Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN

FRAKTUR COLUM FEMUR


1. Konsep dasar Fraktur Femur Colum Femur
A. Pengertian
Fraktur adalah kerusakan sebagian atau menyeluruh pada kontinuitas dari
struktur tulang dan dibagi menurut tipe dan luasnya. (Brunner and Suddarth,
2010). Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas jaringan
tulang dan atau tulang rawan yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa
(Syamsuhidayat. 2004: 840).
Fraktur kolum femur merupakan fraktur intrakapsular yang terjadi pada
bagian proksimal femur, yang termasuk kolum femur adalah mulai dari
bagian distal permukaan kaput femoris sampai dengan bagian proksimal
dari intertrokanter.
Fraktur collum femur adalah suatu keadaan terputusnya atau hancurnya
leher femur yang disebabkan oleh trauma (Muttaqin, 2011:182). Fraktur
leher femur merupakan jenis fraktur yang sering ditemukan pada orang tua
terutama wanita usia 60 tahun ke atas disertai tulang osteoporosis. Fraktur
ini lebih sering terjadi pada anal laki-laki dari pada perempuan dengan
perbandingan 3 : 2 (Muttaqin, 2008:203).
B. Etiologi
Penyebab fraktur adalah (Wahid, 2013) :
a. Kekerasan langsung
Kekerasan langsung menyebabkan patah tulang pada titik terjadinya
kekerasan. Fraktur demikian sering bersifat fraktur terbuka dengan
garis patahan melintang atau miring.
b. Kekerasan tidak langsung
Kekerasan tidak langsung menyebabkan patah tulang yang jauh dari
ditempat terjadinya kekerasan. Yang patah biasanya adalah bagian
yang paling lemah dalam jalur hantaran vektor kekerasan.
c. Kekerasan akibat tarikan otot
Patah tulang akibat tarikan otot sangat jarang terjadi. Kekuatan dapat
berupa pemuntiran, penekukan, penekukan dan penekanan, kombinasi
dari ketiganya, dan penarikan.

C. Klasifikasi fraktur
Klasifikasi fraktur menurut Chairuddin (2003) dalam Nur Arif dan Kusuma
(2013) mengatakan :
a. Klasifikasi etiologis
1) Fraktur traumatic
2) Fraktur patologis terjadi pada tulang karena adanya kelainan atau
penyakit yang menyebabkan kelemahan pada tulang (infeksi,
tumor, kelainan bawaan) dan dapat terjadi secara spontan atau
akibat trauma ringan.
3) Fraktur stress, terjadi karena adanya stress yang kecil dan berulangulang pada daerah tulang yang menopang berat badan. Fraktur
stress jarang sekali ditemukan pada anggota gerak atas.
b. Klasifikasi klinis
1) Fraktur tertutup (simple fraktur), bila tidak terdapat hubungan
antara fragmen tulang dengan dunia luar.
2) Fraktur terbuka (compoun fraktur), bila terdapat hubungan antara
fragmen tulang dengan dunia luar. Karenadanya perlukaan dikulit.
Fraktur dengan komplikasi, misal malunion, delayed, union,
nonumion,infeksi tulang.
c. Klasifikasi radiologis
1) Lokalisasi : diafisial, metafisial, intra-artikuler, fraktur dengan
dislokasi.
2) Konfigurasi : fraktur transfersal, fraktur oblik, fraktur spinal,
fraktur segmental, fraktur komunitif (lebih dari deaf ragmen),
fraktur beji biasa vertebra karena trauma, fraktur avulse, fraktur
depresi, fraktur pecah, dan fraktur epifisis.
3) Menurut ekstensi : fraktur total, fraktur tidak total, fraktur
buckleatau torus, fraktur garis rambut, dan fraktur green stick
4) Menurut hubungan antara fragmen dengan fragmen lainnya : tidak
bergeser, bergeser (berdampingan, angulasi, rotasi, distraksi,
overring, dan impaksi).
d. Fraktur terbuka dibagi atas 3 derajat, yaitu :
1) Derajat I :
a) Luka < 1cm. Kerusakan jaringan lunak sedikit, tidak ada tanda
luka remuk.
b) Fraktur sederhana, transversal, atau komunitatif ringan.

c) Kontaminasi minimal.
2) Derajat II :
a) Laserasi > 1 cm
b) Kerusakan jaringan lunak, tidak luas, flap atau avulasi.
c) Fraktur komunitif sedang.
d) Kontaminasi sedang.
3) Derajat III :
Terjadi kerusakan jaringan lunak yang luas meliputi struktur kulit,
otot, dan neurovaskuler serta kontaminasi derajat tinggi.
D. Menifestasi klinis
Manifestasi klinis fraktur yaitu (Nur Arif dan Kusuma, 2013) :
a) Tidak dapat menggunakan anggota gerak.
b) Nyeri pembengkakan.
c) Terdapat trauma (kecelakaan lalu lintas, jatuh dari ketinggian, atau
jatuh di kamar mandii pada orang tua,penganiayaan, tertimpa benda
berat, kecelakaan kerja, trauma olah raga).
d) Gangguan fungsio anggota gerak.
e) Deformitas.
f) Kelainan gerak
E. Proses Penyembuhan Fraktur
Fraktur akan menyatu baik di bebat atau tidak, tanpa suatu mekanisme
alami untuk menyatu. Namun tidak benar bila dianggap bahwa penyatuan
akan terjadi jika suatu fraktur dibiarkan tetap bergerak bebas. Sebagian
besar fraktur dibebat, tidak untuk memastikan penyatuan, tetapi untuk
meringankan nyeri, memastikan bahwa penyatuan terjadi pada posisi yang
baik dan untuk melakukan gerakan lebih awal dan mengembalikan fungsi
(Smeltzer & Bare, 2002). Proses penyembuhan fraktur beragam sesuai
dengan jenis tulang yang terkena dan jumlah gerakan di tempat fraktur.
Penyembuhan dimulai dengan lima tahap, yaitu sebagai berikut:
a. Tahap kerusakan jaringan dan pembentukan hematom (1-3 hari)
Pada tahap ini dimulai dengan robeknya pembuluh darah dan
terbentuk hematoma di sekitar dan di dalam fraktur. Tulang pada
permukaan fraktur, yang tidak mendapat persediaan darah, akan mati
sepanjang satu atau dua milimeter. Hematom ini kemudian akan
menjadi medium pertumbuhan sel jaringan fibrosis dan vaskuler

