Anda di halaman 1dari 30

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pesawat terbang pertama kali ditemukan oleh Wright bersaudara yaitu
(Orville Wright and Willbur Wright). Dan pertama kali diterbangkan pada
tanggal 17 Desember 17 Desember pukul 09.30 di Amerika Serikat dalam
cuaca dingin yang mendung pesawat di terbangkan sejauh 4 mill di dekat
wilayah berbukit pasir di Kitty Howk, North California yang menyaksikan
pesawat dikemudikan oleh orvil, mengangkasa selama 12 detik, kemudian
turun kembali setelah mencapai 37 meter dari tanah pesawat tersebut
dinamakan Wright Flyer.
Semakin lama pesawatpun semakin berkembang karena teknologi
yang semakin canggih. Pesawat tidak hanya bisa terbang sejauh 4 mil lagi,
tapi b isa melewati berbagai kota ataupun Negara-negara karena pesawat yang
kecepatannya melebihi alat transportasi darat dan laut. Maka kini pesawat atau
alat transportasi udara ini menjadi kebutuhan oleh manusia.
Alat transportasi ini dibentuk sedemikian rupa agar penumpang merasa
nyaman dan tidak ada hal-hal yang dikhawatirkan, alat transportasi ini juga
terdiri dari berbagai maskapai, baik dari dalam negeri maupun luar negeri.
Contoh maskapai yang ada dalam negeri yaitu Garuda Indonesia, Lion Air,
Susi Air, Batik Air dan lain-lain.
Setiap

maskapai

mempunyai

cara

yang

berbeda-beda

untuk

menonjolkan kelebihannya, baik dari segi pelayanan harga ticket maupun


fasilitas-fasilitas yang diberikan, tapi setiap maskapai tetap harus mengikuti
aturan-aturan penerbangan yang ditetapkan oleh pemerintah.
Semua maskapai yang ada di Indonesia mempunyai prosedur-prosedur
atau tahap-tahap sebelum melakukan penerbangan. Adapun diantaranya ialah
pemesanan ticket, standar check in passenger handling (menangani
penumpang) dan cargo handling (menangani bagasi/cargo sesuai prosedur
yang ada)

B. Rumusan Masalah
Ada beberapa rumusan masalah yang dibahas dalam makalah ini yaitu
sebagai berikut :
1. Bagaimana Penanganan pemesanan ticket.?
2. Bagaimana cara penanganan special handling.?
3. Bagaimana cara oenanganan pesawat delay.?
4. Apa perbedaan antara cargo dan bagasi
5. Bagaimana cara penanganan cargo (lost and found).?

C. Tujuan
1. Untuk memahami cara memberikans pelayanan kepada costumer
2. Untuk mengetahui dan mempelajari prosedur-prosedur yang ada di
penerbangan
3. Sebagai acuan bila terjadi masalah-masalah di penerbangan
4. Memberikan pemahaman kepada pembaca tentang ilmu penerbangan
5. Untuk memperluas wawasan tentang penerbangan s
6. Untuk memenuhi syarat kelulusan siding pertama airline staff di aerospace

D.

BAB II
TINJAUAN TEORITIS
A. Basic Reservation & Fare Ticketing
1. Basic Reservation
a. Definisi Reservasi
Resevasi adalah perjanjian

pemesanan,

penyedian

atau

pembukuan pada suatu tempat dan periode waktu tertentu, adanya


permintaan tertentu yang berupa fasilitas-fasilitas
b. Fasilitas Tambahan Pada Perusahaan Penerbangan :
1) Wheel chair
2) Stretcher
3) Special meal
4) Unaccompanied Minors
c. Karakteristik/ sifat suatu produk penerbangan :
1) Tidak dapat diraba, hanya bisa dirasakan
2) Resiko tinggi
d. System Penerbangan Reservasi
1) Reservation Dengan System Manual
Proses

pembukuannya

dilakukan

dengan

menuliskan

pembukuan pada suatu daftar atau di buat dengan cara mengrimkan


telex, fax kesuatu kota dimana pembukuan akan dibuat
2) Reservation Dengan Cara Online
Pembukuan penumpang dilakukan dengan mempergunakan
atau melalui online computer system, dimana status pembukuannya
dapat diketahui dengan cepat.
e. Reservation system dibagi menjadi 2 macam yaitu :
1) Computer Reservation System (CRS)
System reservasi yang digunakan airline seperti ARGA
2) Global Distribution System ( GDS)
Suatu system yang digunakan oleh travel-travel agent yang
memiliki jaringan luas, dalam hal pendistribusiannya
f. Tugas Dan Fungsi Reservasi
1) Tugas
a) Mengawasi penjualan seat flight tertentu, mencatat pembukuan
dan pembatalan, first come frist out.
b) Mengusahakan load faktor dan revenue semaksimal mungkin

