Anda di halaman 1dari 23

REFERAT

PEDIKULOSIS

Oleh :
Anisah Khaira Ummah
NIM 201320401011099

Pembimbing
dr. Slamet Sugiharto, Sp.KK

SMF ILMU KULIIT DAN KELAMIN


RSUD GAMBIRAN KOTA KEDIRI
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2015

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr. wb.


Segenap puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah
melimpahkan segala rahmat dan hidayah-Nya kepada penulis, sehingga dapat
menyelesaikan referat pada stase kulit dan kelamin dengan judul Pediculosis
dengan baik. Referat ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam
menyelesaikan Co-Ass pada stase obstetri dan ginekologi di RSUD Gambiran
Kediri.
Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada
dr. Slamet Sugiharto, Sp.KK selaku pembimbing, serta semua pihak yang telah
memberikan bantuan dalam penyelesaian referat ini. Penulis menyadari bahwa
referat ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, dengan kerendahan hati
penulis mohon maaf dan mengharapkan saran dan kritik yang membangun dan
semoga hasil penulisan referat ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca
sekalian.
Wassalamualaikum wr.wb

Kediri, Juni 2015

Penulis

LEMBAR PENGESAHAN
ii

REFERAT

Telah Disetujui
Untuk Memenuhi Persyaratan
Pendidikan Profesi Fakultas Kedokteran
Universitas Muhammadiyah Malang
Tanggal :

Juni 2015

Pembimbing

dr. Slamet Sugiharto, Sp.KK

Mengetahui
Ketua SMF Ilmu Kulit dan Kelamin
RSUD Gambiran Kediri

dr. Slamet Sugiharto, Sp.KK


DAFTAR ISI
iii

Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................................i
KATA PENGANTAR................................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN.......................................................................................iii
DAFTAR ISI..............................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................vi
BAB 1 PENDAHULUAN.........................................................................................1
1.1

Latar Belakang......................................................................................1

1.2

Tujuan...................................................................................................1

1.3

Manfaat................................................................................................1

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA................................................................................3


2.1

Pedikulosis Kapitis...............................................................................3

2.1.1

Definisi.................................................................................................3

2.1.2

Epidemiologi........................................................................................3

2.1.3

Etiologi.................................................................................................3

2.1.4

Siklus Hidup.........................................................................................4

2.1.5

Patogenesis...........................................................................................4

2.1.6

Gejala Klinis.........................................................................................5

2.1.7

Diagnosis..............................................................................................6

2.1.8

Diagnosis Banding................................................................................6

2.1.9

Penatalaksanaan....................................................................................6

2.1.10 Prognosis..............................................................................................7
2.1.11 Komplikasi............................................................................................7
2.2

Pedikulosis Korposis............................................................................7

2.2.1

Definisi.................................................................................................7

2.2.2

Epidemiologi........................................................................................7

2.2.3

Etiologi.................................................................................................8

2.2.4

Cara Penularan......................................................................................8

2.2.5

Patogenesis...........................................................................................8

2.2.6

Gejala Klinis.........................................................................................9

iv

2.2.7

Diagnosis..............................................................................................9

2.2.8

Diagnosis Banding................................................................................9

2.2.9

Penatalaksanaan....................................................................................10

2.2.10 Prognosis..............................................................................................13
2.2.11 Komplikasi............................................................................................13
2.2.12 Pencegahan...........................................................................................13
2.3

Pedikulosis Pubis..................................................................................13

2.3.1

Definisi.................................................................................................13

2.3.2

Epidemiologi........................................................................................14

2.3.3

Etiologi.................................................................................................14

2.3.4

Cara Penularan......................................................................................14

2.3.5

Patogenesis...........................................................................................15

2.3.6

Gejala Klinis.........................................................................................15

2.3.7

Diagnosis..............................................................................................15

2.3.8

Diagnosis Banding................................................................................16

2.3.9

Penatalaksanaan....................................................................................16