sehingga hematom berubah menjadi jaringan fibrosis dengan kapiler


di dalamnya (Black & Hawks, 2001).
b. Tahap radang dan proliferasi seluler (3 hari2 minggu)
Setelah pembentukan hematoma terdapat reaksi radang akut
disertai proliferasi sel di bawah periosteum dan di dalam saluran
medula yang tertembus. Ujung fragmen dikelilingi oleh jaringan sel
yang menghubungkan tempat fraktur. Hematoma yang membeku
perlahan-lahan diabsorbsi dan kapiler baru yang halus berkembang ke
dalam daerah tersebut (Black & Hawks, 2001; Sjamsuhidajat dkk,
2011).

c. Tahap pembentukan kalus (2-6 minggu)


Sel yang berkembangbiak memiliki potensi kondrogenik dan
osteogenik, bila diberikan keadaan yang tepat, sel itu akan mulai
membentuk tulang dan dalam beberapa keadaan, juga kartilago.
Populasi sel juga mencakup osteoklas yang mulai membersihkan
tulang yang mati. Massa sel yang tebal, dengan pulau-pulau tulang
yang imatur dan kartilago, membentuk kalus atau bebat pada
permukaan periosteal dan endosteal. Sementara tulang fibrosa yang
imatur menjadi lebih padat, gerakan pada tempat fraktur semakin 13
berkurang pada empat minggu setelah fraktur menyatu (Black &
Hawks, 2001; Sjamsuhidajat dkk, 2011).
d. Osifikasi (3 minggu-6 bulan)
Kalus (woven bone) akan membentuk kalus primer dan secara
perlahanlahan diubah menjadi tulang yang lebih matang oleh
aktivitas osteoblas yang menjadi struktur lamellar dan kelebihan kalus
akan di resorpsi secara bertahap. Pembentukan kalus dimulai dalam 23 minggu setelah patah tulang melalaui proses penulangan
endokondrial. Mineral terus menerus ditimbun sampai tulang benarbenar bersatu (Black & Hawks, 2001; Smeltzer & Bare, 2002).
e. Konsolidasi (6-8 bulan)
Bila aktivitas osteoklastik dan osteoblastik berlanjut, fibrosa yang
imatur berubah menjadi tulang lamellar. Sistem itu sekarang cukup

kaku untuk memungkinkan osteoklas menerobos melalui reruntuhan


pada garis fraktur, dan dekat di belakangnya osteoblas mengisi celahcelah yang tersisa antara fragmen dengan tulang yang baru. Ini adalah
proses yang lambat dan mungkin perlu sebelum tulang cukup kuat
untuk membawa beban yang normal (Black & Hawks, 2001;
Sjamsuhidajat dkk, 2011).
f. Remodeling (6-12 bulan)
Fraktur telah dijembatani oleh suatu manset tulang yang padat.
Selama beberapa bulan, atau bahkan beberapa tahun, pengelasan kasar
ini dibentuk ulang oleh proses resorpsi dan pembentukan tulang akan
memperoleh bentuk 14 yang mirip bentuk normalnya (Black &
Hawks, 2001; Sjamsuhidajat dkk, 2011; Smeltzer & Bare, 2002).
F. Komplikasi
Komplikasi setelah fraktur adalah syok yang berakibat fatal dalam beberapa
jam setelah cedera, emboli lemak, yang dapat terjadi dalam 48 jam atau lebih, dan
sindrom kompartemen, yang berakibat kehilangan fungsi ekstremitas permanent
jika tidak ditangani segera. Adapun beberapa komplikasi dari fraktur femur yaitu:
a) Syok
Syok hipovolemik atau traumatik akibat pendarahan (baik kehilangan
darah eksterna maupun interna) dan kehilangan cairan ekstrasel ke jaringan
yang rusak dapat terjadi pada fraktur ekstremitas, toraks, pelvis, dan vertebra
karena tulang merupakan organ yang sangat vaskuler, maka dapat terjadi
kehilangan darah dalam jumlah yang besar sebagai akibat trauma, khususnya
pada fraktur femur pelvis (Suratum, dkk, 2008).
b) Emboli lemak
Setelah terjadi fraktur panjang atau pelvis, fraktur multiple atau cidera
remuk dapat terjadi emboli lemak, khususnya pada pria dewasa muda 20-30
tahun. Pada saat terjadi fraktur globula lemak dapat termasuk ke dalam darah
karna tekanan sumsum tulang lebih tinggi dari tekanan kapiler atau karna
katekolamin yang di lepaskan oleh reaksi stres pasien akan memobilitasi
asam lemak dan memudahkan terjadiya globula lemak dalam aliran darah.
Globula lemak akan bergabung dengan trombosit membentuk 15 emboli,
yang kemudian menyumbat pembuluh darah kecil yang memasok otak, paru,
ginjal dan organ lain. Awitan dan gejalanya yang sangat cepat, dapat terjadi

