Anda di halaman 1dari 16

BEHAVIORAL ACOUNTING RESEARCH

Chapter 14
The Behavioral Patterns of Auditor

Oleh:
OLIN MEISA LUDIPA

PROGRAM MAGISTER AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS
2016

POLA PERILAKU AUDITOR


AUDITING DAN AUDITOR
Sifat Auditing
"Audit" istilah berasal dari kata kerja audire latin, yang berarti mendengar, awalnya,
audit berarti mendengarkan - auditor mendengar bukti dan, berdasarkan penilaiannya,membentuk kesimpulan. Hari ini, proses pengadilan sering disebut sebagai dengar
pendapat, dengan hakim sebagai pendengar prinsip. Ide audit seperti mendengarkan masih
ada. Misalnya, seorang mahasiswa menghadiri kursus akademis dan mendengarkan, tetapi
melakukan pekerjaan sedikit atau tidak ada dan tidak menerima kredit formal, dikatakan audit
kursus. Dalam perdagangan, audit menjadi, tindakan memverifikasi catatan keuangan. Dalam
konteks ini, membahas teknik investigasi untuk memeriksa rekening,
Ruang Lingkup Auditing
Audit adalah kegiatan memeriksa dan mengkonfirmasi, Audit meliputi hampir setiap lembaga
dan organisasi. Unit pemerintah yang diaudit secara rutin untuk akuntabilitas dana publik,
kepatuhan terhadap peraturan, dan administrasi. Pemeriksaan beragam dengan berbagai misi.
Investasi, rekening bank, dan instrumen keuangan lainnya dan pemeriksaan rutin untuk
pengalaman institusi hamparan kepatuhan dan tujuan substantif. Pemilik usaha diaudit sesuai
dengan pajak warisan, cukai, penggajian, properti, penggunaan, waralaba, penjualan,
pekerjaan, pengangguran, pensiun, pendapatan dan lain-lain. Pribadi praktik dan turnover
staf. Cacat, kompensasi pekerja, fundings rencana pensiun, dan pertanggungan asuransi
ditinjau oleh auditor aliran. Rekam dan kegiatan yang diperiksa untuk kesesuaian dengan
standar kesehatan dan keselamatan, kendala upah minimum, dan peraturan kerja lainnya.
Kehidupan pribadi kita selalu diaudit seperti kita mencari pekerjaan, ingin bersekolah, ingin
meminjam uang dan sedih, saat kita mati. Kebiasaan pribadi dan bahkan pendapat kita
diperiksa secara detail, dan digunakan untuk membentuk dasar laporan.
Steriotip Auditor
Audit dilakukan oleh auditor yang adalah orang, bukan robot. Auditor adalah manusia
yang mampu emosi dan tunduk pada kelemahan manusia. Namun auditor telah menjadi
subyek dari kesalahpahaman umum bahwa telah menyebabkan streotype yang mencakup

mistik tertentu. Hal ini paling jelas dalam awam karena mereka berusaha untuk menangkap
esensi karakter auditor.
Ada beberapa bukti bahwa pandangan Hubbard mewakili persepsi umum dari auditor,
dan itu wajar bagi orang awam untuk melihat pada proses audit sebagai pencocokan auditor
dalam dingin dan kurangnya emosi pribadi. Hal ini dimengerti bahwa publik bisa mentransfer
persepsi kemahatahuan audit ke pintu audit - auditor. Jika audit adalah 100 persen akurat,
seperti yang sering dipercaya, tampaknya wajar untuk menyimpulkan bahwa individu
impersonal yang audit juga sempurna.
Tapi audit masih jauh dari sempurna. Beberapa kritikus menyatakan bahwa itu adalah
proses non-ilmiah yang jauh dari akurat, bahwa kepatuhan terhadap prinsip-prinsip akuntansi
yang berlaku umum menyimpang dari realitas ekonomi dan bahwa proses audit selesai. Pada
awalnya, kita mencatat auditor bahwa sebagai manusia menunjukkan sebagian besar perilaku
manusia umum, namun, sifat audit menambahkan dimensi prilaku tambahan. Untuk
memperkenalkan beberapa ini, kami telah membuat situasi audit yang khas yang mengarah
ke dilema perilaku.

ASPEK PRILAKU DALAM AUDITING


Pengantar
Dalam rangka untuk memahami faktor-faktor yang cenderung warna pola perilaku
auditor dan menempatkan mereka ke dalam perspektif yang tepat, pertama-tama perlu untuk
membatasi domain dari audit.

