Anda di halaman 1dari 18

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah )


"Setelah Fana Fillah, jadilah apa yang anda mau, ilmumu tiada kebodohan,
laku tingkahmu tiada dosa."

Pembahasan Singkat BASMALLAH


Posted by ruhullah on Oktober 15, 2015
Posted in: Uncategorized. Tinggalkan komentar

i
37 Votes
Basmallah ( ucapan Bismillahirrahmanirrahim) terdapat pengertian-pengertian yang halus, yakni : sesungguhnya huruf BA ialah
BAHAULLAH ( Kencedekiaan Allah) juga BAKAUTTAIBIEN (Tangisan orang yg bertaubat).. dan huruf SIN ialah SANAAULLAH (
Ketinggian Allah) juga SAHWUL GHOFILIEN (Kelalaian orang yg lalai).. dan huruf MIM ialah MAJ-DULLAH ( Kemuliaan Allah)
juga MAGFIRATUHU LILMUDZHIBIEN (Ampunan Allah terhadap organg2 yg berdosa)..
Sebagian besar Ahli Sufi berkata kata Allah untuk ahlus-shofa ( Golongan yang telah bersih hatinya).. kata ARRAHMAAN untuk
Ahlul-Wafaa ( Golongan yang telah sempurna / mencapai kesempurnaan iman ).. dan kata ARRAHIEM untuk Ahlul-Jafaa ( golonganyg
masih kasar tabiatnya)
Allah meletakkan semua ilmu pada BA, artinya BI KAANA MAA KAANA BI YAKUUNU MA YA KUUNU ( Dengan Aku (Allah )
ada yang telah ada dan dengan Aku (Allah) akan ada yang akan ada) FA WUJUDUL AWALIM BI (Maka ujud alam semua ini dengan
Aku (Allah) tidak ada yang lain kecuali Aku.. ujud hakiki melainkan dengan nama.
Inilah makna dari ucapan Tidak kulihat sesuatu, melainkan aku melihat Allah padanya atau sebelumnya..
Sesungguhnya rahasia bagi Ketuhanan itu, kalau ia tampak nyata, nuscaya batallah Kenabian.. Dan sesungguhnya rahasia Kenabian
itu, kalau tampak nyata, niscaya batallah Ilmu, dan sesungguhnya rahasia bagi Ulama itu, kalau ia tampak nyata niscaya batallah
hukum dan syara..
Apabila seseorang sudah mengetahui takdir tentang dirinya.. padahal hal itu adalah suatu rahasia ketuhanan, maka dengan sendirinya
ajaran Nabi dan para Ulama seakan-akan tidak ada lagi, karena hal itu buat dia sudah senyata-nyatanya, dan memang sebenarbenarnya. Sekaligus segala kewajiban-kewajiban yang dibebankan kepadanya bukan lagi suatu paksaan, tetapi sesuatu keindahan yang
amat lezat..
Dalam suatu ungkapan Rasulullah pernah bersabda bahwa apabila seseorang melihat nyata keadaan didalam kubur, pada itu adalah
suatu rahasia Ketuhanan, maka orang itu pasti tidak menghiraukan lagi kehidupan duniawinya.
Dengan itu maka orang tersebut akan melaksanakan ibadahnya tidak karena terpaksa atau dipaksa oleh hukum2 dan syara..
Perhatikan apa yg diriwayatkan oleh Beliau Abi Hurairah r.a ( semoga Rahmat Allah untuk Beliau )..
Beliau berkata Saya telah menerima dari Rasulullah dua karung (Al-Jiraab = Wia mim Jildin / karung dari kulit) Ilmu. Salah satunya
saya sebarkan untuk manusia. Adapun yang satu lagi, andai saya sebarkan, kamu pasti memenggal leherku ini
Perkataan Ibnu Abbas r.a tentang firman Allah Allahulladzi Khalaqa. bainahunna
Kalau saya (Ibnu Abbas) sebutkan Tafsirnya sebagaimana yang telah kuketahui, niscaya kamu akan merajam saya, dan mengatakan
Ibnu Abbas adalah KAFIR..
Artinya, kecerdasanmu tidak sampai kesana untuk menemukannya, lalu kamu ingkar/membantah kepadaku ( Ibnu Abbas ) tentang
hal itu..
Kemudian tentang HAKKUL-YAQIN, ialah musyahadah pada segala sesuatu tanpa HULUL, ITTIHAD dan tidak pula

1 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

ITTISHOL. Seperti cermin, anda dapat melihat wajah anda dalam cermin itu tanpa hulul dan ittihad.
Inilah MUSYAHADAH DZAUQIY ( Pandangan batin melalui RASA) tidaklah dapat mencapai hal itu kecuali ahlinya, orang2 yg telah
mencapai maqam ini, tidak meninggalkan ibadah, karena ibadah bagi mereka sudah merupakan tabiat (perbuatan/sifat). Kadang2
melalui lisan, dengan hati dan dengan anggota tubuh.
Gerak langkahnya selalu baik, nafasnya terhitunmg ibadah, lalu dia terpelihara dari kejatuhan pada hal-hal yg menyalahi syara karena
ia merasa kehadirannya selalu berserta Allah dalam tiap-tiap keadaan.
FANA BILLAH WA BAQA BILLAH . dan tidak ada lagi isyarat dan ittibar yg bisa mengungkapkannya. hal ini adalah masalah
Dzauqiy
Tidaklah Aku kenal kecuali Allah dan tidaklah aku tau kecuali Allah.. inilah pengertian Siapa yg melihat Allah Al-Haq, melihatlah
dia kepada Allah pada segala sesuatu.
Dan andai kata seseorang tashawwur/tergambar pada kata2nya bahwa dia tidak melihat segala ufuq/penjuru, maka apa yg dia
katakan adalah benar bahwa tidak ada apa2 yg kulihat kecuali matahari Sesungguhnya cahaya matahari itu melimpah dari matahari
itu sendiri, padahal cahaya itu sendiri termasuk matahari itu sendiri, bukan berarti cahaya keluar dari matahari.
Seluruh apa yg ujud adalah Nur dari An-warul-Qudratil-Azaliyah (cahaya qudrat yg azali) dan astar dari astar anwwarul-qudratil
azaliyah itu.
Seperti matahari yg mengalirkan cahaya atas semua yg ada ini, maka tidak ada pada ujud ini kecuali Allah.
Siapa yg mengenalNya, dia akan mengerti bahwa segala sesuatu ini yg selain Allah adalah batil.
Sesungguhnya segala sesuatu ini adalah batil kecuali Dzat Allah, bukan bermakna batil dan binasanya/lenyapnya sesuatu hanya pada
suatu masa/waktu saja, bahkan sekarangpun adalah batil binasa dalam arti azali dan selama2nya tidak ada gambaran lain kecuali
itu.
Aku taubat mengucapkan kata La ilaha Illallah seperti dahulu.
Dahulu kusangka kata-kata itu milikku.
Karena Mampuku..
Karena kepintaranku..
Kini kandil kemerlap dihati ini..
dahulu, kebodohan-kekufuran..
Semua, karenaMu, untukMu..
dan milikMu, Kini Inna Lillah, La Ilaha Illallah.

MASALAH ROH
Posted by ruhullah on Juli 15, 2015
Posted in: Uncategorized. 1 Komentar

i
16 Votes
PEMBAHASAN MASALAH ROH..
didalam Al-Quran,Allah Taala menyatakan,bila ilmu tentang keberadaan ROH ini yang dapat diungkap pengetahuannya kepada
para hamba-Nya,hanyalah sedikit saja.
Dan mereka bertanya padamu tentang al-ruh. Katakan, al-ruh itu urusan Tuhanku. Dan tidaklah kamu diberi al-ilm kecuali sedikit.
(QS. 17:85).
Namun demikian semoga pengetahuan tentang ROH yang sedikit ini cukuplah menjadikan kita mampu memetik hikmahnya dan
menjadikannya sebagai wahana menuju kesadaran penuh memahami akan tanda-tanda Kebesaran dan Kekuasaan-Nya.Maka dengan
dilandasi niat hati yang tulus memohon hidayah serta petunjuk kepada Allah Taala semata dan kemudian menggali lebih banyak
hikmah lagi dari buah karya tulisan para ulama alim,dan menyusunnya dengan seksama,maka tulisan ini berhasil saya intisarikan
dalam metode bahasa yang mengarah pada pendekatan yang rasional serta mudah untuk dipahami oleh kita yang awam ini.Amin.
KENALI UNSUR ROH UTAMA DALAM DIRI MANUSIA YANG MENJADIKAN KEBERADAANNYA ADA :
Aku,engkau,kalian atau kita manusia,dikatakan ada atau exist keberadaannya jika memenuhi unsur-unsur zat kehidupan yang terpadu

2 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

di dalam diri.Maka,ternyata unsur yang terdapat dalam diri manusia itu tidak hanya terdiri dari satu jenis ROH saja dengan
Jasad.Tetapi ternyata manusia memlilki berbagai unsur Roh.
PENJABARAN TENTANG RUH (ROH) :
Dalam bahasa Arab Kata ruh berasal dari bahasa Al-Quran Al-Ruh dengan akar kata RA-WAU-HA (R-W-H),yang bermakna
pancaran zat kehidupan yang menggerakkan suatu makhluk ciptaan-Nya menjadi hidup, yang berasal dari zat Kemaha Hidup-Nya,
(Al-Hayyi),Rabb,Tuhan semesta alam, atau dalam perbendaharaan bahasa Indonesia kata RUH hanya dapat diterjemahkan dengan
ROH,atau yang dikenal dengan sebutan NYAWA
Ini satu-satunya karakter bahasa yang tidak dimiliki oleh tata bahasa manapun di dunia, kata Al-Ruh berasal dari kalimat
Al-Quran,yang kemudian hanya dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan terjemahan,ROH,dalam bahasa Ibrani
adalah RUACH, dalam bahasa Yunani diterjemahkan sebagai Pneuma,dan dalam bahasa Inggris diterjemahkan sebagai
SPIRIT,
Maka terjemahan secara umum bahwa roh adalah :
Daya /pancaran kehidupan yang tidak kelihatan,yang memberikan kehidupan kepada semua makhluk hidup.
Dalam versi Al-Kitab Nasrani,Ruh adalah daya kehidupan yang akan kembali ke asalnya, yaitu Allah.(Ayub 34:14, 15; Mazmur 36:9),
Maka dalam Al-Quran diberitakan bahwa seluruh unsur jati diri manusia pada akhirnya bakal kembali kepada Tuhannya.
Wahai jiwa yang tenang, kembalilah pada Tuhanmu dengan ridha dan diridhai. Maka masuklah ke dalam golongan hambahamba-Ku dan masuklah ke sorga-Ku. (QS. 89.Al-Fajr:27-30).
Kemudian dalam bahasa sehari-hari kita,juga mengenal adanya sebutan, Jiwa,sukma,Ruh kudus, Roh Jahat,roh
gentayangan,dll.Apakah semua itu?
Maka,tiap manusia itu memiliki 4 elemen / unsur utama zat kehidupan yang menempel atau berpadu di dalam dirinya,bahkan
beberapa ulama meyakini bahwa 4 elemen ruh itu sebagai tergolong makhluk yang ditiupkan (dijadikan unsur) oleh Allah SWT,pada
diri manusia tersebut ketika tercipta atau terlahir,sedangkan pada nafs-nafs lain yang terdapat dalam diri manusia,maka disebut
sebagai unsur yang dibekalkan,karena merupakan jenis sifat :
BERIKUT BERBAGAI UNSUR DAN JENIS-JENIS ROH UTAMA YANG BERSEMAYAM DALAM DIRI MANUSIA :
Unsur manusia terdiri dari :
roh3
1. AR-RUH AL-IDHOFI atau RUH AL-HAYAT / RUH SEGALA SUMBER KEHIDUPAN (bentuk halus/gaib/tidak kasat mata)
2. AL-JASAD / FISIK (Ruh bentuk MATERI / BENDA yang dipengaruhi oleh ruang dan waktu)
3.AR-RUH AL-AQL atau ruh intelektual manusia (bentuk halus/gaib/tidak kasat mata)
4.AR-RUH AN-NAFSIY (Ruh kepribadian/Ego) atau Ruh angan/kesadaran (bentuk halus/gaib/tidak kasat mata),
Maka mereka telah kembali kepada kesadaran dan lalu berkata: Sesungguhnya kamu sekalian adalah orang-orang yang menganiaya
(diri sendiri), (QS.21. Al Anbiyaa:64)
I.AR-RUH AL-IDHOFI :
Ruh Al-Idhafi atau Ruh Al-Hayat atau bahasa kita menyebutnya Nyawa :
Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya roh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran,
penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur.
(QS.32. As Sajdah:9)
Adalah roh utama manusia,karena roh inilah maka manusia dapat hidup. Bila roh tersebut keluar dari raga, maka manusia yang
bersangkutan akan mati jasadnya. Roh ini sering disebut NYAWA.
Roh Al-Idhofi merupakan sumber kehidupan dan keberadaan adanya manusia,Dan roh Al-Idhofi ini mempengaruhi roh-roh
lainnya.Maka ketika manusia masih dalam keadaan belum mengalami kematian namun salah satu jenis roh yang lain keluar dari raga,
maka roh Al-Idhofi ini tetap akan tinggal didalam jasad,sehingga manusia tetap hidup/bernyawa.
Bagi hamba Tuhan yang telah sampai pada tingkat kedekatan Irodat Ilahi atau telah mencapai maqam MAKRIFAT,maka dapat
mengenali roh nya sendiri ini dengan penglihatan kebatinannya(Al-Bashirah). Ia berujud mirip diri sendiri, baik rupa maupun suara
serta segala sesuatunya. Bagai berdiri di depan cermin. Meskipun roh-roh yang lain juga demikian, tetapi kita dapat membedakannya
dengan roh yang satu ini.Alamnya Ruh Al-Idhofi berupa nur terang benderang dan rasanya sejuk tenteram (bukan dingin).Inilah Ruh
yg dikatakan akan kembali kepada Tuhannya saat manusia mati atau dicabut nyawanya.
(Menurut Syeikh Naem As-Saufi dalam kitab Mengenal Ruh : Bermula dari Ruh Idhafi itu maka daripadanya asalnya
Jawahir(perwujudan). Ada pun Ruh Idhafi itu ialah Nuktah. Yang mengadakan Nuktah itu Zat Allah yang Maha Suci,Maka Roh Idafi
itulah izin Allah(tiupan sebagian Ruh Al-Quds-Nya) didalam diri kita. Maka Ruh Idhafi itulah dinamakan Ujud Idhafi. Maka Ruh
Idhafi itulah dinamakan Nyawa Muhammad, Nyawa Adam, Nyawa orang-orang Mukmin dan Nyawa kepada Ruhani. Maka
kenyataan Ruh Idhafi itulah bersumber dari Ruhul Quddus. Maka kenyataan Ruhul Quddus itu ialah Ruhani. Kenyataan Ruhani itu
ialah Nafas kita. Maka ada pun Ruh Idhafi itu didalam diri. Maka Hakeqat itu diri, dan diri itu didalam Idhafi).
Ruh Al-Idhofi ini terdiri dari :

