houck, & Kupfer,
2004).
Singkatnya,

temuan

bertentangan

mengelilingi

isu

diferensial

yangpengaruh berbagai anti depresan pada hasrat seksual pada wanita dengan
depresi klinis. Sementara penghambatan hasrat seksual (dan kapasitas orgasmik)
secara konsisten telah dilaporkan untuk hamper semua obat antidepresan,
penelitian saat ini tidak menjamin mendukung beberapa obat atas orang lain.

260
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kondisi psikiatrik lainnya


Berdasarkan sampel rawat jalan, gangguan hasrat seksual yang lebih
menonjol pada orang dengan skizofrenia(n = 100) dan psikosis afektif (n = 58)
dibandingkan pada mereka dengan masalah dermatologis(n = 30; Kockott &
Pfeiffer, 1996). Pasien menjalani pengobatan neuroleptik dalam penelitian ini
terutama dipengaruhi, tetapi tipe dan dosis yang tidak ditemukan sampai sedang
gangguan seksual. Dalam sebuah penelitian di Italia, wanita dengan skizofrenia
melaporkan hyposexuality lebih sering daripada wanita dengan gangguan
skizofrenia-afektif atau bipolar (Raja & Azzoni, 2003). Berbeda dengan hubungan
di atas, hasrat seksual yang rendah tidak dikaitkan dengan penggunaan narkoba
atau alkohol (Johnson, Phelps, & Cottler, 2004).

Pelecehan SeksualSejarah
Anak pelecehan seksual telah ditemukan untuk mengganggu seksual
dewasa fungsidi kedua sampel klinis dan populasi (Najman, Dunne, Purdie,
Boyle, & Coxeter, 2005; Sarwer & Durlak, 1996; diulas melihat Leonard &
Follette, 2002; Rumstein-McKean & Hunsley, 2001), meskipun penelitian tentang
mahasiswa secara umum gagal menemukan hubungan antara masa kanak-kanak
pelecehan seksual dan aspek fungsi seksual dewasa, termasuk hasrat seksual
(Fromuth, 1986).
Dalam sebuah studi di antara 728 perempuan Maroko, perempuan yang
mengalami pelecehan seksual selama masa kanak-kanak melaporkandepresi lebih
gejaladaripada wanita nonabused dan peningkatan prevalensi masalah seksual,
tapi tidak ada dengan perbedaan hasrat seksual terungkap (McHichi Alami &
Kadri, 2004).
Pada beberapa wanita mengalami pelecehan seksual sebagai anakanak,seksual yang tinggi hasrattelah dilaporkan. Sebagai contoh, Bergmark,
Avall- Lundqvist, Dickman, Steineck, dan Henningsohn (2005) melaporkan yang
lebih kemungkinan tinggi mengalami hasrat seksual lebih dari sekali seminggu
pada wanita dengan riwayat pelecehan seksual dibandingkan dengan wanita
tanpakekerasan, dan kemungkinan lebih tinggi ketika wanita dengan riwayat
pelecehan seksual juga juga terpengaruh dengan kanker serviks. Jelas, pelecehan

261
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seksual ditandai dengan banyak parameter yang berbeda (usia penyalahgunaan,


penyalahgunaan frekuensi, jenis penyalahgunaan, dll) dan karena itu dampaknya
pada hasrat seksual yang tidak mungkin seragam. Karena riwayat pelecehan
seksual dapat menyebabkan episode depresi dan gangguan stres pasca trauma
dalam kehidupan dewasa (misalnya, Cheasty, Clare, & Collins, 1998), evaluasi
yang cermat dari keduahidup traumatis peristiwadan gangguan mental komorbid
diperlukan. Sebuah riwayatseksual, pelecehan

bagaimanapun, tidak selalu

menghalangi pengobatan yang efektif daridisfungsi seksual (Sarwer & Durlak,


1997).

Umum
Banyak faktor risiko yang menyebabkan atau mempertahankan hasrat seksual
Rendah intercorrelated dan mungkin mencerminkan mekanisme transdiagnostic
dan proses yang terlibat dalamnosological berbeda entitasatau bidang studi.
Langkah selanjutnya yang diperlukan dalam studi berkorelasimasalah dengan
hasrat seksual adalah untuk menguraikanini saling berkaitan faktor-faktordan
untuk menilai kontribusi relatif mereka,sendiri atau dalam interaksi dengan faktorfaktor lain. Studi cross-sectional dengan desain multivariat merupakan tahap
pertama dalam proses ini dan beberapa contoh terbaru telah diterbitkan. Speer et
al. (2005) melakukan studi cross-sectional dari 55kanker payudara wanita
penderitadengan hasrat seksual yang rendah dan menemukan bahwa baik jenis
pengobatan kanker atau kadar hormon yang terkait dengan fungsi seksual.
Meskipun hasrat seksual yang rendah berkurang, depresi dan memiliki preferensi
peran tradisional memiliki asosiasi yang kuat dengan hasrat seksual yang rendah,
menunjukkan bahwa sejumlah faktor mungkin pada waktu tertentu mempengaruhi
tingkat wanita hasrat seksual. wawancara sejarah seksual. Format wawancara
untuk menilai hasrat seksual dan bunga biasanya berisi pertanyaan atau
pernyataan tentang diri dirasakan motivasi seksual, frekuensi pikiran erotis dan
fantasi, frekuensi inisiatif untuk terlibat dalam selfdirected tindakan seksualatau
pasangan-diarahkan, dan kemauan merespon untuksecara positif inisiatif seksual
dari mitra yang tepat skrining medis dan pengujian endokrinologis muncul

262
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dijamin hanya ketika wanita melaporkanseksual yang rendah seumur hidup dan
umum ..hasrat(Heiman & Meston, 1997)
Dalam wawancara itu, pertanyaan mungkin akan diminta seperti:

Berapa lama Anda memiliki masalah ini sehubungan denganAnda hasrat


seksual/ bunga?

Saat perasaan Anda minat dalam seks dari sesuatu yang berpotensi erotis
kepada Anda, misalnya, gambar, buku, film, menari?

Terutama dalam hubungan jangka panjang, wanita sering mulai keluar


pengalaman seksual tanpa rasa hasrat seksual. Namun, mereka dapat
menanggapi pasangannya atauseksual rangsanganlainnya.Jadi saya harus
bertanya tentang keadaan ketika Anda mempertimbangkan menjadi
seksual, atau ketika pasangan Anda sedang menghasut. Dapatkah Anda
menjelaskan keadaan?

Dapatkah Anda, dalam waktu, menanggapi sentuhan seksual dan


rangsangan dan kemudian merasakan keinginan untuk terus?

Lihat Basson et al. (2004, hal. 864) untuk informasi tambahan tentangini.
Prosedur Terhadap latar belakang "responsif" model perempuan, hasratseksual
praktisi perlu fokus riwayat seksual pengambilandan wawancara klinis yang lebih
luas pada aspek-aspek dariklien fungsi

yang mungkin memberikan atau,

sebaliknya, menahan iuran Yang merupakan insentif Yang diperlukan memotivasi


dirinya untuk terlibat Dalam, AKTIVITAS seksual. Ini termasuk aspek-aspek lain
dariseksual fungsiseperti gairah seksual atau kekurangan pelumasan selama
rangsangan seksual, masalah dengan mengalami orgasme, atau terjadinya nyeri
saat berhubungan seks. Ini juga mencakup keterampilan miskin untuk stimulasi
erotis pasangannya atau dirinya sendiri, serta disfungsi seksual pasangannya.
Lebih lanjut meliputi dirasakan wanita kesejahteraan fisik dan psikologisdan
imbalan atau hukuman yang mungkin melekat pada hubungan mitra dalam yang
artiluas. Fokusnya harus pada reward and punishment seperti yang dirasakan oleh
klien dan tidak begitu banyak pada apakah mereka obyektif disampaikan.

263
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Beberapa instrumen penilaian, baik dalam laporan diri dan format


wawancara terstruktur, tersedia untuk menilai hasrat seksual dan untuk
membandingkan tingkat keinginan / kepentingan dengan populasi normative
(diulas, lihat Daker-White, 2002; Meston & Derogatis, 2002). Kami meninjau tiga
instrumen yang dikembangkan secara khusus untuk menilai aspek hasrat seksual
perempuan, diikuti oleh empat instrument dirancang untuk menutupi lebih luas
gejala dan dimensidisfungsi seksual wanita (lihat Tabel 6.1 untuk gambaran).
Dalam kedua empat instrumen, tingkat hasrat seksual dan bunga dan masalah
dalam domain ini dinilai dalam hubungannya denganlain domainyang relevan,
sehingga menghasilkan profil yang lebih komprehensif dari fungsi seksual. Hal ini
memungkinkan dokter untuk mengukur kekuatanhasrat seksual klien dalam
konteks fungsi nya berkaitan dengan gairah seksual, kapasitas orgasme,
Terjadinya nyeri saat berhubungan seks, dan kepuasan seksualnya secara
keseluruhan. Kepentingan Seksual dan Desire Inventarisasi-Perempuan (SIDIF;.Clayton et al, 2006;. Sills et al, 2005) merupakan instrumen 13-item, mengaku
untuk menilai keparahan gejala pada wanita dengan HSDD. Diperintah oleh
dokter dengan keahlian dalam disfungsi seksual wanita, tidak tersedia sebagai
kuesioner laporan diri. Clayton et al. (2006) menemukan konsistensi internal yang
baik, validitas diskriminan, dan spesifisitas diagnostik karena perempuan dengan
diagnosis
klinisHSDD memiliki skor lebih rendah SIDI-F daripadafungsional seksual
wanitaserta

perempuan

dengan

hanya

gangguan

orgasmik.konvergen

Validitasterbukti memuaskan oleh korelasi yang tinggi antara skor SIDI-F dan,
antara lain, nilai padaPerempuan Masalah dengan bunga Seksual dan Desire 171

264
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Tabel 6.1 Instrumen untuk Penilaian Hasrat Seksual


dan keseluruhan Fungsi Seksual

Instrumen
Referensi

Khusus untuk aspek perempuan hasrat seksual

inven-Claytonet al. Bunga Seksual dan Desire


(2006); Kusen et al.
(2005)
Apt

&

Tory-Perempuan (SIDI-F)
Hurlbert Hurlbert Indeks Hasrat Seksual

(1992)
(HISD)
Spector, Carey, & Sexual Desire Inventory (SDI)
Steinberg (1996)

Profil Komprehensif seksual berfungsi


Derogatis Wawancara Seksual Derogatis (1997)
Berfungsi (DISF / DISF-SR)
Indeks Singkat Berfungsi Seksual Taylor, Rosen,
& Leiblum (1994)
Wanita (BISF-W)
Rosen et al. (2000)

IndeksFemale Sexual Function (FSFI)

Quirk et al.(2002)

Fungsi Seksual Angket


(SFQ)

Index Fungsi Seksual (FSFI;. Rosen et al, 2000; lihat pembahasan selanjutnya).
Divergen validitas ditunjukkan oleh korelasi- ukuran kecil dengan Pernikahan
Penyesuaian Skala dimodifikasi (MAS; Locke & Wallace, 1959), ukur umum
(non-seksual)

dengan

kepuasan

hubungan.

Clayton

et

al.

(2006)

mengumpulkannormatif sementara datapada sampel kecil dari wanita dengan


HSDD(N = 31),perempuan gangguan orgasme(N = 24), dan perempuan
fungsional seksual (N = 35)(HISD).

265
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

The Hurlbert Indeks Hasrat Seksual Apt & Hurlbert, 1992) adalah laporan
diri kuesioner 25- item menggunakan Likert-type. skalapenilaian The HISD telah
sangat baik reliabilitas test-retest, daninternal, konsistensi

serta membangun,

diskriminan, dankonkuren. validitas Ini berisi item seperti "sulit bagi saya untuk
berfantasi tentang hal- hal seksual" dan "keinginan saya untuk seks harus lebih
kuat." Data normatif tidak tersediaPersediaan.
The Sexual Desire (SDI, Spector, Carey, & Steinberg, 1996) langkah
kedua interaksional dan soliter aspek hasrat seksual. Skala 14-item ini menilai
hasrat seksual sebagai pengalaman Konstruk yang terpisah dari perilaku terbuka.
Karena itu ia mencerminkan (1956) Model di Pantai seksualitas yang
membedakan Antara motivasi dan fase consummatory. Analisis faktor telah
menunjukkan adanya mendasari dua terkait tetapi berbeda fitur: diad (- mitra
terkait) keinginan dan keinginan soliter.yang cukup Konsistensi internal dan
validitas diskriminantelah ditunjukkan dalam sampel siswa. The SDI tidak
menganggapseksual yang sebenarnya pengalamandalam completers.

Data

normatif tidak tersedia1997).


Indeks Singkat Berfungsi Seksual Wanita (BISF-W; JF Taylor, Rosen, &
Leiblum,

Dirancang untuk mengukurperempuan fungsi seksualdan kepuasan

seksual. Ini adalahlaporan diri kuesioner dengan 22 item yang membutuhkan


waktu 15 sampai 20 menit untuk menyelesaikan. JF Taylor et al. (1994)
melakukan tes memuaskan kehandalan testretest,konsistensi internal (setidaknya
untuk hasrat seksual subdomain), dan validitas konkuren. Dengan menggunakan
algoritma scoring (Mazer, Leiblum, & Rosen, 2000), skor keseluruhan untuk
kualitas fungsi seksual wanita dapat dihitung, serta tujuh skor subdomain untuk
hasrat seksual, gairah, frekuensi aktivitas seksual, penerimaan / inisiasi interaksi
seksual, kesenangan / orgasme, kepuasan hubungan, dan masalah yang
mempengaruhi fungsi seksual. Skor Normatif untuk skala total dan subdomain
berasal dari sehat (usia antara 20 dan 55 tahun), menopause pembedahan, wanita
secara seksual aktif dalamusia yang sama rentangyang menyatakan masalah
dengan fungsi seksual (Mazer et al., 2000). Diskriminan validitas BISF-W Antara
perempuan fungsional seksual dan disfungsional ditemukan handal dengan
pengecualian dari keinginan domain seksual. Secara umum, itu terbukti menjadi

266
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sensitif terhadap perubahan selama pengobatan dengan transdermal testosteron


pada wanita oophorectomized dengan hasrat Masalah seksual,sebagai skor total
menunjukkan korelasi yang signifikan dengan perubahan dinilai dalam format
buku

harian

dengantelepon

sehari- hari

kontak(Shifren

et

al.,

2000).

Namun,pikiran seksual /seksual subdomainhasrattidak ditemukan peka terhadap


pengobatan perubahandalam penelitian ini2000).
The Female Sexual Function Index (FSFI;. Rosen et al, Adalah singkat,
19-item instrumen laporan diri untukpengukuran. fungsi seksual perempuan,
membutuhkan sekitar 15 menit untuk menyelesaikan The FSFI terdiri dari lima
domain seksual Fungsi perempuan;skor domain dapat ditambahkan untuk
mendapatkan skor global untuk fungsi seksual wanita secara keseluruhan.
Keinginan seksual domain hanya berisi dua item dan karena itu terbatas dalam
refleksinya dari aspek yang berbeda dari hasrat seksual dan bunga. The FSFI
membedakan antara sampel wanita sehat antara 21 dan 68 tahun dan wanita
dengan usia yang sama dengan gairah seksual gangguan pada semua domain dan
skor domain secara keseluruhan. Konsistensi internal dan tes-tes ulang reliabilitas
yang dapat diterima. Divergen validitas diselidiki dengan memeriksa korelasi
antara FSFI dan Locke-Wallace MAS (1959). Asosiasi seksual keinginan FSFI
subskala dengan penyesuaian perkawinan adalah kecil (r = .19 dalam sampel
penuh), menunjukkan disosiasi yang cukup dari kedua tindakan. Meston (2003)
dibandingkan skor FSFI wanita dengan orgasme, gangguan
HSDD, dan sehat kontrol perempuan.

wanita dengan

internal Konsistensidan validitas

diskriminan untuk keberadaan disfungsi seksual wanita lagi- lagi menunjukkan,


karena kedua disfungsi kelompok memiliki nilai yang berbeda dibandingkan
dengan kontrol yang sehat, meskipun desain penelitian tidak memungkinkan
perbandingan wanita dengan HSDD dan dengan gangguan orgasmik. Dalam
sebuahberikutnya studi validasi(Wiegel, Meston, & Rosen, 2005), psikometrik
kualitasinstrumen yang direplikasi, meskipun studi sebagian terdiri dari sampel
peserta sama dengan studi yang dilaporkan sebelumnya pada FSFI. Sekali lagi,
nilai FSFI
tidak memungkinkan diskriminasi memuaskan kelompok HSDD dari wanita
dengan jenis lain dari disfungsi seksual, meskipun mereka diperbolehkan

267
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

perbedaan antara wanita dengan HSDD dan yang control sehat. Kekuatan
diskriminan dari FSFI antara berbagai jenis disfungsi seksual wanita, termasuk
wanita dengan HSDD, sehingga masih harus dibuktikan. Norma yang tersedia
untuk wanita gangguan gairah seksual(FSAD) pasien dan kontrol pada barang dan
domain tingkat, dan untuk skor skala penuh2002).
Fungsi Seksual Questionnaire (SFQ;. Quirk et al, Adalah laporan diri 31item instrumen dengan tujuh subdomain mengukur gairah seksual, sensasi dari
rangsangan fisik,fisik Rangsangan dan pelumasan, kenikmatan, orgasme, rasa
sakit, dan hubungan mitra. Penelitian awal menemukan konsistensi internal yang
baik,yang validitas diskriminan memuaskan,dan sensitivitas yang memuaskan
untuk perubahan fungsi seksual selama farmakologis pengobatan, tetapi sangat
beragam nilai reliabilitas test-retest di seluruh sub-skala. Dalam sebuah studi
tindak lanjut, data dari lima uji klinis obat untukwanita disfungsi seksualdan dua
survei populasi umum yang dikumpulkan dan sebesar 1.160 completers dari SFQ,
termasuk 201 perempuan nonsymptomatic. The hasrat seksual skor subskala andal
dibedakan antara perempuan dengan dan tanpa diagnosisHSDD, termasuk wanita
dengan gangguan gairah, gangguan orgasme, dispareunia, dan kontrol perempuan
sehat (Quirk, Haughie, & Symonds, 2005). Norma dikembangkan untuk
menunjukkan rendah, menengah, dan tinggi kemungkinan disfungsi seksual
berkaitan dengan hasrat seksual, pelumasan, gairah seksual subyektif, orgasme,
dan rasa sakit seksual.
Singkatnya, sejumlah instrumen wawancara dan kertas-dan-pensil yang
tersedia untuk mendukung dan memenuhi syarat penilaian klinismasalah hasrat
seksual perempuan. Penelitian di masa depan diperlukan untuk membandingkan
berbagai instrumen yang berkaitan dengan kelayakan administrasi, kehandalan
mereka di waktu dan penilai, dan-kritis-kinerjamereka dalam analisis keputusan
klinis. Ideal Instrumenandal akan menyaring wanita denganhasrat seksual
masalahdari kelompok populasi umum dan sub-populasi klinis (misalnya, wanita
dengan penyakit kronis,alami dan pembedahan wanitamenopause, wanita yang
menggunakan kontrasepsi hormonal), dan akan menjadi sensitif terhadap
perubahan hasrat seksual sebagai akibat dari . perawatan Saat ini, penggunaan
setidaknya dua instrumen yang berbeda

268
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Direkomendasikan untuk aplikasi klinis ketika menilai klien: misalnya, sebuah


alat yang secara khusus mengukur hasrat seksual bersama-sama dengan instrumen
pengukuran spektrum luas yang dapat menilai beberapa dimensi fungsi seksual
perempuan. dianggap lebih sulit untuk mengobati (lihat ulasan, Beck, 1995 dan
Heiman, 2001), dan banyak penjelasan spekulatif untuk kesulitan-kesulitan ini
telah diajukan. Sebagai pemahaman tentang sifat dan etiologi masalah hasrat
seksual telah meningkat, alasan untuk sifat terapi-tahan dari banyakhasrat seksual
masalahtelah menjadi lebih jelas.
Salah satu alasan tersebut mungkin berasal dari konseptualisasi hasrat
seksual sebagai kekuatan pendorong intrinsik, satu yang menempati posisi awal
dalam urutan linear dari respon seksual. Penggantianmodel linier ini dengan yang
lebih melingkar-responsif model mungkin berguna sebagai alat pengobatan.
Meskipun gairah seksual mungkin ada sebagai faktor intrinsik spontan dalam
beberapa episode selamakehidupan perempuan (misalnya, dalam situasi kencan,
atau pada awal tahaphubungan, lihat Basson, 2000), dalam banyak kondisi lain,
dan terutama dalam hubungan panjang , gairah seksual mungkin terbaik dianggap
sebagai fenomena responsif yang dihasilkan dari sebuah besar array

faktor

seksual dan nonseksual. Hasrat seksual akan muncul ketika semua kondisi yang
diperlukan untuk kemunculannya terpenuhi (Kedua & Everaerd, 2002; Singer &
Toates, 1987). Pemikiran ini menunjukkan bahwa hasrat seksual rendah mungkin
juga didekati sebagai konsekuensi darifungsi bermasalah di domain lainnya
seksualitas, hubungan mitra, atau dari fisik dan kondisipsikologisklien wanita
atau pasangannya.
Konsisten dengan ini "responsif" model hasrat seksual wanita, pengobatan
akan berfokus pada membantu klien untuk meningkatkan penghargaan dan
insentif yang diperlukan untuk mengalami motivasi kuat untuk terlibat dalam
aktivitas seksual. Sekali lagi, ini termasuk aspek-aspek lain dari fungsi seksual,
seperti respon gairah seksual dan pelumasan selama rangsangan seksual,
kemampuan untuk mengalami orgasme, atau pengurangan nyeri saat berhubungan
seks. Pengobatan juga dapat membantu untuk meningkatkan pasangannya atau
keterampilan sendiri untuk stimulasi erotis dan untuk meringankan disfungsi
seksual dari pasangannya.

Pengobatan mungkin

lebih

bertujuan

untuk

269
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

meningkatkan imbalan dan mengurangi hukuman bahwa pengalaman perempuan


dalam domain non-seksual dari hubungan pasangannya.
Pandangan masalah hasrat seksual mungkin menjelaskan mengapa
beberapa pendekatan terapi, terakhir dalam paragraf berikutnya, ditemukan untuk
menjadi sukses meskipun mereka ditujukan aspek lain dari fungsi seksual dan
relasional dari keinginan sendiri. Perawatan ini berkhasiat ditangani satu atau
lebih dari "reward rendah" aspekseksual dan non-seksual individu perempuan
fungsiatauhubungan pasangannya.
Sejumlah deskripsi pengobatan perempuan yang rendah hasrat seksual
ditemukan dalam literatur klinis. Di sini kita focus pada sejumlah kecil program
pengobatan

yang telah mengalami pengujian empiris dan

menemukan

menguntungkan. Untuk sebagian besar,pengobatan diberikan dalam studi ini


sesuai dengan pendekatan fokus sensasi dijelaskan oleh Masters dan Johnson
(1970). Dalam pendekatan ini, alasan pengobatan pertama dijelaskan, maka
pendidikan seks yang diberikan, dan larangan sementara hubungan dibahas
dengan klien dan pasangannya. Para mitra mengikuti program latihan, termasuk
alat kelamin saling Dan mendapatkan kenikmatan genital, latihan komunikasi, dan
latihan yang ditujukan untuk mengurangi permintaan kinerja dan kecemasan yang
dihasilkan dari itu. Dalam beberapa format, intervensi kognitif telah ditambahkan
ke pengobatan (Hurlbert, Putih, Powell, & Apt, 1993)studi.; faktor- faktor
metodologis telah membuat sulit untuk menginterpretasikan hasil dari beberapa
tersebut mencakup penggunaan yang sampel heterogen,termasuk pasien dengan
HSDD serta dengan jenis disfungsi seksual lainnya, atau pelaporan analisis
disamakan hasil di mana hasil untuk berbagai kelompok diagnostic dibedakan.

Sex Therapy dan Cognitive-Behavioral Strategi


Studi awal dari hasil pengobatan dari Masters dan Johnson generic jenis
terapi seks untuk pasangan dengan hasrat seksual rendah (Schover & LoPiccolo,
1982) melaporkan perubahan signifikan positif setelah pengobatan tentang
penyesuaian

perkawinan,

kepuasan

seksual

secara

keseluruhan,

frekuensihubungan seksual dan masturbasi, dan pola Inisiasi seksual kegiatan


yang dapat dianggap berasal dari efektivitas pengobatan. Kemudian, Hawton,

270
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Catalan, dan fagg (1991) diikuti dengan 60 pasangan berturut-turut dengan hasrat
seksual rendah perempuan sebagaiutama mereka keluhan yang menerima Masters
dan Johnson terapi yang terdiri dari 12 sesi rata-rata dan disampaikan oleh terapis
tunggal, kebanyakan dari mereka adalah perempuan. Meskipun seperempat dari
pasangan putus sebelum selesai, analisis intent-to-treat dari semua pasangan(N =
60) menunjukkan bahwa 57% memiliki hasil yang menguntungkan seperti yang
dinilai oleh terapis. Dalam pasangan menyelesaikan pengobatan, 84% memiliki
hasil yang positif. Hasil positif yang diprediksi oleh motivasi kuat dari pasangan
laki- laki sebelum memulai pengobatan sedangkan hasil yang buruk terkait dengan
usia yang lebih muda dari pasangan, terutama pasangan laki- laki, dan durasi yang
lebih singkat masalah. Tanpa diduga, kepuasan umum dengan hubungan sebelum
pengobatan, memulai kecuali sejarah pemisahan sebelumnya, tidak terkait dengan
hasil, juga saat ini atau seumur hidup psikopatologi. Temuan penelitian ini harus
dipertimbangkan dengan hati- hati karenainternal validitastidak jelas karena tidak
adanya kontrol eksperimental kondisidan penilaian independen hasil.
Studi klinis lain diselidiki 39 wanita dengan HSDD dan dibandingkan
terapi kelompok sendirian dengan terapi kelompok dikombinasikan dengan
orgasme pelatihan konsistensi (Hurlbert, 1993). Wanita yang juga menerima
pelatihan konsistensi orgasme dilaporkan lebih banyak perbaikan sehubungan
dengan gairah seksual dan ketegasan seksual di posttreatment dan pada dua
evaluasi follow-up. Kelompok ini juga melaporkan kepuasan seksual yang lebih
pada 6 bulan follow-up. Be- menyebabkanpenelitian ini tidak meneliti dampak
pengobatan terhadappersepsi tingkathasrat seksual, studi kedua dari 57 wanita
dengan HSDD dilakukan (Hurlbert et al., 1993). Peserta secara acak dialokasikan
ke salah satu dari tiga kelompok: wanita-satunya kelompok, pasangan-satunya
kelompok, atau kelompok daftar tunggu. Kedua perawatan aktiftermasuk
pelatihan konsistensi orgasme yang mencakup pengenalanteknik diarahkan
masturbasi, sensasi, latihan fokus teknik untuk meningkatkan ejakulasi pasangan
kontrol dirilaki- laki,sebuah instruksi kepada pasangan untuk memungkinkan
wanita untuk orgasme pertama selama interaksi seksual sebelum pasangan lakilaki klimaksdan sebelum hubungan seksual dimulai ("wanita datang pertama"
aturan), dan juga teknik coital lurus untuk memastikanklitoris langsung

271
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

rangsangandengan penis selama hubungan seksual. Dibandingkan dengan


kelompok daftar tunggu, perempuan pada kedua kelompok perlakuan melaporkan
peningkatan hasrat seksual di posttreatment. Perempuan dalam

couplesonly

kelompokmelaporkan frekuensi yang lebih tinggi dari fantasi seksual setelah


pengobatan, dan pada follow-up pasangan-format hanya pengobatan lebih unggul
daripada wanita- format hanya pada ukuran hasil kompatibilitas antara mitra
seksual, seksual diri,seksual, hasrat fantasi, dan kepuasan seksual.
Dua penelitian lain yang menarik telah menunjukkan peningkatan gairah
seksual akibat terapi seks. McCabe (2001) melaporkan studi hasil dari 10 sesi
terapi kognitif-perilaku disfungsi seksual pria dan wanita, di mana 54 wanita
dengan berbagai disfungsi seksual dimasukkan. Pengobatan terdiri dari Masters
dan Johnson (1970) tipe terapi seks dan intervensi kognitif untuk mengatasi
kognisi dan perilaku yang menghambat kinerja seksual dan kenikmatan aktivitas
seksual. Dari 54 perempuan yang menyelesaikan pengobatan, persentase dengan
kurangnya minat seksual menurun dari 80% pada pretreatment menjadi 54%
setelah pengobatan, dengan keuntungan terbesar yang berhubungan dengan
anorgasmia perempuan.
Dan akhirnya, dalam, uji klinis acak terkontrol terapikognitif-perilaku
untuk perempuan HSDD, pengobatan diberikan sebagai sesi kelompok dua jam
terapi seks selama beberapa 12 minggu (Trudel et al., 2001). Intervensi kelompok
termasuk seks, pendidikan meningkatkan latihan beberapa keintiman seksual,
sensasi, fokus

pelatihan keterampilan komunikasi, komunikasi emosional,

pelatihan keterampilan pelatihan fantasi seksual, restrukturisasi kognitif, dan


berbagai pekerjaan rumah, termasuk membaca manual. Survei dilaksanakan pada
74 pasangan yang memenuhi enam kriteria studi untuk HSDD dan yang tidak
didiagnosis

bersamaan

psikopatologi-terutamadepresi

gangguan-pada

pretreatment, pasca-perawatan, dan tindak lanjut pada 3 dan 12 bulan setelah


pengobatan. Pada pasca-perawatan, perbaikan pada kelompok perlakuan lebih
unggul daftar tunggu. Selanjutnya, dari wanita yang diobati, hanya 26% masih
memenuhi semua kriteria untuk HSDD pada pasca-perawatan, dibandingkan
dengan 100% pada pretreatment. Namun, persentase ini secara bertahap
meningkat menjadi 36% pada 3 bulan follow- up tetapi stabil setelah pada 12 bulan

272
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

follow-up. Hasil global didukung oleh perubahan positif pada berbagai tindakan
kuesioner fungsi seksual, termasuk kesenangan dengan kegiatan seksual dan
penurunan frekuensinegatifpikiransaat berhubungan seks.
Singkatnya, berbagai jenis terapi seks, sebagian besar didasarkan
padakunci elemendari Masters dan Johnson teknik,

telah menunjukkan

peningkatan dalam fungsi seksual, termasuk minat seksual dan keinginan.


pengobatan yang lebih efektif muncul untuk memasukkan kombinas seks
terapidan strategi kognitif-perilaku, berurusan dengan pasangan Dari pada wanita
saja, dan biasanya melibatkan teknik yang membahas unsur-unsur fungsi seksual
yang memperpanjang sekedarseksual. hasrat Namun, jumlah data yang terbatas
mencegahyang kuat Kesimpulan tentang efektivitas beberapa prosedur, teknik,
atau format atas orang lain;berbasis luas daripadasecara sempit pendekatan
difokuskan tampaknya memiliki paling khasiat.
Terapi Hubungan Wanita Rendah Hasrat Seksual
Beberapa pendekatan pengobatan fokus pada peningkatan aspek-aspek
kunci dari hubunganseperti keintiman dan komunikasi mitra bukanhanya pada
peningkatan hasrat seksual rendah (misalnya, Gehring , 2003; Russell, 1990;
Schnarch, 1991; Zimmer, 1987),

namun penelitian tentang kemanjuran

pengobatan ini kurang. Pengobatan biasanya membangun pengertian sistemik


komunikasi mitra dan menggunakan intervensi untuk meningkatkan komunikasi
tentang emosional dan isu- isunon emotional, serta intervensi untuk memecahkan
berulang pola melingkar pertempuran dan menyalahkan. McCarthy (1999)
menjelaskan strategi pencegahan kambuh yang dibangun pada "menggunakannya
atau kehilangan itu" alasan untuk pasangan yang renta n terhadaphasrat seksual
kesulitandan juga menerapkan strategi perilaku untuk menantang kecenderungan
penghindaran yang ada. Dalam hal ini, terapis mendorong kedua pasangan setuju
bahwa jika 2 minggu berlalu tanpaseksual, kontak

pasangan yang biasanya

memiliki tingkat yang lebih tinggi dari hasrat seksual yang bertanggung jawab
untuk memulai kencan seksual dalam waktu seminggu. Jika ini pasangangagal
untuk melakukannya, pasangan yang biasanya memiliki tingkat yang lebih rendah
dari hasrat seksual kemudian bertanggung jawab untuk memulai mendapatkan

273
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kenikmatan atau kontak erotis dalam minggu depan. Jika pasangan tidak
memenuhi tanggung jawab mereka masing- masing, mereka harus menjadwalkan
janji dengan terapis. Strategi ini konsisten dengan incentive motivation, model
meskipun belum diuji secara empiris.
Studi pengobatan lain menunjukkan bahwa terapi hubungan dapat
membantu dalam berurusan dengan hasrat seksual yang rendah. Zimmer (1987)
pasangan dibandingkan dengan disfungsi perempuan tidak ditentukan yang
menerima terapi seks dan latihan relaksasi dengan pasangan yang menerima
kombinasi terapi seks dan terapi perkawinan.yang lebih besar Keuntungan
pengobatandiamati untuk pasangan juga menerimaperkawinan. terapi MacPhee,
Johnson, dan van der Veer (1995) dibandingkan Pasanganyang memiliki hasrat
seksual rendah perempuan yang menerima emosi-sekututerfokus terapi pasangan
(EFT) dengan daftar tunggu pasangan dan pasangan tanpa perempuan HSDD.
Meskipun perbedaan Antara daftar tunggu dan pengobatan yang kecil, wanita
yang diobati menunjukkan peningkatan pada satu ukuran hasrat seksual serta
penurunangejala depresi.
Meringkas, sejumlah studi klinis telah menunjukkan bahwa pengobatan
dengan terapi fokus sensasi dari pasangan di mana pasangan wanita menderita
hasrat seksual rendah dapat bermanfaat. Namun, beberapa studi ini adalah
metodologis lemah dan hasilnya harus diperlakukan dengan hati- hati.konsistensi
orgasme Pelatihan(Hurlbert, 1993) dan pengobatan kognitif-perilaku (Trudel et
al., 2001) adalah pendekatan yang menjanjikan yang harus diteliti lebih dalam
rangka membangun ketahanan mereka. Model insentif- motivasi(responsif) hasrat
seksual juga memprediksi tingkat yang lebih tinggi dari hasrat seksual ketika
perselisihan perkawinan lega dengan hubungan mitra sistemik atau lainnya terapi
oriented. Namun, jenis pengobatan ini, meskipun berlimpah dalam literatur, yang
ini sedang saatditeliti, dan beberapa data empiris yang tersedia untuk mendukung
aplikasi mereka.

274
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Farmakologi Pengobatan Perempuan Rendah


Hasrat Seksual
Hormonal Terapi
Sejumlah studi klinis dilakukan membandingkan androgen substitusi
dengan plasebo pada wanita dengan mengurangi tingkat androgen, baik karena
menopause disebabkan oleh ooforektomi atau dengan alami menopause(lihat
review: Apperloo, van der Stege, Hoek, & Weijmar Schultz, 2003). Dalam
beberapa penelitian, administrasi androgen sendiri dibandingkan dengan
kombinasi androgen dan estrogen administrasi. Secara keseluruhan, skor yang
lebih tinggi untuk hasrat seksual, gairah, dan pikiran seksual dan fantasi yang
ditemukan pada wanita yang diobati dengan androgen, meskipun frekuensi
hubungan seksual dan orgasme tidak terpengaruh. Skor yang lebih tinggi pada
hasrat seksual dan bunga ditemukan untuk perawatan kombinasi androgen dan
estrogen. Sebagai contoh, dalam sebuah penelitian yang membandingkan
penggunaan sehari- hari Tibolone, agensteroid dengan estrogenik-jaringan tertentu,
androgenik, dan efek progestagenic (2,5 mg / hari) dengan plasebo pada 38 sehat,
wanita menopause alami (<65 tahun), wanita yang menerima Tibolone memiliki
frekuensi

yang

lebih

tinggi

dari

fantasi

gairah

seksual

yang

lebihseksual,tinggi,termasuk pikiran seksual, sensitivitas yang lebih tinggi


terhadap rangsangan seksual,dan perasaan yang lebih kuat dari daya tarik seksual
(Laan, van Lunsen & Everaerd, 2001); frekuensi rata-rata keinginan dirasakan
untuk seks sedikit lebih tinggi dalam kondisi Tibolone. Baru-baruini, wanita
pascamenopause sehat secara alami dengan HSDD diobati dengan estrogen saja
atau kombinasiesterifikasi estrogendan metiltestosteron dalam secara acak doubleblind ujicoba(Lobo, Rosen, Yang, Block, & van der Hoop, 2003), dengan
kombinasi perlakuan sehingga meningkatkan minat / hasrat seksual yang diukur
dengan skala satu (Seksual Kuesioner bunga), tetapi tidak oleh yang lain (BISFW), meskipun perbedaan arah yang konsisten di seluruh skala.

275
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Dalam review lapangan, Apperloo et al. (2003) menyimpulkan bahwa


sangat disarankan untuk memulai substitusi androgen hanya pada wanita dengan
tingkat estrogen yang normal (lihat juga Bachmann et al., 2002). Konsisten
dengan rekomendasi ini, Amerika Utara MenopauseSociety (2005) secara
eksplisit merekomendasikan penggunaaneksogen testosterone dengan terapi
estrogen bersamaan untuk wanita setelah menopause spontan atau pembedahan
diinduksi. Aplikasi transdermal disukai untuk menghindari efek pada fungsi hati
yang mungkin terjadi dengan pemberian oral. Namun, terapi androgen merupakan
kontraindikasipada wanita dengan kanker payudara atau kanker rahim atau pada
wanita dengan kardiovaskular atau penyakit hati. Kekhawatiran mengenai
penggunaan androgen jangka panjang berkaitan dengan potensi peningkatan
insulin resistensidan peningkatan risiko sindrom metabolik atau memperburuk
sindrom ini jika sudah ada (lihat Basson, 2000).

Pengobatan penyerta Psikopatologi dan


antidepresan-inducedMasalah Hasrat Seksual
Saat ini , belum ada penelitian diketahui bahwa menyelidiki efek
menguntungkan pada hasrat seksual perempuan

psikologispsikologis atau

pengobatandan farmakologis gabungan depresi berat (Schreiner- Engel & Schiavi,


1986). Agak lebih banyak buktitersedia yang sehubungan dengan pengobatan
seksual yang disebabkan disfungsi anti depresan,termasuk hasrat seksual
perempuan yang rendah. Sebuah tinjauan dari 15 uji coba terkontrol secara acak
yang mencakup 393 wanita dibandingkan strategi manajemen untukseksual yang
disebabkan

antidepresan

disfungsi(MJ

2005).Meskipunterbatas, bukti

Taylor,

Rudkin,

&

Hawton,

tren yang menguntungkan pada pengobatan

dengan bupropion itu dilihat Ketika pengobatan antidepresan itu ditambah dengan
bupropion, peningkatan hasrat seksual umumnya terjadi (Clayton et al, 2004;.
Tapi lihat DeBattista, Solvason, Poirier, Kendrick, & Loraas, 2005; Masand ,
Ashton, Gupta, & Frank, 2001). Sebuah jumlah tinjauanjuga menyebutkan potensi
keuntungan dari moclobemide, nefazodone, dan reboxetine atas antidepresan lain
dalam mengurangi efekiatrogenik potensial pada hasrat seksual, meskipun

276
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kurangnya studi dan metodologi rendah membatasi kekuatan kesimpulan


(Baldwin, 2004; Ferguson, 2001) .
Pengobatan Low
Hasrat Seksual pada Wanita
Beberapa studi telah membahas perempuan umum "unresponsiveness
seksual" menggunakan desain faktorial seimbang yang mencakup kedua
psikologis pendekatandan farmakologis (Carney, Bancroft, & Mathews, 1978;
Dow & Gallagher, 1989; Mathews, Whitehead, & Kellett, 1983). Secara umum,
peserta telah wanita dengan berbagai disfungsi seksual, dengan pengecualian dari
wanita dengan vaginismus, dan pengobatan terdiri dari Masters dan Johnson jenis
terapi seks serta administrasi testosteron sublingual (10 mg / hari selama 3 bulan),
dibandingkan dengan plasebo atau diazepam (10 mg / hari). Semua studi
melaporkan perubahan positif yang signifikan setelah pengobatan, termasuk
hubungan seksual kurang terganggu, dan peningkatan minat dan gairah dari
pasangan wanita dianggap berasal dari
pengobatan androgen. Keuntungan umumnya dipertahankan pada follow- up.Hasil
testosteron (setidaknya dalam dosis yang digunakan) telah dicampur. Sedangkan
Carney et al. (1978) menemukan testosterone unggul diazepam pada tindakan
perilaku dan sikap, Mathews et al. (1983) tidak menemukan efek testosterone
dibandingkan dengan plasebo. Dow dan Gallagher (1989) secara acak
dialokasikan 30 pasangan dengan unresponsiveness seksual umum pasangan
wanita testosteron ditambah konseling seksual; placebo ditambah bentuk yang
sama konseling; atau testosteron saja. Kedua kelompok konseling menunjukkan
peningkatan yang lebih besar pada langkah- langkah penyesuaiandan perubahan
sikap seksual daripada perempuan yang menerima hanya testosteron. Namun,
semua kelompok menerima beberapa bentuk pengobatan dan semua peserta
perempuan melaporkan peningkatan frekuensihasrat seksual.Testosteron saja tidak
unggul .baik dari perlakuan lainnya pada setiaphasil ukuran

Ringkasandan Kesimpulan

277
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Meskipun bidang hasrat seksual pada wanita telah banyak diteliti, beberapa
kesimpulan umum dapat ditarik dari studi menyelidiki masalah- masalah seksual:

model Edaran-responsif seksual keinginan tampak lebih baik pada


karakteristik hasrat seksual pada wanita dibandingkan lebih tradisional
modellinierpertama kali diusulkan oleh Kaplan dan Lief. Secara khusus,
insentif- motivasi dan ketergantungan hidup-fase hasrat seksual dapat
menjelaskan temuan penelitian tentang hasrat seksual yang bertentangan
dengan model linier yang lebih tua dari seksual keinginan.

Dalam memahami fisiologi dan patofisiologihasrat seksual pada wanita,


androgen dan prolaktin yang penting dalam menjelaskan variasi dalam
gairah seksual pada wanita di seluruh siklus menstruasi, respon seksual,
dan di seluruh rentang kehidupan.

Data epidemiologis masalah hasrat seksual yang langka dan tidak


konsisten berkaitan denganpsikologis, seksual, dan korelasirelasional dari
hasrat seksual yang rendah.

Mengenai etiologi masalah gairah seksual, faktor- faktor sepertihubungan


variabel, gangguan afektif, dan pengobatan

Gabungan psikologis dan farmakologis


dengan antidepresan, dan sejarah viktimisasi seksual potensi risiko faktor.

Beberapa instrumen diagnostik untuk penilaian wanita hasrat seksualdan


gangguan hasrat tersedia dalam bahasa Inggris.

perawatan psikologis yang paling umum dariseksual perempuan masalah


hasratadalah terapi fokus sensasi seperti yang dijelaskan oleh Masters dan
Johnson (1970). Baru-baru ini, intervensi kognitif telah ditambahkan ke
format fokus sensasi.terapi Penelitian hasildi bidang ini adalah langka tapi
menunjukkan hasil yang menguntungkan.

Sistem berbasis pendekatan yang melibatkan hubungan terapi untuk


pengobatan masalah keinginan seksual wanita telah dijelaskan dalam
sejumlah laporan tetapi hanya sedikit yang belumdivalidasi secara empiris.

Terapi farmakologis untuk gangguan hasrat seksual perempuan, khususnya


androgen terapi pengganti untuk wanita dengan tingkat androgen rendah,

278
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

baik dengan androgen sendiri atau dikombinasikan dengan estrogen,


tampaknya memberikan hasil yang positif, tetapi bukti belum sedikit.

Bab 7
Masalah dengan Gairah dan Orgas me pada Wanita
Cindy Meston M., Brooke N. Seal dan Lisa Dawn Hamilton
Belajar Tujuan
Dalam bab ini,

Memberikan definisi dan data epidemiologi

Jelaskan faktor risiko etiologi biologis dan psikososial kami:..yang


berkontribusi terhadap gairah dan gangguan orgasme pada wanita

Memberikan penilaian yang luas yang membahas proyeksibiopsikososial


sifat gairah dan orgasme kesulitan.

Kenalkan pengobatan farmakologis dan psikologis.

Definisi dan Epide miologi


Arousal dan orgasme yang terkait erat sebagai komponen penting dalam
fungsi seksual perempuan yang sehat. Gangguan gairah dan orgasme sangat
umum, dengan prevalensi mencapai diperkirakan 25% dari wanita yang aktif
secara seksual yang melaporkan kesulitan dalam setiap domain. Klasifikasi
disfungsi seksual wanita telah mengalami perubahan selama 50 tahun terakhir
(untuk review, lihat Leiblum, 2006). Dan sementara definisi baru saja direvisi
(Sidebar 7.1), mereka akan terus berkembang sebagai penelitian baru dan data
muncul (Leiblum, 2006)

Mendefinisikan Gairah Seksual Gangguan (FSAD) di Wome n


The

DSM-IV-TR

definisi

FSAD

adalahterbatas

padaseksual

fisiologis.

