Anda di halaman 1dari 34

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Nama Sekolah

: SMK Negeri 2 Surabaya.

Program Keahlian : Teknik Gambar Bangunan.


Mata Pelajaran

: Konstruksi Bangunan.

Kelas/Semester

: X/II

Materi Pokok

: Spesifikasi dan karakteristik batu beton, keramik,


dan genting untuk konstruksi bangunan.

Alokasi Waktu

: 2 x 4 x 45 menit.

A. Kompetensi Inti (KI)


KI 1

: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.

KI 2

: Menghayati

dan

Mengamalkan

perilaku

jujur,

disiplin,

tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran,


damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukan sikap
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
KI 3

: Memahami,

menerapkan

dan

menganalisis

pengetahuan

faktual, konseptual, dan prosedural berdasarkan rasa ingin


tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya,
dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan,

kebangsaan,

kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan


kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan
masalah.
KI 4

: Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan


ranah

abstrak

terkait

dengan

pengembangan

dari

yang

dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif


dan kreatif, dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah
pengawasan langsung.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 1

B. Kompetensi Dasar dan Indikator


Kompetensi Dasar
1.1

Menambah keimanan dengan menyadari hubungan keteraturan


dan

kompleksitas

alam

terhadap

kebesaran

Tuhan

yang

menciptakannya.
1.2

Menyadari kebesaran Tuhan yang menciptakan dan mengatur


kebutuhan manusia terhadap

kebutuhan yang berkaitan dengan

Ilmu bangunan.
Indikator
1.1.1 Berdoa

sebelum

dan

sesudah

pembelajaran

konstruksi

bangunan berlangsung.
1.1.2 Mensyukuri kebesaran Tuhan yang menciptakan dan mengatur
kebutuhan manusia terhadap kebutuhan yang terkait materi
materi dengan belajar serius.
Kompetensi Dasar
2.1Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif;
jujur; teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka;
kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas
sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan
percobaan dan diskusi.
2.2Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari
sebagai

wujud

implementasi

melaksanakan

percobaan

dan

melaporkan hasil percobaan pada bidang penyediaan kebutuhan


akan mekanika teknik sebagai cerminan kehidupan dan pergaulan
di bermasyarakat.
Indikator
2.1.1
2.1.2
2.1.3
2.2.1
2.2.2

Menunjukkan perilaku jujur dalam pembelajaran.


Tekun mempelajari materi pelajaran.
Bertanggung jawab selama pembelajaran.
Menghargai pendapat dan kerja siswa lain selama pembelajaran.
Menanyakan
hal-hal
yang
berkaitan
dengan
materi
pembelajaran.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 2

Kompetensi Dasar
3.2Menerapkan spesifikasi dan karakteristik batu beton, keramik, dan
genting untuk konstruksi bangunan.
Indikator
Pertemuan 1.
3.2.1 Menjelaskan jenis dan klasifikasi batu beton, keramik, dan
genting.
3.2.2 Mengurutkan

proses

pembuatan

batu

beton,

keramik,

dan

genting.
3.2.3 Membedakan sifat pemeriksaan sifat fisik dan mekanis antara
batu beton, keramik, dan genting.
Kompetensi Dasar
4.2 Mengelola spesifikasi dan karakteristik batu, beton, keramik, dan
genteng untuk konstruksi bangunan.
Indikator
Pertemuan 2.
4.2.1 Menyesuaikan spesifikasi dan karakteristik batu beton, keramik,
dan genting untuk konstruksi bangunan.
4.2.2 Merancang tahapan proses pembuatan dan tahapan pemeriksaan
sifat fisik dan mekanis secara visual.
4.2.3 Menjeniskan batu beton, keramik, dan genting berdasarkan:
karakteristik

dan

spesifikasinya;

proses

pembuatan;

serta

berdasarkan sifat fisik dan mekanis.


C. Tujuan Pembelajaran
1.1.1.1
Setiap kegiatan pembelajaran, siswa berdoa sebelum dan
sesudah

pembelajaran

konstruksi

bangunan

berlangsung

sesuai dengan rubrik LP KI 1.


1.1.2.1
Saat berada di kelas dan laboratorium, siswa mensyukuri
kebesaran Tuhan yang menciptakan dan mengatur kebutuhan
manusia terhadap kebutuhan yang terkait materi dengan
belajar serius sesuai dengan rubrik LP KI 1.
2.1.1.1
Saat mengerjakan tugas atau tes, siswa menunjukkan
perilaku jujur dalam pembelajaran sesuai dengan rubrik LP KI 2.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 3

2.1.2.1 Diberikan

tugas

latihan

dan

kesempatan

untuk

pengamatan, siswa tekun mempelajari materi pelajaran sesuai


rubrik LP KI 2.
2.1.3.1
Diberikan

tugas

kelompok

atau

mandiri,

siswa

bertanggung jawab selama pembelajaran sesuai dengan rubrik


LP KI 2.
2.2.1.1
Di kelas dan laboratorium, siswa menghargai pendapat
dan kerja siswa lain selama pembelajaran sesuai dengan rubrik
LP KI 2.
2.2.2.1
Saat guru mendemonstrasikan dan menjelaskan materi,
siswa menanyakan hal-hal yang berkaitan dengan materi
pembelajaran sesuai dengan rubrik LP KI 2.
Pertemuan 1.
3.2.1.1

Saat presentasi, siswa dapat menjelaskan jenis dan

klasifikasi batu beton, keramik, dan genting sesuai dengan


kunci LP KI 3.
3.2.2.1
Saat mengerjakan tugas, siswa dapat mengurutkan proses
pembuatan batu beton, keramik, dan genting sesuai dengan
kunci LP KI 3.
3.2.3.1
Saat mengerjakan tes, siswa dapat membedakan sifat
pemeriksaan sifat fisik dan mekanis antara batu beton,
keramik, dan genting sesuai dengan kunci LP KI 3.
Pertemuan 2.
4.2.1.1

Saat praktik, siswa dapat menyesuaikan spesifikasi dan

karakteristik batu beton, keramik, dan genting untuk konstruksi


bangunan sesuai dengan kunci/rubric LP KI 4.
4.2.2.1
Sebelum praktik, siswa dapat merancang tahapan proses
pembuatan dan tahapan pemeriksaan sifat fisik dan mekanis
secara visual sesuai dengan kunci/rubrik LP KI 4.
4.2.3.1
Diberikan tes, siswa dapat menjeniskan batu beton,
keramik,

dan

genting

berdasarkan:

karakteristik

dan

spesifikasinya; proses pembuatan; serta berdasarkan sifat fisik


dan mekanis sesuai dengan kunci LP KI 4.
D. Materi Pembelajaran
1. Jenis dan klassifikasi batu beton, keramik, dan genting.
2. Proses pembuatan.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 4