2.3.10 Prognosis..............................................................................................16
BAB 3 PENUTUP.....................................................................................................17
3.1

Kesimpulan...........................................................................................17

3.2

Saran.....................................................................................................18

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................19

DAFTAR GAMBAR
v

Halaman
Gambar 2.1 Pediculus humanus var. Capitis.............................................................4
Gambar 2.2 Gambaran telur Pediculus humanus var. Capitis...................................5
Gambar 2.3 Pediculosis Pubis....................................................................................15

vi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Pedikulosis adalah infeksi kulit/rambut pada manusia yang disebabkan
oleh Pediculus (tergolong famili Pediculidae). Selain menyerang manusia,
penyakit ini juga menyerang binatang, oleh karena itu dibedakan Pediculus
humanus dengan Pediculus animalis. Pediculus ini merupakan parasit
obligat

artinya

harus

menghisap

darah

manusia

untuk

dapat

mempertahankan hidup.1
Ada beberapa klasifikasi pedikulosis, yaitu Pediculus humanus var.
Capitis yang menyebabkan pedikulosis kapitis, Pediculus humanus var.
Corporis yang menyebabkan pedikulosis korporis dan Phthirus pubis yang
menyebabkan pedikulosis pubis yang dulu disebut Pediculus pubis.1
1.2

Tujuan
Tujuan dari penuisan adalah untuk membahas kembali mengenai
Pediculosis sebagai presentasi tugas referat.

1.3

Manfaat
1. Bagi Penulis
Sebagai pemenuh tugas referat serta penambah ilmu pengetahuan
mengenai pediculosis.
2. Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai sumber informasi untuk penulisan selanjutnya yang masih
berhubungan dengan penulisan ini.
3. Bagi Institusi Rumah Sakit
Sebagai sumber informasi untuk penambah wawasan mengenai berbagai
macam kejadian yang dialami oleh pasien pediculosis.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1
2.1.1

2.1.2

Pedikulosis Kapitis
Definisi
Pedikulosis kapitis adalah infeksi kulit dan rambut kepala yang
disebabkan Pediculus humanus var. Capitis.1
Epidemiologi
Penyakit ini terutama menyerang anak-anak usia muda dan cepat
meluas dalam lingkungan hidup yang padat, misalnya asrama dan panti
asuhan. Tambahan pula dalam kondisi hygiene yang tidak baik, misalnya
jarang membersihkan rambut, atau rambut yang relative susah dibersihkan
(rambut yang sangat panjang pada wanita). Cara penularannya biasanya

2.1.3

melalui perantara (benda), misalnya sisir, bantal, kasur, dan topi.1


Etiologi
Kutu ini mempunyai 2 mata dan 3 pasang kaki, berwarna abu-abu
dan menjadi kemerahan jika telah menghisap darah. Terdapat 2 jenis
kelamin ialah jantan dan betina, yang betina dengan ukuran panjang 1,23,2 mm dan lebar lebih kurang panjangnya, jantan lebih kecil dan
jumlahnya lebih sedikit.1
Siklus hidupnya melalui stadium telur, larva, nimfa dan dewasa.
Telur (nits) adalah telur putih yang menempel pada sepanjang rambut dan
mengikuti tumbuhnya rambut, yang berarti makin ke ujung terdapat telur
yang lebih matang. Nimfa terlihat seperti kutu dewasa yang kecil.1,10

Gambar 2.1
Pediculus humanus var. Capitis
2.1.4

Siklus Hidup
Kutu betina dapat menghasilkan telur sebanyak 5 10 butir tiap
harinya dengan masa hidup mencapai 30 hari. Telur dapat bertahan selama