3 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

1. Roh Al-Qudus (Roh Kudus /Roh Suci) dan Roh Al-Hayat (Nyawa):
Roh Al-Qudus adalah merupakan manisfestasi difusi Ruh suci yang bersumber dari Ruh-Nya yang Maha Al-Hayyu Al-Qayyum,yang
ditiupkan langsung oleh Tuhan kepada makhluk-Nya yang tertentu,yang adalah dikhususkan untuk makhluk pilihan-Nya.
Sedangkan Roh Al-Hayat yang sering disebut NYAWA ini,adalah roh nyawa kehidupan yang bersumber (baca:bagian) dari Roh
Kudus-Nya tersebut yang ditiupkan kepada seluruh makhluk ciptaan Allah baik Malaikat,Jin,Manusia umum yang lahir/tercipta
dan merasakan hidup baik di alam dunia maupun alam ghaib lainnya (termasuk tumbuhan dan hewan).
Maka perbedaan Roh Qudus dengan Roh Al-Hayat adalah bahwa :
Roh Qudus tidak ditiupkan kepada makhluk/manusia umum tapi hanya ditiupkan Roh Al-Hayat,sedangkan yang ditiupkan langsung
Roh Qudus-Nya ini diantaranya adalah :
HAMBA-HAMBA TUHAN YANG DITIUPKAN DENGAN RUH AL-QUDUS :
a. Jibril (Malaikat),
Katakanlah: Ruhul Qudud,(Jibril) menurunkan Al Quran itu dari Tuhanmu dengan benar, untuk meneguhkan (hati) orang-orang
yang telah beriman, dan menjadi petunjuk serta kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (kepada Allah).(QS. 16. An
Nahl:102)
b. Adam,yaitu pada penciptaan langsung dahulu,
Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya Ruh -Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan
bersujud kepadanya.
(QS.38. Shaad:72)
c. Nabi Isa,yaitu tatkala Ibundanya tanpa suami namun dapat mengandung dan melahirkan Nabi Isa AS:
(Ingatlah), ketika Allah mengatakan: Hai Isa putra Maryam, ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu di waktu Aku
menguatkan kamu dengan Ruhul Qudus...(QS. 5. Al Maaidah:110),
Ayat senada silahkan renungi : (QS.Al-Baqarah :87 dan 253)
d. Nabi Muhammad SAW.yang disebut Ruh Al-Amin.. adalah esensi dari Nur Muhammad yg merupakan cikal bakal penciptaan
segala sesuatu kehidupan makhluk-Nya.. maka Roh Qudus Adalah hakikatul / Nur Muhammad SAW.
Dari sabda Rasulullah Saw :
(Aku dari Allah dan sekalian mukmin dariku.)
Firman Allah Swt. dalam hadis qudsiy:
Innallaaha khalaqa ruuhi nabiyyika shalallaahu `alaihi wasallam min dzaatihi
(Sesungguh-Nya Allah menciptakan ruh/Nur Muhammad Saw. itu dari Zat-Nya/Nurillah.)
(Jadi tiupan ruh Al-Qudus tidak hanya disematkan/ditiupkan pada Isa anak maria saja tapi juga pada Jibril..Adam yg bersumber dari
nur Muhammad SAW) Sabda beliau :
Aku adalah Bapanya Ruh dan Adam adalah bapaknya Jasad
2. Roh Rabani ,
Adalah Ruh Jiwa yang selalu menangisi diri teringat akan Tuhannya,yang selalu meratap memanggil-manggil Rabb nya.
Dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (nafsy dirinya sendiri).(QS.75. Al Qiyaamah:2)
(Bila kita berhasil menguasainya maka kita tak mempunyai kehendak apa-apa. Hatipun terasa tenteram).
3. Roh Nurani :
Roh ini dibawah pengaruh roh-roh Al-Idhofi. Roh Nurani ini mempunyai pembawa sifat terang. Karena adanya roh ini menjadikan
manusia yang bersangkutan jadi terang hatinya. Kalau Roh Nurani meninggalkan tubuh maka orang tersebut hatinya menjaid gelap
dan gelap pikirannya.
Roh Nurani ini hanya menguasai nafsu Mutmainah saja. Maka bila manusia ditunggui Roh Nurani maka nafsu Mutmainahnya akan
menonjol, mengalahkan nafsu-nafsu lainnya.
Hati orang itu jadi tenteram, perilakunyapun baik dan terpuji. Air mukanya bercahaya, tidak banyak bicara, tidak ragu-ragu dalam
menghadapi segala sesuatu, tidak protes bila ditimpa kesusahan.Senyum tangis suka duka,bahagia maupun menderita dipandang
sama.
4. Roh Rahmani (Roh Cinta Kasih):
Roh dibawah kekuasaan Roh Al-Idhofi pula. Roh ini juga disebut Roh Pemurah,yang merupakan manifestasi dari Zat-Nya yang
Ar-Rahman dan Ar-Rahim.Roh ini mempengaruhi manusia bersifat sosial,dan berkasih sayang(roh cinta).
Oleh karena adanya unsur Roh cinta inilah maka manusia dapat saling merasakan timbulnya rasa cinta dan sayang,yaitu pada suami
sitri,sahabat,keluarga dan antar sesama orang-orang yang bernurani.

4 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung
dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu
benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.(QS.30. Ar Ruum:21)
Darimana datang ruh cinta ini?
Maka ayat berikut yang mengisahkan riwayat Nabi Musa dengan Firaun adalah menyiratkan asal datangnya ruh cinta ini.
..Dan Aku telah melimpahkan kepadamu kasih sayang yang datang dari-Ku, (QS.20. Thaahaa:39)
Jelas sekali bahwa manusia terdapat unsur Ruh Cinta yang berasal dari Dzat Ar-Rahman Ar-Rahim-Nya.
II. AL-JASAD :
Terdiri dari :
1. Jasmani / Jasad / Tubuh /daging :
Bahwa salah satu elemen manusia itu adalah Jasad/jasmani yang terdiri dari cangkang atau prototype tulang yang diselubungi
daging beserta seluruh komponen system metabolismenya,yang asal usulnya berasal dari tanah.
Dialah yang menciptakan kamu dari tanah,.. (QS.40.Al Mumin:67)




Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering (yang berasal) dari Lumpur hitam yang diberi
bentuk. (QS.15.Al-Hijr:26)
Maka seluruh aktifitas dan mekanisme perkembangan tubuh manusia ini tetap di bawah kekuasaan Roh Al-Idhofi. yang menguasai
seluruh peredaran darah dan urat syaraf serta memberi energi listrik pada pergerakan/kerja paru-paru dan jantung.
Karena adanya roh yang menguasai jasad/jasmani ini maka manusia dapat merasakan adanya rasa sakit, lesu, lelah, segar dan
lain-lainnya. Bila Roh Al-Idhofi yang menguasai badan ini keluar dari raganya, maka ditusuk jarumpun tubuh tidak terasa sakit atau
tubuh dalam keadaan mati rasa.
Roh jasmani ini menguasai nafsu amarah dan nafsu hewani. Nafsu hewani ini memiliki sifat dan kegemaran seperti binatang, misalnya:
malas, suka setubuh, serakah, mau menang sendiri dan lain sebagainya.
2. Al-Nabati An-Nafsiy (Gen , Cikal Bakal) .
Unsur Al-Nabati dalam diri manusia jika menurut bahasa ilmiahnya adalah Gen atau DNA,seperti yang disiratkan dalam ayat-Nya :
Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri,
hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala
sesuatu?
(QS.41. Fushshilat:53)
Pada kalimat Sanurihim ayatina yg bermakna Tuhan menghadirkan tanda-tanda,kemudian sambungannya,Fi Anfusihim
yang bermakna ,Sesuatu unsur inti yang tanda-tandanya terdapat dalam diri manusia,maka pesan penjabarannya dari ayat
tersebut adalah :
Bahwa didalam unsur manusia terdapat suatu tanda-tanda inti zat manusia (lebih kecil dari atom),yang tak akan hilang yang
dengan inti itu maka sesuatu yang diam,yang mati dapat tumbuh/dihidupkan kembali,yang semua itu sebagai memperlihatkan
tanda-tanda kekuasaan-Nya.
Dengan apa zat itu dapat diperlihatkan?maka tentu dengan ilmu pengetahuan.Dan jelas sekali ilmu pengetahuan modern telah
menemukan adanya unsur Gen,ya DNA itulah yang dimaksud dalam Al-Quran.
APA ITU DNA ?
DNA, kepanjangan dari Deoxyribo Nucleic Acid, merupakan asam nukleat yang menyimpan semua informasi tentang genetika. DNA
inilah yang menentukan jenis rambut, warna kulit dan sifat-sifat khusus dari manusia. DNA umumnya terletak di dalam inti sel.
Secara garis besar, peran DNA di dalam sebuah sel adalah sebagai materi genetic, artinya DNA menyimpan cetak biru bagi segala
aktivitas sel. Ia mengandung perintah-perintah yang memberitahu sel bagaimana harus bertindak. Ia juga menentukan bagaimana sifat
organisme diturunkan dari suatu generasi ke generasi berikutnya.
Selebihnya silahkan kunjungi link tentang DNA :
Ketika manusia mati,adalah terjadinya suatu peristiwa dimana terjadi pelepasan unsur-unsur atas satu kesatuan pada diri
manusia,yakni terpisahnya roh-roh kehidupan seperti yang dijelaskan diatas dengan jasad/badannya,maka yang terjadi pada
jasad/fisik adalah kembali melebur menjadi tanah yang memang asal usul bahannya dari sana.
Kemudian Dia mengembalikan kamu ke dalam tanah dan mengeluarkan kamu (daripadanya pada hari kiamat) dengan sebenarbenarnya.
(QS. 71. Nuh:18)
Namun ada satu unsur yang tak akan hilang pada diri manusia ketika lainnya melebur menjadi tanah,yaitu unsur An-Nafsiy atau
Gen/DNA.