dari beberapa jam sampai satu minggu setelah cidera gambaran khasnya
berupa hipoksia, takipnea, takikardia, dan pireksia (Suratun, dkk, 2008).
c) Sindrom kompartemen (Volkmanns Ischemia)
Sindrom kompartemen adalah suatu kondisi dimana terjadi peningkatan
tekanan interstisial di dalam ruangan yang terbatas, yaitu di dalam
kompartemen osteofasial yang

tertutup. Peningkatan tekanan intra

kompartemen akan mengakibatkan berkurangnya perfusi jaringan dan


tekanan oksigen jaringan, sehingga terjadi gangguan sirkulasi dan fungsi
jaringan di dalam ruangan tersebut. Ruangan tersebut terisi oleh otot, saraf
dan pembuluh darah yang dibungkus oleh tulang dan fascia serta otot-otot
individual yang dibungkus oleh epimisium. Sindrom kompartemen ditandai
dengan nyeri yang hebat, parestesi, paresis, pucat, disertai denyut nadi yang
hilang. Secara anatomi sebagian besar kompartemen terletak di anggota
gerak dan paling sering disebabkan oleh trauma, terutama mengenai daerah
tungkai bawah dan tungkai atas (Handoyo, 2010).
d) Nekrosis avaskular tulang
Cedera, baik fraktur maupun dislokasi, seringkali mengakibatkan
iskemia tulang yang berujung pada nekrosis avaskular. Nekrosis avaskuler
ini sering dijumpai pada kaput femoris, bagian proksimal dari os. Scapphoid,
os. Lunatum, dan os. Talus (Suratum, 2008).
e) Atrofi otot
Atrofi adalah pengecilan dari jaringan tubuh yang telah mencapai
ukuran normal. Mengecilnya otot tersebut terjadi karena sel-sel spesifik
yaitu selsel parenkim yang menjalankan fungsi otot tersebut mengecil. Pada
pasien fraktur, atrofi terjadi akibat otot yang tidak digerakkan (disuse)
sehingga metabolisme sel otot, aliran darah tidak adekuat ke jaringan otot
(Suratum, dkk, 2008).

G. Pemeriksaan Diagnostik
Menurut Ignatavicius dan Donna D (2006) dalam Wahid (2013) mengatakan
pemeriksaan diagnostik pada pasien fraktur adalah sebagai berikut :
a. Pemeriksaan Radiologi
Untuk menentukan gambaran 3 dimensi keadaan dan kedudukan
tulang yang sulit, maka diperlukan 2 proyeksi yaitu AP atau PA dan
lateral. Dalam keadaan tertentu diperlukan proyeksi tambahan
(khusus) ada indikasi untuk memperlihatkan patologi yang dicari
karena adanya super posisi. Perlu disadari bahwa X-ray harus atas

dasar indikasi kegunaan pemeriksaan penunjang dan hasilnya dibaca


sesuai dengan permintaan. Hal yang harus dibaca pada hasil X-ray :
1) Bayangan jaringan lunak.
2) Tipis tebalnya korteks sebagai akibat reaksi periosteum atau
biomekanik atau juga rotasi.
3) Trombukulasi ada tidaknya rare fraction.
4) Sela sendi serta bentuknya arsitektur sendi.
Selain foto polos X-ray (plane X-ray) mungkin perlu teknik
khususnya sepertinya :
1) Tomografi
2) Myelografi
3) Arthrografi
4) Computed Tomografi-Scanning.
b. Pemeriksaan Laboratorium.
1) Kalsium serum dan fosfor serum meningkat pada tahap
penyembuhan tulag.
2) Alkalin fosfat meningkat

pada

kerusakan

tulang

dan

menunjukan kegiatan osteoblastik dalam membentuk tulang.


3) Enzim otot seperti kreatinin kinase, laktat dehidrogenase (LDH5), asparat amino transferase (AST), aldolase yang meningkat
pada tahap penyembuhan tulang.
c. Pemeriksaan lain-lain
1) Pemeriksaan mikroorganisme kultur dan test sensitivitas :
Didapatkan mikroorganisme penyebab infeksi.
2) Biopsi tulang dan otot : Pada intinya pemeriksaan ini sama
dengan pemeriksaan diatas tapi lebih dindikasikan bila terjadi
infeksi.
3) Elektromyografi : Terdapat kerusakan konduksi saraf yang
diakibatkan fraktur.
4) Arthoscopy : Didapatkan jaringan ikat yang rusak atau sobek
karena trauma yang berlebihan.
5) Indium imaging : Pada pemeriksaan ini di dapatkan adanya
infeksi pada tulang.
6) MRI : Menggambarkan semua kerusakan akibat fraktur