3. Pemeriksaan sifat fisik dan mekanik secara visual.


E. Model dan Metode Pembelajaran
1. Pendekatan pembelajaran : scientiick.
2. Model Pembelajaran
: Problem Based Learning (PBL).
3. Metode pembelajaran
: Demonstrasi, Ceramah, dan Tanya
jawab.
F. Media, Alat, dan Sumber Pembelajaran
1. Media
: hand out
2. Alat/bahan
: white board, spidol.
3. Sumber Belajar :
Tamrin, A.G. 2008. Teknik Konstruksi Bangunan Gedung Jilid 1
untuk

SMK.

Jakarta:

Direktorat

Pembinaan

Sekolah

Menengah Kejuruan, Direktorat Manajemen Pendidikan


Dasar dan Mengengah, Departemen Pendidikan Nasional.
Riadai, Muhtarom dan Amalia. 2005. Teknologi Bahan 1. Jakarta:
Politeknik Negeri Jakarta.
G. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan 1: 4 x 45 menit.
No
.
1.

Skor Penilaian
1
2
3
4
5

Kegiatan Pembelajaran
Pendahuluan (15 menit)
1. Siswa memulai pembelajaran dengan
doa.
Mengamati
2. Siswa mengamati motivasi guru tentang
kebesaran Tuhan Yang Maha Esa.
3. Siswa
mengamati
apersepsi

2.

mengenai materi.
Kegiatan Inti (135 menit)
Mengamati
4. Siswa menyimak penjelasan

guru

tentang

materi jenis dan klasifikasi batu beton,


keramik, dan genting.
Menanyakan
5. Siswa mengajukan pertanyaan tentang
materi jenis dan klasifikasi batu beton,
keramik, dan genting.
Mengeskplorasi
RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 5

6. Siswa membaca buku bacaan dan hand


out tentang: klasifikasi dan karakteristik
batu beton, keramik, dan genting.
7. Siswa
mengerjakan
tugas
dalam
kelompok terkait materi.
Mengkomunikasikan
8. Dalam kelompok siswa berdiskusi untuk
menyiapkan presentasi.
9. Siswa mempersentasikan hasil kerja
kelompok.
10.Siswa melakukan Tanya jawab setelah
memaparkan materi presentasinya.
Mengasosiasi
11.Siswa mendiskusikan hasil presentasi,
memberikan masukan dan sanggahan,
serta

saling

melengkapi

kelompoknya.
Penutup (30 menit)
12.Siswa dibimbing

oleh

menyimpulkan matari.
13.Berdoa
setelah

materi

guru

untuk

melakukan

pembelajaran.
Pertemuan 2: 4 x 45 menit.
No
.
1.

Skor Penilaian
1
2
3
4
5

Kegiatan Pembelajaran
Pendahuluan (15 menit)
1. Siswa memulai pembelajaran dengan
doa.
Mengamati
2. Siswa mengamati motivasi guru tentang
kebesaran Tuhan Yang Maha Esa.
3. Siswa
mengamati
apersepsi

2.

guru

tentang materi.
Kegiatan Inti (135 menit)
Mengamati
4. Siswa mengamati proses pembuatan
batu beton, keramik, dan genting.
5. Siswa mengamati penjelasan prosedur
pemeriksaan

sifat-sifat

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

fisik

dan

Page 6

mekanis.
Menanyakan
6. Siswa menanyakan proses pembuatan
batu beton, keramik, dan genting.
7. Siswa menanyakan tentang prosedur
pemeriksaan secara fisis dan mekanis.
Mengeskplorasi
8. Siswa membaca buku bacaan dan hand
out tentang klasifikasi dan karakteristik
batu beton, keramik, dan genting.
9. Siswa melihat proses pembuatan batu
beton, keramik, dan genting.
10.Siswa memeriksa sifat fisis

dan

mekanis secara visual.


Mengkomunikasikan
11.Dalam kelompok siswa berdiskusi untuk
menyiapkan presentasi.
12.Siswa mempersentasikan hasil kerja
kelompok.
13.Siswa melakukan Tanya jawab setelah
memaparkan materi presentasinya.
Mengasosiasi
14.Siswa mendiskusikan hasil presentasi,
memberikan masukan dan sanggahan,
serta
3

saling

melengkapi

kelompoknya.
Penutup (30 menit)
15.Siswa dibimbing

oleh

menyimpulkan matari.
16.Berdoa
setelah

materi

guru

untuk

melakukan

pembelajaran.
H. Penilaian
No
.
1.

Lembar
KI

Penilaian

KI 1

(LP)
LP 1

Ranah Penilaian
Afektif : Sikap Spiritual

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 7

Instrumen Penilaian
Lembar Observasi.

1.

2.

KI 2

LP 2

Afektif : Sikap Sosial

Lembar Observasi

3.

KI 3

LP 3

Kognitif.

Tes Tulis

KI 4

LP 4

Psikomotorik.

Unjuk

kerja

dan

tes

tulis.
Mengetahui,

Kepala SMK Negeri 2


Surabaya,

Guru
Pelajaran

Mata

.........
..
NIP.

Konstantinus
Moko

LAMPIRAN
A. Tabel Spesifikasi Penilaian
No.
1

Indikator
1.1.1 Berdoa

sebelum

dan

sesudah

pembelajaran berlangsung.
1.2.1 Belajar serius sebagai bentuk
terhadap
menciptakan

kebesaran
dan

Tuhan

mengatur

Lembar

Kunci/

Penilaia

Rubri

n
LP KI 1

k
Rubric.

LP KI 2

Rubric.

syukur
yang

kebutuhan

manusia terhadap kebutuhan yang terkait


2

materi.
2.1.1 Menunjukkan

perilaku

jujur

dalam

pembelajaran.
2.1.2 Tekun mempelajari materi pelajaran.
2.1.3 Bertanggung jawab selama pembelajaran.
2.2.1 Menghargai pendapat dan kerja siswa lain
selama pembelajaran.
2.2.2 Menanyakan
hal-hal

yang

dengan materi pembelajaran.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 8

berkaitan

3.2.1 Menjelaskan

jenis

dan

klasifikasi

batu

beton, keramik, dan genting.


