Anda di halaman 1dari 31

Makalah

Inovasi Aplikasi Jual Beli Hijab Online (Hijabriliant)


Sebagai Tugas Akhir Semester Mata Kuliah Praktikum Aplikasi
Keuangan Negara

Disusun oleh
Ahmad Fauzi Nugroho

143010004529

Dina Fitriani Prihanto

143010004567

Faiz Al Azhar

143010004511

Kelas 5D
D-III Kebendaharaan Negara
Politeknik Keuangan Negara STAN
2016

Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat, karunia,
serta taufik dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah tentang Inovasi Aplikasi Jual
Beli Hijab Online ini dengan baik. Dan juga kami berterima kasih pada Bapak Heru Akhmadi
selaku Dosen mata kuliah Praktikum Aplikasi Keuangan Negara yang telah memberikan
pengarahan dalam pengerjaan makalah ini.
Penulis sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan serta
menjelaskan inovasi yang dapat diciptakan dalam transaksi jual beli hijab secara online. Penulis
juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam makalah ini terdapat kekurangan dan jauh dari kata
sempurna. Oleh sebab itu, penulis berharap adanya kritik, saran, dan usulan demi perbaikan
makalah yang telah dibuat di masa yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna
tanpa saran yang membangun.
Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya. Sebelumnya
penulis mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang kurang berkenan.

Penulis

Daftar Isi

Kata Pengantar ............................................................................................................................................... i


Daftar Isi ....................................................................................................................................................... ii
Daftar Gambar ............................................................................................................................................. iii
Bab I .............................................................................................................................................................. 1
A.

Latar Belakang .................................................................................................................................. 1

B.

Rumusan Masalah ............................................................................................................................. 3

C.

Tujuan ............................................................................................................................................... 3

Bab II ............................................................................................................................................................ 4
A.

Pengembangan Sistem ...................................................................................................................... 4

B.

Metodologi Pengembangan Sistem ................................................................................................... 4

C.

Android ............................................................................................................................................. 5

D.

Database Aplikasi ............................................................................................................................. 6

E.

Perkembangan Penjualan Hijab di Indonesia .................................................................................... 7

F.

Perkembangan Hijab Fashion E-Commerce ..................................................................................... 9

Bab III ......................................................................................................................................................... 11


A.

Analisis dan Hasil Survey ............................................................................................................... 11

B.

Aplikasi Hijabriliant........................................................................................................................ 17

Bab IV ......................................................................................................................................................... 27
Kesimpulan ............................................................................................................................................. 27

ii

Daftar Gambar
Gambar 1. Cara Responden Dalam Berbelanja Hijab ................................................................................ 12
Gambar 2. Frekuensi Responden dalam Berbelanja Hijab Secara Online ................................................. 13
Gambar 3. Metode Berbelanja Konsumen Hijab Online ............................................................................ 13
Gambar 4. Alamat website Produsen yang Pernah Dikunjungi oleh Responden ....................................... 14
Gambar 5. Aplikasi Berbelanja Hijab Online yang Dipilih Responden ..................................................... 15
Gambar 6. Frekuensi Melihat Tutorial Hijab .............................................................................................. 16
Gambar 7. Pendapat Responden Tentang Ide Penulis ................................................................................ 16
Gambar 8. Login page ............................................................................................................................. 19
Gambar 9. Homepage ............................................................................................................................. 19
Gambar 10. Search page
Gambar 11. Notification page ..................................................................................................................... 20
Gambar 12. Private messages ..................................................................................................................... 21
Gambar 13. Manajemen user 1 .............................................................................................................. 22
Gambar 14. Manajemen user 2 .............................................................................................................. 22
Gambar 15. Edit profile .......................................................................................................................... 23
Gambar 16. Change password .................................................................................................................... 23
Gambar 17. Channel ............................................................................................................................... 24
Gambar 18. Settings ............................................................................................................................... 24
Gambar 19. Posting video ....................................................................................................................... 25
Gambar 20. Video tutorial ....................................................................................................................... 25
Gambar 21. Hijab store homepage .......................................................................................................... 25
Gambar 22 Product description
.......................................................................................................... 25
Gambar 23 Shopping cart
..................................................................................................................... 26
Gambar 24 Checkout page ....................................................................................................................... 26

iii

Bab I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kerudung atau jilbab atau saat ini lebih dikenal dengan hijab pada dasarnya berasal dari
hukum Allah yang dituliskan dalam Alquran. Awal mula kemunculan hijab masih terbatas
sebagai sebuah benda yang memiliki fungsi menutupi bagian tubuh yang dilarang untuk
dilihat oleh orang lain yang bukan mukhrimnya untuk menghindari adanya maksiat. Bagi
seorang wanita muslimah yang telah baligh memakai hijab dalam kesehariannya tentunya
merupakan suatu hal yang diwajibkan oleh agama Islam. Namun karena dirasakan kurang
nyaman dalam pemakaiannya ataupun kurang gaul maka penggunaan hijab ini pada jaman
dahulu terkesan kurang diperhatikan sebab kurang sesuai dengan perkembangan jaman. Hal
ini juga terjadi pada perkembangan hijab Indonesia, dimana awal mula datangnya agama
Islam ke indonesia mereka yang memakai hijab dianggap orang yang berpakaian jadul atau
kurang gaul dalam berbusana. Pemahaman seperti ini cukup lama juga ada di Indonesia
sehingga pada saat ini hanya sedikit wanita muslimah yang mau mengenakan hijab sebagai
pakaian kesehariannya.
Akan tetapi seiring perkembangan zaman, hijab di Indonesia mengalami perkembangan
yang sangat pesat dengan banyaknya model-model hijab yang memiliki model, warna, dan
juga motif terbaru. Berbagai motif dan warna ini pun disesuaikan juga dengan siapa dan
bagaimana kebutuhan akan mengenakan pakaian hijab tersebut, sehingga pakaian hijab tidak
hanya sebatas perintah agama saja tetapi juga menjadi tren fashion tersendiri yang membuat
banyak remaja muslimah menjadi tertarik untuk mengenakan hijab dalam berbagai kegiatan
yang dilakukannya. Fungsi hijab tidak hanya sebatas penutup bagian tubuh saja tetapi juga
berfungsi sebagai identitas bagi pemiliknya. Bahkan di zaman modern sekarang hijab telah
berkembang menjadi salah satu tren fashion dikalangan wanita.
Semakin berkembangnya fashion muslim, kebutuhan pengguna juga semakin bertambah.
Umumnya dari industri fashion muslim yang ada saat ini masih menggunakan cara pemasaran
dan penjualan produknya secara konvensional. Penjualan yang dilakukan hanya sebatas pada
1