5 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami aka mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan
mengeluarkan kamu pada kali yang lain.(QS. 20. Thaahaa:55)
Tidaklah Allah menciptakan dan membangkitkan kamu (dari dalam kubur) itu melainkan hanyalah seperti (menciptakan dan
membangkitkan) satu jiwa saja. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.(QS.31. Luqman:28)
Maka hakekat manusia mengapa berasal dari tanah ini yang ternyata adalah bahwa ada keterkaitan sejarah riwayat masa lalu ketika
Tuhan menciptakan Makhluk dari bangsa Jin yang bukan berasal dari tanah namun menjadi khalifah dimuka bumi yang kemudian
malah membuat kerusakan tanah/bumi sehingga bumi menangis bahwa zatnya hanya dikotori oleh bangsa Jin dahulu.
Maka kemudian Tuhan menjanjikan pada tanah ketika mencipta manusia bahwa nanti akan dikembalikan lagi dan bahkan mendapat
kemuliaan tinggal disyorga sebagai penghargaan pada unsur tanah.Hingga bahkan tanah/bumi menjadi bangga karena telah
dihadirkannya manusia mulia yang juga dibangga-banggakan oleh penduduk langit termasuk Malaikat dan Bouraq.
Siapa manusia mulia itu,Beliau adalah Muhammad SAW yang hadir memuliakan bumi pertiwi.
Lihat selengkapnya pada riwayat MAKHLUK-MAKHLUK SEBELUM MANUSIA,pada link berikut :

https://kelanadelapanpenjuruangin.wordpress.com/2013/07/06/makhluk-makhluk-sebelum-manusia/?fb_source=pubv1(https://kelanadela
/2013/07/06/makhluk-makhluk-sebelum-manusia/?fb_source=pubv1)
IV.Ruh Al-AQL (Ruh Intelektual):
-Adalah Ruh kesadaran dan akal pikir yang terdapat dalam unsur (dalam jiwa diri) manusia yang disematkan oleh Sang Pencipta.
Allah menyediakan bagi mereka azab yang keras, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang yang mempunyai aqal, (yaitu)
orang-orang yang beriman. Sesungguhnya Allah telah menurunkan peringatan kepadamu.
(QS.65. Ath-Thalaaq:10)
(QS.26. Asy-Syuaraa:28)
Elemen Ruh Al-Aql inilah yang membedakan antara makhluk manusia dengan tumbuhan dan binatang.Artinya tumbuhan dan
binatang tidak dibekali Ruh ini,hanya dibekali Ruh Al-Hayat dan Nafs-nafs sifat ego.
Namun ternyata justru Ruh Aql ini yang jarang di pergunakan oleh kebanyakan manusia.
Atau apakah kamu mengira bahwa KEBANYAKAN mereka itu mendengar atau memahami. Mereka itu tidak lain, hanyalah seperti
binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat jalannya (dari binatang ternak itu). (QS.25.Al Furqaan:44)
Ayat senada :
(QS.40. Al Mumin:57)
Dan apabila kamu menyeru (mereka) untuk (mengerjakan) sembahyang, mereka menjadikannya buah ejekan dan permainan. Yang
demikian itu adalah karena mereka benar-benar kaum yang tidak mau mempergunakan akal.
(QS.5. Al Maaidah:58),
Ancaman bagi yang tidak mem-fungsikan aqal yang telah dianugerahkan Tuhan pada manusia :
Dan tidak ada seorangpun akan beriman kecuali dengan izin Allah; dan Allah menimpakan kemurkaan kepada orang-orang yang
tidak mempergunakan akalnya.(QS.10. Yunus:100)
V.. Ruh An-NAFSIY (Roh REWANI atau SUKMA):
5 Ruh ini terdiri dari :
1. Roh Rewani (Sukma):
Ialah roh yang menjaga raga manusia.Ketika manusia hidup dan dalam keadaan sadar serta sehat atau terjaga,maka ruh Rewani
/sukma ini komplit nempel ( menyatu) pada diri manusia,
Bila roh Rewani ini keluar dari tubuh maka orang yang bersangkutan menjadi tidak sadar atau tidur.Maka orang akan terjaga kembali
ketika roh Rewaninya ini merasuk kembali ke tubuhnya.
Juga ketika orang dalam keadaan tidur kemudian bermimpi berjumpa dengan arwah seseorang dialam mimpinya, maka roh Rewani
dari orang yang bermimpi itulah yang menjumpainya,bahkan dapat melakukan komunikasi dialamnya tersebut. Jadi mimpi itu hasil
kerja roh Rewani yang mengendalikan alam bawah sadar manusia. Roh Rewani ini juga di bawah kekuasaan Roh Idofi. Jadi kepergian
Roh Rewani dan kehadirannya kembali diatur oleh Ruh Al-Idhofi.













Allah memegang jiwa (nafs) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya. Maka Dia, tahanlah
jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya
pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berpikir. (QS.39.Az-Zumar:42)
Oleh karena itu makanya kita sering dengar orang bilang bahwa kalau orang sedang tidur seperti kaya mati saja ,namun bagi yang
tertidur kadang merasa angan dirinya dapat menari-nari terbang bebas kealam luas.
Maka Ruh Rewani ini merupakan pokoknya Ruh Angan,alam bawah sadar,Roh Rewani adalah duplikat jasad dalam bentuk halus atau
SUKMA dalam bahasa kebatinan Jawa.
(Itulah mengapa pada komunitas ahli supranatural dapat memiliki ilmu yang disebut,Ngerogoh Sukma alias mampu melakukan

6 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

perjalanan kebatinan dan mampu berkomunikasi dengan arwah orang-orang yang sudah meninggal,dengan makhluk astral lain atau
bahkan mampu melakukan komunikasi jarak jauh/telepati dialam kebatinan).
Maka ketika manusia mati yg terjadi adalah :
Ia hanya kehilangan fisik,dan Ruh Al-Idhafinya,sedangkan Jiwa,aqal dan angannya masih hidup dialam sana,maka oleh karena itulah
di kehidupan sehari-hari,kita dapat mengenal adanya desas desus hal-hal gaib,hantu,roh gentayangan,penampakan,mati suri,masuk ke
alam astral,dll,sungguh semua itu sebenarnya dapat dijelaskan.
2. Roh Rohani /Ruh Ego:
Pada Ruh Ar-Ruhani inilah yang merupakan sarana Tuhan dalam mengilhamkan qalbu manusia untuk menggunakan insting memilih
jalan negatif atau jalan positif.
Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya.
(QS.91. Asy Syams:8)
Roh inipun juga dikuasai oleh roh Al-Idhofi. Karena adanya roh Rohani ini, maka manusia memiliki kehendak dua rupa. Kadangkadang suka sesuatu, tetapi di lain waktu ia tak menyukainya. Roh ini mempengaruhi perbuatan baik dan perbuatan buruk. Roh inilah
yang menempati pada sifat-sifat/nafsy bakat manusia,sebagai berikut :
Kenali unsur diri Manusia yang pada penciptaan manusia telah disematkan 2 (dua) Nafs/Sifat utama :
I. Unsur Nafs Kiri (Cenderung Negatif) / Nafs Fujurah:
Yang dapat menimbulkan / mengarahkan perilaku manusia pada nafs-nafs keburukan/kefasikan sbb :
1.An-Nafs Al-Hayawaniyyah.
2.An-Nafs Al-Musawwillah
3.An-Nafs Al-Ammarah
4. Nafsu Al-Lawwamah (Nafs ganda yang dapat menghantar ke negatife dan positif)
5. Nafsu Supiyah (Nafs ganda yang dapat menghantar ke negatife dan positif)
II. Unsur Nafs Kanan (Nafsyu positive / At-Taqwa :
Yang dapat menimbulkan / mengarahkan perilaku manusia pada nafs-nafs kebajikan/ketaqwaan sbb :
1.An-Nafs An-Nafsyaniyyah
2.An-Nafs Al-Mulhammah
3.An-Nafs Al-Muthmainnah
Kalau manusia ditinggalkan oleh roh rohani ini, maka manusia itu tidak mempunyai nafsu lagi, sebab semua nafsu manusia itu roh
rohani yang mengendalikannya. Maka, kalau manusia sudah bisa mengendalikan roh rohani ini dengan baik, ia akan hidup dalam
kemuliaan. Roh rohani ini sifatnya selalu mengikuti penglihatan yang melihat. Dimana pandangan kita tempatkan, disitu roh rohani
berada,namun sebaliknya jika manusia cenderung mengumbar nafsyu negatifnya saja maka keadaan manusia tersebut akan jatuh ke
dalam derajat rendah (bahkan lebih rendah dari binatang).
Dengan demikian telah kita pahami bahwa diri manusia itu terdapat unsur 9 (Sembilan) ROH yakni :
1.Ruh Al-Hayat
2.Ruh Rabbani
3.Ruh Nurani
4.Ruh Rahmani
5.Ruh Al-Jasad
6.Ruh An-Nabati
7.Ruh Al-Aql
8.Ruh Rewani / Sukma
9.Ruh Rohani / Ego.
LANTAS APAKAH YANG DIMAKSUD DENGAN JIWA ?
Maka dari keseluruh unsur Ruh berikut jasad yang melekat pada diri manusia,itulah satu kesatuan unsur/wujud yang disebut
JIWA,yang mengejawantahkan akan adanya keberadaan jatidiri manusia tersebut baik dalam keadaan hidup atau sesudah matinya.
Dan jiwa pada masing-masing diri seseorang itu,diwakili oleh sebutan namanya masing-masing yang bersifat abadi atau yang
disebut,Ism
Maka Jiwa mewakili nama dan nama mewakili karakter serta spirit ruh dari orang yang bersangkutan,oleh karena itu demikianlah
mengapa nama seseorang itu tak akan pernah musnah biarpun meninggal,tetap saja namanya tak akan hilang,contoh si Badrun
meninggal,maka tak akan ganti panggilan menjadi si Bolang,maka tetap saja akan di panggil namanya dengan Badrun,hanya saja ada
tambahan gelar Almarhum didepan namanya.maka dengan demikian nama adalah sebutan/gelar JIWA seseorang..
Dari semua ayat yang menyebutkan tentang jiwa dalam Al-Quran,maka sekaligus merupakan definisi tegas tentang jiwa itu sendiri.
Berikut ayat yang mendefinisikan tentang jiwa,yang mengejawantahkan keseluruhan unsur zat manusia secara utuh ketika hidup :
Berjihadlah dengan harta dan jiwamu. (QS.49. Al Hujuraat:15)
Artinya:Berjuanglah dijalan-Nya dengan segenap kemampuan yg dimiliki dari seluruh unsur jasmani dan ruhaninya.

