Anda di halaman 1dari 13

Pembebanan

Umum
Dalam permodelan struktur untuk rekayasa (engineering) diperlukan prosedur pembebanan yang tepat
agar struktur tersebut mampu berfungsi sesuai harapan. Pembebanan ini bertujuan untuk menguji perilaku
dan kemampuan struktur dalam menghadapi aksi/ gaya yang mungkin bekerja terhadap struktur tersebut
pada kondisi nyata. Struktur dianggap gagal (fail) dalam tahapan rekayasa apabila kemampuan struktur
tersebut di bawah kondisi batas yang ditetapkan dan perilakunya tidak sesuai dengan harapan.
Untuk tujuan itu para ahli dari berbagai institusi melakukan berbagai penelitian agar pembebanan yang
dilakukan dalam permodelan mampu merepresentasikan beban yang terjadi pada kondisi nyata. Dari
penelitian ini dihasilkan berbagai pedoman perencanaan dalam bentuk jurnal, code dan standar. Untuk
keperluan praktikal perencanaan, code dan standar inilah yang biasanya dipakai untuk memilih prosedur
pembebanan. Khusus di Indonesia Badan Standardisasi Nasional telah menerbitkan beberapa standar
dalam bentuk SNI, antara lain :
1. SNI 1727 : 2013 : Beban Minimum Untuk Perencanaan Gedung Dan Bangunan Lain
2. SNI 1726 : 2012 : Tata cara Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Struktur Bangunan Gedung dan Non
Gedung
3. SNI T-02-2005 : Standar Pembebanan Untuk Jembatan
Pembebanan dapat dilakukan bervariasi terhadap waktu dan tempat kejadiannya. Beban permanen
(tetap) adalah beban yang terjadi setelah struktur selesai dikonstruksi. Contoh beban permanen antara
lain berat sendiri struktur dan tekanan tanah yang terjadi pada pondasi. Sementara beban tidak tetap
terjadi dalam durasi tertentu, bisa dalam durasi yang cukup lama (berat dari rak buku di perpustakaan)
maupun durasi pendek (berat pengunjung di perpustakaan yang sama). Selain itu terdapat pula kombinasi
dari beban tetap dan beban tidak tetap dapat kita lihat dalam proses terjadinya rangkak (creep) pada beton.
Selain kedua beban tersebut, terdapat juga beban accidental, seperti beban akibat tumbukan dari
kendaraan dan ledakan.
Dalam beberapa kasus perencanaan, diperlukan analisis tambahan sebelum struktur itu selesai
dikonstruksi. Kasus ini terjadi dikarenakan struktur tersebut dikhawatirkan gagal sebelum masa
konstruksi selesai sepenuhnya. Analisis ini biasa disebut analisis pra layan (pre-service). Analisis ini
meliputi antara lain analisis pada masa ereksi, analisis pada saat transportasi, dan analisis saat
pengangkatan (lifting). Adanya analisis tambahan ini pada akhirnya menuntut perencana untuk memilki

pemahaman lebih dalam melakukan input beban khususnya beban-beban yang conditional pada masa pra
layan.
Bentuk Pembebanan
Secara umum pembebanan dapat dilakukan dalam dua bentuk, yaitu beban statik dan beban dinamik.
Beban statik adalah beban yang terjadi secarar teratur dan tidak menyebabkan percepatan dan getaran
yang besar pada struktur maupun elemen struktur. Sementara suatu beban diklasifikasikan sebagai beban
dinamik bila beban tersebut menghasilkan percepatan dan getaran yang besar. Untuk beban percepatan
yang kecil dapat diaplikasikan dengan menaikkan nilai beban statik dengan suatu nilai atau faktor untuk
menaikkan nilai tegangan yang terjadi. Pembebanan statik biasanya dilakukan dalam bentuk sederhana
seperti beban titik, beban merata, dan beban trapezoid. Sementara pembeban dinamik bisa diaplikasikan
dalam bentuk respons dinamik maupun time history.
Tipe-Tipe Pembebanan
SNI pembebanan 1727 dan 1726 mengklasifikasikan pembebanan ke dalam beberapa tipe. Tipe
1.