2.1.5

10 hari jika tidak berada di kulit kepala.2


Patogenesis
Kelainan pada kulit yang .timbul disebabkan oleh garukan untuk
menghilangkan rasa gatal. Gatal tersebut timbul karena pengaruh liur dan
ekskreta dari kutu yang masuk ke dalam kulit waktu menghisap darah.[1]
Kutu ini dapat bertahan selama 1 hingga 2 hari jika tidak berada di kulit
kepala bahkan telah ditemukan penelitian bahwa dapat bertahan sampai 4
hari dengan kondisi tertentu. [2] Transmisi terjadi melalui kontak langsung
atau melalui sisir, sikat, blow-dryer, aksesoris rambut, tempat tidur, helm

2.1.6

dan tutup kepala lainnya.3


Gejala Klinis
Pasien datang dengan pruritus berat pada kulit kepala, dan sering
memiliki limfadenopati servikal posterior. Eksoriasi dan bintik kecil dari
kotoran kutu ditemukan pada

kulit kepala, dan impetigo sekunder

merupakan hal yang biasa terjadi. kutu dapat diidentifikasi, terutama saat

menyisir rambut. Telur bisa ditemukan pada seluruh kulit kepala, tapi yang
paling umum di daerah retroauricular. Umumnya, hanya telur yang dekat
kulit kepala yang memiliki isi dan telur di daerah distal telah kosong. Pada
keadaan sangat lembab, telur dapat ditemukan di sepanjang rambut.[4] Bila
infeksi sekunder berat, rambut akan menggumpal dibabkan oleh
banyaknya pus dan krusta (plikapelonika) dan disertai pembesaran
kelenjar getah bening regional (oksiput dan retroartikular). Pada keadaan
tersebut kepala memberikan bau busuk.1

2.1.7

Gambar 2.2
Gambaran telur Pediculus humanus var. Capitis
Diagnosis
Diagnosis ditegakkan dengan menemukan kutu dan telur, terutama
dicari di daerah oksiput dan temporal. Telur berwarna abu-abu dan
mengkilat.[1] Menyisir rambut yang telah disaturasi dengan air dan
kondisioner memberikan hasil positif yang lebih nampak dan hasil positif

2.1.8

palsu yang lebih sedikit daripada pemeriksaan kulit kepala biasa.2


Diagnosis Banding
Diagnosis banding untuk pedikulosis kapitis adalah Tinea kapitis,
4

2.1.9

Pioderma (impetigo krustosa) dan dermatitis seboroik.1


Penatalaksanaan
Pengobatan bertujuan untuk memusnahkan semua kutu dan telur
dan serta mengobati infeksi sekunder.1 Penatalaksanaan untuk pedikulosis
kapitis dapat deberikan secara topikal, sisemik dan edukasi.
Topikal: - malathion 0,5% atau 1%
- Gamaheksan 1%
Sistemik: - antibiotik
Terapi oral dengan kotrimoksazol telah dilaporkan efektif dalam
pemberantasan kutu. Hal ini mungkin karena antibiotik yang tertelan oleh
kutu dapat mempengaruhi bakteri simbiotik pada kutu.5
Edukasi dilakukan dengan cara mengajarkan pada pasien untuk
menjaga higiene. Serta menyisir rambut pada saat basah 3-4 hari selama 2
minggu sebab kutu terimobilisasi dengan air dan menyisir rambut pada

saat basah memudahkan menghilangkan kutu.2


2.1.10 Prognosis
Prognosis baik bila higiene diperhatikan. 1 Bila tidak diobati dengan
baik maka kutu akan menetap selama beberapa tahun.2
2.1.11 Komplikasi
Infeksi bakteri sekunder dapat terjadi terutama jika terjadi
eksoriasi.2
2.2
2.2.1