toko yang mereka miliki, dampak dari penjualan seperti ini adalah produk yang dijual terbatas
pada pelanggan tertentu saja. Selain itu kurang tersedianya waktu pelanggan untuk datang
melihat produk baru yang disediakan. Disamping itu, saat ini juga sudah banyak komunitas
hijabers di Indonesia, sehingga dengan sendirinya jumlah penggunaan jilbab juga akan
semakin meningkat. Perkembangan penggunaan jilbab pada saat ini juga dibarengi dengan
tata cara penggunaan jilbab yang modern.
Umumnya para pelaku bisnis jilbab yang ada saat ini tidak menyediakan cara penggunaan
jilbab dari hasil produksi jilbabnya, sehingga diperlukan suatu tutorial penggunaan atau
pemakaian jilbab yang bisa diikuti oleh para pemakai jilbab nantinya. Melihat permasalahanpermasalahan yang ada tersebut, dan adanya peluang penggunaan teknologi informasi
khususnya internet untuk pelaku bisnis jilbab, maka diperlukan sebuah dukungan sistem atau
aplikasi yang nantinya dapat mengatasi permasalahan yang ada.
Teknologi informasi internet dapat dimanfaatkan sebagai media penjualan dan media
yang menampilkan tutorial cara pemakaian hijab yang dijual. Ke dua hal tersebut dapat
dijadikan dalam satu website maupun aplikasi sehingga mempermudah pelanggan untuk
memilih dan membeli hijab yang sesuai dengan keinginan mereka, karena selama ini belum
ada website atau aplikasi yang menyediakan penjualan hijab sekaligus tutorial cara pemakaian
dan pengaplikasiannya.
Untuk itu, inovasi dalam trend hijab yang sedang terjadi dikalangan masyarakat
khususnya wanita ini sangat dibutuhkan dan ditunggu oleh hijabers (sebutan untuk wanita
pengguna hijab) untuk mempermudah dan menambah koleksinya dalam fashion.

B. Rumusan Masalah
1.

Bagaimana perkembangan penjualan hijab di Indonesia?

2.

Bagaimana kondisi penjualan hijab saat ini?

3.

Inovasi apa yang dapat diciptakan untuk mendukung penjualan hijab di Indonesia?

C. Tujuan
1.

Mengetahui perkembangan penjualan hijab di Indonesia.

2.

Mengetahui bagaimana kondisi transaksi hijab di Indonesia dan berbagai


permasalahannya.

3.

Menjelaskan inovasi yang dapat diciptakan untuk mendukung dan mempermudah para
pelaku pasar pada pasar penjualan hijab di Indonesia.

Bab II
LANDASAN TEORI

A. Pengembangan Sistem
Pengembangan sistem yaitu menyusun sistem yang baru untuk menggantikan sistem yang
lama secara keseluruhan atau perbaikan pada sistem yang telah ada dengan harapan bahwa
sistem yang baru dapat mengatasi sistem yang lama. Sistem yang lama perlu diperbaiki atau
diganti disebabkan karena beberapa hal, yaitu
(1) Adanya permasalahan-permasalahan (problems) yang timbul di sistem yang lama
karena ketidakberesan dalam sistem yang lama menyebabkan sistem yang lama tidak
dapat beroperasi sesuai dengan yang diharapkan.
(2) Untuk meraih kesempatan-kesempatan (opportunities).
Teknologi informasi telah berkembang dengan cepatnya. Perangkat keras komputer,
perangkat lunak dan teknologi komunikasi telah begitu cepat berkembang. Organisasi mulai
merasakan bahwa teknologi informasi ini perlu digunakan untuk meningkatkan penyediaan
informasi sehingga dapat mendukung dalam proses pengambilan keputusan yang akan
dilakukan oleh manajemen. Dalam keadaaan pasar bersaing, kecepatan informasi atau
efisiensi waktu sangat menentukan berhasil atau tidaknya strategi dan rencana-rencana yang
telah disusun untuk meraih kesempatan-kesempatan yang ada. Bila pesaing dapat
memanfaatkan teknologi ini, maka kesempatan-kesempatan akan jatuh ke tangan pesaing.
Kesempatan-kesempatan ini dapat berupa peluang-peluang pasar, pelayanan yang meningkat
kepada langganan dan lain sebagainya.

B. Metodologi Pengembangan Sistem


Metodologi pengembangan system adalah suatu proses pengembangan system yang
formal dan presisi yang mendefinisikan serangkaian aktivitas, metode, best practices dan tools
yang terautomasi bagi para pengembang dan manager proyek dalam rangka mengembangkan
dan merawat sebagai keseluruhan system informasi atau software. Salah satu dari berbagai
macam metodologi pengembangan sistem adalah Metode System Development Life Cycle
4

(SLDC). SDLC dalam rekayasa sistem dan rekayasa perangkat lunak, adalah proses
pembuatan dan pengubahan sistem serta model dan metodologi yang digunakan untuk
mengembangkan sistem-sistem tersebut. Konsep ini umumnya merujuk pada sistem komputer
atau informasi. SDLC juga merupakan pola yang diambil untuk mengembangkan sistem
perangkat lunak, yang terdiri dari tahap-tahap: rencana (planning), analisis (analysis), desain
(design), implementasi (implementation), uji coba (testing) dan pengelolaan (maintenance).