2.
a.

pembebanan yang tersebut dalam SNI tersebut antara lain :


Beban Mati
Beban mati yang bekerja dalam struktur meliputi berat sendiri struktur ditambah berat material lainnya
serta perlalatan yang ada pada struktur tersebut.
Beban Hidup
Klasifikasi beban hidup dapat dibreakdown menjadi :
Beban hidup akibat penggunaan dan penghunian
Beban hidup tipe ini ditentukan berdasarkan tujuan penggunaan strukturnya. Aplikasi bebannya dapat
berupa beban merata maupun beban terpusat. Nilai beban untuk desain bisa dilihat pada Tabel 4-1 SNI
1727. Pada kondisi tertentu SNI memperbolehkan pengurangan nilai beban rencana dengan suatu faktor

b.

elemen beban hidup.


Beban hidup atap
Beban ini dapat terjadi akibat pemeliharaan oleh pekerja , mesin, dan material dan juga akibat benda yang

c.

bergerak selama umur rencana struktur


Beban partisi
Pada bangunan dengan partisi yang akan diangkat dan dirangkai, berat partisi harus diperhitungkan dan
tidak boleh kurang dari 0.72 kN/m 2. Pengecualian untuk struktur dengan beban hidup melebihi 3.83
kN/m2 beban partisi ini dapat diabaikan.
Beban hidup pada handrail, guardrail, grab bar, sistem penghalang kendaraan dan ladder
Selain pada komponen struktural, komponen non struktural bangunan seperti handrail perlu dicek

d.

kekuatannya untuk menahan beban. Untuk kepentingan praktikal perencanaan dapat dipakai nilai-nilai
beban hidup pada SNI 1727 pasal 4.5.
3.

Beban tumbukan
Input beban hidup dalam desain harus mempertimbangkan efek beban tumbukan yang terjadi bila terdapat
peralatan yang mengakibatkan tumbukan seperti lift dan mesin. Untuk lift besarnya beban dan lendutan

izin dapat dilihat pada ASME A17.1. Sementara besarnya beban tumbukan dari mesin dapat diambil dari
berat mesin tersebut, yaitu 20% dari berat mesin untuk mesin ringan, poros atau penggerak motor dan
4.

50% untuk unit mesin yang bergerak maju mundur atau unit tenaga penggerak.
Beban derek (crane)
Beban derek ditetapkan berdasarkan kapasitas dari derek yang terpasang pada struktur. Beban derek ini
termasuk beban roda dari derek maximum, beban tumbukan vertikal, lateral dan gaya longitudinal yang
diakibatkan pergerakan derek.
Beban maksimum dari roda merupakan penjumlahan dari berat jembatan yang digunakan, kapasitas
derek, dan berat troli pada posisi yang memberikan efek terbesar pada struktur.
Beban tumbukan vertikal didapat dari beban roda maksimum yang diperbesar dengan faktor pengali
tertentu sesuai dengan tipe dereknya.
Beban lateral diaplikasikan pada balok runway tegak lurus terhadap sumbu baloknya dan beban
longitudinal diaplikasikan sejajar dengan sumbu baloknya. Besarnya beban lateral adalah 20% dari total
kapasitas derek serta berat hoist dan trolinya. Sementara beban longitudinal besarnya 10% dari beban
roda maksimum.

5.

Beban tanah & tekanan hidrostatis


Untuk struktur berlokasi di bawah permukaan tanah, perlu diperhatikan efek dari tekanan lateral tanah
disekelilingnya. Selain itu perlu juga pengecekan terhadap adanya kemungkinan gaya angkat (uplift)
akibat tekanan air ke atas di bawah struktur. Bila tidak terdapat laporan penyelidikan tanah untuk

6.

penentuan gaya lateralnya dapat menggunakan beban minimum sesuai Tabel 3.2-1 SNI 1727.
Beban banjir
Pada lokasi dengan potensi bencana banjir, beban banjir perlu diperitungkan dalam desain. Beban yang

a.

diakibatkan banjir ini dapat datang dalam 3 bentuk, yaitu :


Beban hidrostatik
Beban ini diaplikasikan pada seluruh permukaan struktur, baik di atas permukaan tanah maupun di bawah
permukaan tanah. Besarnya beban ini ditentukan dari ketinggian air pada elevasi banjir desain.
Ketinggian air untuk desain beban hidrostatik perlu ditambah 0.3 m untuk bagian struktur yang kedua

b.

sisinya terendam air .


Beban hidrodinamik
Pengaruh dari pergerakan air perlu dimasukkan sebagai beban sesuai konsep dasar mekanika fluida.
Untuk aliran air dengan kecepatan tidak lebih dari 3.05 m/s pengaruh pergerakan air ini dapat
dikonversikan ke dalam beban hidrostatik dengan menambahkan ketinggian air sesuai ketentuan SNI

c.