2.2.2

Pedikulosis Korporis
Definisi
Pedikulosis korporis adalah infeksi kulit yang disebabkan oleh
Pediculus humanus var. corporis.1
Epidemiologi
Pediculosis corporis disebut juga penyakit orang miskin dimana
banyak ditemukan pada orang dewasa yang tak memiliki rumah atau
tinggal bersama dengan keadaan yang padat seperti pada pengungsian dan
militer.1,6
Selain itu, penyakit ini biasanya menyerang orang dewasa terutama

pada orang dengan higieni yang buruk misalnya penggembala, disebabkan


mereka jarang mandi dan mengganti pakaian. Maka itu penyakit ini
disebut juga penyakit vagabond. Hal ini disebabkan kutu tidak melekat
pada kulit, tetapi pada serat kapas di sela sela lipatan pakaian dan hanya
transien ke kulit untuk menghisap darah. Penyebaran penyakit ini bersifat
kosmopolit, lebih sering pada daerah beriklim dingin karena orang
memakai baju yang tebal serta jarang dicuci. Penyakit pediculosis corporis
tidak memiliki perbedaan prevalensi baik dari segi umur maupun jenis
2.2.3

kelamin.1,6
Etiologi
Penyebab penyakit ini adalah pediculus humanis corporis.
Pediculus humanus corporis ini berukuran 30% lebih besar dari pediculus
humanus capitis dan mempunyai dua jenis kelamin, yakni jantan dan
betina, yang betina berukuran panjang 1,2 4,2 mm dan lebar kira kira
setengah panjangnya, sedangkan yang jantan lebih kecil. Masa hidup dari
kutu badan ini sekitar 18 hari dan selama waktu tersebut kutu betina dapat
menghasilkan 270 300 telur. Siklus hidup dan warna kutu ini sama

2.2.4

dengan yang ditemukan pada kepala.1,6


Cara Penularan
Cara penularan kutu badan ini dapat melalui pakaian dan selimut
yang terkontaminasi. Kutu badan dapat bertahan di lapisan baju tanpa
nutrien darah selama 3 hari. Kebiasaan tidak mandi dan mengganti pakaian
setelah terpapar oleh parasit ini akan menyebabkan kumpulan parasit
bertahan lama. Pada orang yang dadanya berambut terminal kutu in dapat
melekat pada rambut tersebut dan dapat ditularkan melalui kontak

2.2.5

langsung.1,6
Patogenesis

Kelainan kulit yang timbul pada pedikulosis korporis dapat


disebabkan oleh garukan untuk menghilangkan rasa gatal. Rasa gatal ini
disebabkan reaksi hipersensitivitas dari liur dan eksreta dari kutu pada
2.2.6

waktu menghisap darah. 1,6


Gejala Klinis
Adakalanya, makula serulae bisa juga terlihat pada area dimana
pakaian terikat seperti di pinggang, pantat, dan paha. Umumnya hanya
ditemukan kelainan berupa bekas bekas garukan berukuran 1,5 cm pada
badan karena gatal baru berkurang dengan garukan yang lebih intensif.
Kadang kadang timbul infeksi sekunder dengan pembesaran kelenjar
getah bening regional. Pigmentasi pasca inflammasi kadang kadang juga
terjadi pada kasus yang kronis. Penampakan kutu dewasa pada daerah lesi

2.2.7

jarang terlihat terkecuali pada infeksi yang berat. 1,6


Diagnosis
Diagnosis bisa dibantu dengan pemeriksaan teliti pada baju pasien
khususnya di daerah lipatan lipatan. Untuk memperjelas ada tidaknya
kutu pada baju, baju dapat dikibas kibaskan di atas kertas sehingga kita
dapat melihat adanya telur dan kutu yang terbang dan jatuh ke kertas

2.2.8

tersebut. 1,6
Diagnosis Banding
Diagnosis banding dari pediculosis corporis sangatlah luas. Pada
infeksi awal dapat menyerupai dermatitis atopik, dermatitis kontak alergi,
dermatitis kontak iritan, reaksi obat, atau exanthem viral. Pada pasien
dengan eskoriasis luas, diagnosis bandingnya dapat meliputi scabies. Pada
kasus klinis, beberapa pasien kadang ditemukan baik scabies maupun
pediculosis. Penemuan ini biasanya terdapat pada kumpulan pengungsi,
dimana seseorang mungkin bisa terinfeksi oleh pediculus humanus