7 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Juga pada : (QS.40. Al Mumin:17) , (QS.31. Luqman:28)


Pada contoh bait lagu,coba ingat-ingat akan sebuah lagu nasional,yang berbunyi :
Bagimu negeri,jiwa raga kami.,
Atau pada sebuah pelaksanaan program pemerintah ketika diadakan Sensus Penduduk,maka dikatakan Cacah Jiwa,satuannya
adalah jiwa.(bukan cacah orang atau cacah manusia,kan?)
Maka demikianlah semua itu mengejawantahkan sebagai bentuk utuh manusia itu sendiri yang terdiri dari unsur ruh -ruh seperti
tersebut diatas,atau keseluruhan jasmani dan ruhaninya.
Berikut ayat yang mendefinisikan tentang jiwa,yang mengejawantahkan jatidiri manusia ketika setelah matinya :
Hai jiwa yang tenang.(QS. 89. Al-Fajr:27)
Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa firman Allah ini turun berkenaan dengan Hamzah yang gugur (mati) sebagai syahid.
(Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim yang bersumber dari Buraidah.)
Berikut ayat yang mendefinisikan tentang jiwa,yang mengejawantahkan jatidiri manusia ketika di alam akherat (Setelah alam kubur):
Dan disempurnakan bagi tiap-tiap jiwa (balasan) apa yang telah dikerjakannya dan Dia lebih mengetahui apa yang mereka
kerjakan.(QS. 39. Az Zumar:70)
KEADAAN UNSUR JIWA MANUSIA MENURUT ALAM KEHIDUPANNYA :
1.KETIKA MANUSIA MASIH HIDUP DIALAM DUNIA :
Maka keseluruh unsur zat manusia yang terdiri dari Ruh-ruh Al-Idhofi,Jasad,Aql dan An-nafsiy beserta seluruh sifat Nafs-nafs
nya,semua melekat atau komplit bersemayam dalam jati diri jiwa manusia.
2.KETIKA MANUSIA SEDANG DI CABUT NYAWANYA (meninggal) :
Adalah saat proses dilepasnya seluruh unsur Ruh halus ,ruh-ruh kehidupan pada diri manusia dari jasadnya.
Pada peristiwa ini maka keadaan manusia ybs seolah mengalami mati rasa,ketidak sadaran,diam,ditusuk benda tajampun akan
diam,disiksa orangpun tak akan larikarena apa? karena ruhnya sedang dilepaskarena nafs-nafsnya sedang mengalami pelepasan
dari jasadnya.
Kemudian dalam riwayat ketika manusia sudah sampai ajalnya dan sedang dicabut nyawanya,(sakarotul maut) diriwayatkan,dalam
alam jiwanya mengalami sakit sangat luar biasa,karena adanya suatu proses pelepasan unsur-unsur ruh kehidupan dengan badannya.
Kalau kamu melihat ketika para malaikat mencabut jiwa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka (dan
berkata): Rasakanlah olehmu siksa neraka yang membakar, (tentulah kamu akan merasa ngeri).(QS. 8.Al-Anfaal:50).
2.KETIKA MANUSIA MENJALANI KEHIDUPAN DIALAM KUBUR/BARZAH :
Ketika manusia telah berada hidup dialam kubur/Barzah,maka Unsur yang lepas atau meninggalkan jiwanya adalah hanya
jasadnya,karena jasad/fisiknya melebur menjadi tanah,sedangkan unsur ruh-ruh lainnya seperti :
Ruh Al-Idhofi, Al-Aql dan Ruh An-Nafsiy nya dikembalikan lagi oleh Allah setelah manusia dibenamkan ke dalam liang lahat dan
menjalani kehidupan baru dialam dikubur.
Maka dengan demikian kala manusia berada dialam kubur,Gen atau DNA nya mengalami/merasakan hidup kembali dalam dimensi
alam halus dengan Ruh-ruh yang dikembalikan lagi yakni Ruh Al-Idhofi,Ruh Al-Aql dan Ruh An-Nafsiy nya (Sukma)
Oleh karena itulah ada istilah Merasakan siksa kubur,menangis,menyesali diri,dan ingin kembali ke dunia,dll
Berikut informasi dari ayat Al-Quran tentang adanya siksa kubur :
Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang,dan pada hari terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat):
Masukkanlah Firaun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras.(QS.40. Al Mumin:46)
3.KETIKA MANUSIA DI ALAM AKHERAT SETELAH KIAMAT DAN DIBANGKITKAN :
Maka diri manusia akan dikembalikan lengkap dengan jiwa raganya,utuh sediakala seperti bentuk ketika hidup dialam dunia,karena
Allah menyatukan kembali seluruh unsur ruh dengan jasadnya.
Silahkan perhatikan ayat berikut :
Bukan demikian, sebenarnya Kami kuasa menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna.
(QS. 75.Al-Qiyaamah:4)
4.KETIKA MANUSIA BERADA DI ALAM TEMPAT KEMBALI AKHIR :
MANUSIA YANG BERADA DIALAM SYORGA :
Juga diri manusia akan dikembalikan dengan jiwa yang utuh sediakala seperti bentuk ketika hidup dialam dunia,karena Allah
menyatukan kembali seluruh unsur ruh Al-Idhofi,Jasad,Aql dan An-nafsiy dengan jasadnya.
Silahkan perhatikan ayat berikut :
Wahai jiwa yang tenang, kembalilah pada Tuhanmu dengan ridha dan diridhai. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-

8 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

hamba-Ku dan masuklah ke sorga-Ku. (QS.89.Al-Fajr:27-30).


Di dalam Syorga itu ada buah-buahan yang banyak untukmu yang sebahagiannya kamu makan.
(QS. 43. Az Zukhruf:70 s/d 73)
Ayat diatas menggambarkan keadaan manusia di dalam syorga lengkap dengan unsur ruhani dan jasmani,karena ada aktifitas
jasadiyah seperti makan,minum,merasakan,dll sama seperti ketika di alam dunia,hanya Nafs-nafs keburukan saja yang telah
dilepaskan seluruhnya,karena dalam syorga tidak ada dendam dan sakit hati dan tidak ada sifat-sifat kesia-siaan.
MANUSIA YANG BERADA DI ALAM NERAKA :
Di alam Neraka,maka diri manusia juga akan dikembalikan lengkap dengan jiwa raganya,utuh sediakala seperti bentuk ketika hidup
dialam dunia,karena Allah menyatukan kembali seluruh unsur ruh Al-Idhofi,Jasad,Aql dan An-nafsiy dengan jasadnya.
Silahkan perhatikan ayat berikut :
Dan tahukan kamu apa huthamah itu? (Yaitu) api (yang disediakan) Allah yang dinyalakan, yang (membakar) sampai ke hati. (Q.S.
al-Humazah: 5-7)
Di hadapannya ada jahanam dan dia akan diberi minuman dengan air nanah, diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa
menelannya dan datanglah (bahaya) maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati; dan dihadapannya masih ada
azab yang berat. (Q.S. Ibrahim: 16-17)
Ayat diatas menggambarkan keadaan manusia di siksa dalam Neraka lengkap dengan unsur ruhani dan jasmaninya,karena ada
aktifitas jasadiyah seperti makan,minum,merasakan,dll,hanya saja semuanya berbentuk api dan kesengsaraan,sama seperti ketika di
alam dunia,hanya Nafs-nafs Muthmainnah,Al-Mardiyyah dan Ar-Radhiyahnya saja yang tidak ikut ke neraka,karena didalam neraka
tidak ada sifat kedamaian,ketenteraman dan kesenangan.
MENGENAL HAKEKAT DIRI MANUSIA DAN UNSURNYA :
Kita selama ini memahami keberadaan manusia hanya sebatas makhluk yang diciptakan Tuhan dari bahan tanah kemudian cukup
melakukan penghambaan dan beribadah hanya kepada-Nya saja,kemudian bagi yang taat akan masuk syorga dan bagi yang ingkar
akan berakhir dineraka..
Padahal ternyata setelah dilakukan pendalaman dari berbagai sumber ulama alim dan menginti sarikannya lebih dalam lagi,maka
bahwa hakekat keberadaan manusia sebagai makhluk ciptaan Tuhan yang lebih mulia dibanding dengan makhluk ciptaan lainnya ini
sungguh memuat makna lain yang lebih luas,yang akan menuntun kepada kita (bagi yang mau merenunginya) ini,menuju pada sebuah
kesadaran yang lebih dahsyat akan makna sebuah rasa syukur yang teramat sangat kepada Tuhannya dengan sebenar-benar runduk
sujud syukur yang dalam lagi dan akan membuat kita lebih khidmat lagi menyadari siapa diri kita yang sungguh tak ada sebutirbutirnya tepung diri kita dibanding dengan karunia Tuhan yang telah diberikan kepada manusia..
(pada kesadaran lain akan timbul rasa malu teramat sangat kita kepada Tuhan,jika kita hanya menjadi makhluk sampah yang tak
pernah mempersembahkan sesuatu bakti kepada-Nya).
Mari kita telusuri siapa sesungguhnya diri kita.

PENJELASAN TAMBAHAN untuk MARTABAT TUJUH


Posted by ruhullah on Februari 28, 2015
Posted in: Uncategorized. 3 Komentar

i
15 Votes
Penjelasan Tambahan ( Khotimah )
Untuk Martabat Tujuh
Kita Memahami pengertian Tanazzul ( Menurun ) lawan kata Tarqy artinya Menaik kedua istilah ini cukup dikenal dikalangan
Tasawwuf.
Mirajnya Rasulullah s.a.w pada waktu naik kelangit juga dinamakan Tarqy dan pada waktu beliau turun kebumi dinamakan
Tanazzul
Adapun pengertian Lain, Bahwa kita ingin jgn Tarqy melulu. mksdnya jgn Hakekat semata-mata.. akibatnya akan meninggalkan
syariat.. dan jgn pula Tanazzul melulu.. mksdnya jangna syariat semata.. akibatnya ibadat demikian tidak mendapat nilai..
Oleh itu pengertian Tanazzul jangan diartikan turun dalam pengertian tingkatan waktu dan tempat..

