Anda di halaman 1dari 13

Nama Kelompok :

Kelas

1. Adhitya Dwiky Putra

(03031281419076)

2. Rizki Muthiah Rahayu

(03031381419120)

3. Annisa Dela Yuliani

(03031381419127)

4. Eko Safitri

(03031381419144)

PROSES PEMBUATAN METANOL


A.

DESKRIPSI PROSES PEMBUATAN METANOL


Penjelasan rinci tentang sintesis metanol dijelaskan dalam hal ini.Gas sintesis digunakan

untuk memproduksi metanol yang dapat dibuat dari gas alam. Gas alam pada (50C,70bar)
pertama-tama diekspansi untuk mengurangi tekanan (30 bar). Air juga dibutuhkan untuk
mereformasi gas alam.Air pada (30C, 1 bar) dipompa untuk meningkatkan tekanan sampai 30
bar.Larutan yang dihasilkan kemudian dipanaskan untuk mencapai fase uap sebelum memasuki
pre-reformer. Proses pembuatan methanol adalah pre-reforming, proses pemisahan, reaksi
autotermik, proses kompresi, proses sintesa methanol, dan proses purifikasi.
1. Pre-reforming
Pre-reforming adalah istilah yang telah diterapkan pada suhu rendah steam-reforming
hidrokarbon dalam reaktor adiabatik yang sederhana.Pre-reforming ini memanfaatkan
kandungan panas dari aliran umpan untuk mendorong reaksi steam-reforming pada suhu
rendah.Reaktor ini juga menggunakankatalis nikel untuk mendorong laju reaksi.Pre-reforming
ini dapat mengkonversi hidrokarbon yang lebih tinggi menjadi metana dan karbon dioksida.Yang
beroperasi pada suhu sekitar 497C. Reaksi pre-reforming ini menghasilkan campuran
kesetimbangan gas yang mengandunghidrogen, karbon monoksida, karbon dioksida, metana dan
uap sesuai dengan reaksi yang diberikandi bawah:

Dalam pre-reforming, reaksi endotermik diikuti oleh Methanation eksotermik dan


pergeseran reaksi, untuk menyesuaikan kesetimbangan kimia antara karbon oksida,
metana,hidrogen dan air menurut reaksi di atas.
2. Reaksi Autotermik
ATR beroperasi pada uap rendah untuk rasio karbon dan pengembangan desain
pembakaran baru untuk memastikan operasi yang aman dan faktor tinggi pada stream. Ukuran
alternatif untuk mencapai rasio H2 lebih rendah / CO adalah dengan penambahan oksigen.
Autothermic reforming adalah reforming hidrokarbon ringan dalam campuran uap dan oksigen
dengan adanya katalis.Reaksi oksidasi itu digunakan untuk mengatur rasio sintetis. Dalam
project ini, autothermal padaproses reforming digunakan untuk menghasilkan gas sintesis dengan
rasio sintetissekitar 2. Reaksi yang terjadi dalam reaktor ATR ditunjukkan di bawah ini:

3. Proses Pemisahan
Oleh karena semua reaksi yang terjadi di ATR adalah reaksi eksotermis, suhu produk ini
sangat tinggi.Produk harus didinginkan sampai suhu yang lebih rendah sebelum pemisahan dapat
berlangsung. Setelah pendinginan produk, itu kemudian dipisahkan menjadi sintesis bagian gas
keluar pada bagian atas separator lalu air dalam campuran akan keluar pada bagianbawah.