Ranah Auditing
Kita telah melihat bahwa audit, secara umum, adalah pemeriksaan apapun. Sekarang
diperlukan untuk mengurangi bahwa konsep global untuk lingkungan kerja yang terbatas dan
kemudian ke kerangka operasional referensi yang berguna untuk mengevaluasi dan mungkin
memprediksi kemungkinan perilaku auditor. Untuk tujuan ini, kita akan membatasi fokus kita
untuk penyelidikan berdasarkan akuntansi. Sekarang masih hanya untuk kontras berdasarkan
dua jenis akuntansi- berdasarkan audit - audit keuangan eksternal atau independen sebagai
lawan audit internal atau operasional - dan mengadopsi satu sebagai kerangka referensi.

Sebagai masyarakat kita dewasa dan menjadi lebih kompleks, ruang lingkup audit
keuangan menyempit, datang untuk fokus pada pernyataan tentang "keadilan" dari laporan
keuangan. Sementara ini keterampilan yang diperlukan, pelatihan, pendidikan, pengalaman,
dan penilaian yang solid, ruang lingkup sangat dibatasi audit keuangan yang dibuat
pekerjaan, pada akarnya, biasa dan cut-dan-kering, olahraga hampir rutin. Oleh karena itu
sebagai jadi diharapkan bahwa seiring waktu, penekanan akan jatuh lebih yang melakukan
audit - akuntan publik bersertifikat agak glamor (BPA) dalam kasus audit keuangan - dari
pada pekerjaan itu sendiri. Ada sedikit perbedaan nyata antara CPA dan non-akuntan publik
sebagai manusia dan, karena masyarakat cenderung untuk mengidentifikasi dengan BPA
dalam hal kaliber dan, apalagi, karena fokus kami adalah pada perilaku auditor daripada
proses pekerjaan, kita akan mengadopsi keuangan BPA audit sebagai frame kita referensi.
Namun demikian, tiga alasan tambahan membenarkan adopsi audit BPA keuangan sebagai
bingkai lingkungan kerja kita referensi.
1. Tujuan unik dari CPA adalah pengesahan dari kewajaran laporan keuangan. Fungsi
membuktikan satu-satunya faktor operasional membedakan CPA dari auditor lain dan itu
adalah fungsi audit hanya membutuhkan lisensi .. CPA sekarang paling lain melakukan
jenis pekerjaan audit juga, tapi sanksi lisensi telah membuat BPA auditor dengan yang
awam - bahkan dengan stereotip tersebut - dapat mengidentifikasi dan memahami.
2. BPA audit, sedangkan audit lebih sempit dari operasional, termasuk semua fungsi audit
dasar dan, sesuai, memahami semua pola perilaku yang membentuk subjek penelitian
kami.
3. Kami berpendapat bahwa audit akuntansi berbasis semua adalah sama dan auditor,
akibatnya, cukup banyak yang sama dalam hal kepribadian dan tingkat keterampilan.
Sukses sebagai auditor umumnya akan diukur dengan cara yang sama untuk BPA sebagai
non-CPA-yaitu, tidak didasarkan pada audit yang dilakukan atau hasil yang diperoleh,
tetapi atas dasar promosi diberikan. Hal ini tampaknya benar auditor sebagian terlepas
dari jenis pekerjaan audit.

Mengeliminasi Faktor Pribadi


Ada alasan hampir sama banyak untuk ini karena ada auditor tidak berhasil. Namun,
satu hal tampak jelas, hampir tidak ada contoh adalah kegagalan auditor dalam profesi karena

kurangnya kompetensi dalam melakukan pekerjaan audit. Ada lima alasan utama untuk hal
ini:
1. Mulai hari ini auditor sangat siap dalam persiapan akademik (lulusan non perguruan
tinggi biasanya dikeluarkan dari masuk ke profesi).
2. Penyaringan intens sebelum wawancara kerja dan cenderung membuat beberapa
orang auditor yang baru direkrut dari kelompok yang sangat pilih.
3. Auditor baru ekstensif dilatih kembali oleh yang mempekerjakan mereka.
4. Auditor junior sangat erat diawasi dan jarang dimasukkan ke dalam situasi di mana
kemungkinan kurangnya pengalaman kompetensi rmungkin menempatkan audit atau
kantor audit beresiko. Pengalaman ini sangat ditekankan dalam pematangan auditor.
5. Bertentangan dengan pernyataan publik profesi, sebenarnya tidak ada banyak
membuat keputusan yang terlibat dalam audit. Individu mungkin atau mungkin tidak
melihatnya sebagai membosankan, pekerjaan yang membosankan, tetapi tampaknya
tidak menjadi rutin. Hal ini tidak dimaksudkan untuk meremehkan ajaran akademik
akuntansi. Ini adalah sejumlah besar material yang akan diasimilasikan oleh siswa,
bukan hanya luasnya materi tersebut memperluas secara eksponensial, tetapi akuntan
juga menggali lebih dalam dan lebih dalam masalah. Namun demikian, kita berdiri
dengan penegasan kita bahwa setelah dipelajari, audit pada dasarnya adalah sebuah
rutinitas, selalu marah, tentu saja, oleh penilaian.
Dua Tipe Situasi yang Mempengaruhi Perilaku Auditor
Tampaknya hanya ada dua tipe dasar situasi perilaku menuduh bahwa ada dilema
umum untuk auditor.
1. Auditor sangat terpengaruh - sering sadar-oleh persepsi mereka tentang lingkungan audit
saat (selalu berubah) dan oleh pendapat mereka tentang orang yang terlibat mereka
mungkin membentuk situasi yang mendesak.
2. Auditor harus terus-menerus menyelesaikan set itu sendiri banyak hubungan
interpersonal, seperti antara rekan-rekan, dengan bawahan atau atasan, dan dengan
personel klien. Beberapa tumpang tindih dan beberapa mungkin benar-benar independen.