2.2.9

corporis atau sarcoptes scabiei.7


Penatalaksanaan
Karena kutu umumnya ditemukan di baju dan bukan di kulit,
mandi dan mencuci bisa mengobati kerumunan parasit. Selimut dan sprei
harus dicuci dengan air panas. Bahan pakaian dari wol dan pakaian lain
yang tak bisa dicuci harus diberi perlakuan dengan dry cleaning atau
disetrika terutama di bagian lipatan baju.1,6
Pengobatan secara medikasi dapat dilakukan dengan pemberian
gameksan 1% yang dioleskan tipis di seluruh tubuh dan didiamkan 24 jam,
setelah itu penderita disuruh mandi. Jika masih belum sembuh diulangi 4
hari kemudian. Obat lain yang diberikan dengan cara yang sama dengan
gameksan adalah krim permethrin 5%. Bedanya adalah setelah pemberian
krim di seluruh tubuh sampai jempol, didiamkan 8 10 jam lalu
dibersihkan dengan mandi. Selain itu, pengobatan dapat dilakukan dengan
pemberian emulsi benzil benzoat 25% dan bubuk malathion 2%. Jika
terdapat infeksi sekunder diobati dengan antibiotik secara sistemik dan
topikal. 1,6
Gameksan (Lindane)
Gameksan atau lindane adalah organoklorid yang dapat membunuh
kutu dengan menyebabkan paralisis sistem respiratorius. Obat ini menekan
aksi dari parasit dengan menyerap langsung pada parasit dan telurnya.
Reseptor GABA1 atau reseptor komplek ionofor klorid adalah situs aksi
dari gameksan (lindane) ini. Blokade dari GABA-gated chloride channel
menurunkan

inhibisi

neuronal

yang

mengakibatkan

terjadinya

hipereksitasi sistem saraf pusat sehingga menyebabkan kematian.7


Akhir akhir ini lindane dilaporkan dapat menimbulkan risiko
toksisitas pada sistem saraf. Tetapi, sebenarnya potensial neurotoxical dari

obat ini dapat dicegah dengan penggunaan yang sesuai dengan instruksi
produsen. Karena lindane sangat mudah diabsorpsi, namun lambat
dimetabolisme, lindane sangat dianjurkan untuk tidak dipakai secara
berulang. Selain itu, lindane bukanlah pilihan obat yang tepat bagi anak
anak, pasien dengan gangguan barier kulit, dan pasien dengan kelainan
kejang. Lebih jauh lagi, menurut beberapa ahli ternyata efektivitas lindane
dalam membunuh parasit di bawah jenis obat lain yang memiliki
kemampuan sama.7
Permethrin
Permethrin adalah sintetis phythroid yang berasal dari ekstrak
Chrysanthemum cinerariaefolium. Mekanisme kerja dari permethrin
adalah mengganggu transport sodium pada arthropoda,

kemudian

menimbulkan depolarisasi neuromembrane, dan berakhir dengan paralisis


sistem respiratoriusnya.7,8
Permethrin 1% (Nix) biasanya digunakan untuk pengobatan pada
kutu kepala. Bukti menunjukkan bahwa resistensi dari obat ini kini telah
meningkat. Jenis permethrin baru, permethrin 5% (Elimite) sekarang
digunakan untuk mengobati scabies dan membunuh kutu lainnya.
Permethrin jenis ini telah digunakan secara luas untuk mengatasi resistensi
permethrin 1%. Sayangnya, perubahan dosis permethrin yang cukup luas
mungkin akan mengakibatkan resistensi lebih luas lagi dari parasitnya.
Produk permethrin ini cukup baik karena toksisitasnya rendah. 7
Benzil benzoat
Benzil benzoate adalah ester dari benzyl alcohol dan asam benzoat,
dengan struktur formula C6H5CH2O2CC6H5. Obat ini sangat mudah dibuat
dan memiliki banyak kegunaan selain dari obat antiparasit. Sumbernya
dapat berasal dari ekstrak Kaempferia rotunda dan Zingiber cassumunar.
9