4. Kompresi
Tekanan pada sintesis gas yang berasal dari separator meningkat dari 30 bar menjadi 80
bar dengan menggunkan compressor. Campuran yang dikompres kemudian dicampur dengan
aliran recycle dari flash drum seperti yang ditunjukkan pada flow sheet. Temperatur dari hasil
campuran meningkatan menjadi 270C sebelum masuk ke reactor methanol.
5. Sintesis Metanol
Make-up gas sintesis dan daur ulang di [270C, 80 bar] mengandung sebagian besar
senyawa hydrogen (H2), senyawa karbon monoksida (CO) dan senyawa karbon dioksida (CO 2).
Reaksi utama yang terjadi untuk pembentukan metanol adalahreaksi hidrogenasi CO, reaksi
hidrogenasi CO2 dan kemudian ditambah dengan gas air terbalik shift reaction. Methanol
merupakan termodinamika yang kurang stabil dan karena itu katalis yang digunakan harus sangat
selektif.Tiga reaksi utama yang terjadi adalah seperti berikut:
1
2
3

Reaksi
CO + 2H2 CH3OH
CO2 + 3H2CH3OH +
H2O
CO2 + H2 H2O + CO

H (kJ/mol)
-90,45

G (kJ/mol)
-25,15

S (kJ/mol)
-219,13

Tcarnot (K)
412,77

-49,43

3,46

-177,09

279,12

41,14

28,61

42,05

978,36

Dua reaksi independent yaitu reaksi antara hidrogenasi karbon monoksida dan gas air
terbalik bergeser dianggap keluar dari tiga reaksi independent (1) - (3).Laju reaksi konstanta
dikombinasikan dengan konstanta laju kesetimbangan yang memberikan informasi yang cukup
tentang kinetika sintesa metanol. Konstanta laju reaksi, konstanta adsorpsi kesetimbangan dan
konstanta kesetimbangan reaksi yang muncul dalam lambang kinetika yang ditabulasikan dalam
tabel 3.3

Buangan reaktor didinginkan sampai 40C sebelum dikirim ke separator.Pemisahan


gas/cair dilakukan di vessel bervacuum.gas didaur ulang setelah membersihkan bagian kecil
untuk menjaga tingkat senyawa inerts dalam lingkaran dalam batas. Metanol mentah kemudian
dikirim ke bagian pemurnian. Pembuatan spesifikai dan informasi katalis untuk reactor methanol
skala industry diberikan pada tabel 3.4

6. Purifikasi

Campuran air-metanol didestilasi agar memenuhi spesifikasi akhir. Hal ini pentingagar
metanol stabil (dalam destilasi atau deep flashing) untuk menghilangkankomponen yang mudah
menguap seperti CO2 dan dikirim dan ditransportasi kebejana bertekanan atmosfer.Ada tiga
tingkatan penamaan methanol yaitu:chemical grade AAA (99.85wt% MeOH, air 0.1wt%, dan
konsentrasi alkohol yang lebih tinggipart-per-million), bahan bakar grade (97wt%MeOH, 1wt%
air, 1.5wt% alkohol dan 0.5wt% minyak proses) dan tingkatan MTBE (97wt%MeOH, 1wt% air,
2wt% alkohol, 150ppm metil asetat, 0.3wt% cairan inert).

B.

RINCIAN DARI MODEL PROSES METHANOL DI UNISIM


Skema flowsheet produksi metanol di unisim ditunjukkan pada gambar 3.2 dankondisi

steam yang sesuai dengan apendix.Produksi metanol dari gas sintesis disimulasikan
menggunakan Honeywell unisim Desain R380dengan Soave-Redlich-Kwong (SRK) fluid
package.Kesetimbangan massa dan energidiperlukan untuk semua kasus. Persamaan SoaveRedlich-Kwong digunakan untuk menghitungsteam physical dan sifat dari transportasi. Tekanan
drop di semua unit operasidiatur ke 0.kPa. Gambaran simulasi akan dibagi menjadi beberapa
bagian yaitu persiapan bahan baku, pre-reforming, autothermal reforming (ATR), produksi
metanol danpemurnian. Katalis yang digunakan adalah Cu / ZnO / Al2O3 yang
memilikiselektivitas lebih dari 99%.
Feed Conditioning (Pesiapan Bahan Baku)
Tabel 3.5 menunjukkan komposisi gas alam yang digunakan dalam simulasi