1727 pasal 5.4.3.


Beban gelombang
Beban gelombang muncul dari gelombang air yang menyebar di atas permuakaan air dan menghantam
struktur atau bangunan. Beban gelombang untuk desain meliputi pecahnya gelombang pada bagian
struktur atau bangunan, gaya angkat akibat gelombang dangkal di bawah struktur, gelombang yang

langsung menghantam bagian struktur, gelombang yang menyebabkan gaya seret dan inersia, dan gerusan
(scouring) akibat gelombang pada bagian dasar struktur atau fondasinya.
7.

Beban hujan
Struktur atap perlu didesain untuk mampu menahan beban hujan pada kondisi drainase primer ditutup dan
ditambah beban merata yang diakibatkan air yang naik dari inlet drainase sekunder pada aliran desain.
Selain itu perlu pengecekan kekakuan struktur terhadap kemungkinan adanya genangan air pada atap

8.

dengan kemiringan kecil yang menyebabkan lendutan bertahap.


Beban angin
Formulasi beban angin rencana pada dasarnya didapatkan dari kecepatan angin dasar yang kemudian
dikonversikan dengan faktor-faktor tertentu, seperti arah angin, faktor keutamaan bangunan, eksposur,
topografi, serta bentuk struktur menjadi tekanan atau gaya. Kecepatan angin dasar didapatkan pada
kecepatan tiupan angin dengan periode 3 detik pada ketinggian 10 m diatas permukaan tanah pada area

9.

dengan Kategori Eksposur C.


Beban gempa
Sederhananya, beban gempa merupakan perkalian dari massa yang berasal dari struktur dan komponen
lainnya yang terdapat pada struktur tersebut dan percepatan tanah yang bersumber dari gempa yang
terjadi.
Analisis beban gempa secara umum dapat dilakukan melalui 3 cara, yaitu analisis statik ekuivalen,
analisis respons spektrum, dan analisis riwayat waktu. Dari ketiga metode analisis tersebut, analisis statik
ekuivalen dan respons spektrum paling umum digunakan untuk desain struktur praktikal. Ketentuan
mengenai pembebanan ini tertuang khusus dalam SNI 1726.

:
Diposkan 10th July oleh sipilshare
0
Tambahkan komentar

Feb
15
Kondisi Batas (Limit State)

Kondisi batas menunjukkan kemampuan batas struktur agar bisa digunakan. Perencana struktur harus
memastikan bahwa struktur yang direncanakan tidak melewati kondisi batas yang ditetapkan. Untuk
tujuan tersebut perlu dilakukan pemilihan kombinasi gaya, faktor tahanan, dan nilai ketahanan yang tidak
mungkin terlampaui berdasarkan kriteria perencanaan yang ada. Ada tiga jenis kondisi batas yang
diterapkan dalam struktur, yaitu kondisi batas layan (Serviceability Limit State), kondisi batas ultimit
(Ultimate Limit State), dan kondisi batas khusus (Special Limit State).
1. Kondisi Batas Ultimit
Kegagalan pada kondisi batas ultimit meliputi keruntuhan sebagian atau keseluruhan struktur. Perencana
sebisa mungkin harus bisa mencegah kegagalan struktur pada kondisi batas ini karena bisa melahirkan
korban jiwa dan kerugian finansial yang besar.
Secara sederhana konsep desain batas ultimit dapat dituliskan sebagai berikut :
Kuat Nominal Kuat Perlu
Nilai kuat perlu didapat dari reaksi maksimum yang terjadi akibat beban yang diterima (bisa berupa
momen lentur (Mu),gaya geser/ lintang (Vu), gaya normal/ aksial,(Pu), atau gaya torsi (Tu) ). Sementara
nilai kuat nominal adalah prediksi kekuatan dari elemen struktural yang ditinjau (bisa berupa kuat lentur
nominal (Mn),kuat geser nominal (Vn), kuat aksial nominal (Pn), atau kuat torsi nominal (Tn) ).
.
Menurut Mac Gregor ada enam kondisi batas ultimit yang utama, yaitu :
a) Hilangnya keseimbangan sebagian atau keseluruhan struktur sebagai kesatuan yang kaku. Kegagalan
ini biasanya meliputi terbaliknya atau pergeseran struktur yang disebabkan struktur tidak bisa
memberikan reaksi yang diharapkan.
b) Putusnya bagian yang kritis pada struktur, yang menyebabkan keruntuhan parsial maupun
keseluruhan.
c) Keruntuhan bertahap. Apabila dalam satu struktur ada bagian yang menerima kelebihan beban sehingga
menyebabkan bagian tersebut mengalami kegagalan, maka bagian struktur yang terdekat mendapat
transfer beban dari bagian yang gagal tersebut dan dapat menyebabkan kegagalan juga. Bila kegagalan ini
terjadi terus menerus bisa menyebabkan runtuhnya bagian struktur yang utama.
d) Terbentuknya mekanisme kelelehan plastis pada bagian tertentu yang menyebabkan ketidakstabilan.
e) Ketidakstabilan akibat deformasi struktur. Kegagalan tipe ini meliputi terjadinya tekuk pada elemen
struktural.
f) Fatigue. Hal ini terjadi akibat tegangan bolak balik yang terus berulang yang pada akhirnya
menyebabkan keruntuhan.
2. Kondisi Batas Layan
Kegagalan pada kondisi batas layan meliputi gangguan fungsional dalam pemakaian struktur tetapi tidak
menyebabkan keruntuhan.
Secara sederhana konsep desain batas layan dapat dituliskan sebagai berikut :
Perilaku Struktur Yang Diizinkan Perilaku Struktur Yang Terjadi
Ada beberapa perilaku struktur dalam kondisi batas layan yang perlu ditinjau, antara lain :
a) Simpangan (drift)
b) Getaran
c) Lendutan
d) Retak (crack)