9 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Didasarkan kepada rumusan ini.. maka nyata sekali pendapat Arif Billah bahwa Insan Ainul Haqqi ( Manusia kenyataan Tuhan ).
Teori MARTABAT TANAZZUL atau MARTABAT TUJUH ini sangat memudahkan proses pengertian dan Faham.. dibandingkan
dengan teori Afal .. Asma dan sifat..
Dalam tangga peningkatan marifat yg lebih penting adalah Mengerti dan Faham karena dgn demikian berarti akal sudah bisa
menerima.
Lalu kemudian mengikuti proses berikutnya ialah Yakin meskipun mungkin belum merupakan keyakinan yg mantap.. apabila
seseorang sudah dapat menjelajahi wilayah Yakin maka berarti sudah mulai memasuki nilai rasa atau Zauq.. hal mana adalah
sasaran pokok dari pada Ilmu Tasawwuf..
Apabila sudah sampai kepada suatu tingkatan yg dinamakan Tahkik atau mantapnya keyakinan.. tidak akan goyah lagi dalam
keadaan apapun dan bagaimanapun juga.. seakan-akan seribu pedang sejuta peluru untuk merubah keyakinan dan pegangannya atau
iktikadnya tidak dia hiraukan.. apa lagi kalau hanya seribu kata dan seribu dalih.
AHADIYAT, WAHDAH , WAHIDIYAH.
Ketiga kata ini dapat pula kita artikan dgn Ke-Esaan Dzat.. Ke-Esaan Sifat.. dan Ke-Esaan Asma.. Ketiganya adalah Qadim.. karena
ketiganya tdk bisa dipisah ceraikan.. sekali lagi diingatkan istilah tersebut hanya pada Itibar Mana .
Ahadiyat adalah suatu tingkat dimana pengertiannya hanya KUHNI DZAT semata-mata yg Laisa Kamistlihi Syaiun.. pada keadaan
tersebut dinamakan pula Penuh yg tidak terbatas atau ada pula yg menamakan Kekosongan yg berisi ..
Pada Timgkat itu belum ada apa-apa.. RUANG dan KOSONG pun belum ada yg ada Hanyalah Si DIA.. padahal kata-kata ADA
itupun belum ADA.. Ditingkat inilah yg dinamakan QIYAMUHU TAALA BINAFSIHI tidak terjangkau oleh akal dan fikiran
manusia.
Kemudian.. apakah si ADA yaitu Allah s.w.t belum mempunyai dan memiliki SIFAT? .. MUSTAHIL kalau belum memiliki SIFAT.. yg
berarti SIFAT ADALAH SESUATU YG BAHARU.. yg kemudian dilekatkan dan menempel pada DZAT.. Hal ini jelas tidak diterima
oleh akal dan tidak bisa jadi terhadap DZAT ALLAH yang MAHA SUCI.
Kalau Demikian maka sifatNya si DIA sudah siap sedia bersama si ADA sendiri.. Kalau Si ADA itu QADIM maka SIFATNYA juga
QADIM.
Tingakatan pengertian tentang sifat ini dinamakan dengan kata WAHIDIYAH. Namun semua SIfat-sifat dan Nama Sifat-Sifat itu
tersembunyi pada tingkatan WAHDAH dalam Arti keseluruhan MUJMAL .
Mustahil adanya kalau si ADA itu tdk memiliki Nama.. seorang anak yg baru lahirpun sudah sedia dengan Namanya sendiri.. sebelum
dia diberi nama oleh orang lain ( ayah dan ibunya ) semua org tentu berkata dengan spontan Si Bayi lahir nama Si Bayi ini
adalah suatu nama yg sudah sedia pada dirinya.
Pada Tingkat WAHDAH ini Si ADA berkata SESUNGGUHNYA AKULAH ALLAH .. Terurai NamaNYA yg sebenarnya ( Munfashil
) AKU ADALAH PERBENDAHARAAN TERSEMBUNYI, AKU BERKEINGINAN UNTUK DIKENAL, LALU KUJADIKANLAH
MAHKLAUKKU, AGAR DIA KENAL KEPADAKU .. Semua ini jelas terurai..
ALAM ROH, ALAM MISTAL dan ALAM AJSAD /AJSAM.
Sehubungan dgn kehendak Allah s.w.t agar DIA dikenal.. Allah jadikan Alam semesta ini pada tingkatan-tingkatan tertentu.
Yang menjadi pertanyaan.. BAHAN BAKU untuk menjadikan alam nyata ini APA?.. Maha Sucilah Allah dari pada bertanya-tanya.
Pada tingkat Allah s.w.t berdiri dgn SendiriNya.. penuh dgn keadaaNYA sendiri.. Pada tingkat itu tdk ada apa-apa dan tdk ada siapasiapa.. Maka apabila Allah menciptakan bahan baku dari pada Alam dan segala sesuatu ini.. tentulah BAHAN BAKU itu dari
DIRINYA sendiri.. bukan dari sesuatu yg lain karena sesuatu yang lain pada tingkat itu belum ada.. Pengertian Bahan Baku itu dari
diriNYA sendiri bisa kita artikan Dari SIFAT KALAMNYA yang terealisasi melalui AfalNYA KUN dan dari SIFAT
IRADHATNYA ( Kehendak ).
Yang kita mksdkan dgn BAHAN BAKU ini tentulah NUR MUHAMMAD sebagai yg tercantum dalam beberapa Hadist Nabi s.a.w.
Sebelum NUR MUHAMMAD ini Dzahir sebagai sesuatu Yang Diadakan ( Mahkluk ) Pastilah NUR MUHAMMAD YANG
DIADAKAN ini sudah tersedia secara MUJMAL dalam Hidlrat / Martabat Wahdah.
Dengan demikian.. maka kita dapat menerima keterangan Hadist Rasulullah s.a.w. Bahwa NUR MUHAMMAD ADALAH DARI
PADA NUR DZATULLAH S.W.T .
Apabila kemudaian ternyata telah ada bahan bakunya maka Allah Selanjutnya menciptakan Alam roh.. Alam mistal.. dan alam
ajsad/ajsam dari bahan baku tersebut.. Atau dgn kata lain memang Allah Sendiri berkehendak untuk menciptakan sesuatu ini dgn
lebih dahulu menciptakan NUR MUHAMMAD sebagai SUMBERNYA ( BAHAN BAKUNYA).
Saya ingin memberikan sebuah contoh seorang yg bernama Si A hendak membangun Rumah.. semoga dapat memudahkan
pengertian dalam rangka memahami MARTABAT TANAZZUL.
Contohnya Pada Allah :
1. Qadim ( Si ADA yg SEDIA )
Esa Dzat
Esa Sifat
Esa Asma
Firmannya : Aku Allah .. Aku ingin jadikan Mahkluk.
Bahan baku sebenarnya adalah MUR MUHAMMAD perlu dijadikan ( Masih ada pada Martabat WAHDAH)
1. Pada MANUSIA

10 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Diri
Sifat/Rupa
Nama
Kata Si Manusia : Aku Si A ingin membangun RUMAH.
Bahan naku sebenarnya adalah Uang.. perlu uang dicari dgn memeras keringat ( Masih dalam kehendak/keinginan ).
Dari Rumusan ini maka terlahirlah pendapat ALHALLAJ bahwa hakikat MUhammad itu adalah QADIM.. tetapi dimisalkan pula
bahwa NUR MUHAMMAD s.a.w itu adalah laksana PEDANG BERMATA DUA ke ATAS Dia QADIM.. KEBAWAH Dia
MUHADDAST.
contoh PADA SISI ALLAH II ( MUHADDAST ) / baharu atau diadakan
1. Alam Roh
2. Alam Mitsal ( berupa tapi tdk dapat dibagi )
3. Alam Ajsad/Ajsam ( berupa dan dapat dibagi-bagi)
4. Alam Insan / Manusia alam kenyataan.
Alam Insan adalah Mazhar Wujud Allah.. Allah Qoim pada segala Zarratul Wujud
Alam / Insan Bukan Allah.
PADA MANUSIA II.
1. Uang yg sudah siap dibrandkas.. dgn bermacam2 type uang.
2. Sket/gambar rumah ( berupa tapi tak dapat dibagi )
3. Jenis bahan ( berupa semen.. kayu dll ) masih terbagi-bagi.
4. Rumah yg sudah jadi
Rumah adalah mazhar / kenyataan dari adanya si A ( disebut Rumah si A ) dan si A Diam / qoim bertempat tinggal dirumah.
Rumah Bukanlah Si A.
MARTABAT INSAN / ALAM INSAN
Insan atau Alam semesta ini jelas sekali sebagai yg dikatakan Ainul Haqqi ( kenyataan Tuhan ).. Apabila manusia sudah mengerti..
faham dan sadar tentang asal usul rohnya sendiri.. hakekat dari pada dirinya yg sebenarnya.. maka seharusnya dan sewajarnya dgn
kesadaran demikian tidak akan dia menurunkan harkat dirinya sebagai manusia kepada hakekat kebinatangan.
Memang ada yg bertanya.. bukanakkah manusia itu asalnya dari pada Tanah? sebagaimana yg byk disebutkan dalam Alquran?. Teori
martabat tujuh ini bukanlah melemahkan dalil-dalil dan nas-nas yg sudah nyata dalam Alquran yg menyatakan manusia dari pada
tanah.
Tentang asal dari pada tanah adalah jasmanianya manusia sebagai man telah dijelaskan sebelumnya.. jasmaniyah manusia adalah
termasuk unsur ardli ( unsur bumi ).. tetapi rohnya manusia bukanlah berasal dari tanah.. seperti apa yg Allah firmankan sendiri
didalam Alquran
: WA NAFAKHTU FIHI MIN RUHI
Artinya : Aku tiupkan RUHKU padanya ( Adam)
Apabila seseorang yg sudah memahami dan mengerti serta sadar tentang hakekat dirinya.. lalu didasarkan keyakinan yg mantap dia
ber Musyahadah dgn cara musyahadah yg benar.. tidak ada pada hakekatnya segala yg Muhaddast ini yg ada hanya Qadim sebagai
mazhar wujud Allah.. dia menegakkan sifat-sifat kehambaan.. org demikian inilah yg benar2 hamba kekasih Allah.. seperti yg
dimaksd Hadist Kudsi Pandangannya Pendengarannya.. Perasaannya.. tenaganya ( pada kaki dan tangan ).. hatinya .. diakui Allah sebagai
pendangan pendengaran.. perasaan.. hati dan tenaga Allah sendiri
Sementara ada org yg mengira bahwa setelah sampai kepada tingkat itu apa saja yg dia inginkan bisa jadi.. hal-hal yg Khariqun
Liladat ( Luar biasa ) mudah bagi mereka.. perkiraan ini mungkin benar dan mungkin juga keliru.. benarnya.. karena apa yg mereka
inbginkan tentu sesuai dgn apa yg sudah ditakdirkan oleh Allah buat mereka.. Kelirunya.. bila kemampuan demikian itu dianggap
seakan-akan bisa saja kita minta agar mau menuruti kehendak kita sebagai yg sering terjadi.. misalnya ada seseorang dikhabarkan
bertaraf waliyullah berbondong-bondong manusia datang kepadanya meminta pada si wali itu dgn barmacam-macam mksd dan
kehendak.. padahal permintaan itu pada umumnya berbau dunia semata-mata ( minta byk rezki.. minta disembuhkan penyakit
minta pangkat dan jabatan..dll ).. Si wali kadang2 tidak mau melayani .. akhirnya dianggap salah .. atau si wali berkata Insya Allah..
kemudian ternyata tdk berhasil.. lalu si wali itulah yg dipersalahkan. Wassalam.

SYAITAN ADALAH SIFAT DAN BUKAN MAHKLUK


Posted by ruhullah on Februari 28, 2015
Posted in: Uncategorized. Tinggalkan komentar