Responhanya mengikuti tiga subtipe FSAD telah


1. direkomendasikan:...gangguan gairah seksual subyektif

279
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

2. gangguan gairahGenital seksual


3. Gabungan genital dan gangguan gairah seksual subjektif Sebuah gangguan
gairah baru, gangguan gairah seksual persisten (PSAD), telah disarankan.
Seksual Gangguan Gairah
Definisi yang paling banyak digunakan untuk gairah gangguan seksual
wanita (FSAD) dalam pengaturan psikologis / psikiatrik adalah bahwa dari DSMIV-TR (American Psychiatric Association, 2000), yang menyatakan bahwa FSAD
adalah ketidakmampuan

persisten

atau

berulang

untuk

mencapai atau

mempertahankan sampai selesai aktivitas seksual seorangyang memadai


pelumasan atau respon pembengkakan gairah seksual yang menyebabkan distres
ditandai atau kesulitan interpersonal. Sebuah panel 13 ahli dalam disfungsi
seksual wanita dipilih dari lima negara diselenggarakan untuk meninjau definisi
yang ada seksual Disfungsi perempuan. Berkenaan dengan masalah gairah
perempuan, komite mengkritik DSM-IV-TR definisikarena didasarkan hanya pada
respon fisiologis. Asumsi yang Mendasari definisi ini adalah bahwa pengalaman
fisiologis dan subjektif dari gairah seksual yang sinkron pada wanita ketika, dalam
kenyataannya, penelitian menunjukkan mereka sering desynchronous. Dalam
publikasi yang dihasilkan dari konferensi ini, panitia menyarankan bahwa tiga
subtipe berikut FSAD lebih menggambarkan seksual kekhawatiran gairah
perempuan daripada definisi yang ada (Basson et al, 2003.):
1. Gangguan gairah seksual subyektif, yang mengacu pada tidak adanyaatau
nyata berkurang perasaan gairah seksual seksual

(gairahdan

kenikmatan seksual) dari semua jenisseksual.

rangsangan

Pelumasan vagina atau lainnya tanda-tanda respon fisik masih terjadi.


2. Gangguan gairah seksual genital, yang sering terlihat pada wanita dengan
kerusakan saraf otonom dan pada beberapakekurangan estrogen wanitadan
mengacu padahadir atau gangguan genital seksual gairah(misalnya,
minimal pembengkakan vulva atau lubrikasi vagina dari

semua

jenis

rangsangan seksual dan mengurangi sensasi seksual dari alat kelamin


membelai). Rangsangan seksual subjektif masih terjadi dari rangsangan
seksual alat kelamin.

280
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

3. Gabungan genital dan gangguan gairah subyektif, yang merupakan


presentasi klinis yang paling umum dan biasanya komorbiditas dengan
kurangnya minat seksual.

Komite juga merekomendasikan definisi provisional dari gangguan baru,


gangguan gairah seksual persisten (PSAD), yang mencakup gairah spontan,
mengganggu, dan tidak diinginkan genital (misalnya, kesemutan, berdenyut,
berdenyut) tanpa adanya minat seksual dan keinginan. Kesadaran gairah subjektif
biasanya tetapi tidak selalu menyenangkan, dan gairah yang tak henti- hentinya
oleh orgasme dan berlangsung selama beberapa jam atau hari (Basson et al, 2003;.
Leiblum, Brown, Wan, & Rawlinson, 2005). Gangguan ini sebelumnya dianggap
sangat langka, tapi sekarang semakin dilaporkan oleh dokter (Basson, Leiblum, et
al., 2004).
Penelitian epidemiologi menunjukkan bahwa antara 8% sampai 15% dari
semua wanita dan 21% sampai 31% dari wanita yang aktif secara seksual
mengalami kesulitan pelumasan (untuk review, lihat Lewis et al., 2004). Sekitar
21%

dari

perempuan

ini

melaporkan

marabahaya

tentangmereka

seksualitas(Bancroft, Loftus, & Long, 2003) dan 44% ingin menerima bantuan
untuk gangguan mereka ( Dunn, Croft, & Hackett, 1998). Sampai saat ini, tingkat
prevalensi PSAD belum ditetapkannormal.

Perempuan Gangguan Orgasme


Wanita gangguan orgasmik (FOD) didefinisikan dalam DSM-IV-TR sebagai
berikut: "delay persisten atau berulang, atau tidak adanya, orgasme setelah
rangsangan seksual yang fase "(American Psychiatric Association, 2000, hal.
549). Diagnosis FOD dibuat hanya ketika tidak ada disfungsi dalam fase
sebelumnya responseksual; jadi, wanita yang mengalami kesulitan dalam
fasekegembiraan respon seksual tidak akan didiagnosis dengan FOD (lihat
Sidebar 7.2). "Perempuan menunjukkan variabilitas luas dalam jenis atau
intensitas rangsangan yang memicu orgasme. DiagnosisFOD harus didasarkan
pada penilaian dokter bahwa kemampuan orgasme wanita kurang dari akan masuk
akal untuk usianya, pengalaman seksual, dan kecukupan rangsangan seksual dia

281
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

menerima "(American Psychiatric Association, 2000, hal. 549). Menurut DSM-IVTR, kriteria untuk dapat didiagnosis dengan FOD, pasien harus memiliki "ditandai
marabahaya atau interpersonal kesulitanyang"sebagai akibat dari kesulitan
orgasme. FOD diagnosa harus menentukan sifat onset (seumur hidup
dibandingkan yang diperoleh ), konteks di mana masalah terjadi (umum vs
spesifik), dan faktor etiologi yang terkait (psikologis atau gabungan). FOD seumur
hidup sering disebut dalam sastra sebagai anorgasmia primer dan diperoleh FOD
sebagai anorgasmia sekunder. Seorang wanita yang dapat mencapai orgasme
melalui masturbasi atau melalui rangsangan manual dengan pasangan tapi tidak
dari hubungan seksual saja tidak akan memenuhi American kriteria Psychiatric
Association untuk diagnosis FOD.

Mendefinisikan Perempuan Gangguan Orgasme (FOD)


FOD hanya didiagnosis ketika semua tahapan sebelumnya respon seksua l yang
fungsional dan ketika wanita itu tertekan oleh kurangnyaorgasme.
anorgasmia primer didiagnosis pada wanita yang belum pernah mengalami
orgasme, sedangkan anorgasmia sekunder diperoleh setelah sebelumnya berada
orgasmik.
Definisi orgasme itu sendiri telah terbukti sulit di bagian karena perubahan
saraf yang mendasari hal itu tidak dipahami dengan baik (Meston, Hull, Levin, &
Sipski, 2004). Sebuah artikel katalogisasi definisiorgasme melibatkan lebih dari
25 definisi yang komprehensif yang ditulis oleh penulis yang berbeda (Mah &
Binik, 2001). Definisi berikutorgasme wanita berasal oleh panitia pada orgasme
wanita, dipresentasikan pada Konsultasi Internasional tentang Penyakit Urologi di
Official Hubungan dengan Kesehatan Dunia Organisasi(WHO), Paris, 2003:
Sebuah orgasme pada wanita manusia adalah
variabel, sementara sensasi puncakkenikmatan intens,
menciptakan kondisi kesadaran yang berubah, biasanya
disertai dengan paksa, kontraksi berirama panggul,otot
lurik circumvaginal sering denganbersamaan rahimdan

282
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kontraksi anal dan myotonia yang menyelesaikan seksual


diinduksi

vasocongestion

(kadang-kadang

hanya

sebagian), biasanya dengan induksi kesejahteraan dan


kepuasan. (Meston et al., 2004, hal. 785)

Menurut Sosial Nasional dan Kesehatan Survei Kehidupan (NSHLS), kesulitan


orgasme yang kedua yang paling sering dilaporkan masalah seksual bagi
perempuan (Laumann, Gagnon, Michael, & Michaels, 1994). Para wanita yang
menyelesaikan NSHLS adalah sampel acak dari 1.749 wanita Amerika, dan 24%
melaporkanorgasme kesulitanselama tahun lalu. Penelitian lebih lanjut darisehat
wanita direkrut dalam pengaturan klinik melaporkan persentase yang sama dari
wanita dengan kesulitan orgasme atau anorgasmia (misalnya, Baca, King, &
Watson, 1997).

Faktor etiologi
Faktor biologis seperti defisiensi endokrin atauorganik lainnya Masalah
mungkin menjadi satu-satunya penyebab pengembangan FSAD. Lebih sering,
faktor biologis berkontribusi terhadap FSAD timbul sehubungan dengan atau
sebagai akibat dari faktor psikologis, dan oleh karena itu hampir mustahil untuk
kondisi yang terpisah karena penyebab organic dari mereka karena penyebab
psikologis (Leiblum, 2006) . Sampai saat ini, penjelasan etiologi untuk PSAD
belum mapan. FOD biasanya didasarkan psikologis.
Untuk kemanfaatan, faktor biologis telah dikategorikan ke dalam endokrin,
sistem saraf otonom, dan medis / kardiovaskular. Faktor endokrin termasuk
steroid seks, hormon peptida, dan umum kondisi endokrin. Faktor otonom
mengacu padarelatif kontribusidari saraf simpatis dan
System para simpatis.Faktor medis dan kardiovaskular termasuk orang-orang
yang-endokrinterkait, kardiovaskuler, mobilitas / fisik, dan obat terkait. Tabel 7.1
daftar faktor organik yang mempengaruhi gairah seksual pada wanita.

Endokrin Faktor
Steroid Seks

283
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Sulit untuk memisahkan efek dari berbagai steroid seks (estrogen, androgen, dan
progestin) pada gairah seksual wanita dan orgasme karena mereka semua
struktural terkait dan diturunkan dari satu sama lain. Namun, para peneliti telah
mampu membuat

edu-Tabel7.1
Faktor-faktor organik Terkait dengan Gairah Seksual pada Wanita
Estrogen sangat penting untuk fungsi vagina; wanita menopause mengalami
kesulitan yang paling karena berkurangnya estrogen. Androgen diyakini
berhubungan dengan gairah dan orgasme, tetapi sifatdari hubungan ini masih
belum jelas. PDE-5 Inhibitor meningkatkan gairah genital pada wanita, tetapi
tidak gairah subyektif. Tingkat optimal dari sistem saraf simpatik gairah muncul
diperlukan untuk gairah seksual pada wanita. faktor medis yang mengganggu
gairah dan orgasme termasuk endokrin dan masalah kardiovaskular dan
penggunaan antidepresan dan antipsikotik. Selain menggunakan antidepresan,
wanita dengan Persistent Sexual Arousal Disorder (PSAD) melaporkan tingkat
rendah masalah medis. berdedikasi asumsi tentang mana hormon aktif
untuktertentu. tujuan Estrogen dalam sistem saraf perifer sangat penting untuk
pemeliharaan fungsi jaringan vagina dan struktur (Traish & Kim, 2006), dan
defisiensi estrogen telah dikaitkan dengan berbagai masalah vagina, termasuk
dikurangi atau ditunda pelumasan, mengurangi aliran darah vagina, dan
meningkatkan dispareunia (misalnya, Sarrel, 2000). Estrogen tidak berhubungan
dengan kemampuan untuk mengalami orgasme, seperti yang ditunjukkan melalui
studi pengobatan estrogen pada menopause dan wanita oophorectomized (untuk
review,lihat Meston et al., 2004).
Sebagian besar penelitian tentang efek estrogen pada fungsi seksual telah
dilakukan pada wanita yang menopause atau yang telah menjalani pengangkatan
ovarium (ooforektomi). Padamenopause, wanita penurunan kadar estrogen yang
terjadi saat menstruasi Siklus berakhir dikaitkan dengan peningkatan pH dalam
vagina, penguranganatau terjadinya keterlambatan pelumasan dalam menanggapi
seksual, rangsangan dan perubahan struktural pada vagina dan vulva. Perubahan

284
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

struktural dapat mencakup penipisan dan pengurangan Elastisitas dinding vagina,


perubahan pada epitel vagina, dan Hilangnya kolagen pada vulva (Bachmann,
Ebert, & Burd, 1999). Pada gilirannya, perubahan ini dapat menyebabkan
kesulitan gairah, karena Penurunan sensitivitas jaringan dan gangguan lubrikasi
vagina. Dalam sebuah penelitian terhadap wanita menopause, Sarrel (1990)
menemukan bahwa wanita yang diobati dengan estradiol mengalami sedikit
masalah dengan kekeringan vagina dan nyeri daripada rekan-rekan dengan kurang
estradiol. Selanjutnya, oophorectomized dan wanita postmenopause yang
menerima terapi penggantian estrogen menunjukkan peningkatan pelumasan,
peningkatan vulva dan vagina aliran darah, penurunan rasa sakit dengan hubungan
seksual, dan penurunan pH vagina (misalnya, Patel, Brown, & Bachmann, 2006).
Pada wanita premenopause, androgen disekresikan dari kedua kelenjar
adrenal dan ovarium. Dehydroepiandrosterone (DHEA) dan androstenedion
prekursor untuk testosteron, dan ketiga hormon yang terlibat dalam keinginan dan
motivasi untuk seksual. aktivitas Beberapa berspekulasi bahwa androgen juga
terlibat dalam gairah seksual wanita dan orgasme, meskipun mekanisme yang
tidak dipahami (Traish, Kim, Min, Munarriz, & Goldstein, 2002). Satu studi
menemukan korelasi positif antara testosterone dan gairah genital selama siklus
menstruasi yang sehat, wanita premeno pause (Schreiner-Engel, Schiavi, Smith,
&White, 1981), dan lebih langsung, pemberian testosteron untuk wanita
premenopause meningkatkan gairah genital (Tuiten et al., 2002). Namun,
androgen juga mempengaruhi gairah seksual secara tidak langsung karena mereka
sedang mood, energi, hasrat seksual, dansecara keseluruhan kesejahteraan(Traish
& Kim, 2006).
Wanita postmenopause dengan rendahnya tingkat testosteron dan DHEA
cenderung memiliki kesulitan dengan orgasme (Guay & Davis , 2002)testosteron.
Penurunan telah anekdot terkait dengan pengurangani ntensitas orgasme, tetapi
informasi ini didasarkan pada Populasi pasien yang memakai obat anti-epilepsi (S.
Duncan, Blacklaw, Beastall, & Brodie, 1997), dan pada wanita postmenopause
(Guay &Sparks, 2006). Dengan bertambahnya usia perempuan, bahkan sebelum
menopause, kadar testosteron,DHEA, dan DHEA-S menurun secara signifikan
dan andal (misalnya, Labrie, Belanger, Cusan, Gomez, & Candas, 1997; Zumoff,

285
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Saring, Miller, & Rosner, 1995). Sampai saat ini, belum ada penelitian telah
menunjukkan hubunganyang pasti antara penurunan hormon ini dan perubahan
gairah seksual atau orgasme (Guay et al., 2004). Dari beberapa studi langsung
menilai efek dari DHEA pada gairah seksual, Administrasi DHEA eksogen
mengakibatkan peningkatan

genital stimulasipada wanita

postmenopause

(Hackbert & Heiman, 2002) tetapi tidak mempengaruhi stimulasi genital atau
subyektif pada premenopause Wanita (Meston & Heiman, 2002) androgen.
Secara klinis dinilai insufisiensi dalam pra-dan pasca menopause wanita
dikaitkan dengan kesulitan umum dalam seksual, fungsi termasuk rangsangan
seksual. Gejala seksual Insufisiensi androgen termasuk penurunan keinginan dan
motivasi untuk aktivitas seksual, gairah seksual, pelumasan vagina, dan
kemampuan orgasme (Guay & Davis, 2002). Etiologi insufisiensi androgen sering
berakar pada masalah medis tertentu atau pengobatan, seperti pengobatan kanker,
ooforektomi, menopause alami, masalah adrenal, hipopituitarisme,Addison,
penyakit

dan

penggunaan

estrogen,

progesteron,

antiandrogen,

atau

kortikosteroid (Bachmann et al ., 2002).

Oksitosin
Penelitian pada hewan telah menunjukkan hubungan yang kuat Antara
oksitosin dan otot kontraksi sama dengan yang di orgasme manusia. Pada
manusia, link ini kurang tertentu karena kesulitan mengukur oksitosin selama
aktivitas seksual, atau dalam saraf pusat sistemyang diberikan bahwa oksitosin
pusat tidak melewati darah sawarotak.Diukur dalam plasma darah, oksitosin
telahpositif berkorelasidengan intensitas kontraksi otot polos saat orgasme
(Anderson-Hunt & Dennerstein, 1995) dan, karena perubahan di seluruh siklus
menstruasi, dengan pelumasan vagina (Salonia et al., 2005). Untuk pengetahuan
kita, tidak ada penelitian yang meneliti efek dari defisiensi oksitosin pada gairah
atau kemampuan orgasme pada Wanita endokrin.
Faktor Umum
Meskipun pengaruh hormon steroid pada gairah seksual dan orgasme tidak
sepenuhnya dipahami pada wanita, keseimbangan yang tepat androgen, estrogen,

286
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dan progestin tampaknya penting (untuk review, lihat Meston et al., 2004).
Hormon steroid gonad diyakini untuk meningkatkan sensitivitas dan arousability
terhadap rangsangan seksual, bertindak di otak untuk meningkatkan perhatian
terhadap insentif terkait seksual, emosi, dan manfaat potensial (Guay & Davis,
2002) dan pada jaringan vagina untuk membuat stimulasi genital dan orgasme
mungkin ( Scepkowski, Georgescu, & Pfaus, 2006). Hormon

sebagian

mengendalikanbesar respon gairah perempuan baik secara langsung maupun


melalui control dari berbagai neurotransmiter, yang mempengaruhi komponen
gairah (Basson, Weijmar Shultz, et al., 2004). Meskipun perubahan dalam
keseimbangan hormon dapat menyebabkan masalah dalam gairah dan orgasme,
mereka jarang adalah penyebab dari masalah tersebut pada premenopause
wanita(Traish & Kim, 2006)oxide.,
Nitric Oxide
Nitric Dibebaskan dari sistem saraf otonom ke Daerah genital, memainkan peran
penting dalam vasocongestion

vagina.

Pada

hewan,

administrasi jenis

phosphodiesterase 5 (PDE-5) inhibitor (misalnya, sildenafil), yang secara tidak


langsung meningkatkan oksida nitrat dalam jaringan vagina, sangat meningkatkan
aliran darah klitoris dan vagina yang dihasilkan dari stimulasi saraf panggul
(misalnya, Angulo, Cuevas, Cuevas, Bischoff, & Saenz de Tejada, 2003).
Beberapa studi plasebo terkontrol sildenafil dan agonis oksida nitrat lainnya telah
dilakukan pada wanita dengan dan tanpagairah. masalah Studi laporan diri telah
menunjukkan perbaikan dalam Ukuran gairah dan orgasme pada wanita
premenopause dengan FSAD (Caruso, Intelisano, Lupo, & Agnello, 2001) dan
peningkatan gairah dan sensasi genital pada wanita postmenopause dengan FSAD
(JR Berman, Berman, Toler, Gill , & Haughie, 2003). Studi menggunaka n
tindakan fisiologis gairah telah menemukan peningkatan vagina amplitudo
pulsa(VPA, ukuran stimulasi genital) pada wanita dengan FSAD yang menerima
prekursor oksida nitrat, L-arginine dikombinasikan dengan yohimbine (Meston &
Worcel, 2002) dan di premenopause sehat perempuan yang menerima sildenafil
(Laan et al., 2002). Namun, dalam salah satu penelitian terhadap wanita
postmenopause dengan gangguan gairah kelamin, hanya wanita-wanita dengan

287
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

paling parah mengurangi tingkat vasocongestion vagina menanggapi pengobatan


dengan PDE-5 inhibitor (Basson & Brotto, 2003). Meskipun tampaknya ada
perbaikan dalam gairah fisiologis sebagai respon terhadap agonis oksida nitrat,
tidak ada penelitian telah menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam gairah
seksual subjektif perempuan.
tonom Sistem saraf
sistem saraf simpatis dan parasimpatis (SNS dan PNS) masing- masing
memainkan peran penting dalam stimulasi genital dan orgasme pada wanita,
namun hubungan antara kedua sistem belumdengan dipahamibaik.Norepinefrin
(NE) adalah neurotransmitter kunci yang terlibat dalam komunikasi SNS, dan
ketika diukur setelah terpapar film syur, plasma NE lebih tinggi dari tingkat prafilm (Exton et al., 2000). Asetilkolin adalah neurotransmitter utama yang terlibat
dalam PNS (kolinergik) komunikasi, tetapi karena juga terlibat dalam komunikasi
SNS, sulit untuk mengisolasi kontribusi PNS di stimulasi genital dan orgasme.
Namun, kedua adrenergik (NE) dan kolinergik (Ach ) sistem merupakan
kontributor penting untuk gairah normal dan orgasme.
SNS kontribusi terhadap stimulasi genital telah dibuktikan pada model
binatang, pada wanita dengan cedera tulang belakang (SCI), dan pada manusia
melalui manipulasi obat danexerciseinduced aktivasidari SNS. Dalam model
hewan, stimulasi dari kedua serat PNS dan serat SNS memicu kontraksi di rahim
dan leher rahim otot polos (Kim, Min, Huang, Goldstein, & Traish, 2002; Sato,
Hotta, Nakayama, & Suzuki, 1996). Namun, stimulasisaraf panggul (bagian dari
PNS) menyebabkan terus aliran darah meningkat, sedangkan stimulasi saraf
hipogastrik (SNS) menyebabkan penurunan aliran darah uterus (Sato et al., 1996).
Wanita dengan cedera tulang belakang di daerah yang menimbulkan eferen
(outgoing) serat SNS menyediakan model yang sangat baik untuk mempelajari
kontribusi dari SNS untuk gairah seksual. Secara khusus, wanita dengan cedera
antara T10 dan T12 tingkat di sumsum tulang belakang, daerah saraf simpatis
bahwa proyek ke wilayah genital, menunjukkan kurangnyalubrikasi di refleks dan
kondisi gairah psikogenik (Berard, 1989)SNS.

288
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Bukti untuk peran

keterlibatan dalam stimulasi genital juga telah

ditunjukkan melalui manipulasi laboratorium dirancang untuk meningkatkan


aktivitas SNS. Kecemasan membangkitkan film, diyakini meningkatkan akan
aktivitas SNS, meningkatkan volume darah vagina (VBV) selama film erotis
berikutnya padafungsional dan disfungsional wanita(misalnya, Palace &
Gorzalka, 1990). Tetapi penelitianlebih baru yangmenunjukkan hubungan
lengkung antara kecemasan akut dan VBV respon, dengan respon gairah optimal
terjadi pada tingkatyang moderat kecemasan (Bradford & Meston, 2006).
Demikian pula, beberapa penelitian tentang efek dari latihan (misalnya,
Meston & Gorzalka, 1995, 1996) dan efedrin (Meston & Heiman, 1998) pada
dukungan gairah seksual gagasan tingkat optimal dari SNS gairah yang diperlukan
untuk stimulasi genital yang memadai. Interferensi dengan aktivitas SNS normal,
melalui stres misalnya, dapat mempengaruhi kemampuan wanita untuk menjadi
terangsang. Pada wanita dengan orgasme, gangguan tingkat optimal ini SNS
gairah dapat terganggu; misalnya, wanita dengan kesulitan orgasme Menanggapi
peningkatan aktivitas SNS dengan penurunanseksual fisiologis respon(Meston &
Gorzalka, 1996).
Medis dan Kardiovaskular Faktor
endokrin terkait
Banyak pengobatan dan / atau kondisi yang mengganggu medis fungsi
endokrindapat

mengubah

perempuan

gairah

seksual

dan

orgasme

Hyperprolactinemia, suatu kondisi di mana abnormal jumlah tinggiprolaktin yang


disekresikan, mengganggu arousaland seksual orgasme, tindakan subjektif dari
fungsi seksual yang diukur dengan Indeks Perempuan Seksual Fungsi (FSFI;.
Rosen et al, 2000) lebih rendah pada wanita dengan hiperprolaktinemia
dibandingkan dengan kontrol perempuan, dan FSFI gairah dan orgasme domain
skor yang berkorelasi negatif dengan kadar prolaktin (Kadioglu et al,
2005.)(GnRH,. Tingginya kadar prolaktin menghambat hormon gonadotropin
releasing hormone Sauder, Frager, Case, Kelch, & Marshall, 1984) yang, pada
gilirannya, menghambat pelepasan hormon lebih bawah hypothalamicpituitarygonadal(HPG) axis.

289
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

gangguan endokrin terkait lainnya juga dapat mempengaruhi perempuan.


respon seksual Wanita dengan diabetes mellitus menunjukkan berbagai seksual,
masalah termasuk disfungsi seksual gairah, mengurangivagina, pelumasan dan
ketidak mampuan untuk mencapai orgasme (Salonia, Briganti, Rigatti, &
Montorsi, 2006). Mekanisme yang insulin kelainan yang terkait dengan diabetes
mempengaruhi seluruh endokrin system tidak diketahui. Oopherectomy Bilateral,
yang menghasilkan pengurangan estrogen dan sekresi testosteron, juga
menyebabkan masalah dengan gairah melalui mekanisme dibahas padabagian
sebelumnya pada faktor- faktor endokrin. Akhirnya, wanita yang telah menjalani
histerektomi sering mengalami kesulitan jangka panjang mencapai orgasme dan
pelumasan vagina (Jensen et al., 2004).

Penyakit Jantung
Sebuah hubungan antara penyakit arteri koroner dan disfungsi ereksi telah mapan
pada pria (untuk review, lihat Russell, Khandheria, & Nehra, 2004), tetapi sedikit
yang diketahui tentang efekdari penyakit kardiovaskular pada fungsi seksual
perempuan. Satu studi komprehensif menunjukkan bahwa wanita denganarteri
coroner penyakitmelaporkan masalah klinis yang signifikan dengan gairah,
lubrikasi, dan orgasme dibandingkan dengan kontrol yang sehat (Salonia,
Briganti, & Montorsi 2002 seperti dikutip dalam Salonia et al., 2006). Wanita
dengan hipertensi memiliki gangguan umumfisiologis respondan karena aliran
darah normal ke alat kelamin dibatasi, masalah dalam mencapai stimulasi genital
yang memadai.hipertensi Wanita telah terbukti telah mengurangi pelumasan,
mengurangi frekuensi orgasme, dan kesulitan yang lebih besar mencapai orgasme
(LE Duncan et al., 2001). Mengenai wanita dengan PSAD, survei internet
melaporkan bahwa masalah medis (diabetes, stroke, hipotiroidisme, gangguan
kejang, infark miokard, angina pectoris) terjadi dalam waktu kurang dari 10%
wanita percaya bahwa mereka memiliki PSAD (Leiblum et al., 2005).
Fisik / Mobilitas Terkait
Setiap

penyakit

yang

impinges pada kemampuan pasien

untuk

memindahkan atau merasakan sensasi dapat mengganggu gairah seksual. Kedua

290
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

multiple sclerosis (MS) dan cedera tulang belakang (SCI) telah dikaitkan dengan
kesulitan dalam mencapai orgasme, meskipun keduanya gairah dan orgasme yang
mungkin dalam wanita (misalnya, Salonia et al, 2006;. Sipski, Alexander, &
Rosen, 1995b ). SCI dan kontrol perempuan merespon secara berbeda terhadap
rangsangan visual erotis. Kontrol perempuan menunjukkan peningkatan baik
genital dan gairah subjektif rangsangan visual erotis sedangkan wanita dengan
SCI hanya menampilkan peningkatan gairah subyektif. Hanya ketikaklitoris taktil
rangsanganditerapkan

kaum

perempuan

SCI

merespon

dengan

peningkatanstimulasi genital. Stimulasi taktil saja (tanpaerotis) rangsangan visual


pada wanita dengan SCI tidak meningkatkanseksual subyektif gairahkarena jalur
neurologis mediasi respon ini melalui otak terganggu oleh cedera (Sipski,
Alexander, & Rosen, 1995a). Wanita dengan SCI di T6 dan bawah telah
mampumencapai orgasme

52%

dari waktu

dalam studi

laboratorium,

dibandingkandengan 100% dari kontrol yang sehat (Sipski et al., 1995b). Wanita
dengan SCI di wilayah sakral-sehingga mengganggu sacral reflex busur-showyang
paling kesulitan mencapai orgasme (Sipski, Alexander, & Rosen, 2001). Data dari
studi pada manusia dan hewan telah menyebabkanbahwa saran koneksi saraf
vagus antara serviks uterusdan otak adalah kunci dalam mempertahankan
kemampuan SCI pasien untuk mengalami orgasme (Whipple, Gerdes, &
Komisaruk, 1996).
Obat-terkait
Beberapa antidepresan, terutama yang meningkatkan serotonin seperti SSRI,
memiliki pengaruh penghambatan pada libido danorgasme fungsi(Rosen, Lane, &
Menza, 1999). Pasien yang menggunakan antidepresan buproprion, moclobemide,
dan nefazodone kurang mungkin melaporkan kesulitan orgasme diband ingkan
pasien yang menggunakan SSRI. Kenaikan tingkat terakhir dari norepinefrin dan
serotonin, sedangkan dua mantan meningkatkan kadar NE dan dopamine (DA), di
samping serotonin. Peningkatan NE dan DA Tampaknya mengurangi gangguan
dalam gairah dan orgasme yang disebabkan oleh peningkatan serotonin (Meston et
al., 2004). Konsisten dengan hal ini,

mirtazapine, SSRI dengan efek

noradrenergik, juga telah Terbukti mengurangi kesulitan orgasme yang dialami

291
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

oleh pasien depresi (Boyarsky, Haque, Rouleau, & Hirschfeld, 1999). Dari SSRI,
paroxetine memiliki menghambat efek paling kuat pada orgasme (Bobes et al,
2002;.. Montejo-Gonzalez et al, 1997), mungkin Karena efeknya lebih kuat pada
transporter serotonin dan kurangnya efek pada transporter dopamin (Rosen et al.,
1999). Dalam sebuah internet surveidari wanita yang bertemu setidaknya satu
kriteria untuk PSAD, 48% responden menjawab pertanyaan tentang "penggunaan
antidepresan," dan semua responden menjawab tegas mengenai penggunaan
mereka (Leiblum et al., 2005).
Beberapa antipsikotik obat juga telah terbukti dapat menghambat atau
menunda orgasme pada wanita. Trifluoperazine, fluphenazine, dan thiorizdazine
mengganggu orgasme (Ghadirian, Choinard, & Annable, 1982; Shen & Sata,
1990) sedangkan haloperidol dan clozapine tidak (Hummer et al, 1999.).
Antipsikotik dapat menyebabkan kesulitan orgasme baik secara langsung dengan
memblokirdopamin reseptoratau tidak langsung dengan meningkatkan kadar
prolaktin atau menyebabkan sedasi (Meston et al., 2004). Dibandingkan dengan
kontrol, perempuan

menggunakan yang obat anti-epilepsi atau antiseizure

melaporkan orgasme kurang memuaskan, namun mekanisme melalui mana


benzodiazepine dan obat-obatan anti-kejang lainnya mempengaruhi pengalaman
orgasmic tidak diketahui. Faktor Psikologis, Gairah seksual, danOrgasme factor
psikologis juga memainkan peran penting dalamseksual wanita gairahdan
orgasme. Di antara faktor- faktor ini secara luas diklasifikasikan adalah masalah
hubungan, faktor kognitif dan afektif, dan budaya faktor-faktordan sosial.
Isu Hubungan
Tinggi frekuensi orgasme dan tingkat gairah telah dikaitkan dengan kepuasan
pernikahan (Hurlbert, Apt, Hurlbert, & Pierce, 2000), sedangkan masalah dengan
gairah dan orgasme telah dikaitkan dengan perkawinan kesulitandan hubungan
ketidakpuasan (misalnya, Laumann, Paik, & Rosen, 1999). Pasangan melaporkan
kesulitan seksual, dibandingkan dengan pasangan kontrol nonclinical, memiliki
kepuasan kurang dalammereka hubungan(misalnya, Chesney, Blakeney, Cole, &
Chan, 1981),jumlah peningkatan perbedaan pendapat (Chesney et al., 1981),
lebih komunikasi dan konflik masalah resolusi (misalnya, Chesney et al, 1981;.

292
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Ernst, Fldnyi, & Angst, 1993), danyang lebih seksual masalah komunikasi
(misalnya, Chesney et al, 1981.), termasuk ketidaknyamanan membahas kegiatan
seksual yang berkaitan dengan khusus mereka
kesulitan seksual( Kelly, Strassberg, & Kircher, 1990). Dalam mereka, interaksi
hubungan mereka juga menampilkan sedikit main- main dan spontanitas (Metz &
Lutz, 1990), kurang kedekatan, keintiman, dan perasaan saling cinta, dan perasaan
lebih permusuhan dan pikiran tentang interaksi mereka (Birnbaum, Glaubman, &
Mikulincer, 2001) . Kehangatan, peduli, dan kasih sayang dalam hubungantelah
juga

dikaitkan dengan peningkatan gairah seksual (Persky et al., 1982),

sedangkan konflik dan permusuhan telah dikaitkan dengan menurunkan respons


orgasmic (Swieczkowski & Walker, 1978). Namun,seksual secara keseluruhan
kepuasan

untuk

perempuan

lebih

banyak

ditentukan

oleh

kedekatan

denganseseorang pasangandibandingkan dengan jumlah orgasme atau gairah


seksual (Hurlbert, Apt, & Rabehl, 1993).

Kognitif dan Afektif Faktor


Depresi dan Kecemasan
Ada hubungan kuat antara depresi dan gangguan gairah seksual dan
orgasme (misalnya, Kennedy, Dickens, Eisfeld, & Bagby, 1999;. Leiblum et al,
2005). Tingkat kecemasan tinggitelah juga dilaporkan di kalangan perempuan
disfungsional seksual (lihat Norton & Yehu, 1984 untuk review), dan tingginya
tingkat kesulitan seksual telah dilaporkan pada wanita dengan gangguan
kecemasan (misalnya, Bodinger et al., 2002). Jenis spesifik kecemasan Gangguan
mungkin memainkan peran penting; misalnya, wanita dengan gangguan obsesifkompulsif memiliki lebih banyak kesulitan dengan orgasme daripada wanita
dengan gangguan kecemasan umum (Aksaray, Ye lken, Kaptanoglu, Oflu, &
Ozaltin, 2001).
Temuan

pada kecemasan dan respon

seksual dalam penelitian

laboratorium menunjukkan hasil yang beragam. Kecemasan-inducing stimuli


sebelumerotis stimulasi visualtelah terbukti meningkatkan fisiologis seksual
responpada wanita fungsional seksual (misalnya, Laan, Everaerd, van Aanhold, &

293
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Rebel, 1993) dan perempuan disfungsional (misalnya, Palace & Gorzalka, 1992),
namun rangsangan tersebut dapat meningkat, menurun, atau tidak mempengaruhi
subyektif gairah seksual(untuk review, lihat Meston & Bradford, in press).
Temuan variabel mengenai efekdari kecemasan-merangsang stimulus pada gairah
subjektif mungkin disebabkan definisi yang berbeda dari kecemasan di seluruh
studi.Negara Kecemasan (respons emosional akut yang dapat dengan mudah
dimanipulasi), tetapi tidak sifat kecemasan (ukuran relatif stabil yang
mencerminkan kecenderungan

seseorang

disposisional

untuk

mengalami

kecemasan negara), adalah negatif terkait dengan subyektif gairah seksual dalam
menanggapierotis rangsangan (Bradford & Meston , 2006). Dalam hal stimulasi
genital, seperti disebutkan sebelumnya, hubungan antara kecemasan negara
danfisiologis gairah seksualadalah lengkung, sehingga tingkat moderat kecemasan
negara difasilitasi, dan tingkat kecemasan tinggi negara terganggu, gairah vagina.
Berdasarkan survei Internet wanita yang bertemu setidaknya satu kriteria
untuk PSAD, stres dan kecemasan adalah yang paling umum pemicu dari gejala
PSAD, dilaporkan oleh sekitar 46% dan 34% wanita, masing- masing. Selain itu,
sekitar 62% dari semua wanita menggambarkan diri mereka sebagai worriers,
68% melaporkan bahwa mereka "membawa banyak stres dalam tubuh mereka,"
31% melaporkan mengalami kecemasan atau serangan panik, dan 22%
melaporkan memilikiobsesif pikiran atau perilaku(Leiblum et al., 2005)
Selingan Kognitif danSelf-Fokus Perhatian
Model Barlow tentang fungsi seksual berimplikasi gangguan kognitif pada
penyebab dan pemeliharaan kesulitan seksual melalui pergeseran perhatian dari
isyarat erotis ke negative intern isyarat self-evaluatif(Barlow, 1986). Konsisten
dengan model ini adalah temuan yang menunjukkan bahwa gangguan kognitif
dapat mengganggu respons seksual pada wanita (misalnya, Koukounas &
McCabe, 1997), serta studi menghubungkan "sifat pribadi kesadaran diri" (yaitu,
kecenderungan

untuk

fokus

pada

sensasi tubuh

internal)

denganyang

disempurnakan fungsi seksual(Meston, 2006) dan "state diri memusatkan


perhatian" (yaitu, menginstruksikan fokus pada diri sendiri) untuk gangguan
fisiologis respon gairah seksualdalam fungsional seksual (Meston, 2006) wanita.

294
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Namun, dalam menanggapi rangsangan erotis antara seksual perempuan


disfungsional yang dibuat untuk diri fokus pada mereka, penampilan respon
seksual subjektif ditemukan tidak berubah (Meston, 2006) atau ditingkatkan (Seal
& Meston, 2007), menunjukkan bahwa cara seorang wanita merasa tentang tubuh
dan tubuh citra mungkin menjadi faktor penting dalam memahami gairah seksual
(misalnya, Wiederman, 2000)mengalami.
Wanita berbagai kekhawatiran saat melakukan aktivitas seksual, termasuk
kekhawatiran tentang menyenangkan pasangan mereka, kemampuan mereka
untuk mencapai orgasme, hamil, kontrak menular infeksi seksual, dan kehilangan
pasangan mereka karena masalah seksual. Wanita yang mengalami gangguan
orgasmik memiliki sangat kecemasan yang kuat terkait dengan hubungan seksual
(Birnbaum, 2003) dan Cenderung menyalahkan diri sendiri ketimbang faktor
eksternal untuk kesulitan mereka (Loos, Bridges, & Critelli, 1987).
Karakteristik Kepribadian
Wanita dengan seksual disfungsi memiliki extraversion tinggi (Anderson
& Cyranowski, 1994) dan skor neurotisisme (misalnya, Costa, Fagan, Piedmont,
Ponticas, & Wise, 1992; Hartmann, Keiser, Ruffer-Hesse, & Kloth, 2002).
Neuroticism juga telah dikaitkan dengan kepuasan seksual yang lebih rendah di
kalangan perempuan (Costa et al., 1992) dan penyesuaian seksual miskin antara
college-aged perempuan (Meston, Trapnell, & Gorzalka, 1993). Wanita
didiagnosis dengan seksual campuran kesulitan (keinginan, gairah, dan orgasme)
sering ditandai dengan extraversion rendah dan keterbukaan yang lebih rendah
untuk pengalaman daripada wanita tanpa kesulitan seksual (Hartman et al., 2002).
Dibandingkan dengan perempuan yang tidak memiliki gangguan kepribadian,
wanita yang didiagnosis dengan gangguan kepribadian histrionik menunjukkan
orgasme disfungsi lebih,walaupun memiliki harga diri seksual yang lebih tinggi
(Apt & Hurlbert, 1994). Sebaliknya, keterbukaan umum dan sensasi mencari
Telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi seksual dan arousability, ma singmasing (Apt & Hurlbert, 1992;. Costa et al, 1992).

295
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Pelecehan Seksual
Pelecehan seksual di masa kecil dan / atau dewasa dapat mengakibatkan dampak
Negative selama gairah fisiologis (LA Berman, Berman, Bruck, Pawar, &
Goldstein, 2001) dan mengurangi perasaan selama aktivitas seksual (Herman &
Hirschman, 1977). Seperti disebutkan sebelumnya, padase cara wanita yang
sehatseksual,gairah seksual fisiologis ditingkatkan dengan SNS aktivasi(melalui
latihan, Meston & Gorzalka, 1995). Sebaliknya, pada wanita dengan riwayat masa
kanak-kanak pelecehan seksual, fisiologis gairahtidak ditingkatkan dengan
aktivasi SNS dan, pada kenyataannya, mungkin terganggu (Rellini & Meston,
2006). Perbedaan ini mungkin mencerminkan gangguan dalam fungsi endokrinkhususnya hypothalamuspituitary-adrenalaxis-diketahui ada pada wanita dengan
riwayatmasa kanak-kanak pelecehan seksual dan gangguan stres pasca trauma
komorbiditas (Rellini & Meston, 2006). Kesulitan gairah seksual setelah
pelecehan seksual juga berhubungan dengan salah tafsirfisik, sensasi seperti
denyut jantung dan pelumasan, dengan perempuan bergaul sensasi ini selama
aktivitas seksual dengannegatifserupa juga tanggapan traumatis dialami selama
pelecehan seksual pengalaman awal (Rellini, 2006).
Faktor budaya dan Masyarakat
Penelitian menunjukkan perbedaan budaya dalam fungsi seksual
(misalnya, Brotto, Chik, Ryder, Gorzalka, & Seal 2005), kepuasan seksual
(misalnya, Fugl-Meyer & Fugl-Meyer, 1999), pengetahuan tentang dan sikap
terhadap seksualitas (misalnya, Meston, Trapnell, & Gorzalka, 1996), dan
pengalaman seksual seperti usia hubungan seksual pertama dan tingkat Masturbasi
(misalnya, Tang, Lai, & Chung, 1997). Dalam sebuah penelitian terhadap lebih
dari 3.000 wanita dari berbagai kelompok etnis, Cain et al. (2003) menemukan
kenikmatan fisik kurang sering dilaporkan oleh Hispanik, Cina, dan wanita Jepang
daripada wanita Kaukasia, dan kurang sering gairah seksual dilaporkan di antara
semua kelompok etnis, termasuk wanita Afrika Amerika, dari kalangan wanita
Kaukasia.

296
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Penuaan
Kelimpahan penelitian menunjukkan penurunan dalam seksual wanita normal
Fungsi dengan usia, termasuk penurunan frekuensi orgasme (misalnya, Adams &
Turner, 1985) dan gangguan gairah seksual (misalnya, Cain et al., 2003).
Sementara penurunan ini mungkin sebagian terkait dengan menopause, pre-dan
wanita peri- menopause berusia 42-52 tahun tidak berbeda dalam pengalaman
mereka kesenangan fisik dan gairah (Cain et al., 2003), menunjukkan bahwa
faktor- faktor lain yang terlibat, seperti sebagai penurunan terkait usia dalam
komunikasi seksual (Deeks & McCabe, 2001) dan dalam kepentingan relatif seks
(misalnya, Bergstrom-Walan & Neilsen, 1990).
Singkatnya, hal- hal berikut mengenai peran psikologis Factor dalam gairah
seksual dan orgasme pada wanita dapat dibuat:

Kesulitan dengan orgasme dan / atau gairah telah dikaitkan dengan


kesulitan seksual dan non-seksual dalam hubunganmungkin..

Hubungan kuat antara depresi dan gangguan gairah seksual dan / atau
orgasme

Negara,

tetapi

tidak

trait,

kecemasan

dihubungkan

dengan

penurunansubyektif. gairah seksual

Berdasarkan temuan dari survei internet, stres dan kecemasan yang


dilaporkan oleh sebagian besar perempuan mengalam gejala PSAD.

Ada hubungan lengkung antara kecemasan negara dan gairah seksual


fisiologis, sehingga tingkat sedang ofstate kecemasan memfasilitasi gairah
yang paling, dantinggi tingkatmerusak
gairah.

Faktor-faktor yang menyebabkan gangguan kognitif selama aktivitas


seksual, seperti masalah citra tubuh, mungkin memainkan peran dalam
penyebab dan pemeliharaan kesulitan seksual.

Faktor Kepribadian dapat dikaitkan dengan respon seksual (neurotisisme,


extraversion rendah, dan keterbukaan yang lebih rendah terkait dengan
penurunan fungsi seksual).

297
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Pelecehan seksual dapat menghasilkan orgasme dan gairah kesulitan dan


mungkin terkait dengan salah tafsir dari sensasi fisik selama aktivitas
seksual.

Penelitian menunjukkan perbedaan budaya yang besar di seluruh


seksualitas Tindakan usia.

penurunan terkait

dalam gairah seksual dan frekuensi orgasme pada

wanita mungkin sebagian disebabkan faktor-faktor seperti menopause dan


perubahan dalam komunikasi seksual
Assessment.
yang menyajikan masalah wanita pertama harus dipastikan dalam sebuah
wawancara klinik. Dia harus diminta untuk menggambarkan kesulitan dia dalam
kata-katanya sendiri. Untuk memberikan penilaian yang lebih komprehensif
terstruktur, pertanyaan-pertanyaan dalam Tabel 7.2, yang memperluas Basson,
Weijmar Shultz, et al. (2004), Brandenburg dan Schwenkhagen (2006), dan
Perelman (2006), dapat digunakan wawancara., Self- melaporkan informasi dari
wanita dikumpulkan melalui Kuesioner, dan log perilaku seksual adalah metode
yang sesuai untuk menilai dan memantau perubahan wanita disfungsi seksual
(Rosen, 2002). Teknik mungkin termasuk log dari penilaian obyektif respon
seksual, seperti orgasme dan pelumasan, dan kuesioner menilai fungsi seksual
(misalnya, The Female Sexual Function Index [FSFI]:. Rosen et al, 2000; Indeks
Singkat Berfungsi Seksual Wanita [ BISF-W]: Taylor, Rosen, & Leiblum, 1994),
kepuasan seksual (misalnya Skala Kepuasan Seksual [SSS-W]: Meston &
Trapnell, 2005), dan keyakinan seksual (misalnya, The Derogatis Wawancara
untukseksual, Berfungsi

Keyakinan seksual subskala: Derogatis, 1997).

di

antaranya Beberapaandal membedakan wanita dengan FSAD, FOD, dan tidak ada
disfungsi (misalnya, SSS-W: Meston & Trapnell, 2005; FSFI: Meston, 2003) dan
sensitif terhadap perubahan dari waktu ke waktu (misalnya, BISF-W: Shifren et al
., 2000). Sebagaimana diuraikan pada Tabel 7.3, praktisi harus juga menilai
hubungan dan sejarah seksual, riwayat psikososial, dan kesehatan. riwayat
Kuesioner mengukur hubungan fungsi antara lain:

298
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Tabele 7.2

MenilaiMenyajikan Soal
Pertanyaan

Kriteria

Apa arti gejala ini untuknyadiperoleh:???-Apa

Tingkat distress

Apa yang reaksinya menjadi


Apakah masalah sudah seumur hidup atau itu
diperoleh

Onset masalah

Jika
keyakinannya tentang penyebab perubahan?
(Misalnya,besar dalam
tekananhidup,perubahan penggunaan
obat)-Apayang perkembangan yang sejak onset?
Apakah masalah situasional atau umu m?

Konteks masalah

Bagaimana itu telah dengan mitra lain?


Bagaimana ketika d ia sendirian?
Apakah dia mengalami kesulitan in i sepanjang
waktu atau hanya dalam
kondisi tertentu?
Dari 10 kali terlibat dalam hubungan seksual,
seberapa sering ia

Frekuensi

mengalami kesulitan ini?


