Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN PRAKTIKUM

OPERASI TEKNIK KIMIA I

NAMA

:SONIA SARASWATI MEILIASTRI

NIM

:011500428

KELOMPOK

PROGRAM STUDI

:D-IV TEKNOKIMIA NUKLIR

JURUSAN

:TEKNOKIMIA NUKLIR

JUDUL PRAKTIKUM

:PENENTUAN HUBUNGAN ANTARA


KONSENTRASI SLURRY TERHADAP
KECEPATAN SEDIMENTASI DENGAN
TEKNIK SEDIMENTASI

PEMBIMBING

:PANDU DWI CAHYA PERKASA, S.ST.

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NUKLIR


BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL
YOGYAKARTA
2016

I.

TUJUAN
Mencari hubungan antara kecepatan sedimentasi partikel padatan dengan konsentrasi
slurry berdasarkan data percobaan serta membuat grafiknya.

II.

DASAR TEORI
A. Pendahuluan

Sedimentasi adalah salah satu operasi pemisahan campuran padatan dan cairan
(slurry) menjadi cairan beningan dan sludge (slurry yang lebih pekat
konsentrasinya),
Pemisahan dapat berlangsung karena adanya gaya gravitasi yang terjadi pada
butiran tersebut. Proses sedimentasi dalam industri kimia banyak digunakan
,misalnya pada proses pembuatan kertas dimana slurry berupa bubur selulose
yang akan dipisahkan menjadi pulp dan air, proses penjernihan air (water
treatment),dan proeses pemisahan buangan nira yang akan diolah menjadi gula.
Proses sedimentasi dalam dunia industri dilakukan secara sinambung dengan
menggunakan alat yang dikenal dengan nama thickener,sedangkan untuk skala
laboratorium dilakukan secara batch. Data-data yang diperoleh dari prinsip
sedimentasi secara batch dapat digunakan untuk proses yang sinambung.
Di industri aplikasi sedimentasi banyak digunakan, antara lain :

Pada unit pemisahan , misalnya untuk mengambik senyawa magnesium


dari air laut
Untuk memisahkan bahan buangan dari bahan yang akan diolah, misalnya
pada pabrik gula
Pengolahan air sungan menjadi boiler feed water.
Proses pemisahan padatan berdasarkan ukurannya dalam clarifier dengan
prinsip perbedaan terminal velocity

Sedimentasi adalah suatu proses pemisahan suspensi secara mekanik menjadi


dua bagian, yaitu slurry dan supernatant. Slurry adalah bagian dengan
konsentrasi partikel terbesar, dan supernatant adalah bagian cairan yang bening.
Proses ini memanfaatkan gaya gravitasi, yaitu dengan mendiamkan suspensi
hingga terbentuk endapan yang terpisah dari beningan (Foust, 1980).
Secara sederhana Sedimentasi adalah pengendapan atau hal mengendapkan
benda padat karena pengaruh gaya berat (KBBI).
Jika suatu partikel padatan yang mempunyai berat jenis lebih besar dari
cairan dan berada dalam cairan tersebut, maka partikel akan bergerak jatuh
kebwah dengan percepatan tertentu sampai dicapai suatu kecepatan yang
maksimum (terminal velocity). Resultan gaya yang bekerja pada padatan
tersebut terdiri dari gaya berat Fg, gaya dorong ke atas (bouyanci force) Fb, dan
gaya gesek (drag Force) Fd.

C V A
dv
=( mg )( L vg ) D
.. ( 1 )
dt
2

C D L V 2 A
dv
L
=g 1

.(2)
dt
s
2

)(

dengan :
A = luas partikel yang tegak lurus arah aliran
m = massa padatan
g = percepatan gravitasi
v = kecepatan gerak padatan jatuh
V = volume partikel
t = waktu
CD = koefisien gerak
L,s = densitas cairan, padatan

Pada saat kecepatan mencapai kecepatan terminal, percepatan akan sama


dengan nol. Kecepatan terminal dapat diperoleh dari penyelesaian persamaan (2)
Vt

4 ( sL) g D
.(3)
2

24
Untuk aliran laminer CD =

sehingga diperoleh persamaan (4)