H. Penatalaksanaan Medis
1) Impacted Fraktur
Pada fraktur intrakapsuler terdapat perbedaan pada daerah
collum femur dibanding fraktur tulang di tempat lain. Pada collum
femur-periosteumnya sangat tipis sehingga daya osteogenesinya sangat
kecil, sehingga seluruh penyambungan fraktur collum femur tergantung
pada pembentukan calus endosteal. Lagipula aliran pembuluh darah yang
melewati collum femur pada fraktur collum femur terjadi kerusakan.
Lebih-lebih lagi terjadinya haemarthrosis akan menyebabkan aliran
darah sekitar fraktur tertekan alirannya. Sehingga apabila terjadi fraktur
intrakapsuler dengan dislokasi akan terjadi avaskular nekrosis.
2) Penanggulangan Impacted Fraktur
Pada fraktur collum femur yang benar-benar impacted dan stabil,
penderita masih dapat berjalan selama beberapa hari. Gejalanya ringan,
sakit sedikit pada daerah panggul. Kalau impactednya cukup kuat
penderita dirawat 3-4 minggu kemudian diperbolehkan berobat jalan
dengan memakai tongkat selama 8 minggu. Kalau pada x-ray foto
impactednya kurang kuat ditakutkan terjadi disimpacted, penderita
dianjurkan untuk operasi dipasang internal fixation. Operasi yang
dikerjakan untuk impacted fraktur biasanya dengan multi pin teknik
percutaneus.
3) Penanggulangan dislokasi fraktur collum femur
Penderita segera dirawat dirumah sakit, tungkai yang sakit
dilakukan pemasangan tarikan kulit (skin traction) dengan buckextension. Dalam waktu 24-48 jam dilakukan tindakan reposisi, yang
dilanjutkan dengan pemasangan internal fixation. Reposisi yang
dilakukan dicoba dulu dengan reposisi tertutup dengan salah satu cara
yaitu: menurut leadbetter. Penderita terlentang dimeja operasi. Asisten
memfiksir pelvis. Lutut dan coxae dibuat fleksi 90 untuk mengendurkan

kapsul dan otot-otot sekitar panggul. Dengan sedikit adduksi paha ditarik
ke atas, kemudian dengan pelan-pelan dilakukan gerakan endorotasi
panggul 45. Kemudian sendi panggul dilakukan gerakan memutar dengan
melakukan gerakan abduksi dan ekstensi. Setelah itu dilakuakn test.
Palm heel test: tumit kaki yang cedera diletakkan diatas telapak
tangan. Bila posisi kaki tetap dalam kedudukan abduksi dan endorotasi
berarti reposisi berhasil baik. Setelah reposisi berhasil dilakukan tindakan
pemasangan internal fiksasi dengan teknik multi pin percutaneus. Kalau
reposisi pertama gagal dapat diulangi sampai 3 kali, dilakukan open
reduksi. Dilakukan reposisi terbuka setelah tereposisi dilakukan internal
fiksasi. Macam-macam alat internal fiksasi diantaranya: knowless pin,
cancellous screw, dan plate.
Pada fraktur collum femur penderita tua (>60 tahun) penanggulangannya
agak berlainan. Bila penderita tidak bersedia dioperasi atau dilakukan prinsip
penanggulangan, tidak dilakukan tindakan internal fiksasi, caranya penderita
dirawat, dilakukan skin traksi 3 minggu sampai rasa sakitnya hilang. Kemudian
penderita dilatih berjalan dengan menggunakan tongkat (cruth). Kalau penderita
bersedia dilakukan operasi, yaitu menggunakan tindakan operasi arthroplasty
dengan pemasangan prothese austine moore.
2. Konsep Bipolar Hemiarthroplasty
A. Definisi
Bipolar Hemiarthroplasty adalah penggantian total sendi. Penggantian
sendi total pinggul adalah prosedur operasi dengan mana tulang rawan
(cartilage) dan tulang yang berpenyakit (rusak) dari sendi pinggul secara
operasi diganti dengan materi-materi buatan. Sendi pinggul yang normal
adalah sendi bola dan socket (rongga). Socket (rongga) adalah tulang pelvis
yang "berbentuk mangkok" yang disebut acetabulum. Bola adalah kepala
dari tulang paha (femur). Penggantian total sendi pinggul melibatkan
pengeluaran dari bola dan socket yang berpenyakit (rusak) secara operasi

dan menggantikan mereka dengan bola dan batang metal yang dimasukan
kedalam tulang femur dan socket mangkok plastik buatan. Bola dan batang
metal buatan dirujuk sebagai "prosthesis". Setelah pemasukan prosthesis
kedalam pusat inti dari femur, ia dipastikan dengan semen tulang yang
disebut methylmethacrylate.
Secara alternatif, prosthesis "tanpa semen" digunakan yang mempunyai
pori-pori microscopik yang mengizinkan pertumbuhan tulang kedalam dari
femur yang normalkedalam batang prosthesis. Pinggul "tanpa semen" ini
dirasakan

mempunyai

durasi

yang

lebih

panjang

dan

terutama

dipertimbangkan untuk pasien-pasien yang lebih muda.