3. Kondisi Batas Khusus


Kondisi batas ini meliputi kerusakan atau kegagalan akibat kondisi dan beban abnormal, seperti :
a) Kerusakan atau keruntuhan pada gempa ekstrim
b) Pengaruh struktural akibat api, ledakan, atau tabrakan kendaraan
c) Pengaruh struktural akibat korosi
d) Ketidakstabilan fisik dan kimia struktur dalam jangka panjang

Diposkan 15th February oleh sipilshare


0
Tambahkan komentar

Feb
14
Perencanaan Beban Gempa Sesuai SNI 03-1726-2012 - (Part-2)
Pada artikel ini akan dibahas mengenai analisis gempa dengan menggunakan analisis respons spektrum.
Respons spektrum adalah suatu spektrum yang yang disajikan dalam bentuk grafik/ plot antara periode
getar struktur, T, dengan lawan respons-respons maksimumnya untuk suatu rasio redaman dan beban
gempa tertentu. Respons maksimum ini dapat berupa simpangan maksimum, kecepatan maksimum, atau
percepatan maksimum. Peraturan di Indonesia, SNI, menggunakan respons percepatan (akselerasi) untuk
menentukan besarnya gaya gempa. Penggunaan respons percepatan ini sesuai dengan Hukum kedua
Newton (F = m x a).
Respons spektrum yang ditentukan melalui SNI merupakan respons spektrum elastik yang direduksi
dengan koefisien modifikasi respons, R, dan redaman 5%. Reduksi ini dilakukan karena apabila kita
melakukan desain dengan respons spektrum elastrik murni (menggunakan R = 1) bisa menghasilkan
kebutuhan struktur yang besar yang pada akhirnya menyebabkan biaya pembangunan yang sangat mahal.
Oleh karena itu SNI memperbolehkan adanya reduksi dengan syarat kita melakukan pendetailan yang
diperlukan sesuai sistem struktur yang dipilih. Semakin tinggi nilai R, pendetailan yang diperlukan
pun semakin banyak. Untuk pemilihan sistem struktur dan nilai koefisien modifikasi strukturnya kita
dapat mencarinya pada Tabel 9 dan Tabel 20 SNI 1726-2012. Sementara untuk pendetailan strukturnya
dapat merujuk dari SNI 2847-2013 (untuk struktur beton) dan SNI 1729-2015 (untuk struktur baja).