dalam bidang permintaan khusus


c) Mengurus permintaan khusus passanger, seperti makanan
khusus, pemesanan hotel dll
d) Menyarankan

perubahan-perubahan

penerbangan

yang

diperlukan sehubungan penjualan


e) Memonitor

service

reservasi,

jika

perlu

mengusulkan

tindakan-tindakan perbaikan
f) Melaporkan angka-angka pengangkutan ke sales departemen
2) Fungsi
a) Melaksanakan penyediaan seat dan space yang diminta bagian
penjualan perwakilan lain atas sales agent.
b) Memperhitungkan penjulan jangan sampai over sales
c) Mengusahakan load faktor yang stinggi-tingginya
g. Sub-Sub Bagian Dalam Local Reservation
1) TELSA (Telepone Sales)
Salah satu cara pelayanan reservasi pada local reservasi terhadap
penumpang

yang

melakukan

pembukuan

ataupun

sekedar

menanyakan jadwal penerbangan maupun informasi lainnya


malalui telephone
2) SALES COUNTER (ticketing office)
Melakukan reservasi dan menampung seluruh pembukuan dan
permintaan yang datang ke sales counter
3) PFC (pre flight check)
Memeriksa pembukuan ulang atas kepastian penumpang yang telah
ada dan memeriksa kelengkapan dan kebenaran data tersebut
4) Finalizing
Memeriksa seluruh pembukuan pada setiap flight sebelum
passanger name list di cetak
h. Reservation Control
Fungsi reservation control
1) Pemegang reseruasi policy, sesuai dasar policy perusahaan
2) Sebagai kordinator, pembukuan group
3) Sebagi wakil airline dalam mengadakan interline reservation
agreement

4) Menguasai

dan

merubah

inventory

recird

dalam

rangka

penyelesaian kapasitas yang bertujuan untuk memaksimalkan


pendapatan perusahaan
Sub-Sub Dalam Reservation Control
1) Message Editing
SUB bagian yang menangani surat-surat pembukuan yang ditolak
atau tidak dapat diolah secara langsung oleh system
2) Special Request Handling
SUB bagian yang menangani dan meneruskan permintaanpermintan pelayanan khusus/tambahan
3) Group Handling
SUB bagian yang menangani atau mengkonfirmasikan pembukuan
yang lebih dari 9 passanger pada suatu pembukuan ok
4) Flight Control
SUB bagian yang bertugas memonitor keadaan/posisi pembukuan
pada flightnya
i. Tanggung Jawab Perusahaan Penerbangan
1) Harus memiliki standart reservasi
2) Jangan membuat pembukuan double untuk penumpang yang sama
3) Bila pembukuan group, jangan pernah membuat pembukuan
perorangan tanpa konfirmasi
4) Selalu meminta identitas penumpang yang bisa dihubungi
5) Jika ada passanger yang meminta pemabatalan, lakukan segera
agar seat bisa dijual kembali
6) Keluarkan tiket sesuai reservasi

7) Periksa teliti reservasi, apakah sudah sesuai dan cukup waktu jika
ada connecting
8) Laporkan segera data yang sudah diperoleh
j. Istilah-Istilah Dalam Airline System
Itenerary

: Rencana perjalanan penumpang dari awal sampai


akhir

Leg

: Jarak antara 2 point yang terbagi dengan satu flight


number tanpa intermedian

Segment

: Bagian dari perjalanan penumpanag (satu leg/lebih)


yang di terbangkan oleh satu flight number

PNR

: Suatu kumpulan mengenai data-data rute, tanggal


keberangkatan, waktu keberangtan, harga, nama,
contak penumpang serta informasi status booking
dan ticketing information

Two later code : Code yang di gunakan oleh maskapai penerbangan


sebagai inisial dari airline tersebut, menurut
ketentuan IATA
Three later code : Code atau inisial kota-kota yang dilalui satu jalur
penerbangan domestic maupun international sesuai
standart IATA
Goshow

: Penumpang yang tidak melakukan pembokingan,


karena penumpang langsung menuju bandara dan
membeli tiket

Noshow

: Penumpang yang namanya terdaftar dalam sebuah


penerbangan tapi tidak jadi berangkat, dikarenakan
berbagai hal

Delayed

: Keterlambatan suatu penerbangan yang di karenakan


berbagai macam hal, contoh cuaca buruk

Chek in

: Proses

pelaporan

tiket

dan

bagasi

sebelum

penumpang melakukan penerbangan


Boarding

: Proses persiapan akan naik ke pesawat, dengan


menunjukan boarding pass sebagai tandanya

Recornfirm

: Proses

pelaporan

untuk

memastikan

kembali

keberangkatan bagi penumpang yang memiliki tiket


return
2. Fare Ticketing
a. Definisi
Tiket adalah documen yang di keluarkan oleh perusahaan
penerbangan yang harus di miliki oleh penumpang dimana terdapat
kontrak tertulis di dalamnya berisi ketentuan yang harus di patuhi
penumpang selama mengunakan jasa penerbangan
Tiket dibagi menjdi 2 yaitu :
1) Tiket manual