Gas alam pada [50C, 70bar], diekspansi dengan K-101 ke [30bar] sebelumitu dipanaskan
(preheated) menjadi (497 C). Air tawar pada [30C, 1bar] dipompa (30bar) dan
kemudiandipanaskan (preheated) sampai (252 C) dengan bertukar panas dari limbah reaktor
autothermal pada gambar 3.2. Uap jenuh yang dihasilkan dibagi menjadi dua dimana sebagian
digunakan untuk steam reforming gas alam dan lainnya untuk unit air separation (ASU). Gas
alam yang dipanaskan dan air kemudian memasuki pre-reformer.
Pre-reforming
Terdiri dari dua reaktor; yang pertama dimodelkan sebagai reaktor konversi di mana
terdapat hidrokarbon tinggi yaitu etana, propana dan n- butana yang akandikonversi menjadi
hidrogen dankarbon monoksida melalui reaksi konversi. Itu adalah reaktor adiabatik dan semua
reaksi terkonversi 100%. Reaksi yang terjadi dalam reaktor ini telah dijelaskan.
Komponen utama yang harus ada untuk proses selanjutnya adalah gas alam yang telah di
preheated dan uap. Gas alam yang belum terkonversi (terutama metana) dan hasil produk dari
tiga reaksi (stream 4 pada 291C) akan dimasukkan ke dalam pre-reformer berikutnya di reaktor
keseimbangan dan juga dimodelkan sebagai reaktor adiabatik. Reaksi yang berlangsungdalam
reaktor kesetimbangan adalah steam reforming dari metana dan water gas shift reaction.Kedua
reaksi berlangsung secara eksotermis. Produk (stream 5) dari pe-reformed keduayaitu metana,air,
hidrogen, karbon monoksida dan karbon dioksida. Karbonmonoksida dalam (stream 5) akan
memperkecil akibat dari reaksi pergeseran gas air (water gas shift reaction).
Autothermal reforming (ATR)
Untuk mengoperasikan autothermal reformer, metana yang belum terkonversi, air,
hidrogen, CO, CO2dan nitrogen dari pre-reformer dan udara akan diumpankan pertama ke dalam
reformer untuk dibakar serta memanaskan katalis di reformer. Teknologi ini menggunakan
gabunganreforming, uap carbon dengan rasio 0.6, hal ini karena rasio yang lebih rendah
menimbulkan jelagadan pembentukan kokas yang tidak diinginkan dalam proses reformasi
autothermal. Oksigen ke rasio karbon didapat 0,5667.
Secara singkat, model ini memperhitungkantiga reaksi utama seperti yang ditunjukkan di
bagian deskripsi proses dan enam jenis gastermasuk metana (CH4), oksigen (O2), karbon
dioksida (CO2), air (H2O), karbonmonoksida (CO) dan hidrogen (H2) dalam kinetika kimia.
Nitrogen (N2) yang terdapat di udara masukdianggap sebagai diluent, yang hanya sebagai

properti gas.Stoikiometri dari semua reaksi diketahui, reformer dimodelkan sebagaireaktor