Pengaruh Audit

Dampak pada audit Banyak studi telah dikhususkan untuk cara dan jadi apa gelar
audit mempengaruhi perilaku orang lain, terutama yang menjalani audit (auditee). Sementara
perhatian kita dalam bab ini dengan perilaku auditor, adalah tepat untuk mengatasi masalah
ini secara singkat. Hal ini umumnya menyimpulkan bahwa audit memiliki efek tertentu pada
perilaku auditee. Ada beberapa varian yang terlibat dalam ini, yang, meskipun di luar lingkup
bab ini, terdaftar sebagai pembacaan lebih lanjut bagi mahasiswa yang tertarik. Namun, dapat
dicatat bahwa audit umumnya menghasilkan kesesuaian auditee - yaitu, bergerak ke arah
perilaku auditee kinerja yang dirasakan sebagai apa keinginan auditor.
Di daerah lain, akuntan sudah bertahun-tahun mempromosikan proposisi bahwa
laporan audit mereka memiliki pengaruh besar pada perilaku pembaca laporan keuangan
seperti investor dan kreditor. Bukti tidak lengkap, tetapi penelitian terbaru mengindikasikan
bahwa laporan audit membawa pengaruh kecil, meskipun pembaca dapat berbagi persepsi
auditor dari data keuangan. Bagaimana mereka akan bereaksi, bagaimanapun, tampaknya
tidak terduga. Dalam ringkasan, tampaknya audit yang memiliki beberapa dampak perilaku
auditee tapi kurang, jika mengatakan, pada pihak eksternal untuk organisasi yang diaudit.
Persepsi dan Prilaku Auditor
Penilaian auditor sangat tergantung pada persepsi dari sebuah situasi. Penghakiman,
landasan profesional, adalah produk dari beberapa faktor seperti pendidikan, budaya, dan
sebagainya, tetapi elemen yang paling signifikan dan mengendalikan tampaknya menjadi
pengalaman - pengertian auditor dari ingatan setelah sebelumnya ditangani berhasil dengan
situasi yang sama . Penghakiman adalah perilaku yang paling dipengaruhi oleh persepsi
situasi, dimana faktor utama adalah pengaruh materialitas dan apa yang akan kita sebut
sebagai iman.

Materialitas
Dalam audit, materialitas mengacu pada apa yang penting, signifikan, atau penting,
tetapi konsep ini telah ada aturan untuk pengukuran tersebut. Ini adalah menghakimi.
Sejumlah besar penelitian telah dikhususkan untuk mengidentifikasi faktor-faktor
yang diduga dapat mempengaruhi penilaian auditor dari materialitas. Penelitian ini
telah difokuskan pada dua bidang luas: (1) apa yang mempengaruhi tingkat
materialitas telah pada penilaian tertinggi dari apa yang materialitas dan apa yang
tidak dan (2) menjawab pertanyaan-pertanyaan yang saling terkait, bagaimana dan

sampai sejauh mana pengaruh materialitas pada perilaku auditor menguat atau
melemah?
Penelitian telah menghasilkan kesimpulan umum dan agak beberapa saling.
Kesimpulan umum adalah bahwa perilaku auditor biasanya akan tergantung pada
kesediaan auditor untuk menerima risiko yang salah pada masalah materialitas. Untuk
sebuah eksternal yang besar, ini tergantung pada hasil masa lalu. Penelitian lain
mencapai kesimpulan yang agak berbeda karena mereka mendekati masalah
materialitas-penghakiman dengan ujung yang berbeda dalam pandangan. Secara
umum, perhatian lebih dengan proses pengambilan keputusan auditor dibandingkan
dengan faktor-faktor tertentu mempengaruhi.
Beberapa menyerang isu materialitas seolah berbaring di ordinal daripada skala
nominal dan hasil diukur secara bersama - yaitu, mengatasi masalah scaling dan
struktural secara bersamaan. Yang lain mencari solusi dengan mengukur ambang
penghakiman atau, dalam hal tertentu, dengan mendirikan minimal-maksimal. Taktik
lain diambil oleh mereka yang beralasan bahwa perilaku auditor terutama fungsi dari
penilaian individu dan dengan demikian masalah ini penghakiman per se, terlepas dari
bagaimana mungkin akan terpengaruh.
Umumnya, studi ini menyimpulkan