Bagaimana ini berubah dari waktu ke waktu?
Apakah ada masalah seksual lain yang hadir?

masalah seksual lainnya

Apakah pasangannya memiliki disfungsi seksual?


Apa faktor kognit if dan emosional yang terlibat?

faktor nonseksual

Apa dan tanggapan pasangannya wanita


untukseksual?
kesulitan
Apa partner berpikir penyebab masalahnya?

299
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Apakah ada perawatan sebelum dicoba?

pengobatan Sebelu m

Jika ya, apa hasilnya?


Mental kegembiraan-Bagaimana kalau dia sendiri
(misalnya, membaca erotika)

pertanyaan Gairah

versus ketika d ia merangsang pasangannya versus


ketika
pasangannyamenstimulasi d ia?
Apakah dia mengalami sensasi genital (misalnya,
kesemutan, pembengkakan ,
berdenyut) dan untuk apa gelar?
Apakah pelumasan genital dia benar-benar tidak
ada, tidak memadai, atau apakah itu
menghilang?
Apakah orgasme tidak ada, tertunda, atau intensitas
berkurang?

pertanyaan Orgasme

Apa frekuensi nya masturbasi?


Seberapa sering dia mengalami fantasi seksual?

Tabel 7.3

Penilaian Sejarah Pasien

Hubungan Sejarah Seksual dan


Ask peserta untuk menggambarkan pengalaman

Riwayat seksual

seksual pertamanya.
Apa sikap keluarganya terhadap seks?
Adakah riwayat kekerasan seksual atau trauma?
Apa sifat dan durasi saat ini dan masa lalu

Hubungan

hubungan
(seksual dan secara umum)?

300
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Psikososial Sejarah
Apakah wanita itu memiliki anak?

Children

Jika ya, berapa banyak dan apa usia mereka?


Bagaimana wanita merasa tentang pekerjaannya jika

Kerja / keuangan

dia memiliki satu?


Apakah ada tekanan di sekelilingnya keuangan
Apakah ada stres atau faktor-faktor yang akan

stres lain

mempengaruhiyanglain
??fungsi seksual
Pengukurankesehatan mental pada pasien dan

kesehatan mental

pasangannya
dapat membantu (misalnya, The Beck Depression
Inventory: Beck,
Ward, Mendelson, Mock, & Erbaugh, 1961).
Apa agama, sosial, keluarga asal, nilai-nilai budaya,
keyakinan,
atau pembatasan yang dapat mempengaruhi fungsi
seksual?

301
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Sejarah Medis (Informasi yang Di butuhkan tentangSejarah dan


Faktor MedisCurrent)
serviks atau kanker payudara

Penyakit

Diabetes
Prolactinemia
Multiple Sclerosis
Sumsu m tulang belakangcedera
cederaotak
Penyakit kardiovaskular
Antidepresan

Obatdan perawatan

Psikotropika Obat
anti-epilepsi
Radiasi
Kemoterapi
Antihipertensi
Depresi

Faktor emosional

Kecemasan dan stres


Childhood pelecehan seksual

yang diad Adjustment Scale (Spanier, 1976), The Hubungan Skala Keyakinan
(Fletcher & Kininmonth, 1992), dan Locke Wallace Pernikahan Skala
Penyesuaian (Locke & Wallace, 1959). Pemeriksaan fisik lengkap juga dianjurkan
untuk semua keluhan dari fungsi seksual ( untuk rincian, lihat Stewart, 2006).
Selain mengesampingkan atau mengidentifikasi berbagai faktor medis, ujian

302
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

berfungsi untuk mendidik perempuan tentang anatomi mereka, dan apa yang
normal atau bermasalah.

Ujian panggul
Pemeriksaan panggul dianjurkan bagi wanita yang telah didiagnosis
dengan FSAD atau FOD. Namun, kecuali wanita itu telah secara khusus mengeluh
sakit selama gairah seksual atau hubungan seksual atau pasca menopause,
biasanya tidak ada masalah organik yang berhubungan dengan gangguan seksual
ini. Untuk wanita dengan gangguan gairah subyektif atau FOD, pemeriksaan
panggul dapat membantu mendidik mereka tentang alat kelamin mereka, dan
informasi diskon adanya masalah organik dapat membantu meringankan
kekhawatiran bagi banyak pasien (Stewart, 2006). Untuk wanita dengan gairah
gangguan kelamin,ujian mungkin dapat mengungkapkan defisiensi estrogen, pH
ketidak seimbangan, atau masalah struktural atau organik seperti vagina
atrofi(misalnya, Patel et al., 2006)volume.

Genital Gairah
vagina

Darah (VBV), pembengkakan genital, genital pelumasan, dan

sensasi seksual seperti berdenyut-denyut dan kesemutan merupakan komponen


penting dari rangsangan seksual fisik pada wanitakontrol.; Wanita dengan
gangguan gairah seksual subjektif memiliki VBV dan amplitudo pulsa vagina
(VPA) tanggapan serupa dengan jadi, penilaian langkah- langkah ini tidak akan
berguna untuk mendiagnosa FSAD subjektif sebagai bagian dari pemeriksaan
rutin. Bagi wanita yang memiliki gangguan gairah kelamin, di mana ada
kemungkinan vaskular, masalah genital penilaian respon genital bisa informatif.
Gairah genital yang paling sering dinilai dalam studi penelitian menggunakan
photoplethysmography vagina untuk menentukan VPA dan, kurang umum, VBV.
Metodologi ini untuk menilai respon genital tidak efektif untuk penilaian klinis,
namun, karenavarians yang luas dalam menanggapi VPA antara perempuansehingga sulituntuk mendirikan sebuah "respon normal"-dan karena vagina photo
plethysmography tidak tersedia di luar

penelitian pengaturan. Di sisi lain,

penggunaan pengukuran VPA dapat bergunauntuk orang-dalam penilaian,

303
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

misalnya, sebelum dan sesudah pengobatan atau untuk mengukur perubahan


dalam menanggapi berbagai komponen rangsangan seksual (Prause & Janssen,
2006). Stimulasi genital juga dapat diukur melalui fMRI dari daerah genital.
Meskipun mesin MRI sekarang lebih mudah tersedia, biaya tinggi tetap menjadi
hambatan (Maravilla, 2006). USG Doppler adalah yang relative alat baru untuk
menilai VBV. Teknologi ini berguna karena tidak terpengaruh oleh gerakan,
sehingga peserta dapat melakukan masturbasi selama prosedur, memungkinkan
pemeriksaanorgasmik responsdi Selain gairah (Garcia Nader, Maitland, Munarriz,
& Goldstein, 2006).

Hormon Tes
Jika masalah hormonal adalah dicurigai, praktisi dapat meminta tes untuk
prolaktin, testosteron total, testosteron bebas, hormon seks globulin mengikat
(SHBG), DHEA, estrogen, dan kortisol untuk memastikan bahwa semua tingkatan
berada dalam kisaran yang wajar. Androgen harus diukur pada saat puncak di pagi
hari pada hari 8 sampai 18 dari siklus menstruasi. Sebuah faktor pembatas dalam
diagnosis adalah kurangnyanorma-norma untuk tingkat androgen pada wanita,
terutama karena kurangnya sensitivitas paling tes pada akhir rendah dari skala
Psikologis. Pengobatan

PerawatanUmum
Pendidikan, pelatihan komunikasi, danperilaku kognitif teknikseperti
sensasi fokus dan desensitisasi sistematis telah berhasil dalam mengobati
disfungsi seksual perempuan (lihat Sidebar 7.3). Fokus sensasi, diperkenalkan
oleh Masters dan Johnson pada 1970-an, adalah teknik perilaku kognitif di mana
pasangan belajar untuk fokus pada sensasi kenikmatan yang ditimbulkan oleh
menyentuh, dan untuk mengurangi fokus pada tujuan diarahkan seks (misalnya,
orgasme). Pasangan yang pertama diinstruksikan untuk menjelajahinonseksual
pasangan mereka
daerah tubuhtanpa potensi aktivitas seksual, secara bertahap bergerak ke fase
berikutnya di mana perempuan menuntun pasangannya stimulasi genital dan

304
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

posisi seksual yang meningkatkan gairah nya. Intercourse yang tergabung hanya
dalam akhir tahap ketika kedua pasangan merasa nyaman. Efektivitas sensasi
fokus dengan sendirinya pada disfungsi seksual belum diteliti dalam acak,
penelitian terkontrol. Hasil dari studi menggunakan fokus sensasi serta teknik
pengobatan seperti meningkatkan keterampilan seksual, menurunkan kecemasan
seksual dan kinerja, dan menangani kognisi dan perilaku telah menunjukkan
keberhasilan di antara perempuan dengan FOD dan / atau FSAD (McCabe, 2001),
dengan persentase perempuan yang mengalami FOD dan FSAD menurun dari
66,7% dan 33,3% menjadi 11,1% pretreatment dan 14,8%, masing- masing, pascaperawatan
Pendekatan Psikologis untuk Gairah Seksual dan
Orgasme Gangguan
Pendidikan dan Pelatihan komunikasi merupakan ko mponen yang berguna
pengobatanuntuk orgasme dan / atau gairah kesulitansensasi.
fokus adalah teknik kognitif-perilaku digunakan untuk mengobati kedua
orgasme dan gairah kesulitan.
desensitisasi sistematis, melibatkan relaksasi dan bekerja melalui hirarki
kecemasan- memprovokasi rangsangan, mengurangi kecemasan seputar aktivitas
seksual dan dapat meningkatkan beberapa aspekseksual. Fungsi desensitisasi
sistematis melibatkan latihan relaksasi yang mendalam yang memungkinkan
wanita untuk menggantikan respon takut dengan relaksasi.
tanggapan Sebuah suksesi kecemasan- merangsang rangsangan dikembangkan
oleh wanita dan terapis untuk mewakili yang semakin situasi seksualmengancam.
Sebagai contoh, sebuah hirarki
dapat dikembangkan mulai dari kecemasan- merangsang stimulus paling berbaring
telanjang di samping pasangan seseorang terhadap yang paling anxietyprovoking
rangsangan mengalami orgasme setelahpasangannya. permintaan Tugas wanita
adalah untuk mendekati setiap rangkaian stimuli pada hirarki dan mengalami
ketakutan tanggapan santai, mengakibatkan penurunan bersih kecemasan. Dia
bergerak naik hirarki- nya secara bertahap, mengatasi item untuk meningkatkan
intensitas dari waktu ke waktu. Setelah wanita itu dapat berhasil bayangkan

305
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

setiapkecemasan-memprovokasi item dari hirarki- nya tanpa kecemasan, dia


terlibat dalam yang sebenarnya kegiatan dari setiap item pada hierarki nya sampai
kecemasannya menurun.
Studi Hasil untuk fokus sensasi dan sistematis desensitisasi menunjukkan
bahwa teknik ini dapat meningkatkan beberapa aspek fungsi seksual, meskipun
peningkatan yang paling dapat diandalkan adalah penurunan kecemasan seksual.
Tidak ada studi terkontrol dengan baik telah menunjukkan peningkatan klinis
yang signifikan dalam fungsi orgasme setelah sensasi Focus atau pelatihan
desensitisasi sistematis saja. Meston et al. (2004) telah merekomendasikan bahwa
teknik ini digunakan untuk mengobati FOD hanya ketika masalah kecemasan
seksual bersamaan ada Pengobatan.

Perawatan khusus untuk FSAD / PSAD


Farmakologi
Belum ada obat telah disetujui oleh Food Administration and Drug

untuk

pengobatan FSAD. Namun, beberapa studi plasebo-terkontrol menunjukkan


bahwa selektif PDE-5 inhibitor (misalnya, sildenafil atau Viagra ) mungkin
merupakan pengobatan yang efektif untuk masalah- masalah yang berasal dari
persepsifisik sensasi dan aspek fisiologis FSAD. Temuan menunjukkan
berbagaiefek positif. Ini termasuk meningkatkan sensasi genital, lubrikasi vagina,
kepuasan dengan hubungan seksual, klitoris, sensitivitas dan pengalaman seksual
secara keseluruhan pada postmenopause wanitadengan FSAD (JR Berman et al,
2003.); peningkatansubyektif, gairah seksual

persepsi stimulasi genital, dan

mengurangi latency untuk orgasme pada wanita postmenopause dengan FSAD


dan FOD yang memiliki respon rendah gairah seksual fisiologis terhadap
rangsanganerotis (Basson & Brotto, 2003); peningkatanyang dilaporkan gairah
seksual sendiri, orgasme, fantasi seksual, hubungan seksual, dan kenikmatan
aktivitas seksual di kalangan wanita premenopause dengan FSAD dan FOD
(Caruso et al, 2001.); dan meningkatkan pembengkakan vagina padawanita
premenopause fungsional seksual (Laan et al., 2002). Administrasi gabungan dari
oxideprecursor

nitrat

L-arginine

dan

alpha

2-blocker

yohimbine pada

postmenopause wanitadengan FSAD juga meningkatkan stimulasi genital

306
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dibandingkan dengan plasebo, meskipun tidak ada efek khusus padasubyektif


gairah(Meston & Worcel, 2002).
Dalam sebuah studi yang membandingkan berkelanjutan -release
bupropion dengan plasebo pada wanita premenopause dengan hasrat seksual
hypoactive gangguan (HSDD), bupropion tidak berpengaruh pada keinginan tetapi
meningkatkan gairah seksual yang dilaporkan sendiri, kemampuan untuk
mencapai orgasme, dan kepuasan seksual, menunjukkan bahwa obat ini mungkin
membantu dalam beberapa wanita yang menderita gairah dan / atau orgasme
kesulitan (Segraves, Clayton, Croft, Wolf, & Warnock, 2004).
Obat yang bertindak sebagai vasodilator juga tampak meningkatkan
seksual responpada wanita. Sebagai contoh, peningkatanyang dilaporkan sendiri
vagina pelumasan dan sensasi menyenangkan pada vagina, Bersama dengan
kecenderungan menuju peningkatan VPA, juga telah ditemukan denganoral
phentolamine pada wanita postmenopause dengan FSAD. Dibandingkan dengan
plasebo, vagina diterapkan phentolamine meningkatkan fisiologis dan gairah
seksual subjektif

kalangan

postmenopause

wanita

menggunakan

terapi

penggantian hormon (Rubio-Aurioles et al., 2002). Dalam sebuah studi yang tidak
terkendali, topikal krim alprostadil meningkat labial dan pembengkakan klitoris
pada wanita dengan FSAD dan FOD dinilai dengan Doppler ultrasonografi
(Becher, Bechara, & Casabe, 2001), tetapi kemudian penelitian tidak menemukan
efek

luar plasebo pada wanita dengan FSAD, dinilai dengan vagina

photoplethysmography dan kuesioner laporan diri (Islam et al, 2001;..PadmaNathan et al, 2003).
The dopaminergik agonis apomorphine meningkatkansubjektif gairah
seksualpada

wanita

premenopause

dengan

FSAD danhypoactive

hasrat

seksualgangguan (HSDD;. Caruso et al, 2004), dan Tibolone, sebuah Selective


Estrogen Receptor Modulator (SERM), meningkatkan respon genital dan
frekuensi arousability dan seksual fantasi pada wanita menopause (Laan, van
Lunsen, & Everaerd, 2001).
Testosteron dapat meningkatkan gairah genital pada premenopause yang
sehat wanita (Tuiten et al., 2002). Uji klinis telah menunjukkan peningkatan minat
seksual, keinginan, kegiatan, dan kepuasan setelah pemberian testosteron. Seperti

307
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

disebutkan sebelumnya, DHEA memiliki tidakdampak yang signifikan pada


wanita premenopause (Meston & Heiman, 2002) tetapi tampaknya memberikan
efek positif bagi menopause dan lebih tua (lebih dari 70) perempuan, termasuk
peningkatan subyektif gairah seksual(Hackbert & Heiman, 2002), fisik seksual
kegembiraan, aktivitas seksual, dan kepuasan seksual (Baulieu et al., 2000).
Pengobatan disfungsi seksual dengan terapi hormone tidakcocok untuk wanita
premenopause yang memiliki siklus ovulasi, sebagai bukti efektivitas dan
keamanan saat ini kurang (Davis, 2006)(CTD,.
Treatment
LainFDA menyetujui EROS perangkat terapi klitoris Urometrics, St Paul , MN,
Amerika Serikat) untuk digunakan pada wanita dengan FSAD setelah studi
noncontrolled menunjukkan bahwa perangkat, yang meningkatkan vasocongestion
melalui hisap, meningkatkan pelumasan vagina, sensasi, orgasme, dan kepuasan
seksual secara keseluruhan (Billups et al., 2001).
Berdasarkan survei internet dari 103 wanita mengalami setidaknya satu
gejala dari PSAD, orgasme dilaporkan memberikan beberapa bantuan di hampir
setengah dari semua perempuan, menghilangkan gejala pada sekitar 13% wanita.
Namun, rata-rata 5,2 orgasme yang diperlukan untuk memadamkan perasaan
stimulasi genital, dan banyak perempuan dilihat proses baik sebagai menyakitkan
atau menyedihkan secara fisik. Kegiatan lain yang dilaporkan untuk memberikan
bantuan gejala termasuk minum obat (52%), gangguan (39% ), hubungan seksual
(36%), latihan fisik (25%), dan menggunakan kompres dingin (13%;..Leiblum et
al, 2005)

Perawatan Khusus untuk FOD


Pengobatan Farmakologi
Sejauh ini, tidak ada pengobatan farmakologis untuk FOD telah ditemukan
lebih efektif dibandingkan plasebo (untuk review, lihat Meston et al., 2004). Jika
pasien mengambil SSRI dan kesulitan orgasme bertepatan dengan dimulainya
pengobatan,

praktisi

dapat

merekomendasikan

perubahan

resep

untuk

308
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

antidepresan yang juga mempengaruhi DA dan NE. Ini termasuk bupropion,


nefazodone, dan moclobemide. Mirtazapine juga meningkatkan kemampuan
orgasme dibandingkan dengan antidepresan lain, tapi satu studi melaporkan
penurunan 50% dari tingkat karena efek samping seperti mengantuk (Boyarski et
al., 1999).
Perawatan Nonpharmacological
Disutradarai masturbasi ( DM) menggunakan terapi kognitif-perilaku
untuk mendidik wanita tentang tubuhnya dan sensasi dia mampuuntuk
memperoleh sementara secara manual merangsang dirinya sendiri. Pertama,
seorang wanita terlibat dalam eksplorasi visual tubuhnya, menggunakan cermin
dan materi pendidikan yang menggambarkan anatomi alat kelamin perempuan.
Setelah identifikasi visual dan manual daerah genital sensitive yang menimbulkan
kesenangan, wanita diinstruksikan untuk menerapkan ditargetkan rangsangan
manualuntuk wilayah ini. Membiarkan seorang wanita untuk menjelajahi
tubuhnya sendiri sangat menguntungkan karena menghilangkan beberapa faktor
yang mungkin hambatan orgasme, termasuk kecemasan yang mungkin terkait
dengan kehadiran pasangan. Sekali seorang wanita mampu mencapai orgasme
dengan masturbasi, pasangannya dapat menjadi terlibat dalam sesi DM.
Perempuan mengalami FOD telah berhasil telah dirawat menggunakan DM dalam
berbagai
pengaturan terapi dengan tingkat keberhasilan setinggi 100% dalam satu
penelitian (untuk review studi menunjukkan kemanjuran DM, lihat Meston et al,
2004;. Untuk panduan lengkapDM, lihat Heiman .& LoPicollo, 1988)
latihan Kegel telah dimasukkan sebagai bagian daripengobatan rejimen
untuk FOD namun studi yang telah melihat hanya efek dari latihan Kegel pada
kemampuan orgasme tidak menemukan substansial peningkatan(Tabel 7.4;
Chambless .. et al, 1984)
Ringkasan dan Kesimpulan
Perawatan yang paling berkhasiat untuk FSAD adalah perangkat klitoris
EROS, teknik perilaku dan kognitif, termasuk fokus sensasi, desensitisasi

309
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sistematis, dan pengurangan kecemasan; dankomunikasi pelatihandan pendidikan.


Meskipun tidak ada obat farmakologis telah disetujui oleh FDA untuk pengobatan
FSAD, beberapa agen hormonal dan nonhormonal telah menunjukkan manfaat
atas plasebo. Tidak ada terapi khusus untuk PSAD. Untuk FOD,yang
perawatan

paling efektif tampaknya masturbasi diarahkan, yang melibatkan

mendidik wanita dan pasangannya tentang tubuhnya, dan meningkatkan


keakraban dan tingkat kenyamanan seorang wanita dengan tubuhnya. Tidak ada
agen farmakologis telah ditemukan untuk secara langsung meningkatkan
kemampuan orgasme

Singkatnya:.

Tidak ada pengobatan farmakologis untuk FOD yang tersedia, tetapi


seorang wanita mengambil SSRI dapat berubah ke obat antidepresan yang
juga menargetkan dopamin dan norepinefrintubuhnya.

Sutradara masturbasi dapat membantu seorang wanita belajar tentang dan


bermanfaat untuk meningkatkan kemampuan orgasme.

latihan Kegel membantu memperkuat otot-otot dasar panggul, yang dapat


membantu dalam orgasme, namun bukti penelitian yang kurang.

310
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

OKZA RYANDANI
NIM: 071114063
Translate Halaman. 212 - 264

311
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Tabel 7.4 Poin Diagnostik Mayor dan Pengobatan Pilihan


Disorder
FSAD
FOD

Kedua

Poin Diagnostik
subyektif, genital, atau gabungan?
Seumur Hidup atau
Sepenuhnya
absen,
intensitas
berkurang
diperoleh,dan / atau ditandai delay
Menilai tingkat kesulitan
Menilai faktor- faktor lain yang mungkin terlibat:
- faktor-Relationship
- Faktor Emosional (depresi, pelecehan seksual)
- Health/medical factor
- Obat digunakan (misalnya, SSRI)
- Age
- Menopause
- faktor endokrin

Disorder
FSAD

Treatment Options
Farmakologi perawatan (tidak ada saat ini disetujui oleh
FDA):
-Selektif inhibitor phosphodiesterase tipe 5 ( pos
danpremenopause,
wanita genital dan subyektif sensasi, orgasme, dan aspek
fisiologis)
-nitratoksida-prekursor L-arginine (wanita menopause,
gairah fisiologis)
-Alphablocker yohimbine (wanita menopause, gairah
fisiologis)
-Buproprionrilis berkelanjutan (wanita premenopause;
gairah subyektif, kemampuan untuk mencapai orgasme
phentolamine)
-oral(wanita postmenopause, sensasi genital dan subyektif
dan aspek fisiologis)
-dopaminergikagonis apomorphine (wanita premenopause;
laporan subjektif dari gairah)
-SelectiveEstrogen Receptor Modulator Tibolone (wanita
menopause, aspek subyektif dan fisiologis)
-Testosteron
-DHEA (wanita menopause, gairah subyektif)

312
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Note: Disarankan bahwa pengobatan terapi hormon tidak cocok


untuk wanita premenopause yang memiliki siklus ovulasi , sebagai bukti
data efektivitas dan keamanan saat ini kurang (Davis, 2006)-.
FOD

Sutradara masturbasi (DM):


-Visual ekplorasi tubuh sendiri dengan cermin
-Manual identifikasi daerah sensitif yang menimbulkan
kenikmatan

Disorder

Treatment option
-Manual stimulasi oleh pasien
- Setelah orgasme tercapai, melibatkan mitra dalam sesi
DM
-lihat Menjadi Orgasmic: Program Personal Growth for
WomenSeksual oleh Heiman & LoPicollo, 1988 latihan
Kegel

Kedua

Pendidikandan:
-Adanya kesulitan
-Informasi tentangalat kelamin
Relationship konseling (misalnya, untuk meningkatkan
komunikasi tentang seksualitas) Pengobatan masalah yang
mendasari (misalnya, faktor medis, kesulitan emosional)
Hormon pengobatan jika masalah hormonal diduga fokus
sensasi:
-Penurunandiarahkan pada tujuan seks (misalnya,
pencapaian orgasme)
-Fokuspadamenyenangkan tubuh nonseksualsensasi
-Jelajahi mitra
-Secara bertahap pindah ke eksplorasi seksual dan
hubungan seksual ketika kedua pasangan nyaman
Desensitisasi sistematis (jika kecemasan seksual hadir):
- Relaksasi teknik
-Membuat dan bekerja melalui hirarki ketakutan /
kecemasan
EROS alat terapi klitoris (disetujui FDA)
-Meningkatkanlubrikasi vagina, sensasi, orgasme, dan
secara keseluruhankepuasan seksual

313
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

STUDI 8.1
Charlene adalah seorang wanita 24 tahun yang mengeluh nyeri genital
selama hubungan seksual dan ketika mengenakan celana jeans ketat. Dia tidak
mengalami rasa sakit dengan pasangan seksual sebelumnya. Rasa sakit mulai tibatiba 7 bulan yang lalu sebagai sakit difus; Namun, dia saat ini melaporkan tajam,
memotong rasa sakit "di dalam vagina" dengan kejang sesekali di introitus ketika
mencoba melakukan hubungan intim. Nyeri diprovokasi ini memburuk selama
ovulasi dan secara bertahap mengurangi selama satu bulan. Charlene percaya dia
memiliki rasa sakit karena "vagina saya terlalu ketat." Pemeriksaan ginekologi
mengungkapkan rasa sakit hanya pada ruang depan vulva. Ketika ditanya tentang
apakah dia memiliki infeksi jamur, Charlene tertawa dan berhenti, "Tahun ini?"
Dia saat ini menghindari aktivitas seksual dengan pacarnya dari 1 tahun, karena
takut ia akan ingin memiliki hubungan seksual dengan penetrasi. Meskipun ia
digunakan untuk melihat dirinya sebagai orang seksual, dia saat ini mengalami
hasrat seksual minimal, jarang masturbasi, dan mengeluh kurangnya lengkap
pelumasan. Charlene menjadi sangat tertekan setiap kali pacarnya menuntut untuk
mengetahui mengapa dia tidak tertarik padanya lagi.
Wanita dijelaskan mungkin menerima berbagai diagnosa tergantung pada
siapa ia berkonsultasi. Seorang dokter keluarga bisa meresepkan anti depresan
trisiklik dosis rendah dengan tindak lanjut janji di 3 bulan. Seorang terapis seks
mungkin mencurigai gangguan nyeri seksual dan merekomendasikan seks dan /
atau terapi pasangan. Sebuah ginekolog mungkin mendiagnosa dia dengan vulva
vestibulitis dan resep topikal lidokain krim. Seorang psikolog mungkin melihat
dia sebagai seorang wanita somaticizing cemas dengan sikap ambivalen terhadap
seksualitas dan merekomendasikan psikoterapi. Akhirnya, fisioterapis akan
cenderung meningkat discover dasar panggul hipertonisitas dan penurunan
stabilitas panggul otot dasar dan dimulai pengobatan untuk meningkatkan
relaksasi otot dan menormalkan tonus otot. Sementara masing- masing dari para
profesional dapat melihat bagian dari masalah, tidak satupun dari mereka adalah
melihat seluruh gambar, dan dengan demikian tidak mungkin untuk meringanka n
semua rasa sakitnya.
Studi tentang dispareunia dan vaginismus telah rumit oleh diagnosis yang
tidak konsisten, etiologi ambigu, dan kontroversi mengenai jenis, kualitas, dan
pentingnya nyeri genital (Binik, 2005). Istilah kabur, dispareunia dan vaginismus,
mencakup beberapa kondisi nyeri dari berbagai etiologi. Memang, profesional
terlatih bahkan mungkin tidak dapat diandalkan membedakan antara dua kondisi,
apalagi memberikan diagnosa (Reissing, Binik, Khalife, Cohen, & Amsel 2004
diferensial, tetapi melihat Bergeron, Binik, Khalife, Pagidas, Glazer, Meana, et
al., 2001). Ketika dihadapkan dengan seorang wanita mengalami nyeri genital,
apa yang harus kita lakukan? Dalam pengalaman klinis kami, perawatan yang
optimal nyeri genital dicapai melalui pendekatan multi disiplin dimana psikolog,
terapis seks dan pasangan, dokter, dan spesialis dasar panggul bekerja sama.

314
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Konseptualisasi kami nyeri genital telah berubah secara dramatis selama


abad terakhir, dari keyakinan awal bahwa rasa sakit adalah perundingan
psikogenik wanita histeris dengan tampilan hari ini bahwa nyeri genital, seperti
semua rasa sakit lainnya, adalah hasil dari sintesis kompleks psikologis, fisik,
faktor sosial, budaya, dan kontekstual. Kategori diagnostik tradisional tidak
menangkap presentasi beragam nyeri genital dan memberhentikan adanya nyeri
genital dalam situasi nonseksual seperti pemeriksaan ginekologi atau tampon.
Memang, pengalaman klinis kami telah membawa kami untuk mendukung
beberapa interpretasi kontroversial nyeri genital: kami percaya bahwa vaginismus
dan dispareunia berbaring di sebuah kontinum dari berbagai dimensi, termasuk
nyeri, patologi fisik, ketakutan, menghindari, dan ketegangan otot, dan khusus
yang diagnosis mungkin tidak saling eksklusif1956;.
Definisi
Penyebutan rasa sakit yang terkait dengan hubungan seksual tanggal
kembali lebih dari 3.500 tahun ke Ramesseum papirus Mesir kuno di mana
dispareunia tampaknya telah dihubungkan dengan menstruasi yang abnormal
(Barns, Costa, Talens, & Colorado Vicente , 1971). Rekening awal vaginismus
dapat ditemukan dalam teks dari pertengahan 1500-an oleh Trotula of Salerno,
seorang dokter perempuan, yang dijelaskan dalam pekerjaannya pengetatan vulva.
Banyak deskripsi dispareunia dan vaginismus ada dalam teks-teks ginekologi dari
abad kesembilan belas dan kedua puluh, tapi Sims (1861) memberikan gambaran
klasik vaginismus melibatkan kejang vagina dan kontraksi dan Barnes (1874)
menciptakan istilah dispareunia untuk merujuk pada kondisi yang menyakitkan
mengganggu hubungan seksual .
Barnes menekankan bahwa etiologi dispareunia didasarkan fisiologis.
Namun, itu gerakan psikoanalitik berpengaruh abad kedua puluh yang bergeser
pandangan "seksual" sakit ke ranah disfungsi psikogenik. Dalam konteks ini,
dispareunia dan vaginismus pertama kali muncul di Diagnostik dan Statistik
Manual of Mental Disorders, editio kedua(DSM-II, American Psychiatric
Association, 1968) di bawah kategori gangguan genitourinari dalam bagian
penyakit psikosomatik. Dalam DSM-II, vaginismus dan dispareunia
dikelompokkan dengan penyakit lain yang diduga memiliki dasar psikosomatis
seperti kondisi berbagai kulit, gangguan muskuloskeletal, dan penyakit
pernapasan. Dalam upaya untuk menggabungkan penelitian empiris ke dalam
klasifikasi diagnostik standar, komite untuk DSM-III dan DSM-III-R memulai uji
coba lapangan untuk menentukan reliabilitas dan validitas dari diagnosis psikiatri
(American Psychiatric Association, 1980, 1987). Meskipun tidak ada penelitian
empiris yang dilakukan pada disfungsi seksual, dispareunia dan vaginismus
dipindahkan dari kategori psikosomatik dengan disfungsi seksual, di mana mereka
tetap untuk DSM-IV dan DSM-IV-TR (American Psychiatric Association, 1994,
2000) . Saat ini, DSM-IV-TR membedakan dispareunia dan vaginismus subtipe

315
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

menjadi seumur hidup dibandingkan yang diperoleh dan umum dibandingkan


situasional. DSM-IV-TR Definisi dispareunia adalah sebagai berikut:
A. Nyeri genital rekuren atau persisten terkait dengan hubungan seksual
baik laki-laki atau perempuan.
B. Gangguan tersebut menyebabkan distress ditandai atauinterpersonal.
kesulitan
C. Gangguan tidak disebabkan secara eksklusif oleh vaginismus atau
kurangnyalubrikasi, tidak lebih baik dijelaskan oleh gangguan lain Axis
I
(kecuali Disfungsi Seksual lain) dan bukan karena secara eksklusif
untuk efek fisiologis langsung dari suatu zat (misalnya,
penyalahgunaan obat, . obat) atau kondisi medis umum
(hal. 556)
Banyak masalah timbul dengan definisi ini: (a) nyeri genital dapat terjadi
dalam berbagai situasi dan jarang eksklusif untuk hubungan seksual, (b) adalah
masuk akal bahwa kurangnya sebuah hasil pelumasan dari pengalaman seksual
yang menyakitkan tetapi harapan rasa sakit mungkin kausal berkaitan dengan
kurangnya pelumasan, (c) vaginismus tidak dapat diandalkan dibedakan dari
dispareunia, (d)genital
Nyeri adalah satu-satunya rasa sakit di DSM-IV-TR yang diklasifikasikan
menurut aktivitas dengan yang mengganggu; semua rasa sakit lainnya tercantum
dalam kategori gangguan nyeri. Sama bermasalah adalah DSM-IV-TR
definisivaginismus:
A. Berulang atau kejang paksa terus-menerus dari otot
padasepertiga bagian luar vagina itu mengganggu hubungan seksual.
B. Gangguan tersebut menyebabkan distress ditandai atau kesulitan
interpersonal.
C. Gangguan ini tidak lebih baik dijelaskan olehlain Axis I
gangguan(misalnya, somatisasi Disorder) dan bukan karena secara
eksklusif
untuk efek fisiologis langsung dari kondisi medis umum.
(Hal. 558)
Bukti terbaru menunjukkan bahwa kriteria utama spasme vagina bukan
merupakan indikator yang dapat diandalkan vaginismus, juga tidak membedakan
kondisi ini dari dispareunia. Banyak seperti DSM-IV-TR, Internasional Klasifikasi
Penyakit, edisi kesepuluh(ICD-10, Organisasi Kesehatan Dunia, 1992)
mengklasifikasikan dispareunia dan vaginismus bawah disfungsi seksual tidak
disebabkan oleh gangguan organik atau penyakit. Yang membedakan ICD-10 dari
DSM-IV-TR, bagaimanapun, adalah bahwa gangguan ini juga ditemukan dalam
kategori rasa sakit dan kondisi lain yang berhubungan dengan organ genital
wanita dan siklus menstruasi. Di bawah judul ini, dispareunia dan vaginismus

316
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

diduga untuk memiliki penyebab fisiologis, sedangkan dalam kategori disfungsi


seksual etiologi mereka dianggap menjadi psikogenik.
Definisi tradisional tetap tak tertandingi selama bertahun-tahun. Namun,
klasifikasi kategoris tersebut tidak menangkap kompleksitas dan variasi nyeri
genital yang dialami perempuan. Konsensus Konferensi Internasional Perempuan
Gangguan Seksual mengusulkan penambahan "noncoital" nyeri genital untuk
memvalidasi dan mengklasifikasikan nyeri yang terjadi di luar konteks hubungan
penetrasi vagina (Basson, Leiblum, et al., 2004). Dokumen konsensus
menyimpulkan bahwa etiologi dipertimbangkan dalam diagnosis nyeri genital,
termasuk empat variasi etiologi: organik, psikogenik, campuran organik /
psikogenik, dan tidak dikenal. Perubahan ini merupakan langkah menuju merevisi
bagaimana kita berpikir tentang rasa sakit genital. Namun, modifikasi lebih
dramatis tentang bagaimana gangguan ini dikonsep dan didiagnosis diperlukan.
Alasan untuk DSM-IV-R kategoridari dypareunia dan vaginismus, serta
diferensiasi mereka, tidak memiliki bukti empiris. Diagnosis vaginismus yang
paling sering ditunjukkan berdasarkan laporan diri pasien bukan pada setiap
pemeriksaan fisik untuk kejang vagina atau kelainan fisiologis. Misa lnya,
Reissing dan rekan (2004) menunjukkan bahwautama DSM-IV-R kriteria
diagnostikuntuk vaginismus-kejang otot-tidak andal membedakan antara wanita
yang menderita vaginismus, dari dispareunia, atau kontrol yang sehat cocok (lihat
juga Basson, Weijman Shultz , et al, 2004;. van Lankveld, Brewaeys, ter Kuile, &
Weijenborg, 1995). Sebaliknya, melaporkan nyeri, takut sakit, dan menghindari
perilaku mungkin lebih berguna daripada kejang otot sebagai indikator diagnosis
vaginismus. Sepanjang baris yang sama, Rosenbaum (2005) menyoroti tumpang
tindih antara dispareunia dan vaginismus, menunjukkan bahwa kurangnya
kecemasan dan penarikan fisik selama pemeriksaan fisik mengarah profesional
kesehatan untuk mendiagnosa wanita sebagai memiliki dispareunia daripada
vaginismus. Tak satu pun dari faktor- faktor diagnostik didasarkan pada masalah
menyajikan nyeri genital.
Meana dan rekan (1997) berpendapat untuk pendekatan berbasis klinis
sakit untuk membedakan subtipe nyeri genital menggunakan Asosiasi
Internasional untuk Studi Pain (IASP) Klasifikasi . of Pain kronis Kriteria
diagnostik IASP mengklasifikasikan nyeri berdasarkan lima sumbu utama:
wilayah yang terkena dampak, sistem yang terlibat, karakteristik temporal,
pernyataan pasien intensitas dan lamanya, serta etiologi. Dalam kerangka ini, kita
dapat membedakan antara berbagai jenis dispareunia. Sebagai contoh, seorang
wanita yang mengalami nyeri berdenyut jauh di dalam rahimnya selama
menyodorkan tidak akan diklasifikasikan sebagai memiliki masalah yang sama
seperti seorang wanita yang mengalami pemotongan tajam dan sensasi terbakar di
ruang depan vulva pada penetrasi.
Sebuah contoh dari keberhasilan integrasi perspektif nyeri ke dalam
diagnosis nyeri genital adalah 2003 keputusan oleh Masyarakat Internasional

317
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

untuk Studi Penyakit Vulvovaginal untuk memperbarui klasifikasi nyeri vulva,


atau vulvodynia. Klasifikasi revisi vulvodynia termasuk nyeri vulva terkait
dengan gangguan spesifik dan vulvodynia bahwa bisa digeneralisasi, lokal,
diprovokasi, maupun beralasan; juga ditentukan bahwa rasa sakit bisa menjadi
seksual dan non-seksual (Moyal-Barracco & Lynch, 2004). Dengan berfokus pada
aspek nyeri gangguan ini, klasifikasi baru memperluas pemahaman dan
pengobatan gangguan ini. Penelitian juga menunjukkan bahwa sementara
dispareunia dan vaginismus telah dianggap sebagai entitas yang terpisah di masa
lalu, konseptualisasi mereka sebagai yang ada pada sebuah kontinum mungkin
akan lebih berguna (Reissing et al., 2004)
Course.,Pengembangan, dan Prevalensi Nyeri
Banyak kontroversi seputar kursus dan prevalensi dispareunia dan
vaginismus. Sedangkan beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita yang
lebih muda lebih mungkin mengalami nyeri genital atau nyeri selama hubungan
seksual yang menurun sesuai dengan usia, penelitian lain menunjukkan bahwa
prevalensi nyeri genital tetap konstan dengan usia (Hayes & Dennerstein, 2005;
Laumann, Gagnon, Michael, & Michaels, 1994). Tidak ada studi longitudinal,
bagaimanapun, telah mengevaluasi perkembangan temporal gangguan iniberikut:..
penelitian Prevalensi mencerminkan inkonsistensi mengenai kursus dan
pengembangan nyeri genital, dan kedua jenis penelitian dibatasi oleh faktor-faktor
Ketergantungan pada sampel kenyamanan peserta
kriteria inklusi saat ini terlibat dalam aktivitas seksual.
Mencurahkan hanya satu pertanyaan ya atau tidak survei terhadap rasa sakit
selama hubungan seksual.
Mengabaikan variabel pengganggu potensial seperti masalah hubungan atau
kadar hormon.
generalisasi yang berlebihan dari hasil dari satu subtipe dari dispareunia,
vestibulitis vulva syndrome (VVS).
Kesulitan memunculkan tanggapan candid mengingat sifat sensitif dan pribadi
dari topik.
bias Response tentang metode survei (misalnya, wawancara pribadi, survei mail,
survei telepon).berbeda
Dengan keterbatasan ini dalam pikiran, perkiraan saat ini nyeri selama
hubungan seksual berkisar antara 12% sampai 39% untuk wanita premenopause
yang aktif secara seksual (Harlow, Wise, & Stewart, 2001; Hayes & Dennerstein,
2005; Johnson, Phelps, & Cottler, 2004; Laumann, Gagnon, Michaci, & Michaels,
1999; Oberg, Fugl-Meyer, & Fugl-Meyer, 2004; Talakoub et al., 2002). Satu studi
Swedia yang membedakan vaginismus dari dispareunia melaporkan prevalensi
sebesar 5% bagi wanita yang mengalami vaginismus dengan marabahaya dan
28% untuk perempuan yang melaporkan dispareunia dengan distress (Oberg et al.,

318
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

2004). Studi pada nyeri selama hubungan seksual dari Amerika Utara,
bagaimanapun, telah menemukan tingkat prevalensi yang lebih rendah untuk
dispareunia, mulai dari 12% sampai 19% (Harlow & Stewart, 2003; Harlow et al,
2001;.. Johnson et al, 2004; Laumann et al ., 1999; Talakoub et al, 2002).. Tingkat
prevalensi mungkin lebih tinggi pada populasi tertentu: pada pasien onkologi
perimenopause, harga untuk nyeri dyspareunic dapat menc apai hingga 65%
(Amsterdam, Carter, & Krychman, 2006). Saat ini, tidak ada pekerjaan berbasis
populasi pada vaginismus, tetapi dalam pengaturan klinis sekitar 12% sampai
17% dari wanita yang berkonsultasi memiliki vaginismus (Hirst, Baggaley, &
Watson, 1996; Spector & Carey, 1990).
Sedikit pengetahuan prevalensi di seluruh kelompok usia yang berbeda
ada. The National Survey Kesehatan dan Kehidupan Sosial studi oleh Laumann et
al. (1999) melaporkan nyeri selama hubungan seksual di 21% dari 18 - untuk 29 year-olds, 15% dari 30 - untuk 39-year-olds, 13% dari 40 - untuk 49- year-olds,
dan 8% dari 50 - 59-year-olds. Meskipun pengetahuan khusus kami prevalensi
miskin, dispareunia dan vaginismus mempengaruhi sebagian besar wanita.
Salah satu pendekatan alternatif untuk studi prevalensi penduduk yang
mungkin bisa menghasilkan lebih informasi mendalam melibatkan mengambil
"pendekatan rasa sakit." Harlow dan rekan (2001, 2003) mempelajari rasa sakit itu
sendiri daripada kategori klinis dispareunia dan vaginismus, menilai gejala dari
empat jenis ketidaknyamanan saluran genital bawah: onset dan frekuensi, apakah
gejala diprovokasi atau spontan, apakah mereka menyebabkan ketidaknyamanan
atau dicegah intercourse, dan bagaimana peserta mencari pengobatan. Hasil
penelitian mereka mengidentifikasi berbagai sub-kelompok perempuan yang
mengalami nyeri genital, dengan perkiraan kejadian seumur hidup keseluruhan
16%. Meneliti nyeri genital dengan cara ini mengarah pada pemahaman yang
lebih baik etiologi dan dengan demikian menunjukkan lebih suitabletreatment dan
strategi pencegahan.
Faktor Risiko
Beberapa faktor kependudukan telah dikaitkan dengan nyeri genital pada
wanita. Satu studi menemukan bahwa wanita dengan pendidikan tinggi memiliki
risiko lebih rendah mengalami nyeri selama hubungan seksual daripada lulusan
SMA (Laumann et al., 1999) sedangkan yang lain telah menemukan bahwa
mereka yang tidak memiliki ijazah sekolah tinggi kurang mungkin melaporkan
hubungan seksual yang menyakitkan (Johnson et al., 2004). Wanita Kaukasia
memiliki risiko lebih besar untuk nyeri genital daripada wanita Amerika Afrika
(Laumann et al., 1999). Ketika memeriksa usia, status perkawinan saat ini, atau
pencapaian pendidikan, bagaimanapun, Harlow dan Stewart (2003) tidak
menemukan perbedaan dalam prevalensi seumur hidup ketidaknyamanan vulva
dan gejala sakit. Apa yang mereka lakukan menemukan bahwa rasa sakit adalah

319
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kurang umum pada wanita yang mulai menggunakan tampon pada usia 14 atau
yang lebih baru dibandingkan dengan mereka yang memulai lebih awal. Selain
itu, mereka menemukan bahwa perempuan Hispanik berada pada risiko lebih
besar untuk nyeri vulva kronis dijelaskan daripada wanita Amerika Kaukasia dan
Afrika.
Berbagai faktor risiko biomedis telah terlibat dalam pengembangan nyeri
genital. Namun, faktor risiko ini sebagian besar korelasional dan mengandalkan
laporan diri retrospektif, dengan bias berat terhadap populasi tertentu wanita.
Infeksi vulva dan / atau vagina yang sering atau berulang telah dilaporkan dalam
subset dari wanita dengan dispareunia (Pukall, Binik, Khalife, Amsel, & Abbott,
2002). Persetujuan dari dispareunia dan atrofi vagina menunjukkan bahwa
estrogen dapat secara tidak langsung mempengaruhi nyeri genital (Willhite &
O'Connell, 2001). Kontrasepsi oral, kehamilan, dan fase peri-ovulasi dari siklus
menstruasi telah dikaitkan dengan peningkatan nyeri genital. Misalnya, BohmStarke, Johannesson, Hilliges, Rylander dan Torebjrk (2004) menunjukkan
bahwa dalam kelompok kecil yang sehat, wanita bebas rasa sakit dengan
menggunakan kontrasepsi oral estrogenik, penurunan ambang nyeri mekanik
vestibular diamati bila dibandingkan dengan sehat, painfree wanita yang
menggunakan bentuk lain dari kontrasepsi. Mirip dengan hubungan antara
hormon dan nyeri genital pada wanita premenopause, mengurangi tingkat
estrogen setelah menopause terkait dengan atrofi vagina, vagina kering, dan
dispareunia (Sarrel, 2000).
Selain kondisi ginekologi dan fluktuasi hormon, operasi perut atau
panggul masa lalu atau trauma fisik pada alat kelamin dapat menimbulka n
kerusakan jaringan dan akhirnya menyebabkan transmisi nyeri perifer abnormal.
Kerusakan jaringan mungkin juga hasil dari pengalaman pelecehan seksual atau
kekerasan selama masa kanak-kanak atau dewasa (Emmert & Khler, 1998).
Dispareunia juga telah dilaporkan pada wanita yang telah menerima radioterapi
untuk serviks, ovarium, dan kanker endometrium (misalnya, Thranov & Klee,
1994). Laporan diri retrospektif lebih lanjut menunjukkan bahwa nyeri genital
biasanya dapat mulai kapan saja, termasuk pada awal me nstruasi
Dan aktivitas seksual, setelah melahirkan, setelah bebas rasa sakit
intercourse, dan postmenopausally (terakhir di Meana & Binik, 1994). Dua faktor
yang terkait dengan awal vulva onset nyeri genital adalah menghindari atau nyeri
dengan penggunaan tampon dan melakukan hubungan seksual secara teratur
sebelum usia 16 (Berglund, Nigaard, & Rylander, 2002).
Namun faktor lain terkait dengan kedua vaginismus dan dispareunia
adalah vagina kejang atau kontraksi- fenomena disebut sebagai dasar panggul
hipertonisitas (Reissing et al, 2004;.. Weijmar Schultz et al, 1996). Dasar panggul
hipertonisitas dapat berkontribusi pada pemeliharaan nyeri genital dengan
memperburuk tekanan pada jaringan genital sensitif dan otot. Selain