kesetimbangan.Komposisi aliran outletdan sifatnya dihitung olehUnisim.
Suhu gas buangan dari ATR sekitar 1095C, penukar panasdiinstal tepat setelah reaktor
untuk menghasilkan tekanan uap menengah yang akan digunakan untuk menggerakkan
kompresor yang digunakan di air separation unit (ASU). Energi yang dibutuhkan oleh
ASUadalah 300 kWh / ton oksigen. Sifat uap yang dihasilkan adalah 252.4 C dan 40bar.
Produksi uap berkurang dengan suhu gas 200 C, tetapi masih bisa digunakan untuk
mendinginkan campuran 20 C sebelum menuju ke tempat pemisahan. Pemisahan yang utama
dilakukan adalah untuk menghilangkan air dalam campuran gas. Gas sintesisdihasilkan memiliki
module (M) dari 1,867. Syngas yang kekurangan hidrogen akan menyesuaikan M sebelum
produksi metanol.
Sintesa Metanol
Gas sintesis meninggalkan separator dikompresi ke 76.98bar, make-up gas seperti yang
ditunjukkan pada diagram kemudian dicampur dengan aliran recycle yang sangat kaya hidrogen
tapi jumlah hidrogen ini masih belum cukup untuk penyesuaian, karena ayunan tekanan daya
serap (PSA) unit ini dipasang untuk menghasilkan beberapa hidrogen murni, dan ini
menyesuaikan M untuk 2.03. Rasio recycle untuk proses 4.71. Campuran yang dihasilkan
dipanaskan lagi ke suhu yang sesuai (270C) untuk reaksi selanjutnya. Reaktor metanol
disimulasikan sebagai reaktor aliran terpasang (PFR) yang terdiri 5500 tabung. Seperti dijelaskan
dengan kinetika hanya ada dua reaksi bebas yang terjadi di reaktor. Rincian reaksi dan
bagaimana itu diterapkan disini ditampilkan di dalam appendiks.
Aliran yang keluar dari reaktor metanol melintas untuk membuang beberapa gas yang
tidak diinginkan di produk akhir. Hal ini dilakukan pada suhu 40C dengan flash seperti yang
ditunjukkan pada bagan alir. Metanol mentah yang dihasilkan kemudian dikirim ke kolom
distilasi untuk pemurnian. Mungkin 96,5% dari gas sintesis yang tidak bereaksi didaur ulang ke
reaktor metanol dan bagian lainnya dibersihkan dari proses untuk mengurangi jumlah inerts
dalam lingkaran.
Berbagai jenis teknologi yang digunakan dalam proses yang dikenal sebagai unit adsorpsi
tekanan ayunan, peralatan ini digunakan untuk menghasilkan hidrogen murni dari gas pembersih.
Hidrogen yang diproduksi sekitar 17% dari hidrogen yang ditemukan dalam gas pembersih.

Beberapa gas mudah terbakar yang ditemukan di off-gas dibakar untuk memberikan energi untuk
pemanas sintesis bagian produksi gas. Bahan yang mudah terbakar termasuk hidrogen, karbon
monoksida dan metana. Hal ini membawa total gas yang dilepaskan ke lingkungan sekitar 300
ton /hari.
Hanya ada dua kolom distilasi yang dipasang di simulasi ini, biasanya tiga dalam
praktiknya. Hal ini karena kita tidak menganggap pembentukan alkohol yang lebih tinggi pada
model kita seperti etanol dan glikol. Kolom distilasi pertama menghilangkan sebagian besar
karbon dioksida di metanol mentah yang diproduksi. Jumlah yang dihilangkan dalam proses ini
tepatnya 91wt%. Itu hanya terdiri dari 10 trays dan umpan diasumsikan untuk masuk di tengahtengah kolom pada tray nomor 5. Kondensor dan reboiler pada tekanan masing-masing 1050kPa
dan 1100kPa. Produk meninggalkan kolom kemudian dimasukkan ke kolom distilasi kedua.
Unit distilasi kedua itu untuk menghilangkan produk yang berharga yaitu metanol dari
bagian atas, bagian bawah yaitu terdiri dari air dan jejak kecil gas lainnya kolom terdiri dari24
trays dan perbedaan tekanan sekitar 15 kPa. Metanol yang berasal pada suhu 138,6C dan air
pada 178,6 C. Metanol yang dihasilkan sekitar 99,96% berat dari bagian atas.
Tabel di bawah ini menunjukkan sifat-sifat gas yang dihasilkan setelah simulasi

C.