2
g D ( sL )
Vt=
.( 4)
18 L

dengan :
Vt

= kecepatan terminal

= diameter partikel padatan

= percepatan gravitasi

L,L = viskositas, densitas slurry

B. Faktor faktor yang mempengaruhi Sedimentasi


1. Keadaan alamiah partikel padatan seperti distribusi ukuran, bentuk, specific
gravity, sifat kimiawi padatan, dll.
2. Partikel dengan bentuk bola atau mirip bola akan mengendap lebih cepat
dibanding dengan bahan non bola serta suspensi yang membentuk agregate
untuk berat yang sama. Proses flokulasi dan koagulasi akan memperbaiki
sifat mengendap dari partikel padatan yang bentuknya tidak teratur.
Konsentrasi Slurry
Jika konsentrasi slurry kecil maka densitas dan viskositas slurry di anggap
sama dengan densitas dan viskositas cairan dan tidak dipengaruhi oleh
konsentrasi padatan, sehingga kecepatan terminal adalah:
Vt

Vt=

4 ( sL ) g D
(3)
2

g D2 ( sL )
.( 4)
18 L

Konsentrasi slurry berbanding terbalik dengan kecepatan pengendapan


partikel dalam cairan. Jika konsentrasi slurry cukup tinggi, interaksi antar
partikel akan berpengaruh terhadap kecepatan pengendapan padatan. Interaksi
tersebut dapat berupa tumbukan atau koagulasi. Peristiwa pengendapan dengan
konsentrasi slurry yang cukup tinggi ini di sebut hindered settling. Pada keadaan
ini densitas dan viskositas slurry adalah densitas dan viskositas bulk yang
harganya dipengaruhi oleh konsentrasi padatan. Viskositas bulk dapat
dinyatakan berdasarkan persamaan empiris sebagai:
B 101,82 (1x )
=
=R .. ( 5 )
L
x
Kecepatan pada saat hindered settling menjadi :
VH =

2
g D ( sL )
R . (6)
18 L

Perlakuan Awal

Pada partikel yang mengalami flokulasi, meskipun kecepatan jatuh floc akan
lebih cepat dari kecepatan partikel secara sendirian, ada kemungkinan floc akan
mengandung air yang terperangkap dalam floc yang terbentuk. Bentuk floc dan
densitasnya menjadi sangat kompleks untuk diperkirakan berdasar data
percobaan secara empiris.

Tangki Tempat Sedimentasi Berlangsung


Adanya dinding tangki akan mengurangi kecepatan sedimentasi. Jika rasio
antara diameter dinding tangki dengan diameter partikel lebih dari 100, maka
pengaruhnya dapat diabaikan. Jika diameter tangki tetap sepanjang tinggi
tangki , bentuk tangki tidak berpengaruh terhadap sedimentasi. Akan tetapi jika
diameter tangki berubah dengan ketinggian, pengaruh ketinggian harus
dipertimbangkan.

B
A

B
Titik kritis

Ket. Gambar:
A : Zona jernih / bening
B : Zona campuran slurry
D : Zona patikel padat terendapkan

Selama sedimentasi berlangsung, ketinggian daerah atau zona konsentrasi akan


berubah. Zona A dan D akan tumbuh bertambah besar dan B lama kelamaan akan
hilang. Pada tahap ke 5 dan 6 merupakan pemampatan zona D dan berlangsung sangat
lambat dan pada tahap 5 terjadi titik kritis, yaitu titik awal proses pemampatan zona
D.

Perancangan thickner didasarkan atas identifikasi dari konsentrasi pada lapisan


yang mempunyai kapasitas terendah untuk lewatnya padatan pada kondisi operasi.
Lapisan semacam ini disebut dengan rate limiting layer.