Mekanisme kerja dari benzil benzoat sebagai obat anti parasit adalah
dengan merusak sistem saraf kutu dan akhirnya menyebabkan kematian
hanya dalam waktu 5 menit.7
Malathion
Malathion adalah senyawa organofosfat yang bekerja sebagai
inhibitor

kolinesterase

lemah

dan

menyebabkan

paralisis

sistem

respiratorius arthropoda. Obat ini memiliki rentang keamanan penggunaan


yang baik. Malathion membutuhkan waktu 8 sampai 12 jam untuk waktu
terapi dan tidak memunculkan bau yang tidak sedap. Lebih jauh lagi,
vehikulum malathion adalah 78% isopropanol sehingga mudah terbakar.7
Vehikulum pada malathion sangat mempengaruhi efikasinya.
Dipentene terpineol dan 78% isopropanol adalah bahan vehikulum untuk
efikasi malathion tertinggi. Kelebihan dari malathion adalah sangat ampuh
membunuh kutu golongan pediculus humanis dan tidak menyebabkan
urticaria serta insidensi rendah menimbulkan dermatitis kontak alergi dan
iritan.7
2.2.10 Prognosis
Penyakit ini memiliki prognosis yang baik dengan menjaga
higiene. Jika tidak diobati, pediculosis corporis mungkin bisa bertahan
hingga bertahun tahun.1,6
2.2.11 Komplikasi
Eksoriasis bisa mengakibatkan timbulnya infeksi sekunder dari
Staphylococcus aureus, Streptococcus pyogenes, dan bakteri lainnya.
Selain itu, kutu badan juga bisa menjadi vektor dari R. Prowazekii dan
Bartonella quintana, serta Borrelia recurrentis. Di lingkungan masyarakat
miskin, kutu badan kebanyakan menjadi vektor dari B. Quintana yang bisa
menyebabkan demam dan endocarditis. Transmisi terjadi ketika kutu

10

menggigit kulit dan timbul eksoriasis.6


2.2.12 Pencegahan
Pencegahan penyakit ini dapat dilakukan dengan mandi, mengganti
dan mencuci baju setiap hari. Hindari kebiasaan bertukar baju dengan
orang lain dan tidur bersama sama apalagi dengan jumlah yang padat.
Pemberian perlakuan pada baju denga permethrin sebagai pengusir
serangga mungkin juga dapat menolong untuk mencegah terjadinya
pengerumunan kutu badan ini.6
2.3
2.3.1

2.3.2

Pedikulosis Pubis
Definisi
Pedikulosis Pubis merupakan infeksi rambut pada daerah pubis dan
sekitarnya akibat Pthirus pubis.1
Epidemiologi
Penyakit ini menyerang orang dewasa dan digolongkan sebagai
penyakit akibat hubungan seksual serta dapat pula menyerang kumis dan
janggut. Infeksi ini juga dapat terjadi pada anak-anak yaitu pada alis dan
bulu mata serta pada tepi batas rambut kepala.1 Di dunia tampaknya
menjadi sekitar 2% dari (terutama) populasi orang dewasa. Catatan sering
berhubungan dengan catatan klinik STD. Laporan mengenai jumlah dan
jenis ektoparasit di wisatawan kembali ke Inggris, hanya 7 dari 73
spesimen (sekitar 1,6% / tahun) serangga yang dikumpulkan dari pasien

2.3.3

bergejala selama tahun 1994-2000 diidentifikasi sebagai Pthirus pubis.9


Etiologi
Pthirus pubis memiliki 2 jenis kelamin dengan yang betina lebih
besar dari yang jantan dan panjang sama dengan lebar yaitu 1-2 mm.
Pithirus pubis sering disebut crab louse karena kemiripan morfologinya
dengan kepiting. Jangka waktu hidup Pthirus pubis adalah 2 minggu dan
Pithirus pubis dewasa dapat hidup sampai 36 jam di luar host nya.1
Pthirus pubis berukuran 1-3 mm dan memiliki 3 pasang kaki.

