Anda di halaman 1dari 10

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA

PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

Lokasi
Tanggal

: Lab. Uji Bahan


: 24 september 2013

1. Maksud dan tujuan


1.1 Maksud
Metode ini dimaksudkan sebagai pegangan dalam Pengujian untuk menentukan
pengikatan pada semen portland
1.2 Tujuan Umum dan Sasaran Khusus
Setelah akhir pelajaran ini diharapkan dapat :
1.
2.
3.

Menentukan waktu pengikatan awal dari semen portland


Menentukan waktu pengikatan akhir dari semen portland.
Terampil menggunakan peralatan dalam pemeriksaan waktu pengikatan semen
Portland.

2.

Landasan Teori
Sifat fisika semen portland:
Menurut Harian (2007), sifat fisik semen portland terdiri dari:
1. Kehalusan butiran
Kehalusan butiran semen mempengaruhi proses hidrasi. Waktu pengikatan (setting
time) menjadi semakin lama jika butir semen lebih kasar. Jika permukaan penampang
semen lebih besar, semen akan memperbesar bidang kontak dengan air. Semakin
halus butiran semen, proses hidrasinya semakin cepat, sehingga kekuatan awal tinggi
dan kekuatan akhir akan berkurang.
Kehalusan butir semen yang tinggi dapat mengurangi terjadinya bleeding atau
naiknya air ke permukaan, tetapi menambah kecenderungan beton untuk menyusut
lebih banyak dan mempermudah terjadinya retak susut. Untuk mengukur kehalusan
butir semen digunakan turbidimeter dari Wagner atau air permeability dari Blaine.
2. Kepadatan atau berat jenis (density)
Berat jenis semen yang disyaratkan oleh ASTM adalah 3,15 Mg/m3. kepadatan akan
berpengaruh pada proporsi semen dalam campuran. Menurut ASTM C-188, untuk
pengujian berat jenis dapat dilakukan menggunakan Le Chatelier Flask.
3. Konsistensi

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

Konsistensi semen portland berpengaruh pada saat pencampuran awal, yaitu pada saat
terjadi pengikatan sampai pada saat beton mengeras. Konsistensi yang terjadi
tergantung pada rasio antara semen dan air serta kehalusan dan kecepatan hidrasi.
4. Waktu pengikatan (setting time)
Waktu ikat adalah waktu yang diperlukan semen untuk mengeras, terhitung mulai
bereaksi dengan air dan menjadi pasta semen hingga pasta semen cukup kaku untuk
menahan tekanan. Pengujian waktu ikat bertujuan untuk menentukan jumlah air yang
dibutuhkan untuk menghasilkan pasta dengan konsistensi normal. Waktu ikat semen
dibedakan menjadi dua, yaitu:
a. Waktu ikat awal (initial setting time) yaitu waktu dari pencampuran semen
dengan air menjadi pasta semen hingga hilangnya sifat plastis. Waktu ikat awal
sangat penting untuk kontrol pekerjaan beton.
b. Waktu ikat akhir (final setting time) yaitu waktu antara terbentuknya pasta semen
hingga beton mengeras.

Gambar. Alat ukur setting time (alat Vicat)


5. Panas hidrasi
Panas hidrasi adalah panas yang terjadi pada saat semen bereaksi dengan air, yang
dipengaruhi oleh jenis semen yang dipakai dan kehalusan butir semen. Hasil reaksi
hidrasi, tobermorite gel merupakan jumlah yang terbesar, sekitar 50% Dari jumlah
senyawa yang dihasilkan. Reaksi tersebut dapat dikemukakan secara sederhana,
sebagai berikut :
2(CaO.SiO2) + 4H2O 3CaO.2SiO2.3H2O + Ca(OH)2
2(3CaO.SiO2) + 6H2O 3CaO.2SiO2.3H2O + 3Ca(OH)2 (Tobermorite)
3CaO.Al2 O3 + 6H2O 3CaO.Al2 O3 .6H2O (Kalsium aluminat hidrat)

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland
3CaO.Al2 O3 + 6H2O + 3CaSO4.2H2O 3CaO.Al2 O3.3CaSO4 32H2O
( Trikalsium sulfoaluminat).
4CaO.Al2 O3 .Fe2 O3 + XH2O 3CaO.Al2 O3 6H2O + 3CaO. Fe2 O3 6H2O
(Kalsium Aluminoferrite hidrat).
Untuk semen yang lebih banyak mengandung C3S dan C3 A akan bersifat
mempunyai panas hidrasi yang lebih tinggi.