2) Electronic tiket
Perbedaan tiket manual dan tiket electronic adalah e-tiket tidak
memakai waktu lama, harganya lebih murah, prosesnya cepat, datanya
actual, pembokingan bisa dilakukan dengan berbagai cara, langsung
maupun lewat media sedangkan tiket manual kebalikan dari e-tiket

Contoh boarding pass :

B. PASSANGER HANDLING
Bagian-Bagian Passanger Handling
1. Umum
Passanger name list adalah daftar nama-nama calon penumpang
pada

suatu

penerbangan

yang

sudah

di

konfirmasi

ok

status

penerbangannya. Proses chek in akan di lakukan dengan daftar ini.


2. Standard Chek In
a. Procedure
b. Mengucapkan salam (Greeting)
c. Menanyakan documen penerbangan seperti tiket dan tanda pengenal
dengan sopan
d. Memeriksa kesesuian nama yang tertera pada tiket dengan PNL dan
pengenal calon penumpang (KTP, SIM)
e. Memeriksa tarif, masa berlaku, status reservasi atas tiket, kemudian
f.
g.
h.
i.
j.

memastikan tujuan penumpang


Memeriksa passport dan visa apabila penerbangan international
Menanyakan saat yang di inginkan
Meminta agar bagasi di timbang
Melabel bagasi sesuai tujuan yang tertera pada tiket
Menyerahkan documen-documen seperti cover tiket, boarding pass,
label bagasi kepada penumpang, dan meminta penumpang agar segara

masuk ke ruang tunggu setelah membayar airport tax


k. Untuk international flight penumpang di arahkan agar melalukan
proses ke imigrasian
l. Mengucapkan salam selamat jalan (Greeting)
m. Tiket (Flight Kupon) dan potong label kemudian di masukan kedalam
daftar manifest penumpang untuk mengetahui jumlah dan posisi
penumpang maupun bagasi
n. Melaporkan jumlah dan posisi penumpang maupun bagasi kepada unit
load control (ULC)

Persiapan Sebelum Membuka Chek In Counter


a. Memeriksa PNL (Passanger Name List), PBI (Passanger Boking
International), PBS (Passanger Boking Service) dan memeriksa apabila
ada sesuatu yang special
b. Memeriksa informasi-informasi yang ada (Telex Telex Masuk)
c. Mempersiapkan document dan form-form yang di gunakan Misalnya :
1)
2)
3)
4)
5)
6)

Passanger manifest
Boarding pass
Label-label
Marking-marking setting plan
Alat komunikasi seperti HT
APB ( Aktual Passanger On Boart)

7) NOTOC (Notice To Captain)


3. Passanger Manifest
Passanger manifest adalah document penerbangan yang wajib ada
pada suatu perbangan yang berisi :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Registrasi pesawat
Nomor penerbangan
Tanggal
Kelas layanan
Nomor tiket
Nama penumpang
Status penumpang (Dewasa, Anak-Anak, Bayi)
Jumlah dan berat bagasi

4. General Decrelation (GENDEC)


Gendec adalah dokumen perbangan utuk international fligt yang berisi :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Nomor dan tnggal penerbangan (GA-III/NOV 2008)


Pemilik atau operator
Registrasi pesawat contoh PK-GWK
Nasionality penerbangan
Asal (Origin) penerbangan
Tujuan (Destination) penerbangan
Nama-nama crew yang bertugas
Nomor passport crew yang bertugas

5. Seat Allocation (Lokasi Tempat Duduk)


Penempatan tempat duduk penumpang di pesawat didasarkan atas :
a. Keperluan keamanan operasional penerbangan
b. Permintaan dan kenyamanan penumpang
c. Permintaan yang biasanya dari stasiun keberangakatan
Contoh : UM ( Unaccompanied Minors) di posisikan di tempat duduk

10

yang bisa diawasi pursher dan di usahakan di aisle seat


6. Passanger Information Sheet
Passanger information sheet adalah untuk memberi informasi
kepada pilot, awak cabin tentang semua permasalahan penumpang yang
akan berangkat, tujuan untuk meningkatkan pelayanan kepada penumpang
7. Actual Passanger On Board (APB)
APB hanya pada penerbangan domestic, berisi total penumpang
yang sudah naik ke peasawat yang datanya harus sesuai dengan passanger
manifest
8. Embarkation