C. Android
Android merupakan sebuah perangkat lunak (software) yang digunakan pada perangkat
berjalan (mobile device) yang meliputi sistem operasi. Sistem operasi dapat digambarkan
sebagai jembatan antara piranti dengan penggunanya, sehingga pengguna dapat berinteraksi
dengan menjalankan aplikasi-aplikasi yang tersedia di dalamnya. Android merupakan sistem
operasi yang berbasis Linux yang khusus untuk software pada smartphone atau tablet. Sistem
operasi android ini bersifat open source, artinya programmer dapat mengembangkan dan
memodifikasi aplikasi maupun sistem ini.
Android awalnya dibentuk oleh sebuah perusahaan yang bernama Android, Inc. pada
Oktober 2003 dengan tujuan memperkenalkan mobile device yang lebih pintar untuk
menyaingi Symbian dan Windows Mobile yang sempat populer sebelum iPhone dan
Blackberry rilis. Pada tahun 2005, Android secara resmi telah diakuisisi Google.
Pengembangan terus dilanjutkan mulai dari versi Beta hingga yang terbaru saat ini adalah
versi Nougat yang baru dirilis pada tanggal 22 Agustus 2016 lalu.
Kelebihan dan Kelemahan Android
Android yang dirancang oleh pemilik situs terbesar di dunia, Google, telah berevolusi
menjadi sistem yang luar biasa dan banyak diminati oleh pengguna smartphone karena
memiliki banyak kelebihan. Namun, di sisi lain teknologi yang canggih belum tentu
memberikan manfaat bagi penggunanya, pastilah memiliki kekurangan. Berikut ini adalah
kelemahan dan kelebihan Android:
1) Kelebihan Android
a. Lengkap (complete platform): para pengembang dapat melakukan pendekatan
yang komperhensif ketika sedang mengembangakan platform Android. Android
5

merupakan sistem operasi yang aman dan banyak menyediakan tools guna
membangun software dan menjadikan peluang untuk para pengembang aplikasi.
b. Android bersifat terbuka (Open Source Platform): Android berbasis linux yang
bersifat terbuka atau open source maka dapat dengan mudah untuk dikembangkan
oleh siapa saja.
c. Free Platform: Android merupakan platform yang bebas untuk para pengembang.
Tidak ada biaya untuk membayar lisensi atau biaya royalti. Software Android
sebagai platform yang lengkap, terbuka, bebas, dan informasi lainnya dapat
diunduh secara gratis dengan mengunjungi website http://developer.android.com.
d. Sistem Operasi Merakyat. Ponsel Android tentu berbeda dengan Iphone Operating
System (IOS) yang terbatas pada gadget dari Apple, maka Android punya banyak
produsen, dengan gadget andalan masing masing mulai Evercross hingga
Samsung dengan harga yang cukup terjangkau.
2) Kelemahan Android
a. Android selalu terhubung dengan internet. Handphone bersistem Android ini
sangat memerlukan koneksi internet yang aktif.
b. Banyaknya iklan yang terpampang diatas atau bawah aplikasi. Walaupun tidak
ada pengaruhnya dengan aplikasi yang sedang dipakai tetapi iklan ini sangat
mengganggu.
c. Tidak hemat daya baterai.

D. Database Aplikasi
Basis Data (Database) adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer
secara sistematik sehingga dapat diperiksa menggunakan suatu program komputer untuk
memperoleh informasi dari basis data tersebut. Perangkat lunak yang digunakan untuk
mengelola dan memanggil kueri (query) basis data disebut sistem manajemen basis data
(database management system, DBMS).
MySQL adalah sebuah perangkat lunak sistem manajemen basis data SQL (Structured
Query Language) yang didistribusikan secara gratis dibawah lisensi GPL (General Public
License). MySQL sebenarnya merupakan turunan salah satu konsep utama dalam basis data

yang telah ada sebelumnya; SQL. SQL adalah sebuah konsep pengoperasian basisdata,
terutama untuk pemilihan atau seleksi dan pemasukan data, yang memungkinkan
pengoperasian data dikerjakan dengan mudah secara otomatis. MySQL ini biasa digunakan
dalam pembuatan website yang memerlukan pemrosesan, penyimpanan, dan pengelolaan
data.

E. Perkembangan Penjualan Hijab di Indonesia


Diawali dengan maraknya penjualan di berbagai pasar tradisional dan modern, hijab
mulai digandrungi oleh wanita dari berbagai usia. Hijab merupakan salah satu tren fashion
yang saat ini menjadi kewajiban oleh kaum wanita muslim, selain menjalankan perintah Allah
swt. Industri hijab menjadi salah satu industri yang ikut mempengaruhi perkembangan
ekonomi di Indonesia dengan semakin berkembang dengan munculnya berbagai model hijab,
mulai dari model bergo hingga pashmina.
Semakin lama pelanggan menuntut adanya kemudahan yang diberikan dalam bertransaksi
hijab. Didukung dengan menjamurnya penggunaan smartphone dan akses internet yang
lancar, para penjual hijab akhirnya melebarkan sayap dengan menjual barang dagangannya
secara online sehingga para pelanggannya dapat membeli hijab secara mudah dan praktis.
E-Commerce merupakan prosedur perdagangan atau mekanisme jual beli dalam dunia
maya. e-Commerce juga dapat didefinisikan sebagai suatu cara belanja atau berdagang yang
memanfaatkan fasilitas internet di dalam suatu webstite. E-Commerce merubah semua
kegiatan marketing, seperti merubah cara berbelanja. Pembeli tidak harus datang ke suatu
toko, melainkan pembeli hanya tinggal membuka salah satu website e-Commerce yang
diingankan, kemudian memilih barang yang ingin dibeli. Ada berbagai macam jenis eCommerce yang memiliki karakteristik yang berbeda. Berikut adalah jenis-jenis e-Commerce:
1.