B. Etiologi
1) Arthritis degeneratif (osteoarthritis) terjadi pada sesorang yang
berumur 50 tahun dan yang berumur tua.
2) (bantalan tulang pinggul) menipis. Tulang kemudian bergesekan
sehinggaterjadi nyeri dan kekakuan
3) patah-patah tulang dari sendi pinggul
4) Rheumatoid arthritis. Penyakit autoimun dimana membrane synovial
menjadi meradang, menghasilkan cairan synovial terlalu sedikit dan
kerusakan tulang rawan artikular yang menyebabkan rasa sakit dan
kekakuan
5) Kematian (aseptic necrosis) dari tulang pinggul
6) Deformitas kongenital
7) Necrosis tulang pinggul dapat disebabkan oleh patah tulang dari
pinggul
8) Obat-obat (seperti alkohol atau prednisone dan prednisolone)
9) Penyakit-penyakit (seperti systemic lupus erythematosus)
10) Kondisi-kondisi (seperti transplantasi ginjal)
C. Manisfestasi Klinis
1) Nyeri kronis hebat
2) Kekakuan panggul
3) Sendi panggul sudah aus dan robek
D. Komplikasi
1) Dislokasi protestesis panggul
2) Drainase Luka

3)
4)
5)
6)
7)

Trombosis vena Profunda


Infeksi
Longgarnya prostesi
Osifikasi heterotrofik ( pembentukan rongga pada rongga prostese )
Nekrosis avaskuler (kematian tulang akibat hilangnya asupan darah)

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN KEGAWATDARURATAN


FRAKTUR COLLUM FEMUR
A. Pengkajian
Manifestasi klinis fraktur femur hampir sama pada klinis fraktur umum tulang
panjang seperti nyeri, hilangnya fungsi, deformitas, pemendekan ekstremitas atas
karena kontraksi otot yang melekat di atas dan bawah tempat fraktur, krepitus,
pembengkakan dan perubahan warna lokal pada kulit terjadi sebagai akibat trauma
dan perdarahan yang mengikuti fraktur, tanda ini bisa baru terjadi setelah beberapa
jam / hari setelah cedera.

1) Anamnesa
a. Identitas
Meliputi usia ( kebanyakan terjadi pada usia muda), jenis kelamin
( kebanyakan terjadi pada laki-laki biasanya sering mengebut saat
mengendarai motor tanpa menggunakan helm).
b. Keluhan utama
Pada umumnya keluhan utama fraktur femur adalah rasa nyeri yang
hebat. Untuk memperoleh pengkajian yang lengkap tentang rasa nyeri
klien digunakan:
Provoking Incident

Faktor presipitasi nyeri adalah trauma pada bagian

paha.
Quality of Paint

Rasa nyeri yang dirasakan atau digambarkan klien


bersifat menusuk-nusuk.

Region

Rasa sakit bisa reda dengan immobilisasi atau


dengan istirahat, rasa sakit tidak menjalar atau
menyebar, dan rasa sakit terjadi di bagian paha yang
mengalami patah tulang.

Severity (Scale) of Pain :

Rasa nyeri yang dirasakan klien secara subjektif


antara skala 2-4 pada rentang skala pengukuran
0-4

Time

Berapa lama nyeri berlangsung, kapan, apakah


bertambah buruk pada malam hari / siang hari.

2) Riwayat Penyakit
a. Riwayat penyakit sekarang.
Kronologi terjadinya trauma yang menyebabkan patah tulang paha,
pertolongan apa yang telah didapatkan. Selain itu, dengan mengetahui
mekanisme terjadinya kecelakaan bisa diketahui luka kecelakaan yang
lain
b. Riwayat penyakit dahulu.
Penyakit-penyakit tertentu seperti kanker tulang dan penyakit Paget
menyebabkan fraktur patologis sehingga tulang sulit menyambung.
Selain itu, klien diabetes dengan luka dikaki sangat beresiko
mengalami osteomilitis akut dan kronis dan penyakit diabetes
menghambat proses penyembuhan tulang.
c. Riwayat penyakit keluarga.
Penyakit keluarga yang berhubungan dengan penyakit patah tulang
paha adalah faktor predisposisi terjadinya fraktur, seperti osteoporosis
yang sering terjadi pada beberapa keturunan, dan kanker tulang yang
cenderung diturunkan secara genetic.
3) Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan Umum:

a) Kesadaran penderita: apatis, spoor, koma, gelisah, compos


mentis, tergantung pada keadaan klien.
b) Kesakitan, keadaan penyakit: akut, kronik, ringan, sedang, berat
dan pada kasus fraktur biasanya akut.
c) Tanda-tanda vital tidak normal karena ada gangguan lokal baik
fungsi maupun bentuk.
b. Pemeriksaan menggunakan B6 :
a) B1 (Breathing)
Pada klien dengan fraktur femur pemeriksaan pada sistem
pernapasan inspeksi pernapasan tidak ada kelainan. Palpasi
thorax didapatkan taktil premitus seimbang kanan dan kiri.
Auskultasi tidak didapatkan bunyi nafas tambahan.
b) B2 (Blood)
Inspeksi : tidak tampak iktus jantung. Palpasi : nadi meningkat,
iktus tidak teraba. Auskultasi : suara S1 dan S2 tunggal, tidak
ada mur-mur.
c) B3 (Brain)
Tingkat kesadaran, biasanya compos mentis
Muka : wajah terlihat menahan sakit, lain-lain tidak ada
perubahan fungsi maupun bentuk. Tidak ada lesi, simetris, tidak
ada edema.
Mata : tidak ada gangguan seperti konjungtiva tidak anemis
(apabila klien dengan patah tulang tertutup, karena tidak terjadi
perdarahan). Pada klien dengan fraktur terbuka dengan
banyaknya perdarahan yang keluar biasanya konjungtiva
didapatkan anemis.
Sistem sensorik, pada klien faktur femur daya rabanya
berkurang terutama pada bagian distal fraktur, sedangkan pada
indera yang lain tidak timbul gangguan, begitu juga pada
kognitifnya tidak mengalami gangguan. Selain itu juga, timbul
rasa nyeri akibat fraktur.
d) B4 (Bladder)
Kaji keadaan urine meliputi warna, jumlah dan karakteristik
urine termasuk berat jenis urine, biasanya klien fraktur femur
tidak ada kelainan pada sistem urine.