i
5 Votes

11 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Kata syaithan ( setan ) terambil dari akar kata syathana, yang berarti jauh karena yang bersangkutan jauh dari rahmat Tuhan. Ada
juga pendapat yang menyatakan, bahwa kata itu terambil dari akar kata syaatha, yang berarti terbakar boleh jadi karena ia akan
terbakar di neraka dan juga membakar hati dan fikiran untuk berbuat hal2 yg dilarang oleh Allah sehingga hati tidak menjadi tenang (
terbakar ). Atau dari kata syatha, yang berarti tepi, karena ia berada di tepi. Ini bersumber dari konsep bahwa segala yang baik
berada di tengah dan yang di tepi ( ekstrem kiri atau kanan ) adalah buruk.
Syetan adalah Sifat yang mengajak kepada keburukan dengan gambaran yg disenangi oleh hawa Nafsu Ia tidak terbatas pada jin
atau makhluk halus, tetapi juga boleh jadi manusia..
QS al-Anam (6) : 112 menjelaskan bahwa setan dan jin dan manusia saling membisikkan perkataan-perkataan yang indah untuk
memperdaya.
Atas dasar ini, ulama merumuskan bahwa setan adalah : Segala makhluk Tuhan yang durhaka kepada-Nya dan mengajak kepada
kedurhakaan.. Bahkan ulama menegaskan bahwa Al-Quran tidak hanya menggunakan kata syaithan untuk jin dan manusia, tetapi
juga binatang yang melapaui batas dalam sikap / kelakuannya.. Kata syaithan juga digunakan untuk sifat yang buruk bukan
pelakunya. Al-Raghib al-Asfahaniy, seorang pakar bahasa, mengutip hadis Nabi SAW yang menyatakan bahwa: Dengki adalah setan,
marah adalah setan. Sehingga pada akhirnya ia berpendapat bahwa syetan merupakan nama bagi segala yang buruk dari sifat
manusia..
Bisikan baik yang didengar hati manusia bersumber dari malaikat. Bila buruk, sumbernya setan. Namun, boleh jadi juga ia datang dari
diri manusia. Dalam surat Yusuf (12) : 53, Al-Quran menyatakan :
Sesungguhnya nafsu manusia adalah pendorong kepada kejahatan ( inna al-nafsu la ammarah bi al-su..
Ulama-ulama tasawuf membedakan antara bisikan setan dan bisikan buruk hati manusia.. Ini berbeda dengan setan. Setan, bila gagal
merayu pada satu kejahatan/keburukan, akan berpindah pada kejahatan/keburukan yang lain, yang lebih rendah. Tetapi tidak pernah
berhenti, atau puas. Karena itu, begitu berhasil, ia akan pindah kepada yang lain. Sehingga, manusia menjadi setan sepertinya. Atau,
dengan kata lain, durhaka kepada Tuhan, dan mengajak orang lain kepada kedurhakaan..
Iblis adalah termasuk komunitas Jin, karena ia membangkang perintah Allah maka disebut dengan Iblis. Ia bukanlah dari golongan
Malaikat. Sebagaimana yang ditegaskan oleh Allah..
Dan ketika kami katakan kepada para Malaikat bersujudlah kalian kepada Adam, maka bersujudlah mereka semua kecuali Iblis adalah dia dari
golongan Jin maka dia durhaka dari perintah Tuhannya. (QS. al-Kahfi 18:50)..
jadi Setan itu Sifat. Setan bukan sosok makhluk tersendiri, tapi hanyalah sifat dan sebutan bagi setiap Pembangkang dari golongan Jin
dan Manusia.. Dan sebagai musuh bagi setiap orang beriman. Terkadang Allah menyebut Iblis dalam al-Quran dengan sebutan Setan.
Allah berfirman,
Dan demikianlah kami jadikan bagi setiap Nabi itu musuh, yaitu Setan-Setan (dari jenis) Manusia dan (dari jenis) Jin. (QS. al- An`am 6:112)..
Nyatalah bahwa Setan merupakan Kata Sifat bukan Jenis Makhluk. Dan Iblis merupakan dari golongan Jin yang Membangkang,
selanjutnya disebut Rajanya Setan (Pembangkang).. Setan/Syaithan = Sifat Buruk / Jauh dari Kebenaran (bisa menjangkiti manusia &
jin) Iblis = Golongan Jin yang membangkang kepada Allah..
Perbedan tafsir ulama tentang iblis adalah ada yang mengatakan bahwa iblis sebagian dari jin yang fasik ( dalam surat alkahfi ayat 50)
dan ada juga pendapat ulama yang mengatakan iblis adalah bahagian dari malaikat yang fasik ( dalam surat al baqarah ayat 34).
Dalam suatu kitab dinyatakan bahwa iblis ahli ibadah, dan tinggal di surga dan ibadah nya lebih baik dari malaikat. Tapi dosanya
hanya satu, yaitu tidak mau sujud kepada Adam..
Jin adalah makhluk yang diciptakan oleh Allah dari api. Yang memebedakan jin dengan iblis adalah tugasnya. Tugas jin adalah untuk
beribadah kepada Allah seperti yang disebutkan dalam surat Adz dzaariyaat ayat 56 yang artinya tidaklah diciptakan jin dan
manusia melainkan untuk beribadah kepada Allah..
Setan itu bermakna lebih kepada sifat yang dimilki makhluk Allah. Sehingga semua iblis pasti setan. Sifat setan ini selalu mengajak
pada keingkaran kepada Allah SWT..
Pada surat an nas telah disebutkan oleh Allah jenis-jenis setan, yakni :
1. Setan manusia
Setan yang paling berbahaya adalah setan manusia. Setan jenis ini dapat kita lihat sehari-hari dengan nyata. Setan inilah yang kita
hadapi sehari-hari yang sering mengajak manusia bermaksiat kepada Allah..
2 Setan Jin
Setan jin adalah setan yang tidak terlihat oleh kasat mata. Karena ada sifat setan pada jin maka dari ada jin kafir dan jin muslim. Jin
kafir lah yang selalu mengajak manusia untuk bermaksiat kepada Allah..
Bisikan dari Iblis : berada di sebelah kiri yaitu selalu bertentangan dengan Allah. Iblis juga membisikkan suatu perbuatan yang baik
dengan tujuan :
1. Agar manusia lebih mementingkan perkara yang tidak wajib dan meninggalkan perkara yang wajib..
2. Agar lebih terperosok kepada dosa yang lebih besar. Setan menghasut kepada riya padahal niat awal kita bagus..
Bisikan dari Malaikat : berada di sebelah kanan dan selalu membisikkan perbuatan yang sesuai dengan hukum-hukum Allah.. Nafsu
merupakan bisikan yang berada diantara malaikat dan Iblis..

12 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Ciri-ciri dari nafsu sebagai berikut:


1. tidak berfikir akibat dari suatu perbuatan
2. senang akan sesuatu yang indah-indah,
3. nafsu cenderung mengikuti bisikan setan,
4. ketika mendapat musibah nafsu akan ingat kepada Allah sedangkan ketika mendapat nikmat maka lupa kepada Allah..
bagaimana membedakan apakah bisikan tersebut mudhorot ataupun manfaat dan bertentangan dengan agama atau tidak. Jawabannya,
kita harus belajar agama, belajar dan terus belajar agar kita mengetahui mana yang baik dan mana yang tidak menurut agama. itu salah
satunya cara.
Dan ketika kami katakan kepada para Malaikat bersujudlah kalian kepada Adam, maka bersujudlah mereka semua kecuali Iblis adalah dia dari
golongan Jin maka dia durhaka dari perintah Tuhannya. (QS. al-Kahfi 18:50)..
Setan itu Sifat. Setan bukan sosok makhluk tersendiri, tapi hanyalah sifat dan sebutan bagi setiap Pembangkang dari golongan Jin dan
Manusia, dan sebagai musuh bagi setiap orang beriman. Terkadang Allah menyebut Iblis dalam al-Quran dengan sebutan Setan. Allah
berfirman,
Dan demikianlah kami jadikan bagi setiap Nabi itu musuh, yaitu Setan-Setan (dari jenis) Manusia dan (dari jenis) Jin. (QS. (QS. al- An`am
6:112).
Berarti manusia bersifat setan wujud manusia sifat setan maka itu di namakan setan dari golongan manusia .. seperti hal nya syetan
dari golongan jin .. Wassalam..
al- An`am 6:112).
Berarti manusia bersifat setan wujud manusia sifat setan maka itu di namakan setan dari golongan manusia .. seperti hal nya setan dari
golongan jin .

TAJALLI SHOLAT
Posted by ruhullah on Februari 15, 2015
Posted in: Uncategorized. 3 Komentar

i
3 Votes
SHOLAT TAJALLI ( ATAU TAJALLI SHOLAT )
Adapun hakekat 17 rakaat dalam SHOLAT lima waktu sehari semalam mengambil dari lima perkara, yaitu : ., ALLAH,
MUHAMMAD, ADAM ,.
Perkataan alif + ha itu mengandung 2 huruf menandakan sholat Subuh, perkataan alif + lam + lam + ha (Allah)itu mengisyaratkan
kepada sholat Zohor, perkataan mim + kha + mim + dal (Muhammad) itu mengisyaratkan sholat Ashar dan perkataan alif + dal + mim
(Adam) itu adalah mengisyaratkan sholat Magrib,
Berawal sholat Subuh itu adalah 2 rakaat sebab tabiat sesuatu itu adalah dengan dua perkara yaitu zat dan sifat.
Sholat Zohor ada 4 rakaat sebab tajalli Allah s.w.t. itu dengan perkara yaitu : Dzat Sifat Afal dan Asma
Sholat Ashar itu 4 rakaat sebab tajalli Muhammad itu dengan empat perkara yaitu : Nur .. Ruh .. Jasad Alam semesta
Sholat Maghrib itu 3 rakaat sebab tajalli tuhan itu dengan tiga perkara yaitu : Jalal Jamal dan Kamal
Sholat Isya itu empat rakaat sebab tajalli hamba itu dengan empat perkara yaitu : tanah, angin, api dan air
Sesungguhnya Nur muhammad itu adalah dari Nur Allah yang di tajalli dengan empat anasir dan Adam a.s. itu dari Nur Muhammad
yang ditajalli dengan empat anasir yaitu Tanah Nuruni, Angin Nuruni, Air Nuruni dan Api Nurani.
Dan berawal manusia itu adalah daripada Adam a.s. dengan di tajallikan dengan empat perkara juga yaitu : daddi, waddi, manni,
manikam
Inilah hakekat kejadian awal manusia yang mengandung rahasia diri Allah s.w.t
Mengapa kita harus mengucapkan Dua Kalimah Syhadat 9 kali dalam 5 waktu sembahyang karena diri bathin kita mempunyai 9
wajah.
Berawal mengucapkan Dua Kalimah Syahadat satu kali pada sholat subuh adalah karena memberi kesaksian pada wajah diri kita pada
martabatnya Sirusir, Dua Kalimah Syahadat pada sholat zohor di baca dua kali sebagaimana memberi penyaksian pada wajah kita
pada martabat Sir dan Ahdah. Dua Kalimah Syahadah pada sholat ashar dibaca dua kali karena memberi penyaksian pada wajah kita
pada martabat Wahdah dan Wahdiah. Dua Kalimah Syahadah di baca dua kali pada sholat maghrib sebab memberi penyaksian pada

13 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

wajah diri kita pada martabat Ahmad dan Muhammad dan dua kalimah syahadat pada sembahyang Isya sebab memberi penyaksian
pada wajah kita pada martabat mustafa dan
Berawal hakekat niat itu kepala Sholat, dan Al-Fatihah itulah hakekat tubuh Sholat, dan Tahayat itu adalah hati Sholat, dan salam
itulah hakekat kaki tangan Sholat, oleh karena itu adalah menjadi satu perkara yang paling penting bagi kita memahaminya.
Adapun niat itu letaknya pada martabat alif. yaitu pada SIR yang terkandung didalam jasad, Taarad, Taawud dan Taayin dan juga
niat itu letaknya pada makam AHADIYAT ataupun pada makam WAHIDIYAT yaitu suatu keadaan nyata di dalam tidak nyata, oleh
karena itu untuk menyatakan apa yang nyata pada makam itu maka perlulah dinyatakan dengan perbuatan (afal)
Bahwa pada hakekatnya didalam sholat itu telah terkumpul semua rukun islam yang lima yaitu dalam huruf ALHAMDU.
Bermula hakekat syahadat didalam Sholat itu adalah terdapat didalam Tahiyat awal dan Tahiyat akhir dalam Sholat itu sendiri. Kita
pun sering melafazkan kalimah syahadat Tauhid dan Syahadat Rasul tersebut didalam 5 waktu pada 17 rakaat kita Sholat sebanyak 9
kali. Ini maksudnya membuat penyaksian terhadap 9 wajah diri kita, seperti yang telah diterangkan sebelum ini. Kita mengakui bahwa
tiada bagi kita untuk mensyirikkan diri kita dengan Allah s.w.t. Kita juga mengakui bahwa kita tidak mungkin mensyirikkan Allah
dengan yang lain dari pada Allah. Maka nyatalah syahadat itu didalam sholat.
Adapun hakekat Sholat didalam Sholat adalah hakekat pada perbuatan penyaksian kita terhadap diri batin kita dan diri zahir kita
didalam acara Sholat tersebut. Sesungguhnya penyaksian terhadap diri batin dan diri zahir itu hakekat pengertian dan pujian hati
antara zat dan sifat, pujian antara diri dengan Empunya diri.
Sementara hakekat puasa didalam Sholat adalah meliputi seluruh Sholat tersebut, dimana didalam sembahyang kita tidak boleh
makan, tidak boleh minum, bahkan seluruh anggota zahir dan batin berpuasa, maka kita berpuasa telinga kita, berpuasa mata kita,
berpuasa hati kita, berpuasa dan semuanya berpuasa. Sesungguhnya didalam acara Sholat itulah keadaan berpuasa yang
sebenarnya.
Adapun hakekat zakat didalam Sholat itu membawa makna pembersihan hati dari pada syirik dengan Allah s.w.t. Didalam acara
Sholat kita beberapa kali berikrar bahwa kita tidak akan sekali-kali syirik dengan Allah, sebagaimana kita berkata :
Innassholati wanussuki wamahyaya wamamati lillahi rabbil alamin
Artinya :
Sesungguhnya sholatku, hidupku, matiku hanya bagi Allah Tuhan Semesta alam. Tidak ada sekutu baginya karena itu aku rela
diperintah, dan aku ini adalah termasuk golongan orang-orang yang islam.
Disamping itu kita berkata :
Iyyaka nabudu waiyyaka nasytain
Artinya :
Kepada Engkau aku sembah dan kepada Engkau aku minta pertolongan
Oleh karena itu jelaslah bahwa didalam Sholat tersebut tersirat suatu pengertian zakat yang harus dipahami oleh kita semua.
Lantas bagaimana hakekat haji didalam Sholat ?
Sebagaimana yang kita ketahui bahwa ketika kita menyebut ibadah haji maka sudah tentu kita membayangkan kabah.
Haji adalah dimana seluruh manusia menuju ke satu arah yaitu kabah . Begitu pula dalam Sholat, dimana Sholat semua orang menuju
kearah yang satu yaitu kabah. Didalam ibadah haji manusia semua sama derajatnya, kaya, miskin, alim, jahat, sihitam, siputih semua
sama, memakai pakaian yang sama di Padang Arafah (ketika wukuf). Maka pada hakekatnya didalam sembahyang tidak ada yang
kaya, yang miskin, semua menghadap yang sama dan semua perbuatan adalah harus dibuat sama, semuanya tunduk kepada Allah
Tuhan semesta alam.
Jikalau didalam ibadah haji ada tawaf di Baitullah sebanyak 7 keliling. maka didalam hakekat sholat juga ada, tawaf itu letaknya pada
Al Fatihah karena Al Fatihah mengandung 7 ayat yang meliputi pada 7 lapis susunan jasad manusia yaitu : bulu, kulit, daging, darah
,tulang, lemak dan lender. Dengan membaca Al Fatihah itu kita menjelajahi seluruh anggota lapisan tubuh kita supaya menjadi satu
arah yaitu arah matlumat Allah semata-mata. .. wassalam