Business to business (B2B)


E-Commerce dengan tipe Bussiness to Bussiness merupakan jenis e-Commerce
dimana Penjual dan pembeli nya adalah transaksi antar perusahaan yang
mengggunakan EDI dan email untuk pengiriman dan permintaan proposal bisnis,
pembelian barang dan jasa, informasi dan konsultasi.

2.

Business to consumer (B2C)


7

Merupakan jenis e-Commerce dengan Karakter khusus. Yaitu kemampuan untuk


menciptakan hubungan langsung dengan konsumen tanpa melibatkan perantara
seperti distributor dan lain-lain.
3.

Consumer to Consumer (C2C)


Maksud dari consumer to consumer adalah seseorang membeli produk dari
produsen kemudian menjual produk atau jasa ke orang lain.

4.

Consumer to Business (C2B)


Consumer to Bussiness merupakan kegiatan e-Commerce dimana individu yang
menjual produk atau jasa kepada organisasi atau individu lain yang mencari penjual
dan melakukan transaksi.

Selain memiliki berbagai jenis dengan karakeristik yang berbeda, e-Commerce juga
banyak memiliki keuntungan untuk berbagai pihak. Bagi perusahaan, e-Commerce dapat
memperpendek jarak dengan konsumen. Lalu pasar dan jaringan bisnis dapat dengan mudah
diperluas. Selain itu, pelayanan terhadap konsumen juga dapat ditingkatkan. Pengeluaran yang
berhubungan dengan kertas, report, dan lain-lain pun dapat dikurangi. Selain keuntungan
untuk produsen, e-Commerce juga memiliki banyak keuntungan untuk konsumen. Konsumen
dapat lebih efektif dalam memilih barang, mudah dan fleksibel dan menghemat waktu dalam
berbelanja. Selain beberapa keuntungan diatas itu juga, lapangan kerja dapat terbuka, dunia
akademis diuntungkan, serta kualitas SDM dapat ditingkatkan.
Seperti halnya sesuatu yang lain, dibalik semua kelebihan yang dimiliki e-Commerce, eCommerce juga memiliki kekurangan. Dengan semakin berkembangnya e-Commerce,
terkadang barang yang dibeli tidak sesuai dengan apa yang kita lihat di website tersebut. Selain
itu juga rawan terjadi penipuan. Dampak yang lebih panjang, e-Commerce dapat membuat
orang semakin malas untuk melakukan aktifitas dan meningkatkan individualisme karena
pedagang tidak bertemu dengan pembeli

F. Perkembangan Hijab Fashion E-Commerce


Saqina.com
Saqina merupakan online hijab shop yang berawal dari sebuah kota kecil. Saqina dapat
disebut sebagai hijab online store yang pertama didirikan di Indonesia. Walaupun didirikan di
kota kecil, tapi hal tersebut tidak menjadikan Saqina berkecil diri. Didirikan di Mojokerto,
Jawa Timur, pusat penjualan busana muslim wanita ini memantapkan dirinya di pasar fashion
islami tanah air. Diluncurkan pada tahun 2007, perusahaan ini akhirnya ikut serta di pasar ecommerce sejak tahun 2008. Hingga saat ini, Saqina telah menjual lebih dari 1.000 produk
dengan total transaksi mencapai milyaran tiap bulannya, yang murni berasal dari transaksi
online. Saat ini toko fisiknya sendiri sudah ditutup, karena mereka ingin fokus pada sistem
penjualan online yang dimiliki.
Namun saat ini, di situs ini Saqina tidak hanya fokus pada penjualan hijab. Konsumen
juga akan menemui produk beauty care halal seperti cat kuku, make up , hingga produk
perawatan tubuh. Selain itu, Saqina juga menyediakan pakaian islami oversize khusus
konsumen yang biasanya kesulitan mencari ukuran busana yang sesuai dengan postur
tubuhnya. Tidak hanya berfokus pada produk wanita, saat ini Saqina juga telah melebarkan
sayapnya dengan ikut menjual busana bagi pria dan anak-anak, yang menjadikannya pusat
fashion islami keluarga.
Hijup.com
HijUp berdiri pada tanggal 1 Agustus 2011. Online shop didirikan oleh Diajeng Lestari
yang sebelumnya berprofesi sebagai pekerja kantoran ini merupakan Hijab Online Store
pertama yang murni menjual produknya hanya via internet. HijUp.com menyediakan berbagai
macam produk terbaik karya designer fashion muslimah Indonesia. Pada kolom Brands,
terbagi menjadi 2, yaitu Premium Brands dan A-Z Brands. Premium Brands untuk brand milik
designer muslimah ternama di Indonesia, seperti Dian Pelangi, Jenahara, Ria Miranda, Restu
Anggraini, dan lain-lain. Sedangkan A-Z Brands adalah brand milik designer-designer dari
seluruh Indonesia yang siap dikenal dan bersaing di dunia fashion nasional serta mancanegara.
HijUp.com menawarkan sistem Join as Tenant pada websitenya sehingga memudahkan
designer dari seluruh Indonesia bahkan dunia untuk memasarkan produknya pada HijUp.com.
Awalnya HijUp hanya memiliki dua orang karyawan, seorang admin komputer dan seorang
9