Disembarkation

(Stasiun

Keberangkatan

&

Kedatangan)
Boarding suatu aktifitas dari passanger handling yaitu menaikan
penumpang yang sudah melekukan proses chek in kedalam pesawat udara
9. Catering Uplift For Passanger
10. Up/Down Grading
a. Up : Ekonomi Ke Bisnis
b. Down : Bisnis Ke Ekonomi
11. Passanger

Who

Need

Special

Attention

(Penumpang

Yang

Mendapatkan Peleyanan Special)


Contoh :
a. Presiden dan wakil presiden (VVIP)
b. Mentri
c. Gebernur

11

12. Transfer Desk


Transfer desk : petugas yang bekerja sebagai monitoring
penumpang

yang hendak melakukan transit untuk melenjutkan

perjalannya
Hal-hal yang harus di persiapkan :
a. Menyiapkan PNL
b. Menyiapkan data-data penumpang yang akan transit
Hal-hal yang harus perhatikan
a. Manifest passanger transit
b. Card transit
c. PNR/PNL
d. Label transit
e. Boarding transit
f. Chek list transit passanger
13. BAGAGE HANDLING
a. Definisi Baggage Handling
Secara Umum (General) Bagasi Adalah Barang Bawaan Yang
Menyertai Penumpang Dalam Suatu Perbangan
1) Bagasi yang dilaporkan (Checked Baggage), bagasi yang di
laporkan dan di label pada saat check dan kemudian dimuat di
compartment pesawat
2) Bagasi yang di tenteng (Cabin Bagage), bagasi penumpang yang
tidak dilaporkan tapi di bawa sampai cabin pesawat
3) Carry on bagage, bagasi tentengan penumpang yang dibawa
sampai ke cabin
b. Penerimaan Bagasi (Acceptance Of Bagage)
1) Pemeriksan bagasi
2) Pax name and addres identify, identifikasi nama dan alamat
penumpang
3) Pergerakan bagasi (Movent Of Bagage), dimulai dari xray pihak
autoriti bandara kemudian ke chek in counter, setelah di beri label
bagasi dikirim ke (Make Up Area) kemudian dimuat ke gerobak

12

4) Penolakan bagasi, bagasi dapat di tolak jika dapat membahayakan


pesawat, penumpang dan barang-barang lainnya
5) Barang berbahaya dalam bagasi penumpang (Dangerours Goods In
Bagage)
Contoh : mancis atau korek api, cat/tiner, magnet yang sangat kuat
dll.
6) Security remove item (Keamanan Barang), barang-barang berupa
senjata, benda tajam, dll.
c. Bagasi Cuma-Cuma (Free Bagage Allowance)
Tidak semua maskapai yang memberikan bagasi Cuma-Cuma,
ada beberapa maskapai yang memberikan bagasi Cuma-Cuma, tapi
disetiap maskapai aturan bagasinya berbeda-beda tergantung dari
strategi dan kebijakan masing-masing maskapai.
d. Limited Release Tag
Untuk melebel bagasi khusus
1)
2)
3)
4)
5)
6)

Bagasi di terima sudah dalam keadaan rusak


Bagasi di terima sudah dalam keadaan packing yang tidak cocok
Packing bagasi tidak standard
Bagasi berupa barang yang mudah pecah (Fragile)
Bagasi berupa barang yang mudah busuk (Perisable)
Bagasi di terima terlambat (Late Check In)

Lost And Found


Penyebab terjadinya lost and found
a. Salah label (Wrong Label)
b. Tidak ada yang mengakui (Unclaimed Bagage)
c. Bagasi tidak berlabel (Bagage Without Label)
Procedure Pelacakan Bagasi
a. Kehilangan bagasi (Missing Chek Bagage), langkah-langkah yang di
lakukan
1) Membuat PIR (Property Irregularity Report) yang di tandatangani
oleh penumpang
2) Melakukan investasi misalnya dierea kedatangan
3) Bila tidak ditemukan kirim berita kekurangan bagasi ke stasiun
keberangkatan
4) Terus berkomunikasi dengan penumapng apabila belum ditemukan