3.2.2 Mengurutkan proses pembuatan

batu

LP KI 3

Kunci.

LP KI 4

Rubric.

beton, keramik, dan genting.


3.2.3 Membedakan sifat pemeriksaan sifat fisik
dan mekanis antara batu beton, keramik,
4

dan genting.
4.2.1 Menyesuaikan spesifikasi dan karakteristik
batu beton, keramik, dan genting untuk
kontruksi bangunan.
4.2.2 Merancang tahapan proses pembuatan dan
tahapan

pemeriksaan

sifat

mekanis secara visual.


4.2.3 Menjeniskan batu beton,
genting

berdasarkan:

fisik

dan

keramik,

dan

karakteristik

dan

spesifikasinya; proses pembuatan; serta


berdasarkan sifat fisik dan mekanis,
B. Lembar Penilaian KI 1(LP KI 1)
1. Teknik Penilaian Observasi
No.
1

Aspek Yang Dinilai

Penilaian
2
3
4

Berdoa sebelum dan sesudah


kegiatan pembelajaran.

Serius Belajar
2. Rubrik Penilaian sikap spiritual

Aspek yang
dinilai
Berdoa

Penilaian
1
Tidak berdoa

2
Berdoa

sebelum

karena

dan

sesudah

ada

tekanan.

3
Kadang

4
Selalu berdoa

berdoa

sebelum dan

sebelum

dan

sesudah

kegiatan

sesudah

melakukan

pembelajaran.

melakukan

kegiatan.

Cukup serius

kegiatan.
Serius dalam

Sangat serius

dalam

belajar.

dalam

Serius

Tidak

serius

Belajar

dalam belajar.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 9

belajar.

belajar.

3. Perhitungan Nilai sikap spiritual


a. Skala penilaian sikap dengan rentang antara 1-4.
b. Menggunakan rumus perhitungan, sebagai berikut:
Nilai =

jumlah skor prolehan


X 100.
skor maksimal

C. Lembar Penilaian Sikap Sosial (LP KI 2)


1. Teknik Penilaian Observasi sikap Sosial
No.

Aspek Yang Dinilai


1

1
2
3
4

Jujur.
Tekun.
Bertanggungjawab.
Menghargai pendapat

dan kerja siswa lain.


Menannya.

Penilaian
2
3

2. Rubrik Penilaian Sikap Sosial


Aspek

Penilaian
1

Selalu berusaha

Kadang tidak

Selalu

dalam

curang

jujur

dalam

mengerjakan

mengerjakan

mengerjakan

mengerjakan

ujian, tugas, dan

ujian,

ujian,

tugas,

tugas,

dalam

dan

dan

dalam

dan

kehidupan

harian.

yang
dinilai
Jujur

Tekun.

Tidak

harian.
Tidak

jujur

tekun

dalam
tugas,

kehidupan

Cukup

tekun

dalam

jujur

ujian,
dalam

kehidupan

kehidupan

harian.
Tekun dalam

harian.
Sangat tekun

dalam

dalam

mengerjakan

dalam

mengerjakan

mengerjakan

tugas

mengerjakan

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 10

dan

tugas

dan

tugas

dan

praktik.

tugas

dan

Bertanggun

praktik.
Tidak

praktik.
Menunjukkan

Kadang

praktik.
Selalu

gjawab.

menunjukkan

rasa

menunjukkan

menunjukkan

rasa

perilaku

rasa

rasa

perilaku

tanggungjawab

perilaku

perilaku

tanggungjawab

karena

tanggungjaw

tanggungjawa

dalam

tekanan.

ab.

b.

dan

dan

ada

dan

dan

menjalankan
kewajiban yang
Menghargai

ada.
Tidak

Kadang-kadang

Cukup

Selalu

pendapat

menghargai

menghargai

menghargai

mengahargai

dan

pendapat

pendapat

pendapat dan
kerja

kerja

dan

pendapat

dan

siswa lain.

kerja siswa lain.

kerja siswa lain.

dan

Menanya.

Tidak

Kadang-kadang

siswa lain.
Menanya

lain.
Sering

menannya

menanya

selama

menanya

selama kegiatan

selama

kegiatan

selama

pembelajaran.

kegiatan

pembelajara

kegiatan

pembelajaran.

n.

pembelajaran.

pernah

kerja

siswa

3. Perhitungan nilai sikap kompetensi sosial


a. Skala penilaian sikap sosial dengan rentang antara 1-4.
b. Menggunakan rumus perhitungan, sebagai berikut:
Nilai =

jumlah skor prolehan


X 100.
skor maksimal

D. Lembar Penilaian Kompetensi Pengetahuan (LP 3)


1. Kisi-kisi Soal Tugas.
N
O
1

KD

Materi

3.3Menerapkan 1. Jenis
spesifikasi

Indikator

dan 3.2.4 Menjelaskan

klassifikasi

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

klasifikasi

Page 11

jenis
batu

dan
beton,

No.

Bentu

Soal
1

k Test
Tugas

dan

batu beton,

karakteristik

keramik,

batu

dan

beton,

keramik, dan
genting

keramik, dan genting.


3.2.5 Mengurutkan
proses
pembuatan

konstruksi
bangunan.

Tugas

Tugas

beton,

keramik, dan genting.


3.2.6 Membedakan
sifat

genting.
2. Proses

pemeriksaan sifat fisik dan

pembuatan.
3. Pemeriksaa

untuk

batu

mekanis

n sifat fisik

beton,

dan

genting.

antara

batu

keramik,

dan

mekanik
secara
visual.
2. Lembar Soal Tugas
1. Jelaskan jenis dan klasifikasi bahan keramik berat!
2. Jelaskan

urutan

proses

pembuatan

bata

sebagai

bahan

bangunan beserta karakteristiknya!


3. Jelaskan sifat dan karakteristik beton sebagai bahan bangunan!
3. Lembar Kunci Jawaban Tugas
1. Klasifikasi Bahan Keramik Berat:
BATA MERAH BIASA
Kuat tekan rata-rata bata merah produk industri kecil: 50
kg/cm2, untuk produk industri menengah atau besar
rata-rata mencapai 150 200 kg/cm2.