admin gudang. Seiring berjalannya waktu, banyak tantangan dan rintangan yang dihadapi
HijUp. Hal tersebutlah yang membuat HijUp semakin meningkatkan kualitas nya. Selain itu,
HijUp memiliki landasan yang sangat membangun untuk kemajuan HijUp, seperti SDM dan
value. HijUp menjalankan kegiatan dan quality control dengan cermat, sehingga rekomendasi
yang diberikan adalah rekomendasi yang dapat dipercaya. Berkat usaha dan kegigihan
tersebut, HijUp berhasil menjadi e-commerce Islamic pertama di dunia, berhasil mencapai 1,5
juta visitor selama setahun. Dan kini HijUp terkenal didalam maupun luar negeri.
Produk yang disediakan ditujukan khusus untuk wanita Muslim, mulai dari pakaian,
kerudung, aksesoris, tas, sepatu, dan lain-lain. Selain itu, HijUp.com juga memiliki layanan
Chat dengan kami pada websitenya sehingga memungkinkan terjadinya komunikasi dua
arah antara konsumen dan pemilik HijUp.com. Sejak awal berdiri, HijUp.com berperan
sebagai perantara antara para designer dengan calon pembeli di seluruh dunia. Dengan
HijUp.com, para designer dapat meningkatkan keuntungan dengan lebih efisien sementara
calon pembeli jadi lebih mudah mencari produk yang diinginkan.
Zalora.com
Zalora merupakan toko online yang sudah cukup memiliki nama yang besar sekarang.
Walaupun Zalora Indonesia bukan merupakan situs e-commerce yang mengkhususkan diri
untuk menjual produk fashion islami, tetapi nampaknya perusahaan yang juga memiliki
cabang di berbagai negara ini tidak mau ketinggalan untuk ikut terjun di pasar fashion islami
tanah air. Koleksi katalog yang dipasarkan pun cukup beragam, mulai dari hijab fashion, jilbab
instan, gamis, hingga aksesori pendukung lainnya dijual di sini. Tak kurang 50 brand akan
anda temui, dengan jumlah produk yang mencapai 2.700 artikel. Selain itu, situs yang berada
di bawah naungan Rocket Internet GmBH ini, juga menyediakan produk fashion islami bagi
pria. Bisa dikatakan, konsep one stop fashion bagi seluruh keluarga diusung oleh perusahaan
ini. Oleh karena itu, konsumen wanita tidak perlu lagi kerepotan jika harus membelikan si
buah hati beserta ayahnya pakaian untuk lebaran. Cukup selancar ke Zalora, maka konsumen
pun sudah dapat menemukan produk yang sesuai dengan anda. Perusahaan ini juga
menyediakan garansi pengembalian uang jika produk yang diterima rusak. Zalora
menyediakan fasilitas retur jika produk yang dibeli salah ukuran.

10

Bab III
ISI

A. Analisis dan Hasil Survey


1. Data Indentitas responden

Dalam karya tulis ini data dikumpulkan melalui metode kuisioner terhadap 50 orang responden
wanita di Politeknik Keuangan Negara STAN untuk mengetahui tanggapan responden terhadap
masing-masing pertanyaan. Dari hasil tanggapan responden, data dianalisis secara kuantitaif
dengan menggunakan grafik. Alasan dipilihnya responden mahasiswi

PKN STAN karena

mengurut pengetahuan penulis, sebagian besar mahasiswi PKN STAN merupakan konsumen yang
mempunyai loyalitas pelanggan yang tinggi karena usia muda mempunya sifat following the
crowd dan tidak ingin terlihat berbeda dengan teman-temannya. Perilaku konsumen seperti ini
dinilai wajar karena jiwa anak muda yang dinamis dan selalu mengkuti tren agar tidak dianggap
ketinggalan jaman. Survey dilakukan untuk mengetahui preferensi

konsumen terhadap ide

aplikasi yang penulis ajukan dalam karya tulis ilmiah ini. Dari data-data yang diperoleh dapat
disimpulkan bahwa responden menyambut ideIde penulis secara positif dengan jumlah responden
yang menyetujui ide penulis sebanyak 60% dari jumlah responden.
2. Data Responden dalam Berbelanja Hijab
Data Mengenai cara berbelanja hijab responden dapat dilihat pada grafik dibawah ini.

11

Cara Berbelanja Hijab

10%
Online
Konvensional/langsung

90%

Gambar 1.

Cara Responden Dalam Berbelanja Hijab

Berdasarkan Grafik 1 diatas dapat diketahui bahwa 90% responden memilih berbelanja hijab
secara online. Hal ini menunjukan bahwa sebagian besar responden menginginkan kemudahan
dalam berbelanja hijab. Hanya 10% responden yang masih berbelanja hijab secara langsung
menuju toko.
3. Frekuensi Responden Berbelanja Hijab Secara Online

Dari 45 responden yang berbelanja hijab secara online, dapat diketahui frekuensi responden
dalam berbelanja hijab secara online yang ditampilkan dalam grafik berikut.

Frekuensi Berbelanja Hijab Online

2%
Beberapa kali dalam setahun
Minimal satu kali dalam
sebulan

98%

12

Gambar 2. Frekuensi

Responden dalam Berbelanja Hijab Secara Online

Grafik diatas menunjukan bahwa 98% responden berbelanja hijab secara online hanya
beberapa kali dalam setahun. Data yang diperoleh menunjukan bahwa konsumen hijab tidak
bertindak konsumtif akan tetapi tetap mengikuti perkembangan tren dunia hijab. Konsumen yang
dinilai cukup sering dalam berbelanja hijab minimal satu kali dalam sebulan hanya 1 orang.
4. Metode Berbelanja Konsumen Hijab Online

Konsumen yang berbelanja hijab secara online sebanyak 45 responden dengan pemetaan metode
berbelanja sebagai berikut.