V+dv+
vL

C, v+vL

cdc
v
L

Gambar 2. Rate limiting layer pada sedimentasi secara batch


Gambar 2 menunjukkan suatu lapisan dengan konsentrasi c di dalam suatu test
batch. Lapisan itu diasumsikan merupakan rate limiting layer, sehingga dipandang
naik dengan kecepatan vL. Padatan akan mengendap masuk lapisan ini dari atasnya
mempunyai konsentrasi c-dc dan kecepatan v+dv terhadap kolom dan v+dv+vL
terhadap lapisan. Padatan mengendap keluar dari lapisan ini dengan kecepatan v
terhadap dinding dan v+vL terhadap lapisan. Jika lapisan diasumsikan mempunyai
padatan yang tetap, maka neraca massanya adalah :

( cdc ) ( v +dv + vL ) At =c ( v +vL ) At . ( 7 )


Dengan :
A : luas penampang tabung
t : waktu sedimentasi
c : konsentrasi
v : kecepatan sedimentasi

Dengan cara substitusi dan integrasi, maka didapat persamaan :

c=

co Zo
. ( 8)
Z vt

Berdasarkan percobaan dapat diperoleh hubungan antara tinggi interface dengan


waktu sedimentasi. Dari slope dapat diperoleh :

tan =

ZiZ
t

atau Zi = Z + vt ....................................................................

(9)

Dari persamaan 8 dan 9 diperoleh

c=co

III.

Zo
( 10 )
Zi

ALAT DAN BAHAN


A. BAHAN
1. Ca(Co)3
2. Air
B. ALAT
1. Tabung gelas berskala
2. Gelas ukur
3. Stopwatch
4. Neraca
5. Pengaduk Kaca
6. Gelas Beker
7. Sendok sungu
8. Alat alat gelas lainnya

IV.

LANGKAH KERJA
1. Pembuatan Larutan 225 g/L Ca(Co)3
a. Bubuk kapur diayak dengan ukuran mesh 40-50.
b. Bubuk kapur yang telah diayak ditimbang 225 g kemudian dimasukkan kedalam
beker 1000mL
c. Bubuk kapur dilarutkan dengan air hingga 1000mL dalam gelas beker.
2. Pembuatan Larutan 175 g/L Ca(Co)3
a. Bubuk kapur diayak dengan ukuran mesh 40-50.
b. Bubuk kapur yang telah diayak ditimbang 175 g kemudian dimasukkan kedalam
beker 1000mL
c. Bubuk kapur dilarutkan dengan air hingga 1000mL dalam gelas beker.

3.
a.
b.
c.
d.
e.
V.

DATA PERCOBAAN
Larutan dengan konsentrasi 225 g/L (tangki I)
Tinggi tabung = 100 cm
Diameter Tabung
= 4,00 cm
Tinggi
Interfac
e (cm)

Waktu
(s)

Tinggi
Interface
(cm)

Waktu
(s)

98

125

56

1184

96

175

54

1238

94

230

52

1296

92

281

50

1353

90

330

48

1410

88

380

46

1472

86

430

44

1539

84

478

42

1605

82

528

40

1679

80

578

38

1762

78

623

36

1848

76

677

34

1961

74

728

32

2092

72

773

30

2307

70

824

28

2525

68

876

26

2796

66

925

24

3104

64

978

22

3349

62

1027

20

3652

60

1078

18

3975

58

VI.

Percobaan
Larutan dimasukkan ke dalam tabung gelas berskala
Tinggi interface dan waktu sedimentasi setiap saat dicatat
Percobaan diberhentikan ketika tinggi interface relatif tetap
Grafik hubungan antara waktu (s) vs tinggi interface (cm) dibuat grafik
Grafik kecepatan (v) vs konsentrasi slurry (c)

1133

Larutan dengan konsentrasi 175 g/L (tangki I)

Tinggi tabung
= 100 cm
Diameter Tabung = 4,00 cm

VII.

Tinggi
Interface
(cm)

Waktu
(s)

Tinggi
Interface
(cm)

Waktu
(s)

98

43

48

926

96

84

46

962

94

122

44

1000

92

165

42

1034

90

201

40

1074

88

231

38

1111

86

273

36

1153

84

309

34

1195

82

343

32

1239

80

371

30

1285

78

401

28

1335

76

441

26

1397

74

475

24

1482

72

510

22

1610

70

546

20

1784

68

581

18

2001

66

625

16

2323

64

645

14

2615

62

680

12

3030

60

714

10

3488

58

747

56

777

54

817

52

856

50

889

PERHITUNGAN
a. Grafik hubungan antara waktu VS tinggi interface konsentrasi 225 g/L