e) B5 (Bowel)
Abdomen.
- Inspeksi
- Palpasi
-

: bentuk datar, simetris, tidak ada hernia.


: turgor baik, tidak ada depands muskuler, hepar

tidak teraba.
Perkusi
: suara tymphani.
Auskultasi : peristaltic usus normal 20 kali / menit.
Inguinal - Genetalia - Anus : tidak ada hernia, tidak ada

pembesaran lympe, tak ada kesulitan BAB


f) B6 (Bone)
Adanya fraktur pada femur akan mengganggu secara lokal baik
fungsi motorik, sensorik dan peredaran darah.
Look

: Sistem Integumen : terdapat erytema, suhu sekitar daerah trauma


meningkat, bengkak, edema, nyeri tekan. Didapatkan adanya
pembengkakan hal-hal yang tidak biasa (abnormal), deformitas,
perhatikan adanya kompartemen sindrom pada lengan bagian distal
fraktur femur. Apabila terjadi open fraktur di dapatkan adanya
tanda-tanda trauma jaringan lunak sampai pada kerusakan integritas
kulit. Pada fraktur oblik, spiral atau bergeser yang mengakibatkan
pemendekan batang femur. Adanya tanda-tanda cidera dan
kemungkinan

keterlibatan

bekas

neurovaskuler

(saraf

dan

pembuluh darah). Paha seperti bengkak/edema. Perawat perlu


mengkaji apakah dengan adanya pembengkakan pada tungkai atas
yang mengganggu sirkulasi peredaran darah ke bagian bawahnya.
Terjebaknya otot, lemak, saraf dan pembuluh darah dalam sindroma
kompartemen pada fraktur femur adalah perfusi yang tidak baik
pada bagian distal pada jari-jari kaki, tungkai bawah pada sisi
fraktur bengkak, adanya keluhan nyeri pada tungkai, timbulnya
bula yang banyaknya menyelimuti bagian bawah dari fraktur femur.
Feel

: Adanya nyeri tekan (tenderness) dan krepitasi pada daerah paha

Move

: Terdapat keluhan nyeri pada pergerakan

c. Pemeriksaan Head to toe


Kepala atau tengkorak :
1. Inspeksi dan palpasi keseluruhan kulit kepala; hal ini penting
2.
3.

karena kulit kepala biasanya tidak terlihat karena tertutup rambut


Catat adanya perdarahan, laserasi, memar atau hematom
Catat adanya darah atau drainase dari ntelinga. Inspeksi adanya

4.

memar dibelakang telinga


Kaji respon dan orientasi pasien akan waktu, tempat dan diri.
Observasi

bagaimana

pasien

merespons

pertanyaan

dan

berinteraksi dengan lingkungan


5. Catat adanya tremor atau kejang
Wajah :
1.
Inspeksi dan palpasi tulang wajah
2. Kaji ukuran pupil dan reaksinya terhadap cahaya. Catat apakah
3.

lensa kontak terpasang jika ya, lepaskan


Catat adanya darah atau drainage dari telinga, mata, hidung atau

4.
5.
6.

mulut
Observasi bibir, daun telinga dan ujung kuku terhadap sianosis
Cek adanya gigi yang tanggal
Cek adanya gigi palsu. Jika ada dan pasien mengalami penurunan
tingkat kesadaran atau gigi palsu mempengaruhi jalan nafas,
lepaskan ; lalu beri nama dan simpan ditempat yang aman (lebih

7.

baik berikan pada keluarganya)


Inspeksi lidah dan mukosa oral terhadap trauma

Leher :
1.
Observasi adanya bengkak atau deformitas di leher
2. Cek spinal servikal untuk deformitas dan nyeri palpasi. Perhatian:
jangan

menggerakkan

leher

atau

kepala

pasien

dengan

kemungkinan trauma leher sampai fraktur servikal sudah


dipastikan, immobilitas leher
3. Observasi adanya devisi trakea
4. Observasi adanya distensi vena jugularis
Dada :

1.