bahwa perilaku

auditor, sebagaimana

dimanifestasikan dengan menggunakan penilaian, adalah istimewa. Dengan demikian,


ada sedikit pengetahuan tentang cara untuk mengontrol perilaku yang bervariasi
seperti, tetapi komunikasi yang baik antara auditor, baik lateral dan vertikal cenderung
menghasilkan pandangan konsensus tentang tindakan audit yang sesuai. Pada
gilirannya, ia berpendapat, hal ini harus mengarah pada homogenitas auditor
pemikiran dan, karenanya, perilaku, setidaknya dalam organisasi audit. Dalam
konteks yang lebih luas, beberapa ulama digunakan analisis statistik untuk
menetapkan probabilitas untuk perilaku auditor mungkin sebagai tanggapan terhadap
situasi tertentu untuk. Ada penelitian tampaknya telah belajar banyak tentang masalah
audit yang mungkin, tetapi hasilnya sampai saat ini belum sangat produktif dalam hal
prediktabilitas dan, dengan demikian, mengontrol perilaku auditor.
Kesimpulan umumnya adalah auditor yang, sebagai manusia, tidak probabilitas
berorientasi, biasanya mereka mengandalkan heuristik menghakimi, yang sebagian
besar mengalir dari pengalaman. Sementara probabilitas dari suatu perilaku tertentu
dapat dihitung, mereka hanya memberikan pedoman yang sangat umum untuk
perilaku individu mungkin. Kami akan menyimpulkan kunjungan singkat ke aspek

menghakimi perilaku auditor dengan mencatat bahwa tampaknya tidak mungkin


untuk memprediksi perilaku tertentu dengan presisi yang jauh atau kepercayaan.
Faktor dominan mengendalikan tampaknya menjadi pengalaman individu. Meskipun
ini mungkin tidak menjadi jawaban yang sangat memuaskan untuk masalah kita telah
membuat upaya untuk mengidentifikasi, ada beberapa, berguna kesimpulan umum
yang akan dicapai.

Sindrom Kepercayaan
Salah satu persepsi kondisi yang dapat menyebabkan 'perubahan perilaku adalah efek
halo disebut, sebuah persepsi yang sangat positif tapi kadang-kadang yang salah orang
lain. Dalam audit, efek halo terjadi ketika persepsi auditor berwarna dan memimpin
sehingga keyakinan bahwa kondisi Audit tertentu ada, yang mungkin atau tidak
mungkin terjadi. Mari kita berasumsi bahwa seorang auditor menyimpulkan bahwa
sistem klien pengendalian internal yang kuat dan karena itu dapat diandalkan. Dengan
demikian, prosedur auditor dan pengujian tidak perlu seluas akan diperlukan jika
pengendalian internal lemah. Tapi auditor mungkin tidak memiliki pengalaman
pertama-tangan yang sebenarnya dengan sistem pengendalian internal klien dan
dengan demikian tidak ada dasar untuk kesimpulan dari kekuatan atau kelemahan;
persepsi auditor kelayakan sistem mungkin berdasarkan pekerjaan audit sebelumnya
dan asumsi sederhana bahwa apa yang ada di masa lalu terus ada. Lebih umum,
namun, kesimpulan audit mungkin berdasarkan yang melakukan pekerjaan audit
sebelumnya.
Jika auditor memiliki keyakinan pada orang-orang, efek halo diterapkan kepada
mereka dan pekerjaan mereka. Status saat ini menjadi sangat dipengaruhi oleh iman
auditor dalam satu atau lebih auditor sesama. tanggapan ini tampaknya terutama
berlaku pada audit yang dilakukan di bawah batasan waktu yang ketat kami. Persepsi
kegiatan sebelum audit yang cenderung mempengaruhi penilaian saat ini, tetapi
tingkat pengaruhnya tidak tahu.