11

Siklus hidup serangga betina adalah 1-3 bulan. Dewasa betina bias sampai
melahirkan 300 telur yang memenuhi rambut di persimpangan rambut
kulit. Telur atau nits menetas dalam 6-10 hari. Nimfa ini kemudian
menjadi dewasa dalam waktu 10 hari. Pthirus pubis terinfests rambut di
2.3.4
2.3.5

2.3.6

daerah kemaluan dan kadang-kadang daerah yang kuat rambut tubuh.8


Cara Penularan
Cara penularannya umumnya dengan kontak langsung.1
Patogenesis
Gejala gatal yang ditimbulkan sama dengan proses pada
pedikulosis.1
Gejala Klinis
Gejala utama yang timbul adalah gatal di daerah pubis dan
sekitarnya. Gatal dapat meluas hingga ke abdomen dan dada. Dijumpai
bercak-bercak yang berwarna keabu-abuan atau kebiruan yang disebut
makula serulae. Kutu ini dapat dilihat dengan mata biasa dan biasanya
susah dilepaskan karena kepalanya dimasukkan ke dalam folikel rambut.
Gejala lainnya adalah black dot yaitu bercak-bercak hitam yang tampak
jelas pada celana dalam. Bercak hitam ini merupakan krusta dari darah
yang sering salah diinterpretasikan sebagai hematuria. Kadang-kadang
terjadi infeksi sekunder dengan perbesaran kelenjar getah bening.1,5

Gambar 2.3
Pediculosis Pubis
2.3.7

Diagnosis
Ditemukan telur atau bentuk dewasa dari pediculosis phthirus

12

2.3.8

pubis.1
Diagnosis Banding
Pedikulosis pubis bisa didiagnosis banding dengan dermatitis

2.3.9

seboroika,1
Penatalaksanaan
Pengobatannya

mirip

dengan

pedikulosis

lainnya

yaitu

Gammexane 1% atau benzil benzoat 25% yang dioleskan dan didiamkan


selama 24 jam. Pengobatan diulangi 4 hari kemudian jika belum sembuh.
Sebaiknya rambut kelamin dicukur. Pakaian dalam direbus atau disetrika.
Mitra seksual juga diperiksa dan jika perlu diobati.1
Krotamiton 1% krim atau lotion ,dioleskan sekali sehari dan dapat
diulang sesudah satu minggu. Infeksi sekunder diobati dengan antibiotik
seperti penisilin dan eritromisin.5
2.3.10 Prognosis
Penyakit ini memiliki prognosis yang baik dengan pengobatan.1

13

BAB III
PENUTUP

3.1

Kesimpulan
Pedikulosis ialah Infeksi kulit/rambut pada manusia yang
disebabkan oleh Pediculosis (dari family Pediculidae) dan yang
menyerang manusia adalah Pediculus humanus yang bersifat parasit
obligat (di dasar rambut) yang artinya harus menghisap darah manusia
untuk mempertahankan hidup. Pedikulosis juga sangat mudah untuk
menular dan dapat menularkan tifus endemik dan gatal kambuhan.
Ada beberapa klasifikasi pedikulosis, yaitu Pediculus humanus var.
Capitis yang menyebabkan pedikulosis kapitis, Pediculus humanus var.
Corporis yang menyebabkan pedikulus korporis dan Phthirus pubis yang
menyebabkan pedikulus pubis yang dulu disebut Pediculus pubis.
Pedikulosis kapitis adalah suatu infeksi kulit dan rambut kepala
yang disebabkan oleh Pediculus humanus var. capitis. Penyakit ini dapat
ditemukan di seluruh dunia tanpa adanya batasan umur, jenis kelamin, ras,
status ekonomi & status sosial. Gejala utama yang sering ditemukan
adalah gatal pada kulit kepala terutama pada bagian belakang telinga dan
tengkuk.
Pedikulosis korporis adalah suatu infeksi kulit tubuh yang
disebabkan oleh Pediculus humanus var. corporis. Penyakit ini biasanya
menyerang orang dewasa terutama pada orang dengan hygiene yang buruk
karena kutu tidak melekat pada kulit, melainkan pada serat kapas pakaian