Penyerapan air bata merah produk industri kecil


mencapai

40

70g/dm2/menit.
menengah

yang

dengan

Sedangkan

derajat
untuk

menggunakan

penyerapan

produk

mesin,

industri

penyerapan

airnya 2024 % dengan derajat penyerapan 1020


g/dm2/menit.
Untuk pekerjaan yang baik, penyerapan air bata merah
10 20 g/dm2/menit.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 12

Di dalam bata merah tidak boleh mengandung garam


sulfat,

karena

apabila

garam

ini

mongering

akan

berubah menjadi kristal yang merusak jaringan tanah di


dalam bata.
Untuk dinding pemikul, kuat tekan bata minimum 50
kg/cm2.
Didalam SII 021, ukuran bata ada 3 macam, yaitu :
M 6

= 55 x 110 x 230 mm Untuk tembok bata tanpa

memikul beban.
M 5a = 65 x 90 x 190 mm Untuk tembok bata tanpa
memikul beban.
M 5b = 65 x 140 x 190 mm Untuk tembok bata tanpa
memikul beban.
Penyimpangan

ukuran

untuk

panjang,

mak

mm

sedangkan untuk lebar dan tebal mak 2 mm. Ukuran bata


sangat

penting

pada

saat

pemasangan

bata

untuk

konstruksi. Penyimpangan ukuran yang terlampau besar


mengakibatkan ketebalan siar adukan bata tidak sama
tebal. Tebal siar maksimum untuk pasangan bata adalah 3
mm. Apabila tebal siar lebih dari 3 mm maka kekuatan
tembok turun 15 %. Untuk konstruksi dinding bata yang
baik, tebal siar maksimum 20 % dari tinggi tembok dan
mak 10 % dari panjang tembok.
BATA BERLUBANG
Menurut SII 0604-81 bata berlubang adalah bata yang
pada permukaannya terdapat lubang-lubang, dan jumlah
luas lubang itu 15 35 % luas penampang batanya.
Bata jenis ini dibuat dengan Extruder, dan diproduksi oleh
industri menengah/besar.
Syarat mutu bata ini lebih tinggi dibandingkan bata biasa.
Bata jenis ini terdapat 5 kelas menurut kuat tekannya,
yaitu 250, 200, 150, 100 dan 50 kg/cm2. Syarat lain yang

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 13

penting adalah penyerapan airnya tidak boleh lebih dari 20


%, untuk mutu rendah mak 22 %.
Bata jenis ini biasa dipakai untuk konstruksi tembok
pemikul, kecuali untuk yang mutu rendah untuk partisi.
Manfaat utama penggunaan bata berlubang adalah:

1. Bagi industri, pembuatannya lebih menguntungkan karena


bahan yang dipakai lebih sedikit dibandingkan bata pejal
serta pengeringannya lebih cepat.

2. Bagi pemakainya, dinding dengan bata ini lebih baik daya


sekatnya

terhadap

suhu

panas/dingin,

serta

lebih

meredam suara dibandingkan dengan bata pejal.


Permukaan sisi bata ini cukup rata dan seragam sehingga
dinding tidak perlu diplester.
BATA MERAH PELAPIS
Cara pembuatannya sama dengan bata berlubang.
Ukuran panjang dan lebar biasanya sama dengan bata biasa
dengan ketebalan 10 mm.
Persyaratan yang harus dipenuhi adalah: penyimpangan
ukuran panjang dan lebarnya mak 2 %, penyerapan air mak
15 % dan tidak boleh mengandung garam sulfat.
Penggunaannya untuk melapis dinding agar permukaannya
terlihat seperti bata sesungguhnya dengan siar sambungan
yang rapi.
BATA BERONGGA
Yang dimaksud bata berongga adalah bila lubang-lubang
pada salah satu penampang sisi bata, berjumlah 35 75 %
luas penampangnya. Biasa disebut bata karawang.
Cara pembuatan dan syarat mutunya sama dengan bata
berlubang, kecuali syarat kuat tekannya. Persyaratan kuat
tekan untuk bata berongga ada 2 macam yaitu syarat kuat
tekan sejajar lubang dan kuat tekan tegak lurus lubang.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 14

Syarat kuat tekan sejajar lubang biasanya 30 50 % lebih


tinggi daripada kuat tekan tegak lurus lubang. Penentuan
kuat tekan dari dua arah ini perlu diketahui, karena di
dalam penggunaannya bata berrongga menahan beban
dari 2 arah tersebut.
Bata ini biasanya digunakan untuk elemen pembentuk
balok/tiang yang menahan beban lentur seperti balok
beton.

Juga

dipakai

sebagai

elemen

pengisi

untuk

pembuatan dinding dan lantai.


BATA KLINKER
Disebut juga bata pelapis jalan (paving blok) adalah jenis
bata keramik bakaran keras (vitreous brick), dimana bata
ini dibakar pada suhu hampir mencapai titik lelehnya.
Bahan bakunya adalah tanah liat tahan api dicampur
dengan atau tanpa serpih (lempung keras) yang bermutu
baik. Pembuatannya dibentuk dengan proses lempung
kaku (stiff mud) dengan pres tekanan tinggi sehingga
mencapai kepadatan yang optimal.
Suhu pembakaran yang digunakan biasanya 1200 C.
Bata klinker terutama dipakai untuk melapis permukaan
jalan raya. Bata jenis ini belum dibuat di Indonesia.
Syarat mutu :

tahan air, tahan cuaca, tahan gesekan, dan mempunyai


kuat tekan tinggi.

Ketahan aus dengan Ratler Test (Los Angeles test), untuk


ukuran 8 x 4 x 2 in mak 26 %, ukuran 8 x 4 x 3 in
mak 24 %, ukuran 8 x 3 x 4 in mak 22 %.

Penyerapan air mak 2 %

Kepadatan (berat volume) minimum 2,30.

Kekerasan dibanding skala Mohs min 6.

Kuat tekan rata-rata min 280 kg/cm2. Biasanya bias


mencapai 500 kg/cm2.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 15

Kuat lentur 105 175 kg/cm2. biasanya bisa mencapai


200 kg/cm2.

UBIN TAHAN ASAM


Cara pembuatan dan bahan-bahannya sama dengan bata
klinker. Biasanya digunakan sebagai pelapis lantai yang harus
tahan terhadap asam keras (HCl, asam sulfat, dll).