DILEMA MELALUI PERSEPTIONS


Pengenalan

Seperti yang ditunjukkan dalam deskripsi awal dari dilema Audit Sub, Sara cara tidak
hanya dilecehkan oleh controller klien. Krenshaw, namun berada di bawah tekanan internal
yang berat untuk memenuhi anggaran waktu yang ketat yang dikenakan oleh manajer audit
ambisius - serangkaian masalah yang rumit dengan evaluasi akan datang Sara untuk promosi.
Sara mencoba untuk meringankan kesulitan waktu dengan kerja tambahan, jam unlogged
untuk mematuhi anggaran dan untuk membuat karyanya terlihat efisien.
Apa yang mungkin Sara lakukan sekarang untuk mengurangi tekanan waktu? Dengan
tidak adanya tanggapan oleh auditor membimbing rekan, dia kemungkinan besar akan
mengambil tindakan kompensasi. Teori efek halo menunjukkan dia akan mencari kertas
sebelum audit yang bekerja untuk peluang jalan pintas, yang dia akan membenarkan
menggunakan berdasarkan persepsi tinggi dari pendahulunya, Travolta, dan keterampilan
(halo Travolta). Jika waktu meningkatkan tekanan. Persepsi Sara dari Travolta akan
meningkat dan dia akan lebih mengandalkan dan lebih pada pekerjaan Travolta, sering jauh
lebih dari surat keadaan. Audit perilaku Sara akan berbeda dari apa yang biasanya Anda
lakukan tanpa tekanan waktu.
Tindakan Sara selanjutnya dapat diubah oleh persepsi nya materialitas, risiko, dan
lainnya dapat bervariasi dan pengalamannya dengan masalah audit yang serupa. Namun,
sejauh mana Sara akan mewarnai dan mengikuti persepsinya bukanlah dikenal atau
diprediksi. Ini tidak mendorong, tapi ada beberapa harapan sebelum menjalankan kontrol
melalui komunikasi penuh antara Sara dan junior nya, manajer audit, dan mitra keterlibatan.
Efek halo yang tidak diinginkan dapat dikurangi sebagai pembuat komunikasi yang jelas apa
yang harus dilakukan. Selain itu, audit perencanaan hati-hati bersama oleh atasan dan
bawahan bisa berbuat banyak untuk mengurangi kecenderungan-kecenderungan arus pendek
prosedur audit yang diperlukan. Tapi tanpa komunikasi dan partisipasi, seorang supervisor
yang terlalu ketat menetapkan batasan waktu akan menemukannya atau staf menyesuaikan
penilaian profesional dan merasionalisasi penyesuaian mereka, sering dengan mengorbankan
pekerjaan.

Meringkas Persepsi Auditor

Hal ini pada dasarnya tidak mungkin untuk persepsi auditor mentakdirkan dan, lebih
sering daripada tidak, pola perilaku yang akan mengalir dari persepsi mereka. Dengan
demikian, perilaku tertentu tidak dapat diprediksi. Menguntungkan persepsi - efek halo akan
sering menyebabkan perubahan perilaku, meskipun bagaimana dan untuk apa gelar tidak
diketahui. Komunikasi di semua tingkat auditor dan partisipasi dalam perencanaan audit
dapat metode yang efektif mengatasi kecenderungan untuk tanggapan yang tidak diinginkan
atau tidak patut.
Hubungan Interpersonal Auditor
Hal ini tidak mungkin untuk memprediksi perilaku mengaudit timbul dari persepsi
lingkungan. Tidak ada yang bisa kita memprediksi perilaku yang muncul dari hubungan
interpersonal auditor pekerjaan, apakah dengan auditor lain atau dengan personil klien.
Namun dalam kasus terakhir hubungan interpersonal, mungkin dapat dikendalikan. Lebih
penting lagi, kita akan lihat, dapat self-dikendalikan dengan kesadaran penuh dan rasional.
Orang mungkin menduga dari pernyataan ini bahwa kita akan mengusulkan bahwa
auditor memiliki psikiater di siap pada setiap keterlibatan audit. Hal ini mungkin dapat
membantu, tetapi biaya akan menjadi penghalang. Tidak hanya itu praktis, tapi psikiater
profesional dan psikolog telah berhasil sedikit lebih dalam memprediksi perilaku auditor
spesifik dari orang lain. Jelas, sesuatu yang lain yang diperlukan.
Kami yakin bahwa pemahaman diri adalah faktor yang dibutuhkan. Jika auditor dapat
diketahui sendiri dan latihan kontrol diri-rasional tanggapan mereka, banyak dari masalah
yang tampaknya tak teratasi prediksi diandalkan perilaku lenyap. Jika tanggapan auditor tidak
terduga dan tidak diinginkan dapat dihindari dengan komunikasi, perencanaan dan auditor
pemahaman diri, tetap hanya untuk membantu auditor membantu diri mereka sendiri secara
sistematis
.
Beberapa jalur yang tersedia untuk individu untuk analisis-diri dan self-help. Kita
akan membatasi pembahasan kita pada dua metodologi. Salah satunya adalah diadopsi dari
psikiatri, yang akan menyediakan landasan teoritis, dan yang lainnya, didirikan pada dasar
teoritis, mengikuti seorang psikolog-mengembangkan program. Mari kita mulai dengan
teknik kejiwaan dipopulerkan oleh Eric Berne.