6. Keutuhan atau kekalan


Kekalan pada pasta semen yang telah mengeras merupakan suatu ukuran yang
menyatakan kemampuan pengembangan bahan-bahan campurannya dan kemampuan
untuk mempertahankan volume setelah pengikatan terjadi. Ketidakkekalan semen
disebabkan oleh terlalu banyaknya jumlah kapur bebas yang pembakarannya tidak
sempurna. Kapur bebas tersebut mengikat air kemudian menimbulkan gaya-gaya
ekspansi. Menurut ASTM C-151, alat uji untuk menentukan nilai kekalan semen
portland adalah autoclave expansion of portland sement.
7. Kekuatan
Pengujian kekuatan semen dilakukan dengan cara membuat mortar semen pasir.
Pengujian kekuatan dapat berupa uji tekan, tarik dan lentur. ASTM C 109-80
mensyaratkan pengujian kuat tekan pada campuran semen-pasir dengan proporsi 1 :
2,75 dan rasio air-semen 0,485. Contoh semen yang akan diuji dicampur dengan pasir
silika dengan perbandingan tertentu, kemudian dibentuk menjadi kubus-kubus
berukuran 5 cm x 5 cm x 5 cm. Setelah berumur 3, 7, 14, 21 dan 28 hari dan
mengalami perawatan dengan perendaman, benda uji tersebut diuji kekuatannya.
Selain itu dikenal pula beberapa semen khusus, seperti:

Semen putih

Semen pozolan

Semen untuk sumur minyak (oil weel cement)

Semen plastik (plastic cement)

Semen ekspansif

Regulated set cement.

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland
2. Bahan

Semen Portland sebanyak 500 gram.

Air suling 25% dari 500

.4.Alat
Alat Vicat pakai jarum yang kecil.

Jarum alat pikat

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

Tromol

Plat Kaca

Piknometer.

Cincin Konik untuk mencetak semen.

stopwatch

Spatula

5. Prosedur Pengujian yaitu :


1. Masukkan air suling sebanyak 25% yang dipakai untuk mencapai konsistensi normal
semen kedalam tromol pengadukan.

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

2. Masukkan semen portland sebanyak 500 gram, diamkan selama 30 detik.

3. Jalankan mesin pengaduk dengan kecepatan 1 selama 30 detik

4. Hentikan mesin pengaduk selama 15 detik, sementara itu bersihkan pasta yang
melekat pada dinding tromol.

5. Jalankan mesin pengaduk dengan kecepatan 2 selama 1 menit.

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

6. Buat pasta berbentuk seperti bola dengan tangan, kemudian dilemparkan 6 kali
dari satu tangan ke tangan yang lain dengan jarak kira-kira 15 cm

7. Pegang bola pasta dengan satu tangan, kemudian tekankan kedalam cincin klonik
yang dipegang dengan tangan lain melalui lubang, sehingga konik terisi penuh
dengan pasta

8. Kelebihan pasta pada lubang besar diratakan dengan spatula yang digerakkan
dalam posisi miring terhadap permukaan cincin.

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

9. Letakkan pelat kaca pada lubang besar, balikkan kemudian kelebihan pasta pada
lubang kecil cincin konik diratakan dan dilicinkan dengan spatula.
10. Letakkan cincin konik yang berisi pasta di ruang yang lembab selama 30 menit,
tanpa terjadi kerusakan.
11. Letakkan cincin konik dibawah jarum vicat berdiameter 1 mm dan kontakkan
jarum dengan bagian tengah permukaan pasta.

12. Jatuhkan jarum setiap 15 menit hingga mencapai penurunan dibawah 25 mm setiap
menjatuhkan penurunan catat penurunan yang berlangsung selama 30 detik.
6. Pengolahan Data :
Waktu Ikat :
No.pengamatan
penurunan

Akumulasi Waktu Pasta (menit)

Penurunan (mm)

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

30 menit

39 mm

45 menit

39 mm

60 menit

39 mm

75 menit

38 mm

90 menit

38 mm

105 menit

8 mm

120 menit

2 mm

135 menit

0 mm

GRAFIK WAKTU PENGIKATAN SEMEN PORTLAND

WAKTU PENGIKATAN SEMEN PORTLAND


45
40

39

39

39

38

38

35
30
25
PENURUNAN (MM)

20
15

10

5
0
20

40

60

80

100

120

0
140

160

AKUMULASI WAKTU PASTA (MENIT)

6.Kesimpulan
Jadi waktu ikat awal terjadi di titik ke 5 dalam waktu 90 menit dengan penurunan 38
mm, dan waktu ikat akhir terjadi di titik ke 9 dalam waktu 135 menit dengan penurunan 0
mm.
7. Referensi /Acuan Normatif WAKTU IKAT SEMEN

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Subjek
Topik

: Pengujian semen
: Pengikatan Semen Portland

SNI 03-6827-2002, Metode pengujian waktu ikat awal semen portland dengan

2
3

menggunakan alat vicat untuk pekerjaan sipil


ASTM C 191 92, Waktu Pengikatan dan Pengerasan Semen.
www.google.co.id/waktu+pengikatan.
www.scribd.com/doc/77012668/32/Dasar/Teori