320
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

hipertonisitas, otot-otot panggul yang lemah dan kurangnya kontrol atas otot-otot
dasar panggul dapat berperan dalam pemeliharaan nyeri genital.
Akhirnya, bukti yang berkembang berimplikasi kecenderungan genetik
dalam pengembangan nyeri genital pada beberapa perempuan. Kedua Goetsch
(1991) dan Bergeron, Binik, Khalife, dan Pagidas (1997) melaporkan bahwa
antara seperempat dan sepertiga dari perempuan yang diwawancarai memiliki
saudara perempuan yang juga mengalami dispareunia, menunjukkan kerentanan
genetik mungkin. Muncul dukungan untuk polimorfisme genetik pada wanita
dengan VVS mendukung bukti ini (misalnya, Foster, Sazenski, & Stodgell, 2004;
Gerber, Bongiovanni, Ledger, & Witkin 2003).
Sampai saat ini, ada dukungan yang konsisten sedikit untuk satu set risiko
psikologis faktor untuk nyeri genital; Namun, literatur poin kecil untuk berbagai
faktor termasuk depresi, kecemasan, catastrophizing, hypervigilance, dan sikap
seksual kurang positif. Bukti tingkat klinis psikopatologi pada wanita dengan
dispareunia dan vaginismus miskin; Namun, perempuan ini melaporkan kesedihan
dan kecemasan yang lebih besar dibandingkan dengan wanita kontrol sehat, dan
suasana hati yang lebih tinggi negatif ini dapat memainkan peran dalam inisiasi
dan / atau pemeliharaan sakit (Basson, Weijmar Schultz, et al., 2004). Tidak jelas
apakah kecemasan dan depresi merupakan faktor risiko untuk mengembangkan
nyeri genital atau apakah pengalaman seksual yang menyakitkan mempengaruhi
perkembangan suasana hati yang negatif, mengingat bahwa masalah seksual yang
sering menjadi bagian dari diagnosis klinis depresi. Selain itu, wanita yang terus
berusaha mencari pengobatan mungkin melakukannya karena mereka tertekan,
dan dengan demikian korelasi antara nyeri genital dan suasana hati yang negatif
mungkin disebabkan oleh bias seleksi perempuan yang berakhir di kantor
ginekolog 'atau pengaturan penelitian.
Bukti korelasional menunjukkan bahwa wanita dengan nyeri genital
mendukung sikap seksual kurang positif (Reissing, Binik, Khalife, Cohen, &
Amsel, 2003). Faktor longgar berhubungan dengan nyeri genital termasuk nilainilai konservatif seksual, religiusitas yang dilaporkan sendiri, partisipasi
keagamaan, kepatuhan terhadap tradisi keagamaan yang lebih konservatif, sikap
seksual negatif, dan kurangnya pengalaman seksual (Bassett, Smith, Newell, &
Richards, 1999; Davidson, Moore , & Ullstrup 2004;. Laumann et al 1994;
Lefkowitz, Gillen, Shearer, & Boone, 2004). Tidak ada penelitian, bagaimanapun,
kausal dikaitkan salah satu dari faktor-faktor ini dengan dispareunia dan
vaginismus.
Dua variabel psikologis terkait dengan dispareunia adalah catastrophizing
dan hypervigilance. Secara khusus, dibandingkan dengan wanita sehat, wanita
yang menderita VVS laporan distress secara signifikan lebih tinggi dalam
kaitannya dengan intensitas rasa sakit dan memiliki kecenderungan lebih besar
untuk membuat bencana tentang nyeri genital mereka (Pukall et al., 2002).
Catastrophizing, bagaimanapun, tampaknya spesifik untuk nyeri genital dan tidak

321
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

digeneralisasikan untuk sakit fisik lainnya pada wanita dengan VVS (lihat bagian
Assessment). Selain catastrophizing, wanita dengan VVS hypervigilance pameran
terhadap nyeri genital mereka (Payne, Binik, Amsel, & Khalife, 2005): mereka
mencetak gol tinggi pada gangguan nyeri selama tugas Stroop daripada kontrol
sehat dan lebih tinggi pada Nyeri Kewaspadaan Kesadaran Kuesioner berulang
nyeri. Temuan ini menunjukkan bahwa wanita dengan VVS mungkin memiliki
bias atensi implisit dan eksplisit terhadap nyeri genital. Tabel 8.1 memberikan
analisis risiko biomedis dan psikososial faktor- faktor yang sendiri atau dalam
kombinasi dapat mengindikasikan peningkatan risiko untuk nyeri genital
Assessment.
Penilaian nyeri genital memerlukan kolaborasi multidisiplin kalangan
profesional kesehatan, psikolog, ginekolog, dan spesialis dasar panggul untuk
merumuskan pilihan pengobatan praktis dan sukses. Kegagalan untuk merujuk
pasien untuk kedua penilaian biomedis dan psikososial dapat menyebabkan
pemahaman yang terbatas dari masalah rasa sakit dan dapat mencegah pasien dari
mendapatkan perawatan (s) paling cocok untuk mengalami sakit yang unik. Tabel
8.2 memberikan gambaran tentang rujukan yang tepat untuk keluhan umum dari
wanita dengan nyeri genital
Tabel.8.1 Analisis Risiko untuk Nyeri Genital
Kategori Risiko (periksa semua yang be rlaku)
Hormonal Trauma fisik Psikologis
Perilaku
Sejarah
atrofi
vagina

perut
atau suasana
operasi
hati negatif
panggul

Menghindari
tampon

Sebelumnya
infeksi

Hormon
Terapi

Cedera

sebagai
bencana

Tampon gunakan Current


sebelum usia 14

Kehamilan Radioterapi

hypervigila
nce

Seks
usia16

Periovulasi
fase

Sikap
negatifterha
dap seks

panggul
hypertonus

sebelum kerabatWanita
dengan
nyeri
genital

Catatan: Kategori Risiko hanya didasarkan pada korelasi, penelitian retrospektif


dan harus ditafsirkan dengan hati- hati.
Biomedis Penilaian dan Pengukuran
Mengingat banyak dan beragam faktor risiko untuk mengembangkan nyeri
genital, penilaian multidisipliner sangat penting. Dalam bentuk yang sekarang,
322
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pendekatan biomedis berfokus pada intervensi bedah, farmakologi, dan


physiotherapeutic ditujukan untuk memperbaiki dan mengobati penyakit negara
(lihat Tabel 8.2).

Pemeriksaan Ginekologi
Pemeriksaan ginekologi penting untuk diagnosis yang akurat dispareunia
dan vaginismus. Sebuah ginekolog akan memberikan hasil pemeriksaan fisik dan,
idealnya, kultur jaringan untuk mengklarifikasi apakah nyeri tersebut terkait
dengan kondisi medis atau prosedur ginekologi sebelumnya seperti histerektomi,
kistektomi radikal, operasi perineum, dan prosedur berikut kanker ovarium
(Tunuguntla & Gousse, 2006; Zippe, Nandipati, Agarwal, & Raina, 2005). Dalam
kasus perempuan yang diduga vaginismus, masalahnya adalah mengevaluasi
apakah mereka dapat mengelola kesulitan terkait dengan penilaian ginekologi dan,
jika demikian, meyakinkan mereka untuk menjalani pengalaman.
Nyeri Perilaku
Pemeriksaan ginekologi dapat memberikan jendela yang unik ke genital
wanita mengalami rasa sakit. Kesulitan dapat terjadi dalam penilaian ginekologi
karena wanita dengan vaginismus atau dispareunia praktis yakin pengalaman yang
menyakitkan. Selama pemeriksaan, perilaku nyeri beragam berkomunikasi
kecemasan; perilaku ini termasuk meringis, vokalisasi, menangis, crossing kaki,
mengangkat pantat, back up di meja pemeriksaan, goyang kepala atau badan, atau
perilaku menjaga lainnya. Beberapa wanita dengan dispareunia dan banyak
dengan vaginismus mungkin terlalu takut untuk menjalani pemeriksaan fisik yang
tepat (Kaneko, 2001).
Beberapa ginekolog mendiagnosa wanita tersebut dengan vaginismus
semata- mata berdasarkan respon ketakutan mereka. Misalnya, 23 tahun
melaporkan kecemasan intens tentang bentuk penetrasi vagina dan harus dibujuk
ke meja ginekologi. Selama pemeriksaan, dia ketakutan membanting lututnya
bersama-sama dan memutar tubuhnya menjauh dari dokter kandungan. Setelah
beberapa upaya oleh dokter kandungan untuk membantunya rileks, menjadi jelas
bahwa dia tidak bisa bertahan pemeriksaan fisik.
Sensory Pengujian
Bukti Mount menunjukkan kelainan sensorik pada wanita dengan dispareunia,
sehingga pengujian sensorik dapat dimasukkan ke pemeriksaan fisik. Wanita
dengan VVS memiliki vestibular yang lebih rendah dan taktil labial dan ambang
batas nyeri, dan persepsi rasa sakit mereka secara positif terkait dengan tanggapan
hyperalgesic terhadap panas, tekanan, dan menekankan tekana n (Bohm-Starke et
al, 2004;.. Granot Friedman, Yarnitsky, & Zimmer, 2002; Lowenstein et al,
2004;.. Pukall et al, 2002). Demikian pula, wanita dengan vulvodynia telah
menunjukkan sensitivitas nyeri tekanan yang lebih tinggi pada vulva, ibu jari,

323
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

deltoid, dan shin (Giesecke et al., 2004). Ambang nyeri berkurang pada vulva
mencerminkan fenomena klinis nyeri vulva, tetapi ketika perbedaan sensorik
tambahan terukur tempat lain dalam tubuh, mekanisme mendasari diubah ambang
sensorik mungkin mencerminkan kelainan dalam pengolahan nyeri pusat (Pukall,
Strigo, Binik, Amsel, Khalife, & Bushnell, 2005).
pengujian sensorik sistematis dapat dilakukan dengan satu perangkat barubaru ini dikembangkan pegas tekanan dirancang khusus untuk mengukur ambang
nyeri genital, seperti vulvalgesiometer (Pukall, Binik, & Khalife, 2004), yang
vulvodolorimeter (Giesecke et al., 2004), atau perangkat tekanan springed serupa
(Lowenstein et al., 2004). Misalnya, vulvalgesiometer yang diberikannya jumlah
standar tekanan ke situs vulva dengan ujung kapas; penggunaannya telah berhasil
perempuan dibedakan dengan VVS dari ageand kontrasepsi oral-cocok kontrol
perempuan (Pukall et al., 2004). Although there is no standardized procedure for
the physiological assessment of vaginismus, the techniques established for
dyspareunia (eg, cotton swab and vulvalgesiometer tests) can also indicate pain
thresholds in women with vaginismus.
Pelvic Floor Examination
A comprehensive evaluation of the pelvic floor musculature by an
experienced pelvic floor physiotherapist or gynecologist can provide insight into
the maintaining factors of vaginismus and dyspareunia. However, a sensitivity and
understanding of the woman's fear and anxiety is crucial to help guide her through
this difficult experience (Rosenbaum, 2005). During a typical examination, the
vagina and perineum are gently examined for tenderness. An internal vaginal and,
if indicated, anal examination allows the physiotherapist to determine the tension,
tone, strength, and motion of the pelvic musculature. Recent research has
indicated high reliability between different physiotherapists blind to patient
condition in distinguishing women with VVS from healthy pain- free controls,
suggesting that such examination can provide valuable information in the
assessment of genital pain (Reissing, Brown, Lord, Binik, & Khalif, 2005).

Psychosocial Assessment
The specialists involved in psychosocial assessment of genital pain
(mental health professionals, pain specialists, psychiatrists,sex therapists) must
obtain a comprehensive picture of how a woman's personality, cognitive
vulnerabilities, relationship history, and personal and social situations shape her
responses to her pain. Psychological factors, including the role of anxiety and
fear, reliance on maladaptive coping strategies, personal illness perceptions,
impact on sexual relationships, and comorbid sexual dysfunction may play
prominent roles in the development and maintenance of genital pain. The

324
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

psychosocial assessment may also help to assure the woman that her pain is real
and to build a therapeutic alliance.
Penilaian Nyeri
Penilaian nyeri mencakup informasi tentang lokasi rasa sakit (superficial
dibandingkan mendalam), onset nyeri dalam kaitannya dengan penetrasi vagina,
dan durasi nyeri. Nyeri dilaporkan tak lama sebelum kontak vagina merupakan
indikasi dari komponen rasa takut yang kuat, seperti yang terlihat pada wanita
dengan vaginismus. Sebaliknya, nyeri tak beralasan mungkin menunjukkan
adanya vulvodynia. Durasi nyeri menunjukkan apakah rasa sakit hanya
mengganggu aktivitas seksual atau apakah itu dampak domain lain dari kehidupan
sehari- hari, seperti duduk untuk waktu yang lama, berjalan, berdiri, naik sepeda,
atau mengenakan pakaian ketat. Menurut sebuah penelitian, sekitar 68% wanita
dengan pengalaman dispareunia nyeri genital dalam konteks non-seksual
(Danielsson, Sjberg, & Wikman, 2000). Acara temporal terhubung ke onset
nyeri, seperti cedera genital atau kontrasepsi
Penggunaan oral,perlu dicatat. Faktor- faktor yang meningkatkan
(misalnya, stres, kecemasan, kelelahan) dan mengurangi nyeri (misalnya,
relaksasi, obat-obatan, dukungan mitra) dapat memandu pilihan pengobatan.
Menjaga buku harian nyeri dapat membantu wanita untuk mandiri memantau dan
mengidentifikasi gejala nyeri dan intensitas, kualitas nyeri, tingkat aktivitas,
keadaan emosional, strategi coping, dan keadaan sebelum onset nyeri, serta orangorang yang mengurangi rasa sakit.
Intensitas Nyeri mudah dinilai dengan banyak digunakan Skala Visual
Analog (VAS) dari 0 sampai 10, di mana 0 menggambarkan tidak adanya rasa
sakit dan 10 nyeri terburuk yang bisa dibayangkan. Selain itu, McGill Sakit
Questionnaire (MPQ, Melzack, 1975), ukuran yang umum digunakan dimensi
sensorik, afektif, dan evaluatif sakit fisik, dapat dimodifikasi untuk mengatasi
nyeri genital. Deskriptor kualitas nyeri, seperti pembakaran, tajam, sakit, atau
berdenyut, mungkin memiliki implikasi penting untuk diagnosis dan menguraikan
potensi penyebab nyeri genital. Lebih dari 85% wanita dengan VVS, misalnya,
menggambarkan nyeri genital mereka sebagai panas, terbakar, panas, membakar,
tajam, atau memotong (Bergeron et al., 2001).
Gangguan mood
Utama untuk penilaian nyeri genital memunculkan wanita deskripsi
kualitas nyeri, intensitas, dan frekuensi dan bagaimana faktor- faktor ini berkaitan
dengan pengalaman emosional rasa sakit. Klinisi harus menanyakan tentang
dampak suasana hati pada nyeri genital. Apakah peningkatan nyeri selama masa
stres atau kelelahan? Apakah pasien melihat pengurangan rasa sakit ketika dia
merasa santai? Petunjuk tersebut dapat menginformasikan dokter tentang
kontribusi kecemasan atau ketakutan dalam memperkuat dan memelihara rasa
sakit. Perempuan mungkin memiliki berbagai tingkat wawasan tentang bagaimana

325
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

rasa sakit mereka berhubungan dengan emosi mereka, dan penilaian ini dapat
menunjukkan klien hubungan antara kecemasan dan pengalaman rasa sakit.
Takut dan kecemasan tentang penetrasi vagina yang menyakitkan
merupakan respon emosional yang penting wanita dengan vaginismus dan
dispareunia . Dalam Kaneko itu sampel (2001), sampai dengan 47% dari wanita
dengan vaginismus menunjukkan rasa takut dan 67% dari wanita dengan
dispareunia merasa jijik terhadap hubungan seksual. Emosi negatif dapat
memperkuat atau memperburuk rasa sakit melalui konsekuensi fisiologis dari
pengaruh negatif (misalnya, nyeri ditingkatkan dengan ketegangan otot) dan / atau
proses kognitif yang terkait dengan ketakutan, kecemasan, dan depresi.
Sebaliknya, gangguan dapat mengurangi kesadaran rasa sakit fisik dengan
mengarahkan perhatian jauh dari itu. Meskipun mekanisme pengolahan afektif
nyeri yang kurang dipahami, orientasi kognitif terhadap informasi- nyeri yang
berhubungan dapat mempengaruhi bagaimana perhatian istimewa diarahkan
deskripsi yang relevan dengan nyeri genital pada wanita VVS (yaitu, terbakar,
berdenyut, sakit, pemotongan). Ini "hypervigilance" terhadap nyeri dimediasi oleh
kecemasan yang dilaporkan sendiri dan takut sakit (Payne et al., 2005). Yang
penting, emosi negatif dapat mempengaruhi pengalaman indrawi subjektif dari
rasa sakit. Memang, keadaan emosi negatif telah berkorelasi dengan penurunan
toleransi sakit dan peningkatan persepsi rasa sakit selfreported (Carter et al.,
2002). Singkatnya, pengalaman emosional rasa sakit dapat meningkatkan (atau
mengurangi) hidup bersama proses kognitif. Sebagai salah satu pasien
mengatakan, "Aku menunggu rasa sakit untuk datang. Seluruh tubuhku menunggu
rasa sakit sehat.
"Peningkatannegara dan sifat kecemasan umumnya membedakan wanita
dengan VVS dari kontrol yang (Granot et al, 2002;. Nunns & Mandal, 1997;
Nylanderlundqvist & Bergdahl, 2003;. Payne et al, 2005). Kecemasan dianggap
meningkatkan ketakutan tentang penetrasi seksual (Tugrul & Kabakci, 1997) dan
perilaku berkendara seperti menghindari aktivitas seksual atau pemeriksaan
ginekologis (Pukall, Reissing, Binik, Khalife, & Abbott, 2000). Menghindari
situasi rasa sakit yang terkait adalah kecemasan-mengurangi dalam jangka
pendek, tetapi bisa memperkuat rasa takut wanita rangsangan berpotensi
menyakitkan, memperburuk ketegangan otot panggul, dan menambah
hypervigilance terhadap rasa sakit. Hubungan antara siklus negatif dari kecemasan
mempengaruhi kinerja, peningkatan perhatian terhadap isyarat ancaman seperti
nyeri, disfungsi seksual komorbiditas, dan penghindaran seksual dapat
mempertahankan kecemasan terkait respons koping (van den Hout & Barlow,
2000).

326
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Strategi Penanganan
Penilaian strategi coping dapat menunjukkan bagaimana seorang wanita
bereaksi terhadap rasa sakit dan bagaimana reaksinya dapat mengurangi atau
mengabadikan pengalaman rasa sakit. Strategi coping terdiri dari respon
anycognitive atau perilaku yang hasil dari rasa sakit, dengan tujuan memodifikasi
bagaimana seseorang acclimates dengan pengalaman nyeri (Keefe, Dunsmore, &
Burnett, 1992). Strategi coping adaptif meningkatkan rasa kontrol atas rasa sakit,
yang meningkatkan kemampuan individu untuk berfungsi dalam kehidupan
sehari- hari (Haythornthwaite, Menefee, Heinberg, & Clark, 1998). Strategi coping
umum meliputi menghindari, penilaian kembali kognitif, ekspresi emosi,
mengatasi problem- focused, mencari dukungan sosial, dan kunjungan medis.
Sampai saat ini, tidak ada penelitian empiris telah menunjukkan hubungan antara
strategi penanggulangan yang positif dan penurunan nyeri genital.
Respon koping maladaptif diungkapkan oleh beberapa wanita dengan
nyeri dyspareunic adalah catastrophizing (Pukall et al., 2002). Catastrophizing
menggambarkan bias attentional yang istimewa berorientasi individu untuk
informasi rasa sakit yang terkait melalui kedua komponen kognitif da n afektif
(Jones, Rollman, Putih, Hill, & Brooke, 2003) dan berkorelasi positif dengan rasa
sakit yang dirasakan dan kecacatan pada populasi sakit kronis (Martin et al, 1996;.
Sullivan, Bishop, & Pivik, 1995). Di samping meningkatkan persepsi nyeri,
catastrophizing juga mungkin mencerminkan dirasakan kurangnya kontrol atas
rasa sakit, yang ditandai dengan Sullivan dan rekan '(2001) deskripsi
catastrophizing sebagai kombinasi dari pembesaran, ruminasi, dan
ketidakberdayaan. Catastrophizing juga dapat memfasilitasi dukungan sosial dan
dengan demikian dapat memiliki dimensi koping adaptif (Sullivan et al., 2001).
The Pain sebagai bencana Scale (PCS:. Sullivan et al, 1995) adalah ukuran
selfreport valid dan handal yang dapat digunakan untuk mengevaluasi dimensi
catastrophizing. Sebuah konstruksi yang paralel catastrophizing- menghindari
bahaya- yang menduduki populasi dengan dispareunia (Danielsson, Eisemann,
Sjberg, & Wikman, 2001). Menghindari bahaya terdiri dari evaluasi pesimis dan
khawatir hasil saat ini dan masa depan, kadang-kadang menyebabkan "pasif
avoidant" perilaku. Penilaian strategi coping membantu sangat penting untuk
intervensi psikoterapi karena strategi ini dapat berubah sebagai nyeri genital
memburuk (Graziottin & Brotto, 2004).
Dampak Hubungan Interpersonal
Interpersonal konflik akibat nyeri genital sering tergantung pada jenis
hubungan intim yang terlibat. Sedangkan kejang vagina mungkin tidak
bermasalah ketika seorang wanita kadang-kadang tanggal, mengalami sakit ini
dalam konteks hubungan intim primer dapat mengambil makna yang sangat
berbeda. Penilaian hubungan baru dan saat ini dapat membantu untuk
menjelaskan tingkat tekanan psikologis seorang perempuan mengalami. Panjang

327
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dan jenis hubungan, mitra dengan siapa nyeri telah berpengalaman, disfungsi
seksual bersamaan pada pasangan (misalnya, disfungsi ereksi), dan kepuasan
hubungan dapat memberikan wawasan tentang faktor-faktor yang berkontribusi
terhadap dan mempertahankan rasa sakit.
Sakit yang dialami selama "hubungan" kegiatan seperti hubungan seksual
secara alami memiliki konsekuensi hubungan. Dampak nyeri pada hubungan
intim melibatkan persepsi wanita itu sendiri sakit, persepsi mitra seksual (s), dan
konteks antarpribadi yang dihasilkan. Menghubungkan asal rasa sakit untuk
masalah psikologis dan interpersonal secara implisit dapat menargetkan
hubungansebagai bagian fundamental dari masalah nyeri. Sebaliknya, seorang
wanita yang percaya rasa sakitnya memiliki penyebab fisiologis dapat melihat
hubungan sebagai sumber dukungan daripada sakit, dengan ekspresi sakit menjadi
pengalaman bersama. Memang, seperti meningkatkan penyesuaian perkawinan,
nyeri dyspareunic berkurang (Meana, Binik, Khalife, & Cohen, 1998). Karena
meminta dukungan sosial untuk mengelola tekanan psikologis mungkin mendasari
beberapa bentuk mengatasi rasa sakit-seperti yang dicontohkan oleh model koping
komunal catastrophizing- hubungan yang mendukung dapat memenuhi tujuantujuan antarpribadi (Sullivan et al., 2001). Menariknya, pola rasa cemas suamiistri berbeda dari yang ditemukan dalam penelitian nyeri kronis, di mana cemas
menanggapi berkorelasi positif dengan yang dilaporkan sendiri keparahan sakit
ketika penyesuaian perkawinan tinggi (lihat Leonard, Cano, & Johansen, 2006).
Dukungan Interpersonal mungkin meringankan beberapa kesulitan seksual
yang dihadapi oleh pasangan ini. Misalnya, seorang wanita 22-tahun disajikan
dengan rasa sakit pada vagina yang mendalam selama hubungan seksual. Barubaru ini dia mulai mengambil kontrasepsi oral progestin-only, tetapi tepat
penyebab rasa sakit itu tidak jelas. Dalam rangka untuk mengelola rasa sakit, ia
dan tunangannya telah mengembangkan berbagai alternatif posisi seksual yang
menekankan stimulasi klitoris dan menyodorkan dangkal. Sebagai hasil dari
kreativitas dan dukungan mitra, keintiman seksual pasangan tersebut tidak
terganggu meskipun kehadiran rasa sakit pada vagina2000;..
Dampak terhadap Hubungan Seksual
Hubungan seksual dipengaruhi oleh disfungsi seksual penyerta
(Danielsson et al, Jantos & White, 1997; Nunns & Mandal, 1997 ; Reissing et al,
2003;. van Lankveld, Weijenborg, & ter Kuile, 1996). Meskipun nyeri genital
mengganggu hubungan seksual penetratif, tidak ada bukti bahwa nyeri genital per
se berdampak negatif terhadap siklus perempuan seksual respon (misalnya, hasrat,
gairah, orgasme). Namun, penilaian negatif rangsangan seksual dapat membatasi
tingkat gairah seksual dicapai (Wouda, Hartman, Bakker, Bakker, van de Wiel, &
Weijmar Schultz, 1998). Keinginan tumpul seksual, kesulitan dengan gairah dan
pelumasan vagina, dan anorgasmia adalah masalah seksual yang khas yang
muncul dengan harapan aktivitas seksual yang menyakitkan. Dalam beberapa

328
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kasus, rasa sakit dan gairah negara dapat berinteraksi. Itulah yang terjadi dengan
seorang wanita 33 tahun yang mulai mengalami rasa sakit pada vagina yang
mendalam selama hubungan seksual dengan suaminya. Lanjutan nyeri dengan
hubungan seksual segera diikuti oleh penurunan gairah seksual yang ia
digambarkan sebagai ketidakmampuan untuk mendapatkan "dihidupkan."
Kurangnya gairah dan antisipasi ketidaknyamanan lebih diperburuk rasa sakitnya
dengan penetrasi vagina dan pada gilirannya mempertahankan nyeri genital .
Tindakan psikometri berguna untuk menilai fungsi seksual termasuk
Perempuan Index Seksual Fungsi (FSFI;. Rosen et al, 2000), ya ng bertanya
tentang rasa sakit selama dan setelah berhubungan seks, serta intensitas nyeri, dan
Golombok Rust Inventarisasi Kepuasan Seksual (Griss ; Rust & Golombok,
1986), yang mencakup subskala vaginismus. Ini adalah baik divalidasi, tindakan
laporan diri yang dapat diandalkan. Meskipun tidak ada skor cutoff yang ketat ada
untuk vaginismus atau dispareunia, skor FSFI mean untuk domain nyeri 2.02, dan
3,7 untuk wanita dengan vulvodynia (Masheb, Lozano-Blanco, Kohorn, Minkin,
& Kerns, 2004; Weigel, Meston, & Rosen , 2005).
Terkait erat dengan disfungsi seksual adalah bagaimana konsep diri
seksual wanita dipengaruhi oleh nyeri genital. Meskipun ada sedikit bukti pada
aspek kualitatif dari dispareunia atau vaginismus, analisis kualitatif baru-baru ini
telah menyelidiki dampak merugikan dari vulvodynia pada sampel kecil wanita
(Kaler, 2006). Nyeri tidak hanya mencegah wanita ini terlibat dalam vaginalpenile
hubungan-perilaku yang secara implisit mendefinisikan heteroseksualitas normatif
dan hubungan wanita untuk mitra-tapi intim juga diproduksi di dalamnya perasaan
tidak mampu dan rasa bahwa mereka tidak "nyata" wanita.
Tema dominan dalam sejarah psikologis wanita, termasuk riwayat
kekerasan fisik atau seksual, gangguan seksual (misalnya, berusaha pelecehan
seksual), atau kejadian traumatis lainnya, dapat mempengaruhi pengalaman
wanita nyeri dan harus ditangani dengan hormat (Rellini & Meston, 2004).
Sebagai contoh, sebuah laporan diri meningkat pelecehan seksual telah dikaitkan
dengan vaginismus (Reissing et al., 2003). Namun, penelitian tidak konsisten
mendukung peningkatan prevalensi pelecehan seksual pada wanita dengan
dispareunia (Meana et al., 1997).
Persepsi Penyakit dari Pasien
Dalam upaya untuk memahami penyebab rasa sakit mereka, banyak
perempuan yang mencari perawatan kesehatan dari beberapa profesional medis.
Sebuah studi baru pada vaginismus menemukan bahwa 69% dari sampel
sebelumnya mencari pengobatan dari berbagai profesional kesehatan termasuk
dokter, psikolog, terapis fisik dan penyembuh alternatif (van Lankveld et al.,
2006). Demikian pula, wanita yang khas dengan dispareunia telah berkonsultasi
profesional kesehatan selama rata-rata 13 bulan sebelum menerima diagnosis

329
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

yang benar (Gates & Galask, 2001). Dia mungkin telah diberitahu bahwa rasa
sakit adalah "semua dalam kepalanya."
Pengalaman kognitif dan emosional seorang individu dari ancaman
kesehatan seperti nyeri dapat dikonseptualisasikan sebagai persepsi penyakit
(Schiaffino & Cea, 1995). Dimensi kognitif dari persepsi penyakit-nyeri yang
berhubungan dengan mengintegrasikan keyakinan tentang identifikasi (misalnya,
gejala, diagnosis), durasi, konsekuensi (misalnya, tingkat keparahan dan
dampaknya pada fungsi), etiologi (biologis dan / atau psikologis), dan
kemampuan untuk mengontrol rasa sakit . Sebaliknya, dimensi emosional persepsi
penyakit berkaitan dengan respon afektif positif dan negatif terkait dengan
pengalaman rasa sakit. Dengan membantu untuk menjelaskan bagaimana penyakit
dirasakan, persepsi penyakit memberikan wawasan tentang bagaimana seorang
individu memilih untuk bertindak berdasarkan pengalaman ini.
Persepsi penyakit wanita dengan vaginismus dan dispareunia dapat
proporsional berdasarkan gejala, diagnosis, dan konsekuensi dari rasa sakit,
sehingga menyebabkan hypervigilance gejala fisik (yaitu, identitas) dan efek
psikologis dari gejala-gejala (yaitu, konsekuensi). Keyakinan Terdistorsi tentang
rasa sakit dapat menyebabkan respon afektif negatif dan perilaku kesehatan
kurang adaptif dalam upaya untuk mengatasi rasa sakit. Respon koping maladaptif
mungkin akibat dari durasi nyeri kronis, konsekuensi serius dari rasa sakit,
penyakit identitas yang kuat, atau keasyikan dengan gejala sakit. Misalnya,
Meana, Binik, Khalife, dan Cohen (1999) menunjukkan bahwa wanita yang
disebabkan rasa sakit dyspareunic mereka untuk penyebab-seperti kecemasan,
kesulitan hubungan, riwayat viktimisasi seksual, atau miskin seksual keterampilan
dilaporkan peringkat nyeri yang lebih besar, tekanan psikologis , keengganan
seksual, dan konflik interpersonal. Sebaliknya, respon adaptif hasil dari persepsi
pengendalian nyeri (HEIJMANS & de Ridder, 1998; Lacroix, 1991; Scharloo et
al, 1998.). Persepsi Penyakit karena itu dapat berkontribusi pada pemeliharaan
nyeri genital independen dari faktor- faktor yang awalnya menimbulkan rasa sakit.
Misalnya, persepsi penyakit memainkan peran penting pada pasien 32
tahun yang disajikan dengan rasa sakit pada vagina dangkal setelah kehamilan.
Dia sangat ingin memiliki anak lagi tapi tidak bisa mentolerir rasa sakit hubungan
seks vaginal. Dia telah mencoba persiapan estrogen, lidokain topikal, dan bahkan
capsaicin, tapi dia tidak ingin melanjutkan pengobatan sistemik ketika mencoba
untuk hamil. Pasien dijelaskan kecemasan konstan tentang dia sakit-ada masalah
fisik yang akan mencegah dia dari hamil? Mengapa tidak ada yang bisa
menyembuhkan rasa sakitnya? Apakah itu kanker? Fokus yang gigih nya pada
gejala- gejalanya sakit dan ketakutannya tentang tidak mampu untuk memiliki
anak lagi telah berubah nya masalah nyeri-situasi tertentu menjadi keasyikan
sehari- hari.
Pengobatan

330
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Beberapa hasil studi terkontrol secara acak telah dilakukan baik untuk
pengobatan biomedis atau psikososial vaginismus atau dispareunia. Bukti jarang
dari perawatan terkontrol secara acak yang disejajarkan dengan tubuh besar bukti
yang tidak terkendali. Gambar 8.1 merangkum berbagai strategi pengobatan rela
Gambar 8.1
Multidisiplin Pengkajian dan Pengobatan Strategi untuk Nyeri Genital
tion ke psikologis, ginekologi / sensorik, dan physiotherapeutic penilaian
nyeri genital. Dalam rangka untuk lebih memahami bukti yang ada, perawatan
yang disajikan oleh kondisi nyeriliteratur.;
Superficial Pain
Studi Treatment untuk VVS mendominasi Namun, hanya segelintir telah
mengevaluasi pengobatan dikendalikan dari VVS. Sampai saat ini, vestibulectomy
(eksisi jaringan vestibular menyakitkan) telah menghasilkan penurunan terbesar
dalam nyeri VVS. Tidak jelas mengapa ini
Operasi mengurangi atau menyelesaikan nyeri vulva pada beberapa wanita;
Namun, hipotesis telah difokuskan pada gangguan transmisi nyeri perifer normal
melalui eksisi jaringan vulva menyakitkan. Dua uji coba terkontrol secara acak
memberikan dukungan empiris untuk efektivitas operasi dalam pengurangan nyeri
VVS. Weijmar Schultz dan koleganya (1996) memulai perbandinga n acak dari
perineoplasty diikuti dengan terapi perilaku(n = 7) versus terapi perilaku saja(n =
7) untuk pengobatan VVS. Terapi perilaku termasuk komponen psikoedukasi,
terapi seks, dan fisioterapi dan berlangsung rata-rata 11,3-16,9 bulan. Kedua
pengobatan sama-sama efektif dalam mengurangi keluhan nyeri, dan para peneliti
dihentikan bagian acak dari penelitian karena kekhawatiran etis tentang
menugaskan operasi untuk kondisi yang bisa diperlakukan sama baik dengan
pengobatan perilaku. Ketika peserta tambahan diizinkan untuk memilih sendiri
pengobatan mereka, tidak ada perbedaan hasil muncul antara terapi bedahperilaku(n = 6) dan terapi perilaku saja(n = 28) kelompok. Penelitian ini,
bagaimanapun, tidak memiliki kekuatan statistik karena ukuran kelompok kecil
dan ukuran hasil yang terbatas. Ukuran hasil primer dilaporkan sendiri,
menggunakan 1 (nyeri telah diatasi secara tuntas) sampai 5 (nyeri memburuk)
skala.
Dalam upaya untuk memperluas dan memperbaiki hasil- hasil awal,
Bergeron dan rekan (2001) menemukan dukungan tambahan untuk operasi dalam
sebuah penelitian yang membandingkan terkendali vestibulectomy acak, sEMG
(electromyography permukaan) biofeedback, dan kelompok terapi perilaku
kognitif (GCBT) dalam pengobatan VVS. Selama periode awal 6 minggu, pes erta
menahan diri dari segala bentuk pengobatan untuk rasa sakit mereka, termasuk
penggunaan aplikasi topikal berpotensi alergi. Semua kelompok melaporkan
peningkatan dalam nyeri dari baseline untuk menindaklanjuti. Menggunakan
analisis dengan perlakuan yang diterima, kelompok vestibulectomy menunjukkan
penurunan terbesar dalam nyeri genital setelah perawatan dan pada 6 bulan

331
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

follow-up dibandingkan dengan sEMG biofeedback dan GCBT kelompok. Secara


khusus, vestibulectomy menghasilkan peningkatan 70% dalam indeks sakit
vestibular dan penurunan 52,5% dalam intensitas nyeri selama hubungan seksual.
Studi Mirip dengan Weijmar Schultz et al. 'S (1996), kognitif komponen terapi
perilaku menghasilkan penurunan 39% kesakitan dyspareunic, atau setara dengan
peningkatan 2,7 poin kesakitan pada skala Likert 0 sampai 10 (Bergeron et al. ,
2001). Analisis intent-to-treat diperkuat perbedaan-perbedaan ini di posttreatment,
tapi 6 bulan follow-up analisis menunjukkan pengurangan yang lebih besar nyeri
pada kelompok vestibulectomy dibandingkan dengan kelompok biofeedback
sEMG, tapi bukan kelompok GCBT. Di antara keterbatasan penelitian ini adalah
bahwa para peneliti tidak buta dengan kondisi pengobatan dan bahwa tujuh wanita
acak ke grup vestibulectomy menolak partisipasi sebelum pengobatan.
Konsisten dengan data retrospektif sebelumnya menunjukkan kemanjuran
vestibulectomy dalam mengurangi nyeri genital (Haefner, 2000), pada 3 tahun
follow-up, Bergeron dan rekan menemukan bahwa kelompok vestibulectomy
mempertahankan
pengurangan
posttreatment
kesakitan
(data
tidak
dipublikasikan). Berdasarkan pengukuran standar ambang nyeri vulva, kelompok
operasi tetap unggul baik biofeedback dan GCBT. Namun, kelompok operasi dan
GCBT melaporkan pengurangan sebanding kesakitan dilaporkan sendir i selama
hubungan seksual setelah 3 tahun, menunjukkan psikoterapi yang menghasilkan
keuntungan jangka panjang yang menjadi jelas hanya dari waktu ke waktu. Hasil
ini memperkuat pentingnya memilih ukuran hasil yang tepat dalam uji pengobatan
di masa mendatang.
Berbeda dengan hasil yang menjanjikan operasi, biofeedback, dan GCBT,
percobaan plasebo terkontrol double-blind dari kemanjuran kromolin 4% krim
untuk VVS tidak menghasilkan perbedaan yang signifikan antara cromolyn dan
plasebo krim, terlepas dari tingkat bersamaan aktivitas seksual (Nyirjesy et al.,
2001). Berdasarkan teori populer bahwa VVS adalah hasil dari peradangan vagina
kronis, penulis beralasan bahwa mekanisme kromolin tentang tindakan-blocking
pelepasan histamin dari mast peka sel-bisa melawan meningkatnya jumlah sel
mast ditunjukkan dalam sebuah studi histologis sebelumnya retrospektif tidak
terkontrol dari vulva biopsi jaringan dari wanita dengan VVS (Chaim,
Meriwether, Gonik, Qureshi, & Sobel, 1996). Namun, bertentangan dengan
hipotesis ini, 54% dari kelompok cromolyn dan 38% dari kelompok plasebo
melaporkan setidaknya penurunan 50% dalam skorkomposit gejala dan tandatanda klinis VVS. Respon placebo luar biasa mungkin disebabkan mengacaukan
potensial seperti keandalan miskin laporan diri subjektif dari rasa sakit, masuknya
peserta berpotensi pengobatan-tahan, dan kurangnya kekuatan statistik. Dirancang
dengan baik evaluasi empiris belum dilakukan pada preparat topikal lain dalam
pengobatan nyeri genital, walaupun laporan kasus telah mendukung pengobatan
topikal seperti kortikosteroid, antijamur, lidocaine, dan capsaicin sebagai
pengobatan yang efektif untuk pengurangan atau menghilangkan rasa sakit VVS (

332
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Bornstein, Livnat, Stolar, & Abramovici, 2000; Murina, Tassan, Roberti, &
Bianco, 2001; Steinberg, Oyama, Rejba, Kellogg-Spadt, & Whitmore, 2005;.
Zolnoun, Hartmann, & Steege 2003)
Terkontrol secara acak Penelitian juga dilakukan untuk menguji pengaruh
flukonazol (antijamur yang umum digunakan untuk mengobati kandidiasis
vulvovaginal, atau VVC) pada pengurangan rasa sakit pada wanita dengan kedua
VVS dan bertepatan VVC dibandingkan wanita tanpa VVC (Bornstein et al.,
2000). Karena peningkatan laporan diri dari infeksi jamur pada wanita dengan
VVS (Pukall et al., 2002), berulang VVC dapat memic u dan / atau
mempertahankan respon peradangan kronis, yang akhirnya menghasilkan VVS.
Wanita mengambil 150 mg mingguan flukonazol dengan diet rendah oksalat(n =
20) dibandingkan dengan wanita dengan diet rendah oksalat saja (n = 20). Tidak
ada perbedaan perlakuan dilaporkan setelah 3 bulan follow- up, meskipun
perempuan dengan hidup bersama VVC lebih mungkin untuk melaporkan
ketidakpuasan dengan respon pengobatan. Kurangnya benar kontrol plasebo,
ambiguitas mengenai penilaian kepatuhan diet, dan penggunaan variabel hasil
dikotomis untuk menilai keberhasilan pengobatan adalah kelemahan yang dapat
berkontribusi pada temuan null.
Jelas, terdapat jurang lebar antara beberapa empiris perawatan dan
berbagai perawatan yang paling sering dikelola oleh praktisi kesehatan yang
didukung. Berdasarkan survei crosssectional dokter, laporan kasus dan
pengalaman klinis telah menyebabkan dokter untuk meresepkan gamut perawatan
secara empiris tidak didukung, termasuk antidepresan trisiklik, gabapentin,
persiapan topikal (estrogen, kortikosteroid, lidokain), dan toksin botulinium untuk
umum dan lokal nyeri vulva (Updike & Wiesenfeld, 2005). Menanggapi dokter
lebih lanjut menunjukkan bahwa yang paling berkhasiat pengobatan
vestibulectomy- itu biasanya strategi terakhir, dan hanya setengah dari dokter
melaporkan bahwa mereka akan setuju untuk melakukan operasi. Pendekatan ini
pengobatan beragam mungkin mencerminkan mekanisme diduga dari rasa sakit;
Namun, kurangnya dukungan empiris bagi mereka menggarisbawahi perlunya uji
coba terkontrol secara acak untuk menilai dan membimbing praktek medis.
Jauh Sakit
Bentuk lain dari pembedahan ginekologis seperti histerektomi juga dapat
mengurangi perut dan nyeri vagina dan perbaikan hasil dalam fungsi seksual
(Flory, Bissonnette , Amsel, & Binik, 2006; Krychman, 2005; Kuppermann et al,
2004).. Namun demikian, mekanisme penghilang rasa sakit dari operasi
ginekologi untuk nyeri yang mendalam yang kurang dipahami (lihat Flory,
Bissonnette, & Binik, 2005).
Tiga percobaan terkontrol acak telah menemuka n bahwa dibandingkan
subtotal histerektomi total yang dihasilkan sebanding tetapi penurunan klinis yang
signifikan dalam nyeri genital (Flory et al, 2006;. Thakar, Ayers, Clarkson,
Stanton, & Manyonda, 2002; Zobbe et al, 2004).. Efek histerektomi pada nyer i

333
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

superfisial peserta yang variabel. Meskipun studi ini menunjukkan bahwa


histerektomi membantu dengan nyeri yang mendalam, mereka dibatasi oleh
perekrutan sidang miskin, ketergantungan pada tindakan yang dilaporkan sendiri
dikotomis nyeri vagina atau panggul, sampel bias oleh gesekan, dan kurangnya
informasi tentang lokasi dan kualitas nyeri.
Dalam uji coba terkontrol secara acak membandingkan histerektomi dan
perawatan medis alternatif, Kuppermann dan rekan (2004) dipantau perubahan
nyeri panggul dan gangguan umum nyeri panggul dengan seks. Kelompok
histerektomi terdiri dari wanita menerima operasi vagina atau perut, dan
kelompok perawatan medis menerima kombinasi dari berikut ini: kontrasepsi oral,
inhibitor prostaglandin sintetase, progestogen lisan atau intramuskular,
pengobatan estrogen-progestin intermiten, atau perawatan lain yang dipilih pada
kebijaksanaan dokter yang merawat. Semua wanita telah gagal mencoba
medroxyprogesterone dan melaporkan median dari 4 tahun perdarahan uterus
abnormal atau anemia dengan perdarahan menstruasi berat. Sebuah rata-rata 81%
dari semua wanita melaporkan nyeri panggul dan 32% melaporkan masalah
panggul yang mengganggu dengan seks. Menggunakan analisis intent-to-treat,
kelompok histerektomi dilaporkan mengurangi gangguan masalah panggul
dengan seks dibandingkan dengan kelompok perawatan medis pada 6 bulan
follow-up. Namun pada 2 tahun follow-up, kelompok perawatan medis dibuktikan
perbaikan dalam gangguan masalah panggul dengan seks yang menyaingi hasil
kelompok histerektomi-.
Khususnya, analisis tambahan menunjukkan bahwa 53% dari perempuan
dalam kelompok perawatan medis yang diterima histerektomi antara 6 Bulan dan
2 tahun follow-up. Para wanita ini melaporkan manfaat sebanding dengan
kelompok histerektomi, meskipun penulis tidak memberikan nilai perubahan
tertentu gangguan nyeri panggul dengan seks untuk subkelompok. Keterbatasan
penelitian termasuk ukuran kelompok kecil dan pembaur dalam kelompok variasi
dalam pengobatan. Misalnya, kurangnya perawatan standar pendekata n dalam
kelompok perawatan medis memperkenalkan potensi waktu dan mengacaukan
hormon-terkait yang dapat mempengaruhi nyeri genital. Penggunaan intent-totreat pada wanita dalam kelompok pengobatan medis yang pada akhirnya
diperoleh histerektomi juga dapat mengacaukan hasil.
Sampai saat ini, informasi mengenai kemanjuran intervensi psikososial
dalam pengobatan nyeri yang mendalam kurang (tapi lihat Peters, van Dorst,
Jellis, van Zuuren, Hermans, & Trimbos, 1991).
Vaginis mus
Terapis Sex tradisional telah diajarkan bahwa vaginismus dapat
diselesaikan dengan Masters dan Johnson terapi seks-jenis latihan menggunakan
pelebaran vagina (Leiblum, 2000). Namun, bukti yang mendukung intervensi ini
lemah (Heiman & Meston, 1998; Reissing, Binik, & Khalife, 1999). Sidang
pertama terkontrol secara acak dari GCBT untuk vaginismus menunjukkan bahwa

334
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

14% dari peserta dalam kondisi pengobatan (terapi kelompok dan bibliotherapy,
keduanya termasuk latihan pelebaran vagina) mampu mencapai setidaknya satu
penis-vagina segera setelah pengobatan dibandingkan 0% dari menunggu
kelompok daftar kontrol (van Lankveld et al., 2006). Selain itu, persentase
perempuan mencapai sukses penis-vagina untuk pengobatan kondisi meningkat
baik 3 - dan 12-bulan follow up, dengan 21% dan 15% dari GCBT da n
bibliotherapy kelompok mencapai penetrasi pada 12 bulan, masing- masing. Hal
ini penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa "sukses" penis-vagina dihitung
sebagai suatu tindakan lengkap tunggal penetrasi. Banyak wanita yang berhasil
mencapai hubungan penetrasi pada akhir penelitian tidak melaporkan lanjutan
penis-vagina. Penelitian ini juga dibatasi oleh kurangnya partisipasi mitra dalam
GCBT, yang dapat meningkatkan efek pengobatan luar yang dicapai oleh
partisipasi individual.
Mekanisme Terapi danStrategi
Sex Therapy
Terapi Seks sebagai pengobatan untuk kondisi nyeri genital tidak memiliki
dukungan empiris, namun terapi seks mungkin melengkapi dan meningkatkan
intervensi medis dan terapi lainnya. Perangkat utama seorang terapis seks
termasuk psikoedukasi seksual, masturbasi diarahkan, eksplorasi fantasi seksual,
peningkatan citra tubuh, latihan relaksasi, fokus sensasi dan pelatihan asertif
seksual. Saat ini, studi hasil pengobatan tidak terkontrol pada terapi seks ada
untuk dispareunia atau vaginismus. Penelitian secara acak telah memasukkan
unsur-unsur terapi seks ke dalam kerangka kerja manajemen kognitif-perilaku
atau nyeri yang lebih besar (Bergeron et al, 2001;.. Van Lankveld et al, 2006;.
Weijmar Schultz et al, 1996); Namun, dampak terapi pendekatan tidak dapat
dengan mudah menggoda terpisah. Sejumlah studi yang tidak terkendali yang
telah memasukkan wanita dengan vaginismus atau dispareunia dalam sampel
mereka disfungsi seksual campuran menunjukkan kurangnya efek pengobatan dari
seks terapi berbasis psikoterapi (Clement & Schmidt, 1983; Hartman & Daly,
1983;. Mathews et al, 1976; O'Gorman, 1978). Penelitian ini telah dibatasi oleh
ukuran sampel yang kecil, inkonsistensi desain, dan kegagalan untuk
mengendalikan berbagai variabel pengganggu, seperti faktor terapis, kepatuhan
pengobatan, kontrol tanpa pengobatan, atau kontrol plasebo.
Sakit
Tujuan dari rasa sakit berbasis biopsychosocially manajemen tidak
sepenuhnya mengatasi rasa sakit, tetapi untuk mengatasi rasa sakit dan
mengurangi penderitaan. Pendekatan manajemen nyeri dalam psikoterapi
menyediakan pendidikan biopsikososial tentang nyeri genital sebagai kondisi
sakit; menggabungkan buku harian sakit untuk membantu seorang wanita paralel
intensitas rasa sakitnya dengan pikiran-pikiran tertentu, perasaan, perilaku, dan
konteks seksual; meningkatkan keterampilan koping yang berguna; dan
membahas alasan untuk menghindari aktivitas seksual. Typical interventions

335
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

include a strong emphasis on restoring and enhancing sexual functioning. In


principle this is a powerful approach because it allows a woman to learn to
understand her pain, increase her self-efficacy, reduce her perception of pain,
decrease her level of psychological distress, and improve sexual functioning.
When sufficient pain relief is not attained, the pain management approach can be
combined with other medical, surgical, or psychosocial therapies.
Overvie w of Treatments
Each of the existing treatment trials assumes unique mechanisms of pain,
and because such mechanisms are rarely known, the current biomedical and
psychosocial interventions for genital pain are at best of hit-and-miss efficacy. For
superficial dyspareunia, surgery has produced the most consistent reductions in
pain, although biofeedback and GCBT are also associated with improveme nt.
However, the mechanism through which vestibulectomy reduces VVS pain is
unknown, and data on treatments for non- VVS pain are sorely lacking.
Evidence suggests that deep dyspareunia may be reduced with both
subtotal and total hysterectomy. Additional controlled research is needed to
further explore the treatments for deep pain, using large samples and extensive
follow-up periods. This research should also provide comparisons across a variety
of gynecological procedures, including total abdominal hysterectomy, vaginal
hysterectomy, laparoscopic-assisted vaginal hysterectomy, laparoscopic
supracervical hysterectomy, radical hysterectomy, endometrial ablation, and
myomectomy/myolysis.
The only empirically supported treatment for vaginismus to date is GCBT
with elements of sex therapy, but long-term research is still needed to evaluate
which treatments produce lasting improvements. Finally, sex therapy and pain
management approaches may help manage the psychological response to genital
pain and are useful directions for future work.
Summary and Conclusions
Our goal has been to emphasize the multidimensional nature of
dyspareunia and vaginismus. Traditional definitions classify dyspareunia and
vaginismus as separate entities and highlight their interference with sexual
intercourse. However, these disorders are not inherently sexual and may be more
usefully conceptualized on a continuum of multiple dimensions of physical
pathology, pain, fear, avoidance, and muscle tension. Based on this
biopsychosocial conceptualization, promising avenues for future research on
dyspareunia and vaginismus include:
Diagnostic studies confirming the value of a multidimensional
conceptualization.
Risk factor and prospective longitudinal research on younger populations to
resolve the ambiguities of past correlational research.
The pursuit of animal models to complement and extend clinical findings.