Analisis Transaksional

Analisis transaksional adalah terapi kelompok, tidak dimaksudkan untuk diri


sendiri diterapkan. Dengan sendirinya, itu adalah nilai praktis kecil untuk auditor
perilaku pengendalian diri, namun konsep yang mendasarinya berlaku untuk program
terapi individu. Eric Berne umumnya diakui sebagai analisis transaksional
mendirikan. Dia adalah synthesizer besar yang bertaut bekerja tengara orang lain
(terutama Wilder Penfield dan Harry Stack Sullivan), dibentuk menjadi satu kesatuan
yang koheren, dan dipopulerkan hasilnya. Kontribusi yang signifikan Penfield adalah
penemuan bahwa rincian dari peristiwa masa lalu dan emosi yang menyertainya
dicatat tak terpisahkan dalam otak - yang tidak dapat ditarik kembali tanpa yang lain.
Sullivan memberikan kontribusi ide hubungan interpersonal, yang dia lihat sebagai
transaksi. Orang melihat transaksi (hubungan interpersonal dan emosi yang
menyertainya) sebagai penilaian tercermin - persepsi dari suatu peristiwa dan
perasaan yang terkait.
Sebuah Persepsi "kesatuan" acara dan emosi dapat terdistorsi dan
menyebabkan neurosis. Berne, menghubungkan karya Penfield dan Sullivan,
menunjukkan bahwa karena persepsi derails juga emosional, masalah dapat diobati
terapi jika semua elemen transaksi tersebut dibawa ke cahaya dan diperiksa rasional.
Berne melihat kelompok sebagai elemen yang diperlukan untuk membuat ini
operasional. Hanya melalui keterlibatan bersama dapat transaksi yang relevan
diidentifikasi dan dianalisis potongan campuran mereka, memerintahkan, dan
dipahami. Tapi awam membutuhkan dua komponen tambahan sebelum mereka dapat
terlibat dalam terapi kelompok yang efektif.
Kebutuhan pertama adalah untuk menyederhanakan bahasa psikiatri - untuk
strip itu jargon profesional kompleks dan membuat dipahami semua. Kebutuhan
kedua adalah lebih signifikan. Untuk fasilitas ini, sangat penting bahwa peran sumur
diidentifikasi dan dipahami oleh semua. Berne menemukan itu berguna untuk
berhubungan transaksi ke sana peran dasar anak, orangtua, dan dewasa. Sana
menyediakan bimbingan untuk sesi terapi kelompok. Sebuah diskusi rinci tentang
peran-peran ini adalah di luar lingkup f bab ini. Pembaca tertarik diarahkan untuk
bekerja dikutip pada akhir bab ini.
Pendekatan analisis transaksional tampaknya memiliki manfaat yang cukup untuk
memecahkan masalah perilaku, tetapi kita harus menekankan bahwa itu adalah khusus
proses kelompok, yang berasal banyak kekuasaan dari situasi kelompok itu sendiri.
Ini tidak memiliki kepraktisan untuk tugas audit. Kebutuhan untuk analisis-diri yang
efektif oleh auditor berfungsi sebagai individu.

Rasional Emotif Terapi


Kami percaya kebutuhan ini dapat dipenuhi melalui pendekatan baik dikembangkan
dan dibentuk untuk analisis-diri dikenal sebagai rasional-emotif terapi, atau teknik
RET, keturunan terapi psikolog Albert Ellis. Sebelum beralih ke rincian tentang
bagaimana RET dapat digunakan dalam situasi audit, terutama yang melibatkan
hubungan interpersonal, adalah tepat untuk menyajikan pembenaran kita untuk
mengadopsi metode RET atas pendekatan lain untuk masalah, beberapa yang sangat
baik dan, sangat mungkin, bisa berfungsi sebagai baik atau bahkan lebih baik daripada
RET. Aspek-aspek praktis dari preferensi kami untuk teknik RET akan menjadi sangat
jelas ketika kita menerapkannya pada
dilema mengaudit Sara, di samping itu, ada empat alasan dasar yang mendasari kasih
kami untuk sistem RET:
1. RET pada dasarnya dirancang untuk menjadi diri sendiri diterapkan. Setelah
pengantar yang relatif singkat untuk sistem, tidak ada terapis eksternal
diperlukan. Hal ini tidak hanya membuat lensa lebih mahal daripada teknik
RET terapi lain, tetapi juga memungkinkan sehingga membentuk subyek dari
sesi pelatihan internal yang dapat, dari waktu ke waktu, berpindah dari
pendidikan kelompok untuk aplikasi individual.
2. RET adalah lay-oriented dan tidak mempekerjakan jargon kompleks.
3. Metode RET adalah salah satu teknik terapi beberapa yang, sampai batas
tertentu, yang dianut oleh kedua psikolog dan psikiater.
4. Auditor bangga logika deduktif dan rasionalitas, dan RET adalah teknik benarbenar rasional. Krenshaw melihat Sara tidak memiliki kedewasaan dan
pengalaman yang diperlukan untuk memahami operasi akuntansi dan, melalui
komentar sarkastik, telah membuat kebenciannya kepada Sara dan majikannya
jelas.