BATA BERGLASIR
Termasuk jenis bata lapis/bata berlubang.
Terbuat dari lempung serpih dengan proses extruder.
Permukaannya

dilapisi

glasir

untuk

memperendah

penyerapan airnya. Pengglasiran dilakukan pada saat bata


mentah, glasir akan menggelas pada saat bata masak.
GENTENG KERAMIK
Bahan dan proses pembuatannya sama dengan bata merah
yang menggunanakan extruder.
Bentuk-bentuk genteng keramik di Indonesia yaitu : genteng
datar bentuk echt (genteng kodok), genteng S lengkung
cekung/vlam, genteng palentong (S datar), genteng ukuran
besar model marsiles, romano, dll.
Ukuran genteng menurut SII-022-61 : Ukuran kecil, jumlah
genteng 25 buah/m2, ukuran sedang jumlah genteng 20
buah/m2, ukuran besar jumlah genteng 15 buah/m2.
Untuk di Indonesia, genteng keramik merupakan penutup
atap yang paling murah dan paling baik.
Sifat-sifat genteng keramik:
tahan lama, penyekat panas yang baik dan tahan api.
Kemiringan atap untuk genteng keramik 35 - 60.

2. Karakteristik bata sebagai bahan bangunan:


RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 16

a. Bata Merah
Bata merah atau batu bata adalah batu buatan yang berasal
dari tanah liat yang dalam keadaan lekat dicetak, dijemur
beberapa hari lalu dibakar sampai matang, sehingga tidak
dapat hancur lagi bila direndam dalam air. Bata merah pada
umumnya berbentuk prisma tegak padat (pejal) dengan
penampang empat persegi panjang. Ada juga bata merah
yang berlubanglubang, bata merah semacam ini kebanyakan
digunakan untuk pasangan dinding peredam suara. Bata
merah sebagai bahan bangunan harus memenuhi peraturan
umum untuk bahan bangunan di Indonesia (NI-3) dan
peraturan bata merah sebagai bahan bangunan (NI-10).

Gambar, Bata Merah Pejal.


Bahan dasar pembuatan bata merah sebagai berikut:
Tanah liat (lempung), sejumlah 6 porsi berat atau
kelipatannya,

yang

mengandung

silika

sebesar

50%

sampai dengan 70%;


Sekam padi, sejumlah 2 porsi berat atau kelipatannya,
sebagai alas pencetakan agar bata merah tidak melekat
pada tanah. Sekam padi yang melekat atau tercampur
pada bata yang masih mentah ikut terbakar pada waktu
pembakaran bata sehingga timbul pori-pori pada bata
merah;
Kotoran binatang, yang sudah kering sejumlah 1 porsi
berat atau kelipatannya, dipergunakan untuk melunakkan
tanah dan membantu dalam proses pembakaran karena
memberikan panas yang lebih tinggi. Jenis kotoran yang

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 17

biasa digunakan antara lain: kotoran kerbau, kuda, dan


sapi;
Air, sejumlah 4 porsi berat atau kelipatannya, digunakan
untuk melunakkan dan merendam tanah liat.
Proses pembuatan bata merah secara umum:
1) Pencampuran, bahan dasar (tanah liat, sekam padi,
kotoran binatang, dan air) dicampur / diaduk sampai
merata, sambil dibersihkan dari batu-batu kerikil atau
bahan lain yang dapat menyebabkan kualitas bata merah
menjadi jelek. Campuran itu direndam dalam air selama
satu hari satu malam.
2) Pencetakan, adonan campuran dimasukkan ke dalam
cetakan yang mempunyai bentuk dan ukuran tertentu.
Hasil pencetakan dapat diletakkan di atas tanah yang
sudah dihamparkan sekam padi sebagai alas. Hasil
pencetakan yang belum dibakar disebut bata hijau.
3) Pengeringan,

dilakukan

secara

manual

dengan

mengangin-anginkan dan membola-balik bata hijau sekitar


2-7 hari, atau pada mesin pengering dengan temperatur
37oC 200oC selama 24 hingga 48 jam.
4) Pembakaran, dilakukan sampai bata merah betul-betul
matang, atau dibakar dengan temperatur 1000 oC
selama

24

jam.

Bata

merah

yang

telah

dibakar

didinginkan selama 48 hingga 72 jam.


Syarat-syarat mutu bata merah sebagai bahan bangunan
yang harus dipenuhi adalah sebagai berikut:
1) Semua bidang-bidang sisi harus datar.
2) Mempunyai rusuk-rusuk yang tajam dan menyiku.
3) Tidak menunjukkan gejala retak-retak dan perubahan
bentuk yang berlebihan.
4) Warna pada penampang patahan merata.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 18

5) Bila diketok suaranya nyaring.


6) Panjang bata = 2 lebar + siar (1 cm).
7) Penyimngan ukuran untuk panjang maksimum 3%, lebar
maksimum 4% dan tebal maksimum 5%.
8) Kuat tekan bata dibagi dalam 3 golongan yaitu:
Mutu tingkat I: kuat tekannya rata-rata lebih besar dari
100 kg/cm2
Mutu tingkat

II: kuat tekannya rata-rata 100 80

kg/cm2
Mutu tingkat III: kuat tekannya rata-rata 80 60 kg/cm2

Gambar, Syarat-syarat Bata Merah


Ukuran bata merah di berbagai tempat dan daerah tidak
sama besarnya. Ukuran bata merah yang ada di pasaran
berkisar 22 x 10,5 x 4,8 cm sampai 24 x 11,5 x 5,5 cm.
Ukuran standar bata merah yang telah ditetapkan oleh
Lembaga Penyeledikan Masalah Bangunann (LPMB), menurut
Supribadi IK, 1986, ada 2 macam yaitu:
1) panjang 240 mm, lebar 115 mm, tebal 52 mm.
2) panjang 230 mm, lebar 110 mm, tebal 50 mm.
Syarat mutlak ukuran bata merah:
1 panjang = 2 lebar + 1 siar
1 lebar = 2 tebal + 1 siar
Siar adalah adukan perekat setebal rata-rata 1 cm. Tebal siar
tidak boleh terlalu besar, hanya berkisar 0,81,5 cm.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 19

b. Batako atau bata beton


Batako atau bata beton adalah batu cetak berbentuk bata
yang dibuat dari campuran bahan perekat hidrolis, air dan
agregat, dengan atau tanpa bahan tambahan lainnya yang
tidak merugikan sifat batako itu (Standar Indistri Indonesia
nomor 0284-80). Yang dimaksud agregat adalah bahan
pengisi, dapat berupa tras, pasir, gilingan batu alam dan
lainnya. Bahan perekat hidrolis adalah bahan yang dapat
mengikat agregat setelah bereaksi dengan air, seperti kapur
dan semen. Sedangkan bahan tambahan adalah sejenis
bahan kimia yang ditambahkan ke dalam campuran bahan
perekat hidrolis, agregat dan air agar masa pengeringan dan
pencapaian kekuatan dapat dipercepat. Bahan kimia yang
biasa digunakan antara lain kalsium klorida, bromida, dan
karbonat.