AWAL PENCIPTAAN BISMILLAH ( Bag.1)


Posted by ruhullah on Desember 23, 2014
Posted in: Uncategorized. 2 Komentar

14 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

i
6 Votes
AWAL PENCIPTAAN BISMILLAH ( Bag.1)
Sebutir debu serta kesekejapan hidup diubah melalui tradisi menjadi sebuah bintang di cakrawala, yang diberkahi Alloh dengan
kemapanan dan merefleksikan keabadian Al-ilah. Menurut doktrin tradisional, realitas batin alam semesta mengungkapkan diriNYA
senDIRI melalui mata batin atau penglihatan intelektualkarena mata batin merupakan alat persepsi yang berdasarkan keselarasan,
semesta raya.
Dalam makrokosmos, keselarasan alam semesta terwujud pada taraf realitas yang lebih tinggi dan menjadi suram serta semakin samar
dalam tingkat kosmos yang semakin rendah, karena jauh sebelum Tuhan menciptakan manusia pertama, yakni Adam As (Abul Basyar)
AL-Ilah yang Maha Agung lebih dulu menciptakan suatu alam yang disebut ALAM LAHUT / alam tanpa batas yang di huni oleh
NUR MUHAMMAD lalu di terus kan ke Alam Jabbarut & Malaakut, dan dihuni oleh para malaikat-malaikat Allah yang tak
terbilang banyaknya.
Sebagian dari kelompok para Malaikat-Malaikat Allah tersebut adalah kelompok Malaikat Muqarrabin, Malaikat Kurubiyyin, Malaikat
Kiraman Katibin, Malaikat Arsyi, Malaikat Hafadzah dan Malaikat Aran Jabaniyyah, Malaikat Arsyi. Dan masih banyak lagi golongan
Malaikat-malaikat lainnya yang tidak dapat disebutkan disini.
Para malaikat-malaikat ini masing-masingnya mempunyai sayap, yang sayapnya saja secara langsung melambangkan Hakikat realitas
penerbangan dan pendakian melawan seluruh hal yang merendahkan derajat serta menurunkan kekuatan atas dunia ini, yang akhirnya
mengantar pada kebebasan dari kungkungan duniawi yang serba terbatas. Seperti tersebut didalam Firman-Nya : Segala puji bagi
Allah pencipta langit dan bumi yang menjadikan malaikat sebagai utusan-utusan (untuk mengurus berbagai urusan) yang mempunyai
sayap masing-masing (ada yang) dua, tiga empat. Allah menambahkan pada ciptaan-Nya apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya
Allah Maha Kuasa Atas Segala Sesuatu. (Q.S. 35 : 1).
Alam Jabbarut & Malakut terdiri dari tujuh lembah pegunungan kosmik Qaf yang pada puncaknya terdapat singgasana Al-Ilah
(Al-Arsy). Alloh yang menciptakan singgasana (Al-Arsy) dari jambrud hijau dan keempat tiangnya terbuat dari batu merah delima,
yang dibawa oleh delapan Malaikatul Arsy, yang selalu bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya. Ketujuh lembah
Qaf itu sendiri, adalah Lembah Thalab (pencarian), Lembah Isyq (cinta), Lembah Istighna (kepuasan), Lembah Hayrat (kekaguman),
Lembah Faqr (kemiskinan), Lembah Marifah (gnosis), dan Lembah Fana (lebur).
Dimasing-masing ketujuh lembah pegunungan kosmik Qaf ini terdapat (tersimpan) tujuh buah huruf Al-Hijaiyyah, yakni
huruf-huruf yang ada pada kalimah suci Bismillah. Pegunungan kosmik Qaf merupakan pesona spiritual dari keindahan dan
keAgungan Tuhan, yang selalu menjadi pintu gerbang untuk masuk kedalam lautan rahasia Tuhan, yang dimulai dengan kerinduan
kepada-Nya, dan bergerak secara perlahan menuju penyingkapan hakikat Bismillah yang suci dan mensucikan, dan akhirnya
mencapai peleburan (Fana) dengan melintasi horizon esoterisme Qaf yang sangat luas dan tanpa batas. Qaf, demi Al-Quran yang
sangat mulia (Q.S. : 50 : 1)
Ekspresi universal kehidupan Alam Jabbarut & Malaakut dan jalan inisiatik, dimungkinkan oleh tingginya tingkatan spiritual
(maqam) yang sekaligus menjadi awal cikal bakal penciptaan langit dan bumi yang pada waktu itu (di alam jabbarut malakut), langit
masih berupa asap, asap yang keluar dari ketujuh lembah Qaf, kemudian Allah satukan dan dari asap tersebut dijadikannya tujuh
lapis langit. Seperti tersebut dalam firman-Nya: Yang menciptakan tujuh lapis langit (Q.S. : 67 : 3). Dan firman-Nya lagi :
Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit yang kala itu masih berupa asap (Q.S. : 41 : 11). Setelah tujuh lapis langit terbentuk,
kemudian Allah Swt menciptakan tujuh lapis bumi yang diambil dari pegunungan kosmik Qaf pula. Allah-lah yang mnciptakan
tujuh langit dan seperti itu pula bumi (Q.S. : 65 : 12)
Catatan : Pengertian mengenai penciptaan langit dan bumi ini adalah langit akhirat dan bumi akhirat, karena setelah penciptaan
langit dan bumi akhirat ini, Allah Swt menciptakan tujuh surga dan tujuh neraka, barulah langit dan bumi dunia Allah ciptakan dalam
masa yang pada saat itu bumi masih dalam keadaan gelap gulita.
Seperti yang Allah Swt firmankan didalam Al-Quran : Dan sesungguhnya telah Kami ciptakan langit dan bumi, dan apa yang ada
antara keduanya dalam enam masa, dan kami sedikitpun tidak ditimpa kelelahan (Q.S. : 50 : 38)
Al-ilah Yang Maha Esa menciptakan dunia setelah DIA (Allah) menciptakan surga dan neraka berikut wildan dan bidadari. Dunia saat
itu masih dalam keadaan gelap gulita, dan setelah Nabi Adam As dan Siti Hawa terusir dari surga, kemudian turun ke dunia, barulah
Allah Swt menciptakan cahaya yang menerangi dunia (matahari-bulan-dan bintang), walau sebenarnya penciptaan cahaya (cahaya
Muhammad) ini lebih dulu dari pada penciptaan Alam Jabbarut Malaakut, yakni Nur Muhammad
Al-haq adalah cahaya langit dan bumi. Demikian penegasan Al-Quran yang kemudian dimensi kosmogonis dan kosmologisnya
diperkuat oleh Rasul Saw. Dengan sabdanya : Yang pertamakali diciptakan oleh Alloh adalah cahaya / Nur muhammad yang
menjadi awal dari tajallinya (tanpak) alam dan menjadi awal mulanya kehidupan serta menjadi RATU nya RUH dan di sebut dg RUH
idlofi
Cahaya bagaikan kutub-kutub spiritual yang menyala, laksana norma dan teladan-teladan yang hidup dan menjadi perhatian para
pencari kebenaran dimana dan kapanpun yang sekaligus merupakan realitas surgawi dibalik bentuk keduniawian.
Hakikat Bismillah adalah gema panggilan Al-haq kepada manusia untuk kembali ke sumber spiritualnya .
Sebenarnya seluruh manifestasi berasal dari ketujuh huruf ini (Ba Sin Mim Alif Lam Lam Ha), karena bagaimana mungkin Yang Esa