Jurnal SNA 18
Pengaruh Skeptisme Personal Dan Skeptisme Situasional (Client-Specific Experiences)
Terhadap Keputusan Audit
INNEKE PUSPITA FRANSISKA

DEWI FATMAWATI
Universitas Gadjah Mada

1. Masalah yang ditemukan baik secara implisit, dan eksplisit


Audit laporan keuangan berperan untuk mengurangi risiko informasi yang terkandung
dalam laporan keuangan, sehingga audit laporan keuangan perlu dilakukan oleh
pihak independen yaitu auditor. Sebagai individu profesional, auditor memiliki
standar dan kode etik yang wajib diikuti dan dipatuhi untuk menjaga nama baik
profesi dan menjaga kepercayaan masyarakat terhadap profesi tersebut. Standar
umum ketiga dari Standar Profesional Akuntan Publik menjelaskan bahwa auditor
dituntut untuk memiliki sikap profesionalisme yang tinggi dalam menjalankan tugas.
Sikap profesionalisme auditor akan menyebabkan auditor lebih berhati-hati dan
cermat dalam merencanakan dan melaksanakan audit. Sikap profesionalisme auditor
salah satunya ditunjukkan dengan tingginya skeptisme profesional auditor. Kurangnya
Sikap skeptisme seorang auditor menjadi salah satu penyebab kegagalan Audit
(Beasley,2001). Ekspektasi awal Audit dikembangkan berdasarkan skeptisme
Profesional auditor yang menduga adanya salah saji material berupa kecurangan
(Fraud) atau kekeliruan (Eror)
2. Identifikasi spesifik question yang ingin dijawab dalam paper
Bagaimana perbandingan auditor dengan skeptisme personal
dibandingkan dengan auditor yang memiliki

yang

tinggi

skeptisme yang rendah memilih

kecurangan sebagai ekspektasi awal mereka?


Apa yang menyebabkan perbedaan paling signifikan dalam menentukan kecurangan
atau kekeliruan pada ekspekstasi awal audit yang dihasilkan dari CSE positif dan
negatif akan terlihat pada auditor dengan tingkat skeptisme personal yang lebih

rendah
Bagaimana pengaruh tingkat pendidikan formal auditor khususnya di bidang
Pengauditan, dan hubungannya terhadap tingkat skeptisme profesional yang dimiliki
auditor?

3. Metode penelitian yang digunkan dan seberapa jauh metode tersebut memungkinkan
peneliti untuk memecahkan masalah yang ada
Pada paper ini desain penelitian yang digunakan yaitu desain eksperimen 2x3 antar
subjek, yaitu mahasiswa S1 akuntansi yang mengambil matakuliah pengauditan dan

mahasiswa PPAK. Dipilihnya mahasiswa sebagai objek penelitian, penulis


mengasumsikan bahwa skeptisme yang dihasilkan dari karakter personal mahasiwa
belum dipengaruhi oleh pengalaman mengaudit.
4. Hasil dan simpulan yang di sajikan
Dalam penelitian ini didapatkan bahwa tingkat skeptisme personal tidak berpengaruh
secara signifikan terhadap ekspektasi awal audit berupa kecurangan atau kekeliruan,
Sedangkan perbedaan paling signifikan dalam menentukan kecurangan atau
kekeliruan pada ekspektasi awal audit yang dihasilkan dari CSE positif dan negatif
akan terlihat pada auditor dengan tingkat skeptisme personal yang lebih rendah.
Auditor yang memiliki tingkat skeptisme rendah cenderung memberikan ekpektasi
awal audit berupa kecurangan atau kekeliruan berdasarkan CSE yang diperoleh.