waktu vs tinggi interface

f(x) = - 0.02x + 89.11


R = 0.88

b. Grafik hubungan antara waktu VS tinggi interface konsentrasi 175 g/L

Waktu VS Tinggi Interface

f(x) = - 0.03x + 84.21


R = 0.82

Rumus mencari kecepatan pengendapan

Rumus mencari konsentrasi slurry

ZiZ
t
Co . Zo
Ci=
Zi
v=

Sehingga dapat dihitung :


a. Konsentrasi 225 g/L dengan nilai slope -0,0231
Mencari kecepatan Pengendapan :
ZiZ
v=
t 0,0231 ) cm
( 98+
v=
228,2 s
= 0,42955 cm/sekon
Dengen cara yang sama mencari kecepatan pengendapan unruk seterusnya.
Mencarai Konsentrasi Slurry :

Co . Zo
Zi
225 .98
Ci=
= 225 g/L
98
Ci=

Dengen cara yang sama mencari konsentrasi slurry unruk seterusnya.

No

Tinggi (cm)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39

98
96
94
92
90
88
86
84
82
80
78
76
74
72
70
68
66
64
62
60
58
56
54
52
50
48
46
44
42
40
38
36
34
32
30
28
26
24
22

40

20

41

18

Zi

98

84

74

64

54

44

34

23

Waktu
(sekon)
125
175
230
281
330
380
430
478
528
578
623
677
728
773
824
876
925
978
1027
1078
1133
1184
1238
1296
1353
1410
1472
1539
1605
1679
1762
1848
1961
2092
2307
2525
2796
3104
3349
3652

V (m/s)

Konsentrasi
(g/L)

228,2

0,42955

225

478,8

0,17549

235,7143

725

0,10210

237,1622

976,4

0,06557

239,0625

1240,8

0,04354

241,6666

1541

0,02857

245,4545

1994

0,01706

251,4706

3233,5

0,00712

273,9130

3975

Grafik hubungan antara kecepatan VS konsentrasi (konsentrasi 225 g/L)

Kecepatan VS Konsentrasi

b. Konsentrasi 175 g/L dengan nilai slope -0,031


Mencari kecepatan Pengendapan :
ZiZ
t
( 98+ 0,031 ) cm
v=
123 s
= 0,797cm/sekon
v=

Dengen cara yang sama mencari kecepatan pengendapan unruk seterusnya.


Mencarai Konsentrasi Slurry :

Co . Zo
Zi
175.98
Ci=
= 175 g/L
98
Ci=

Dengen cara yang sama mencari konsentrasi slurry unruk seterusnya.

No

Tinggi
(cm)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45

98
96
94
92
90
88
86
84
82
80
78
76
74
72
70
68
66
64
62
60
58
56
54
52
50
48
46
44
42
40
38
36
34
32
30
28
26
24
22
20
18
16
14
12
10

Zi

98

84

74

64

54

44

34

24

14

Waktu
(sekon)
43
84
122
165
201
231
273
309
343
371
401
441
475
510
546
581
625
645
680
714
747
777
817
856
889
926
962
1000
1034
1074
1111
1153
1195
1239
1285
1335
1397
1482
1610
1784
2001
2323
2615
3030
3488

konsentrasi (konsentrasi 175 g/L)

V (m/s)

Konsentrasi
(g/L)

123

0,797

175

305,4

0,27515

183,3333

474,6

0,15599

184,4594

649

0,09866

185,9375

817,2

0,06612

187,9629

999,2

0,04406

190,9090

1196,6

0,02844

195,5882

1521,6

0,01579

204,1666

2691,4

0,00521

225

Grafik
hubungan
antara
kecepatan
VS

Kecepatan VS Konsentrasi

VIII.