Motode Berbelanja

14%

16%

Aplikasi

Akun online shop media


social
Website

70%

Gambar 3. Metode

Berbelanja Konsumen Hijab Online

Grafik diatas dapat memberikan informasi yang cukup mengejutkan bagi penulis, karena dari 45
responden yang berbelanja hijab secara online, 32 orang atau sebanyak 70% responden memilih
berbelanja hijab melalui akun toko online di media sosial baik itu Instagram, twitter, facebook,
atau akun line. Dari data ini penulis menyimpulkan bahwa responden merasa lebih mudah
berbelanja melalui akun media sosial karena konsumen tidak perlu mengakses website ataupun
menginstall aplikasi yang dinilai akan menghabiskan memori penyimpanan pada telepon
genggam. Sebanyak enam orang responden memilih berbelanja melalui website dan tujuh orang
responden atau sebanyak 16% yang memilih berbelanja hijab online melalui aplikasi.
5. Alamat Website Tempat Berbelanja Hijab Online

13

Data sebelumnya memberikan informasi bahwa sebanyak 6 orang responden memilih untuk
berbelanja hijab melalui website produsen. Hasil survey penulis menunjukan 35 orang responden
pernah berbelanja melalui website produsen hijab yang ditampilkan dalam grafik berikut.

Alamat Website Tempat Belanja

Elzatta.com

17%

Hijup.com

40%

Zoya.co.id

23%

Shafira.com
Saqina.com

3%
3% 14%

Gambar 4. Alamat

Lainnya

website Produsen yang Pernah Dikunjungi oleh Responden

Data diatas menunjukan walaupun hanya sebanyak 6 orang responden memilih untuk
berbelanja melalui akun media sosial produsen, namun 35 orang responden menyatakan pernah
berbelanja melalui website produsen hijab. Sebanyak 14 orang responden atau 40% memilih
alamat website secara acak. Namun ada 8 orang responden yang pernah berbelanja di website
HijUp.com dan 6 orang responden pernah berbelanja melalui website Elzatta.com.
6. Media Aplikasi Hijab yang Dipilih Responden

Walaupun hanya terdapat 7 responden yang memilih berbelanja hijab melalui


aplikasi yang disediakan oleh produsen, namun penulis memperoleh data sebanyak 36
responden pernah berbelanja hijab melalui aplikasi hijab online yang dapat dilihat dalam
grafik berikut.

14

Aplikasi Berbelanja

HijUp

33%

33%

hijabenka
Vanilla Hijab
Zoya Plaza

6%
6%3%

Gambar 5. Aplikasi

Elhijab

19%

Lainnya

Berbelanja Hijab Online yang Dipilih Responden

Data yang diperoleh penulis menunjukan bahwa 12 responden atau sebanyak 33% memilih
berbelanja melalui alikasi HijUp, di angka yang sama, responden memilih aplikasi secara acak.
Tujuh orang responden pernah berbalanja melalui aplikasi Hijabenka dan sisanya dapat dilihat
melalui grafik 5 diatas. Penulis menyimpulkan bahwa responden mencoba berbagai cara untuk
berbelanja hijab secara online untuk memperoleh cara termudah dan tercepat dalam berbelanja
hijab online.
7. Frekuensi Responden dalam Melihat Gambar/Video Tutorial Hijab

Frekuensi Responden dalam Melihat Tutorial Hijab dapat dilihat pada grafik dibawah ini.

Frekuensi Melihat Tutorial Hijab

8%

22%
sering
jarang
tidak pernah

70%

15

Gambar 6. Frekuensi

Melihat Tutorial Hijab

Penulis kembali meminta pendapat responden tentang tutorial hijab berupa gambar atau
video yang banyak beredar di internet. Hasilnya menunjukan bahwa 35 dari 50 responden jarang
melihat tutorial hijab. Dari data ini penulis menyimpulkan bahwa responden masih membutuhkan
tutorial hijab, namun responden lebih memilih memakai hijab dengan gaya yang sederhana dan
mudah dipahami oleh responden. Dalam aplikasi ini penulis tidak akan menayangkan tutorial hijab
dengan gaya yang rumit dan sulit dipahami, tetapi penulis hanya menayangkan cara memakai
model hijab yang dijual secara sederhana dan mudah dipahami. Sebanyak 11 orang responden
menjawab sering melihat tutorial hijab, dan hanya 4 orang responden yng mengaku tidak pernah
melihat tutorial hijab.
8. Pendapat Responden Tentang Ide Penulis

Pendapat Tentang Inovasi Penulis

4%
Sangat Setuju

36%

Biasa Saja

60%

Gambar 7. Pendapat

Tidak Tertarik

Responden Tentang Ide Penulis

Grafik diatas merupakan grafik yang menunjukan pendapat penulis tentang ide aplikasi
hijab online yang ditawarkan oleh penulis. Hasilnya, sebanyak 30 orang responden atau 60%
menjawab setuju dan tertarik pada aplikasi yang ditawarkan oleh penulis. Penulis menyimpulkan
bahwa responden menanti hal baru dalam tren penjualan hijab secara online. Responden yang
menjawab biasa saja atas ide yang ditawaran penulis sebanyak 18 orang atau 36%. Dan responden
yang menjawab tidak tertarik pada aplikasi yang ditawarkan oleh penulis hanya sebanyak 4 orang.
Seluruh hasil survey yang dilakukan oleh penulis menunjukan bahwa responden memiliki kesan
16

yang positif terhadap perkembangan jual beli hijab secara online, sehingga penulis menyimpulkan
akan mengenalkan ide aplikasi hijab online yang disertasi dengan tutorial hijab kepada mahasiswa
Politeknik Keuangan Negara STAN.