13

dalam 7hari dan memberitahukan perkembangan informasi tentang


barang tersebut
5) Petugas lost and found harus melakukan pencarian setiap hari
kesetasiun-satasiun lain
6) Melengkapi document yang diperlukan, fotocopy claim,PIR,
fotocopy tiket,fotocopy pax man,label
b. Bagasi rusak
1) Periksa label pada bagasi tersebut
2) Lengkapi laporan kerusakan tersebut dengan membuat document
kerusakan yang diberi nama DPR
3) Lengkapi DPR dengan label bagasi asli dan tiket penumpang
tersebut
4) Lakukan perbaikan pada bagasi, bila tidak dapat di perbaiki
,lakukan pembayaran pengantian
5) Lengkapi data fotocopy claim, fotocopy DPR, fotocopy pax man,
fotocopy tiket, label asli, untuk melakukan pembayaran
c. Delayed bagage (Bagasi Terlambat)
1) Mengucapkan permintaan maaf
2) Memberikan informasi yang jelas tentang solusi yang akan di
sampaikan
3) Beberapa maskapai akan memberikan kompensasi
Executive Lounge
Ruang tunggu khusus yang di sediakan aleh maskapai untuk
penumpang first class dan bussines class menunggu saat keberangkatan
penerbangannya.
a. Hanya penumpang yang memegang kartu undangan executive lounge
berhak mendapatkan pelayanan sepenuhnya
1) Penumpang first class dan business class
2) VIP/CIP
3) Penumpang yang di down grade
4) Selain yang diatas, harus ada persetujuan dari manager
b. Tugas dan tanggung jawab staff executive lounge

14

1) Berpepran aktif sebagai penghubung antara passanger handling


dengan penumpang atau tamu
2) Mejaga keterlibatan, kenyamanan dan menyeleksi penumpang atau
tamu yang dapat masuk kedalam executive lounge
3) Mencatat kartu undangan tersebut kedalam formulir pencatatan dan
dilampirkan manifest untuk pertanggung jawaban biaya kebagian
administrasi
Bagasi Yang Tidak Di Check/Barang Bawaan
(Unchecked Bagage/Cabin Bagasi)
a. Satu tas tangan wanita, buku saku atau dompet, tidak boleh diisi
dengan barang-barang berharga
b. Satu baju mantel/selimut
c. Satu camera/alat penglihat jauh
d. Makanan bayi selama penerbangan, keranjang bayi
e. Satu payung atau tongkat
f. Sejumlah buku bacaan yang pantas untuk keperluan selama
penerbangan
g. Satu kursi roda yang dapat dilipat untuk penumpang yang lumpuh,
tidak sanggup berjalan
SPECIAL HANDLING
Penumpang special

yang pelayanannya melebihi penumpang biasa,

beberapa contoh special handling & cara penanganannya


a. VVIP/VIP/CIP
Katagori penumpang VVIP
1) Presiden dan wakil presiden
Katagori penumpang VIP
1) Panglima TNI
2) Jaksa agung

15

Katagori CIP
1) Para direktur perusahan besar
2) Pemegang saham maskapai
b. UM (Unaccompanied Minors)
Penumpang anak-anak umur 6-12 tahun melakukan perjalanan
perbangan sendiri tanpa pengawasan orang dewasa.
1) Lakukan free chek in, berikan tempat duduk sedemikian rupa dekat
dengan jangkauan pengawasan awak cabin
2) Orang tua/wali harus mengurus surat pernyataan
3) Penumpang UM harus diberikan UM badge, berikan petunjukpetunjuk perjalanan kepada yang bersangkutan
4) Cantumkan dalam PIS nama penumpang nomor tempat duduk dan
tujuan
5) Menyerahkan pada awak cabin beserta surat-surat yang di perlukan
dan penjelasan-penjelasan yang menyangkut penumpang UM
tersebut
6) Pada bagasi harus ditambah label khusus UM
7) Kirim berita ke stasiun tujuan dan stasiun transit
Kasus Yang Sering Terjadi Di Penerbangan
1. Delay
Delay disebabkan oleh 2 faktor
a. Faktor

dari

WCC

(Within

Company

Control)

terjadi

kewenangan/tanggung jawab perusahaan


Contoh penyebab : Operasion problem
b. Faktor BCC (Beyond Company Control) terjadi di luar batas
kemampuan/wewenang perusahaan
Contoh penyebab : Cuaca
Procedure Penanganan Pesawat Delay
Staf information :
Mohon perhatian!!
Penebangan air asia dengan nomor penerbangan AK 455 tujuan kuala lumpur
mengalami keterlambatan karena cuaca buruk, penerbangan akan di
berangkatkan kira-kira pukul 13., kami mohon maaf atas keterlambatan ini,
terima kasih.