Sebagai gambaran bentuk grafik respons spektrum kita dapat menggunakan ilustrasi yang disediakan SNI
seperti yang ditampilkan pada Gambar 1.
Gambar 1 Spektrum Respons Desain (SNI Gambar 1)
Berikut disajikan perhitungan desain respons spektrum untuk wilayah Jakarta Utara dengan kondisi tanah
lunak (kelas situs SE).
1. Menentukan nilai Ss dan S1.
Ss = 0,7g (0,6g - 07g)
S1 = 0,3g (0,25g - 0,3g)

.......... (SNI Gambar 9)


.......... (SNI Gambar 9)

2. Menentukan nilai Fa dan Fv.


Fa = 1,3 (interpolasi linear) .......... (SNI Tabel 4)
Fv = 2,8
.......... (SNI Tabel 5)
3. Menentukan nilai SMS dan SM1.
SMS = Fa x Ss = 0,91g
SM1 = Fv x SD1 = 0,84g
4. Menentukan nilai SDS dan SD1.
SDS = 2/3 SMS = 0,607g
SD1 = 2/3 SM1 = 0,560g
5. Menentukan nilai batas T0 dan TS.
T0 = 0,2 SD1/SDS = 0,185 .......... (SNI Ps. 6.4)
TS = SD1/SDS = 0,923
.......... (SNI Ps. 6.4)
6. Menentukan nilai batas Sa sesuai periodenya, T, dan memplotkannya ke dalam grafik sesuai Gambar 1.
Untuk T < T0
---------> Sa = SDS (0,4+0,6T/T0) .......... (SNI Ps. 6.4.1)
Untuk T0 T TS ---------> Sa = SDS
.......... (SNI Ps. 6.4.2)
Untuk T > TS

---------> Sa = SD1 /T

.......... (SNI Ps. 6.4.3)

Hasil perhitungan dari persamaan di atas disajikan dalam Tabel 1 dan gambar respons spektrumnya ditampilkan dalam Gambar 2

Tabel 1 Nilai T dan Sa Untuk Respons Spektrum Desain Wilayah Jakarta Utara

Gambar 2 Spektrum Respons Desain Wilayah Jakarta Utara

Diposkan 14th February oleh sipilshare


0
Tambahkan komentar

Mar
8
Perencanaan Beban Gempa Sesuai SNI 03-1726-2012 (Part-1)

Dalam perencanaan suatu struktur bangunan (gedung, jembatan, dermaga, dan sebagainya) beban
gempa merupakan salah satu parameter beban yang paling menentukan. Secara nyata hal ini dapat dilihat
dari banyaknya kerusakan dan kegagalan bangunan yang disebabkan bencana gempa bumi. Banyaknya
korban yang berjatuhan juga ikut mendorong para ahli untuk lebih memperhatikan efek gempa dalam
perencanaan.
Untuk merencanakan bangunan tahan gempa yang baik beberapa institusi telah membuat
pedoman dalam merencanakan beban gempa. Di Indonesia, pedoman yang wajib digunakan saat ini untuk
perencanaan beban gempa adalah SNI 03-1726-2012 yang merupakan pengganti dari SNI 03-1726-2002.
SNI ini mengacu pada code ASCE 7-10, FEMA P750/2009, dan IBC 2009. Oleh karena itu wajar jika
ditemukan banyak kesamaan isi SNI ini dengan ketiga code di atas.
SNI 03-1726-2012 menentukan bahwa analisis beban gempa dapat dilakukan dengan 3 prosedur,
yaitu analisis gaya lateral ekivalen, analisis spektrum respons ragam, dan prosedur riwayat respons
seismik. Penentuan prosedur analisis yang dapat digunakan bergantung pada kategori desain seismik
struktur, sistem struktur, properti dinamis, dan keteraturan. Ketentuan prosedur analisis yang diizinkan
dapat dilihat pada Tabel 1. Selain ketiga prosedur tersebut SNI memperbolehkan dilakukannya prosedur
alternatif dengan persetujuan pemberi izin yang mempunyai kuasa hukum (SNI Pasal 7.6).
Tabel 1 Prosedur Analisis Yang Diizinkan (SNI Tabel 13)

Bila dibandingkan dengan dua analisis lainnya analisis gaya lateral ekivalen merupakan analisis
yang paling sederhana. Namun, meskipun analisis ini merupakan analisis statik, prinsip-prinsip dinamik

sudah diperhitungkan . Posting saya kali ini akan membahas perhitungan beban gempa dengan analisis
gaya lateral ekivalen sampai pada tahap penentuan nilai gaya geser dasar. Tahapannya adalah :
1. Menetapkan kategori risiko bangunan
Kategori risiko bangunan berkaitan dengan tingkat risiko yang diperbolehkan pada
bangunan yang direncanakan sesuai peruntukannya. Penentuannya dapat dilihat pada
Tabel 2.
Tabel 2 Kategori Risiko Bangunan (SNI Tabel 1)

2.