B. Aplikasi Hijabriliant
Sebuah inovasi terbentuk berkat perkembangan teknologi saat ini yang semakin
berkembang pesat. Aplikasi Hijabriliant merupakan sebuah inovasi aplikasi terbaru untuk
smartphone yang memuat berbagai macam konten yang berkaitan dengan hijab. Pembuatan
aplikasi ini bertujuan untuk memudahkan para wanita muslimah supaya bisa mendapatkan
referensi model-model hijab yang berasal dari orang lain maupun designer busana ternama.
Hijabriliant tidak hanya menyediakan informasi tentang tutorial hijab saja tetapi juga sebagai
tempat belanja hijab secara online. Inilah yang membedakan Hijabriliant dengan aplikasi hijab
online lainnya. Kebanyakan Aplikasi hijab online hanya memiliki fitur yang terbatas,
misalnya tutorial berhijab saja. Hijabriliant kini memulai terobosan baru dalam
pengembangan aplikasi berbasis website yang lebih inovatif dan kaya akan fitur yang
bermanfaat.
Pengembangan aplikasi android Hijabriliant berbasis website ini mengikuti metode
SLDC. Tahapan pengembangan menurut SLDC antara lain planning, analysis, design,
implementation, testing, dan maintenance. Namun penelitian ini hanya sampai tahap design
saja, sebab keterbatasan kemampuan penulis dalam membuat aplikasi. Pelaksanaan
keseluruhan prosedur pengembangan aplikasi Hijabriliant secara rinci dapat diuraikan sebagai
berikut
1. Tahap Perencanaan (Planning)
Perencanaan merupakan tahap yang paling awal dalam melaksanakan suatu kegiatan.
Dalam hal pengembangan aplikasi, tahap perencanaan menjadi tahap yang penting
untuk keberlangsungan tahap-tahap selanjutnya. Perencanaan pembuatan aplikasi
Hyjabriliant dimulai dengan membuat timeline selama membangun aplikasi tersebut.
Minggu
I

Minggu
II

Minggu
III

Minggu
IV

Minggu
V

Minggu
VI

Minggu
VII

Minggu
VIII

Planning
Analysis
Design
17

Implementation
Testing
Maintenance
(Lampiran I Timeline.)

2. Tahap Analisis (Analysis)


Pengembangan aplikasi Hijabriliant dilatarbelakangi oleh kemajuan teknologi saat ini
yang berkembang sangat pesat. Bukan menjadi hal yang sulit bagi masyarakat untuk
mendapatkan informasi apalagi sekarang orang sangat mudah terhubung dengan
internet dengan memanfaatkan smartphone yang dimilikinya. Berdasarkan data yang
diperoleh, selama kuartal keempat 2015, terdapat 8,3 juta unit smartphone telah
dikapalkan di Indonesia. Hal ini menandakan bahwa minat masyarakat Indonesia
terhadap smartphone sangat besar. Sebuah peluang yang menjanjikan untuk
melakukan pemasaran produk hijab melalui media aplikasi smartphone.
Aplikasi Hijabriliant dibuat dengan menggunakan sistem operasi Android sebagai
permulaan. Sebab, mayoritas pengguna smartphone di Indonesia adalah menggunakan
sistem operasi Android. Hal ini bisa dipicu karena banyaknya smartphone Android
dari berbagai merek yang dipasarkan dengan harga murah. Sementara iOS hanya
mengandalkan smartphone besutan Apple, iPhone yang diketahui memiliki harga lebih
mahal. Seperti diketahui, sistem operasi Android ini bisa diadopsi merek smartphone
apa saja yang telah bekerja sama dengan Google. Sementara iOS merupakan sistem
operasi buatan Apple yang hanya diadopsi produk-produk buatan Apple itu sendiri,
seperti iPhone, iPad, Mac Book, dan lainnya. Jadi, dengan adanya aplikasi Hijabriliant,
diharapkan dapat memudahkan pengguna supaya bisa mengakses dengan mudah
kapanpun dan dimanapun.
3. Tahap Desain (Design)
Tahap design merupakan tahap perancangan media aplikasi yang meliputi pembuatan
design tampilan secara keseluruhan, kinerja sistem dalam mengelola data, serta fungsifungsi yang tersedia di dalam aplikasi.
a. Pembuatan design tampilan (storyboard)

18

Storyboard merupakan gambaran secara keseluruhan tampilan dari sebuah aplikasi


yang berfungsi sebagai panduan untuk memudahkan proses pembuatan aplikasi.
Seperti halnya dengan aplikasi-aplikasi yang lain, secara umum terbagi menjadi
tampilan antarmuka dan tampilan isi. Pertama, Tampilan antarmuka (interface
design) merupakan halaman yang menjadi kesan awal bagi pengguna aplikasi.
Dalam hal ini akan dipasang sebuah logo Hijabriliant dengan animasi bergerak yang
menarik. Kemudian akan diarahkan ke halaman sign up untuk pengguna aplikasi
baru atau log in untuk pengguna yang sudah terdaftar sebelumnya. Kedua, pada
tampilan isi, pengguna aplikasi yang sudah log in, akan diarahkan ke halaman
beranda (home). Di sana akan ada berbagai macam artikel maupun video tutorial
berhijab yang di posting oleh user (pengguna) lain. Pengguna aplikasi bisa langsung
mengakses pilihan tersebut. Selain memuat artikel, aplikasi Hijabriliant juga ada
menu untuk pembelian hijab secara online. Inilah kelebihan dari aplikasi hijab yang
lain, Hijabriliant menggabungkan antara e-commerce dengan blog tutorial hijab
yang mudah diakses melalui mobile device.

Gambar 8. Login page

Gambar 9. Homepage

Pada bagian searchpage, pengguna dapat melakukan pencarian video tutorial hijab
atau postingan artikel hijab yang dibutuhkan. Untuk memudahkan pengguna

19

aplikasi dalam melakukan pencarian yang pernah dilakukan sebelumnya, pada


bagian bawah terdapat darftar riwayat pencarian (search history).
Pengguna aplikasi dapat melihat notifikasi tentang postingan user pada halaman
notifikasi (notification page). Komentar user terhadap postingan juga akan nampak
pada halaman ini. Menu ini dibuat bertujuan untuk menginformasikan setiap
pemberitahuan serta memudahkan pengguna untuk menelusuri posting yang
disukainya.
Pada halaman Private Messages, pengguna dapat mengirimkan pesan pribadi
kepada pengguna lain. Apabila ada pesan yang diterima, akan muncul notifikasi
atau pemberitahuan pada aplikasi. Kemudian pengguna akan diarahkan ke halaman
ini untuk membalas pesan dari pengguna lain.