Gambar, Batako Berlubang.


Proses pembuatan bata beton dan batako secara umum:

1) Pencampuran, bahan dasar (pasir dan semen, atau tras


dan kapur) diaduk kering hingga merata, kemudian diberi
air secukupnya dan diaduk hingga diperoleh adonan
campuran yang mudah dicetak, yaitu adonan yang apabila
digenggam/dikepal tidak ada air yang keluar/menetes dan
ketika kepalan tangan dibuka adonan tidak retak/pecah.
RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 20

2) Pencetakan, dapat dilakukan dengan cetakan manual


atau dengan mesin pres sederhana. Adonan yang selesai
diaduk

dimasukkan

ke

dalam

cetakan

kemudian

dipadatkan atau dipres, selanjutnya diletakkan di tempat


yang terlindung dari panas matahari maupun hujan.

3) Perawatan, dilakukan dengan memercik air secukupnya


pada bata beton atau batako yang telah mulai mengeras.
Masa perawatan untuk bata beton selama 1 hari dan
untuk batako selama 3 5 hari, setelah itu dibiarkan
selama 3 4 minggu untuk pengerasan.

Gambar, Mesin Pres Sederhan.

Gambar, Pecetakan Batako Secara Manual

Batako yang beredar di pasaran pada umumnya terbuat dari


campuran

bahan

mentah:

semen

pasir

dengan

perbandingan tertentu. Ada juga batako yang dibuat dari


campuran

bahan

perbandingan

mentah:

tertentu.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

tras

Dalam

Page 21

kapur

pembuatannya

dengan
batako

dengan bahan dasar tras dan kapur dapat ditambahkan


sedikit semen dan pasir.
Mutu batako ditentukan berdasarkan kekuatannya menahan
beban (kuat tekan). Mutu batako pejal diklasifikasi dalam
empat tingkatan, yaitu B25, B40, B70, dan B100. Mutu
batako berlubang juga diklasifikasi dalam empat tingkatan,
yaitu HB20, HB35, HB50, dan HB70. Persyaratan kuat tekan
dan penyerapan air (absorpsi) setiap mutu batako tersebut
dicantumkan pada Tabel berikut ini.

Tabel, Persyaratan Kuat Tekan dan Absorpsi Batako.


Kuat Tekan Bruto
Mutu
Batako

Minimum (kg/cm2)
Rata-rata
Masinglima

Absorp
si

(%

berat)

buah masing

batako

batako

Batako Pejal
B25

25

21

B40

40

35

B70

70

65

35

100

90

25

Berlubang
HB20

20

17

HB35

35

30

HB50

50

45

35

HB70

70

65

25

B100
Batako

Batako sebagai bahan bangunan terdiri atas 4 jenis, yaitu


jenis A1, A2, B1, dan B2. Klasifikasi jenis-jenis batako
disesuaikan

dengan

mutu

dan

pemakaiannya

pada

bangunan. Jenis, mutu dan pemakaian batako berdasarkan

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 22

Persyaratan Umum Bahan Bangunan Indonesia (PUBI) tahun


1982, dicantumkan pada Tabel berikut ini.
Tabel, Persyaratan Pemakaian Batako Sesuai Jenis
dan Mutunya.
Jenis
Batako
A1

Mutu Batako

Pemakaian Pada Bangunan

B25 dan HB20

konstruksi yang tidak memikul


beban,
dinding penyekat,

A2

konstruksi di bawah atap.


konstruksi yang tidak memikul

B40 dan HB35

beban,
dinding penyekat,
konstruksi di bawah atap,
permukaan dinding boleh tidak
B1

B70 dan HB50

diplester.
konstruksi yang memikul beban,

B2

B100

konstruksi di bawah atap


konstruksi yang memikul beban,

dan

HB70

konstruksi di luar atap

Model dan tipe batako cukup bervariasi. Batako pejal


dibedakan atas tiga tipe, yaitu ukuran besar, sedang dan
kecil. Batako berlubang dibedakan atas dua tipe, yaitu
ukuran tebal dan tipis. Persyaratan standar ukuran batako
tersebut dicantumkan pada Tabel berikut ini.
Tabel, Persyaratan Ukuran Batako dan Toleransinya.
Tipe Batako

Tebal
Ukuran Nominal dan

Dinding

Toleransinya

Rongga

Panjan Lebar Tebal

Minimum
Luar Dalam

(mm) (mm)

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

(mm) (mm)

Page 23

(mm)
Batako Pejal
Besar

400 3 200 100

Sedang

300 3 3

Kecil

200 3 150 100


3

2
2

100 80 2
2
Batako Berlubang
Tebal

400 3 200 200

Tipis

400 3 3

20

20

15

200 100
3

25

Gambar, Beberapa Model dan Tipe Batako.


Tabel, Pemakaian Batako Sesuai Model dan Tipenya.
Mode

Ukuran

l/

(cm2) t x l

Pemakaian pada Bangunan

Tipe
A

xp
20 x 20 x 40

dapat digunakan sebagai dinding pemikul

20 x 20 x 40

digunakan sebagai bata penutup pada sudut

10 x 20 x 40

dan pertemuan tembok


dapat digunakan sebagaai dinding penyekat

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 24

10 x 20 x 40

dapat digunakan sebagaai dinding penyekat

10 x 20 x 40

digunakan sebagai dinding penyekat dan

80 x 20 x 40

pemikul untuk beban-beban tertentu saja


dapat digunakan sebagai dinding penyekat

c. Bata Kapur
Bata kapur terbuat dari campuran tanah liat dengan kapur
gunung. Macam-macam tipe campuran antara lain:

1) Campuran bahan: tanah liat + tanah kapur + kapur-bubuk +


semen.

2) Campuran bahan : tras + kapur


3) Campuran bahan: tanah liat + pasir + kapur bubuk + pc
Ukuran bata kapur 8 cm x 17 cm x 30 cm.