Faktor Ergonomi Industri dan Keselamatan dalam Tata Letak Pabrik

1. Penempatan Tangki untuk Bahan Baku dan Hasil Produksi


Tempat penyimpanan dibuat jauh dari reaktor, karena bahan yang disimpan ialah
Gas metana dan Oksigen yang bersifat mudah terbakar sehingga harus dijauhkan dari
sumber api ataupun sumber panas. Selain itu juga produk berupa methanol juga di simpan
jauh dari sumber sumber panas yang tinggi karena sifat nya tergolong Flammable Liquid.
2. Penempatan Posisi Alat
a) Expander ditempatkan di unit feed condition sebelum pre-heater karena berfungsi
untuk mengekspansi tekanan gas alam sebelum masuk ke pre-heater.
b) Reaktor converter (Reformer 1) ditempatkan di unit pre-reforming dimana
diletakkan setelah pre-heater karena gas alam dengan hidrokarbon tinggi yang masuk
ke reactor akan dikonversikan.
c) Reaktor converter (Reformer 2) ditempatkan di unit pre-reforming dengan posisi
diletakkan setelah Reaktor converter (reformer 1) dimana gas alam yang belum
terkonversi (terutama metana) akan di masukkan ke reaktor converter (reformer 2)
selanjutnya.
d) Heat exchanger ditempatkan di tengah-tengah area pabrik karena heat exchanger
digunakan untuk menukar panas dari bahan baku metanol dan hasil reaksi dari
reaktor, oleh karena itu penempatan posisi heat exchanger sebaiknya diantara reaktor
(ART) dan vessel selain itu juga berfungsi untuk menghasilkan tekanan uap medium
yang akan digunakan untuk menggerakkan kompresor.
e) Methanol Reaktor ditempatkan di unit sintesa methanol dengan posisi jauh dari
penyimpanan tanki methanol dan diletakan sebelum kolom destilasi.
f) Kolom Distilasi ditempatkan tidak jauh (bersebelahan) dari reaktor methanol
dikarenakan hasil dari reaktor akan langsung dimurnikan pada kolom distilasi.
3. Penempatan Posisi Ruang Kendali (Control Room)
Pusat ruang kendali (Control Room) ditempatkan di tepi pabrik dengan
pertimbangan kemudahan akses yang diberikan, sehingga memudahkan akses untuk
karyawan dan juga staff yang akan mengatur proses jalan nya produksi dari Control

Room. Control Room juga ditempatkan berjauhan dengan storage natural gas dan
Metanol, hal ini untuk menghindari terjadinya accident terutama yang berasal dari unit
penyimpanan dimana dalam produksi ini unit penyimpanan lah yang sangat berpotensi
menjadi sumber bahaya.
Selain itu Control Room juga ditempatkan berdasarkan dengan Assembly point,
dan diberikan akses langsung untuk Emergency Exit, hal ini bertujuan apabila pada pabrik
terjadi incident yang mengharuskan diadakannya evakuasi maka proses evakuasi dapat
berjalan dengan lancer serta lebih cepat, dan diharapkan tidak ada korban jiwa saat
incident terjadi.
4. Pemilihan Lokasi Assembly Point
Lokasi Assembly Point dipilih atas dasar pertimbangan kemudahan akses pada
saat situasi emergency terjadi, oleh karena itu Assembly point bertempat dekat dengan
Control Room, agar apabila evakuasi harus terjadi, pelarian menuju titik kumpul yang
aman dapat diakses dengan mudah. Selain itu lokasi Assembly Point diletakkan agak
berjauhan dengan storage dimana storage dapat menjadi sumber bahaya yang potensial,
termasuk dengan pertimbangan keamanan uap zat yang terbawa oleh arus angin, lokasi
Assembly point harus berlawanan dengan arah angin yang datang dari lokasi unit
penyimpanan, untuk menghindari zat yang terbawa oleh angin apabila terjadi kebocoran
pada unit penyimpanan.
5. Pemilihan Lokasi Green Area
Green Area dalam pabrik tersebut memakai konsep area hijau yang mengeli lingi
main equipment dari pabrik, karena apabila terjadi kebocoran zat-zat berbahaya seperti
gas yang bersifat toxic, maka tidak akan langsung lepas ke luar dari area pabrik, akan
tetapi dapat di netralisir atau di kurangi potensi berbahaya nya oleh tumbuh tumbuhan di
sekitar area pabrik (grean area).
Selain itu penggunaan konsep ruang terbuka hijau dengan concentric circle
memudahkan untuk ekspansi pabrik masa mendatang berupa perluasan pabrik, dimana
posisi area pabrik yang ditengah menjadi pusat semua kegiatan dapat di perluas dengan
mengurangi area tepi dalam dari ruang terbuka hijau.