336
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Genetic vulnerability research to enhance knowledge of different subtypes of


dyspareunia that may be linked with chronic inflammation.
Studies on coping styles to understand the role of catastrophizing,
hypervigilance, and mood in the development and maintenance of dyspareunia
and vaginismus.
Multidisciplinary randomized controlled trials to provide precise treatment
regimens.
In sum, genital pain disorders are multidimensional pain conditions that
require multidisciplinary approaches to assessment, treatment, and research. An
approach to genital pain management in which psychologists, physicians, and
pelvic floor specialists collaborate may produce optimal pain reduction for women
suffering from dyspareunia and vaginismus. Our experience has convinced us that
knowledge from the literature, including but not limited to psychology, pain,
sexology, genetics, and gynecology, can inform and direct clinically useful
advancements in the study and treatment of genital pain

Menopause, Aging, danSeksual


RespondiPerempuan
Lori A. Brottodan Mijal Luria
9: Baber
Tujuan Pembelajaran
Dalam bab ini, kami:
Tentukan menopause dan mendiskusikan perubahan hormonal tertentu dalam
estrogen, progesteron, dan androgen .
Menjelaskan efek hormonal pada fungsi umum dan seksual.
Meninjau literatur tentang seksualitas selama masa transisi menopause dengan
fokus khusus pada studi epidemiologi berbasis populasi.
Mendiskusikan dampak usia pada seksualitas dan berusaha untuk memisahkan
efek usia dari efek dari menopause .
Menjelaskan aspek psychophysiological seksualitas selama menopause.
Menjelaskan hubungan antara suasana hati, budaya, dan seksualita s selama
menopause.
Ulasan kesulitan seksual utama dan gangguan yang dialami wanita selama
menopause.
Jelaskan berdasarkan bukti psikologis dan farmakologis (termasuk hormonal)
pengobatan untuk kesulitan seksual selama menopause.
Dengan harapan hidup meningkat saat ini di 80,1 tahun untuk wanita
Kaukasia (US C masuk for Disease Control 2006), rata-rata wanita akan
menghabiskan sebagian besar hidupnya di postreproductive (yaitu,

337
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pascamenopause) fase. Dengan demikian, kualitas-of-hidup faktor dalam fase


menopause, dengan kesehatan seksual menjadi salah satu komponen integral,
penting untuk mengidentifikasi dan memahami intervensi sehingga efektif dan
tepat waktu dapat diberikan. Memang, data yang dikumpulkan pada wanita
berusia 40 sampai 80 dari 29 negara yang berbeda menunjukkan bahwa subjektif
seksual kesejahteraan tetap penting sampai usia tua, dan prediktor itu relatif
konstan dari daerah ke daerah di seluruh dunia (Laumann et al., 2006) . Selain itu,
yang lebih tua dan wanita menopause menjadi semakin vokal tentang memiliki
sumber daya yang tersedia untuk menjawab pertanyaan kesehatan seksual mereka
dan keprihatinan.
Dalam bab ini, kita menguraikan beberapa aspek yang terkait dengan
menopause utama seksualitas, membuat upaya hati-hati untuk membedakan efek
akibat menopause , per se, dari efek yang terkait dengan penuaan. Peran faktor
psikososial dan peran hormon, baik dalam menyebabkan masalah seksualmenopause terkait dan dalam mengatasi mereka, yang dibahas.
Dalam dekade-dekade sebelumnya, jumlah yang lebih tua dan / atau
menopause wanita yang berpartisipasi dalam studi penelitian ini relatif kecil.
Misalnya, hanya 61 wanita yang lebih tua dari 40 berpartisipasi dalam Masters
dan Johnson program penelitian hampir 700 orang (Masters & Johnson, 1966),
dan dalam dua volume Kinsey (1948, 1953), hanya tiga halaman yang ditujukan
untuk seksualitas pada orang tua. Sebaliknya, sejumlah penelitian berskala barubaru ini telah berfokus pada seksualitas wanita yang lebih tua, seperti Global
Studi Perilaku Seksual dan Perilaku dari 27.500 pria dan wanita berusia 40 sampai
80 dari 29 negara yang berbeda (Laumann et al., 2005) . Dengan beberapa studi
longitudinal tambahan saat ini sedang berlangsung, negara kita saat ini
pengetahuan tentang efek menopause pada seksualitas becomingly semakin
komprehensif.
Apakah Menopause?
Istilah menopause ini diperkenalkan pada tahun 1821 oleh dokter Prancis
Gardanne. Karena Gardanne menekankan bahwa ini adalah kondisi layak
perhatian medis, istilah menjadi populer dalam teks-teks medis. Istilah ini berasal
dari akar Yunani "bulan" dan "penghentian" dan sering digunakan bergantian
dengan istilah klimakterik meskipun yang terakhir tidak spesifik untuk wanita dan
mengacu pada perubahan biologis yang terjadi baik pada pria dan wanita sela ma
masa transisi dari tengah ke usia yang lebih tua.
Menurut Tahapan Reproduksi Aging Lokakarya (JERAMI) pada bulan
Juli 2001, menopause adalah "titik anchor yang didefinisikan setelah 12 bulan
amenore (kurangnya menstruasi), setelah periode menstruasi te rakhir, yang
mencerminkan dekat lengkap tapi penurunan alami dalam sekresi hormon
ovarium "(Soules et al., 2001). Periode menstruasi akhir hanya dapat didiagnosis
secara retrospektif, dan terjadi pada usia rata-rata 51,4 tahun. TheIstilah
perimenopause digambarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 1996

338
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

sebagai "periode segera sebelum menopause dan tahun pertama setelah periode
menstruasi terakhir." Perimenopause menangkap kedua tahap awal dan akhir
transisi, dijelaskan secara rinci lebih lanjut di JERAMI (lihat Gambar 9.1).
Seorang wanita dianggap telah memasuki transisi awal jika ia telah baik
melewatkan periode menstruasi atau telah mencatat peningkatan ketidakteraturan
siklus nya dengan lebih dari 7 hari. Antara 3 dan 11 bulan amenore, seorang
wanita dikatakan dalam transisi akhir. Meski sebelumnya diyakini waktu semakin
menurunnya produksi hormon, transisi menopause ditandai dengan fluktuasi luas
dalam hormon reproduksi dan gejala-gejala negatif intermiten (N. Santoro, 2005).
Dalam alam (yaitu, tidak disebabkan oleh operasi pengangkatan indung
telur ) transisi awal menopause, penurunan di kolam folikel ovarium mengganggu
umpan balik hormonal ke hipotalamus di otak. Hal ini menyebabkan peningkatan
tingkat hormon perangsang folikel (FSH) yang memiliki efek ganda
memperpendek siklus ovulasi dan meningkatkan kadar estradiol (Prior, 1998).
Pada akhir menopause transisi, siklus menjadi tidak teratur dan ada perubahan
dramatis dalam tingkat estradiol. Tingkat estradiol akhirnya menurun dan tidak
terdeteksi setelah periode menstruasi terakhi
9.1JERAMI Staging System
Sumber: "Ringkasan Eksekutif: Tahapan Reproduksi Aging Lokakarya
(jerami)," oleh MR Soules et al, 2001,hlm. Fertility and Sterility, 76, 874-878.
Dicetak ulang dengan izin. saluran reproduksi dan jaringan sekitarnya; ada
berkurang vasocongestion genital dan secara keseluruhan aliran darah kurang,
yang diterjemahkan ke dalam peningkatan risiko keluhan seksual. Kekeringan
vagina merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap gejala dispareunia
(yaitu, hubungan seksual yang menyakitkan) pada wanita menopause, dibahas
secara rinci nanti (lihat juga Bab 8, buku ini).
Singkatnya, sedangkan menopause menandakan acara yang berbeda dalam
kehidupan seorang wanita , transisi perimenopause dapat span b eberapa tahun dan
ditandai oleh berbagai fluktuasi hormonal. Kemajuan terbaru dalam
menggambarkan fase yang berbeda dari menopause telah membantu dalam
menangkap perubahan- menopause terkait seksualitas. . Perubahan hormonal
tertentu dan pengaruhnya terhadap seksualitas dibahas pada gilirannya

Hormonal Perubahan dengan Menopause danmereka Efek


Estrogen
Gejala menopause dapat dihubungkan dengan perubahan khusus pada
hormon steroid: estrogen, progesteron, dan androgen. Hormon bunga, estradiol,
termasuk kelas hormon yang dikenal sebagai estrogen. Wanita pasca menopause
hanya memiliki sejumlah kecil beredar estradiol, dan pada tingkat ini hormon ini
tampaknya tidak memiliki efek umum yang luas. Sebaliknya, estradiol disintesis

339
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

di sejumlah situs perifer dari adrenal dan ovarium prohormones di mana ia


bertindak terutama di tingkat lokal (Simpson et al., 2005). The estrogen utama
dalam serum darah wanita menopause adalah estrone, jauh lebih lemah dari
estradiol dan tidak diukur dengan tes klinis yang tersedia.
Gejala karakteristik dari periode perimenopause adalah hot flushes, nyeri
payudara, pembesaran payudara dan masalah payudara fibrokistik, peningkatan
sindrom pramenstruasi, dan migren sakit kepala. Karena estrogen memodulasi
reseptor alpha2-adrenergik sentral, penurunan estrogen selama menopause telah
dikaitkan dengan sebuah simpatik aktivasi sistem saraf meningkat, yang
memainkan peran dalam inisiasi muka memerah. Kadar plasma darah dari 3 metoksi-4-hydroxyphenylglycol (MHPG), metabolit utama norepinefrin, secara
signifikan lebih tinggi pada gejala dibandingkan pada wanita menopause tanpa
gejala dan, lebih lanjut, metabolit ini meningkat secara signifikan selama hot
flushes. Tidak ada hubungan, meskipun, antara terjadinya hot flush dan plasma,
urin, atau kadar estrogen vagina; juga tidak ada perbedaan plasma kadar antara
perempuan gejala dan tanpa gejala (RR Freedman, 2005).
Dalam sistem saraf perifer dan pusat, estrogen mempengaruhi transmisi
syaraf (Berman & Goldstein, 2001) dan persepsi sensorik (Marks, 1990). Dalam
sistem urogenital, estradiol bekerja pada reseptor estrogen yang ditemukan pada
vagina, vulva, uretra, dan leher kandung kemih (dan juga di payudara, MA
Freedman, 2000; McCoy, 2001) dan diperlukan untuk aliran darah normal ini
jaringan menebal dan melembabkan epitel vagina. Akibatnya, gejala
urogynecological seperti peningkatan prevalensi infeksi saluran kemih lebih
mungkin dengan tingkat estrogen rendah (Stenberg, Heimer, & Ulmsten, 1995).
Perubahan urogenital lain yang secara langsung dapat mempengaruhi fungsi
seksual adalah penipisan epitel mukosa vagina, atrofi vagina dinding otot polos,
dan kekeringan vagina (Dennerstein, Dudley, Hopper, & Burger, 1997). Estrogen
juga memiliki peran dalam mengatur vagina dan klitoris ekspresi nitric oxide
synthase, enzim yang bertanggung jawab untuk produksi oksida nitrat, mediator
utama dari seksual (genital) respon fisiologis. Karena tingkat nitrat oksida sintase
menurun, relaksasi otot polos dan aliran darah genital berkurang juga.
Singkatnya, sedangkan tingkat estrogen pada menopause belum andal
dikaitkan dengan terjadinya hot flush, mereka berhubungan dengan gejala
urogenital seperti kekeringan vagina. Penurunan estrogen juga berhubungan
dengan gejala kurang sering nyeri payudara, yang dialami oleh peremp uan positif
mengalami perubahan ini.
Androgen
Istilah Androgen umumnya diterapkan pada kelas steroid yang dihasilkan
oleh gonad dan adrenal pada kedua jenis kelamin, yang menghasilkan efek
masculinizing. Ini termasuk testosteron, dehydroepiandrosterone (DHEA), dan
dehydroepiandrosterone sulfat (DHEAS). Androstenedion (A4) dan 5-

340
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dihidrotestosteron (DHT) adalah prohormones yang dapat dikonversi menjadi


baik testosteron atau estrogen pada jaringan perifer. Dari steroid androgenik,
testosteron dan DHT memiliki aktivitas biologis yang paling ampuh. Pada wanita
premenopause, sekitar 25% dari biosintesis androgen terjadi di ovarium, 25% di
kelenjar adrenal, dan sisanya di situs jaringan perifer (Bachmann et al., 2002). The
androgen biologis aktif pada wanita adalah testosteron, yang beredar melalui
tubuh dalam bentuk yang terikat erat hormon seks globulin mengikat (SHBG) dan
sampai batas tertentu albumin. Fraksi testosteron yang tetap terikat dianggap
"bioavailable," yaitu, tersedia untuk tindakan biologis bukannya inertly terikat
dengan molekul lain (Nappi et al., 2005). Kadar androgen puncak ketika wanita
berusia 20-an dan drop secara bertahap dengan usia, sehingga perempuan di usia
40-an memiliki kira-kira setengah dari total testosteron yang beredar sebagai
perempuan berusia 20-an (Graziottin & Leiblum, 2005). Selain itu, produksi
testosteron menurun intraseluler. Berbeda dengan penurunan tajam dalam
sirkulasi estrogen selama menopause alami, kadar testosteron menurun dalam
beberapa tahun sebelum menopause, tanpa penurunan yang konsisten selama atau
setelah menopause (Bancroft, 2002). Androgen dikenal untuk bertindak di
beberapa situs Web dan jaringan reseptor, termasuk jalur sistem saraf pusat di
hipotalamus dan sistem limbik, dan situs perifer penting seperti tulang, payudara,
satuan pilosebasea (rambut dan folikel), otot rangka, adiposa, dan genital jaringan
(Bachmann et al, 2002.)tahun.;
Peran androgen dalam menjaga kesehatan secara keseluruhan, suasana
hati, dan fungsi seksual selama dan setelah menopause tela h menjadi subyek
penelitian selama lebih dari 50 namun konsekuensi dari penurunan kadar
androgen masih belum jelas. Perubahan yang paling umum yang terkait dengan
androgen rendah pada wanita termasuk kehilangan rambut kemaluan dan ketiak,
meningkatkan pembilasan vasomotor dan insomnia, kehilangan tulang dan massa
otot, penggantian otot dengan jaringan adiposa, peningkatan prevalensi depresi
dan sakit kepala, dan berkurangnya kualitas hidup. Pada tahun 2002, sebuah
konferensi konsensus tentang androgen sepakat bahwa insufisiensi androgen pada
wanita dengan tingkat estrogen yang memadai dapat menyebabkan rasa berkurang
kesejahteraan, tumpul energi, bertahan dijelaskan kelelahan, dan penurunan hasrat
seksual dan penerimaan (Bachmann et al., 2002). Para peserta konferensi
mencatat, bagaimanapun, bahwa ini adalah gejala nonspesifik karakteristik
berbagai medis dan psikologis negara-termasuk depresi dan hubungan konflik dan
bahwa kurangnya data epidemiologi yang memadai dan keterbatasan dalam tes
laboratorium saat ini mencegah menghubungkan perubahan psikologis ini
langsung ke androgen (Bachmann et al., 2002). Pedoman terbaru dari Endocrine
Society merekomendasikan melawan membuat diagnosis "androgen insufisiensi"
karena kurangnya sindrom klinis welldefined dan data normatif pada tingkat
testosteron di seluruh rentang kehidupan yang dapat digunakan untuk
mendefinisikan gangguan (Wierman et al., 2006).

341
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Testosteron dianggap oleh beberapa orang sebagai hormon keinginan


seksual dan motivasi pada wanita (Myers, Dixen, Morrissette, Carmichael, &
Davidson, 1990). Perubahan fungsi seksual dianggap berkaitan dengan androgen
rendah meliputi: penurunan motivasi seksual, fantasi, dan kenikmatan; berkurang
gairah seksual; dan penurunan vasocongestion vagina dalam menanggapi
rangsangan erotis (seperti diulas di Bachmann, 2002). Penelitian ini,
bagaimanapun, dibatasi oleh temuan bahwa dalam studi yang lebih besar tidak ada
korelasi yang ditemukan antara kadar testosteron dan seksualitas pada wanita.
Dalam membujur Melbourne setengah baya Proyek Kesehatan Perempuan,
tingkat androgen tidak berkorelasi dengan aspek fungsi seksual pada wanita akan
melalui transisi menopause (Dennerstein, Randolph, Taffe, Dudley, & Burger,
2002). Namun, penelitian ini dibatasi oleh fakta bahwa tes standar saat ini
dirancang untuk mengukur testosteron dalam kisaran laki- laki atau untuk
mengidentifikasi negara hiperandrogenik pada wanita (Basson, 2005; Davis,
Guay, Shifren, & Mazer, 2004). Mengingat penurunan kadar androgen yang
terjadi dengan usia, tes tersebut tidak dapat diandalkan untuk menyediakan indeks
aktivitas androgen pada wanita yang lebih tua. Selain itu, intraseluler produksi
testosteron tidak diukur dalam tes standar yang menilai tingkat serum darah.
Bidang intracrinology, yang akan dibicarakan nanti, mengusulkan metode baru
yang bisa lebih akurat menangkap aktivitas androgen pada wanita dan bahwa,
pada gilirannya, dapat memiliki implikasi untuk memahami hubungan antara
androgen dan seksualitas pada wanita. Selain masalah dengan tes androgen,
perempuan merespon dengan variabilitas yang besar terhadap androgen alami.
Misalnya, seksualitas remaja perempuan tampaknya akan terpengaruh untuk
tingkat yang lebih besar oleh interaksi peer group dan masalah psikososial
dibandingkan dengan tingkat androgen mereka (Hutchinson, 1995). Pil
kontrasepsi oral juga memiliki efek tidak konsisten pada minat seksual (Caruso et
al, 2004;.. Guida et al, 2005). Pil meningkatkan konsentrasi SHBG, sehingga
mengurangi jumlah sirkulasi testosteron bioavailable (Panzer et al., 2006).
Singkatnya, sejumlah androgen disintesis pada wanita dan periode dengan
jumlah terbesar dari penurunan androgen lebih awal menopause, dengan tidak ada
perubahan yang konsisten mengikuti menopause. Sedangkan androgen telah
berkorelasi dengan gejala medis dan psikologis, data tersebut tidak cukup untuk
menunjukkan adanya hubungan langsung antara mereka. Selain itu, hubungan
antara androgen dan hasrat seksual pada wanita menopause adalah samar-samar
dan dibatasi oleh sensitivitas tes androgen standar.
Progesteron
Progesteron disekresikan oleh korpus luteum indung telur setiap bulan
setelah ovulasi. Gangguan ovulasi, dan tingkat progesteron rendah karena itu,
khas perimenopause. Setelah menopause progesteron tidak lagi diproduksi.
Tindakan utama \ dari progestogen, kelas steroid yang progesteron milik, telah
dipelajari terutama di rahim, di mana ia berfungsi sebagai anti-estrogen dengan

342
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mengurangi jumlah reseptor estrogen nuklir (Whitehead, Townsend, PryseDavies, Ryder , & King, 1981). Reseptor progesteron ditemukan di banyak area
otak yang sama seperti reseptor estrogen, termasuk hipotalamus dan sistem
limbik, yang terakhir yang memainkan peran penting dalam mengatur emosi dan
suasana hati. Progesteron telah dikaitkan dengan depresi, memiliki sifat anes tesi
kuat, dan mengimbangi rangsangan otak. Namun, peran progesteron dalam
suasana hati telah mendapat perhatian jauh lebih sedikit dibandingkan dengan
estrogenmanusia.
Data tentang efek progesteron pada perilaku seksual Langka. Dalam
nonhumans, progesteron berkaitan dengan perilaku proceptive, suatu bentuk
ajakan seksual pada hewan pengerat (Crews, 2005; Giraldi et al, 2004.). Beberapa
penelitian manusia, bagaimanapun, telah dikaitkan progestogen untuk efek negatif
pada hasrat seksual (Sherwin, 1999). Sayangnya, dibandingkan dengan penelitian
tentang estrogen dan androgen, jauh lebih sedikit yang diketahui tentang peran
progesteron dalam seksualitas pada wanita menopause; . demikian, kesimpulan
tidak dapat ditarik
Menopause dan Seksualitas
Selama beberapa dekade, peneliti telah berusaha untuk mendefinisikan
perubahan seksual yang terjadi dengan menopause: penurunan jumlah dan
intensitas kontraksi orgasmik, penurunan gairah seksual (Bachman & Leiblum,
2004), kesulitan mencapai orgasme, penurunan sensasi genital, dan atrofi vagina
yang menyebabkan dispareunia (Berman & Goldstein, 2001). Jumlah berbasis
populasi studi longitudinal mengeksplorasi topik ini telah melonjak. Dalam
proyek Melbourne Wanita setengah baya Kesehatan dimulai pada tahun 1991 di
Australia, sampel yang representatif dari perempuan dari umum populasidirekrut
melalui panggilan angka acak, dan wanita-wanita ini diikuti tahunan untuk
pengalaman kesehatan dan faktor risiko selama masa transisi menopause. Sampel
Tahunan estradiol, testosteron serum, SHBG, dan DHEA-S dikumpulkan,
bersama dengan sejumlah pengukuran fisik pada interval 2 tahun. Perempuan juga
menyelesaikan kuesioner menjelajahi stres, faktor gaya hidup, keluhan somatik
umum, gejala menopause, perilaku kesehatan, status kesehatan, buk u harian
menstruasi, dan seksualitas. Dalam tinjauan 9 tahun mereka, Guthrie dan rekan
menemukan sejumlah perubahan hormonal yang signifikan seperti pengurangan
60% pada estradiol dan penurunan 43% di SHBG, tetapi perubahan minimal
testosteron (Guthrie, Dennerstein, Taffe, Lehert, & Burger, 2004). Threequarters
perempuan mengalami gejala menopause yang mengganggu seperti hot flushes di
beberapa titik selama transisi, dan sebagian besar perempuan ini berkonsultasi
dengan dokter tentang keluhan. Perempuan yang melaporkan keluhan psikologis
dan fisik pramenstruasi lebih mungkin untuk melaporkan efek menyedihkan
menopause. Meskipun sedikit penurunan dalam suasana hati terjadi pada 2 tahun
pertama setelah periode menstruasi terakhir, suasana hati, bersama dengan
kesejahteraan secara keseluruhan, membaik setelah titik ini. Korelasi perubahan

343
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kesejahteraan termasuk perubahan status perkawinan, kepuasan kerja, kerepotan


sehari- hari, dan kehidupan peristiwa-banyak yang tidak langsung terkaitdengan
menopause (Guthrie et al., 2004).
Proporsi keseluruhan wanita dengan masalah seksual meningkat secara
signifikan dari 42% menjadi 88% dari awal sampai akhir menopause transisi
(Guthrie et al., 2004). Selain itu, gejala seksual secara signifikan berkorelasi
dengan estradiol tapi tidak dengan kadar testosteron. Sebagian besar dari varians
dalam perilaku seksual bisa dipertanggungjawabkan oleh perilaku wanita
sebelumnya, perubahan status pasangannya (bercerai, meninggal, atau pasangan
baru), dan perasaan terhadap pasangan itu. Secara keseluruhan, meskipun
penurunan estradiol yang langsung berhubungan dengan peningkatan gejala
vasomotor, kekeringan vagina, dan dispareunia, penuaan dan faktor- mitra terkait
memiliki efek lebih besar daripada estradiol pada seksualitas (Guthrie et al.,
2004). Di Michigan Tulang Health Study, 660 wanita Kaukasia direkrut antara
usia 24 dan 44 tahun 1992 dan diikuti tahunan selama 10 tahun berikutnya. Para
peneliti menilai prevalensi menopause tertentu dan gejala seksual, serta tingkat
"dari repot-repot" yang berhubungan dengan gejala- gejala (Ford, Sowers,
Crutchfield, Wilson, & Jannausch, 2005). Sedangkan 28% dari sampel
melaporkan masalah seksual pada awal, 46% melaporkan masalah 9 tahun
kemudian-sosok setengah dari data longitudinal Australia. Variabel yang
diperkirakan tingkat "mengganggu" dari gejala seksual termasuk: bertambahnya
usia, tubuh lebih tinggi Mass Index, peningkatan FSH, menjadi menopause,
berada di tengah (yang bertentangan dengan yang lebih rendah) kuartil untuk
kadar testosteron (sebuah temuan agak mengejutkan), memiliki lebih banyak
anak, dan merokok (Ford et al., 2005). Penggunaan terapi hormonal lebih
mungkin untuk dihubungkan dengan "mengganggu dari gejala seksual," mungkin
mencerminkan fakta bahwa wanita dengan gejala mengganggu lebih mungkin
untuk mencari obat hormonal.
Studi Kesehatan Perempuan Across the Nation (SWAN), yang lain besarskala, proyek berbasis populasi yang dikendalikan dengan dampak dari etnis,
merekrut 16.065 postbaby-boomer premenopause atau wanita perimenopause
berusia 40 sampai 55 dari tujuh kota di AS, dengan subset dari kelompok ini(n =
3.302) diikuti longitudinal (Avis et al. , 2005). Para penulis mengeksplorasi
perbedaan kelompok etnis di sosiodemografi, yang berhubungan dengan
kesehatan, psikososial, menopause, dan variabel-seksualitas terkait, dengan
spesifik analisis antara Jepang, Cina, non-Hispanik Putih, Hispanik, dan
subkelompok Afrika Amerika. Di antara perempuan yang saat ini aktif secara
seksual (76% dari total sampel), mayoritas melaporkan mengala mi gairah seksual
minimal sekali per minggu (59%), dan banyak dilaporkan merasa terangsang
secara seksual dalam semua hubungan seksual (70%), dengan tidak variabel
dikaitkan dengan status menopause (Avis et al., 2005). Wanita keturunan Cina
atau Jepang kurang mungkin untuk melaporkan hasrat seksual dibandingkan

344
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dengan etnis lain, dan keinginan paling sangat dipengaruhi oleh keyakinan bahwa
aktivitas seksual adalah penting. Wanita Hispanik yang paling mungkin untuk
melaporkan kesenangan fisik selama aktivitas seksual, dan ini terkait dengan
penekanan Machismo dalam budaya Hispanik kesenangan yang lebih besar dalam
pasangan laki- laki. Kepuasan emosional tidak dipengaruhi oleh etnis, tetapi
dipengaruhi (negatif) oleh kekeringan vagina, depresi, dan hubungan ker usakan.
Gairah seksual adalah terendah di antara wanita Hispanik dan Afrika Amerika dan
dikaitkan dengan sikap negatif terhadap penuaan, stres yang dirasakan lebih
tinggi, hubungan kerusakan, dan penyalahgunaan hubungan. Status menopause
dikaitkan dengan nyeri selama hubungan seksual tapi tidak dengan frekuensi
hubungan seksual. Meskipun nyeri biasanya dijelaskan oleh penurunan estrogen,
data dari studi ini menemukan bahwa faktor- faktor psikososial seperti sikap
terhadap penuaan, hubungan kebahagiaan, perca ya bahwa seks itu penting, stres
yang dirasakan, dan depresi lebih prediktif nyeri dari tingkat estrogen. Bahkan,
laporan nyeri adalah 40% lebih tinggi pada perimenopause dibandingkan pada
wanita premenopause, dan agak lebih tinggi daripada dalam studi berbasis
populasi lainnya. Secara keseluruhan, perbedaan kelompok etnis yang signifikan
dalam seksualitas menunjukkan bahwa perilaku seksual pada wanita memiliki
komponen budaya yang kuat, bahkan setelah mengendalikan variabel penjelas lain
yang mungkin (Avis et al., 2005).
Para peneliti juga berusaha untuk mengkorelasikan perubahan menopause
testosteron dengan seksual fungsi. Baik kadar testosteron serum maupun Index
Gratis androgen berkorelasi dengan fungsi seksual di antara perempuan dalam
studi SWAN (A. Santoro et al., 2005). Studi berbasis komunitas lain 1.021 wanita
Australia juga gagal untuk mengkorelasikan tingkat androgen serum dengan
langkah-langkah respons seksual (Davis, Davison, Donath, & Bell, 2005). Sebuah
studi 5 tahun membujur yang berbeda dari perempuan mengalami menopause
alami tidak menemukan korelasi antara testosteron bebas dan kepuasan seksual
pada tahun 1 atau 5 tahun; Namun, tidak ada usaha untuk mendokumentasikan
status menopause (Gerber, Johnson, Bunn, & O'Brien, 2005). Penghapusan
ovarium bilateral, juga dikenal sebagai bilateral salpingo-ooforektomi (BSO),
termasuk pengangkatan indung telur dan saluran telur dan menghasilkan
penurunan dramatis dalam estrogen dan androgen, tetapi, dalam sebuah studi
baru-baru ini wanita perimenopause menjalani histerektomi elektif dengan dan
tanpa BSO , tidak ada korelasi antara penghapusan ovarium dan fungsi seksual
berkurang ditemukan (Aziz, Brannstrom, Bergquist, & Silfverstolpe, 2005).
Secara kolektif, penelitian ini menunjukkan minimal, jika ada, hubungan antara
tingkat androgen dan respons seksual pada wanita menopause.
Kontribusi bedah, sebagai lawan alami, menopause telah dipelajari pada
wanita dari berbagai negara di Internasional Studi Perempuan Kesehatan dan
Seksualitas ( WISHES), yang merekrut 4.517 perempuan dari Perancis, Jerman
Italia, Inggris, dan Amerika Serikat (Dennerstein, Koochaki, Barton, & Graziottin,

345
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

2006). Dalam studi ini, kelompok usia yang sama dari perempuan yang baik
menerima histerektomi ditambah BSO atau tidak mengalami pembedahan
dibandingkan. Dari 1.356 wanita dengan pasangan seksual saat ini, mereka yang
telah memiliki menopause bedah memiliki keinginan secara signifikan lebih
rendah, dengan 16% dari wanita yang lebih muda (versus 7% dari wanita yang
lebih muda tanpa pembedahan), dan 12% dari wanita yang lebih tua (versus 9%
dari non-bedah kriteria) pertemuan wanita yang lebih tua untuk gangguan hasrat
seksual (Dennerstein et al., 2006). Wanita dengan keinginan rendah juga
melaporkan emosi negatif lebih sering dan frekuensi yang lebih rendah dari
hubungan seksual; dan hilangnya hasrat sangat terkait dengan gairah, orgasme,
dan keluhan kesenangan. Penggunaan terapi hormonal, sementara meningkatkan
keluhan kekeringan vagina, tidak meringankan pengaduan com perempuan
tertekan. Meskipun tidak dinilai dalam penelitian ini, efek yang lebih buruk dari
BSO terlihat pada wanita yang lebih muda dapat dimediasi oleh faktor- faktor
psikososial seperti keyakinan tentang menopause dini dan hilangnya kesuburan.
Kesimpulannya, studi berbasis populasi ini menunjukkan bahwa meskipun
menopause merupakan prediktor penting fungsi seksual pada wanita menopause
alami, aspek psikososial menopause mungkin menjadi prediktor yang lebih kuat
dari perubahan dalam fungsi seksual dibandingkan prediktor biolo gis. Bahkan,
kadar testosteron tampaknya tidak berkorelasi dengan ukuran respon seksual atau
kepuasan pada wanita selama masa transisi menopause. Namun, perubahan
radikal dalam status hormonal yang datang dengan BSO dapat sangat merugikan
bagi fungsi-terutama seksual bagi perempuan muda-dan interpretasi wanita dari
menopause dini harus diperhitungkan. Implikasi dari temuan ini untuk penilaian
seksualitas menopause diuraikan dalam Tabel 9.1.
Tabel 9.1 Pedoman Penilaian untuk Seksualitas di me nopause danyang lebih
tua
wanitaBerdasarkan Review dari Literatur tentang Pengaruh Menopause dan
Penuaan pada Seksualitas Wanita
Berdasarkan Publikasi
Disarankan Pedoman Penilaian
Guthrie et al. (2004)

Menilai respon seksual dan perilaku sebelum


menopause (retrospektif)

Ford et al. (2005)

Menilai tingkat saudara dari gejala menopause


dan seksual

Guthrie et al. (2004); Ford et


al. (2005);

Jika pengukuran
perhatikanitu,

Santoro et al. (2005); Davis et estradiol


al. (2005);
berkorelasi

tapi

hormon

tidak

yang

diambil,

testosteron,

dapat

346
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Gerber et al. (2005); Aziz et dengan respon seksual. Menopause estrogen


al. (2005)
biasanya tidak terdeteksi pada tes yang
tersedia.
Adekunle et al. (2000); Avis
et al. (2005);
Lock (1998); Nicolosi et al.
(2006)

Avis et al. (2005); DeLamater


& Sill
(2005); Laumann
(2005); Nicolosi

et

Menilai pengaruh budaya dan etnis di seksual


perubahan-mencatat bahwa mungkin adalintasbudaya
perbedaanbahkan di
berbahasa Inggris

Menilai keyakinan
seksualitas

kalangan

perempuan

tentang penuaan

dan

al.

et al. (2006)
Guthrie et al.
Freeman et al
(2006)

(2004);

. Menilai suasana hati dan saat / masa stres


termasuk
kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan
seksual masa kanak-kanak

Laan van & Lunsen (1997); Menilai jenis dan intensitas rangsangan seksual
van Lunsen
dipekerjakan
& Laan (2004)
Dennerstein et al. (2003); Menilai aspek hubungan termasuk: perasaan
Laumann et
untuk pasangan, harapan tentang masa depan
al. (2005)
hubungan,dan fungsi seksual mitra

Usia dan Seksualitas


Bertepatan dengan transisi menopause adalah usia lanjut, andKinsey
mengidentifikasi usia sebagai faktor yang paling penting untuk memahami
seksualitas manusia. Jadi, ketika Anda menjelajahi efek dari menopause pada
respon seksual, kita harus mempertimbangkan perubahan yang berkaitan dengan

347
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

usia yang dapat menjelaskan efek yang diamati. Bahkan ketika faktor risiko
lainnya tidak hadir, usia lanjut merupakan faktor risiko untuk berbagai masalah
kesehatan seperti disfungsi pembuluh darah dan kebutuhan akan obat-obatan
(Camacho & Reyes-Ortiz, 2005). Secara umum, wanita yang lebih tua
melaporkan bahwa dokter mereka tidak menanyakan tentang kesehatan seksual
sesering yang dilakukan dengan wanita yang lebih muda, meskipun kesediaan
perempuan untuk membahas seksualitas jika dibesarkan (Nusbaum, Singh, &
Pyles, 2004). Kita juga harus mempertimbangkan perbedaan agerelated dalam
pengalaman penderitaan dari gejala seksual, mengingat bahwa sebuah tinjauan
terbaru dari studi berbasis populasi menjelajahi seksualitas setelah menopause
menemukan bahwa meskipun masalah seksual lebih umum pada wanita yang
lebih tua, kelompok yang lebih muda lebih tertekan oleh perubahan ini
(Dennerstein, Alexander, & Kotz, 2003).
Dalam American Association of Retired Persons Kematangan modern
Seksualitas Survey, 1.384 perempuan dan laki- laki lebih tua dari 45 dikirimkan
kuesioner yang menilai faktor- faktor yang berkaitan dengan usia (misalnya, faktor
biologis, psikologis, dan relasional) terkait dengan hasrat seksual rendah
(DeLamater & Sill, 2005). Meskipun usia sangat terkait dengan penurunan
keinginan(r = 0,51), subset dari wanita yang lebih tua (22%) melaporkan tingkat
yang sangat tinggi dari keinginan. Tekanan darah tinggi dikaitkan dengan hasrat
seksual rendah sedangkan diagnosis diabetes, arthritis, depresi atau tidak.
Sebaliknya, faktor- faktor yang ditemukan terkait dengan keinginan yang lebih
tinggi pada perempuan berusia lebih tua keyakinan bahwa aktivitas seksual adalah
penting untuk kualitas hidup, tidak setuju dengan keyakinan bahwa "seks hanya
untuk orang-orang muda," dan memiliki pasangan. Variabel psikologis ini
menyumbang 59% dari perbedaan dijelaskan dalam keinginan dan secara
keseluruhan lebih prediktif hasrat seksual daripada faktor biologis (DeLamater &
Sill, 2005).
Global Studi Perilaku Seksual dan Perilaku (GSSAB) dilakukan dengan
27.500 pria dan wanita di 29 negara difokuskan secara eksklusif pada 40 - untuk
individu 80 tahun, meskipun studi ini tidak mengontrol status menopause
(Laumann et al, 2005.). Sebuah sub-sampel dari perempuan yang saat ini aktif
secara seksual menunjukkan hasrat seksual rendah dengan bertambahnya usia, dan
ini dikaitkan dengan keyakinan bahwa penuaan mengurangi hasrat seksual. Di
antara keluhan seksual yang berbeda, hasrat seksual yang rendah adalah yang
paling umum, dan, bahkan dalam analisis sub-sampel dari hanya lima negara
Anglophone, prevalensi keluhan ini berkisar antara 11% sampai 35% (Nicolosi et
al., 2006). Sedangkan keluhan pelumasan meningkat dari 40 sampai 49 ke 50
sampai 59 kelompok usia, tidak ada perbedaan signifikan yang ditemukan antara
kelompok termuda dan Usia tertua.Nyeri dengan hubungan di antara kelompok
ini dari 40 - untuk wanita 80-yearold adalah keluhan seksual paling umum di
kalangan wanita Anglophone, mulai dari 5% sampai 11% (Nicolosi et al, 2006.),

348
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Meskipun dispareunia terkait dengan atrofi vagina cenderung mempengaruhi


sekitar 40% dari wanita yang lebih tua (Stenberg et al., 1995).
Singkatnya, data yang tersedia menunjukkan bahwa usia secara signifikan
berhubungan dengan penurunan hasrat seksual pada wanita, dan bahwa hal ini
mungkin dimediasi, setidaknya sebagian, oleh keyakinan kognitif tertentu
seksualitas yang menurun seiring dengan usia.
Pengaruh Usia terhadap Efek Menopause
Mengingat efek pengganggu dari penuaan dan menopause keluhan
seksual menopause terkait, peneliti telah berusaha untuk memisahkan kontributor
ini melalui teknik statistik. Dalam proyek Melbourne Wanita setengah baya
Kesehatan, fungsi seksual dibandingkan seluruh wanita saat ini dalam transisi
menopause, kelompok premenopause usia yang sama, dan kelompok
pascamenopause agematched. Responsivitas seksual (suatu ukuran gabungan dari
keinginan dan pelumasan) secara independen dipengaruhi oleh menopause dan
penuaan (Guthrie et al., 2004). Secara khusus, tingkat estradiol berhubungan
negatif terhadap dispareunia dan positif terhadap responsivitas seksual; Namun,
efek estradiol kurang prediktif dari tingkat sebelumnya fungsi seksual, perubahan
status mitra, dan perasaan keseluruhan untuk mitra-faktor lebih dipengaruhi oleh
penuaan per se (Dennerstein, Lehert, & Burger, 2005). Bahkan, faktor psikososial
berkaitan dengan sikap dan status mitra mungkin lebih prediktif fungsi seksual
daripada variabel biologis atau hormonal (Dennerstein & Hayes, 2005).
Dalam sebuah studi yang lebih baru dari 1.525 perempuan Inggris yang
diikuti secara longitudinal dari usia 47-54 , efek independen menopause dan
penuaan pada fungsi seksual juga ditemukan (Mishra & Kuh, 2006). Selain itu,
bahkan setelah mengendalikan efek kekeringan vagina, gejala psikologis dan
tekanan hidup yang dikaitkan dengan penurunan yang dilaporkan sendiri dalam
kehidupan seks.
Menggabungkan penelitian tentang efek menopause dan efek penuaan
menunjukkan bahwa variabel- variabel ini dapat berbagi beberapa dari varians
dalam menjelaskan perubahan seksual pada wanita yang lebih tua; Namun,
keduanya memberikan kontribusi efek unik. Keluhan seksual meningkat sebagai
perempuan bergerak melalui transisi menopause, dengan keluhan yang paling
umum adalah hilangnya hasrat seksual. Keyakinan tentang penuaan dan
seksualitas kuat memprediksi kesulitan seksual pada wanita, sedangkan kadar
testosteron tidak. Efek lintas-budaya juga jelas: perempuan Asia Timur
melaporkan hasrat seksual yang rendah lebih sering dan wanita Hispanik
melaporkan gairah seksual dan kesenangan kurang genital. Akhirnya, menopause
bedah tampaknya lebih merusak fungsi seksual yang lebih muda daripada wanita
yang lebih tua. Implikasi dari temuan ini dalam penilaian seksualitas pada wanita
menopause dianggap dalam Tabel 9.1.
Aspek Fisiologis Respon Seksual
Wanita Menopause

349
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Dengan kemajuan psikofisiologi seksual, peneliti telah mampu untuk


menyelidiki apakah kerusakan pada aspek fisiologis seksual merespons (misalnya,
pelumasan vagina) mungkin mendasari keluhan seksual dengan menopause.
Penelitian ini memiliki implikasi untuk pengobatan keluhan seksual- menopause
terkait, mengingat bahwa obat-obat yang meningkatkan fisiologis genital
menanggapi mungkin berguna bagi beberapa wanita pascamenopause (Basson &
Brotto, 2003; Berman, Berman, Toler, Gill, Haughie, & Sildenafil Study Group,
2003). Masters dan Johnson menyimpulkan bahwa "tampaknya tidak ada alasan
fisiologis mengapa frekuensi ekspresi seksual ditemukan memuaskan untuk
wanita yang lebih muda tidak boleh terbawa ke tahun-tahun pascamenopause"
(Masters & Johnson, 1966). Telah dihipotesiskan, bagaimanapun, bahwa dengan
pengurangan menopause di estradiol, wanita mungkin rentan terhadap disfungsi
seksual vasculogenik terdeteksi dengan tindakan fisiologis vagina. Dalam dua
studi wanita postmenopause tanpa keluhan seksual, ada perbedaan fisiologis
dalam respon vagina selama gairah yang ditemukan antara wanita premenopause
dan menopause (Brotto & Gorzalka, 2002; Laan van & Lunsen, 1997). Namun,
dengan tidak adanya stimulus seksual membangkitkan, wanita menopause
memang menunjukkan amplitudo pulsa vagina yang lebih rendah, sugestif tingkat
estrogen berkurang (Laan van & Lunsen, 1997). Dengan demikian, dengan tidak
adanya gairah yang memadai, wanita menopause mungkin lebih mungkin
mengalami gejala seksual genital daripada wanita premenopause. Selain itu,
dalam studi terpisah membandingkan wanita menopause usia yang sama dengan
dan tanpa gangguan gairah seksual, ada perbedaan dalam respon fisiologis
ditemukan (van Lunsen & Laan, 2004), menunjukkan bahwa keluhan gairah
setelah menopause tidak berhubungan dengan kemampuan untuk menjadi dikhitan
responsif di sebagian besar perempuan. Sebaliknya, variabel kontekstual dan
hubungan yang berkaitan dengan kurangnya stimulasi mungkin memainkan peran
kausal dalam keluhan-keluhan seksual. Selain itu, hubungan antara
vasocongestion genital, diukur melalui photoplethysmography vagina, dan gairah
seksual subjektif sangat bervariasi pada wanita (Rosen & Beck, 1988).
Singkatnya, temuan ini menunjukkan bahwa metode me ningkatkan
vasocongestion genital melalui obat-obatan belum tentu meningkatkan seksual
fungsi pada wanita postmenopause dengan gangguan gairah seksual (misalnya,
Basson, McInnes, Smith, Hodgson, & Kop piker, 2002) dan bahwa, sebaliknya,
meningkatkan jenis dan intensitas rangsangan selama aktivitas seksual mungkin
menjadi strategi lini pertama lebih mujarab.