PEMBAHASAN
Praktikum yang bertujuan untuk menentukan Mencari hubungan antara
kecepatan sedimentasi partikel padatan dengan konsentrasi slurry berdasarkan data
percobaan serta membuat grafiknya.
Ca(Co)3 dijadikan bahan slurry . Konsentrasi Slurry yang dibuat bervariasi
dengan konsentrasi 225 g/L dan 175 g/L . slurry yang dimasukkan memiliki tinggi
yang relatif hampir sama pada tabung gelas berskala. Partikel slurry yang semula
memenuhi tabung gelas berskala kemudian mulai bergerak jatuh kebawah dengan
suatu percepatan tertentu hingga sampai dengan kecepatan maksimum (vm) . Slurry
yang memeiliki konsentrasi 225 g/L membutuhkan waktu jatuh atau mengendap lebih
lama dibandingkan dengan Slurry dengan konsentrasi Ca(Co)3 175g/L. Hal ini
disebabkan karena partikel slurry pada konsentrasi yang lebih besar memiliki lebih
banyak satuan partikel dibanding konsentrasi yang lebih rendah, sehingga terjadi
gesekan yang lebih besar dengan fluida maupun dinding dibandingkan dengan
konsentrasi 175 g/L.
Praktikum dilakukan dengan tinggi interface awal larutan slurry 100 cm.
Setelah pengurangan ketinggian interface sebanyak 2 cm dilakukan perhitungan
waktu. Dari hasil praktikum didapatkan penurunan interface hingga tidak terjadi
penurunan lagi (tetap) yaitu 18 cm pada konsentrasi 225 g/L dan 10cm pada
konsentrasi 175 g/L. Sedangkan waktu pengendapan masing masing adalah 3975 s
dan 3488 s. Waktu yang diperlkan untuk pengendapan terjadi perlambatan hingga
didapatkan grafik hubungan antara waktu dengan tinggi interface. Didapatkan
persamaan y =-0,0231x+89,113 (konsentrasi 225 g/L) dan y = -0,031x + 84,213

(konsentrasi 175 g/L) . Nilai negatif pada slope menunjukkan bahwa semakin lama
proses pengendapan waktu yang dibutuhkan juga semakin lama. Dari persamaan
tersebut kita dapat mengetahui nilai kecepatan pengendapan. Dengan diketahuinya
nilai kecepatan pengendapan maka grafik hubungan antara kecepatan pengendapan
dengan konsentrasi.
Waktu yang didapat pada praktikum yaitu dengan konsentrasi 225 g/L sebesar
3975s dan konsentrasi 175 g/L sebesar 3488s. Makin besarnya konsentrasi zat terlarut
dalam suatu larutan menandakan makin banyaknya partikel tersuspensi dalam larutan
tersebut. Hal ini menandakan bahwa makin besarnya pula gaya gesek antar partikel
terlarut. Drag force bekerja berlawanan dengan gerakan partikel dalam fluida. Karena
nilai yang berlawannan tersebut maka akan menyebabkan gerak partikel yang makin
lama makin melambat karena semakin kecilnya gaya gerak dan ruang kebawah. Yang
juga menandakan bahwa kecepatan mengendap suatu zat akan semakin menurun
seiring berjalannya waktu.

IX.

X.

KESIMPULAN
1. Konsentrasi slurry mempengaruhi kecepatan pengendapan. Semakin besar suatu
konsentrasi slurry maka akan semakin lambatnya proses pengendapan begitupun
sebaliknya,
2. Didapatkan persamaan y =-0,0231x+89,113 (konsentrasi 225 g/L) dan y = -0,031x
+ 84,213 (konsentrasi 175 g/L) .dimana nilai negatif menandakan proses
pengendapan memakan waktu semakin lambat seiring berjalannya waktu.
3. Waktu yang didapat pada praktikum yaitu dengan konsentrasi 225 g/L sebesar
3975s dan konsentrasi 175 g/L sebesar 3488s

DAFTAR PUSTAKA

Putra, Sugili dkk.2006.Petunjuk Praktikum


1.Sedimentasi.Yogyakarta:STTN-BATAN

Brown, G. M. (1971). Unit Operaations. In G. M. Brown, Unit Operaations


(p. 31). New york

McCabe, Warren L., dkk. 1999. Operasi Teknik Kimia. Jilid 2. Jakarta :
Penerbit Erlangga

Geankoplis, Transport Process and Unit Operations (p. 50). New Delhi:
Prentice Hall.

Operasi

Teknik

Kimia

Yogyakarta, 20 November 2016


Mengetahui
Asissten

Pandu Dwi Cahya P., S.ST.

Praktikan

Sonia Saraswati Meiliastri