6. Faktor Keamanan Layout Pabrik


Faktor-faktor yang mempengaruhi keamanan dari desain sebuah industri
tergantung pada zat-zat yang digunakan di dalam pabrik tersebut, mulai dari bahan baku
yang digunakan sampai dengan produk yang telah jadi. Semakin sensitif zat tersebut dan
semakin berpotensi untuk menjadi sumber bahaya, maka tingkat safety dari pabrik
tersebut harus semakin tinggi untuk menjaga tingkat keamanannya. Maka sebab itu perlu
ditinjau dari sifat fisik dan kimia dari zat-zat yang digunakan di industri tersebut.
Pada pabrik ini bahan baku yang digunakan adalah gas alam yang menghasilkan
metanol, maka perlu diketahui sifat-sifat dan potensi bahaya dari masing-masing zat
tersebut:

Metanol
1. Dapat mempengaruhi saat terhirup ataupun masuk melalui kulit
2. Metanol berkemungkinan bersifat Teratogen
3. Kontak

terhadap

Metanol

dapat

mengakibatkan

iritasi

kulit.

Kontak

berkepanjangan dan berulang dapat mengakibatkan rusaknya kulit, kekeringan


dan memar
4. Metanol dapat mengiritasi mata dan menyebabkan kabur serta kebutaan
5. Menghirup Metanol dapat menyebabkan iritasi pada hidung, tenggorokan dan
paru-paru, menyebabkan batuk, sesak nafas dan pendeknya nafas
6. Pemaparan terhadap konsentrasi tinggi dari Metanol dapat menyebabkan sakit
kepala, pusing, kelelahan dan hilang kesadaran bahkan kematian
7. Metanol dapat merusak hati, ginjal dan sistem syaraf
8. Metanol merupakan Flammable Liquid dan termasuk ke dalam kategori
Dangerous Fire Hazard
Oleh sebab itu, penempatan tanki Metanol di jauhkan dari keberadaan Occupied
Building, untuk menghidari kebocoran yang mungkin saja terjadi pada tempat
penyimpanan produk metanol dan juga diperlukan monitor konsentrasi campuran gas
dalam udara, untuk memastikan tidak ada gas-gas berbahaya yang lepas ke udara melalui

kebocoran. Sedangkan untuk safety pada karyawan pabrik, perlu digunakan perlindugan
pada alat pernafasan, disarankan alat pelindung pernafasan sebaiknya dipakai bila sudah
ada kandungan Metanol sebesar 200 ppm di udara, sedangkan apabila telah mencapai
6000 ppm maka diperlukan alat bantu pernafasan yang lebih khusus lagi.
Oxygen
1. Sifat dasar Gas Oksigen tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa.
2. Sulit untuk dideteksi ketika terjadi kelebihan oksigen tanpa peralatan pendeteksi
khusus.
3. Sifat oksigen yang dapat menimbulkan api karena merupakan salah satu dari 3 unsur
segitiga api. Sehingga harus perhati-hati jika mematik api di tempat yang
mengandung oksigen berlebih.
4. Gas Oksigen dapat menimbulkan reaksi isothermis dan menimbulkan api maupun
ledakan bila tercampur dengan bahan bakar, minyak atau pelumas maupun gemuk.
Oleh sebab itu, penyimpanan tanki gas oxygen dijauhkan dari peralatan-peralatan yang
beroperasi pada suhu yang tinggi untuk memperkecil kemungkinan ledakan atau
kebakaran ketika terjadi kebocoran tangki tersebut sebelum kebocoran terdeteksi oleh alat
control.

D.

FLOWSHEET PROSES PEMBUATAN METHANOL

Unit Sintesa Metanol

Feed Condition

Pre-Reforming