350
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

YENI MEYTASARI
NIM. 071114038
Translate Hal. 265-317

351
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Perubahan suasana hati dengan Menopause


Fluktuasi kadar estradiol selama perimenopause telah terkait dengan lekas
marah,kecemasan,depresi/suasana

hati

yang

labil,kurangnya

motivasi

/energi,konsentrasi yang buruk, dan gangguan tidur (Prior,1998). Mengingat


interaksi yang kompleks antara neurotransmitter dan hormon steroid,tidaklah
mengherankan bahwa menopause mungkin terkait dengan fluktuasi suasana hati.
Setiap sistem (neurotransmitter dan hormon)muncul untuk memodulasi lainnya,
dan perubahan dalam satu sistem mungkin memiliki efek dramatis pada yang lain
(Steiner,Dunn,&Born,2003).

Sejauh

mana

transisi ke

menopause

dapat

menyebabkan peningkatan tertentu dalam terjadinya gangguan suasana hati telah


menjadi titik kontroversi (Soares, Joffe, & Steiner,2004) . Data longitudinal
terbaru menunjukkan bahwa transisi menopause dan mengubah lingkungan
hormonal yang sangat terkait dengan timbulnya perasaan depresi di antara wanita
yang tidak memiliki riwayat depresi ( Freeman , Sammel,Lin,&Nelson,2006) .
Gejala seksual yang diperoleh selama menopause dapat dikaitkan dengan
perubahan suasana hati . Proses penuaan dan menopause dapat menyebabkan
perubahan signifikan dalam citra tubuh wanita yang dapat membangkitkan
perasaan kehilangan atau kesedihan atas kehilangan pemuda dan keindahan .
Proyek Kesehatan setengah baya The Melbourne Wanita menemukan bahwa
menopause dengan suasana hati yang negatif lebih mungkin untuk memiliki
suasana hati yang negatif sebelum menopause , mengalami gangguan gejala
menopause , telah miskin kesehatan self- rated , memiliki perasaan negatif untuk
pasangan , asap , tidak berolahraga , dan melaporkan banyak setiap hari kerepotan
dan stres yang tinggi (Guthrie et al . , 2004) . Dengan memperkuat pengaruh
variabel psikososial seperti , transisi menopause dapat memberi efek tambahan
pada suasana hati , yang kemudian berdampak pada fungsi seksual.

352
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Bentuk lain dari stres ditemukan mempengaruhi efek seksualitas pada


menopouse adalah pelecehan seksual pada masa kanak-kanak dan kekerasan
dalam rumah tangga. Di sampel Australia, 28,5% dari wanita telah mengalami
beberapa bentuk kekerasan dalam rumah tangga selama masa hidup mereka , dan
proporsi yang tinggi pernah mengalami masa kanak-kanak pelecehan seksual
(Guthrie et al . ,2004). Para wanita dengan riwayat pelecehan seksual masa kanakkanak lebih cenderung memiliki perasaan yang berbeda untuk pasangan dan
hubungan arus pendek. Mereka juga melaporkan frekuensi yang lebih rendah
kegiatan seksual saat ini. Secara bersama-sama,beberapa efek dari menopause
pada seksual fungsi dapat dimediasi oleh suasana hati dan stres. Kesimpulan ini
memiliki implikasi yang jelas untuk pengaturan klinis ( lihat Tabel 9.1 ) di mana
wanita postmenopause dengan keluhan seksual mungkin juga memiliki perubahan
signifikan dalam suasana hati dan mempengaruhi . Hal ini juga menunjukkan
bahwa salah satu Target pengobatan yang tepat pada wanita menopause dengan
keluhan seksual adalah untuk meningkatkan mood dan mengurangi stress mereka
saat ini.
Aspek Budaya Menopause dan Seksualitas
Data dari GSSAB dan proyek SWAN menyarankan lintas budaya dan
efek etnisitas tentang seksualitas menopause. Penelitian pada wanita menopause
di negara- negara non-Barat sangat menunjukkan bahwa kesehatan dan
kesejahteraan wanita menopause dipengaruhi oleh faktor- faktor sosial,budaya,dan
ekonomi. Sebagai contoh, frekuensi vasomotor sebagai gejala menopause lintas
budaya bervariasi dari 0 % perempuan Maya di Meksiko ( Beyene , 1986) , untuk
18 % dari pekerja pabrik Cina di Hong Kong ( Tang , 1994 ) , untuk 70 % wanita
Amerika Utara ( McKinlay & Jefferys , 1974) , dan 80% dari perempuan Belanda
( Dennerstein , 1996) . Budaya populer menunjukkan menopause yang sinyal awal
dari penurunan kesehatan akibat menurunkan tingkat estrogen . Namun, data
antropologi menunjukkan bahwa menopause bukan merupakan fenomena yang
diakui secara universal . Sebaliknya , mungkin cara yang lebih akurat
mempertimbangkan pengaruh budaya adalah untuk menganggapnya sebagai "
hubungan umpan balik terus menerus [ dengan biologi ] pertukaran yang sedang

353
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

berlangsung , di mana kedua tunduk variasi " ( Lock , 1998, hal . 410 ) . Misalnya,
dalam bahasa Jepang kata untuk menopause , konenki , mengacu pada perubahan
hidup ( Lock , 1994) , dan tiga istilah Jepang yang berbeda dapat digunakan untuk
menggambarkan panas flushes . Bagi wanita , konsep konenki secara individual
ditafsirkan dan mungkin atau mungkin tidak termasuk penghentian menstruasi .
Kunci ( 1998) , seorang antropolog Kanada , mempelajari konstruk menopause
secara mendalam di Jepang dan membandingkannya dengan Pengalaman Amerika
Utara menopause .
Para wanita Jepang direkrut dari daerah pedesaan , wilayah kerja kerah
biru , dan pinggiran kota di mana perempuan adalah " ibu rumah tangga
profesional. " Perempuan Jepang tidak menganggap akhir menstruasi menjadi
signifikan penanda usia pertengahan , dan dibandingkan dengan Amerika Utara
perempuan , sangat sedikit terkait dengan gejala menyedihkan . Ketika diberi
checklist gejala tubuh secara umum , perempuan dari Kanada dan Amerika
Serikat melaporkan gejala secara signifikan lebih dari Jepang wanita - dengan
pengecualian diare / sembelit , mungkin dikaitkan dengan diet beras yang lebih
tinggi di Jepang perempuan . Tingkat pelaporan beberapa gejala dan kronis
masalah kesehatan secara signifikan lebih rendah di kalangan orang Jepang
perempuan ( 28 % ) dibandingkan dengan Kanada ( 45 % ) dan Amerika ( 53 % )
perempuan . Lock disebabkan tingkat yang lebih rendah di bagian fakta bahwa
perempuan Jepang pedesaan terlalu sibuk untuk mengalami penderitaan dengan
menopause , dan bahwa setiap ketidaknyamanan yang berhubungan dengan itu
dianggap kurang penting . Selain itu, "ibu rumah tangga profesional " diidealkan
dan dianggap standar oleh yang semua wanita diukur .
Di lain sisi wawasan studi ke berbagai lintas-budaya , 676 wanita
postmenopause Nigeria diwawancarai untuk mendapatkan persepsi mereka
terhadap menopause . Pengobatan - mencari dan penggunaan terapi hormonal
berdua sangat rendah di antara Nigeria wanita , mungkin berasal dari keyakinan
bahwa dokter terlalu sibuk mengobati kondisi yang mengancam jiwa , dan bahwa
menopause dianggap sebagai proses fisiologis normal tidak memerlukan perhatian
medis ( Adekunle , Fawole , & Okunlola , 2000). Hal ini bertentangan dengan

354
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

analisis sub-sampel dari GSSAB Anglophone perempuan yang menemukan


bahwa sebagian besar wanita dengan keluhan seksual mencari pengobatan atau
dukungan ( Nicolosi et al . , 2006) . kebanyakan wanita dari sampel Nigeria
senang untuk mengalami menopause . Meskipun 70 % dari perempuan
menyatakan bahwa menopause yang terkena seksualitas mereka , pernyataan
terutama dipengaruhi oleh budaya keyakinan bahwa " menopause kehidupan seks
berakhir , " hanya subkelompok kecil ditunjukkan bahwa hubungan mereka
dengan suami mereka terpengaruh .
Dispareunia diberikan hanya 2 % dari perempuan sebagai alasan mengapa
hubungan berhenti . Ketika ditanya tentang perasaan mereka tentang diri mereka
sendiri berikut menopause , banyak mencatat bahwa menopause memberi mereka
" meningkatnya rasa kedewasaan , " " ketenangan pikiran , " " meningkat akses
untuk beribadah , " dan " rasa kepuasan sebagai seorang wanita " semua
menunjukkan pandangan positif tentang menopause . Dengan demikian , data
yang didasarkan pada kelompok budaya yang berbeda menunjukkan bahwa gejala
negatif menopause tidak universal dan , sebagai gantinya , mungkin produk dari
konstruksi budaya . Mengingat bahwa sikap terhadap penuaan dan menopause
secara signifikan dapat memprediksi seksual fungsi , sikap tertentu yang
ditunjukkan oleh budaya lain dapat melindungi
terhadap keluhan seksual menopause terkait . Selain itu , sikap dan persepsi
tentang menopause dan penuaan penting untuk menilai ketika mempertimbangkan
gejala menopause dan seksualitas .
Klasifikasi , Diagnosis , dan Pengobatan
Bab ini difokuskan pada gejala seksual dan keluhan. Namun , beberapa wanita
mungkin memenuhi kriteria untuk memperoleh disfungsi seksual dengan
menopause . Kriteria seksual keinginan, gairah , orgasme , dan rasa sakit
gangguan telah ditinjau dalam bab-bab sebelumnya , sehingga bagian ini berfokus
pada pertimbangan menopause ketika membuat diagnosis disfungsi seksual . Hal
ini penting untuk menempatkan masalah seksual seperti dalam konteks lain faktor
yang berkontribusi dalam kehidupan wanita menopause dan hati- hati menilai

355
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tingkat kesulitan . Mengingat sifat multidimensi seksualitas perempuan dan


berbagai perubahan yang berlangsung selama menopause , pendekatan membantu
untuk mengkonsep perubahan seksual dengan menopause adalah untuk menilai
peran predisposisi , pencetus , dan mempertahankan ( mengabadikan ) faktor (
Graziottin & Leiblum , 2005). Faktor predisposisi meningkatkan individu
kerentanan untuk keluhan seksual di kemudian hari dalam kehidupan dan ,
sehubungan dengan menopause , mungkin termasuk :
Sudah ada penyakit medis atau endokrin .
Pembedahan .
perawatan obat yang mempengaruhi hormon atau siklus menstruasi .
faktor psikologis berlangsung lama dan yang mendasari terkait dengan views
citra tubuh , kepribadian , atau hubungan .
gangguan psikiatrik .
pengalaman seksual masa lalu .
Isu yang terkait dengan budaya, agama , dan dukungan sosial .
Faktor pemicu adalah peristiwa yang lebih langsung terkait , secara kronologis ,
keluhan seksual yang diperoleh dengan menopause .
Ini termasuk :
Menopause itu sendiri dan hormon , anatomi , dan psikologis
faktor yang terkait dengan itu .
Saat menggunakan obat atau alkohol .
Perubahan status psikoseksual seperti perubahan hubungan .
perubahan hidup kontekstual yang lebih besar seperti stres utama , ekonomi
kesulitan , atau perawatan medis / psikologis .

356
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Mempertahankan ( mengabadikan ) faktor adalah mereka yang bertanggung jawab


atas kegigihan keluhan seksual , meskipun penyelesaian menopause . Faktorfaktor ini meliputi:
Proses penuaan terus dan semua biologis dan psikologis konsekuensi di
dalamnya .
Faktor-faktor kontekstual seperti hubungan perselisihan

yang sedang

berlangsung atau
kurangnya privasi atau waktu ( Graziottin & Leiblum , 2005).
Jadi, berbagai faktor yang berkontribusi mengerahkan efek pada waktu yang
berbeda , praktisi harus melakukan rinci evaluasi biopsikososial ketika
menentukan apakah seksual keluhan pada wanita menopause memenuhi kriteria
untuk seksual disfungsi . Dengan menggunakan metode diagnostik terstruktur
yang terdiri dari divalidasi kuesioner dan wawancara tatap muka terstruktur ,
pewawancara yang terlatih dapat membuat diagnosis yang handal dan valid
wanita postmenopause dengan disfungsi seksual dibandingkan dengan orangorang ahli kesehatan seksual ( Utian et al . , 2005). Namun, klinis kebijaksanaan
menunjukkan bahwa diagnosa disfungsi seksual harus tidak bergantung pada
instrumen laporan diri sendiri , dan bahwa wawancara adalah standar emas untuk
menentukan apakah seksual keluhan adalah disfungsi seksual.
Definisi disfungsi seksual perempuan telah direkonseptualisasi ( Basson et
al . , 2003) sebagai hasil dari peninjauan luas literatur empiris dikombinasikan
dengan klinis keahlian dari para ahli internasional di bidang seksual perempuan
kesehatan ( lihat Tabel 9.2 ) . Menggambar dari model hasrat seksual yang
mungkin lebih relevan untuk wanita dewasa dalam hubungan mapan , " Gangguan
bunga / hasrat seksual perempuan " telah didefinisikan ulang menekankan peran
keinginan responsif sebagai lawan hormon -driven keinginan spontan ( Basson ,
2002) . Selain itu , Model baru ini menekankan alasan / motivasi / insentif ya ng
mungkin memindahkan seorang wanita dari status seksual " netral " untuk
memutuskan untuk menjadi seksual dengan pasangannya . Dengan penurunan
menopause di hormon , mengajarkan perempuan untuk mengidentifikasi insentif

357
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tersebut karena seksual , dan normalisasi kurangnya keinginan spontan , mungkin


alat kuat terapeutik .
Gangguan Gairah Seksual telah dibagi menjadi dua kategori :
( 1 ) wanita mengalami kesulitan hanya di subjektif aspek gairah seksual , disebut
" Subyektif Gangguan Gairah Seksual , "dan
( 2 ) wanita mengalami keluhan gairah terfokus hanya pada kegembiraan genital ,
disebut " Genital Gangguan Gairah Seksual " ( Basson et al . , 2003).
Sedangkan prevalensi untuk subtipe ini lakukan belum ada , beberapa wanita
kekurangan estrogen mungkin mengalami subtipe genital dari gangguan gairah
dan karena itu mungkin menjadi kandidat untuk estrogen topikal lokal atau obat
vasoaktif seperti sildenafil ( Barentsen , van de Weijer , & Schram , 1997) .
wanita dengan subtipe gabungan Gangguan Gairah Seksual kemungkinan
presentasi yang paling umum ( Basson et al . , 2003). Sedemikian wanita ,
psikoedukasi ke dalam faktor- faktor yang mempromosikan subjektif gairah
seksual , seperti membatasi rangsangan mengganggu dan meningkatkan frekuensi
rangsangan seksual yang efektif , harus ditekankan . Di antara wanita
postmenopause dengan mengakuisisi Orgasmic Disorder , gangguan gairah
pertama harus dikesampingkan . meskipun tidak jarang dalam pengaturan klinis ,
prevalensi yang diperoleh.
Gangguan orgasmik dengan menopause tidak diketahui, tetapi mungkin
berhubungan dengan faktor hormonal . Definisi sedikit direvisi dispareunia
mengakui hubungan yang mungkin baik lengkap atau berusaha tapi tidak lengkap
( Basson et al . , 2003). New onset vestibulodynia ( sebelumnya vulva vestibulitis
syndrome ) , penyebab paling sering dari dispareunia pada wanita muda , yang
kurang umum pada wanita menopause , dan hubungan seksual yang menyakitkan
sebagai gantinya telah dikaitkan paling sering berkurang kadar estrogen
menyebabkan kekeringan vagina dan kehilangan pelumasan . Ketika menilai
dispareunia pada wanita menopause.
Tabel 9.2 Definisi Baru Disfungsi Seksual Wanita dan

358
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Implikasi Pengkajian Gejala Seksual di Wanita menopause


Ketertarikan

Perasaan tidak ada atau Dorong

seksual/gangguan hasrat

berkurang dari
minat

atau alasan /

tidak

ada insentif

pikiran seksual

aktivitas

yang

memotivasi

responsif. memulai

motivasi
(di

untuk

atau seksual

fantasi dan kurangnya


keinginan

untuk

mempertimbangkan

seksual

keinginan,

pasien

dapat

dia

untuk

atau

bisa

menerima pasangan.

sini

didefinisikan Menormalkan

sebagai alasan /

adanya

spontan hasrat seksual.

insentif) untuk mencoba Menekankan


menjadi
langka

peran

terangsang responsif
atau

absen. keinginan yang mengikuti

Kurangnya

minat gairah dalam memberikan

dianggap berada di luar kontribusi untuk kepuasan


normatif

mengurangi seksual.

dengan siklus hidup dan


hubungan
durasi.
Subyektif Gairah Seksual

Tidak adanya atau nyata Batasi gangguan.

Kekacauan

berkurang

perasaan Tantangan

gairah seksual (seksual pikiran


kegembiraan

terdistorsi
yang

dapat

dan menghambat

gairah.

kenikmatan seksual) dari Meningkatkan citra tubuh.


semua jenis rangsangan Variasikan
seksual.

jenis

dan

intensitas

Pelumasan vagina atau seksualrangsangan.


tanda-tanda lain dari
respon
terjadi.

fisik

Meningkatkan

konteks

masih seperti penanganan


perasaan

tentang

359
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pasangan.
Genital Gairah Seksual

Tidak ada keluhan atau Variasikan

kekacauan

gangguan gairah seksual intensitas seksual


genital.

Laporan

jenis

dan

diri rangsangan.

mungkin termasuk vulva Terapi estrogen lokal.


minimal pembengkakan
atau pelumasan vagina
dari

jenis

rangsangan

seksual dan
mengurangi

sensasi

seksual dari membelai


alat

kelamin.

Kegembiraan

seksual

subyektif masih terjadi


dari rangsangan seksual
alat kelamin.
Gabungan Genital dan

Tidak adanya atau nyata Kombinasi teknik

subyektif Gairah

berkurang

kekacauan

perasaan gairah seksual untuk

yang

digunakan

(seksual

subyektif

dan

genital seksual

kegembiraan

dan gangguan gairah.

kenikmatan seksual)
dari

semua

jenis

rangsangan seksual,
serta keluhan absen
atau

mengalami

penurunan gairah seksual


genital
(pembengkakan

vulva,

pelumasan).
Gangguan
Wanita

Orgasme Meskipun laporan diri Pastikan


dari seksual yang tinggi

rangsangan

seksual yang cukup

360
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

gairah / semangat, ada (lihat poin


baik

sebelumnya

untuk gangguan gairah).

kurangnya

orgasme, Pastikan

nyata berkurang
intensitas

yang

konsisten pada
sensasi gairah

orgasmik, atau

fokus

dan

responsif.

keinginan
Mengatasi

delay ditandai orgasme faktor- faktor interpersonal


dari setiap

yang

jenis rangsangan.

dapat

menyebabkan

ketidakpuasan.
Pertimbangkan

medis,

bedah, dan hormonal


kontributor anorgasmia.
Dispareunia

Nyeri

persisten

berulang dengan
masuk

vagina

atau lengkap

atau Apakah hubungan seksual


atau berusaha
dicoba selesai?
Permintaan hati- hati dan

dan / atau hubungan seks genital rinci


vagina penis

pemeriksaan

panggul

untuk mendirikan
kontribusi dari jaringan
diubah
kesehatan

(misalnya,

atrofi vagina,
vestibulitis) dan / atau
anatomi
perubahan

(misalnya,

stenosis, prolaps).
Pertimbangkan

apakah

penggunaan
pelumas

topikal

ameliorates

361
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dysparuenia.
Menilai

kehadiran

pasangan dan
lainnya

nonintercourse

penetratif
aktivitas seksual.

praktisi harus menentukan apakah hubungan telah berhenti karena rasa sakit atau
jika pelumas ameliorates dispareunia tersebut. Selain itu, Pemeriksaan genital
hati-hati untuk menyingkirkan patologi lain seperti lichen sclerosis diperlukan.
Singkatnya, pendekatan biopsikososial yang mengeksplorasi

predisposisi,

pencetus, dan faktor yang terkait mengabadikan dengan kesulitan seksual pada
menopause sangat penting. Hal ini sebaiknya dilakukan melalui wawancara
mendalam dan dapat difasilitasi dengan divalidasi kuesioner. Dalam membuat
diagnosis disfungsi seksual pada wanita menopause, definisi direvisi perempuan
disfungsi seksual, yang menormalkan kurangnya spontan seksual keinginan pada
wanita dewasa, mungkin lebih berlaku untuk perempuan di hubungan jangka
panjang daripada definisi tradisional seksual disfungsi disediakan dalam DSMIV-TR (American Psychiatric Association, 2000).
Pendekatan Pengobatan Psikososial terhadap Kesulitan Seksual Selama
Menopouse
Berdasarkan (2002) Model Basson yang menekankan responsif seksual
keinginan dan literatur mendokumentasikan pentingnya faktor psikososial dalam
akuntansi untuk kesulitan seksual selama menopause , strategi pengobatan khusus
dapat mengikuti ( lihat Tabel 9.2 untuk versi singkat ) . Kurangnya spontan
seksual keinginan , yang perempuan mungkin sebut sebagai ketiadaan " kupukupu , " harus " normal " melalui penggunaan psikoedukasi tentang penurunan
khas kadar testosteron akuntansi untuk perubahan ini . Tetapi perempuan
kemudian harus didorong untuk mempertimbangkan alasan , atau insentif , karena

362
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

aktif secara seksual . ini mungkin meliputi: untuk bertukar cinta dengan pasangan
, untuk merasakan kedekatan emosional , merasa bahagia atau rasa lega , untuk
memberikan fisik kesenangan untuk pasangan atau untuk dirinya sendiri , untuk
memenuhi keyakinan bahwa ini adalah tindakan normal, dan sebagainya . Dengan
kata lain, perempuan harus didorong untuk mempertimbangkan mengapa mereka
mencari aktivitas seksual , meskipun tidak mengalami keinginan seksual intrinsik
untuk melakukannya . Setelah ini , seorang wanita harus didorong untuk
mengoptimalkan jenis rangsangan yang akan membangkitkan dia , dan untuk
memastikan konteks sehat selama aktivitas seksual dengan pasangannya yang
mungkin terjadi .
Pendidikan tentang berbagai jenis rangsangan seksual harus ditawarkan ,
dan keengganan atau malu harus hati- hati dieksplorasi dan normalisasi seluruh .
Eksplorasi konteks juga melibatkan penilaian sikap dan daya tarik terhadap
pasangannya , dan metode ini dapat meningkatkan untuk dilanjutkan sebagaimana
ditunjukkan pada Tabel 9.2 , bagi wanita yang juga mengalami kesulitan dengan
stimulasi genital , kombinasi pendekatan ini bersama-sama dengan persiapan lokal
estrogen topikal dapat menjadi efektif pengobatan lini pertama . Untuk wanita
dengan Gangguan Orgasme , perilaku teknik yang mengajarkan wanita untuk
fokus pada rangsangan seksual sambil meminimalkan gangguan dapat membantu.
perhatian terhadap faktor relasional ( perasaan tertentu tarik terhadap partner )
mungkin penting untuk mengeksplorasi .
Pengobatan hormonal menopause dan Ge jala Seksual
Kita sekarang beralih ke terapi hormon untuk meninjau menopause dan
gejala seksual yang berkaitan dengan usia. Terapi hormon untuk gejala Terapi
wanita menopause adalah estrogen sendiri, estrogen

dan terapi progestin,

androgen persiapan, dan Tibolone. sistemik estrogen sendiri (tanpa progestin)


hanya disarankan

untuk wanita tanpa rahim, mengingat peningkatan risiko

endometrium kanker jika digunakan "dilawan." Suplemen androgen memiliki


baru-baru ini telah disetujui oleh European Medicines Agency (EMEA), tetapi
saat ini tidak disetujui oleh Food and Drug AS Administration (FDA). Meskipun
bukti yang mendukung efektivitas (Sarrel, 2006), penggunaan jangka panjang

363
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tidak memiliki data keamanan. Tibolone memiliki

telah digunakan di Eropa

selama 20 tahun tetapi tidak disetujui untuk digunakan oleh FDA atau tersedia di
Amerika Serikat (meskipun saat ini sedang dikaji regulasi di Amerika Serikat).
Keputusan untuk melembagakan terapi hormonal harus individual dan pasien
diinformasikan tentang risiko dan manfaat. berbagai hormon

rejimen untuk

pengobatan gejala menopause dan seksual secara singkat Ulasan berikutnya.


Estrogen
Bagi wanita mengeluh gejala menopause umum , terapi estrogen ( dengan
atau tanpa progesteron ) dapat disampaikan sistemik dalam tiga cara : tablet oral,
transdermal patch dan transdermal gel . Jika keluhan diterjemahkan ke vagina ,
estrogen dapat disampaikan secara lokal dalam bentuk krim vagina , cincin , atau
tablet . Saat ini , tidak ada pembenaran ada untuk sistemik ( misalnya , lisan )
estrogen atau terapi estrogen / progestin dalam pascamenopause asimtomatik
perempuan . Namun, perempuan yang baru menopause dengan Gejala mungkin
mengalami bantuan dari gejala- gejala klimakterik setelah terapi estrogen sistemik
( Davis et al . , 2004) . Perempuan Health Initiative ( WHI ) adalah besar secara
acak percobaan 16.608 pascamenopause minimal gejalawanita usia rata-rata 63 ,
acak baik estrogen plus progestin ( 0,625 mg estrogen terkonjugasi kuda ditambah
2,5 mg medroxyprogesterone acetate ) atau plasebo . Dalam terpisah studi ,
10.739 wanita postmenopause tanpa rahim yang acak baik estrogen saja atau
kondisi plasebo . seri A publikasi berdasarkan data yang dikumpulkan dalam
ujicoba tersebut mulai pada bulan Juli 2002 , menyusul penghentian awal karena
signifikan efek samping . Wanita dalam studi estrogen plus progestin mengalami
manfaat kecil dan nonclinically berarti dalam hal gangguan tidur , fungsi fisik ,
dan meningkatkan gejala vasomotor ( Rossouw et al . , 2002) . Tidak ada efek
yang signifikan ditemukan pada kesehatan umum , vitalitas , kesehatan mental ,
depresi gejala , atau kepuasan seksual ( Hays et al . , 2003). Sayangnya , studi
WHI tidak termasuk fungsi seksual sebagai titik akhir studi dan alat penilaian
yang digunakan adalah tidak memadai . Terapi estrogen sendiri tidak ditemukan
meningkatkan risiko kanker payudara pada wanita pascamenopause ( Stefanick et
al . , 2006) . Peningkatan risiko tromboemboli vena pada tahun-tahun awal ,

364
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

termasuk deep vein thrombosis dan pulmonary embolism , adalah ditemukan .


Efek negatif ini secara dramatis berdampak kesediaan perempuan dan penyedia
perawatan mereka untuk mempertimbangkan estrogen Terapi ( Morabia &
Costanza , 2006) . Selain itu , peneliti melihat tidak ada perbaikan yang signifikan
di bidang kesehatan umum , fisik berfungsi , nyeri , vitalitas , fungsi tugas ,
kesehatan mental , depresi gejala , fungsi kognitif , atau kepuasan seksual dari
terapi estrogen ( Brunner et al . , 2005). Persiapan estrogen vagina yang efektif
untuk memulihkan epitel vagina , menghilangkan atrofi vagina , vagina meningkat
aliran darah ( Semmens & Wagner , 1982) , dan meningkatkan vagina pelumasan
dan mengurangi dispareunia ( Sarrel , 2000). Secara umum, risiko stimulasi
endometrium dengan persiapan estrogen adalah Davis rendah dan tergantung pada
dosis dan jenis estrogen yang digunakan ( et al . , 2004) .
Estrogen mengembalikan klitoris getaran dan tekanan ambang ( Sarrel ,
1990) . Sebuah subkelompok wanita dengan gairah seksual dan orgasme keluhan
awalnya menanggapi terapi estrogen tapi kemudian kembali ke masalah awal
mereka , terutama ketika masalah adalah menyajikan kehilangan libido ( Sarrel ,
2000). Transdermal estradiol , sebaliknya, dipulihkan hasrat seksual pada wanita
dirawat karena kekeringan vagina dan dispareunia , menunjukkan bahwa beberapa
wanita dapat mengambil manfaat dari efek lokal estrogen pada vagina untuk
meningkatkan hilangnya hasrat seksual (yaitu , motivasi , Sarrel , 1990) . Bagi
wanita yang tidak bisa mengambil terapi estrogen , over- thecounter pelumas
sangat membantu ( Bachmann & Leiblum , 2004) . Selain itu, ada "
menggunakannya atau kehilangan itu " fenomena seperti itu, meskipun tidak
sepenuhnya dipahami , menopause yang aktif secara seksual wanita cenderung
mengalami atrofi vagina , dan seksual rangsangan atau frekuensi seksual yang
lebih besar dapat meningkatkan pelumasan vagina .
Temuan ini memiliki implikasi terapeutik yang jelas dalam bahwa
aktivitas seksual dapat dinormalisasikan dan bahkan didorong dalam tahun lebih
tua di antara perempuan dengan sikap negatif terhadap seks dan penuaan .
Singkatnya, meskipun estrogen diterapkan secara lokal dapat meningkatkan
Gejala vagina , temuan dari WHI menunjukkan bahwa sistemik (oral ) estrogen

365
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

untuk wanita minimal gejala dapat menyebabkan beberapa efek samping dan telah
menyebabkan sangat hati- hati saat mempertimbangkan pengobatan estrogen .
Namun, estrogen dapat menyebabkan suatu perbaikan dalam hasrat dan gejala
gairah . Bagi wanita yang tidak bisa mentolerir estrogen , over-the -counter
pelumas dan lebih aktivitas seksual yang sering memiliki keduanya telah
ditemukan untuk memudahkan keluhan seksual selama menopause .
Endrogen
Meskipun tidak ada terapi androgen saat ini yang disetujui oleh FDA
untuk kesulitan seksual wanita, mereka telah digunakan dalam praktek klinis
untuk beberapa waktu dan telah agresif belajar di acak

pengujian dikontrol

selama beberapa tahun terakhir. produk disetujui untuk digunakan laki- laki dan
"off- label" untuk perempuan termasuk mulut testosteron, salep topikal atau gel,
suntikan intramuskular dan implan, dan DHEA oral. Beberapa terapi androgen
yang berbeda dipertimbangkan di sini.
Studi Testosteron dilakukan pada 1980-an dan 1990-an yang terlibat
pemberian dosis farmakologis tinggi testosteron dengan efek samping yang tak
diinginkan masculinizing. Baru-baru ini, dosis yang lebih rendah dari testosteron,
mencapai tingkat yang lebih biasanya fisiologis bagi perempuan premenopause
yang lebih muda, telah diuji dan memiliki keberhasilan dalam meningkatkan
respon seksual perempuan menopousdan , khususnya , hasrat seksual . Dalam
baru-baru ini studi , wanita yang mengidap hypoactive Seksual Desire Disorder (
HSDD ) setelah BSO yang menggunakan estrogen transdermal direkrut untuk 24
minggu , double-blind , placebo controlled percobaan . Enam puluh satu
perempuan secara acak baik transdermal a placebo atau testosteron ( 300 mg / hari
) matriks Patch ( Davis et al . ,2006).
Kelompok testosteron diobati memiliki lebih besar hasrat seksual , serta
gairah yang lebih besar dan orgasme , penurunan masalah seksual , respon yang
lebih besar , dan lebih baik citra diri . Dibandingkan dengan plasebo , kelompok
testosteron mengalami penurunan secara signifikan lebih besar dalam kesulitan
seksual , dengan tren menuju perbaikan frekuensi kejadian seksual yang

366
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

memuaskan . merugikan peristiwa terjadi dengan frekuensi yang sama pada kedua
kelompok , dan tidak ada risiko serius yang diamati . Sebuah uji coba hampir
identik ( 24 minggu , double-blind , acak, plasebo terkontrol ) dengan sampel
yang lebih besar ( n = 318 ) menemukan bahwa 300 mg / hari testosteron Patch ,
tetapi tidak patch 450 mg / hari , peningkatan hasrat seksual dan frekuensi
aktivitas seksual yang memuaskan pada wanita dengan HSDD berikut menopause
bedah ( Braunstein et al . , 2005). dalam tiga percobaan terkontrol acak baru-baru
ini , testosteron manfaat pascamenopause hasrat seksual perempuan serta aspek
lain dari perempuan respons seksual ( Buster et al , 2005; . Shifren et al , 2006. ;
Simon et al . , 2005). Meskipun bersama lima percobaan acak ini menunjukkan
bahwa manfaat pengobatan testosteron estrogenized pascamenopause wanita
dengan HSDD , untuk tujuan persetujuan badan pengawas , jumlah percobaan
terlalu terbatas , khususnya yang berkaitan dengan yang meluas melampaui 24
minggu . Dengan demikian , patch testosteron ( Intrinsa , dipasarkan oleh
Procter & Gamble di Eropa ) tidak menerima persetujuan peraturan oleh FDA
pada bulan Desember 2004 , dan percobaan lebih terkontrol menjelajahi efikasi
dan keamanan jangka panjang testosteron untuk wanita diperlukan . Selain itu,
ada kebutuhan untuk penilaian testosteron terapi bersamaan dengan sistemik
pengobatan estrogen jangka panjang .
Dehydroepiandrosterone Dehydroepiandrosterone ( DHEA ) adalah
androgen pertama dalam jalur biosintesis dan dengan demikian dianggap baik
sebagai androgen dan estrogen prekursor . DHEA diklasifikasikan pada tahun
1994 oleh FDA sebagai suplemen makanan dan tersedia over-the -counter di
Amerika Serikat dan negara-negara lain . DHEA terapi telah diteliti di berbagai
populasi dan di bawah berbagai kondisi , dengan inkonsistensi di studi ( Cameron
& Braunstein , 2005). Sebagai contoh, sedangkan tidak ada efek 50 mg / hari
DHEA oral ditemukan ketika diberikan kepada wanita yang lebih tua untuk
jangka waktu 3 bulan ( Morales , Nolan , Nelson , & Yen , 1994) , efek positif
pada kedua gairah seksual subyektif dan psychophysiological dari 300 mg DHEA
ditemukan ketika diberikan akut ( Hackbert & Heiman , 2002) . Sehingga efek
positif dari DHEA mungkin bergantung pada durasi penggunaan dan usia peserta ,
mengingat bahwa lain.

367
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Laporan menemukan bahwa administrasi kronis 50 mg / hari untuk 1


DHEA tahun dipengaruhi secara positif sikap seksual , libido , aktivitas seksual (
intercouse atau masturbasi ) , dan kepuasan hanya pada wanita lebih tua dari 70 (
Baulieu et al . , 2000). Tibolone Tibolone adalah steroid sintetis yang memiliki
estrogenik dan progestogenic lemah dan efek androgenik . menurun Tibolone
Tingkat SHBG dan karena testosteron bebas , dan tingkat DHEA S Kenaikan (
Kenemans , Speroff , & Tibolone Consensus Group, 2005). Karena tidak memiliki
persetujuan badan pengawas di Amerika Amerika , banyak penelitian tentang
Tibolone berasal dari Eropa . di satu double-blind , multicenter studi , 437 wanita
menopause tanpa disfungsi seksual secara acak baik Tibolone atau 17 beta estradiol ( 2 mg ) ditambah norethisterone asetat , dan kemudian diukur pada
aspek yang berbeda dari fungsi seksual yang dilaporkan sendiri lebih dari 30 hari .
Dibandingkan dengan kelompok estrogen , Tibolone mengakibatkan dalam skor
yang lebih tinggi dalam semua domain seksual ( Nathorst - Boos & Hammar ,
1997) . Acak , double-blind , studi lain Crossover kecil di 38 wanita
postmenopause tanpa disfungsi seksual didiagnosis dibandingkan Tibolone ( 2,5
mg / hari ) selama 3 bulan dengan plasebo pada ukuran aliran darah vagina ,
hasrat seksual dan arousability , dan gejala klimakterik ( Laan , van Lunsen , &
Everaerd , 2001) . Tibolone meningkat secara signifikan aliran darah vagina
dalam menanggapi fantasi erotis ; juga meningkatkan hasrat seksual , frekuensi
arousability , dan fantasi seksual dibandingkan dengan plasebo . lebih baru-baru
ini studi tentang Tibolone tidak terkontrol plasebo , tidak do ubleblinded , atau
terbatas dalam ukuran sampel ( Uygur , Yesildaglar , & Erkaya , 2005). Oleh
karena itu , apakah Tibolone konsisten meningkatkan aspek respon seksual
pascamenopause masih belum diketahui . Singkatnya , meskipun tidak ada produk
androgen yang disetujui FDA yang tersedia untuk mengobati masalah seksual
perempuan , beberapa baru-baru ini uji coba terkontrol plasebo mendukung efek
menguntungkan dari testosteron untuk gairah seksual pada menopause estrogen
yang diobati perempuan . Sayangnya, baik data keamanan jangka panjang maupun
data yang pada wanita tidak bersamaan menerima estrogen telah dihasilkan .
Dukungan untuk androgen lainnya , termasuk Tibolone dan DHEA , terbatas , dan
kesimpulan yang terhalang oleh tidak adanya wellcontrolled percobaan .

368
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Natural Herbal Remedies


Meskipun ketertarikan di antara perempuan yang mencari perawatan untuk
klimakterik dan gejala seksual, beberapa studi terkontrol secara acak telah
dieksplorasi khasiat produk alami untuk pengobatan seksual keluhan pada wanita
pascamenopause. Sebuah tinjauan dari 200 artikel tentang

topik

ini

mengungkapkan dukungan terbesar bagi phytoestrogen, yang terjadi pada


konsentrasi tertinggi dalam produk kedelai (Seidl & Stewart, 1998). Ekstrak Wort
St John juga telah ditemukan secara signifikan

meningkatkan kesejahteraan

seksual di kalangan wanita menopause dibandingkan untuk kelompok plasebo


(Grube, Walper, & Wheatley, 1999). Sayangnya, beberapa studi telah menguji
produk herbal di pascamenopause wanita dengan disfungsi seksual. Satu studi
melibatkan administrasi "Herbal VX," kombinasi Muira Puama dan
Ginkgo Biloba, yang secara signifikan meningkatkan hasrat seksual, hubungan
seksual, fantasi, orgasme, dan kepuasan seksual (Waynberg & Brewer, 2000).
Namun, kurangnya kelompok kontrol double-blind mencegah kesimpulan yang
bias. Baru-baru ini, "ArginMax," kepemilikan campuran ekstrak herbal termasuk
L-arginin, adalah

diuji dalam uji coba terkontrol plasebo double-blind dan

ditemukan untuk meningkatkan

hasrat seksual pada wanita menopause dan

mengurangi kekeringan vagina pada wanita perimenopause (Ito, Polan, Whipple,


&
Arah masa Depan
Studi baru-baru ini , dalam skala besar berbasis populasi seksualitas
perempuan selama menopause , beberapa dengan komponen longitudinal,
memungkinkan peneliti untuk mengeksplorasi efek relatif biologis dan aspek
psikososial menopause dan penuaan . Selain itu , seperti penelitian akhirnya dapat
mengidentifikasi faktor-faktor pelindung yang penyangga terhadap penurunan
respon seksual . Mengenai hormon - khususnya testosteron dan menopause
seksualitas , penelitian lebih lanjut menggunakan metodologi perbaikan yang
diperlukan sebelum kesimpulan yang bisa ditarik . Pertama , pengembangan lebih
akurat metode untuk menilai tingkat androgen pada pascamenopause wanita

369
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

diperlukan . Tes saat ini tidak dapat diandalkan untuk mengukur androgen dalam
kisaran menopause dan karena itu mereka memberikan indeks testosteron yang
mungkin tidak akurat . sebagai massa metode spektrometri menjadi tersedia ,
pengukuran yang lebih akurat aktivitas androgen dapat dibuat ; Namun ,
intraseluler produksi testosteron masih belum dapat dinilai bahkan dengan ini
teknik . Sebuah wilayah kedua perlu eksplorasi lebih lanjut adalah jelas kurangnya
korelasi antara testosteron dan pascamenopause respon seksual perempuan . Hal
ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa sampai Baru-baru ini , tes androgen
telah mengukur testosteron dalam darah serum . Namun, sebagian yang baik dari
testosteron mungkin berasal dari dalam sel prekursor dari steroid dan tidak pernah
berdifusi ke dalam aliran darah , sehingga mencegah penilaiannya dengan
prosedur assay tradisional . Dengan pascamenopause yang penurunan ovarium
pada androgen dan produksi estrogen , atau dengan tidak adanya mendadak
hormon ovarium dari menopause bedah semua estrogen dan androgen sebagian
berasal melalui intraseluler produksi DHEA , DHEA - S , atau A4 pada jaringan
seperti tulang dan otak . Setelah mengerahkan efek androgenik , testosteron
disintesis intrasel dipecah menjadi metabolit yang kemudian tumpah ke dalam
aliran darah . Dengan mengukur hanya testosteron dalam serum darah, intraseluler
produksi testosteron adalah tidak ditangkap , dan hanya 10 % dari metabolit yang
tumpah ke dalam serum yang akan diukur ( Labrie et al . , 2003). ahli endokrin
berpendapat bahwa salah satu metabolit androgen tertentu , ADT - G , mungkin
kandidat terbaik untuk mengukur , mengingat bahwa hal itu berbeda secara
signifikan antara tua dan muda perempuan ( Labrie , 2006) . menggunakan massa
spektrometri , metabolit androgen seperti ADT - G dapat diukur dalam serum
darah dan dapat memberikan ukuran yang lebih akurat dari total aktivitas
androgen .
Kami menunggu penelitian tentang hubungan antara metabolit androgen
dan berbagai indeks seksual respon pada wanita menopause di bidang tumbuh
dikenal sebagai intracrinology - studi tentang pembentukan daerah seks steroid (
Labrie et al . , 2005). Pengukuran androgen metabolit mungkin menggantikan
praktek klinis saat mengukur serum androgen di masa depan dan dengan demikian
memberikan lebih handal mengukur dalam pengaturan klinis . Akhirnya ,

370
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pencarian untuk testosteron yang efektif dan aman persiapan harus berlanjut.
Keputusan FDA baru-baru ini untuk tidak menyetujuipatch Intrinsa diikat
masalah hukum baru yang timbul dari efek samping negatif dari obat lain , fakta
bahwa sponsor farmasi , Procter & Gamble , daripada independen kontraktor ,
dilakukan sebagian besar percobaan acak , dan tidak adanya data keamanan
jangka panjang testosteron atau testosteron ditambah estrogen , terutama
mengingat temuan WHI . Data penggunaan jangka panjang ( di atas 24 minggu ) ,
informasi mengenai potensi metabolisme dan masculinizing efek samping , dan
efek Persiapan ini dalam subkelompok khusus perempuan, seperti yang dengan
riwayat kanker payudara , yang sangat dibutuhkan .
Ringkasan dan Kesimpulan
Menopause seksualitas merupakan wilayah penelitian penting yang akan
terus membimbing penilaian dan pengobatan. Banyaknya studi berbasis populasi
baru-baru ini akan membantu pemahaman
karena mereka transisi melalui

gejala seksual wanita melaporkan

dan menyelesaikan menopause, dan akan

membantu dokter mengidentifikasi faktor-faktor yang memprediksi mereka yang


mungkin mengalami seksual seperti gejala. Pendekatan multidisiplin diperlukan
ketika berhadapan dengan seksualitas menopause, mengingat bahwa penuaan dan
menopause

dikacaukan dan bahwa perubahan biologis / hormonal bertepatan

dengan psikologis / perubahan sosial. Selain itu, sikap terhadap faktor menopause
/ penuaan dan mitra terkait muncul sebagai prediktor terkuat masalah seksual
yang berhubungan dengan menopause

dan penuaan, sehingga menyoroti

pentingnya variabel- variabel ini. Penelitian lebih lanjut mengeksplorasi intervensi


psychoeducational untuk

wanita menopause mengalami keluhan seksual

diperlukan, khususnya untuk melawan iklim saat randomizedcontrolled agresif


percobaan pengobatan hormon dan lebih umum
perempuan. Practitoners dapat berharap

"Medikalisasi" seksualitas

untuk dekade berikutnya penelitian

tentang seksualitas menopause seperti baru strategi pengobatan psikologis dan


medis dikembangkan, menjadi digunakan baik sendiri maupun dalam kombinasi,
yang akan memandu penilaian

dan pengobatan menopause dan wanita

menopause.