14

dan hanya transient ke kulit untuk menghisap darah. Umumnya hanya


ditemukan kelainan berupa bekas garukan pada badan, karena gatal baru
berkurang dengan garukan yang intensif.
Pedikulosis korporis adalah suatu infeksi kulit tubuh yang
disebabkan oleh Pediculus humanus var. corporis. Penyakit ini biasanya
menyerang orang dewasa terutama pada orang dengan hygiene yang buruk
karena kutu tidak melekat pada kulit, melainkan pada serat kapas pakaian
dan hanya transient ke kulit untuk menghisap darah. Umumnya hanya
ditemukan kelainan berupa bekas garukan pada badan, karena gatal baru
berkurang dengan garukan yang intensif.
3.2

Saran
Dengan pembuatan makalah ini diharapkan pembaca bisa
memahami konsep dasar pedikulosis dan bagaimana penatalaksanaan yang
tepat diberikan kepada pasien yang menderita masalah tersebut.

15

DAFTAR PUSTAKA
1. Handoko RP., Pedikulosis, Dalam: Djuanda A., edisi V Ilmu Penyakit
Kulit dan Kelamin. Jakarta: Balai penerbit FKUI, 2007; p. 119-121
2. Stone SP., Goldfarb JN., Bacelieri RE., Scabies, Other Mites, adn
Pediculosis, In: Wolff K., Goldsmith LA., Katz SI.,Gilchrest BA., Paller
AS., Leffell DJ,eds 7th edition.2. Fitzpatricks Dermatology in General
Medicine. New York: McGraw-Hill Medicine, 2008; p. 2033-35
3. Bolognia JL., Jorizzo JL., Rapini RP.,eds. Dermatology 2nd edition. British:
Elsevier Mosby,2008
4. James DW., Berger TG., Elston DM.,eds. Andrews Disease of The Skin:
Clinical Dermatology. Parasitic Infestations, Stings, and Bites. 10th
edition. British: Saunders Elsevier, 2006; p. 446-7
5. Burns DA., DiseasesCaused by Arthropods and Other Noxious Animals,
In: Burns T., Breathnach S., Cox N., Griffiths C.eds. Rooks Textbook of
Dermatology. 8th edition.2. Cambridge: Wiley-Balckwell 2010; p. 38.1738.20
6. Wolff K, Goldsmith LA, Katz SI, Gilchrest SA, Paller AS, Leffel
DJ.Fitzpatricks Dermatology in General Medicine.7th ed.New York : Mc
Graw Hill;2008.p.2035.
7. Ko CJ, Elston DM.Pediculosis.J Am Acad Dermatol.2004;50:1-12.
8. Wendell, Karen., Rompalo, Anne., Scabies and Pediculosis Pubis: An
Update of Treatment Regimens and General Review, Baltimore: Maryland
Baltimore City Health Department Sexual Transmitted Diseases Program
S146 CID 2002:35
9. Anderson, Alice., Chaney, Elizabeth., Article Pubic Lice (Pthirus pubis):
History, Biology and Treatment vs. Knowledge and Beliefs of US College
Students.USA: Int. J. Environ. Res. Public Health, 2009, 6, 592-600.

16

10. Munusamy, Hemelamariae., Elsa, Elisabeth., The Relationship Between


The Prevalence of Head Lice Infestation with Hygiene and Knowledge
Among The Rural School Children In Yogyakarta. Yogyakarta: Universitas
Gadjah Mada. 2011. TMJ Vol. 01 No.02 102-109

17