16

Complaint

Airline staff : Selamat siang ibu, ada yang bisa saya bantu?
Coustomer

: Ini lho mba, tadi katanya pesawat berangkat jam 13., saya
sudah nunggu setengah jam, tapi

kok pesawatnya belum

berangkat juga?
Airline staff : Sebelumnya saya mohon maaf ya ibu, terjadinya hal yang
tidak kita duga, stelah cuaca membaik ada kesalahan lain
yang dapat memperlambat penerbangan ibu, saya harap ibu
dapat sabar untuk menunggu
Coustomer

: Baiklah mba, kira-kira berapa lagi saya harus menunggu

Airline staff : Mohon maaf ibu, mungkin ibu akan menunggu sekitar 25
menit lagi, tapi akan kami usahakan secepat mungkin
Coustomer

: Tapi saya buru-buru, saya mau meeting, saya tidak mau


waktu saya habis hanya untuk menunggu hal yang tidak pasti
seperti ini.

Airline staff : Baiklah ibu, kami akan memberikan solusi untuk ibu , tapi
apa ibu mau di pindahkan ke pesawat lain?
Coustomer

: Kenapa tidak bilang dari tadi, kalau tahu seperti ini, waktu
saya tidak terbuang percuma

Airline staff : Mohon tunggu sebentar ya ibu, kami segera mengurus tiket
penerbangan ibu, supaya ibu segera berangakat.
Coustomer

: Iya saya akan menunggu, tolong secepatnya di urus.

Airline staff : Baik ibu, terimakasih.

17

2 LETTER CODE DOMESTIC


Nama Airline :
Garuda Indonesia
Lion Air
Air Asia
Sriwija Air
Citilink
Merpati Nusantara
Aviastar
Batik Air
Trigana Air
Mandala
Kalstar Aviation
Airfast Indonesia
Wing Air
Axpress Air
Sky Aviation
Susi Air

Code Airline :
GA
JT
QZ
SJ
QG
MZ
MV
ID
TN
RI
KD
FS
IW
XN
SY
SI

18

TREE LETTER CODE


DOMISTIK YANG INTERNATIONAL
SUMATERA
BTJ

: Banda Aceh, (Sultan Iskandar Muda International)

MES

: Medan, (Polonia)

KNO

: Medan, (Kuala Namu International)

PDG

: Padang, (Minang Kabau International)

BTH

: Batam, (Hang Nadim International)

PKU

: Pekanbaru, (Sultan Syarif Kasim International)

BKS

: Bengkulu, (Fatmawati Soekarno)

DJB

: Jambi, (Sultan Thala Syaifudin)

PLM

: Palembang, (Sultan Muhmud Badaruddin)

PGK

: Pangkal Pinang, (Depati Amir)

TNJ

: Tanjung Pinang, (Raja Haji Fisabillah Internaational)

TKG

: Bandar Lampung, (Raden Inten)

KALIMANTAN
PYK

: Palangkaraya, (Tjilik Riwut)

BPN

: Balik Papan, (Sepinggan International)

BDJ

: Banjar Masin, (Syamsyuddin Noor International)

PNK

: Pontianak, (Supadio Internatioanal)

JAWA
CGK

: Jakarta, (soekarno hatta international)

HLP

: Jakarta, (Halim perdana Kusuma)

BDO

: Bandung, (Husain Sastra Negara International)

SRG

: Semarang, (Ahmad Yani International)

JOG

: Jogyakarta,(Adi Sucipto International)

SOC

: Solo, (Adi Sumarmo International)

SUB

: Surabaya, (Juanda International)

19

BALI & NUSA TENGGARA


DPS

: Denpasar, (Ngurahrai International)

AMI

: Mataram, (Selaparang)

LOP

: Mataram Praya, (Lombok International)

KOE

: Kupang, (El Tari International)

SULAWESI
UPG

: Makasar, (Sultan Hasanuddin International)

KOI

: Kendari, (Haluoloe international)

PLW

: Palu, (Muliara)

GTO

: Gorntalo, (Jalaluddin)

MDC

: Manado, (Samratulangi International)

MALUKU & PAPUA


AMQ

: Ambon, (Pattimura International)

TTE

: Ternate, ( Sultan Babulllah)

SOQ

: Sorong, (Domine Eduard Osok)

MKW

: Manokwari, (Randani)

BIK

: Biak, (Frans Kaisiepo International)

DJJ

: Jayapura, (Sentani International)

TIM

: Timika, (Moces Kilangin)

20

C. Cargo Handling
Cargo adalah, barang-barang bayang di angkut oleh kendaraan udara,
laut maupun darat antar wilayah ataupun kota, dalam negri maupun luar negri
yang di kenal dengan export dan import.
Pihak-pihak yang terkait dalam pengiriman cargo
1.
2.
3.
4.