Gambar 10. Search page

Gambar 11. Notification page

20

Gambar 12. Private messages

b. Kinerja sistem dalam mengelola data


Untuk membuat sebuah aplikasi berbasis website yang melibatkan adanya
pengelolaan data, dibutuhkan yang namanya database. Database ini bertujuan
untuk menyimpan, memproses, dan mengelola setiap data yang ada di dalamnya.
Data-data yang disimpan itu berupa data user, data supplier, serta data kontenkonten yang terdapat dalam aplikasi itu sendiri. Sebuah perangkat lunak yang sering
digunakan sebagai sistem manajemen database adalah MySQL. Dengan adanya
database akan memudahkan dalam menampilkan maupun mengirimkan data dari
user ke server atau sebaliknya.
Data user yang diperoleh pada saat user melakukan sign up di aplikasi, meliputi
nama, alamat, nomer handphone, email, dan password. Pada saat user mendaftar,
akan ada pemberitahuan konfirmasi pendaftaran yang dikirimkan melalui email.
Hal ini dilakukan untuk mencegah banyaknya akun palsu user. Sedangkan untuk
data supplier, diperoleh dengan mendatangi supplier terpercaya

untuk

menempatkan produknya di aplikasi Hijabriliant. Semakin lengkap data supplier


yang didapat, maka semakin lama untuk memperoleh datanya. Jadi, dengan

21

menggunakan supplier hijab yang dipilih oleh administrator sendiri, maka akan
memberikan kenyamanan serta terjaminnya keamanan user dalam membeli hijab di
Hijabriliant.
c. Fungsi menu-menu di dalam aplikasi
1) Manajemen User (Side Menu)
Manajemen user menyajikan perintah-perintah yang berkaitan dengan
kebutuhan masing-masing user. Kebutuhan tersebut berbeda tiap user. Perintah
yang disajikan antara lain profil dan deskripsi user, notifikasi/pemberitahuan
dari sistem, pesan masuk, postingan user, serta pengaturan user.
Perbedaan manajemen user 1 dan manajemen user 2 hanya terletak pada
hyperlink yang mengarahkan pengguna aplikasi ke hijabstore atau homepage.
Fungsi manajemen user ini adalah sebagai portal yang memudahkan pengguna
dalam mengakses dan menelusuri keseluruhan fasilitas utama yang ada di
dalam aplikasi.

Gambar 13. Manajemen user 1

Gambar 14. Manajemen user 2

Pada My Account, terdapat submenu edit profile yang berfungsi untuk mengatur
informasi pengguna seperti nama, username, bio, email, nomor telepon, dan

22

alamat. Selain itu, juga terdapat submenu change password yang berfungsi
untuk mengubah kata sandi yang lama ke yang baru.

Gambar 15. Edit profile

Gambar 16. Change password

Menu Notifications ini menginformasikan pengguna terhadap jumlah


pemberitahuan yang diterima terbaru. Selain itu, terdapat juga submenu Private
Messages yang mengarahkan user ke halaman Private Messages serta submenu
Channels. Di dalam submenu Channels ini, pengguna dapat melakukan
subscribe pada user lain. Kegunaannya adalah supaya pengguna dapat selalu
mengikuti setiap postingan dari pengguna lain.
Sedangkan untuk menu Settings, pengguna dapat melakukan pengaturan secara
menyeluruh sesuai kepentingan pengguna itu sendiri.

23

Gambar 17. Channel

Gambar 18. Settings

2) Posting artikel/video tutorial hijab


Posting artikel maupun video tutorial bisa dilakukan oleh semua user. Dalam
menu ini akan ada kategori tutorial terpopuler, tutorial terbaru, dan tutorial
yang dikelompokkan berdasarkan hijab keperluan formal dan santai/ informal.
Setiap postingan dari user akan mendapatkan poin yang bisa dikumpulkan
sebagi diskon untuk membeli hijab.

24

Gambar 19. Posting video

Gambar 20. Video tutorial

3) Store
Store merupakan halaman web yang berisi macam-macam hijab yang dijual
kepada user. Seperti halnya dengan e-commerce lain, mekanisme pembelian
hijab tidak jauh berbeda. Yaitu mulai dari memilih produk, checkout produk,
mengisi data pengiriman, hingga melakukan pembayaran.

Gambar 21. Hijab store homepage

Gambar 22 Product description

25

Gambar 23 Shopping cart

Gambar 24 Checkout page

26

Bab IV
Penutup

Kesimpulan
Hijab menjadi salah satu trend fashion yang paling digandrungi oleh masyarakat khususnya
kaum wanita pada beberapa tahun terakhir. Supplier maupun penjual hijab pun mulai banyak
bermunculan seiring dengan meningkatnya permintaan hijab dari berbagai bentuk dan model.
Penjualan hijab saat ini mulai merambah melalui media internet khususnya media sosial, namun
belum tercetus inovasi untuk menerbitkan aplikasi yang memfasilitasi para pedagang hijab dan
pelanggan yang memudahkan mereka dalam bertransaksi.
Berdasarkan hasil survey yang telah dilaksanakan, sebagian wanita pengguna hijab
menginginkan suatu inovasi baru yaitu sebuah media yang dapat memudahkan mereka dalam
membeli hijab secara online yang juga dilengkapi dengan cara penggunaan atau tutorial hijab yang
bermacam-macam, mulai dari model yang sederhana hingga model yang sedang menjadi trend
saat ini.
Aplikasi Hijabriliant merupakan inovasi aplikasi yang berisi penjualan hijab sekaligus cara
pemakaian, atau yang lebih sering disebut sebagai tutorial, dan macam-macam model yang dapat
diperoleh dari pemakaian hijab yang akan dibeli. Sehingga hal ini dapat memudahkan pelanggan
dalam mencari model hijab yang dibutuhkan dan diinginkan.

27