Inspeksi dinding dada untuk kualitas dan kedalaman pernafasan


dan untuk kesimetrisan pergerakan. Catat adanya segmen flail

2.

chest
Cek adanya fraktur iga dengan melakukan penekanan pada tulang
iga pada posisi lateral, lalu anterior dan posterior, maneuver ini

3.

menyebabkan nyeri pada pasien fraktur iga


Catat keluhan pasien akan nyeri, dyspnea atau sensasi dada terasa

berat
4. Catat memar, perdarahan, luka atau emfisema subkutaneus
5. Auskultasi paru untuk kualitas dan kesimetrisan bunyi nafas
Abdomen :
1. Catat adanya distensi, perdarahan, memar, atau abrasi khususnya
2.

disekitar organ vital seperti limpa atau hati


Kaji kekakuan dan tenderness. Selalu auskultasi abdomen untuk
bising usus sebelum mempalpasi untuk mengkaji secara benar

peristaltic
Genetalia dan pelvis :
1. Observasi untuk abrasi, perdarahan, hematoma, edema atau
2.

discharge
Berikan tekanan lembut disetiap iliac crest dengan gerakan
gerakan kecil; pasien fraktur pelvis akan kehilangan rasa

(maneuver ini juga akan menyebabkan nyeri pada pasien)


3. Observasi adanya distensi kandung kemih
Tulang Belakang :
1. Mulai tempatkan satu tangan dibawah leher pasien. Dengan
lembut palpasi vertebra, rasakan adanya deformitas, dan catat
2.

lokasinya jika terdapat respon nyeri dari pasien


Perhatian : jangan pernah membalik pasien untuk memeriksa
tulang belakang sampai trauma spinal sudah dipastikan! Jika anda
harus membalik pasien (misalnya luka terbuka) gunakan teknik

3.

log-roll
Catat adanya keluhan nyeri dari pasien ketika mempalpasi sudut

costovertebral melewati ginjal


Ekstremitas :
1. Cek adanya perdarahan, edema, pallor, nyeri atau asimetris tulang
atau sendi dimulai pada segmen proksimal pada setiap
ekstermitas dan palpasi pada bagian distal

2.
3.

Cek pergerakan, ROM dan sensasi pada semua ekstermitas


Palpasi nadi distal dan cel capillary refill pada ujung kuku. Kaji
warna kulit pada ekstermitas

B. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa Pre Operasi :
1. Nyeri berhubungan dengan agen cedera fisik
2. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan tekanan pada
tonjolan tulang
3. Hambatan mobilisasi fisik berhubungan dengan nyeri, program
pembatasan gerak
Diagnosa Post Operasi :
1. Nyeri berhubungan dengan agen cedera fisik
2. Risiko Infeksi
3. Risiko cedera

C. Intervensi Keperawatan
Pre Operasi
No

Diagnosa Keperawatan

Tujuan dan Kriteria Hasil

Intervensi

(NOC)
(NIC)
Nyeri Akut berhubungan dengan agens Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama Analgesic Administration
cedera fisik (mis., abses, amputasi, luka ...x.. jam diharapkan nyeri berkurang
bakar,

terpotong,

prosedur
berlebihan)

bedah,

mengangkat
trauma,

berat, dengan kriteria hasil :

1. Tentukan lokasi, karakteristik, kualitas, dan


derajat nyeri sebelum pemberian obat

olahraga NOC:

2. Cek riwayat alergi terhadap obat

Pain Level

3. Pilih analgesik yang tepat atau kombinasi dari

1. Melaporkan gejala nyeri berkurang


2. Melaporkan lama nyeri berkurang
3. Tidak tampak ekspresi wajah
kesakitan
4. Tidak gelisah
5. Respirasi dalam

analgesik lebih dari satu jika diperlukan


4. Tentukan analgesik yang diberikan (narkotik, nonnarkotik, atau NSAID) berdasarkan tipe dan
keparahan nyeri

batas

(dewasa: 16-20 kali/menit)

normal

5. Tentukan rute pemberian analgesik dan dosis


untuk mendapat hasil yang maksimal
6. Pilih rute IV dibandingkan rute IM untuk
pemberian analgesik secara teratur melalui injeksi
jika diperlukan
7. Evaluasi efektivitas pemberian analgesik setelah
dilakukan injeksi. Selain itu observasi efek

samping pemberian analgesik seperti depresi


pernapasan, mual muntah, mulut kering dan
konstipasi.
8. Monitor

vital

sign

sebelum

dan

sesudah

pemberian analgesik pertama kali


2

Kerusakan integritas kulit berhubungan Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama NIC
dengan tekanan pada tonjolan tulang

...x..

jam

diharapkan

dapat

menjaga

integritas kulit dengan kriteria hasil :


NOC :
Tissue Integrity : Skin and Mucous

Pressure Management
1. Jaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering
2. Mobilisasi pasien (ubah posisi pasien) setiap dua jam

sekali
3. Monitor kulit akan adanya kemerahan
4. Monitor aktivitas dan mobilasasi pasien
Hemodyalis akses
5. Monitor status nutrisi pasien
1. Integritas kulit yang baik bisa (sensasi,
Insision site care
elastisitas,
temperature,
hidrasi, 1. Membersihkan, memantau dan meningkatkan proses
Membranes,

pigmentasi)
2. Tidak ada luka/lesi pada kulit
3. Perfusi dengan baik
4. Mampu
melindungi
kulit

penyembuhan pada luka yang ditutup dengan jahitan,


dan

mempertahankan kelembaban kulit dan


perawatan alami

klip atau straples


2. Monitor proses kesembuhan area insisi
3. Bersihkan area sekitar jahitan atau

staples,

menggunakan lidi kapas steril


4. Gunakan preparat antiseptic, sesuai program
5. Ganti balutan pada interval waktu yang sesuai atau
biarkan luka tetap terbuka (tidak dibalut) sesuai