Gambar, Dinding Bata Kapur.


d. Bata Hebel
Bata hebel atau celcon adalah bahan bangunan pembentuk
bata dengan mutu yang relatif tinggi. Umumnya berukuran
10 cm x 19 cm x 59 cm. Bahannya terbuat dari pasir silika.
Bata jenis ini bisa saja tidak diplester, cukup diaci saja
karena permukaannya yang sudah relatif rata.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 25

Gambar, Batu Hebel atau Celcon.

3. Sifat dan karakteristik beton sebagai bahan bangunan:


a. Kelas dan Mutu Beton
Menurut Peraturan Beton Bertulang Indonesia, 1971,
beton untuk konstruksi beton bertulang dibagi dalam
tiga kelas dan enam mutu standar. Beton kelas I adalah
beton

untuk

pekerjaan-pekerjaan

non-strukturil,

dinyatakan dengan mutu beton B0. Beton kelas II adalah


beton

untuk

pekerjaan-pekerjaan

strukturil

secara

umum, terdiri dari beton mutu: B1, K125, K175 dan


K225.

Beton

kelas

III

adalah

beton

untuk

pekerjaanpekerjaan strukturil dimana dipakai mutu


beton dengan kekuatan tekan karakteristik yang lebih
tinggi dari 225 kg/cm2. Kelas dan mutu beton standar
tersebut, tercantum dalam Tabel berikut.
Tabel, Kelas dan mutu beton standar.
Kelas

Mutu

bk

bm

Tujuan

(kg/cm ) dg.s=46

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 26

Perawatan
terhadap

( kg/cm
2

II

III

B0

B1

K125

non-

Mutu

Kekuatan

agregat

tekan

ringan

tanpa

strukturil
strukturil

sedang

tanpa

125

200

strukturil

ketat

kontinu

K175

175

250

strukturil

ketat

kontinu

K225

225

300

strukturil

ketat

kontinu

K>225

>225

>300

strukturil

ketat

kontinu

b. Kuat Tekan Beton


Kekuatan tekan beton adalah kemampuan beton untuk
menerima gaya tekan per satuan luas, dan dinyatakan
dengan Mpa atau N/mm2 atau kg/cm2. Walaupun dalam
beton terdapat tegangan tarik yang sangat kecil,
diasumsikan bahwa semua tegangan tekan didukung
oleh beton tersebut. Penentuan kuat tekan dapat
dilakukan dengan alat uji tekan dan benda uji berbentuk
silinder atau kubus pada umur benda uji 28 hari.
Kuat tekan beton ditetapkan oleh perencana struktur
untuk dipakai dalam perencanaan struktur beton. Untuk
semua

mutu

campuran

beton

beton

selain

harus

B0

dan

direncanakan

B1,

komposisi

atau

dipilih

sedemikian rupa hingga menghasilkan kekuatan tekan


karakteristik (bk) yang disyaratkan untuk mutu beton
yang

bersangkutan.

Berdasarkan

Standar

Nasional

Indonesia nomor 03-2847-2002, beton harus dirancang


sedemikian hingga menghasilkan kuat tekan sesuai
dengan aturan-aturan dalam tata cara tersebut dan
tidak boleh kurang daripada 17,5 Mpa.

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 27

Gambar, Alat Uji Tekan.

c. Faktor Air Semen


Faktor air semen (FAS) adalah perbandingan antara
berat air dan berat semen. Dengan FAS senilai 0,40
telah

cukup

berhidrasi

untuk

mempengaruhi

membentuk

batuan

seluruh

yang

semen

keras.

FAS

ditentukan dengan rumus:


berat air
F.A.S = -----------------berat semen
Misalkan:
Ditentukan F.A.S = 0,40;
Semen yang digunakan beratnya = 350 kg/m3;
Maka banyaknya air = 350 x 0,40 = 140 l/m 3.
FAS yang rendah (kadar air sedikit) menyebabkan air di
antara bagian-bagian semen sedikit, sehingga jarak antara
butiran-butiran semen pendek. Akibatnya batuan-semen
lebih cepat mencapai kepadatan dan kekuatan awal yang
lebih tinggi, sehingga kekuatan akhir beton menjadi lebih
rendah (berkurang). Demikian pula FAS yang lebih tinggi

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 28

dapat

menyebabkan

beton

lebih

berporipori,

sehingga

kekuatan dan masa pakai beton berkurang.


Menurut Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971, dalam
pelaksanaan beton dengan campuran yang direncanakan,
jumlah semen minimum dan nilai FAS maksimum yang
dipakai harus disesuaikan dengan keadaan sekelilingnya.
Dalam hal ini dianjurkan untuk memakai jumlah semen
minimum dan nilai FAS maksimum yang tercantum dalam
Tabel.

Tabel, Jumlah semen minimum dan nilai faktor air


semen maksimum.
Jumlah semen

Nilai faktor air

minimum per m3

semen

beton (kg)

maksimum

a. Keadaan keliling non-korosif

275

0,60

b. Keadaan

325

0,52

325

0,60

275

0,60

Beton di dalam ruang bangunan:


keliling

korosif

disebabkan oleh kondensasi atau


uap-uap korosif
Beton di luar ruang bangunan:

a Tidak terlindung dari hujan dan


terik matahari langsung

b Terlindung dari hujan dan terik


matahari langsung

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 29

Beton yang masuk ke dalam


tanah:

325

0,55

375

0,52

a. air tawar

275

0,57

b. air laut

375

0,52

a. Mengalami keadaan basah dan


kering berganti-ganti

b. Mendapat pengaruh sulfat alkali


dari tanah atau air tanah
Beton yang kontinu berhubungan
dengan air:

d.Kekentalan Adukan Beton


Kekentalan
(konsentrasi)
disesuaikan
pemadatan,

dengan
jenis

adukan

cara

konstruksi

beton

harus

pengankutan,
dan

cara

kerapatan

dari

tulangan. Kekentalan tersebut tergantung pada jumlah


dan jenis semen, nilai faktor air semen, jenis dan
susunan butir agregat, serta penggunaan bahan-bahan
pembantu. Pemeriksaan kekentalan adukan beton dapat
dilakukan dengan slump. Batas-batas kekentalan yang
dianjurkan dalam Peraturan Beton Bertulang Indonesia
1971 ditunjukkan pada Tabel.
Tabel, Nilai-nilai slump untuk berbagai pekerjaan
beton.
Slump (cm)
Uraian

maksimu minimu

Dinding, pelat fondasi dan fondasi telapak bertulang


Fondasi telapak tidak bertulang, kaison dan konstruksi

12,5

5,0

9,0

2,5

15,0

7,5

7,5

5,0

di bawah tanah
Pelat, balok, kolom dan dinding
Pengerasan jalan

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 30

Pembetonan masal

7,5

Gambar, Alat uji slump.