Menentukan faktor keutamaan gempa, Ie


Nilai Ie didapat berdasarkan kategori risiko bangunan seperti pada Tabel 3.
Tabel 3 Faktor Keutamaan Gempa (SNI Tabel 2)

3.

Menentukan parameter percepatan gempa terpetakan


Parameter percepatan gempa yang digunakan adalah percepatan batuan dasar pada
perioda pendek (Ss) pada 0.2 detik dan percepatan batuan dasar pada perioda 1 detik
(S1) dengan probabilitas terlampaui 2% dalam 50 tahun (gempa 2500 tahun). Penggunaan
percepatan 0.2 detik dan 1 detik dikarenakan pada interval 0,2 detik sampai 1 detik
mengandung energi gempa terbesar. Nilai kedua parameter ini didapat dari Gambar 1 dan
Gambar 2.

Gambar 1 Peta Untuk Ss (SNI Gambar 9)

Gambar 2 Peta Untuk S1 (SNI Gambar 10)


Catatan : Selain dengan peta gempa di atas, penentuan parameter percepatan gempa
dapat dilakukan melalui program Desain Spektra Indonesia di situs :
http://puskim.pu.go.id/Aplikasi/desain_spektra_indonesia_2011

4.

Menentukan klasifikasi situs


Klasifikasi situs dapat ditetapkan dengan tiga parameter, yaitu :
a) Kecepatan rata-rata gelombang geser
b) Tahanan penetrasi standar lapangan rata-rata, atau tahanan penetrasi standar rata-rata
untuk lapisan tanah non kohesif
c)
Kuat geser niralir rata-rata
Ketentuan mengenai penggunaan parameter di atas dijelaskan dalam SNI pasal 5.3 dan 5.4. Dari
parameter-parameter ini dapat diketahui kalsifikasi situs sesuai dengan Tabel 4.
Tabel 4 Klasifikasi Situs (SNI Tabel 3)

5.

Menentukan koefisien situs


Koefisien situs Fa dan Fv didapat dari Tabel 5 dan Tabel 6.
category
Tabel 5 Koefisien Situs Fa (SNI Tabel 4)

Tabel 6 Koefisien Situs Fv (SNI Tabel 5)

6.

Menghitung parameter percepatan spektral desain


Parameter percepatan spektral desain SDS dan SD1 dihitung dengan Persamaan (i) dan
(ii) (SNI pasal 6.3) dengan nilai SMS dan SM1 dihitung dengan Persamaan (iii) dan (iv)
(SNI pasal 6.2).

7.
Menentukan koefisien modifikasi respons
Koefisien modifikasi respons, R, berkaitan dengan daktilitas rencana struktur. Nilainya
bergantung pada sistem struktur yang digunakan. Nilai R ini dapat ditetapkan dari SNI Tabel 9
atau Tabel 20 untuk bangunan menyerupai gedung, dan SNI Tabel 21 untuk bangunan yang
tidak menyerupai gedung.
8.
Meghitung periode fundamental perkiraan
Karena periode fundamental struktur belum dapat ditentukan perlu ditentukan periode
fundamental perkiraan, Ta. Nilai Ta ini bisa dihitung dengan Persamaan (v) (SNI Pasal 7.8.2.1)
dengan terlebih dahulu menentukan Ct dan x dari Tabel 7.

Tabel 7 Nilai Koefisien Waktu Getar Perkiraan Ct Dan x (SNI-1726-2012 Tabel 15)

9.
Menghitung koefisien respons seismik
Koefisien respons seismik, Cs, dihitung dengan Persamaan (vi). Nilai dari Persmaan (vi)

tidak perlu melebihi nilai dari Persamaan (vii) dan tidak boleh kurang dari Persamaan (viii)
(SNI Pasal 7.8.1.1).

10.

Menghitung berat seismik efektif


Berat seismik efektif harus menyertakan semua beban mati dan beban lainnya sesuai SNI pasal 7.7.2.
Untuk penentuan nilai beban bisa mengacu pada SNI 03-1727-2013.

11.

Menghitung gaya geser dasar


Gaya geser dasar diperoleh dari perkalian koefisien respons seismik dengan berat seismik efektif seperti
ditunjukkan dalam Persamaan (ix).