Hambatan mobilisasi fisik berhubungan Setelah dilakukan tindakan keperawatan


dengan nyeri, program pembatasan gerak

selama ... x ... jam, diharapkan klien


meminta bantuan untuk aktivitas mobilisasi

program
NIC :
Bantuan Perawatan Diri : Berpindah

dengan kriteria hasil:

1. Ajarkan dan bantu pasien dalam proses berpindah

NOC :

dari suatu tempat ke tempat lain


2. Ajarkan teknik ambulansi dan teknik berpindah

Mobilitas

yang aman
3. Bantu pasien selama proses berpindah, gunakan

1. Menunjukkan kemampuan bergerak

sabuk penyokong bila perlu

secara bertujuan dalam lingkungan sendiri


secara mandiri dengan atau tanpa alat
bantu
2. Mampu memanfaatkan kemampuan otot
untuk bekerja bersama secara volunteer
dalam menghasilkan gerakan yang
bertujuan
3. Menunjukkan kemampuan tulang untuk
menyokong tubuh dan memfasilitasi
pergerakan

Terapi Latihan Fisik ; Mobilitas Sendi


1. Kaji kebutuhan belajar pasien
2. Ajarkan gerakan-gerakan sederhana kepada pasien
untuk menggerakkan daerah persendian

Pengaturan Posisi
1. Ajarkan pasien dan keluarga bagaimana postur
dan mekanika tubuh yang benar saat melakukan
aktivitas serta cara penggunaan alat bantu

2.
3.
4.
5.

mobilitas
Bantu mengatur posisi pasien
Ubah posisi pasien minimal setiap dua jam
Berikan penguatan positif selama aktivitas
Awasi seluruh upaya mobilitas pasien

Post Operasi
No

Diagnosa Keperawatan

Tujuan dan Kriteria Hasil

(NOC)
(NIC)
Nyeri Akut berhubungan dengan agens Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama Analgesic Administration
cedera fisik (mis., abses, amputasi, luka ...x.. jam diharapkan nyeri berkurang
bakar,

terpotong,

prosedur
berlebihan)

bedah,

mengangkat
trauma,

berat, dengan kriteria hasil :

olahraga NOC:
Pain Level

Intervensi

1. Tentukan lokasi, karakteristik, kualitas, dan


derajat nyeri sebelum pemberian obat
2. Cek riwayat alergi terhadap obat
3. Pilih analgesik yang tepat atau kombinasi dari

1. Melaporkan gejala nyeri berkurang


2. Melaporkan lama nyeri berkurang
3. Tidak tampak ekspresi wajah
kesakitan
4. Tidak gelisah
5. Respirasi dalam

analgesik lebih dari satu jika diperlukan


4. Tentukan analgesik yang diberikan (narkotik, nonnarkotik, atau NSAID) berdasarkan tipe dan
keparahan nyeri

batas

normal

5. Tentukan rute pemberian analgesik dan dosis

(dewasa: 16-20 kali/menit)

untuk mendapat hasil yang maksimal


6. Pilih rute IV dibandingkan rute IM untuk
pemberian analgesik secara teratur melalui injeksi
jika diperlukan
7. Evaluasi efektivitas pemberian analgesik setelah
dilakukan injeksi. Selain itu observasi efek
samping pemberian analgesik seperti depresi
pernapasan, mual muntah, mulut kering dan
konstipasi.
8. Monitor

Risiko Infeksi

vital

sign

sebelum

dan

sesudah

selama .... x .... jam, diharapkan infeksi tidak

pemberian analgesik pertama kali


NIC Label :
Infection Control (Kontrol Infeksi)

terjadi dengan kriteria hasil :

1.

Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain.

NOC

2.

Pertahankan teknik isolasi.

3.

Gunakan sabun antimikrobia untuk cuci tangan.

Setelah diberikan asuhan keperawatan

Immune Status
Knowledge : Infection control
Risk control

4.

Cuci tangan setiap sebelum dan sesudah tindakan


kperawatan.

5.

Gunakan baju, sarung tangan sebagai alat pelindung.

6.

Pertahankan lingkungan aseptik selama pemasangan

1. Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi


2. Jumlah leukosit dalam batas normal

alat.
7.

Ganti letak IV perifer dan line central dan dressing


sesuai dengan petunjuk umum.

Infection Protection (Proteksi terhadap Infeksi)

Risiko Cedera

Setelah diberikan asuhan keperawatan


selama .... x .... jam, diharapkan tidak terjadi
cedera dengan kriteria hasil :
NOC :

1.

Monitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal.

2.

Monitor hitung granulosit, WBC.

3. Pertahankan teknik isolasi k/p.


NIC:
Environmental Management: Safety
1. Ciptakan lingkungan yang aman untuk pasien
2. Jauhkan pasien dari lingkungan yang berbahaya
3. Pasang safety rail pada bed pasien

Fall Prevention Behaviour


Personal safety behavior
1. Pada bed pasien terpasang safety rail

Fall Prevention
1. Kaji kelemahan kognitif/fisik pasien yang dapat
meningkatkan potensi untuk jatuh
2. Kaji perilaku dan factor-faktor lain yang dapat

2. Jauhkan pasien dari tindakan berisiko


seperti api, benda tajam, dan lain
sebagainya

mempengaruhi risiko jatuh


3. Edukasi anggota keluarga tentang factor-faktor
yang dapat menyebabkan pasien jatuh dan cara
keluarga menangani kejadian tersebut

Anda mungkin juga menyukai