e. Komposisi Adukan Beton


Menurut Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971, untuk
beton mutu Bo dapat dipakai setiap campuran yang lazim
dipakai untuk pekerjaan-pekerjaan nonstrukturril, dengan
syarat bahwa perbandingan jumlah pasir dan kerikil (atau
batu pecah) terhadap jumlah semen, tidak boleh melampaui
8:1. Untuk beton mutu B1 dan K125 harus dipakai campuran
nominal semen, pasir dan kerikil (atau batu pecah) dalam
perbandingan isi 1:2:3 atau 1:1:2. Untuk beton mutu
K175 dan mutu-mutu lainnya yang lebih tinggi, harus dipakai
campuran beton yang direncanakan. Yang diartikan dengan
campuran beton yang direncanakan adalah campuran yang
dapat dibuktikan dengan data otentik dari pengalamanpengalaman pelaksanaan beton di waktu yang lalu atau
dengan data dari percobaan-percobaan pendahuluan, bahwa
kekuatan karakteristik yang disyaratkan dapat tercapai.

f. Rangkak dan Susut


Rangkak (creep) adalah penambahan regangan terhadap
waktu akibat adanya beban yang bekerja. Rangkak timbul
dengan intensitas yang semakin berkurang setelah selang
waktu tertentu dan kemudian berakhir setelah beberapa
tahun. Nilai rangkak untuk beton mutu tinggi akan lebih kecil

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 31

2,5

dibandingkan

dengan

beton

mutu

rendah.

Umumnya,

rangkak tidak mengakibatkan dampak langsung terhadap


kekuatan struktur, tetapi akan mengakibatkan redistribusi
tegangan

pada

beban

yang

bekerja

dan

kemudian

mengakibatkan terjadinya lendutan (deflection).


Susut adalah perubahan volume yang tidak berhubungan
dengan beban. Proses susut pada beton akan menimbulkan
deformasi

yang

umumnya

akan

bersifat

menambah

deformasi rangkak.
Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya rangkak dan
susut:
Sifat bahan dasar beton (komposisi dan kehalusan semen,
kualitas adukan, dan kandungan mineral dalam agregat)
Rasio air terhadap jumlah semen
Suhu pada saat pengerasan
Kelembaban nisbi pada saat proses penggunaan
Umur beton pada saat beban bekerja.
Nilai slump.
Lama pembebanan.
Nilai tegangan.
Nilai rasio permukaan komponen struktur.
4. Perhitungan Nilai Pengetahuan
a. Skala penilaian pengetahuan dengan rentang antara 1-4.
b. Menggunakan rumus perhitungan, sebagai berikut:
Nilai =

jumlah skor prolehan


X 100.
skor maksimal

E. Lembar Penilaian KI 4 (LP KI 4)


1. Kisi-kisi LP KI 4
No.
No.

KD

Materi

Indikator Soal

Soa
l

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 32

Bentuk
Soal

4.2Mengelola

spesifikasi

klassifikasi

spesifikasi

dan

batu

karakteristik

karakterist

keramik, dan

ik

batu

beton,
keramik,
dan
2

dan 4.2.1 Menyesuaikan

1. Jenis

beton,

beton,

dan

keramik,

dan

genting untuk kontruksi

genting.
2. Proses
pembuatan.
3. Pemeriksaan

bangunan.
4.2.2 Merancang

fisik

tahapan

proses pembuatan dan


tahapan

pemeriksaan

genting

sifat

untuk

dan mekanik

konstruksi

secara visual. 4.2.3 Menjeniskan

bangunan.

batu

sifat fisik dan mekanis

Kinerja.

secara visual.
beton,
genting

batu

keramik,

dan

berdasarkan:

karakteristik

dan

spesifikasinya;

proses

pembuatan;

serta

berdasarkan sifat fisik


dan mekanis,

2. Teknik Penilaian LP KI 4
No.
1
2
3
4

Aspek Yang Dinilai

Penilaian
2
3

Tata Tulis
Kelengkapan Laporan
Kebenaran Jawaban
Tampak Laporan

3. Soal Kinerja
a. Buatlah laporan terhadap tugas yang diberikan!
4. Kunci soal Kinerja
a. Laporan:
No.
1

Aspek Yang Dinilai


Tata Tulis

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Kunci
Terdiri dari Bab 1, Bab 2, Bab 3, dan Bab
Page 33

4. Bab 1 berisi pendahuluan, tujuan,


dan manfaat. Bab 2 berisi kajian
teoritis. Bab 3 berisi pembahasan. Bab
2
3
4

4 beirisi tujuan.
Seperti Kunci LP KI 3.
Seperti Kunci LP KI 3.
Rapi dan bersih.

Kelengkapan Laporan.
Kebenaran Jawaban.
Tampak.

5. Rubrik LP KI 4
Aspek yang
dinilai
Perlengkapan.

Penilaian
1
25%

2
sesuai

50%

3
sesuai

75%

sesuai

4
100%

sesuai

dengan kunci.

dengan kunci.

dengan

dengan kunci.

Penggunaan

25%

50%

kunci.
75% sesuai

100%

pakaian

dengan kunci.

dengan kunci.

dengan

dengan kunci.

pengaman.
Pengendalian

25%

50%

kunci.
75% sesuai

100%

kecelakaan

dengan kunci.

dengan kunci.

dengan

dengan kunci.

kerja.
Menghindari

25%

50%

kunci.
75% sesuai

100%

kecelakaan

dengan kunci.

dengan

dengan kunci.

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

sesuai

dengan kunci.

kerja.

kunci.

6. Perhitungan Nilai LP KI 4
a. Skala penilaian psikomotorik dengan rentang antara 1-4.
b. Menggunakan rumus perhitungan, sebagai berikut :
Nilai =

jumlah skor prolehan


X 100.
skor maksimal

RPP K13 KONSTRUKSI BANGUNAN

Page 34

sesuai

sesuai

sesuai