371
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kanker dan Fungsi Seksual


Pada bagian ini, kita meringkas pendekatan kami dengan mencatat bahwa
kualitas hidup dalam fungsi umum dan seksual khususnya
penting untuk pasien kanker.

menjadi semakin

Pasien harus ditawarkan konseling seksual dan

informasi tentang ketersediaan pengobatan yang efektif untuk disfungsi ereksi,


seperti obat oral, suntikan intrakavernosa, dan vakum perangkat. Karena kanker
mempengaruhi baik kualitas hidup dan seksual fungsi, tantangan bagi oncologist
adalah untuk mengatasi masalah ini dengan kasih sayang. Meskipun penurunan
angka kematian kanker secara keseluruhan maju negara , kanker masih merupakan
masalah kesehatan masyarakat yang utama , dengan probabilitas seumur hidup
mengembangkan kanker lebih tinggi pada pria ( 46 % ) dibandingkan pada wanita
( 38 % ) . Meskipun semua pasien dan mereka dokter di pusat-pusat pengobatan
kanker sangat terfokus pada kelangsungan hidup , pasien yang lebih muda
cenderung lebih emosional tertekan kanker karena lebih mengganggu dari gaya
hidup mereka . Namun, pasien yang lebih muda juga lebih mungkin untuk
menanggapi dan memperbaiki dengan konseling dalam situasi seperti ini .
Disfungsi seksual adalah salah satu konsekuensi yang lebih umum
pengobatan kanker . Sifat mengancam kehidupan kekuatan kanker menyebabkan
asumsi bahwa aktivitas seksual tidak penting bagi pasien dan mitra mereka , tapi
pandangan ini belum didukung . Namun demikian , laki- laki khususnya sering
enggan untuk mencari bantuan profesional untuk masalah kesehatan mental dan
fisik , termasuk seksual masalah , karena kemungkinan besar norma- norma
budaya maskulinitas yang bertentangan dengan perilaku mencari bantuan ( Addis
& Mahalik , 2003). Sikap ini mungkin , bagaimanapun, berubah , masalah seksual
spesifik seperti disfungsi ereksi ( ED ) menjadi lebih normal dengan pengenalan
pengobatan farmakologis baru dan peningkatan perhatian media . Karena kanker
mempengaruhi kuantitas dan kualitas hidup , tantangan bagi dokter adalah untuk
mengatasi kedua komponen dengan kasih sayang . Mengevaluasi fungsi seksual
pada populasi onkologi berbeda dari evaluasi itu pada populasi yang sehat karena
faktor medis, psikologis , dan sosial yang spesifik . di klinik onkologi sibuk di
mana kunjungan rawat jalan harus mencakup mendidik pasien tentang penyakit

372
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mereka , prognosis , dan pengobatan , dokter dan perawat sering tidak memiliki
waktu untuk menilai kualitas masalah kehidupan , termasuk orang-orang
sekitarnya fungsi seksual ( Schover , 1999) . Dalam bab ini , kami menyajikan
gambaran perubahan seksual berfungsi setelah pengobatan berbagai jenis kanker
dan memberikan saran untuk mengobati masalah seksual yang dihasilkan .
KANKER PROSTAT
Di antara pria, kanker yang paling umum mempengaruhi prostat dan lebih
sering terjadi pada populasi yang lebih tua (Jemal et al., 2006). di beberapa tahun
terakhir, jumlah pasien yang didiagnosis dengan kanker prostat

(PCa) telah

meningkat secara dramatis, hasil dari luas penggunaan antigen prostat spesifik
(PSA) pengujian dan kemungkinan untuk menyembuhkan dengan deteksi dini.
Pengobatan standar untuk PCa meliputi prostatektomi radikal, external-beam
radioterapi (EBRT),

brachytherapy, terapi hormonal, atau observasi. Pilihan

pengobatan ditentukan oleh stadium tumor, usia pasien dan komorbiditas, dan
urolog dan preferensi pasien. K ualitas hidup pasien, termasuk fungsi seksual, juga
memainkan peran penting dalam proses pengambilan keputusan. Pria mungkin
masih tertarik pada seks dan erotisme baik ke usia tua (Mulligan & Moss, 1991).
Secara umum, dirawat untuk kanker-jenis, bukan hanya PCa-merugikan pasien
kehidupan seksual. Pada pasien tersebut, aktivitas seksual bisa turun dari dua kali
seminggu untuk sebulan sekali (Schover, Evans, & von Eschenbach, 1987)
Mengevaluasi Disfungsi Ereksi
Cara tercepat dan paling praktis cara untuk mengevaluas i ED dalam
onkologi

klinik adalah dengan menggunakan kuesioner. Berbagai kuesioner

untuk Evaluasi ED telah dilaporkan dalam literatur, dengan permintaan pada


fungsi seksual sering terbatas pada item yang terpisah sedikit atau yang
dimasukkan ke dalam kuesioner yang lebih umum tentang efek samping
pengobatan kanker. The International Index of Erectile Function (IIEF:Rosen et
al,1997) merupakan instrumen yang umum digunakan untuk menilai ED; telah
diterjemahkan ke dalam banyak bahasa dan divalidasi di banyak negara, sehingga
menawarkan kemungkinan membuat perbandingan antar studi. Salah satu batasan

373
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dari instrumen ini adalah yang belum dikembangkan secara khusus dengan pasien
kanker di pikiran. Seperti halnya penilaian jenis ini, ukuran pretreatment fungsi
ereksi sangat membantu dalam menilai dampak dari kedua

kanker dan

pengobatan kanker pada fungsi ereksi.


Definisi Impotensi
The National Institutes of Health (NIH) Konsensus ED didefinisikan
impotensi sebagai ketidakmampuan yang konsisten untuk me ncapai dan
mempertahankan penis yang ereksi yang cukup untuk memungkinkan hubungan
seksual yang memuaskan

(NIH Pengembangan Panel Konsensus Impotensi,

1993). disebabkan oleh fokus pada hubungan seksual, definisi ini hanya relevan
ketika

mitra yang bersedia terlibat. Oleh karena itu, penggunaan yang lebih

umum aktivitas seksual terminologi selama hubungan seksual mungkin lebih


tepat, karena istilah ini mencakup baik hubungan dan masturbasi.

Kekakuan

ereksi serta frekuensi ereksi siang hari atau pagi / malam spontan juga harus
dipertimbangkan ketika menilai potensi. dan karena faktor psikologis dan
hubungan biasanya berperan dalam posttreatment

ED, mereka juga mungkin

perlu dipertimbangkan.
Disfungsi Ereksi setelah Pengobatan Kanker Prostat
Secara umum, banyak komorbiditas berdampak pada fungsi ereksi (lihat
Gambar 10.1). Sehubungan dengan kanker, stadium klinis, kelas, dan lokasi dari
tumor kanker merupakan faktor penting

dalam memprediksi kemungkinan

mengembangkan ED pasca operasi (Mc- Cullough, 2001). Setelah bilateral sarafsparing prostatectomy,

respon ereksi mungkin terganggu karena trauma

neurovaskular yang bundel, yang mengakibatkan hilangnya koneksi jaringan


saraf yang normal

ke badan penis (Kendirci, Beijma, & Hellstrom, 2006).

Kebocoran vena mungkin menjadi penyebabnya patofisiologis lain pascaoperasi


ED (Kendirci et al., 2006), dan pada awal tahun 1980-an, itu telah menyarankan
bahwa postradiasi ED pada pasien prostat ini disebabkan kerusakan pembuluh
darah. Saran ini baru-baru ini dikonfirmasi oleh Zelefsky dan Idul Fitri (1998)
yang mengevaluasi 98 pasien

yang menjadi impoten setelah EBRT atau

374
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

prostatektomi. Secara khusus, dalam penelitian ini, penis itu dipindai dengan
USG Duplex sebelum dan setelah injeksi intrakavernosa prostaglandin untuk
menilai kapasitas respon penis . Di antara pasien EBRT , 63 % memiliki
arteriogenic disfungsi (tarif aliran darah puncak penis kurang dari 25 cm / detik ) ,
32 % memiliki disfungsi kavernosus ( kavernosus yang abnormal distensibility
dengan peak flow penis darah normal ) ; dan hanya 3 % memiliki disfungsi
neurogenik . Data tersebut menunjukkan bahwa dominan yang etiologi radiasi
impotensi adalah arteriogenic . Penelitian terbaru juga menunjukkan efek yang
kuat dari kedua radiasi dosis dan volume bola penis yang telah terpancar pada ED
posttreatment ( Fisch , Pickett , Weinberg , & Roach , 2001) . Gambar 10.2
menggambarkan hubungan badan penis dengan bidang radiasi . Secara khusus ,
pasien yang menerima 70 Gray atau lebih untuk 70 % dari bola penis berada pada
risiko yang sangat tinggi mengembangkan radiasi ED . Selain itu , waktu berlalu
antara Evaluasi pengobatan EBRT dan ED tampaknya menjadi penting
pertimbangan

sebagai

studi

menunjukkan

bahwa

dokter

harus

mengizinkansetidaknya 18 sampai 24 bulan untuk selang setelah perawatan ,


perkiraan kerangka waktu di mana masalah ereksi cenderung memuncak dan
menstabilkan .
Disfungsi Ereksi setelah Radikal Prostatektomi
Berdasarkan literatur klinis, kejadian dilaporkan ED berikut prostatektomi
radikal sangat bervariasi (Kendirci et al., 2006). Dalam sebuah studi besar dengan
lebih dari 1.200 pasien dinilai 18 bulan setelah operasi, ED itu dilaporkan sendiri
oleh 60% (Stanford et al., 2000). Dalam evaluasi yang lebih baru, pada 60 bulan,
28% dari orang-orang ini melaporkan ereksi perusahaan cukup untuk melakukan
hubungan, menunjukkan tingkat 70% masalah ereksi (Penson et al., 2005). A
Studi Skandinavia melaporkan tingkat 80% dari ED setelah operasi (Steineck et
al., 2002). Insiden keseluruhan disfungsi seksual berikut bilateral saraf-sparing
prostatectomy selanjutnya terpengaruh berdasarkan usia. Sebagai contoh, 61%
laki laki 39-54 tahun dilaporkan ereksi perusahaan yang cukup untuk melakukan
hubungan setelah operasi dibandingkan dengan hanya 44% pada pasien 60-64
tahun (Penson et al., 2005).

375
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Disfungsi Ereksi setelah Radioterapi


Sampai tahun 1970-an , operasi adalah pengobatan utama untuk PCa ,
sebagaimana jenis kanker dianggap resisten terhadap radioterapi . sebagai
radioterapi menjadi lebih diterima , kejadian yang dihasilkan ED menjadi lebih
jelas , hingga 41 % dari pasien yang diobati dengan EBRT ( Incrocci , Jorok , &
Levendag , 2002) . Pada 1980-an , radioterapi disampaikan dengan menggunakan
energi megavolt modern; pasca - EBRT ED menggunakan Metode ini biasanya
berkisar antara 11 % sampai 73 % . Tahun 1990-an ditandai dengan teknik yang
lebih halus dari tiga dimensi konformal radioterapi ( 3DCRT ) . Penggunaan lebih
bidang dan blok berbentuk , sistem perencanaan komputer , dan tiga dimensi
rencana perawatan mengakibatkan volume pengobatan yang lebih kecil dan Oleh
karena itu mengurangi toksisitas . Namun, hanya beberapa studi prospektif dari
tahun 1990-an telah ditangani secara khusus dengan fungsi seksual setelah terapi
radiasi . Dalam studi ini , ED bervariasi dari 7 % menjadi 72 % ( Incrocci , Slob ,
et al . , 2002) . Brachytherapy , atau interstisial radioterapi , diperkenalkan tidak
hanya untuk membatasi efek merugikan radiasi pada usus dan fungsi kemih ,
tetapi juga untuk membantu melestarikan fungsi seksual . Tingkat ED setelah
brachytherapy memiliki berkisar 0-61 % , dengan tingkat yang lebih tinggi ( 89 %
) ketika brachytherapy dikombinasikan dengan EBRT ( Incrocci , Slob , et al .
,2002) .
Terapi untuk disfungsi ereksi setelah Pengobatan
Sebelum pengenalan sildenafil (Viagra ), hanya tiga pengobatan pilihan
untuk ED yang tersedia untuk pasien kanker prostat: intrakavernosa suntikan
(ICI) dari obat vasoaktif, vakum perangkat, dan implan penis, ketiga dengan atau
tanpa bersamaan konseling seksual. Dengan ketersediaan sildenafil dan kemudian
tadalafil (Cialis ) dan vardenafil (Levitra ), pilihan asli untuk terapi telah
kehilangan popularitas. Ketiga obat oral sekarang umum digunakan untuk ED
akibat pengobatan kanker prostat. Obat-obat ini adalah inhibitor selektif siklik
guanosin monofosfat ( cGMP ) tertentu phosphodiesterase tipe 5 ( PDE - 5 ) , dan
karenanya mereka menghambat degradasi cGMP di kavernosus sel otot polos ,
sehingga memulihkan respon ereksi terhadap stimulasi seksual pada pasien

376
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

dengan ED yang berbeda etiologi . Sildenafil telah dilaporkan efektif di 71 % dari


pasien , pada 50% setelah prosedur unilateral , dan di 15 % jika neurovaskular
yang bundel belum terhindar ( Zippe et al . , 2000). Tujuh puluh satu persen
pasien mengeluh ED berikut nervesparing bilateral operasi menanggapi vardenafil
20mg ( Brock et al , 2003. ) ; 52 % bisa mencapai sukses hubungan ( Montorsi et
al . , 2004) . Tidak mengherankan , usia kemungkinan untuk memainkan peran
dalam pengaruh inhibitor PDE5 dalam memulihkan kapasitas ereksi . Zagaja ,
Mhoon , Aikens , dan Brendler ( 2000) menunjukkan respon 80 % Tingkat untuk
sildenafil pada pria yang lebih muda dari 55 tahun dan 40 % pada pria lebih tua
dari 55 tahun setelah bilateral saraf -sparing prostatektomi . Pengobatan lain untuk
ED juga telah digunakan setelah radikal prostatektomi . Meskipun kurang populer
, ICI dan vakum perangkat memiliki khasiat yang wajar; bahkan setelah prosedur
nonnerve sparing , 60 % tampaknya merespon terapi ini ( Kendirci et al . , 2006) .
Penempatan prostesis penis , dianggap hanya ketika semua lainnya terapi telah
gagal , memberikan solusi definitif untuk ED tetapi membawa risiko yang terkait
dengan prosedur bedah , seperti anestesi , perdarahan , dan infeksi . Prosedur ini
karena itu diindikasikan hanya untuk sejumlah kecil pasien yang dipilih .
Kemanjuran sildenafil setelah EBRT dalam studi open- label memiliki dilaporkan
telah mencapai 90 % . Namun, di satu-satunya doubleblind , uji coba secara acak
yang diterbitkan sejauh ini, dibandingkan dengan plasebo , 100 mg sildenafil
secara signifikan meningkatkan ereksi pada 60 pasien , dengan 55 % memiliki
hubungan yang sukses ( Incrocci , Koper , Hop , & Jorok , 2001) . Hasil serupa
telah dilaporkan dengan 20mg tadalafil , dengan 48 % pasien melaporkan sukses
intercourse ( Incrocci , Slagter , Slob , & Hop , 2006) . Efek samping dari obat ini
memiliki sudah ringan atau sedang dan penurunan dari waktu ke waktu .
Ringkasan isu- isu kunci yang berkaitan dengan kanker dan ED disediakan di
Sidebar 10.1 .
Disfungsi Ereksi dan Kanker Prostat
Definisi (im) potence dianjurkan oleh NIH harus digunakan, dan evaluasi
ED harus distandardisasi dengan menggunakan prospektif divalidasi kuesioner
pada kualitas hidup dan fungsi seksual. Sampai sekarang, data yang konklusif

377
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tentang teknik radioterapi, ukuran lapangan,

energi yang digunakan, dan

pengaruh spesifik mereka pada ED belum tersedia. Etiologi pascaoperasi ED


lebih mungkin neurogenic, sementara

postradiotherapy ED lebih mungkin

vaskular .Meskipun dosis radiasi yang diterima oleh badan penis dan bohlam
muncul penting dalam etiologi ED, cedera saraf tidak dapat
Sebuah

etiologi

mempertimbangkan

multifaktorial

harus

dikecualikan.

dipertimbangkan,

dengan

komorbiditas, penggunaan obat-obatan, dan tingkat

pretreatment ereksi fungsi. Ejakulasi dan Disfungsi Seksual Lain Disfungsi


ejakulasi, khususnya penurunan volume atau

tidak adanya air mani, telah

dikaitkan dengan pengobatan kanker prostat

(Arai et al., 2000). Setelah

pengobatan PCa, kurangnya ejakulasi

atau volume sperma berkurang telah

dilaporkan dalam hingga 100% dari pasien (Arai et al., 2000). Ketidakpuasan
dengan kehidupan seks, menurun

libido, dan penurunan hasrat seksual juga

sering dilaporkan di antara pasien tersebut (Incrocci, Slob, et al., 2002).


Kanker he matologi
Keganasan hematologi seperti leukemia dan limfoma mempengaruhi
dewasa sebagian besar masih muda ; memang , orang tersebut sering merasa sehat
pada saat penyakit ini ditemukan ( Wise , 1983) . Van Tulder , Aaronson , dan
Bruning ( 1994) melaporkan pada kualitas hidup pasien dalam remisi lengkap
setelah pengobatan untuk penyakit Hodgkin . Pasien telah menerima radioterapi ;
sebelum itu beberapa memiliki juga menerima kemoterapi . Respon dari 42 pasien
laki- laki ( 27 77 tahun ) dibandingkan dengan kelompok kontrol seusianya yang
terdiri dari 51 laki- laki sehat pengunjung ke rumah sakit . pertanyaan terkait untuk
fungsi seksual ditangani dengan minat pada seks , frekuensi aktivitas seksual ,
ketidakpuasan dengan frekuensi seks , dan secara keseluruhan kepuasan dengan
kualitas hubungan seksual . pasien menunjukkan tingkat yang lebih rendah dari
fungsi seksual . Obat oral efektif dalam sekitar 50 % dari pasien mengeluh ED
setelah pengobatan PCa pada semua item bila dibandingkan dengan kontrol (
Tabel 10.1 ) . Hasil konsisten dengan pola ini dalam Pasien penyakit Hodgkin ( 22
% sampai 37 % disfungsi seksual ) memiliki juga telah dilaporkan oleh Yellen ,
Cella , dan Bonomi ( 1993) . Dalam sebuah penelitian terhadap pasien yang

378
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

memiliki berbagai kanker hematologi , termasuk non - Hodgkin dan limfoma


Hodgkin , multiple myeloma , dan leukemia myeloid akut , Howell , Radford ,
Smets , dan Shalet (2000) melaporkan pada 66 pasien pada item tentang minat
mereka pada seks , frekuensi hubungan seks , kenikmatan hubungan seksual dan
masturbasi , dan kehadiran ereksi pagi . sel Leydig disfungsi , dinilai oleh
testosteron dan hormon luteinizing ( LH ) tingkat darah , juga dinilai . Tiga puluh
pasien yang normaL Disfungsi Seksual
Tabel 10.1 Fungsi Seksual Pria Pasien dirawat untuk
Penyakit Hodgkin dan Kontrol
Patients (%)

Controls (%)*

(N 42)

(N 51)

Sedikit / tidak tertarik 25

10*

pada seks

Aktivitas seksual sekali / 50

73*

minggu

Ketidakpuasan

dengan 29

16*

dengan 12

5*

frekuensi seks

Ketidakpuasan
kualitas seks

testosteron ; 36 memiliki testosteron rendah ( T ) . Dari 30 dengan yang normal


testosteron , 87 % aktif secara seksual dibandingkan 69 % dari mereka yang T
rendah, meskipun perbedaan ini tidak signifikan secara statistik . Pasien dengan
yang normal T melaporkan aktivitas seksual 3,2 kali / minggu dibandingkan
dengan 1,8 kali / minggu bagi mereka dengan T. rendah Namun , minat seksual
dan fungsi ereksi adalah serupa pada kedua kelompok . Karena T rendah tidak
mengganggu fungsi ereksi , penulis direkomendasikan bahwa terapi penggantian

379
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

androgen sangat penting untuk meningkatkan kualitas kehidupan seks pada


kebanyakan pasien setelah pengobatan untuk keganasan hematologi . ED
merupakan komplikasi yang diakui dari kemoterapi dosis tinggi diikuti dengan
transplantasi sel induk hemopoietic ( HSCT ) , prosedur kadang-kadang
digunakan dalam pengobatan kanker hematologi . Meskipun ED tersebut mungkin
multifaktorial di asal, paling penyebab umum ED pada pasien yang memiliki jenis
kanker / pengobatan adalah insufisiensi arteri kavernosus dan hipogonadisme
primer . Sebuah studi baru-baru ini , misalnya , telah menunjukkan arteri
kavernosus insufisiensi sebagai faktor yang signifikan untuk ED setelah
pengobatan dengan melphalan , iradiasi total tubuh , dan autologous HSCT (
Chatterjee , Kottaridis , Lees , Ralph , & Goldstone , 2000). Studi Doppler penis
arteri menunjukkan aliran darah di bawah normal pada semua pasien , dan rendah
kadar testosteron yang menunjukkan insufisiensi sel Leydig ( Chatterjee et al . ,
2000). Insufisiensi sel Leydig dengan berkurang tingkat androgen telah diakui
sebagai penyebab libido berkurang dan tidak adanya ereksi nokturnal ( Chatterjee
et al , 2000. ; Howell et al . , 2000).
Pengobatan ED setelah Pengobatan
Kanker hematologi
Kombinasi testosteron dan sildenafil telah menjadi pengobatan efektif
untuk disfungsi ereksi pada pasien setelah transplantasi sumsum tulang .
Sildenafil saja kurang efektif karena pasien ini memiliki berkurang libido . Selain
itu , testosteron dapat meningkatkan energi dan drive dan dapat mengurangi gejala
umum dari depresi dan kelelahan sering hadir pada pasien ini ( Chatterjee ,
Kottaridis , McGarrigle , & Linch , 2002) .
Kanker penis
Karsinoma penis adalah keganasan yang jarang terjadi , terdiri dari kurang
dari 1 % dari semua kanker laki- laki di negara- negara Barat. Pengobatan
konvensional untuk kanker ini adalah parsial atau total penis amputasi , atau
radiasi . Terapi radiasi memberikan hasil yang baik dalam dangkal infiltrasi tumor
, meskipun mungkin memiliki kedua kosmetik dan fungsional hasil , sering

380
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mengakibatkan disfungsi psikoseksual ( Windhal , Skeppner , Andersson , & Fugl


- Meyer , 2004) . Opjordsmoen , Wahere , Aass , dan Fossa ( 1994) melaporkan
pada fungsi seksual dari 30 pasien (28 sampai 75, berarti 57 tahun ) setelah
perlakuan yang berbeda modalitas untuk karsinoma tahap penis rendah.
Menggunakan nilai global untuk fungsi seksual secara keseluruhan berdasarkan
minat seksual , kemampuan , kesenangan dan kepuasan , identitas , dan frekuensi
hubungan , mereka melaporkan bahwa penectomy pasien memiliki skor lebih
rendah daripada baik radiasi atau pasien bedah lokal . Pasien yang telah menjalani
penectomy hanya parsial juga tidak puas dan , menariknya , tidak berfungsi secara
seksual jauh lebih baik dibandingkan pasien setelah Total penectomy (
Opjordsmoen et al . , 1994) . Berdasarkan hasil tersebut , radioterapi , terapi sinar
laser , dan sayatan lokal mungkin memberikan pilihan yang lebih baik untuk
kanker penis ketika melestarikan fungsi seksual sangat penting . Mengenai
penggunaan sinar laser terapi , misalnya , Windhal dan rekan ( 2004) , dalam
retrospektif analisis , melaporkan pada 67 pasien yang diobati dari tahun 1986
hingga 2000 dengan terapi sinar laser . Dari jumlah tersebut , 58 masih hidup , dan
46 % dari mereka setuju untuk berpartisipasi dalam wawancara . Delapan puluh
tujuh persen dari pasien yang berpartisipasi melaporkan menjadi aktif secara
seksual ; 72 % tidak memiliki ED , meskipun 22 % mengalami penurunan fungsi
seksual (tapi 6 % menunjukkan fungsi seksual yang lebih baik ) ; dan 50 % adalah
puas dengan kehidupan seksual mereka . Dengan demikian, tampak bahwa
sebagian besar pasien dengan karsinoma penis masih bisa menikmati kehidupan
seksual jika perawatan laser digunakan ; prosedur yang lebih invasif seperti
operasi atau radioterapi mengurangi kemungkinan ini ( Opjordsmoen et al . ,
1994) .
Kanker kandung Kemih
Perawatan yang optimal untuk pasien dengan kanker kandung kemih
adalah secara invasif kistektomi radikal atau radioterapi . Pilihan tergantung pada
usia pasien, kondisi , dan komorbiditas. Meskipun pendapat umum adalah bahwa
kelangsungan hidup kistektomi lebih besar daripada radioterapi, namun idak ada
percobaan acak yang telah dilakukan untuk mengkonfirmasi pendapat ini

381
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

.Kistektomi

radikal dikaitkan dengan perubahan

fisiologis pasien dan

kesejahteraan psikologis ; Sebaliknya , radioterapi mempertahankan kandung


kemih , tetapi kandung kemih Fungsi kemungkinan akan diubah setelah
pengobatan . salah satu modalitas pengobatan dikaitkan dengan persentase yang
tinggi dari seksual disfungsi (Little & Howard , 1998) . Dalam sebuah penelitian
retrospektif dari 18 pasien ( 56-75 , median 70 tahun) diobati dengan EBRT , 13 (
72 % ) menjadi ingat seksual aktif dan memiliki ereksi yang baik sebelum
pengobatan (Little & Howard, 1998) . Dari jumlah tersebut , hanya 6 pasien ( 56
% ) yang aktif setelah pengobatan; 3 memiliki ED dan 4 melaporkan penurunan
kualitas ereksi mereka . Delapan dari 17 pasien melaporkan bahwa kehidupan
seksual mereka telah memburuk setelah EBRT . Dalam sebuah studi yang leb ih
baru dan dikendalikan , persentase yang lebih tinggi dari ED dilaporkan pada 62
pasien iradiasi ( usia rata-rata 77 tahun ) dibandingkan dengan kelompok kontrol
pria sehat ( Fokdal , Hoyer , Meldgaard , & von der Maase , 2004) . Enam puluh
lima persen dari kedua pasien dan kontrol tidak aktif secara seksual pada saat
penelitian ; 87 % dari pasien mengalami ED , tetapi hanya 52 % dari laki- laki
pada kelompok kontrol ( Fokdal et al . , 2004) . Kistektomi dan substitusi kandung
kemih juga memiliki signifikan efek fungsi seksual . Prosedur ini menghasilkan
ED dalam 84 % dari pasien ; 63 % melaporkan orgasme abnormal dan 48 %
berkurang dorongan seksual ( Mansson et al . , 2000). di lain belajar, Bjerre ,
Johansen , dan Steven ( 1998) melaporkan pada 76 pasien , 27 di antaranya
menjalani saluran pengalihan ileum dan 49 substitusi kandung kemih . Sebelum
operasi 82 % mengalami ereksi normal, sedangkan pasca operasi , hanya 9 %
melakukannya . Pasca operasi, 38 % mencapai orgasme normal dan 26 % aktif
secara seksual dengan hubungan seksual . Dari pria nonsexually aktif , 77 %
memiliki ED , 29 % penurunan libido , 13 % memiliki pasangan penolakan , dan
20 % merasa kurang menarik secara seksual . Tidak ada perbedaan signifikan
secara statistik antara mereka yang dirawat melalui saluran ileum pengalihan
dibandingkan mereka yang diobati dengan substitusi kandung kemih . Dalam
kedua kasus, efek dari pengobatan untuk kanker kandung kemih pada fungsi
seksual ditemukan cukup parah .
Kanker rektum

382
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Ahli bedah kolorektal menjadi lebih sadar akan rincian anatomi bedah
rektum dan struktur panggul , dan dengan demikian , telah membuat kemajuan
yang signifikan dalam upaya mereka untuk cadangan seksual dan fungsi lainnya .
Di masa lalu, ED setelah proctectomy telahdikaitkan dengan adanya stoma atau
takut kanker . tingkat ED setelah operasi untuk kanker dubur bervariasi 0-73 %
dan ejakulasi gangguan telah dilaporkan pada sampai dengan 59 % ( Tabel 10.2 )
Namun , studi menghasilkan data ini termasuk hanya kecil jumlah pasien .
Penyebab utama disfungsi seksual setelah proctectomy muncul menjadi cedera
pada saraf otonom di panggul dan sepanjang aorta distal . Disfungsi lebih umum
setelah abdominoperineal reseksi daripada setelah reseksi anterior rendah. Pada
tahun 1992 , jumlah eksisi mesorectal ( TME ) diperkenalkan untuk pengobatan
kanker rektum , prosedur yang melindungi saraf otonom . Terapi radiasi
merupakan bagian penting dari multimodality yang pengobatan karsinoma rektum
stadium lanjut . meskipun pengobatan multimodality menghasilkan hasil yang
lebih baik , efek samping juga meningkat . Nesbakken dan rekan ( Nesbakken ,
Nygaard , Banteng - Njaa , Carlsen , & Eri , 2000) secara prospektif dinilai
seksual berfungsi pada pasien yang menjalani total atau sebagian TME Prosedur
tanpa radioterapi sebelumnya . Sebuah skala analog visual menilai libido ,
kegiatan seksual , potensi , dan ejakulasi diberikan sebelum dan 6 bulan setelah
operasi . Enam dari 24 orang dilaporkan penurunan fungsi ereksi , satu
sepenuhnya impoten , dan 2 melaporkan ejakulasi retrograde . Pocard dan rekan (
2002) melaporkan pada 20 pasien , 13 di antaranya adalah laki- laki ( 42-76 ,
berarti 57,5 tahun ) . Dari 13 pria , 9 ( 69 % ) yang aktif secara seksual baik pra dan pasca operasi . Satu melaporkan ejakulasi retrograde . Setelah 3 bulan , 4
pasien melaporkan ereksi kurang kaku tetapi ini dinormalisasi pada 1 tahun
setelah operasi . Para penulis menyimpulkan bahwa TME dan pelestarian saraf
otonom suku cadang fungsi seksual pada pasien dengan kanker dubur , setidaknya
pada pasien tanpa pra operasi radioterapi ( Pocard et al . , 2002) . Efek spesifik
radioterapi pada ED pada pasien kanker dubur telah ditangani oleh Bonnel et al . (
2002) yang melaporkan 42 pasien , 15 di antaranya telah menerima radioterapi pra
operasi . Tidak ada perbedaan dalam kapasitas ereksi terlihat di seluruh kelompok
, tetapi kesulitan ejakulasi yang lebih tinggi pada kelompok radioterapi ( 2 dari 11

383
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pasien dibandingkan dengan 2 dari 24 pasien ) . penulis ini menyimpulkan bahwa


disfungsi seksual mungkin karena efek langsung dari radioterapi atau prosedur
pembedahan lebih sulit untuk memvisualisasikan saraf otonom di daerah iradiasi (
Bonnel et al . , 2002) . Secara khusus , pleksus hipogastrik rendah bertanggung
jawab untuk ereksi dan pleksus hipogastrik superior untuk ejakulasi , dimediasi
oleh sistem simpatis , dan sistem ini cenderung dikompromikan selama operasi .
Namun, sebuah studi multicenter telah menunjukkan bahwa bahkan dengan teknik
saraf - pelestarian - hati , laki- laki melaporkan impotensi atau secara permanen
tidak bisa ejakulasi ( 38 % ; . Maas et al , 1998) . Standardisasi teknik
intraoperatif bersama-sama dengan pengetahuan tentang neuroanatomy panggul
merupakan hal mendasar untuk melestarikan kualitas hidup dan fungsi seksual
sebanyak mungkin pada pasien dengan kanker rektum . Akibatnya , pasien harus
diberitahu sebelum operasi tentang kemungkinan menjadi impoten setelah operasi
untuk kanker dubur .
Kanker testis
Tumor sel germinal testis relatif langka dan memperhitungkan sekitar 1 %
dari semua kanker laki- laki , meskipun kejadian yang dilaporkan meningkat
selama 2 dekade terakhir ( Che et al , 2002. ; Huyghe , Matsuda , & Thonneau ,
2003). keganasan testis dapat diklasifikasikan ke dalam histopatologi seminoma ,
nonseminomas , dan dikombinasikan tumor . Setelah orchiectomy diagnostik (
pengangkatan testis ) , sebagian seminoma diperlakukan dengan radioterapi ke
kelenjar getah bening para- aorta dan sebagian nonseminomas oleh kemoterapi ,
dalam kasus metastasis . Sekitar sepertiga dari nonseminoma yang pasien
menjalani retroperitoneal kelenjar getah bening diseksi ( RPLND ) yang dapat
mempengaruhi fungsi ejakulasi . Kelangsungan hidup jangka panjang untuk
penyakit dini deteksi mendekati 100 % . Karena kebanyakan pasien menjalani
perawatan selama periode paling aktif secara seksual dari hidup mereka , dampak
terapi pada kualitas hidup secara umum , dan pada fungsi seksual , kesuburan ,
dan citra tubuh pada khususnya , adalah sangat penting . Langkah- langkah laporan
diri dari fungsi seksual yang dilakukan segera setelah pengobatan menunjukkan
tingkat disfungsi tinggi yang cenderung meningkat dari waktu ke waktu , pada

384
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

umumnya 3 sampai 6 bulan setelah pengobatan ( van Basten , Koops Schraffoedt ,


et al . , 1997) .
Data penelitian terbatas pada fungsi seksual tersedia dalam korban jangka
panjang testis seminoma diobati dengan orchiectomy dan radioterapi . Setelah
radioterapi , penurunan fungsi seksual telah dilaporkan di antara 1 % dan 25 %
dari pasien yang diobati untuk kanker testis ( Caffo & Amichetti , 1999; Incrocci ,
Hop , Wijnmaalen , & Slob , 2002; Jonker -Pool et al , 1997. ; Schover , Gonzales
, & Von Eschenbach , 1986; Tinkler , Howard , & Kerr , 1992) . Tinkler et al . (
1992) melaporkan pada 237 pasien setelah orchiectomy dan radioterapi perut dan
membandingkan data tersebut dengan 402 usia-kontrol cocok . Pada hampir
semua parameter yang diteliti, termasuk ereksi , ejakulasi , dan libido , pasien skor
lebih rendah daripada kontrol ( pengurangan orgasme , libido , dan minat pada
seks ) . Caffo dan Amichetti ( 1999) menilai toksisitas dan kualitas hidup dari 143
pasien yang dirawat untuk tahap awal kanker testis . Dua puluh tiga persen
melaporkan penurunan libido , 27 % memiliki masalah mencapai orgasme , dan
38 % memiliki gangguan ejakulasi . Penurunan seksual keinginan , orgasme , dan
volume semen berkorelasi negatif dengan usia ( Schover et al . , 1986) . Jonker Pool et al . ( 1997) melaporkan pada tiga kelompok pasien dengan kanker testis
setelah salah satu tiga kondisi : radioterapi , menunggu dan melihat , atau
kemoterapi . Pasien radioterapi melaporkan penurunan libido di 22 %
dibandingkan sampai 12 % pada kelompok menunggu - dan - lihat dan 30 % pada
kemoterapi kelompok . Penurunan ( atau tidak adanya ) ejakulasi dilaporkan di 15
% , 7 % , dan 21 % dalam tiga kelompok , masing- masing; menurun orgasme
pada 15% , 12 % , dan 30 % , masing- masing ( Jonker -Pool et al . , 1997) .
Meskipun perbedaan tersebut tidak signifikan secara statistik , radioterapi
kelompok dipamerkan ejakulasi dan orgasme gangguan yang lebih tinggi
dibandingkan kelompok menunggu dan lihat . Hasil serupa telah dilaporkan oleh
Arai , Kawakita , Okada , dan Yoshida ( 1997) . Nazareth , Lewin , dan Raja (
2001) telah menerbitkan sebuah baik meninjau pada fungsi seksual pada pasien
setelah pengobatan untuk testis kanker .

385
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Meskipun beberapa temuan itu sulit untuk menafsirkan karena mereka


didasarkan pada sampel yang tidak terkendali , nonvalidated kuesioner , atau
pasien yang telah menerima berbagai perawatan , penulis menyimpulkan bahwa ,
secara umum , pengobatan testis kanker sangat mungkin mengakibatkan disfungsi
seksual . Signifikan lebih ED terjadi pada pasien yang diobati untuk testis kanker
daripada kelompok kontrol sehat , dan dorongan seksual ( gairah seksual dan
frekuensi hubungan seksual ) secara signifikan berkurang ( Nazareth et al . , 2001)
. Fungsi ejakulasi memburuk dalam semua studi mana RPLND nonnerve - sparing
dilakukan . dalam studi tanpa prosedur pengendalian , disfungsi seksual mencapai
bahkan tingkat yang lebih tinggi ( Nazareth et al . , 2001) . Dari jumlah tersebut
hasil disfungsional , efek pada ejakulasi adalah mungkin yang paling mudah
dijelaskan . Ejakulasi dicapai dengan neural impuls dilakukan melalui batang
simpatik , postganglionik serabut saraf , dan saraf hipogastrik , yang semuanya
berhubungan erat dengan kelenjar getah bening retroperitoneal . Selama RPLND ,
dilakukan dalam kasus massa tumor sisa setelah kemoterapi , ini saraf sulit untuk
mengenali dan mungkin rusak , sehingga penurunan volume air mani atau
ejakulasi kering . Simpatik induced kontraksi sphincter kandung kemih internal
mencegah lewatnya semen ke dalam kandung kemih . Sebagai hasil dari studi
anatomi hati-hati, teknik RPLND kini telah dimodifikasi untuk menyertakan saraf
sparing prosedur sehingga ejakulasi antegrade sekarang dipertahankan pada 80 %
sampai 100 % dari pasien ( van Basten , Koops Schraffoedt , et al . , 1997) .
Polychemotherapy menginduksi hilangnya libido , penurunan gairah ,
fungsi ereksi menurun pada pasien dengan kanker testis ( van Basten , Jonker Pool , et al . , 1997) . Kemoterapi memiliki efek besar pada hormonal , pembuluh
darah , dan saraf sistem , semua penting untuk fungsi seksual yang normal .
Dalam lebih dari setengah dari testis penderita kanker , disfungsi sel Leydig
terjadi , seperti yang ditunjukkan oleh rendah testosteron plasma dan luteinizing
hormone peningkatan kadar ( van Basten , Jonker -Pool , et al . , 1997) .
Penurunan jumlah semen juga dilaporkan secara signifikan lebih sering oleh
chemotherapytreated pasien daripada yang hanya di bawah pengawasan , mungkin
disebabkan oleh kadar testosteron yang lebih rendah . Mengingat efek deformasi
potensi pengobatan untuk testis removal , beberapa studi telah membahas masalah

386
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

citra tubuh setelah pengobatan kanker testis ( Gritz et al , 1989; . Incrocci , Hop ,
et al , 2002. ; Tinkler et al . , 1992) . Lebih dari separuh pasien kanker testis
melaporkan bahwa citra tubuh mereka telah berubah setelah pengobatan (
orchiectomy dan radioterapi ; Incrocci , Bosch, & Slob , 1999) . Namun , hanya
sekitar setengah dari pasien melaporkan diinformasikan oleh urolog mereka
tentang ketersediaan testis implan ( Gritz et al , 1989; . . Incrocci , Hop , et al ,
2002) . Seperti yang diharapkan , citra tubuh telah dilaporkan membaik setelah
implantasi dari prostesis testis ( Adshead , Khoubehi , Wood , & Rustin , 2001;
Gritz et al , 1989. ; Incrocci et al , 1999. ; Lynch & Pryor , 1992) .
Kesimpulannya , studi terkontrol menunjukkan bahwa disfungsi seksual
berlangsung selama sekitar 2 tahun setelah pengobatan pada kanker testis pasien
dan mungkin karena kombinasi biologis dan faktor psikologis . Namun, sebelum
menyimpulkan bahwa disfungsi seksual adalah hasil sering dan serius pengobatan
testis kanker , lebih banyak bukti diperlukan dari studi terkontrol yang termasuk
jumlah yang lebih besar dari pasien .
Kanker ginekologi
Kanker ginekologi adalah kanker wanita ketiga yang paling umum .
Disfungsi seksual setelah pengobatan kanker serviks telah digambarkan dalam
beberapa penelitian , meskipun perbandingan di studi yang sulit karena metode
yang berbeda yang digunakan untuk menilai , menganalisis , dan melaporkan
fungsi seksual dan karena pasien heterogen populasi ( diagnosa yang berbeda ,
tahapan , dan pengobatan modalitas ) . Pendekatan bedah untuk tahap awal kanker
serviks terdiri dari histerektomi radikal dan diseksi kelenjar getah bening bilateral
simpul , dengan atau tanpa ooforektomi . Radioterapi terdiri dari EBRT diikuti
dengan radiasi intracavitary . Apakah pasien operasi primer mengalami atau
radioterapi tergantung pada varietas faktor, termasuk karakteristik tumor ,
komorbiditas , dan yang pasien dan preferensi spesialis . Secara umum, pasien
dengan kanker serviks lanjut diperlakukan dengan kombinasi chemoand
radioterapi . Kerusakan saraf otonom memainkan peran penting dalam etiologi
disfungsi seksual pada wanita setelah histerektomi radikal . Pelestarian bedah
saraf ini harus melestarikan orgasme vaginal , meskipun orgasme klitoris juga

387
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

harus hadir setelah histerektomi . Ooforektomi dapat mengurangi minat seksual ,


gairah , dan orgasme sebagai akibat dari defisit hormonal berikutnya ( estrogen ,
progesteron , dan androgen ) . Dalam perbandingan retrospektif modalitas
pengobatan ( Frumovitz et al . , 2005) 5 sampai 7 tahun setelah pengobatan awal ,
penderita kanker

serviks

yang diobati dengan

radioterapi

melaporkan

keberfungsian seksual yang buruk dibandingkan pasien yang diobati dengan


operasi . Hasrat seksual tidak berbeda di seluruh kelompok , tetapi perempuan
memiliki lebih banyak kesulitan iradiasi menjadi terangsang secara seksual ,
mencapai pelumasan vagina ,mencapai orgasme , dan mencapai kepuasan seksual
. Jensen et al . ( 2003 ) melakukan studi longitudinal setelah radioterapi untuk
kanker serviks 85% dari perempuan memiliki minat seksual yang rendah atau
tidak ada, 35% memiliki kurangnya pelumasan , setengahnya memiliki
dispareunia , dan 30% yang tidak puas dengan kehidupan seksual mereka .
Dimensi vagina berkurang dilaporkan pada 50% dan hampir setengah dari wanita
tidak bisa menyelesaikan hubungan seksual . Menariknya , persentase yang sama
(60) perempuan yang aktif secara seksual sebelum pengobatan tetap aktif setelah
pengobatan, meskipun dengan frekuensi yang menurun ( Jensen et al . , 2003).
Meningkatkan fungsi seksual pada tahun pertama setelah histerektomi ; kontras
setelah radioterapi fibrotik kronis perubahan dalam jaringan panggul dapat
memperburuk sampai 2 tahun setelah pengobatan , dan pelumasan vagina bisa
berkurang ( Jensen et al . , 2003). Penggunaan dilator vagina atau melakukan
hubungan seksual sering dan segera setelah radioterapi sangat disarankan untuk
mempertahankan panjang, lebar dan elastisitas saluran vagina. Penggunaan
pelumas juga sangat disarankan untuk mengurangi masalah dan ketidaknyamanan
yang berhubungan dengan kekeringan vagina .
Kanker Payudara
Kanker payudara adalah kanker paling umum pada wanita saat ini .
diagnosis dan pengobatan selanjutnya kanker payudara sangat berdampak fungsi
psikoseksual dan keintiman dalam hubungan seksual ( Henson , 2002) . Ganz ,
Desmond , Meyerowitz , dan Wyatt ( 1998) melakukan salah satu studi yang
paling ekstensif fungsi seksual pada penderita kanker payudara . Satu sampai 5

388
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

tahun setelah diagnosis , sekitar 70 % dari wanita , payudara dapat menjadi lebih
kecil , menyakitkan , dan fibrosis ; sekitar setengah dari wanita kurang tertarik
pada seks dan sekitar 30 % dari wanita yang diobati melaporkan penurunan dalam
aktivitas seksual mereka . Meskipun berbagai disfungsi dilaporkan , 70 % dari
korban yang masih aktif secara seksual ( Ganz et al . , 1998) . Sebagai hasil dari
kemoterapi atau pengobatan hormonal , pasien mungkin mengeluh tentang
pelumasan vagina menurun , atrofi vagina , dan dispareunia . Etiologi untuk
seksual masalah dalam wanita tampaknya multifaktorial , dan dampak jangka
panjang dari pengobatan kanker payudara pada kualitas seksual hidup tergantung
pada usia pasien di diagnosis serta beberapa aspek pengobatan . Secara khusus ,
dan seperti yang diharapkan , wanita yang lebih muda mengalami kesulitan yang
lebih besar menyesuaikan , dan pasien yang telah menjalani kemoterapi atau
radioterapi ( sebagai lawan dari operasi ) mengalami kelelahan yang signifikan
yang dapat mempengaruhi minat seksual dan aktivitas .
Menopause dini dan defisiensi estrogen biasanya menyebabkan penurunan
lubrikasi vagina , dan atrofi vagina dapat menyebabkan dispareunia . Meskipun
wanita mungkin menghindari payudara mereka karena cacat fisik , jenis spesifik
payudara operasi ( sparing payudara atau mastektomi ) tampaknya tidak prediktif
kesehatan seksual secara keseluruhan setelah operasi ( Ganz et al . , 1998) .
akhirnya , dermatitis radiasi juga dapat mempengaruhi gairah seksual . Isu yang
lebih luas Sekitarnya Kanker dan Seksualitas Disfungsi seksual pada pasien
kanker dapat hasil dari berbagai faktor biologis , psikologis , dan sosial ( Dobkin
& Bradley ,1991) . Faktor- faktor biologis seperti perubahan anatomi ( rektum
amputasi , penis amputasi ) , perubahan fisiologis (status hormonal ) , dan efek
sekunder dari intervensi medis mungkin menghalangi fungsi seksual yang normal
bahkan ketika hasrat seksual utuh . itu status fisik pasien berhubungan dengan
kedua tahap penyakit dan jenis intervensi medis .
Efek samping dari pengobatan seperti mual , muntah , kelelahan , dan
rambut rontok , bersama-sama dengan menodai operasi , dapat mengakibatkan
gangguan fungsi seksual . Keadaan emosional yang negatif seperti kecemasan ,
depresi , dan kemarahan dapat berkontribusi pada gangguan aktivitas seksual .