Pihak pengirim (shipper)


Pihak penerima (consignee)
Pihak pengangkut (carrier)
Pihak ground handling (ware house operator)

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pengriman cargo


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Jenis dan sifat barang yang akan di angkut


Packing
Marking (for and to)
Labeling
Berat dan jumlah barang yang akan di kirim (0-10 kg hitungannya sama)
Peraturan yang menyangkut beacukai
Karantina (special cargo)

Document-document lengkap serta masalah-masalah biayanya


General Cargo
Barang-barang kiriman biasa sehingga tidak memerlukan penanganan
secara khusus namun tetap harus memenuhi persyaratan yang diterapkan dan
aspek safety contoh : barang-barang rumah tangga, peralatan kantor, pakaian
dan lain-lain.
Special Cargo
Barang-barang kiriman yang memerlukan penanganan secara khusus
harus memenuhi persyaratan dan penanganan khusus dengan regulasi IATA
dan pengangkut.
Barang-barang yang termasuk special cargo
Val : Valuable goods, barang-barang berharga dan mengandung unsur kimia
Contoh : Logam mulia & perhiasan

21

Per : Perishable goods, barang-barang yang peka waktu


Contoh : Buah-buahan, sayur-sayuran, barang yang mudah rusak/busuk
karena perubahan cuaca
Jenis-Jenis PER

PES, perishable fish yaitu ikan olahan

PEF, perishable flower yaitu bunga-bunga

PEM, perishable meat yaitu daging mentah olahan

PEP, pperishable food yaitu makanan olahan

Living human organ , (LHO) berupa organ tubuh manusia


Live animals, (AVI) berupa kiriman binatang hidup seperti anak ayam,
sapi, dll
Heavy cargo, (HEA) cargo yang berat percolinya melebihi 150 kg (mesin)
Frozen cargo, (FRC) cargo berupa benda yang di bekukan (ice cream)
Human remains , (HUM) pengangkut jenazah manusia melalui udara
Document yang harus di lengkapi
MAWB/SMU
Nota sewa gudang
BTB
Surat dari beacukai
Surat keterangan dari kepolisian
Prinsip Penerimaan Cargo HUM
Sebelum barang masuk ke aceptanse desk harus di pastikan mengenai
kepastian reservasi untuk memestikan space, jadwal keberangkatan
connecting flight dan kemasan harus sesauai dengan syarat pengangkutan
jenazah melalui angkutan udara
Untuk jenazah dalam bentuk cremated remains, harus dikirimkan didalam
tempat abu, kemasan harus ditutup rapat dan tidak bocor.

22

Proses penerimaan jenazah


Menerima cargo beserta SMU serta surat-surat yang di perlukan (surat
keterangan dari rumah sakit, surat dari kepolisian dan lurah setempat)
Dilakukan pemeriksaan terhadap document-document yang telah di
persiapkan
Memasukan cargo kedalam gudang dan menempatkannya pada
gerobak khusus jenazah
Mempersiapkan cargo yang akan di berangkatkan sesuai dengan data
manifest
Apabila ada tanda-tanda kerusakan packing, maka cargo tersebut harus
ditolak
Melakukan pemeriksaan kelengkapan
Mempersiapkan NOTOC
Membuat telex forwarding details ke stasiun transit dan tujuan
3 cara penghitung tarif pengangkutan cargo mengunakan transportasi udara
Normal rate
Rate yang di kenakan untuk biaya pengirim cargo secara normal
Special rate
Rate yang digunakan untuk biaya pengirim cargo dengan mendapatkan
reduksi/discoun
Surchase
Biaya tambahan yang dikenakan terhadap cargo yang dikirim
Contoh-contoh special handling yang sudah di packing
1. Frozen cargo (Contoh : Ice cream)

23

2. Valuable goods (perhiasan)

3. Perishable fish (ikan olahan)

4. Heavi cargo (HEA), (mesin)

24

25

Rumus Penjumlahan Cargo


General cargo & special cargo
1. General cargo
W x NR + PPN
Conoh :

10 kg x 2500 + 10%
25.000+2.500
27.500

2. Special Cargo
W x NR + S +PPN
Conoh :

20 kg x 3.000 + 125% +10%


20 kg x Rp. 6.750 + 10%
135.000 + 13.500
148.500

Special cargo khusus HUM mempunyai ketentuan sendiri :


Apabila berat HUMnya 200 kg 250 kg maka akan dikenakan surchase
100%
251% kg sampai seterusnya maka akan kena surchase 200%
Komponen Tarif Pergudangan
Sewa gudang (storage fee)
Harga yang di bayarkan atas jasa pengendapan cargo di gudang
Administrasi (administration fee)
Harga yang dibayarkan atas jasa pengurusan adminitrasi pergudangan
Biaya document (document charge)
Haraga yang dibayarkan atas pengurusan document
Cargo charge
Harga yang dibayarkan atas jasa pengurusan pergudangan seperti x_ray
Cool room
Harga yang dibayarkan atas jasa pemakaian cool room
Cold storange