5. Berikan saran untuk memperbaiki paper tersebut


Saran untuk papaer ini sebaiknya peneliti menggunkan mahasiswa S1 sebagai objek
penelitian, dengan kriteria telah selesai mempelajari Audit 1, Audit 2 dan praktek
audit. Memilih mahasiswa PPAK sebagai objek penelitian, karna penulis
mengasumsikan bahwa skeptisme yang dihasilkan dari karakter personal mahasiwa
belum terpengaruh pengalaman mengaudit kurang tepat karena mahasiwa PPAK
didominasi oleh praktisi dibidang akuntansi dimana telah mendapatkan pengalaman
audit sebelumnya walaupun tidak banyak.
6. Diskusikan future reaserch yang bisa dikebangkan lebih lanjut dari paper tersebut?
Untuk penelitian selanjutnya, penelitian sebaiknya memvariasikan objek penelitian
yaitu menggunakan mahasiswa akuntansi dengan berbgai level pendidikan, yaitu
mahasiswa S1 Akuntansi, Mahasiwa PPAK, dan Mahasiwa Magister Akuntansi, agar
dapat dilihat perbedaan skeptisme dilihat dari tingkatan level pendidikan.

JURNAL BRIA VOL 25 No. 2 2013


Whistleblowing in Audit Frims: Orgnizational Response and Power Distance
Eileen Z.Tylor
North Caroline State University
Mary B.Curtis
University of North Texas

1. Masalah yang ditemukan baik secara implisit, dan eksplisit


Dalam dekade terakhir, penulis mengamati dampak buruk pada kantor akuntan publik
baik tindakan individu maupun beberapa karyawan. Pada kasus Enron dan wordcom
menunjukan bahwa auditor yang bertugas gagal mengikuti kebijakan perusahaan
dengan memperbaiki masalah laporan keuangan perusahaan. Contoh-contoh ini
menunjukkan bahwa budaya perusahaan, kebijakan, dan praktik audit saat ini
mungkin tidak cukup untuk memberikan perlindungan dari dampak jika pengaduan
akan adanya fraud dilakukan oleh individu atau sekelompok kecil karyawan.
2. Identifikasi spesifik question yang ingin dijawab dalam paper ?
Bagimana seorang Whitleblowing di perusahaan Audit dipengaruhi oleh respon
organisasi dan jarak kekuasan? Dan dikaitkan dengan pelaku kesalahan,gender,dan
hubungan dengan perusahaan?
3. Metode penelitian yang digunkan dalam penelitian
Sampel yang digunakan dalam peneitian ini adalah auditor senior yang berada

pada tahun ke-tiga yang berasal dari kantor auditor Big 4


Metode penelitian dilakukan dengan desain eksperimen dengan memberikan
sketsa diikuti oleh pertanyaan survei untuk memperoleh persepsi individu

peserta penelitian
Mengumpulkan data demografi (misalnya, jenis kelamin, usia, pengalaman

kerja, etika mata kuliah yang diambil, tingkat pendidikan, dan sertifikasi).
Instrumen juga diuji-coba dengan siswa audit pascasarjana dan dimodifikasi
sesuai kebutuhan.

4. Hasil dan simpulan yang di sajikan


Hasil dalam penelitian ini menunjakan bahwa seorang auditor akan lebih
mungkin untuk melaporkan pengamatan rekan-rekan mereka dari pada atasan
mereka, tetapi mereka lebih mungkin untuk melaporkan pengamatan atas

atasan ketika respon organisasi kuat dari pada saat lemah.


pria tampaknya relatif kurang sensitif terhadap variasi dalam jarak kekuasaan

atau respon organisasi dari pada wanita.


kemungkinan whistleblowing berhubungan positif dengan respon organisasi
untuk laporan temuan ini memberikan gambaran mengapa penipuan yang
dilakukan oleh individu-tingkat yang lebih tinggi membutuhkan waktu lebih

lama untuk dideteksi daripada yang dilakukan oleh individu di tingkat bawah
dalam organisasi ini seusai dengan penelitian terbaru (ACFE 2010)

5. Berikan saran untuk memperbaiki paper tersebut


Pada penelitian ini objek dari penelitian merupakan auditor dengan tigkat yang sama
yaitu auditor yang berada pada tahun ketiga/auditor senior, ada baiknya peneliti
memvariasikan sampel yng lebih beragam seperti mengikutkan auditor junior,
manajer dan partner/rekan, sehingga lebih didapat bagaimana krakterstik seorang
whitle blower dalam berbagai tingatan di kantor auditor.
6. Diskusikan future reaserch yang bisa dikebangkan lebih lanjut dari paper tersebut
Penelitian selanjutnya diharapkan mampu menginvestigasi isu-isu yang mampu
mengeskplor karakteristik personal yang diperlukan saat berinteraksi dengan
organisasi yang nanti akan mempengaruhi seorang whitleblowing di antara para
auditor salah satunya komitmen organisasi. Penelitian selanjutnya meneliti populasi
yaitu auditor junor yang baru bekerja sebagai auditor sehingga belum banyak
dipengaruhi gaya bekerja dan prilaku rekan /senior auditor ditempat mereka bekerja.