15 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

melambangkan sesuatu yang lain dari huruf-huruf yang akan mengakui keEsaan-Nya, apalagi penggabungan dari ketujuh huruf-huruf
ini jika berbentuk huruf Arab yang memanjang dari kanan ke kiri, akan merupakan lambang penerimaan prinsip material dan pasif,
dalam arti kata ketaqwaan mutlak serta dimensi keindahan yang menyempurnakan ke-Agungan diri-Nya, dan sekaligus
melambangkan pusat teragung yang dari-Nya segala sesuatu itu berasal dan kemana segala sesuatu itu kembali.
Manusia harus percaya kepada yang suci dan terlibat didalamnya, kalau tidak, maka Yang Suci akan menyembunyikan dirinya
dibelakang selubung yang tidak dapat diraba dan dilalui, yang pada hakikatnya adalah, selubung jiwa rendah manusia .
Kesucian Bismillah mampu menciptakan sesuatu yang bersifat spiritual sekaligus sensual, menyingkap keindahan dunia ini beserta
sifat fananya, dan menjelma dalam bentuk alam transendental yang indah melalui teofani Tuhan, karena hakikat Bismillah masih suci
dan dicari oleh sebagian masyarakat Islam, dan menjadi nilai universal bagi seluruh dunia pada saat kebodohan mengancam untuk
mencekik spirit Bismillah itu sendiri.
Nama Allah adalah kunci khazanah misteri Tuhan dan pintu gerbang menuju Yang Gaib dan Yang Nyata. Itulah realitas yang
berdasarkan identitas esensial Tuhan dan kesucian nama-Nya. Itulah alasan mengapa para Ahlul Hukama selalu merenungi dan
menyebutkan bahwa ; Huruf-huruf didalam Bismillah turun dari dunia spiritual ke dunia fisikal dan memiliki substansi spiritual
batin ketika mengenakan selubung dunia gaib yang mampu menembus kedalam makna batinnya, dan dapat merenungkan simbol
prinsip-prinsip realitas maupun pedoman yang terwujud
AlQuran bagaikan sepercik cahaya yang menyinari kegelapan eksistensi manusia di dunia ini.
Misteri Zat yang menyatakan identitas, yang sekaligus merupakan sifat Tuhan yang mutlak dan juga transendensi, mencakup seluruh
aspek ketuhanan yang mungkin termasuk dunia dengan pembiasan pembiasan dari-Nya yang mengindividualisasi tak terkira
banyaknya. Maka dari itu orang yang mencintai Tuhan akan selalu mengosongkan hatinya dari segala sesuatu selain-Nya (ini terapi
yang sangat ampuh untuk mencapai puncak kekhusyuan didalam shalat); karena Alif Lam Lam Ha akan menyerbu hatinya dan
tidak menyisakan ruang sedikitpun untuk sesuatu yang lain, karena seseorang hanya perlu mengetahui dan menyelami hakikat
Bismillah ini untuk mengetahui semua yang dapat diketahui
Hal ini pernah disinggung dalam salah satu Hadits Rasul Saw, yang menyebutkan, bahwa Barang siapa yang melakukan sesuatu
pekerjaan dengan tanpa diawali Bismillah, maka tidak akan ada keberkahan didalam pekerjaannya itu. Karena didalam makan dan
minumnya manusia, Iblis akan turut andil didalamnya, jika tidak diawali dengan ucapan Bismillah.
Sedangkan mengenai huruf Ha (Ha, marbutoh), yang melambangkan realitas lingkaran kosmos sebagai wahyu primordial Tuhan
yang merupakan hasil dari pengejawantahan keEsaan pada bidang keanekaragaman. Keempat buah huruf suci ini merefleksikan
kandungan prinsip keEsaan ilahi, kebergantungan seluruh keanekaragaman kepada Yang Esa, kesementaraan dunia dan kualitaskualitas positif dari eksistensi kosmos atau makhluk, sebagaimana difirmankan oleh Allah Swt didalam Al-Quran: Yaa Tuhan kami,
tidaklah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia
Keempat huruf ini jika digabungkan menjadi kalimat Allah. Itulah alasan mengapa Alif menjadi sumber abjad dan huruf pertama
dari nama Tuhan Yang Maha Kekal ini, Allah, yang bentuk visualnya benar-benar menyampaikan seluruh doktrin metafisik Islam
mengenai alam realitas.
Karena dalam bentuk tulisan dari nama Allah dalam bahasa Arab, kita melihat dengan jelas suatu garis horizontal, yakni gerak
penulisannya, kemudian garis tegak lurus dari Alif dan Lam semacam garis melingkar, yang secara simbolis dapat disamakan
dengan suatu lingkaran Tauhid yang mengelilingi jiwa orang Islam, dan sekaligus merupakan suatu teofani dan refleksi dari
ketakterbatasan kekayaan khazanah Tuhan yang tercipta setiap saat tanpa pernah kehabisan kemungkinan-kemungkinannya. Hal ini
pula yang menegaskan peran kitab suci Al-Quran sebagai petunjuk (Al-Huda), jalan menuju Al-Haq
Kesucian Bismillah membantu manusia untuk menembus selubung eksistensi material sehingga memperoleh jalan masuk ke
Barakah yang terletak didalam firman illahi dan untuk mengenyam suatu rasa, bahwa setiap jiwa akan mengenyam sesuai dengan
kapasitas, keterbatasan, dan keabadiannya.***
Huruf Alif didalam kalimat Bismillah dengan vertikalitasnya melambangkan kekuatan Tuhan dan prinsip transenden yang
darinya segala sesuatu itu berasal, sedangkan dua huruf Lam dalam bentuk kail (mata kail), yang melambangkan suatu peringatan
agar hamba Allah berhati-hati dalam pancingan Iblis atau setan dan sekaligus merupakan pengejawantahan yang dapat dilihat dari
firman ilahi, untuk membantu kaum muslim menembus kedalam dan ditembusi oleh kehadiran ilahi yang sesuai dengan kapasitas
spiritual setiap orang Islam
Bagi mereka yang mengikuti jalan menuju haqiqah, kalimat suci ini merupakan pembantu pertama yang sangat diutamakan untuk
merenungkan ke-Esaan Ilahi Rabbi, karena huruf Ba yang dilambangkan oleh titik pengenal kesucian horizontal Sin dengan wujud
lengkungan vertikal yang menghadap langit dan Mim yang berporos pada suatu tiang kepasrahan.
Tiga huruf-huruf suci ini secara keseluruhan melambangkan eksistensi universal untuk menuntun manusia dalam pembauran kualitas,
kekuatan, dan aliran berbagai elemen agar setiap muslim mengingatkan ajaran Tuhan, yaitu dalam bentuk alam semesta, yang
benar-benar muslim atau tunduk kepada kehendak Al-haq dengan mematuhi sifat dan hukum alamnya sendiri-sendiri.
Kalimat suci Bismillah yang terucap saat berdzikir, berarti sang pendzikir telah kembali kepusat alam, bukan secara eksternal
melainkan melalui hubungan batin yang menghubungkan dirinya dengan prinsip-prinsip dan irama-irama alam primordial yang sakral
dan teramat luas sekaligus merupakan suatu perumpamaan dialog suci antara seorang Hamba dengan Khaliqnya, yang menenangkan
dan sekaligus mensucikan jiwanya, begitupun Bismillah yang terucap disaat manusia hendak melakukan suatu pekerjaan-pekerjaan
yang halal, maka kesadaran dirinya akan terbangkit dari keterlenaan, dalam dirinya melalui kesadaran akan realitas Yang Maha Esa.

16 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

Sebuah kesadaran yang sesungguhnya merupakan substansi dari manusia primordial dan sebab terbentuknya eksistensi manusia .
Hati serta jiwa seluruh muslim disegarkan oleh keagungan, keselarasan dan kesucian kalimat Bismillah dalam pada bentuk-bentuk
huruf Al-Hijaiyyah yang terdiri dari tujuh huruf (Ba Sin Mim Alif Lam Lam Ha), yang mengelilingi kaum muslim yang hidup didalam
masyarakat Islam tradisional dan yang mengungkapkan keindahannya pada setiap lembaran-lembaran suci Al-Quran. Oleh karenanya
Bismillah sebagai induk suci Islam yang merupakan karunia dari Haqiqah yang terletak dalam hati wahyu Islam.
Kalimat suci ini akan tetap demikian bagi seluruh muslim, tak peduli apakah diri mereka sadar akan haqiqah ataukah mereka yang
sudah puas dengan bentuk-bentuk luarnya saja (kalimat Bismillah yang tersurat).

Kesadaran ini diperkuat dengan tata cara shalat yang secara naluriah mengembalikan manusia pada keadaan haqiqat
kesadaranNYAdengan menjadikan seluruh alam sebagai tempat ibadah. Begitu pula halnya kalimat Bismillah yang terucap saat
bersujud menyentuh bumi (shalat), adalah ; untuk mengembalikan manusia ke-kesucian pada kemurnian (al-fithrah) saat Yang Maha
Esa menghadirkan DIRINYA secara langsung didalam diri manusia dan menjadi mutajalliyahNYA Al-haq mengumandangkan
sebuah simfoni abadi dalam keselarasan yang ada pada alam yang suci. mensucikan DIRI-NYA sendiri dengan kesucianNYA b
..

AWAL PENCIPTAAN BISMILLAH ( Bag.3)


Posted by ruhullah on Desember 23, 2014
Posted in: Uncategorized. 7 Komentar

i
8 Votes
AWAL PENCIPTAAN BISMILLAH ( Bag.3)
Oleh sebab itu, siapa pun yang meraih Tajalli asma,Afaal,sifat, dan tajalli dzat Allah dengan sirnanya tirai dunia & akhirat , maka ia
akan tawakkal. Sedangkan siapa yang meraih TajalliNYA dengan sirnanya diri kehambaan (asma,afal,sifat &dzat) maka terbukalah ia
akan Ridha dan Pasrah. Dan siapa yang meraih Tajallinya Dzat dengan terbukanya tirai Sifat, ia akan fana dalam kesatuan. Maka ia
pun akan meraih Penyatuan Mutlak. Ia berbuat, tapi tidak berbuat. Ia membaca tapi tidak membaca Bismillahirrahmaanirrahiim.
Tauhidnya afaal mendahului tauhidnya Sifat, dan ia berada di atas Tauhidnya Dzat. Dalam trilogi inilah Nabi saw, bermunajat dalam
sujudnya, Tuhan, Aku berlindung dengan ampunanmu dari siksaMu, Aku berlindung dengan RidhaMu dari amarah dendamMu,
Aku berlindung denganMu dari diriMu.
Penjelmaan duniawi dari pola dasar ilahi, yang disebut didalam Al-Quran dengan penulisan pena dan tempat tinta, memiliki suatu
pokok spiritual. Dapat dikatakan, bahwa Al-Quran merupakan suara dari firman Tuhan yang diembuskan ke hati Nabi dan kemudian
kepada para sahabat dan generasi-generasi selanjutnya.
Sayyidina Ali Karamallahu Wadzhahu mengatakan : Bahwa seluruh Al-Quran itu terkandung didalam surat Al-Fatihah,
sedangkan surat Al-Fatihah itu sendiri terkandung di dalam Bismillah (basmallah)
Tiga Alif yang tersembunyi yang merupakan pelengkap terhadap dua puluh dua huruf ketika dipisah-pisah, merupakan perunjuk pada
Alam Ilahi Yang Haq, menurut pengertian Dzat. Sifat dan Af aal. Yaitu tiga Alam ketika dipisah-pisah, dan Satu Alam ketika dinilai
dari hakikatnya.
Sementara tiga huruf yang tertulis menunjukkan adanya manifestasi alam-alam tersebut pada tempat penampilannya yang bersifat
agung dan manusiawi.
Dan dalam rangka menutupi Alam Ilahi, ketika Rasulullah saw, ditanya soal Alif yang melekat pada Baa, dari mana hilangnya Alif
itu? Maka Rasulullah saw, menjawab, Dicuri oleh Syetan.
Diharuskannya memanjangkan huruf Baanya Bismillah pada penulisan, sebagai ganti dari Alifnya, menunjukkan penyembunyian
Ketuhanannya predikat Ketuhanan dalam gambaran Rahmat yang tersebar. Sedangkan penampakannya dalam potret manusia, tak
akan bisa dikenal kecuali oleh ahlinya. Karenanya, dalam hadist disebutkan, Manusia diciptakan menurut gambaran Nya
Dzat sendiri tersembunyikan oleh Sifat, dan Sifat tersembunyikan oleh Afaal. Afaal tersembunyikan oleh jagad-jagad dan makhluk.
Disebutkan, bahwa Wujud ini muncul dari huruf Baa dari Basmalah. Karena Baa tersebut mengiringi huruf Alif yang tersembunyi,
yang sesungguhnya adalah Dzat Allah. Disini ada indikasi terhadap akal pertama, yang merupakan makhluk awal dari Ciptaan Allah,
yang disebutkan melalui firman-Nya, Aku tidak menciptakan makhluk yang lebih Kucintai dan lebih Kumuliakan ketimbang dirimu,

17 dari 18

10/05/2016 9:20

Ad - Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah ) | "Setelah Fana Fillah, jadila...

https://annafiz.wordpress.com/

dan denganmu Aku memberi. denganmu Aku mengambil, denganmu Aku memberi pahala dan denganmu Aku menyiksa.
(Al-hadits).
Huruf-huruf yang terucapkan dalam Basmalah ada 18 huruf. Sedangkan yang tertera dalam tulisan berjumlah 19 huruf. Apabila
kalimat-kalimat menjadi terpisah. maka jumlah huruf yang terpisah menjadi 22.
Delapan belas huruf mengisyaratkan adanya alam-alam yang dikonotasikannya dengan jumlahnya. 18 ribu alam. Karena huruf Alif
merupakan hitungan sempurna yang memuat seluruh struktur jumlah. Alif merupakan induk dari seluruh strata yang tidak lagi ada
hitungan setelah Alif. Karena itu dimengerti sebagai induk dari segala induk alam yang disebut sebagai Alam Jabarut, Alam Malakut,
Arasy, Kursi, Tujuh Langit., dan empat anasir, serta tiga kelahiran yang masing masing terpisah dalam bagian-bagian tersendiri.
Sedangkan makna sembilan belas, menunjukkan penyertaan Alam Kemanusiaan. Walau pun masuk kategori alam hewani, namun
alam insani itu menurut konotasi kemuliaan dan universalitasnya atas seluruh alam dalam bingkai wujud, toh ada alam lain yang
memiliki ragam jenis yang prinsip. Ia mempunyai bukti seperti posisi Jibril diantara para Malaikat.
kalimat-kalimat merupakan hakikat-hakilkat wujud dan kenyataannya. Sebagaimana Isa as, disebut sebagai Kalimah dari Allah,
sedangkan keparipurnaan akhlak adalah predikat dan keistimewaannya. Predikat itulah yang menjadi sumber perbuatan-perbuatan
yang terkristal dalam jagad kemanusiaan. Memahaminya sangat halus. Di sanalah para Nabi alaihimus salam meletakkan
huruf-huruf hijaiyah dengan menggunakan tirai struktur wujud. Kenyataan ini bisa djtemukan dalam periode! Isa as, periode Amirul
Mukminin Sayyidina Ali Karromallahu Wajhah, dan sebagian masa sahabat, yang secara keseluruhan menunjukkan kenyataan
tersebut..
Ad Durrun- Nafis ( Permata Yang Indah )

18 dari 18

Blog di WordPress.com. Tema Parament.

10/05/2016 9:20