389
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

gangguan citra tubuh dapat berkontribusi untuk perkembangan seksual disfungsi


,orchiectomy menjadi salah satu contohnya. Faktor psikologis penting lain yang
terkait dengan disfungsi seksual pada pasien kanker adalah kesulitan keuangan
dan pekerjaan perubahan - stres sering dikaitkan dengan efek umum dari setiap
serius penyakit . Pasien dan dokter mereka di sebuah pusat kanker sangat berfokus
pada kelangsungan hidup mereka . Namun, pasien yang lebih muda lebih
emosional tertekan oleh kanker karena penyakit ini lebih mengga nggu dari gaya
hidup mereka ; namun pasien yang lebih muda lebih mungkin untuk
meningkatkan dengan konseling ( Schover et al . , 1987) . Dalam program
rehabilitasi seksual pada 308 pria dan 76 wanita ( usia rata-rata 55 dan 41 tahun
masing- masing) , Schover et al . ( 1987) menunjukkan yang sedang dirawat
karena kanker jelas merugikan pasien frekuensi aktivitas seksual . Dalam studi ,
aktivitas seksual turun dari dua kali seminggu untuk sebulan sekali selama
pengobatan . Selain itu, semua disfungsi seksual meningkat pada pasien tersebut ,
meskipun masalah seksual tidak meningkat dalam pasangan . itu stabilitas fungsi
seksual pada suami dan istri pasien kankermenunjukkan bahwa masalah seksual
berkembang setelah kanker pengobatan pada pasien disebabkan sebanyak oleh
emosional dan dampak kesehatan dari penyakit seperti oleh stres pada pasangan
hubungan .
Mengevaluasi fungsi seksual pada populasi onkologi adalah berbeda dari
evaluasi itu pada populasi yang sehat karena yang faktor medis , psikologis , dan
sosial tertentu . dalam onkologi klinik di mana kunjungan rawat jalan harus
mencakup mendidik pasien tentang mereka penyakit , prognosis , dan pengobatan
, dokter dan perawat sering tidak memiliki waktu untuk menilai kualitas masalah
kehidupan ( Schover , 1999) ; topik seperti seksualitas hanya dapat mengambil
terlalu banyak waktu di klinik ketika isu hidup dan mati sedang
dihadapkan. Selain itu , rasa tidak nyaman di antara kedua perawatan kesehatan
penyedia dan pasien dalam membahas hal- hal mengenai seksualitas khas ,
terutama ketika perbedaan usia dan jenis kelamin yang ada (yaitu , dokter muda
mengobati pasien yang lebih tua ) . Berbeda agama dan latar belakang etnis juga
dapat menambah kesulitan membahas masalah yang sangat pribadi tentang

390
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seksualitas . Mengingat kompleksitas tugas , tim multidisiplin dengan keahlian


dalam masalah medis , psikologis , dan sexological adalah sering dibutuhkan
untuk pendekatan holistik untuk pengobatan pasien kanker . Bahkan tanpa sumber
daya tersebut , bagaimanapun , adalah mungkin untuk menilai keseluruhan
kualitas hidup pasien , termasuk dukungan sosial mereka jaringan , reaksi
terhadap kanker , masa lalu dan suasana hati saat ini atau kecemasan gangguan ,
dan seksualitas dalam kerangka 30 sampai 45 menit wawancara ( Schover , 1999)
. Sejumlah besar instrumen yang ada tersedia untuk menilai kualitas hidup pada
pasien kanker , dan beberapa gejala seksual keran ini juga, meskipun informasi
tentang topik ini mungkin terbatas ( Cella , 1996) . Seperti penelitian di bidang
kanker dan seksualitas berlanjut , masalah desain penelitian khusus perlu
ditangani . Sebagai contoh, pengumpulan data pada parameter seksual harus
dilakukan baik sebelum dan lama setelah pengobatan, dan penggunaan prosedur
pengendalian dan kelompok harus dimasukkan bila memungkinkan
Pada saat yang sama , dalam merancang penelitian tersebut , perawatan
kesehatan penyedia harus peka terhadap beban ditempatkan pada kanker pasien ;
untuk alasan ini , kuesioner membutuhkan 15 menit atau kurang untuk lengkap ,
diikuti dengan wawancara , yang paling mungkin untuk memastikan kepatuhan .
Pada sebagian besar pasien kanker , format konseling singkat tampaknya cukup
untuk menangani banyak pasien ' masalah . Dalam review hampir 400 pasien yang
berkonsultasi psikolog di sebuah pusat kanker untuk rehabilitasi seksual , 73%
perlu terlihat hanya sekali atau dua kali ( Schover , 1999) . Sayangnya,
bagaimanapun , di banyak pusat pengobatan kanker, bahkan ini akses ke
konseling terbatas layanan mungkin tidak tersedia . Selain itu , dokte r sendiri
sering tidak siap untuk mengatasi masalah seksualitas selama perawatan
kesehatan rutin dan pada pasien dengan kanker - sedikit yang punya pendidikan
seksualitas formal yang signifikan di sekolah medis mereka dan program residensi
. Dan untuk alasan tidak selalu jelas , meskipun yang jelas nilai kepada pasien ,
konseling seksual belum menjadi rutinitas bagian dari perawatan onkologi di
sebagian besar rumah sakit . Kesimpulannya , sejumlah rekomendasi umum
muncul dari pemahaman kita tentang cara di mana pengobatan kanker

391
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

kemungkinan akan mempengaruhi fungsi seksual . rekomendasi ini dirangkum


dalam Sidebar 10.2 .
Ringkasan Poin untuk Menghadapi Masalah Seksual
Masalah di Pasien Kanker
Konseling seksual harus rutin disediakan dalam klinik onkologi, misalnya
, dengan memiliki dokter atau perawat spesialis onkologi untuk menilai kualitas
hidup , termasuk seksualitas . Pasien harus diberikan informasi tentang dampak
pengobatan kanker pada seksualitas . Pasien dan pasangannya sering kurang
informasi tentang fisiologi seksual dan anatomi dan mungkin perlu untuk diberi
konseling tentang efek kanker dan pengobatan khusus mereka pada respon seksual
, misalnya , mengenai efek bahwa radioterapi untuk PCa memiliki pada ejakulasi .
Konseling tentang keselamatan dan faktor- faktor risiko yang berhubungan dengan
aktivitas seksual selama terapi radiasi adalah penting. Misalnya, laki- laki iradiasi
untuk PCa kadang-kadang percaya bahwa kanker dapat ditularkan melalui kontak
seksual atau ejakulasi yang mungkin berbahaya ba gi mitra. Komunikasi seksual
yang terbuka antara mitra harus didorong . Seringkali pasangan tidak membahas
isu-isu tentang seksualitas mereka selama bertahun-tahun , namun pengenalan
perubahan dalam kehidupan seks pasangan mengharuskan komunikasi tentang
masalah tersebut. Perubahan fungsi seksual yang terjadi setelah pengobatan
kanker dapat mengganggu hubungan seksual dan mungkin memerlukan adaptasi
dengan situasi baru , misalnya , dalam kasus orgasme yang menyakitkan setelah
brachytherapy . Penyakit kronis sering disertai dengan masalah dengan fungsi
seksual dan keintiman . Ada dua alasan penting yang menyatakan bahwa penyakit
tersebut mempengaruhi fungsi seksual . Pertama , pasien ingin mendapat bantuan
dari masalah- masalah seksual meskipun hanya sebagian kecil benar-benar dapat
mencari bantuan , mungkin karena malu atau malu seputar masalah seksual .
kedua, fungsi seksual yang baik dan keintiman dalam suatu hubungan adalah
penting untuk kualitas keseluruhan hidup seseorang. Terlepas dari ini , ekspresi
seksual memiliki beberapa manfaat kesehatan tambahan .

392
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kehidupan seks yang sehat dapat menurunkan ketegangan otot dan


emosional , meningkatkan ambang nyeri pada wanita , mengurangi stres fisik ,
meningkatkan tidur , dan mengurangi stres emosional dalam hubungan (
Gianotten , Whipple , & Owens , 2007) . Selain itu, seks mungkin digunakan
untuk menghibur , untuk mendapatkan penegasan sebagai pria atau wanita , dan
untuk mengatasi emosi yang luar biasa . Jadi seksualitas pada pasien dengan
penyakit kronis atau cacat fisik layak dipertimbangkan . The subfield seksologi
menangani penyakit dan cacat yang kadang-kadang disebut sebagai " seksologi
medis . " Sedangkan bidang seksologi pada umumnya biasanya berfokus pada
peningkatan kualitas fungsi seksual , seksologi medis sering memfokuskan
perhatian pada sederhana "survival seksual , " mendapatkan kembali keintiman ,
dan restrukturisasi arti seks. Untuk sebagian besar pasien dengan kronis dan
melemahkan penyakit , penyedia layanan kesehatan harus menghadapi berbagai
penyebab potensial , faktor penyebab , dan faktor pemeliharaan yang mendasari
masalah seksual dan keintiman . Beberapa fisiologis , Beberapa penyakit yang
berhubungan dengan psikologis , beberapa orang yang terkait psikologis ,
beberapa mitra terkait, dan beberapa sosial. Terperinci karakteristik dari masingmasing domain etiologi adalah :
Faktor fisiologis meliputi : kelelahan ; gerakan gangguan atau posisi ; efek
samping dari obat-obatan baik secara langsung mempengaruhi fungsi seksual atau
tidak langsung ( misalnya , melalui peningkatan berat atau penurunan saliva ) ;
perubahan hormonal ; sensasi tubuh berubah ( anestesi , paresthesia , gatal , iritasi
kulit ) ; perubahan dalam respon seksual ; anatomis perubahan ( terutama di
daerah genital ) ; nyeri ; dan cerebrally menyebabkan depresi .
Faktor psikologis secara luas terkait untuk menjadi sakit atau memiliki cacat
meliputi: rasa gagal menjadi normal ; berubah prioritas ; berubah makna hidup ;
keasyikan dengan penyakit atau gejala ; kehilangan kontrol ; takut gagal sebagai
mitra seksual ; takut Penularan ; emosi berat mengganggu (takut , malu , rasa
bersalah , kemarahan ) ; perilaku penghindaran ; reexperiencing melewati seksual
atau trauma medis; penampilan cacat ( cacat ) ; dan kesedihan karena kesuburan
hilang .

393
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Faktor psikologis milikini orangutan tertentu Suami meliputi : a hd koping


kaku Kapasitas abadi rendah ; kurangnya rasa Percaya Diri ; terganggu fisik daftar
harga Diri ; terganggu laki laki atau Identitas Perempuan ( " SAYA Bukan Pria
sejati atau Wanita " ) ; regular tidak untuk menerima menikmati Hidup Dan
memiliki emosi positif ; Terbatas atau membatasi kebiasaan seksual .
Partner terkait di masa mendatang Faktor meliputi : hubungan mitra terganggu ;
masalah komunikasi ; perebutan kekuasaan ; mitra bereaksi yang negatif ; Peran
berubah ; saling curiga ; dan total berubah dinamika hubungan .
Faktor sisial meliputi : Isolasi sisial ; regular tidak memiliki atau Mampu untuk
menemukan pasangan ; Cacat situasional ; kurangnya keintiman Dalam,
kesendirian ; Dan pembatasan sisi total ( misalnya , tinggal di dibantu fasilitas
perawatan ) .
Koneksi antara penyebab dan pengobatan
Selama beberapa dekade , ED pada Pria diabetes telah memberikan contoh
klasik Bahasa Dari pertentangan antara psikologis dibandingkan somatik (
misalnya , penyakit ) etiologi . Bahkan artikel baru neuropati terbukti dan
angiopati , beberapa pria diabetes artikel Baru ED telah memperoleh manfaat
bahasa dari terapi hubungan atau bahasa dari memiliki pasangan baru Negara ,
sehingga mereka kemudian dapat memiliki respon ereksi yang baik . Suami , tentu
Saja , regular tidak menunjukkan bahwa patofisiologi somatik regular tidak
memainkan Peran Penting Dalam, disfungsi seksual pada orangutan artikel baru
penyakit , tetapi regular tidak menggambarkan Fakta bahwa Faktor nonsomatic
dapat memainkan Peran Penting sebagai artikel baru baik . Jika , karena diabetes
nya , sistem ereksi seorang Pria mulai memburuk pada usia 30 , Dan 90 % Bahasa
dari fungsi ereksi hilang diposkan oleh USIA 50 , orangutan inisial telah
mengalami periode 20 - Tahun penurunan bertahap . Namun , artikel baru hanya
10 % fungsi ereksi kiri , mitra merangsang , kesenangan Dalam, kegembiraan Alat
kelamin , menyenangkan noncoital , kreativitas , kurang permintaan untuk ereksi ,
Dan tepat jenis stimulasi mungkin sebagian mengatasi kerusakan 90 % ,
kemungkinan sesekali Artikel Baru Yang ereksi memadai untuk intercourse .

394
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Sebaliknya , laki - laki lain masih mungkin memiliki fungsi ereksi 90 % kiri ,
tetapi rentan Artikel Baru kebanggaan laki - laki , mitra pasif , Kreativitas sedikit ,
Dan beberapa pengalaman kegagalan kinerja , kerugian aktual yang 10 % fungsi
mungkin cukup untuk mengakhiri Kehidupan seksnya sepenuhnya .
Paradoks Suami telah membawa kitd untuk Model mengembangkan
pengobatan untuk masalah seksual Yang berhubungan Artikel Baru penyakit
Yang disebut Model keseimbangan . Dalam, model suami , fungsi seksual adalah
jumlah bersih desa bahasa dari total jumlah hambatan di salat satu sisi
keseimbangan , Dan Total jumlah stimulasi di sisi berbaring . Faktor penghambat
meliputi Hal - Hal seperti kerusakan saraf , kerusakan pembuluh darah , efek
samping obat , kelelahan , kinerja kegagalan , sakit , terlalu banyak tanggung
jawab , rasa takut , stres , malu , bersalah perasaan , dan sebagainya . Faktor Faktor penghambat membentuk berbagai utama dan atas transaksi penyebab serta
faktor pemeliharaan . Faktor stimulasi termasuk hal- hal seperti mitra aktif ,
foreplay yang cukup , stimulasi visual ( terutama untuk laki- laki ) , penggunaan
vibrator dan alat membantu lainnya ,erotika , pijat , lingkungan yang tepat dan
waktu yang cukup , penggunaan dan berbagi fantasi , dan sebagainya . Ketika
total " berat " dari hambatan lebih besar dari berat total rangsangan , seksual
respon akan berkurang , sedangkan bila stimulasi melebihi penghambatan , respon
seksual akan terjadi dan / atau ditingkatkan . dalam menggunakan model ini
sebagai bagian dari program perawatan , grafik yang menggambarkan berbagai
hambatan ( baik yang ireversibel dan orang-orang yang dapat berubah ) dan
berbagai macam rangsangan yang berpotensi dapat tersedia digunakan secara
efektif dengan pasien . Kemudian , pasien dapat memutuskan bagaimana
membangun proses pengobatan sendiri , yang mungkin mengikuti satu atau lebih
dari empat lagu yang ditunjukkan berikutnya . pasien biasanya mulai dengan
pertama dua lagu :
1 . Menghilangkan hambatan ( misalnya , mengurangi kelelahan , berurusan
dengan kegagalan kinerja , mengurangi rasa sakit dengan obat penghilang rasa
sakit , mengurangi kejang dengan mandi spasmolitik atau panas , berurusan
dengan pasangan dan hubungan stres ) .

395
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

2 . Meningkatkan tingkat stimulasi ( memperluas jangkauan memuaskan skenario


seksual ) .
3. Jika kedua pertama adaptasi tidak memiliki efek yang d iinginkan , maka
pengobatan simtomatik mungkin dianggap ( untuk Misalnya , pelumas atau terapi
vakum ) .
4 . Ketika pengobatan simtomatik gagal , kekuatan fokus pasien diarahkan .
Apakah mungkin , misalnya , untuk memberikan seksualitas dan keintiman arti
lain dimana fungsi gagal diganti dengan cara lain untuk memuaskan memiliki rilis
yang memuaskan ketegangan atau memiliki hubungan intim ? Dalam seksologi
medis, di mana kerusakan yang signifikan sering disebabkan oleh trauma atau
penyakit , penyedia perawatan kesehatan mungkin harus menggunakan track
keempat dengan beberapa keteraturan . Pada bagian berikutnya bab ini , kami
mempertimbangkan secara rinci delapan penyakit atau cacat yang memiliki
konsekuensi signifikan bagi seksualitas . untuk masing- masing kondisi , kami
menyediakan beberapa informasi dasar tentang penyakit ini , tentang bagaimana
seksualit as kemungkinan akan dipengaruhi , dan sekitar relevan strategi
pengobatan .
Spinal Cord Injury
Sumsum tulang belakang membawa pesan dari tubuh ke otak ( misalnya ,
sedang membelai , pengalaman orgasme , atau memiliki kandung kemih penuh )
dan dari otak ke tubuh ( misalnya , pinggul dan pantat coital gerakan , ketegangan
otot ) . Pada pasien dengan cedera tulang belakang ( SCI ) , hubungan antara
tingkat yang lebih tinggi dan lebih rendah dari jalur saraf terganggu dan fungsi
dihentikan . Baik belaian , atau orgasme , atau kandung kemih penuh yang
dialami, dan gerakan coital sukarela tidak mungkin . Kebanyakan SCIs
disebabkan oleh kecelakaan , tapi ada pula yang disebabkan oleh penyakit medula
spinalis ( tumor , infark , atau infeksi ) atau operasi . itu gangguan mungkin
lengkap ( = 60 % ) atau parsial ( tidak lengkap SCI ) . Insiden di dunia barat
adalah 1 sampai 3 per 100.000 orang per tahun dan prevalensi , 22-75 per 100.000
orang ; tidak mengherankan , SCIs ( 75 % atau lebih tinggi ) lebih umum antara

396
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

laki- laki ( Wyndaele & Wyndaele , 2006) . Tingkat di mana sumsum tulang
belakang terluka adalah variabel penting dalam memprediksi disfungsi seksual .
Semakin tinggi level , semakin banyak bagian dari sistem saraf terputus dari otak .
pada sekitar 30 % dari SCIs , pemutusan berada pada serviks ( bahu / leher )
tingkat , sehingga menyebabkan kerusakan pada fungsi lengan / tangan . Dalam
kasus tingkat tinggi ( pada atau di atas Thoracic 6 ) lesi , ada bahaya dari
dysreflexia otonom mengakibatkan darah terlalu tinggi tekanan selama aktivitas
seksual atau mekano atau elektro paksa jakulasi . Biasanya , setelah cedera
sumsum tulang belakang , diperpanjang masa rehabilitasi diperlukan . Setelah
rehabilitasi , beberapa selamat mungkin dapat berfungsi dengan baik di
masyarakat sementara orang lain mungkin perlu perawatan terus menerus .
Kapasitas Seksual
Fungsi seksual sebagian ditentukan oleh kontrol sukarela dari otak dan
sebagian oleh refleks di bawah kendali dua pusat di sumsum tulang belakang .
Salah satu pusat refleks terletak pada tingkat T12 - L2 ( toraks / lumbar ) dan yang
lainnya di tingkat S2 - S4 ( sakral ) . Seandainya a SCI lengkap , kita bisa
mengharapkan gambar klinis berikut :
SCI di atas T11 : ereksi psikogenik dan pelumasan akan tidak mungkin pada
pasien ini meskipun ereksi refleks dan pelumasan akan . Karena gangguan
pengaruh otak atas respon refleks , ereksi refleks tidak bisa secara negatif
dipengaruhi ( dihambat ) oleh psikologis proses (otak ) ( misalnya , pengalaman
kegagalan kinerja ) . Dengan demikian , pada pasien ini yang merangsang secara
seksual striptis tindakan tidak akan menghasilkan ereksi , sedangkan kesehatan
tidak menarik peduli penyedia membersihkan kehendak penis . Bahkan dengan
lengkap SCI , beberapa pria terus mengalami ereksi nokturnal ( Tay , Juma , &
Joseph , 1996) , dan ejakulasi pada prinsipnya mungkin jika ada rangsangan yang
cukup .
SCI antara T11 - L2 : Untuk pasien ini , ereksi psikogenik dan pelumasan
tergantung pada jumlah kerusakan . refleks ereksi dan pelumasan refleks yang
mungkin . Sejak pertama bagian dari ejakulasi pria ( transportasi dari epididimis ,

397
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seminal vesikel , dan prostat kelenjar prostat ke dalam lumen ) berasal pada
tingkat ini , proses ini akan terganggu . yang kedua bagian ( kontraksi dasar
panggul dan pengusiran air mani ) tetap utuh .
SCI antara L2 - S2 (yaitu , antara kedua pusat ) : Ereksi dan pelumasan
diharapkan dari psikogenik dan dari genital ( refleks ) rangsangan . Ejakulasi akan
mungkin juga.
SCI antara S2 - S4 : Dalam pasien , ereksi psikogenik dan pelumasan psikogenik
akan mungkin , sedangkan refleks ereksi dan lubrikasi refleks tidak akan mungkin
. untuk ejakulasi , transportasi dari epididimis , vesikula seminalis , dan kelenjar
prostat masih utuh , tapi tahap kedua ejakulasi ( berasal dari tingkat S2 - S4 ini )
adalah mustahil . sebagai Hasilnya , air mani tidak akan diusir , tetapi akan
menggiring bola dari penis . Komponen lain dari Respon seksual:
Orgasme dan Hasrat Seksual
Orgasme berpengalaman dalam otak dan untuk ini perlu ada sebuah jalur
saraf yang layak untuk otak . Meskipun tidak dipahami dengan jelas , beberapa
pria dan wanita dengan SCI lengkap rupanya bisa mengalami orgasme .
Setidaknya pada wanita , pengalaman orgasme melalui jalur saraf tradisional
melalui tulang belakang mungkin melewati sumsum tulang belakang dan
perjalanan ke otak melalui vagal saraf ( Komisaruk et al . , 2004) . Meskipun
hasrat seksual tidak dipengaruhi secara langsung oleh SCI , banyak efek SCI
terkait dapat mempengaruhi keinginan . misalnya perubahan dalam mobilitas (
kursi roda) , terganggu lewatnya tinja dan urin (kadang-kadang dengan
inkontinensia saat berhubungan seks ) , nyeri , otot kejang , dan kesuburan
terganggu pada pria semua dapat mempengaruhi keinginan seseorang untuk dan
minat pada seks . Secara umum, SCI memberlakukan perubahan besar pada
orang-orang , memaksa mereka untuk membingkai makna hidup dan seksualitas .
Untuk kecil sebagian dari korban SCI , perubahan hidup ini benar-benar dapat
menghasilkan kehidupan seks yang lebih baik .
Aspek Pengobatan Relevan

398
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Secara teknis , hampir semua pro - sexological strategi dan perangkat


dapat menjadi nilai pada pasien SCI . Bagi mereka dengan ED , PDE - 5 inhibitor
, perangkat vakum , injeksi intrakavernosa , dan vibrator mungkin digunakan .
Untuk ejakulasi ( terutama untuk tujuan reproduksi ) , vibrator normal dapat
digunakan , atau khusus SCI - vibrator dengan disesuaikan amplitudo ( FertiCare
) dapat dipertimbangkan . Jika ini gagal , elektro - stimulasi rektal dapat dicoba
, tetapi pengobatan ini biasanya dilakukan dalam pengaturan perawatan tersier .
Tidak peduli metode , penyedia layanan kesehatan harus menyampaikan
tambahan penting pesan : " Kami tidak tahu persis apa yang akan bekerja atau
bagaimana tubuh Anda akan bereaksi , jadi hanya mencoba ! " Kedua rangsangan
getaran dan orgasme kadang-kadang menghasilkan ( beberapa jam ) periode
berkurang kelenturan dan fungsi kandung kemih yang lebih baik . Beberapa pria
dapat mengambil manfaat dari penggunaan vibrator cincin di sekitar pangkal
penis yang poros , yang dapat membantu mereka mempertahankan ereksi selama
hubungan seksual .
Spina bifida
Spina bifida adalah cacat tabung saraf dan sumsum tulang belakang yang
disebabkan dengan penutupan lengkap dari tabung saraf selama intrauterin ( janin
) pembangunan. Cacat dapat terjadi di beberapa lokasi di sumsum tulang belakang
, dengan daerah lumbal dan sakral memiliki terbesar implikasi untuk fungsi
seksual . Pada tingkat ini , tidak ada hidrosefalus mengembangkan dan dengan
demikian tidak ada kerusakan otak dan gangguan mental terjadi . Cacat bisa
ringan , dengan kulit ditutup dan hanya defisit minor ( spina bifida occulta ) ,
moderat dengan jaringan meningeal menonjol , atau luas dengan bagian dari
tulang belakang kabel menonjol , dengan bagian tali yang lebih disfungsional .
Gejala berkurang atau sensasi tidak ada, kelemahan otot atau kelumpuhan ,
dan kontrol atas kandung kemih berkurang dan usus . Setelah lahir , bagian dari
kerusakan dapat diperbaiki dengan operasi , dengan berbagai tingkat keberhasilan
tergantung pada keparahan cacat . Banyak pasien spina bifida memerlukan kursi
roda. Itu asal penyakit ini multifaktorial , dan termasuk faktor-faktor seperti
keturunan, kekurangan asam folat , dan obat antiepilepsi selama awal kehidupan

399
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

intrauterine . Spina bifida memiliki insiden di seluruh dunia 150 per 100.000
kelahiran , dengan variasi ras dan geografis . di Amerika Serikat , insiden adalah
70 per 100.000 kelahiran , dengan 100 untuk Kaukasia dan 25 untuk Amerika
Afrika . Dalam mengembangkan dunia , jumlahnya menurun karena perikonsepsional suplemen folat , konseling prenatal , dan aborsi selektif .
Kapasitas Seksual
Sensasi berkurang, berkurang kontrol atas kandung kemih dan usus , dan
berkurang fungsi otot ( dengan baik kelemahan dan spasme ) mempengaruhi
respon seksual . Pada tingkat murni fungsional , konsekuensi seksual agak
sebanding dengan situasi dari pasien dengan SCI , tetapi gambaran klinis kurang
diprediksi . Namun, ada perbedaan penting sehubungan dengan pengalaman
pribadi pasien bifida tulang belakang dibandingkan pasien SCI . Karena orang
dengan spina bifida mulai hidup dengan ini penyakit , ia memiliki kedua
kelemahan dan keuntungan relatif kepada pasien SCI. Gangguan fisik dapat
menjadi cacat dalam mengembangkan kontak sosial dan dalam tahap percobaan
ke arah seksualitas yang sehat . Tidak pernah memiliki atau tidak pernah
mengharapkan kehidupan seks yang normal dapat mengurangi rasa ( seksual ) diri
. tambahan beban untuk anak perempuan mungkin onset awal pubertas ( 1,5 tahun
depan gadis- gadis lain ) . Selain itu , yang lebih tinggi dari yang diharapkan
Persentase anak-anak spina bifida ( terutama perempuan ) telah dilecehkan secara
seksual , mirip dengan pola bagi semua anak dengan fisik atau gangguan mental.
Berbeda dengan pasien SCI, spina bifida pasien tidak memiliki cacat mengetahui "
bagaimana seks yang baik telah , " sehingga ia lebih terbiasa dengan kurang
sempurna Situasi dan biasanya lebih baik beradaptasi dan menemukan kreatif
solusi untuk masalah seksual .
Aspek Pengobatan Relevan
Selanjutnya untuk berurusan dengan fungsi seksual yang sebenarnya (
seperti yang terjadi di pasien SCI ) , isu- isu perkembangan seksual mungkin perlu
perhatian pada pasien spina bifida . Ketika seorang individu tidak pernah
melakukan hubungan seks dan dengan demikian tidak memiliki kesempatan untuk

400
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

mengembangkan " identitas seksual , " " Habilitasi " daripada " rehabilitasi "
identitas seksual dan pengembangan pengetahuan seksual dan pengalaman
diutamakan . Pasien dengan cacat berat sering menjadi begitu terbiasa pengamatan
genital , menyentuh , dan manipulasi ( untuk Misalnya untuk kateterisasi )
sehingga menjadi sulit bagi mereka untuk menganggap tubuh mereka sebagai
seksual dan sensual . Pasien dengan ringan cacat , di sisi lain , memiliki masalah
yang fisik mereka gangguan ( misalnya , inkontinensia dan gangguan seksual
fungsi) tidak bisa dilihat dari luar , yang membuatnya lebih sulit untuk
berkomunikasi hal- hal tersebut kepada pasangan menuju awal dari hubungan
seksual atau hubungan.
Stroke Cedera Cerebrovascular
Asal usul hasrat seksual dan fantasi seksual terletak dalam otak . Otak
berfungsi sebagai repositori untuk baik dan yang buruk seksual kenangan ; itu
adalah di mana rangsangan yang masuk diproses sebagai menarik atau
menghambat , di mana impuls diatur , dan di mana orgasme dan kepuasan
berpengalaman . Karena otak berfungsi sebagai asal , pusat kontrol , dan terminus
fungsi seksual , kerusakan ke otak memiliki dampak yang besar pada seksualitas .
Pada stroke ( CVA ) , kerusakan otak disebabkan oleh kurangnya darah mengalir
ke otak dan kekurangan oksigen konsekuen untuk sel , dengan sekarat berikutnya
jaringan otak dan hilangnya fungsi- fungsi vital . Dalam 80 % korban , stroke
disebabkan oleh infark ( " Stroke putih " ) , biasanya sebagai akibat dari
arteriosclerosis . Dalam 20 % , hal itu disebabkan oleh perdarahan ( " merah
Stroke " ) , biasanya sebagai akibat dari hipertensi dan melemah vaskular dinding
. Dalam persentase kecil , pendarahan disebabkan oleh bawaan a titik lemah
dalam dinding arteri ( aneurisma ) . tergantung pada lokalisasi dan jumlah
kerusakan , pasien dapat mengembangkan berbagai kombinasi gangguan
neurologis , kognitif cacat , perubahan perilaku , gangguan psikologis , dan
seksual penurunan nilai. Sering dicatat adalah :
Kelumpuhan atau kelemahan otot dan mati rasa , biasanya pada salah satu sisi
tubuh ( hemiplegia ) .

401
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Kerusakan pada pusat bicara dengan hilangnya pidato ( aphasia , yang lebih
sering terjadi pada laki- laki ) .
Kehilangan keseimbangan dan koordinasi ( dengan inkontinensia urin ) .
perilaku Childish dan inkontinensia emosional .
Apatis tetapi juga perilaku memaksa .
Depresi sebagai akibat langsung dari kerusakan otak dan sebagai hasilnya
kehidupan lebih rumit .
Insiden stroke di dunia barat adalah 135-235 per 100.000 orang per tahun dan
prevalensi 800 sampai 1.100 per 100.000 orang . Tingkat stroke pada pria adalah
20 % lebih tinggi dari bahwa pada wanita , dan mayoritas ( 75 % sampai 83 % )
terjadi pada orang di atas usia 64 tahun . Tiga puluh tiga persen dari korban
meninggal dalam waktu 1 tahun , dengan masa hidup rata-rata 4 tahun .
Kapasitas Seksual
Sebagian besar pasien stroke memiliki praeksisten seksual masalah yang
disebabkan oleh kerusakan pembuluh darah yang sama yang menyebabkan stroke.
Biasanya setelah stroke , semua ekspresi seksual berkurang baik bagi pasien dan
pasangan . Hasrat seksual , hubungan seksual , ereksi , pelumasan , orgasme , dan
kepuasan seksual semua penurunan . Stroke teratur menyebabkan ejakulasi dini ,
mungkin sebagai hasilnya dari berkurang kontrol atas respon seksual . Setelah
stroke , mitra ( dan pasien ) sering mengungkapkan ketakutan bahwa aktivitas
seksual mungkin mengakibatkan stroke yang lain , tetapi dalam 80 % dari stroke
yang disebabkan oleh infark , ketakutan ini tidak berdasar . Pidato dan komunikasi
masalah pada pasien laki- laki dapat mengurangi gairah seksual pada pasangan
karena bagi banyak dari mereka komunikasi yang tepat adalah penting untuk
keintiman seksual . Penderita stroke perempuan biasanya memiliki lebih banyak
masalah dengan kehilangan daya tarik ( cacat ) dan penderita stroke laki- laki lebih
banyak dengan hilangnya otonomi ; kedua kondisi negatif mempengaruhi harga
diri seksual . Seksualitas juga secara tidak langsung dirugikan oleh keluhan fisik

402
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

seperti sakit , otot kejang , dan inkontinensia urin , dan dengan perubahan perilaku
seperti kehilangan kontrol , impulsif , dan kontrol berkurang seksual impuls .
Aspek Pengobatan Relevan
Beberapa intervensi sexological langsung telah dijelaskan untuk ini pasien
, tapi banyak yang bisa diperoleh dengan mendengarkan keprihatinan seksual dan
kekhawatiran pasien . Tergantung pada situasi vaskular , PDE - 5 inhibitor (
misalnya , sildenafil ) kadang-kadang dapat digunakan untuk disfungsi ereksi .
Biasanya, bagaimanapun , mereka tidak diresepkan sampai setidaknya 6 bulan
setelah acara tersebut . Ketika ejakulasi dini disebabkan oleh stroke , SSRI dapat
dipertimbangkan .
Trauma Cedera Otak
Trauma atau cedera otak diperoleh ( TBI ) adalah hasil dari non-stroke
kerusakan jaringan otak . Biasanya disebabkan oleh jatuh , kecelakaan lalu lintas,
atau kekerasan , hal itu juga bisa terjadi akibat hilangnya oksigen sementara
karena kegagalan jantung atau tenggelam . Tergantung pada tingkat kerusakan
otak , gejala dapat bervariasi dari ringan sampai sangat parah . Kasus-kasus yang
lebih parah ditandai dengan berbagai kombinasi keluhan dalam lima bidang yang
berbeda : ( 1 ) neurologis ( terganggu fungsi sensasi , otot , usus dan kandung
kemih , dan koordinasi ) ; ( 2 ) kognitif ( memori, perhatian , berbicara,
pemahaman , pemecahan masalah , persepsi ) ; ( 3 ) kejiwaan ( psikosis , pasca
sindrom traumatis stres , gangguan kecemasan , gangguan mood ) ; ( 4 )
emosional / perilaku ( apatis , lekas marah , perubahan suasana hati , ledakan
kemarahan , kehilangan sopan santun , egosentrisme , rasa malu emosional atau
mati rasa ) ; dan ( 5 ) hormonal akibat pasca trauma hipopituitarisme . Setahun
setelah TBI , 36 % pasien masih memiliki fungsi hipofisis terganggu dengan
sumbu gonadotropic terpengaruh di 21 % ( Schneider et al . , 2006) . Di Amerika
Serikat , kejadian TBI adalah 200 per 100.000 orang per tahun , dengan mayoritas
kasus menjadi anak-anak dan laki- laki muda . Usia rata-rata adalah 30 tahun , dan
dua pertiga adalah laki- laki . Di Amerika Serikat , ada 100 penerimaan per

403
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

100.000 orang untuk nonfatal TBI , dimana 20 % akan mempertahankan gejala


berat .
Kapasitas Seksual
Konsekuensi seksual TBI bisa sangat besar . Pada pasien muda , efek fisik dan
emosional menyebabkan ketidakamanan tambahan dan mengatur mereka di
belakang dalam pengembangan seksualitas dan hubungan . Selama pubertas ,
impuls seksual seringkali tidak terkontrol di kedua anak laki- laki dan perempuan .
Bagi mereka yang telah memiliki seksual pengalaman , TBI dapat mengubah
fungsi seksual dalam tiga cara yang berbeda : kerugian lengkap hasrat seksual ,
pengembangan disfungsi seksual , atau ekspresi perilaku seksual menyimpang .
Karena perubahan fungsi neurologis dan kepribadian , emosional dan fleksibilitas
sensual hilang . Sebagian besar mitra melaporkan bahwa " kekasih lama dan
pasangan " mereka telah menghilang dan telah digantikan oleh seseorang dengan
bercinta fisik dan emosional yang keras . Setelah TBI , setengah dari semua
hubungan berakhir di perceraian atau perpisahan ( Kayu & Yordakul , 1997) .
Aspek Pengobatan Relevan
Terutama bagi orang-orang muda dengan TBI dan terganggu kontrol impuls ,
langkah-langkah untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan , pelecehan
seksual , dan penyakit menular seksual ( PMS ) harus dimasukkan ke dalam
perawatan . Ketika hasrat seksual hilang sepenuhnya, ketidakseimbangan
hormonal mungkin dieksplorasi , dan jika ditemukan , akhirnya diperbaiki dengan
penggantian hormon . Ketika disfungsi seksual berkembang, penyedia layanan
kesehatan perlu untuk menghadiri kuat terhadap hubungan mitra . Dalam kasus
pasien TBI menunjukkan kontrol yang tidak memadai atas perilaku seksual , obatobatan dapat digunakan untuk mengurangi bahaya pelecehan seksual terhadap
orang lain atau cedera pada diri sendiri . Berikut kesehatan peduli penyedia
menghadapi komplikasi tambahan bahwa pasien TBI cenderung tidak bereaksi
dengan cara yang khas untuk obat antipsikotik . Oleh karena itu, strategi
pengobatan alternatif adalah dengan menggunakan impuls mengurangi sifat
beberapa SSRI . Aloni dan Katz ( 2003 ) memiliki mengembangkan program

404
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

pengobatan yang luas untuk kesulitan seksual setelah TBI yang meliputi terapi
pengganti sebagai bagian dari intervensi Program untuk korban TBI tunggal .
Cerebral Palsy
Cerebral palsy ( CP ) mengacu pada sekelompok gangguan neurologis
muncul pada masa bayi atau anak usia dini yang mempengaruhi secara pe rmanen
gerakan tubuh dan koordinasi otot tetapi tidak memperburuk dari waktu ke waktu
. Meskipun CP mempengaruhi gerakan otot , hal itu tidak disebabkan dengan
masalah otot , melainkan oleh kelainan di bagian otak yang mengontrol gerakan
otot . Mayoritas kasus CP ( 75 % ) berkembang selama kehamilan ( misalnya ,
perdarahan intrauterin , perkembangan kegagalan ) , 5 % selama persalinan (
trauma lahir ) , dan 15 % di tahun-tahun pertama kehidupan ( infeksi , trauma fisik
, atau anak penyalahgunaan ) . Gejala yang paling umum adalah kurangnya
koordinasi otot ketika mencoba untuk menggunakannya ( ataxia ) ; otot kaku dan
berlebihan refleks ( spastisitas ) ; kiprah seimbang ; dan terlalu kaku atau terlalu
tonus otot floppy . CP dapat dikombinasikan dengan ganggua n lain ( dari
pendengaran, penglihatan , epilepsi , dan kesulitan dengan berbicara , makan , dan
minum ) . CP adalah nonprogressive , tetapi disfungsi otot menyebabkan cacat
ortopedi sekunder terutama di tulang belakang , pinggul , dan ekstremitas bawah .
Suatu bagian penting dari perawatan medis terbatas pada pengobatan dan
pencegahan komplikasi . itu jumlah cacat menunjukkan berbagai macam , dengan
35 % sampai 40 % memiliki hanya kesulitan dalam keterampilan tingkat tinggi
dan 17 % memiliki sangat terbatas diri mobilitas , bahkan dengan teknologi bantu
. CP memiliki insidensi dari 200 per 100.000 kelahiran hidup dengan sekitar 60 %
mengembangkan keterbelakangan mental . Meskipun perawatan kebidanan telah
meningkat sangat selama dekade terakhir , tingkat CP tidak menurun karena
kelangsungan hidup bayi sangat prematur yang memiliki peningkatan risiko untuk
mengembangkan CP .
Kapasitas Seksual
Dalam kedua anak perempuan dan anak laki- laki dengan CP , pubertas
dimulai lebih awal dan berakhir selambat-lambatnya dalam usia-kontrol cocok .

405
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Ketika aspek fisik ekspresi seksual yang terganggu , hal ini terutama disebabkan
oleh otot kejang ( termasuk dasar panggul ) , posisi terbatas ( tidak dapat
menyebar kaki ) , kurangnya kemandirian ( tidak bisa masuk tidur pasangan tanpa
help) , atau fungsi motorik terbatas ( tidak bisa menahan vibrator di tangannya ) .
Keterampilan motorik terganggu mulut dapat menyebabkan tdk jelas berbicara
dan dribbling air liur , rumit antarpribadi kontak. CP anak-anak tidak merasakan
ketertarikan yang cukup , tetapi mengalami kesulitan ketika datang untuk
mendapatkan pasangan. Dengan mobilitas berkurang ,ada beberapa saat privasi
dan beberapa mitra yang tersedia . Namun, ketika pasien CP mobile , membuat
kontak tidak pasien masalah, tapi CP sering kecewa karena mitra berbadan sehat
tidak melanjutkan kontak . pasien CP memiliki lebih sedikit pengalaman dengan
semua tingkat kontak seksual dari berciuman melakukan hubungan intim (
Wiegerink , Roebroeck , Donkervoort , Stam , & Cohen- Kettenis , 2006) .
Aspek Pengobatan Relevan
Beberapa pasien memerlukan obat-obatan antikolinergik CP sebelum
seksual aktivitas ketika inkontinensia urin saat berhubungan seks adalah
komplikasi . Orang lain mungkin memerlukan obat spasmolitik untuk mencegah
otot kejang saat berhubungan seks . Atau mereka mungkin manfaat dari nasihat
diet dan alat-alat kecil untuk mencegah inkontinensia tinja . Ketika masturbasi
adalah rumit karena fungsi tangan berkurang , alat bantu seksual di bentuk
vibrator lengan atau poros vibrator mungkin cukup . sangat tidak mampu pasien
yang tidak dapat menjalin hubungan bisa mendapatkan keuntungan dari pekerja
seks khusus ( berpengalaman dengan cacat fisik pasien ) . Banyak telah dibantu
oleh no- intervensi strategi dalam transisi tahun mereka ketika mereka bergerak
dari tanggungan situasi ( dengan orang tua terlalu protektif dan bagi banyak
orang, terlalu terlibat profesional rehabilitasi ) menuju situasi yang lebih
independen di mana mereka mengendalikan pengambilan keputusan mereka
sendiri .
Multiple Sclerosis

406
http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id/

Multiple sclerosis ( MS ) menghancurkan saraf saraf pusat sistem ( SSP ) ,


yaitu , baik dalam sumsum tulang belakang dan otak . Myelin , isolasi meliputi
serabut saraf , rusak perlahan- lahan , mengakibatkan beberapa bercak bekas luka
plak jaringan keras dan menciptakan sirkuit pendek dalam jaringan saraf . Akson ,
panjang filamen yang membawa impuls listrik dari sel saraf , yang hancur ,
sehingga memainkan peran utama dalam kecacatan MS permanen. Gejala- gejala ,
tingkat keparahan , dan tentu saja dari MS bervariasi tergantung sebagian pada
situs dari plak dan sejauh mana demyelination . Proses penyakit dimulai jauh
sebelum pertama Gejala yang ditampilkan dan pada banyak pasien dibutuhkan
bertahun-tahun sebelum diagnosis dikonfirmasi . Penyebab penyakit ini tidak
diketahui , dan itu tidak akan dapat dicegah atau disembuhkan , tetapi penyakit
tidak fatal . Ada dua gambar klinis utama dalam MS : hilang-timbul dan kronis
progresif . Dalam hilang-timbul jenis , remisi ( di mana gejala hilang atau
memperbaiki ) yang diikuti oleh serangan ( kambuh atau eksaserbasi ) . Sekitar 20
% pasien dengan hilang-timbul
MS mengalami sedikit atau tidak ada kemajuan setelah serangan pertama
untuk waktu yang lama periode waktu ; meskipun 25 tahun sebagian besar pasien
telah dikonversi ke fase progresif . Pada tipe kronis progresif , gejala terus
memburuk perlahan- lahan tanpa remisi . tentang 20 % pasien dengan MS
(biasanya gejala-gejala yang pertama terjadi setelah usia 45 ) memiliki bentuk
kronis progresif tanpa pertama mengembangkan hilang-timbul MS . Kronis
progresif MS umumnya mengikuti kursus menurun , tetapi beratnya bervariasi
luas . Hampir semua pasien jatuh ke dalam tipe progresif kronis dalam waktu 25
tahun . Gejala awal adalah : masalah mata ( setengah dari pasien ) dengan
penglihatan ganda dan kabur , kelelahan , kelemahan otot dan kelentura