26

Harga yang dibayarkan atas jasa pemakaian cold room


Strong room
Harga yang dibayarkan atas jasa jasa pemakaian strong room
Ac room
Harga yang dibayarkan atas jasa pemakaian Ac room
Break Down Area
Break down area adalah tempat cargo dibongkar di turunkan dari ULD
Pelaksanaan break down
-

Petugas medapatkan break down plan dari petugas acceptance

Petugas akan memeriksa kondisi ULD secara seksama sebelum cargo


diturunkan

Pada saat cargo dibongkar, petugas akan mencatat


- Kondisi ULD
- Nomor ULD
- Kondisi segel (apabila ada)

Apabila ada special cargo, petugas akan segera melokasikannya sesuai


dengan jenis cargonya, kecuali ada permintaan tersendiri dari pemilik
cargo

Apabila ada cargo transit, petugas akan segera mempersiapkan cargo


dan documennya, untuk proses lebih lanjut

Petugas menyerahkan hasil break down ke petugas storange untuk di


tempatkan

Setelah selesai, petugas akan segera mengirimkan hasil break down ke


unit-unit lainnya melalui telex atau e-mail.

Tata Cara Penerimaan Cargo Secara Umum


Petugas melakukan pemeriksaan terhadap fisik maupun document untuk
meyakinkan bahwa cargo tersebut telah memenuhi persyaratan. Kemasan
dalam kondisi baik, jumlahnya sesuai dengan yang tertera pada label,
marking dan label sesuai dengan ketentuan dan untuk cargo yang di segel
pastikan segel tidak rusak.

27

Setelah proses pemeriksaan document dan fisik selesai, petugas akan


menerbitkan bukti timbang barang (BTB)
Petugas memeriksa bukti pembayaran sewa gudang
Petugas memeriksa apakah nomor sudah sesuai BTB dan bukti
pembayaran sewa gudang
Petugas memastikan bahwa cargo telah menjalani proses x_ray atau
pemeriksaan dengan cara lain, misalnya metal detector
Petugas mengintruksikan kepada petugas terkait untuk memindahkan
cargo ke storange
Tata Cara Penerimaan Diplomatic Cargo
Perhatikan dan periksa kondisi kemasan satu persatu secara teliti, pastikan
kondisi segel dalam kondisi baik
Apabila ada segel yang lepas, diplomatic pouch tidak boleh diterima
untuk pengangkutan
Perbedaan Bagasi & Cargo
Bagasi

: Barang bawaan dan barang-barang lainnya yang di pindahkan


dari satu tempat ke tempat yang lain melalui alat transportasi
udara yang disertai pemiliknya

Cargo

: Barang yang di kirim dari satu tempat ke tempat yang lain


melalui transportasi udara, tapi tidak disertai pemiliknya
(pemilik barang tersebut tidak ikut pergi)

Hal-Hal Yang Di Cantumkan Dalam PIR


(Laporan bagasi/cargo hilang)
Nama penumpang
Nomor penerbangan
Tanggal penerbangan
Ciri-ciri bagasi/cargo
Alamat pemilik
Rute penerbangan

28

Nomor yang bisa di hubungi

29

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Pertama kali pesawat diterbangkan dan dijadikan alat transportasi udara
untuk masyarakat umum, semata-mata hanya untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat, adapun prosedur-prosedur yang dilalui sesuai dengan ketentuan
yang telah di tetapkan oleh maskapai maupun pemerintah setempat.
Prosedur-prosedur tersebut adalah proses pembelian ticket, proses
penanganan penumpang (passenger handling), proses penanganan bagasi
(barang bawaan penumpang) dan penanganan cargo (cargo handling). Barangbarang yang di kirim lewat transportasi udara tanpa pemiliknya. Mencakup
semua

proses-proses

penerbangan

tersebut

membutuhkan

pelayanan/

penanganan yang diutamakan.


B. Saran
Karena kebutuhan transportasi
meningkat, maka sudah seharusnya

udara yang semakin lama semakin


pelayanan terhadap

penumpang

diutamakan supaya penumpang tidak merasakan kekhawatiran pada saat


proses penerbangan dilakukan.
Maka sudah sepantasnya juga pemerintah ikut serta dalam mengontrol
semua Bandar udara yang ada di Indonesia dengan cara memberikan arahan
pada semua otoritas pengelola Bandar udara dan memberikan jaminan yang
maksimal dalam pergerakan ke depannya. Semata-mata agar Bandar udara
yang ada di Indonesia tidak kalah saing dengan bandara yang ada di luar
negeri.

30